Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN PENDAHULUAN KONSEP PUSKESMAS, ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS, USAHA KESEHATAN SEKOLAH (UKS), KESEHATAN KERJA WILAYAH KERJA

PUSKESMAS BANJARBARU Tanggal 15 Oktober s/d 30 November 2012

Oleh : DEWI IRIANTI NIM I1B108209

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT 2012

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PENDAHULUAN KONSEP PUSKESMAS, ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS, USAHA KESEHATAN SEKOLAH (UKS), KESEHATAN KERJA WILAYAH KERJA PUSKESMAS BANJARBARU Tanggal 15 Oktober s/d 30 November 2012

Oleh : DEWI IRIANTI NIM I1B108209

Banjarmasin, 15 Oktober 2012 Mengetahui, Pembimbing Akademik Pembimbing Lahan

Herawatai, S.Kep,Ners, M.Kep

Hadarani, S.Kep, Ners.

KONSEP PUSKESMAS A. PENGERTIAN PUSKESMAS Puskesmas adalah unit pelaksana teknis (UPT) dinas kesehatan kabupaten/kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja (DepKes RI 2004). UPT tugasnya adalah menyelenggarakan sebagian tugas teknis Dinas Kesehatan. Pembangunan Kesehatan maksudnya adalah penyelenggara upaya kesehatan. Pertanggung jawaban secara keseluruhan ada diDinkes dan sebagian ada di Puskesmas. Wilayah Kerja dapat berdasarkan kecamatan, penduduk, atau daerah terpencil. B. VISI DAN MISI PUSKESMAS 1. Visi Puskesmas Visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas adalah tercapainya kecamatan sehat menuju terwujudnya Indonesia Sehat. Indikator kecamatan sehat adalah: a. b. c. d. 2. a. b. c. d. Lingkungan sehat Perilaku sehat Cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu Derajat kesehatan penduduk kecamatan Misi Puskesmas Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah kerjanya Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat di wilayah kerjanya Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan dan keterjangkauan pelayanan kesehatan yang diselenggarakan Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, keluarga dan masyarakat beserta lingkungannya C. FUNGSI PUSKESMAS 1. 2. 3. Pusat Penggerak Pembangunan Berwawasan Kesehatan Pusat Pemberdayaan Masyarakat Pusat Pelayanan Kesehatan Strata Pertama

4. 5.

Pelayanan Kesehatan Perorangan Pelayanan Kesehatan Masyarakat D. KEDUDUKAN PUSKESMAS

1. 2.

Sistem Kesehatan Nasional sebagai sarana pelayanan kesehatan strata pertama yang bertanggungjawab menyelenggarakan UKP dan UKM di wilayah kerjanya. Sistem Kesehatan Kabupaten/Kota sebagai UPT Dinas Kesehatan yang bertanggungjawab menyelenggarakan sebagian tugas pembangunan kesehatan Kabupaten/kota di wilayah kerjanya.

3.

Sistem Pemerintahan Daerah sebagai unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/kota yang merupakan unit struktural Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota bidang kesehatan di tingkat kecamatan.

4.

Antar Sarana Pelayanan Kesehatan Strata Pertama sebagai mitra dan sebagai pembina upaya kesehatan berbasis dan bersumberdaya masyarakat seperti Posyandu, Polindes, Pos Obat Desa dan Pos UKK. E. STRUKTUR ORGANISASI PUSKESMAS

1. 2.

Kepala Puskesmas Unit Tata Usaha : a. Data dan Informasi b. Perencanaan dan Penilaian c. Keuangan, Umum dan Kepegawaian

3.

Unit Pelaksana Teknis Fungsional Puskesmas : a. UKM / UKBM b. UKP

4.

Jaringan pelayanan Puskesmas : a. Unit Puskesmas Pembantu b. Unit Puskesmas Keliling c. Unit Bidan di Desa/Komunitas

F. TATA KERJA PUSKESMAS 1. Kantor Camat koordinasi 2. Dinkes UPT bertanggung jawab ke Dinkes 3. Jaringan Pelayanan Kesehatan Strata Pertama sebagi mitra 4. Upaya kesehatan bersumberdaya masyarakat sebagai pembina 5. Jaringan Pelayanan Kesehatan Rujukan kerjasama 6. Lintas sektor koordinasi 7. Masyarakat Puskesmas) G. BADAN PENYANTUN PUSKESMAS (BPS) BPS adalah Suatu organisasi yang menghimpun tokoh-tokoh masyarakat peduli kesehatan yang berperan sebagai mitra kerja Puskesmas dalam menyelenggarakan upaya pembangunan kesehatan di wilayah kerja Puskesmas. Fungsi BPS adalah : 1. 2. 3. Melayani pemenuhan kebutuhan penyelenggaraan pembangunan kesehatan oleh Puskesmas (to serve) Memperjuangkan kepentingan kesehatan dan keberhasilan pembangunan kesehatan oleh Puskesmas (to advocate) Melaksanaan tinjauan kritis dan memberikan masukan tentang kinerja Puskesmas (to watch) H. UPAYA KESEHATAN PUSKESMAS I. Upaya Kesehatan Wajib (UKW) UKW adalah upaya berdasarkan komitmen nasional, regional dan global serta punya daya ungkit tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat serta wajib diselenggarakan puskesmas di wilayah Indonesia. Upaya Kesehatan Wajib adalah : a. b. c. d. e. Upaya Promosi Kesehatan Upaya Kesehatan Lingkungan Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular perlu dukungan/partisipasi BPP (Badan Penyantun

f. 2.

Upaya Pengobatan Upaya Kesehatan Pengembangan (UKP) UKP adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang

ditemukan di masyarakat serta yang disesuaikan dengan kemampuan Puskesmas. Upaya Kesehatan Pengembangan adalah : a. b. c. d. e. f. g. h. i. Upaya Kesehatan Sekolah Upaya Kesehatan Olah Raga Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat Upaya Kesehatan Kerja Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut Upaya Kesehatan Jiwa Upaya Kesehatan Mata Upaya Kesehatan Usia Lanjut Upaya Pembinaan Pengobatan Tradisional J. AZAS PENYELENGGARAAN 1. 2. Azas Pertanggungjawaban Wilayah, bertanggung jawab meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang bertempat tinggal di wilayah kerjanya Azas Pemberdayaan Masyarakat, Puskesmas wajib memberdayakan perorangan, keluarga dan masyarakat, agar berperan aktif dalam penyelenggaraan setiap upaya Puskesmas 3. Azas Keterpaduan a. Azas keterpaduan lintas program MTBS, UKS, PUSLING, POSYANDU b. Azas Keterpaduan Lintas Sektor UKS, GSI, UKK 4. Azas Rujukan a. Rujukan Upaya Kesehatan Perorangan kasus, spesimen, ilmu pengetahuan b. Rujukan Upaya Kesehatan Masyarakat sarana dan logistik, tenaga, operasional K. MANAJEMEN PUSKESMAS 1. P1: Perencanaan a. Rencana Usulan Kegiatan b. Rencana Pelaksanaan Kegiatan

2.

P2: Pelaksanaan dan Pengendalian a. Pengorganisasian b. Penyelenggaraan c. Pemantauan

3. 4. 5.

P3: Pengawasan dan Pertanggungjawaban Pengawasan internal dan eksternal Pertanggungjawaban

ASKEP KOMUNITAS A. PENGERTIAN Perkesmas merupakan gabungan ilmu keperawatan, ilmu kesehatan masyarakat, dan ilmu sosial (WHO, 1959). Proses Keperawatan adalah serangkaian perbuatan/tindakan untuk menetapkan, merencanakan, dan melaksanakan pelayanan keperawatan dalam rangka membantu klien dalam mencapai dan memelihara kesehatannya seoptimal mungkin. Proses Keperawatan Komunitas adalah mencakup individu, keluarga dan kelompok khusus yg memerlukan pelayanan askep. B. TUJUAN ASKEP KOMUNITAS Tujuan asuhan keperawatan komunitas adalah agar diperoleh hasil asuhan keperawatan komunitas yang bermutu, efektif dan efisien, serta sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Selain itu juga dapat meningkatkan satus kesehatan masyarakat. C. FUNGSI ASKEP KOMUNITAS 1. 2. 3. 4. Memberikan pedoman dan bimbingan yg sistematis serta ilmiah dalam memecahkan masalah klien melalui askep komunitas. Masyarakat mendapatkan pelayanan yang optimal sesuai dengan kebutuhannya. Asuhan keperawatan dengan pendekatan pemecahan masalah, komunikasi yg efektif, dan melibatkan PSM. Masyarakat bebas mengemukaan pendapat sesuai permasalahannya dan penanganan diberikan dengan pelayanan yg cepat dan tepat. D. LANGKAH LANGKAH PROSES KEPERAWATAN 1. Menurut PERKESMAS DEPKES RI, proses keperawatan dibagi dalam empat tahap yaitu: a. b. c. d. 2. Indentifikasi Pengumpulan Data Rencana dan kegiatan Penilaian

Menurut Freeman, proses keperawatan dibagi dalam enam tahap yaitu:

a. b. c. d. e. f. 3.

Membina hubungan saling percaya dengan klien Pengkajian Penentuan Tujuan bersama keluarga dan orang terdekat klien Merencanakan tindakan bersama klien Melasanaan kegiatan sesuai rencana Hasil evaluasi.

Menurut Bailon, proses keperawatan dibagi dalam empat tahap yaitu: a. Pengkajian b. Perencanan c. Implementasi d. Evaluasi

4.

Secara umum, proses keperawatan dibagi dalam lima tahap yaitu: a. Pengkajian b. Diagnosa keperawatan c. Perencanaan d. Pelaksanaan e. Evaluasi Proses keperawatan secara umum dibagi menjadi:

1.

Pengkajian Pengkajian merupakan upaya pengumpulan data secara lengkap yang menyangkut

permasalahan masyarakat. Ada lima kegiatan pada tahap ini yaitu: a. Pengumpulan data Kegiatan pengkajian yang dilakukan dalam pengumpulan data meliputi : 1) Data Inti a) Riwayat atau sejarah perkembangan Komunitas b) Data Demografi c) Vital Statistik d) Status Kesehatan Komunitas 2) Data Lingkungan Fisik a) Pemukiman, meliputi : luas, bentuk, jenis, atap, dinding, lantai, ventilasi, cahaya. b) Sanitasi, meliputi : MCK, Air bersih, Pembuangan Limbah, Polusi, dll

c) Fasilitas, meliputi : sarana prasarana umum d) Batas-batas wilayah e) Kondisi geografis 3) Pelayanan Kesehatan dan Sosial a) Pelayanan Kesehatan, meliputi : lokasi, SDM, Jumlah Kunjungan, Sistem rujukan. b) Fasilitas Sosial (Pasar,Toko,Swalayan) , meliputi : Lokasi, dan kecukupan 4) Ekonomi, meliputi : jenis pekerjaan, penghasilan, pengeluaran, jumlah pekerja di bawah umur, dewasa, lansia. 5) Keamanan dan Transfortasi 6) Politik dan pemerintahan 7) Sistem komunikasi 8) Pendidikan 9) Rekreasi b. Pengolahan data Cara pengolahan data adalah : 1) Klasifikasikan data atau kategorisasi data 2) Perhitungan prosentase cakupan dengan menggunakan Telly 3) Tabulasi data 4) Interprestasi data c. Analisis data Tujuan analisis data adalah : 1) Menetapkan kebutuhan masyarakat 2) Menentapkan kekuatan 3) Mengidentifikasi pola respon masyarakat 4) Mengidentifikasi kecenderungan penggunaan pelayanan kesehatan d. Perumusan masalah/penentuan masalah kesehatan masyarakat Tujuan perumusan masaah adalah untuk memberikan tindakan yang sesuai dengan kebutuhan. e. Prioritas masalah Kriteria dalam prioritas masalah : 1) Perhatian masyarakat terhadap masalah

2) Prevalensi kejadian 3) Berat ringannya masalah 4) Kemungkinan masalah untuk diatasi 5) Tersedianya sumber daya masyarakat 6) Aspek politis Selain kriteria diatas, dapat menggunakan Hirarki Maslow yaitu : 1) Keadaan yang mengancam jiwa 2) Keadaan yang mengacam kesehatan 3) Persepsi tentang kesehatan dan keperawatan 2. Diagnosa keperawatan Diagnosa keperawatan adalah respon individu terhadap masalah kesehatan, baik yang aktual maupun yg potensial/resiko. Diagnosa keperawatan mengandung komponen utama yaitu : a. b. Problem/masalah Yaitu kesenjangan atau penyimpangan dari keadaan normal. Etiologi / penyebab Yaitu penyebab yang dapat memberikan arah terhadap intervensi keperawatan, yg meliputi: 1) Perilaku individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat 2) Lingkungan: fisik, biologis, psikologis, dan sosial 3) Interaksi perilaku dan lingkungan 4) Informasi yg perlu utk merumuskan diagnosa 5) Serangkain petunjuk timbulnya masalah. c. Sign atau symtom/ tanda atau gejala Yaitu tanda atau gejala yang dirasakan berkaitan dengan masalah dan penyebab masalah yang dirasakannya. Diagnosis keperawatan komunitas menurt Logan & Dawkins, 1986 meliputi : a. b. c. d. Diagnosis Resiko : Masalah Diantara : Komuniti / daerah yg terkena Sehubungan dengan : Karakter masyarakat dan lingkungannya Yang dimanifestasikan oleh : Indikator kesehatan/analisis data

Contoh Diagnosa Keperawatan komunitas: Resiko timbulnya penyakit Diare Di RW 01 Kelurahan Mojosongo sehubungan dengan kurangnya pengetahuan masyarakat dalam memelihara lingkungan yang memenuhi syarat kesehatan yang dimanifestasikan dengan : a. Letak kandang didalam rumah 1.51% b. Sistem pembuangan air limbah sembarangan 5.71% c. Dan seterusnya... Keterangan Diagnosis Resiko : Resiko timbulnya penyakit Diare Diantara : Di RW 01 Kelurahan Mojosongo : Kurangnya pengetahuan masyarakat dalam memelihara Sehubungan dengan

lingkungan yang memenuhi syarat kesehatan Yang dimanifestasikan oleh : 1. Letak kandang didalam rumah 1.51% 2. Sistem pembuangan air limbah sembarangan 5.71% 3. Dan seterusnya... 3. Perencanaan Perencanaan adalah penyusunan rencana tindakan keperawatan yang akan dilaksanakan untuk mengatasi masalah sesuai diagnosa dengan tujuan terpenuhinya kebutuhan klien. Rencana keperawatan mencakup : a. Perumusan tujuan Kriteria perumusan tujuan yaitu : 1) Berfokus pada masyarakat 2) Jelas dan singkat 3) Dapat diukur dan diobservasi 4) Realistik 5) Ada target waktu 6) Melibatkan peran serta masyarakat 7) Dibuat berdasarkan goal/tujuan 8) Perilaku yang diharapkan berubah 9) Specifik, dapat diukur, dapat dicapai, relevan, waktu tertentu, dan berkelanjutan.

Dalam pencapaian tujuan, menggunakan formulasi kriteria yang mencakup : T = S + P + K.1 + K.2 Keterangan: T S P : Tujuan : Subyek : Predikat

K.1 : Kondisi K.2 : Kriteria Contoh : Mahasiswa PSIK USS melaksanakan Praktek Klinik Keperawatan Komunitas di desa Andong, Boyolali membuat MCK melalui swadaya masyarakat secara gotong royong dalam jangka waktu 1.5 Bulan. Subyek Kondisi Kriteria b. : Mahasiswa PSIK USS : Swadaya masyarakat secara gotong royong : Waktu 1.5 Bulan. Predikat : Membuat MCK

Rencana tindakan keperawatan Langkah-langkah dalam perencanaan tindakan : 1) Identifikasi dalam perencanaan tindakan keperawatan 2) Tetapkan tehnik dan prosedur yang akan digunakan 3) Melibatkan PSM 4) Pertimbangkan SDM dan Fasilitas yang ada 5) Dapat memenuhi kebutuhan masyarakat 6) Mengarah pada tujuan yang akan dicapai 7) Harus realistik 8) Disusun secara berurutan.

c.

Kriteria hasil Kriteria hasil untuk penilaian tujuan, yaitu: 1) Menggunakan kata kerja yang tepat 2) Dapat dimodifikasi 3) Bersifat spesifik, siapa yg melakukan, apa yg dilakuan, dimana, kapan, bagaimana, dan frekuensinya berapa.

4.

Pelaksanaan Pelaksanaan adalah tahap realisasi dari rencana yg telah dususun. Prinsip umum yg

digunakan dalam implementasi keperawatan komunitas adalah : a. b. Inovatif Perawat Berwawasan luas dan mampu menyesuaikan diri dengan IPTEK berdasar IMTAQ Integrated Mampu bekerjasama dengan tim kesehatan lain, individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat dengan berazaskan kemitraan. c. d. e. a. b. c. d. 5. a. b. c. Rasional Harus menggunakan pengetahuan secara rasional. Mampu dan madiri Mempunyai kemandirian dalam melaksanakan asuhan keperawatan serta kompeten Yakin dan percaya serta optimis dalam pelaksanaan asuhan keperawatan Hal hal yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan adalah : Keterpaduan antara biaya, tenaga waktu, lokasi, sarana dengan pelayanan kesehatan. Keterlibatan petugas kesehatan yg lain, kader, toma formal/ informal Setiap tindakan ada catatan/pendokumentasiannya. Adaya penyelenggaraan sistem rujukan. Evaluasi Kegiatan yang dilakukan dalam evaluasi (Nasrul Effendy,1998) adalah : Membandingkan hasil tindakan dengan tujuan yang telah ditetapkan Menilai efektivitas proses perawatan mulai dari pengkajian s.d. pelaksanaan. Hasil penilaian keperawatan digunakan sebagai bahan perencanaan selanjutnya apabila masalah belum teratasi. Ada tiga kemungkinan dlm hasil evaluasi : a. b. c. Tujuan tercapai Tujuan tercapai sebagian Tujuan tidak tercapai

USAHA KESEHATAN SEKOLAH (UKS) A. Pengertian Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) adalah segala usaha yang dilakukan untuk meningkatkan kesehatan anak usia sekolah dan lingkungan sekolah serta seluruh warga sekolah pada setiap jalur, jenis, jenjang pendidikan mulai. UKS merupakan bagian dari program kesehatan anak usia sekolah. Anak usia sekolah adalah anak yang berusia 6-21 tahun, yang sesuai dengan proses tumbuh kembangnya dibagi menjadi 2 sub kelompok yakni pra remaja (6-9 tahun) dan remaja (10-19 tahun). Program UKS adalah upaya terpadu lintas program dan lintas sektoral dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan serta membentuk perilaku hidup bersih dan sehat anak usia sekolah yang berada di sekolah dan Madrasah Ibtidaiyah. B. Tujuan UKS 1. Tujuan umum Meningkatkan kemampuan perilaku hidup bersih dan sehat, dan derajat kesehatan siswa serta menciptakan lingkungan yang sehat, sehingga memungkinkan pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis dan optimal 2. Tujuan khusus Memupuk kebiasaan perilaku hidup bersih dan sehat dan meningkatkan derajat kesehatan siswa, yang mencakup : a. Memiliki pengetahuan, sikap dan keterampilan untuk melaksanakan prinsip hidup bersih dan sehat serta berpratisipasi aktif di dalam usaha peningkatan kesehatan di sekolah perguruan agama, di rumah tangga maupun di lingkungan masyarakat. b. Sehat fisik, mental maupun sosial. c. Memiliki daya hayat dan daya tangkal terhadap pengaruh buruk penyalahgunaan NAPZA. C. Sasaran UKS

Sasaran UKS adalah peserta didik sekolah /madrasah, Satuan Pendidikan Luar Sekolah, Guru, pamong Belajar, Pengelola Pendidikan, pengelola Kesehatan dan masyarakat. D. Organisasi UKS 1. Tim Pembina Pembinaan dan Pengelolaan UKS yang dilaksanakan dalam organisasi UKS adalah Tim Pembina dan Tim Pelaksana. a. b. c. d. a. Tim Pembina UKS tingkat Kecamatan ( Tim Pembina UKS Kecamatan) Tim Pembina UKS tingkat Kabupaten ( Tim Pembina UKS Kabupaten) Tim Pembina UKS tingkat Provinsi ( Tim Pembina UKS Propinsi) Tim Pembina UKS tingkat Pusat ( Tim Pembina UKS Pusat) Tugas dan Fungsi Tim Pembina UKS Kecamatan (TP UKS Kecamatan) Tugas : 1) Membina dan melaksanakan UKS 2) Mensosialisasikan Kebijakan Pembinaan dan Pengembangan UKS 3) Menyusun program, melaksanakan penilaian/evaluasi dan menyampaikan laporan kepada Tim Pembina UKS Kabupaten 4) Mengkoordinasikan pelaksanaan program UKS di wilayahnya. 5) Membuat laporan pelaksanaan program pembinaan dan pengembangan UKS pada Tim Pembina UKS Kabupaten,melaksanakan ketatausahaan Tim Pembina UKS Kecamatan b. Fungsi : Tim Pembina UKS Kecamatan berfungsi sebagai pembina, penanggung jawab dan pelaksana progran UKS di daerah kerjanya berdasarkan kebijakan yang ditetapkan TP UKS Kabupaten. 2. Tim Pelaksana Tim Pelaksana berkedudukan di sekolah yang merupakan pelaksana dan penanggungjawab kegiatan UKS di sekolah. E. Ruang Lingkup UKS

Ruang lingkup Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) tercermin dalam 3 (tiga) program pokok UKS (TRIAS UKS ) yaitu: 1. Pendidikan Kesehatan Pendidikan Kesehatan merupakan upaya memberikan bimbingan kepada peserta didik untuk meningkatkan pengetahuan,kemampuan dan ketrampilan peserta didik dalam melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat, agar dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. 2. Pelayanan Kesehatan Pelayanan Kesehatan di sekolah ditekankan pada upaya promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif yang dilakukan secara terpadu terhadap peserta didik dan komunitas sekolah pada umumnya dibawah kordinasi guru Pembina UKS dan pengawasan puskesmas. 3. Lingkungan Kehidupan Sekolah Sehat Pembinaan lingkungan sekolah sehat yang merupakan salah satu unsur penting dalam membina ketahanan sekolah harus dilakukan, karena lingkungan kehidupan yang sehat sangat diperlukan untuk meningkatkan kesehatan seluruh komunitas sekolah. F. Program UKS Nemir (1990, dalam Effendi 1998) mengelompokkan usaha kesehatan sekolah menjadi tiga kegiatan pokok, yaitu : 1. Pendidikan Kesehatan di Sekolah (Health Education in School) Pendidikan kesehatan di sekolah dasar dapat dilakukan berupa kegiatan intrakurikuler, kegiatan ekstrakurikuler dan penyuluhan kesehatan dari petugas kesehatan Puskesmas. Maksud dari kegiatan intrakurikuler yaitu pendidikan kesehatan merupakan bagian dari kurikulum sekolah, dapat berupa mata pelajaran yang berdiri sendiri seperti mata pelajaran ilmu kesehatan atau disisipkan dalam ilmuilmu lain seperti olah raga dan kesehatan, ilmu pengetahuan alam dan sebagainya. Kegiatan ekstrakurikuler disini adalah pendidikan kesehatan dimasukkan dalam kegiatan-kegiatan ekstrakurikuler dalam rangka menanamkan perilaku sehat peserta didik. Penyuluhan kesehatan dari petugas puskesmas yang berkaitan dengan higiene personal yang meliputi pemeliharaan gigi dan mulut, kebersihan kulit dan kuku, mata, telinga, lomba poster sehat dan perlombaan kebersihan kelas.

2.

Pemeliharaan Kesehatan Sekolah (School Health Service) Pemeliharaan kesehatan sekolah untuk tingkat sekolah dasar, dimaksudkan untuk

memelihara, meningkatkan dan menemukan secara dini gangguan kesehatan yang mungkin terjadi terhadap peserta didik maupun gurunya. Pemeliharaan kesehatan di sekolah dilakukan oleh petugas puskesmas yang merupakan tim yang dibentuk dibawah seorang koordinator usaha kesehatan sekolah yang terdiri dari dokter, perawat, juru imunisasi dan sebagainya. Untuk koordinasi pada tingkat kecamatan dibentuk tim pembina usaha kesehatan sekolah dengan kegiatan yang dilakukan meliputi pemeriksaan kesehatan, pemeriksaan perkembangan kecerdasan, pemberian imunisasi, penemuan kasus-kasus dini yang mungkin terjadi, pengobatan sederhana, pertolongan pertama serta rujukan bila menemukan kasus yang tidak dapat ditanggulangi di sekolah. 3. Lingkungan Sekolah yang Sehat Lingkungan sekolah yang dimaksud dalam program usaha kesehatan sekolah untuk tingkat sekolah dasar meliputi lingkungan fisik, psikis dan sosial. Kegiatan yang termasuk dalam lingkungan fisik berupa pengawasan terhadap sumber air bersih, sampah, air limbah, tempat pembuangan tinja, dan kebersihan lingkungan sekolah. Kantin sekolah, bangunan yang sehat, binatang serangga dan pengerat yang ada dilingkungan sekolah, pencemaran lingkungan tanah, air dan udara di sekitar sekolah juga merupakan bagian dari lingkungan fisik sekolah. Kegiatan yang dilakukan berhubungan dengan lingkungan psikis sekolah antara lain memberikan perhatian terhadap perkembangan peserta didik, memberikan perhatian khusus terhadap anak didik yang bermasalah, serta membina hubungan kejiwaan antara guru dengan peserta didik. Sedangkan kegiatan yang berhubungan dengan lingkungan sosial meliputi membina hubungan yang harmonis antara guru dengan guru, guru dengan peserta didik, peserta didik dengan peserta didik, serta membina hubungan yang harmonis antara guru, murid, karyawan sekolah serta masyarakat sekolah. G. Landasan Hukum UKS Landasan hokum Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) sebagai berikut: 1. 2. UU NO. 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan UU NO. 25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Daerah

3. 4. 5.

UU NO. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional SKB 4 Menteri NO1/U/SKB/2003, NO.1067/MENKES/SKB/VII/2003, NO MA/230 A/2003, NO.26 tahun 2003 tentang Pembinaan dan Pengembangan UKS SKB 4 Menteri NO.2/P/SKB/2003, NO 1068/MENKES/SKB/VII/2003, NO 4415404 Tahun 2003 tentang Tim Pembina UKS Pusat KESEHATAN KERJA

A. Pengertian Kesehatan kerja adalah ilmu kedokteran yang diterapkan di bagian ketenagakerjaan, yang bertujuan untuk mencegah penyakit akibat kerja dan meningkatkan kesehatan tenaga kerja. Upaya kesehatan kerja adalah upaya penyerasian antara kapasitas kerja. Beban kerja dan lingkungan kerja agar setiap pekerja dapat bekerja secara sehat tanpa membahayakan dirinya sendiri maupun masyarakat di sekelilingnya, agar diperoleh produktivitas kerja yang optimal (UU KesehatanTahun 1992 Pasal 23) B. Ruang lingkup Kesehatan Kerja Kesehatan kerja meliputi berbagai upaya penyerasian antara pekerja dengan pekerjaan dan lingkungan kerjanya, baik fisik maupun psikis dalam hal cara/metode kerja. Proses kerja dan kondisi yang bertujuan untuk: 1. Memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan kerja masyarakat pekerja di semua lapangan kerja setinggi-tingginya baik fisik, mental, maupun kesejahteraan sosialnya 2. 3. Mencegah timbulnya gangguan kesehatan pada masyarakat pekerja yang diakibatkan oleh keadaan kondisi lingkungan kerjanya. Memberikan pekerjaan dan perlindungan bagi pekerja di dalam pekerjaannya dari kemungkinan bahaya yang disebabkan oleh factor-faktor yang membahayakan kesehatan 4. Menempatkan dan memelihara pekerja di suatu lingkungan pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan fisik dan psikis pekerjanya C. Kapasitas Kerja, Beban Kerja, dan Lingkungan Kerja

Kapasitas kerja, beban kerja, dan lingkungan kerja merupakan tiga komponen utama dalam kesehatan kerja, dimana hubungan interaktif dan serasi antara ketiga komponen tersebut akan menghasilkan kesehatan kerja yang baik dan optimal. Kapasitas kerja yang baik, seperti status kesehatan kerja dan gizi kerja yang baik serta kemampuan fisik yang prima diperlukan agar seorang pekerja dapat melakukan pekerjaannya dengan baik. Kondisi atau tingkat kesehatan kerja sebagai (modal) awal seseorang untuk melkaukan pekerjaan harus mendapatkan perhatian. Kondisi awal seseorang untuk bekerja dapat dipengaruhi oleh kondisi tempat kerja, gizi kerja, dan lain-lain. Beban kerja meliputi beban kerja fisik maupun mantal. Akibat beban kerja yang terlalu berat atau kemampuan fisik yang terlaluu lemah dapat mengakibatkan seorang pekerja menderita gangguan atau penyakuit akibat kerja. Kondisi lingkungan kerja (misalnya panas, bising, debu, zat-zat kimia, dll) dapat merupakan beban tambahan terhadap pekerja. Beban-beban tambahan tersebut secara sendiri-sendiri atau bersama-sama dapat menimbulkan gangguan atau penyakit akibat kerja. Gangguan kesehatan pada pekerja dapat disebabkan oleh factor yang berhubungan dengan pekerjaan maupun tidak berhubungan dengan pekerjaan. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa status kesehatan masyarakat pekerja dipengaruhi tidak hanya oleh bahaya kesehatan di tempat kerja dan lingkungan kerja tetapi juga oelh factor-faktor pelayanan kesehatan kerja., perilaku kerja serta factor lainnya. D. Lingkungan Kerja dan Penyakit Akibat Kerja yang Ditimbulkan Penyakit akibat kerja yang berhubungan dengan pekerjaan dapat disebabkan oleh pemajanan di lingkungan kerja. Terdapat kesenjangan antara pengetahuan ilmiah tentang bagaimana bahaya-bahaya kesehatan berperan dan usaha-usaha untuk mencegahnya. Untuk mengantisipasi permasalahan, maka langkah awal yang penting adalah pengenalan/identifikasi bahaya yang bisa timbul dan dievaluasi kemudian dilakukan pengendalian. Untuk mengantisipasi dan mengetahui kemungkinan bahaya di lingkungan kerja dilakukan dengan tiga langkah, yaitu: 1. Pengenalan lingkungan kerja Pengenalan lingkungan kerja dilakukan dengan cara melihat dan mengenal (walk through inspection) lingkungan kerja

2.

Evaluasi lingkungan kerja Merupakan tahap penilaian karakteristik dan besarnya potensi-potensi bahaya yang

mungkin timbil, sehingga bias untuk menentukan prioritas dalam mengatasi permasalahan. 3. Pengendalian lingkungan kerja Dilakukan untuk menghilangkan pemajanan terhadap zat/bahan yang berbahaya di lingkungan kerja. Dapat dilakukan dengan dua tahap, yaitu: 1. Pengendalian lingkungan a. b. 2. Desain dan tata letak yang adekuat Penghilangan atau pengurangan bahan berbahaya pada sumbernya

Pengendalian perorangan Penggunaan alat pelindung perorangan merupakan alternatif lain untuk melindungi

pekerja dari bahaya kesehatan. Pembatasan waktu selama pekerja terpajan terhadap zat tertentu yang berbahaya dapat menurunkan resiko terkena bahaya kesehatan di lingkunga kerja. E. Landasan Hukum Kesehatan Kerja 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. UU No. 14 tahun 1969 tentang ketentuan Pokok Tenaga Kerja UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja UU NO. 23 tahun 1992 tentang Kesehatan UU No. 3 tahun 1992 tentang Jaminan Sosial Tenaga Kerja Beberapa keputusan bersama antara Departemen Kesehatan dengan Departemen lain yang berkaitan dengan Kesehatan dan Keselamatan Kerja PP No. 32 tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan Keputusan Presiden No. 22 tahun 1993 tentang penyakit yang timbul karena hubungan kerja Permenkes RI No. 986/1992 dan Keputusan Dirjen P2M-PI No. HK.00.06.44 dan No.00.06.6.598 mengenai beberapa Aspek Persyaratan Lingkungan Rumah Sakit SK Menkes No. 43 Tahun 1988 tentang cara pembuatan obat yang baik (CPOB) merumuskan, melaksanakan, dan mengevaluasi kebijaksanaan nasionalnya di bidang kesehatan dan keselamatan kerja serta lingkungannya 10. Konvensi No. 155/1981. ILO menetapkan kewajiban setiap Negara untuk

F. Strategi Kesehatan Kerja 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Mengembangkan kebijakan dan pemantapan manajemen program kesehatan kerja Meningkatkan SDM Kesehatan Kerja Surveilans epidemiolog PAK dan PAHK Intensifikasi Penatalaksanaan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan Penyakit Akibat Hubungan Kerja (PAHK) Mengembangkan Sistem Informasi Kesehatan Kerja (SIM-KK) Pengembangan model lingkungan kerja sehat berbasis wilayah Meningkatkan kemitraan dan promosi kesehatan kerja

G. Kebijakan Kesehatan Kerja 1. Menggali sumber daya untuk optimalisasi tugas dan fungsi institusi pelayanan kesehatan dasar dan rujukan pemerintah maupun swasta di bidang pelayanan kesehatan dan keselamatan kerja 2. 3. 4. 5. 6. Meningkatkan profesionalisme para pelaku dalam pembinaan dan pelayanan kesehatan kerja di pusat, provinsi, Kab/kota Mengembangka jaringan kerjasama pelayanan kesehatan dan keselamatan kerja dan meningkatkan mutu pelayanan kesehatan kerja bagi angkatan kerja Mengembangkan tenaga ahli kesehatan kerja dan dokter kesehatan kerja sebagai pemberi pelayanan kesehatan utama dengan pelayanan kesehatan paripurna Mengembangkan kerjasama lintas sector dan kemitraan dengan lembaga swadaya masyarakat, serta organisasi profesi Mendorong agar setiap angkatan kerja menjadi menjadi peserta dana sehat/asuransi kesehatan sebagai perwujudan keikutsertaannya dalam upaya pemeliharaan kesehatan diri, keluarga, dan lingkungannya 7. 8. Mengembangkan iklim yang mendorong dunia usaha yang partisipatif dalam pelembagaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja di tempat kerja Mengembangkan peran serta masyarakat pekerja dengan meningkatkan pembentukan UKBM maupun mengaktifkan kegiatan pos UKK yang sudah ada

9.

Mengembangkan system informasi Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja sebagai upaya pemantapan surveilans epidemiologi penyakit dan kecelakaan akibat kerja

H. Promosi Kesehatan di Tempat Kerja 1. Pengertian Merupakan komponen kegiatan pelayanan pemeliharaan/perlindungan kesehatan pekerja dari suatu pelayanan kesehatan pekerja dari suatu pelayanan kesehatan kerja. 2. Tujuan Tujuan promosi kesehatan di tempat kerja adalah untuk mempengaruhi sikap masing-masing pekerja mengenai kesehatannya secara individu, sehingga dapat menentukan keputusan atas pilihan secara personal menuju gaya hidup yang sehat dan lebih positif. Tujuan khusus promosi kesehatan di tempat kerja adalah sebagai berikut: a. b. c. d. e. f. g. h. 3. a. Mempengaruhi pekerja untuk menerima dan memelihara gaya hidup yangs ehat dan positif Mempengaruhi pekerja untuk menerima dan memelihara kebiasaan makan makanan dengan kandungan gizi yang optimal Memepengaruhi pekerja untuk berhenti merokok Mmepengaruhi pekerja untuk mengurangi/menurunkan/menghilangkan penyalahgunaan obat-obatan dan alkoho Mmepengaruhi pekerja untuk terbiasa mengatasi stress yang dialami dalam kehidupannya Mmepengaruhi pekerja manajemen kemampuan P3K dan CPR Mmepengaruhi pekerja mengenai penyakit umum dan penyakit yang berhubungan dengan pekerjaannya serta bagaimana mencegah serta meminimalisasi akibatnya Mengadakan penilaian menyeluruh secara medis Manfaat Bagi pihak manajemen tempat kerja

1) Meningkatkan dukungan terhadap program kesehatan dan keselamatan kerja di tempat kerja 2) Citra positif (tempat kerja yang maju dan peduli kesehatan) 3) Meningkatnya moral staff 4) Menurunnya angka kemungkinan karena sakit 5) Meningkatnya produktivitas 6) Menurunnya biaya kesehatan b. Bagi pekerja 1) Meningkatnya percaya diri 2) Menurunnya stress 3) Meningkatnya semangat kerja 4) Meningkatnya kemampuan mengenai dan mencegah penyakit 5) Meningkatnya kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat sekitar