Anda di halaman 1dari 4

Inovasi Produk: Saat ini dan yang Akan datang Oleh: Fathiro Hutama Reksa Putra/ 13409123 Teknologi

yang semakin maju dan juga akses informasi yang tidak terbatas membuat umur suatu produk semakin pendek. Persaingan menuntut para pelaku usaha untuk menciptakan produk yag inovatif guna memenuhi keinginan dan ekspektasi konsumen. Meningkatnya pengetahuan dan tingkat intelektualitas pasar (konsumen) secara langsung akan meningkatkan tingkat harapan (level of expectation) dan keinginan (want) pelanggan yang menyebabkan perusahaan tidak memiliki pilihan lain selain untuk berinovasi dan meningkatkan kualitas produk-produknya1). Tanpa melakukan novasi pada produk-produknya perusahaan tersebut sudah pasti tidak akan bisa menjadi pemimpin pasar (market leader). Apa jadinya Telkomsel ketika ia diam saja menghadapi persaingan di Industri telekomunikasi yang semakin sengit? Meskipun Telkomsel merupakan market leader dibidang telekomunikasi di Indonesia, Telkomsel tidak berhenti melakukan inovasi-inovasi pada produk layanannya2). Telkomsel menyadari betul inovasi harus dilakukan agar dapat menghadapi kompetitorkompetitor sejenis. Mungkin jika telkomsel telat atau tidak melakukan inovasi-inovasi pada layanan produknya, Telkomsel sekarang hanyalah tinggal nama. Inovasi produk tidak bisa dikaitkan hanya dengan inovasi pada teknologi penyusun produk saja. Selain inovasi pada teknologi penyusun produk, Inovasi pada kemasan, inovasi pada metode promosi dan inovasi pada sistem distribusi juga termasuk kedalam Inovasi produk. Contohnya coca-cola menjadi perusahaan soft drink paling sukses di dunia, karena terus berinovasi pada kemasan (botol)nya. Sampoerna Hijau menjadi lekat dengan persahabatan karena inovasi pada iklannya yang menampilkan cuplikan adegan mengenai pergaulan remaja dan dengan sogannya yang terkenal Tak ada loe, nggak rame3). Kemudian yang paling fenomenal Figure 1 Maicih adalah maicih yang menggunakan inovasi promosi melalui sosial media dan juga melakukan inovasi pada sistem distribusi melalui metode penjualannya dengan menggunakan mobil-mobil yang hanya tersebar ditempat tertentu. Inovasi yang banyak dilakukan oleh produk-produk di Indonesia masih banyak berfokus pada inovasi kemasan, inovasi promosi dan inovasi sistem distribusi. Masih sedikit produk-produk Indonesia yang menghasilkan inovasi-inovasi pada teknologi penyusun dan kemudian SUKSES dipasaran. Indonesia sebenarnya tidak kekurangan insan-insan kreatif yang mampu membuat produk menggunakan desain yang menarik dan teknologi yang terkini. Pada setiap event lomba inovasi produk tahunan yang diadakan oleh produsen rokok (Djarum Black Innovation award), jumlah produk yang masuk ke panitia selalu bertambah tiap tahunnya. Produk-produk yang dihasilkan pun sangatlah unik dan kreatif seperti yang dihasilkan salah satu pemenang yaitu alat untuk membawa durian, standar sepeda portable, dll4). Sayangnya produk-produk tersebut hanya bisa menjadi pemenang lomba tetapi tidak berhasil dipasarkan dan Figure 2 Cangkingz kemudian sukses. Sebenarnya produk tersebut tidak sepenuhnya tepat jika dikatakan sebagai produk yang inovatif. Produk tersebut lebih tepat disebut sebagai produk yang canggih. Produk tersebut dapat dikatakan canggih karena menggunakan desain yang kreatif dan teknologi baru. Tetapi produk tersebut tidak dapat dikatakan sebagai produk inovatif sebelum produk tersebut diterima oleh pasar. Oren Harari menyatakan sebuah inovasi merupakan sebuah hal yang Extraordinary, Matter, Breaktrough,Evolvment, dan Real5). Prinsip ini yang oleh Prof. Zuhal disebut dengan EMBER, artinya suatu produk dikatakan sebuah inovasi jika perubahan yang dilakukan kepada produk tersebut adalah perubahan yang luar biasa (Extraordinary) yang merupakan sebuah terobosan baru (Breaktrough) lalu perubahan tersebut berarti bagi konsumen (Matter) kemudian perubahan tersebut merangsang untuk dapat dilakukan pengembangan lebih jauh (Evolvment) dan perubahan tersebut benarbenar dapat diaplikasikan (Real)6).

Yang menarik pada teori EMBER tersebut adalah adanya prinsip Matter. Prinsip ini mengatakan suatu produk yang inovatif harus memberikan manfaat bagi konsumen dan manfaat tersebut tentu saja harus berarti dimata konsumen. Prinsip ini banyak dilupakan oleh inovator-inovator di Indonesia. Produk-produk yang dikatakan inovatif hanya berfokus pada fungsi produk, bukan pada manfaat produk. Sebagai contoh banyak sekali produk yang menggembar-gemborkan fungsi produknya sebagai solusi alternatif dengan bahan-bahan berkualitas no 1 tetapi tidak jelas apa sebenarnya manfaat produk tersebut bagi konsumen. Produk-produk inilah yang akan populer sesaat kemudian tidak laku dipasaran. Untuk itu diperlukan suatu kolaborasi anatara perkembangan ilmu pengetahuan dengen perkembangan psar (konsumen). Arah pengembangan inovasi seharusnya tidak terkutubkan menjadi dua jenis, Technology Push dan Market Pull saja. Inovasi harus dilakukan secara kolaboratif, tidak hanya melihat perkembangan teknologi saja dengan berlomba-lomba membuat produk yang super canggih tetapi juga melihat kebutuhan dari pasar.

Figure 3 Model Inovasi Linier

Figure 4. Model Inovasi Interaktif 1

Model interaktif diatas merupakan metode inovasi yang harus diterapkan di Indonesia. Model interaktif seperti ini akan merangsang produk-produk canggih yang tepat guna (inovatif) lahir di Indonesia7). Penerapan model ini tidak serta merta mudah untuk diimplementasikan. Proses inovasi produk bukanlah perkara yang mudah. Proses inovasi produk tidak hanya melibatkan engineer dan marketeer saja. Kebijakan untuk melakukan inovasi produk melibatkan seluruh perusahaan/organisasi. Keputusan untuk melakukan inovasi produk harus disesuaikan dengan strategi korporasi dan kapabilitas teknologi suatu perusahaan. Perusahaan harus menilai apakah kapabilitas teknologi yang dimiliki perusahaan cukup mumpuni untuk melakukan inovasi produk. Ketika keputusan untuk melakukan inovasi produk dibuat, organisasi harus dapat menyesuaikan dengan cepat. Sebagai contoh ketika IBM menjual divisi laptop dan hardwarenya untuk lebih berfokus pada layanan perangkat lunak korporasi, struktur organisasi IBM berubah drastis8). Struktur organisasi IBM dirancang ulang untuk menyesuaikan dengan kebijakan inovasi IBM. Ketika IBM tidak dapat

mentransformasikan perusahaanya, inovasi yang akan dilakukan IBM menjadi sia-sia. Banyak kasus dimana inovasi yang dilakukan perusahaan justru membunuh perusahaan itu sendiri. Pada akhirnya inovasi produk harus memperhatikan aspek internal (kesiapan organisasi) dan aspek eksternal (kondisi pasar dan perkembangan teknologi) sekaligus. Proses inovasi produk yang rumit menciptakan kebutuhan akan penegtahuan yang fokus pada product innovation dan product development. Manajemen Rekayasa Industri dibuat untuk menghasilkan seorang engineer manager yang mampu mengintegrasikan antara technical function (product design, product development dan production) dengan broader function (organization, business, marketing and management) 9). Pengembangan ilmu Engineering Management di Indonesia masih belum meluas. Dengan perkembangan ilmu ini diharapkan inovasi-inovasi khususnya inovasi produk di Indonesia semakin baik. Saya sendiri sebagai calon engineer manager sangat sadar akan hal itu. Masih banyak peluang riset mengenai product innovation dan enterprise system yang dapat dilakukan. LIPO sebagai inkubator riset inovasi produk merupakan wahana yang sangat cocok untuk mengembangkan riset-riset mengenai inovasi produk. Passion saya yang kuat terhadap hal-hal yang berbau inovasi ditambah background pendidikan saya di MRI, membuat saya sangat ingin untuk bergabung dengan lab LIPO. Saya merupakan tipe orang yang menyukai perubahan khususnya inovasi. Saya cenderung tidak suka mengikuti pakem yang ada saya mencintai perubahan dan membuat perubahan. Saya lebih menyukai berbeda dengan orang lain (dalam segi positif) dengan melakukan sesuatu dari sudut pandang lain. Menjadi mahasiswa ITB khususnya MRI/TI ITB seharusnya membuat kita menjadikan inovasi sebagai sebuah paradigma berfikir yang kemudian mengakar menjadi sebuah jiwa yang melahirkan aksi nyata. Sayangnya, saya rasa atmosfir inovasi di kalangan anggota MTI sendiri belum terasa. Semua masih cenderung suka berada di pakem yang sudah ada. Mencontek atau menjadikan master sebagai pedoman dalam melakukan tugas masih sering dilakukan oleh sebagian mahasiswa. Bukan hanya mental saja yang membuat keinginan untuk berinovasi menjadi redup tetapi sistem perkuliahan (praktikum, tugas,dll) juga turut andil dalam menghalangi terciptanya atmosfir inovasi di MTI. Saya dapat sedikit berbangga dengan sistem perkuliahan di MRI yang saya jalani di semester ini. Tugastugas yang diberikan di MRI sangat merangsang mahasiswanya untuk berinovasi. Ketidakadaan master lah yang menciptakan atmosfir tersebut. Hal itu memaksa kami untuk menginterpretasikan tugas sendiri kemudian mengerjakan dengan pemahaman dan kreativitas masing-masing. Alhasil tugas-tugas yang dikerjakan tiap kelompok berbeda-beda hasilnya. Meskipun susah saya rasa budaya perkuliahan seperti ini harus dibangun demi menumbuhkan inovasi pada mahasiswa TI/MRI. Selain karena menyukai inovasi produk dan ingin melakukan riset lebih dalam, motivasi saya untuk menjadi asisten LIPO adalah untuk menciptakan atmosfir ber-inovasi di departemen teknik Industri ini. Langkah kongkret yang ingin saya lakukan untuk menciptakan atmosfir inovasi adalah dengan membuat mekanisme praktikum dan tugas yang berbeda-beda tiap tahunnya. Dengan begitu diharapkan tugas kuliah tidak hanya sebagai alat untuk menilai perkuliahan saja tetapi juga sebagai sarana mahasiswa untuk berkarya dan berinovasi. Saya tidak akan mensia-siakan kesempatan yang diberikan ketika menjadi asisten nanti. Dengan menjadi asisten saya berharap pengetahuan saya akan bertambah, networking pergaulan akan meluas dan yang paling penting adalah mampu membuat karya yang bermanfaat dan menginspirasi orang-orang untuk melakukan inovasi. Bahkan jika mendapatkan kesempatan saya berminat untuk mengemban tanggung jawab lebih menjadi Koordinator asisten LIPO. Saya rasa kekuatan struktural akan lebih mudah mengubah budayabudaya dan sistem yang ada dalam waktu yang lebih singkat, meskipun bukan berarti perubahan/inovasi tidak bisa dilakukan dari bawah. Pada dasarnya saya adalah orang yang memiliki kemauan keras dan cita-cita yang tinggi. Saya memiliki cita-cita untuk dapat melanjutkan studi Engineering Management hingga S3. Ketika saya menginginkan dan menyukai sesuatu saya berusaha untuk mendapatkan/melakukannya dengan penuh passion. Saya merupakan tipe orang koleris-singuinis yang cenderung mendominasi. Kadang-kadang sifat saya yang berkemauan keras dan

mendominasi ini membuat saya menjadi orang yang keras kepala. Selain menyukai inovasi pada produk saya juga menyukai ilmu ekonomi dan ilmu marketing. Bagi saya marketing merupakan suplemen yang sangat pas untuk seorang engineering manager. Dengan memahami ilmu marketing seorang engineer tidak hanya mampu merekayasa produknya tetapi juga mampu merekayasa persepsi konsumen akan produk tersebut. Untuk menggambarkan diri saya secara lebih ringkas, berikut ini SWOT diri saya:

STRENGTH
1. Memiliki kemampuan Analisis yang tinggi 2. Memiliki passion dan motivasi yang kuat dalam hal inovasi 3. Kreatif

WEAKNESS
1. Tidak terampil 2.Kemampuan memvisualisasikan ide, buruk 3. Keras kepala 4. Ceroboh 5. Nada bicara tinggi 6. Bicara ceplas-ceplos tanpa memperhatikan perasaan orang lain

4. Memiliki kemampuan public speaking yang baik


5. Mudah beradaptasi 6. Mampu bekerja sama dengan baik

OPPORTUNITY
1. IPK > 3,5 2. Support dari orang tua 3. Memiliki orang tua yang merupakan peneliti di BPPT. 4. Menyukai teknologi (gadget, komputer, dll)

THREAT
1. Tulisan tangan Jelek 2. Tidak kuat begadang diatas jam 1 malaam 3. Suka meremehkan sesuatu 4. orang tua yang terlalu protektif

Demikian essay dari saya mengenai peran inovasi produk dan pengembangan organisasi dan juga mengenai motivasi saya untuk menjadi asisten LIPO. Saya harap melalui essay ini kita semua mendapatkan pengetahuan yang lebih baik lagi terhadap inovasi produk. Salam.. (5/12/2011)

Sumber:
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Rogress Everett. 2003. Diffusions of innovation 5th edition. USA: Free Press http://riaubisnis.com/index.php/tech-mainmenu-30/telekomunikasi-mainmenu-50/29-telekomunikasi/917semarak-inovasi-telkomsel-untuk-bangsa-indonesia diakses pada 5/12/2012 http://lifestyle.kompasiana.com/urban/2011/09/09/inovasi-atau-mati/ diakses pada 5/12/2012 http://www.blackxperience.com/index.php?page=bia-contestant&tp=winner&yid=5diaksespada 5/12/2012 Harari Oren. 2006. Break From the Pack: How to Compete in a Copycat Economy. USA: FT Press Zuhal. 2010. Knowledge and Innovation Platform Kekuatan Daya Saing. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama. Taufik A. Tatang. 2006. Slide Presentasi Sistem inovasi: Pendekatan dan Penadbiran. BPPT http://www-935.ibm.com/services/us/gbs/strategy/technology-strategy.html diakses pada 5/12/2012 Yildirim Bill Omurtag. 2009. What is Engineering Management? A New Look at an Old Question. Engineering management Journal.