Anda di halaman 1dari 122

ANALISIS PENGARUH MUZARAAH TERHADAP PENDAPATAN PETANI PENGGARAP (Studi Kasus Di Pondok Modern Gontor Kecamatan Mantingan Kabupaten

Ngawi) Tesis Untuk memenuhi sebagian persyaratan Mencapai derajat sarjana S-2 Program Studi Agama dan lintas Budaya minat Ekonomi Islam

Diajukan oleh : Andi Triyawan 10/307046/PMU/06720

diajukan oleh Andi Triyawan 10/307046/PMU/06720

Kepada SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2012

TESIS

ANALISIS PENGARUH MUZARAAH TERHADAP PENDAPATAN PETANI PENGGARAP


(Studi Kasus Di Pondok Modern Gontor Kecamatan Mantingan Kabupaten Ngawi)

Yang diajukan oleh

Andi Triyawan 10/307046/PMU/06720

Telah disetujui oleh


Pembimbing

Dr. Soeratno

Tanggal _________________

ii

PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam tesis ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan disuatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka. Yogyakarta, 01 juni 2012

Andi Triyawan

iii

Halaman Persembahan

Kupersembahkan tesis ini untuk: Ibunda Asemi yang telah sabar mendidik dan membesarkan ananda Ayahanda Pardi yang telah sabar mendidik dan membesarkan ananda Zaujatiy alkhumaira Adinda Ika Prastyaningsih yang selalu menemani dalam suka dan Duka Mertua yang telah banyak mendukung dan mendoakan ananda Para Asatidz di Pondok Modern Gontor dan Dosen yang telah memberikan ilmunya kepada ananda Almamater tercinta UGM dan ISID Gontor Ponorogo Semoga Ilmu yang ananda peroleh dapat bermanfaat didunia dan akhirat, Amin.....

iv

PRAKATA

Puji Syukur kehadirat Allah SWT yang senantiasa melimpahkan nikmat, rahmat dan hidayah-Nya sehingga penyusun dan menyelesaikan tesis ini. Shalawat serta salam selalu tersanjungkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW. Berkat kegigihan dan kesabarannya mendakwahkan Islam dan membimbing manusia kepada Hidayah-Nya. Meskipun penyusun tesis ini baru merupakan tahap awal dari sebuah perjalanan penjang cita-cita akademis, namun penulis berharap semoga karya ilmiah ini mempunyai nilai kemanfaatan yang luas bagi perkembangan ilmu pengetahuan. Keseluruhan proses penyusunan karya ilmiah ini telah melibatkan berbagai pihak. Oleh karena itu, melalui pengantar ini penyusun menghaturkan terima kasih kepada: 1. Direktur dan jajaran civitas akademika Sekolah Pascasarjana Universitas Gadjah Mada. 2. Bapak Prof. Dr. Catur Sugiyanto selaku Ketua Program Ekonomi Islam. 3. Bapak Dr. Soeratno selaku sekretaris Program Ekonomi Islam sekaligus sebagai pembimbing yang dengan sabar telah membaca, mengoreksi dan memberikan arahan serta bimbingan kepada penulis demi terselesainya penyusunan tesis ini. 4. Bapak Drs. Dumairy dan Bapak Duddy Roesmara Donna Selaku dosen Ekonomi Islam yang penulis Banggakan.

5. Bapak Pardi, Ibu Asemi dan zaujatiy Adinda Ika Prastyaningsih yang senantiasa memberikan dukungan baik moral, Spiritual maupun Materi. 6. Rektor ISID Gontor KH. Imam Subakir Ahmad, Dr. Dihyatun Maskon, Dr. Hamid Fahmi Zarkasyi, M.Phil yang senantiasa membimbing dan memberikan dukungan. 7. KH. Abdullah Syukri Zarkasyi MA selaku Pimpinan Pondok Modern Gontor yang telah membimbing dan memberikan dukungan. 8. Teman-teman sekelasku di Ekonomi Islam, Shofa, Aan, bang Luthfi dan masih banyak lagi yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu. Mudah-mudahan jasa-jasa mereka mendapat balasan yang setimpal dari Allah SWT, Amin. Terakhir kali, penyusun menyadari bahwa tesis ini masih banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan, sehingga saran dan kritik yang membangun sangat penyusun harapkan.

Yogyakarta, 01 Juni 2012 11 Rajab 1433 H Penyusun

(Andi Triyawan)

vi

DAFTAR ISI Halaman Judul... ......................................................................................... i Halaman Pengesahan .................................................................................. ii Halaman Pernyataan .................................................................................. iii Halaman Persembahan ............................................................................... iv Prakata ........................................................................................................ v Daftar isi ...................................................................................................... vii Daftar tabel ................................................................................................. ix Daftar gambar............................................................................................. x Daftar Lampiran ......................................................................................... xi Intisari ......................................................................................................... xii Abstract ....................................................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1 1.1.Latar Belakang ................................................................................. 1 1.2. Rumusan Masalah ............................................................................ 6 1.3. Tujuan Penelitian.............................................................................. 6 1.4. Kegunaan Penelitian ......................................................................... 7 1.5. Keaslian Penelitian ........................................................................... 7 1.6. Sistematika Penulisan ....................................................................... 10 BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI .................... 12 2.1. Tinjauan Pustaka .............................................................................. 12 2.2. Landasan Teori ............................................................................... 15 2.2.1. Muzaraah ......................................................................... 15 2.2.1.1 Pengertian Muzaraah ................................................... 15 2.2.1.2. Landasan Hukum Muzaraah ....................................... 17 2.2.1.3. Syarat dan Rukun Muzaraah ....................................... 22 2.2.1.4. Hukum Muzaraah ....................................................... 24 2.2.1.5. Berakhirnya Muzaraah................................................ 25 2.2.2. Deskriptif Pondok Modern Darussalam Gontor .................. 26 2.2.2.1. Sejarah Pondok Modern Gontor ................................... 26 2.2.2.2. Perkembangan Pondok Modern Gontor........................ 28 2.2.2.3. Badan Wakaf Pondok Modern Gontor.......................... 31 2.2.2.4. Karakteristik Muzaraah di Pondok Gontor .................. 36 2.3. Hipotesis ............................................................................... 38 2.4. Alat Analisis ............................................................................... 38 2.4.1. Menghitung Pendapatan Bersih Petani Penggarap per ha ............ 38 2.4.2. Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Produksi Sawah ..... 39 2.4.2.1. Uji Ekonometrik ................................................................... 41 2.4.2.1.1. Uji Normalitas data ........................................................ 41 2.4.2.1.2 Uji multikolinieritas ....................................................... 41 2.4.2.1.3. Uji autokorelasi .............................................................. 42 2.4.2.1.4. Uji heterokedastisitas ..................................................... 43 2.4.2.2. Analisis Regresi .................................................................... 44 2.4.2.2.1. Uji koefisien determinasi (R2) ......................................... 44 2.4.2.2.2. Uji t statistik.................................................................... 44

vii

2.4.2.2.3. Uji F Statistik ................................................................. 45 2.4.3. Analisis pengaruh produksi Gabah terhadap pendapatan Bersih Petani Penggarap ............................................................................ 46 BAB III HASIL ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ..................... 47 3.1. Cara Penelitian ................................................................................. 47 3.1.1.Lokasi Penelitian ......................................................................... 47 3.1.2. Teknik Penarikan Sampel ........................................................... 47 3.1.3. Jenis dan Sumber data ................................................................ 48 3.1.4. Definisi operasional variabel....................................................... 49 3.2. Perkembangan dan hubungan antarvariabel ....................................... 51 3.3. Karakteristik responden ..................................................................... 52 3.3.1. umur responden ........................................................................... 53 3.3.2. Tingkat Pendidikan responden ..................................................... 53 3.3.3. Pengalaman bertani responden ..................................................... 54 3.3.4. Jumlah tanggungan keluarga ........................................................ 55 3.3.5. Luas lahan garapan ...................................................................... 56 3.3.6. Status kepemilikan lahan ............................................................. 57 3.4. Analisis dan pembahasan .................................................................. 58 3.4.1. Analisis Rata-rata Pendapatan Bersih Petani Penggarap .............. 58 3.4.2. Analisis Faktor-faktor Produksi Yang Mempengaruhi Hasil Produksi ...................................................................................... 61 3.4.2.1. Uji Ekonometrik ................................................................... 61 3.4.2.1.1. Uji Normalitas data......................................................... 61 3.4.2.1.2. Uji multikolinieritas ........................................................ 62 3.4.2.1.3. Uji heterokedastisitas ...................................................... 63 3.4.2.1.4. Uji Autokorelasi ............................................................. 64 3.4.2.2. Analisis Regresi............... ..................................................... 66 3.4.2.2.1. Uji koefisien determinasi (R2) ......................................... 67 3.4.2.2.2. Uji Signifikansi Simultan (Uji F ) ................................... 68 3.4.2.2.3. Uji Signifikansi parsial (uji t) .......................................... 70 3.4.3. Analisis Pengaruh Hasil Produksi Gabah Terhadap Pendapatan Bersih Petani Penggarap ............................................................. 80 BAB IV SIMPULAN, SARAN dan KETERBATASAN......................... 82 4.1. Simpulan ........................................................................................... 82 4.2. Saran ................................................................................................. 82 4.3. Keterbatasan...................................................................................... 83 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 85 LAMPIRAN

viii

Daftar tabel

1.1. 1.2. 2.1. 2.2. 2.3. 2.4.

Data luas lahan pertanian Indonesia tahun 2010-2011.....................1 Penelitian Terdahulu ........................................................................8 Daftar Cabang Pondok Gontor 1926 -2006 .....................................30 Susunan Pengurus Badan Wakaf Tahun 1977 ................................32 Rekapitulasi Luas tanah YPPWPM Tahun 1926 2010 ................33 Rekapitulasi Tanah YPPWPM per tahun 2001 2009 ...................34

3.1. Kisaran umur responden Petani penggarap di Pondok Gontor ...........53 3.2. Tingkat pendidikan Responden petani penggarap di Pondok Gontor...54 3.3. Pengalaman Bertani Petani Penggarap di Pondok Gontor...................55 3.4. Jumlah Tanggungan Keluarga Responden Petani Penggarap di Pondok Gontor ............................................................................................................56 3.5. Luas Lahan Garapan Petani Penggarap di Pondok Gontor ...................57 3.6. Status Kepemilikan Lahan Petani penggarap di Pondok Gontor ...........57 3.7. Rata-rata Biaya Produksi Gabah Per Hektar di Pondok Gontor ............59 3.8. Rata-rata penerimaan (TR), Rata-rata Pengeluaran (TC) dan Rata-rata pendapatan bersih penggarap sawah Pondok Gontor......................................60 3.9. Uji Durbin Watson (DW test)..................................................................64

ix

Daftar gambar Gambar 3.1 : Grafik Normal Probability Plot ...................................62 Gambar 3.2. Daerah Penentuan H0 untuk uji F ................................69 Gambar 3.3 Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 1) ..........71 Gambar 3.4: Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 2) ..........72 Gambar 3.5: Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 3) ..........74 Gambar 3.6: Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 4) ..........76 Gambar 3.7: Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 5) ..........78

Daftar Lampiran

Lampiran 1 : Daftar Pertanyaan...............................................................88 Lampiran 2 : Rekapitulasi data Petani Penggarap....................................92 Lampiran 3 : Rekapitulasi data Petani Penggarap/ha...............................96 Lampiran 4 : Hasil Regresi Linier Berganda............................................100 Lampiran 5 : Hasil Regresi Linier Sederhana..........................................103 Lampiran 6 : Hasil Uji Normalitas data...................................................105 Lampiran 7 : Hasil Uji multikolinieritas data...........................................106 Lampiran 8: Hasil Uji Autokorelasi data.................................................107 Lampiran 9: Hasil Uji Heterokedastisitas data.........................................109

xi

INTISARI Penelitian ini tentang analisis pengaruh muzaraah terhadap pendapatan petani penggarap studi kasus di pondok modern gontor kecamatan mantingan kabupaten ngawi. Data yang diperlukan dalam penelitian ini adalah data primer dan sekunder. Data primer diperoleh melalui wawancara dengan petani penggarap sawah di kecamatan mantingan kabupaten ngawi dengan menggunakan daftar pertanyaan yang telah disediakan. Data sekunder dikumpulkan dari berbagai sumber yaitu instansi terkait. Alat analisis yang digunakan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan petani penggarap adalah regresi linier berganda. Variabel dependen adalah produksi padi, sedangkan variabel independen adalah luas lahan, jumlah bibit, jumlah pupuk, jumlah pestisida dan HOK (hari orang kerja). Untuk mengetahui pendapatan rata-rata per hektar lahan petani penggarap, digunakan analisis fungsi biaya, untuk mengetahui faktor yang mempengaruhi pendapatan petani penggarap digunakan regresi linier sederhana. Variabel dependen adalah pendapatan sedangkan variabel independen adalah produksi. Dari hasil analisis faktor-faktor yang mempengaruhi produksi padi diperoleh bahwa luas lahan, bibit,pupuk, pestisida dan HOK secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap produksi padi. Hasil penelitian menunjukkan Bahwa penggunaan faktor produksi lahan, pupuk dan pestisida menunjukkan pengaruh positif dan signifikan terhadap hasil produksi padi. sedangkan penggunaan faktor produksi bibit dan HOK menunjukkan pengaruh tidak signifikan. Faktor-faktor tersebut secara bersamasama menunjukkan pengaruh yang signifikan terhadap hasil produksi sawah. Rata-rata produksi pada satu kali masa tanam adalah 6.123 kg/ha. Dari hasil analisis data, diketahui rata-rata penerimaan hasil produksi usahatani padi sawah adalah sebesar 18.369.000/ha dikurangi biaya total satu kali masa tanam sebesar 7.801.716,63/ha, didapat hasil sebesar 10.567.283,37. karena memakai sistem muzaraah maka hasil tersebut dibagi 2 dengan pihak yayasan sehingga pendapatan bersih petani penggarap sebesar Rp. 5.283.641,685/ha. Hasil analisis data pengaruh produktifitas terhadap pendapatan bersih petani penggarap menunjukkan pengaruh positif dan signifikan terhadap pendapatan bersih petani penggarap. Kata kunci : Muzaraah, produksi padi, pendapatan, variabel dependen, variabel independen.

xii

Abstract This study analyzes the effect on income tenants muzara'ah of case studies in modern cottage district Gontor Mantingan ngawi district. Necessary data in this study were primary and secondary data. Primary data obtained through interviews with rice farmers in sub-district Mantingan ngawi by using a list of questions that have been provided. Secondary data was collected from various sources that is relevantagencies. Analysis tools used to determine the factors affecting farmers incomes are multiple linear regression. Dependent variable is the production of rice, while the independent variable is the land area, number of seeds, fertilizer amount, the amount of pesticides and HOK (person-days). To find the average income per hectare of land farmers, used cost function analysis, to determine the factors that affect income farmers used simple linear regression. Dependent variable is the income while the independent variable is the production. From the analysis of the factors that affect rice production is obtained that the area of land, seed, fertilizer, pesticides and HOK jointly have a significant effect on rice production. That the use of production factors such land, fertilizer and pesticides showed positive and significant effect on rice production, while the use of production factors such Seed and HOK showed no significant effect. These factors together showed a significant effect on rice production. Average land to expand production at one time the plant is 6123 kg / ha. From the analysis of data, known to the average revenue yield of the rice paddies are 18.369.000/ha reduced total cost of planting one of 7.801.716,63/ha, we got the result of 10.567.283,37. because it uses the system muzara'ah the results are shared with the foundation so that the two net income of farmers amounted to Rp. 5.283.641,685/ ha. The results of data analysis influence the productivity of smallholder farmers net income showed a positive and significant impact on net income of farmers. Key words: muzara'ah, rice production, income, the dependent variable, independent variable.

xiii

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia sejak lama disebut sebagai Negara agraris, karena hampir sebagian besar tanahnya bisa digunakan untuk bercocok tanam. Masa kejayaan pembangunan pertanian bangkit sekitar tahun 1970-1980-an, Sehingga sektor pertanian rata-rata sekitar 3,2% per tahun untuk pertumbuhan PDB. Pada Triwulan II tahun 2011, pangsa sektor pertanian terhadap PDB sebesar 15,4 persen, nomor dua setelah sektor industri pengolahan yang mencapai 24,3 persen. Indonesia pernah menjadi salah satu negara penghasil Padi dan berswasembada beras pada tahun 1984 (Yulizar, 2009). Namun hal tersebut hanya dapat dipertahankan sampai tahun 1993. Menurut data statistik dari Departemen Pertanian Republik Indonesia secara terperinci luas tanah sawah secara nasional berdasarkan komoditinya sebagai berikut. Tabel 1.1 Data luas lahan pertanian Indonesia tahun 2010-2011 Komoditi Padi Padi Ladang Padi Sawah 2010 12.147.637 ha 1,134,671 ha 12.118.779 ha 2011 13.566.598 ha 1.052.482 ha 12.514.116 ha

Sumber: Departemen Pertanian RI

Berdasarkan data diatas, Sektor Pertanian seringkali disebut sebagai sektor pemimpin (leading sector), yang bermakna bahwa sektor ini yang akan menjadi sumber kesejahteraan masyarakat. Menurut Departemen Pertanian Produksi padi nasional tahun 2011 mencapai 68.061.715 ton, melebihi produksi padi tahun 2010 yaitu 66.411.469 ton. Khusus di Jawa Timur produksi Padi tahun 2011 sebesar 11,643,773 (Kementrian Pertanian,2012 dalam www.deptan.go.id). Kesejahteraan masyarakat dapat terjamin dengan mengelola tanah pertanian. Khusus didaerah pedesaan, mayoritas masyarakat desa bekerja sehari-hari disawah. Baik itu mengerjakan sawahnya sendiri ataupun ladang orang lain. Dalam hal ini pemerintah juga pernah mendukung segala aktifitas pertanian dengan mendirikan KUD-KUD di desa-desa, guna membantu para petani untuk distribusi pupuk, benih, dan pengadaan gabah. Bagi petani yang tidak mempunyai tanah sendiri, maka biasanya mereka ikut menjadi buru tani untuk membantu penggarapan tanah/ ladang orang. Kerjasama yang dilakukan oleh pihak penggarap sawah dan pemilik sawah adalah bagi hasil Muzaraah (Al Jaziri, 2004). Dimana semua kebutuhan yang digunakan untuk bercocok tanam dipenuhi oleh pemilik lahan, sedangkan untuk penggarap sawah cukup hanya mengerjakan pengolahan sawah dari masa tanam hingga panen. Para penggarap sawah tersebut mendapatkan bagian keuntungan dari hasil panen yang didapat. Secara implisit pihak petani dan penggarap sawah saling bahu membahu tolong menolong dalam kebajikan seperti yang difirmankan oleh Allah SWT dalam Al Quran yang berbunyi:

Bertolong-tolonganlah kamu dalam kebajikan dan ketakwaan dan jangan bertolong-tolongan atas dosa dan permusuhan. (QS. Al-Maidah: 2). Adanya tolong-menolong antar umat islam menjadikan dasar pengakuan bahwasannya semua yang ada dilangit dan bumi adalah ciptaan Allah SWT. Dan Allah SWT menurunkan air hujan dari langit untuk menumbuhkan tanam-tanaman yang ada dibumi. Seperti halnya Firman Allah dalam Al Quran;


Atau siapakah yang telah menciptakan langit dan bumi dan yang menurunkan air untukmu dari langit, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu kebun-kebun yang berpemandangan indah, yang kamu sekali-kali tidak mampu menumbuhkan pohon-pohonnya? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) mereka adalah orang-orang yang menyimpang (dari kebenaran). (QS. An Naml: 60) Disamping itu juga pada saat terjadi kerjasama didalam usaha pertanian tersebut, kedua belah pihak tidak boleh saling mendholimi. Karena kedholiman yang diperbuat oleh kedua belah pihak mengakibatkan rusaknya akad muzaraah.

Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang berkongsi itu benar-benar berbuat zalim kepada sebagian lainnya kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholeh. (QS. Shod: 24). Ayat diatas memberikan gambaran bahwasannya peluang untuk berbuat zalim didalam kerjasama itu sangat mudah sekali, sehingga dengan lugas ayat tersebut mencela perilaku zalim yang dilakukan dalam perkongsian. Muzaraah juga telah dilakukan oleh para sahabat nabi dahulu. Adalah Ali, Saad bin Malik, Abdullah bin Masud, Umar bin Abdul Aziz, Qasim, Urwah, keluarga Abu Bakar, keluarga Umar, keluarga Ali dan Ibnu Sirin, mereka melakukan muzaraah. Rasulullah SAW bersabda:


Barang siapa yang mempunyai tanah, hendaklah ia menanaminya atau hendaklah ia menyuruh saudaranya untuk menanaminya. Hadits nabi diatas memberikan perintah kepada umatnya agar memproduktifkan tanah yang dipunyai. Dan apabila tidak sanggup untuk mengolahnya sendiri hendaknya menyerahkan pengolahannya kepada orang lain. Diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya Allah SWT telah berfirman : Aku adalah mitra ketiga dari dua orang yang bermitra selama salah satu dari kedunya tidak mengkhianati yang lainnya. Jika salah satu dari keduanya telah mengkhianatinya, maka Aku keluar dari perkongsian itu. H. R. Abu Dawud dan al-Hakim. Maksud dari hadits diatas

bahwasannya Allah SWT akan memberikan keberkahan didalam kerjasama antara dua orang yang bermitra selama keduanya tidak saling mengkhianati. Berkata Imam Bukhari rohimahulloh: berkata Qais bin Muslim dari Abu Jafar, dia berkata: Tidaklah di Madinah kaum Anshar melainkan mereka menanam dengan bagian sepertiga atau seperempat. Istilah-istilah yang dipakai di jawa biasanya maro (bagi hasil 50%), mertelon (bagi hasil 1/3), dan lain sebagainya. Istilah ini sangat popular disetiap penggarapan sawah yang dilimpahkan kepada orang lain. Seiring dengan pentingnya upaya sebuah penelitian untuk mengevaluasi aktivitas ekonomi, dalam penelitian ini yang akan diteliti adalah aktivitas Muzaraah yang terjadi di Pondok Modern Gontor. Dalam hal ini mengapa Pesantren yang menjadi objeknya. Berangkat dari asumsi bahwasannya kebanyakan dunia Pondok Pesantren adalah dunia keilmuan yang tidak ada sangkut pautnya dengan aktivitas ekonomi. Menarik minat peneliti untuk meneliti aktivitas ekonomi pondok pesantren yang erat kaitannya dengan muzaraah (pengelolaan tanah dengan sistem bagi hasil). Pondok Pesantren yang mempunyai lahan sawah luas, tidak

memungkinkan bagi pengurusnya untuk mengelolanya sendiri, sehingga diberikan tugas pengelolaannya kepada masyarakat sekitar. Luas lahan sawah yang dikelola oleh masyarakat adalah 80 Ha dengan jumlah penggarap sebanyak 108 orang lakilaki. Setiap kali panen, maka hasil panennya dibagi antara pihak pemilik lahan dengan pengelola dengan bagi hasil yang sudah disepakati didepan. Baik dari

pupuk maupun bibit hingga pengairan, semuanya ditanggung oleh pihak penggarap yang dalam hal ini adalah masyarakat. Dari bagi hasil yang diterima oleh penggarap sawah, bisa digunakan untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari. Tetapi dalam hal ini, apakah bagi hasil yang diberikan oleh pengelola sawah tersebut memberikan kesejahteraan kepada masyarakat yang menggarap sawah tersebut. Berdasarkan Pemaparan tersebut, penulis ingin meneliti apakah ada pengaruh bagi hasil yang diterapkan dipengelolaan tanah wakaf pondok Modern Darussalam Gontor terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat yang bekerja mengelola sawah tersebut. Semoga penelitian berjalan dengan lancar sesuai dengan harapan peneliti. 1.2. Rumusan Masalah Pondok Pesantren sebagai lembaga yang bergerak dibidang pendidikan telah melakukan terobosan dalam bidang pertanian. Konsep yang diterapkan adalah Muzaraah yang menjadi sumbangsih peningkatan kesejahteraan masyarakat. 1.3.Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah diatas, dapat dikeahui bahwa tujuan Tujuan penelitian ini adalah : 1. Menghitung Rata-rata hasil produksi, total Penerimaan, total biaya dan pendapatan bersih penggarap dengan lahan seluas 1 ha 2. Menganalisis faktor-faktor produksi : lahan, pupuk, bibit, pestisida dan HOK (Hari Orang Kerja) yang mempengaruhi produksi.

3.

Menganalisis pengaruh antara hasil produksi lahan pertanian dengan pendapatan bersih penggarap.

1.4. Kegunaan Penelitian 1. Sebagai sumbangsih untuk pengembangan ilmu ekonomi Islam secara umum, dan khususnya bagi Pengelola muzaraah dalam upaya membantu dan meningkatkan Kesejahteraan hidup

masyarakat desa. 2. Diharapkan dapat memberikan masukan bagi lembaga Pengelola Muzaraah dalam rangka mengoptimalkan pengelolaannya untuk membangun kesejahteraan bersama. 3. Dapat dijadikan acuan dalam menentukan Kebijakan Pengelola Muzaraah mengenai bagi hasil. 4. Bahan informasi dan perbandingan untuk para peneliti Muzaraah dimasa yang akan datang. 1.5 Keaslian Penelitian Penelitian tentang Peran Muzaraah Pondok Pesantren Terhadap Pendapatan Petani Penggarap di Pondok Gontor sejauh penelusuran peneliti belum pernah dilakukan. Meskipun demikian, penelitian yang berkaitan tentang tema yang diambil oleh peneliti dan sudah pernah dilakukan diantaranya bisa dilihat dalam tabel berikut:

Tabel 1.2 Penelitian Terdahulu No 1 1. Penulis 2 Kurosaki (2005) Metode 3 Model analisis regresi Fokus Kajian 4 Areal lahan tanaman padi, pola tanam dan pendapatan petani Hasil Penelitian 5

Lengemeier and Weeden (2006)

3.

Onoja., Unaeze (2008)

1. Model teoritis yang ada memperkirakan pembagian lahan non padi dapat lebih tinggi pada para petani 2. Model regresi menunjukkan bahwa kehilangan pendapatan didaerah pedesaan disebabkan karena petani dipaksa untuk menanam terlalu banyak padi yang tidak layak. Analisis Luas lahan, 1.Mendokumentasikan rasio total umur operator, bahwa dari pertumbuhan pengeluaran efisiensi biaya, rata-rata tanaman dan pemanfaatan pengujian faktor-faktor teknologi, internal yang intensitas tanam, mempengaruhi kesuburan tanah, pertumbuhan tanaman. perubahan harga 2. Tingkat pertumbuhan input dan diukur dengan output, menggunakan total luas perubahan lahan. jaminan tanaman dan penyediaan program pemerintah. Alat analisis Pengaruh sosial Hasil Penelitian yang ekonomi menunjukkan bahwa digunakan terhadap pendidikan dan faktor adalah produktivitas sosial, tanah (lahan), tenaga regresi dan pendapatan kerja, dan pengalaman berganda petani padi di pertanian menunjukkan pemerintah pengaruh signifikan Daerah Udenu, terhadap produksi beras dan Nigeria pendapatan petani. Variabel pendidikan formal, berpengaruh positif terhadap hasil produksi padi,

Yuliana (2010)

Alat analisis yang digunakan adalah analisis regresi berganda melalui pendekatan model fungsi produksi cobbdouglas

Tentang Pendapatan Bersih Petani Padi, Di Desa Serading Kec. Moyo Hilir Kab. Sumbawa Prov. NTB

Rizal Muttaqin (2010)

Model analisis regresi

6.

Bahri Syamsul (2011)

Metode kuantitatif data primer dan analisis regresi linier berganda

Peran Pondok Pesantren terhadap kemandirian ekonomi santri dan pemberdayaan ekonomi masyarakat sekitarnya. (Studi Kasus Pondok Pesantren Al Ittifaq kecamatan rancabali kabupaten Bandung) Mengukur efisiensi penggunaan faktor-faktor produksi pada usaha tani jagung, dan

sedangkan pengalaman kerja, modal tetap, frekuensi penambahan dan tenaga kerja berpengaruh negatif terhadap produksi petani. Bahwa penggunaan faktor produksi luas lahan dan bibit berpengaruh positif dan signifikan terhadap hasil produksi dan hasil analsis regresi sederhana menunjukkan bahwa hasil produksi dan dummy berpengaruh positif dan signifikan terhadap pendapatan bersih yang diperoleh petani. Diperoleh pendapatan bersih petani padi dimusim penghujan lebih tinggi 0,263 persen daripada pendapatan bersih. Model pemberdayaan masyarakat yang dilakukan pondok pesantren Al Ittifaq telah berhasil meningkatkan kapasitas masyarakat baik dari aspek pengetahuan dan ketrampilan tentang agrobisnis maupun pendapatan mereka.

Hasil menunjukkan bahwa faktor-faktor produksi yang digunakan dalam usaha tani jagung seperti lahan, benih, tenaga kerja, pupuk urea, dan pestisida secara bersama-sama maupun

10

(OLS)

menganalisis pendapatan petani pada usaha tani jagung.

parsial nyata dan signifikan mempengaruhi produksi jagung. Diketahui bahwa antar faktor produksi dengan produksi jagung mempunyai hubungan yang positif, skala hasil yang semakin menaik (increasing return to scale). Berdasarkan hasil analsis pendapatan, walaupun usaha tani belum dijalankan secara efisien, usaha tani diwilayah penelitian dapat mendatangkan keuntungan.

Persamaan dari beberapa penelitian sebelumnya adalah meneliti tentang faktor yang mempengaruhi produksi dan pendapatan petani, penggunaan faktor produksi serta alat analisis atau metode yang digunakan dalam menjawab masalah yang diteliti adalah alat analisis regresi linier berganda. Sedangkan perbedaan penelitian yang dilakukan penulis dengan penelitian-penelitian sebelumnya terletak pada lokasi penelitian dan variabel yang digunakan. Penelitian ini akan menganalisis pengaruh faktor produksi luas lahan, bibit, tenaga kerja, pupuk dan pestisida, Riwayat pendidikan dan pengalaman bertani terhadap pendapatan petani. 1.6 Sistematika Penulisan Bab I Pendahuluan Bab ini berisi latar belakang masalah penelitian, Rumusan masalah, Tujuan dan Manfaat Sistematika Penulisan. Penelitian, Keaslian Penelitian serta

11

Bab II Tinjauan Literatur Bab ini berisi tentang Tinjauan Pustaka, Landasan Teori, Hipotesis dan alat analisis. Bab III Hasil Analisis dan Pembahasan Bab ini berisi tentang cara Penelitian, perkembangan dan hubungan antar variabel, karakteristik responden, serta analisis dan

pembahasan Bab IV Simpulan, Saran dan Keterbatasan Bab ini berisi tentang Simpulan yang diperoleh dari hasil analisis bab sebelumnya, saran-saran dan keterbatasan Penelitian

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI 2.1. Tinjauan Pustaka Beberapa penelitian yang pernah dilakukan tentang peningkatan produksi dan pendapatan petani pada usaha tani yang berkaitan dengan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi dan pendapatan petani. Sebagai acuan dan pembanding akan diuraikan secara singkat mengenai penelitian-penelitian yang relevan dengan penelitian ini. Kario (2009), meneliti tentang perbedaan pendapatan antara usahatani sawah tadah hujan dan irigasi, faktor-faktor teknis dan sosial ekonomi yang mempengaruhi produksi dan pendapatan usaha tani irigasi dan tadah hujan serta efisiensi alokatif usaha tani sawah irigasi dan tadah hujan. Hasil analisis uji beda menunjukkan bahwa tidak terdapat perbedaan pendapatan antara sawah irigasi dan tadah hujan, faktor-faktor yang mempengaruhi produksi adalah luas lahan (positif), tenaga kerja (negatif) sedangkan faktor sosial ekonomi adalah pendidikan, jumlah tanggungan dan pengairan (positif). faktor yang

mempengaruhi pendapatan adalah luas lahan (positif) sedangkan sosial ekonomi adalah jumlah adalah jumlah tanggungan keluarga (positif), umur dan varietas (negatif). Tes efisiensi menunjukkan lahan belum efisien sedangkan tenaga kerja tidak efisien. Pamungkas (2010) meneliti tentang pengaruh faktor-faktor produksi terhadap jumlah produksi kentang, jagung, dan kubis didesa Rimpak kec. Sapuran kab. Wonosobo, Jawa tengah, serta menghitung pendapatan (profit) yang diterima

12

13

petani selama satu masa musim tanam dari ketiga komoditas tersebut. Hasil penelitiannya menyimpulkan bahwa pada derajat kepercayaan = 0,05 faktor produksi yang signifikan mempengaruhi hasil produksi jagung yatu, luas lahan, pupuk kimia, pupuk kandang, dan tenaga kerja. Faktor produksi yang signifikan mempengaruhi hasil produksi kentang yaitu luas lahan, jumlah bibit, pupuk kandang, serta tenaga kerja. Sementara faktor produksi yang signifikan mempengaruhi hasil produksi kubis yaitu jumlah bibit, pupuk kimia, serta obatobatan. Berdasarkan hasil perhitungan pendapatan, diantara usaha jagung, kubis dan kentang, Desa Rimpak disarankan untuk beralih kekomoditas kentang, karena komoditas kentang memberikan keuntungan yang paling tinggi serta terjaminnya pemasaran dengan adanya pasar khusus kentang di kabupaten wonosobo. Bahri (2011), meneliti tentang faktor-faktor yang mempengaruhi produksi jagung, mengukur efisiensi penggunaan faktor-faktor produksi pada usaha tani jagung, serta menganalisis pendapatan petani pada usaha tani jagung didesa Labangka kabupaten Sumbawa. Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktorfaktor produksi yang digunakan dalam usaha tani jagung seperti; lahan, benih, tenaga kerja, pupuk urea dan pestisida secara bersama-sama maupun parsial nyata dan signifikan mempengaruhi produksi jagung, berdasarkan besaran elastisitas faktor produksi diketahui bahwa antara faktor produksi dengan produksi jagung mempunyai hubungan yang positif, skala usaha tani jagung yang diteliti berada pada skala hasil yang semakin menaik (increasing return to scale). Hasil pengukuran tingkat efisiensi pada usaha tani jagung menunjukkan usaha tani belum efisien, dengan demikian perlu dilakukan penambahan volume faktor-

14

faktor

produksi yang digunakan agar

penggunaannya

menjadi efisien.

Berdasarkan hasil analisis pendapatan, walaupun usaha tani belum dijalankan secara efisien, usaha tani di wilayah penelitian dapat mendatangkan keuntungan bagi petani. Fahmid (2011), meneliti tentang peranan pengembangan agribisnis jagung terhadap peningkatan pendapatan petani transmigran dan non transmigran di kecamatan wonosari kabupaten Boalemo. Hasil dari penelitian ini bahwa dari uji beda dua rata-rata adalah pendapatan bersih petani jagung transmigran di kabupaten boalemo ada perbedaan yang signifikan dibandingkan dengan pendapatan bersih petani jagung non transmigran. Dan rata-rata pendapatan bersih petani jagung non transmigran di kabupaten Boalemo untuk satu siklus produksi lebih kecil daripada petani transmigran. Hal ini disebabkan adanya kecenderungan sesuai hasil quesioner bahwa perbedaan tingkat pendidikan dan lamanya pengalaman dalam bekerja, sedangkan hasil dari regresi OLS adalah untuk petani non transmigran dan petani transmigran, variabel modal (K) berpengaruh signifikan terhadap produksi jagung. Yusufhadisumarto (2012), meneliti tentang analisis faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan petani padi sawah studi kasus kecamatan Sipora utara kabupaten kepulauan mentawai, 2011. Hasil penelitiannya menyebutkan bahwa luas lahan, bibit, tenaga kerja, pupuk dan pestisida secara bersama-sama berpengaruh nyata (signifikan) terhadap produksi padi. Dan juga bahwa penggunaan faktor produksi tenaga kerja dan pupuk menunjukkan pengaruh positif dan signifikan terhadap hasil produksi padi. Sedangkan penggunaan bibit

15

dan pestisida menunjukkan pengaruh tidak signifikan. Faktor-faktor tersebut secara bersama-sama menunjukkan pengaruh yang signifikan terhadap hasil produksi sawah. 2.2. Landasan Teori 2.2.1. Muzaraah 2.2.1.1. Pengertian Muzaraah Dalam Islam, kerjasama didalam usaha diperbolehkan, dengan syarat tidak ada kedzhaliman dan khianat didalamnya (Al Jazairi: 2005). Seperti dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud, Nasai dan Al Hakim; dulu pada zaman jahiliyah engkau menjadi mitra yang paling baik, engkau tidak mengkhianatiku dan tidak membantahku. Menurut Syafiiyah kerjasama (syirkah) yang dibolehkan ada dua yaitu Syirkah Inan dan Syirkah Mudharabah. (Ath Thayyar: 2004). Syirkah inan biasanya dilakukan oleh dua orang atau lebih kemudian masing-masing berserikat mengeluarkan hartanya secara sama, kemudian menggabungkannya untuk digunakan sebagai modal berdagang. Sedangkan Syirkah Mudharabah seperti halnya Muzaraah, yaitu kerjasama antara pemilik modal dengan pekerja, yang kemudian hasilnya dibagi berdua ( Khotob: 2001). Dalam Mudharabah ini juga, kedua belah pihak saling memberikan kontribusi modal baik itu berupa maal atau tenaga (Al Khotib: 1989) Muzaraah secara etimologis terambil dari kata azzaru yang berarti penanaman atau pengolahan. Adapun secara terminologis adalah menyerahkan tanah kepada orang yang menanami dan mengelolanya kemudian hasilnya dibagi

16

berdua (Ath Thayyar:2004). Bagi hasil yang akan dibagikan tentunya harus berdasarkan kesepakatan antara pemilik lahan dengan penggarap lahan. Menurut hanafiyah.

muzaraah adalah akad kerjasama pengelolaan tanah antara pemilik lahan dengan buruh (penggarap), yang mana pihak penggarap bisa menyewa tanah kepada pemilik lahan atau pemilik lahan menyewa buruh untuk menggarap tanahnya. Senada dengan ulama madzhab Maliki yang mendefinisikan muzaraah dengan

Perserikatan dalam pertanian.

Sedangkan menurut

ulama madzhab Hambali


Penyerahan lahan pertanian pertanian kepada seorang petani untuk diolah dan hasilnya dibagi berdua. Di Irak istilah muzaraah sering disebut dengan istilah mukhaabarah

( Hasan, 2004).

17

2.2.1.2. Landasan Hukum Muzaraah


Artinya: Atau siapakah yang telah menciptakan langit dan bumi dan yang menurunkan air untukmu dari langit, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu kebun-kebun yang berpemandangan indah, yang kamu sekali-kali tidak mampu menumbuhkan pohon-pohonnya? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) mereka adalah orang-orang yang menyimpang (dari kebenaran). (QS. An Naml: 60) Dalam ayat diatas menjelaskan tentang penciptaan alam bahwasannya Allahlah yang menciptakan langit dan bumi, bahkan air yang digunakan oleh petani untuk mengairi sawah, menumbuhkan tanaman dan lain sebagainya itu berasal dari-Nya (Sabiq: 2006). Dalam hal ini penggarapan sawah padi berhajat Air yang diturunkan oleh Allah.


Artinya: Bertolong-tolonganlah kamu dalam kebajikan dan ketakwaan dan jangan bertolong-tolongan atas dosa dan permusuhan. (QS. Al-Maidah: 2).

18

Ayat diatas menjelaskan bahwasannya Allah SWT memerintahkan kita untuk saling tolong menolong dalam kebajikan dan ketaqwaan. Dalam Hal ini asas dari pada Muzaraah adalah tolong menolong antara pihak pemilik lahan dengan pihak pihak penggarap sawah. Dalam hal ini, pihak yayasan ingin menolong masyarakat sekitar untuk menggarap lahannya, dan masyarakat sekitar juga memberikan pertolongan dalam penggarapan sawah tersebut. Ada simbiosis mutualisme yang saling menguntungkan, pihak yayasan pondok juga merasa terbantu dengan penggarapan sawahnya dan masyarakat mendapatkan pekerjaan untuk mendapatkan penghasilan.


Artinya: Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang berkongsi itu benar-benar berbuat zalim kepada sebagian lainnya kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholeh.(QS. Shod: 24). Ayat diatas menjelaskan bahwasannya didalam melakukan kerjasama bisnis, yang juga bisa dikaitkan dengan muzaraah, tidak boleh saling mendholimi. Karena kebanyakan orang-orang yang berkongsi atau melakukan kerjasama bisnis seringkali mudah untuk berbuat dholim atau kecurangan. Hadits ini memberikan rambu-rambu penting didalam Muzaraah juga. Karena kerjasama antara pihak yayasan pondok dan masyarakat haruslah

19

memakai asas iman dan amal sholeh sehingga tidak ada yang merasa dirugikan diantara kedua belah pihak. Hadits

:
Artinya: Barang siapa yang mempunyai tanah, hendaklah ia menanaminya atau hendaklah ia menyuruh saudaranya untuk menanaminya. Hadits nabi diatas memerintahkan agar tanah atau ladang, tidak boleh dibiarkan terbengkalai, harus ditanami sehingga menghasilkan. Daripada itu rasulullah SAW juga memberikan solusi apabila pihak pemilik lahan tidak mampu untuk menanaminya bisa dilimpahkan kepada saudara atau orang lain yang mampu. Abu Ubaid sahabat nabi pernah berkata kepada Bilal, Bahwa Rasulullah SAW tidak memberikan lembah kepadamu untuk kamu pagari agar orang-orang tidak bisa mengambilnya, akan tetapi beliau memberikan kepadamu agar kamu menggarapnya. Maka ambillah dari tanah tersebut yang sanggup kamu kelola dan yang lain (yang tidak bisa kamu kelola) kembalikanlah.(An Nabhani: 1996; 140) Dalam penelitian ini, pihak yayasan pondok tidak mampu untuk menggarap sawahnya, maka melimpahkan penggarapannya kepada masyarakat sekitar sehingga, ada penghasilan tambahan bagi masyarakat setelah panen. Dan

20

ini seirama dengan hadits diatas apabila tidak mampu untuk mengerjakan lahannya sendiri maka dilimpahkan kepada orang lain yang mampu. Berkata Imam Bukhari Rohimahulloh: berkata Qais bin Muslim dari Abu Jafar, Nabi bersabda: Tidaklah di Madinah kaum Anshar melainkan mereka menanam dengan bagian sepertiga atau seperempat (Az-Zuhaili: 2001) Hadits tersebut menjelaskan bahwasannya kaum anshar dahulu juga melakukan muzaraah dengan dengan bagi hasil sepertiga atau seperempat. Sebagaimana Sahabat Umar Radhiyallahu Anhu yang melakukan Muzaraah di tanah Najran dengan syarat jika besi, sapi dan benih datang dari Umar, maka baginya dua pertiga, dan bagi penggarap sepertiga, dan jika hal tersebut dari mereka, maka mereka separuh dan baginya separuh. (Al Haritsi: 2003; 97). Dalam setiap kerjasama Allah selalu menyertai orang yang melakukan kemitraan. Seperti halnya yang diriwayatkan dalam hadits Qudsi berikut ini: Diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya Allah SWT telah berfirman : Aku adalah mitra ketiga dari dua orang yang bermitra selama salah satu dari kedunya tidak mengkhianati yang lainnya. Jika salah satu dari keduanya telah mengkhianatinya, maka Aku keluar dari perkongsian itu. HR. Abu Dawud dan al-Hakim. Perlindungan Allah menaungi orang yang melakukan perkongsian selama tidak terjadi kecurangan atau kedholiman antara kedua belah pihak. Dan apabila ada salah satu atau keduanya berbuat kecurangan maka bisa dipastikan kerjasama yang mereka lakukan tidak akan membawa keberkahan.

21

Hadits dari Ibnu Umar r.a ia berkata:

Artinya: Rasulullah SAW mempekerjakan penduduk khaibar dengan upah separoh hasil yang keluar darinya, yakni berupa buah atau tanaman. (HR Bukhari dan Muslim) Semua yang dilakukan oleh Rasululullah SAW kemudian diteruskan oleh Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali, keluarga mereka hingga sekarang dengan bagian sepertiga atau seperempat. Hadits diatas merupakan dalil bahwasannya dibolehkan memakai bagi hasil separoh-separoh, dengan syarat telah disepakati oleh kedua belah pihak dalam hal ini, pihak yayasan pondok dan pihak petani penggarap. Al Qurtubi mengatakan: Bercocok tanam termasuk fardlu kifayah, maka seorang imam boleh memaksa orang-orang untuk melakukannya, baik tanaman pertanian maupun perkebunan.

Dalam hal ini islam memberikan motivasi dan dorongan kepada umat islam agar melakukan muzaraah. Karena lahan yang ditanami akan manambah kesuburan bagi tanah tersebut. Bahkan didaerah tertentu, tanaman dapat mencegah dari erosi tanah dan banjir. Para ulama sampai menghukumi fardlu kifayah untuk pertanian dan perkebunan karena sangat penting sekali. seperti halnya yang diriwayatkan oleh Anas r.a bahwa Rasulullah SAW bersabda:

22


Artinya: Tidak ada seorang muslim yang menanam tanaman atau menanam pohon kemudian sebagian dimakan burung, manusia, atau ternak melainkan itu merupakan shodaqoh baginya (HR. Ahmad). Allah memberikan kemurahan bagi kaum muslimin yang sedang menanam tanaman, untuk dicatat sebagai pahala setiap bulir padi yang dimakan oleh burung. Dalam muzaraah ini tidak ada yang sia-sia, meskipun terkadang banyak burung yang memakan padi disawah, Allah tetap mencatatnya sebagai sedekah bagi petani, Sehingga tanaman menjadi berkah. Karena keberkahan itu berasal dari amal sholeh seseorang. 2.2.1.3 Syarat dan Rukun Muzaraah Syarat sahnya muzaraah artinya, bahwasannya muzaraah akan dianggap sah apabila memenuhi syarat dibawah ini, antara lain: a. Syarat yang berkenaan dengan pihak yang bertransaksi adalah: 1. Orang yang bertransaksi haruslah orang yang berakal. Tidak sah apabila pihak yang melakukan transaksi adalah gila atau anak kecil yang masih belum mumayyiz. Sedangkan kalo anak kecil tersebut telah mumayyiz dan diizinkan oleh orang yang mewasiatinya maka sah. (Al Jaziri, 2004) 2. Bukanlah orang murtad (keluar dari agama Islam).

23

b. Syarat yang berkenaan dengan objek muzaraah. Tanaman yang akan ditanam di lahan, harus diketahui antara kedua belah pihak. Dan apabila pihak pemilik lahan memberikan syarat untuk tidak menanami pohon tetapi hanya tanaman pertanian, maka harus ditanami tanaman. Jika ditanami pohon-pohonan maka tidak sah akad muzaraahnya. c. Syarat yang berkenaan dengan bagi hasil. 1. Harus disebutkan pada waktu akad. 2. Hasil yang didapat harus dibagi bersama. Apabila disyaratkan hanya untuk satu pihak saja maka tidak sah akad muzaraahnya. 3. Pembagian hasil dari pada hasil panen harus diketahui, misalnya setengah, sepertiga atau seperempat. 4. Bagian harus jumlah yang jelas seperti setengah atau sepertiga. 5. Tidak boleh mensyaratkan adanya tambahan untuk satu pihak diluar perjanjian didepan, misalnya bagian setengahnya ditambah dengan sedikit lagi, sehingga merugikan pihak lain. d. Syarat yang berkenaan dengan tanah atau lahan tanamnya. 1. Lahan yang digunakan untuk bercocok tanam haruslah sesuai dan bisa ditanami. 2. Lahan yang akan dipakai untuk bercocok tanam harus diketahui ukuran luasnya oleh kedua belah pihak. e. Syarat yang berkenaan dengan waktu akad. 1. Waktu yang disepakati harus ditentukan dengan jelas. 2. Waktu yang disepakati harus sesuai dengan waktu tanam.

24

3. Diperbolehkan tanpa menyebutkan waktu tanam apabila waktu tanamnya sudah diketahui kedua belah pihak (Haroen, 2007) f. Syarat yang berkenaan dengan alat yang digunakan untuk bercocok tanam adalah apabila didalam akad disepakati menggunakan sapi untuk

menggemburkan tanah, maka tidak boleh menggunakan alat lain saat tanam. Menurut Jumhur Ulama Rukun Muzaraah ada empat diantaranya: Pemilik Lahan, Petani Penggarap (pengelola), Objek Muzaraah yaitu antara manfaat lahan dan hasil kerja pengelola, Ijab dan Qabul. (Hasan, 2004) Apabila terpenuhi semua rukun tersebut, maka akad muzaraah dapat dikatakan sah. Tetapi apabila sebaliknya, yaitu ada yang belum terpenuhi maka akad tersebut batal. Dari keempat rukun tersebut, yang mengalami perkembangan adalah ijab qabul. Pada zaman dahulu tidak ada perjanjian melalui akte notaris, tetapi apabila memungkinkan sehingga menjaga sifat amanah dari kedua pihak akan menjadi lebih baik adanya. 2.2.1.4. Hukum Muzaraah Muzaraah adalah sesuatu yang disyariatkan. Dalam hal ini muzaraah termasuk bentuk kerjasama tolong-menolong antara pihak pemilik lahan dengan orang yang mampu untuk mengolah tanah sehingga menghasilkan sesuatu (AthThayyar, 2009). Terkadang orang yang memiliki tanah tidak mampu menggarapnya sendiri, karena lemah, areal tanahnya luas, atau banyaknya tanaman, sehingga tidak memungkinkan untuk mengerjakannya sendiri, dengan demikian keduanya saling melengkapi dan bermanfaat bagi kedua belah pihak.

25

Seperti halnya penggarapan sawah milik yayasan pondok. Karena pihak yayasan tidak mampu untuk mengolahnya sendiri, maka diserahkan penggarapan sawahnya kepada pihak masyarakat yang bersedia. Disisi lain pihak yayasan pondok mempunyai kewajiban untuk mengolah lahan, tetapi karena keterbatasan yang ada, maka kewajiban itu menjadi terbantukan oleh masyarakat sekitar. 2.2.1.5. Berakhirnya Muzaraah Setiap perjanjian mempunyai waktu berakhirnya, karena mempunyai beberapa penyebab. Begitu juga dengan muzaraah, perjanjian ini berakhir apabila: 1. Jangka waktu yang disepakati berakhir. Namun apabila jangka waktunya sudah habis, sedangkan panen belum dilaksanakan, karena belum laik panen, maka ditunggu sampai panen selesai, meskipun sudah jatuh tempo.(Al khofifi, 1996) 2. Menurut ulama madzhab hanafi dan hambali, apabila salah seorang yang berakad meninggal dunia, maka akad muzaraah berakhir. Tetapi lain halnya menurut ulama madzhab Maliki dan Syafii, akad itu tetap berjalan dan tidak berakhir dan dapat diteruskan oleh ahli warisnya. Berbeda dengan pendapat pertama, akad itu tidak dapat diwariskan, sama halnya dengan akad ijarah tidak dapat diwariskan. 3. Ada udzur salah satu pihak yang menyebabkan mereka tidak dapat melanjutkan akad muzaraah tersebut. 4. Pemilik lahan tersebut terlilit hutang, sehingga lahan tersebut harus dijual. Apabila pembatalan akad itu tidak dapat diselesaikan oleh kedua belah pihak, maka pembatalannya harus melalui campur tangan hakim. Apabila lahan itu

26

hampir panen, maka harus menunggu hingga selesai panen, setelah itu dapat dijual. Dalam hal ini harus dilihat juga dari sisi kemaslahatannya bagi petani. Penjualan daripada lahan tersebut tidak merugikan pihak petani. Misalnya lahan tersebut baru ditanam kemudian pihak pemilik lahan menjualnya, maka ini merugikan daripada pihak petani penggarap karena tidak memperoleh hasil. 5. Petani mempunyai udzur, seperti sakit atau bepergian ketempat jauh, yang tidak memungkinkan melaksanakan tugasnya sebagai penggarap lahan (Hasan, 2004) 2.2.2. Deskripsi Pondok Modern Darussalam Gontor 2.2.2.1. Sejarah Berdirinya Pondok Modern Gontor Pondok Modern Darussalam Gontor didirikan pada tahun 1926 tepatnya didesa Gontor, Ponorogo. Secara historis Pondok Modern Darussalam Gontor dahulu adalah pondok tradisional yang letaknya bukan di desa Gontor tetapi di daerah tegalsari tepatnya 10 KM sebelah selatan kota ponorogo atau 3 KM sebelah barat Gontor sekarang. Yang terkenal dengan sebutan Gontor lama. Gontor lama dipimpin oleh Kyai Ageng Muhammad Besari dan itu sekitar abad ke 18. Puncak kejayaan pondok pada tahun 1800-1862, ketika dipimpin oleh Kyai Kasan Anom Besari. Pada masa itu santrinya sudah mencapai ribuan, yang berasal dari pelosok nusantara. Dan telah mencetak banyak tokoh-tokoh terkenal diantaranya Pangeran Paku Buana II, Sultan Kerajaan Kertasura, Raden Ronggowarsito, seorang pujangga terkenal ditanah jawa, H. Oemar Said Cokroaminoto.

27

Pada abad ke 18 Kyai Khalifah, seorang pengasuh Pondok Pesantren Tegalsari, meminta menantunya yaitu Sulaiman Jamaluddin untuk mendirikan Pondok Pesantren di sebuah desa yang kemudian dinamakan desa Gontor. Nama Gontor sendiri berasal dari historis tempat tersebut yang dulunya hutan belantara yang dijadikan persembunyian para penyamun, perampok, pembegal, warok (jagoan) dan orang-orang yang berperangai kotor sehingga tempat tersebut disebut dengan enggon kotor (baca;jawa). Yang kemudian disingkat dengan Gontor. Pondok tersebut berkembang dan mencapai puncaknya ketika dipimpin oleh Putra Kyai Sulaiman Jamaluddin yang bernama Kyai Archam Anom Besari, jumlah santri mencapai ribuan orang hingga menjangkau daerah pasundan. Pada periode berikutnya saat dipimpin oleh Kyai Santoso Anom Besari, santrinya tinggal sedikit dan pengajarannya dipusatkan dimasjid kecil yang berada di depan rumah kyai. Setelah kyai Santoso wafat pondok benar-benar sirna. Kemudian istri Kyai Santoso berusaha untuk meneruskan perjuangan suaminya dengan mengirimkan tiga putranya ke beberapa lembaga pendidikan waktu. Setelah selesai menamatkan studinya, ketiga putra terbaiknya (Ahmad Sahal, Imam Zarkasyi, Zaenuddin Fannani) pulang ke Gontor dan membangun pondok dengan program pendidikan dasar dengan nama Tarbiyatul Athfal. Pondok Gontor Baru ini dibuka didepan publik dalam sebuah upacara peringatan maulid Nabi pada tanggal 12 Rabiul Awwal 1345 yang bertepatan dengan tanggak 20 September 1926. Setelah 5 tahun berjalan jumlah santri mencapai 500 orang dan 5 tahun berikutnya berjumlah 1000 santri. Dan pada tahun ke 7 setelah berjalannya

28

Tarbiyatul Athfal, Kyai Ahmad Sahal mendirikan madrasah tingkat lanjutan yang bernama Sulamul Mutaallimin. Pendidikan ini diperuntukkan bagi santri yang ingin meneruskan ke jenjang yang lebih tinggi dengan lama belajarnya 3 tahun. Kemudian tiga tahun berikutnya Kyai Ahmad Sahal mendirikan lembaga ekstra kurikuler diantaranya Bintang Islam, Tarbiyatul Ikhwan, Tarbiyatul Marah, Riyadhatul Badaniyah, club seni suara, dan club teater dengan tujuan mengembangkan bakat santri (Praja: 2009). 2.2.2.2. Perkembangan Pondok Modern Gontor Setelah Kyai Imam Zarkasyi pulang dari padang Panjang, beliau merubah sistem pendidikan di Gontor menjadi Kulliyatul Muallimin Al Islamiyah (KMI), dengan lama belajar enam tahun. Selanjutnya, KMI menjadi cikal bakal modernitas pondok Gontor dan tetap dipertahankan sampai sekarang. Lama belajar untuk KMI adalah enam tahun, dalam hal ini KMI adalah perpaduan sistem pendidikan salaf dan modern. Cita-cita dari Kyai Imam Zarkasyi adalah diharapkan para alumni dari Pondok Modern Darussalam Gontor tidak hanya menguasai ilmu agama saja tetapi juga ilmu umum. Beliau mencetak manusia yang kaffah mempelajari ilmu secara keseluruhan. Seperti dalam QS Al Alaq: 5:


Allah mengajarkan manusia apa-apa yang belum diketahui. Kyai Imam Zarkasyi tidak setuju dengan konsep pendidikan yang ada dipesantren tradisional yang hanya mementingkan ilmu-ilmu agama saja dan juga tidak setuju dengan konsep pengajaran formal modern yang hanya mementingkan pelajaran

29

umum saja. Integrasi antara ilmu agama dan ilmu umum dijadikan sebagai konsep pendidikan di pondok Modern Gontor. Keluaran dari sana diharapkan bisa mengarungi tantangan zaman. Seiring dengan perkembangan pondok dan tidak ingin mengulang sejarah Gontor lama yang sirna setelah kyainya wafat. Maka pimpinan pondok Gontor berinisiatif untuk mewakafkan pondok kepada umat Islam, sehingga tidak ada lagi hak bagi keluarga kyai didalam pondok. Semua orang sama derajatnya di pondok tidak ada pemilik atau tamu. Karena pondok milik umat. Pada tahun 1990, pondok modern melebarkan sayapnya dengan mendirikan pondok khusus putri di Mantingan Ngawi. Kemudian didirikan pula cabang Gontor di Banyuwangi, yaitu wakaf daripada KH Nawawi Ilyas yang didirikan pada tahun 1987 dengan nama Darul Muttaqin. Pada tahun 1993 KH Kafrawi Ridwan mewakafkan Pondok Darul Marifat kepada Gontor. Dua tahun kemudian tepatnya 1995, Badan wakaf pondok Modern Darussalam Gontor membangun Gontor 2 yang berada di desa madusari Siman kabupaten Ponorogo. Gontor 2 ini didesain sebagai tempat persiapan bagi calon pelajar yang ingin masuk Gontor. Selain itu juga, Ibu Qayumi, istri KH Kafrawi Ridlwan mewakafkan sebuah bangunan masjid dan rumah berikut tanah seluas 2,3 ha di kabupaten Magelang ke Pondok Gontor. Dari semua perkembangan pondok, maka Gontor memiliki 5 cabang dan satu pondok induk. Dari segi pendidikan, pada tahun 1990-2000 ijazah KMI (Kulliyatul Muallimin Al Islamiyah) yang berjenjang tiga tahun disamakan dengan MTs dan

30

tiga tahun berikutnya disamakan statusnya dengan MA (muadalah) oleh Depag dan Diknas. Kemudian pada tahun 2000 mendiknas menyamakan program KMI tiga tahun pertama dengan SMP dan tiga tahun terakhir dengan SMA. Maka setelah berdiri cabang-cabang Gontor berikutnya diseluruh penjuru tanah air Indonesia. Tabel 2.1 Daftar Cabang Pondok Gontor 1926 - 2006 Nama Pondok Alamat Gontor 1 Darussalam Gontor 2 Darussalam Gontor 3 Darul Marifat Gontor 5 Darul Muttaqin Gontor 6 Darul Qiyam Gontor 7 Riyadlatul Mujahidin Gontor 8 Desa Gontor Kec. Mlarak Kabupaten Ponorogo Desa Madusari kec. Siman Kab Ponorogo Desa Sumbercangkring kec. Gurah Kab Kediri Desa Kaligung Kec Rogojampi kabupaten Banyuwangi Desa Mangunsari kec. Sawangan Kabupaten Magelang Desa Pudahoa kec Landono kab Konawe selatan propinsi sulawesi tenggara Desa Labuhan Ratu kec Labuhan Ratu Kabupaten Lampung timur Dusun Kubu panglima Desa tajimalela kec. Kalianda kab. Lampung selatan Desa Meurasah Baro Kec. Seulimun kab. Aceh Besar Desa Sambirejo kec. Mantingan Desa Sambirejo kec Mantingan kab Ngawi Desa Karangbanyu kec Widodaren kab. Ngawi

No 1 2 3 4

Tahun Berdiri 1926 1995 1993 1990

1999

2002

2005

Gontor 9

2005

9 10 11 12

Gontor 10 Gontor Putri 1 Gontor Putri 2 Gontor Putri 3

2005 1990 2001 2002

(Sumber: Wardun: 2007)

31

2.2.2.3. Badan Wakaf Pondok Modern Gontor Badan Wakaf pondok modern Gontor bertugas untuk malaksanakan

amanat pinpinan Trimurti Pondok Gontor. Dalam rangka mengemban tugas yang berat dari Kyai pendiri pondok, badan wakaf membentuk lembaga-lembaga teknis diantaranya Lembaga pimpinan pondok, Lembaga pengasuhan santri, Kulliyatul Muallimin Al Islamiyyah (KMI), Institut Studi Islam Darussalam, dan Yayasan Pemeliharaan dan perluasan wakaf Pondok Modern (YPPWPM). Lembaga tertinggi dalam struktur organisasi Pondok Modern Darussalam Gontor adalah Badan Wakaf. Awal kepengurusan badan wakaf ini, ditunjuk oleh Kyai pendiri pondok. Pada tanggal 12 oktober 1958, 15 orang alumni yang telah ditunjuk oleh pendiri pondok untuk mengemban amanat, menerima penyerahan wakaf dan berkomitmen terhadap perjuangan pondok Gontor.(Juhaya: 2009) Badan wakaf periode pertama ini setelah berjalan lebih kurang 19 tahun kemudian menyelenggarakan rapat di Jakarta pada tanggal 25-26 september 1977 untuk mengadakan peremajaan. Pengurus badan wakaf yang kemudian dikokohkan menjadi lembaga berbadan hukum melalui akta notaris di Madiun pada tanggal 16 juli 1978 sebagai berikut.

32

Tabel 2.2 Susunan Pengurus Badan Wakaf Tahun 1977 NO Jabatan Nama 1 Penasehat DR. KH. Idham Cholid 2 Ketua Umum KH. Hadiyin Rifaie Ketua I Drs. KH. Kafrawi Ridwan, MA Ketua II KH. Abdullah Mahmud 3 Sekretaris Umum Drs. KH. Hafidz Dasuki, MA Sekretaris I Drs. KH. Ali Saefullah Sekretaris II Drs. KH. Amal Fathullah Zarkasyi, MA 4 Bendahara Umum Drs. KH. Imam Badri Bendahara I Drs. H. Rusydi Bey Fannani Bendahara II KH. Sutaji Tajudin, MA 5 Anggota KH. Muhammad Solihin Anggota KH. Abdullah Syukri Zarkasyi, MA Anggota KH Hasan Abdullah Sahal Anggota Prof. DR. KH. Dien Syamsudin Anggota DR. KH. Hidayat Nur Wahid Sumber: Sejarah PMD Gontor

Periode kepengurusan 1977 menjalankan tugasnya selama 25 tahun. Tetapi kemudian banyak yang wafat maka pada tahun 2002 diadakan rapat pleno untuk mengisi kekosongan tersebut, selain itu juga terkait dengan agenda pengembangan pondok diluar jawa. Dibawah badan wakaf terdapat bagian yang mengurusi perluasan dan pemeliharaan wakaf pondok yang disingkat YPPWPM. Tugas daripada Yayasan Pemeliharaan dan perluasan wakaf pondok modern (YPPWPM) adalah memelihara dan memperluas tanah wakaf pondok, serta mengupayakan agar tetap menjadi wakaf yang produktif, dilain pihak juga mengurusi khizanatullah dan kesejahteraan keluarga pondok. Sampai tahun 2010, tanah yang telah dikuasai oleh YPPWPM berjumlah 828,05 yang tersebar di 19 kabupaten diseluruh

33

Indonesia. (wardun:2010;23). Rekapitulasi tanah YPPWPM dari tahun berdirinya pondok sampai 2010 sebagai berikut. Tabel 2.3 Rekapitulasi Luas tanah YPPWPM Tahun 1926 - 2010 LuasTanah NO Tahun 2 M Hektar 1 1926 1985 2.332.647 233 2 3 4 5 6 1986 1990 1991 1995 1996 2000 2001 2005 2006 - 2010 2.427.230 2.518.762 2.789.747 6.612.980 8.280.502 243 252 279 661 828

Sumber: Wardun 2010 Pada tahun 2010 saja, perluasan tanah wakaf mencapai 28.662 M2, yang diperoleh melalui penerimaan tanah wakaf dan pembelian tanah barutanah yang telah dikuasai YPPWPM berjumlah 828,05 Ha. Berikut akan dipaparkan perluasan tanah YPPWPM per tahun, yaitu dari tahun 2001 2009.

34

Tabel 2.4 Rekapitulasi Tanah YPPWPM per tahun 2001 - 2009 Luas Tanah NO Tahun M2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 26.897 4.249.786,36 82.274,92 349.886,28 114.040,60 8.737,40 582,75 538.972 1.028.263 6.399.440,31 Ha 2,69 424,98 8,23 34,9 11,4 0,87 0,05 53,8 102,8 639,94

JUMLAH

Sumber: Wardun: 2009 Dalam rangka membantu meningkatkan taraf hidup masyarakat tani, YPPWPM memberi perhatian yang cukup terhadap terhadap para petani disekitar pondok. Salah satu langkah untuk membantu mereka adalah dengan membentuk kelompok tani didaerah sekitar lahan milik pondok. Mereka menjadi binaan sekaligus partner kerja dalam memelihara dan mengelola tanah wakaf. YPPWPM bagian pertanian telah melakukan beberapa langkah pembinaan untuk meningkatkan hasil produktifitasnya. Diantara langkah dan strateginya adalah:

35

1. Mengadakan pertemuan rutin mingguan dan bulanan serta tiga bulan sekali, bagi kelompok tani diwilayah Sambirejo Mantingan Ngawi. Dalam pertemuan ini disampaikan beberapa permasalahan menyangkut sistem penggarapan dan lainnya. 2. Orientasi kepondok modernan kepada kelompok tani. Hal ini dipandang penting, untuk menyamakan persepsi antara para penggarap sawah dan pondok. Oleh karena hubungan yang baik antara masyarakat tani/ kelompok tani binaan dengan pondok akan menjadi faktor penting dalam upaya meningkatkan hasil produktifitas pertanian. 3. Mengadakan pengajian pada saat-saat tertentu bagi para mandor dan penggarap sawah. Karena dengan cara tersebut para kelompok tani/ penggarap sawah lebih giat dalam melakukan langkah-langkah peningkatan hasil sawah. 4. Kunjungan Muhibbah kelompok tani ke beberapa tempat bersejarah. Mengawali kunjungan ini, mereka tidak dipungut biaya melainkan hanya diminta untuk mengikuti acara yang telah disusun oleh panitia. (Wardun: 2008; 48)

36

Formasi Pengurus Yayasan Pemeliharaan dan perluasan Wakaf Pondok Modern Darussalam Gontor Periode 2012-2013 Pembina : Drs. Kafrawi Ridwan, MA K.H. M. Solihin Drs. K.H. Rusydi Bey Fannani K.H. Sutadji Tajuddin, MA Prof. DR. K.H. Dien Syamsudin Dr. K.H. M. Hidayat Nur Wahid K.H.M. Masruh Ahmad, MA.,MBA Pengawas : DR Hc. KH. Abdullah Syukri Zarkasyi MA KH. Hasan Abdullah Sahal KH. Syamsul Hadi Abdan, S.Ag Pengurus : Drs. H. Imam Muchtar (Ketua) Ridwan Hasyim (Sekretaris I) Subarkah Adi Waskito (Sekretaris II) Suraji Badi,S.Ag (SekretarisIII) Choirul Anwar (Bendahara I) Drs. H. Imam Sukadi (Bendahara II) 2.2.2.4. Karakteristik Muzaraah di Pondok Modern Gontor Penggarapan di sawah milik yayasan Pondok Gontor memakai akad Muzaraah (Bagi Hasil). Dalam hal ini, lahan sepenuhnya milik yayasan, pihak petani penggarap (warga desa setempat) hanya bertugas menggarap dengan bagian masing-masing lahan per individu. Ada yang 0,5 hektar, 0,7 hektar dan 1 hektar.

37

Akan dijelaskan beberapa karakteristik muzaraah yang diterapkan oleh yayasan Pondok Gontor diantaranya: 1. Masa tanam di lahan pondok sebanyak 3 kali setiap tahunnya. 2. Petani penggarap diberikan kepercayaan oleh pondok untuk mengelola sawah pondok. 3. Pajak sawah ditanggung sepenuhnya oleh pondok. Penggarap tidak dikenakan biaya sewa lahan. 4. Sebagian besar Petani penggarap diberikan pinjaman berupa bibit, pestisida, dan pupuk. 5. Untuk masalah Air, pihak yayasan pondok telah menyediakan pompa air dibeberapa titik sawah. Pihak Penggarap dapat meminta pemompaan air melalui mandor di masing-masing kelompok dengan biaya pemompaan perjamnya 33.000. 6. Pihak yayasan pondok menyediakan Traktor yang kemudian bisa digunakan oleh penggarap dengan biaya sewa sebesar Rp. 355.000/0,5 ha. 7. Untuk masalah pembayaran no. 4,5 dan 6 dilakukan dengan pemotongan hasil panen. 8. Apabila terjadi gagal panen, pihak penggarap dapat membayarnya dilain waktu saat panen berhasil. 9. Pihak yayasan memberikan penyuluhan berupa pembinaan dalam bidang pertanian dan pembinaan keagamaan setiap bulannya melalui pengajian. Setiap selesai panen, maka pihak Yayasan Pondok menyelenggarakan Pengajian Akbar.

38

10. Setiap akhir tahun, pihak yayasan mengadakan tour ke tempat-tempat wisata dengan seluruh keluarga petani penggarap. Semua biaya ditanggung oleh pihak pondok. 2.3. Hipotesis Hipotesis merupakan jawaban sementara yang belum diuji kebenarannya, sehingga dapat dipertegas atau ditolak secara empiris. (Hussey, J.: 1997; 55) Adapun hipotesis yang diambil penulis adalah sebagai berikut. 1. Faktor-faktor luas lahan, bibit, pupuk, pestisida, HOK (hari orang kerja), berpengaruh positif terhadap produksi gabah 2. Produksi gabah berpengaruh positif terhadap pendapatan bersih petani. 2.4. Alat Analisis 2.4.1. Analisis Menghitung Pendapatan Bersih Petani Penggarap Per ha Analisis pendapatan usaha tani merupakan analisis mengenai gambaran tentang besarnya pendapatan penggarap dari usaha tani yang dilakukan, dengan menghitung semua penerimaan dan pengeluaran selama proses produksi berlangsung. 1. Biaya produksi merupakan keseluruhan biaya yang dikeluarkan oleh petani penggarap selama proses produksi, baik itu biaya tetap (fix cost) maupun biaya variabel (variabel cost), yang meliputi biaya penyusutan alat, biaya pembelian bibit, biaya pembelian pupuk, biaya pembelian pestisida, biaya air, biaya pemeliharaan saluran air, biaya sewa traktor, biaya tenaga kerja. 2. Penerimaan usaha tani merupakan perkalian antara jumlah produksi yang dihasilkan dalam usaha tani (hasil panen Gabah ) dengan harga jualnya

39

(3000/kg). Secara matematik, persamaan penerimaan usaha tani dapat ditulis sebagai berikut : TR = Y*Py Keterangan : TR Y Py : total penerimaan usaha tani : jumlah produksi : harga jual produksi per kg

Selanjutnya untuk memperoleh pendapatan bersih (keuntungan/kerugian) usaha tani padi digunakan persamaan sebagai berikut. = (TR TC)/2 Keterangan : : Pendapatan Bersih (keuntungan/kerugian) : Total Penerimaan. TC Pendapatan : Total Pengeluaran. bersih petani merupakan selisih antara total penerimaan

dengan total pengeluaran selama proses produksi dibagi 2. 2.4.2. Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Produksi Sawah Analisis regresi pada dasarnya merupakan studi mengenai

ketergantungan variabel dependen dengan satu atau lebih variabel independen (Hasan: 2009; 107). Dengan tujuan untuk mengestimasi atau memprediksi ratarata populasi atau nilai rata-rata variabel dependen berdasarkan nilai variabel independen yang diketahui.

40

Dalam suatu produksi diketahui bahwa

, kemudian karena = (Y).

keuntungan yang didapat dipengaruhi oleh hasil produksi sehingga

sementara itu hasil produksi dipengaruhi oleh penggunaan faktor-faktor produksi, Y =(k,l). Dalam penelitian ini, hasil produksi dipengaruhi oleh faktor produksi yang berupa luas lahan, jumlah bibit, HOK, jumlah pupuk dan pestisida sehingga model fungsi produksi dapat dituliskan sebagai berikut. Y = (X1, X2, X3, X4, X5) Y X1 X2 X3 X4 X5 : Hasil Produksi : Luas Lahan : pupuk : Bibit : Pestisida : HOK (Hari Orang Kerja) Berkaitan dengan penggunaan Regresi Linier Berganda, maka diperlukan serangkaian pengujian terhadap hasil yang diperoleh untuk memastikan bahwa model yang dipilih adalah valid dan benar untuk menganalisis pengaruh faktorfaktor produksi padi. Dari analisis regresi linier berganda akan diperoleh koefisien regresi dari masing-masing variabel. Koefisien ini merupakan optimasi masingmasing faktor yang berpengaruh dan menunjukkan sejauh mana hubungan dari faktor-faktor tersebut secara bersamaan mempengaruhi produktifitas padi sawah. Untuk membuktikan ada atau tidaknya pengaruh dari masing-masing faktor tersebut dilakukan dengan melihat R2, uji F, uji t statistik.

41

2.4.2.1. Uji Ekonometrik Uji diagnostik terhadap model yaitu melalui uji coba penyimpangan asumsi klasik untuk mengetahui apakah model bebas atau lolos dari penyimpangan asumsi klasik. Pengujian penyimpangan asumsi klasik menjadi penting dilakukan agar diperoleh model BLUE (Best Linier Unbiased Estimate). Untuk menguji penyimpangan asumsi klasik dilakukan pendeteksian atau pengujian sebagai berikut. 2.4.2.1.1. Uji Normalitas data Dalam uji ini akan menguji data variabel bebas (X) dan data variabel terikat (Y) pada persamaan regresi yang dihasilkan, berdistribusi normal atau berdistribusi tidak normal. Persamaan regresi dikatakan baik jika mempunyai data variabel bebas dan data variabel terikat berdistribusi mendekati normal atau normal sama sekali. (Sunyoto:2007;95). Ketentuan analisisnya adalah apabila variabel (bebas atau terikat) berdistribusi normal jika Z hitung < Z tabel. Dan berdistribusi tidak normal apabila Z hitung < Z tabel. 2.4.2.1.2 Uji Multikolinieritas Uji asumsi klasi jenis ini diterapkan untuk analisis regresi berganda yang terdiri atas dua atau lebih variabel independent (X1,X2,X3,....,Xn), diaman akan diukur tingkat asosiasi (keeratan) hubungan/pengaruh antar variabel bebas tersebut melalui besaran koefisien korelasi (r). Dikatakan terjadi multikolinieritas, jika koefisien korelasi antar variabel bebas (X1 dan X2, X2 dan X3, X3 dan X4, dan seterusnya) lebih besar dari 0,05.

42

Dan tidak terjadi multikolinieritas jika koefisien korelasi antar variabel bebas lebih kecil atau sama dengan 0,05 (r 0,05). (Sunyoto:2007;89) Atau bisa dengan membandingkan antara hitung dengan dan VIF hitung dengan VIF. Keterangannya adalah apabila hitung< dan VIF hitung > VIF maka variabel bebas mengalami multikolinieritas. Dan sebaliknya apabila apabila hitung > dan VIF hitung < VIF maka variabel bebas mengalami multikolinieritas. Cara mengatasi apabila terjadi multikolinieritas adalah : 1. Menghilangkan salah satu atau lebih variabel bebas yang mempunyai koefisien korelasi tinggi atau menyebabkan multikolinieritas. 2. Jika tidak dihilangkan nomor 1 hanya digunakan untuk membantu memprediksi dan tidak untuk diinterpretasikan. 3. Mengurangi hubungan linier antar variabel bebas dengan menggunakan logaritma natural. 4. Menggunakan metode lain misalnya metode regresi bayesian dan metode regresi ridge. 2.4.2.1.3. Uji autokorelasi Persamaan regresi yang baik adalah yang tidak memiliki masalah autokorelasi, jika terjadi autokorelasi maka persamaan tersebut menjadi tidak baik/ tidak layak dipakai prediksi. Masalah autokorelasi baru timbul jika ada korelasi secara linier antara kesalahan pengganggu periode t (berada) dengan kesalahan pengganggu periode t-1 (sebelumnya). (Sunyoto:2007;104)

43

Salah satu ukuran dalam menentukan ada tidaknya masalah autokorelasi dengan uji Durbin-Watson (DW) dengan ketentuan sebagai berikut: 1.Terjadi autokorelasi positif, jika nilai DW dibawah -2 (DW < -2). 2. Tidak Terjadi autokorelasi, jika nilai DW berada diantara -2 dan +2 (-2 DW +2). 3.Terjadi autokorelasi negatif, jika nilai DW dibawah +2 (DW > +2). 2.4.2.1.4. Uji heterokedastisitas Dalam uji regresi berganda perlu juga diuji mengenai sama atau tidak varians dari residual observasi yang satu dengan yang lain. Jika residual mempunyai varians yang sama disebut homoskedastisitas dan jika variansnya tidak sama/ berbeda disebut terjadi heteroskedastisitas. Persamaan regresi yang baik jika tidak terjadi heteroskedastisitas. (Sunyoto:2007;93) Misalnya, nilai statistik dari 5 mahasiswa kelas A yaitu 70,69,71,73,70 cenderung lebih seragam/ tidak bervariasi karena selisihnya kecil, kejadian ini disebut homoskedastisitas. Sebaliknya apabila nilai statistik dari 5 mahasiswa yaitu 30,90,60,80,40 cenderung tidak seragam/ sangat bervariasi, karena selisihnya besar, maka kejadian ini disebut heteroskedastisitas. Analisis uji asumsi heteroskedastisitas hasil output SPSS melalui grafik scatterplot antara Z prediction (ZPRED) yang merupakan variabel bebas (sumbu X=Y hasil prediksi) dan nilai residualnya (SRESID) merupakan variabel terikat (sumbu Y=Y prediksi Y riil). Homoskedastisitas terjadi pada scaterplot titik-titik hasil pengolahan data antara ZPRED dan SRESID menyebar dibawah maupun diatas titik origin

44

(angka 0) pada sumbu Y dan tidak mempunyai pola yang teratur. Heteroskedastisitas terjadi jika pada scatterplot titik-titiknya mempunyai pola yang teratur baik menyempit, melebar maupun bergelombang-gelombang. 2.4.2.2. Analisis Regresi. Anaisis Regresi dilakukan melalui uji koefisien determinasi (R2), uji F Statistik dan uji t. Selanjutnya akan dijelaskan masing-masing dari ketiga uji tersebut. 2.4.2.2.1. Uji Koefisien determinasi (R2). Uji Koefisien determinasi (R2) merupakan uji ketepatan perkiraan atau goodness of fit yang dipakai untuk melihat proporsi atau persentase dari total variasi variabel dependen yang mampu dijelaskan oleh variasi variabel-variabel independen. Nilai koefisien determinasi terletak antara 0 dan 1, semakin mendekati 1 maka variabel independen semakin mampu menjelaskan variabel dependen. Semakin mendekati 0 variabel independen semakin kuran mampu menjelaskan variabel dependennya. 2.4.2.2.2. Uji t statistik Uji t digunakan untuk menguji koefisien regresi, termasuk intercept secara individual atau parsial yaitu untuk mengetahui apakah masing-masing variabel independen berpengaruh secara signifikan atau tidak terhadap variabel dependen ( Hasan: 2009; 109). Hipotesis yang digunakan dalam melakukan uji t adalah sebagai berikut. H0 = Ha = i = 0 (tidak ada pengaruh) i 0 (ada pengaruh)

45

Dimana i : 0,1,2,........, k adalah koefisien slope. 2.4.2.2.3. Uji F Statistik Uji F digunakan untuk menguji koefisien (slope) regresi secara bersamasama, yaitu untuk mengetahui pengaruh variabel independen secara bersama-sama (serempak) terhadap variabel dependen (Hasan: 2009; 107). Dengan demikian, hipotesis yang digunakan adalah sebagai berikut. H0 = Ha = 1= 2= 3=................= n = 0 tidak demikian (paling tidak ada satu slope yang 0) Cara pengujian dengan terlebih dahulu menentukan df (degree of freedom), sesuai jumlah variabel bebas (koefisien slope) dan n jumlah observasi. Setelah mendapatkan nilai F-Hitung, maka dibandingkan dengan F tabel dengan df sebesar k 1 dan n k. Jika f hitung > F-tabel maka H0 ditolak atau dengan kata lain bahwa paling tidak, ada satu slope regresi yang signifikan secara statistik, hal ini berarti cukup bukti untuk menyatakan bahwa variabel bebas secara bersama-sama mempunyai pengaruh terhadap variabel terikat. Pengujian hipotesis dalam uji t dilakukan dengan membandingkan nilai thitung dnegan nilai t-tabel pada df (degree of freedom) n k. i adalah koefisien variabel-variabel independen. Apabila nilai t-hitung lebih besar dari nilai t tabel pada derajat keyakinan 95 persen atau batas toleransi derajat kesalahan pada 5 persen (satu arah/ one tail) atau = 0,05, maka H0 ditolak artinya variabel independen berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen.

46

2.4.3. Analisis Pengaruh Produksi Gabah terhadap Pendapatan Bersih Dihitung dengan menggunakan regresi linier sederhana maka akan diketahui Y dengan menggunakan rumus, = (Y). Oleh karena itu dilakukan regresi linier sederhana dengan variabel independen , dan variabel dependen Y. Hal ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh hasil produksi gabah terhadap pendapatan bersih petani penggarap.

BAB III HASIL ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

3.1 Cara Penelitian 3.1.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini mengambil lokasi di kecamatan Mantingan Kabupaten Ngawi, Provinsi Jawa Timur. Adapun alasan pemilihan lokasi penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Lahan sawah yang dipekerjakan oleh petani adalah milik yayasan Pondok Modern Gontor, terutama sawah penghasil padi. 2. Penggarapan lahan milik yayasan pondok menggunakan sistem Muzaraah yaitu bagi hasil. 3.1.2 Teknik Penarikan Sampel Populasi adalah jumlah dari keseluruhan objek yang diteliti (Sugiyono: 2009; 80). Populasi dalam penelitian ini meliputi seluruh petani penggarap sawah milik yayasan Pondok Modern Gontor. Sebelum melakukan pengumpulan data, dilakukan penentuan atau pemilihan sampel petani padi. Penentuan atau pemilihan sampel dalam penelitian ini dilakukan dengan metode Purposive Sampling. Soeratno dan Arsyad. L (2008) menyatakan bahwa Purposive Sampling dilakukan dengan mengambil sampel yang terpilih betul oleh peneliti menurut ciri-ciri khusus yang dimiliki oleh sampel dan mudah didekati. Sampel yang Purposive adalah sampel yang dipilih dengan cermat sehingga relevan dengan rancangan penelitian.

47

48

Berkaitan dengan penelitian ini, maka sampel yang dipilih adalah petani yang menggarap sawah milik yayasan pondok Gontor musim tanam I tahun 2012 dan telah melakukan panen sekitar bulan april 2012. Sampel berjumlah 30 orang dari populasi yang berjumlah 108 orang atau sekitar 27% dari total populasi yang ada. Berdasarkan jumlah sampel yang dipilih, kemudian dilakukan pengumpulan data dengan metode wawancara secara terstruktur dengan petani sampel yaitu menggunakan pertanyaan terbuka yang telah disiapkan sebelumnya. 3.1.3 Jenis dan Sumber Data Data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi data primer dan data sekunder. Data Primer diperoleh melalui studi lapangan (field research) yaitu dengan cara menjaring pendapat responden melalui wawancara kepada petani sampel, dan mengadakan observasi langsung didaerah penelitian.

(Koentjaraningrat: 1989; 129). Data sekunder adalah data yang diperoleh dari instansi pemerintah antara lain Departemen pertanian RI. Data yang dikumpulkan berupa data primer dan sekunder. Data primer diperoleh melalui wawancara kepada petani penggarap dengan menggunakan daftar pertanyaan yang telah disediakan. Data sekunder diperoleh dari instansi yang berkaitan dengan tujuan penelitian ini. Data primer yang diperlukan antara lain; identitas petani (nama,umur, jumlah keluarga, pengalaman bertani), produksi padi, biaya yang dikeluarkan, penerimaan yang diperoleh, jumlah bibit yang digunakan, luas lahan yang dimanfaatkan, pupuk serta pestisida yang digunakan, tenaga kerja yang terlibat selama masa tanam hingga masa panen, nilai jual hasil produksi dan informas lain yang mendukung penelitian ini.

49

3.1.4 Definisi Operasional Variabel Untuk memperjelas pengertian dan kesamaan dalam penafsiran data variabel yang diajukan oleh peneliti dalam penelitian ini. Maka peneliti menggunakan pengukuran dalam penggunaan istilah-istilah sebagai berikut: 1. Pendapatan Petani atau hasil produksi adalah seluruh penerimaan yang diperoleh dari usaha tani padi dalam satu kali masa tanam. Diperhitungkan dari hasil penjualan produk, yaitu jumlah produksi x harga per kesatuan (Rp/kg). 2. Usaha tani adalah kegiatan usaha tani sawah berdasarkan musim tanam yang dilakukan oleh petani. 3. Luas lahan adalah luas tanah yang digunakan untuk menanam padi (dalam hektar). Luas lahan yang digarap petani satu musim tanam dalam satuan hektar. 4. Bibit, adalah bibit padi yang digunakan untuk menanam padi selama satu kali musim tanam. 5. Pupuk, adalah salah satu obat-obatan yang digunakan untuk menyuburkan tanah pada satu kali musim tanam. 6. Pestisida adalah jenis obat-obatan pembasmi hama penyakit padi yang diukur dengan satuan liter ( L ). 7. Hari orang kerja (HOK), adalah jumlah tenaga kerja baik didalam keluarga maupun diluar keluarga. 8. Produksi padi, adalah hasil panen petani padi sawah yang diukur dalam satuan kg pada satu kali musim tanam.

50

9. Keuntungan usaha tani adalah selisih antara nilai produksi dengan biaya produksi dalam satu kali musim tanam padi. 10. Biaya tenaga kerja adalah jumlah pengeluaran untuk orang yang dipekerjakan dalam proses penanaman padi dari penyiapan untuk ditanami sampai panen (Rp/ha). 11. Biaya bibit adalah jumlah pengeluaran untuk pengadaan bibit padi atau gabah yang ditanam. 12. Biaya pupuk adalah jumlah pengeluaran untuk pengadaan pupuk pada usaha tani (Rp/ha). 13. Biaya pestisida adalah seluruh penggunaan pestisida dalam bentuk padat dan cair, yang digunakan dalam pengendalian hama dan penyakit tanaman padi pada satu kali musim tanam (Rp/ha). 14. Biaya adalah jumlah total biaya-biaya produksi yang telah dikeluarkan selama berlangsungnya proses produksi yang diukur dalam satuan rupiah (Rp) selama musim tanam. 15. Total penerimaan, adalah jumlah pendapatan kotor petani penggarap yang diperoleh dari penjualan hasil produksi dengan harga yang berlaku pada saat penelitian dilakukan dan diukur dalam satuan rupiah (Rp) selama musim tanam. 16. Pendapatan bersih adalah keuntungan yang diperoleh petani penggarap selama musim tanam (sekali musim tanam), total penerimaan (pendapatan kotor) setelah dikurangi biaya-biaya yang dikeluarkan selama proses produksi yang diukur dalam satuan rupiah kemudian dibagi dua.

51

3.2 Perkembangan dan Hubungan antarvariabel Salah satu upaya meningkatkan produktifitas usaha tani pada lahan yayasan pondok, pemerintah daerah melalui Dinas pertanian telah melakukan berbagai program binaan. Diantaranya memberikan bimbingan penyuluhan kepada petani penggarap. Dari pihak yayasan pondok juga melakukan pembinaan dan penyuluhan tentang tanaman serta mengadakan pengajian setiap bulan sekali dan pengajian akbar setelah panen, selanjutnya mengadakan tour ke tempat wisata bersama seluruh petani penggarap. Berkaitan dengan penelitian ini, sesuai permasalahan dan tujuan penelitian maka dilakukan serangkaian analisis dengan menggunakan variabel sebagai berikut: 1. Variabel dependen Variabel dependen dalam penelitian ini adalah produksi padi sawah, yang diukur dengan satuan kilogram (kg). 2. Variabel independen a. Lahan, lahan milik yayasan pondok Gontor yang digarap oleh petani penggarap. b. Bibit, bibit padi sawah yang digunakan adalah bibit padi yang bersertifikat dan menggunakan bibit hasil produksi sendiri. c. Tenaga kerja, tenaga kerja adalah orang yang bekerja disektor pertanian, umumnya berasal dari anggota keluarga dan diluar keluarga lingkungan/ wilayah lain. Dalam kegiatan usaha tani besar upah tenaga kerja menurut kebiasaan upah di wilayah setempat.

52

d. Pupuk, pupuk yang digunakan pada usaha tani padi sawah adalah berupa pupuk Urea, TSP, Phonska, SP. Usaha tani padi sawah milik yayasan pondok umumnya menggunakan pupuk Urea. Besarnya dosis penggunaan urea berbeda-beda tergantung kondisi tanaman.

Penggunaan pupuk pada penggarapan lahan sawah ini dilakukan berdasarkan kebiasaan bertani yaitu pada saat tanaman sudah berumur 1 bulan atau 30 hari, pemupukan kedua dilakukan pada bulan kedua. e. Obat-obatan, pestisida adalah bahan obat-obatan yang terdiri dari insektisida, fungisida, dan herbisida dengan merk yang bermacammacam, diantaranya matador. Fungisida digunakan untuk menyiapkan bibit padi sawah sebelum ditanam agar tahan terhadap serangan pengganggu akar tanaman seperti ulat, semut dan penyakit yang dapat membusukkan akar. Herbisida digunakan untuk penyiapan lahan sampai dengan penyiangan (penghilang gulma) dan penggemburan tanah. 3.3 Karakteristik Responden Dalam menentukan petani penggarap yang akan dijadikan responden dilakukan dengan metode Purposive Sampling, merupakan pengambilan sampel berdasarkan kesengajaan berdasarkan ciri dan sifat tertentu yang dipandang mempunyai sangkut paut dengan ciri atau sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya. Dalam penelitian ini, sampel responden yang dipilih adalah petani padi dengan jumlah sampel sebanyak 30 orang.

53

3.3.1 Umur Responden Kisaran umur petani penggarap sawah milik Yayasan Pondok Gontor dapat digambarkan sebagai berikut melalui tabel 3.1, dibawah ini. Tabel 3.1 Kisaran umur responden Petani penggarap di Pondok Gontor NO 1 2 3 4 Kelompok Umur (th) 31 40 41 50 51 60 61 keatas Total Sumber: data primer (diolah) Dari tabel 3.2 terlihat bahwa persentase kisaran umur terbesar petani penggarap lahan Yayasan Pondok Gontor adalah kelompok umur 51 60 tahun sebesar 63,34 persen. Umur 41 50 persen sebesar 26,67 persen, yang disusul oleh tingkat umur terendah 61 keatas sebanyak 2 orang atau 6,67 persen, umur 31 - 40 sebanyak 1 orang atau 3,34 persen. 3.3.2 Tingkat Pendidikan Responden Tingkat pendidikan merupakan salah satu faktor yang berpengaruh terhadap keberhasilan dalam menjalankan suatu usaha, khususnya usaha tani padi, karena dengan pendidikan akan lebih mudah untuk dimengerti dan menerapkan inovasi terhadap usahanya. Petani penggarap yang dijadikan responden dalam penelitian ini memiliki tingkat pendidikan seperti dalam tabel 3.3 dibawah ini. Jumlah (org) 1 8 19 2 30 Persentase (%) 3,34 26,67 63,34 6,67 100

54

Tabel 3.2 Tingkat pendidikan Responden petani penggarap di Pondok Gontor No 1 2 3 4 Tingkat Pendidikan Tidak Sekolah SD SMP SMA Total Sumber : data primer (diolah) Dari tabel 3.2 dapat dijelaskan bahwa mayoritas pendidikan responden petani penggarap adalah tingkat pendidikan SD yaitu 18 orang atau sekitar 60 persen dari jumlah responden, sedangkan yang tidak sekolah berjumlah 10 orang atau 33,34 persen dan SMP 1 orang atau sekitar 3,34, dan yang SMA sebanyak 1 orang atau sekitar 3,34 persen dari jumlah responden. Artinya bahwa rata-rata responden petani penggarap didaerah penelitian memiliki pendidikan tamatan SD, sehingga mempengaruhi pengetahuan petani penggarap dalam mengelola usaha taninya. 3.3.3 Pengalaman bertani responden Petani penggarap sawah Yayasan Pondok Modern Gontor yang dijadikan responden dalam penelitian ini memiliki tingkat pengalaman bertani terlihat pada tabel 3.3 dibawah ini. Jumlah (orang) 10 18 1 1 30 Persentase (%) 33,34 60 3,34 3,34 100

55

Tabel 3.3 Pengalaman Bertani Petani Penggarap di Pondok Gontor

No 1 2 3

Pengalaman Usahatani (th) 10 20 21- 30 31 40 Total

Jumlah (orang) 5 15 10 30

Persentase (%) 16,67 50 33,34 100

Sumber : data primer (diolah) Dari tabel 3.3 terlihat pada tabel bahwa rata-rata pengalaman bertani petani penggarap responden adalah pada kisaran 10 20 tahun sebanyak 5 orang atau 16,67 persen, sedangkan pada kisaran 21 -30 tahun sebanyak 15 orang atau 50 persen, dan pada kisaran 31 40 sebanyak 10 orang atau 33,34 persen. Artinya bahwa rata-rata responden petani penggarap didaerah penelitian memiliki pengalaman yang cukup lama dalam bertani,sehingga mempengaruhi kebiasaan dan keterampilan petani penggarap responden dalam mengelolah usaha taninya. 3.3.4 Jumlah Tanggungan Keluarga Jumlah tanggungan keluarga responden petani penggarap di Pondok Gontor terlihat pada tabel 3.4 sebagai berikut.

56

Tabel 3.4 Jumlah Tanggungan Keluarga Responden Petani Penggarap di Pondok Gontor No 1 2 Jumlah Tanggungan Keluarga 1-2 3-4 Total Sumber: data primer (diolah) Dari tabel 3.4 terlihat bahwa persentase jumlah tanggungan keluarga responden petani penggarap adalah kelompok tanggungan 1 2 orang sebanyak 10 orang atau 33,34 persen, dan 20 orang yang mempunyai tanggungan 3 4 orang atau sekitar 66,67 persen. Mayoritas responden petani penggarap mempunyai tanggungan keluarga 3 4 orang, sehingga dapat memotivasi responden untuk lebih berusaha dalam rangka memenuhi kebutuhan keluarganya, karena adanya dorongan rasa tanggung jawab terhadap keluarga. 3.3.5 Luas Lahan Garapan Luas lahan yang dikerjakan oleh responden petani penggarap terlihat pada tabel 3.5 sebagai berikut. Jumlah (orang) 10 20 30 Persentase (%) 33,34 66,67 10

57

Tabel 3.5 Luas Lahan Garapan Petani Penggarap di Pondok Gontor NO 1 2 3 Jumlah Sumber: data primer (diolah) Tabel 3.6 terlihat luas lahan garapan rata-rata responden petani penggarap 0,5 ha sekitar 16 orang atau 53,34 persen, sedangkan yang menggarap lahan 0,7 ha sekitar 13 orang atau 43,34 persen dan 1 ha sebanyak 1 orang atau 3,34 persen. Artinya petani penggarap mengerjakan luas lahan yang terbanyak adalah 0,5 ha. 3.3.6 Status Kepemilikan Lahan Status kepemilikan lahan yang dikelola oleh petani penggarap dari 30 sampel responden dengan status milik yayasan terlihat pada tabel 3.6 dibawah ini. Tabel 3.6 Status Kepemilikan Lahan Petani penggarap di Pondok Gontor NO 1 Status Kepemilikan Lahan Milik Yayasan Total Sumber: data primer (diolah) Jumlah (orang) 30 30 Persentase (%) 100 100 Luas Lahan Garapan (ha) 0,5 0,7 1 Jumlah (orang) 16 13 1 30 Persentase (%) 53,34 43,34 3,34 100

58

3.4. ANALISIS DAN PEMBAHASAN 3.4.1. Analisis Rata-rata Pendapatan Bersih Petani Penggarap Pendapatan yang digunakan dalam analisis adalah pendapatan bersih dari produktifitas lahan, yaitu total penerimaan produksi dikurangi biaya pengeluaran produksi lahan kemudian dibagi dua dengan pihak yayasan pondok. Penerimaan produksi adalah nilai produksi per hektar yang diperoleh dalam satu masa tanam. Penggarapan sawah yayasan pondok Modern Gontor oleh petani penggarap selama lebih kurang empat bulan setiap musim tanam menghasilkan rata-rata produksi (Y) sebesar 6.123 kg. Harga jual gabah pada saat panen sebesar 3000/kg. Rata-rata total penerimaan (TR) sebesar Rp. 18.368.100. Biaya produksi tani terdiri dari Biaya Penyusutan peralatan, Biaya pemeliharaan saluran air, biaya sewa traktor, biaya bibit, biaya pupuk, biaya air, biaya pestisida, biaya tenaga kerja. Secara ringkas perhitungan biaya produksi sesuai volume faktor produksi disajikan dalam tabel 4.4.

59

Tabel 3.7 Rata-rata Biaya Produksi Gabah Per Hektar di Pondok Gontor No 1 2 3 4 5 6 7 8 Uraian Penyusutan Alat Biaya pemeliharaan saluran air Sewa traktor biaya bibit biaya pupuk biaya air biaya pestisida/obat-obatan biaya tenaga kerja Total (TC) Sumber : Data Primer (diolah) Berdasarkan informasi yang disajikan dalam tabel 4.4 diatas, diketahui Rata-rata total biaya yang dikeluarkan sebesar Rp. 7.801.717,3. Pendekatan yang digunakan untuk menganalisis rata-rata pendapatan penggarap sawah adalah ratarata pendapatan bersih dari usaha pertanian dibagi 2, dalam hal ini rata-rata Pendapatan bersih diperoleh dari pengurangan antara total rata-rata penerimaan dengan total rata-rata biaya produksi dibagi 2, karena pihak penggarap hanya menerima bagi hasil dari netto hasil produksi. Pendapatan penggarap selama satu musim tanam dapat dilihat pada tabel berikut. Rp RP Rp. Rp. Nilai (Rp) 43.519,30 60.000,00 710.000 269.098,00

Rp 1.220.468,00 Rp 1.194.757,00 Rp 598.660,00

Rp 3.705.215,00 Rp 7.801.717,3

60

Tabel 3.8 Rata-rata penerimaan (TR), Rata-rata Pengeluaran (TC) dan Rata-rata pendapatan bersih penggarap sawah Pondok Gontor

No 1 2

Uraian Rata-rata Penerimaan (TR) Rata-rata Total Pengeluaran (TC) Pendapatan Bersih (TR) Pendapatan bersih penggarap (TR/2) Sumber: data primer (diolah)

Total Rp. 18.368.100 Rp 7.801.717,3

Rp. 10.566.382,7 Rp. 5.283.191,35

Dari tabel 4.5 diatas, dapat diketahui bahwa usaha penggarapan sawah yayasan pondok Gontor di mantingan rata-rata menghasilkan penerimaan (TR) sebesar Rp. 18.368.100 dengan biaya produksi (TC) sebesar Rp. 7.801.717,3 sehingga rata-rata pendapatan per satu kali masa tanam adalah sebesar Rp. 10.566.382,7. Sedangkan pendapatan bersih bagi penggarap per satu musim tanam sebesar Rp. 5.283.191,35. Penggunaan akad muzaraah lebih menguntungkan daripada yang dilakukan pada umumnya. Karena pemilik lahan dan penggarap sama-sama menganggung beban biaya. Jika menggunakan metode bagi hasil pada umumnya, pendapatan bersih petani lebih kecil karena petani penggarap menanggung seluruh biaya pertanian.

61

3.4.2. Analisis Faktor-faktor produksi Yang Mempengaruhi Hasil Produksi 3.4.2.1 Uji Ekonometrik 3.4.2.1.1. Uji Normalitas Data Uji Kolmogorov-smirnov untuk menguji normalitas data residual, yang juga menyatakan jika dalam uji Kolmogorov-smirnov diperoleh nilai signifikansi (K-S) > 0.05, maka data residual terdistribusi secara normal dan sebaliknya jika diperoleh nilai signifikansi (K-S) < 0.05 maka data residual terdistribusi secara tidak normal. Dalam metode pengambilan keputusan uji Kolmogorov-smirnov adalah jika nilai signifikansi (Asymp.Sig) > 0.05 maka daya berdistribusi normal dan jika signifikansi (Asymp.Sig) < 0.05 maka data tidak berdistribusi normal. Berdasarkan output SPSS (lihat lampiran 6) dapat diketahui bahwa nilai K-S sebesar 0,994. Karena nilai K-S yang diperoleh lebih dari 0,05 maka dapat disimpulkan bahwa data berdistribusi normal. Grafik Normal Probability Plot adalah grafik yang membandingkan distribusi kumulatif dari distribusi normal. Distribusi Normal akan membentuk satu garis lurus diagonal, dan ploting data residual akan dibandingkan dengan garis diagonal. Jika distribusi data residual normal, maka garis yang menggambarkan data sesungguhnya akan mengikuti garis diagonalnya.

Berdasarkan output SPSS dapat dilihat hasilnya sebagai berikut.

62

Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Produksi

1.0

Expected Cum Prob

0.8

0.6

0.4

0.2

0.0 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0

Observed Cum Prob

Gambar 3.1 : Grafik Normal Probability Plot Dasar pengambilan keputusan untuk mendeteksi kenormalan data adalah jika data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah diagonal, maka model regresi memenuhi asumsi normalitas. Jika data menyebar jauh dari garis diagonal atau tidak mengikuti arah diagonal, maka model regresi tidak memenuhi asumsi normalitas. Pada output SPSS diatas dapat diketahui bahwa data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal, maka dapat dikatakan bahwa data terdistribusi dengan normal dan model regresi telah memenuhi asumsi normalitas. Dari tampilan Grafik Normal Probability Plot terlihat titik yang menggambarkan sesungguhnya mengikuti garis diagonalnya, dan menunjukkan bahwa model regresi telah memenuhi asumsi normalitas. 3.4.2.1.2 Uji Multikolinearitas Multikolinearitas adalah situasi adanya korelasi variabel-variabel independen antara yang satu dengan yang lainnya, yaitu keadaan antara dua variabel independen atau lebih pada model regresi terjadi hubungan linear yang sempurna atau mendekati sempurna. Menurut Priyatno (2010) model regresi yang baik mensyaratkan tidak adanya masalah multikolinearitas. Untuk mendeteksi ada tidaknya

63

multikolinearitas, metode yang dapat digunakan adalah dengan cara melihat nilai Tolerance dan Variance Inflation Factor (VIF). Metode Pengambilan keputusan yaitu jika nilai Tolerance lebih kecil dari 0,1 dan nilai VIF lebih dari 10 maka semakin mendekati terjadinya masalah multikolinearitas. Sebaliknya apabila nilai Tolerance lebih dari 0,1 dan VIF kurang dari 10 maka tidak terjadi multikolinearitas. Berdasarkan output SPSS (lihat lampiran 7) dapat diketahui bahwa nilai Tolerance dari keempat variabel independen lebih dari 0,1 dan VIF kurang dari 10, maka dapat disimpulkan bahwa model regresi tidak terjadi masalah multikolinearitas. 3.4.2.1.3 Uji Heteroskedastisitas Menurut Santoso (2005), asumsi Heterokedastisitas adalah asumsi dalam regresi dimana varian dari residual tidak sama untuk satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Dalam Regresi, salah satu asumsi yang harus dipenuhi adalah bahwa varian dari residual dari satu pengamatan ke pengamatan yang lain tidak memiliki pola tertentu. Pola yang tidak sama ini menunjukkan dengan nilai yang tidak sama antar satu varian dari residual. Gejala yang tidak sama ini disebut dengan gejala heteroskedastisitas, sedangkan adanya gejala varian residual yang sama dari satu pengamatan ke pengamatan yang lain disebut homoskedastisitas. Menurut Priyatni (2010), model regresi yang baik mensyaratkan tidak adanya masalah heteroskedastisitas. Untuk mendeteksi ada tidaknya

heteroskedastisitas ada beberapa metode yang dapat digunakan, antara lain dengan menggunakan metode uji Spearmans rho.

64

Uji Heteroskedastisitas dengan metode Spearmans rho Uji Spearmans rho dilakukan dengan mengkorelasikan nilai residual hasil regresi dengan masing-masing variabel independen. Hasil uji Spearmans rho dapat dilihat pada output SPSS yang terdapat dalam lampiran. Metode pengambilan keputusan pada uji heteroskedastisitas dengan metode Spearmans rho yaitu jika nilai signifikansi antara variabel independen dengan residual lebih dari 0,05 maka tidak terjadi masalah heteroskedastisitas. Berdasarkan output SPSS dapat diketahui bahwa nilai signifikansi variabel lahan sebesar 0,330; variabel pupuk sebesar 0,374; variabel bibit sebesar 0,683; variabel HOK sebesar 0,252 dan variabel pestisida sebesar 0,965. Karena nilai signifikansi yang diperoleh dari keempat variabel independen tersebut lebih dari 0,05 maka dapat disimpulkan bahwa dalam model regresi tidak terjadi masalah heteroskedastisitas. 3.4.2.1.4 Uji Autokorelasi Autokorelasi adalah keadaan terjadinya korelasi dari residual untuk pengamatan satu dengan pengamatan yang lain, yang juga disusun menurut runtun waktu. Menurut Priyatno (2010), model regresi yang baik mensyaratkan tidak adanya masalah autokorelasi. Untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi dengan menggunakan metode uji Durbin-Watson (DW test). Tabel 3.9 Uji Durbin Watson (DW test) Sumber: Output SPSS
Model 1 R ,845a R Square ,714 Model Summary Adjusted R Square ,655
b

Std. Error of the Estimate 586,43715

DurbinWatson 2,133

a. Predictors: (Constant), HOK, Bibit, Pestisida, Lahan, Pupuk b. Dependent Variable: Produksi

65

Uji Durbin Watson dilakukan dengan membandingkan nilai Durbin Watson dari haril regresi dengan nilai Durbin Watson tabel. Prosedur pengujiannya dapat dilakukan sebagai berikut: 1) Menentukan hipotesis nol dan hiotesis alternatif. H0: Tidak terjadi autokorelasi Ha: Terjadi autokorelasi 2) Menentukan taraf signifikansi Taraf signifikansi menggunakan = 5% (0,05) 3) Menentukan nilai d (Durbin-Watson) Nilai Durbin-Watson yang diperoleh dari hasil regresi yaitu 2,133 4) Menentukan nilai dL dan dU Nilai dL dan dU dapat dilihat pada tabel Durbin-Watson pada signifikansi 0,05; n=30 dan k=5 (n adalah jumlah data dan k adalah jumlah variabel independen). Pada tabel Durbin Watson pada signifikansi 0,05 diperoleh nilai dL=1,33 dan dU=1,66. Sehingga dapat dihitung nilai 4-dU=2,34 dan 4-dL=2,67. 5) Aturan pengujiannya: a. Angka D-W dibawah -2 berarti autokorelasi positif. b. Angka D-W diantara -2 sampai +2, berarti tidak ada autokorelasi. c. Angka D-W diatas +2, berarti ada autokorelasi negatif. 6) Simpulan Hasil uji Durbin Watson menunjukkan bahwa nilai statistik Durbin Watson (DW) sebesar 2,133. Maka dapat disimpulkan bahwa tidak ada autokorelasi.

66

3.4.2.2. Analisis Regresi Berdasarkan hasil pengolahan data dengan menggunakan software SPSS Statistics 15.0 diperoleh hasil koefisien determinasi, nilai konstanta, nilai keofisien regresi, nilai F test dan nilai t test. Data-data tersebut dapat dilihat dalam tabel yang terdapat dalam lampiran output SPSS. Berdasarkan output analisis regresi, dapat dijelaskan sebagai berikut: 1) Pada output 1 (Variables Entered/Removed) yaitu menjelaskan variabel yang dimasukkan dan yang dikeluarkan. Dalam hal ini semua variabel dimasukkan dan metode yang digunakan adalah Enter. 2) Pada output 2 (Model Summary) yaitu menjelaskan tentang nilai R yaitu korelasi berganda, nilai R2 (R Square) atau koefisien determinasi, adjusted R Square adalah koefisien determinasi yang disesuaikan, dan Std.Error of the Estimate adalah ukuran kesalahan prediksi. 3) Pada output 3 (Anova) yaitu menjelaskan pengujian secara bersama-sama/ simultan (uji F), sedangkan signifikansi < 0,05 maka ada pengaruh secara bersama-sama antara variabel independen terhadap variabel dependen. 4) Pada output 4 (coefficients) yaitu menjelaskan uji t/ uji secara parsial, signifikansi mengukur tingkat signifikansi dari uji t. Ukurannya jika signifikansi < 0,05 maka ada pengaruh secara parsial antara variabel independen terhadap variabel dependen.

67

Prosedur Analisis Regresi dan Prosedur Pengujian Hipotesis Pengujian yang dilakukan pada analisis Regresi linier berganda yaitu uji F dan uji t. Langkah-langkah analisis regresi dan prosedur pengujiannya sebagai berikut: Analisis Regresi linier berganda Menurut Santosa (2005), Persamaan regresi berganda merupakan persamaan regresi dengan menggunakan dua atau lebih variabel independen. Berdasarkan output SPSS (Coefficients) diperoleh nilai-nilai sebagai berikut: 1. Variabel lahan signifikan karena nilai signifikansinya 0,002 dibawah 0,05. 2. Variabel pupuk signifikan karena nilai signifikansinya 0,001 dibawah 0,05. 3. Variabel pestisida signifikan karena nilai signifikansinya 0,038 dibawah 0,05. 3.4.2.2.1. Analisis Koefisien Determinasi (R2) Analisis R2 (R Square) atau koefisien determinasi digunakan untuk mengetahui seberapa besar prosenstase sumbangan pengaruh variabel independen secara bersama-sama terhadap variabel dependen. Berdasarkan output SPSS (Model Summary) dapat diketahui nilai R2 (Adjusted R Square) adalah 0,331. Sumbangan pengaruh dari variabel independen terhadap variabel dependen yaitu sebesar 33,1% sedangkan sisanya sebesar 66,9% dipengaruhi oleh faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

68

3.4.2.2.2. Uji Signifikansi Simultan (Uji F) Uji statistik F (F-test) digunakan untuk menguji pengaruh variabel independen secara bersama-sama terhadap variabel dependen. Prosedur pengujian uji F atau uji signifikansi simultan sebagai berikut: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif. H0 : 1 = 2 = 3 = 4 = 5 = 0 Artinya lahan, pupuk, bibit, pestisida, dan HOK

secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap produksi. Ha : 1 2 3 4 5 0 Artinya lahan, pupuk, bibit, pestisida, dan HOK

secara bersama-sama berpengaruh terhadap produksi. 2. Menentukan taraf signifikansi: Taraf signifikansi menggunakan 0,05. 3. Menentukan F hitung dan F tabel. Nilai F-hitung yaitu sebesar 12,013 (nilai F pada tabel ANOVA) Nilai F-tabel diperoleh pada tabel statistik pada signifikansi 0,05 df1 = k-1 atau 61 = 5, dan df2 =n-k atau 30-6 = 24 (jumlah variabel). Maka diperoleh F tabel adalah 2,62. 4. Pengambilan keputusan. F-hitung F-tabel maka H0 diterima F-hitung F-tabel maka H0 ditolak

69

H0 diterima 2,62 12,013 Gambar 3.2. Daerah Penentuan H0 untuk uji F 5. Simpulan Diketahui bahwa F-hitung 12,013 > F tabel 2,62 maka H0 ditolak. Sehingga dapat disimpulkan bahwa secara simultan lahan, pupuk, bibit, pestisida, HOK secara bersama-sama berpengaruh terhadap produksi. Pengambilan keputusan berdasarkan signifikansi: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif. H0 : 1 = 2 = 3 = 4 = 5 = 0 Artinya lahan, pupuk, bibit, pestisida, dan HOK

secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap produksi. Ha : 1 2 3 4 5 0 Artinya lahan, pupuk, bibit, pestisida, dan HOK

secara bersama-sama berpengaruh terhadap produksi. 2. Menentukan signifikansi Berdasarkan output tabel ANOVA diperoleh nilai signifikansi sebesar 0,000 3. Pengambilan keputusan Signifikansi > 0,05 maka H0 diterima Signifikansi 0,05 maka H0 ditolak

70

4. Simpulan Diketahui bahwa nilai signifikansi yaitu sebesar 0,000 < 0,05 maka H0 ditolak, sehingga dapat disimpulkan bahwa lahan, pupuk, bibit, pestisida, HOK secara signifikan bersama-sama berpengaruh terhadap produksi. 3.4.2.2.3. Uji Signifikansi Parsial (Uji t) Uji t (t-test) digunakan untuk menguji pengaruh variabel independen secara parsial terhadap variabel dependen. Prosedur pengujiannya sebagai berikut. Pengujian 1 (Lahan) Prosedur pengujian 1 sebagai berikut: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : 1 = 0 artinya lahan tidak berpengaruh terhadap produksi Ha : 1 0 artinya lahan berpengaruh terhadap produksi 2. Menentukan taraf signifikansi. Taraf signifikansi menggunakan 0,05 3. Menentukan t hitung dan t tabel Nilai t hitung yaitu sebesar 3,541 (nilai t pada tabel Coefficients) Nilai t-tabel diperoleh pada tabel statistik pada signifikansi 0,05/2=0,025 (uji 2 sisi) dengan df = n-k-1 atau 30-5-1 = 24 (k adalah jumlah variabel independen). Sehingga diperoleh t-tabel sebesar yaitu 2,064. 4. Pengambilan keputusan t-hitung t-tabel atau t hitung -t tabel maka H0 diterima t-hitung > t-tabel atau t hitung < -t tabel maka H0 ditolak

71

-2,064

2,064 3,541

Gambar 3.3 Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 1) 5. Simpulan Diketahui bahwa nilai t-hitung 3,541 > t-tabel 2,064 maka H0 ditolak, sehingga dapat disimpulkan secara parsial (lahan) berpengaruh terhadap produksi. Pengambilan keputusan berdasarkan signifikansi: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : Ha : 1 = 0 artinya lahan tidak berpengaruh terhadap produksi 1 = 0 artinya lahan berpengaruh terhadap produksi

2. Menentukan Signifikansi Berdasarkan output SPSS (Coefficients) diperoleh nilai signifikansi yaitu sebesar 0,002 . 3. Pengambilan Keputusan Signifikansi > 0,05 maka H0 diterima Signifikansi 0,05 maka H0 ditolak 4. Simpulan Diketahui bahwa signifikansi sebesar 0,002 < 0,05 maka H0 ditolak, sehingga dapat disimpulkan bahwa secara parsial lahan berpengaruh terhadap kenaikan jumlah produksi.

72

Pengujian 2 (bibit) Prosedur pengujian 2 sebagai berikut. 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : 2 = 0 artinya bibit tidak berpengaruh terhadap produksi Ha : 2 = 0 artinya bibit berpengaruh terhadap produksi 2. Menentukan taraf signifikansi. Taraf signifikansi menggunakan 0,05 3. Menentukan t hitung dan t tabel Nilai t hitung yaitu sebesar 0,295 (nilai t pada tabel Coefficients) Nilai t-tabel diperoleh pada tabel statistik pada signifikansi 0,05/2=0,025 (uji 2 sisi) dengan df = n-k-1 atau 30-5-1 = 24 (k adalah jumlah variabel independen). Sehingga diperoleh t-tabel sebesar yaitu 2,064. 4. Pengambilan keputusan t-hitung t-tabel atau t hitung -t tabel maka H0 diterima t-hitung > t-tabel atau t hitung < -t tabel maka H0 ditolak

-2,064

0,295 2,064

Gambar 3.4: Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 2)

73

5. Simpulan Diketahui bahwa nilai t-hitung 0,295 < t-tabel 2,064 maka H0 diterima, sehingga dapat disimpulkan secara parsial (bibit) tidak berpengaruh terhadap produksi. Pengambilan keputusan berdasarkan signifikansi: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : Ha : 2 = 0 artinya bibit tidak berpengaruh terhadap produksi 2 0 artinya bibit berpengaruh terhadap produksi

2. Menentukan signifikansi Berdasarkan output SPSS (Coefficients) diperoleh nilai signifikansi yaitu sebesar 0,770. 3. Pengambilan keputusan

Signifikansi > 0,05 maka H0 diterima Signifikansi 0,05 maka H0 ditolak 4. Simpulan Diketahui bahwa signifikansi sebesar 0,770 > 0,05 maka H0 diterima. Sehingga dapat disimpulkan bahwa secara parsial bibit tidak berpengaruh terhadap produksi. Pengujian 3 (Pupuk) Prosedur pengujian 3 sebagai berikut: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : Ha : 3 = 0 artinya Pupuk tidak berpengaruh terhadap produksi 3 = 0 artinya Pupuk berpengaruh terhadap produksi

2. Menentukan taraf signifikansi.

74

Taraf signifikansi menggunakan 0,05 3. Menentukan t hitung dan t tabel Nilai t hitung yaitu sebesar 3,847 (nilai t pada tabel Coefficients) Nilai t-tabel diperoleh pada tabel statistik pada signifikansi 0,05/2=0,025 (uji 2 sisi) dengan df = n-k-1 atau 30-5-1 = 24 (k adalah jumlah variabel independen), sehingga diperoleh t-tabel sebesar yaitu 2,064. 4. Pengambilan keputusan t-hitung t-tabel atau t hitung -t tabel maka H0 diterima t-hitung > t-tabel atau t hitung < -t tabel maka H0 ditolak

-2,064

2,064

3,847

Gambar 3.5: Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 3) 5. Simpulan Diketahui bahwa nilai t-hitung 3,847 > t-tabel 2,064 maka H0 ditolak, sehingga dapat disimpulkan secara parsial (Pupuk) berpengaruh terhadap produksi. Pengambilan keputusan berdasarkan signifikansi: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : Ha : 3 = 0 artinya Pupuk tidak berpengaruh terhadap produksi 3 = 0 artinya Pupuk berpengaruh terhadap produksi

2. Menentukan signifikansi

75

Berdasarkan output SPSS (Coefficients) diperoleh nilai signifikansi yaitu sebesar 0,001. 3. Pengambilan keputusan Signifikansi > 0,05 maka H0 diterima Signifikansi 0,05 maka H0 ditolak 4. Simpulan Diketahui bahwa signifikansi sebesar 0,001 < 0,05 maka H0 ditolak. Sehingga dapat disimpulkan bahwa secara parsial Pupuk berpengaruh terhadap produksi. Pengujian 4 (Pestisida) Prosedur pengujian 4 sebagai berikut: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : HA: 4 = 0 artinya Pestisida tidak berpengaruh terhadap produksi 4 = 0 artinya Pestisida berpengaruh terhadap produksi

2. Menentukan taraf signifikansi. Taraf signifikansi menggunakan 0,05 3. Menentukan t hitung dan t tabel Nilai t hitung yaitu sebesar 2,198 (nilai t pada tabel Coefficients) Nilai t-tabel diperoleh pada tabel statistik pada signifikansi 0,05/2=0,025 (uji 2 sisi) dengan df = n-k-1 atau 30-5-1 = 24 (k adalah jumlah variabel independen), sehingga diperoleh t-tabel sebesar yaitu 2,064. 4. Pengambilan keputusan t-hitung t-tabel atau t hitung -t tabel maka H0 diterima t-hitung > t-tabel atau t hitung < -t tabel maka H0 ditolak

76

-2,064

2,064 2,198

Gambar 3.6: Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 4) 5. Simpulan Diketahui bahwa nilai t-hitung 2,198 > t-tabel 2,064 maka H0 ditolak, sehingga dapat disimpulkan secara parsial (pestisida) berpengaruh terhadap produksi. Pengambilan keputusan berdasarkan signifikansi: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : HA : 4 = 0 artinya pestisida tidak berpengaruh terhadap produksi 4 = 0 artinya pestisida berpengaruh terhadap produksi

2. Menentukan signifikansi Berdasarkan output SPSS (Coefficients) diperoleh nilai signifikansi yaitu sebesar 0,038. 3. Pengambilan keputusan Signifikansi > 0,05 maka H0 diterima Signifikansi 0,05 maka H0 ditolak

77

4. Simpulan Diketahui bahwa signifikansi sebesar 0,038 < 0,05 maka H0 ditolak, sehingga dapat disimpulkan bahwa secara parsial Pestisida berpengaruh terhadap produksi. Pengujian 5 (HOK) Prosedur pengujian 5 sebagai berikut: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : HA: 5 = 0 artinya HOK tidak berpengaruh terhadap produksi 5 = 0 artinya HOK berpengaruh terhadap produksi

2. Menentukan taraf signifikansi. Taraf signifikansi menggunakan 0,05 3. Menentukan t hitung dan t tabel Nilai t hitung yaitu sebesar 0,889 (nilai t pada tabel Coefficients) Nilai t-tabel diperoleh pada tabel statistik pada signifikansi 0,05/2=0,025 (uji 2 sisi) dengan df = n-k-1 atau 30-5-1 = 24 (k adalah jumlah variabel independen), sehingga diperoleh t-tabel sebesar yaitu 2,064. 4. Pengambilan keputusan t-hitung t-tabel atau t hitung -t tabel maka H0 diterima t-hitung > t-tabel atau t hitung < -t tabel maka H0 ditolak

78

-2,064

0,889 2,064

Gambar 3.7: Daerah Penentuan H0 untuk uji t (Pengujian 5) 5. Simpulan Diketahui bahwa nilai t-hitung 0,889 < t-tabel 2,064 maka H0 diterima, sehingga dapat disimpulkan secara parsial (HOK) tidak berpengaruh terhadap produksi. Pengambilan keputusan berdasarkan signifikansi: 1. Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : Ha : 5 = 0 artinya HOK tidak berpengaruh terhadap produksi 5 = 0 artinya HOK berpengaruh terhadap produksi

2. Menentukan signifikansi Berdasarkan output SPSS (Coefficients) diperoleh nilai signifikansi yaitu sebesar 0,383. 3. Pengambilan keputusan Signifikansi > 0,05 maka H0 diterima Signifikansi 0,05 maka H0 ditolak 4. Simpulan Diketahui bahwa signifikansi sebesar 0,383 > 0,05 maka H0 diterima, sehingga dapat disimpulkan bahwa secara parsial HOK tidak berpengaruh terhadap produksi.

79

Pembahasan Hasil Analisis Data Beberapa hal penting yang perlu dibahas terkait hasil uji statistik untuk pengujian hipotesis yang peneliti lakukan dapat dijabarkan sebagai berikut: 1. Berdasarkan hasil uji signifikansi simultan (Uji F) menunjukkan bahwa variabel independen yaitu lahan, pupuk, bibit, pestisida, HOK secara bersamasama (simultan) berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel dependen yaitu produksi petani. 2. Berdasarkan hasil uji signifikansi individual (uji t) menunjukkan bahwa secara parsial lahan berpengaruh terhadap peningkatan produksi, dan hal ini selaras dengan hipotesis yang peneliti ajukan yaitu Hipotesis pertama (HA) yang menyebutkan bahwasannya lahan berpengaruh positif terhadap peningkatan produksi pertanian. Sehingga Ha diterima dan H0 ditolak. 3. Berdasarkan hasil uji signifikansi individual (uji t) menunjukkan bahwa secara parsial bibit tidak berpengaruh terhadap peningkatan produksi, dan hal ini berbeda dengan hipotesis yang peneliti ajukan yaitu Hipotesis pertama (Ha) yang menyebutkan bahwasannya bibit berpengaruh positif terhadap peningkatan produksi pertanian, sehingga Ha ditolak dan H0 diterima. 4. Berdasarkan hasil uji signifikansi individual (uji t) menunjukkan bahwa secara parsial pupuk berpengaruh terhadap peningkatan produksi, dan hal ini selaras dengan hipotesis yang peneliti ajukan yaitu Hipotesis pertama (Ha) yang menyebutkan bahwasannya pupuk berpengaruh positif terhadap peningkatan produksi pertanian, sehingga Ha diterima dan H0 ditolak.

80

5. Berdasarkan hasil uji signifikansi individual (uji t) menunjukkan bahwa secara parsial Pestisida berpengaruh terhadap peningkatan produksi, dan hal ini selaras dengan hipotesis yang peneliti ajukan yaitu Hipotesis pertama (Ha) yang menyebutkan bahwasannya pestisida berpengaruh positif terhadap peningkatan produksi pertanian, sehingga Ha diterima dan H0 ditolak. 6. Berdasarkan hasil uji signifikansi individual (uji t) menunjukkan bahwa secara parsial Hari orang kerja (HOK) tidak berpengaruh terhadap peningkatan produksi, dan hal ini berbeda dengan hipotesis yang peneliti ajukan yaitu Hipotesis pertama (Ha) yang menyebutkan bahwasannya HOK berpengaruh positif terhadap peningkatan produksi pertanian, sehingga Ha ditolak dan H0 diterima. 3.4.3. Analisis Pengaruh Produksi Gabah Terhadap Pendapatan Bersih Petani Penggarap Dalam hal peneliti akan menganalisis sejauh mana pengaruh dari pada hasil produksi terhadap pendapatan bersih petani penggarap dengan bantuan program SPSS 15.00. variabel dependennya adalah pendapatan bersih penggarap dan variabel independennya adalah hasil produksi. Hasil analisis fungsi pendapatan tersebut diperoleh nilai keofisien determinasi (R2) sebesar 0,936 (lihat lampiran 5). Hal ini menunjukkan bahwa 93,6 % variasi pendapatan petani dipengaruhi oleh variasi produksi padi, sedangkan sisanya 6,4% variasi pendapatan dipengaruhi oleh variasi faktor lain diluar model. Hasil analsiis juga menunjukkan bahwa variabel produksi mempunyai nilai t-hitung sebesar 20,176 lebih besar jika dibandingkan dengan t-tabel pada

81

tingkat signifikansi 95% ( = 0,05) df = 29 sebesar 1,699 berarti variabel produksi (Y) berpengaruh signifikan terhadap pendapatan petani. Hubungan antara produksi (Y) dengan pendapatan bersih petani penggarap mempunyai koefisien regresi positif, artinya jika produksi bertambah sebesar 1 persen, maka pendapatan petani akan bertambah sebesar 1270,336 persen.

BAB IV SIMPULAN, SARAN dan KETERBATASAN

4.1. Simpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan yang diperoleh dari penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan penggarap sawah pondok modern Gontor di kecamatan mantingan, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1. Dengan akad Muzaraah rata-rata hasil produksi gabah sebesar 6.123 kg/ ha, dengan harga Rp. 3000/kg, didapat rata-rata TR/ha sebesar Rp. 18.369.000. Ratarata total biaya/ ha sebesar Rp.7.801.716,63, maka dari total penerimaan dikurangi dengan total biaya kemudian dibagi 2 mendapatkan pendapatan bersih penggarap permusim tanam sebesar Rp.5.283.641,685. Jika dengan pembagian hasil yang dilakukan pada umumnya, penggarap menanggung semua biaya sehingga pendapatan bersih penggarap lebih kecil. 2. Penggunaan faktor produksi lahan, pupuk dan pestisida menunjukkan pengaruh positif dan signifikan terhadap hasil produksi padi, sedangkan penggunaan faktor produksi bibit dan HOK menunjukkan pengaruh yang tidak signifikan. 3. Produksi menunjukkan pengaruh positif dan signifikan terhadap pendapatan bersih petani penggarap. 4.2. Saran-saran 1. Untuk meningkatkan Pendapatan Petani Penggarap, maka Petani Penggarap harus meningkatkan jumlah produksinya.

82

83

2. Para petani diharapkan menambah jumlah pupuk dan pestisida agar dapat meningkatkan jumlah produksi gabah. 3. Pihak yayasan pondok Gontor juga diharapkan mensubsidi pupuk dan pestisida kepada petani penggarap sehingga dapat meningkatkan produksi gabah. 4. Pemerintah diharapkan memberikan penyuluhan kepada petani bagaimana penggunaan pupuk dan pestisida yang baik dan efisien, sehingga petani dapat meningkatkan jumlah produksinya. 4.3. Keterbatasan 1. Pengumpulan data pada penelitian ini dilakukan dengan wawancara secara terstruktur, menggunakan daftar pertanyaan yang telah disiapkan sebelumnya. Terkait dengan hal itu secara subtansi informasi yang diperoleh dari petani sampel dapat dengan mudah ditabulasi, akan tetapi beberapa pertanyaan yang dikemukakan petani sampel dalam wawancara tidak dapat ditampilkan secara seksama, dengan demikian seiring keterbatasan penulis maka kajian yang dikemukakan menjadi tidak mendalam. 2. Karena keterbatasan waktu, jumlah sampel yang diambil, dirasa masih kurang memadai. 3. Faktor-faktor produksi yang digunakan sebagai analisis hanya faktor produksi teknis yang berhubungan dengan penanaman padi, dan belum menyentuh faktor manajemen, kondisi sosial kultural, ekonomi dan lingkungan. Keadaan usaha penggarapan lahan didaerah penelitian bisa saja berubah dari waktu ke waktu yang mungkin disebabkan oleh perubahan iklim, cuaca sehingga belum dapat menggambarkan proses produksi secara utuh.

84

85

Daftar Pustaka Al Jazairi, A. B. J., 2005, Ensiklopedia Muslim Minhajul Muslim, Buku Islam Kaffah. Al Jaziri, A., 2000, Al Fiqh Ala Madhzahib-al-arbaah, Jild 3, cet I, Mesir: Daar al Fajar Al khofifi, A., 1996, Ahkam almuamalat Asy Syariyah, Jild 3, cet I, Mesir: Daar Alfikr Aroby Al-Haritsi. J., Al-Fiqh Al Iqtishadi Li Amiril Mukminin Umar Ibnu Al Khaththab (terj Asmuni Solihan Zamakhsyari), 2010, , Jakarta Timur: Khalifa. Al-Quran dan Terjemahannya, 2000, Bandung: Diponegoro An Nabhani, T., 1996, Membangun Sistem Ekonomi Alternatif. Surabaya: Risalah Gusti. Ath Thayyar, A. B. M., 2009, Ensiklopedi Fiqh Muamalah dalam pandangan 4 madzhab, Maktabah Al hanif, Yogyakarta. Az-Zuhaili, W., tt, Al-Fiqh al-Islami wa adillatuhu, cet III, Damaskus: Dar AlFikr. Bahri, S., 2011, Analisis Pendapatan Petani dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi Produksi Jagung di Kecamatan Labangka Kabupaten Sumbawa, Thesis: Universitas Gadjah Mada.

Haroen, N., 2007, Fiqh Muamalah, cet II, Jakarta: Gaya Media Pratama. Hasan, I., 2009, Analisis Data Penelitian dengan Statistik, cet IV, Jakarta: Bumi Aksara. Hasan, M.A., 2004, Berbagai macam transaksi dalam Islam, cet II, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.

86

Hussey, J., and Hussey. R., 1997, Business Research A practical guide for undergraduate and postgraduate students, New York: Palgrave. Kario, N. H., 2009, Efisiensi Faktor-faktor Produksi Usahatani Padi Sawah di Kabupaten Kupang, Thesis: Universitas Gadjah Mada. Khotob, H. S. H., 2001, Asbab istihkoki ribh, cet I, Kairo. Koentjaraningrat, 1989, Metode-metode Penelitian Masyarakat, Jakarta: Gramedia. Pamungkas, A. G., 2010, Faktor-faktor yang Mempengaruhi Produksi dan Pendapatan Petani Lahan Kering: Studi Kasus Desa Rimpak Kecamatan Sapuran Kabupaten Wonosobo Jawa Tengah 2009, Thesis: Universitas Gadjah Mada. Prabawati, A., 2010, Mengolah data statistik Hasil Penelitian dengan SPSS, Yogyakarta: Andi Offset. Praja, J. S dan Mukhlisin. M., 2009, Pranata Ekonomi Islam Wakaf, Cirebon: STAIC PRESS Sabiq, S., 2006, Fiqh Sunnah, alih bahasa nor Hasanuddin, cet I, Jakarta: Pena Pundi Aksara Saragih, B., Soejono. I., Limbong. W. H, Wagiono. Y. K., Krisnamurthi. Y. B., Napitupulu. A. H., Pambudy. R., Bunasor, Hendrakusumaatmaja. S., Sinaga B. M., 1994, Metode Penelitian Sosial Ekonomi, Direktorat Perguruan Tinggi Swasta Dirjen Dikti. Soeratno dan Arsyad, L., 2008, Metodologi untuk penelitian Ekonomi dan bisnis, Yogyakarta: UPP STIM YKPN Sugiyono, 2009, Metode Penelitian kuantitatif kualitatif dan R&D, Bandung: Alfabeta.

87

Sumarto, Y. H., 2012, Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pendapatan Petani Padi Sawah di Kecamatan Sipora Utara Kabupaten Kepulauan Mentawai Tahun 2011, Thesis: Universitas Gadjah Mada. Tim Redaksi, 2007, Wardun, Ponorogo: Darussalam Press. Tim Redaksi, 2008, Wardun, Ponorogo: Darussalam Press. Tim Redaksi, 2009, Wardun, Ponorogo: Darussalam Press. Tim Redaksi, 2010, Wardun, Ponorogo: Darussalam Press. Yulizar, 2009, Peran perbankan Syariah dalam mendorong Agro investasi, Jurnal keuangan dan perbankan, Vol. 13, No.2. Jakarta: LPPM STEI Tazkia Zakaria, F., 2011, Analisis Dampak Penerapan Agribisnis Jagung Terhadap Pendapatan Petani Jagung di Kecamatan Wonosari Kabupaten Boalemo 2009, Thesis: Universitas Gadjah Mada.

88

Lampiran 1 Daftar Pertanyaan


1.Identitas Penggarap 1. Nama 2. Umur 3. Jumlah Keluarga 4. Pendidikan terakhir d. PT 5. Pengalaman bertani 6. Luas lahan yang digarap 7. Sewa biaya usaha tani a. Alat Produksi Nama Alat 1 Arit cangkul Terpal ember Jumlah unit 2 Harga (Rp) Tahun penggunaan satuan 3 Total 4 (2x3) 5 Penyusutan (Rp) :....................tahun :........ha

: : : : a. SD b. SMP c. SMA

Alat yang dibutuhkan 1. Traktor a. Biaya operasional traktor: 1. Solar (ltr) : 2. Suku Cadang lainnya: 3. Operator :

b. Berapa biaya penyusutan traktor satu musim tanam? c. Traktor sewa, berapa biaya sewa per hektar lahan? b. Berapa biaya pengelolaan tara tanah jika menggunakan ternak?

89

c. Input Produksi Benih (jenis benih, jumlah benih dan harga benih) Kuantitas (Kg) Satuan Harga Total Pengeluaran Keterangan

Jenis

1. Pupuk (jenis pupuk, harga pupuk, dan waktu Pemupukan) Kuantitas (Kg) Satuan Harga Total Pengeluaran Keterangan

Jenis

Kapan saudara melakukan pemupukan? Berapa kali melakukan pemupukan? 2. Pestisida (Jenis hama, nama pestisida, dan harga pestisida Nama Pestisida Volume (Ltr) satuan Harga Total Pengeluaran

Jenis Hama

90 Tenaga Kerja yang digunakan dalam melakukan usaha tani Pria Jumlah Tenaga kerja Lama Bekerja Hari Orang Kerja (HOK) 4 Upah (1 HOK) (Rp) Total (Rp) Jumlah Tenaga kerja Wanita Lama Bekerja Jumlah Hari Orang Kerja (HOK) 8 (7X8) Upah (1 HOK) (Rp) Total (Rp) 10 (8x9)

Uraian Kegiatan

1 a. Pengolahan Tanah b. Penanaman c. Pemupukan d. Penyiangan e. Pengobatan f. Panen

91

3. Hasil Produksi Padi a. Produksi : Kuantitas (Kg) Harga (Rp/Kg) 1 2

Total 3

Keterangan 4

b. Penggunaan Produksi : Uraian Kuantitas (Kg) 1 Dijual Konsumsi Rusak 2

Harga (Rp) 3

Keterangan 4

4. Informasi Tambahan 1. Siapakah yang meminta anda untuk mengerjakan sawah? a. Pesantren meminta anda untuk mengerjakan sawah pondok b. Anda meminta kepada pesantren untuk mengerjakan sawah pondok 2. Apakah kendala yang dihadapi dalam melakukan produksi? ..................................................................................................................... 3. Adakah biaya pengeluaran lain selain yang disebutkan diatas? berapa? ...................................................................................................................

Responden ___________

92

Lampiran 2 Rekapitulasi Data Petani Penggarap


obs no 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 1 th 55 51 55 60 41 48 43 55 55 56 57 48 53 35 59 55 53 59 51 60 63 58 61 50 54 45 49 60 56 48 2 kel 3 4 3 3 2 2 4 3 3 3 2 3 2 2 4 2 3 2 4 3 1 4 2 4 3 2 3 4 3 2 SD tdk sklh sd sd smp tdk sklh sma sd tdk sklh sd tdk sklh sd sd sd sd sd tdk sklh sd tdk sklh sd tdk sklh sd tdk sklh sd sd sd sd tdk sklh sd tdk sklh 3 4 th 25 30 40 40 25 20 23 40 35 30 40 20 35 15 30 20 35 30 25 30 40 30 35 30 20 30 25 35 30 25 5 ha 0,7 0,7 0,5 0,5 0,7 1 0,7 0,5 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7 0,5 0,5 0,5 0,7 0,5 0,5 0,7 0,5 0,5 0,5 0,5 0,7 0,5 0,7 0,5 0,5 0,5 6 Rp Rp 16.444,44 Rp 25.666,65 Rp 25.555,55 Rp 34.166,66 Rp 14.666,66 Rp 16.277,77 Rp 24.555,55 Rp 29.333,33 Rp 20.888,88 Rp 18.166,66 Rp 16.944,43 Rp 38.888,88 Rp 21.222,22 Rp 25.277,77 Rp 69.999,99 Rp 25.999,99 Rp 28.833,32 Rp 17.222,22 Rp 18.944,44 Rp 39.333,33 Rp 17.222,22 Rp 20.833,33 Rp 35.222,20 Rp 19.888,88 Rp 22.299,99 Rp 22.555,44 Rp 23.333,33 Rp 18.222,20 Rp 26.277,77 Rp 15.388,88 7 Rp Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 8 Rp 532500 532500 355000 355000 532500 710000 532500 355000 532500 532500 532500 532500 532500 355000 355000 355000 532500 355000 355000 532500 355000 355000 355000 355000 532500 355000 532500 355000 355000 355000 9 Rp 175000 250000 150000 115000 175000 250000 115000 200000 150000 125000 200000 150000 150000 175000 150000 100000 200000 145000 150000 175000 175000 150000 150000 150000 175000 150000 175000 150000 175000 150000 Rp Rp Rp Rp Rp 10 Rp 275.000 805.750 699.000 699.000 790.000

Rp 1.398.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 786.500 735.000 410.750 435.750 410.750 685.750 306.000 341.250 670.000 468.000 753.750 613.500 468.000 654.000 563.500

Rp 1.449.000 Rp Rp 664.000 668.500

Rp 1.779.000 Rp 649.000

Rp 1.428.000 Rp Rp Rp 457.500 911.250 744.000

93

11 Rp Rp Rp 732.000 621.000

12 Rp 166.000 213.000 54.000 36.000 216.000 159.000 75.000 112.000 417.000 94.000 328.000 100.000 288.000 342.000 256.000 75.000 159.000 502.000 406.000 295.000 1.214.000 472.000 767.000 466.000 556.000 439.000 246.000 664.000 451.000 390.000

13 Rp 2.270.000 2.495.000 1.900.000 1.960.000 2.420.000 3.068.000 2.040.000 1.925.000 2.620.000 2.480.000 2.445.000 2.320.000 2.220.000 1.810.000 2.045.000 1.855.000 2.345.000 1.760.000 1.770.000 2.460.000 2.140.000 2.050.000 2.150.000 1.780.000 3.135.000 1.975.000 2.665.000 2.300.000 1.900.000 1.905.000

14 Rp Rp 4.226.944,44 Rp 5.002.916,65 Rp 4.317.555,55 Rp 3.880.166,66 Rp 4.829.166,66 Rp 6.468.277,77 Rp 5.118.555,55 Rp 4.271.333,33 Rp 5.696.138,88 Rp 4.570.416,66 Rp 5.478.194,43 Rp 5.093.138,88 Rp 4.651.722,22 Rp 4.113.527,77 Rp 4.049.999,99 Rp 3.559.999,99 Rp 4.409.083,32 Rp 3.902.722,22 Rp 3.717.944,44 Rp 4.920.833,33 Rp 5.292.722,22 Rp 5.078.833,33 Rp 4.883.222,20 Rp 3.937.388,88 Rp 6.919.799,99 Rp 4.046.555,44 Rp 5.690.833,33 Rp 4.301.722,20 Rp 4.043.527,77 Rp 3.859.388,88 Rp

15 Rp 8.400.000 Rp Rp Rp Rp Rp

16 Rp 4.173.055,56 9.697.083,35 3.782.444,45 6.619.833,34 9.570.833,34

Rp 14.700.000 Rp 8.100.000

Rp 1.074.000 Rp Rp Rp 621.000 621.000 807.000

Rp 10.500.000 Rp 14.400.000 Rp 21.600.000 Rp 11.100.000 Rp 12.900.000 Rp 13.800.000 Rp 9.000.000

Rp 15.131.722,23 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 5.981.444,45 8.628.666,67 8.103.861,12 4.429.583,34 6.821.805,57 5.406.861,12 3.148.277,78 4.886.472,23 7.350.000,01 3.859.000,01 9.990.916,68 6.597.277,78 4.982.055,56 7.379.166,67 6.857.277,78 1.911.166,67 5.316.777,80 4.462.611,12 5.680.200,01 3.993.444,56 4.509.166,67 7.998.277,80 4.656.472,23 7.240.611,12

Rp 1.485.000 Rp 855.000

Rp 1.485.000 Rp 825.000

Rp 1.485.000 Rp 1.206.000 Rp 1.074.000 Rp 1.005.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 444.000 621.000 330.000 450.000 490.000 705.000 768.000 522.000 702.000 438.000 660.000 396.000 561.000 297.000 165.000 240.000

Rp 12.300.000 Rp 10.500.000 Rp Rp 7.800.000 9.000.000

Rp 11.400.000 Rp 7.419.000

Rp 14.400.000 Rp 10.500.000 Rp 8.700.000

Rp 12.300.000 Rp 12.150.000 Rp 6.990.000

Rp 10.200.000 Rp 8.400.000

Rp 12.600.000 Rp 8.040.000

Rp 10.200.000 Rp 12.300.000 Rp 8.700.000

Rp 11.100.000

94

17 kg 35 50 30 30 30 50 23 40 30 25 40 25 30 35 30 20 40 29 30 35 35 30 30 30 35 30 35 30 35 30

18 kg 0 1100 0 0 1490 1000 500 860 497 172 1700 0 981 300 1032 451 400 600 700 900 0 950 175 1000 2000 1750 1390 1000 900 1000

19 kg 400 700 800 1000 700 2300 1140 100 1541 1161 0 800 260 630 744 682 733 600 1000 940 1145 1800 1000 750 270 200 800 1350 400 700

20

21

22 ha

23 kg 35 50 30 30 30 50 23 25 30 25 40 25 30 35 30 20 40 29 30 35 35 30 30 30 35 30 35 30 35 30

24 kg 115 260 260 260 260 520 260 260 130 95 130 245 102 145 245 156 245 245 230 260 210 159 190 260 215 190 220 90 245 260

25 liter 3 5 1 1 5 3,5 1,5 3 4 3 7 1,4 6 7 5 2 4 5 3 2 9 4 5 4 5 4 3 5 4 3

26 kg 2800 4900 2700 3500 4800 7200 3700 4300 4600 3000 4100 3500 2600 3000 3800 2473 4800 3500 2900 4100 4050 2330 3400 2800 4200 2680 3400 4100 2900 3700

27 hari 13 16 17 19 14 17 17 18 15 20 15 13 17 14 15 13 15 13 16 17 18 17 18 13 15 18 21 19 14 16

penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap

hama wereng,hama potong leher wereng,kaper, ulat, sundep hama wereng hama wereng,koordinasi traktor (antri) hama wereng hama wereng buruh tani susah didapat hama air hama hama wereng air hama wereng walang hama wereng, air hama hama, air hama hama hama wereng hama potong leher wereng coklat beluk dan hama potong leher hama potong leher hama hama hama potong leher hama potong leher hama wereng hama wereng

0,7 0,7 0,5 0,5 0,7 1 0,7 0,5 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7 0,5 0,5 0,5 0,7 0,5 0,5 0,7 0,5 0,5 0,5 0,5 0,7 0,5 0,7 0,5 0,5 0,5

95

keterangan kolom 1 umur 2 jumlah keluarga 3 pendidikan 4 pengalaman bertani 5 luas lahan 6 penyusutan 7 biaya pemeliharaan saluran air 8 sewa traktor 9 biaya bibit 10 biaya pupuk 11 biaya air 12 biaya pestisida/obat-obatan 13 biaya tenaga kerja 14 total biaya (TC) 15 nilai produksi (TR) 16 TR-TC 17 bibit 18 produksi yang dijual 19 produksi yang dikonsumsi 20 siapa yang pertama kali meminta untuk menggarap 21 kendala yang dihadapi 22 luas lahan 23 jumlah bibit 24 jumlah pupuk 25 pestisida 26 produksi 27 HOK

96

Lampiran 3 Rekapitulasi Data Petani Penggarap/ha


obs no 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 1 th 55 51 55 60 41 48 43 55 55 56 57 48 53 35 59 55 53 59 51 60 63 58 61 50 54 45 49 60 56 48 2 kel 3 4 3 3 2 2 4 3 3 3 2 3 2 2 4 2 3 2 4 3 1 4 2 4 3 2 3 4 3 2 SD tdk sklh sd sd smp tdk sklh sma sd tdk sklh sd tdk sklh sd sd sd sd sd tdk sklh sd tdk sklh sd tdk sklh sd tdk sklh sd sd sd sd tdk sklh sd tdk sklh 3 4 th 25 30 40 40 25 20 23 40 35 30 40 20 35 15 30 20 35 30 25 30 40 30 35 30 20 30 25 35 30 25 5 ha 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 6 Rp 23.515,55 36.703,31 51.111,10 68.333,32 20.973,32 16.277,77 35.114,44 58.666,66 29.871,10 25.978,32 24.230,53 55.611,10 30.347,77 50.555,54 7 Rp Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 Rp 60.000 8 Rp 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 710000 9 Rp 250250 357500 300000 230000 250250 250000 164450 400000 214500 178750 286000 150000 214500 350000 300000 200000 286000 290000 300000 250250 350000 300000 300000 150000 250250 300000 250250 300000 350000 300000

Rp 139.999,98 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 51.999,98 41.231,65 34.444,44 37.888,88 56.246,66 34.444,44 41.666,66 70.444,40 39.777,76 31.888,99 45.110,88 33.366,66 36.444,40 52.555,54 30.777,76

97

10 Rp Rp 393.250

11 Rp Rp 1.046.760 Rp 888.030 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

12 Rp 237.380 304.590 108.000 72.000 308.880 159.000 107.250 224.000 596.310 134.420 469.040 143.000 411.840 684.000 512.000 150.000 227.370

13 Rp Rp 3.246.100 Rp 3.567.850 Rp 3.800.000 Rp 3.920.000 Rp 3.460.600 Rp 3.068.000 Rp 2.917.200 Rp 3.850.000 Rp 3.746.600 Rp 3.546.400 Rp 3.496.350 Rp 3.317.600 Rp 3.174.600 Rp 3.620.000 Rp 4.090.000 Rp 3.710.000 Rp 3.353.350 Rp 3.520.000 Rp 3.540.000 Rp 3.517.800 Rp 4.280.000 Rp 4.100.000 Rp 4.300.000 Rp 3.560.000 Rp 4.483.050 Rp 3.950.000 Rp 3.810.950 Rp 4.600.000 Rp 3.800.000 Rp 3.810.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

14 Rp 5.967.255,55 7.076.895,81 8.575.111,10 7.700.333,32 6.828.433,32 6.468.277,77 7.242.259,44 8.482.666,66 8.068.203,60 6.458.420,82 7.756.543,03 7.141.413,60 6.574.687,77 8.167.055,54 8.039.999,98 7.059.999,98 6.227.714,15 7.745.444,44 7.375.888,88 6.959.516,66

15 Rp Rp 12.012.000 Rp 21.021.000 Rp 16.200.000 Rp 21.000.000 Rp 20.592.000 Rp 21.600.000 Rp 15.873.000 Rp 25.800.000 Rp 19.734.000 Rp 12.870.000 Rp 17.589.000 Rp 15.015.000 Rp 11.154.000 Rp 18.000.000 Rp 22.800.000 Rp 14.838.000 Rp 20.592.000 Rp 21.000.000 Rp 17.400.000 Rp 17.589.000 Rp 24.300.000 Rp 13.980.000 Rp 20.400.000 Rp 16.800.000 Rp 18.018.000 Rp 16.080.000 Rp 14.586.000 Rp 24.600.000 Rp 17.400.000 Rp 22.200.000

Rp 1.152.223 Rp 1.398.000 Rp 1.398.000 Rp 1.129.700 Rp 1.398.000 Rp 1.124.695 Rp 1.470.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp 587.373 623.123 587.373 980.623 437.580 682.500

Rp 2.148.000 Rp 1.242.000 Rp Rp 888.030 807.000

Rp 2.123.550 Rp 1.710.000 Rp 2.123.550 Rp 1.179.750 Rp 2.123.550 Rp 1.724.580 Rp 1.535.820 Rp 2.010.000 Rp 888.000

Rp 1.340.000 Rp 936.000

Rp 1.242.000 Rp Rp Rp 471.900 900.000 980.000

Rp 1.077.863 Rp 1.227.000 Rp Rp 936.000 935.220

Rp 1.004.000 Rp Rp 812.000 421.850

Rp 1.008.150 Rp 1.536.000 Rp 1.044.000 Rp 1.404.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 876.000 943.800 792.000 802.230 594.000 330.000 480.000

Rp 1.127.000 Rp 2.898.000 Rp 1.328.000 Rp 1.337.000 Rp 2.543.970 Rp 1.298.000 Rp 2.042.040 Rp 915.000

Rp 2.428.000 Rp 944.000

Rp 10.525.444,44 Rp 10.097.666,66 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 9.706.444,40 7.664.777,76 9.818.038,99 8.033.110,88 8.060.616,66 8.543.444,40 8.027.055,54 7.658.777,76

Rp 1.534.000 Rp Rp Rp Rp 932.000 795.080 878.000 351.780

Rp 1.328.000 Rp Rp 902.000 780.000

Rp 1.822.500 Rp 1.488.000

98

16 Rp Rp 6.044.744,45

17 kg 50,05 71,5 60 60 42,9 50 32,89 80 42,9 35,75 57,2 35,75 42,9 70 60 40 57,2 58 60 50,05 70 60 60 60 50,05 60 50,05 60 70 60

18 kg 0 1573 0 0 2130,7 1000 715 1720 710,71 245,96 2431 0 1402,8 600 2064 902 572 1200 1400 1287 0 1900 350 2000 2860 3500 1987,7 2000 1800 2000

19 kg 572 1001 1600 2000 1001 2300 1630,2 200 2203,6 1660,2 0 1144 371,8 1260 1488 1364 1048,2 1200 2000 1344,2 2290 3600 2000 1500 386,1 400 1144 2700 800 1400

20

21

penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap penggarap

hama wereng,hama potong leher wereng,kaper, ulat, sundep hama wereng hama wereng,koordinasi traktor (antri) hama wereng hama wereng buruh tani susah didapat hama air hama hama wereng air hama wereng walang hama wereng, air hama hama, air hama hama hama wereng hama potong leher wereng coklat beluk dan hama potong leher hama potong leher hama hama hama potong leher hama potong leher hama wereng hama wereng

Rp 13.944.104,19 Rp 7.624.888,90

Rp 13.299.666,68 Rp 13.763.566,68 Rp 15.131.722,23 Rp 8.630.740,56

Rp 17.317.333,34 Rp 11.665.796,40 Rp Rp Rp Rp Rp 6.411.579,18 9.832.456,97 7.873.586,40 4.579.312,23 9.832.944,46

Rp 14.760.000,02 Rp 7.778.000,02

Rp 14.364.285,85 Rp 13.254.555,56 Rp 10.024.111,12 Rp 10.629.483,34 Rp 13.774.555,56 Rp 3.882.333,34

Rp 10.693.555,60 Rp Rp Rp Rp 9.135.222,24 8.199.961,01 8.046.889,12 6.525.383,34

Rp 16.056.555,60 Rp 9.372.944,46

Rp 14.541.222,24

99

22 ha 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

23 kg 50,05 71,5 60 60 42,9 50 32,89 50 42,9 35,75 57,2 35,75 42,9 70 60 40 57,2 58

24 kg 164,45 371,8 520 520 371,8 520 371,8 520 185,9 135,85 185,9 350,35 145,86 290 490 312 350,35 490

25 l 4,29 7,15 2 2 7,15 3,5 2,15 6 5,72 4,29 10 2 8,58 14 10 4 5,72 10

26 kg 4004 7007 5400 7000 6864 7200 5291 8600 6578 4290 5863 5005 3718 6000 7600 4946 6864 7000

27 hr 19 23 34 38 20 17 24 36 22 28 21 18 24 28 30 26 21 26

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

60 50,05 70 60 60 60 50,05 60 50,05 60 70 60

460 371,8 420 318 380 520 307,45 380 314,6 180 490 520

6 2,86 18 8 10 8 7,15 8 4,29 10 8 6

5800 5863 8100 4660 6800 5600 6006 5360 4862 8200 5800 7400

32 24 36 34 36 26 21 36 30 38 28 32

KETERANGAN KOLOM umur jumlah keluarga pendidikan pengalaman bertani luas lahan penyusutan biaya pemeliharaan saluran air sewa traktor biaya bibit biaya pupuk biaya air biaya pestisida/obat-obatan biaya tenaga kerja total biaya (TC) nilai produksi (TR) TR-TC bibit produksi yang dijual produksi yang dikonsumsi siapa yang pertama kali meminta untuk menggarap kendala yang dihadapi luas lahan jumlah bibit jumlah pupuk pestisida produksi HOK

100

Lampiran 4 Hasil Regresi Linier berganda

Regression
Descriptive Statistics Produksi Lahan Bibit Pupuk Pestisida HOK Mean 3661,1000 ,6033 32,0667 215,4000 3,9467 16,1000 Std. Deviation 998,44591 ,12452 6,62250 82,21737 1,84927 2,21826 N 30 30 30 30 30 30
Model 1
b Variables Entered/Removed

Variables Entered HOK, Bibit, Pestisida, Lahan, a Pupuk

Variables Removed .

Method Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Produksi

Correlations Pearson Correlation Produksi Lahan Bibit Pupuk Pestisida HOK Produksi Lahan Bibit Pupuk Pestisida HOK Produksi Lahan Bibit Pupuk Pestisida HOK Produksi 1,000 ,652 ,616 ,620 ,140 ,065 . ,000 ,000 ,000 ,230 ,366 30 30 30 30 30 30 Lahan ,652 1,000 ,510 ,336 -,076 ,024 ,000 . ,002 ,035 ,346 ,450 30 30 30 30 30 30 Bibit ,616 ,510 1,000 ,407 ,360 ,011 ,000 ,002 . ,013 ,025 ,476 30 30 30 30 30 30 Pupuk ,620 ,336 ,407 1,000 -,270 -,035 ,000 ,035 ,013 . ,075 ,428 30 30 30 30 30 30 Pestisida ,140 -,076 ,360 -,270 1,000 -,084 ,230 ,346 ,025 ,075 . ,329 30 30 30 30 30 30 HOK ,065 ,024 ,011 -,035 -,084 1,000 ,366 ,450 ,476 ,428 ,329 . 30 30 30 30 30 30

Sig. (1-tailed)

Model Summaryb Model 1 R R Square ,845a ,714 Adjusted R Square ,655 Std. Error of the Estimate 586,43715 DurbinWatson 2,133

a. Predictors: (Constant), HOK, Bibit, Pestisida, Lahan, Pupuk b. Dependent Variable: Produksi

101

ANOVAb Model 1 Sum of Squares 20656128 8253805 28909933 df 5 24 29 Mean Square 4131225,571 343908,535 F 12,013 Sig. ,000a

Regression Residual Total

a. Predictors: (Constant), HOK, Bibit, Pestisida, Lahan, Pupuk b. Dependent Variable: Produksi

a Coefficients

Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients Model B Std. Error Beta 1 (Constant) -1603,575 1036,426 Lahan 3774,262 1074,157 ,471 Bibit 7,300 24,716 ,048 Pupuk 6,426 1,670 ,529 Pestisida 167,129 76,040 ,310 HOK 44,084 49,582 ,098 a. Dependent Variable: Produksi

t -1,547 3,514 ,295 3,847 2,198 ,889

Correlations Sig. Zero-order Partial ,135 ,002 ,652 ,583 ,770 ,616 ,060 ,001 ,620 ,618 ,038 ,140 ,409 ,383 ,065 ,179

Part ,383 ,032 ,420 ,240 ,097

Collinearity Statistics Tolerance VIF ,663 ,443 ,629 ,600 ,980 1,509 2,259 1,590 1,667 1,020

a Coefficient Correlations

Model 1

Correlations

Covariances

HOK Bibit Pestisida Lahan Pupuk HOK Bibit Pestisida Lahan Pupuk

HOK 1,000 -,087 ,130 ,010 ,103 2458,342 -106,419 490,663 513,523 8,501

Bibit Pestisida Lahan -,087 ,130 ,010 1,000 -,589 -,502 -,589 1,000 ,281 -,502 ,281 1,000 -,486 ,474 -,006 -106,419 490,663 513,523 610,905 -1106,542 -13317,4 -1106,542 5782,014 22959,164 -13317,4 22959,164 1153813 -20,056 60,137 -10,532

Pupuk ,103 -,486 ,474 -,006 1,000 8,501 -20,056 60,137 -10,532 2,790

a. Dependent Variable: Produksi

102

a Collinearity Diagnostics

Model 1

Dimension 1 2 3 4 5 6

Eigenvalue 5,684 ,197 ,067 ,031 ,013 ,007

Condition Index 1,000 5,367 9,201 13,571 20,795 28,140

(Constant) ,00 ,00 ,02 ,02 ,01 ,95

Lahan ,00 ,00 ,02 ,42 ,43 ,12

Variance Proportions Bibit Pupuk ,00 ,00 ,00 ,12 ,00 ,50 ,07 ,16 ,91 ,17 ,01 ,05

Pestisida ,00 ,35 ,21 ,02 ,32 ,10

HOK ,00 ,00 ,07 ,14 ,02 ,77

a. Dependent Variable: Produksi

a Residuals Statistics

Minimum Maximum Mean Predicted Value 2339,3137 7211,4336 3661,1000 Std. Predicted Value -1,566 4,207 ,000 Standard Error of 160,941 484,515 252,262 Predicted Value Adjusted Predicted Value 2299,7065 7236,0239 3667,8682 Residual -1065,03 1345,892 ,00000 Std. Residual -1,816 2,295 ,000 Stud. Residual -2,051 2,538 -,005 Deleted Residual -1358,60 1646,039 -6,76816 Stud. Deleted Residual -2,211 2,905 ,009 Mahal. Distance 1,218 18,829 4,833 Cook's Distance ,000 ,239 ,035 Centered Leverage Value ,042 ,649 ,167 a. Dependent Variable: Produksi

Std. Deviation 843,96698 1,000 72,958 857,63744 533,49223 ,910 1,000 646,69601 1,063 3,656 ,058 ,126

N 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30

Charts
Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Produksi

1.0

Expected Cum Prob

0.8

0.6

0.4

0.2

0.0 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0

Observed Cum Prob

103

Lampiran 5 Hasil Regresi Linier Sederhana


b Variables Entered/Removed

Model 1

Variables Entered panena

Variables Removed .

Method Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: pendapatan

b Model Summary

Model 1

R R Square ,967a ,936

Adjusted R Square ,933

Std. Error of the Estimate 338531,089

a. Predictors: (Constant), panen b. Dependent Variable: pendapatan

ANOVAb Model 1 Sum of Squares 4,7E+013 3,2E+012 5,0E+013 df 1 28 29 Mean Square 4,665E+013 1,146E+011 F 407,087 Sig. ,000a

Regression Residual Total

a. Predictors: (Constant), panen b. Dependent Variable: pendapatan

Coefficientsa Unstandardized Coefficients B Std. Error -1498054 238650,8 1270,336 62,961 Standardized Coefficients Beta ,967

Model 1

(Constant) panen

t -6,277 20,176

Sig. ,000 ,000

a. Dependent Variable: pendapatan

104

a Residuals Statistics

Predicted Value Residual Std. Predicted Value Std. Residual

Minimum 1461829 -997257 -1,333 -2,946

Maximum 7648365 418116,7 3,544 1,235

Mean Std. Deviation 3152773 1268361,721 ,00000 332643,14313 ,000 1,000 ,000 ,983

N 30 30 30 30

a. Dependent Variable: pendapatan

Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: pendapatan

1.0

Expected Cum Prob

0.8

0.6

0.4

0.2

0.0 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0

Observed Cum Prob

105

Lampiran 6 Hasil uji Normalitas data


One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test N Normal Parametersa,b Most Extreme Differences Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. residual 30 ,6724 ,59989 ,181 ,181 -,138 ,994 ,277

Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative

106

Lampiran 7 Hasil Uji multikolinieritas data


b Variables Entered/Removed

Variables Variables Model Entered Removed 1 HOK, Bibit, Pestisida, . Lahan, a Pupuk

Method Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Produksi

Coefficientsa Collinearity Statistics Tolerance VIF ,663 1,509 ,443 2,259 ,629 1,590 ,600 1,667 ,980 1,020

Model 1

Lahan Bibit Pupuk Pestisida HOK

a. Dependent Variable: Produksi


Coefficient Correlationsa Model 1 Correlations HOK Bibit Pestisida Lahan Pupuk HOK Bibit Pestisida Lahan Pupuk HOK 1,000 -,087 ,130 ,010 ,103 2458,342 -106,419 490,663 513,523 8,501 Bibit -,087 1,000 -,589 -,502 -,486 -106,419 610,905 -1106,542 -13317,4 -20,056 Pestisida ,130 -,589 1,000 ,281 ,474 490,663 -1106,542 5782,014 22959,164 60,137 Lahan ,010 -,502 ,281 1,000 -,006 513,523 -13317,4 22959,164 1153813 -10,532 Pupuk ,103 -,486 ,474 -,006 1,000 8,501 -20,056 60,137 -10,532 2,790

Covariances

a. Dependent Variable: Produksi


a Collinearity Diagnostics

Model Dimension Eigenvalue 1 1 5,684 2 ,197 3 ,067 4 ,031 5 ,013 6 ,007

Condition Index (Constant) 1,000 ,00 5,367 ,00 9,201 ,02 13,571 ,02 20,795 ,01 28,140 ,95

Lahan ,00 ,00 ,02 ,42 ,43 ,12

Variance Proportions Bibit Pupuk Pestisida ,00 ,00 ,00 ,00 ,12 ,35 ,00 ,50 ,21 ,07 ,16 ,02 ,91 ,17 ,32 ,01 ,05 ,10

HOK ,00 ,00 ,07 ,14 ,02 ,77

a. Dependent Variable: Produksi

107

Lampiran 8 Hasil uji autokorelasi data


b Variables Entered/Removed

Model 1

Variables Entered HOK, Bibit, Pestisida, Lahan, a Pupuk

Variables Removed .

Method Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Produksi

b Model Summary

Model 1

Adjusted Std. Error of R R Square R Square the Estimate ,845a ,714 ,655 586,43715

DurbinWatson 2,133

a. Predictors: (Constant), HOK, Bibit, Pestisida, Lahan, Pupuk b. Dependent Variable: Produksi

b ANOVA

Model 1

5 24 29 Coefficientsa a. Predictors: (Constant), HOK, Bibit, Pestisida, Lahan, Pupuk Unstandardized Standardized b. Dependent Variable: Produksi Coefficients Coefficients Model B Std. Error Beta 1 (Constant) -1603,575 1036,426 Lahan 3774,262 1074,157 ,471 Bibit 7,300 24,716 ,048 Pupuk 6,426 1,670 ,529 Pestisida 167,129 76,040 ,310 HOK 44,084 49,582 ,098

Regression Residual Total

Sum of Squares 20656128 8253805 28909933

df

Mean Square 4131225,571 343908,535

F 12,013

Sig. ,000a

t -1,547 3,514 ,295 3,847 2,198 ,889

Sig. ,135 ,002 ,770 ,001 ,038 ,383

a. Dependent Variable: Produksi

108

a Residuals Statistics

Minimum Maximum Mean Std. Deviation Predicted Value 2339,3137 7211,4336 3661,1000 843,96698 Residual -1065,03 1345,892 ,00000 533,49223 Std. Predicted Value -1,566 4,207 ,000 1,000 Std. Residual -1,816 2,295 ,000 ,910 a.Dependent Variable: Produksi

N 30 30 30 30

109

Lampiran 9 Hasil uji Heterokedastisitas data


Correlations Spearman's rho Lahan Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Lahan 1,000 . 30 ,346 ,061 30 ,022 ,906 30 -,050 ,793 30 -,045 ,813 30 -,184 ,330 30 Bibit ,346 ,061 30 1,000 . 30 ,054 ,777 30 ,399* ,029 30 -,016 ,932 30 -,078 ,683 30 Pupuk ,022 ,906 30 ,054 ,777 30 1,000 . 30 -,386* ,035 30 -,049 ,796 30 -,168 ,374 30 Pestisida -,050 ,793 30 ,399* ,029 30 -,386* ,035 30 1,000 . 30 -,119 ,532 30 -,008 ,965 30 HOK -,045 ,813 30 -,016 ,932 30 -,049 ,796 30 -,119 ,532 30 1,000 . 30 ,216 ,252 30 residual -,184 ,330 30 -,078 ,683 30 -,168 ,374 30 -,008 ,965 30 ,216 ,252 30 1,000 . 30

Bibit

Pupuk

Pestisida

HOK

residual

*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

Beri Nilai