Anda di halaman 1dari 30

TEORI HUKUM ABAD KE-6 M (ZAMAN KLASIK) 1.

Teori Socrates (470 SM - 399 SM)

HUKUM

TATANAN KEBAJIKAN

TUJUAN

KEBAJIKAN EUDAIMONIA (KEBAHAGIAAN)

KEADILAN UMUM

FILSAFAT KEBIJAKSANAAN SOCRATES Menurut Socrates, sesuai dengan hakikat manusia bahwa hukum merupakan tatanan kebajikan dan keadilan bagi umum. Hukum bukanlah aturan yang dibuat untuk melanggengkan nafsu untuk kuat, bukan pula aturan untuk memenuhi naluri hedonisme diri. Hukum sejatinya, adalah tatanan obyektif untuk mencapai kebajikan dan keadilan umum tadi. Yang itu merupakan filsafat dari kebijaksanaan Socrates.

2.

Teori Plato (427 SM - 347 SM)

HUKUM

KEBIJAKSANAAN

ARISTOKRAT (FILSUF)

KEADILAN Pengungkapan kebaikan hanya diterima oleh kaum aristokrat (para filsuf). Sebab mereka adalah orang-orang bijaksana. Maka di bawah pemerintahannya, dimungkinkan adanya partisipasi semua orang dalam gagasan keadilan. Keadilan bisa tercipta tanpa hukum. Karena yang menjadi penguasa adalah kaum cerdik pandai, kaum arif bijaksana yang pasti mewujudkan theoria (pengetahuan dan pengertian terbaiknya) dalam tindakan. Sebagai pelaksanaan hukum yang dipegang oleh kaum Aristokrat (filsuf), Plato merumuskan standarisasi sebagai berikut:

HUKUM

RESOLUSI KETIDAKADILAN

KODIFIKASI HUKUM

MOTIF DAN TUJUAN UU

PETUNJUK MANUSIA

SANKSI BAGI PELANGGAR UU

a. Hukum untuk menangani fenomena di dunia yang penuh dengan ketidakadilan. b. Aturan hukum dihimpun dalam kitab, agar tidak muncul kekacauan hukum. c. Setiap UU harus didahului preambule tentang motif dan tujuan dari UU itu.

d. Membimbing manusia ke arah hidup yang saleh dan sempurna. e. Orang yang melanggar UU harus dihukum, yang bertujuan memperbaiki sikap moral pelaku. 3. Teori Aristoteles (384 SM 322 SM)

HUKUM

KEBENARAN

AKAL

MORAL

KEADILAN

HIDUP SECARA TERHORMAT (HONESTE VIVERE)

TIDAK MENGGANGGU ORANG LAIN (ALTERUM NON LAEDERE)

MEMBERI KEPADA TIAP ORANG BAGIANNYA (SUM QUIQUE TRIBUERE)

Inti manusia moral yang rasional menurut Aristoteles adalah memandang kebenaran (theoria, kontemplasi) sebagai keutamaan hidup (summum bonum). Hal ini manusia dipandu dua peran, yaitu akal dan moral. Akal (ratio, nalar) memandu pada pengenalan hal yang benar dan yang salah secara nalar murni. Sedang moral memandu manusia untuk memilih jalan tengah antara dua ekstrim yang berlawanan, termasuk dalam menentukan keadilan (sikap moderat). Dasar teori Aristoteles menempatkan perasaan sosial etis dalam ranah keadilan yang bertumpu kepada tiga prinsip keadilan umum, yaitu honeste vivere, alterum non laedere, sum quique tribuere (hidup secara terhormat, tidak mengganggu orang lain dan memberi kepada tiap orang bagiannya). 3

Prinsip ini patokan dari apa yang benar, baik dan tepat dalam hidup sehingga mengikat semua orang, baik masyarakat maupun penguasa. 4. Teori Epicurus (341 SM - 270 SM)

GAGASAN KONTRAK SOSIAL

HUKUM

KEPENTINGAN PERORANGAN
DITETAPKAN UU DAN PERSETUJUAN DIANTARA WARGA NEGARA

WATAK DASAR MANUSIA: INDIVIDUALISTIS

MENGHINDARI MUNCULNYA KETIDAKADILAN

Terputusnya hubungan individu manusia dengan negara, sehingga individu tidak lagi mengabdi pada komunitas, termasuk negara. Sehingga afiliasi apapun (negara) ialah kepentingan-kepentingan perorangan. Karena sifat dasar manusia adalah individualistis. Jadi, hukum (aturan publik) dipandang sebagai tatanan untuk melindungi kepentingan-kepentingan perorangan. Termasuk didalamnya gagasan kontrak sosial, ditetapkannya UU dan persetujuan diantara warga negara dan untuk menghindari munculnya ketidakadilan. Yang kesemuanya itu bermuara kepada kepentingan individuindividu, demi menciptakan ketertiban dan keamanan bagi mereka.

TEORI HUKUM ABAD PERTENGAHAN (TAHUN 1200 M) 1. Teori Thomas Aquinas (1225 - 1274) LEX AETERNA: HUKUM DAN KEHENDAK TUHAN IUS DIVINUM POSITIVUM (HUKUM BERASAL DARI WAHYU)

LEX NATURALIS: HUKUM ALAM TATA HUKUM LEX DIVINA: HUKUM TUHAN DALAM KITAB SUCI

LEX HUMANE: HUKUM BUATAN MANUSIA

HUKUM MELALUI KEGIATAN AKAL

Tata hukum menurut Aquinas, harus dibangun dalam struktur yang berpuncak kepada kehendak Tuhan. Maka konfigurasi tata hukum dimulai dari: (1) lex aeterna atau hukum dan kehendak Tuhan, (2) lex naturalis atau hukum alam, (3) lex divina atau hukum Tuhan dalam kitab suci, dan (4) lex humane atau hukum buatan manusia yang sesuai dengan hukum alam. Pengklasifikasiannya yaitu lex aeterna dan lex divina itu berasal dari wahyu Tuhan sedangkan lex naturalis dan lex humane itu berasal dari akal manusia (ciptaan rasional) Jadi, bersumber pada lex naturalis, hukum dalam perundang-undangan itu harus: rasional, ditujukan bagi kebaikan umum, dibuat oleh nalar semua orang, dan perlu dipublikasikan kepada orang banyak.

TEORI HUKUM ABAD RENAISSANCE (ABAD 17 AKHIR, AWAL ABAD 18) 1. Teori Thomas Hobbes (1588 1679)

HUKUM

BEKERJA EFEKTIF

PENGUASA YANG KUAT/MEMILIKI KEKUASAAN YANG BESAR

HUKUM ALAM

HAKIM

HUKUM ALAM SEBAGAI KEADILAN

TIDAK MENGEJAR KEKAYAAN

KEADAAN STABIL

SABAR, TEKUN, INGATAN KUAT , MENGGALI DAN MENERAPKAN APA YANG IA DENGAR DAN SAKSIKAN

TERCIPTANYA MASYARAKAT YANG AMAN DAN DAMAI Hukum alam sebagai tatanan perilaku yang terdiri dari aturan-aturan bijak. Maka hukum merupakan pilihan sadar manusia untuk mengamankan hidup masing-masing terhadap serangan orang lain. Agar hukum itu berjalan efektif, maka butuh penegak yang kuat, yaitu penguasa yang mempunyai kekuasaan besar. Sehingga sebagai out put dari itu semua, akan menciptakan masyarakat yang adil dan damai.

2.

Teori Hugo Grotius / Hugo de Groot (1583 - 1645) KESADARAN MANUSIA YANG BERSOSIAL

HUKUM

PRINSIP-PRINSIP INDIVIDU SOSIAL

HUKUM ALAM

MILIK ORANG LAIN HARUS DIHORMATI

RASIO MANUSIA

KESETIAAN PADA JANJI/ MENGHORMATI KONTRAK ADA GANTI RUGI UNTUK TIAP KERUGIAN YANG DIDERITA

HARUS ADA HUKUMAN SETIAP ADA PELANGGARAN Hukum asalnya dari kesadaran manusia sosial yang berbudi agar sosialitas tetap terjaga. Maka hukum merupakan lampiran tambahan dalam sosiabilitas manusia untuk menjamin agar prinsip-prinsip individual sosial yang berbudi tetap tegak. Prinsip-prinsip tersebut antara lain: a. Milik orang lain harus dihormati, jika kita pinjam dan membawa keberuntungan, maka harus diberi imbalan. b. Kesetiaan pada janji, kontrak harus dihormati.

c. Harus ada ganti rugi untuk tiap Harus ada ganti rugi untuk tiap kerugian yang diderita. d. Harus ada hukuman untuk setiap pelanggaran. 3. Teori John Locke (1632 1704) KEBEBASAN INDIVIDU HAK-HAK DASAR MANUSIA

HUKUM

HUKUM ALAM

KEUTAMAAN RATIO

Prinsip hukum alam dari John Locke yaitu kebebasan individu dan keutamaan ratio. Hidup tertib apabila ada perdamaian dan dituntun oleh ratio. Maka, adanya kekuasaan penguasa untuk melindungi hak-hak kodrat/dasar manusia dari bahaya-bahaya yang mungkin mengancam dari manapun. Begitupula dengan hukum yang bertugas untuk melindungi hak-hak dasar tersebut.

4.

Teori Immanuel Kant (1724 - 1804) IMPERATIF KATEGORIS

HUKUM

TIAP MANUSIA DIPERLAKUKAN SESUAI MARTABATNYA

MANUSIA YANG BEBAS DAN OTONOM: PRINSIP SEMESTA

AKAL

AKAL MURNI (TEORITIS) : SEIN/ YANG ADA

AKAL PRAKTIS: SOLLEN / NORMANORMA / YANG SEHARUSNYA

HUKUM

Prinsip imperatif kategoris Kant: (1) tiap manusia diperlakukan sesuai dengan martabatnya, sebagai subyek bukan obyek; (2) orang harus bertindak dengan dalil bahwa apa yang menjadi dasar tindakannya merupakan prinsip semesta, yakni penghargaan manusia yang bebas dan otonom. Maka tatanan hukum yang obyektif dan imperatif adalah bahwa hukum menjamin 9

kepentingan semua individu menurut dua prinsip imperatif tadi. Prinsip imperatif ini berpedoman kepada hukum dalam bidang akal praktis, sollen (norma-norma), bukan sein (empirik). Ia berbicara tentang apa yang seharusnya. Singkatnya prinsip-prinsip kelakuan yang dirasa sebagai kewajiban.

TEORI HUKUM ABAD KE-19 (POSITIVISME) 1. Teori John Austin (1790-1859) ANALYTICAL JURISPRUDENCE ATURANATURAN FORMAL DARI NEGARA (PENGUASA)

HUKUM

BENTUK YURIDIS (ANALYTICAL LEGAL POSITIVISM)

PERINTAH DARI KEKUASAAN POLITIK YANG BERDAULAT DALAM SUATU NEGARA

PENGUASA

PERINTAH

KEWAJIBAN

SANKSI

John Austin dengan analytical legal positivism-nya memberikan ajaran positivisme yuridis bahwa hukum merupakan perintah-perintah dalam bentuk peraturan-peraturan formal dari penguasa yang sah suatu negara dan keberlakuannya dipaksakan. Kalau tidak, maka dijatuhi sanksi. Sehingga unsur-unsur hukum menurut Austin antara lain: (1) penguasa; (2) perintah; (3) kewajiban; dan (4) sanksi.

10

2.

Teori H.L.A. Hart (1972) LAW

PRIMARY RULES OF OBLIGATION KETERATURAN PERILAKU DALAM KELOMPOK SOSIAL KEWAJIBAN MANUSIA UNTUK BERTINDAK DAN TIDAK BERTINDAK

SECONDARY RULES OF OBLIGATION

ATURAN DIRASA SEBAGAI SUATU KEWAJIBAN BAGI KELOMPOK SOSIAL

RULES ABOUT RULES

ATURAN MANA YANG DIANGGAP SAH

BAGAIMANA DAN OLEH SIAPA DAPAT DIUBAH

BAGAIMANA DAN OLEH SIAPA DAPAT DITEGAKKAN Pemikiran Hart sangat berpengaruh bagi perkembangan positivisme hukum modern. Inti pemikirannya terletak kepada primary rules of obligation dan secondary rules of obligation. Keduanya merupakan pusat dari sistem hukum. Primary rules menekankan kepada kewajiban manusia untuk

11

bertindak dan tidak bertindak dalam social rules. Aturan sosial ini harus memenuhi dua hal, yaitu: keteraturan perilaku dalam kelompok sosial dan aturan dirasa sebagai suatu kewajiban bagi kelompok sosial. Lalu secondary rules berupa rules about rules meliputi tiga hal: aturan mana yang dianggap sah (rules of recognition), bagaimana dan oleh siapa aturan dapat diubah (rules of change) dan bagaimana dan oleh siapa aturan ditegakkan (rules of adjudication). 3. Teori Lon L. Fuller

LAW

POSITIVE LEGAL CONTENT

PRINCIPLES OF LEGALITY

Harus Ada AturanAturan Sebagai Pedoman Dalam Pembuatan Keputusan

Peraturan-peraturan yang menjadi pedoman bagi otoritas harus diumumkan

Hukum (peraturan) tidak boleh berlaku surut

Peraturan-peraturan disusun dalam rumusan yang dapat dimengerti

Aturan-aturan tidak boleh bertentangan satu sama lain

Peraturan-peraturan tidak boleh mengandung tuntutan melebihi apa yang dapat dilakukan

Peraturan tidak boleh sering diubahubah

Harus ada konsistensi antara aturan-aturan yang diundangkan dengan pelaksanaan seharihari

12

Teori Fuller menekankan pada isi hukum positif (positive legal content), oleh karena harus dipenuhi delapan azas (principles of legality) antara lain: a. b. c. d. dimengerti; e. f. g. h. Aturan-aturan tidak boleh bertentangan satu sama lain; Peraturan-peraturan tidak boleh mengandung tuntutan Harus Ada Aturan-Aturan Sebagai Pedoman Dalam Pembuatan Keputusan; Peraturan-peraturan yang menjadi pedoman bagi otoritas Hukum (peraturan) tidak boleh berlaku surut; Peraturan-peraturan disusun dalam rumusan yang dapat harus diumumkan;

melebihi apa yang dapat dilakukan; Peraturan tidak boleh sering diubah-ubah; Harus ada konsistensi antara aturan-aturan yang diundangkan

dengan pelaksanaan sehari-hari. 4. Teori Karl Marx (1818 1883) ATURAN HUKUM KEPENTINGAN PEMILIK MODAL

HUKUM

PEMEGANG KENDALI EKONOMI

MENGUASAI ALAT-ALAT PRODUKSI

EKSPLOITASI BURUH

ALAT LEGITIMASI KELAS EKONOMI TERTENTU 13

Dalam setiap bidang kehidupan manusia, tidak lepas dari ekonomi, termasuk hukum. Hukum adalah alat legitimasi dari kelas ekonomi tertentu, yaitu para pemilik modal (borjuis) yang berperan sentral dalam ekonomi, menguasai alat-alat produksi dan mengeksploitasi buruh. Aturan hukum hanya berisi muatan-muatan kepentingan pemilik modal, termasuk agama, politik dan ideologi. 5. Teori Friedrich Carl von Savigny (1770-1861) MAZHAB SEJARAH

HUKUM

VOLKGEIST R E JIWA BANGSA DI TINGKAT LOKAL L A S I KARAKTER BANGSA HUKUM

MENEMUKAN ASAS DAN DOKTRIN DALAM NILAI-NILAI HUKUM YANG HIDUP

BERKEMBANG MENGIKUTI EVOLUSI VOLKGEIST

ILMUWAN HUKUM

TEKNOLOG HUKUM (PEMBUAT UU)

MELAKUKAN RESEARCH TENTANG VOLKGEIST

14

BERSINERGI Von Savigny dengan madzhab sejarahnya terdapat relasi antara hukum dengan watak bangsa yang merupakan cerminan dari volkgeist atau jiwa bangsa. Maka hukum adat yang tumbuh dan berkembang dalam volkgeist harus dipandang sebagai hukum kehidupan yang sejati. Persoalan utama dalam hukum adalah menemukan asas dan doktrin dalam nilai-nilai hukum yang hidup dan berkembang mengikuti evolusi volkgeist. Lalu posisi ilmuwan hukum berada di depan pembuat UU. Para ilmuwan melakukan riset ilmiah dengan mengungkap fakta-fakta tentang volkgeist, setelah itu baru pembuat UU merumuskan secara teknis dalam wujud aturan formal. Kedua kalangan itu berjalan sinergi untuk memahami arti hukum yang bersifat kontekstual bagi bangsa tertentu.

MERUMUSKAN HUKUM DALAM WUJUD ATURAN FORMAL

15

TEORI HUKUM ABAD KE-20 (HUKUM MODERN) 1. Teori Hans Kelsen (1881-1973) REINE RECHTLEHRE

HUKUM

GRUNDNORM (NORMA DASAR)

STUFENBAU THEORY

KONKRETISASI DARI NORMANORMA

SISTEM PERUNDANGUNDANGAN

HIERARKI PERATURAN HUKUM (BERJENJANG)

HUKUM POSITIF

KONSISTEN

KOHEREN

KORESPONDEN

Hukum sebagai suatu sistem norma, yang dibuat menurut norma yang lebih tinggi dan tertinggi yaitu Grundnorm atau norma dasar. Norma dasar ini harus dibersihkan dari anasir-anasir yang bersifat meta-yuridis, maka harus diletakkan di luar kajian hukum. Dengan menggunakan konsep Stufenbau

16

Theory, Kelsen mengkonstruksi aturan-aturan yang tertib yuridis dengan ditentukan jenjang perundang-undangan secara hierarki, mulai dari yang abstrak (grundnorm) sampai kepada yang konkret dari sistem perundangundangan. Dan sistem perundang-undangan itu satu sama lain harus konsisten, koheren dan koresponden.

2.

Teori Max Weber (1864-1920)

HUKUM

TINGKAT RASIONALITAS

MODEL KEKUASAAN

KHARISMATIK

TRADISIONAL

RASIONAL

SUBSTANTIF -IRASIONAL

SUBSTANTIFRASIONAL

RASIONAL PENUH SETIA THD. ORANG YANG MEMILI KI SPIRITU AL DAN TRANSE NDENT AL KEPERC AYAAN MENUR UT TRADISI ORANG YANG PANTAS MEMIM PIN KEKUAS AAN FORMAL UNTUK BERKUA SA YG DIKUKU HKAN NEGARA

PIKIRAN YANG ALAMIAH DAN NALURIAH

ADAT DAN KEBIASAAN TRADISIONAL

MASYARAKAT MAJU DAN MODERN

17

Max Weber menggunakan ukuran tingkat rasionalitas dan model kekuasaan untuk mengkonstruksi teorinya tentang hukum. Dalam tingkat rasionalitas, tingkat rasionalitas masyarakat akan menentukan warna hukum dalam masyarakat itu. Pembagiannya yaitu: pertama, substantif-irasional, bahwa masyarakat masih lekat dengan pikiran mistis, alamiah dan naluriah; kedua, substantif-rasional, bahwa masyarakat bertopang kepada hukum adat dan kebiasaan tradisional; dan ketiga, rasional penuh, bahwa masyarakatnya maju dan modern. Kemudian dalam tingkat rasionalitas, Weber membaginya ke dalam tiga tipe otoritas dalam masyarakat, yakni: tipe pertama, kharismatik, bertumpu kepada orang yang memiliki jiwa spiritual dan transendental; tipe kedua, tradisional, bertumpu pada kepercayaan berdasar tradisi terhadap orang yang dianggap layak memimpin masyarakat; dan tipe ketiga, otoritas yang rasional, bertumpu pada kekuasaan formal untuk berkuasa yang dikukuhkan secara formal oleh negara. 3. Teori Roscoe Pound (1912) SOCIOLOGICAL JURISPRUDENCE

HUKUM

HUBUNGAN FUNGSIONAL HUKUM DAN MASYARAKAT

MENATA / ALAT PERUBAHAN

THE LIVING LAW (Eugen Erlich) Melakukan studi sejarah hukum tentang social effect yang timbul 18 dari doktrin hukum masa lalu

LAW AS A TOOL OF SOCIAL ENGINEERING Melakukan penyelesaian individu berdasarkan nalar, bukan semata peraturan hukum

Mempelajari social effect yang nyata dari peran lembaga dan doktrin-doktrin hukum

Melakukan studi sosiologis untuk menyiapkan per-UU-an dan dijalankan

Melakukan studi bagaimana peraturan hukum mjd. efektif

Mengusaha kan efektifnya pencapaian tujuan hukum

MENCAPAI KETERTIBAN SOSIAL YANG LEBIH MAJU / KEADAAN MASYARAKAT YANG DICITA-CITAKAN Roscoe Pound menyatakan bahwa terdapat hubungan timbal balik (fungsional) antara hukum dengan masyarakat. Artinya hukum yang baik menurut Pound adalah hukum yang sesuai dengan hukum yang hidup di dalam masyarakat atau populernya the living law yang digagas oleh Eugen Erlich. Untuk mempraktikkannya, maka dilakukan langkah yang progresif, yaitu memfungsikan hukum untuk menata atau sebagai alat perubahan, sehingga muncullah teorinya tentang law as a tool of social engineering. Agar benar-benar efektif sebagai alat rekayasa sosial, Pound mengajukan 6 langkah: a) b) c) Mempelajari social effect yang nyata dari peran lembaga dan doktrin-doktrin hukum. Melakukan studi sosiologis untuk menyiapkan per-UU-an dan dijalankan. Melakukan studi bagaimana peraturan hukum mjd. Efektif. d) e) f) Melakukan studi sejarah hukum tentang social effect yang Melakukan penyelesaian individu berdasarkan nalar, bukan timbul dari doktrin hukum masa lalu. semata peraturan hukum. Mengusahakan efektifnya pencapaian tujuan hukum.

19

4.

Teori Oliver W. Holmes, Jerome Frank dan B. Cardozo (LEGAL REALISM)

HUKUM

KENYATAAN HIDUP/ DAS SEIN

HAKIM

KEPUTUSAN YANG BERBOBOT MENOLAK DOKTRIN LEGALISME MORAL KEMANFAATAN

KEBEBASAN HAKIM

KEUTAMAAN KEPENTINGAN SOSIAL

KAIDAH HUKUM YANG BERLAKU

PRASANGKA EKONOMI, POLITIK DAN MORAL

SIMPATI DAN ANTIPATI PRIBADI

Holmes, Frank dan Cardozo sebagai Hakim Agung U.S.A ketika itu meletakkan keputusan yang berbobot kepada kenyataan hidup atau gejalagejala hidup (das sein), bukanlah seperangkat aturan hukum dalam undang-

20

undang. Itulah makna kebebasan hakim bahwa kebenaran yang lebih unggul itu sebenarnya di luar aturan formal. Dalam konteks ini seorang hakim harus mempertaruhkan kepekaan dan kearifannya. Lalu parameter keputusan hakim yang dianggap berbobot antara lain: mempertimbangkan faktor moral, kemanfaatan dan keutamaan kepentingan sosial. Faktor-faktor lain yang berpengaruh yaitu selain berpatokan kepada kaidah hukum yang berlaku, juga melihat prasangka ekonomi, politik dan moral serta simpati dan antipati pribadi. Karena sebenarnya Holmes menolak doktrin legalisme. Doktrin ini menggunakan cara berpikir yang mendasarkan diri pada aturan, prinsip, atau norma obyektif yang dianggap harus berlaku dalam situasi dan kondisi apapun.

TEORI HUKUM ABAD 21 (POSTMODERNISME) 1. Teori Philippe Nonet dan Philip Selznick (1978) RESPONSIF HUKUM

HUKUM

REPRESIF

OTONOM

RESPONSIF

BERTUJUAN MENCIPTAKAN KETERTIBAN PERATURAN YANG KAKU DAN BERLAKU LEMAH BAGI PEMBUAT HUKUM

BERTUJUAN MEMPERKUAT LEGITIMASI PERATURAN YANG KOMPLEKS DAN MENGIKAT PENGUASA ATAUPUN 21 MASYARAKAT

BERTUJUAN MENCIPTAKAN KOMPETENSI PERATURAN BERSIFAT SUBORDINAT DARI PRINSIP DAN KEBIJAKAN

HUKUM SUBORDINAT TERHADAP POLITIK KEKUASAAN

PEMISAHAN KEKUASAAN (HUKUM INDEPENDEN DARI POLITIK)

INTEGRASI (TERPADU) ANTARA HUKUM DAN POLITIK

EKSKLUSIF BAGI AKSES DIBATASI OLEH MELUASNYA AKSES Nonet dan Selznick membagi tiga tipe hukum: MASYARAKAT UNTUK PROSEDUR BAKU, MELALUI INTEGRASI BERPARTISIPASI, MAKA SEHINGGA 1) Hukum Represif: bertujuan untuk menciptakan ketertiban, legitimasi ADVOKASI HUKUM KRITIK DIANGGAP MEMUNCULKAN mengarah kepada KRITIK ATAS HUKUM ketahanan sosial dan tujuan negara, peraturan DAN SOSIAL yang kaku TIDAK SETIA dan berlaku lemah bagi pembuat hukum, hukum subordinat terhadap politik kekuasaan dan eksklusif bagi masyarakat untuk berpartisipasi, maka kritik terhadap pemerintah dianggap tidak setia (pembangkangan). Indikasi dari tipe ini adalah adaptasi yang pasif dan oportunistik dari institusi-institusi hukum terhadap lingkungan sosial dan politik. 2) Hukum Otonom: bertujuan untuk memperkuat legitimasi, keadilan yang dijalankan bersifat prosedural, peraturan yang kompleks dan mengikat penguasa ataupun masyarakat, pemisahan kekuasaan (hukum independen dari politik), akses dibatasi oleh prosedur baku, sehingga memunculkan kritik atas hukum. Indikasi dari tipe ini adalah reaksi yang menentang terhadap keterbukaan, menjaga integritas institusional dengan cara hukum mengisolasikan dirinya, tanggungjawabnya dan menerima formalisme yang buta demi mencapai sebuah integritas. 3) Hukum Responsif: bertujuan menciptakan kompetensi, peraturan bersifat subordinat dari prinsip dan kebijakan, terintegrasi antara hukum dan politik, meluasnya akses melalui integrasi advokasi hukum dan sosial. Tipe yang terakhir inilah berusaha untuk mengatasi ketegangan dari kedua tipe sebelumnya, yakni lebih terbuka atau adaptif, beradaptasi secara

22

bertanggungjawab dan memperhatikan keberadaan kekuatan-kekuatan baru di dalam lingkungannya, mengkritisi praktik yang sudah mapan serta membuka jalan untuk melakukan perubahan.

2. Teori Roberto Mangabeira Unger

CRITICAL LEGAL STUDIES

THREE CONCEPT OF LAW

CUSTOMARY LAW

BUREAUCRATIC LAW

LEGAL ORDER

UNIFORMITY IN BEHAVIOR

NORMATIVE IS EQUALITY

WRITTEN RULES

LEGAL GOVERNMENT

GENERAL AND AUTONOMOUS

PUBLIC AND POSITIVE

UNWRITTEN RULES

TO ISOLATE STATE AND PEOPLES

AUTONOMY

STATES RULE OF LAW

23

AUTONOMY SUSBTANTIVE

AUTONOMY INSTITUTIONAL

AUTONOMY AUTONOMY METHODOLOGY OCCUPATIONAL Critical Legal Studies yang dimotori oleh Roberto M. Unger secara umum meninjau, mengembangkan pemikiran dan ajaran yang bertujuan meninjau kembali norma-norma, standar-standar dalam teori hukum dan implementasinya yang berasal dari sistem hukum modern. Sistem ini berasal dari tatanan sosial Eropa Barat di abad 19 yang merupakan konfigurasi dari konsep hukum rule of law. Unger membagi tiga konsep hukum: 1) Customary law concept or interactional law: mempunyai dua sisi, yakni keseragaman yang tampak nyata dalam berperilaku dan bersifat normatif, yakni sentimen akan kewajiban dan hak atau kecenderungan untuk menyamakan bentuk-bentuk behavior yang sudah mapan. Konsep ini bersifat non publik, artinya dikenal oleh seluruh masyarakat atau berupa adat istiadat yang terdiri dari standar-standar implisit perilaku, bukan standar peraturan yang sudah dirumuskan. 2) Bureaucratic law concept or regulatory law: terdiri dari peraturanperaturan eksplisit yang ditetapkan dan ditegakkan oleh pemerintah yang sah, tidak memiliki sifat universal kehidupan sosial, maka state terpisah dengan masyarakat, terdapat pembedaan antara kebiasaan dengan kewajiban dan didominasi oleh negara-negara penganut rule of law. 3) Legal order or legal system. Tatanan hukum ini bersifat general dan otonom, sekaligus publik dan positif. Lalu otonomi memiliki empat aspek, (1) substantif manakala peraturan-peraturan yang dirumuskan dan

24

ditegakkan oleh pemerintah tidak dapat dianalisa sebagai norma-norma non-hukum; (2) institusional, bahwa peraturan-peraturan diterapkan oleh institusi-institusi khusus yang bertugas membuat keputusan hukum; (3) metodologis, ketika cara-cara institusi khusus tersebut menjustifikasi keputusannya berbeda dengan keputusan lainnya; (4) okupasional, berarti sekelompok profesi khusus di bidang hukum yang mengisi jabatan dalam institusi hukum serta terlibat secara aktif dalam praktik perdebatan hukum. 3. Teori Satjipto Rahardjo (HUKUM PROGRESIF, Th. 2002) PROSPERITY OF HUMAN

LAW

PROGRESSIVE LAW

P U R P O S E

HAPPINESS OF HUMAN

HUKUM PROGRESIF

SELF VALUE OF HUMAN

ETIKA/ MORAL

AKAL BERHATI NURANI

SUBLIMITY OF HUMAN

BEHAVIOR

MERANGKUL BEBERAPA MAZHAB / TEORI/GERAKAN

PEMBANGUNAN HUKUM

MEMBEBASKAN DARI BELENGGU STRUKTUR MENOLAK STATUS QUO

HUKUM ALAM SOCIOLOGICAL JURISPRUDENCE 25 INTERESSENLEGAL RESPONSIVE JURISPRUDENZ REALISM LAW

RULE BREAKING

TEROBOSAN / LOMPATAN DARI LAW IN THE NEVER FINAL ATURAN MAKING

CRITICAL LEGAL STUDIES (CLS) Teori hukum Progresif menurut pemikiran Satjipto Rahardjo

menempatkan MANUSIA sebagai dasar penentu dan titik orientasi hukum. Karena kembali kepada filosofi dasar bahwa hukum itu bertugas untuk melayani manusia, bukan sebaliknya. Bertitik pangkal kepada manusia itulah tujuan hukum sebenarnya untuk kesejahteraan, kebahagiaan, harga diri dan kemuliaan manusia. Lalu hukum progresif yang oleh karena manusia sebagai pijakannya, menempatkan etika atau moral dan akal yang berhati nurani sebagai unsur perilaku (behavior) manusia untuk membangun hukum, terutama para aparat penegak hukum. Dengan pondasi inilah dibutuhkan manusia hukum yang berani untuk berpikir kreatif melakukan terobosan-terobosan hukum, demi kepentingan yang lebih luas yaitu kepentingan atau kebutuhan sosial, sekalipun itu rule breaking (mematahkan aturan). Dalam konteks ini, hukum sudah tidak lagi dipandang sebagai seperangkat peraturan-peraturan normatif, logik dan sistematis yang terbingkai dalam undang-undang. Karakteristik dari hukum progresif ala Satjipto ini antara lain: hukum yang membebaskan, dalam artian membebaskan dari belenggu strukturstruktur atau skeleton hukum atau asas-asas hukum lama (doktrin), menolak status quo, melakukan rule breaking, adanya kreativitas operator hukum berupa terobosan hukum, law in the making dan tidak pernah final. Uniknya, hukum progresif ini memiliki hubungan kedekatan atau merangkul dengan beberapa mazhab, teori dan gerakan antara lain: Hukum

26

Alam, Sociological Jurisprudence, Legal Realism, Interessenjurisprudenz, Hukum Responsif dan Critical Legal Studies (CLS).

4. Teori Jacques Derrida (1930-sekarang)

DEKONSTRUKSI

HUKUM

DEKONSTRUKSI

PENCARIAN FILOSOFIS TERHADAP HUKUM

MELULUHKAN KEPASTIAN

ARTI PENTING KEADILAN

LEGAL TEXT: KONVENSIONAL DAN FORMAL KEPASTIAN TEKS, KEPASTIAN UNDANGUNDANG DAN KEPASTIAN PASAL STRUKTURALISM & LINGUISTIC (SAUSSURE) 27

INTERPRETASI TEKS: PASTI DAN SUDAH JADI

HARUS DIBONGKAR

DEKONSTRUKSI

JUSTICE (KEADILAN)

Derrida, seorang post-strukturalis memberikan alternatif pemahaman atas teks hukum yaitu melalui dekonstruksi. Dekonstruksi ini memusatkan perhatian kepada tiga hal, yaitu pencarian filosofis terhadap hukum, meluluhkan kepastian dan arti pentingnya akan keadilan. Dekonstruksi ini sangat perlu dilakukan karena: (1) pemahaman teks hukum selama ini bersifat konvensional dan formal; (2) pandangan kepastian hukum berubah menjadi kepastian teks, kepastian undang-undang dan kepastian pasal. Hal ini sebagai akibat dari proses pensakralan teks melalui interpretasi; (3) menolak pandangan formalisme (strukturalisme) dan linguistik, serta oposisi biner, terutama yang dikemukakan oleh Saussure; (4) interpretasi teks dianggap pasti dan sudah jadi. Maka, dengan semuanya itu, haruslah dibongkar melalui DEKONSTRUKSI untuk mencapai sebuah KEADILAN.

28

SUMBER KEPUSTAKAAN Allan C. Hutchinson, Critical Legal Studies, U.S.A.: Rowman & Littlefield Publishers, 1989. Anthon Freddy Susanto, Semiotika Hukum: Dari Dekonstruksi Teks Menuju Progresivitas Makna, Cet. I, Bandung: Refika Utama, 2005. Bernard L. Tanya, dkk., Teori Hukum: Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang dan Generasi, Cet. I, Surabaya: CV. KITA, 2006. Esmi Warassih, Pranata Hukum; Sebuah Telaah Sosiologis, Cet. I, Semarang: PT Suryandaru Utama, 2005. Khudzaifah Dimyati, Teorisasi Hukum: Studi Tentang Perkembangan Pemikiran Hukum Di Indonesia 1945-1990, (seri Disertasi), Cet. 2, Surakarta: Muhammadiyah University Press, 2004. Listiyono Santoso, dkk., Epistemologi Kiri, Cet. VI, Jogjakarta: Ar-Ruzz Media Group, 2009. Otje Salman dan Anthon F. Susanto, Teori Hukum: Mengingat, Mengumpulkan dan Membuka Kembali, Cet. V, Bandung: Refika Utama, 2009. Philippe Nonet dan Philip Selznick, Law and Society in Transition: Toward Responsive Law, First Edition, Harper Colophon Books, New York, U.S.A., 1978. Roberto M. Unger, Teori Hukum Kritis: Posisi Hukum dalam Masyarakat Modern, (terj.), Cet. I, Bandung: Nusamedia, 2007.

29

Satjipto Rahardjo, Hukum Dalam Jagad Ketertiban, Jakarta: UKI Press, 2006. Satjipto Rahardjo, Ilmu Hukum, Cet. 6, Bandung: PT Citra Aditya Bakti, 2006. Satjipto Rahardjo, Lapisan-Lapisan Dalam Studi Hukum, Cet. I, Malang: Bayumedia, 2009. Suteki, Urgensi Sociological Jurisprudence Dalam Pencarian Keadilan Substansial di Era Globalisasi, (Orasi Ilmiah), Disampaikan pada Dies Natalis ke-53 Fakultas Hukum Universitas Diponegoro Semarang pada tanggal 11 Januari 2010.

30