Anda di halaman 1dari 12

1

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Tempo dulu dalam menggambarkan keadaan dan menyelesaikan problem-problem,hanya digunakan dalam militer dan kenegaraan.Namun di era globalisasi ini hampir semua bidang menggunakan statistik yang bergantung pada masalah yang dijelaskan oleh nama statistik itu sendiri Saat ini,berbagai informasi tidak jarang menyajikan bentuk

grafik,table,analisis, atau bentuk-bentuk lain.Bahkan, telah dipakai oleh mereka yang bekerja sebagai seorang praktisi dalam banyak

bidang.Informasi sejenis ini mengharuskan para pembaca untuk mampu memahami makna lambing-lambang itu secara tepat.Kekeliruan ketika menafsirkan lambang-lambang tersebut mengakibatkan kesalahpahaman pembaca atas maksud informasi yang disampaikan berdasarkan data statistik. Statistik adalah sebagai alat pengolah data angka.statistik dapat juga diartikan sebagai metode guna mengerjakan atau memanipulasi data kuantitatif.Teknik inferens yang pertama dikembangkan adalah mengenai pembuatan sejumlah besar asumsi sifat populasi dimana sampel telah diambil.Teknik yang digunakan pada metode-metode pengujian hipotesis dan penafsiran interval ini kemudian dikenal sebagai Statistik

Parametrik,karena nilai-nilai populasi merupakan parameter. Pada kenyataannnya sangatlah sulit untuk mendapatkan sampel yang memenuhi asumsi mempunyai distribusi tertentu.Kebanyakan sampel yang

diperoleh hanyalah sebatas menedekati tertentu.Oleh karena itu,kemudaian dikembangkan suatu teknik inferensi yang tidak memerlukan uji asumsi-asumsi tertentu memgenai distribusi sampelnya,dan juga tidak memerlukan uji hipotesis yang berhubungan dengan parameter populasinya. Teknik ini dikenal dengan statistik Bebas distribusi atau statistik nonparametri. Statistik nonparametrik memiliki salah satu fungsi sebagai alat untuk mengetahui keacakan data yang ada pada sampel data. Dalam menerapkan proses pendataan statistik dengan uji Run ,maka akan diadakan penelitian terhadap data pemilih wilayah 3 DKI JAKARTA.

1.2 Batasan Masalah Untuk mencegah meluasnya permasalahan yang ada dan agar lebih terarah,maka dilakukan pembatasan.Batasan-batasan itu adalah sebagai berikut: 1.Ruang likup penelitian hanya dilakukan pada data pilgub Jakarta 2012. 2.Penelitian dilakukan pada data pilgub Jakarta 2012. 3.Pembahasan data hanya di lakukan pada data pilgub Jakarta 2012.

1. 3 Rumusan Masalah 1.Bagaimana keacakan pemlih wilayah 3 pada data pilgub 2012 berdasarkan One-Sample Runs Test pada Statistik Nonparametrik?

1.4 Tujuan Penelitian 1.Mengetahui keacakan pemlih wilayah 3 pada data pilgub 2012 berdasarkan One-Sample Runs Test pada Statistik Nonparametrik.

1.5 Manfaat Penelitian Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini ,diantaranya adalah: 1.Memberikan informasi ilmiah secara ilmu Statistika tentang Uji Run dalam statistik nonparametrik terhadap masyarakat dan para analisis. 2.Sebagai bahan informasi bagi analisa,terutama untuk pihak-pihak yang akan melakukan penelitian dengan dengan topik bahasan yang sama. 3.Sebagai bahan evaluasi untuk analisa pengambilan keputusaan. 4.Memberikan masukkan kepada peneliti yang ingin mempelajari tentang aplikasi statistik pada bidang statistik nonparametrik.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Statistik Nonparametrik Dalam statsitik inferensi,dua hal yang menjadi pokok pembicaraan adalah perkiraan parameter populasi dan pengujian hipotesis.Teknik inferensi yanh pertama dikembangkan adalah mengenai pembuatan sejumlah besar asumsi sifat populasi di mana sampel telah diambil.Teknik statistik ini kemudain dikenal dengan Statistik Paramterik,Karena hargaharga populasi merupakan parameter.Misalnya ,suatu teknik inferensi mungkin didasarkan pada asumsi bahwa skor-skor telak ditarik dari populasi yang berdistribusi normal dengan parameter mean dan proporsi yang tidak diketahui.Jadi, pada statitik parametrik,distribusi populasi atau ditribusi variable randomnya memuat mempunyai beberapa model matematik yang yang belum

diketahui,akan

tetapi

parameter

diketahui.(Andi,1998). Pembicaraan lebih lanjut dalam statistik inferensi adalah bilamana kita hendak menguji atau menaksir nilai karateristik suatu populasi (seperti median,kwartil,jangkauan,dan lain-lain) yang sama sekali tidak kita ketahui distribusi populasinya,atau bahkan kita ingin mengetahui distribusi F(x) sendiri dari populasi,maka kita sedang dihadapkan dengan permasalahan statistik nonparametrik atau biasa disebut juga dengan statistik bebas distribusi.Jadi,dalam statistik nonparametrik tidak memerlukan asumsiasumsi tertentu mengenai populasinya,dan juga tidak memerlukan hipotesis-hipotesis yang berhubungan dengan parameter-parameter

tertentu.Pengujian nonparametrik banyak sekali digunakan untuk analisis data dari ilmu-ilmu sosial yang pada umumnya sulit untuk memenuhi

asumsi-asumsi

sebagaimana

statistik

parametrik,seperti

kenormalan

distribusi dan kesamaan variansi sampel dari populasi.(Andi,1998). Diperlukannya uji statistik nonparametrik mengingat bahwa suatu pengujian populasi seringkali dihadapkan pada suatu uji yang harus dilakukan tanpa ketergantungan asumsi-asumsi yang kaku karena bersifat khusus(Andi,2012) Statistik-statistik nonparametrik merupakan kumpulan alat-alat untuk analisis data yang menawarkan sebuah pendekatan yang berbeda dengan cara-cara pengambilan ini tidak keputusan menekankan yang selama ini kita

pelajari.Pendekatan

kepada

asumsi-asumsi

sebagaimana terdapat pada statistik parametrik,seperti distribusi sampel dari parameter populasi dianggap normal. (Sarwoko,2007).

2.1.1 Runs Test (Uji Runtun) Runs test digunakan untuk menguji hipotesis deskriptif(satu sample),bila datanya berbentuk ordinal.Pengujian dilakukan dengan cara mengukur kerandoman populasi yang didasarkan atas data hasil pengamatan melalui data sampel(Sugiyono,2008). Pengamatan terhadap data dilakukan dengan mengukur banyaknya run dalam suatu kejadian.Sebagai contoh ,misalnya: melempar sekeping logam yang mukanya diberi tanda R dan C setelah dilempar sebanyak lima belas kali maka menghasilkan data sebagai berikut: RRR(1) CCC(2) R(3) CCCC(4) RR(5) C(6) R(7)(Sugiyono,2008). Kejadian di atas terdiri atas 7 run,yaitu run pertama memberikan data R ,kedua C,ketiga R,keempat C,kelima R,keenam C,ketujuh R.Urutan run itu adalah data ordinal(Sugiyono,2008). Bila run observasi berada di antara table yang kecil(tabelVIIa) dan run besar (tabelVIIb)maka Ho diterima dan Ha ditolak(Sugiyono,2008).

Mengigat pemahaman akan run,maka variable yang cocok untuk digunakan dalam uji ini adalah variable dikotomi(hanya mempunyai dua macam value).Uji run(Wald-Wolfowitz runs test) ini akan mengkonversi banyaknya run ke dalam statistik Z dengan pendekatan distribusi normal(Andi,1998). Bila anda menggunakan table Z dengan taraf kepercayaan 5%,maka diperoleh Ztabel= 1,96.Ho akan diterima apabila -1,96 9(Andi,1998). Zhitung

2.1.1.2 Prosedur Runs Test Prosedur Runs test digunakan untuk menguji apakah urutan kejadian dari dua value suatu variable adalah random(Andi,1998). Semua variable numerik pada file data anda akan ditampilkan pada kotak daftar variable.Pindahkan sebuah variable ke kotak Test Variabel List dan klik tombol OK untuk mendapatkan default uji run yang

menggunakan median untuk mendikotomikan varaibel-variabel yang anda uji(Andi,1998). Pada kotak Cut Point,anda dapat menandai minimal sebuah check box dari 4 check box yang tersedia untuk menentukan cut point yang akan mendikotomikan data anda.Case-case yang mempunyai value yang lebih kecil dari cut point akan dijadikan sebagai kategori pertama,dan sisanya(lebih besar atau sama dengan cut point) akan dijadikan kategori kedua(Andi,1998).

BAB 3 KASUS DAN PEMBAHASAN

3.1 Kasus Sebuah lembaga survey ingin mengetahui apakah pilihan para pemilih di TPS wilayah 3 DKI JAKARTA bersifat random atau tidak random .Selanjutnya,didapatkan sebanyak 40 pemilih di wilayah 3 ,kemudian diwawancarai .Dalam wawancara, pemilih ditanya mengenai pasangan nomor urut yang dipilih oleh mereka antar nomor urut 1 dan 2.Berdasarkan pengamatan, didapatkan urutan dari yang paling depan sampai yang paling belakang , dengan data sebagai berikut:

Tabel 3.1 Data Pilgub Jakarta 2012


Pemilih Pilihan 1 1 2 2 3 2 4 1 5 1 6 2 7 1 8 2 9 2 10 1 11 1 12 2 13 2 14 1 15 2 Pemilih Pilihan Pemiilih Pilihan 16 1 31 1 17 2 32 1 18 2 33 2 19 1 34 1 20 1 35 1 21 2 36 2 22 2 37 1 23 2 38 2 24 1 39 2 25 2 40 2 26 1 27 2 28 1 29 2 30 1

(Sumber:Detik,2012)

3.2 Pembahasan

Tabel 3.2 Hasil Runs Test


Jumlah pemilih no Jumlah pemilih no urut 1 urut 2 19 21 Jumlah Run 26 Asymp.sig 0,144

Rumusan hipotesis Ho:Barisan bersifat acak (random) H1:Barosan bersifat tidak acak (non random)

Taraf Signifikasi

Statistik Uji
( )
( ( ) ( ) )

Z=

=1,461

Daerah Kritik H0 ditolak jika Asmp.sig< Kesimpulan Dari hasil analisis diperoleh nilai Asym.sig =0,144> Maka dapat diputuskan,Ho gagal ditolak sehingga dapat disimpulkan.Data tersebut berasal dari barisan bersifat acak(random).

BAB 4 PENUTUP

4.1 Kesimpulan 1.Pemilih di wilayah 3 DKI JAKARTA berdasarkan One-Sample Runs Test didapatkan hasil, bahwa barisan pemilih bersifat acak.

4.2 Saran Agar dalam penerapan One-Smple Runs Test bisa lebih baik.Maka, diperlukan ketelitian dan pemahaman terhadap Run Test ini.Sehingga pada saat menerapkannya bisa sesuai dengan teori dan praktek.

10

DAFTAR PUSTAKA

Andi.1998.Panduan Lengkap SPSS 6.0 for windows.Bandung:Wahana Komputer. Andi.2012.Solusi Praktis &Mudah Menguasai SPSS 20 untuk mengolah data.Yogyakarta:Wahan Komputer. Sugiyono.2008.Statistika Nonparametris untuk penelitian.Bandung:CV ALFABETA. Sarwoko.2007.Statistika Bisnis.Yogyakarta:ANDI. Inferensi untuk Ekonomi dan

11

LAMPIRAN
Runs Test data1 Test Value
a

Runs Test Test Value


a

data1 2 19 21 40 26 1.461 .144

2 19 21 40 26 1.461 .144

Cases < Test Value Cases >= Test Value Total Cases Number of Runs Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Median

Cases < Test Value Cases >= Test Value Total Cases Number of Runs Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Median

Runs Test 3 data1 Test Value


a

2 19 21 40 26 1.461 .144

Cases < Test Value Cases >= Test Value Total Cases Number of Runs Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Mode

Pemilih Pilihan tabel 1 1 2 2 3 2 4 1 5 1 6 2 7 1 8 2 9 2 10 1 11 1 12 2 13 2 14 1 15 2

pemilih Pilihan Pemiilih Pilihan 16 1 31 1 17 2 32 1 18 2 33 2 19 1 34 1 20 1 35 1 21 2 36 2 22 2 37 1 23 2 38 2 24 1 39 2 25 2 40 2 26 1 27 2 28 1 29 2 30 1

(Detik,2012):Data Pilgub 2012

12