Anda di halaman 1dari 12

Harta Dan Cinta Membawa Malapetaka

Nama pemain drama: Syafri Rahman sebagai papi / pak Surya Fitri Sulastri sebagai mami / bu Ratna Riza Siska Awani sebagai Oliv Mita Sukma Yanti sebagai Bintang Helmi Saputra sebagai Haris Sri Hamri Yati sebagai Mbok Na

Watak pemain: Pak Surya Bu Ratna Oliv Bintang Haris Mbok Na : Baik : Egois : Egois : Baik : Egois : Baik dan penyabar

Pagi yang cerah, matahari bersinar, burung-burung berkicau dengan merdu. Di sebuah rumah mewah dan megah yang ditempati oleh keluarga Surya dan Ratna yang mempunyai 2 orang putri yang cantik dan dibantu oleh seorang pembantu bernama mbok Na. Pagi itu Ratna dan Surya sudah berada di meja makan untuk menunggu 2 orang buah hati mereka yaitu Bintang dan Oliv. Surya Ratna : Anak-anak mana mi.? : Mungkin masih di kamar..! biar mami suruh mbok Na buat panggil mereka. MbokMbok..! Mbok Ratna Mbok : Ada apa nya? : tolong panggilkan Bintang dan Oliv buat sarapan.! : Iya nya.! (sambil menuju ke kamar Bintang dan Oliv). Non..non Bintang ! dipanggil tuan dan nyonya buat sarapan.! Bintang : Ya mbok.ntar Bintang nyusul. (Bintang menuju kamar Oliv sebelum ke meja makan). Dek.dek Oliv ! ayo sarapan. Kita udah di tunggu papi dan mami. Oliv Bintang : Ya kaksebentar lagi Oliv nyusul ! : yang cepat ya.! (Bintang pun meninggalkan kamar Oliv dan menuju ke meja makan). Pagi mi.pagi pi.! Surya Bintang : Lho.! Oliv mana? : Masih di kamar pi.!

Tak lama kemudian Oliv muncul. Oliv Surya Oliv Surya Oliv Ratna : pagi mi.! pagi pi.! : Kok bangun kesiangan.? : Soalnya bagadang pi.! Kan semalam ada liga Italy ! rugi kalau gak nonton. : Masak cewek suka bola? : Emang apa salahnya pi.? : Eeeh ! mau makan atau ngobrol sih.? Habiskan makanannya cepat ! nanti kalian telat. Surya, Bintang dan Oliv menjawab serentak : iya mi.! Tak lama kemudian, Surya pun berangkat lebih cepat dari Bintang dan Oliv.
2

Surya

: Mi! papi berangkat dulu! BintangOlivpapi berngkat dulu ya.!

Bintang dan Oliv : Hati-hati ya pi.! Ratna : iya pi.! (Ratna yang memegang tas kerjanya Surya pun langsung memberikannya kepada Surya ketika sampai di depan pintu rumah) Kemudian Bintang dan Oliv pun menghampiri Ratna yang masih berdiri di depan pintu. Bintang Ratna Oliv Ratna : Mikami berangkat dulu ya! (sambil mencium tangan Ratna) : Iya sayang! Jaga adikmu ya.! : Emang anak kecil apa? Harus di jagain. : iya dehayo cepat berangkat ntar bisa telat..!

Bintang, Oliv : da.mami. Bintang dan Oliv pun berangkat dari rumah menuju kampus. Di tempat yang berbeda, disebuah kantor tepatnya, di ruangan Surya terdengar ketukan pintu. Haris Surya Haris Surya Haris : permisi pak..! : Ya silahkan masuk.! Ada apa ris? : Sebelumnya saya minta maaf kalau kabar ini mengejutkan bapak.! : Ada apa sih ris.? Kamu cerita aja.! : Begini pak! Tadi saya mendapat kabar dari pengurus perusahaan kita yang di Singapura, katanya disana lagi ada masalah, kalau gak di tangani bisa bangkrut. Surya Haris Surya : Apa.? : Jadi gimana pak.? Apakah saya yang langsung kesana? : Tidak perlu, biar saya yang langsung kesana. Sekarang tugas kamu, urus paspor untuk keberangkatan saya lusa.! Haris Surya Haris : Baik pak.! : Kalau begitu kamu boleh tinggalkan ruangan saya sekarang.! : Baik pak ! o ya..saya mau pergi makan siang dulu pak, apa bapak mau bareng sama saya.? Surya : Makasih ! kamu pergi aja duluan.! Saya masih banyak kerjaan.

Haris

: Permisi pak.! Haris pun meninggalkan ruangan Surya, dan menuju ke restoran yang berada di antara

kantor dan kampus tempat Bintang dan Oliv kuliah. Ternyata pada saat itu, Bintang dan Oliv pun juga berada di restoran untuk makan siang. Ketika menuju ke meja makan masing-masing tanpa di sengaja Haris menumpahkan minuman ke baju Bintang. Haris Oliv Haris Bintang Oliv : Ehmaaf! : Punya mata gak sih.? : Sekali lagi maaf ya.! : gak apa-apa kok.! : Kakak ! (dengan wajah heran). Tapi kan kak! Baju kakak udah basah kaya gini! Bintang Oliv Bintang Haris Bintang Haris Bintang Oliv Haris : Udahlah dek, jangan diperpanjang.! : tapi kak.! : Dekkakak gak apa-apa kok.! : Benar kamu gak apa-apa? : iya ! : o yanamaku Haris! (mengulurkan tangannya) : Bintang. Nih adek gue..! : Oliv! : Aku pergi dulu ya! Soalnya kerjaan masih numpuk. Tapi sebelum aku pergi boleh nggak minta nomor HP nya? Bintang Haris Bintang : (membacakan nomornya) : Makasih ya.! Sampai jumpa : ya.! Hati-hati !

Haris pun pergi dan menuju kekantor. Tak lama Haris pergi, Bintang dan Oliv memutuskan untuk pulang ke rumah. Sesampai di rumah, Bintang dan Oliv langsung mengetuk pintu. Oliv : Mbokmbok Na!

Mbok Oliv Mbok Bintang Mbok Bintang Mbok

: (membuka pintu) ya non! : kok lama kali sih mbok? : Maaf non ! tadi mbok lagi masak di dapur. : Ya udalah Liv! O ya mbokmami mana? : Ada non di kamar. Soalnya tadi tuan pulang agak cepat. : Ooooh.! Kami ke kamar dulu ya mbok.! Capek nich : Ya Non ! mbok juga mau nerusin masak buat nanti malam. Tidak terasa malampun tiba, semua sudah duduk di meja makan kecuali Bintang.

Ratna Oliv Ratna Oliv Surya Ratna

: Liv ! kak Bintangnya mana? : Ada mi di kamar.ia telpon-telponan. : Telpon-telponan.? Ma siapa.? Gak biasanya Bintang kaya gini. : Wajarlah mi.! orang kak Bintang lagi kasmaran.. : Iya nich mami.! Kaya gak pernah muda aja : Iya deh ! kita lanjutin aja makannya! Merekapun melanjutkan makan malamnya tanpa menghiraukan Bintang yang asyik

telpon-telponan di kamar. Hal ini menyebabkan Oliv resah dan penasaran kenapa Bintang belabelain gak makan hanya gara-gara nelpon. Tanpa pikir panjang, Oliv menghampiri Bintang di kamarnya. Oliv Bintang Oliv Bintang Oliv Bintang : hey.! : Oliv!(terkaget) : ayo.! Kenapa kok senyun-senyum gitu ? : Tau gak Liv! Tadi Haris nelpon dan ngajak kakak ketemuan! : terus kakak bilang apa.? : Ya mau lah.masa nolak sich!

Tak lama terdengar suara ketukan pintu. Mbok : Non Bintang! Non Oliv! Dipanggil tuan dan nyonya ! mereka lagi nunggu non di ruang tengah.

Bintang Oliv

: Ya mbok.! Yuk dek kita keruang tengah! Mami dan papi dah nunggu.. : Ya kak!

Bintang dan Oliv menuju keruang tengah menghampiri Surya dan Ratna. Oliv Surya : Ada apa sih pimi? kok tumben? : Giniperusahaan kita di Singapura terancam bangkrut, jadi papi ingin kesana lusa! Bintang Surya Oliv Ratna : Kok mendadak kaya gini sich pi.? : Ini semua di luar kendali papi sayang.! : tapi papi bisa ngutus orang donk.! Jadi papi gak perlu capek-capek kesana! : BintangOliv! Papi kan perginya hanya sementara, kalian kok cemasnya berlebihan.? Seperti papi gak kembali lagi. Surya : Iya nich! Sekarang kalian tidur! Kan sudah malam, ntar terlambat kuliah.!

Bintang,Oliv : Ya pi.! Tanpa membantah perintah Surya, Bintang dan Oliv pergi menuju ke kamar, malam itu pun menjadi hening. Semua tidur dengan nyenyak. Tak terasa malampun berganti dengan pagi. Pagi itu setelah selesai sarapan semuanya berkumpul di depan pintu rumah karena Surya pada hari itu mau berangkat ke Singapura. Surya : Mami, Bintang, Oliv ! papi berangkat dulu ya.! Kalian jangan bandel, turutin perintah mami! Bintang,Oliv : Ya pi.! Surya Ratna : Jaga anak-anak ya mi.! : Papi hati-hati ya.! Jaga kesehatan, jangan terlalu membebani pikiran papi dengan masalah yang disana.! Surya : Da..!

Ratna,Bintang,Oliv : Da..! Bintang Oliv Ratna : O..ya miBintang dan Oliv juga mau pamit ke kampus dulu ya.! : Da mami..! : hati-hati.!

Di waktu dan tempat berbeda terlihat seorang cowok yang lagi duduk di sebuah taman, yang tak lain adalah Haris yang menunggu kedatangan Bintang karena mereka sudah berjanji untuk bertemu disana. Bintang Haris Bintang Haris : hey.! Udah lama ya? : gak kok! : Ada apa sich.? : Gini Bintang, mungkin aku salah kalau ngomong kayak gini ma kamu, tapi aku juga gak bisa bohongin perasaan aku, sebenarnya aku suka sama kamu.! Bintang Haris : Apa.? Apa aku gak salah dengar? : Kamu gak salah dengar, aku benar-benar suka ma kamu.! Apa kamu mau jadi pacar aku? Bintang Haris Bintang Haris Bintang : Benarkah? : Sumpah.! : Sebenarnya aku juga suka ma kamu..! : Kalau begitu kamu mau kan jadi pacar aku.? : (mengangguk)

Dua bulan pun berlalu. Surya yang berada di Singapura belum juga pulang, kabarpun tak sempat ia sampaikan kepada keluarganya. Hal ini menyebabkan Ratna merasa kesepian, untuk menghilangkan rasa jenuhnya, Ratna pun pergi ke kantor. Bintang Ratna : Mipagi begini kok udah rapi, mau kemana? : Mami bosan di rumah, mami mau ke kantor. O ya mami berangkat dulu. Eh tolong bilang ma Oliv ya.! Kalau mami pagi ini gak sempat sarapan bareng kalian. Bintang : Ya mi.!

Tak lama kemudian Oliv muncul. Oliv Bintang Oliv Bintang : Mami mana kak? : Udah berangkat ke kantor tuh..! : Apa..? ke kantor? Sejak kapan mami suka kekantor kak? : Sejak hari ini ! kata mami sih dia bosan di rumah terus.

Oliv Bintang Mbok Bintang Mbok Oliv

: Ooo! Gitu yach! Kita berangkat sekarang yuk kak! : Iya! Tapi kita pamit ma mbok dulu ya.! Mbok.mbok Na! : Ada apa Non? : Kami berangkat dulu ya! : Iya non.! Hati-hati ya.! : O ya mbokjaga rumah baik-baik ya! Bintang dan Oliv meninggalkan rumah. Kemudian Ratna pun sampai di kantor dan

duduk di ruangan Surya. Tiba-tiba seorang cowok ganteng yang tak salah lagi adalah Haris, asisten pribadinya Surya. Ratna Haris Ratna Haris : Kamu siapa? : Saya Haris Buksaya asisten pribadi pak Surya. : Ooo! Jadi kamu yang menggantikan suami saya di kantor? : Ya bukselama pak Surya pergi, saya yang menggantikannya di kantor.

Ratna Haris Ratna

: Termasuk membahagiakan saya? : Tapiapa saya bisa membahagiakan ibu? : Kamu gak usah memanggil saya ibu, panggil saja saya Ratna! Satu minggupun berlalu, hubungan mereka pun semakin dekat. Tanpa mereka sadari,

mereka sudah melangkah lebih jauh. Di sebuah kantor. Haris Ratna Haris : Sayang! Kamu cantik sekali hari ini! : Ah! Masa sih yang? : Rasanyasehari saja gak ketemu kamu, rasanya kita pisah bertahun-tahun. Surya yang berada di Singapura pun pulang ke Indonesia. Dia sengaja tidak member tahu kepada Ratna dan anak-anaknya tentang kepulangannya dari singapura. Dan Surya berniat memberikan kejutan kepada keluarganya. Pagi itu Surya pun menuju ke kantor. Surya Ratna : Mami.! Apa yang mami lakukan? : Papi! Kapan pulang pi?

Surya

: Ah! Mami gak usah basa-basi.! Papi gak nyangka mami bisa mengkhianati papi.!

Ratna

: Ternyata ini kelakuan mami dibelakang papi. Mana harga diri mami sebagai seorang istri dan ibu? Papi gak nyangka kelakuan mami lebih rendah dari binatang.

Ratna

: Cukup pi.! Cukup.! Walau bagaimanapun ini semua gak mutlak kesalahan mami. Papi nyadar gak sihselama papi di Singapura papi tak pernah menghiraukan keadaan mami dan anak-anak di rumah. Papi egois. Papi terlalu sibuk dengan pekerjaan papi.

Surya Haris

: Tapi, tak seharusnya mami main gila seperti ini.! : Cukup pak! Kalian gak usah bertengkar ! ini semua salah saya. Gak seharusnya saya hadir di keluarga bapak. Karena Bintang merasa penasaran dengan tingkah laku maminya yang terlalu rajin dan semangat untuk pergi kekantor, diapun memutuskan untuk pergi kekantor bersama Oliv. Sesampai di kantor, Bintang dan Oliv melihat pertengkaran mami dan papinya..

Oliv Bintang Surya

: Papimami! Ada apa sih? Kenapa kalian bertengkar? : Dan kamu Haris, ngapain kamu di sini? : Ini semua gara-gara Haris. Dia yang papi percaya dan yang udah papi anggap anak papi ternyata tega mengkhianati papi.

Bintang Surya Bintang Haris Bintang Surya Oliv Haris

: Emangnya apa yang sudah dia lakukan? : Dia selingkuh dengan mami kalian! : Apa.? Bilang itu tidak benar Haris.! : (terdiam dan menundukkan kepalanya). : Kamu bajingan Haris! : Apa sih yang sebenarnya terjadi.? Kamu siapanya Haris, Bintang? : Haris itu cowoknya kak bintang pi! Hubungan mereka udah berjalan dua bulan. : Maafin aku Bintang, gak seharusnya aku melakukan semua ini pada wanita sebaik kamu!

Bintang

: Untuk seorang cowok brengsek seperti kamu, gak akan pernah ada kata maaf.!
9

Ratna

: Maafkan mami bintang! Mami yang salah, mami yang sudah menggoda Haris, sehingga Haris terperangkap di dalam pelikan mami.

Oliv

: sudahlah! Kalian jangan mendesak kak Bintang dengan kata-kata yang hanya bisa menyakiti kak Bintang.!

Bintang Oliv Haris Bintang Surya

: Livkakak mau pulang, kakak gak kuat berada di ruangan ini! : Yuk kak kita pulang! : Maafin aku Bintang (memegang tangan Bintang). : Lepasin! Aku gak mau lihat wajah dan dengar suara kamu lagi! : Mami puas sekarang! (Surya pun pulang).

Oliv dan Bintang sampai di rumah. Oliv Mbok : Mbokmbok Na! buka pintunya! : Iya non! Eh non Oliv dengan non Bintang ada apa kok wajah non Bintang seperti itu.? Oliv Mbok Bintang Mbok : Udah deh mbok gak usah nanya-nanya! Cepat buatkan jus untuk kami! : Ya non : Langsung di bawa ke kamar ya Mbok! : Ya non Tak lama kemudian mbok Na datang dengan membawa jus. Mbok Bintang Mbok Oliv Mbok Oliv Bintang Oliv Bintang : Non Bintang ini jus nya! : Langsung di bawa kesini mbok! Masuk aja pintunya gak di kunci! : Ya nonini jus nya : Ya mbok terima kasih : Nonmbok kebelakang dulu ya! : Kak masalah Haris tadi : Udah deh dek, gak usah membicarakan dia lagi! : Tapi kan kak, kak Haris gak salah. Mami yang menggoda Haris. : Udahlah dek, kamu gak usah membela dia, yang salah tetap salah.
10

Oliv Bintang

: Tapi kak! : Gak pake tapi-tapian dek!

Siangpun berganti malam, malam yang kelam dan hujan yang deras, di dalam kamar. Ratna Surya Ratna : Pi, papimami minta maaf ya pi! : Untuk apa mami minta maaf? : Mami udah salah, mami telah mengkhianati papi dan telah merusak rumah tangga kita. Surya Ratna Surya : Kalau mami tau yang mami lakukan itu salah, mengapa mami lakukan? : Mami khilaf pimami gak mau kita pisah pi, mami minta maaf ya pi! : Papi juga salah mipapi gak ngasih kabar sama mami dan anak-anak di rumah, seharusnya sesibuk apapun papi, papi harus ngasih kabar sama mami! Ratna Surya : Jadi.papi udah maafin mami? : Udah sayang.! Papi juga minta maaf sayang! Dikamar Bintang. Haris Oliv Bintang Oliv Bintang Haris : BintangBintangmaafin aku Bintang, maafin aku.! : Kakkayaknya ada yang manggil-manggil dari luar. : Memangnya siapa dek? : Sepertinya kak Haris. : Ngapain cowok brensek itu ke sini? : BintangBintangmaafin aku Bintang! Keluar Bintang! Kalau kamu gak mau maafin aku, aku akan tetap berdiri disini, gak peduli dengan hujan ini? Bintang Oliv Bintang : Pergi sana! Gak usah kembali kesini lagi? : Udahlah kakkasihan kak Haris kehujanan, lagian kak Haris juga gak salah. : (terdiam)

2 jam pun berlalu, pukul menunjukkan jam 21:00 malam. Oliv : Udahlah kak, aku gak percaya kakak bisa tega ngeliat kak Haris kehujanan berjamjam. Bagaimana kalau kak Haris sakit? Kan kakak juga yang sedih!

11

Bintang Oliv

: Tapi kakak udah memarahi dia Liv! : Gak Usah kakak turuti ego kakak! Sekarang sebaiknya kakak temui kak Haris!

Bintang pun menuju keluar rumah menemui Haris. Haris Bintang Haris Bintang : Maafin aku Bintang! Aku udah mengkhianati kamu : Aku juga minta maaf telah bicara kasar sama kamu! : Aku sayang kamu Bintang! Aku mencintai kamu! : Aku juga sayang kamu!

Tiba-tiba Ratna dan Surya muncul. Ratna Surya Haris Surya : Harisngapain kamu di sini? : Iyangapain kamu di sini?? : Ada yang mau saya bicarakan sama ibu dan bapak! : Ayo kita bicara didalam saja! Mereka menuju ke ruang tengah. Surya Haris Bintang Surya Ratna Bintang Ratna Bintang : Apa sih yang mau kamu bicarakan? : Sebenarnyasaya mencintai Bintang! Kami sudah lama menjalin hubungan. : MamiPapi! Mau ya! Merestui hubungan Bintang dan Haris! : Gimana Mi? : Kalau itu yang bisa membahagiakan Bintang, kenapa nggak? : Benar mi? : (mengangguk) : Makasih ya Mi! Pi!

Akhirnya Bintang dan Haris pun memutuskan untuk menikah. Surya dan Ratna pun juga merestui hubungan mereka. Sekarang mereka hidup dengan rukun dan bahagia. Surya akhirnya memberikan perusahaan mereka yang di Singapura kepada Haris sebagai hadiah pernikahan Bintang dan Haris.

12