Anda di halaman 1dari 13

Tn.

B 26 tahun karyawan swasta mengatakan bahwa berat badannya semakin meningkat sejak 1 tahun terakhir, sehingga mengakibatkan cepat lelah bila bekerja. Karena pekerjaan yang mengharuskannya sering bepergian, maka ia lebih sering makan di luar rumah dan hampir tidak pernah berolahraga. Saat ini ia berobat ke dokter keluarga karena mendapat informasi dari internet bahwa gemuk dapat mengakibatkan gangguan kesehatan . Pada pemeriksaan fisik didapatkan tekanan darah 120/80 mmHg. Status antropometri didapatkan berat badan 95 kg, tinggi badan 175 cm dan indeks massa tubuh (IMT) 31 kg/m2 , Lingkar perut 112 cm. Tidak didapatkan kelainan pada jantung, paru ataupun abdomen. Dokter menyarankan untuk dilakukan pemeriksaan laboratorium, karena menduga bahwa pasien tersebut sudah menderita sindroma metabolik. Saat kunjungan kedua, Tn. A sudah membawa hasil laboratorium yang memperlihatkan glukosa darah puasa 116 mg/dl, 2 jam setelah makan 165 mg/dl, kolestrol total 226 mg/dl, kolestrol LDL 138 mg/dl, kolestrol HDL 36 mg/dl, trigliserida 180 mg/dl & asam urat 7,8 mg/dl Melihat kondisi tersebut, maka dokter memberikan edukasi perencanaan makan dan jenis olahraga yang sesuai. Tugas Mandiri 1. Memberikan edukasi kepada pasien tentang sindroma metabolik 1.1. Menjelaskan definisi dan etiologi sindroma metabolik Sindrom metabolik adalah risiko multipleks faktor yang muncul dari resistensi insulin yang menyertai deposisi adiposa normal dan fungsi. Ini merupakan faktor risiko untuk penyakit jantung koroner, serta diabetes, fatty liver, dan beberapa kanker. Manifestasi klinis dari sindrom ini mungkin termasuk hipertensi, hiperglikemia, hipertrigliseridemia, mengurangi high-density lipoprotein kolesterol (HDL-C), dan Obesitas perut. Berdasarkan pedoman saat ini, direvisi pada tahun 2005 oleh National Heart, Lung, & Blood Institute (NHLBI) dan American Heart Association (AHA), sindrom metabolik didiagnosis ketika pasien setidaknya memiliki 3 dari 5 kondisi berikut : Puasa glukosa 100 mg / dL (atau menerima terapi obat untuk hiperglikemia) Tekanan darah 130/85 mm Hg (atau menerima terapi obat untuk hipertensi) Trigliserida 150 mg / dL (atau menerima terapi obat untuk hipertrigliseridemia) HDL-C <40 mg / dL pada pria atau <50 mg / dL pada wanita (atau menerima terapi obat untuk mengurangi HDL-C) Lingkar pinggang 102 cm (40 in) pada pria atau 88 cm (35 in) pada wanita, jika Asia Amerika, 90 cm (35 in) pada pria atau 80 cm (32 in) pada wanita

Sebagian besar data menunjukkan bahwa pasien memenuhi kriteria diagnostik memiliki risiko lebih besar dari dampak klinis signifikan, 2 penyakit yang paling menonjol di antaranya adalah perkembangan diabetes mellitus dan penyakit jantung koroner. Data dikumpulkan dari 37 penelitian yang melibatkan lebih dari 170.000 pasien telah menunjukkan bahwa sindrom metabolik

melipatgandakan risiko penyakit arteri koroner. Hal ini juga meningkatkan risiko stroke, penyakit hati berlemak, dan kanker 1.2. Menjelaskan tentang patofisiologi sindroma metabolik Dalam sindrom metabolik target kerusakan organ terjadi melalui beberapa mekanisme. Penyakit individu yang mengarah ke sindrom metabolik menghasilkan konsekuensi klinis yang merugikan. Misalnya, hipertensi pada sindrom metabolik menyebabkan hipertrofi ventrikel kiri, penyakit arteri perifer progresif, dan disfungsi ginjal. Namun, risiko kumulatif untuk sindrom metabolik tampaknya menyebabkan disfungsi mikrovaskuler, yang selanjutnya menguatkan resistensi insulin dan mempromosikan hipertensi

Sindrom metabolik menyebabkan penyakit jantung koroner melalui beberapa mekanisme. Hal ini meningkatkan thrombogenesitas dari sirkulasi darah, sebagian dengan meningkatkan aktivator plasminogen tipe 1 dan tingkat adipokine, dan hal itu menyebabkan disfungsi endotel. sindrom metabolik juga dapat meningkatkan risiko kardiovaskular dengan meningkatkan kekakuan arteri.

1.3. Menjelaskan tentang bahaya yang terjadi akibat sindroma metabolik Sindrom metabolik bisa menimbulkan komplikasi yang luas. Banyak komplikasi kardiovaskular terkait yaitu penyakit jantung koroner, bisa juga atrial fibrilasi, gagal jantung, stenosis aorta, dan stroke iskemik Data yang muncul menunjukkan korelasi penting antara sindrom metabolik dan risiko stroke. Masing-masing komponen dari sindrom metabolik telah dikaitkan dengan risiko stroke meningkat, dan bukti menunjukkan hubungan antara sindrom metabolik kolektif dan risiko stroke iskemik. Kekacauan metabolik yang menjadi ciri sindrom metabolik telah terlibat dalam perkembangan penyakit hati berlemak nonalkohol (fatty liver diseases), penyakit ini dipikirkan memainkan peran penting dalam perkembangan Sindrom Metabolik Selain itu, sindrom metabolik telah terlibat dalam patofisiologi beberapa penyakit lain, termasuk Sleep apnea obstruktif. Kanker payudara juga telah dikaitkan dengan sindrom metabolik, mungkin melalui disregulasi dari plasminogen aktivator inhibitor-1 (PAI-1) siklus. studi tambahan telah dikaitkan dengan sindrom metabolik kanker usus besar., Kandung empedu, ginjal, dan, mungkin, kelenjar prostat. Penelitian tambahan telah meningkatkan kemungkinan bahwa sindrom metabolik dengan buruk mempengaruhi kinerja neurokognitif. Secara khusus, sindrom metabolik diduga mempercepat penuaan kognitif .Pasien dengan penyakit mental juga menghadapi peningkatan risiko kardiometabolik karena setidaknya sebagian faktor sosial ekonomi seperti kemiskinan yang lebih besar dan akses lebih buruk terhadap perawatan medis. Selain itu, karakteristik psikologis, termasuk kemarahan, depresi, dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko sindrom metabolik.

1.4. Menjelaskan tentang penatalaksanaan holistik sindroma metabolik Manajemen awal sindrom metabolik melibatkan modifikasi gaya hidup, termasuk perubahan dalam kebiasaan diet dan olahraga. Memang, ada bukti untuk mendukung gagasan bahwa diet, olahraga, dan intervensi farmakologis dapat menghambat perkembangan sindrom metabolik diabetes mellitus Pengobatan hipertensi harus dilanjutkan sesuai dengan rekomendasi dari Seventh Report of the Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and Treatment of High Blood Pressure (JNC-7). Berdasarkan petunjuknya, untuk mencapai tujuan tekanan darah kurang dari 140/90 mm Hg atau, pada pasien memenuhi kriteria diagnostik untuk diabetes mellitus, kurang dari 130/80 mm Hg. Beberapa dokter menggunakan patokan 130/80 mmHg pada semua pasien dengan sindrom metabolik, serta menggunakan angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor dan angiotensin receptor blocker (ARB) daripada diuretik atau beta blockers jika pengobatan diindikasikan.

Obstructive Sleep Apnea Pengobatan yang berhubungan dengan obstructive sleep apnea memiliki peran yang signifikan pada penderita syndroma metabolik. Pada sebuah penelitian pada tahun 2011, pasien dengan obstructive sleep apnea sedang yang menggunakan continuous positive airway pressure (CPAP) dengan pemakaian selama 3 bulan, menunjukan kemajuan yang signifikan pada profile metaboliknya, termasuk pengurangan sistole dan diastole tekanan darah, LDL-C, triglycerides, dan hemoglobin terglikosilasi Pertimbangan Bedah Saat ini, tidak ada intervensi bedah untuk sindrom metabolik telah diterima secara luas. Namun, uji coba operasi bariatrik pada pasien yang gemuk tdk sehat dan memiliki sindrom metabolik menyarankan hasil yang bermanfaat, termasuk resistensi insulin menurun dan tingkat yang lebih rendah dari sitokin inflamasi Yang penting, sindrom metabolik menimbulkan masalah perioperatif tertentu yang harus dipertimbangkan pada pasien dengan sindrom metabolik yang menjalani prosedur pembedahan besar Pasien dengan diabetes harus dirujuk ke ahli gizi diabetes, jika tidak endocrinologis. Pasien dengan gejala jantung (nyeri dada, sesak napas, jantung berdebar) atau stress test yang abnormal mungkin memerlukan rujukan ke kardiolog. Pertimbangkan rujukan ke seorang ahli jantung pencegahan untuk pencegahan primer atau sekunder dari penyakit kardiovaskuler dalam pasien berisiko tinggi.

Konsultasi Pasien dengan diabetes harus dirujuk ke ahli gizi diabetes, jika tidak endocrinologist. Pasien dengan gejala jantung (nyeri dada, sesak napas, jantung berdebar) atau tes rujukan stres yang abnormal sebaiknya di rujuk pada kardiolog. Pertimbangkan rujukan ke seorang ahli jantung untuk pencegahan primer atau sekunder dari penyakit kardiovaskuler pada pasien berisiko tinggi.

Konsultasi juga diindikasikan jika ada gejala sugestif sleep apnea, seperti kelelahan yang berlebihan atau mengantuk siang hari, riwayat mendengkur dan kesaksian orang yang melihat pasien apneas (orang satu rumah), atau tanda-tanda fisik dari apnea yang tidak diobati seperti hipertensi resisten. Pasien yang beresiko tinggi untuk obesitas-terkait morbiditas dan mortalitas dengan BMI lebih besar dari 40 kg/m2 atau dengan lebih dari 35 kg/m2 ditambah 1 atau lebih kondisi BMI komorbiditas signifikan dapat dirujuk untuk pertimbangan operasi bariatrik bila kurang invasif metode penurunan berat badan telah gagal

2. Memberikan edukasi cara menghitung kebutuhan kalori pada pasien sindroma metabolik 2.1. Menjelaskan perhitungan Kebutuhan Kalori total sesuai jenis kelamin, usia, berat badan, tinggi badan, aktivitas fisik dan faktor stres, dengan metode Broca dan Harris Benedict Kebutuhan Kalori Metode Broca TB : 175 cm ; BB : 95 kg BBI (Berat Badan Idaman) Pria <160cm ; Wanita < 150 cm tak perlu dikurangi 10% atau dikali 90 % (Tinggi Badan 100) 10% atau (Tinggi Badan 100) x 90 % : (175 - 100) 10 % (75) 7,5 67,5 atau (175 100) x 90% (75) x 90 % 67,5

BB normal = BB Idaman (BBI) 10% 67,5 10% 60,75 kg 74,25 kg Berat badan pasien GEMUK (95kg) Perhitungan Kalori : Kalori Basal : 67,5 x 30 ( Laki-laki : 30 kal/kg, Wanita 25 kal/kg ) Aktivitas : Ringan Berat Badan: Kegemukan = 2025 dibulatkan 2000 kal

: +20% x 2025

405 kal

: 20% x 2025

= Total Kebutuhan

- 405 kal + 2000 kal

Metode Harrist Benedict Pria : 65 + (13,7 x BB) + (5x TB) - (6,8 x U) ; Wanita : 655 + (9,6 x BB) + (1,8 x TB ) - (4,7 x U ) Pria : 65 + (13,7 x 67,5) + (5x 175) (6,8 x 26) 65 + (1301,5) + (875) (176,8) 1687,95 (dibulatkan) 1700 kal Aktivitas : Ringan : + 20% x 1700 kal : Berat Badan : Gemuk : - 20% x 1700 kal : Total Kebutuhan Kalori

340 kal

- 340 kal 1700 kal

2.2. Menjelaskan persentase komposisi makronutrien karbohidrat, protein, lemak dan menerjemahkan kedalam bentuk gram

????

2.3. 2.3.1.Kebutuhan Kalori Total Berdasarkan Metode - Harrist Benedict 1 grm Karbohidrat 1 grm Protein 1 grm Lemak = 4 Kalori = 4 Kalori = 9 Kalori

Kalori Pasien 1700 Kalori / hari

Rekomendasi persentase :

Karbohidrat ??%--??% Protein 15% Lemak 25%

Karbohidrat 60 % Protein 15% Lemak 25%

1700 x 60 % = 1020 kalori : 4 = 255 gram 1700 x 15 % = 255 kalori : 4 = 63,75 gram 1700 x 25 % = 425 kalori : 9 = 47,2 gram

2.4. Menjelaskan jumlah gram karbohidrat, protein, lemak dalam bentuk bahan makanan menggunakan Daftar Komposis Bahan Makanan Penukar (DKBM) ????belum

2.5. Menjelaskan Pembagian frekuensi makan selama satu hari Karbohidrat 60 % Protein 15% Lemak 25% 1700 x 60 % = 1020 kalori : 4 = 255 gram 1700 x 15 % = 255 kalori : 4 = 63,75 gram 1700 x 25 % = 425 kalori : 9 = 47,2 gram

Pagi 20% dari kalori total 1700 x 20% = 340 kalori Karbohidrat 60 % 340 x 60 % = 204 kalori : 4 = 60 Protein 15% 340 x 15 % = 51 kalori : 4 = 12,75 Lemak 25% 340 x 25 % = 85 kalori : 9 = 9,4 Golongan KH (bubur beras) Protein (daging ayam tanpa kulit) Protein (tempe) Sayuran (bayam Total URT 2 gls 1 ptg 2 ptg Gram 400 40 50 100 Energi 175 50 80 25 330 kalori

gram gram gram KH 40 7 5 52 gr Lemak 6 3 9 gr Protein 4 7 5 1 23 gr

Siang: 30% dari kalori total 1700 x 30% = 510 kalori Karbohidrat 60 % 510 x 60 % = 306 kalori : 4 = 76,5 Protein 15% 510 x 15 % = 76,5 kalori : 4 = 19,125 Lemak 25% 510 x 25 % = 127,5 kalori : 9 = 14.166

gram gram gram

Golongan KH (nasi) Protein (Daging Ayam tanpa kulit) Protein (tempe) Sayuran (wortel) Lemak (Minyak zaitun) Total

URT 1ptg sedang 1 ptg sedang 2 sdt

Gram 100+75 40

Energi 175+131.5 50

KH 40+30 -

Lemak 2

Protein 4+3 7

25 100 10

37,5 25 100

6,5 -

3,5 1

519

50

18

28

Malam: 30% dari kalori total 1700 x 30% = 510 kalori Karbohidrat 60 % 510 x 60 % = 306 kalori : 4 = 76,5 Protein 15% 510 x 15 % = 76,5 kalori : 4 = 19,125 Lemak 25% 510 x 25 % = 127,5 kalori : 9 = 14.166 Golongan KH (nasi) Protein (Daging Ayam tanpa kulit) Protein (tempe) Sayuran (wortel) Lemak (Minyak zaitun) Total URT 1ptg sedang 1 ptg sedang 2 sdt Gram 100+75 40 Energi 175+131.5 50 KH 40+30 -

gram gram gram Lemak 2 Protein 4+3 7

25 100 10

37,5 25 100

6,5 -

3,5 1

519

50

18

28

Snack pagi: 10% dari kalori total 1700 x 10 % = 170 kal

Golongan Lemak (susu sapi) Buah (apel merah)

URT 1 gelas 1 buah kecil

Gram 200 85

Energi 125 50

KH 10 12

Lemak 6

Protein 7

Total

175 kalori

Snack sore: 10% dari kalori total 1700x 10 % = 170 kal

Golongan Lemak (Alpukat) KH (kentang)

URT 1/2 buah besar 1 buah sedang Total

Gram 60 85

Energi 50 105

KH 20

Lemak 5

Protein 2

155 kalori

Total Kalories = 1698,5 dibulatkan 1700 kal

3. Memberikan edukasi tentang olah raga pada pasien syndroma metabolik 3.1. Menjelaskan manfaat olahraga pada pasien syndroma metabolik (berdasarkan fisiologi dan biokimia tubuh manusia)

Olahga dapat membantu perbaikan efek secara fisiologi bagi penderita sindrom metabolik, berikut adalah penjelas tentang peristiwa yang teradi selama olahraga. Efek dari pelatihan dapat
dipelajari paling mudah dengan mengelompokkan perubahan sebagai berikut

1) 2) 3)

Yang terjadi pada lavel jaringan, yaitu, perubahan biokimia Yang terjadi secara sistemik, yaitu orang mempengaruhi sistem peredaran darah dan pernapasan, termasuk tranport oksigen sistem Perubahan lain seperti kita mereka yang peduli dengan komposisi tubuh, kolesterol darah dan trigliserida, perubahan tekanan darah, dan perubahan sehubungan dengan panas aklimatisasi.

Adapun penjelasannya: 1) Perubahan Biokimia, Perubahan aerobik perubahan yang terjadi pada sistem aerobik setelah latihan, yaitu: Meningkatkan kandungan myoglobin, kandungan mioglobin dalam otot rangka telah terbukti secara substansial peningkatan kualitas pelatihan. Mioglobin adalah pigmen yang mengikat oksigen yang mirip dengan hemoglobin. Dalam hal ini, ia bertindak sebagai toko untuk oksigen. Namun, hal ini dianggap sebagai fungsi kecil dalam memberikan kontribusi bagi perbaikan sistem aerobik. Fungsi utamanya dalam membantu pengiriman (difusi) oksigen dari selaput sel ke mitokondria mana dikonsumsi Peningkatan oksidasi karbohidrat (glikogen). Pelatihan meningkatkan kapasitas otot rangka untuk memecah glikogen dengan adanya oksigen (oksidasi) untuk CO2 + H2O dengan produksi ATP. Dengan kata lain, kapasitas otot untuk menghasilkan energi aerobik ditingkatkan. Bukti untuk perubahan ini adalah peningkatan daya aerobik maksimal (VO2 max).

2) Perubahan Sistemik, Didalam perubahan sistemik terdapat tiga inti yaitu sistem peredaran darah dan pernapasan, termasuk tranport oksigen sistem a) Sistem Perdaran Darah dan Pernapasan pertama kita akan membahas beberapa perubahan yang dibuktikan dalam kondisi istirahat, dan kemudian kita akan menjelaskan perubahan-perubahan sistemik yang menonjol selama latihan submaksimal dan maksimal. Ada lima perubahan utama yang dihasilkan dari pelatihan yang jelas pada saat istirahat: 1. 2. perubahan ukuran jantung, detak jantung yang menurun,

3. 4. 5.

stroke volume meningkat, peningkatan volume darah dan hemoglobin dan perubahan dalam otot rangka.

Beberapa perubahan penting dalam fungsi transportasi oksigen dan sistem terkait berikut pelatihan dibuktikan selama steady state, latihan submaksimal. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Tidak ada perubahan atau sedikit Penurunan konsumsi oksigen Penurunan pemanfaatan glikogen otot Penurunan produksi asam laktat (Kenaikan anaerobik Threshold) Tidak ada perubahan atau sedikit Penurunan cardiac output Peningkatan stroke volume Penurunan denyut jantung Perubahan aliran darah otot

Perubahan selama latihan maksimal itu adalah pengetahuan umum bahwa pelatihan fisik sangat meningkatkan kapasitas kerja maksimal. Beberapa perubahan perubahan fisiologis yang diperlukan untuk membawa perbaikan tersebut. 1. Peningkatan Daya aerobik maksimal 2. Peningkatan cardiac output 3. Peningkatan volume Stroke

4. Tidak ada perubahan atau sedikit penurunan denyut jantung 5. Peningkatan produksi asam laktat 6. Tidak ada perubahan dalam aliran darah otot

b) Perubahan Respiratory 1. ventilasi menit maksimal dalam pelatihan berikut berkerut. Karena ventilasi bukan merupakan faktor pembatas untuk VO2 max, peningkatan ventilasi maksimal harus dipertimbangkan sekunder untuk meningkatkan dalam VO2 max. Namun demikian, kenaikan tersebut disebabkan oleh peningkatan baik volume tidal dan frekuensi pernafasan. 2. Pelatihan menyebabkan peningkatan efisiensi ventilasi. Efisiensi ventilasi yang lebih tinggi berarti bahwa jumlah ventilasi udara pada tingkat konsumsi oksigen yang sama lebih rendah dari pada orang terlatih. Karena biaya oksigen meningkat ventilasi sangat dengan meningkatnya ventilasi, ventilasi sebuah efisiensi yang lebih besar, khususnya melalui upaya

berkepanjangan (misalnya maraton) akan menghasilkan kurang oksigen ke otot pernapasan dan lebih untuk bekerja otot skeletel. 3. Volume berbagai paru diukur dalam kondisi istirahat (dengan pengecualian volume tidal) lebih besar dalam dilatih dari pada orang terlatih. Sebagian besar perubahan ini dapat dikaitkan dengan fakta bahwa hasil pelatihan dalam fungsi paru membaik dan oleh karena itu dalam volume paru-paru yang lebih besar. Ini harus disebutkan, bagaimanapun, bahwa ada sedikit, jika ada, hubungan antara kinerja atletik dan perubahan volume paru-paru ini. 4. Atlet cenderung memiliki kapasitas difusi yang lebih besar saat istirahat dan selama latihan dibandingkan non atlet,. Hal ini terutama berlaku untuk atlet ketahanan. Diperkirakan bahwa difusi kapasitas per detik tidak langsung dipengaruhi oleh pelatihan melainkan bahwa volume paru yang lebih besar dari atlet memberikan daerah permukaan lebih besar alveolarkapiler. 3. Perubahan Lain selain perubahan biokimia dan perubahan dalam sistem kardiorespirasi, pelatihan menghasilkan perubahan penting lainnya. Yaitu a. komposisi tubuh,

Perubahan komposisi tubuh yang disebabkan oleh pelatihan adalah sebagai berikut: (1) penurunan lemak tubuh total, (2) tidak ada perubahan atau sedikit peningkatan bobot tubuh total, dan (3) penurunan berat badan kecil di total. Untuk sebagian besar, perubahanperubahan, khususnya yang kehilangan lemak, lebih jelas untuk pria obse dan perempuan daripada individu yang sudah ramping. Dalam membahas perubahan komposisi tubuh, penting untuk diingat bahwa hilangnya lemak tubuh adalah tergantung pada keseimbangan antara kalori diambil dan pengeluaran kalori. Arti penting dari penelitian ini adalah bahwa biaya kalori berjalan dan berjalan tidak tergantung pada kecepatan. Dalam hal berapa kalori yang dikeluarkan, tidak seberapa cepat Anda menjalankan atau berjalan, tetapi sejauh mana Anda bepergian. Selain itu, perhatikan sangat penting bahwa (1) lebih banyak kalori yang dikeluarkan ketika menjalankan sesuatu daripada berjalan dalam jarak tertentu dan (2) perempuan mengeluarkan lebih banyak kalori per kilogram berat badan dibandingkan laki-laki baik berjalan atau menjalankan suatu jarak tertentu. b. kolesterol darah dan trigliserida, program latihan teratur menyebabkan penurunan baik kolesterol darah dan trigliserida. Perubahan ini terutama terlihat pada individu yang awalnya memiliki kadar darah yang sangat tinggi sebelum pelatihan. Yang menarik baru-baru ini adalah jenis spesifik ditemukan kolesterol dalam darah, disebut sebagai high density lipoprotein (HDL), low-density lipoprotein (LDL) dan lipoprotein densitas sangat rendah (VLDL). Mereka disebut lipoprotein karena kolesterol adalah lemak dan dilakukan dalam darah dalam kombinasi kimia dengan protein tertentu. c. tekanan darah

Mengikuti pelatihan, tekanan darah pada beban kerja mutlak yang sama lebih rendah dibandingkan sebelum pelatihan. Selanjutnya, individu dengan hipertensi menunjukkan penurunan yang signifikan dalam beristirahat tekanan darah diastolik dan sistolik juga. d. aklimatisasi panas, dan aklimatisasi panas melibatkan penyesuaian fisiologis yang memungkinkan kita untuk bekerja lebih nyaman dalam panas. mempromosikan pelatihan fisik tingkat tinggi aklimatisasi panas bahkan jika sesi pelatihan tidak dilakukan di lingkungan panas. Sebagai contoh latihan interval 50% dari total penyesuaian fisiologis akibat aklimatisasi panas. Aklimatisasi panas meningkat dipromosikan oleh latihan fisik tampaknya dirangsang oleh jumlah besar panas yang dihasilkan selama sesi pelatihan. Hal ini menyebabkan peningkatan suhu kulit dan tubuh dalam suatu kulit suhu tubuh dibandingkan dengan yang dihadapi ketika bekerja di lingkungan panas
Maka jelas dengan penjelasan diatas olah raga bisa mengurangi kriteria pada syndrom metabolic seperti mengurangi kadar kolestrol dan menurunkan berat badan pada pasien, itu adalah faktor resiko yang bisa dihindarkan pada syndrom metabolic Latihan dianggap suatu intervensi penting, dan rekomendasi saat ini bagi pasien untuk melakukan aktivitas dengan intensitas sedang fisik secara teratur selama minimal 30 menit terus menerus setidaknya 5 hari per minggu (idealnya, 7 hari per minggu). Mempertahankan kepatuhan jangka panjang, bagaimanapun, tetap menjadi tantangan. Sebuah studi oleh Bateman et al menyimpulkan bahwa latihan aerobik merupakan modus yang paling efisien latihan untuk meningkatkan kesehatan kardiometabolik

Dalam satu studi prospektif, kebugaran kardiorespirasi dikaitkan dengan risiko mengembangkan sindrom metabolik secara dosis-tergantung, dengan pasien laki-laki dalam kategori tertinggi kebugaran memiliki risiko terendah mengembangkan baru-onset sindrom metabolik. Bukti menunjukkan bahwa duduk berlebihan dan perilaku lainnya yang rendah dalam kegiatan dan pengeluaran energi dapat memicu respon seluler unik yang berkontribusi pada perkembangan sindrom metabolik