Anda di halaman 1dari 6

Contoh Kasus dan Pemecahannya

Optimasi dalam Manajemen Proyek


Project Crashing Menggunakan Pemrograman Linier

Disampaikan dalam Pelatihan

Project Management
Aryaduta Suites Hotel - Jakarta, 22 23 Februari 2010 oleh :

Bram Andryanto
(bramand@bdg.centrin.net.id)

Contoh Kasus dan Pemecahannya

Bagian 1

Contoh Soal
Sebuah proyek sederhana digambarkan melalui network diagram di bawah ini :
4 E

C A 1 B 4 3 6 2 3

5 D 8

Data lengkap mengenai proyek tersebut adalah sebagai berikut : Aktivitas A B C D E Normal Time 6 4 3 8 7 Crash Time 4 3 2 6 4 Normal Cost $ 10000 $ 5000 $ 4000 $ 9000 $ 7000 Crash Cost $ 14000 $ 8000 $ 5000 $ 12000 $ 8000 Biaya pengurangan durasi per minggu $ 2000 $ 3000 $ 1000 $ 1500 $ 333.333333

Gunakan programa linier (linear programming) untuk menentukan aktivitas mana saja yang perlu dipersingkat (crashed) waktu penyelesaiannya agar diperoleh biaya pengurangan durasi per minggu yang paling kecil ?

bramand@bdg.centrin.net.id

Project Crashing

-1

Contoh Kasus dan Pemecahannya

Bagian 2

Pemecahan
Pengantar
Permasalahan yang disajikan pada bagian 1 akan dipecahkan dengan bantuan Quantitative Systems for Business (WinQSB) versi 1.0, sebuah software pendukung pengambilan keputusan (Decision Support System) yang memuat 19 buah tools dalam bidang management science dan operation management. Salah satu di antaranya, yaitu Linear and Integer Programming (tool ke10) akan digunakan untuk memecahkan masalah ini.

Setelah memilih tool tersebut, akan muncul tampilan seperti ini :

bramand@bdg.centrin.net.id

Project Crashing

-2

Contoh Kasus dan Pemecahannya

Formulasi masalah :

Variabel-variabel yang digunakan : X1 = saat terjadinya event 1 X2 = saat terjadinya event 2 X3 = saat terjadinya event 3 X4 = saat terjadinya event 4 X5 = saat terjadinya event 5

YA = pengurangan durasi aktivitas A YB = pengurangan durasi aktivitas B YC = pengurangan durasi aktivitas C YD = pengurangan durasi aktivitas D YE = pengurangan durasi aktivitas E

Fungsi Tujuan : Minimasi : 2000 YA + 3000 YB + 1000 YC + 1500 YD + 333.333333 YE (meminimasi ongkos yang timbul akibat pengurangan waktu/crashing) Pembatas : Pola penulisan pembatas variabel X (pembatas terjadinya event) adalah Xj Xi + (tij - Yij ). Jadi, pembatasnya adalah : 1) X2 0 + (6 - YA) dapat ditulis sebagai X2 + YA 6 2) X3 0 + (4 - YB) dapat ditulis sebagai X3 + YB 4 3) X4 X2 + (3 - YC) dapat ditulis sebagai - X2 + X4 + YC 3 4) X5 X4 + (7 - YE) dapat ditulis sebagai - X4 + X5 + YE 7 5) X5 X3 + (8 - YD) dapat ditulis sebagai - X3 + X5 + YD 8 dan pembatas variabel Y (pembatas pengurangan durasi aktivitas) adalah : 6) YA 2 (pengurangan durasi aktivitas A tidak lebih dari 2 minggu) 7) YB 1 (pengurangan durasi aktivitas B tidak lebih dari 1 minggu) 8) YC 1 (pengurangan durasi aktivitas C tidak lebih dari 1 minggu) 9) YD 2 (pengurangan durasi aktivitas D tidak lebih dari 2 minggu) 10) YE 3 (pengurangan durasi aktivitas E tidak lebih dari 3 minggu) dan pembatas selesainya proyek : 11) X5 10 (jika proyek ditargetkan harus selesai pada minggu ke-10 maka event ke-5 harus terjadi paling lambat pada minggu ke-10, target ini dapat diubah menjadi 11, 12, 13, 14, atau 15)

Pemasukan data :

Pilih menu File New Problem untuk mendefinisikan permasalahan, maka akan muncul tampilan seperti terlihat di bawah ini :

Untuk melakukan mendefinisikan model programa linier, isikan nama pengenal masalah pada kolom Problem Title, banyaknya variabel pada kolom Number of Variables, banyaknya pembatas pada kolom Number of Constraints, pilih pilih kriteria tujuan Minimization pada Objective Nonnegative integer yang ada pada kotak Default Variable Type, dan Criterion, pilih tipe variabel pilih format pemasukan data Spreadsheet Matrix Form yang ada pada kotak Data Entry Format, kemudian klik tombol OK, masukkan data yang ada pada kolom-kolom berikut :
bramand@bdg.centrin.net.id Project Crashing -3

Contoh Kasus dan Pemecahannya

Sebelum mengisikan data, nama-nama variabel yang diberikan oleh WinQSB (X1 X10) sebaiknya diubah terlebih dahulu agar sesuai dengan nama-nama variabel yang akan digunakan (X1 X10, YA YE), dengan cara memilih menu Edit - Variable Names

Ubah X6 menjadi Ya, X7 menjadi Yb, X8 menjadi Yc, X9 menjadi Yd, dan X10 menjadi Ye, kemudian klik OK. Isikan koefisien-koefisien persamaan linier pada kolom-kolom yang tersedia seperti berikut ini :

Simpan data dengan memilih menu File - Save Problem.


bramand@bdg.centrin.net.id Project Crashing -4

Contoh Kasus dan Pemecahannya

Pengolahan data :

Untuk mendapatkan hasil pemecahan masalah (solusi), pada menu Solve and Analyze pilih Solve the Problem maka akan muncul tampilan seperti ini :

Klik OK, maka hasilnya akan tampil seperti ini :

Jika ingin mendapatkan tampilan hasil yang lebih sederhana, pada menu Results pilih Solution
Summary, maka akan tampil rangkuman solusi seperti ini :

bramand@bdg.centrin.net.id

Project Crashing

-5