Anda di halaman 1dari 17

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

BAB III STRUKTUR GARIS

3.1. Tujuan Adapun tujuan praktikum kali ini adalah : 1. 2. Mengetahui bagian-bagian dan istilah struktur garis. Menyelesaikan permasalahan struktur garis dengan metode grafis.

3.2. Dasar Teori Struktur garis adalah struktur yang berbentuk garis yang mempunyai arah dan kedudukan. Seperti halnya struktur bidang, pada struktur garis dalam geologi struktur dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu struktur garis riil dan struktur garis semu. 1. Struktur Garis Riil Struktur garis riil adalah struktur garis yang arah dan kedudukannya dapat diamati langsung di lapangan. Misalnya gores garis yang terdapat pada bidang sesar.

Sumber : http://wong168.wordpress.com/2011/04/23/sesar-mendatar-strike-slip-dan-sesarmenurun-normal-fault.html

Gambar 3.1 Sesar

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

2.

Struktur Garis Semu Struktur garis semu adalah semua struktur garis yang arah atau

kedudukannya ditafsirkan dari orientasi unsur-unsur struktur yang membentuk kelurusan atau liniasi. Sebagai contoh misalnya pada suatu fragmen breksi besar, liniasi mineral-mineral pada batuan beku dan arah liniasi pada struktur batuan sedimen (flute cast, cross bedding) serta dapat dimasukkan kelurusan sungai, topografi dan sebagainya.

Sumber : http://www.kueps.kyoto-u.ac.jp/~web-bs/bs/gallery/flute_eg.html

Gambar 3.2 Flute Cast

Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Cross-bedding.html

Gambar 3.3 Cross Bedding

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

Berdasarkan saat pembentukannya, struktur garis dapat dibedakan menjadi dua, yaitu : 1. Struktur Garis Primer Yang termasuk struktur garis primer adalah liniasi atau penjajaran mineral-mineral pada batuan beku tertentu dan arah liniasi struktur sedimen.

Sumber : http://www.ux1.eiu.edu/~cfjps/1300/sed_rxs.html

Gambar 3.4 Graded Bedding 2. Struktur Garis Sekunder Yang termasuk struktur garis sekunder adalah gores garis, liniasi memanjang fragmen breksi, sesar garis poros lipatan dan kelurusan-kelurusan, topografi, sungai, dan lain sebagainya. Kedudukan pada struktur garis dinyatakan dengan istilah-istilah berikut ini : 1. Arah Penunjaman (Trend) Arah penunjaman (trend) adalah jurus dari bidang vertikal yang melalui garis dan menunjukkan arah penunjaman garis tersebut (hanya menunjukkan suatu arah tertentu). 2. Arah Kelurusan (Bearing) Arah kelurusan (bearing) adalah jurus dari bidang vertikal yang melalui garis tetapi tidak menunjukkan arah penunjaman garis tersebut (menunjukkan arah dimana salah satu arahnya merupakan sudut pelurusnya). 3. Rake/Pitch

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

Rake/pitch adalah besar sudut antara garis dengan garis horizontal yang diukur pada bidang dimana garis tersebut terdapat besarnya rake sama dengan atau lebih kecil 900. 4. Penunjaman (Plunge) Penunjaman (plunge) adalah suatu sudut vertikal yang diukur dari arah bawah pada suatu bidang vertikal diantara garis horizontal. (Anonim, 2012)

Sumber : Laporan Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Gambar 3.5 Istilah Struktur Garis Untuk menyatakan kedudukan suatu struktur garis secara tertulis dan suatu cara penulisan simbol pada peta geologi. Penulisan notes struktur garis dinyatakan dengan : 1. Plunge dan Trend (arah penunjaman) 2. Sistem azimuth, hanya mengenal satu penulisan yaitu Y0, N X0 E. X0 adalah trend besarnya 00 3600 dan Y0 adalah plunge yang besarnya 00 900 (sudut vertikal). 3. Sistem kwadran, penulisannya tergantung pada posisi kwadran yang diinginkan sehingga mempunyai beberapa cara penulisan, yaitu : a. Sistem azimuth N 1350 E, 200 maka menurut sistem kwadrannya adalah S 450 E, 200.

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

b. Sistem azimuth N 3150 E, 250 maka menurut sistem kwadrannya adalah N 450 W, 250. D L A

C E B

Sumber : Laporan Praktikum Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Gambar 3.6 Struktur Garis Keterangan gambar : AD AE AL = Jurus (Strike) bidang ABCD = Struktur garis bidang ABCD = Trend = Rake = Plunge : : : : :
30

Trend and plunge of line Horizontal line Double line Attitude of elongated pebble Attitude of mineral grains Or the bed

Sumber : Laporan Praktikum Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Gambar 3.7
Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

Simbol Struktur Garis

Di dalam garis trend atau bearing hasil pengukuran yang dituliskan dengan tepat, sesuai dengan arah pembacaan kompas pada satu titik dimana ada struktur garis tersebut yang akan diukur dan diberikan tanda panah yang ada pada ujung-ujung garis tersebut sesuai dengan arah yang ditunjukkannya. AZIMUTH Gambar N KUADRAN Notasi o N45 W, 25o 25 W E W 20 S S E Gambar N

Notasi N135oE, 20o

Sumber : Laporan Praktikum Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Gambar 3.8 Penulisan (notasi) Struktur Garis Ada beberapa cara untuk mengukur struktur garis dengan menggunakan kompas geologi, yaitu : 1. Pengukuran Struktur Garis yang mempunyai Trend Adapun yang termasuk struktur garis ini adalah gores garis pada bidang sesar, arah arus pembentukkan struktur sedimen dan garis sumbu lipatan. a. Pengukur Arah Trend 1) 2) Tempelkan alat bantu (clipboard) pada posisi tegak dan sejajar Tempelkan sisi west aatau east kompas pada posisi kanan atau dengan struktur garis yang akan diukur. kiri alat bantu dengan visir kompas (sighting arm) mengarah kepenunjaman struktur garis tersebut.
Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

3)

Levelkan/horizontalkan kompas (nivo mata sapi dalam

keadaan horizontal), maka harga yang ditunjuk oleh jarum utara kompas adalah harga arah penunjaman (trend). b. Pengukuran Plunge (Sudut Penunjaman) 1) 2) Tempelkan sisi west kompas pada sisi atas alat bantu yang Levelkan/horizontalkan dinometer dan baca besaran sudut masih dalam keadaan vertikal. vertikal yang ditunjukkan oleh penunjuk pada skala dinometer.

Sumber : Laporan Praktikum Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Gambar 3.9 Mengukur Plunge Menggunakan Kompas c. Pengukuran Pitch (Rake) 1) Buat garis horizontal pada bidang dimana struktur garis tersebut terdapat (sama dengan jurus bidang tersebut) yang memotong struktur garis akan diukur rake-nya. 2) 2. Ukur besar sudut lancip yang dibentuk oleh garis horizontal dengan struktur garis tersebut menggunakan busur derajat. Pengukuran Struktur Garis yang tidak mempunyai Trend (Horizontal) Adapun yang termasuk dalam struktur garis ini pada umumnya berupa arah-arah kelurusan (arah liniasi fragmen breksi sesar, arah kelurusan sungai,

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

dan arah kelurusan garis sesar). Jadi yang perlu diukur hanya arah kelurusan (bearing) saja. a. Pengukuran Bearing 1) Arah visir kompas sejajar dengan unsur-unsur kelurusan struktur garis yang akan diukur, misalnya sumbu memanjang fragmen breksi sesar. 2) Pada posisi visir kompas sejajar dengan unsur-unsur kelurusan struktur garis yang akan diukur, levelkan/horizontalkan kompas (nivo mata sapi dalam keadaan horizontal), maka harga yang ditunjuk oleh jarum utara kompas adalah harga arah bearing-nya. (Anonim, 2012)

Sumber : Laporan Praktikum Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Gambar 3.10 Mengukur Bearing Menggunakan Kompas Penentuan tebal dan kedalaman dalam geologi struktur pada dasarnya merupakan aplikasi dari metode grafis dan goneometris. Tebal merupakan jarak tegak lurus antara dua bidang yang sejajar, yang merupakan batas lapisan batuan. Secara garis besar, masalahmasalah penetuan ketebalan dapat dibedakan berdasarkan cara perhitungannya menjadi : 1. Perhitungan berdasarkan pengukuran langsung Perhitungan secara langsung dapat dilakukan dilapangan dengan syarat kemiringan lereng tegak lurus dengan kemiringan lapisan, seperti :

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

a. b. 2.

Medan datar/tak berelief dengan lapisan relatif tegak Medan vertikal dengan lapisan relatif horizontal

Perhitungan berdasarkan pengukuran tidak langsung Perhitungan secara tidak langsung im dapat dilakukan dengan macam-macam cara tergantung pada : a. Kedudukan Lapisan Batuan Kedudukan lapisan batuan dapat dilihat melalui contoh pada gambar di bawah ini :

Sumber : Laporan Praktikum Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Gambar 3.11 Kedudukan Lapisan Batuan

Sumber : Laporan Praktikum Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

Gambar 3.12 Kedudukan Lapisan Batuan Pada gambar 3.11 di atas dapat dijabarkan sebagai berikut : 1) Aliran lava (lapisan 4) membakar lapisan dibawahnya, dan lapisan 5 mengandung inklusi dari aliran lava, sehingga lapisan 4 lebih muda dari lapisan 3 namun lebih tua dari lapisan 5 dan 6. 2) 3) Lapisan batuan dibawah dan diatas sill (lapisan 3) terbakar, dan 4, namun umur lapisan 5 terhadap sill tidak dapat Sedangkan pada gambar 3.12 di atas dapat dijabarkan sebagai berikut : 1) Granit lebih muda daripada batupasir karena batupasir terpanggang pada bidang kontaknya dengan granit dan granit mengandung inklusi batupasir. 2) b. Inklusi granit didalam batupasir menunjukkan granit lebih tua Keadaan Topografi daripada batupasir. menunjukkan bahwa sill tersebut lebih muda daripada lapisan 2. ditentukan.

Sumber : Laporan Praktikum Geologi Struktur Indira Matahari, 2010.

Gambar 3.13 Peta Topografi

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

Unsur-unsur yang dijumpai dilapangan yang dipakai sebagai data perhitungan geometri adalah: 1. 2. 3. 4. Lebar singkapan Kedudukan /kemiringan lapisan batuan Besar sudut lintasan arah jurus lapisan Besar sudut kemiringan lereng /slope Kedalaman merupakan jarak vertikal dari ketinggian tertentu (permukaan air laut) ke arah bawah terhadap suatu titik, garis atau bidang. Masalahmasalah penentuan kedalaman dapat dibedakan berdasarkan cara perhitungannya menjadi : 1. Perhitungan berdasarkan pengukuran tegak lurus jurus lapisan. 2. Perhitungan berdasarkan pengukuran tidak tegak lurus jurus lapisan. Pola singkapan adalah suatu bentuk penyebaran batuan dan struktur yang tergambarkan dalam peta geologi . Peta geologi adalah suatu peta yang menggambarkan batuan 1. 2. 3. 4. (litologi), keadaan geologi daerah tersebut, meliputi penyebaran penyebaran struktur dan bentuk morfologinya.

Besar dan bentuk dari pola singkapan tergantung dari beberapa hal, yakni: Tebal Lapisan Morfologi Besar Kemiringan (Dip) Lapisan Bentuk Struktur Lipatan Hubungan antara lapisan yang mempunyai kemiringan dengan bentuk topografi berelief akan menghasilkan suatu pola singkapan yang beraturan, dimana aturan tersebut dikenal dengan hukum "V". Aturan-aturan tersebut adalah sebagai berikut : 1. Lapisan horizontal akan membentuk pola singkapan yang mengikuti pola garis kontur. 2. Lapisan dengan kemiringan yang berlawanan dengan arah kemiringan lereng maka kenampakan lapisan akan memotong lembah dengan pola singkapan membentuk huruf "V" yang berlawanan dengan arah kemiringan lembah.

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

3. Pada lapisan tegak akan membentuk pola singkapan berupa garis lurus dimana pola singkapan ini tidak dipengaruhi oleh keadaan topografi. 4. Lapisan yang miring searah dengan arah kemiringan lereng dimana kemungkinan lapisan lebih besar daripada kemiringan lereng yang akan membentuk pola singkapan dengan huruf "V" dan mengarah searah dengan kemiringan lereng. 5. Lapisan dengan kemiringan yang searah dengan kemiringan lereng dimana besar kemiringan lapisan lebih kecil dari kemiringan lereng , maka pola singkapannya akan membentuk huruf "V" yang berlawanan dengan arah kemiringan lereng /lembah. 6. Lapisan yang kemiringannya searah dengan kemiringan lembah dan besarnya kemiringan lapisan sama dengan kemiringan lereng/lembah maka pola singkapan tampak. Dalam pembuatan peta geologi, dilakukan dengan cara mengamati singkapan-singkapan batuan yang dijumpai. Pengamatan singkapan batuan biasanya dilakukan dengan mengambil jalur disekitar aliran sungai disepanjang aliran sungai inilah dapat dijumpai singkapan batuan dengan baik. Pengamatan yang dilakukan meliputi jenis batuan, penyebaran, kedudukannya, hubungan antar satuan (litologi), strukturnya (baik struktur primer maupun sekunder). 1.Data singkapan dari flap lokasi pengamatan diplotkan pada peta dasar (peta topografi) berupa simbol, tanda, warna 2. Batas litologi, garis sesar, sumbu lipatan dapat berupa garis penuh (tegas) bila diketahui dengan pasti atau berupa garis putus-putus jika diperkirakan. 3. Legenda peta diurutkan sesuai dengan urutan stratigrafi (hukum superposisi). 4. Penyebaran satuan batuan (pola singakapannya dapat ditarik batasnya diantara satuan batuan yang bersama dengan memperhatikan hukum "V". Suatu gambaran yang memperlihatkan keadaan geologi secara vertikal, sehingga diketahui hubungan satu dengan lainnya. Dalam pembuatan penampang geologi dipilih suatu jalur tertentu sedemikian rupa, sehingga dapat memperlihatkan dengan jelas semua keadaan geologinya secara vertikal. Dalam

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

hal ini dipilih atau dibuat suatu jalur yang arahnya tegak lurus terhadap jurus umum lapisan batuan, sehingga dalam penampang akan tergambarkan keadaan kemiringan lapisan yang asli (true dip). Namun pembuatan penamapang terkadang juga melalui jalur yang tidak tegak lurus terhadap jurus lapisan batuan maka disini penggambaran besar kemiringan lapisannya adalah merupakan kemiringan lapisan semu (apparent dip) yang besarnya sesuai dengan arah sayatan terhadap jurus lapisan batuan. Cara pembuatannya adalah sebagai berikut : 1. Perhatikan arah sayatan penampang terhadap jurus umum lapisan (tegak lurus atau tidak). 2. Buat "base line" yang panjangnya sama dengan panjang garis penampang peta geologi. 3. Buat "end line" dan berikan angka angka yang menunjukan ketinggian sesuai dengan skalanya. 4. Buat "profile line" dengan cara mengeplot ketinggian garis kontur yang terpotong garis penampang, dan kemudian hubungkan. 5. Gambarkan keadaan geologinya, meliputi batas lapisan, batas struktur dan lainnya, yang terpotong oleh garis penampang. Penamaan dari suatu sesar adalah tergantung dari dasar klasifikasi yang digunakan, berdasarkan orientasi pola tegasan utama yang menyebabkannya antara lain : 1. Thrust fault, jika tegasan utama maksimum dan intermediate adalah horisontal. 2. Normal fault, jika pola tegasan utama maksimum adalah vertikal. 3. Wrench fault (strek slip fault), jika pola tegasan utama maksimum dan minimum adalah horizontal. Lipatan merupakan basil perubahan bentuk dan suatu bahan yang ditunjukkan sebagai lengkungan atau kumpulan dan lengkungan pada unsur garis atau bidang di dalam bahan tersebut. Mekanisme gaya yang menyebabkannya ada dua macam :

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

1. Buckling (melipat) disebabkan oleh gaya tekan yang arahnya sejajar dengan permukaan lempeng. 2. Bending (pelengkungan), disebabkan oleh gaya tekan yang arahnya tegak lurus permukaan lempeng. Berdasarkan proses lipatan dan jenis batuan yang terlipat dapat di bedakan menjadi 4 macam lipatan, yaitu : 1. Flexur /Competent Folding termasuk di dalamnya Parallel Fold. 2. Flow /Incompetent Folding termasuk di dalamnya Similar Fold. 3. Shear folding. 4. Aexure and flow folding. (Anonim, 2012) 3.3. Alat dan Bahan 3.3.1. Alat Alat-alat yang digunakan pada praktikum geologi struktur ini adalah : a. Clipboard b. Pensil mekanik c. Penggaris d. Busur e. Milipen f. Pensil warna g. Rapido 3.3.2. Bahan Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum geologi struktur ini adalah : a. Kertas kuarto (A4S) b. Lembar Kerja

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

3.4. Kesimpulan Kesimpulan uang dapat diambil dari praktikum kali ini antara lain : 1. Struktur garis adalah struktur yang berbentuk garis yang mempunyai arah dan kedudukan. 2. Struktur garis dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu : a. Struktur garis riil b. Struktur garis semu 3. Berdasarkan pembentukannya, struktur garis dapat dibedakan menjadi dua, yaitu : a. Struktur garis primer b. Struktur garis sekunder 4. Beberapa istilah-istilah yang digunakan dalam struktur garis antara lain : a. Arah penujaman (trend) b. Penunjaman (plunge) c. Arah kelurusan (bearing) d. Rake (pitch) 5. Untuk menyatakn kedudukan struktur garis secara tertulis agar mudah dipahami, dibutuhkan suatu cara oenulisan notasi dan simbol. 6. Ada beberapa cara untuk mengukur struktur garis dengan menggunakan kompas geologi, yaitu : a. Pengukuran struktur garis yang mempunyai trend. b. Pengukuran struktur garis yang tidak mempunyai trend. 7. Hasil dari menentukan plunge dan rake sebuah garis pada suatu bidang. a. Pada Permasalahan 1

Novia Anita Putri H1C111028

Praktikum Geologi Struktur Struktur Garis

1) 2) 1) 2)

Plunge (sudut BOE), yaitu 20o. Rake (sudut AOG), yaitu 35o. Plunge (sudut BOE), yaitu 25o. Rake (sudut BOA yaitu 50o. ),

b. Pada Permasalahan 2

8. Hasil dari menentukan kedudukan garis dari hasil perpotongan dua buah bidang. a. Pada Permasalahan 1 1) 2) 3) 4) 1) 2) 3) 4) Plunge (sudut GOH), yaitu 25o. Rake Batugamping (sudut AOK), yaitu 40o. Rake Dike (sudut BOL), yaitu 55o. Trend (OG), yaitu N 164o E. Plunge (sudut GOH), yaitu 21o. Rake Batugamping (sudut AOK), yaitu 42o. Rake Dike (sudut BOL), yaitu 46o. Trend (OG), yaitu N 14o E.

b. Pada Permasalahan 2

Novia Anita Putri H1C111028