Anda di halaman 1dari 10

Cervical Root Syndrome ( CRS ) posted by I Made Gejut at Saturday, August 25, 2012

Cervical Root Syndrome adalah kondisi yang tidak normal yang diakibatkan dari penekanan akar-akar saraf spinal pada daerah leher, mengakibatkan nyeri pada leher dan kelemahan pada otot yang diinervasi (Caillet, 1968) Gejala tersebut dapat berupa nyeri, spasme otot dan mengakibatkan keterbatasan gerak pada leher. Fisioterapi sebagai salah satu komponen penyelenggaraan kesehatan dapat berperan aktif dalam usaha mengurangi nyeri, mengurangi spasme, meningkatkan Lingkup Gerak Sendi (LGS) dan mengembalikan kemampuan fungsional aktivitas pasien guna meningkatkan kualitas hidup. 1. Sistem Otot, gerakan leher dan persyarafannya Gerakan Fleksi leher Otot 1. Longus coli 2. Scalenus anterior 3. Scalenus medius 4. Scalenus posterior Otot 1. Splenius cervicis 2. Semispinalis cervicis 3. Longissimus cervicis 4. Levator scapula 5. Iliocostalis cervicis 6. Spinalis cervicis 7. Multifidus 8. Intersinalis cervicis 9. Trapezius 10. Rectus capitis post major 11. Rotator brevis 12. Rotatores longi Gerakan Otot Persarafan Persarafan C2-C6 C4-C6 C3-C8 C6-C8 Persarafan C6-C8 C1-C8 C6-C8 C3-C4 C6-C8 C6-C8 C1-C8 C1-C8 Acc C3-C4 C1 C1-C8

Gerakan Ekstensi leher

Lateral fleksi 1. Levator scapula leher 2. Splenius cervicis 3. Iliocostalis cervicis 4. Longissimus cervicis 5. Semispinalis cervicis 6. Multifidus 7. Intertransversarii 8. Scaleni 9. Sternocleidomastoid 10. Rotatores breves 11. Rotatores longi 12. Longus coli Otot 1. Levator scapula 2. Splenius 3. Iliocostalis cervicis 4. Longissimus cervicis 5. Semispinalis cervicis 6. Multifidus 7. Intertransversarii 8. Scaleni 9. Sternocleidomastoid

C1-C8 dorsal C4-C6 C6-C8 C6-C8 C1-C8 C1-C8 C1-C8 C3-C8 Acc C2 C1-C8 C1-C8 C2-C6 Persarafan C3-C4 dorsal C4-C6 C6-C8 C6-C8 C1-C8 C1-C8 C1-C8 C3-C8 Acc C2

Gerakan Side Rotasi leher

10. Obliquus capitis inferiorC1 11. Rotatores brevis C1-C8

12. Rotatores longi

C1-C8

Tabel 2.1. otot otot penggerak Fleksi Exstensi, Lateral fleksi, Side rotasi dan persarafannya (Jonathan Kenyon, 2004) 1. Tanda dan gejala Adapun gejala yang khas dari Cervical Root Syndrome yaitu rasa nyeri yang menjalar megikuti alur segmentasi serabut saraf yang lesi sehingga disebut dengan kelemahan otot berdasarkan distribusi myotom yaitu : a. Terjadi spasme otot b. Gangguan sensibilitas pada segmen dermatom c. Gangguan postural yang terjadi akibat menghindari posisi nyeri d. Pada kondisi kronis timbul kontraktur otot dan kelemahan otot pada regio cervical. Problematika Fisioterapi Problematika fisioterapi dikelompokkan menjadi 3 kategori yaitu : 1. Impairment Adalah suatu gangguan setingkat jaringan atau bisa juga suatu keluhan yang dirasakan oleh pasien yang berhubungan dengan penyakit penderita. Pada kasus ini ditemukan adanya impairment yaitu: a. Nyeri Pengertian nyeri yang dianggap paling memadai dan paling banyak dianut diseluruh dunia yang ditemukan oleh The International Association For the Study of Pain (IASP) yang menyebutkan pengalaman sensorik dan emosional yang tidak nyaman, yang berkaitan dengan kerusakan jaringan atau berpotensi merusak jaringan. Definisi tersebut berdasarkan kepada sifat nyeri yang merupakan pengalaman subjektif yang bersifat individual (Horn SE, 1998). Neuroanatomi nyeri dan neurofisiologi nyeri Reseptor nyeri perifer (akhiran saraf bebas yang disebut nosiseptor) terdapat pada setiap struktur kutan, somatik dalam visera tubuh meliputi: kulit, bantalan lemak, otot, ligamen, fasia, kapsul sendi, periosteum, tulangsubkondral dan pembuluh darah. Adanya stimuli noksius atau stimuli noksius potensial, nosiseptor akan melepaskan zat-zat kimiawi endogen yang selanjutnya akan mentranduksi menjadi impuls nyeri. Ada 3 tipe kimiawi endogen untuk nyeri yaitu: (1). yang menghasilkan nyeri lokal secara langsung misalnya: bradikinin, histamin, asetikolin dan kalium. (2). Yang memfalisitasi nyeri dengan cara mensitisasi nosiseptor tanpa menstimulasinya

misalkan: prostaglandin, leukotrien, interleukin dan tromboksan. (3). Yang menghasilkan extravasi neuropeptida misalkan: bahan P dan calcitonin generelated peptide (CGRP). Pelepasan bahan P dan neuropeptida secara berlebihan akan membantu terjadinya priinflamasi di jaringan dan akan menyebabkan inflamasi neurologik yang dapat menjadi kontributor nyeri syndroma kronik. (Horn SE, 1998). b. Keterbatasan Lingkup Gerak Sendi pada Leher Adalah luas gerakan yang bisa dilakukan oleh suatu sendi. Lingkup gerak sendi merupakan ruang gerak atau batasbatas gerakan-gerakan dari suatu kontraksi otot dalam melakukan gerakan apakah otot tersebut dapat memendek atau memanjang secara penuh atau tidak. Untuk pengukuran Lingkup Gerak Sendi (LGS) disini penulis menggunakan midline dengan cara pengukuran: untuk gerakan Fleksi: pengukuran dimulai dari dagu sampai dengan manubrium sterni, gerakan Exstensi: os.occipital sampai dengan cervical tujuh, side fleksi kanan dan kiri: acromeon sampai dengan dagu, lateral fleksi kanan dan kiri: acromeon sampai dengan processus mastoideus. Kemudian diukur selisihnya dalam posisi normal ke arah gerakan. Adapun tujuan pengukuran Lingkup Gerak Sendi (LGS) yaitu: (1). mengetahui besarnya LGS pada suatu sendi. (2). Membantu diagnosis dan pengembangan rencana terapi. (3). sebagai alat evaluasi sebelum dan sesudah terapi. (4). Meningkatkan motivasi pada pasien dan sebagai dokumentasi yang dapat dipergunakan untuk keperluan riset (Magee J, 1997) c. Spasme Bila otot berkontraksi untuk penyediaan darah ke otot tidak mencukupi atau berhenti, akan timbul nyeri otot. Setelah kontraksi rasa nyeri tersebut masih bertahan sampai aliran darah pulih kembali. (Amin Hasni, 1996) Dengan adanya rasa nyeri tersebut pasien enggan menggerakan leher dan akan memposisikan diri pada posisi yang membuat pasien nyaman posisi tersebut lama-lama akan menyebabkan spasme (tegang otot) terdapat penumpukan sisa-sisa metabolisme, terlebih bila sirkulasi makin jelek berarti makin tertumpuknya iritasi sisa metabolisme yang pada ahirnya menyebabkan nyeri. Pada nyeri leher akibat apapun akan diikuti spasme otot yang menimbulkan iskemia yang akan menambah nyeri dan meningkatkan spasme dapat diukur dengan cara palpasi 2. Fungsional Limitation Merupakan suatu problem yang berupa penurunan atau keterbatasan saat melakukan aktivitasaktivitas fungsional sebagai akibat dari adanya impairment. Dalam kasus ini ditemukan adanya functional limitation berupa adanya penurunan atau keterbatasan dan tingkat kemampuan pasien dalam melakukan aktivitas fungsional seharihari seperti mengendarai sepeda motor dan keterbatasan saat sholat waktu gerakan rukuk dan sujud. 3. Disability

Merupakan suatu problem yang berupa terhambatnya atau ke tidak mampuan penderita untuk kembali melakukan aktivitas yang berhubungan dengan pekerjaannya semula dan aktivitas sosialisasi dengan masyarakat sebagai akibat dari adanya impairment dan finctional limitation. Dalam beberapa kasus ditemukan adanya disability yang berupa adanya keterbatasan dalam beraktivitas yaitu pasien tidak dapat melakukan pekerjaannya secara maksimal. 1. Terapi latihan Terapi latihan dalam bentuk relaksasi dapat memberikan efek pengurangan nyeri, baik secara langsung maupun memutus siklus nyeri spasme nyeri. Gerakan yang ringan dan perlahan merangsang propioceptor yang merupakan aktivasi dari serabut afferent berdiameter besar. Hal ini akan mengakibatkan menutupnya spinal gate (Mardiman, 2001). Terapi latihan meliputi: a. Hold relax Menurut metode Proprioceptic Neuromusculer Facilitation (PNF) Hold relax merupakan tehnik menggunakan otot secara isometrik kelompok antagonis dan diikuti rileksasi otot tersebut. Hold relax bermanfaat untuk rileksasi otot dan menambah lingkup gerak sendi. Dengan kontraksi isometrik setelahnya otot menjadi rileks sehingga gerakan kearah agonis lebih mudah dilakukan dan dapat mengalir secara optimal, tujuannya adalah relaksasi group otot antagonis, memperbaiki mobilitas, mengurangi nyeri dan menambah lingkup gerak sendi. (Kisner, 1996) b. Streching atau penguluran Penguluran bertujuan untuk untuk mencegah terjadinya kontraktur otot dengan jalan mencerai beraikan struktur yang melengket atau menghambat gerakan persendian dengan mengulur jaringan yang memendek. Dengan metode PNF Terapi Latihan merupakan salah satu pengobatan dalam fisioterapi yang dalam pelaksanaanya menggunakan latihan-latihan gerakan tubuh baik secara aktif maupun pasif. Atau pula dapat didefinisikan sebagai suatu usaha untuk mempercepat proses penyembuhan dari suatu cidera yang telah merubah cara hidupnya yang normal. Hilangnya suatu fungsi atau adanya hambatan dalam melakanakan suatu fungsi dapat menghambat kemampuan dirinya untuk hidup secara independent yaitu dalam melaksanakan aktifitas kerja (Priyatna, 1985). Tujuan dari Terapi latihan adalah (1) Memajukan aktifitas penderita, (2) Memperbaiki otot yang tidak efisien dan memperoleh kembali jarak gerak sendi yang normal tanpa memperlambat usaha mencapai gerakan yang berfungsi dan efisien, (3) Memajukan kemampuan penderita yang telah ada untuk dapat melakukan gerakan-gerakan yang berfungsi serta bertujuan, sehingga dapat beraktifitas normal (Priyatna, 1985). Jenis terapi latihan yang digunakan untuk kondisi CRS adalah Terapi latihan dengan menggunakan metode Propioceptif Neuromusular Fasilitation (PNF) berusaha memberikan rangsangan sedemikian sehingga diharapkan timbul reaksi-reaksi yang sesuai dengan

perangsangan yang akhirnya gerakan-gerakan yang diinginkan tercapai. Tujuan PNF adalah untuk meningkatkan kekuatan otot. Berdasarkan prinsip PNF dari teori pergerakan yang menyatakan bahwa PNF dapat memperbaiki kekuatan dan kondisi system neuro musuloseletal. Tehnik ini bermanfaat untuk assisted otot-otot yang lemah sekaligus strengthening otot-otot yang lebih kuat tanpa melupakan prinsip-prinsip dasar PNF dan teknik PNF. Adapun prinsip-prinsip dasar yang berhubumgan dengan kasus CRS ini antara lain: 1. Tahanan maksimal (optimal) Tahanan maksimal maksudnya adalah tahanan maksimal yang masih bisa dilawan oleh penderita dengan baik sehingga memungkinkan penderita untuk mempertahankan suatu posisi (kontraksi isometric) dengan gerakan yang halus. Tahanan ini tergantung toleransi pasien ( Voss, 1985). Pegangan pada lumbrical akan mempermudah dalam memberikan tahanan rotasi. Tahanan diberikan sejak awal gerakan sampai titik lemah gerakan. Faktor-faktor mekanis seperti cara kerja lever., letak as dan gaya berat (gravitasi) sangat mempengaruhi terhadap besarkecilnya tahanan yang diberikan ( Voss, 1985). 1. 2. Manual contact

Manual contact dimaksudkan agar pasien mengerti arah gerakan yang diminta oleh terapis dan sebaiknya dilakukan dengan kedua tangan sehingga mudah untuk memberikan tahanan ataupun assisted ( Voss, 1985). 1. Stimulasi verbal (komando) Rangsangan suara dapat memacu semangat aktivitas penderita. Dalam memberikan aba-aba kepada penerita harus jelas dan sering diulang-ulang. 1. 4. Body position dan body mechanic

Terapis berdiri pada grove dan menghadap ke pasien sehingga memungkinkan selalu memperhatikan pasien agar dalam melakukan latihan di rumah sama seperti yang diajarkan terapis. 1. Traksi dan aproksimasi. Traksi adalah tarikan yang membuat saling menjauhnya segmen yang satu terhadap segmen yang lain atau usaha mengulur segmen pada suatu ekstrimitas. Aproximasi adalah saling menekanya atau memberikan tekanan pada suatu segmern atau ekstrimitas. Aproximasi bertujuan untuk stabilisasi sendi. 1. Pola gerak

Pola gerak pada ekstrimitas atas adalah flksi-abduksi-eksoroasi, fleksiadduksi-eksorotasi, ektsensi, abduksi-eksorotasi, ekstensi-abduksi-endorotasi, ekstensi-adduksiendorotasi. Teknik yang digunakan pada kasus ini adalah repeated contration. Repeated contration adalah suatu teknik isotonic untuk kelompok agonis, yang dilakukan pada bagianbagian tertentu, dari lintasan gerakan dengan jalan memberikan restrech yang disusun dengan kontraksi isotonic. Dan tujuan dari teknik ini antara lain memperbaiki kekuatan otot dan daya tahan, memperbaiki lingkup gerak sendi secara aktif, menurunkan ketegangan atau penguluran antagonis, serta penguatan (strengtening) (Wahyono, 2002). b. Dengan traksi cervical. Traksi adalah tarikan yang membuat saling menjauhnya segmen yang satu terhadap segmen yang lain atau usaha mengulur segmen pada suatu ekstrimitas. Dengan traksi cervical diharap terjadi penambahan ruangan pada intervertebralis maka penyempitan yang dapat menekan akar saraf dapat berkurang, serta diperoleh relaksasi otot-otot leher (Musthafa, 1988). Dalam percobaan traksi yang diberikan pada susunan vertebrae cervicalis. oleh Olachis dan Strohm disebutkan bahwa dalam keadaan lordosis servical normal. Traksi diberikan dengan tarikan diperoleh regangan jarak antara prosessus spinosus pada vertebrae yng berbatasan sebesar 1-1,5mm (Musthafa, 1988). 2. Transcutaneus Electrical Nerve Stimulation (TENS) TENS adalah suatu cara penggunaan energi listrik untuk merangsang sistem sraf melalui permukaan kulit. Dalam hubungannya dengan modulasi nyeri (Johnson , 2002). a. Tanggap ransang jaringan terhadap stimulasi arus listrik (Gad Alon, 1987). Jika arus listrik diaplikasikan ke jaringan tubuh maka akan menimbulkan tanggaap ransang fisiologis dari jaringan yang bersangkutan baik akibat dari stimulus secara langsung maupun tak langsung. Pengaruh langsung hanya terjadi pada tingkat selular dan jaringan, sedangkan pengaruh tak langsung bisa terjadi di berbagai tingkat mulai sel, jaringan, segmental, periferal dan ekstrasegmental. Pemahaman hubungan antara pengaruh langsung dan tak langsung: jika TENS digunakan untuk mengurangi nyeri maka pengaruh langsung terjadi pada tingkat sel, dimana arus meenimbulkan exitasi sel saraf tepi, kemudian secara tak langsung mempengaruhi tingkat sistem yang diindikasikan dengan terlepasnya bahan analgetik endogen seperti endorfin, enkhepalin dan serotonin. b. Mekanisme TENS: 1) Mekanisme periferal

Stimulasi listrik yang diaplikasikan pada serabut saraf akan meenghasilkan impuls saraf yang berjalan dengan dua arah disepanjang akson saraf yang bersangkutan, peristiwa ini dikenal sebagai aktivasi antidromik. Dengan adanya impuls antidromik ini mengakibatkan terlepasnya materi P dari neuron sensoris yang berujung terjadinya vasodilatasi arteriole dan ini merupakan dasar bagi proses triple responses. Adanya tripel responses dan penekanan aktivasi simpatis akan meningkatkan aliran darah sehingga pengangkutan materi yang berpengaruh terhadap nyeri seperti bradikinin, histamin atau materi P juga akan meningkat. (Gersh, 1992). 2) Mekanisme segmental TENS konvensional menghasilkan efek analgesia terutama melalui mekanisme segmental yaitu dengan jalan mengaktivasi A beta yang selanjutnya akan menghibisi neuron nosiseptif di kornu dorsalis medula spinalis. Ini mengacu pada teori gerbang kontrol (Gate Control Theory) yang dikemukakan oleh (Melzack dan Wall, 1995). Yang mengatakan bahwa gerbang terdiri dari sel interneunsial yang bersifat inhibisi yang dikenal sebagai substansi gelatinosa yang terletak di kornu posterior dan sel T. Tingkat aktivitas sel T ditentukaan oleh keseimbangan asupan dari serabut yang berdiameter besar A beta dan A alfa serta serabut berdiameter kecil A delta dan C. Jika serabut berdiameter besar maupun kecil, mengaktisifasi sel T dan pada saat yang bersamaan impuls tersebut dapat memicu sel subtansi gelatinosa yang berdampak pada penurunaan asupan impuls dari serabut berdiameter besar sehingga akan menutup gerbang dan akan membloking transmisi impuls dari serabut aferen nosiseptor sehingga nyeri berkurang atau menghilang. (Sjolund, 1985). 3) Mekanisme ekstrasegmental TENS yang menginduksi aktivitas aferen yang berdiameter kecil juga menghasilkan analgesia tingkat extrasegmental melalui aktivitas sruktur yang membentuk jalanan inhibisi desenderen seperti periaqueductal grey (PAG). Kontraksi otot fasik yang dihasilkan oleh Tens akan membangkitkan aktivitas aferen motorik kecil ergoreseptor yang berujung pada aktivasi jalannya inhibisi nyeri. (Sjolund, 1988). c. Prinsip stimulasi eleketris pengurangan nyeri secara umum: 1) Indikasi stimulasi elektris. (Rennie, 1991) a). Trauma musculoskeletal baik akut maupun kronik b). Nyeri kepala c). Nyeri pasaca operasi d). Nyeri pasca melahirkan e). Nyeri miofacial f). Nyeri visceral

2) Sedangkan Johnson (2001) mengemukakan tentang penggunaan TENS dalam berbagai kondisi yaitu: a). Efek analgetik 1. Pada kondisi akut a. Nyeri pasca operasi b. Nyeri sewaktu melahirkan c. Dismenorhea d. Nyeri musculoskeletal e. Nyeri akibat patah tulang 2. Nyeri yang berhubungan penanganan kasus gigi 3. Pada kondisi kronik a. Nyeri bawah pinggang b. Artritis c. Neuralgia trigeminal d. Neuralgia pasca herpetik 4. Injuri saraf tepi 5. Angina pektoris 6. Nyeri fascial 7. Nyeri tulang akibat proses metastase d. Kontra indikasi stimulasi listrik menurut (Johnson , 2001). 1. Adanya kecendrungan perdarahan pada daerah yang akan diterapi 2. Penyakit vasculer (arteri maupuin vena). 3. Keganasan pada daerah yang akan diterapi 4. Pasien beralat pacu jantun (meski penelitian terbatas menunjukan

bahwa stimulasi listrik tidak mempengaruhi alat pacu jantung). 5. Kehamilan bila terapi diberikan pada daerah abdomen atau panggul 6. Luka terbuka yang sangat lebar 7. Kondisi infeksi 8. Hilangnya sensasi sentuh dan tusuk pada area yang diterapi