Anda di halaman 1dari 24

BAB I PENDAHULUAN 1.

1Latar Belakang Berbagai penyakit infeksi pada anak antara lain poliomelitis, campak,d i p t h e r i , p e r t u s i s a t a u t e t a n u s d a n T u b e r c o l u s i s a t a u T B C d a p a t d i c e g a h dengan pemberian imunisasi pada bayi. Pemberian imunisasi pada anak sangat penting untuk mengurangi mortalitas dan morbiditas terdapat penyakit yangdapat dicegah dengan imunisasi (Depkes RI, 1987).Pemerintah melalui Departemen Kesehatan RI telah merencanakan Program P e n g e m b a n g a n I m u n i s a s i ( P P I ) dengan 7 imunisasi wajib bagi anak salahsatunya imunisasi DPT dan HB Kombinasi (Hepatitis B) yang tujuannyaadalah memberikan perlindungan secara aktif terhadap penyakit Diptheria,Pertusis, Tetanus dan Hepatitis B ( D e p k e s R I , 1 9 9 9 ) . I m u n i s a s i D P T H B kombinasi ini diberikan 3 kali sejak bayi berusia 2 bulan dengan selang waktuantara penyuntikan I, II, III minimal 4 minggu. Dengan selang waktu tersebutvaksin HB dapat bekerja secara efektif dan perlindungan yang diberikan bisamencapai maksimal, sehingga dapat mengurangi terjadi diphtheria, pertusis,t e t a n u s d a n H e p a t i t i s B ( I K A F K U I , 1 9 8 5 ) . R e a k s i i m u n i s a i i n i a d a l a h biasanya terjadi demam ringan, pembengkakan dan rasa nyeri di t e m p a t suntikan. Berkat kemajuan teknologi pembuatan vaksin, telah dimungkinkanv a k s i n D P T d a n H e p a t i t i s B d i k o m b i n a s i k a n d a l a m s a t u p r e p a r a t tunggal(DPT / HB Kombinasi) berdasarkan hasil penelitian dengan berbagai dosis dan berdasarkan rekomendasi dari para ahli dipilih kombinasi DPT dengandosis HB 5mg (DPT/HB Kombinasi ) dengan danya DPT / HB kombinasitersebut p e m b e r i a n i m u n i s a s i m e n j a d i l e b i h s e d e r h a n a d a n m e n g h a s i l k a n tingkat cakupan yang setara antara HB atau DPT (Depkes Im 36, 2005).Penyebab tidak ketepatan pemberian imunisasi DPT HB Kombinasi adalahr e a k s i d a r i i m u n i s a s i y a i t u d e m a m y a n g m e n y e b a b k a n i b u b a y i t a k u t mengimunisasikan bayinya.Berdasarkan data yang diperoleh di Kabupaten Mojokerto pada bulanAgustus 2010 pencapaian di DPT HB I dan III adalah 80% dan di KecamatanT r a w a s p e n c a p a i a n D P T I H B k o m b i n a s i d a n I I I 7 8 % . D a r i h a s i l s t u d i penelitian yang dilakukan di posyan du Desa Ketapanrame Kecamatan Trawasd e n g a n m e n g g u n a k a n k u e s i o n e r p a d a t a n g g a l 1 s a m p a i 31 Desember,didapatkan ketepatan pemberian imunisasi DPT HB kombinasi I, II, IIIterdapat 22 bayi (61,1%) dan tidak tepat p e m b e r i a n n y a t e r d a p a t 1 4 b a y i (38,8%).Imunisasi DPT HB Kombinasi akan mengakibatkan sedikit demamsebagai pertanda vaksin telah merangsang tubuh untuk membuat zat penolak terhadap penyakit Defteri, Pertusis, Tetanus, dan Hepatitis. Demam tersebutakan segera sembuh dan menghilang. Salah satu efek samping d ari imunisasiDPT HB kombinasi adalah demam atau panas. Inilah yang menyebabkan ibu -i b u m e n j a d i t a k u t m e n g i m u n i s a s i k a n b a y i n y a s e h i n g g a s u d a h w a k t u n y a d i imunisasi menjadi ditunda karena khawatir bayinya akan menjadi demam.

Sebab-sebab ketidaktepatan pemberian imunisasi DPT HB kombinasi pada b a y i y a n g ditemukan pada saat penelitian di Posyandu Desa KetapanrameKecamatan T r a w a s K a b u p a t e n M o j o k e r t o d i s e b a b k a n k a r e n a a d a n y a e f e k samping reaksi vaksin yang timbul yaitu demam, maka ibu takut membawa bayinya ke Posyandu untuk kunjungan ulang imunisasi DPT HB kombinasi karena khawatir anaknya akan demam lagi (Dep.Kes.RI, 2006)Pengetahuan tentang pemberian imunisasi DPT HB I, II, III secaratepat pada waktunya memegang peranan yang penting untuk mencapai tujuan imunisasi dengan baik dalam hal ini untuk meningkatkan pengetahuan tentang p e m b e r i a n i m u n i s a s i D P T H B Kombinasi I, II, III secara tepat diperlukan k e r j a s a m a a n t a r a p e t u g a s kesehatan. Bidan bersama kader serta tokohmasyarakat diberikan p e n d i d i k a n k e s e h a t a n s e c a r a b e r k e s i n a m b u n g a n sehingga nantinya dapat meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnyai m u n i s a s i . S e l a i n i t u j u g a m e m b e r i k a n pelayanan imunisasi secara terpadudengan program lain dalam kegiatan posyandu. Memberikan penyuluhan s a n g a t p e n t i n g u n t u k m e n i n g k a t k a n k e s e h a t a n m a s y a r a k a t . M e l a k u k a n pemantauan secara terus-menerus dan teratur juga perlu dilakukan.B e r d a s a r k a n l a t a r b e l a k a n g t e r s e b u t d i a t a s p e n e l i t i b e r m a k s u d u n t u k mengetahui hubungan pengetahuan itu dengan ketepatan w a k t u p e m b e r i a n imunisasi HB Kombinasi I, II, III di posyandu Desa Ketapanrame KecamatanTrawas Kabupaten Mojokerto. 1.2Rumusan Masalah Hubungan pengetahuan ibu tentang imunisasi dengan ketetapanwaktu pemberian imunisasi DPT HB kombinasi pada bayi 2 -11 bulan d i posyandu Desa Ketapanrame Kecamatan Trawas Kabupaten Mojokerto. 1.3Tujuan Penelitian 1.3.1Tujuan Umum Mengetahui hubungan pengetahuan ibu dengan ketepatan waktu p e m b e r i a n i m u n i s a s i D P T H B k o m b i n a s i d i p o s y a n d u D e s a Ketapanrame Kecamatan Trawas. 1.3.2Tujuan Khusus 1.3.2.1Mengidentifikasi pengetahuan ibu di posyandu D e s a Ketapanrame Kecamatan Trawas 1.3.2.2Mengidentifikasi ketepatan waktu pemberian imunisasi H B kombinasi di posyandu Desa Ketapanrame Kecamatan Trawas

1.3.2.3Menganalisa hubungan pengetahuan ibu tentang imunisasid e n g a n k e t e p a t a n w a k t u p e m b e r i a n i m u n i s a s i D P T H B kombinasi Desa Ketapanrame Kecamatan Trawas

1.4Manfaat Penelitian Dari hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi : 1 . 4 . 1 B a g i I b u Memberi tambahan pengetahuan tentang pentingnya ketepatan waktu pemberian imunisasi. 1 . 4 . 2 B a g i P e n e l i t i Dapat dijadikan bahan penelitian selanjutnya. 1 . 4 . 3 B a g i I n s t i t u s i P e n d i d i k a n Sebagai tambahan informasi dan kelengkapan literatur khususnya yang berhubungan dengan ketapatan waktu pemberian imunisasi. 1.4.4Bagi Polindes atau Puskesmas D a p a t d i g u n a k a n s e b a g a i a c u a n a t a u s u m b e r i n f o r m a s i p a d a s a a t memberikan pendidikan atau penyuluhan kesehatan tentang pentingnyaimunisasi.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1Konsep Dasar Pengetahuan 2.1.1Pengertian Pengetahuan Pengetahuan merupakan hasil tahu dan ini adalah setelah orangm e l a k u k a n p e n g i n d r a a n o b y e k tertentu. Pengindraan terjadi melalui p a n c a i n d r a m a n u s i a y a k n i : i n d r a p e n g l i h a t a n , p e n d e n g a r a n , penciuman, rasa dan raba yang s e b a g i a n b e s a r p e n g e t a h u a n m a n u s i a melalui mata dan telinga (Notoadmojo, 2005).Pada bagian lain pengetahuan atau kognitif merupakan Domainy a n g s a n g a t p e n t i n g u n t u k t e r b e n t u k n y a t i n d a k a n s e s e o r a n g ( over behavior ), karena dari pengalaman dan penelitian ternyata perilaku akanl e b i h l a n g g e n g d a r i p e r i l a k u y a n g t i d a k d i d a s a r i o l e h p e n g e t a h u a n (Notoadmojo : 1997).B e n y a m i n B l o o m ( 1 9 8 0 ) s e o r a n g a h l i p s i k o l o g i p e n d i d i k a n m e m b a g i p e r i l a k u m a n u s i a k e d a l a m 3 ( t i g a ) domain, r a n a h a t a u k a w a s a n y a k n i a ) k o g n i t i f ( cognitive) , b ) a f e k t i f ( affective) d a n c) psikomotor ( psychomotor ) (Notoadmojo, 2003 : 121). 2.1.2Tingkat Pengetahuan Setelah ada beberapa definisi pengetahuan yang telah diuraikand i a t a s , p e n g e t a h u a n y a n g dicakup kognitif m e m p u n y a i 6 t i n g k a t a n yakni :

2 . 1 . 2 . 1 T a h u ( know) Tahu diartikan sebagai pengikat suatu materi yang sahdipelajari sebelumnya, termasuk kedalam pengetahuan tingkatini adlaah mengikat kembali ( recal ) terhadap suatu spesifik daris e l u r u h b a d a n y a n g d i p e l a j a r i a t a u r a n g s a n g a n y a n g telahd i t e r i m a , o l e h s u a t u s e b a b i t u t a h u m e r u p a k a n t i n g k a t pengetahuan yang paling rendah. 2 . 1 . 2 . 2 M e m a h a m i ( Comprehension) M e m a h a m i d i a r t i k a n s e b a g a i k e m a m p u a n u n t u k menjelaskan secara besar tentang obyek yang diketahui dan d a p a t m e n g i n t e r p r e s t a s i k a n m a t e r i t e r s e b u t s e c a r a b e n a r , menyebarkan contoh, menyimpulkan dan meramalkan o b y e k yang dipelajari tersebut. 2 . 1 . 2 . 3 A p l i k a s i ( Aplication)

A p l i k a s i d i a r t i ka n s e b a g a i k e ma mp u a n u n t u k menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi dankondisi riil (sebenarnya). Aplikasi dapat diartikan s e b a g a i p e n g g u n a a n h u k u m , r u m u s , p r i n s i p d a n s e b a g a i n y a d a l a m konteks atau sisi lain. 2 . 1 . 2 . 4 A n a l i s i s ( Analysis) Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkanmateri atau suatu obyek ke dalam komponen-komponen, tetapi m a s i h d i d a l a m s u a t u o r g a n i s a s i t e r s e b u t d a n m a s i h a d a kaitannya satu sama lain. 2 . 1 . 2 . 5 S i n t e s i s ( syntesis) S i n t e s i s m e n u n j u k k a n p a d a s u a t u k e m a m p u a n u n t u k meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru. Dengan kata lain sintesis adalahkemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi yangada. 2 . 1 . 2 . 6 E v a l u a s i ( evaluation) B e r k e n a a n d e n g a n k e m a m p u a n m e n g g u n a k a n pengetahuan u n t u k m e m b a n t u p e n i l a i a n t e r h a d a p s e s u a t u berdasarkan maksud atau kriteria tertentu.R a n a h p e n g e t a h u a n d i a t a s d i g u n a k a n o l e h i n d i v i d u s e b a g a i d a s a r p e m b e n t u k a n p e r i l a k u , p e n e l i t i a n R o g e r s mengungkapkan bahwa sebelum orang mengadopsi perilaku baru (berperilaku baru), di dalam diri o r a n g t e r s e b u t t e r j a d i proses yang berurutan, yakni : 1 ) K e s a d a r a n ( Awareness) D i m a n a o r a n g t e r s e b u t m e n y a d a r i d a l a m a r t i mengetahui terlebih dahulu terdapat stimulus (obyek). 2 ) T e r t a r i k ( Interest ) Dimana orang mulai tertarik terhadap stimulus 3 ) P e n i l a i a n ( Evaluation) Menimbang-nimbang terhadap baik dan tidaknya s t i m u l u s t e r s e b u t b a g i d i r i n y a . H a l i n i b e r a r t i n y a s i k a p responden lebih baik lagi. 4 ) T r i a l Dimana subyek mulai mencoba perilaku baru. 5 ) P e n y e s u a i a n ( Adaptation)

D i m a n a s u b y e k t e l a h b e r p e r i l a k u b a r u s e s u a i dengan pengetahuan, k e s a d a r a n d a n s i k a p n y a t e r h a d a p stimulus. 2.1.3Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan Seseorang Menurut Notoadmojo (2003 : 18-169) faktor-faktor y a n g mempengaruhi terbentuknya pengetahuan yaitu : 2 . 1 . 3 . 1 K e c e r d a s a n Intelegensi (kecerdasan) merupakan kemampuan yang d i b a w a s e j a k lahir, yang memungkinkan seseorang berbuatsesuatu dengan cara t e r t e n t u . O r a n g b e r p i k i r m e n g g u n a k a n inteleknya atau pikirannya, cepat atau tidaknya dan terpecahkantidaknya suatu masalah tergantung kemampuan intelegensinya.Salah satu faktor yang mempengaruhi penerimaan pesan dalams u a t u k o m u n i k a s i a d a l a h t a r a f i n t e l e g e n s i s e s e o r a n g . S e c a r a Common sense dapat dikatakan bahwa orang-orang yang lebih

intelegen akan lebih mudah menerima suatu pesan. Dari uraiantersebut dapat disimpulkan bahwa orang yang mempunyai taraf intelegensi tinggi akan mempunyai pengetahuan yang baik dansebaliknya. 2.1.3.2PendidikanT u g a s d a r i p e n d i d i k a n a d a l a h m e m b e r i k a n a t a u meningkatkan pengetahuan, menimbulkan sifat positif sertamemberkan atau meningkatkan ketrampilan masyar akat ataui n d i v i d u t e n t a n g a s p e k a s p e k y a n g b e r s a n g k u t a n , s e h i n g g a dicapai suatu masyarakat yang berkembang. Pendidikan dapat berupa pendidikan formal dan non -formal. Sistem pendidikanyang berjenjang diharapkan mampu meningkatkan pengetahuan m e l a l u i p o l a t e r t e n t u . Jadi tingkat pengetahuan seseorangt e r h a d a p s u a t u o b y e k s a n g a t d i t e n t u k a n o l e h t i n g k a t pendidikannya. 2.1.3.3PengalamanMenurut teori determinan perilaku yang disampaikan W H O ( World Health Organitation) , m e n g a n a l i s a b a h w a y a n g menyebabkan seseorang itu berperilaku tertentu salah satunya d i s e b a b k a n k a r e n a a d a n y a p e m i k i r a n d a n p e r a s a a n d a l a m d i r i seseorang yang terbentuk dalam pengetahuan, persepsi, sikap, k e p e r c a y a a n k e p e r c a y a a n d a n p e n i l a i a n - p e n i l a i a n s e s e o r a n g terhadap obyek tersebut, dimana seseorang dapat mendapatkan pengetahuan baik dari pengalaman pribadi maupun pengalamanorang lain. 2.1.3.4InformasiT e o r i d e p e n s i m e n g e n a i e f e k k o m u n i k a s i m a s s a , disebutkan bahwa media massa dianggap sebagai informasi yangm e m i l i k i p e r a n a n p e n t i n g d a l a m p r o s e s p e m e l i h a r a a n , perubahan dan konflik dalam tatanan masyarakat, kelompok atauindividu dalam aktivitas sosial dimana media massa ini nantinyaakan mempengaruhi fungsi cognitive, afektif dan behavior

. Padafungsi kognitif diantaranya adalah berfungsi untuk menciptakanatau menghilangkan ambiguitas, pembentukan sikap, perluasan s i s t e m , k e y a k i n a n a m b i g u i t a s , pembentukan sikap, perluasansistem, keyakinan masyarakat dan penegasan atau p e n j e l a s a n nilai-nilai tertentu.Media ini menjadi tiga yaitu media cetak yang meliputi booklet, leaflet, r u b i k y a n g t e r d a p a t p a d a s u r a t k a b a r a t a u majalah dan poster. Kemudian media elektronik yang meliputit e l e v i s i , r a d i o , v i d e o , s l i d e d a n f i l m s e r t a p a p a n ( bilboard )(Notoadmojo, 2003 : 63). 2.1.3.5KepercayaanK o m p o n e n k o g n i t i f b e r i s i k e p e r c a y a a n seseorangm e n g e n a i a r a h y a n g b e r l a g u b a g i o b y e k s i k a p , s e k a l i k e p e r c a y a a n i t u t e l a h t e r b e n t u k , m a k a i a a k a n m e n j a d i d a s a r 11 p e n g e t a h u a n s e s e o r a n g m e n g e n a i a p a y a n g d a p a t d i h a r a p k a n dari obyek tertentu (Saifudin A, 2002 ). 2.1.4Kriteria Penilaian Pengetahuan Untuk mengukur pengetahuan menggunakan rumus : %100 xSM SP P = Keterangan :P = N i l a i p e n c a p a i a n ( % ) S P = S k o r y a n g d i d a p a t SM=Skor maximal semua pertanyaan yang di bawah ini d i j a w a b benar D a l a m p e m b e r i a n s k o r u n t u k p e r t a n y a a n k a r a k t e r i s t i k t i d a k berarti skor, sedangkan jawaban pertanyaan pengetahuan diberi skor 1 untuk jawaban yang benar dan jawaban yang salah diberi skor 0.B e r d a s a r k a n h a s i l p e r t i m b a n g a n k e m u d i a n h a s i l n y a d i interprestasikan pada criteria:a P e n g e t a h u a n b a i k = 7 6 1 0 0 % b . P e n g e t a h u a n c u k u p = 5 6 7 5 % c . P e n g e t a h u a n k u r a n g = 4 0 5 5 % d . P e n g e t a h u a n t i d a k b a i k = < 4 0 % (Arikunto, 1998).

2.2 Konsep Dasar Imunisasi 2.2.1Pengertian Imunisasi merupakan suatu usaha memberikan kekebalan pada b a y i d a n a n a k t e r h a d a p p e n y a k i t t e r t e n t u ( B u k u P e g a n g a n I m u n i s a s i Depkes, 1992 : 48).D P T H B k o m b i n a s i a d a l a h p e n g g a b u n g a n v a k s i n D P T d a n Hepatitis B dalam preparat tunggal. 2.2.2Dua Jenis Kekebalan Yang Ada Pada Tubuh

2.2.2.1Kekebalan Aktif Kekebalan aktif adalah kekebalan yang dibuat sendiri o l e h t u b u h untuk menolak terhadap penyakit tertentu dimana prosesnya lamat tetapi dapat b e r t a h a n l a m a . K e k e b a l a n a k t i f dibagi dalam 2 kategori :1 ) K e k e b a l a n a k t i f a l a m i a h Merupakan kekebalan yang dibuat oleh tubuh anak d e n g a n s e n d i r i s e t e l a h m e n g a l a m i a t a u s e m b u h d a r i s u a t u penyakit.2 ) K e k e b a l a n a k t i f b u a t a n M e r u p a k a n k e k e b a l a n y a n g d i b u a t t u b u h s e t e l a h mendapat vaksin (imunisasi).13 2.2.2.2Kekebalan Pasif K e k e b a l a n p a s i f a d a l a h k e k e b a l a n y a n g d i b u a t o l e h t u b u h a n a k t e t a p i t i d a k m e m b u a t z a t a n t i b o d i s e n d i r i t e t a p i kekebalan tersebut diperoleh dari luar setelah memperoleh zat p e n d e k , s e h i n g g a p r o s e s c e p a t t e t a p i t i d a k b e r t a h a n l a m a . Kekbalan pasif dibagi dalam dua jenis :1 . K e k e b a l a n p a s i f a l a m i a h M e r u p a k a n k e k e b a l a n y a n g d i p e r o l e h b a y i s e j a k lahir dari ibunya.2 . K e k e b a l a n p a s i f b u a t a n M e r u p a k a n k e k e b a l a n y a n g d i p e r o l e h s e t e l a h mendapat suntikan zat penolak. 2.2.3Tujuan Dari Pemberian Imunisasi 2.2.3.1Untuk mencegah terjadinya penyakit infeksi tertentu2.2.3.2Mencegah gejala yang dapat menimbulkan cacat atau kematian (Buku Pegangan Imunisasi Depkes, 1992). 2.2.4Macam-Macam Imunisasi 2.2.4.1Vaksin BCGP e m b e r i a n i m u n i s a s i B C G b e r t u j u a n u n t u k menimbulkan kekebalan aktif terhadap penyakit Tuberkulosis ( T B C ) . V a k s i n B C G m e n g a n d u n g k u m a n B C G ( BacilusCalmette Guerin) yang masih hidup (A.H. Markum, 1997 : 15). 1 . J a d w a l p e m b e r i a n i m u n i s a s i Pemberian imunisasi BCG sebenarnya dilakukank e t i k a b a y i b a r u l a h i r s a m p a i b e r u m u r 1 2 b u l a n , t e t a p i sebaliknya pada umur 0 2 bulan, imunisasi yang diberikan p a d a u s i a d i a t a s 2 b u l a n h a r u s d i l a k u k a n t e s d e n g n a mauntok terlebih dahulu, u n t u k m e n g e t a h u i a p a k a h a n a k sudah terjangkit penyakit TBC atau tidak. Apabila hasilnya positif (+) tidak perlu diberikan imunisasi. 2 . R e a k s i i m u n i s a s i Biasanya setela suntikan BCG bayi tidak a k a n menderita demam, bila ia demam setelah imunisasi BCGu m u m n y a d i s e b a b k a n k e a d a a n l a i n . K e k e b a l a n y a n g diperoleh tindakan mutlak 100%. 3 . E f e k s a m p i n g Pada dasarnya tidak ada, tetapi reaksi secara normalakan timbul selama 1 minggu, seperti pembengkakan kecil, m e r a h p a d a t e m p a t p e n y u n t i k a n y a n g k e m u d i a n a k a n menjadi abus kecil dengan garis tengah 10 mm. Luka i n i akan sembuh sendiri dan meninggalkan jaringan perut (scar) bergaris 3- 7 mm.15

4 . K o n t r a i n d i k a s i Tidak ada larangan untuk melakukan imunisasiB C G , k e c u a l i p a d a a n a k y a n g b e r p e n y a k i t T B C a t a u menunjukkan uji mantoux positif.5 . C a r a p e m b e r i a n i m u n i s a s i T e m p a t penyuntikan 1/3 bagian lengan kanan atas ( inertio musculus deltoideus ) d i l a k u k a n d e n g n a s u n t i k a n d i dalam kulit ( intra cavum ) dengan dosis 0,05 cc.2 . 2 . 4 . 2 V a k s i n D P T ( Difteria, Pertitis, Tetanus )M a n f a a t p e m b e r i a n i n f o r m a s i i n i i a l a h u n t u k menimbulkan kekebalan aktif dalam waktu yang bersamaanterhadap p e n y a k i t d i f t e r i a , p e r t u s i s ( b a t u k r e j a n ) d a n t e t a n u s (A.H. Markum, 2002). 1 . D i f t e r i a Difteria adalah suatu penyakit yang bersifat toximm e d i r a t e d d i s e a s e d a n d i s e b a b k a n o l e h k u m a n corynebacterivm dipteriae . T e r m a s u k s u a t u h a s i l g r a m positif. Pada dasarnya semua komplikasi difteria, beratnya penyakit dan komplikasi biasanya tergantung dari luasnyakelainan lokal angka kematian difteria masih sangat tin ggid a n k e l o m p o k u s i a d i b a w a h l i m a t a h u n m e r u p a k a n kelompok terbesar yang mengalami kematian. 2 . P e r t u s i s P e r t u s i s a t a u b a t u k r e j a n a t a u b a t u k s e r a t u s h a r i adalah suatu penyakit akut yang disebabkan oleh bakteri bordiella peruses . Pertusis juga merupakan penyakit yang bersifat toxin-medicated dan toksin yang dihasilkan kuman( m e l e k a t p a d a b u l u g e t a r s a l u r a n n a f a s a t a s ) a k a n melumpuhkan bulu getar tersebut sehingga menyebabkangangguan aliran secret saluran pernafasan, dan b e r p o t e n s i menyebabkan premoria. 3 . T e t a n u s Tetanus adalah suatu penyakit akut yang besifatf a t a l yang disebabkan oleh oksitosin produksi kuman Closdium tetan , k u m a n t e r s e b u t b e r b e n t u k b a t a n g d a n bersifat anerdoik, gram positif yang mampu menghasilkans p o r a d e n g a n b e r b e n t u k d r u m s t i c k , t e t a n u s s e l a i n d a p a t d i t e m u k a n p a d a a n a k - a n a k j u g a d i j u m p a i k a s u s t e t a n u s neonatal yang cukup fatal. Komplikasi tetanus yang seringterjadi antara lain : laringospasme, infeksi nosokomial dan p r e u m o n i a o r t o t a s t i k . P a d a a n a k b e s a r s e r i n g t e r j a d i hiperpireksi yang juga merupakan tanda tetanus berat. 4 . J a d w a l p e m b e r i a n i m u n i s a s i Imunisasi dasar DPT diberikan 3 kali, sejak bayi b e r u m u r 2 1 1 b u l a n d e n g a n s e l a n g w a k t u a n t a r a d u a

penyuntikan minimal 4 minggu. Imunisasi ulang lainnya d i b e r k a n s e t e l a h u m u r 1 1 / 2 2 t a h u n . D i u l a n g k e m b a l i dengan vaksin DT pada usia 5-6 tahun dan diulang lagi padaumur 10 tahun. 5 . R e a ks i i mu n i s a s i Reaksi yang mungkin terjadi biasanya d e m a m ringan, pembengkakan dan rasa nyeri ditempat suntikanselama 1 2 h a r i . K e k e b a l a n y a n g d i p e r o l e h d a r i v a k s i n DPT yaitu : vaksin dipteri 80 95%, pertusis 50 60%, dantetanus 90 95%. 6 . E f e k s a m p i n g Kadang-kadang terdapat akibat efek samping yanglebih berat, seperti demam tinggi atau kejang, yang biasanyadisebabkan oleh umur pertusisnya. 7 . K o n t r a I n d i k a s i Imunisasi DPT tidak boleh diberikan kepada anak yang s a k i t p a r a h d a n a n a k - a n a k y a n g m e n d e r i t a p e n y a k i t kejang, demam kompleks, jug atidak boleh diberikan kepadaa n a k b a t u k y a n g d i d u g a m u n g k i n s e d a n g m e n d e r i t a batuk r e j a n d a l a m t a h a p a w a l a t a u p a d a p e n y a k i t g a n g g u a n kekebalan (defisiensi imunisasi). Juga tidak boleh diberikan b i l a s a k i t b a t u k , p i l e k , d e m a m a t a u d i a r e y a n g s i f a t n y a ringan bukan merupakan indikasi kontra yang mutlak.

8.Cara pemberian imunisasi P e m b e r i a n t i g a k a l i d e n g a n d o s i s 0 , 5 c c d e n g a n interval 4 minggu secara IM.2.2.4.3Vaksin PoliomyelitisI m u n i s a s i d i b e r i k a n u n t u k m e n d a p a t k a n k e k e b a l a n t e r h a d a p p e n y a k i t p o l i o m y e l i t i s . V a k s i n p o l i o m e m p u n y a i 2 kemasan yaitu vaksin yang mengandung virus polio yang sudah d i l e m a h k a n ( v a k s i n s a l k ) d a n v a k s i n y a n g m e n g a n d u n g v i r u s polio masih hidup yang telah dilemahkan (virus sabin). 1.Jadwal pemberian imunisasi I m u n i s a s i d i b e r i k a n s e j a k a n a k b a r u l a h i r a t a u beberapa hari dengan interval 4 minggu, pemberian ulangan pada umur 1 - 2 tahun. Menjelang umur 5 tahun dan padaumur 10 tahun, pemberiannya dengan interval 2 jam. 2.Reaksi imunisasi Biasanya tidak ada mungkin rada bayi akan terdapat berak-berak ringan kekebalan yang akan diperoleh sebesar 95 100%. 3 . Ef e k s a mp i n g Pada imunisasi polio hamper tidak terdapat efek s a m p i n g b i l a a d a m u n g k i n b e r u p a k e l u m p u h a n a n g g o t a gerak pada penyakit polio sebenarnya.19 4.Kontra indikasi Pemberian vaksin polio tidak boleh diberikan padaanak dengan diare berat, anak sakit parah dan anak penderitakekebalan.

5.Cara pemberian imunisasi Diberikan dengan cara diteteskan banyak 2 tetes 3 kali pemberian dengan selama 4 minggu. 2.2.4.4Vaksin Campak Imunisasi diberikan untuk mendapatkan kekebalan t e r h a d a p e n y a k i t c a m p a k s e c a r a a k t i f . V a k s i n c a m p a k mengandung virus campak hidup yang telah dilemahkan. 1.Jawal pemberian imunisasi Diberkan pada bayi umur 9 11 bulan dengan satukali pemberian. 2.Reaksi imunisasi B i a s a n y a t i d a k t e r d a p a t r e a k s i a k i b a t i m u n i s a s i mungkin terjadi demam r i n g a n d a n t a m p a k s e d i k i t b e r c a k merah pada pipi di bawah telinga. Pada hari ke 7 8 setelah p e n y u n t i k a n m u n g k i n p u l a t e r d a p a t p e m b e n g k a k a n p a d a t e m p a t s u n t i k a n , p a d a t e m p a t s u n t i k a n k e k e b a l a n y a n g memperoleh yaitu 96 99%.20 3 . Ef e k s a mp i n g Sangat jarang mungkin dapat terjadi kejang yang r i n g a n d a n t i d a k b e r b a h a y a p a d a h a r i k e 1 0 1 2 s e t e l a h penyuntikan. Selain itu dapat terjadi radang o t a k b e r u p a e n s e f a l i t i s a t a u e n s e p a l o p a t i d a l a m w a k t u 3 0 h a r i s e t e l a h imunisasi. 4.Kontra indikasi A n a k y a n g s a k i t p a r a h , p e n d e r i t a T B C t a n p a pengobatan, d i f i s i e n s i g i z i d a l a m d e r a j a t b e r a t , d i f i s i e n s i kekebalan, demam yang lebih 38 derajat celcius dan riwayat kejang.5 . C a r a p e m b e r i a n i m u n i s a s i D i s u n t i k k a n 1 / 3 b a g i a n l e n g a n a t a s l e n g a n k i r i dengan dosis 0,5 cc. 2.2.4.5Vaksin hepatitis B V a k s i n a s i d i m a k s u d k a n u n t u k m e n d a p a t k e k e b a l a n aktif terhadap penyakit hepatitis B. 1.Jadwal pemberian imunisasiV a k s i n a s i a w a l , d i b e r k a n 3 k a l i , j a r a k a n t a r a suntikan 1 ke II 1 2 bulan, sedangkan suntikan ke I I I diberikan 6 bulan dari suntikan I, imunisasi ulang diberikan 5 tahun setelah imunisasi dasar.

2 . R e a k s i i m u n i s a s i Reaksi imunisasi yang terjadi biasanya berupa nyeri p a d a t e m p a t s u n t i k a n , y a n g m u n g k i n d i s e r t a i d e n g a n timbulnya rasa panas

a t a u p e m b e n g k a k a n , r e a k s i i n i a k a n menghilang dalam waktu 2 hari. Reaksi lain yang mungkinterjadi ialah demam ringan. Kekebalan yang diperoleh cukuptinggi, berkisar antara 94 96%. 3 . E f e k s a m p i n g Selama pemakaian 10 tahun ini tidak dilaporkan a d a n y a e f e k s a m p i n g y a n g b e r a r t i , b e r b a g a i s u a r a d i masyarakat tentang k e m u n g k i n a n t e r j a n g k i t o l e h p e n y a k i t AIDS akibat pemberian vaksin hepatitis B yang berasal dari plasma. 4 . K o n t r a i n d i k a s i Imunisasi tidak dapat diberkan kepada anak y a n g menderita sakit berat. Vaksinasi hepatitis B dapat diberikan k e p a d a i b u h a m i l d e n g a n a m a n d a n t i d a k a k a n m e m b a y a n g k a n j a n i n . B a h k a n a k a n m e m b e r k a n p e r l i n d u n g a n k e p a d a j a n i n s e l a m a d a l a m k a n d u n g a n i b u maupun kepada bayi selama beberapa bulan terakhir lahir. 5 . C a r a p e m b e r i a n i m u n i s a s i Penyuntikan diberikan intra muscular, dilakukan didaerah deltoid atau paha antrolateral dengan dosis Hevac B dewasa 5mg, anak 2,5 mg, hepaccine deweasa 3 mg, anak 1 , 5 m g , a n a k 1 , 5 m g , B h e p a v a c I I d e w a s a 1 0 m g d a n engerix-B dewasa 20 mg, anak 10 mg dan engerix-B dewasa20 mg, anak 10 mg. 2.2.5Jadwal Pemberian Imunisasi

2.3Tujuan Program Imunisasi 2.3.1TujuanProgram imunisasi b e r t u j u a n u n t u k m e n u r u n k a n a n g k a kesakitan dan kematian dari penyakit yang dapat dicegah denganimunisasi. Pada saat ini penyakit penyakit tersebut adalah difteri, tetanus, batuk rejan (pertusius), campak (measles), polio d a n tuberkulose (Notoadmojo, 1997). 2.3.2Sasaran 2.3.2.1Bayi di bawah umur 1 tahun (0 11 bulan)2.3.2.2Ibu hamil (awal kehamilan 8 bulan) 2.3.2.3Wanita usia subur (calon mempelai wanita)2.3.2.4Anak sekolah dasar kelas I dan IV 2.3.3Pemantauan Pemantauan harus dilakukan oleh semua petugas baiki pimpinan p r o g r a m , s u p e r v i s o r d a n p e t u g a s v a k s i n a s i . T u j u a n pemantauan untuk mengetahui :

2.3.3.1Sampai dimana keberhasilan kerja kita 2.3.3.2Mengetahui permasalahan yang ada2.3.3.3Hal-hal yang perlu dilakukan unt uk exercise, perbaiki program 2.3.3.4Bantuan yang diharapkan oleh petugas ditingkat bawah.Hal-hal yang perlu dipantau (dimonitor) :1 ) A n g k a d r o p o u t 2 ) P e n g e l o l a v a k s i n d a n c o l k c h a i n 3 ) P e n g a m a t a n p e n y a k i t y a n g d a p a t d i c e g a h d e n g a n i m u n i s a s i Dilihat dari waktu, maka pemantauan dapat dilakukan dalam :1 ) P e m a n t a u a n r i n g a n 24 Pemantauan ringan memantaukan hal-hal sebagai berikut :a ) A p a k a h p e l a k s a n a a n m e m a n t a u sesuai dengan jadwal b ) A p a k a h v a k s i n c u k u p c)Pengecekan lemari es setiap hari dan catat temperaturnyad)Mel ihat apakah suhu lemari es normale)Hasil imunisasi dibandingkan dengan sasaran yang t e l a h ditentukanf ) P e r a l a t a n y a n g c u k u p u n t u k p e n y u n t i k a n y a n g a m a n d a n sterilg ) A d a k a h d i a n t a r a 6 p e n y a k i t y a n g d a p a t d i c e g a h d e n g a n imunisasi dijumpai dalam seminggu2 ) P e m a n t a u a n b u l a n a n a ) J u m l a h b a y i y a n g s e h a r u s n y a d i i m u n i s a s i s e t i a p b u l a n : Target 1 bulan = 12 b)Presentasi bayi yang mendapat imunisasi setiap bulan : %100 = Cara menghitung target perbulan dari penduduk :Untuk terget perbulan : C a r a u n t u k m e m a n t a u c a k u p a n i m u n i s a s i d a p a t dilakukan melalui beberapa cara antara lain : c)Cakupan dari bulan ke bulan dibandingkan dengan garistarget, dapat d i g a m b a r k a n m a s i n g - m a s i n g b u l a n a t a u dengan cara kumulatif d ) H a s i l c a k u p a n p e r triwulan untuk masing-masing desaU n t u k m e n g e t a h u i k e b e r h a s i l a n p r o g r a m d a p a t dengan melihat hal-hal sebagai berikut :a ) B i l a g a r i s p e n c a p a i a n d a l a m a t a h u n t e r l i h a t a n t a r a 75 % - 100 % dari target, berarti program sangat berhasil b ) B i l a g a r i s p e n c a p a i a n d a l a m a t a h u n t e r l i h a t a n t a r a 50 % 100 % dari target, berarti program cukup berhasilc ) B i l a g a r i s p e n c a p a i a n d a l a m a t a h u n t e r l i h a t d i b a w a h 50 % dari terget, berarti program belum berhasild ) B i l a g a r i s p e n c a p a i a n d a l a m s e t a h u n t e r l i h a t d i b a w a h 2 5 % d a r i t e r g e t , b e r a r t i p r o g r a m s a m a s e k a l i t i d a k berhasil. Untuk t i n g k a t k a b u p a t e n d a r i p r o p i n s i , m a k a penilaian diarahkan pada penduduk tiap kecamatan ataud a t i I I . D i s a m p i n g i t u , p a d a k e d u a t i n g k a t i n i p e r l u m e m p e r h i t u n g k a n p u l a / m e m o n i t o r i n g e f i s i e n s i pemakaian vaksin.( 1 ) R e n d a h n y a c a k u p a n i m u n i s a s i d a p a t d i s e b a b k a n antara lain :a . J a d w a l i m u n i s a s i k u r a n g b a i k b . J a d w a l y a n g s u d a h d i b u a t t i d a k d i t e p a t i

c.Belum adanya sistim pemantauan yang baik d . M a s y a r a k a t b e l u m m e n y a d a r i p e n t i n g n y a imunisasi(2)Hal-hal yang dapat meningkatkan cakupan imunisasiantara lain :a . J a d w a l y a n g b a i k b . J a d w a l y a n g s u d a h dibuat ditepatic . A d a n y a s i s t e m p e m a n t a u a n y a n g b a i k d.Penampilan p e t u g a s i m u n i s a s i c u k u p b a i k (Depkes, 1987) 2.4Kematian Bayi Angka kematian bayi pada akhir pelita V, masih cukup tinggi yaitu 5 8 p e r s e r i b u kelahiran hidup. Sekitar 38 % penyebab kematian bayi adalah a k i b a t p e n y a k i t p e n y a k i t y a n g d a p a t d i c e g a h d e n g a n i m u n i s a s i . A n g k a kematian bayi m a s i h d i d a p a t k a n s e b e s a r 1 0 , 6 p e r 1 0 0 0 a n a k b a l i t a . S e p e r t i halnya dengan bayi sekitar 31 % penyebab kematian balita adalah penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi yaitu, saluran pernafasan, polio dan lain-lain (Depkes RI, 1996).S a l a h - s a t u i n d i k a t o r y a n g p e n t i n g u n t u k m e n g e t a h u i d e r a j a t kesehatan di suatu Negara adalah banyaknya bayi (umur 0 12 bulan) yangmeninggal per 1000 kelahiran hidup yang disebut angka kematian bayi (AKB)(Suratmaja, 1995).27 J i k a i m u n i s a s i d i l a k s a n a k a n d e n g a n b a i k d a n m e n y e l u r u h ( p a l i n g sedikit 80 % balita imunisasi) dengan keefektifan imunisasi mencapai 85 % -90 %, lebih kurang 115.000 kematian balita dapat dicegah dengan hal ini tentu juga berpengaruh terhadap AKB. Selain bahaya kematian seperti yang telahdisebutkan di atas. KIPI Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI adverse events f o l l o w i n g immunization) adalah semua kejadian sakit dan kematian yang terjadi dalammasa 1 bulan setelah imunisasi ETIOLOGI Tidak semua kejadian KIPI disebabkan oleh imunisasi karena sebagian besar t e r n y a t a t i d a k a d a h u b u n g a n n y a d e n g a n i m u n i s a s i . O l e h k a r e n a i t u u n t u k menentukan KIPI diperlukan keterangan-keterangan mengenai :1 . B e s a r f r e k u e n s i k e j a d i a n K I P I p a d a p e m b e r i a n v a k s i n t e r t e n t u 2 . S i f a t k e l a i n a n t e r s e b u t l o k a l a t a u s i s t e m i k 3 . D e r a j a t s a k i t r e s i p i e n , a p a k a h m e m e r l u k a n p e r a w a t a n , menderita cacat, atau menyebabkan kematian.4 . A p a k a h p e n y e b a b d a p a t d i s e b a b k a n , d i d u g a a t a u t i d a k t e r b u k t i . 5 . A p a k a h d a p a t d i s i m p u l k a n b a h w a K I P I b e r h u b u n g a n d e n g a n vaksin, kesalahan produksi atau kesalahan prosedur. Penyebab KIPI dibagi menjadi 5 kelompok: 1.Karena kesalah program/teknik pelaksanaan imunisasi 2 . R e a k s i s u n t i k a n 3 . I n d u k s i v a k s i n 4 . F a k t o r k e b e t u l a n 5.Penyebab tidak a t a u b e l u m d i k e t a h u i 28

Gejala klinis KIPI Jenis vaksin DPT HB kombinasi1 . S y o k a n a f i l a k s i s 2 . N e u r i t i s b r a k h i a l 3.Komplikasi akut termasuk kecacatan dan k e m a t i a n Tindakan1 . R a n g s a n g d e n g a n w a n g i a n a t a u d e n g a n b a h a n y a n g merangsang2.Bila belum dapat diatasi dalam waktu 30 menit segera rujuk ke P u s k e s m a s terdekat3 . B e r i k o m p r e s h a n g a t 4 . J i k a n y e r i m e n g g a n g g u d a p a t d i b e r i k a n p a r a c e t a m o l - 1 t a b l e t 5 . B e r i M i n u m h a n g a t (Sumber : Dep.Kes.RI, 2006)2

BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1Desain Penelitian Desain penelitian adalah sesuatu yang sangat penting d a l a m penelitian, yang memungkinkan pemaksimalan kontrol faktor-faktor yang bisamempengaruhi akurasi suatu hasil.D a l a m p e n e l i t i a n i n i m e n g g u n a k a n d e s a i n p e n e l i t i a n k o l e r a s i (asosiasi) yaitu penelitian yang mengkaji hubungan antara variabel, penelitid a p a t m e n c a r i , m e n j e l a s k a n s u a t u h u b u n g a n , m e m p e r k i r a k a n , m e n g u j i berdasarkan teori yang ada. Sedangkan jenis penelitian yang menggunakan jenis desain penelitian Cross sectional yaitu jenis penelitian yang menekankan pada waktu pengukuran atau observasi data variabel independen dan dependenhanya satu kali, pada saat itu. Pada jenis ini variabel independen dan dependend i n i l a i s e c a r a s i m u l t a n p a d a s a t u s a a t , j a d i t i d a k a d a f o l l o w u p ( N u r s a l a m , 2003 : 85). 3.2Kerangka Kerja Adalah langkah-langkah dalam aktifitas ilmiah yang dilakukan dalammelakukan penelitian.B a g a n 3 . 2 K e r a n g k a k e r j a h u b u n g a n p e n g e t a h u a n i b u d e n g a n k e t e p a t a n pemberian imunisasi DPT HB kombinasi pada bayi 2 11 bulan

3.3 Sampling Desain 3.3.1Populasi Populasi adalah keseluruhan obyek yang akan d i t e l i t i (Notoatmojo, 1993). Populasi penelitian ini adalah seluruh ibu yangm e m p u n y a i b a y i u m u r 2 1 1 b u l a n b a i k y a n g t e p a t p e m b e r i a n imunisasi maupun yang tidak tepat pemberian imunisasinya di D e s a Ketapanrame Kecamatan Trawas Kabupaten Mojokerto yaitu sebanyak 58 orang. 3.3.2Sampel Sampel adalah sebagian dari keseluruhan obyek yang ditelitiyang dianggap mewakili seluruh populasi (Notoatmojo, 1993). Sampeldari penelitian ini adalah ibu yang mempunyai bayi umur 2 11 bulan b a i k y a n g t e p a t p e m b e r i a n i m u n i s a s i m a u p u n y a n g t i d a k t e p a t pemberian imunisasi yang memenuhi syarat penelitian.

3.3.2.1Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah : 2)Ibu yang mempun yai bayi umur 2 11 bulan berdomisili di D e s a K e t a p a n r a m e K e c a m a t a n T r a w a s K a b u p a t e n Mojokerto. 3)Ibu yang bersedia dilakukan penelitian4)Ibu yang bisa membaca dan menulis 3.3.2.2Kriteria eksklusi dalam penelitian ini adalah : 1 ) I b u y a n g t i d a k m a u m e n g i s i k u i s i o n e r 33 2)Ibu yang tidak kooperatif dalam proses pengambilan data 3.3.2.3Besar sampel Ne N n +=1 Keterangan :n = u k u r a n s a m p e l N = u k u r a n p o p u l a s i e=persentase kelonggaran ketidaktelitian karena k e s a l a h a n pengambilan sampel : 2%, 5%, 10%. 3.3.3Sampling T e k n i k p e n g a m b i l a n s a m p e l a d a l a h s e b a g i a n a t a u w a k i l populasi yang diteliti dengan sampling tertentu untuk bisa memenuhi a t a u m e w a k i l i p o p u l a s i ( N u r s a l a m , 2 0 0 3 : 9 6 ) . D a l a m p e n e l i t i a n i n i menggunakan Non Probability Sampling dengan teknik consecutive sampling yaitu pengambilan sampel berdasarkan kriteria penelitiandimasukkan dalam p e n e l i t i a n s a m p e l k u r u n w a k t u t e r t e n t u s e h i n g g a jumlah pasien yang diperlukan terpenuhi ( Notoatmodjo, 2005 ). 3.4Variabel Penelitian Variabel adalah karakteristik yang diamat i, yang mempunyai variasinilai dan merupakan operasional dari suatu konsep agar dapat diteliti secara 34 empiris atau ditentukan tingkatnya (Setiadi, 2007 : 161). Variabel d a l a m penelitian ini ada dua yaitu variable independent dan variable dependent . 3.4.1Variabel Independent (Variabel Bebas) V a r i a b e l i n d e p e n d e t a d a l a h v a r i a b e l y a n g m e n j a d i s e b a b timbulnya atau berubahnya variabel dependent. Variabel independent dalam penelitian ini adalah pengetahuan ibu tentang imunisasi.

3.4.2Variabel Dependent (Variabel Tergantung) Variabel dependent adalah variabel yang dipengaruhi atau yangm e n j a d i a k i b a t k a r e n a a d a n y a variabel bebas (Sugiyono, 2006 : 3). V a r i a b e l d e p e n d e n t d a l a m p e n e l i t i a n i n i a d a l a h k e t e p a t a n w a k t u pemberian imunisasi DPT HB kombinasi I, II, III dengan waktu intervalempat minggu. 3.5Definisi Operasional Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik yang d i a m a t i d a r i s e s u a t u y a n g d i d e f i n i s i k a n t e r s e b u t ( N u r s a l a m , 2 0 0 3 : 1 0 4 ) . Adapun perumusan definisi operasional dalam penelitian ini diuraikan dalamtabel berikut ini :

3.6Pengumpulan Data dan Analisa 3.6.1Pengumpulan Data 3.6.1.1Proses Pengumpulan Data D a l a m p e n e l i t i a n i n i p r o s e s p e n g u m p u l a n d a t a dilakukan dengan cara pemberian kuisioner oleh peneliti kepada r e s p o n d e n y a n g d i j a d i k a n s a m p e l p e n e l i t i a n s e s u a i c r i t e r i a inklusi dan eksklusif. Sebelum melakukan pengumpulan data, p e n e l i t i a n m e m i n t a s u r a t p e r s e t u j u a n p e n e l i t i a n b a i k d a r i i n s t i t u s i p e n d i d i k a n , i n s t i t u s i p u s k e s m a s d a n i n s t i t u s i d e s a , kemudian peneliti meminta inform consent (surat persetujuan)k e p a d a r e s p o n d e n u n t u k d i j a d i k a n s a m p e l penelitian, apabilar e s p o n d e n s e t u j u m a k a p e n e l i t i m e m b e r i k a n k u i s i o n e r d a n mengobservasi buku register imunisasi. 3.6.1.2Instrumen Pengumpulan DataUntuk mengukur pengetahuan ibu instrument penelitiany a n g d i g u n a k a n a d a l a h k u i s i o n e r t e r t u t u p d e n g a n j u m l a h 6 pertanyaan pengetahuan dan responden tinggal memilih pilihan yang telah disediakan. 3.6.1.3Waktu dan Tempat Waktu penelitian dilaksanakan pada bulan Desember 2010 dan dilakukan di D e s a K e t a p a n r a m e K e c a m a t a n T r a w a s Kabupaten Mojokerto.37

3.6.2Analisa Data 3.6.2.1Data PengetahuanU n t u k v a r i a b e l i n d e n p e n d e n ( p e n g e t a h u a n i b u yangmempunyai bayi usia 2 11 bulan) jumlah skor yang didapatdibandingkan

dengan jumlah yang diharapkan dan dikalikan 1 0 0 % d a n h a s i l n y a b e r u p a p r e s e n t a s i . A d a p u n r u m u s y a n g digunakan adalah : %100 xSmSp N = Keterangan : N = n i l a i y a n g d i d a p a t S p = s k o r y a n g d i d a p a t S m = s k o r m a k s i m a l Hasil presentase dari cara pemberian skor dan penilaian u n t u k s e t i a p v a r i a b e l i n d e p e n d e n ( p e n g e t a h u a n ) diinterpretasikan secara deskriptif yang menggunakan kriteriakualitatif, yaitu :1 ) B a i k a p a b i l a m e m p u n y a i p r o s e n t a s e 7 6 % 100 %2)Cukup apabila mempunyai prosentase 56 % - 75 %3)Kurang apabila m e m p u n y a i p r o s e n t a s e < 5 6 % (Nursalam, 2003 : 124

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1Gambar Lokasi PenelitianDesa Ketapanrame terletak di sebelah Timur K e c a m a t a n T r a w a s dengan luas wilayah 461,30 km 2 dan jumlah penduduk 4557 jiwa. Batas D e s a K e t a p a n r a m e s e b e l a h u t a r a D e s a Kesiman, Kabupaten Pasuruan,sebelah barat Desa Trawas dan sebelah K e c a m a t a n P r i g e n K a b u p a t e n Pasuruan. Desa Ketapanrame terdiri dari 3 Dusun antara lain yaitu DusunK e t a p a n r a m e , D u s u n S u k o r a m e d a n S l e p i . Jumlah Posyandu DesaKetapanrame ada 3 yaitu : Posyandu A n g g r e k D u s u n K e t a p a n r a m e , Posyandu Cipta Kencana di Dusun Slepi, Posyandu Rambutan di Dusun S u k o r a m e . J u m l a h P o l i n d e s D e s a K e t a p a n r a m e 1 . D a t a b a y i d i D e s a Ketapanrame menunjukkan jumlah bayi 58 bayi.4.2 Hasil Penelitian4.2.1 Data Umum4.2.1.1 Karakteristik ibu bayi Menurut Umur IbuTabel 4.2 Distribusi frekuensi ibu bayi menurut umur ibu di P o s y a n d u D e s a K e t a p a n r a m e K e c a m a t a n T r a w a s pada bulan Desember 2010

4.3 Pembahasan M e r u p a k a n k e l a n j u t a n d a r i b a b y a n g s e b e l u m n y a , d a n h a l i n i a k a n membahas tentang hasil analisa data yang diperoleh dari penelitian yang telahdilaksanakan di Posyandu Desa Ketapanrame Kecamatan Trawas Kabupaten Mojokerto pada tanggal 1-31 Desember 2010.4.3.1 Pengetahuan IbuB e r d a s a r k a n h a s i l p e n e l i t i a n d i d a p a t k a n b a h w a p e n g e t a h u a n ibu setengah dari ibu bayi berpengetahuan baik yaitu 18 orang (50 %)dan hampir setengah berpengetahuan cukup yaitu 11 orang (30 %) dan sebagian kurang yaitu 7 orang (19,4 %).D i t i n j a u d a r i k a r a k t e r i s t i k t i n g k a t p e n d i d i k a n i b u b a y i m e n u n j u k k a n bahwa sebagian ibu bayi berpendidikan SMA yaitu sebanyak 25 orang(69,5%) dan sebagian kecil berpendidikan dasar sebanyak 2 orang ( 5,6 % ).P e n g e t a h u a n m e r u p a k a n h a s i l t a h u d a n i n i a d a l a h s e t e l a h o r a n g melakukan pengindraan obyek tertentu. Pengindraan terjadi melalui p a n c a i n d r a m a n u s i a y a k n i : i n d r a p e n g e l i h a t a n , p e n d e n g a r a n , penciuman, rasa dan raba yang s e b a g i a n b e s a r p e n g e t a h u a n m a n u s i a melalui mata dan telinga ( Notoadmodjo, 2005 ) I l m u p e n g e t a h u a n m e r u p a k a n s u a t u w a h a n a u n t u k m e n d a s a r i seseorang berfikir tingkatannya tergantung dari ilmu pengetahuan ataudasar pendidikan orang tersebut untuk memperoleh pengetahuan dapat 5

melalui bangku sekolah maupun lingkungannya (Notoadmodjo : 2005: 34).Tidak semua berpendidikan tinggi mempengaruhi perilaku seseorang.Ketakutan dan kecemasan juga mempengaruhi perilaku seseorang akan bertindak melakukan sesuatu.J a d i d a l a m h a l i n i , pengetahuan ibu sangat berbeda -beda dan sangatdipengaruhi banyak faktor,

sehingga pengetahuan yang dimiliki ibuakan dapat berpengaruh terhadap prilaku ibu itu sendiri. Maka untuk meningkatkan pengetahuan ibu tentang ketepatan waktu pemberianimunisasi DPT HB Kombinasi bayi, diperlukan kerja sama antara petugas kesehatan (bidan) bersama dengan tokoh masyarakat dapatm e m b e r i k a n p e n d i d i k a n k e s e h a t a n ( k o n s e l i n g ) k e s e h a t a n d a n melakukan penyuluhan tentang ketepatan waktu, pemberian imunis asiDPT HB Kombinasi pada bayi usia 2-11 bulan. 4.3.2 Ketepatan Waktu Pemberian Imunisasi DPT HB Kombinasi I, II, IIIB e r d a s a r k a n t a b e l 4 . 6 menunjukkan bahwa setengah dari ibu bayi yang memberikan imunisasi DPT H B K o m b i n a s i I , I I , I I I y a n g tidak tepat sebanyak 18 ibu bayi (50 %) dan setengah dari ibu bayi yangtepat pemberian imunisasi DPT HB Kombinasi I, II, III sebanyak 18 ibu bayi (50 %).53 K e t e p a t a n a d a l a h k e p a t u h a n u n t u k m e n t a a t i s u a t u y a n g s u d a h d i a t u r atau kebiasaan (rutinitas) melakukan suatu yang sud ah diatur (WikipedIndonesian Ensiklopedia Berbahasa Indonesia).Imunisasi DPT HB Kombinasi ini diberikan 3 kali sejak bayi berusia 2 b u l a n d e n g a n s e l a n g w a k t u a n t a r a p e n y u n t i k a n I , I I , I I I m i n i m a l 4 minggu. Dengan selang waktu tersebut vaksin HB dapat bekerja dengane f e k t i f d a n p e r l i n d u n g a n y a n g diberikan bisa mencapai maksimal,sehingga dapat mengurangi terjadi diphteria, pertusis, tetanus dan hepatitis B (IKA FKUI, 1985).Pada ibu yang memberikan imunisasi DPT HB Kombinasi secara tepat p a d a b a y i n y a d i d a p a t k a n a l a s a n a g a r b a y i n y a t e t a p s e h a t j u g a karenaanjuran dari petugas kesehatan atau bidan untuk datang tepat w a k t u pemberian imunisasi ulang, ketidak tepatan waktu pemberianimunisasi D P T H B Kombinasi I, II, III dapat terjadi di Posyandu D e s a K e t a p a n r a m e K e c a m a t a n T r a w a s m a s i h r e n d a h d e n g a n t a r g e t 1 0 0 % dan tercapai 50%, karena berbagai sebab antara lain, karena ibu bekerja p e n g a s u h p e n g g a n t i i b u e n g g a n m e m b a w a b a y i k e P o s y a n d u , s e b a b - sebab lain yaitu bayi sakit sehingga pemberian imunisasi ulang menjadimun dur dan tidak tepat, juga disebabkan karena ibu tidak tahu jadwalkegiatan Posyandu.54 4.3.3 Hubungan Antara Pengetahuan Ibu Dengan Ketepatan WaktuPemberian imunisasi DPT HB Kombinasi I, II, III pada bayiB e r d a s a r k a n t a b e l 4 . 7 m e n u n j u k k a n b a h w a s e t e n g a h d a r i ibu b a y i 1 8 ( 5 0 % ) b e r p e n g e t a h u a n b a i k d a n t e p a t d a l a m p e m b e r i a n imunisasi DPT HB Kombinasi dan hampir setengah ibu bayi 11 (30,5%) berpengetahuan cukup dan tepat dalam pemberian imunisasi DPT HBKombinasi dan sebagian kecil ibu bayi berpengetahuan kurang 7 ( 19,4% ) d a n t e p a t d a l a m m e m b e r i k a n I m u n i s a s i D P T H B K o m b i n a s i . Pengetahuan atau kognitif m e r u p a k a n D o m a i n y a n g s a n g a t p e n t i n g untuk terbentuknya tindakan seseorang ( over behavior

) , k a r e n a d a r i pengalaman dan penelitian ternyata perilaku akan lebih la nggeng dari perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan ( Notoadmodjo, 1997 )Dengan pengetahuan yang baik tentang imunisasi DPT HB Kombinasiakan mendorong ibu untuk memberikan imunisasi tersebut dengan tepat w a k t u d e n g a n i n t e r v a l w a k t u p e m b e r i a n n y a s e s u a i s e h i n g g a t e r c a p a i target imunisasi DPT HB Kombinasi.Dari hasil Uji Statistik Chi-Square di dapatkan nilai x 2 hitung < x2 tabel,maka H0 diterima yang artinya tidak ada hubungan antara pengetahuan dengan ketepatan waktu pemberian imunisasi DPT HB Kombinasi pada b a y i u s i a 0 - 1 1 b u l a n d i P o s y a n d u D e s a K e t a p a n r a m e K e c a m a t a n Trawas Kabupaten Mojokerto.

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan B e r d a s a r k a n h a s i l p e n e l i t i a n d a n p e m b a h a s a n m e n g e n a i h u b u n g a n antara tingkat pengetahuan dengan ketepatan waktu pemberian imunisasi DPTH B K o m b i n a s i p a d a b a y i u s i a 2 - 1 1 b u l a n d i P o s y a n d u D e s a K e t a p a n r a m e Kecamatan Trawas Kabupaten Mojokerto dapat disimpulkan :5.1.1 Dari hasil penelitian didapatkan setengah dari ibu bayi berpengetahuan b a i k y a i t u 1 8 i b u b a y i ( 5 0 % ) d a n h a m p i r s e t e n g a h i b u b a y i berpengetahuan cukup yaitu 11 ibu bayi (30 %) dan s e b a g i a n k e c i l berpengetahuan kurang yaitu 7 ibu bayi (19,4 %).5.1.2 Dari hasil penelitian didapatkan setengah dari ibu bayi yang memberikanimunisasi DPT HB Kombinasi I, II, III yang tidak tepat sebanyak 18 ibu bayi ( 50 % ) dan yang tepat sebanyak 18 ibu bayi ( 50 % ).5 . 1 . 3 D a r i h a s i l U j i S t a t i s t i k C h i - S q u a r e d i d a p a t k a n n i l a i x 2hitung 0,24,sedangkan nilai x2t a b e l 2 d e n g a n n i l a i x 2h i t u n g < x 2 tabel, maka H0diterima yang artinya tidak ada hubungan antara pengetahuan dengank e t e p a t a n w a k t u p e m b e r i a n i m u n i s a s i D P T H B K o m b i n a s i p a d a b a y i u s i a 2 - 1 1 b u l a n d i P o s y a n d u D e s a K e t a p a n r a m e K e c a m a t a n T r a w a s Kabupaten Mojokerto.56 5.2 Saran 5.2.1 Bagi PenelitiDiharapkan untuk memperbanyak wawasan tentang imunisasi agar peneliti selanjutnya lebih dikembangkan lagi sehingga lebih baik dan sempurna.5.2.2 Bagi Institusi PendidikanD i h a r a p k a n d e n g a n m e m b e r i k a n m a s u k a n t e n t a n g h a s i l pelaksanaan penelitian ini dapat digunakan sebagai p e n y e m p u r n a a n penelitian selanjutnya.5.2.3 Bagi Tenaga KesehatanD i h a r a p k a n b a g i p e t u g a s k e s e h a t a n k h u s u s n y a b i d a n l e b i h meningkatkan pengetahuan ibu dengan memberi penyuluhan tentang m a n f a a t d a n e f e k s a m p i n g d a r i i m u n i s a s i p a d a b a y i n y a a g a r l e b i h mengerti dan memahami sehingga ibu tidak enggan membawa bayinya pergi ke Posyandu atau Pukesmas.5.2.4 Bagi Ibu bayiDiharapkan bagi masyarakat khususnya ibu bayi usia 2 -11 bulanuntuk lebih mengerti tentang hubungan antara pengetahuan ibu dengan ketepatan pemberian imunisasi DPT HB Kombinasi I, II, III. 57

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S. (2006). Penelitian Suatu Pendekatan Praktek . Jakarta : Rineka CiptaDepartemen Kesehatan RI. 2006. Buku Panduan Imunisasi Departemen Kesehatan RI. 1992. A s u h a n K e s e h a t a n A n a k D a l a m K o n t e k s Keluarga Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 2005. Ilmu Kesehatan Anak . Jakarta :Pertemuan Kepala Puskesmas Kota Surabaya. htmMarkum, A.H. 2002. buku Pelayanan Immunisasi EGC Notoatmodjo. 2003. Metodologi Penelitian Kesehatan . Jakarta : Rineka Cipta Notoatmodjo. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan . Jakarta : Rineka Cipta Notoatmodjo. 2007. Metodologi Penelitian Kesehatan . Jakarta : Rineka Cipta N u r s a l a m . 2 0 0 3 . K o n s e p d a n P e n e r a p a n M e t o d o l o g i P e n e l i t i a n I l m u Keperawatan . Jakarta : Salemba MedikaOktarina. 2005. SPSS 13.0 Untuk Orang Awam . Bandung : AlfabetaSetiadi. 2007. Konsep dan Penulisan Riset Keperawatan . Y o g y a k a r t a : G r a h a IlmuDepartemen Kesehatan RI. 2005. Survei Kesehatan Rumah Tangga Suraatmadja. 1995. Imunisasi . Arcan : Jakarta58