Anda di halaman 1dari 71

ADB SME

DEVELOPMENT TA

BACKGROUND REPORT

BUSINESS LINKAGES: ENHANCING ACCESS OF SME TO FINANCING INSTITUTIONS (BAHASA INDONESIA) TIKA NOORJAYA

SEPTEMBER 2001

Published by: ADB Technical Assistance SME Development State Ministry for Cooperatives & SME Jalan H.R. Rasuna Said Kav.3 Jakarta 12940 Tel: ++62 21 520 15 40 Fax: ++62 21 527 94 82 e-mail: management@adbtasme.or.id

ADB SME

DEVELOPMENT TA

BACKGROUND REPORT

ADB

SME DEVELOPMENTTA

I. DAFTAR ISI

I. II. III. IV. V. VI. 1 1.1 1.2 1.3 2 2.1 2.2 2.3 2.4 3 3.1 3.2 3.2.1 3.2.2 3.2.3 3.2.4

DAFTAR ISI.............................................................................................................. I DAFTAR SINGKATAN........................................................................................... III DAFTAR TABEL ....................................................................................................IV DAFTAR RUJUKAN................................................................................................V EXECUTIVE SUMMARY ........................................................................................VI RINGKASAN EKSEKUTIF...................................................................................XIII PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1 Latar Belakang......................................................................................................... 1 Tujuan ...................................................................................................................... 1 Metodologi ............................................................................................................... 2 KONSEP, DASAR, DAN MANFAAT KEMITRAAN ................................................ 3 Konsep Dasar .......................................................................................................... 3 Dasar Kebijakan....................................................................................................... 4 Manfaat Kemitraan................................................................................................... 6 Program Kemitraan di Beberapa Negara dan Implikasinya bagi Indonesia ............ 7 PROGRAM KEMITRAAN TERPADU ................................................................... 11 Perkembangan Gagasan ....................................................................................... 11 Praktek Terbaik Program Kemitraan Terpadu ....................................................... 12 Definisi.................................................................................................................12 Unsur Program Kemitraan Terpadu ....................................................................13 Tugas dan Kewajiban Pihak-pihak yang Bermitra...............................................14 Aspek Perkreditan ...............................................................................................16

ADB

SME DEVELOPMENTTA

4 4.1 4.2 4.2.1 4.2.2 4.2.3 4.2.4 4.2.5 4.2.6 4.2.7 4.2.8 4.3 4.4 4.5 5 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 6 6.1 6.2

PROYEK KEMITRAAN YANG DIBIAYAI PERBANKAN ..................................... 18 Gambaran Umum .................................................................................................. 18 Pembiayaan PKT Berdasarkan Sektor Usaha....................................................... 18 Perkebunan Kelapa Sawit ...................................................................................19 Peternakan Sapi Perah .......................................................................................21 Penggemukan Sapi .............................................................................................23 Pembenihan Sayuran Unggul .............................................................................24 Unggas ................................................................................................................26 Kerajinan Kayu ....................................................................................................27 Perdagangan dan Distribusi Roti.........................................................................28 Angkutan Kota.....................................................................................................30 Pola Umum Aplikasi PKT....................................................................................... 32 Program Kemitraan Terpadu Pada Masa Krisis .................................................... 33 Masalah Kemitraan dan Alternatif Pemecahannya................................................ 34 JASA PENGEMBANGAN USAHA PENDUKUNG KEMITRAAN TERPADU ...... 37 Gambaran Umum .................................................................................................. 37 Peranan JPU dalam PKT....................................................................................... 38 Imbalan Jasa Bagi JPU.......................................................................................... 39 Eligibilitas dan Kelembagaan JPU ......................................................................... 40 Pelatihan PKT untuk JPU ...................................................................................... 41 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI .................................................................. 42 Kesimpulan ............................................................................................................ 42 Rekomendasi ......................................................................................................... 43

II

ADB

SME DEVELOPMENTTA

II. DAFTAR SINGKATAN


ADB ASKRINDO, PT BPD BPR BRI BUMN BUSN IPTW JPU KKP KKPA KPKM KUK PHBK PIR Trans PKT PNM, PT PPUK PSN PTPN PUKM SPU TA UB UK UKM UM Asian Development Bank Asuransi Kredit Indonesia, Perseroan Terbatas (Indonesia Credit Insurance, Limited Company) Bank Pembangunan Daerah (Provincial Development Bank) Bank Perkreditan Rakyat (Rural Banking, a secondary bank) Bank Rakyat Indonesia, a state-owned bank Badan Usaha Milik Negara (State Owned Enterprises) Bank Umum Swasta Nasional (National Private Commercial Bank) Insentif Pelunasan Tepat Waktu (On Time Repayment Incentive) Jasa Pengembangan Usaha (Business Development Services) Kredit Ketahanan Pangan (Food Production Credit Program) Kredit Kepada Koperasi Primer untuk Anggotanya (Credits for Members of Primary Cooperatives) Kredit untuk Pengusaha Kecil dan Mikro (Credit for Small and Micro Enterpreneurs) Kredit Usaha Kecil (Small Enterprises Credit, including loans for low-cost housing and consumption purposes) Proyek Pengembangan Hubungan Bank dengan Kelompok Swadaya Masyarakat (Project Linking Banks and Self-Help Group) Perkebunan Inti Rakyat Transmigrasi (Nucleus Estates and Smallholder Plantation Project for Transmigrants) Program Kemitraan Terpadu (Integrated Business Linkage Program) Permodalan Nasional Madani, Perseroan Terbatas (non-bank financial institution for credit programs; limited company) Proyek Pengembangan Usaha Kecil (Small Enterprises Development Project) Perkebunan Swasta Nasional (National Private Plantation Estates) Perseroan Terbatas Perkebunan Nusantara (State-owned Plantation Estates) Proyek Usaha Kecil dan Mikro (Small and Micro Enterprises Project) Sarana Pengembangan Usaha (Enterprise Development Agency, credit guarantee or insurance company) Technical Assistance Usaha Besar (Big Enterprises) Usaha Kecil (Small Enterprises) Usaha Kecil dan Menengah (Small and Medium Enterprises) Usaha Menengah (Medium Enterprises)

III

ADB

SME DEVELOPMENTTA

III. DAFTAR TABEL


Figure 1: Figure 2: Figure 3: Figure 4: Figure 5: Figure 6:

Pasal-pasal dalam UU No. 9/1995 yang Terkait dengan Kemitraan .................4 Pasal-pasal dalam Keppres No. 44/1997 tentang Kemitraan............................5 Konsep Dasar Mekanisme Hubungan dalam Program Kemitraan Terpadu....12 Pola Umum Aplikasi Program Kemitraan Terpadu ..........................................32 Masalah Kemitraan dan Pemecahannya dari Sisi Perbankan.........................35 Risiko Usaha dan Cara Penanggulangannya dari Sisi Perbankan..................36

IV

ADB

SME DEVELOPMENTTA

IV. DAFTAR RUJUKAN


Pengarang A. A. Pranatadjaja Judul

Kemitraan PT Unilever Indonesia dengan Industri Kecil, PT Unilever Indonesia Tbk, tanpa tahun. Andi Ikhwan dan Wolfram Strategies to Enhance Market-based Lending to SME, ADBHiemann TA, July 2001. ADB SME Development Best Practice in Providing BDS to SME, June 2001. TA Indonesia Bank Indonesia Lokakarya Nasional Pengembangan Usaha Kecil (PPUK) Bank Indonesia, Prosiding, 1993 dan 1994. Model Kelayakan Proyek Kemitraan Terpadu. Beberapa komoditas yang relevan (terbitan 1995 hingga 1999). Penelitian Evaluasi KKPA Pola Kemitraan, Oktober 1995. Sejarah Peranan Bank Indonesia dalam Pengembangan Usaha Kecil, September 1997 (Edisi Ketiga). Studi Kelayakan Program Kemitraan Terpadu, Oktober 1997. _________ dan Lembaga Penelitian Evaluasi Efektivitas Pemberian KKPA untuk Penelitian Institut Pembiayaan Perkebunan Kelapa Sawit, November 2000. Pertanian Bogor _________ dan GOPA Foster Father Study, Maret 1994. Consultants _________ dan PAU Mengkaji Kemungkinan Pengalihan Bantuan Teknis Dalam Studi Ekonomi Universitas Rangka Menggerakkan Sektor Riil bagi Perbankan kepada Gajah Mada Instansi atau Lembaga Lain, Oktober 2000. Bank Indonesia Surabaya Kajian Usaha Pengembangan Ternak Sapi Dalam Kaitan dengan Pembiayaan KUK, Khususnya KKPA di Jawa Timur, November 1997. Pola Sinergi Pengembangan Usaha Kecil, Kasus Pengembangan Usaha Pembenihan Sayuran Unggul di Jawa Timur, Desember 1999 Buddy Ibrahim Inventory and Resource Assessment of Non-Financial SME Support Programs, Background Report ADB-TA, July 2001. Center for Economic and Usaha Kecil Indonesia, Tantangan Krisis dan Globalisiasi, Social Studies Oktober 1998. Mariotti, John L. The Power of Partnerships, Blackwell Publisher, Massachussets, USA, 1996. Mohammad Jafar Hafsah Kemitraan Usaha. Konsepsi dan Strategi, PT Pustaka Sinar Harapan, Jakarta, 1999. Tika Noorjaya Review of Selected Credit Programs for Small and Medium Enterprises, ADB-TA, July 2001. Tim PKT KADIN Indonesia Buku Panduan Program Kemitraan Terpadu, April 2001. dan PT Bank Mandiri

ADB

SME DEVELOPMENTTA

V. EXECUTIVE SUMMARY

Scope of Study
This report analyzes the models of partnership between Small Enterprises (UK) and Large Enterprises (UB) or Medium Enterprises (UM). It also deals with the development of Integrated Business Linkage Program (PKT) as a partnership model, which is tied to funding agencies. Moreover, this report also presents the application of the partnership models on Business Development Service (BDS) so that they could prepare PKT to be promoted to banks, and could help increase the access of Small and Medium Enterprises (UKM) to funding agencies. The analysis starts with the basic concepts of partnership and proceeds up to their implementation. Therefore, the models can be formulized, which identify the rights and obligations of, related parties and which are put into written agreement. The analysis also puts forward eight cases from several sectors, which had obtained assistance funds from banks, notably through PKT. The introduction of PKT to BDS is expected to be able to be replicated in other places -- as technically possible -- and to be able to be modified for commodities in the same types.

Conclusions
Business linkage basically refers to cooperative relationship between entrepreneurs. By definition, according to the law, partnership is cooperation between Small Enterprise and Medium Enterprise and or Large Enterprise based on the principles of mutual dependency, mutual support and mutual benefiting. Accordingly, business players find themselves in an equal position and as equal partners although economically they operate at different scales of business. Basically, the legal basis of partnership in Indonesia is mentioned in Law No. 9/1995 on Small Enterprise, and Government Decree No. 44/1997 on Partnership. Moreover, there are some policies, which have positive influences on the continuation of partnerships. Partnership model is a correction over existing patterns of relationship between UB/UM and UK, namely the foster-father model, in which business relationship is divided into commercial relationship (which is initiated by entrepreneurs themselves) and non-commercial relationship as a result of special policies. Partnership with commercial relationship (on-line business relationship between UB/UM and UK) is more suitable for developing access to the banks. At conception level, at least six advantages can be got by applying partnership models, namely (1) the attainment of high productivity, (2) the attainment of efficiency, (3) the guaranteeing of quality, quantity and continuity, (4) the handling of risks, (5) social advantages, and (6) economic resilience. In Indonesia, different partnership models have been practiced like in developed countries, notably in the industrial sector and the service/trade sector. Actually, adjustment was made in the agricultural sector, notably in Integrated Business Linkage Program (PKT) namely the program which refers to the principle of the common interests and needs between Smallholder (UK) and Nucleus Enterprise (UB/UM), and which involves Bank as credit provider, where on-line and mutually

VI

ADB

SME DEVELOPMENTTA

beneficial relationship is developed between Smallholder enterprises and UBB/UM businesses. The important elements of PKT include (1) socialization of the partnership idea to related parties, (2) market guarantee of the products, (3) professional and continual assistance programs, (4) formation of solid business groups, (5) transparent administration, (6) arrangement of the proper using and channeling of credits, (7) credit repayment based on the projects cash flow, (8) market-based credit interests, (9) complete guarantees (principal guarantee, additional guarantee, and alternative guarantee), (10) pioneering saving-credit schemes and saving mobilization, (11) linkage pattern is put into written memorandum of understanding (MoU) which is clear and transparent. From the credit aspect, the formulation covers (a) credit application, (b) proposal evaluation, (c) credit disbursement, (d) credit time frame, (e) credit installment, and (f) credit guarantee. Although partnership pattern (and PKT) has become public discourse for quite sometime, at the practical level, only a few banks have adopted this approach. They represented between 2% and 5% of total bank credits portfolio, which were mostly financed by credit programs. In general, PKT has been used as a strategy for gaining customers in big numbers and high credit value. Also, the business sectors financed under the PKT pattern highly varied, and covered almost at all business sectors: agriculture, industry, trade and service. A number of banks have also used PKT for implementing Food Resilience Credit Programs (KKP). Despite the fact that many have become aware of the advantages of PKT, in its development, the number of PKT schemes has significantly dropped after Bank Indonesia stopped credit programs; even some PKT schemes have stopped operation due to constraints from UB/UM, UK and banks. Judging from the various advantages of business linkage program, there are expectations that PKT model will be widely used in the future by introducing it to BDS so that the latter can prepare partnership programs which can be promoted to banks. BDS, which supports UKM, has existed in Indonesia since many years ago, at government agencies, universities, state enterprises, private enterprises, and various NGOs. A majority of banks have used BDS in their efforts to assist UKM, by providing them with financial services, not only at their headquarters but also at their branch offices. Aside from the technical aspect and the social engineering/community development aspect, the outstanding role played by BDS is organize and coordinate parties for certain activities, with clear time schedules. For all the roles it plays, BDS should get financial compensations for: (a) the formulation of proposal, (b) the promotion of PKT to banks, and (c) success fee if PKT is financed by bank. Large Enterprise or Cooperative should undertake payment for the formulation of proposal and the promotion to banks, and that payment can later be thrust on UK in a pro rata way, and can also be treated as a credit component for pre-operation costs. In order to develop BDSs long-term self-reliance which is participatory, some criteria needs to be fulfilled, namely: (a) it has independent/internal financial sources for financing operational costs, (b) it has clear mission or social obligations for developing UKM, or has commercial interests for developing UKM which has on-line linkage with it, and (c) it has permanent staff who have adequate education and work experience so that they can absorb technology transfer. These basic criteria will turn out BDSs selected target groups, which no longer need full assistance. VII

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Recommendations
As the regulations on partnership are relatively new, there needs to be supporting institutions; also there needs to be further popularization of various regulations so that those involved in partnerships can understand and make use of the various facilities in partnership implementation. In order to promote the growth of PKT and revitalize peoples interest in banks concerning the financing of PKT, it is suggested that (a) financial sources for credit programs be made available, (b) regulations on capital investment, which no longer sets limit to Domestic Capital Investment (PMDN) and Foreign Capital Investment (PMA) be changed, and (c) Other commodities which can be turned into PKT be identified. It is expected that the PKT model will be able to be extended by introducing them to Business Development Service (BDS) so that it could prepare PKT to be promoted to banks. In order to develop BDS scattered in the provinces, ideally there needs to be an agency at national level (for instance a second-tier bank which manages credit programs) which continually monitors and develops BDS by updating information for it and increasing other capacities of it. This way BDS will be able to provide technical assistance in order to get financial assistance, which so far has been undertaken by Bank Indonesia. BDS needs to be provided with training so that it can understand the full concept of PKT, and the roles that it needs to play in promoting PKT, including the understanding of the internal condition of each party in the partnership namely Bank, UB/UM and UK. In order to increase the effectiveness of such training, the training products should be tied to the possibility of training participants implementing PKT after following the course. Training certification is provided in phases, in accordance with participants achievements in implementing PKT.

The Concept of Business Linkage


The term of business linkage has become public discourse for quite sometime, and basically it refers to cooperation relationship between entrepreneurs. Existing laws stipulate that partnership is cooperation between Small Enterprise and Medium Enterprise and or Large Enterprise based on the principles of mutual dependency, mutual support, and mutual benefiting. Accordingly, business players find themselves in an equal position and as equal partners although economically they operate at different levels of business. Partnership pattern is a correction over existing patterns of relationship between UB/UM and UK, namely foster-father relationship, in which business relations are divided into commercial relationships which are initiated by entrepreneurs themselves and non-commercial relationships which result from special policies. For banks, the more suitable relationship to be financed with bank funds is the commercial relationship, which provides clear business ties (on-line business) between UB/UM and UK. Basically, the legal basis for partnership in Indonesia is Law No. 9/1995 on Small Enterprise, and Government Decree No. 44/1997 on Partnership that regulates (a) partnership pattern, (b) business climate and partnership development (c) supporting institutions, and (d) coordination and control. In addition, there are some policies, which have positive influences on the continuation of partnership patterns. VIII

ADB

SME DEVELOPMENTTA

At conceptual level, at least six advantages which can be got from the implementation of partnership patterns, namely: (1) the attainment of high productivity, (2) the attainment of efficiency, (3) guaranteed quality, quantity and continuity (4), risk handling, (4) social benefits, and (6) economic resilience. In developed countries, UB-UK partnership occurs due to market demand; is based on common responsibility; aims to reduce unemployment and promote the growth of small enterprises; and is meant to increase national competitiveness. Moreover, the partnership is supported with adequate rules and regulations as well as supporting institutions. The same is found in Indonesia where UB-UK partnership is supported with rules and regulations, which facilitate those involved in the partnership. Also, the various partnership models developed by a number of large enterprises in Indonesia have also shown how sub-contracts and distributor models can be beneficial, and, accordingly, they can be very prospective for further development in the future.

Best Practices of Integrated Business Linkage Program


For agriculture-based Indonesia, the partnership models practiced in developed countries need to be adapted so that they can be applied in the country as mentioned in PKT namely programs which refer to the principle of common interests and needs of Smallholder (UK) and Nucleus Enterprise (UB/UM); which involve Bank as credit provider; and which provide on line relationship between Smallholder and UB/UM which is mutually beneficial. It can be said that PKT is part of the partnership model at more sophisticated level, so that it sets certain requirements, which have to be fulfilled by partnership parties. The important elements of PKT include (1) popularization of PKT to related parties, (2) market guarantee of the products, (3) professional and continuous assistance programs, (4) formation of solid business groups, (5) transparent administration, (6) arrangement on the proper using and channeling of credits, (7) credit repayment based on the projects cash flow, (8) market-based credit interests, (9) complete guarantee for credit funds (principal guarantee, additional guarantee and alternative guarantee), (10) the pioneering of saving-credit scheme and the saving mobilization, and (11) linkage pattern between Nucleus Enterprise, Smallholder/ Cooperative and Executing Bank is put into written memorandum of understanding which is clear and transparent. From the credit aspect, certain matters need to be formulated, namely: (a) credit application, (b) proposal evaluation, (c) credit disbursement, (d) credit channeling, (e) credit term, (f) credit installment payment, and (g) credit guarantee. If credit guarantee is not adequate according to Bank regulations, guarantee from Credit Guaranteeing Agency needs to be obtained. Because insurance premium has to be paid by the Smallholder (about 1-2% per year), this spending needs to be considered in the feasibility analysis.

Integrated Business Linkage Financed by Banks


Although the advantages of partnership model (and PKT) have been recognized, at practical level only a few banks, in channeling their credits, have carried out approaches using this model. The credits channeled according to this model are between 2-5% of banks portfolio, and nearly the whole PKT is financed under the credit programs. Banks use PKT as a strategy for gaining big numbers of customers with large volumes of credits. Also, the business sectors financed with PKT funds have largely varied, and have covered nearly all sectors namely agriculture, industry, IX

ADB

SME DEVELOPMENTTA

trade and service. Some banks have also used PKT for implementing Food Resilience Credit (KKP) program. This study presents eight PKT cases from the agricultural, industrial and trade/service sectors. Although people have become aware of the benefits of PKT, in its development, PKT have dropped drastically after Bank Indonesia stopped channeling program credit. Some PKT businesses have even stopped operation. From the large/ medium businesses, this situation has mainly been caused by the economic crisis. Pressures on big enterprises business (which has foreign exchange obligation) influenced the performance of its Smallholder, so that the loans they had received fell under the category of problem loans. Moreover, the number of UB/UM businesses which had potentials to carry out PKT also has dropped partly because some of them fell under the management of Indonesia Bank Restructuring Agency (BPPN). Some of them are still continuing to settle their internal problems. Meanwhile, some UB/UM businesses, which have been able to withstand the economic crisis, have rejected to become partners of UK because they have less understanding about the benefits, facilities and the importance of PKT, at national level and for their own development. Also, oftentimes, they did not include partnership model in their organizational structure. From the aspect of banks, banks have tended to withhold credits, not only for PKT enterprises but also for other businesses. They prefer doing short-term investments, for instance by buying Bank Indonesia Promissory Notes (SBI) because they are uncertain about the economic situation due to political uncertainty. There are three internal problems encountered by banks namely financial problems, organizational problems and psychological problems. Meanwhile, from the external side, there four constraints faced by banks namely the constraints related to UKM, the weak judiciary system, the constraints related to Bank Indonesia regulations, and the weak support from guaranteeing agencies. In order to promote the growth of PKT and revitalize banks interest in financing PKT, it is suggested that (a) credit programs be made available, (b) Other commodities which can be developed under PKT be identified, (c) regulations on capital investment be changed, which no longer set limit to Domestic Capital Investment (PMDN) and Foreign Capital Investment (PMA). Also, there needs to be one-stop-service for capital investment. These efforts may help promote the growth of large businesses or medium enterprises, without taking into account their ownership, which can be made partners of small enterprises. Accordingly, in formulating such regulations, a provision on the models of possible partnership between UK and UB/UM needs to be included.

Business Development Services Supporting Business Linkage Program


Business Development Service (BDS) meant for supporting UKM (small enterprises) has existed in Indonesia over the years, at government agencies, universities, state enterprises, private enterprises and NGOs. In the banking sector, the majority of existing banks have made use of BDS which assists small enterprises by providing them with financial services, not only at the headquarters of the banks, but also at their branch offices. It is expected that the PKT model will be able to be extended by introducing them to Business Development Service (BDS) so that it could prepare PKT to be promoted to banks. The idea of introducing PKT could come from its components, namely (a) Bank which has Large Enterprise as its customer, (b) Large Enterprise oriented to upstream and downstream business partnership, (c) interrelated institutions; and (d) Cooperative and or Small Enterprise. X

ADB

SME DEVELOPMENTTA

The process of developing PKT is quite complicated, not only because it deals with business feasibility (technical, marketing and financial aspects), but also social engineering or community development so that related projects will not be hindered because its implementation does not get support from would-be project participants and the surrounding community. Therefore, there needs to be strong commitment on the part of the parties involved in partnership, including the early involvement of banks. Although they are very complicated, the outstanding roles played by BDS are the organization and coordination of the parties, which carry out certain tasks with clear time schedules. For all roles mentioned above, BDS deserves compensation because its roles they provide added value for all partnership parties. The amount of compensation to be provided for BDS very much depends on the products it turns out, and it covers (a) the cost of proposal formulation (b) the cost of promotion to banks (c) success fee if PKT is financed by banks. Considering that nobody is fully certain about financing from banks, the costs mentioned above, notably those required for the preparatory stage (proposal formulation and promotion to banks), need to be paid by Large Enterprise or Cooperative, and later they are thrust on UK in a pro rata way, and the costs can treated as credit component namely the pre-operation component. If funds for initial activities are not available, assistance funds from other agencies can be considered like what had been undertaken by Swisscontact through its voucher program. In order to promote the long-term self-reliance of participating BDS, some basic criteria need to be fulfilled, namely (a) it has independent/internal financial sources for covering its operational costs, (b) it has social mission or obligation for developing UKM, or has commercial interests in the development of UKM which has on-line linkage with it, and (c) it has permanent staff with educational level or work experience adequate for knowledge transfer. BDS needs to get training for understanding the full concept of PKT, and the roles that it has to play in promoting PKT, including the understanding of the internal condition of those involved in the partnership namely Bank, Large/Medium Enterprise, and Small Enterprise. In order to increase the effectiveness of training, the training products need to be tied to the possibility of training participants implementing PKT. Accordingly, aside from the eligibility of PKT, also required is the prospect of PKT, which may already be there on the pipeline of the training participants institution. With this, at the end of the training, the participants can prepare a PKT project, which can be directly promoted to banks. Certification of training participants is provided in phases, in accordance with their achievements in implementing PKT. In order to develop BDS scattered in the provinces, it is suggested that an institution at the national level be set up which continually monitors and guides BDS through the updating of information, and through the increasing other capacities of the business service. Ideally, the institution falls under a second-tier bank, which manages credit programs. If so, the institution can provide technical assistance in addition to financial assistance (credit programs), which so far has been undertaken by Bank Indonesia. This report analyze the models of partnership between Small Enterprises (UK) and Large Enterprises (UB) or Medium Enterprises (UM). It also deals with the development of Integrated Business Linkage Program (PKT) as a partnership model, which is tied to funding agencies. Moreover, this report also presents the application of the partnership models on Business Development Service (BDS) so XI

ADB

SME DEVELOPMENTTA

that they could prepare PKT to be promoted to banks, and could help increase the access of Small and Medium Enterprises (UKM) to funding agencies. The analysis starts with the basic concepts of partnership and proceeds up to their implementation so that development models can be formulized, namely the models, which identify the rights and obligations of, related parties and which are put into written agreement. The analysis also puts forward eight cases from several sectors, which had obtained assistance funds from banks, notably through PKT. The introduction of PKT to BDS is expected to be able to be replicated in other places -- as technically possible -- and to be able to be modified for commodities in the same types.

XII

ADB

SME DEVELOPMENTTA

VI. RINGKASAN EKSEKUTIF

Cakupan Studi
Laporan ini secara umum mengkaji model kemitraan usaha antara Usaha Kecil (UK) dengan Usaha Besar (UB) atau Usaha Menengah (UM). Selain itu, dikembangkan Program Kemitraan Terpadu (PKT), sebagai model kemitraan yang telah dikaitkan dengan lembaga pembiayaan. Dikaji juga pengenalan model ini terhadap Jasa Pengembangan Usaha (JPU), sehingga lembaga ini diharapkan dapat menyiapkan PKT untuk dipromosikan ke perbankan, dan akan lebih meningkatkan akses Usaha Kecil dan Menengah (UKM) terhadap pembiayaan. Kajian dimulai dari konsep dasar kemitraan hingga pelaksanaannya, sehingga dapat dirumuskan model pengembangan yang memetakan hak dan kewajiban masingmasing pihak terkait dalam suatu kesepakatan tertulis. Disajikan juga delapan contoh kasus sektoral yang telah mendapat pembiayaan perbankan, baik dana kredit program maupun dana perbankan sendiri, terutama melalui PKT. Dengan pengenalan PKT terhadap JPU, maka diharapkan dapat direplikasikan di tempat yang secara teknis memungkinkan, serta dimodifikasi untuk komoditas yang sejenis.

Kesimpulan
Kemitraan usaha pada dasarnya mengacu pada pengertian hubungan kerjasama antar-pengusaha. Dalam perundang-undangan, kemitraan didefinisikan sebagai kerjasama antara Usaha Kecil dengan Usaha Menengah dan atau Usaha Besar dengan memperhatikan prinsip saling memerlukan, saling memperkuat, dan saling menguntungkan. Dengan demikian, para pelaku bisnis berada dalam posisi yang setara, mitra sejajar sekalipun secara ekonomis, mereka bekerja pada skala usaha yang berbeda. Pada dasarnya landasan hukum kemitraan di Indonesia telah dirumuskan dalam Undang-undang No. 9/1995 tentang Usaha Kecil dan Peraturan Pemerintah No. 44/1997, tentang Kemitraan. Di samping itu terdapat beberapa kebijakan yang berpengaruh positif terhadap berlangsungnya pola kemitraan. Pola kemitraan merupakan koreksi atas pola hubungan antara UB/UM dengan UK yang telah ada, yakni hubungan anak-bapak angkat, di mana keterkaitan bisnis dibedakan antara keterkaitan komersial yang inisiatifnya dari para pengusaha sendiri, dan keterkaitan non-komersial sebagai akibat dari kebijakan khusus. Kemitraan yang mempunyai keterkaitan komersial (keterkaitan bisnis yang on-line antara UB/UM dengan UK), lebih cocok untuk diakseskan ke perbankan. Secara konsepsional, sedikitnya ada enam manfaat yang dapat diperoleh dengan menerapkan pola kemitraan, yakni: (1) tercapainya produktivitas tinggi, (2) tercapainya efisiensi, (3) jaminan kualitas, kuantitas, dan kontinuitas, (4) penanganan risiko, (5) manfaat sosial, dan (6) ketahanan ekonomi. Di Indonesia telah diterapkan berbagai model kemitraan seperti yang dikembangkan oleh negara maju, terutama dalam sektor industri dan jasa/perdagangan. Dalam perjanannya, terjadi penyesuaian untuk sektor pertanian, terutama dalam Program Kemitraan Terpadu (PKT) yakni program yang mengacu pada asas kepentingan dan kebutuhan bersama antara Plasma (UK) dengan Perusahaan Inti (UB/UM), serta melibatkan Bank sebagai pemberi kredit, di mana terdapat keterkaitan yang on-line antara usaha Plasma dengan UB/UM dan saling menguntungkan. XIII

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Unsur PKT yang penting meliputi: (1) sosialisasi gagasan kepada pihak yang terkait, (2) jaminan pasar, (3) program pendampingan yang profesional dan kontinu, (4) pembentukan kelompok usaha yang solid, (5) administrasi yang transparan, (6) pengaturan penggunaan dan penyaluran kredit yang baik, (7) pola pengembalian kredit disesuaikan dengan arus kas (cash flow) proyek, (8) penetapan bunga kredit yang berorientasi pasar, (9) adanya jaminan yang lengkap (jaminan pokok, jaminan tambahan, dan jaminan alternatif), (10) merintis simpan-pinjam dan mobilisasi tabungan, serta (11) pola kerjasama dituangkan dalam Nota Kesepakatan yang jelas, transparan, dan dalam bentuk tertulis. Dalam aspek perkreditan, dirumuskan: (a) pengajuan kredit, (b) penilaian proposal, (c) pencairan kredit, (d) cara penyaluran kredit, (e) jangka waktu kredit, (f) pengangsuran Kredit, dan (g) penjaminan kredit. Meskipun pola kemitraan (dan PKT) sudah lama menjadi wacana publik, di dataran praktis hanya sebagian kecil saja perbankan yang dalam penyaluran kreditnya melakukan pendekatan ini. Kisarannya sekitar 2% hingga 5% dari portofolio kredit perbankan, yang hampir keseluruhan dibiayai dari kredit program. Umumnya PKT digunakan sebagai strategi untuk meraih nasabah yang cukup banyak dengan nilai kredit yang besar. Demikian pula, sektor usaha yang dibiayai dengan pola PKT sangat beragam, dan meliputi hampir semua sektor usaha, yakni meliputi sektor pertanian, industri, jasa dan perdagangan. Beberapa bank juga menggunakan PKT untuk mengimplementasikan Kredit Ketahanan Pangan (KKP). Meskipun telah disadari manfaat dari PKT, dalam perjalanannya, sejumlah PKT sangat berkurang setelah Bank Indonesia tidak lagi menyalurkan kredit program, bahkan beberapa PKT terhenti sama sekali, karena adanya kendalah dan hambatan baik di pihak UB/UM, UK, maupun perbankan. Dengan melihat berbagai manfaat program kemitraan, maka model PKT diharapkan dapat diperluas dengan cara pengenalannya terhadap Jasa Pengembangan Usaha (JPU), sehingga lembaga ini dapat menyiapkan program kemitraan untuk dipromosikan ke perbankan. Selama ini, JPU pendukung UKM telah lama ada di Indonesia, baik di instansi pemerintah, perguruan tinggi, BUMN, BUMS maupun berbagai lembaga swadaya masyarakat. Di kalangan perbankan sendiri, sebagian besar sudah terbiasa memanfaatkan JPU yang membantu UKM dalam penyediaan jasa-jasa di bidang keuangan, yang berlokasi bukan hanya di kantor pusat bank, melainkan juga sampai ke cabang-cabang yang memungkinkan. Selain aspek teknis dan kemampuan rekayasa sosial (social engineering) atau pengembangan masyarakat (community development), peranan JPU yang menonjol adalah pengorganisasian dan pengkoordinasian pihak yang mana untuk melaksanakan kegiatan apa, dengan batas-batas waktu yang tegas. Untuk semua peranannya, JPU harus memperoleh imbalan, berupa: (a) Biaya penyusunan proposal; (b) Biaya promosi ke perbankan; dan (c) Success fee kalau PKT dibiayai perbankan. Biaya-biaya tersebut pada tahap persiapan (penyusunan proposal, promosi ke bank) seyogianya dapat disediakan oleh Usaha Besar atau Koperasi, yang nantinya dapat dibebankan kepada UK secara prorata, dan dapat dimasukkan sebagai komponen kredit, yaitu untuk kelompok biaya pra-operasi. Untuk membentuk kemampuan mandiri yang berjangka panjang pada JPU yang berpartisipasi, ada beberapa kriteria pokok, yaitu: (a) Memiliki sumber dana independen/internal untuk menutup biaya operasi; (b) Memiliki misi atau kewajiban sosial yang jelas untuk mengembangkan UKM, atau memiliki kepentingan komersial dalam pengembangan UKM yang mempunyai on-line linkage dengannya; dan (c) Memiliki staf tetap dengan tingkat pendidikan atau pengalaman kerja yang cukup untuk menyerap-alih pengetahuan. Kriteria pokok ini akan menghasilkan kelompok sasaran JPU terpilih yang tidak memerlukan lagi pembinaan secara lengkap. XIV

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Rekomendasi
Karena peraturan mengenai kemitraan masih relatif baru, maka masih memerlukan kelengkapan lembaga pendukungnya; demikian pula perlu sosialisasi lanjutan dari berbagai ketentuan, sehingga pihak-pihak yang bermitra dapat memahami dan memanfaatkan berbagai kemudahan dalam pelaksanaan kemitraan. Untuk menumbuhkan PKT serta membangkitkan kembali minat perbankan terhadap pembiayaan PKT, disarankan: (a) menyediakan sumberdana kredit program, (b) mengubah peraturan penanaman modal, yang tidak lagi membatasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dengan Penanaman Modal Asing (PMA); dan (c) identifikasi komoditas lain yang berpotensi untuk dijadikan PKT. Model PKT diharapkan dapat diperluas dengan cara pengenalannya terhadap Jasa Pengembangan Usaha (JPU), sehingga lembaga ini dapat menyiapkan program kemitraan untuk dipromosikan ke perbankan. Untuk membina JPU yang tersebar di daerah, ideal sekali kalau ada suatu lembaga di tingkat pusat (misalnya second-tier bank pengelola kredit program) yang kontinu memantau dan membina JPU melalui pemutakhiran informasi, dan peningkatan kapasitas lainnya. Dengan demikian, lembaga ini dapat memberikan bantuan teknis (technical assistance) sebagai pendamping bagi bantuan keuangan (financial assistance), seperti yang selama ini dilakukan oleh Bank Indonesia. JPU perlu mendapat pelatihan untuk memahami konsep PKT secara menyeluruh, serta peranan yang harus dimainkannya dalam mempromosikan PKT, termasuk memahami kondisi internal masing-masing pihak yang bermitra, yakni: Bank, UB/UM, dan UK. Untuk meningkatkan efektivitas pelatihan, produk pelatihan harus dikaitkan dengan kemungkinan mengimplementasikan PKT pasca pelatihan oleh peserta. Sertifikasi peserta pelatihan diberikan secara berjenjang (pemeringkatan), dikaitkan dengan keberhasilannya mengimplementasi PKT.

Konsepsi Pola Kemitraan


Istilah kemitraan usaha sudah sejak lama menjadi wacana publik, yang pada dasarnya mengacu pada pengertian hubungan kerjasama antar-pengusaha. Dalam perundang-undangan, kemitraan didefinisikan sebagai kerjasama antara Usaha Kecil dengan Usaha Menengah dan atau Usaha Besar dengan memperhatikan prinsip saling memerlukan, saling memperkuat, dan saling menguntungkan. Dengan demikian, para pelaku bisnis berada dalam posisi yang setara, mitra sejajar sekalipun secara ekonomis, mereka bekerja pada skala usaha yang berbeda. Pola kemitraan merupakan koreksi atas pola hubungan UB/UM dengan UK yang telah ada, yakni hubungan anak-bapak angkat, di mana keterkaitan bisnis dibedakan antara keterkaitan komersial yang inisiatifnya datang dari para pengusaha sendiri, dan keterkaitan non-komersial sebagai akibat dari kebijakan khusus. Untuk perbankan, yang lebih cocok untuk dikembangkan dengan dana perbankan adalah keterkaitan komersial, di mana terjadi keterkaitan bisnis yang jelas (on-line business) antara UB/UM dengan UK. Pada dasarnya landasan hukum tentang kemitraan di Indonesia telah jelas diatur Undang-undang No. 9/1995 tentang Usaha Kecil, dan Peraturan Pemerintah No. 44/1997, tentang Kemitraan, yang mengatur: (a) pola kemitraan, (b) iklim usaha dan pembinaan kemitraan, (c) lembaga pendukung, serta (d) koordinasi dan pengendalian. Di samping itu terdapat beberapa kebijakan yang berpengaruh positif terhadap berlangsungnya pola kemitraan. XV

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Secara konsepsional, sedikitnya ada enam manfaat yang dapat diperoleh dengan menerapkan pola kemitraan, yakni: (1) tercapainya produktivitas tinggi, (2) tercapainya efisiensi, (3) jaminan kualitas, kuantitas, dan kontinuitas, (4) penanganan risiko, (5) manfaat sosial, dan (6) ketahanan ekonomi. Di negara maju, kemitraan antara UB dengan UK terjadi karena adanya tuntutan pasar, atas dasar tanggung jawab bersama, mengurangi pengangguran, tumbuhnya usaha menengah dan kecil, serta dalam rangka meningkatkan daya saing usaha nasionalnya. Selain itu didukung dengan perundangan dan kelembagaan pendukung. Di Indonesia pun, sejauh ini, telah ada dukungan perundang-undangan dan berbagai ketentuan lanjutannya, yang memberikan fasilitas dan kemudahan untuk pihak-pihak yang bermitra. Demikian pula, berbagai model yang telah dikembangkan sejumlah perusahaan besar di Indonesia, juga menunjukkan bagaimana pola subkontrak dan pola distributor memberikan manfaat, dan karenanya sangat prospektif untuk lebih dikembangkan di masa depan.

Praktek Terbaik Program Kemitraan Terpadu


Bagi Indonesia yang berbasis pertanian, model kemitraan yang dikembangkan negara maju memerlukan penyesuaian untuk aplikasinya, seperti yang antara lain dirumuskan dalam PKT, yakni program yang mengacu pada asas kepentingan dan kebutuhan bersama antara Plasma (UK) dengan Perusahaan Inti (UB/UM), serta melibatkan Bank sebagai pemberi kredit, di mana terdapat keterkaitan yang on-line antara usaha Plasma dengan UB/UM dan saling menguntungkan. Dapat dikatakan, PKT merupakan bagian dari model kemitraan usaha pada tahap yang lebih canggih, dan karenanya memerlukan persyaratan minimal dari para pihak yang bermitra. Unsur PKT yang penting meliputi: (1) sosialisasi gagasan kepada pihak yang terkait, (2) jaminan pasar, (3) program pendampingan yang profesional dan kontinu, (4) pembentukan kelompok usaha yang solid, (5) administrasi yang transparan, (6) pengaturan penggunaan dan penyaluran kredit yang baik, (7) pola pengembalian kredit disesuaikan dengan arus kas (cash flow) proyek, (8) penetapan bunga kredit yang berorientasi pasar, (9) adanya jaminan lengkap (jaminan pokok, jaminan tambahan, dan jaminan alternatif), (10) merintis simpan-pinjam dan mobilisasi tabungan, serta (11) pola kerjasama antara Perusahaan Inti, Plasma/Koperasi, dan Bank Pelaksana dituangkan dalam Nota Kesepakatan yang jelas, transparan serta dalam bentuk tertulis. Dalam aspek perkreditan, dirumuskan hal-hal: (a) pengajuan kredit, (b) penilaian proposal, (c) pencairan kredit, (d) cara penyaluran kredit, (e) jangka waktu kredit, (f) pengangsuran kredit, dan (g) penjaminan kredit, baik berupa jaminan pokok, jaminan tambahan dan jaminan alternatif. Apabila jaminan kredit masih kurang cukup sesuai ketentuan Bank, perlu diupayakan jaminan dari Lembaga Penjamin Kredit. Karena premi asuransi harus dibayar Plasma (sekitar 12% per tahun), pengeluaran ini perlu dipertimbangkan dalam analisis kelayakan.

Proyek Kemitraan Terpadu yang Dibiayai Perbankan


Meskipun pola kemitraan (dan PKT) sudah diakui manfaatnya, di dataran praktis hanya sebagian kecil saja perbankan yang dalam penyaluran kreditnya melakukan pendekatan dengan pola ini. Kisarannya sekitar 2% hingga 5% dari portofolio kredit perbankan, di mana hampir keseluruhan PKT dibiayai dari kredit program. PKT digunakan perbankan sebagai strategi untuk meraih nasabah yang cukup banyak dengan nilai kredit yang besar. Demikian pula, sektor usaha yang dibiayai dengan pola PKT ternyata sudah sangat beragam, dan meliputi hampir semua sektor usaha, yakni meliputi sektor pertanian, industri, jasa dan perdagangan. XVI

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Beberapa bank juga menggunakan PKT untuk mengimplementasikan Kredit Ketahanan Pangan (KKP). Studi ini menyertakan delapan contoh PKT yang mencakup usaha di bidang pertanian, industri, dan jasa/perdagangan. Meskipun telah disadari manfaat dari PKT, dalam perjalanannya, sejumlah PKT sangat berkurang setelah Bank Indonesia tidak lagi menyalurkan kredit program, bahkan beberapa PKT terhenti sama sekali. Dari sisi Usaha Besar/Menengah, penyebabnya terutama adalah dampak dari krisis ekonomi, di mana tekanan terhadap Perusahaan Inti (yang mempunyai kewajiban dalam valuta asing) ternyata turut mempengaruhi kinerja Plasmanya, sehingga sebagian masuk ke dalam kategori kredit bermasalah. Selain itu, UB/UM yang potensial untuk melaksanakan PKT juga berkurang, antara lain karena sebagian masih berada dalam perawatan BPPN, atau masih bergelut dengan masalah internalnya. Sementara itu, beberapa UB/UM yang masih bertahan dari gejolak krisis ekonomi, kurang bersedia bermitra dengan UK dalam pola kemitraan karena kurangnya pemahaman akan manfaat, kemudahan, dan arti penting kemitraan, baik dalam skala nasional maupun bagi usahanya sendiri, atau dalam banyak hal disebabkan tidak memasukan pola kemitraan dalam struktur organisasinya. Dari sisi perbankan, juga cenderung menahan penyaluran kredit, bukan hanya untuk PKT melainkan untuk kredit secara umum. Mereka lebih memilih berinvestasi jangka pendek, misalnya dengan membeli Sertifikat Bank Indonesia (SBI), hal ini terutama karena masih diliputi ketidakpastian perekonomian sebagai dampak dari ketidakpastian politik. Ada tiga persoalan internal yang dihadapi bank, yaitu: persoalan keuangan, persoalan organisasi, dan persoalan psikologis. Sedangkan dari sisi eksternal, ada empat hambatan yang dihadapi perbankan, yaitu: hambatan dari sisi UKM, kelemahan sistem peradilan, hambatan dari sisi regulasi Bank Indonesia, dan lemahnya dukungan lembaga penjaminan. Untuk menumbuhkan PKT serta membangkitkan kembali minat perbankan terhadap pembiayaan PKT, maka disarankan dilakukan upaya-upaya: (a) menyediakan dana kredit program; (b) melakukan identifikasi komoditas lain yang potensial untuk dikembangan dengan PKT; dan (c) mengubah peraturan mengenai penanaman modal, yang tidak lagi membatasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dengan Penanaman Modal Asing (PMA). Demikian pula, rencana pemberlakuan one-stopservice untuk penanaman modal. Upaya ini diduga akan menumbuhkan usaha besar atau menengah, tanpa melihat asal-usul kepemilikan, yang kemungkinan dapat dimitrakan dengan usaha kecil. Karena itu, dalam penyusunan ketentuan baru tersebut kiranya dapat dimasukkan klausula tentang perlunya pola kemitraan UK dengan UB/UM yang mungkin akan didirikan.

Jasa Pengembangan Usaha Pendukung Kemitraan Terpadu


Jasa Pengembangan Usaha (JPU) pendukung UKM telah lama ada di Indonesia, baik di instansi pemerintah, perguruan tinggi, BUMN, BUMS maupun berbagai lembaga swadaya masyarakat. Di kalangan perbankan, sebagian besar sudah terbiasa memanfaatkan JPU yang membantu UKM dalam penyediaan jasa-jasa di bidang keuangan, yang berlokasi bukan hanya di kantor pusat bank, melainkan juga sampai ke cabang-cabang yang memungkinkan. Model PKT diharapkan dapat diperluas dengan cara pengenalannya terhadap Jasa Pengembangan Usaha (JPU), sehingga lembaga ini dapat menyiapkan program kemitraan untuk dipromosikan ke perbankan. Gagasan PKT dapat berasal dari komponen PKT itu sendiri, yakni: (a) Bank yang mempunyai nasabah Usaha Besar yang terkait; (b) Usaha Besar yang mempunyai prospek kemitraan ke hilir maupun ke hulu usahanya; (c) Dinas/instansi maupun lembaga-lembaga terkait; serta (d) Koperasi dan atau kelompok Usaha Kecil. XVII

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Proses pengembangan PKT cukup kompleks, karena bukan hanya menyangkut kelayakan bisnis (teknis, pemasaran, keuangan), tapi juga kemampuan rekayasa sosial (social engineering) atau pengembangan masyarakat (community development), sehingga proyek tidak terhambat karena dalam implementasinya tidak mendapat dukungan dari calon peserta proyek dan lingkungan di sekitarnya. Karena itu, memerlukan komitmen yang kuat dari para pelaku yang terlibat dalam kemitraan, termasuk pelibatan pihak perbankan secara dini. Sekalipun sangat kompleks, peranan JPU yang menonjol adalah pengorganisasian dan pengkoordinasian pihak yang mana untuk melaksanakan kegiatan apa, dengan batas-batas waktu yang tegas. Untuk semua peranan seperti yang dipaparkan di atas, selayaknyalah apabila JPU memperoleh imbalan, karena jelas-jelas mereka memberikan nilai tambah bagi setiap pihak yang bermitra. Besarnya imbalan bagi JPU sangat tergantung dari produk yang dihasilkannya, yang umumnya dapat diklasifikasikan sebagai: (a) Biaya penyusunan proposal; (b) Biaya promosi ke perbankan; dan (c) Success fee kalau PKT dapat dibiayai perbankan. Mengingat kepastian pembiayaan dari perbankan sulit diperkirakan, maka biayabiaya tersebut pada tahap persiapan (penyusunan proposal, promosi ke bank) seyogianya dapat disediakan oleh Usaha Besar atau Koperasi, yang nantinya dapat dibebankan kepada UK secara prorata, dan dapat dimasukkan sebagai komponen kredit, yaitu untuk kelompok biaya pra-operasi. Apabila tidak tersedia dana untuk membiayai kegiatan awal, dapat dipertimbangkan adanya bantuan dari lembaga lain semacam yang dilakukan Swisscontact melalui program voucher-nya. Untuk membentuk kemampuan mandiri yang berjangka panjang pada JPU yang berpartisipasi, harus dipenuhi beberapa kriteria pokok, yaitu: (a) memiliki sumber dana independen/internal untuk menutup biaya operasinya; (b) memiliki misi atau kewajiban sosial untuk mengembangkan UKM, atau memiliki kepentingan komersial dalam mengembangkan UKM yang mempunyai on-line linkage dengannya; dan (c) memiliki staf tetap dengan tingkat pendidikan atau pengalaman kerja yang cukup untuk menyerap alih pengetahuan. JPU perlu mendapat pelatihan untuk memahami konsep PKT secara menyeluruh, serta peranan yang harus dimainkannya dalam mempromosikan PKT, termasuk memahami kondisi internal masing-masing pihak yang bermitra, yakni: Bank, Usaha Besar/Menengah, dan Usaha Kecil. Untuk meningkatkan efektivitas pelatihan, maka produk pelatihan harus dikaitkan dengan kemungkinan mengimplementasikan PKT pasca pelatihan oleh peserta. Karena itu, selain eligibilitas kelembagaannya, disyaratkan adanya prospek PKT, yang mungkin saat itu sudah berada dalam pipeline lembaga mereka. Dengan demikian, pada akhir pelatihan mereka dapat menyiapkan suatu proyek PKT; yang dimungkinkan untuk langsung dipromosikan kepada perbankan. Sertifikasi peserta pelatihan diberikan secara berjenjang (pemeringkatan), yang dikaitkan dengan keberhasilannya mengimplementasi PKT. Untuk membina JPU yang tersebar di daerah, disarankan ada suatu lembaga tingkat pusat yang secara kontinu memantau dan membina JPU melalui pemutakhiran informasi, dan peningkatan kapasitas lainnya. Ideal sekali kalau lembaga tersebut berada di bawah second-tier bank pengelola kredit program. Dengan demikian, lembaga ini dapat memberikan bantuan teknis (technical assistance) sebagai pendamping bagi bantuan keuangan (financial assistance, yakni: kredit program), seperti yang selama ini dilakukan oleh Bank Indonesia.

XVIII

ADB

SME DEVELOPMENTTA

1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Rendahnya akses Usaha Kecil dan Menengah (UKM) terhadap lembaga pembiayaan telah diidentifikasi oleh berbagai pihak, termasuk Tim Asian Development Bank Technical Assistance (ADB-TA) dalam masa studi tahap pertama (Maret-Juli 2001). Dalam konteks pembiayaan dengan prinsip pasar,1 terangkum sejumlah saran untuk menutupi berbagai kelemahan serta keluar dari hambatan yang dialami UKM. Dalam konteks kredit program,2 studi ADB-TA menyarankan perlunya program kemitraan dalam pelaksanaan kredit program, yang terbukti dalam sejumlah kasus -- dapat mengurangi risiko dan memperluas akses UKM terhadap sumber pembiayaan. Bahkan, untuk memperbesar penyaluran Kredit Ketahanan Pangan (KKP) yang selama ini dinilai sangat rendah realisasinya beberapa bank dilaporkan memanfaatkan program kemitraan.3 Hal ini dimungkinkan karena dengan melaksanakan kemitraan, dapat dijaring nasabah dalam jumlah banyak, sehingga total kreditnya menjadi cukup besar, sekalipun rata-rata kredit untuk masing-masing nasabah relatif kecil. Dengan demikian penanganannya menjadi lebih efisien; demikian pula, risiko kredit dapat diminimalkan melalui penyiapan berbagai jaminan kredit, termasuk jaminan alternatif. Dengan melihat berbagai manfaat program kemitraan, maka model ini diharapkan dapat diperluas dengan cara pengenalannya terhadap Jasa Pengembangan Usaha (JPU) atau Business Development Services (BDS),4 sehingga lembaga ini diharapkan dapat menyiapkan program kemitraan untuk dipromosikan ke perbankan. Karena itu, untuk masa studi tahap kedua (Agustus-November 2001), masalah ini dikaji oleh Kelompok Jasa Keuangan dan Kelompok Jasa Pengembangan Usaha ADB-TA secara bersama.

1.2 Tujuan
Laporan ini akan mengkaji model kemitraan usaha, dimulai dari konsep dasar hingga pelaksanaannya, sehingga dapat dirumuskan model pengembangan yang memetakan hak dan kewajiban masing-masing pihak terkait dalam suatu kesepakatan tertulis. Disajikan juga beberapa contoh kasus sektoral yang telah mendapat pembiayaan, baik dana kredit program maupun dana perbankan sendiri, terutama melalui Program Kemitraan Tepadu (PKT), yakni model kemitraan usaha yang di dalamnya melibatkan pihak perbankan. Diharapkan contoh-contoh tersebut dapat direplikasikan di tempat yang secara teknis memungkinkan, serta dimodifikasi untuk komoditas yang sejenis. Selanjutnya, berdasarkan praktek terbaik merancang dan mengimplementasikan model kemitraan yang melibatkan berbagai pihak terkait, maka kajian selanjutnya akan dikaitkan dengan kemungkinan mengembangkan Jasa Pengembangan Usaha, sebagai salahsatu lembaga untuk mendukung usaha kecil akses terhadap sumber pembiayaan.
1

Lihat Andi Ikhwan dan Wolfram Hiemann, Strategies to Enhance Market-based Lending to SME, Backgroud Report Financial Group ADB-TA, July 2001. Lihat Tika Noorjaya, Review of Selected Credit Programs for Small and Medium Enterprises, Backgroud Report Financial Group ADB-TA, July 2001. Antara lain dilaporkan dalam Bisnis Indonesia, 10 September 2001. Demikian pula, hasil diskusi dengan sejumlah pejabat bank pelaksana KKP yang hadir dalam Round Table Discussion, Jakarta 10 Mei 2001. Kajian mengenai BDS untuk aspek non-finansial dapat dilihat dalam Buddy Ibrahim, Inventory and Resource Assessment of Non-Financial SME Support Programs, Background Report ADB-TA, July 2001.

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Dengan melakukan kajian terhadap model kemitraan yang dikaitkan dengan peningkatan peran Jasa Pengembangan Usaha, maka diharapkan di masa depan akan semakin banyak UKM yang memperoleh pembiayaan dari perbankan.

1.3 Metodologi
Studi literatur merupakan sumber utama, menyangkut berbagai ketentuan, studi yang telah dilakukan sebelumnya, serta data yang dipublikasikan oleh berbagai lembaga dan media-massa. Selain itu, kajian ini merupakan pendalaman dan terkait dengan studi sebelumnya, sehingga secara terbatas telah dibahas dengan berbagai pihak, seperti Bank Indonesia, Badan Perencana Pembangunan Nasional (Bappenas), Departemen Keuangan (terutama di bawah struktur Direktorat Jenderal Pembinaan BUMN), PT Permodalan Nasional Madani (PNM), dan Perusahaan Umum Sarana Pengembangan Usaha (SPU). Demikian pula, Hasil Round Table Discussion (di Jakarta, 10 Mei 2001), yang dihadiri 30 pejabat bank, mewakili 13 bank umum berkantor pusat di Jakarta dan 2 bank umum berkantor pusat di daerah menjadi masukan untuk penulisan laporan ini. Agar lebih mendalam dan memperoleh informasi mutakhir, selain memperoleh input tambahan dari Bank Indonesia, kami juga melakukan diskusi dengan pejabat pada enam bank (yakni: Bank BCA, Bank BNI, Bank Lippo, Bank Mandiri, Bank Niaga, dan Bank Universal), yang berdasarkan identifikasi awal -- sudah membiayai pola kemitraan dalam berbagai versi, dan dalam berbagai jenis komoditas. Selanjutnya, melalui pembahasan dengan Kelompok Kerja Keuangan dan Kelompok Kerja Pengembangan Usaha, diharapkan akan diperoleh saran-saran untuk penyempurnaan laporan ini. Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih atas dukungan berbagai pihak, sejak pengumpulan informasi hingga penyelesaian laporan ini.

ADB

SME DEVELOPMENTTA

2 KONSEP, DASAR, DAN MANFAAT KEMITRAAN

2.1 Konsep Dasar


Istilah kemitraan usaha sudah sejak lama menjadi wacana publik, yang pada dasarnya mengacu pada pengertian hubungan kerjasama antar-pengusaha. Dalam realitas, hubungan yang terbentuk bisa antara Usaha Kecil (UK) dengan Usaha Besar (UB); antara UK dengan Usaha Menengah (UM); atau antara UM dengan UB. Namun demikian, dalam pengertian umum, kemitraan lebih mengacu pada hubungan antara UK dengan UB (atau UM). Dalam Undang-undang No. 9 tahun 1995 tentang Usaha Kecil (Pasal 1) dan Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1997 tentang Kemitraan (Pasal 1), kemitraan didefinisikan sebagai kerjasama antara Usaha Kecil dengan Usaha Menengah dan atau Usaha Besar dengan memperhatikan prinsip saling memerlukan, saling memperkuat, dan saling menguntungkan. Dengan rumusan seperti itu, para pelaku bisnis berada dalam posisi yang setara, mitra sejajar sekalipun secara ekonomis, mereka bekerja pada skala usaha yang berbeda. Secara konseptual, pola kemitraan merupakan koreksi atas pola hubungan pengusaha besar (atau menengah) dengan pengusaha kecil yang telah ada, yakni hubungan anakbapak angkat yang cenderung menempatkan hubungan keduanya dalam status quo, layaknya bapak dan anak angkat. Hubungan semacam itu, misalnya, terjadi dalam pola anak-bapak angkat dalam rangka pemanfaatan dana laba Badan Usaha Milik Negara (BUMN), yang diberlakukan sejak 1989,5 dan beberapa penyempurnaannya hingga 1994.6 Dalam konteks ini, istilah mitra terbatas untuk mitra binaan dan mengacu pada anak angkat, yakni para pengusaha kecil dan koperasi. Adapun bapak angkat adalah usaha besar, dalam hal ini BUMN. Sejak itulah berbagai BUMN (dan instansi terkait) melaksanakan pembinaan usaha kecil dan koperasi (dalam bentuk hibah ataupun kredit), tanpa memasalahkan apakah model kemitraan tersebut terkait langsung dengan bisnis masing-masing (on-line) atau tidak (offline). Bisa dimaklumi, karena tampaknya dasar dari kebijakan ini adalah kepedulian terhadap masyarakat di sekitar tempat usaha BUMN tersebut, terutama untuk menghindari kecemburuan sosial.7 Diperoleh informasi juga bahwa dana penyisihan laba BUMN ini umumnya meningkat dari tahun-ke-tahun, di mana secara akumulasi sejak 1989 hingga akhir Semester I-2001 direalisasikan Rp 2,48 triliun (dari Rp 2,90 triliun yang tersedia) untuk 25.000 UKM dan koperasi. Pada tahun 2001, dialokasikan anggaran sekitar Rp 671 miliar, yang tersebar di 27 daerah binaan.8 Dalam perjalanannya, model pembinaan terhadap usaha kecil dan koperasi ini juga diintroduksi bagi usaha besar swasta; sekalipun di masa lalu, juga telah ada sejumlah perusahaan swasta yang mendahului model anak-bapak angkat semacam ini, namun tidak dirumuskan secara mengikat, apalagi masuk dalam tatanan perundangan. Umumnya, kemitraannya terkait dengan usaha masing-masing (on-line), dan berlangsung terutama atas dasar kebutuhan bisnis.

5 6

Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 1232/KMK.013/1989, 11 November 1989. Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 316/KMK.016/1994, 27 Juni 1994. Sejauh ini, Surat Keputusan ini merupakan acuan bagi BUMN dalam Pembinaan Usaha Kecil dan Koperasi (PUKK). Wawancara dengan Kasubdit Pengadministrasian Dana PUKK I, Departemen Keuangan, 12 Juli 2001. Lampiran Surat Direktur Jenderal Pembinaan BUMN, Departemen Keuangan No. S-48/MK-5/2001, 5 April 2001.

7 8

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Dalam suatu studi tentang keterkaitan anak-bapak angkat,9 keterkaitan bisnis dibedakan antara keterkaitan komersial yang inisiatifnya datang dari para pengusaha sendiri, dan keterkaitan non-komersial sebagai akibat dari kebijakan khusus. Disimpulkan bahwa yang lebih cocok untuk dikembangkan dengan dana perbankan (dalam hal ini yang digarap melalui Proyek Pengembangan Usaha Kecil Bank Indonesia) adalah keterkaitan komersial, di mana terjadi keterkaitan bisnis yang jelas (on-line business) antara UB/UM dengan UK. Seperti bisnis pada umumnya, dalam pola kemitraan pun pelaku bisnis haruslah memiliki dasar-dasar etika bisnis yang dipahami bersama, dan dianut sebagai titik-tolak dalam menjalankan kemitraan. John L. Mariotti10 menyatakan bahwa ada enam dasar etika bisnis; yaitu: (1) Karakter, integritas, dan kejujuran; (2) Kepercayaan; (3) Komunikasi yang terbuka; (4) Adil; (5) Keinginan pribadi dari pihak yang bermitra; dan (6) Keseimbangan antara insentif dan risiko. Kalau diperhatikan, empat yang pertama dari keenam etika bisnis tersebut merupakan hubungan interaksi manusia; sedangkan dua lainnya merupakan perspektif bisnis.

2.2 Dasar Kebijakan


Pada dasarnya landasan hukum tentang kemitraan di Indonesia telah jelas diatur Undangundang No. 9/1995 tentang Usaha Kecil, khususnya Pasal 11 serta Pasal 26 hingga Pasal 32, yang secara singkat mengacu pada hal-hal berikut:
Figure 1:

Pasal-pasal dalam UU No. 9/1995 yang Terkait dengan Kemitraan Uraian

Pasal
11 26

27 28 29

30 31 32

Pemerintah menumbuhkan iklim usaha untuk mewujudkan kemitraan dan mencegah terjadinya hal-hal yang merugikan UK dalam berhubungan dengan UM atau UB. UM dan UB melaksanakan hubungan kemitraan dengan UK, baik yang memiliki maupun yang tidak memiliki keterkaitan. Diupayakan ke arah terwujudnya keterkaitan usaha. Disertai pembinaan dan pengembangan, dalam salahsatu atau lebih bidang produksi dan pengolahan. Kedua belah pihak (UK dan UB/UM) mempunyai kedudukan hukum yang setara. Pola kemitraan meliputi: Inti-Plasma, sub-kontrak, dagang umum, waralaba, keagenan, dan bentuk lain. UK adalah usaha yang telah terdata dan pengelolaannya sebagian besar dilakukan Warga Negara Indonesia. Hubungan kemitraan dituangkan dalam perjanjian tertulis yang sekurang-kurangnya mengatur bentuk dan lingkup kegiatan usaha, hak dan kewajiban masing-masing pihak, bentuk pembinaan dan pengembangan, serta jangka waktu dan penyelesaian perselisihan. Kemitraan yang berhasil ditindaklanjuti dengan kesempatan pemilikan saham UM/UB oleh UK-mitra, dengan harga yang wajar. Dalam pelaksanaannya, UM/UB dilarang memiliki dan atau menguasai UK mitra usahanya. Ketentuan lainnya akan diatur lebih lanjut dalam Peraturan Pemerintah.

Seperti disebutkan pada Pasal 32, sebagai tindak lanjut, pada 17 November 1997 terbit Peraturan Pemerintah No. 44/1997, tentang Kemitraan, yang mengatur hal-hal sbb:
9

Bank Indonesia dan GOPA-Consultans, Foster Father Linkage Study, Maret 1994. Mariotti, J. L., The Power of Partnerships, Blackwell Publisher, Massachussets, USA, 1996.

10

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Figure 2:

Pasal-pasal dalam Keppres No. 44/1997 tentang Kemitraan Uraian POLA KEMITRAAN

Pasal
2 3 4 5-6

Pola kemitraan disesuaikan dengan sifat dan tujuan usaha, dengan diberikan ruang kemitraan seluas-luasnya kepada UK oleh Pemerintah dan dunia usaha. Pola Inti-Plasma: Berbagai bentuk pembinaan dan pengembangan dari UB/UM ke UK. Pola Subkontrak: Berbagai bentuk bantuan UB/UM kepada UK. Pola Perdagangan Umum: Kerjasama pemasaran, penyediaan lokasi usaha, atau penerimaan pasokan dari UK untuk kebutuhan UB/UM. Mengutamakan produksi UK secara langsung dan terbuka. Kewajiban pembayaran UB/UM ke UK pada dasarnya secara tunai. Pola Waralaba: UB/UM memberikan kesempatan dan mendahulukan UK yang memiliki kemampuan untuk bertindak sebagai penerima waralaba. Waralaba di luar Ibukota Propinsi hanya dapat dilakukan melalui kemitraan dengan UK yang memenuhi persyaratan. Menteri dan Menteri Teknis mengembangkan lebih lanjut pola kemitraan lainnya, hingga menjangkau bidang-bidang usaha dalam arti seluas-luasnya.

IKLIM USAHA DAN PEMBINAAN KEMITRAAN


9-11 Menteri dan Menteri Teknis menetapkan kebijakan terkoordinasi bagi perwujudan iklim kemitraan usaha, untuk menciptakan persaingan yang sehat dan sejauh mungkin mencegah timbulnya keadaan yang merugikan perekonomian nasional. Untuk mendorong kemitraan UB/UM dengan UK, diberikan perlakuan tambahan, antara lain pengeluaran dalam rangka pembinaan dan pengembangan kemitraan diperhitungkan sebagai biaya yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam rangka penentuan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi UB/UM bersangkutan. Rincian hak dan kewajiban pihak-pihak yang bermitra. Kesepakatan pihak-pihak yang bermitra dibuat dalam perjanjian tertulis, yang dapat berupa akta di bawah tangan atau akta notaris. Menteri atau Menteri Teknis memberikan bimbingan atau bantuan lainnya yang diperlukan UK bagi terselenggaranya kemitraan.

12-17 18 19

LEMBAGA PENDUKUNG
20 21 22 Pemberian prioritas pelayanan dan kemudahan bagi UK yang bermitra dengan UB/UM untuk memperoleh pendanaan dari lembaga pembiayaan. Pemberian prioritas pelayanan dan kemudahan bagi UK yang bermitra dengan UB/UM untuk memperoleh jaminan pendanaan dari lembaga penjaminan. Lembaga pendukung lain berperan mempersiapkan dan menjembatani UK yang akan bermitra dengan UB/UM.

KOORDINASI DAN PENGENDALIAN


23-24 Menteri teknis bertanggung jawab memantau dan mengevaluasi pembinaan dan pengembangan pelaksanaan kemitraan usaha. Menteri berkoordinasi dalam menyusun kebijakan dan program pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi, serta pengendalian umum. Pembentukan lembaga koordinasi kemitraan usaha nasional yang dipimpin Menteri. Lembaga koordinasi kemitraan nasional terdiri dari: unsur insansi pemerintah, dunia usaha, perguruan tinggi, dan tokoh masyarakat. Lembaga koordinasi kemitraan usaha nasional di: Tingkat pusat dan Tingkat wilayah. Pembiayaan yang terkait dengan prioritas pelayanan dan kemudahan bagi UK yang bermitra dengan UB/UM untuk memperoleh jaminan pendanaan melalui: Perluasan fungsi lembaga penjaminan yang sudah ada atau pembentukan lembaga penjaminan baru. Pembentukan lembaga penjaminan ulang untuk menjamin lembaga koordinasi kemitraan usaha nasional, dibebankan pada anggaran belanja negara, dunia usaha, dan sumber-sumber lain yang tidak mengikat.

25-27

28

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Di samping itu terdapat beberapa kebijakan yang berpengaruh positif terhadap berlangsungnya pola kemitraan, antara lain: UU No. 5/1984, Pasal 10 dan 11 tentang perindustrian, yaitu dalam rangka peningkatan kandungan lokal produk industri manufaktur Indonesia. Kepres No. 16/1994 jo Kepres 24/1995 yang mengatur kontraktor menengah/ besar melakukan subkontrak dengan kontraktor kecil dalam pengadaan barang dan jasa pemerintah/BUMN. Surat Keputusan Menteri Keuangan No. 1232/KMK.013/1989, tentang penyisihan sebagian laba BUMN untuk pengusaha golongan ekonomi lemah dan koperasi, yang kemudian ditindaklanjuti dengan SK Menkeu No. 316/KMK.016/1994, 27 Juni 1994. Kredit program yang bersumber dari Kredit Likuiditas Bank Indonesia (terutama Kredit kepada Koperasi Primer untuk Anggotanya = KKPA), yang sebagian besar menggunakan pola kemitraan. Kredit Usaha Kecil (KUK) dengan pola PKT.11 Pemilikan saham pada usaha besar-menengah oleh usaha kecil. Kemitraan pola Bapak-Anak Angkat yang dikembangkan oleh Departemen Perindustrian. Pemberian penghargaan Upakarti kepada pengusaha yang dianggap berhasil dalam membina usaha kecil.

2.3 Manfaat Kemitraan


Secara konsepsional, ada enam manfaat12 yang dapat diperoleh dengan menerapkan pola kemitraan, yakni: Tercapainya produktivitas tinggi. Bagi UB, peningkatan produktivitas dapat dilakukan dengan dua cara. Pertama, tingkat produksi (output) dicapai dengan mengurangi input. Kedua, peningkatan output dengan menggunakan sumberdaya yang tetap, baik jumlah maupun kualitasnya. Bagi UKM, misalnya petani individu, peningkatan produktivitas dapat dicapai secara simultan, yaitu dengan cara menambah input dalam jumlah tertentu (bibit unggul, obat-obatan, pupuk, dan lainlain), sedangkan outputnya meningkat berkali lipat. Dalam bentuk kelompok UKM (misalnya kelompok tani), dapat meningkatkan produktivitasnya dengan cara mengurangi input, terutama yang dimanfaatkan secara bersama, misalnya traktor, pemeliharaan irigasi, pembelian sarana produksi, penjualan produk, dan lain-lain. Tercapainya efisiensi. Efisiensi dan produktivitas laiknya mata-uang dengan sisi yang berbeda, tetapi keduanya dapat ditingkatkan dengan meminimalkan penggunaan input. Beberapa literatur menyebutkan, bahwa efisiensi sudah dikaitkan dengan nilai (misalnya berbentuk rupiah), sedangkan produktivitas semata-mata bersifat fisik (misalnya: ton, meter). Dalam hal efisiensi, input tersebut dapat berbentuk waktu dan tenaga kerja. Dalam kemitraan, UB (atau UM) dapat menghemat tenaga kerja internalnya, dan digantikan oleh UKM. Sebaliknya, bagi UKM, dapat menghemat waktu produksi melalui teknologi dan sarana produksi yang dimiliki UB (atau UM). Jaminan kualitas, kuantitas dan kontinuitas. Produk akhir dari suatu kemitraan ditentukan oleh dapat-tidaknya diterima pasar, yang indikatornya adalah
11

Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No. 30/55/KEP/DIR, 8 Agustus 1997 tentang Pemberian Kredit Usaha Kecil untuk Mendukung Program Kemitraan Terpadu dan Pengembangan Koperasi. Dengan adanya ketentuan mengenai KUK yang baru, maka saat ini ketentuan ini sudah tidak berlaku lagi. Modifikasi dari Mohammad Jafar Hafsah, Kemitraan Usaha. Konsepsi dan Strategi, Pustaka Sinar Harapan, 1999.

12

ADB

SME DEVELOPMENTTA

kesesuaian dengan kontinuitas, kuantitas, dan kualitas yang diinginkan oleh konsumen. Dalam era pasar bebas, standar kualitas sangat bervariasi tergantung sifat pasar masing-masing kawasan. Beberapa kawasan/organisasi menerapkan standar kualitas tidak hanya pada produknya, tapi juga proses produksinya. Pada kegiatan kemitraan di mana proses produksi tidak dikuasai oleh satu pihak, maka perlu ditetapkan suatu standar kualitas yang disepakati, sehingga dicapai jaminan mutu yang kontinu. Atau, karena tuntutan keterjaminan kualitas mulai dari hulu hingga hilir, maka satu-satunya alternatif adalah terjalinnya kemitraan industri hulu dengan industri hilir. Kualitas, kuantitas, dan kontinuitas sangat terkait dengan efisiensi dan produktivitas yang menentukan terjaminnya pasokan pasar, hingga menjamin keuntungan pihak yang bermitra. Karena itu, perlu manajemen yang mantap, mulai perencanaan, pelaksanaan, hingga pemantauan dan evaluasinya. Penanganan risiko sebagai konsekuensi logis dari kegiatan usaha. Dengan kemitraan, risiko usaha dapat ditanggulangi secara bersama (risk-sharing), secara proporsional. Bagi UKM, risk-sharing terlaksana apabila memperoleh mitra usaha yang betul-betul mampu menjamin penyerapan hasil produksi, sehingga risiko kerugian akibat kelebihan hasil dan penurunan harga dapat dihindarkan. Risiko yang ditanggung bersama ini mengandung makna lebih dalam, yaitu senasib-sepenanggungan. Eksistensi perusahaan yang bermitra menjadi besar, sehingga risiko usaha menjadi lebih ringan. Manfaat sosial. Dengan kemitraan usaha, bukan hanya memberikan dampak positif dengan saling menguntungkan melainkan dapat memberikan dampak sosial (social benefit) yang cukup tinggi. Ini berarti negara terhindar dari kecemburuan sosial, yang dapat berkembang menjadi gejolak sosial akibat ketimpangan pendapatan yang terlalu mencolok. Demikian pula, kemitraan yang berlangsung dengana baik akan menciptakan persaudaraan antar-pelaku ekonomi yang berbeda status. Model anak-bapak angkat untuk sebagian besar mengacu pada manfaat sosial semacam ini. Ketahahan ekonomi nasional. Melalui peningkatan pendapatan yang diikuti tingkat kesejahteraan, sekaligus pemerataan yang lebih baik, maka akan mengurangi kesenjangan ekonomi antar-pelaku ekonomi yang terlibat dalam kemitraan, serta mampu meningkatkan ketahanan ekonomi secara nasional.

2.4 Program Kemitraan di Beberapa Negara dan Implikasinya bagi Indonesia


13

Di negara maju, kemitraan antara UB dengan UK terjadi bukan karena adanya regulasi, peraturan yang mengharuskan, semangat belas kasihan atau charity, melainkan karena adanya tuntutan pasar, atas dasar tanggung jawab bersama, mengurangi pengangguran, tumbuhnya usaha menengah dan kecil, serta dalam rangka meningkatkan daya saing usaha nasionalnya. Karena itu, timbul motivasi dalam diri setiap pengusaha bahwa kemitraan memang merupakan kebutuhan. Mereka menyebut self motivation is the best driving force in conducting partnership for mutual benefit. Pola dan sistem kemitraan dikembangkan oleh suatu perusahaan hingga menjadi good practice. Hasil yang sudah berjalan diumumkan dalam suatu publikasi. Dengan demikian, good practice tadi dapat ditiru oleh perusahaan lain sehingga kemitraan dapat bergulir ke seluruh wilayah yang pada akhirnya akan menumbuhkan kesempatan berusaha. Ada lima jenis kemitraan yang dikembangkan di Eropa, yang dapat ditiru, yakni:

13

Modifikasi dari Soeharto Prawirokusmo Kemitraan Nasional: Policy dan Implementasinya, makalah dalam Usaha Kecil

Indonesia: Tantangan Krisis dan Globalisasi, hal. 36-38.

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Buying and selling yang meliputi kegiatan suppliers dan subcontracting; Positive restructing, yang meliputi outsourcing, spin-offs, management by-outs, community renewal dan trade-offs; SME support yang meliputi start-up companies, mentoring, kerjasama Research and Development dan bantuan ekspor; Training and education, misalnya, untuk supplier dan magang serta recruitment calon pemitra; dan Local focus, yaitu kegiatan kemitraan dengan tujuan mengembangkan ekonomi wilayah. Kegiatan ini antara lain pendirian inkubator bisnis dan teknologi, pendirian technology park, dan lain-lain. Dalam kemitraan diperlukan institusi penunjang maupun peraturan perundang-undangan, seperti halnya di beberapa negara berikut ini:

Jepang
Untuk memacu kemitraan usaha sejak tahun 1965, Jepang sudah mendirikan Institute for Promotion of Subcontracting yang tugasnya memperkuat kedudukan usaha kecil dan teknologi usaha kekcil serta menyediakan informasi. Beberapa peraturan yang mendorong terjadinya kemitraan adalah: Law and Aiding SMEs with Fund for Modernization; Law of the Pomotion of Subcontracting SMEs; Law on the Prevention of Delay in the Payment of Subcontracting Charges and Related Matters; dan Law on Securing Business Opportunity.

Korea Selatan
Small and Medium Industry Promotion Corporation (SMIPC). Badan ini bersifat semi pemerintah dan bertugas menjadikan usaha kecil menjadi tangguh dan dapat bermitra dengan usaha besar, serta melakukan program alih tekonologi dan investasi dari usaha besar ke usaha kecil. Undang-undang yang langsung berhubungan dengan kemitraan adalah: Small Business Sub-Contrating System Promotion Act (1975); Small and Medium Industry Promotion Act (1978); dan Act on Financial Transaction in Subcontracting (1984).

Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE)


Supporting institution dalam kemitraan yang didirikan oleh MEE antara lain: BC-Net (Business Cooperation Network), memberikan informasi kemitraan secara computerized; BRITE (Basic Research in Industrial Technologies for Europe), bertujuan meningkatkan kecakapan usaha kecil dalam memakai teknologi dan mengurangi kesenjangan teknologi dengan usaha kecil; dan ESPRIT (European Strategic Programme for Research and Development in Information Technology), yang dimaksudkan untuk memperkuat usaha kecil dalam teknologi maju sehingga, daya saing dan value added produk usaha kecil menjadi lebih tinggi agar memudahkan mencari mitra usaha. 8

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Taiwan
Dalam mengembangkan kemitraan usaha industri di Taiwan dibuat C-S System (Center Satelite System) di mana usaha besar bertindak sebagai center dan usaha kecil dan menengah sebagai satelit. Untuk menunjang program tersebut, didirikan Corporate Synergy Development Center (CDS) yang dibiayai oleh pemerintah dan sektor swasta. Dengan sistem korporasi, maka lembaga ini lebih bottom-line oriented. Lembaga ini memberikan service teknologi manajerial assistance package. Bantuan package ini menyangkut semua aspek bisnis dalam mengembangkan Center Satelite System. Karena tugasnya menyangkut kinerja bisnis, maka dalam CSD anggotanya terdiri dari Production Engginers, Quality Control Expert, Financial Management Expert, Environment Expert dan lain-lainnya. Karena bidang manajemen dan industri perkembangannya sangat dinamis, maka dalam CSD juga ada unit research and development. Motto CDS adalah Exellence, Incentive and Techno-managerial service. Dengan adanya lembaga ini kemitraan industri di Taiwan dapat bekembang baik akibat adanya sinergi dari semua pihak dan yang menyebabkan hasil industri Taiwan dapat menembus pasar dunia. Sampai saat ini ada 179 C-S sistem dari 24 macam sektor industri yang melibatkan 2.800 pabrik yang bergerak dalam C-S sistem.

Implikasi Bagi Indonesia


Dari paparan di atas, tampaklah bahwa model kemitraan yang dikembangkan di negaranegara tersebut, telah mendapat dukungan perundang-undangan serta pengembangan lembaga pendukungnya yang secara langsung ataupun tidak langsung berperan dalam menunjang keberhasilan kemitraan. Di Indonesia pun, sejauh ini, telah ada dukungan perundang-undangan dan berbagai ketentuan lanjutannya, yang memberikan fasilitas dan kemudahan untuk pihak-pihak yang bermitra. Sekalipun demikian, karena peraturan tersebut masih relatif baru, maka tampaknya masih memerlukan kelengkapan lembaga pendukungnya; demikian pula perlu sosialisasi lanjutan dari berbagai ketentuan, sehingga pihak-pihak yang bermitra dapat memahami dan memanfaatkan berbagai kemudahan dalam pelaksanaan kemitraan. Salahsatu informasi yang perlu disosialisasikan adalah adanya perlakuan tambahan dalam rangka mendorong kemitraan UB/UM dengan UK (Pasal 11 Keppres No. 44/1997), yaitu: (a). pengutamaan kesempatan dalam pengadaan barang/jasa yang diperlukan pemerintah; (b) kelonggaran untuk memanfaatkan bidang usaha yang dicadangkan untuk UK; dan (c) pengeluaran dalam rangka pembinaan dan pengembangan kemitraan diperhitungkan sebagai biaya yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam rangka penentuan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi UB/UM bersangkutan. Di samping itu, kalau diamati, model kemitraan yang terbentuk di negara-negara tersebut lebih mengarah ke sektor industri dan jasa/perdagangan, sebagai konsekuensi logis dari kondisi negara-negara tersebut yang memang dikualifikasikan sebagai negara industri. Tentu saja, contoh-contoh tersebut dalam banyak hal patut ditiru, terutama untuk bidang industri dan jasa/perdagangan. Berbagai model yang telah dikembangkan sejumlah perusahaan besar di Indonesia, seperti PT Astra International atau PT Unilever Indonesia, juga menunjukkan bagaimana pola subkontrak dan pola distributor memberikan manfaat, dan karenanya sangat prospektif untuk lebih dikembangkan di masa depan dengan melibatkan Usaha Besar yang lebih banyak. Sebagai contoh, PT Unilever suatu perusahaan yang bergerak di bidang manufaktur dan pemasaran barang-barang konsumsi yang merupakan kebutuhan sehari-hari masyarakat banyak -- telah bermitra dengan: 239 perusahaan pemasok, 320 distibutor, 625 sub-distributor dan 32 concessionaires. Bentuk kemitraan PT Unilever dibagi dalam 9

ADB

SME DEVELOPMENTTA

empat sektor, yakni (a) Kemitraan dengan Rekanan/Pemasok; (b) Mitra Usaha untuk Penjualan/Distribusi; (c) Mitra Usaha Unit Pergudangan & Transportasi; dan (d) Mitra Usaha Unit Produksi.14 Nilainya terus meningkat dari-tahun-ke-tahun, baik secara finansial maupun serapan tenaga kerja. Untuk mendukung model kemitraan ini, sejumlah bank (bank pemerintah maupun bank wasta) telah ikut berpartisipasi, terutama dalam membiayai kredit modal kerja bagi mitra usaha PT Unilever dan terbukti, kinerja kreditnya sangat baik.15 Namun demikian, bagi Indonesia sebagai negara yang masih berbasis pada pertanian, model-model tersebut tampaknya belum memadai, dan perlu penyesuaian di sana-sini untuk aplikasinya, seperti yang antara lain dirumuskan dalam Program Kemitraan Terpadu (PKT) yang akan dipaparkan dalam Bab 3.

14

Kemitraan PT Unilever Indonesia dengan Industri Kecil, A.A. Pranatadjaja, Corporate Relations Director PT Unilever Indonesia Tbk, tanpa tahun. Hal ini mendapat konfirmasi dari beberapa bank (yang menjadi responden studi ini) yang telah membiayai pola kemitraan PT Unilever Indonesia dengan mitra kerjanya.

15

10

ADB

SME DEVELOPMENTTA

3 PROGRAM KEMITRAAN TERPADU

3.1 Perkembangan Gagasan


Sebagai wacana lanjutan dari model kemitraan usaha, istilah Kemitraan Terpadu sudah lama dikenal di Indonesia, baik dalam pembicaraan sehari-hari maupun dalam kegiatan usaha. Namun, lembaga yang secara khusus merumuskannya tampaknya adalah Bank Indonesia melalui Proyek Pengembangan Usaha Kecil (PPUK), bekerjasama dengan GOPA Consultant. Saat itu, pertengahan 1993, PPUK menajamkan strategi pelayanannya melalui pendekatan runway cases (Proyek Kemitraan Usaha Kecil Terpadu = PKUKT), yaitu proyek yang dikembangkan dari tahap persiapan sampai dapat diimplementasikan, atau dibiayai oleh perbankan. Proyek-proyek yang dikembangkan berorientasi pada pembiayaan jangka panjang pada sektor industri/agroindustri, dengan melakukan kemitraan usaha besar dan usaha kecil, serta pembiayaan secara berkelompok.16 Melalui evaluasi dan penyesuaian secara bertahap, maka mulai awal 1997, PPUK lebih memokuskan pada kegiatan identifikasi Program Kemitraan Terpadu (PKT),17 yakni suatu program kemitraan antara Usaha Kecil (UK) dan Usaha Besar (UB) dengan melibatkan bank sebagai pemberi kredit dalam suatu ikatan kerjasama yang dituangkan dalam Nota Kesepakatan. Adapun yang dimaksud dengan kemitraan dalam PKT memiliki prinsipprinsip sebagai berikut: Hubungan bisnis antara UB dan UK yang bermitra (dalam kelompok usaha) mempunyai keterkaitan (on-line). Kemitraan atas dasar hubungan bisnis yang saling menguntungkan. Adanya unsur pembinaan dan pengembangan oleh UB dan Bank untuk UK. Adanya komitmen dan rasa kebersamaan antara pihak-pihak yang bermitra. Hak dan kewajiban masing-masing mitra diatur dalam Nota Kesepakatan Bank dengan UB dan UB dengan UK, atau Bank dengan UB dan UK. Dari prinsip-prinsip di atas, tampaklah perbedaan antara program kemitraan secara umum dengan Program Kemitraan Terpadu (PKT), yang tidak sekadar memitrakan UB (atau UM) dengan UK (dalam pengertian kemitraan umum), tetapi juga menyangkut keterkaitan usaha (dan pembinaannya dari UB/UM), melibatkan bank (dan pembinaannya terhadap UK), sistem kelompok usaha (melibatkan penerima kredit yang cukup banyak), serta keseluruhan kesepakatan dituangkan dalam Nota Kesepakatan tertulis yang mengikat semua pihak terkait. Nota Kesepakatan tersebut merupakan bagian tak-terpisahkan dari perjanjian kredit yang disalurkan perbankan, dan pada prinsipnya kesepakatan dilakukan sampai dengan kredit lunas. Dapat dikatakan, bahwa PKT merupakan bagian dari model kemitraan usaha pada tahap yang lebih canggih, dan karenanya memerlukan persyaratan minimal dari para pihak yang bermitra. Berdasarkan pengalaman menata PKT dalam PPUK Bank Indonesia serta atas informasi dari sejumlah bank yang telah melaksanakan PKT, di bawah ini dipaparkan praktek terbaik pelaksanaan PKT.
16 17

Bank Indonesia, Sejarah Peranan Bank Indonesia dalam Pengembangan Usaha Kecil, September 1997. Ada juga Program Kemitraan Terpadu (PKT) yang dikembangkan oleh Kamar Dagang dan Industri (KADIN) bekerjasama dengan Bank Mandiri, dengan kegiatan: mengadakan identifikasi potensi ekonomi dan kegiatan usaha, proyek-proyek, menyeleksi calon debitur, penunjukan konsultan serta penyiapan aplikasi kredit dan studi kelayakan (Buku Panduan Program Kemitraan Terpadu, April 2001).

11

ADB

SME DEVELOPMENTTA

3.2 Praktek Terbaik Program Kemitraan Terpadu


Secara sederhana, mekanisme hubungan kelembagaan dalam Program Kemitraan Terpadu (PKT) dapat dilihat pada gambar di bawah ini.
Figure 3:

Konsep Dasar Mekanisme Hubungan dalam Program Kemitraan Terpadu

Program kemitraan antara USAHA KECIL (PLASMA) dan USAHA BESAR (UB) atau USAHA MENENGAH (UM) dengan melibatkan BANK dalam suatu IKATAN KERJASAMA yang dituangkan dalam

UB/UM
NOTA KESEPAKATAN (NK)

NK

Bank

KOPERASI
USAHA KECIL (UK)

Anggota

Anggota

3.2.1 Definisi
Program Kemitraan Terpadu (PKT) mengacu pada asas kepentingan dan kebutuhan bersama antara PLASMA (Usaha Kecil = UK)18 dengan Usaha Besar (UB) atau Usaha Menengah (UM) sebagai PERUSAHAAN INTI,19 serta melibatkan BANK sebagai pemberi kredit. Kemitraan ini dirancang dengan mempertimbangkan situasi menyeluruh PLASMA peserta proyek, di mana terdapat keterkaitan yang on-line20 antara usaha PLASMA dengan UB/UM dan saling menguntungkan.
18

Batasan Usaha Kecil sesuai dengan UU No. 9/1995 tentang Usaha Kecil. Namun, dalam kaitan dengan ketentuan Kredit Usaha Kecil (KUK) yang baru (Peraturan Bank Indonesia No. 3/2/PBI/2001, 4 Januari 2001), agaknya pembatasan Usaha Kecil perlu ditinjau-ulang, terutama menyangkut kekayaan bersih (yang tetap Rp 200 juta) dan omset usaha (yang tetap Rp 1 milyar), disesuaikan dengan pagu KUK (yang naik dari Rp 350 juta menjadi Rp 500 juta). Sekalipun seseorang atau sebuah unit usaha dapat dikualifikasikan sebagai UK, tetap perlu dilakukan seleksi yang memadai, baik menyangkut karakter maupun aspek teknis lainnya, misalnya telah mendapat pelatihan untuk usaha yang akan dikembangkan. Batasan Perusahaan Inti sebaiknya lebih mengacu pada kemampuan lembaga ini untuk menjalankan fungsinya, dan tidak semata-mata pada skala usaha. Karena itu, menurut pengalaman selama ini sangat mungkin Koperasi bisa berfungsi sebagai Perusahaan Inti; demikian pula pengusaha lokal yang mungkin mempunyai kemampuan untuk berfungsi sebagai Perusahaan Inti berdasarkan pengalaman mengelola usaha yang bersangkutan. Dalam suatu sistem komoditas, keterkaitan usaha ditunjukkan dengan melihat sub-sistem pendukung, baik kaitan ke depan (upward linkage) maupun ke belakang (backward linkage).

19

20

12

ADB

SME DEVELOPMENTTA

3.2.2 Unsur Program Kemitraan Terpadu


Sosialisasi gagasan PKT secara transparan kepada semua pihak terkait, termasuk manfaat dan risiko yang mungkin terjadi sehubungan dengan pelaksanaan PKT. Bila PKT menyangkut pihak yang lebih luas, maka perlu persiapan matang, bukan hanya dalam aspek teknis, tapi terutama aspek sosial, sehingga perlu rekayasa sosial (social engineering), pengembangan masyarakat (community development) untuk mendukung keberlangsungan dan kelancaran proyek di-kemudian-hari.21 Karena itu, perlu mempelajari karakteristik budaya dan sosial lingkungan proyek dan plasma yang akan mendapatkan pembiayaan. Adanya jaminan pasar dari PERUSAHAAN INTI melalui jalur pemasaran yang mantap dan kontinu.22 Semakin luas pasar untuk produk yang bersangkutan, semakin kuat proyek kemitraan yang dikembangkan. Karena itu, produk kemitraan mempunyai tingkat keunggulan yang relatif tinggi bilamana produk tersebut dapat dipasarkan secara luas di pasar-pasar lokal, nasional dan internasional (ekspor).23 Adanya program pendampingan yang profesional dan konsisten dari PERUSAHAAN INTI, yang mempunyai kemampuan memberikan bantuan teknis kepada PLASMA. Bantuan teknis ini diberikan oleh UB (atau UM) kepada UK melalui pelatihan mengenai proses produksi, penanganan hasil, aspek pemasaran, pengelolaan dana hasil penjualan, dan sebagainya.24 Pembentukan KOPERASI25 (atau kelompok usaha) yang mantap (solid).26 Kegiatan ini merupakan kerjasama antara semua pihak yang terkait. Administrasi kemitraan yang transparan kepercayaan antara para peserta PKT.27 sehingga akan tercipta saling

Adanya mekanisme pengaturan penggunaan dan penyaluran kredit yang baik, sehingga tujuan penyediaan kredit dapat dilaksanakan secara tepat jumlah, waktu, cara, dan lokasi peruntukkannya.28 Pola pengembalian kredit disesuaikan dengan arus kas (cash flow) proyek, misalnya atas dasar harian, mingguan, musiman, atau bulanan.29
21

Dalam hal ini, koordinasi antara PEMERINTAH (Instansi Terkait) PERUSAHAAN INTI PLASMA (Calon) -- BANK, sangat diperlukan sejak awal penyiapan proyek. Karena itu, umumnya bank menyukai usaha yang sudah berjalan, dengan track-record yang baik. Untuk komoditas penghasil devisa, dapat dipertimbangkan pembiayaan campuran Rupiah dengan US$ untuk mengurangi sukubunga nominal. Untuk kesinambungan bantuan teknis dalam PKT serta menciptakan lembaga arbitrase, maka PKT perlu pula didampingi oleh tenaga penyuluh lapangan yang mungkin dapat disediakan oleh instansi terkait karena itu, sejak awal penyiapan PKT perlu dikoordinasikan dengan instansi terkait. Dalam banyak hal, pelibatan pemerintah daerah dan instansi terkait sangat mendukung PKT, sekalipun perlu pembatasan yang jelas mengenai kehadirannya tersebut. Koperasi (dalam uraian selanjutnya) dapat digantikan dengan lembaga lain, yang berfungsi sebagai wadah pemersatu Usaha Kecil yang akan bermitra, misalnya kelompok usaha bersama. Dengan demikian, PKT dapat melibatkan nasabah yang cukup banyak. Dalam hal ini, Koperasi dipilih terutama karena alasan terpenuhinya badan hukum, mempunyai pengalaman, kapasitas dan kapabilitas dalam mengelola kegiatan yang terkait dengan komoditas yang dikembangkan, serta berdasarkan pengalaman di masa lalu -- cukup banyak kredit program untuk Usaha Kecil yang disalurkan melalui Koperasi. Kelompok usaha merupakan basis yang kuat dalam penyiapan jaminan alternatif dan memperkuat manajemen proyek. Transparansi secara sederhana dapat ditunjukkan antara lain sejauh mana PLASMA dapat secara cepat mengetahui hutang-piutangnya, atau baki-debetnya setiap saat. Karena itulah, PERUSAHAAN INTI dan BANK secara periodik perlu melakukan rekonsiliasi, sehingga terhindar dari kemungkinan jawaban yang berbeda, yang mungkin akan menumbuhkan ketidakpercayaan PLASMA, yang pada akhirnya dapat mengancam proyek secara keseluruhan. Selain itu, perlu diupayakan adanya penyertaan modal UK dalam proyek, misalnya 20% dari nilai proyek untuk menjamin komitmen calon nasabah terhadap proyek. Penyertaan tersebut tidak selalu harus dalam bentuk tunai, melainkan bisa berbentuk natura (bahan-bahan, tenaga kerja) yang mungkin dapat disediakan oleh calon nasabah. Menafikan karakter usaha ini hanya atas alasan kesulitan administrasi (misalnya, karena harus diperhitungkan secara bulanan, sementara jangkauan pelayanan BANK tidak sampai ke lokasi), kemungkinan dapat membahayakan proyek

22 23

24

25

26 27

28

29

13

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Penetapan bunga kredit yang berorientasi pasar. PKT yang layak dapat menunjukkan bahwa proyek mampu membayar bunga kredit yang berorientasi pasar yang wajar dan mengangsur kredit dalam jangka waktu yang layak.30 Adanya jaminan tambahan yang memadai sebagai bagian dari tanggung jawab moral PLASMA, serta mendapat dukungan dari PERUSAHAAN INTI. Adanya jaminan alternatif yang bertujuan mengamankan kredit, terutama apabila PLASMA tidak dapat menyediakan jaminan tambahan, misalnya: (1) Perusahaan Inti sebagai avalis; (2) mekanisme pencairan dan lalu lintas pembayaran diatur dan dilaksanakan secara tertutup (close system);31 (3) tanggung renteng;32 (4) menyediakan penjaminan kredit; dan (5) mengaitkan tabungan dengan kredit, termasuk tabungan beku33 minimal untuk dua kali angsuran. Merintis kegiatan simpan-pinjam, melalui pembentukan kelompok simpan pinjam. Demikian pula, dapat dilakukan mobilisasi kegiatan tabungan (di luar tabungan beku) bagi UK untuk pemupukan modal sendiri. PKT dapat menghasilkan pendapatan yang akan menjadi dasar dalam pembentukan tabungan. Dengan demikian, PLASMA dan kelompok mempunyai tabungan untuk kebutuhan usaha maupun pribadi; di lain pihak bank dapat menghimpun dana untuk pembiayaan investasi kegiatan usaha bank dalam pembangunan. Pola kerjasama antara Perusahaan Inti, Plasma/Koperasi, dan Bank Pelaksana dituangkan dalam Nota Kesepakatan (NK) yang jelas dan transparan serta dalam bentuk tertulis.34 Contoh Nota Kesepakatan dapat dilihat pada Lampiran.

3.2.3 Tugas dan Kewajiban Pihak-pihak yang Bermitra


Kemitraan antara PLASMA dengan LEMBAGA PEMERINTAH Fungsi Pemerintah dalam PKT diperlukan untuk koordinasi kegiatan proyek, yang pada dasarnya akan diperlukan sejak awal perencanaan sampai operasinya, khususnya untuk kegiatan di lapangan. Campur tangan instansi pemerintah sampai batas tertentu diperlukan, terutama untuk mencegah timbulnya perselisihan dan untuk mengendalikan arah proyek, serta menghindari terjadinya unsur eksploitasi peserta PKT. Untuk wilayah proyek, pemihakan pemerintah kepada peserta PKT (anggota KOPERASI), sampai taraf tertentu sangat diperlukan, karena posisi yang lemah, permodalan yang kurang, pengetahuan dan kepemilikan teknologi dan informasi yang kurang.

secara keseluruhan. Karena itu, BANK dapat memanfaatkan PERUSAHAAN INTI dan kelompok/KOPERASI untuk bertindak selaku penampung angsuran sebelum angsuran kredit (secara bulanan) diserahkan kepada BANK.
30

Sebagai penghargaan bagi UK yang melunasi kredit sesuai dengan perjanjian, dapat dipertimbangkan penyediaan Insentif Pelunasan Tepat Waktu (IPTW). Biayanya dapat diperhitungkan oleh BANK dalam penetapan besarnya sukubunga. Cara ini berhasil menekan kredit bermasalah yang dilakukan oleh Bank BRI dan sejumlah BPR peserta PHBK dan PUKM Bank Indonesia di beberapa daerah. Dalam sistem tertutup (closed system), seluruh sistem (pengadaan sarana produksi, teknis produksi, quality control, dan pemasaran) dapat dikontrol oleh PERUSAHAAN INTI.

31

32

Tanggung Renteng adalah tanggung jawab setiap orang dalam suatu kelompok secara bersama-sama, untuk memenuhi kewajiban bersama kepada pihak lain, apabila salah satu anggotanya atau lebih tidak dapat melaksanakan atau mengingkari kewajiban yang menjadi bagiannya. Oleh karena itu hukum tanggung renteng bersifat mengikat orang tidak akan bersedia menyepakati suatu kewajiban tanggung renteng, kalau tidak mengenal karakter anggota kelompok lainnya, serta memiliki ikatan batin dan kepentingan yang kuat satu sama lain. Dapat diperoleh misalnya pada saat hasil berlimpah untuk antisipasi musim paceklik. Kesepakatan dalam bentuk akta di bawah tangan, atau Akta Notaris (lihat Keppres No. 44/1997, Pasal 18).

33 34

14

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Fungsi pokok pemerintah dalam pengembangan pola ini adalah: Menempatkan PLASMA pada kedudukannya, sehingga dimungkinkan untuk berkembang menjadi mandiri. Menempatkan PERUSAHAAN INTI pada kedudukannya sebagai agen pembangunan, sehingga dapat berperan sebagai motivator dan fasilitator yang diharapkan. Menempatkan KOPERASI pada kedudukannya sebagai wadah anggota dalam proses interaksi PLASMA dengan PERUSAHAAN INTI. Membangun dan menjaga hubungan kemitraan PERUSAHAAN INTI KOPERASI PLASMA, sehingga dapat memberikan nilai tambah bagi para pelaku yang terkait, dengan mempertimbangkan pengembangan wilayah.

Kemitraan antara KOPERASI dan BANK Secara teori, mitra utama BANK dalam proyek adalah KOPERASI. KOPERASI-lah yang akan menandatangani akad kredit atas nama plasma (sebagai pelaksana) atau mengorganisasikan penandatanganan akad kredit oleh para anggota (sebagai penyalur). BANK pemberi kredit adalah bank yang memenuhi persyaratan tingkat kesehatan bank dan mempunyai minat untuk mengembangkan kredit UKM dalam portofolionya. Dari sudut hubungannya dengan KOPERASI, fungsi dan tanggung jawab BANK dalam pola kemitraan ini adalah sebagai berikut: Mengevaluasi Permohonan Kredit yang diajukan KOPERASI. Mengadakan perjanjian kredit langsung dengan KOPERASI. Menyediakan dana kredit tepat waktu. Mengawasi penggunaan dana kredit agar tidak ada penyimpangan. Turut membina/meningkatkan kemampuan manajerial pengurus KOPERASI.

Kemitraan antara PERUSAHAAN INTI dan BANK Secara teori, PERUSAHAAN INTI dan BANK tidak memiliki kaitan formal dengan kredit yang diberikan bank kepada para ANGGOTA KOPERASI. Namun, karena PERUSAHAAN INTI merupakan motor utama proyek, BANK perlu memastikan bahwa PERUSAHAAN INTI memiliki kemampuan untuk memimpin kelompok.35 Umumnya bank akan meminta PERUSAHAAN INTI untuk menjalankan dua tugas penting: Menjamin kredit yang diberikan kepada PLASMA, Menagih pengembalian kredit (pada saat PLASMA menjual produksinya kepada PERUSAHAAN INTI).

Kemitraan antara KOPERASI dengan PERUSAHAAN INTI Hubungan PERUSAHAAN INTI dengan KOPERASI sangat penting. Karena program dan peraturan pemerintah tidak bisa mengantisipasi dan mengatur semua situasi dan kegiatan yang mungkin terjadi, maka wajar bila para pelaku dalam proyek memiliki perjanjian terpisah secara rinci mengenai bagaimana mereka akan bekerjasama, yang dituangkan dalam bentuk NOTA KESEPAKATAN.

35

Dalam banyak kasus, PKT yang disiapkan justru diawali dengan penelusuran nasabah utama di dalam portofolio bank yang mempunyai prospek untuk dimitrakan dengan UK dalam kegiatan bisnisnya, baik penelusuran ke belakang (backward linkage) maupun ke depan (upward linkage). Karena itu, sebagian besar PKT yang dirancang bank secara ketat mengaitkan UK dengan UB/UM (closed system), terutama dalam proses transfer uang dari/ke masing-masing rekening, sehingga memudahkan dalam lalu-lintas uang, terutama untuk memenuhi kewajiban pelunasan kredit UK.

15

ADB

SME DEVELOPMENTTA

PLASMA harus mengikuti peraturan atau petunjuk dari PERUSAHAAN INTI, baik teknis produksi maupun pengelolaannya. PLASMA harus memberikan surat kuasa kepada PERUSAHAAN INTI dalam pengambilan kredit dan pengangsuran kreditnya kepada BANK. PLASMA diwajibkan menabungkan sebagian dari laba usahanya di BANK. Jumlah tabungan akan ditentukan oleh PERUSAHAAN INTI atas persetujuan PLASMA. Dana tabungan dapat dicairkan atau digunakan PLASMA hanya untuk tambahan modal usaha (modal investasi dan modal kerja) atau membayar tunggakan kredit kepada BANK, bila terjadi kekurangan dana akibat kerugian usaha (selama kredit belum lunas) atau inflasi. PERUSAHAAN INTI harus membeli produk PLASMA, dan sebaliknya PLASMA harus menjual produknya kepada PERUSAHAAN INTI. Harga produk harus tertulis dan diadakan kontrak setiap periode (misalnya: 3-6 bulan sekali) antara PERUSAHAAN INTI dan PLASMA. PERUSAHAAN INTI menyediakan sarana produksi secara kontinu; sebaliknya PLASMA tidak diperkenankan menggunakan sarana produksi dari luar.

Apabila Unit Usaha berada dalam suatu kawasan yang khusus, maka Unit Usaha tersebut tidak boleh dijual kepada pihak lain, kecuali dengan persetujuan PERUSAHAAN INTI dan BANK pemberi kredit. PLASMA yang kurang baik dalam pengelolaan usahanya (misalnya terlalu banyak tunggakan atau usahanya selalu rugi dalam beberapa bulan), dapat diganti oleh PLASMA lain yang dipilih oleh PERUSAHAAN INTI dan BANK.

3.2.4 Aspek Perkreditan


Pengajuan Kredit. Pengajuan kredit dilakukan oleh UK melalui KOPERASI, dengan menyertakan daftar calon penerima kredit, yang harus diperiksa dan dipastikan kebenarannya oleh BANK. Dalam penyusunan proposal, sangat mungkin BANK perlu membimbing KOPERASI, termasuk meminta bantuan pihak ketiga (yakni: Jasa Pengembangan Usaha), khususnya apabila nilai kredit secara keseluruhan cukup besar, dan untuk itu proposal harus disiapkan oleh Konsultan Independen.36 Untuk penyiapan proposal dan penyiapan proyek secara keseluruhan, biaya-biaya harus dicatat dan diadministrasikan dengan tertib, yang dapat digantikan apabila kredit sudah terealisasi, dan dibebankan kepada masing-masing UK secara prorata. Karena itu, biaya semacam ini dapat dimasukkan ke dalam komponen kredit sebagai biaya pra-operasi. 37 Penilaian Proposal. BANK perlu melakukan penilaian secara wajar atas proposal tersebut. Dalam hal terdapat kekuranglengkapan persyaratan atau kelemahan dalam beberapa aspek, maka perlu dilakukan pembahasan secara transparan, sehingga semua pihak terkait dapat memahami, dan secara bersama-sama berupaya menutupi kekurangan dan kelemahan tersebut. Pencairan Kredit. Paket pinjaman perlu dicairkan sebagai berikut: kredit investasi dicairkan setelah kredit disetujui, sesuai dengan tahapan proyeknya. Kredit modal kerja dicairkan pada awal masa produksi.
36

Sebagai contoh, dalam ketentuan KKPA, untuk pengajuan kredit yang secara keseluruhan nilainya melebihi Rp 5,0 milyar disyaratkan proposalnya disusun oleh Konsultan Independen. Lembaga semacam ini telah terdaftar sebagai rekanan di beberapa bank, atau bisa juga menghubungi lembaga atau konsultan lain yang memang mempunyai keahlian di bidang ini. Bab 5, secara khusus membahas hal ini. Biaya pra-operasi tersebut umumnya ditalangi oleh UB, sekalipun dalam beberapa kasus dapat juga dibiayai Koperasi, apabila Koperasinya cukup besar.

37

16

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Cara Penyaluran Kredit. Untuk mencegah terjadi penyalahgunaan dana kredit oleh PLASMA dan kelancaran pengangsuran kreditnya, maka perlu adanya mekanisme penyaluran kredit yang aman dan utuh. Dalam hal ini, PERUSAHAAN INTI membantu pengelolaan usaha PLASMA. Demikian pula, perlu pemantauan rutin selama kredit berlangsung. Jangka Waktu Kredit. Sesuai karakter proyek, tetapi diharapkan agar pada akhirnya, PLASMA dapat mandiri. Pengangsuran Kredit. Selama masa pembangunan, merupakan masa tenggang sehingga tidak dilakukan pembayaran angsuran kredit. Pembayaran angsuran bunga dan pokok dilaksanakan pada akhir bulan sejak berlangsungnya produksi awal. Pengangsuran atau pengembalian kredit tidak langsung dari PLASMA, tetapi pengangsurannya kepada BANK dilakukan oleh PERUSAHAAN INTI dengan sumber dana dari laba usaha PLASMA. PERUSAHAAN INTI berfungsi sebagai avalis kredit, sehingga bila terjadi penunggakan atau kemacetan kredit, maka PERUSAHAAN INTI harus menutupi kekurangan pengangsuran kredit PLASMA kepada BANK. Penjaminan Kredit. Pada dasarnya, jaminan kredit kepada BANK pemberi kredit berupa unsur kelayakan PKT dan sertifikat atas asset produktif yang dibiayai dengan kredit sebagai jaminan pokok dan jaminan tambahan dalam bentuk asset lainnya di luar asset proyek yang dibiayai. Apabila PERUSAHAAN INTI tidak dapat memenuhi jaminan tambahan maka perlu adanya jaminan pengganti, agar terjamin pengembalian kreditnya, terutama apabila PLASMA tidak dapat menyediakan jaminan tambahan. Jaminan pengganti yang dapat diserahkan kepada bank adalah sebagai berikut: Tanggung renteng kelompok. Anggota kelompok PLASMA sepakat dan berjanji secara tertulis bahwa pengembalian kredit masing-masing anggota dijamin oleh kelompok secara bersama apabila salahsatu atau beberapa anggota tidak dapat melunasi kreditnya kepada bank. Hal ini perlu dibahas dan disepakati oleh para anggota sebelum PKT dibentuk. PERUSAHAAN INTI sebagai avalis. PERUSAHAAN INTI mempunyai posisi yang penting serta menguasai hasil produksi dari PLASMA untuk dipasarkan dalam pola yang closed system. Karena itu, PERUSAHAAN INTI ditempatkan pada posisi sebagai penjamin kredit (avalis) dari kredit PLASMA binaannya. Pelaksanaannya adalah PERUSAHAAN INTI menyediakan jaminan korporasi (corporate guaranty) kepada bank pemberi kredit atas kredit yang akan diberikan kepada PLASMA peminjam kredit. PERUSAHAAN INTI melaksanakan proses pengambilalihan proyek (buy-back system) bilamana proyek gagal. Cara ini dapat dilaksanakan seandainya tidak ada sama sekali kemungkinan di antara para PLASMA yang dapat mengganti nasabah yang gagal. Jaminan berupa tabungan beku. PLASMA dapat menabung sebagian dari kelebihan dana mereka kepada BANK yang akan menjadi jaminan kredit dalam bentuk tabungan beku. Tabungan beku ini mempunyai fungsi ganda yaitu untuk jaminan bagi kelangsungan proses pemberian dan pengembalian kredit antara PLASMA dan BANK maupun untuk pemupukan modal bagi PLASMA. Apabila jaminan kredit tersebut masih kurang cukup sesuai ketentuan BANK pemberi kredit, maka perlu diupayakan jaminan dari Lembaga Penjamin Kredit. Oleh karena premi asuransi harus dibayar oleh PLASMA (sekitar 1-2% per tahun), maka pengeluaran ini perlu dipertimbangkan dalam analisis kelayakan proyek untuk mengetahui apakah UK mampu membayar biaya tersebut. 17

ADB

SME DEVELOPMENTTA

4 PROYEK KEMITRAAN YANG DIBIAYAI PERBANKAN

4.1 Gambaran Umum


Meskipun pola kemitraan (dan Program Kemitraan Terpadu) sudah lama menjadi wacana publik, di dataran praktis hanya sebagian kecil saja perbankan yang dalam penyaluran kreditnya melakukan pendekatan dengan pola ini. Kisarannya sekitar 2% hingga 5% dari portofolio kredit perbankan, di mana hampir keseluruhan PKT dibiayai dari kredit program. Umumnya perbankan yang dikonfirmasi menyatakan bahwa PKT digunakan sebagai strategi untuk meraih nasabah yang cukup banyak dengan nilai kredit yang besar. Demikian pula, sektor usaha yang dibiayai dengan pola PKT ternyata sudah sangat beragam, dan meliputi hampir semua sektor usaha, yakni meliputi sektor pertanian, industri, jasa dan perdagangan. Beberapa bank juga menggunakan PKT untuk mengimplementasikan Kredit Ketahanan Pangan (KKP). Selanjutnya, lihat Lampiran 1. Bank Indonesia telah melakukan penelitian terhadap penyaluran Kredit kepada Koperasi Primer untuk Anggotanya (KKPA) yang menggunakan pola kemitraan, di mana pola ini ternyata memberikan manfaat, baik pada anggota maupun koperasinya.38 Dengan membandingkan antara sebelum dan sesudah memperoleh KKPA, rata-rata pendapatan bersih per anggota koperasi penerima KKPA meningkat 43,2%, dari Rp 3,7 juta per tahun menjadi Rp 5,3 juta per tahun. Serapan tenaga kerja bertambah dari rata-rata 5 orang menjadi 8 orang (naik 60%); investasi per anggota meningkat 62,4%, dari Rp 17,3 juta menjadi Rp 28,1 juta. Selain itu, pemberian KKPA menumbuhkan kegiatan menabung, di mana 37,7% anggota koperasi mulai menabung setelah ikut proyek KKPA, dengan nilai rata-rata Rp 2,1 juta; 27,8% di antaranya ditabung di koperasi, dan sisanya (72,8%) ditabung di luar koperasi, termasuk di bank. Karena itulah, agaknya Bank Indonesia ingin memperluas manfaat Program Kemitraan Terpadu (PKT) tidak hanya dalam penyaluran KKPA (kredit program), tetapi juga untuk penyaluran Kredit Usaha Kecil (KUK) pada umumnya.39 Sekalipun demikian, perlu juga dikemukakan, bahwa tidak seluruh PKT berhasil, terutama untuk proyek-proyek yang ada keterkaitan kepemilikan antara bank dengan perusahaan inti, yang kemudian mendirikan koperasi untuk kepentingan kelompok secara keseluruhan (moral hazard). Di samping itu, beberapa PKT juga mengalami kendala dan masalah saat terjadi krisis ekonomi, sehingga gangguan terhadap perusahaan inti berdampak pula terhadap plasmanya.40

4.2 Pembiayaan PKT Berdasarkan Sektor Usaha


Sesuai dengan potensi wilayah Indonesia, di antara berbagai sektor usaha, pendanaan untuk sektor pertanian (dalam arti luas, meliputi: tanaman perkebunan, tanaman pangan, peternakan, dan perikanan) relatif lebih banyak dibanding dengan sektor lainnya. Apalagi,
38 39

Urusan Kredit Koperasi dan Kredit Kecil Bank Indonesia, Penelitian Evaluasi KKPA Pola Kemitraan, Oktober 1995. Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No. 30/55/KEP/DIR, 8 Agustus 1997, tentang Pemberian Kredit Usaha Kecil untuk Mendukung Program Kemitraan Terpadu dan Pengembangan Koperasi.

40 Tika Noorjaya, Review of Selected Credit Programs for Small and Medium Enterprises, Back-ground Report ADB-TA, July 2001.

18

ADB

SME DEVELOPMENTTA

dukungan pendanaan kredit program pada awalnya lebih berorientasi pada sektor pertanian. Demikian pula halnya, dalam pelaksanaan pola kemitraan terpadu. Namun demikian, secara bertahap, sektor lainnya juga telah ada yang mendapat pembiayaan, sekalipun masih dalam jumlah yang terbatas. Di bawah ini akan diuraikan beberapa contoh jenis usaha yang telah dibiayai perbankan dengan menggunakan PKT yang bersifat umum, dan dalam banyak hal bersifat nasional. Karena itu, untuk melaksanakan kemitraan di suatu lokasi, perlu kajian menyeluruh terhadap semua aspek secara lokal, serta mengkaji kapasitas masing-masing pihak yang bermitra, sehingga pelaksanaan PKT dapat memberi manfaat bagi semua pihak.

4.2.1 Perkebunan Kelapa Sawit

41

Dalam perekonomian Indonesia, Kelapa Sawit mempunyai peran yang cukup strategis. Pertama, Minyak Sawit merupakan bahan baku utama minyak goreng, sehingga pasokan yang kontinu turut menjaga kestabilan harga minyak goreng tersebut. Hal ini penting, sebab minyak goreng merupakan kebutuhan pokok masyarakat Indonesia, sehingga harganya harus terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat. Kedua, sebagai salahsatu komoditas pertanian andalan ekspor non-migas, komoditas ini mempunyai prospek yang baik sebagai sumber perolehan devisa. Ketiga, dalam proses produksi maupun pengolahan juga mampu menciptakan kesempatan kerja, sekaligus diharapkan dapat meningkatkan pendapatan dan harkat petani pekebun. Berkaitan dengan hal tersebut, sejak tahun 1986 Pemerintah telah menetapkan bahwa pembangunan perkebunan Kelapa Sawit harus dikaitkan dengan program transmigrasi dan pengembangan koperasi. Pemasaran komoditas Kelapa Sawit cukup kompleks, karena melibatkan berbagai macam minyak dan lemak yang bisa saling menggantikannya, serta melibatkan negara produsen dan konsumen yang mempunyai kebijaksanaan sendiri-sendiri dalam perdagangan internasional. Dari segi komoditas, saingan utama minyak sawit adalah minyak kedele, sedangkan negara pesaing utama dalam menghasilkan Minyak Sawit adalah Malaysia. Ditinjau dari segi konsumsi, Minyak Sawit di dalam negeri diperkirakan akan meningkat pesat sejalan dengan pertumbuhan penduduk dan peningkatan pendapatan. Saat ini, konsumsi minyak goreng per kapita masih cukup rendah, yaitu 9.8 kg, dan sejak 1998 diproyeksikan sekitar 13.76 kg per kapita. Dari tinjauan ini, secara absolut permintaan terhadap Minyak Sawit jauh lebih besar dibandingkan dengan minyak nabati lainnya dalam waktu sepuluh tahun terakhir. Di samping itu, jika ditinjau dari pangsa total pasar dalam negeri, maka pada tahun 1994 pangsa Minyak Sawit sebesar 75.1 persen, dan selebihnya minyak nabati lainnya. Hal ini merupakan indikasi bahwa Minyak Sawit akan tetap selalu kompetitif dengan minyak nabati lainnya, baik karena harga maupun beragamnya penggunaan Minyak Sawit untuk kebutuhan industri. Kelapa sawit merupakan budidaya perkebunan yang cukup banyak didanai perbankan. Pola kemitraan yang dikembangkan untuk komoditas ini cukup ideal, yakni pola IntiPlasma. Perusahaan perkebunan negara (PT Perkebunan Nusantara = PTPN) atau perusahaan perkebunan swasta (Perkebunan Besar Swasta Nasional = PBSN) bertindak selaku perusahaan inti, sedangkan plasma adalah para petani kecil (penduduk setempat ataupun transmigran), yang dalam paket kreditnya memperoleh 2,0 Kelapa Sawit. Umumnya, Perusahaan Inti bermitra dengan Koperasi, dalam rangka memanfaatkan fasilitas kredit program, terutama KKPA Umum, KKPA PIR Transmigrasi Kawasan Timur Indonesia, dan PIR Trans. Untuk KKPA saja, pada akhir Januari 2000, nilai KKPA yang tersalur untuk Kelapa sawit mencapai Rp. 3,0 triliun, 37,4% dari seluruh penyaluran KKPA, khususnya yang dirancang dengan pola kemitraan.
41

Disarikan dari beberapa studi kelayakan mengenai pengembangan PIR Perkebunan Kelapa Sawit dan Paket Kredit Petani Plasma Kelapa Sawit, Bank Indonesia, Desember 1995.

19

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Fungsi Perusahaan Inti: Membangun, membina dan menjamin pemasaran hasil Kebun Plasma; dan Menjamin pembayaran angsuran kredit sampai dengan kredit dilunasi oleh Koperasi atau Anggota Koperasi, kecuali dalam hal kredit tersebut dijamin dengan cara lain yang disetujui oleh Bank. Tugas Perusahaan Inti: Membangun Kebun Inti lengkap dengan fasilitas pengolahan (pabrik) yang dapat menampung hasil Kebun Inti dan Kebun Plasma; Melaksanakan pembangunan Kebun Plasma sesuai dengan petunjuk operasional dan standar fisik yang ditetapkan oleh Departemen Pertanian; Melakukan pembinaan kepada pengurus Koperasi agar mampu melaksanakan fungsi dan tugasnya; Memberikan bantuan teknis kepada para Anggota Koperasi agar mampu mengusahakan kebunnya dengan baik; Membeli seluruh hasil Kebun Plasma dengan harga yang layak berdasarkan pedoman yang ditetapkan oleh Pemerintah -- dalam hal ini Menteri Pertanian; Membantu proses pelaksanaan pembayaran kembali kredit dari Koperasi atau Anggota Koperasi kepada Bank; dan Membayar angsuran/melunasi kredit apabila Koperasi atau Anggota Koperasi tidak dapat membayar angsuran/melunasi kreditnya sesuai dengan yang diperjanjikan, kecuali bagi Koperasi atau Anggota Koperasi yang dijamin dengan cara lain sesuai persetujuan dengan Bank. Peranan dan Tugas Koperasi adalah: Pengajuan usulan proyek yang akan dibiayai; Seleksi anggota yang layak dibiayai; Penyaluran kredit kepada anggota; Pengawasan penggunaan kredit; Pembinaan kepada anggota; Penagihan angsuran kredit; dan Administrasi pemberian kredit. Dalam pelaksanaannya, biasanya Koperasi membentuk Unit Otonom, yang peran dan tugasnya sebagai berikut: Secara umum, menjadi aparat Koperasi untuk melaksanakan tugasnya; Bekerjasama dengan Perusahaan Inti untuk melakukan manajeman kebun para petani, disesuaikan dengan daya serap pabrik; Menyediakan sarana produksi, sesuai dengan teknis budidaya, dan dengan harga yang berlaku di pasaran; Mengkoordinasi para petani untuk menyelenggarakan kegiatan usahatani sesuai dengan standar teknis budidaya, serta menyalurkan produk Petani Plasma kepada Perusahaan Inti; Menagih angsuran kredit (berupa cicilan pokok dan bunga), dengan cara memotong pendapatan petani dari hasil produksinya, sesuai kesepakatan dengan perbankan. Peranan dan Tugas Petani Plasma: Menyelenggarakan kegiatan usahatani sesuai petunjuk Perusahaan Inti dan Koperasi; Mendapatkan pelayanan untuk pasokan sarana produksi; Mendapatkan pelayanan jasa penyuluh; Menjual seluruh produk kepada Perusahaan Inti; dan Melunasi kredit sesuai kesepakatan dengan perbankan.

20

ADB

SME DEVELOPMENTTA

4.2.2 Peternakan Sapi Perah

42

Pada periode 1994-1996, populasi sapi perah secara nasional meningkat 1,6%, dari 334 ribu ekor menjadi 343 ribu ekor. Produksi susu meningkat 5,4%, dari 425,0 ribu ton menjadi 471,2 ribu ton. Sementara, konsumsi susu masyarakat meningkat 13,6%, yakni dari 998,1 ribu ton menjadi 1.270,0 ton. Tampak jelas bahwa, peningkatan konsumsi susu secara nasional belum diimbangi dengan peningkatan produksi susu di dalam negeri. Akibatnya, cukup besar devisa yang digunakan untuk mengimpor susu. Sekalipun dalam berbagai hal banyak mengalami kemajuan, selama ini usaha persusuan masih menghadapi beberapa kendala. Di tingkat internal (usahatani), sedikitnya ada tiga masalah, yakni: skala pemilikan relatif rendah (3-4 ekor/peternak); produktivitas relatif masih kecil (sekitar 3.000 liter/ekor per periode laktasi); dan sapi perah yang ada, sebagian besar sudah tua, sehingga perlu penyediaan bibit untuk peremajaan (replacement). Di tingkat eksternal, Indonesia harus sudah mempersiapkan diri dalam memasuki perdagangan bebas, atau era globalisasi. Paling mendesak, yakni lima tahun mendatang, adalah diberlakukannya perdagangan bebas ASEAN (AFTA) pada tahun 2003, yang akan terus diikuti dengan kesepakatan di tingkat Asia Pasifik pada tahun 2005, dan seterusnya. Konsekuensi atau implikasi dari perdagangan bebas ini yaitu adanya pasar yang terbuka, sehingga Indonesia tidak bisa lagi memproteksi produk-produk luar negeri untuk masuk ke Indonesia, termasuk susu. Kalau saat ini produk susu dari luar negeri masih dibatasi melalui kebijakan rasio susu nasional dengan susu impor, maka di masa depan pembatasan semacam itu tidak akan berlaku. Produk-produk susu luar negeri (terutama Australia dan Selandia Baru, yang paling dekat dengan Indonesia) berpeluang membanjiri Indonesia, kalau produksi susu dalam negeri tidak mampu bersaing. Sebaliknya, apabila produk susu Indonesia dapat bersaing (dalam hal mutu maupun harga) dengan produk luar negeri, maka peluang pasarnya tidak saja di dalam negeri, melainkan juga bisa diekspor, misalnya ke Malaysia, Filipina, Republik Rakyat Cina (RRC) dan negara tetangga lainnya. Dengan demikian di satu sisi implikasi dari globalisasi bisa menjadi tantangan yang berat, tetapi sekaligus menjadi peluang yang besar sekali. Namun demikian, mengingat pasar di dalam negeri saja saat ini masih sangat terbuka, maka pemasaran susu agaknya tidak perlu berorientasi ekspor. Saat ini, produk susu dalam negeri baru dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri di bawah 50%, sisanya diimpor. Bahkan pada era globalisasi, justru pasar dalam negeri akan menjadi rebutan karena dengan penduduk sekitar 220 juta orang, Indonesia merupakan peluang pasar yang besar, sekalipun konsumsi susu masyarakat Indonesia baru 6.4 kg/kapita/tahun, jauh di bawah Malaysia yang konsumsi susunya sekitar 17 kg/kapita/tahun. Mengingat permintaan pasar yang cukup jelas, untuk lebih meningkatkan produksi susu sapi perah, beberapa peternak yang tergabung dalam koperasi telah mendapat pembiayaan Kredit Sapi Perah melalui perbankan, antara lain pola KKPA (Kredit Koperasi Primer untuk Anggotanya), pemanfaatan 1-5% laba BUMN (Badan Usaha Milik Negara), dan lain-lain. Namun demikian, tetap saja perkembangan produksi susu sapi perah belum cukup berarti dibandingkan dengan kebutuhan industri pengolahan susu. Peternakan sapi perah cukup banyak mendapat pendanaan dari pemerintah, terutama di sentra-sentra sapi perah, seperti Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat. Pada tahun 1980-1990 diperkenalkan tiga jenis kredit untuk memperoleh kredit sapi perah impor, yakni Kredit Pengembangan Usaha Sapi Perah (PUSP), Kredit Koperasi (Krekop), dan Kredit Bantuan Presiden (Banpres). Kinerja proyek-proyek tersebut umumnya kurang memuaskan, menyisahakan kredit bermasalah, bahkan kredit macet, sehingga untuk
42

Disarikan dari beberapa studi kelayakan mengenai pengembangan Sapi Perah dan Kajian Usaha Pengembangan Ternak Sapi Dalam Kaitan dengan Pembiayaan KUK, Khususnya KKPA di Jawa Tmur, Bank Indonesia Surabaya, November 1997.

21

ADB

SME DEVELOPMENTTA

beberapa lama, pihak perbankan ragu-ragu memasuki sektor ini. Hal ini terutama disebabkan pola kredit umumnya kurang didukung dengan penjaminan yang memadai, di samping aspek teknis peternak yang kurang familiar dengan sapi impor. Baru setelah ada KKPA, perbankan berminat kembali membiayai usaha ini, dan ternyata kinerjanya jauh lebih baik dibanding proyek-proyek terdahulu. Bukan hanya bank-bank pemerintah, tetapi juga beberapa bank swasta dan sejumlah bank pembangunan daerah. Dalam banyak kasus, kredit yang diberikan bertujuan untuk peningkatan skala usaha peternak, sehingga pemilikan sapi perah mencapai ideal, sekitar 6-8 ekor per peternak, dengan paket pakan ternak yang lebih berkualitas. Demikian pula penggantian induk sapi dengan tingkat produktivitas yang lebih tinggi, baik melalui bibit sapi lokal unggul (antara lain melalui sistem inseminasi buatan) maupun impor. Dalam pola ini jaminan kredit dipenuhi oleh anggota koperasi dan koperasi, di samping pola kemitraan yang semakin jelas dari Industri Pengolahan Susu (IPS) dan koperasi primer maupun sekundernya. Selain itu, sejumlah BUMN juga mengalokasikan sebagian dana penyisihan labanya untuk kegiatan usaha ini. Dalam kemitraan peternakan sapi perah, IPS (antara lain: PT Nestle Indonesia, PT Indomilk, PT Friessche Vlag Indonesia, PT Ultrajaya), berfungsi sebagai penampung susu segar, bekerjasama dengan koperasi sekunder, dengan penetapan harga beli yang selalu ditinjau setiap tahunnya. Selain itu, beberapa IPS yang besar (misalnya PT Nestle Indonesia) juga memberikan bantuan teknis mencakup semua aspek yang berhubungan dengan cara-cara meningkatkan dan mempertahankan mutu susu segar, antara lain: Mendidik koperasi untuk melakukan analisa mutu susu segar, serta segala alat dan bahan kimia yang diperlukan disediakan dengan harga rendah; Memberikan kemudahan dalam hal keuangan dan teknis untuk mendirikan unit pendingin hingga menambah kapasitas pendingin; Memperpendek jarak waktu antara pemerasan di lokasi peternak dan penerimaan susu segar di pabrik dengan cara menambah frekuensi transportasi per hari, serta memilih rute baru dan menggunakan mobil tangki yang lebih besar; Menerapkan bersama sistem penentuan harga susu segar yang memberikan pembayaran bonus untuk kadar lemak dan SNF yang memenuhi syarat, sehingga merupakan insentif ke arah peningkatan mutu; dan Pengenalan sistem pemantauan populasi ternak sapi perah yang sederhana tetapi efektif yang disebut sebagai sistem recording. Sistem ini menggunakan kartu dengan warna berbeda untuk menunjukkan kondisi sapi saat itu: apakah sedang bunting, sakit atau sedang diinseminasi. Adapun peranan koperasi primer adalah: Bertindak selaku wakil para petani; Mengatur pengumpulan dan pemasaran susu, serta pembayaran hasil bersih penjualan kepada peternak; Memasok konsentrat pakan ternak; Mengawasi perawatan hewan ternak dan memberikan bantuan teknis; Menutup asuransi; Mengatur pembelian sapi perah baru/pengganti (via koperasi sekunder bila impor); Mengawasi pembibitan (koperasi-koperasi besar); Bertindak sebagai agen pelaksana/penyalur pinjaman; Memotong angsuran kredit peternak dari hasil penjualan susu segar dan pedet; serta Dalam sejumlah kasus, koperasi menjadi penjamin kredit para peternak, dengan menjaminkan asset-asset koperasi dan/atau pengurus ditambah dengan agunan yang (disyaratkan oleh Koperasi) bersumber dari anggota.

22

ADB

SME DEVELOPMENTTA

4.2.3 Penggemukan Sapi

43

Pertumbuhan ekonomi dan peningkatan pendidikan masyarakat di kota maupun di pedesaan telah mempengaruhi kesadaran masyarakat tentang pentingnya pemenuhan gizi keluarga, di antaranya adalah peningkatan kebutuhan protein hewani. Menurut data dari Departemen Pertanian (1991), konsumsi daging secara nasional baru 2,6 gr/orang/hari sementara standar kebutuhan gizi untuk daging ditetapkan 5,5 gr/ orang/hari. Hal ini berarti masih ada kekurangan konsumsi daging. Dengan kata lain peluang pengembangan produksi daging secara nasional atau prospek usaha ternak potong di Indonesia cukup cerah. Karena itulah, tidak mengherankan kalau impor daging dari tahun-ke-tahun cenderung meningkat; demikian pula harganya terus meningkat, terutama pada hari-hari besar seperti lebaran, tahun baru, hari raya kurban, dan lain-lain. Daging sapi adalah salahsatu jenis daging yang sangat digemari di Indonesia, di mana daging sapi digunakan untuk berbagai keperluan seperti: lauk pauk rumah tangga, sajian di hotel dan restoran, perusahaan cattering, tempat hiburan, kapal laut, industri bumbu masak, industri mie instant, industri pengalengan daging, serta industri abon dan dendeng. Dengan melihat kondisi tersebut, peluang usaha sapi potong masih terbuka. Sapi bakalan bisa bersumber dari impor maupun sapi lokal, baik varietas untuk penggemukan maupun sapi jantan yang dilahirkan dari sapi perah. Namun demikian, sejak krisis ekonomi, sapi bakalan relatif sedikit, kalau tidak terhenti sama sekali. Usaha penggemukan sapi potong dilakukan dengan pola Peternakan Inti Rakyat (PIR), di mana Peternak Kecil sebagai Plasma dan Peternak Besar sebagai Perusahaan Inti. Dalam kemitraan selama ini, sebagian besar bakalan bersumber dari impor, khususnya sapi dari Australia. Sebagai Plasma, Peternak Kecil akan mendapatkan pembinaan dan bantuan dari Perusahaan Inti di dalam pengadaan sapi bakalan (bervariasi dari 3 hingga 10 ekor), pemasaran hasil penggemukan dan memperoleh kredit perbankan. Melalui pengaitan dengan Perbankan yang memberikan kredit untuk usaha kecil, maka program kemitraan ini mejadi terpadu. Peran Perusahaan Besar Sebagai Inti. Kemitraan yang paling lazim terjadi antara perusahaan besar di bidang penggemukan sapi potong impor (feedlotter) peternak kecil yang sengaja dilatih untuk menjadi Plasma. Hal ini dilakukan dalam rangka melaksanakan anjuran pemerintah agar 20% dari sapi yang diimpor dikerjasamakan dalam kemitraan. Tetapi, perusahaan besar di bidang lain yang terkait dengan usaha penggemukan sapi (misal: pengolah nenas, perkebunan tebu atau lainnya), juga dapat menjadi Perusahaan Inti apabila limbah produksinya dapat dijadikan pakan ternak. Kewajiban Perusahaan Inti: Memberikan bantuan teknis dan manajemen usaha dengan melakukan pembinaan, bimbingan dan latihan. Menyediakan sarana produksi peternakan tepat waktu, sesuai dengan rencana untuk semua peternak plasma, berupa: sapi bakalan, konsentrat, dan obat-obatan. Membantu anggota koperasi dalam memperoleh lahan dan/atau membangun kandang yang dibiayai dengan kredit. Menyediakan jaminan tambahan untuk kredit atau menjadi avalis. Membeli semua sapi finisher yang dihasilkan anggota koperasi. Hak Perusahaan Inti: Memperoleh hak untuk menjadi penyedia tunggal sapi bakalan dan konsentrat bagi Plasma dengan spesifikasi dan harga yang sudah disepakati.

43

Disarikan dari beberapa studi kelayakan mengenai pengembangan Sapi Potong dan Model Kelayakan Proyek Kemitraan Terpadu Usaha Penggemukan Sapi Potong, Bank Indonesia, September 1997.

23

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Memperoleh hak untuk membeli semua sapi potong yang dihasilkan anggota koperasi dengan harga yang sudah disepakati. Memotong/menyisihkan hasil penjualan sapi dari anggota koperasi untuk dibayarkan ke bank sebagai angsuran kredit dengan jumlah yang sudah disepakati. Peran Koperasi. Usaha kecil yang tergabung dalam PKT ini dapat merupakan kelompok peternak secara individual atau dapat pula merupakan anggota koperasi. Jika peternak adalah anggota koperasi, maka koperasi dapat ikut beperan di dalam pengelolaan dan mengupayakan kredit koperasi untuk usaha para anggota. Dalam keadaan demikian, koperasi mempunyai kewajiban: Mewakili anggota dalam menciptakan kemitraan dengan Perusahaan Inti. Bersama Perusahaan Inti menyeleksi peternak yang dinilai mampu. Mengkoordinasikan kegiatan pelatihan dan magang bagi peternak baru. Mengusahakan kredit jika dibutuhkan oleh anggota koperasi. Menyalurkan dan mengawasi penggunaan kredit. Membantu anggota dalam pelaksanaan pembayaran kembali kredit. Bila perlu, mewakili anggota dalam bernegosiasi dengan Perusahaan Inti dan bank Adapun hak koperasi adalah: Menerima bantuan pembinaan untuk pengembangan Koperasi Peternak Plasma Mendapatkan imbalan (fee) sebesar 2% dari bunga (jika dibiayai dengan KKPA) Menerima tanda-tanda bukti setoran pembayaran atau setoran angsuran kredit dan pemotongan lainnya dari hasil penjualan sapi para anggota Plasma yang dilaksanakan oleh pihak Inti. Kewajiban Peternak Plasma: Melaksanakan kegiatan peternakan sapi potong dengan sebaik-baiknya, sesuai petunjuk teknis yang disediakan oleh Perusahaan Inti. Menjual semua hasil pengemukan sapi potong kepada Perusahaan Inti. Membayar angsuran kredit ke bank melalui Perusahaan Inti. Adapun hak Peternak Plasma adalah: Memperoleh binaan/latihan mengenai aspek teknis/usaha penggemukan sapi potong. Memperoleh semua keuntungan dari hasil peternakan sapi potong sesudah dikurangi dengan angsuran kredit yang disepakati. Memperoleh lahan, sapi dan semua peralatan usaha penggemukan sapi potong yang dibiayai dengan kredit, sesudah kredit lunas.

4.2.4 Pembenihan Sayuran Unggul44


Umumnya proyek pertanian untuk komoditas sayuran dibiayai dengan Kredit Usaha Tani (KUT), dengan mekanisme sesuai ketentuan, tanpa melibatkan Usaha Besar/Menengah sebagai inti. Hal ini terutama terkait dengan risiko proyek sayuran yang umumnya cukup tinggi. Hanya sebagian kecil saja proyek sayuran yang dibiayai perbankan dengan KKPA atau dananya sendiri, terutama melalui pengamanan dengan pola kemitraan. Di antaranya, pembenihan sayuran unggul di Jawa Timur.

44

Disarikan dari Pola Sinergi Pengembangan Usaha Kecil: Kasus Pengembangan Usaha Pembenihan Sayuran Unggul di Jawa Timur, Bank Indonesia Surabaya, Desember 1999.

24

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Analisis komoditas terhadap usaha ini menunjukkan prospek bisnis yang baik. Pada tahun 1995, secara potensial, pasar di Asia tropis (tidak termasuk Cina dan India) terdiri atas 530 juta manusia; 53,8% di antaranya adalah petani. Dengan asumsi tingkat konsumsi sayuran 50 kg/kapita/tahun, maka terdapat potensi pasar sayuran dan potensi penanaman sekitar 30 juta ton setiap tahun di kawasan ini. Selama 40 tahun terakhir di negara-negara maju Asia, seperti Jepang, Korea, dan Taiwan terdapat kecenderungan pergeseran dari konsumsi padi ke konsumsi sayuran dan produksi hewani. Karena itu, di masa depan, industri sayuran di Asia tropis sangat menjanjikan. Untuk menunjang tumbuh dan berkembangnya industri sayuran di Indonesia maka kebutuhan benih sayuran bermutu tinggi sangat penting yang hingga sekarang sebagian besar masih diimpor. Peningkatan konsumsi sayuran bermutu dan kebutuhan benih impor bermutu ditandai dengan meningkatnya impor benih sayuran dari tahun ke tahun. Menurut Direktorat Jenderal Tanaman Pangan (1996), impor benih sayuran meningkat dari 140.565 ton pada tahun 1993 menjadi 259.223 ton pada tahun 1994, dan menjadi 374.547 ton pada tahun 1995. Di masa depan, industri benih sayuran di Indonesia, sangat dibutuhkan dan cukup menjanjikan; paling tidak untuk memenuhi kebutuhan benih di dalam negeri dan jika bisa untuk pasaran ekspor. Ditinjau dari aspek pemasaran secara efektif, proyek ini cukup layak. Pada PKT ini, pemasaran produk benih yang dihasilkan oleh para petani telah jelas karena seluruh produk akan/wajib dibeli oleh Perusahaan Inti sesuai perjanjian dan persyaratan jual beli seperti tercantum pada Kontrak Kerjasama (Nota Kesepakatan) yang telah disepakati. Selanjutnya produk yang dibeli dari petani akan diproses lebih lanjut oleh Perusahaan Inti untuk dipasarkan di dalam negeri maupun untuk ekspor. Proyek tersebut pada awalnya dibiayai sejumlah Bank Perkreditan Rakyat, baru menyusul pendanaan dari bank umum. Demikian pula, kalau pada mulanya pembiayaan bersumber dari Perusahaan Inti, untuk selanjutnya dibiayai dengan kredit program, bahkan dana perbankan sendiri. Dalam perjalanannya, secara umum, dana dari bank sendiri disalurkan untuk komoditas berisiko rendah (low-risk); dana channeling disalurkan untuk komoditas berisiko medium (medium-risk); sedangkan dana Perusahaan Inti untuk komoditas berisiko tinggi (highrisk). Penilaian risiko didasarkan atas pengalaman selama ini. Untuk penyaluran kredit dari Perusahaan Inti, bank memperoleh fee. Petani melakukan budidaya sayuran (memilih 1-2 jenis tanaman di antara 40 varietas lebih) secara intensif. Kredit perbankan umumnya digunakan untuk menambah modal kerja, dan sebagian kecil investasi. Tugas, wewenang dan tanggung jawab Perusahaan Inti: Menyediakan Kode Produksi, dengan target produksi yang telah diperhitungkan kelayakannya untuk diproduksi dengan sistem kemitraan dengan petani; Menetapkan area terpilih untuk pelaksanaan kemitraan; Menyiapkan standar kualitas atas Kode Produksi yang diproduksi, standar teknologi, dan harga kontrak yang sesuai; Menyiapkan organisasi internal Divisi Produksi, petani kunci, dan petani anggota terpilih untuk ikut dalam proyek kemitraan; Menyiapkan proposal kredit kepada bank yang punya komitmen dalam PKT; Melakukan pendampingan kepada petani untuk transfer teknologi; Melakukan monitoring proses produksi; Monitoring pencairan, penyaluran, penggunaan kredit oleh bank kepada petani kunci dan kepada petani anggota; Melakukan mekanisme pembayaran angsuran pokok dan bunga kredit dengan sistem tertutup; serta Melakukan penagihan atas kredit macet yang terjadi, agar lunas. 25

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Tugas dan tanggung-jawab Kelompok Tani/Petani Kunci: Menyeleksi petani yang menjadi angggota petani kunci pada proyek kemitraan; Menyiapkan agunan kelompok untuk proposal kredit ke bank; Mediator petani-petani anggota petani kunci ke PT EWSI dan sebaliknya, untuk kepentingan dalam proyek kemitraan; Membuka rekening atas nama kelompok petani, mengatur rencana dan penyaluran kredit atas dasar kepentingan anggota dan administrasi pembukuan penyaluran kredit pada petani-petani anggotanya; Bertanggungjawab atas kredit yang diterima dari bank dan pelunasannya; Melaksanakan petunjuk yang diberikan oleh PT EWSI dan bank; Memenuhi semua kesepakatan yang tertuang dalam kontrak; serta Menagih kredit macet kepada petani-petani anggotanya yang menunggak.

4.2.5 Unggas45
Jenis unggas yang biasanya dibiayai perbankan, khususnya dengan kredit program, adalah ayam pedaging dan ayam petelur, dengan tujuan peningkatan produksi dalam rangka mencapai kecukupan gizi, terutama yang bersumber dari protein hewani. Sejauh ini, Indonesia masih tergolong sebagai negara dengan tingkat konsumsi daging dan telur ayam yang masih rendah dibanding kebutuhan gizi maupun konsumsi negara lain. Salahsatu penghasil protein hewani adalah ternak, yang secara nasional, perkembangan populasinya meningkat cukup pesat, terutama ternak unggas. Dalam struktur konsumsi telur nasional, pangsa telur ayam ras mengalami peningkatan yang cukup berarti, dari 53,9% pada tahun 1980 menjadi 62,7% pada tahun 1995. Selain itu, konsumsi per kapita juga meningkat dari 1,44 kg/kapita pada tahun 1980 menjadi 3,30 kg/kapita pada tahuh 1995. Bila dibandingkan dengan standar nasional konsumsi telur (3,5 kg/kapita/tahun), maka masih ada peluang pasar untuk pengembangan usaha ini. Demikian pula, dengan sifatnya yang income elastic demand, maka bila pendapatan meningkat, maka konsumsi telur juga meningkat. Atas dasar ini, pengembangan usaha peternakan ayam ras mendapat prioritas dalam pengembangan perekonomian. Karena itulah, cukup banyak perusahaan besar (sebagai Perusahaan Inti) penghasil DOC (day-old chicken), bibit ayam, dan pakan ternak yang melakukan kemitraan usaha dengan para peternak (sebagai Plasma). Para peternak Plasma umumnya memelihara 1.000 hingga 5.000 ekor ayam per periode. Kewajiban Perusahaan Inti: Menyediakan sarana produksi ternak seperti bibit ayam, pakan serta obat-obatan dalam jumlah yang cukup, berkesinambungan dan dengan mutu yang baik. Menampung/membeli seluruh produksi telur/ayam dari Plasma. Membantu Plasma dalam pengambilan kredit dengan tepat waktu kepada Bank. Kewajiban Plasma: Menjaga secara aktif dan bertanggung jawab kelancaran serta keberhasilan pelaksanaan budidaya ayam. Wajib menyusun, membuat dan melaksanakan program pengosongan dan pembersihan kandang. Wajib menyusun, membuat dan melaksanakan program pengisian/ pengadaan kutuk (DOC) dan pemeliharaan serta penangkapan ayam.

45

Disarikan dari beberapa studi kelayakan mengenai unggas (ayam potong, ayam petelur) dan Model Kelayakan Program Kemitraan Terpadu Ayam Petelur dan Ayam Pedaging, Bank Indonesia, September 1997. Untuk komoditas unggas yang menggunakan pola kemitraan, disediakan fasilitas kredit program khusus melalui Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia nomor: 31/165B/KEP/DIR, 11 Desember 1998.

26

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Wajib menyusun, membuat dan melaksanakan vaksinasi dan pengobatan ayam secara teratur Menerima, menimbang, memeriksa kesehatan setiap kutuk yang datang dan segera (dalam 24 jam) melaporkan kutuk yang diterima kepada Perusahaan Inti Menjaga efisiensi dan efektivitas penggunaan pakan, peralatan dan obatobatan sesuai dengan program yang telah ditetapkan bersama. Menjaga kebersihan, ketertiban dan keamanan komplek peternakan dan lingkungannya sesuai dengan program yang telah ditetapkan bersama. Wajib menyusun, membuat dan melaksanakan tata-tertib Melarang orang-orang yang tidak berkepentingan keluar masuk areal Farm Menjaga jangan sampai terjadi wabah anjing liar Menjual seluruh hasil produksi kepada Perusahaan Inti. Plasma tidak dibolehkan menjual hasil produksi kepada Pihak Ketiga tanpa izin atau sepengetahuan Pihak Pertama Menjaga kelancaran dalam pelunasan kredit baik kepada Pihak Bank (pokok pinjaman serta bunga) maupun kepada Perusahaan Inti. Membuat catatan-catatan untuk administrasi keuangan. Untuk menjembatani Perusahaan Inti dan Plasma, dapat ditunjuk Pembina khusus, yang berfungsi sebagai mediator dalam penyelesaian permasalahan yang terjadi, serta sebagai pembina manajemen/administrasi dari usaha Plasma. Untuk itu, Pembina menerima imbalan (fee) yang besarnya akan ditentukan sendiri. Tugas Pembina: Melakukan pemantauan atas kegiatan kerjasama operasional Plasma dan Perusahaan Inti, serta Melakukan pembinaan dan pengawasan administratif atas usaha Plasma. Hak Kewajiban Pembina: Mengadakan evaluasi dan analisa hasil usaha Plasma Mengevaluasi dan menganalisa perkembangan kerjasama operasional antara Plasma dengan Perusahaan Inti. Memberikan saran perbaikan secara lisan maupun tulisan kepada Perusahaan Inti maupun Plasma. Membantu Plasma menyusun dan membuat laporan untuk Perbankan. Menyusun dan memberikan laporan perkembangan usaha Plasma kepada Perusahaan Inti.

4.2.6 Kerajinan Kayu46


Indonesia merupakan salah satu negara yang mempunyai wilayah hutan penghasil kayu yang cukup luas. Hasil produksi hutan Indonesia merupakan produk unggulan komparatif dimana sebagian besar hasil produksi hutan berupa kayu dalam segala bentuknya di ekspor ke mancanegara, serta merupakan penghasil devisa unggulan sektor non migas. Pada tahun 1993 nilai ekspor barang-barang dari kayu mencapai US$ 534,4 juta, yang terus meningkat sehingga pada 1997 mencapai US$ 711,8 juta. Data ini belum dapat memberikan informasi mengenai volume dan nilai ekspor kerajinan kayu, sehingga belum dapat dijadikan patokan menilai perkembangan peluang usaha kerajinan kayu. Untuk itu perlu dilihat juga perkembangan produksi dari kerajinan kayu daerah setempat, sebagai contoh dapat dilihat
46

Model Kelayakan Proyek Kemitraan Terpadu Industri Kerajinan dari Bahan Kayu Orientasi Ekspor, Bank Indonesia, Agustus 1999.

27

ADB

SME DEVELOPMENTTA

perkembangan industri kerajinan kayu di daerah Bali, yang nilai ekspornya meningkat dari US$ 35,3 juta pada tahun 1993 menjadi US$ 86,9 juta pada tahun 1997. Kecenderungan perkembangan industri kerajinan kayu tersebut menunjukkan produksi yang meningkat dan berkembang dengan baik. Ini berarti, peluang usaha kerajinan kayu utamanya untuk ekspor masih terus berkembang dan mempunyai prospek yang baik. Pada dasarnya desain dan bahan baku kerajinan kayu Indonesia bersifat spesifik sehingga umumnya pesaing datang dari dalam negeri, bukan dari luar negeri. Pesaing dalam negeri ini umumnya usaha kecil juga, sehingga karakteristik usaha di sektor ini antara lain adalah: Perusahaan Inti tidak berkemampuan ekspor langsung, tetapi melalui eksportir. Dalam hal desain yang sama, baku mutu produk agak sulit diterapkan, sehingga pesanan dalam jumlah besar agak sulit dipenuhi. Kebanyakan eksportir adalah orang asing yang langsung membawa desain sendiri yang diminati konsumen luar negeri, sehingga produk yang dihasilkan UK menjadi tidak spesifik lagi dan kehilangan sebagian keunggulan kompetitifnya. Dalam jangka panjang kondisi ini secara nasional tidak menguntungkan. Karena eksportir (terutama yang asing) dapat berhubungan langsung dengan UK, maka jika di antara UK tidak ada ikatan persatuan yang kuat, posisi tawar (bargaining position) menjadi melemah. Karena itulah, melalui PKT akan dapat menghilangkan atau mengurangi karakteristik yang lemah, bahkan dapat bersinergi untuk menembus pasar luar negeri. Dalam kemitraan ini Perusahaan Eksportir menjadi Perusahaan Inti, sedangkan Pengrajin Kayu menjadi Plasma. Kredit umumnya digunakan Plasma untuk pembelian peralatan kerja dan modal kerja. Kewajiban Perusahaan Eksportir kerajinan kayu: Memberikan bantuan pembinaan teknis produksi, desain dan pemasaran hasil kerajinan kayu; Membantu UK dalam pengadaan sarana produksi (bahan baku/penolong), Melakukan pengawasan terhadap proses produksi kerajinan kayu; Melakukan pembelian produk kerajinan kayu hasil produksi UK; Membantu UK dan Bank di dalam pelunasan kredit bank dan bunganya, serta bertindak sebagai avalis dalam rangka pemberian kredit Bank untuk UK. Kewajiban UK: Menyediakan tempat untuk melakukan produksi kerajinan kayu; Berkelompok dengan UK lain yang jenis produksinya sama. Melakukan produksi dengan desain yang telah disepakati untuk mencapai mutu hasil kerajinan kayu yang diharapkan; Menggunakan sarana produksi dengan sepenuhnya seperti yang disediakan dalam rencana pada waktu mengajukan permintaan kredit; Pada saat penjualan hasil, UK akan menerima pembayaran harga kerajinan kayu sesuai kesepakatan dalam perjanjian dengan terlebih dahulu dipotong sejumlah kewajiban UK melunasi angsuran kredit Bank dan pembayaran bunganya.

4.2.7 Perdagangan dan Distribusi Roti47


Kondisi ekonomi makro serta perubahan dari negara agraris menjadi negara industri/jasa mengubah pola kehidupan masyarakat termasuk perubahan pola makan, di mana agar lebih praktis dan efisien, pada pagihari dan sorehari masyarakat seringkali memerlukan
47

Disarikan dari beberapa studi kelayakan pengembangan dan perluasan usaha perdagangan dan distribusi roti dan kue.

28

ADB

SME DEVELOPMENTTA

makanan yang mudah diperoleh dan cukup mengandung nutrisi. Perubahan pola makan ini membuka peluang untuk memproduksi berbagai makanan substitusi makanan pokok (beras, jagung, sagu), yaitu Roti dan Kue. Umumnya, usaha ini berkembang di wilayah perkotaan, sekitar daerah industri, atau daerah pinggiran kota yang populasi penduduknya cukup padat. Roti dan kue sejak zaman penjajahan sudah menjadi alternatif makanan bagi sebagian kecil penduduk pribumi. Permintaan produk ini tampak mengalami peningkatan sejak 2-3 dasawarsa yang lalu terutama di daerah perkotaan di Indonesia. Dari tahun ke tahun permintaan ini terus meningkat yang diketahui dari pertumbuhan usaha industri roti dan kue mulai skala kecil hingga besar. Hanya saja, pada saat krisis ekonomi, beberapa perusahaan tersebut mengurangi volume produksinya, terutama disebabkan peningkatan drastis harga bahan baku roti, sehingga meningkatkan biaya produksi dan harga jual. Di lain pihak, pendapatan masyarakat menurun drastis, sehingga mengurangi daya beli. Dalam kondisi normal, diperkirakan prospek usaha ini akan bangkit kembali. Secara pasti besarnya permintaan akan produk roti, kue dan sejenisnya sulit diketahui mengingat tidak adanya data. Namun data nilai produksi industri roti dan kue yang diperoleh dari Biro Pusat Statistik setidaknya menunjukkan captive market atas produk roti dan kue. Sebagai gambaran di Jawa Tengah, pada tahun 1995 dari 77 unit perusahaan menengah dan besar dalam industri Roti & Kue mampu menghasilkan produk yang terjual dengan nilai Rp.141,3 milyar. Kemudian pada tahun 1996 dengan jumlah perusahaan 79 unit menghasilkan produk yang terjual dengan nilai Rp. 264,7 milar. Dari segi nilai jual produk pada tahun 1996 meningkat 87 % dibandingkan tahun 1995. Di dalam Proyek Kemitraan Terpadu Perdagangan Roti, beberapa usaha yang terkait dengan industri roti dan kue bisa menjalin kerjasama yang saling menguntungkan dan memiliki kedudukan hukum yang setara. Kredit umumnya digunakan untuk pengadaan rombong roti (yang dimodifikasi dari becak, sepeda, dan sepeda-motor). Kemitraan dilakukan melalui alternatif model Hubungan Dagang atau Keagenan. a. Dalam Model Hubungan Dagang, unsur organisasi kemitraan yang terkait adalah: Perusahaan industri roti dan kue. Bertindak sebagai perusahaan yang bergabung dalam wadah koperasi ataupun individual yang memproduksi roti dan kue, serta langsung memasarkan sendiri hasil produksinya kepada konsumen atau melalui agen. Keperluan pengadaan bahan baku diperoleh dari koperasinya atau pemasok lainnya yang diikat dalam Nota Kesepakatan kerjasama jual beli bahan baku roti dan kue, seperti tepung terigu, telur, gula pasir, dan sebagainya. Koperasi primer. Sebagai wadah dari para pengusaha industri roti dan kue (anggota koperasi), sehingga secara optimal bisa membantu dalam pengadaan bahan baku misalnya gula pasir, atau tepung terigu. Kemudian membantu mencarikan kredit perbankan, baik kredit umum maupun kredit program. Perusahaan pemasok bahan baku. Apabila karena sesuatu hal koperasi tidak dapat menyediakan pasokan bahan baku bagi para anggotanya, maka mereka bisa membeli melalui distributor atau agen atau asosiasi yang menangani bahan baku termaksud. Untuk menjamin kontinuitas pasokan ini perlu dilakukan semacam perjanjian yang bisa dicantumkan dalam suatu Nota Kesepakatan yang mengatur hak dan kewajiban masing-masing pihak. b. Dalam Model Keagenan, tujuan yang utama adalah meningkatkan pemasaran produk dengan unsur yang terkait kemitraan sebagai berikut: Perusahaan industri roti dan kue. Bertindak sebagai perusahaan yang bergabung dalam wadah koperasi ataupun individual yang memproduksi roti & kue, serta memasarkan sendiri hasil produksinya kepada konsumen atau melalui agen. Untuk keperluan pengadaan bahan baku diperoleh baik dari koperasinya atau pemasok lainnya yang diikat dalam Nota Kesepakatan kerjasama jual beli bahan baku roti & kue seperti tepung terigu, telur, gula pasir, dan sebagainya. 29

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Koperasi primer. Sebagai wadah dari para pengusaha industri roti dan kue (anggota koperasi), sehingga secara optimal bisa membantu dalam pengadaan bahan baku misalnya gula pasir, tepung terigu. Kemudian membantu mencarikan kredit perbankan. Dalam kemitraan ini agen dan tenaga penjualan produk roti dan kue bisa menjadi anggota koperasi. Agen dan armada wiraniaga. Adalah perusahaan/perorangan yang memiliki kapabilitas dalam bidang pemasaran produk makanan dan minuman, serta mempunyai armada penjualan roti dan kue dalam bentuk: rombong sepeda/becak; rombong sepeda motor; mobil-toko; atau gerai roti (counter). Dalam kemitraan ini, pihak produsen menyerahkan produk roti dan kue kepada agen untuk memasarkan produk. Agen mendapatkan persentase tertentu dari hasil penjualan.

4.2.8 Angkutan Kota

48

Program pengembangan kota-kota di Indonesia berakselerasi dengan perkembangan di bidang-bidang yang terkait langsung ataupun tidak. Dalam hal ini, sesuai peningkatan aktivitas kota, bidang transportasi, khususnya kendaraan penumpang umum, juga turut terpacu. Hal ini terbukti dengan adanya tambahan kendaraan baru berupa bis kota, taksi, dan angkutan kota lainnya. Usaha taksi dan angkutan kota49 cukup banyak diimplemantasikan dengan pembiayaan perbankan, melalui dana bank sendiri, KKPA Umum, bahkan untuk angkutan kota, ada juga beberapa di antaranya yang menggunakan KPKM. Dengan nilai kredit yang cukup besar, terutama untuk taksi, umumnya anggota koperasi menyertakan dana sendiri sekitar 20-30% dari harga beli angkutan kota sebagai uang muka. Dengan demikian, kreditnya berkisar 70-80%. Lamanya kredit berkisar 3-5 tahun. Kredit dibatasi hanya untuk satu unit (tergantung pada proyeknya: angkutan kota atau taksi). Ada empat kategori dalam pembiayaan usaha ini, yaitu: peremajaan penggantian wajib, peremajaan penggantian rutin (kendaraan tidak lagi ekonomis, misalnya umur kendaraan 8 tahun atau lebih), peremajaan sukarela (memperbaiki kinerja angkutan, walaupun masih dalam umur ekonomis), dan pengadaan baru (karena terbukanya route baru). Sekalipun demikian, umumnya perbankan lebih menyukai pembiayaan untuk peremajaan, yang memang sudah mempunyai potensi pasar yang jelas. Bertindak selaku Perusahaan Inti adalah Dealer mobil bekerjaama dengan Koperasi, dengan beban tergantung pada kapasitas dan kapabilitas masing-masing. Peranan Dealer terutama sebagai penyedia kendaraan, sesuai dengan spesifikasi teknis yang diminta; serta kesediaan untuk melunasi kredit kepada bank dengan cara mengambil-alih kewajiban nasabah yang tidak mampu memenuhi kewajibannya (buyback guarantee). Dalam praktek, hal ini jarang terjadi, dan kalaupun terjadi, biasanya ditangani terlebih dahulu oleh Koperasi untuk dibahas penyelesaiannya bersama yang bersangkutan yang selanjutnya menajadi beban yang bersangkutan terhadap koperasi. Koperasi menjadi koordinator para pemilik atau pengemudi kendaraan dalam memperoleh kredit, serta pelayanan lanjutan dalam penyediaan keperluan kendaraan, seperti olie, ban, pengurusan/perpanjangan STNK, dan lain-lain. Dalam beberapa kasus, koperasi juga menalangi anggotanya yang tidak dapat memenuhi kewajiban secara tepat waktu. Dalam PKT Angkutan Kota, dirancang mekanisme sebagai berikut:

48 49

Disarikan dari beberapa studi kelayakan pengembangan usaha taksi dan (sebagian besar, studi tentang) angkutan kota. Di beberapa daerah, usaha angkutan kota (disingkat: Angkot) dikenal dengan berbagai nama, misalnya oplet, angkutan serbaguna, pete-pete, lin, dan sebagainya. Di luar angkutan kota, ada juga angkutan pedesaan (disingkat: Angsa) yang pernah dibiayai perbankan, terutama untuk angkutan hasil bumi yang sekaligus merupakan angkutan penumpang.

30

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Setiap pelaku usaha angkutan kota, berkelompok menurut jalur/lin yang dikelolanya. Dari kelompok ini terjadi komunikasi yang sangat efektif antara anggota satu dengan yang lainnya sehingga dapat membuahkan kesepakatan penting untuk menciptakan kelancaran dan ketertiban usaha angkutan kota, yaitu: Setiap calon pengemudi harus memenuhi syarat teknis yang telah diatur oleh kelompok lin. Setiap calon pengemudi harus memperoleh rekomendasi/persetujuan dari seluruh anggota dalam kelompok lin. Setiap calon pengemudi yang memenuhi ketentuan, harus mencatatkan diri sebagai anggota dalam kelompok lin. (Setiap pengemudi pengganti harus memenuhi kriteria sebagaimana calon pengemudi). Setiap anggota dalam suatu kelompok harus memenuhi kriteria sebagaimana calon pengemudi. Setiap anggota dalam suatu kelompok harus memenuhi kewajiban yang ditentukan oleh kelompoknya. Setiap penambahan armada baru dalam lin, dapat dilaksanakan bila seluruh anggota kelompok lin bersangkutan menyatakan tidak berkeberatan. Setiap penambahan jalur (lin) baru, para ketua kelompok harus berkoordinasi dengan pemerintah daerah untuk memberikan masukan dan pertimbangan. Jika dicapai kesepakatan antara koperasi dengan perbankan bahwa seorang anggota layak diberikan kredit, maka tata cara pencairannya sebagai berikut: Koperasi bersama dengan perbankan dan atau anggota melaksanakan penandatanganan akad kredit. Koperasi membuka rekening pinjaman pada bank pemberi kredit dengan plafon kredit sesuai dengan kesepakatan awal, Khusus bagi anggota yang melakukan replacement/penggantian kendaraan, anggota melakukan pembesituaan kendaraan yang akan diremajakan dan berita acaranya diserahkan kepada koperasi. Koperasi melaksanakan segala hal berkaitan dengan pengadaan kendaraan pada dealer tertentu, mulai dari pemesanan kendaraan, mengurus surat menyurat kendaraan hingga memonitor pengiriman kendaraan kepada anggota dalam bentuk kendaraan siap beroperasi di jalur/lin. Koperasi menyerahkan BPKB (Bukti Pemilikan Kendaraan Bermotor) yang sudah selesai diurus kepada bank sebagai jaminan. Dealer menagih koperasi berdasarkan tanda terima barang (DO). Koperasi menandatangani DO dari dealer kemudian koperasi membuka giro bilyet sesuai dengan jumlah dana yang ditagih oleh dealer, Dealer dapat mencairkan giro bilyet dengan menyerahkan DO yang sudah ditandatangani oleh koperasi pada bank. Bank mendebet rekening koperasi sesuai dengan giro bilyet yang dicairkan. Pembayaran angsuran oleh anggota harus dilakukan melalui koperasi karena berkaitan dengan pembayaran dana selain angsuran kredit. Setiap anggota yang menerima kredit diadministrasikan tersendiri oleh koperasi berkenaan dengan pemberian kredit peremajaan. Teknis penagihan merupakan tanggung jawab koperasi sehingga mungkin seorang angggota akan ditagih secara harian atau bulanan. Setiap bulan koperasi menyetor kepada bank sesuai jadwal pembayaran angsuran dan bank dapat segera mengkredit rekening koperasi sesuai jadwal dan jumlah setornya. Pada akhir masa kredit, koperasi akan mengurus keluarnya BPKB yang dijaminkan kepada bank, dan diberikan kepada anggota yang berhak.

31

ADB

SME DEVELOPMENTTA

4.3 Pola Umum Aplikasi PKT


Melalui delapan contoh PKT yang dipaparkan di muka, tampaklah, bahwa untuk setiap komoditas/jenis usaha, dalam pelaksanaannya terdapat modifikasi, disesuaikan dengan karakter masing-masing komoditas/jenis usaha. Namun demikian, dapat dirumuskan pola umum seperti tampak pada Figure 4 di bawah ini.
Figure 4:

Pola Umum Aplikasi Program Kemitraan Terpadu

1 4 T a b u n g a n d ik a itk a n d e n g a n k r e d it 3
K O PE R A SI BANK

2 1
LEM BAGA P E N J A M IN K R E D IT (A V A L IS ) PE R U SA H A A N IN T I

10 Pokok + B unga

3 1 11 6

NO TA K ESEPAK ATAN

8 P asa r e k sp o r, lo k al, n a sio n a l 7 P e n ju a la n k e P e ru sa h a a n In ti

KELOM POK ANGGOTA

5 P e n d a p a ta n b e rsih se b e lu m p a ja k P ro se s p ro d u k si, H a sil d a n p ro se s p e n a n g a n a n h a sil sa m p a i sia p ju a l.

12 P a ja k 13 P e n in g k a ta n k o n su m si k e lu a rg a T a b u n g a n P e m u p u k a n m o d a l se n d iri.

Keterangan gambar: 1. Unsur terkait menyusun Nota Kesepakatan. 2. MOU tentang penjaminan kredit (Bank, Lembaga Penjaminan Kredit dan Perusahaan Inti). 3. Proses Akad Kredit (setelah melalui tahapan pre-loan counselling antara Koperasi (atas nama anggota) dengan Bank. 4. Pencairan kredit, melalui 2 (dua) cara: Plasma menerima prasarana dan sarana produksi lebih dahulu sesuai kesepakatan. Baru Koperasi memberi Surat Kuasa ke bank untuk membayar Perusahaan Inti dengan dana kredit yang ada di rekening koperasi, atas-nama para plasma. Begitu Akad Kredit, Koperasi memberi Surat Kuasa kepada bank agar mengalihkan dana kredit yang ada di rekening KOPERASI (a/n Plasma) ke rekening Perusahaan Inti untuk membiayai pasokan kebutuhan plasma. 5. Proses pelaksanaan pembangunan fisik, pengadaan peralatan produksi, dan modal kerja. 6. Pemanfaatan prasarana/sarana produksi dan operasi secara berkesinambungan. 7. Penyampaian hasil produksi/barang ke Perusahaan Inti. 8. Pemasaran produk Perusahaan Inti ke pasar (lokal, nasional, internasional). 32

ADB

SME DEVELOPMENTTA

9. Merupakan hasil penjualan yang digunakan untuk pengadaan pasokan produksi (bahan baku, bahan pembantu, dll) agar produksi Plasma berkesinambungan. 10. Hasil penjualan untuk pembayaran kredit, yang dibayar oleh Perusahaan Inti langsung ke bank atas nama masing-masing Plasma. 11. Pendapatan bersih sebelum pajak yang dibayarkan oleh Perusahaan Inti setelah dipotong hutang-hutang Plasma, baik hutangnya ke Perusahaan Inti maupun hutang plasma ke Bank. 12. Pembayaran pajak, bilamana pendapatan plasma telah masuk kategori wajib pajak. 13. Pendapatan bersih setelah pajak, untuk: (i) meningkatkan mutu konsumsi keluarga plasma, (ii) tabungan keluarga, dan (iii) kalau dapat untuk pemupukan modal sendiri. 14. Tabungan plasma maupun kelompok yang disimpan di bank, untuk cadangan. Aspek 1-14 dimasukkan ke dalam Nota Kesepakatan dengan memperhatikan: Ketepatan waktu, dan lokasi penyerahan barang, Ketepatan jumlah dan mutu barang, Ketepatan harga, Kesinambungan

4.4 Program Kemitraan Terpadu Pada Masa Krisis


Seperti dipaparkan di muka, sebagai sistem, implementasi PKT oleh perbankan tampaknya bermula dari pengalaman bank menyalurkan kredit program, yang terutama membantu penyediaan dana jangka panjang bagi bank selain perolehan manfaat lainnya. Sekalipun demikian, sebagai cikal-bakal, beberapa bank telah melaksanakan proyek kemitraan sebelumnya. Hal ini semata-mata karena kebutuhan perbankan untuk ekspansi kredit sekaligus mengamankan portofolio kreditnya. Meskipun telah disadari manfaat dari PKT, dalam perjalanannya, sejumlah PKT sangat berkurang setelah Bank Indonesia tidak lagi menyalurkan kredit program, bahkan beberapa PKT terhenti sama sekali. Dari sisi Usaha Besar/Menengah, penyebabnya terutama adalah dampak dari krisis ekonomi, di mana tekanan terhadap Perusahaan Inti (yang mempunyai kewajiban dalam valuta asing) ternyata turut mempengaruhi kinerja Plasmanya, sehingga sebagian masuk ke dalam kategori kredit bermasalah. Selain itu, UB/UM yang potensial untuk melaksanakan PKT juga berkurang, antara lain karena sebagian masih berada dalam perawatan BPPN, atau masih bergelut dengan masalah internalnya. Sementara itu, beberapa UB/UM yang masih bertahan dari gejolak krisis ekonomi, kurang bersedia bermitra dengan UK dalam pola kemitraan karena kurangnya pemahaman akan manfaat, kemudahan, dan arti penting kemitraan, baik dalam skala nasional maupun bagi usahanya sendiri, atau dalam banyak hal disebabkan tidak memasukan pola kemitraan dalam struktur organisasinya. Dari sisi perbankan, juga cenderung menahan penyaluran kredit, bukan hanya untuk PKT melainkan untuk kredit secara umum. Mereka lebih memilih berinvestasi jangka pendek, misalnya dengan membeli Sertifikat Bank Indonesia (SBI), hal ini terutama karena masih diliputi ketidakpastian perekonomian sebagai dampak dari ketidakpastian politik. Ada tiga persoalan internal yang dihadapi bank, yaitu: persoalan keuangan, persoalan organisasi, dan persoalan psikologis. Sedangkan dari sisi eksternal, ada empat hambatan yang dihadapi perbankan, yaitu: hambatan dari sisi UKM, kelemahan sistem peradilan, hambatan dari sisi regulasi Bank Indonesia, dan lemahnya dukungan lembaga penjaminan.50
50

Selengkapnya, dapat dilihat dalam Andi Ikhwan dan Wolfram Hiemann, Strategies to Enhance Market-based Lending to SME, Backgroud Report Financial Group ADB-TA, July 2001.

33

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Khusus mengenai kendala internal perbankan, dalam aspek keuangan khususnya pada masa krisis ekonomi -- bank menghadapi persoalan tingginya kredit macet dan beberapa bank yang memiliki jaringan cabang yang luas tidak memiliki keleluasaan menyalurkan kredit karena harus memenuhi ketentuan Capital Adequacy Ratio (CAR). Implikasinya bank memperketat persyaratan, kelengkapan dokumen, dan penilaian kredit. Dalam aspek organisasi, persoalan yang dihadapi menyangkut: keterbatasan jaringan kantor yang hanya berada di kota besar, kuantitas dan kualitas SDM bank, serta keterbatasan dalam teknik penilaian dan sistem informasi kredit. Sedangkan secara psikologis bank menganggap bahwa penyaluran kredit kepada UKM memiliki risiko tinggi karena UKM mempunyai sejumlah kelemahan dan biaya transaksinya tinggi dibandingkan dengan nilai kredit yang biasanya diminta oleh UKM. Untuk menumbuhkan PKT serta membangkitkan kembali minat perbankan terhadap pembiayaan PKT, maka disarankan dilakukan upaya-upaya sebagai berikut: Menyediakan sumberdana dari Donor yang digabung dengan dana dalam negeri (dana bank sendiri, alokasi sebagian dana laba BUMN, dan lain-lain) untuk dijadikan kredit program,51 dan digunakan untuk membiayai: Proyek kemitraan yang selama ini telah dibina oleh BUMN dan perusahaan swasta besar (seperti: Astra Intertional, Unilever Indonesia) untuk mendapat pendanaan dari bank, khususnya untuk UK yang telah cukup lama mendapat pembinaan dan sudah layak memperoleh pembiayaan komersial. Perluasan usaha komoditas yang selama ini sudah dikembangkan melalui PKT, dengan aplikasi di tempat lain, yang secara teknis memungkinkan, termasuk pembiayaan untuk proyek yang terkait dengan BPPN. Proyek-proyek yang memanfaatkan keunggulan Indonesia di bidang pertanian, termasuk perikanan untuk mengembangkan PKT yang memitrakan UK (nelayan) dengan UB/UM eksportir. Mengakomodasi saran ADB untuk mengadakan perubahan peraturan mengenai penanaman modal, yang tidak lagi membatasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dengan Penanaman Modal Asing (PMA). Demikian pula, rencana pemberlakuan one-stop-service untuk penanaman modal. Upaya ini diduga akan menumbuhkan usaha besar atau menengah, tanpa melihat asal-usul kepemilikan, yang kemungkinan dapat dimitrakan dengan usaha kecil. Karena itu, dalam penyusunan ketentuan baru tersebut kiranya dapat dimasukkan klausula tentang perlunya pola kemitraan UK dengan UB/UM yang mungkin akan didirikan. Melakukan identifikasi komoditas lain yang belum dikembangkan, tetapi berpotensi untuk dijadikan PKT. Sosialisasi untuk bank yang belum pernah membiayai PKT. Melakukan pelatihan kepada sejumlah Jasa Pengembangan Usaha (JPU) atau Business Development Services (BDS) untuk memahami konsep PKT, sekaligus menjadi lembaga pendukung UK untuk akses ke lembaga pembiayaan dengan memanfaatkan pola PKT.

4.5 Masalah Kemitraan dan Alternatif Pemecahannya


Kalau dalam paparan terdahulu diungkapkan masalah dan kendala kemitraan secara umum sisi permintaan (demand side), maka dalam Figure 4 dipaparkan masalah dan

51

Kredit program tersebut dikelola oleh sebuah second-tier bank yang khusus mengelola kredit program seperti disarankan Kyell Olsen dalam Notes on a Framework for Adminitrating SME Credit Programs, Backgroud Report Financial Group ADB-TA, July 2001.

34

ADB

SME DEVELOPMENTTA

pemecahan masalah dari sudut penawaran (supply side), yakni perbankan. Selain itu, Figure 5 menunjukkan risiko usaha dan cara penanggulangannya dari sisi perbankan.
Figure 5:

Masalah Kemitraan dan Pemecahannya dari Sisi Perbankan MASALAH ALTERNATIF PEMECAHAN

Kolektibilitas Koperasi/Plasma sangat terpengaruh Tidak hanya mengandalkan peran Perusahaan Inti sebagai avalis, melainkan proyek secara oleh kondisi Perusahaan Inti. Saat Perusahaan Inti keseluruhan dan seleksi Koperasi. Untuk itu, mengalami dampak buruk krisis moneter (antara berupaya mendapatkan proyek dengan kondisi lain meningkatnya kewajiban akibat pinjaman valuta first way out dan second way out terbaik. asing), maka perannya sebagai avalis tidak bisa digunakan. Saat proyek mengalami gagal panen, Prosedur evaluasi kredit interen tetap sama, kolektibilitasnya menurun dan mempengaruhi kecuali keterbatasan second-way-out ditutup kolektibilitas koperasi yang dibiayai. dengan penjaminan PT Askrindo atau Perum Sarana Pengembangan Usaha. Kelancaran pelunasan pinjaman tergantung Analisis sensitivitas dilakukan untuk kondisi moderat dan akstrem, seleksi proyek dan keberhasilan usaha yang dibiayai. Evaluasi proyek mensyaratkan pembentukan tabungan beku mengacu pada pengalaman usaha Perusahaan Inti apabila hasil panen baik untuk antisipasi dan mengutamakan proyek berbasis sumber daya kemungkinan kegagalan panen/paceklik. alam yang hasilnya berorientasi ekspor. Analisis sensitivitas menggunakan asumsi moderat, namun krisis moneter ternyata membuktikan terjadinya kondisi ekstrem. Peningkatan monitoring proyek dan kontribusi Track record dan pengalaman Koperasi menjadi pertimbangan utama dalam evaluasi kredit. Plasma/Koperasi dalam proyek. Bank semula Pembinaan dan monitoring kegiatan Koperasi mengandalkan kemampuan Perusahaan Inti dalam dilakukan bekerjasama dengan konsultan atau malakukan monitoring proyek terutama berkaitan lembaga pengabdian masyarakat perguruan dengan peran Perusahaan Inti sebagai avalis. tinggi termuka. Operating account Koperasi dan escrow account tabungan beku anggota Koperasi disyaratkan terdapat pada Bank. Pembentukan tabungan beku untuk antisipasi kegagalan panen, musim paceklik dan hal-hal yang berpengaruh pada kelancaran pembayaran angsuran. Agunan fixed asset dari anggota maupun Koperasi tetap diupayakan berapa pun nilainya sebagai bagian dari tanggung jawab moral peminjam dan atas kekurangannya ditutup oleh PT Askrindo atau Perum Sarana Pengembangan Usaha. Kecurigaan yang berlebihan dari petani plasma PKT harus disosialisasikan dengan baik kepada kepada Perusahaan Inti terhadap kemungkinan pihak yang terlibat, khususnya kepada petani. tidak dipenuhinya hak dan kewajiban. Kecurigaan Pihak bank jangan sampai bertindak sebagai sampai melibatkan pihak luar yang memprovokasi hakim atas sengketa tersebut (sebaiknya agar petani protes langsung ke menteri. bersifat netral). Overlaping/duplikasi dalam sertifikasi, yaitu Dalam rangka otonomi daerah, sekaligus dibuat peruntukan areal adalah kebun, tetapi sesuai peta tata ruang propinsi dengan melibatkan Badan tata ruang (Departemen Kehutanan) ternyata Pertanahan Nasional (BPN), Kanwil sebagai hutan produksi. Perkebunan dan Kehutanan serta pengesahan dari Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD). Proses pencairan kredit lebih lama daripada proses Untuk menyelamatkan proyek (petani resah, lahan terlantar dan sudah menjadi hutan muda) ekstensifikasi lahan. Akibatnya Perusahaan Inti sebaiknya kredit dialihkan ke Pemda atas beban tidak membayar bunga dan hutang pokok sampai APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja pencairan kredit berikutnya. Daerah). Desain proyek tidak mampu mengakomodasi Desain proyek harus ekstra hati-hati karena kepentingan pihak-pihak terkait, sehingga timbul sifatnya unik. Persyaratan kualitas kebun dan konflik yang tidak berkesudahan. wewenang pengawasan oleh konsultan harus jelas dan mengikat. Kesulitan penetapan harga, karena harga fluktuatif, Perlu kesepakatan menggunakan harga dasar kontrol dari koperasi lemah dan koperasi sering (floor price) yang disetujui pihak terkait. Fungsi menanggulangi anggota luar biasa yang pengawasan dalam tubuh koperasi perlu menunggak. diefektifkan.

35

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Figure 6:

Risiko Usaha dan Cara Penanggulangannya dari Sisi Perbankan Risiko Usaha Cara Penanggulangan
Evaluasi kredit ditekankan pada kelayakan usaha (first way out). Ditolak bila tidak layak. Evaluasi kelayakan sama dengan proses evaluasi kredit komersial. Seleksi ketat koperasi/usaha dalam evaluasi, antara lain: telah berbadan hukum, memiliki pengurus aktif dan berintegritas baik, trac record yang baik, berpengalaman pada usaha yang dikelolanya, dan lain-lain. Melakukan kerjasama pembinaan dengan lembaga pengabdian masyarakat (UGM, IPB dan konsultan). Bank turut menentukan kriteria seleksi anggota dan cross check di lapangan. Penentuan minimum collateral coverage 50% dan kekurangannya ditutup penjaminan dengan PT Askrindo dan/atau Perum SPU (Sarana Pengembangan Usaha). Kerjasama pembinaan dan avalis dengan Perusahaan Inti yang berkepentingan dengan hasil produksi. Monitoring percairan dan penyaluran kredit sesuai peruntukan. Kerjasama monitoring dengan lembaga tertentu Melakukan surprise call, on the spot checking, dan lain-lain. Melakukan kerjasama dengan konsultan/IPB untuk evaluasi teknis proyek.

Usaha yang dibiayai tidak bankable.

Rendahnya kemampuan manajerial Koperasi/usaha kecil yang dibiayai.

Anggota Koperasi yang mendapatkan fasilitas tidak sesuai/fiktif. Keterbatasan agunan tambahan.

Tingginya agribisnis.

risiko

kegagalan

pada

pembiayaan

Kemungkinan side streaming.

Keterbatasan pengetahuan agribisnis dalam evalulasi proyek.

36

ADB

SME DEVELOPMENTTA

5 JASA PENGEMBANGAN USAHA PENDUKUNG KEMITRAAN TERPADU

5.1 Gambaran Umum


Jasa Pengembangan Usaha (JPU) atau Business Development Services (BDS) adalah jasa-jasa pengembangan usaha non-finansial untuk meningkatkan kinerja perusahaan individual, akses ke pasar, dan kemampuannya untuk bersaing, tersedia untuk jangka waktu singkat atau sementara waktu.52 Lembaga semacam itu telah lama keberadaannya di Indonesia, demikian pula lembaga yang khusus mendukung UKM. Untuk itu, Tim ADB-TA telah menginvestarisasinya dalam studi tahap pertama, yang secara garis besar menginventarisasi kegiatan dan program kerja sejumlah lembaga terpillih, yakni: instansi pemerintah (Departemen Perindustrian, Kementrian Negara Urusan Koperasi dan UKM, serta Badan Pengembangan Sumber Daya Koperasi dan Pengusaha Kecil dan Menengah), lembaga yang mempunyai program berorientasi teknologi (Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Departemen Pendidikan Nasional, Institut Teknologi Surabaya, dan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi), dan provinsi terpilih (Sumatera Utara, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan). Di samping itu, dikaji juga program kemitraan yang dikembangkan BUMN (dipilih: PT Sucofindo), dan BUMS (dipilih: Yayasan Dana Bakti Astra) yang dalam kegiatannya terkait dengan JPU. Studi ini antara lain menyimpulkan, bahwa jumlah anggaran pembangunan institusi pusat dan daerah untuk dukungan program non-finansial UKM dapat dikatakan tidak terlalu tinggi. Secara kumulatif mungkin mencapai sekitar Rp 1 triliun per tahun. Jumlah ini cukup besar untuk berusaha keras meningkatkan kinerja pemanfaatan sumberdaya agar lebih efisien dan efektif.53 Di luar lembaga-lembaga yang dikaji tersebut, sebagai pelengkap, di kalangan perbankan untuk sebagian besar sudah terbiasa memanfaatkan JPU yang membantu UKM dalam penyediaan jasa-jasa di bidang keuangan, seperti konsultan penyusun studi kelayakan, penilai jaminan, riset pasar, Analisa Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL), manajemen, audit, perpajakan, monitoring, supervisi proyek, dan sebagainya. Lokasinya, bukan hanya di kantor pusat bank, melainkan juga sampai ke cabang-cabang yang memungkinkan, baik di ibukota propinsi ataupun di ibukota kabupaten/kotamadia. Bidang keahlian teknisnya pun menyebar untuk hampir semua jenis usaha yang biasa mengajukan permohonan kredit ke bank. Secara khusus, PT Bank Mandiri bekerjasama dengan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN), telah membentuk Program Kemitraan Terpadu (PKT), yang secara konsepsional dimaksudkan bagi penyehatan dan perkuatan Usaha Kecil, Menengah dan Koperasi (UKMK) di Indonesia. Untuk pelaksanaan program tersebut, telah dibentuk Tim PKT Pusat dan Daerah yang terdiri dari unsur Pengurus KADIN dan Asosiasi, Bank Mandiri dan Pemerintah. Tugas utama lembaga ini adalah mensosialisasikan Perjanjian Kerjasama (KADIN dengan PT Bank Mandiri) kepada UKMK serta mengidentifikasi potensi ekonomi dan kegiatan usaha, proyek-proyek, menyeleksi calon debitur, penunjukan konsultan serta penyiapan aplikasi kredit dan studi kelayakan.54
52

Praktek Terbaik dalam Menyediakan Jasa Pengembangan Usaha Bagi Usaha Kecil dan Menengah, Policy Paper ADBTA, dipresentasikan 5 Juni 2001 di Jakarta. Buddy Ibrahim, Inventory and Resource Assessment of Non-Financial SME Support Programs, Background Report ADBTA, July 2001. Tim PKT KADIN Indonesia PT Bank Mandiri (Persero), Buku Panduan Program Kemitraan Terpadu, April 2001.

53

54

37

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Di kalangan perguruan tinggi juga muncul sejumlah lembaga JPU pendukung UKM. Salahsatunya adalah Pusat Pengembangan Usaha Kecil dan Menengah (Small and Medium Enterprises Development Centre/SMEDC) Universitas Gadjah Mada. Lembaga ini mengemban misi untuk mendorong pertumbuhan dan pengembangan usaha kecil dan menengah yang dilakukan dengan memberikan pendampingan manajemen dan teknis. Jasa layanan SMEDC meliputi: konsultasi individual, strategi pemasarfan, manajemen usaha kecil, analisa keuangan, dan akses informasi. Ada 3 (tiga) metode yang diterapkan oleh SMEDC dalam pembinaan UKM, yaitu: Pelatihan (yakni berbagai Pelatihan tentang aspek manajemen usaha dan teknis produksi, baik berbentuk ceramah ataupun diskusi), Konsultansi (yakni pemberian berbagai saran, nasehat dan bimbingan berkaitan dengan solusi dan pengembangan usaha), dan alternatif lain yang dinilai akan mendukung efektivitas program pembinaan.55 Karena itu, paparan selanjutnya tidak lagi mengenai JPU secara umum, melainkan hanya dalam keterkaitannya dengan penyiapan PKT, khususnya mengenai peranan, eligibilitas, dan pelatihan yang diperlukan, sehingga pada akhirnya diharapkan akan tumbuh dan berkembang sejumlah JPU yang dapat menjadi inisiator dan promotor model PKT, serta bekerjasama dengan setiap pihak yang terkait dengan kegiatan PKT.

5.2 Peranan JPU dalam PKT


Proses pengembangan kemitraan usaha cukup kompleks, yang secara urut mengikuti pola berikut: Membangun hubungan dengan calon mitra, yakni mengenal calon mitra; Mengerti kondisi bisnis pihak yang bermitra; Mengembangkan strategi dan menilai bisnis secara rinci; Mengembangkan program; Memulai pelaksanaan; Secara sinambung memantau dan mengevaluasi perkembangannya. Mempunyai kemampuan rekayasa sosial (social engineering) atau pengembangan masyarakat (community development), sehingga proyek tidak terhambat karena dalam implementasinya tidak mendapat dukungan dari calon peserta proyek dan lingkungan di sekitarnya. Kompleksitas tersebut akan menjadi bertambah dalam konteks PKT, mengingat masuknya unsur perbankan (sebagai sumber pendanaan) ke dalam model kemitraan yang ada. Hal ini tidak terlepas dari sasaran akhir PKT yang ingin mengakseskan UK (secara berkelompok) kepada sumber pembiayaan melalui sinergi dengan UB/UM. Mengingat kompleksnya hubungan kemitraan tersebut, maka rencana pengembangan PKT memerlukan komitmen yang kuat dari para pelaku yang terlibat dalam kemitraan, termasuk pelibatan pihak perbankan secara dini, sekalipun pada tahap ini bukanlah merupakan komitmen untuk membiayai, melainkan memberikan masukan dari sisi aspek perbankan, sehingga terhindar dari penolakan yang disebabkan kurangnya kelengkapan atau informasi yang disajikan dalam usulan proyek. Memang, seringkali pengembangan ini tidak membuahkan hasil karena dalam perjalanan salahsatu pihak tidak cukup handal untuk melanjutkan rencana kemitraan. Pada dasarnya, JPU berperan sebagai inisiator, fasilitator dan, organisator dalam penyiapan PKT, yang meliputi kegiatan berikut: Melakukan identifikasi dan pembinaan perusahaan yang berminat sebagai Usaha Besar, terutama yang rancangan proyeknya sesuai dengan kriteria PKT.

55

Pusat Pengembangan Usaha Kecil dan Menengah, SMEDC, Gadjah Mada University, brosur, tanpa tahun.

38

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Mempromosikan gagasan dan bernegosiasi dengan berbagai pihak yang akan dimitrakan, termasuk kemungkinan bekerjasama dengan pihak lain. Membantu mempersiapkan model hubungan kemitraaan antara Usaha Besar, Usaha Kecil dan perbankan supaya hubungan dari semua yang terkait merupakan hubungan yang saling menguntungkan dan berkesinambungan. Membantu penyusunan proposal pengajuan kredit, melengkapi persyaratan, serta mempromosikannya ke pihak perbankan. Memberikan dampingan kepada pelaksana proyek dalam berkomunikasi dengan perbankan, khususnya pada saat bank melakukan penilaian proyek. Memantau setiap perkembangan proyek, dan menjadi motor penggerak untuk pemecahan masalah dan rencana tindak lanjutnya. Sekalipun berbagai peranan di atas tampaknya sangat kompleks, dalam kenyataan di lapangan, tidaklah serumit yang dibayangkan, karena umumnya proyek tidak sematamata baru, dan berbagai pihak terkait memberikan sumbangan masing-masing, sehingga peranan JPU yang lebih menonjol adalah pengorganisasian dan pengkoordinasian pihak yang mana untuk melaksanakan kegiatan apa, dengan batas-batas waktu yang tegas. Motivasi UB yang kuat dengan dukungan sumberdaya yang mumpuni, disertai petugas bank yang telah terlatih untuk menangani PKT, adalah komposisi yang ideal bagi keberhasilan PKT. Sebaliknya, JPU perlu memberikan penilaian sebatas mana komposisi yang ada dapat dilanjutkan, atau justru dihentikan sama-sekali, karena mungkin potensi untuk dikembangkan terlalu terbatas. Gagasan PKT dapat berasal dari komponen PKT itu sendiri, yakni: (a) Bank yang mempunyai nasabah Usaha Besar yang terkait; (b) Usaha Besar yang mempunyai prospek kemitraan ke hilir maupun ke hulu usahanya; (c) Dinas/instansi maupun lembagalembaga terkait; serta (d) Koperasi dan atau kelompok Usaha Kecil. Perumusan gagasan PKT dapat direalisasikan dalam bentuk laporan pra kelayakan, yang merupakan formulasi proyek secara garis besar. Selanjutnya, dilakukan koordinasi antara UB/UM dengan Bank dan UK dilaksanakan atas dasar gagasan yang telah terumuskan. Pembuatan proposal PKT dapat dilaksanakan dengan cara sebagai berikut: (a) UB sebagai INTI yang mempunyai unit khusus untuk tugas yang dimaksud; (b) Konsultan independen; atau (c) Petugas kredit dari bank yang bersangkutan. Perumusan Nota Kesepakatan secara tertulis, perlu dilakukan secara transparan dengan melibatkan berbagai pihak terkait. Pokok materi Nota Kesepakatan yang kekuatannya setara dengan dokumen kontrak jual beli. Contoh Nota Kesepakatan, terlampir.

5.3 Imbalan Jasa Bagi JPU


Untuk semua peranan seperti yang dipaparkan di atas, selayaknyalah apabila JPU memperoleh imbalan, karena jelas-jelas mereka memberikan nilai tambah bagi setiap pihak yang bermitra. Berdasarkan pengalaman selama ini, dan atas konfirmasi dengan sejumlah bank, besarnya imbalan bagi JPU sangat tergantung dari produk yang dihasilkannya, yang umumnya dapat diklasifikasikan sebagai: Biaya penyusunan proposal; Biaya promosi ke perbankan; dan Success fee kalau PKT dapat dibiayai perbankan. Mengingat kepastian pembiayaan dari perbankan sulit diperkirakan, maka biaya-biaya tersebut pada tahap persiapan (penyusunan proposal, promosi ke bank) seyogianya dapat disediakan oleh Usaha Besar atau Koperasi, yang nantinya dapat dibebankan kepada UK secara prorata, dan dapat dimasukkan sebagai komponen kredit, yaitu untuk kelompok biaya pra-operasi. 39

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Kondisi demikian kiranya akan dapat diterima oleh semua pihak terkait, seandainya pada akhirnya ajuan kredit dapat disetujui perbankan. Akan menjadi masalah, apabila jerih payah tersebut tidak berakhir dengan penyaluran kredit. Karena itu, pada tahap awal barangkali dapat dipertimbangkan adanya bantuan dari lembaga lain semacam yang dilakukan Swisscontact melalui program voucher-nya.

5.4 Eligibilitas dan Kelembagaan JPU


Untuk mencapai sasaran yaitu membentuk kemampuan mandiri yang berjangka panjang pada JPU yang berpartisipasi, ada beberapa kriteria pokok yang harus dipenuhi JPU, yaitu: Memiliki sumber dana independen/internal untuk menutup biaya operasinya. Memiliki misi atau kewajiban sosial yang jelas untuk mengembangkan UKM. Bila tidak, JPU dapat memiliki kepentingan komersial dalam mengembangkan UKM yang mempunyai on-line linkage dengannya. Memiliki staf tetap dengan tingkat pendidikan atau pengalaman kerja yang cukup untuk menyerap alih pengetahuan. JPU harus memiliki struktur manajemen yang sesuai untuk mengimplementasikan operasinya serta mengendalikan kinerja keuangannya. Kriteria pokok semacam itu (selanjutnya, lihat Lampiran 3) akan menghasilkan kelompok sasaran JPU terpilih yang tidak memerlukan lagi pembinaan secara lengkap -- karena organisasi dan manajemen mereka tidak lagi elementer. Untuk membina JPU yang tersebar di daerah, maka disarankan agar ada suatu lembaga di tingkat pusat yang secara kontinu memantau dan membina JPU melalui pemutakhiran informasi, dan peningkatan kapasitas lainnya. Ideal sekali kalau lembaga tersebut berada di bawah second-tier bank pengelola kredit program. Dengan demikian, lembaga ini dapat memberikan bantuan teknis (technical assistance) sebagai pendamping bagi bantuan keuangan (financial assistance, yakni: kredit program), seperti yang selama ini dilakukan oleh Bank Indonesia sebelum keluarnya Undang-undang No. 23/1999 tentang Bank Indonesia yang melarang Bank Indonesia untuk menyalurkan kredit, termasuk kredit program. Sekalipun demikian, perlu ditegaskan bahwa jasa JPU ini tidak semata-mata terkait dengan kredit program. Seperti dilaporkan oleh Pusat Antar Universitas Studi Ekonomi Universitas Gadjah Mada yang bekerjasama dengan Biro Kredit Bank Indonesia, lembaga internasional pada dasarnya sangat mendukung program bantuan teknis yang dilakukan Bank Indonesia, dan dipandang sebagai salahsatu cara yang baik dalam rangka meningkatkan kapabilitas perbankan untuk menangani permasalahan yang dihadapi para pelaku di sektor riil. Sementara itu, responden dari perbankan menyatakan bahwa bantuan teknis yang diberikan Bank Indonesia memberikan manfaat yang besar bagi upaya peningkatan kualitas SDM bank yang bersangkutan. Tetapi, sebagian responden non-bank (instansi pemerintah) menyatakan bahwa mereka tidak pernah terlibat dengan bantuan teknis Bank Indonesia, baik dalam tataran konseptual maupun implementasi.56 Hal terakhir ini memberi indikasi, bahwa sekalipun konsep pengembangan yang dilakukan Bank Indonesia selama ini cukup baik, namun belum cukup memasyarakat. Karena itu, untuk meningkatkan peranan JPU dalam membantu UKM, dan pengembangan proyek berpola PKT (sehingga dapat meningkatkan akses UKM terhadap sumber pendanaan), maka perlu dilakukan inventarisasi JPU mana saja yang berpotensi menjadi promotor PKT. Untuk uji eligibilitasnya, dapat dilihat pada Lampiran 3.
56

Mengkaji Kemungkinan Pengalihan Bantuan Teknis Dalam Rangka Menggerakkan Sektor Riil Bagi Perbankan kepada Instansi atau Lembaga Lain, PAU Studi Ekonomi UGM dan Biro Kredit Bank Indonesia, Oktober 2000.

40

ADB

SME DEVELOPMENTTA

5.5 Pelatihan PKT untuk JPU


Setelah menginventarisasi JPU, selanjutnya mereka perlu mendapat pelatihan untuk memahami konsep PKT secara menyeluruh, serta peranan yang harus dimainkannya dalam mempromosikan PKT, termasuk memahami kondisi internal masing-masing pihak yang bermitra, yakni: Bank, Usaha Besar/Menengah, dan Usaha Kecil. Karena itu, secara garis besar materi pelatihan adalah sebagai berikut: Konsep dasar kemitraan usaha Konsep dasar PKT Pemahaman terhadap pihak yang bermitra dalam PKT: Sisi permintaan: kondisi, prospek, dan masalah pelaku usaha (Usaha Kecil, Usaha Menengah, Usaha Besar). Sisi penawaran: kondisi, cara kerja dan masalah operasional perbankan. Langkah-langkah Penyiapan PKT, termasuk peningkatan kemampuan promosi proyek. Studi Kasus PKT (dengan jenis usaha terpilih) Kunjungan lapangan ke PKT yang sudah berhasil, kemudian dibahas mengenai keunggulan dan kelemahannya, serta kemungkinan replikasinya untuk usaha sejenis di tempat lain. Pemantauan PKT. Untuk meningkatkan efektivitas pelatihan, maka produk pelatihan harus dikaitkan dengan kemungkinan mengimplementasikan PKT pasca pelatihan oleh peserta. Karena itu, selain eligibilitas kelembagaannya, disyaratkan adanya prospek PKT, yang mungkin saat itu sudah berada dalam pipe-line lembaga mereka. Dengan demikian, pada akhir pelatihan mereka dapat menyiapkan suatu proyek PKT; yang dimungkinkan untuk langsung dipromosikan kepada perbankan. Sertifikasi peserta pelatihan diberikan secara berjenjang (pemeringkatan), yang dikaitkan dengan keberhasilannya mengimplementasi PKT.

41

ADB

SME DEVELOPMENTTA

6 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

6.1 Kesimpulan
Kemitraan usaha pada dasarnya mengacu pada pengertian hubungan kerjasama antar-pengusaha. Dalam perundang-undangan, kemitraan didefinisikan sebagai kerjasama antara Usaha Kecil dengan Usaha Menengah dan atau Usaha Besar dengan memperhatikan prinsip saling memerlukan, saling memperkuat, dan saling menguntungkan. Dengan demikian, para pelaku bisnis berada dalam posisi yang setara, mitra sejajar sekalipun secara ekonomis, mereka bekerja pada skala usaha yang berbeda. Pada dasarnya landasan hukum kemitraan di Indonesia telah dirumuskan dalam Undang-undang No. 9/1995 tentang Usaha Kecil dan Peraturan Pemerintah No. 44/1997, tentang Kemitraan. Di samping itu terdapat beberapa kebijakan yang berpengaruh positif terhadap berlangsungnya pola kemitraan. Pola kemitraan merupakan koreksi atas pola hubungan antara UB/UM dengan UK yang telah ada, yakni hubungan anak-bapak angkat, di mana keterkaitan bisnis dibedakan antara keterkaitan komersial yang inisiatifnya dari para pengusaha sendiri, dan keterkaitan non-komersial sebagai akibat dari kebijakan khusus. Kemitraan yang mempunyai keterkaitan komersial (keterkaitan bisnis yang on-line antara UB/UM dengan UK), lebih cocok untuk diakseskan ke perbankan. Secara konsepsional, sedikitnya ada enam manfaat yang dapat diperoleh dengan menerapkan pola kemitraan, yakni: (1) tercapainya produktivitas tinggi, (2) tercapainya efisiensi, (3) jaminan kualitas, kuantitas, dan kontinuitas, (4) penanganan risiko, (5) manfaat sosial, dan (6) ketahanan ekonomi. Di Indonesia telah diterapkan berbagai model kemitraan seperti yang dikembangkan oleh negara maju, terutama dalam sektor industri dan jasa/perdagangan. Dalam perjanannya, terjadi penyesuaian untuk sektor pertanian, terutama dalam Program Kemitraan Terpadu (PKT) yakni program yang mengacu pada asas kepentingan dan kebutuhan bersama antara Plasma (UK) dengan Perusahaan Inti (UB/UM), serta melibatkan Bank sebagai pemberi kredit, di mana terdapat keterkaitan yang on-line antara usaha Plasma dengan UB/UM dan saling menguntungkan. Unsur PKT yang penting meliputi: (1) sosialisasi gagasan kepada pihak yang terkait, (2) jaminan pasar, (3) program pendampingan yang profesional dan kontinu, (4) pembentukan kelompok usaha yang solid, (5) administrasi yang transparan, (6) pengaturan penggunaan dan penyaluran kredit yang baik, (7) pola pengembalian kredit disesuaikan dengan arus kas (cash flow) proyek, (8) penetapan bunga kredit yang berorientasi pasar, (9) adanya jaminan yang lengkap (jaminan pokok, jaminan tambahan, dan jaminan alternatif), (10) merintis simpan-pinjam dan mobilisasi tabungan, serta (11) pola kerjasama dituangkan dalam Nota Kesepakatan yang jelas, transparan, dan dalam bentuk tertulis. Dalam aspek perkreditan, dirumuskan: (a) pengajuan kredit, (b) penilaian proposal, (c) pencairan kredit, (d) cara penyaluran kredit, (e) jangka waktu kredit, (f) pengangsuran Kredit, dan (g) penjaminan kredit. Meskipun pola kemitraan (dan PKT) sudah lama menjadi wacana publik, di dataran praktis hanya sebagian kecil saja perbankan yang dalam penyaluran kreditnya melakukan pendekatan ini. Kisarannya sekitar 2% hingga 5% dari portofolio kredit perbankan, yang hampir keseluruhan dibiayai dari kredit program. Umumnya PKT digunakan sebagai strategi untuk meraih nasabah yang cukup banyak dengan nilai kredit yang besar. Demikian pula, sektor usaha yang dibiayai dengan pola PKT 42

ADB

SME DEVELOPMENTTA

sangat beragam, dan meliputi hampir semua sektor usaha, yakni meliputi sektor pertanian, industri, jasa dan perdagangan. Beberapa bank juga menggunakan PKT untuk mengimplementasikan Kredit Ketahanan Pangan (KKP). Meskipun telah disadari manfaat dari PKT, dalam perjalanannya, sejumlah PKT sangat berkurang setelah Bank Indonesia tidak lagi menyalurkan kredit program, bahkan beberapa PKT terhenti sama sekali, karena adanya kendalah dan hambatan baik di pihak UB/UM, UK, maupun perbankan. Dengan melihat berbagai manfaat program kemitraan, maka model PKT diharapkan dapat diperluas dengan cara pengenalannya terhadap Jasa Pengembangan Usaha (JPU), sehingga lembaga ini dapat menyiapkan program kemitraan untuk dipromosikan ke perbankan. Selama ini, JPU pendukung UKM telah lama ada di Indonesia, baik di instansi pemerintah, perguruan tinggi, BUMN, BUMS maupun berbagai lembaga swadaya masyarakat. Di kalangan perbankan sendiri, sebagian besar sudah terbiasa memanfaatkan JPU yang membantu UKM dalam penyediaan jasa-jasa di bidang keuangan, yang berlokasi bukan hanya di kantor pusat bank, melainkan juga sampai ke cabang-cabang yang memungkinkan. Selain aspek teknis dan kemampuan rekayasa sosial (social engineering) atau pengembangan masyarakat (community development), peranan JPU yang menonjol adalah pengorganisasian dan pengkoordinasian pihak yang mana untuk melaksanakan kegiatan apa, dengan batas-batas waktu yang tegas. Untuk semua peranannya, JPU harus memperoleh imbalan, berupa: (a) Biaya penyusunan proposal; (b) Biaya promosi ke perbankan; dan (c) Success fee kalau PKT dibiayai perbankan. Biaya-biaya tersebut pada tahap persiapan (penyusunan proposal, promosi ke bank) seyogianya dapat disediakan oleh Usaha Besar atau Koperasi, yang nantinya dapat dibebankan kepada UK secara prorata, dan dapat dimasukkan sebagai komponen kredit, yaitu untuk kelompok biaya pra-operasi. Untuk membentuk kemampuan mandiri yang berjangka panjang pada JPU yang berpartisipasi, ada beberapa kriteria pokok, yaitu: (a) Memiliki sumber dana independen/internal untuk menutup biaya operasi; (b) Memiliki misi atau kewajiban sosial yang jelas untuk mengembangkan UKM, atau memiliki kepentingan komersial dalam pengembangan UKM yang mempunyai on-line linkage dengannya; dan (c) Memiliki staf tetap dengan tingkat pendidikan atau pengalaman kerja yang cukup untuk menyerap-alih pengetahuan. Kriteria pokok ini akan menghasilkan kelompok sasaran JPU terpilih yang tidak memerlukan lagi pembinaan secara lengkap.

6.2 Rekomendasi
Karena peraturan mengenai kemitraan masih relatif baru, maka masih memerlukan kelengkapan lembaga pendukungnya; demikian pula perlu sosialisasi lanjutan dari berbagai ketentuan, sehingga pihak-pihak yang bermitra dapat memahami dan memanfaatkan berbagai kemudahan dalam pelaksanaan kemitraan. Untuk menumbuhkan PKT serta membangkitkan kembali minat perbankan terhadap pembiayaan PKT, disarankan: (a) menyediakan sumberdana kredit program, (b) mengubah peraturan penanaman modal, yang tidak lagi membatasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dengan Penanaman Modal Asing (PMA); dan (c) identifikasi komoditas lain yang berpotensi untuk dijadikan PKT. Model PKT diharapkan dapat diperluas dengan cara pengenalannya terhadap Jasa Pengembangan Usaha (JPU), sehingga lembaga ini dapat menyiapkan program kemitraan untuk dipromosikan ke perbankan. 43

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Untuk membina JPU yang tersebar di daerah, ideal sekali kalau ada suatu lembaga di tingkat pusat (misalnya second-tier bank pengelola kredit program) yang kontinu memantau dan membina JPU melalui pemutakhiran informasi, dan peningkatan kapasitas lainnya. Dengan demikian, lembaga ini dapat memberikan bantuan teknis (technical assistance) sebagai pendamping bagi bantuan keuangan (financial assistance), seperti yang selama ini dilakukan oleh Bank Indonesia. JPU perlu mendapat pelatihan untuk memahami konsep PKT secara menyeluruh, serta peranan yang harus dimainkannya dalam mempromosikan PKT, termasuk memahami kondisi internal masing-masing pihak yang bermitra, yakni: Bank, UB/UM, dan UK. Untuk meningkatkan efektivitas pelatihan, produk pelatihan harus dikaitkan dengan kemungkinan mengimplementasikan PKT pasca pelatihan oleh peserta. Sertifikasi peserta pelatihan diberikan secara berjenjang (pemeringkatan), dikaitkan dengan keberhasilannya mengimplementasi PKT.

44

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Lampiran 1. Pelaksanaan PKT di Beberapa Bank Terpilih*)


Komoditas/Jenis Usaha Propinsi Skim Kredit Usaha Kecil (orang) 76,599 217 130 2,126 21 5,228 4,861 320 111 1,190 2,381 18 9 3 3 15 139 111 100 100 88 3,730 4 4 5 44 5 41 3,446 101,049

Kelapa Sawit Tembakau Jamur Jagung Hibrida Budidaya Anggrek Budidaya Tebu Sapi Perah Sapi Potong Ayam Pedaging Udang Penyediaan Pupuk Perindustrian Industri, dan kerajinan Kayu Industri Rotan Produksi Tali Garment Angkutan Kota Taksi Metromini Mikrolet Instalatir Listrik Pembiayaan pada PJTKI Jasa Dunia Usaha Lainnya Kontraktor Distributor Perdagangan Restoran dan Hotel Distributor Unilever Kios Pasar

Sumsel, Sumbar, Riau, Palembang, Jambi, Irian KKPA, KKPA KTI, Jaya, Sulsel, Sulteng, Kalbar PIR Trans Bali, NTB Jateng, Jabar Jabar, Jatim Jatim Jatim, Sulawesi Tenggara Jabar, Jatim Jabar, Jatim Jatim Lampung, NTB Jambi Jateng, Jabar, Sumbar, Jatim, DKI Jaya Yogyakarta, Jatim, Kalbar Jabar, Yogyakarta Jateng Jatim, Jateng, Sulut, Jatim Jatim Jatim DKI Jaya DKI Jaya Jabar Jatim, DKI Jaya DKI Jaya, Palembang, Aceh Bali, Aceh, Jabar, Jateng Jatim, Jabar, Kalbar KKPA KKPA KKP KKPA KKPA KKPA KKPA KKPA, KPKM KKPA, TSL, KUK KKOP KMK KMK KMK + KI UKM KKPA, KMK, KI, CL KKPA, KPKM KKPA, KUK KIK KIK KKPA KKPA-TKI KMK, KI KMK, BG KMK, CL, NCL

Jateng, Palembang, DKI Jaya, Jabar, Jatim, KMK-UKM, NCL, BG, Jambi, irian Jaya, Sulut KUK, CL Bali, Palembang KI, KMK, BG, CL

Sumut, Jabar, Lombok, Jatim, Kalbar, Sulsel, KMK, KI, BG, NCL Irja, Jambi Jabar, Jatim, DKI KIK, KKPA, KPKM JUMLAH

Sumber: Rekapitulasi dari 6 bank terpilih, yang dikumpulkan pada Agustus-September 2001. *) Tabel ini tidak menggambarkan kondisi pembiayaan dengan model PKT untuk seluruh bank. Bahkan, di antara keenam bank terpilih saja tidak seluruhnya dapat menyediakan data yang diminta, karena dalam organisasi internal perbankan umumnya tidak menyediakan bagian yang menangani kegiatan ini.

45

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Lampiran 2. Contoh Nota Kesepakatan PERJANJIAN KERJASAMA USAHA TERNAK SAPI POTONG PT (nama Perusahaan Inti) DENGAN KOPERASI (nama Koperasi) KECAMATAN - KABUPATEN ..

Pada hari ini, (hari, tanggal, bulan dan tahun), yang bertanda tangan di bawah ini: 1. Nama Pekerjaan Alamat : (dari pihak Perusahaan Inti) : (jabatannya pada Perusahaan Inti) : (alamat Perusahaan Inti)

Dalam perjanjian ini pada jabatan tersebut bertindak untuk dan atas nama PT (Perusahaan Inti) yang berkedudukan di ( ..), selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA 2. Nama Pekerjaan/Jabatan Alamat : (dari pihak Koperasi) : Ketua Koperasi : Desa Kecamatan, Kabupaten ..

Bertindak untuk dan atas nama Koperasi Unit Desa (KOPERASI) ., Desa , Kecamatan - .., selanjutnya disebut sebagai PIHAK KEDUA Kedua belah pihak telah sepakat untuk mengadakan perjanjian kerjasama sebagai tercantum pada pasal-pasal di bawah ini.

Pasal 1 TUJUAN KERJASAMA 1. Meningkatkan pendapatan peternak anggota KOPERASI melalui peran swasta dalam bentuk kerjasama kemitraan berpola PIR, di mana PIHAK PERTAMA bertindak sebagai PERUSAHAAN INTI dan PIHAK KEDUA bertindak sebagai PLASMA. 2. Meningkatkan kemampuan peternak anggota KOPERASI dalam tata laksana beternak sapi (penggemukan) secara benar dan ekonomis. 3. Meningkatkan KOPERASI. pembinaan dan pengembangan usaha ternak melalui peran

46

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Pasal 2 KEWAJIBAN PIHAK PERTAMA

1. Membantu memasok sapi bakalan yang akan dipelihara oleh PIHAK KEDUA. 2. Membeli seluruh sapi potong hasil penggemukkan dari plasma selambat-lambatnya satu minggu sejak dinyatakan panen. 3. Mengadakan pembinaan secara teknis kepada pelaksana KOPERASI serta plasma dengan jalan mentransfer teknologi yang ada sehingga secara berangsur para pelaksana KOPERASI beserta anggotanya mampu membudidayakan sapi potong secara mandiri. 4. Menyediakan sarana produksi untuk PIHAK KEDUA berupa pengadaan PAKAN dalam bentuk KONSENTRAT dan pelayanan kesehatan ternak. 5. Melaksanakan koordinasi dengan instansi pemerintah dan instansi yang terkait pelaksanaan pembinaan.

KEWAJIBAN PIHAK KEDUA 1. Menyediakan sarana untuk kegiatan PENGGEMUKAN SAPI, yaitu dana untuk pengadaan kandang, pembelian sapi, pakan dan obat-obatan. 2. Mengkoordinasikan seluruh kegiatan PLASMA anggota KOPERASI dalam usaha penggemukan sapi. 3. Menyalurkan SAPI BAKALAN yang diterima oleh PIHAK KEDUA kepada PLASMA anggota KOPERASI. 4. Mengkoordinir penyaluran konsentrat dan pelayanan kesehatan kepada PLASMA anggota KOPERASI. 5. Menjamin penjualan sapi hasil penggemukkan oleh PLASMA hanya kepada PIHAK PERTAMA. 6. Membayar beban bunga Bank % per tahun.

Pasal 3 HAK PIHAK PERTAMA Melakukan penarikan terhadap sapi yang dinilai perkembangannya tidak baik untuk digemukkan (sakit) walaupun belum masa penggemukkan yang dijadwalkan. Sapi yang ditarik tersebut di atas kemudian ditimbang untuk ditentukan perthitungan biaya dan pendapatan plasma.

47

ADB

SME DEVELOPMENTTA

HAK PIHAK KEDUA Mewakili anggota melakukan perjanjian-perjanjian dengan PIHAK PERTAMA dan Instansi lain yang terkait. Pasal 4 SPESIFIKASI TEKNIS Spesifikasi Teknis yang dipakai dalam pola pemeliharaan ini adalah: a. Bangsa b. Kelamin c. Umur d. Jumlah e. Berat f. Harga sapi bakalan g. Harga sapi finishing h. Lama Pemeliharaan : (umpama: Australian Brahman Cross) : Jantan : 18 24 bulan : (sesuaikan kebutuhan berdasarkan paket dan jumlah plasma) ekor : . . . . . (300 350) kilogram/ekor : Rp. . . . . .,- /kg berat hidup (timbang Farm) : Rp .. . . . . ,-/kg berat hidup (timbang Farm) : + . . . . . (sesuai rencana pola penggemukan ini) hari Pasal 5 PERMODALAN KERJA Modal kerja yang diterapkan adalah : PIHAK PERTAMA memberikan kontribusi berupa harga sapi bakalan. PIHAK KEDUA memberikan kontribusi berupa biaya pemeliharaan. Beban bunga Bank dihitung % per tahun Pasal 6 PERHITUNGAN TERAKHIR Perhitungan berdasarkan nilai penjualan yang besarnya adalah seluruh berat yang diterima PIHAK PERTAMA dikalikan dengan harga jual yang telah disepakati dalam perjanjian ini. Perhitungan akhir dilakukan selambat-lambatnya satu minggu dari penimbangan sapi pada akhir masa pemeliharaan di lokasi yang ditunjuk PIHAK PERTAMA. Penyelesaian pembayaran oleh masing-masing pihak dilakukan selambat-lambat satu minggu setelah penimbangan akhir.

48

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Pasal 7 JANGKA WAKTU 1. Kerjasama ini berlangsung selama () tahun, untuk .. () periode penggemukkan sapi pertahun. 2. Apabila dipandang perlu, kerjasama ini dapat ditinjau kembali dan dapat berakhir atau diperpanjang tergantung kesepakatan kedua belah pihak. Pasal 8 FORCE MAJEUR Hal-hal kejadian yang mempengaruhi pelaksanaan perjanjian ini yang terjadi di luar kemampuan manusia disebut FORCE MAJEUR, antara lain dalam keadaan memaksa adalah bencana alam, pemogokan umum, pemberontakan dan perang. Apabila terjadi FORCE MAJEUR kedua belah pihak harus memberitahukan secara tertulis kepada masing-masing pihak dalam waktu selambat-lambatnya tujuh hari setelah terjadi FORCE MAJEUR dan dikuatkan oleh Instansi yang berwenang serta disetujui oleh kedua belah pihak. Pasal 9 PERSELISIHAN Pada dasarnya, perselisihan yang timbul antara kedua belah pihak akan diselesaikan secara musyawarah untuk mencapai mufakat. Bilamana tidak diperoleh penyelesaian secara musyawarah, maka kedua belah pihak akan mengajukan persoalannya kepada PANITIA ARBITRASE yang terdiri dari anggota yang ditunjuk oleh PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA. Dalam melaksanakan Surat Perjanjian ini kedua belah pihak memilih tempat kedudukan hukum (domisili) yang tetap dan tidak berubah di Kantor Pengadilan Negeri Pasal 10 PERUBAHAN Setiap perubahan dari Surat Perjanjian ini hanya akan berlaku dan mengikat jika tertulis dan ditandatangi oleh kedua belah pihak. Pasal 11 PENUTUP Surat Perjanjian Kerjasama ini dinyatakan sah dan mengikat kedua belah pihak serta mulai berlaku setelah ditandatangani oleh kedua belah pihak sampai dengan satu tahun. Hal-hal yang belum diatur dalam perjanjian ini akan diselesaikan dengan musyawarah antara kedua belah pihak.

49

ADB

SME DEVELOPMENTTA

SURAT PERJANJIAN KERJASAMA ini dibuat dan ditandatangani oleh kedua belah pihak di ..dalam rangkap 2 (dua) dengan dibubuhi materai cukup dan mempunyai kekuatan hukum yang sama. ., . .. PIHAK PERTAMA PIHAK KEDUA

(nama) (jabatan )

(nama) (jabatan .)

SAKSI-SAKSI: 1. Saksi Pihak Pertama 2. Saksi Pihak Kedua 3. Camat (lokasi usaha/KOPERASI ) MENGETAHUI Kepala Dinas Peternakan Dati II Kab. Kepala Dinas Peternakan Dati I Propinsi . : : : (.) ( ) (.)

() NIP Kepala Kantor Departemen Koperasi Dan Pembinaan Pengusaha Kecil Kabupaten .

(..) NIP Kepala Kantor Wilayah Dep. Koperasi dan Pembinaan Pengusaha Kecil Propinsi

() NIP

() NIP

50

ADB

SME DEVELOPMENTTA

Lampiran 3. Kriteria Eligibilitas Jasa Pengembangan Usaha *)


INFORMASI UMUM 1. Nama JPU 2. Bentuk Badan Usaha 3. Pejabat yang bertanggung Jawab 4. AD/Akte Notaris 5. Alamat Kantor Pusat Telepon Fax 6. Alamat Perwakilan Telepon Fax 7. Bidang Kegitan/Usaha Pokok

1. 2. 3. SKALA 10 8 6 4 10 8 6 10 8 6 4 10 8 6 4 2 10 8 6 NILAI

ASPEK YANG DIANALISIS FAKTOR UTAMA 1. Misinya bertujuan atau ada kewajiban/maksud membantu UKM 1.1. Tercantum dalam AD/ART atau Akte Pendirian 1.2. Tercantum dalam Rencana Pengembangan Usaha 1.3. Tercantum dalam Rencana Kerja Tahunan 1.4. Lainnya (sebutkan !) 2. Memiliki sumber dana sendiri untuk membiayai kegiatan operasinya 2.1. Pendapatan dari hasil usaha 2.2. Donasi Tetap atau Iuran Tetap/periodik 2.3. Lainnya (sebutkan !) 3. Penanganan kegiatan pembinaan UKM oleh JPU 3.1. Dilakukan oleh Bagian atau Tenaga yang tugasnya menangani UKM 3.2. Dilakukan oleh Pengurus atau Manajemen secara umum 3.3. Dilakukan oleh Panitia atau Proyek Khusus 3.4. Lainnya (sebutkan !) 4. Tersedia Tenaga Staf yang memadai (minimal SM) untuk pembinaan 4.1. Staf penuh waktu, berpengalaman > 5 tahun 4.2. Staf penuh waktu, berpengalaman < 5 tahun 4.3. Staf paruh waktu, berpengalaman > 5 tahun 4.4. Staf paruh waktu, berpengalaman < 5 tahun 4.5. Lainnya (sebutkan !) 5. Memiliki akses kepada bank atau sumber dana 5.1. Ada sumber dana intern yang dapt digunakan untuk membina UKM 5.2. Ada akses terhadap skim kredit pada perbankan 5.3. Ada akses dengan sumber dana lain

FAKTOR PENDUKUNG 6. Pengalaman dalam layanan bantuan teknis kepada UKM 6.1. Memiliki program teratur dalam kegiatan layanan pembinaan 8 Memiliki paket-paket latihan dan pelatih yang berpengalaman 8 6.2. Sewaktu-waktu ada program dalam kegiatan pembinaan 6 Sewaktu-waktu ada kegiatan latihan 6 7. Memiliki administrasi/akutansi yang baik 7.1. Mencatat dengan tertib semua transaksi keuangan 8 Menyajikan Laporan Keuangan lengkap secara teratur 8 Memiliki Rencana Anggaran Usaha 8 7.2. Menerapkan sistem pembukuan sederhana 4 Menyajikan Laporan Keuangan sederhana (pengeluaran & pemasukan) 4 Memiliki Rencana Anggaran Kas 4 8. Kepentingan bisnis dalam pembinaan UKM 8.1. Terdapat keterkaitan usaha/komoditas 8 Jumlah Nilai Bila jawaban ya, diberi nilai sesuai skala. Bila tidak diberi nilai 0 (nol). Maksimum nilai faktor utama 134 dan faktor pendukung 48. Elijibel bila nilai total 50% dari jumlah maksimum; khusus untuk Koperasi, minimal mempunyai nilai 60%. *) Modifikasi dari Pembinaan UPUK dalam Kegiatan PPUK, Lokakarya Nasional PPUK Bank Indonesia 1993.

51