Anda di halaman 1dari 9

TUGAS PRAKTIKUM PENGINDERAAN JAUH UNTUK VEGETASI DAN PENGGUNAAN LAHAN (GKP 0206)

DISUSUN OLEH : Nama NIM Prodi : Eksi Hapsari : 10/305104/GE/06966 : Kartografi dan Penginderaan Jauh

UNIVERSITAS GADJAH MADA FAKULTAS GEOGRAFI YOGYAKARTA 2012

Indeks Vegetasi
1. Ratio Vegetation Index (RVI)

Ratio Vegetation Index (RVI) adalah rasio indeks vegetasi yang pertama kali dijelaskan oleh Yordania (1969). RVI merupakan indeks vegetasi yang paling sederhana dan banyak digunakan meskipun terdengar mengenai indeks vegetasi ini. Umumnya dalam penginderaan jauh, indeks vegetasi ini menggunakan rasio band untuk menghilangkan berbagai efek Albedo. Banyak orang menggunakan rasio antara band inframerah dekat (NIR) dengan band merah sebagai komponen vegetasi, ini sebenarnya yang disebut RVI tersebut. Nilai dari RVI ini dari rentang 0 hingga tak terbatas. Rumus RVI: RVI =

2. Normalized Difference Vegetation Index (NDVI)

Normalized Difference Vegetation Index (NDVI) adalah suatu persamaan yang memperhitungkan nilai pantulan pada band inframerah yang dipantulkan oleh tanaman. Tanaman hijau menyerap radiasi matahari, untuk mereka gunakan sebagai sumber energi dalam proses fotosintesis. Alasan NDVI terkait dengan vegetasi adalah bahwa vegetasi sehat memantulkan spektrum elektromagnetik dengan sangat baik di bagian inframerah dekat. Daun hijau memiliki reflektansi 20% atau kurang dalam kisaran 0,5-0,7 mikron (hijau ke merah) dan sekitar 60% di kisaran 0,7-1,3 mikron (inframerah dekat).

Pantulan spektral sendiri adalah rasio dari pantulan radiasi yang masuk dalam masingmasing band spektral secara individu, maka nilai yang diambil antara 0,0 dan 1,0. Dengan demikian, NDVI memiliki nilai yang bervariasi antara -1,0 dan +1,0.

Nilai negatif dari NDVI (nilai mendekati -1) sesuai dengan nilai pantulan air pada laut yang dalam. Nilai mendekati nol (-0.1 sampai 0,1) umumnya sesuai dengan daerah tandus batu, pasir, atau salju. Nilai-nilai positif yang rendah mewakili belukar dan padang rumput (sekitar 0,2 sampai 0,4), sementara nilai-nilai tinggi menunjukkan hutan hujan subtropis dan tropis (nilai mendekati 1). Kisaran khas adalah antara sekitar -0.1 (untuk area tidak terlalu hijau) sampai 0,6 (untuk daerah yang sangat hijau). Secara keseluruhan, NDVI memberikan perkiraan kasar dari kesehatan vegetasi dan sarana pemantauan perubahan vegetasi dari waktu ke waktu. NDVI ini merupakan indeks vegetasi yang paling terkenal dan sering digunakan untuk mendeteksi tutupan kanopi tanaman hijau dengan data penginderaan jauh multispektral. Rasio NDVI dihitung dengan membagi perbedaan nilai pantulan objek pada band inframerah dekat (NIR) dan merah dengan jumlah dari nilai pantulan objek pada band NIR dan band merah untuk setiap pixel. Kelebihan kedua saluran ini adalah baik untuk
mengidentifikasi objek vegetasi, di mana obyek vegetasi (Jensen, 1998) akan memberikan tanggapan spektral yang tinggi. Transformasi NDVI mengikuti persamaan berikut

RVI dan NDVI secara fungsional setara dan terkait satu sama laindengan persamaan berikut: NDVI =

3. Soil Adjusted Vegetation Index (SAVI)

Di daerah dimana tutupan vegetasi rendah (yaitu, <40%) dan permukaan tanah yang terbuka, reflektansi cahaya dalam spektrum merah dan inframerah-dekat dapat mempengaruhi nilai indeks vegetasi. Hal ini akan menjadi masalah ketika perbandingan dilakukan di seluruh jenis tanah yang berbeda dan memungkinkan mencerminkan jumlah cahaya yang berbeda dalam panjang gelombang inframerah dekat dan merah (yaitu, tanah dengan nilai-nilai kecerahan yang berbeda). Soil Adjusted Vegetation Index (SAVI) dikembangkan sebagai modifikasi dari NDVI dengan mengoreksi pengaruh kecerahan tanah ketika tutupan vegetasi rendah. SAVI disusun mirip dengan NDVI tetapi dengan penambahan "faktor koreksi kecerahan tanah

di mana NIR adalah nilai reflektansi dari band inframerah dekat, RED adalah nilai reflektansi dari band merah, dan L adalah faktor koreksi kecerahan tanah. Nilai L bervariasi tergantung jumlah atau penutup vegetasi hijau yang ada. Di daerah yang memiliki persentase vegetasi yang sangat tinggi (L = 0), dan di daerah tanpa vegetasi hijau (L = 1). Secara umum, L = 0,5 bekerja dengan baik dalam kebanyakan situasi dan meruapakan nilai tetapan yang digunakan. Ketika L = 0, maka Savi = NDVI. Output dari SAVI adalah lapisan gambar baru dengan nilai mulai dari -1 sampai 1. Semakin rendah nilai, semakin rendah jumlah / penutup vegetasi hijau.
4. Modified Soil Adjusted Vegetation Index (MSAVI)

Modified Soil Adjusted Vegetation Index (MSAVI) dan versi terkahir menjadi MSAVI2, adalah indeks vegetasi yang berusaha untuk mengatasi beberapa keterbatasan NDVI bila diterapkan pada daerah dengan tingkat tinggi permukaan tanah terbuka. Masalah dengan indeks vegetasi (SAVI) adalah dia menentukan faktor koreksi kecerahan tanah (L) melalui trial and error dan berdasarkan jumlah vegetasi di daerah penelitian. Tidak hanya itu, hal tersebut menyebabkan sebagian besar orang hanya menggunakan nilai default L = 0,5, tetapi juga menciptakan masalah logika melingkar yang perlu diketahui bahwa jumlah vegetasi/ penutup sebelum Anda bisa menerapkan SAVI yang seharusnya memberikan informasi berapa banyak vegetasi yang ada. Qi et al. (1994a) mengembangkan MSAVI, dan kemudian MSAVI2 (Qi et al. 1994b) untuk lebih dapat dipercaya dan mempermudah menghitung faktor koreksi kecerahan tanah. Rumus untuk menghitung MSAVI sama dengan SAVI, yakni :

di mana RED adalah nilai pantulan pada band merah, NIR adalah nilai pantulan pada band inframerah dekat, dan L adalah faktor koreksi kecerahan tanah. Perbedaan antara SAVI dan MSAVI, berada dalam bagaimana L dihitung. Dalam SAVI, L diestimasi berdasarkan berapa banyak vegetasi yang ada (tapi itu umumnya tetap berupa nilai 0,5). MSAVI menggunakan rumus berikut untuk menghitung L:

di mana s adalah kemiringan dari garis tanah

"Fitur Space" gambar seperti ini diciptakan oleh grafik nilai reflektansi band merah terhadap nilai-nilai pantulan pada inframerah dekat untuk setiap pixel dalam sebuah gambar. Ketika plot fitur ruang band merah vs band inframerah dekat dibuat, garis tanah dapat diidentifikasi dengan kombinasi nilai-nilai piksel merah dan inframerah-dekat di mana vegetasi tidak lagi terjadi. Kemiringan garis ini tanah digunakan dalam menghitung L dalam persamaan MSAVI. Qi et al. (1994b), memulai dengan persamaan MSAVI, kemudian diganti 1-MSAVI (n) untuk berbagai n dan kemudian memecahkan persamaan rekursif sampai MSAVI (n) = MSAVI (n-1). Ini menghasilkan rumus berikut :

Rumus ini biasa disebut MSAVI2, yang menghilangkan kebutuhan untuk menemukan garis tanah dari plot fitur-ruang atau bahkan secara eksplisit menentukan faktor koreksi kecerahan tanah. Output dari MSAVI atau MSAVI2 adalah lapisan gambar baru yang mewakili kehijauan vegetasi dengan nilai mulai dari -1 sampai +1.
5. Transformed Soil Adjusted Vegetation Index (TSAVI)

Transformed Soil Adjusted Vegetation Index (TSAVI) adalah indeks vegetasi yang dikembangkan oleh Baret dkk. (1989) dan Baret dan Guyot (1991). TSAVI ini merupakan indeks rasio di mana garis isovegetasi berada di kuadran negatif band merah dan kuadran negatif NIR pada plot feature space. Parameter "x" telah "disesuaikan sehingga meminimalkan efek latar belakang tanah, x bernilai 0,08. Nilai TSAVI berkisar antara -1 sampai +1. Rumus TSAVI : TSAVI = (s * (NIR - s * R - a)) / (a * NIR + R - a * s + X * (1 + s^2)) a = intersep garis tanah, s = kemiringan garis tanah X = faktor penyesuaian yang diatur untuk meminimalkan kebisingan tanah (0,08)
6. Enhanced Vegetation Index (EVI)

Enhanced Vegetation Index (EVI) dikembangkan sebagai indeks vegetasi alternatif untuk mengatasi beberapa keterbatasan dari NDVI. EVI secara khusus dikembangkan untuk:

lebih sensitif terhadap perubahan daerah yang memiliki biomassa yang tinggi (kelemahan serius dari NDVI), mengurangi pengaruh kondisi atmosfer pada nilai-nilai indeks vegetasi mengoreksi sinyal latar belakang kanopi. EVI cenderung lebih sensitif terhadap perbedaan kanopi tanaman seperti indeks luas

daun (LAI), struktur kanopi, dan fenologi tanaman dan stres daripada NDVI yang umumnya merespon hanya untuk jumlah klorofil. Dengan peluncuran sensor MODIS, NASA mengadopsi EVI sebagai produk MODIS standar yang didistribusikan oleh USGS. Perhitungan EVI :

dimana NIR, RED, dan BLUE adalah nilai pantulan permukaan yang telah dikoreksi atmosferik, dan C1, C2, dan L adalah koefisien untuk mengoreksi kondisi atmosfer (yaitu, aerosol resistensi). Untuk produk standar EVI MODIS, L = 1, C1 = 6, dan C2 = 7,5. Output dari EVI adalah lapisan gambar tunggal dengan nilai-nilai biasanya 0,0-1,0.
7. Difference Vegetation Index (DVI)

Difference Vegetation Index (DVI) adalah indeks vegetasi di mana garis isovegetasi sejajar dengan garis tanah dan indeks vegetasi ini dikenal sebagai Vegetation Index (VI) pada Lillesand dan Kiefer (1987). DVI merupakan indeks tegak lurus dengan garis isovegetation paralel dengan garis tanah. Nilai DVI memiliki jangkauan tak terbatas. DVI dihitung dengan mengurangi nilai pantulan pada band inframerah dekat dengan nilai pantulan pada band merah. Rumus DVI : DVI = NIR-merah
8. Perpendicular Vegetation Index (PVI)

Perpendicular Vegetation Index (PVI) adalah indeks vegetasi yang dijelaskan oleh Richardson dan Wiegand (1977). Hal ini bisa dianggap sebagai generalisasi dari DVI yang memungkinkan untuk garis tanah pada kemiringan yang berbeda. PVI cukup sensitif terhadap variasi atmosfer (Qi et al., 1994), sehingga jika membandingkan nilai PVI untuk data yang diambil pada tanggal yang berbeda berbahaya kecuali koreksi atmosfer telah dilakukan pada data. PVI merupakan indeks tegak lurus, di mana garis isovegetation sejajar dengan garis tanah

Nilai PVI berkisaran dari -1 sampai +1 Rumus PVI : PVI = sin (a) NIR-cos (a) merah, di mana a adalah gradien garis tanah.
9. Infrared Percentage Vegetation Index (IPVI)

Infrared Percentage Vegetation Index (IPVI) adalah indeks vegetasi yang dikemukakan oleh Crippen (1990). Crippen menyatakan bahwa pengurangan nilai pantulan band merah di pembilang tidak relevan, kemudian mengusulkan indeks ini sebagai cara meningkatkan kecepatan perhitungan. Hal ini juga dibatasi untuk nilai antara 0 dan 1, untuk menghilangkan nilai negatif untuk indeks vegetasi. IPVI dan NDVI secara fungsional setara dan terkait satu sama lain melalui persamaan berikut : IPVI =

Rumus IPVI : IPVI =

10. Green Vegetation Index (GVI)

Ada beberapa GVIs. Cara dasar indeks ini adalah dengan menggunakan dua atau lebih titik tanahuntuk mendefinisikan garis tanah. Gram-Schmidt melakukan orthogonalization untuk menemukan garis "kehijauan" yang melewati titik 100% (atau sangat tinggi) vegetasi penutup dan tegak luruske garis tanah. Jarak dari spektrum pixel dalam ruang pita dari garis tanah sepanjang sumbu "kehijauan" adalah nilai dari indeks vegetasi. PVI adalah versi 2-band ini. Kauth dan Thomas (1976) mengembangkan sebuah versi 4-band untuk MSS, Crist dan Cicone (1984) mengembangkan sebuah versi 6-band untuk TM, dan Jackson (1983) menjelaskan bagaimana membangun versi n-band. Nilai GVI berkisar antara -1 sampai +1. Rumus GVI: Default versi untuk MSS GVI = -0.29 * MSS4 - 0,56 * 0,60 * MSS5 MSS6 0,49 * MSS7 Default versi untuk TM GVI = -0,2848 * 0,2435 * TM1-TM2-0,5436 * 0,7243 * TM3 TM4 0,0840 * TM5-

0,1800 * TM7

Sumber : Danoedoro, Projo. 1996. Pengolahan Citra Digital Terori dan Aplikasinya dalam Bidang Penginderaan Jauh. Yogyakarta : Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada Terrill W. Ray, 1994. A FAQ on Vegetation in Remote Sensing di akses dari http://www.yale.edu/ceo/Documentation/rsvegfaq.html hari Sabtu, 28 Juli 2012 pukul 14.00 WIB http://wiki.landscapetoolbox.org/doku.php/remote_sensing_methods:soiladjusted_vegetation_index http://wiki.landscapetoolbox.org/doku.php/remote_sensing_methods:modified_soiladjusted_vegetation_index http://wiki.landscapetoolbox.org/doku.php/remote_sensing_methods:enhanced_vegetati on_index

diakses hari Minggu, 29 Juli 2012 pukul 10.00 WIB