Anda di halaman 1dari 14

PERIODONTAL SPLINTING splinting diterapkan sebagai dukungan untuk patah tulang atau retak dan gigi ponsel lemah.

Dalam kasus perawatan periodontal, splinting dilakukan baik untuk imobilisasi permanen atau sementara dan stabilisasi gigi yang terkena. Mahkota Sementara dan Jembatan Pembuatan mahkota atau jembatan tetap umumnya merupakan prosedur laboratorium, dan beberapa minggu berlalu mungkin antara penyusunan gigi dan sementasi dari restorasi permanen. Oleh karena itu restorasi sementara harus dibuat dalam rangka memberikan perlindungan kepada pulp dari iritasi termal dan kimia yang disebabkan oleh makanan dan cairan, untuk stabilitas posisi, pengunyahan dan estetika. Persyaratan mahkota sementara dan jembatan adalah sebagai berikut: - Harus non-mengiritasi jaringan lunak dan pulp; - Harus memiliki kekuatan yang memadai untuk menahan kekuatan pengunyahan; - Harus memiliki tekstur yang baik, kontur, warna, dan tembus; - Harus menampilkan konduktivitas termal yang rendah; - Harus menampilkan perubahan dimensi rendah dan reaksi eksotermik rendah; - Harus mudah untuk memanipulasi Mahkota tersedia dalam bentuk yang dapat luted langsung ke gigi disiapkan setelah penyesuaian, atau yang mungkin relined dengan bahan plastik sebelum sementasi. Preformed mahkota yang terbuat dari berbagai bahan seperti polikarbonat, selulosa asetat, aluminium, timah-perak, dan nickelchromium. - Polikarbonat Ini tinggi dampak-tahan polimer. Ini memiliki penampilan yang paling alami dari semua mahkota preformed. Ini tersedia hanya dalam warna tunggal. Mereka diberikan sebagai gigi seri, taring, dan bentuk premolar. - Selulosa asetat mahkota Selulosa asetat merupakan bahan transparan yang tipis yang tersedia dalam segala bentuk gigi dan berbagai ukuran. Gigi berwarna-diaktifkan kimia resin dicampur dan diisi shell selulosa asetat preformed. Setelah set resin akrilik, selulosa asetat terkelupas dan dibuang, dan mahkota dipangkas dan disemen. bahan restorative sementara Restorasi sementara juga bisa custom-terbuat dari resin. Custom-made restorasi memiliki keuntungan atas berbagai preformed dalam morfologi gigi asli lebih mudah direproduksi, seperti hubungan dengan gigi yang berdekatan dan menentang. Bahan restorasi sementara mengisi rongga yang terbentuk oleh bentuk-bentuk permukaan luar dan jaringan sementara dalam keadaan cairan, dan kemudian mereka memperkuat, menghasilkan restorasi kaku. Bahan yang digunakan adalah: resin polimetil metakrilat; polimetil (isobutil) resin metakrilat; resin epimine; resin komposit microfilled. Sebuah studi komparatif dari bahan restoratif ditunjukkan pada Tabel 1. Tabel 1. Studi banding bahan restoratif No. Materials keuntungan kerugian

1.

Polymethyl methacrylate resins

Sifat mekanik diterima, stabilitas warna yang lebih baik dari resin metakrilat polyethyl Kurang polimerisasi penyusutan dan pembebasan panas, aliran yang lebih

Polimerisasi yang tinggi penyusutan, pembebasan panas tinggi selama pengaturan dan iritasi tinggi untuk jaringan gingiva kekuatan tarik kurang dan stabilitas warna

2.

Polymethyl

(isobutyl) methacrylate resins 3. Epimine resins

baik selama adaptasi dan iritasi kurang untuk jaringan lunak Kurang polimerisasi penyusutan, sedikit panas eksotermik dan sifat aliran yang baik

miskin (poor)

Iritasi jaringan, kekuatan dampak buruk, ketahanan miskin untuk abrasi dan mahal

Removable partial dentures Sebuah langkah penting dalam menjaga senyum sehat adalah untuk mengganti gigi yang hilang. Ketika gigi yang hilang, yang tersisa dapat mengubah posisi, hanyut ke dalam ruang di sekitarnya. Gigi yang keluar dari posisi yang dapat merusak jaringan di mulut. Selain itu, mungkin sulit untuk membersihkan secara menyeluruh antara gigi bengkok. Hasilnya adalah sebuah resiko kerusakan gigi dan periodontal (gusi) penyakit, yang dapat menyebabkan hilangnya gigi tambahan. Sebuah gigitiruan sebagian dilepas mengisi ruang yang diciptakan oleh gigi yang hilang. Sebuah gigitiruan membantu untuk benar mengunyah makanan, tugas yang sulit ketika gigi hilang. Selain itu, gigi tiruan dapat meningkatkan pidato dan mencegah wajah kendur dengan menyediakan dukungan untuk bibir dan pipi. Gigi palsu parsial removable biasanya terdiri dari gigi pengganti yang melekat pada dasar plastik merah muda atau permen karet-warna, yang dihubungkan dengan kerangka logam. Removable gigi palsu parsial menempel pada gigi alami dengan jepitan logam atau perangkat yang disebut presisi lampiran. Lampiran presisi umumnya lebih estetis dari jepitan logam, dan mereka hampir tidak terlihat. Mahkota pada gigi alami dapat meningkatkan fit dari suatu gigitiruan sebagian dilepas, dan biasanya ditempelkan dengan lampiran. Gigi palsu dengan lampiran presisi umumnya biaya lebih dari mereka dengan jepitan logam. KEBUTUHAN splinting Splinting telah direkomendasikan untuk mengurangi mobilitas gigi dan untuk kenyamanan pasien. Setelah kontrol biologis berada di tempat dan penyakit ini stabil, pengaruh mekanik belat kemudian akan membantu kondisi lemah dari sistem ligamentum periodontal. Belat juga digunakan untuk mendistribusikan dan mengarahkan kekuatan fungsional dan para-fungsional untuk gigi, dan untuk membawa gigi dan jaringan dalam tingkat toleransi. Di antara berbagai teknik stabilisasi diikuti untuk stabilisasi atau imobilisasi gigi, splinting gigi periodontal yang terlibat telah dibuktikan sukses oleh evaluasi klinis jangka panjang. Berbagai metode untuk komposit gigi seperti gigitiruan sebagian, jembatan tetap konvensional, jembatan resin-terikat atau implan memiliki kelebihan dan kekurangan seperti keseluruhan, biaya kompleksitas dan kesulitan dengan kebersihan mulut. Berbagai metode belat dilepas-untuk-tetap alat terapi, dan berkisar dari konservatif non-invasif prosedur untuk intensif, memakan waktu metode ireversibel yang melibatkan bahan multifaset. Aplikasi dari belat adalah: Belat gigi anterior yang longgar disebabkan oleh periodontitis atau trauma; Serat-implantasi diekstraksi atau benar-benar luxated gigi anterior untuk bertindak sebagai jembatan jangka panjang sementara; Memperkuat mahkota sementara dan jembatan dibuat di mulut atau laboratorium; Memperkuat perbaikan gigi tiruan akrilik.

BAHAN splinting Di masa lalu, kabel, pin, mesh grid, dll digunakan dalam stabilisasi langsung dan belat gigi menggunakan teknik perekat. Resin-ikatan jembatan, biasanya dengan substruktur logam, adalah metode paling tidak invasif untuk melestarikan struktur gigi sebanyak mungkin. Spektrum metode yang tersedia termasuk tetap, dilepas, kombinasi, intra-dan ekstra-koronal koronal perangkat, ikatan dengan resin akrilik, kabel, pita, plastik, komposit, pipa, pelat, sekrup, amalgam, disemen, coran terikat atau dilepas juga sebagai kit komersial materi prefabrikasi. Restorasi menggunakan substruktur logam membutuhkan kerja laboratorium yang signifikan, dan biaya dari logam tinggi. Debonding pada antarmuka dari logam-atau enamel-komposit semen juga bisa menjadi

masalah. Hal ini karena mereka hanya bisa mengunci seluruh mekanis resin restoratif, dan tidak terintegrasi kimia. Antarmuka dibuat antara resin komposit atau resin akrilik dan kawat, pin atau mesh grid dan potensi untuk menciptakan pesawat geser dan konsentrasi tegangan akan menyebabkan kerusakan dan kegagalan prematur dari bahan belat. Kegagalan klinis yang terlihat pada umumnya karena kurangnya curah dari resin komposit atau resin akrilik bila digunakan dengan bahan-bahan belat, yang selanjutnya melemahkan jaringan yang terkena sudah lemah. Ketika setiap resin restoratif ditempatkan sebagai lapisan tipis (penutup) atas mesh untuk belat gigi, itu menunjukkan sifat beban bantalan miskin. Kegagalan belat dapat mengakibatkan perkembangan penyakit periodontal. Namun, belat jala-jenis dengan lebih-bulked resin komposit akan mengakibatkan retensi plak signifikan dan peradangan jaringan. PERSYARATAN splinting Pendekatan sederhana belat adalah untuk membangun langsung, resin-terikat, diperkuat serat komposit resin menggunakan gigi untuk mendapatkan ikatan perusahaan untuk enamel gigi. Keuntungan dari pendekatan ini adalah penghematan waktu laboratorium, bahan dan biaya. Sebuah evaluasi dari berbagai serat penguat digunakan untuk belat gigi untuk efek mereka pada sifat dan kinerja belat dalam uji klinis telah menunjukkan bahwa semua serat meningkatkan kekuatan lentur dan modulus lentur dari resin komposit. Kinerja belat dibuat menggunakan bahan serat diperkuat juga klinis berhasil setelah satu tahun. Materi yang harus tipis dan fleksibel sehingga tidak ada kesulitan dalam membersihkan gigi dan itu bisa ditekan ke dalam celah antara gigi. Oleh karena "tantangan ke dokter adalah untuk menempatkan berbasis resin komposit tipis tapi kuat belat". Ini harus bondable, biokompatibel, estetis dan mudah dimanipulasi. SERAT komposit yang diperkuat Komposit dapat didefinisikan sebagai fase bi-atau bahan multi-fase yang dibuat dengan menggabungkan dua atau lebih bahan yang berbeda dalam komposisi atau bentuk, yang tetap terikat bersama-sama tetapi yang tetap mempertahankan identitas mereka dan sifat. Serat komposit yang diperkuat memiliki fase berserat sebagai penguat mereka dengan matriks lembut untuk memegang serat bersama. Matriks ini memberikan kontribusi untuk kohesi produk dengan menjaga serat di lokasi yang diinginkan dan orientasi. Selain itu, melindungi mereka dari abrasi dan dari kerusakan lingkungan akibat suhu tinggi dan kelembaban. Adhesi antara serat dan matriks Jika adhesi antara dua fase adalah tidak ada atau sangat miskin, transfer stres adalah miskin dan keuntungan penuh dari penguatan tersebut tidak diperoleh. Kehadiran serat pengaruh matriks sekitarnya. Matriks memperluas sekitar 0.1m di sekitar serat diameter 10m akan memiliki karakteristik yang berbeda dari sebuah matriks yang jauh dari serat. Hal ini di wilayah antarmuka yang mentransfer stres berlangsung, yang dilakukan oleh matriks di mana serat tertanam. Matriks bahan Sangat penting bahwa produk komposit berdasarkan penguat serat tertentu harus digunakan untuk desain dan pembuatan; pilihan matriks harus dilakukan mengingat kedua tahap sebagai bagian dari sistem total dan penggunaan akhir komposit. Matriks berdasarkan polimer, yang dapat termoset atau termoplastik, secara ekstensif digunakan. Antarmuka antara serat dan matriks memiliki dampak yang signifikan terhadap kinerja komposit berserat, terutama di kelembaban. Efek ini memperoleh arti penting karena komposit gigi yang akan digunakan dalam mulut di mana lingkungan yang lembab berlaku. Pemilihan polimer matriks adalah penting karena beberapa polimer menunjukkan reaksi toksik atau inflamasi dengan jaringan manusia. Umumnya, polimer termoset tidak sepenuhnya terpolimerisasi, dan beberapa monomer masih ada dalam materi setelah polimerisasi. Untuk aplikasi gigi, polikarbonat, dan polimer poliuretan dasar akrilik seperti polimetil metakrilat (PMMA) dan bisphenol-A glycidyl metakrilat (bis-GMA) yang diperkuat oleh serat.

Dental resin Resin sintetis senyawa non-logam yang diproduksi secara sintetik yang dibentuk menjadi berbagai bentuk dan kemudian mengeras untuk penggunaan komersial (misalnya pakaian, peralatan elektronik, bahan bangunan dan peralatan rumah tangga). Bahan-bahan ini terdiri dari polimer atau molekul yang kompleks dengan berat molekul tinggi. Jenis-jenis resin yang digunakan dalam kedokteran gigi adalah: 1. resin akrilik, 2. vinil resin, 3. polistiren, 4. resin epoksi, 5. polikarbonat, 6. poliuretan, dan 7. cyanoacrylates Karena struktur heterogen dan sifat kompleks, sulit untuk mengklasifikasikan mereka. Berdasarkan perilaku termal mereka, mereka diklasifikasikan sebagai berikut: 1. Thermo plastik: ini mengacu pada resin yang melunak dan dibentuk di bawah panas dan tekanan tanpa adanya perubahan kimia yang terjadi. Mereka didinginkan setelah dibentuk. Mereka melebur dan biasanya larut dalam pelarut organik, misalnya polimetil metakrilat, polivinil akrilik dan poli stirena 2. Thermo set: ini mengacu pada resin di mana reaksi kimia yang terjadi selama pencetakan. Produk akhir secara kimiawi berbeda dari zat asli. Reheating seperti resin termoplastik tidak bisa melunakkan mereka. Mereka umumnya dpt dicairkan dan tak terpecahkan. Umumnya, polimer termoset tidak terpolimerisasi sepenuhnya, dan beberapa monomer masih ada di materi setelah polimerisasi, misalnya cross-linked poli (metil metakrilat), silikon, dll Ideal persyaratan resin gigi Umumnya gigi resin digunakan dalam berbagai aplikasi seperti penyusunan gigi palsu, gigi buatan, restorasi gigi, semen, pengelola ruang ortodontik dan elastis, mahkota dan jembatan facings, maxillofacial prostesis, tatahan pola, implan, mati, mahkota sementara, bahan pengisi endodontik , atletik pelindung mulut, dan nampan kesan. Resin gigi harus menunjukkan kualitas sebagai berikut: Berasa, tidak berbau, tidak beracun dan non-iritan untuk jaringan mulut; Estetis yang memuaskan, yaitu, harus transparan atau tembus dan mudah berpigmen. Warna harus permanen; Dimensi stabil, tidak harus memperluas, kontrak atau warp selama penggunaan pengolahan dan selanjutnya oleh pasien; Harus memiliki kekuatan yang memadai, ketahanan dan ketahanan abrasi; Harus larut dan kedap cairan mulut; Harus memiliki gravitasi jenis yang rendah (ringan); Suhu pelunakan harus jauh di atas temperatur dari setiap makanan panas atau cairan mungkin diambil dalam mulut; Harus mudah untuk mengarang dan perbaikan; Harus memiliki konduktivitas termal yang baik; Harus radio-opak (sehingga gigitiruan atau sebuah fragmen gigi palsu yang rusak dapat dideteksi oleh Xray jika sengaja terhirup atau tertelan, dan juga untuk memeriksa ekstensi dari restorasi resin dalam gigi). Jika digunakan sebagai bahan pengisi: a) harus ikatan kimia dengan gigi; b) koefisien ekspansi termal harus cocok bahwa dari struktur gigi.

Resin belum ada ditemukan yang akan memenuhi semua persyaratan di atas. SIFAT DASAR resin polimer Struktur polimer dapat linier, bercabang atau cross-linked. Reaksi polimerisasi dari tiga jenis, yaitu Selain itu, kondensasi dan copolymerisation. Semua resin digunakan secara luas dalam praktek gigi sebagian besar

diproduksi oleh polimerisasi adisi. Tidak ada perubahan dalam komposisi kimia, dan tidak ada oleh-produk yang terbentuk selama pembentukan makromolekul. Empat tahap dalam proses polimerisasi adalah inisiasi atau induksi, propagasi, terminasi dan transfer rantai. Proses polimerisasi resin gigi biasanya diaktifkan oleh salah satu dari tiga sistem induksi: 1. panas aktivasi Kebanyakan gigitiruan resin dasar yang dipolimerisasi dengan metode ini. Misalnya, radikal bebas dibebaskan oleh pemanasan benzoyl peroxide akan memulai polimerisasi monomer metil metakrilat. 2. kimia aktivasi Sistem ini terdiri setidaknya dua reaktan, dan mengalami reaksi kimia oleh radikal bebas ketika mereka membebaskan dicampur. Sebagai contoh, penggunaan benzoil peroksida dan amina aromatik (dimetil-p-toluidine) dalam diri-sembuh resin gigi. 3. cahaya aktivasi Dalam sistem ini, foton mengaktifkan inisiator energi cahaya untuk menghasilkan radikal bebas yang pada gilirannya dapat memulai proses polimerisasi. Sebagai contoh, camphroquinone dan amina akan bereaksi untuk membentuk radikal bebas ketika mereka disinari dengan cahaya tampak. Restorative resin Resin mengisi langsung dari dua jenis, yaitu: 1. resin akrilik terisi-resin 2. resin komposit resin akrilik Resin akrilik adalah turunan dari etilena dan mengandung gugus vinil dalam rumus struktural mereka. Resin akrilik adalah turunan dari etilena dan mengandung gugus vinil dalam rumus struktural mereka. Resin akrilik yang digunakan dalam kedokteran gigi adalah ester dari: 1. akrilik asam, CH2CHCOOH 2. metakrilat asam, CH2 = C (CH3) COOH Resin akrilik, tersedia dalam bentuk metil metakrilat (cair) dan polimetil metakrilat (bubuk) mencakup sekitar 95% dari resin gigi digunakan saat ini. Ada setidaknya dua resin akrilik seri yang menarik gigi. Meskipun asam poli sulit dan transparan, polaritas mereka, terkait dengan gugus karboksil, menyebabkan mereka untuk menyerap air. Air cenderung untuk memisahkan rantai dan menyebabkan pelunakan umum dan hilangnya kekuatan. Namun, ester ini polyacids yang menarik gigi yang cukup besar. Mereka diberikan sebagai bubuk dan cair. Serbuk berisi polimetil metakrilat sebagai manik-manik atau grindings, benzoil peroksida (0,3 sampai 3%) sebagai pemrakarsa dan pigmen warna. Cairan mengandung metil metakrilat monomer, dimetakrilat etilena (5%) sebagai agen silang dan hydroquinone (0,006%) sebagai inhibitor. Ada tiga sistem aktivasi dan inisiasi: 1. sistem amina peroksida, 2. sistem merkaptan-peroksida, dan 3. sistem sulphinate menyembuhkan. Metode manipulasi berbagai: - Tekanan atau teknik massal, - Teknik non-tekanan atau manik-manik, - Teknik aliran, dan

- cavity lining agents. metil metakrilat Polimetil metakrilat adalah resin tersulit dari seri dengan suhu pelunakan tertinggi. Etil metakrilat memiliki titik pelunakan yang lebih rendah dan kekerasan permukaan, dan n-propil metakrilat memiliki titik pelunakan lebih rendah dan kekerasan. Polimetil metakrilat dengan sendirinya tidak digunakan dalam kedokteran gigi untuk sebagian besar dalam prosedur pencetakan. Sebaliknya, metil metakrilat monomer cair dicampur dengan polimer, yang dalam bentuk bubuk. Monomer sebagian melarutkan polimer untuk membentuk adonan plastik. Adonan ini dikemas ke dalam cetakan, dan monomer terpolimerisasi oleh salah satu metode yang dibahas sebelumnya. Akibatnya, metil metakrilat monomer yang sangat penting dalam kedokteran gigi. Sifat penting dari monomer metil metakrilat adalah: Yang jelas, transparan cair, mudah menguap pada suhu kamar Titik leleh - 48 c Titik didih - 100,8 c Kepadatan - 0,945 gm / ml pada 20 C Panas polimerisasi - 12,9 Kcal / mol Volume penyusutan selama polimerisasi - 21% Pameran tekanan uap yang tinggi Sangat baik pelarut organik Meskipun polimerisasi metil metakrilat dapat dimulai oleh sinar ultraviolet, cahaya tampak, atau panas, itu biasanya dipolimerisasi dalam kedokteran gigi dengan menggunakan inisiator kimia. Kondisi untuk polimerisasi metil metakrilat tidak kritis, asalkan reaksi tidak dilakukan terlalu cepat. Derajat polimerisasi bervariasi dengan kondisi polimerisasi, seperti suhu, metode aktivasi, jenis inisiator, konsentrasi inisiator, kemurnian bahan kimia, dan faktor yang sama. Karena mereka polymerise mudah di bawah kondisi penggunaan, monomer metakrilat sangat berguna dalam kedokteran gigi [8]. Banyak sistem resin lain tidak polymerise pada suhu kamar di hadapan udara. Polimetil metakrilat Polimetil metakrilat diproduksi industri oleh polimerisasi radikal bebas untuk mempersiapkan lembaran jelas, batang, dll, dan dengan polimerisasi solusi untuk pelapisan permukaan. Berat molekul dari polimer akhir berkisar dari 90.000 menjadi sekitar 1.000.000. Polimetil metakrilat dimaksudkan untuk injection molding dan ekstrusi yang disiapkan oleh polimerisasi suspensi dengan berat molekul 60.000. Polimetil metakrilat adalah resin transparan kejelasan yang luar biasa, tetapi mentransmisikan cahaya di kisaran ultraviolet dengan panjang gelombang 250nm. Ini adalah resin keras dengan sejumlah kekerasan Knoop 18 sampai 20. Modulus elastisitas Its sekitar 2,4 GPa. Resin ini sangat stabil. Ini tidak mengubah warna dalam sinar ultraviolet, dan itu menunjukkan sifat penuaan yang luar biasa. Ini secara kimiawi stabil terhadap panas dan melembutkan pada 125 C, dan dapat dicetak sebagai bahan termoplastik. Antara suhu dan 200 C, depolymerisation terjadi. Pada kira-kira 450 C, 90% dari polimer depolymerises untuk monomer. Polimetil metakrilat dari berat molekul tinggi degradasi ke polimer yang lebih rendah pada saat yang sama yang mengkonversi ke monomer. Sifat kinerja dari polimetil metakrilat adalah sebagai berikut: - Kepadatan - 1,19 gm/cm3 - Tekan kekuatan - 75 Mpa - Kekuatan tarik - 52 Mpa - Volume penyusutan selama polimerisasi - 8% - Hampir tidak larut dalam air dan semua cairan mulut

Seperti semua resin akrilik, polimetil metakrilat pameran kecenderungan untuk menyerap air oleh proses penyerapan. Non-kristalin memiliki struktur internal yang tinggi energi, dengan demikian, dapat terjadi difusi molekular ke dalam resin, karena energi aktivasi kurang dibutuhkan. Selanjutnya, gugus karboksil kutub, meskipun esterifikasi, bisa untuk bentuk batas tertentu sebuah jembatan hidrogen dengan air. Karena keduanya penyerapan dan adsorpsi yang terlibat, serapan istilah biasanya digunakan untuk menggambarkan fenomena total. Khas resin metakrilat gigi menunjukkan peningkatan sekitar 0,5% berat setelah 1 minggu di air. Nilai yang lebih tinggi telah dilaporkan untuk serangkaian polimer metil metakrilat. Para penyerapan air adalah hampir independen dari suhu dari 0 C sampai 60 C, tetapi sangat dipengaruhi oleh berat molekul polimer. Semakin besar berat molekul, semakin kecil adalah kenaikan berat badan. Penyerapan adalah reversibel jika resin dikeringkan. Karena polimetil metakrilat adalah polimer linier, itu harus larut dalam sejumlah pelarut organik, seperti kloroform dan aseton. Mereka banyak digunakan dalam kedokteran gigi untuk fabrikasi. Meskipun adalah resin termoplastik, dalam kedokteran gigi itu biasanya tidak dibentuk dengan cara termoplastik. Sebaliknya, metil metakrilat monomer dalam bentuk cair dicampur dengan polimer dalam bentuk bubuk. Monomer plasticises polimer untuk konsistensi adonan seperti, yang dapat dengan mudah dibentuk. Berdasarkan metode aktivasi, ini diklasifikasikan sebagai: 1. panas-diaktifkan resin, 2. kimia-diaktifkan atau self-curing atau resin dingin menyembuhkan atau auto-polimer, dan 3. diaktifkan cahaya resin. Sebuah studi komparatif pada sifat-sifat resin panas diaktifkan dan kimia-diaktifkan ditunjukkan pada Tabel 2. Table 2. Comparison of heat activated and chemically activated resins No. 1. properti tersedia bentuk Heat Activated Resins Powder or liquid, gel-sheets or cakes Heat and pressure Chemically Activated Resins Powder and liquid

2.

Polymerising medium

Initiator is activated by amine accelerator

3.

Formation techniques

Compression injection

moulding,

Moulding-pengecoran4. Keuntungan Penampilan yang baik, kaca suhu transisi yang tinggi, kemudahan fabrikasi, biaya modal yang rendah, permukaan akhir yang baik 5. Kerugian Radiolusensi, isi bebas monomer menyebabkan sensitisasi, umur kelelahan singkat, kekuatan dampak rendah

Sprinkle on, adapting, fluid resin, compression moulding injection moulding Cocok ke jaringan, gigitan terbuka sedikit, kemungkinan kurang dari fraktur, mengurangi biaya bahan, laboratorium disederhanakan prosedur Inklusi udara (gelembung), pergeseran gigi selama pengolahan, ditutup gigitan, ketidakseimbangan occlusional karena pergeseran gigi aliran, tidak lengkap bahan gigitiruan dasar, ikatan miskin

Diaktifkan cahaya resin dipasok sebagai lembar dicampur dalam paket ketat buram. Polimerisasi dilakukan dalam ruang cahaya dengan cahaya biru dengan panjang gelombang 400-500nm dari lampu halogen intensitas tinggi kuarsa. Kemajuan terbaru dalam resin Modifikasi bahan polimetil metakrilat mencakup empat jenis; polyacrylates hidrofilik, dan resin highimpact kekuatan, panas cepat dipolimerisasi bahan dasar acrylic gigitiruan dan cahaya-diaktifkan. reaksi alergi Isi monomer (metil metakrilat) dari 0,5% dalam gigitiruan baik diproses ditemukan sebagai iritan. Hal ini dapat diakui oleh tes patch. resin komposit Sebuah sistem resin komposit terdiri dari campuran dari dua atau lebih makromolekul, yang pada dasarnya larut dalam satu sama lain dan berbeda dalam bentuk. Sebagai contoh, fiberglass memiliki matriks resin, yang diperkuat oleh serat kaca. Komposit yang dihasilkan lebih keras dan kaku dari bahan matriks resin, tetapi kurang rapuh dari kaca. Dalam kedokteran gigi, resin komposit merupakan bahan restoratif (biasanya dalam bentuk pasta) yang terdiri dari pengikat organik yang mengandung bahan pengisi anorganik minimal 60% berat dimasukkan ke dalam sebuah sistem yang akan mencakup polimerisasi. Partikel-partikel pengisi yang dilapisi dengan agen kopling untuk obligasi mereka ke matriks resin. Resin komposit terutama digunakan untuk restorasi gigi anterior. Mereka juga dapat digunakan untuk gigi posterior ketika estetika adalah pertimbangan utama, atau ketika amalgam perak merupakan kontraindikasi. Resin juga digunakan untuk keperluan lain, seperti pit dan fisura sealant, sebagai pelapis untuk daerah terkikis, seperti veneer untuk mahkota dan jembatan, untuk core build-up, untuk perbaikan restorasi porselen retak, dan sementasi kurung ortodontik. Resin komposit kimia aktif tersedia sebagai: 1. sistem dua-paste (pasta dasar dan katalis), atau 2. bubuk-cair sistem: bubuk (fase anorganik ditambah inisiator) dan cair (Bis-GMA diencerkan dengan monomer). Diaktifkan cahaya resin komposit yang tersedia sebagai: suatu sistem tunggal-paste disertakan dalam cahaya-ketat (gelap) jarum suntik. Yang penting dari komposit adalah matriks resin / pengikat, bahan pengisi dan agen kopling. Mereka juga mengandung hidroquinon (inhibitor), peredam UV, dan pigmen warna opacifiers. resin matriks Aromatik atau alifatik diacrylates adalah monomer banyak digunakan dalam resin komposit. Dari jumlah tersebut, BISGMA ini paling sering digunakan. Nama lengkap untuk BIS-GMA adalah 2,2-bis [4 (2-hidroksi-3methacryloyloxy-propyloxy)-fenil] propana. Ini adalah cairan di alam, dan dengan demikian dapat menembus ke dalam lubang & retakan serta daerah tergores diproduksi pada enamel gigi. Tiga bagian dari BISGMA kental dicampur dengan satu bagian pengencer seperti metil metakrilat untuk mendapatkan sealant viskositas rendah. The sealant, foto-diprakarsai oleh cahaya biru, diaktifkan oleh masuknya diketone dan amina alifatik. Prematur kontaminasi dengan kelembaban selama penyisipan dan aplikasi awal kekuatan menggigit dapat mengganggu pengaturan dan mempengaruhi kekuatannya. Ini memiliki beberapa keterbatasan: Viskositas tinggi, yang diperlukan penggunaan monomer pengencer; - Kesulitan dalam mensintesis komposisi murni; - Udara penghambatan kuat untuk polimerisasi; - Penyerapan air tinggi karena pengencer yang digunakan; - Polimerisasi penyusutan dan perubahan dimensi termal masih ada; - Tidak mengikuti struktur gigi.

mekanisme polimerisasi Karena ini adalah monomer dimetakrilat, mereka polymerise oleh mekanisme tambahan yang diinisiasi oleh radikal bebas. Radikal bebas dapat dihasilkan oleh aktivasi kimia atau energi eksternal (panas, cahaya). Berdasarkan modus aktivasi polimerisasi, kedua jenis komposit adalah: - Kimia resin diaktifkan, dan - Cahaya diaktifkan resin: a) sinar UV-diaktifkan resin b) terlihat cahaya diaktifkan resin Tabel 3 menunjukkan sifat-sifat resin cahaya diaktifkan dan kimia-diaktifkan. Resin lightactivated Terlihat sekarang banyak digunakan, mereka dipasok sebagai pasta mengandung inisiator foto (camphroquinone) dan akselerator amina (dietil-amino-etil-metakrilat). Ketika mereka yang terkena cahaya dari panjang gelombang yang tepat, inisiator foto diaktifkan dan berinteraksi dengan amina untuk membentuk radikal bebas. Camphroquinone memiliki jangkauan penyerapan antara 400 dan 800 nm. Hal ini di wilayah biru dari spektrum cahaya tampak. Sumber cahaya biasanya bohlam halogen tungsten. Cahaya putih yang dihasilkan melewati filter yang menghilangkan spektrum inframerah dan terlihat untuk panjang gelombang lebih besar dari 500 nm. Derajat konversi tergantung pada beberapa faktor, yaitu transmisi cahaya melalui materi, jumlah inisiator foto dan hadir inhibitor dan waktu paparan. Table 3. Study on light activated and chemical activated resins No. 1. Light Activated Resin Membutuhkan cahaya dengan panjang gelombang yang tepat untuk yang pengaktifan Menyembuhkan (cures) intensitas cahaya diterima hanya yang di mana cukup Chemical Activated Resins Diaktifkan oleh sistem peroksida-amina

2.

Cures melalui curah

3. 4.

Waktu kerja di bawah kontrol dari operator Penyusutan adalah menuju sumber cahaya

Waktu kerja terbatas Penyusutan massal Disediakan sistem adalah menuju pusat

5.

Diberikan sebagai komponen tunggal dalam terang-cepat jarum suntik Kurang kesempatan jebakan udara selama manipulasi; campuran yang lebih homogen

sebagai

dua-komponen

6.

Udara dapat menjadi dimasukkan selama pencampuran menghasilkan penurunan sifat

Klasifikasi dari bahan resin komposit restorative Berdasarkan ukuran partikel rata-rata, bahan resin komposit restoratif dikategorikan sebagai: - Konvensional - 8 sampai 12 pM - Kecil partikel - 1 sampai 5 pM - Mikro-penuh - 0,04-0,4 pM - Hybrid - 1,0 pM Tanah kuarsa banyak digunakan sebagai pengisi dalam resin komposit konvensional. Polishing adalah sulit dan cenderung mengotorkan. Micro-diisi resin komposit dikembangkan untuk mengatasi masalah kekasaran permukaan komposit konvensional. Komposit partikel kecil memiliki kekasaran permukaan yang baik, namun mempertahankan atau meningkatkan sifat fisik dan mekanik komposit konvensional. Komposit hibrida adalah

kategori terbaru, mereka memiliki kehalusan permukaan yang lebih baik namun tetap mempertahankan sifat-sifat komposit partikel kecil. Teknik etsa asam Ini adalah salah satu cara meningkatkan segel obligasi dan marjinal antara resin dan enamel. Ini menciptakan mikro-porositas dengan etsa diskrit dari enamel. Etsa meningkatkan luas permukaan dan energi permukaan, yang memungkinkan resin untuk membasahi permukaan gigi yang lebih baik dan menembus ke dalam mikro-porositas. ETSA paling umum digunakan adalah asam fosfat 37%. obligasi agen Resin komposit lebih kental, dan mereka tidak mengalir dengan mudah ke dalam mikro-porositas dari enamel tergores. Agen Bonding digunakan untuk meningkatkan keterbasahan dari ename terukir. Mereka adalah resin terisi mirip dengan matriks resin dari resin komposit, diencerkan dengan monomer lainnya untuk menurunkan viskositas. Mereka meningkatkan ikatan mekanik oleh pembentukan tag resin optimal. Fiber Used Serat penguat yang tersedia sebagai filamen, benang, tali, roving, tow, kaset tenun, tenun & rajutan dua dimensi dan tiga dimensi kain dan single & multi-lapisan non-Kain tenunan. Berbagai serat yang digunakan untuk memperkuat termasuk kaca, poliamida, polietilen, karbon, keramik, logam, dll sifat kinerja dari komposit diperkuat serat ditentukan oleh kekuatan matriks, jenis serat yang digunakan, dan metode penguatan tergantung pada persyaratan aplikasi untuk komposit itu. Serat penguat bahan memiliki sifat unggul, dan memiliki hampir menggantikan bahan menstabilkan konvensional seperti mahkota logam dan jembatan digunakan dalam kedokteran gigi. Keuntungan mereka termasuk fleksibilitas, ketipisan, dan bondability dengan resin, stretchability, biokompatibilitas, ketahanan terhadap pembebanan arah aksial, dll antara serat yang berbeda yang telah dicoba sebagai bahan belat, sejumlah penyelidikan dilakukan pada kaca, polyaramids dan tinggi -kinerja serat polietilen. Kinerja mereka secara klinis dievaluasi dalam lingkungan oral untuk kelebihan dan kekurangan. kaca serat Pemintalan filamen halus kaca ke adalah sebuah teknologi kuno yang digunakan untuk tujuan dekoratif. Serat kaca yang digunakan dalam sejumlah aplikasi seperti isolasi, filtrasi, bala bantuan dan serat optik, dan sebagai campuran dalam berbagai aplikasi kinerja tinggi. Untuk bala bantuan, kekuatan dari bahan apapun ditentukan oleh adanya kekurangan dari dimensi kritis. Meningkatkan rasio permukaan-tovolume kaca akan mengakibatkan peningkatan kekuatan, karena jumlah kekurangan berkurang. Gelas anorganik untuk serat semua didasarkan pada silika, dengan aditif untuk mendapatkan properti yang signifikan. Lebih dari 99% dari serat kaca yang berputar terus menerus dari E (listrik)-formulasi kaca. Komposisi (dalam% berat) khas E-kaca untuk serat terutama mencakup oksida silika, aluminium, kalsium, magnesium boron, dan jejak natrium, kalium dan zat besi. Serat yang diproduksi terutama oleh proses meleleh-berputar, dengan redaman yang cepat dari gelas cair ekstrusi melalui nozel khusus terbuat dari rhodium paladium paduan. Segera setelah pendinginan dengan air, serat-serat yang dilapisi dengan ukuran berair untuk memperoleh kemampuan menangani dan kompatibilitas dengan matriks. Pengenalan cacat permukaan selama pembuatan dan penyimpanan secara signifikan dapat mengurangi kekuatan serat. Oleh karena itu 'ukuran selesai' diterapkan pada serat pada bushing segera setelah berputar untuk memberikan perlindungan yang maksimal. Penduduk kekurangan dan ukuran mereka karena menentukan kegagalan komposit, sehingga filamen halus, yang akan memiliki kepadatan lebih rendah dari kelemahan kritis, akan lebih kuat dari sebagian padat. Jelas filamen halus dari serat kaca atau gelas tenunan cocok untuk kedokteran gigi.

Sifat-sifat mekanik dari serat kaca yang ditunjukkan dalam Tabel 4. Table 4. Mechanical properties of glass fibres No. 1. 2. Properties E(Gpa) u(Gpa) E-Glass 72 1.5-3.0 S-Glass 87 3.5 Bulk Glass 60 0.05-0.07

3. 4. 5. 6. 7.

(g/cm3) E/(Mm) u/(Km) u(%) df(m)

2.55 2.8-4.8 58-117 1.8-3.2 10-20

2.5 3.5 140 4.0 12

2.6 2.3 1.9-2.7 0.08-0.12 -

E = Youngs modulus, u = tensile strength, = density, E/ = specific modulus, u / = specific strength, u = failure strain, df = fibre diameter. Korosi kaca jelas tergantung pH. Serat kaca yang digunakan secara luas dalam aplikasi gigi terutama karena inertness dan kemampuan mereka untuk ikatan dengan resin gigi. Penggunaan bundel serat untuk belat menyebabkan kesulitan ketebalan dan gerakan lidah. Dalam bentuk tenunan, mereka memiliki keuntungan dari fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi. Keterbatasan utama menggunakan serat kaca sebagai belat adalah lekas marah mereka ketika terkena jaringan lunak dan lingkungan mulut. Pengurangan dalam kekuatan adalah mekanisme stres korosi pada keberadaan air. Kelelahan statis dari serat kaca menentukan hidup minimum dari komposit struktural di bawah beban. Dengan demikian, laju difusi uap air dapat menentukan efektivitas pelindung dari matriks baik berikat. Polyaramid Aramid adalah serat diproduksi di mana substansi pembentuk serat adalah rantai panjang poliamida sintetik di mana setidaknya 85% dari amida yang (-CO-NH-) hubungan yang melekat langsung ke dua cincin aromatik. Aramids disusun oleh reaksi antara gugus amina dan gugus asam karboksilat halida. Modulus tinggi polyaramids telah meningkatkan ketahanan dibandingkan dengan aramids standar. Sebuah perbandingan sifat mekanik para-aramid dan serat kinerja tinggi ditunjukkan dalam Tabel 5. Table 5. Properties of commercial reinforcement fibres No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Fibres E-Glass S-Glass Bulk Glass Polyethylene Aramid Polyamide Polyester Polypropylene Tensile Strength (MPa 1.5-3.0 3.5 0.05-0.07 3.6 3.3 0.9 1.1 0.6 Modulus (Gpa) 72 87 60 116 120 6 14 6

Metode yang paling sering digunakan persiapan polimerisasi antarmuka dan suhu rendah polikondensasi. Polyaramids Commercialised yang populer dikenal dengan nama dagang Nomex dan Kevlar . Copolyamides diproduksi oleh penggabungan komonomer, biasanya diamines dengan jarak yang lebih luas antara dua kelompok amino, seperti Technora. Solusi berputar sesuai dengan fase kristal cair nematic. Hal ini berputar dengan keringjet berputar basah, sehingga orientasi kristal radial para-aramid fiber. Sifat-sifat mekanik dari serat aramid telah menyebabkan pemanfaatan yang signifikan komersial mereka dalam berbagai aplikasi seperti olahraga, transportasi berkecepatan tinggi dan udara, tali dan kabel, komunikasi, tekstil pelindung, dll Pada dasar berat, mereka lebih kuat dari kawat baja dan kaku dari kaca. Aramid komposit yang diperkuat serat memiliki keunggulan kekuatan berat badan-untuk-baik dan kekakuan-ke-berat rasio. Dalam aplikasi gigi, Polyaramids telah diganti fiberglass karena faktor kekuatan meningkat. Mereka tersedia desain sebagai menggulung dan garis lurus yang telah digunakan dalam aplikasi kinerja tinggi. Desain garis lurus digunakan untuk splinting gigi. Ini adalah 5 kali lebih kuat daripada berat setara baja dalam volume yang sama. Keuntungan lain adalah perlawanan mereka terhadap asam, fleksibilitas dan inertness. Kelemahan utama dari serat polyaramid adalah kecenderungan mereka untuk rusak karena sifat multiberuntai materi, dan dengan demikian sulit untuk menangani [3]. Warna serat kuning membuatnya terlihat melalui resin akrilik atau komposit, sehingga mempengaruhi properti estetika. Kinerja tinggi polietilen Kinerja tinggi serat polietilen diproduksi dari polietilen dengan berat molekul yang sangat tinggi dengan proses gel berputar. Mereka didasarkan pada molekul polietilen sederhana dan fleksibel, dan memiliki keuntungan dari kepadatan rendah, sifat mekanik yang baik dan kinerja tinggi pada suatu dasar berat. Dyneema , Spektrum , Toyobo dan Honeywell adalah beberapa serat polietilena diproduksi secara komersial. Gel-berputar serat polyethylene yang diproduksi dengan ekstensi rantai yang tinggi, orientasi tinggi dan kristalinitas yang tinggi, yang sulit untuk mencapai di lain solid-state proses. Berdasarkan kepadatan, mereka diklasifikasikan sebagai kepadatan rendah, kepadatan menengah dan high-density polyethylene serat. Kegigihan kinerja tinggi serat dapat dinyatakan dalam hal panjang melanggar bebas (panjang teoritis di mana tali istirahat di bawah beratnya sendiri dalam km), yang ditunjukkan pada Tabel 6. Perpanjangan saat istirahat rendah, namun berkat kekuatan tinggi, energi tinggi untuk istirahat. Perlawanan kelelahan lentur yang baik adalah berkaitan dengan tegangan luluh rendah tekan. Karena koefisien gesekan rendah dan ketahanan abrasi yang baik, abrasi internal yang biasanya diabaikan. Polyethylene tidak higroskopis dan serat memiliki porositas yang sangat rendah, dan oleh karena itu penyerapan air diabaikan. Helai tipis kinerja tinggi serat polietilena adalah kunci-dijahit, cross-linked dan lenowoven untuk membentuk pita di bawah nama dagang dari pita Penguatan THM Ribbond. Struktur ini digunakan untuk gigi belat, yang memungkinkan untuk pola, terbuka renda-seperti yang dapat dibentuk untuk mengikuti kontur diperlukan untuk kedokteran gigi restoratif. Hal ini konon sepuluh kali lebih kuat dari baja, yang tertanam dalam resin komposit atau akrilik. Warna alami dari bahan penguat membantu untuk mempertahankan kualitas estetika. Selanjutnya, polietilen secara biologis inert dan tidak sensitif terhadap serangan oleh mikro-organisme. Table 6. Free breaking length of high performance fibres Fibre Dyneema Aramid Carbon Fibre Glass Polyester Steel

Free breaking length (Km)

400

235

195

135

85

25

Dibandingkan dengan metode konvensional unbondable, logam yang kaku dan metode sebelumnya bundel serat longgar, konfigurasi pita menanamkan penguatan multiarah ketika dimasukkan dalam resin gigi. Hal ini elektrokimia diperlakukan untuk membuat permukaan kimia reaktif terhadap resin komposit atau akrilik, sehingga membentuk anggota yang benar-benar memperkuat integral dari belat. Namun, jenis perawatan permukaan tidak meningkatkan kekuatan komposit, dibandingkan dengan yang diperoleh dengan serat tidak diobati. Materi yang tidak terurai, dan

dimensi konstan ketika tertanam di dalam bahan komposit. Karena menenun ketat, pita mempertahankan integritas struktural yang menanamkan penguatan multi-arah dengan resin polimer restoratif yang bertindak sebagai stopper retak. Serat polietilena yang dipilih adalah ulet kekuatan ultra-tinggi, ultra-tinggi modulus, ultra-tinggi berat molekul, rantai diperpanjang, sangat berorientasi, biokompatibel, dan sangat lentur dengan tanpa memory. Mereka kimia dimasukkan ke dalam polimer untuk membuat komposisi kekuatan tinggi yang dapat menahan menuntut persyaratan pengujian di laboratorium sebanding dengan kedirgantaraan dan aplikasi teknologi tinggi. Nilai kekuatan dan modulus polietilen lebih tinggi dari serat kinerja tinggi lainnya seperti ditunjukkan dalam Tabel 7. Ini performa tinggi serat ditemukan menjadi bahan penguat yang ideal untuk polimer, dan itu logis untuk memasukkan penggunaannya dalam kedokteran gigi. Bahan yang sama digunakan untuk konstruksi stresbantalan struktur laminasi komposit seperti perahu dan kapal selam, serta tinggi-menyerap dampak rompi tahan peluru. Dalam bentuk blok, ia digunakan dalam pinggul buatan dan soket sendi lutut. Table 7. Comparison of mechanical properties of polyethylene with other fibres No 1. 2. 3. 4. 5. Fibre Polyethylene Aramid Polyamide Polyester Polypropylene GPa 3.6 3.3 0.9 1.1 0.6 N/tex 3.7 2.3 0.8 0.8 0.6 GPa 116 120 6 14 6 N/tex 120 83 5 10 6

Polyethylene secara kimiawi inert dan tetap kimia terpengaruh oleh hampir semua, pelarut asam kuat dan basa. Fitur beban serap yang memperlambat transfer tiba-tiba masukan menekankan pada obligasi untuk gigi dan memberikan kontribusi bagi keberhasilan ikatan. Transfer stres adalah efektif sepanjang seluruh jaringan serat, sehingga menimbulkan menghentikan retak sukses dan daya tahan unggul. Polietilena pita fleksibel, tapi memiliki resistensi fraktur yang kuat tanpa menimbulkan stres. Serat ini memberikan adaptasi yang sangat baik untuk komposit, karena serat tidak pra-diresapi, sehingga viskositas rendah resin dapat diterapkan pada serat dan kemudian sembuh. Serat yang terkonsentrasi di daerah kontak, dan berorientasi pada arah gaya tarik dan terletak dalam lebar asli mereka. Perlakuan plasma memastikan tingkat tinggi adhesi antarmuka antara resin gigi dan pita tenunan bukannya hanya tertanam dalam resin. Adaptasi terhadap topografi permukaan bervariasi dari gigi dikaitkan dengan memori rendah. Tes untuk bahan splinting Sifat mekanik yang memadai dari bahan gigitiruan keras dianggap penting untuk belat untuk menahan beban gerakan pengunyahan dan lidah [31]. Sebagai polimer gigitiruan direndam dalam air, konstituen larut seperti monomer yang tidak bereaksi, peliat dan inisiator leach keluar. Mikro-void sehingga dibuat diisi dengan air oleh difusi ke dalam, sehingga mengurangi kekuatan material. Juga, menekankan built-up selama polimerisasi cenderung untuk bersantai karena penetrasi molekul air. Hal ini memudahkan aliran rantai panjang polimer, dan dengan demikian kompromi kekuatan mekanik material. Sangat cross-linked, bahan tebal umumnya menunjukkan penyerapan air yang lebih rendah dibandingkan non-cross-linked, spesimen reline basis gigi tiruan tipis. Kondisi pemuatan kompleks di mulut sulit untuk mensimulasikan dalam model pengujian laboratorium. Parameter klinis yang spesifik tujuan yang perlu dievaluasi adalah hilangnya integritas struktural dan marjinal. Kekuatan lentur menentukan ketahanan suatu bahan untuk bencana kegagalan, dan batas proporsional mencerminkan ketahanan terhadap deformasi plastik, yang akan membuat itu tidak akurat dan dengan demikian dimensi klinis stabil. Tabel 8 menunjukkan kekuatan lentur dan nilai modulus lentur untuk berbagai bahan yang tersedia secara komersial belat.

Table 8. Mechanical properties of commercial splinting materials No 1. 2. 3. Splinting Materials Fibre flex (full strand) Orthodontic wire Fibre flex (half strand) Fibre Mass (Kg) 0.019 0.045 0.012 Flexural Strength (psi) 49000 44000 42000 Flexural Modulus (psi) 1.70E+06 2.10E+06 1.75 E+06

4. 5.

Ribbond tape Connect tape

0.01 0.011

38000 35000

1.30 E+06 1.40 E+06

6. 7. 8.

Fibre splint ML (4mm) DVA (full strand) Glass span tape

0.031 0.02 0.01

31000 26000 25000

1.25 E+06 1.55 E+06 1.49 E+06

Protokol percobaan untuk menyelidiki sifat mekanik basis gigi tiruan dan bahan gigitiruan reline sering mencakup periode perendaman air standar dalam rangka untuk mensimulasikan kondisi klinis. Air perendaman selama 50 jam dan 28 hari telah menjadi protokol standar untuk bahan percobaan basis gigi tiruan. Efek penyerapan air pada komposit diperkuat serat dapat dievaluasi dengan menentukan kekuatan lentur dari spesimen setelah perendaman. Ini dilakukan dengan menggunakan tes pembebanan 3-point. Sifat fisik diperkuat serat bahan belat tergantung pada jenis matriks, jenis serat, distribusi serat, serat / matriks rasio, diameter dan panjang dari serat. Polimer basis gigi tiruan telah diperkuat dengan berbagai jenis serat seperti kaca, karbon atau grafit, ultrahigh polietilen modulus, terus searah serat roving; tenun serat kontinu dan tikar untai cincang. Variasi dalam jenis serat yang digunakan dan metode penguatan mempengaruhi sifat-sifat lentur bahan belat. Hal ini dapat dilihat dari Tabel 9, dan 10 di mana kekuatan lentur dan nilai modulus lentur untuk kaca dan serat-belat yang akan ditampilkan. Para kinerja properti dari implan gigi tiruan berbeda sehubungan dengan jenis bahan yang dipilih dan kasus klinis tertentu. Table 9. Mechanical properties of glass splint variations No. 1. 2. 3. 4. Glass Splint Glass span tape (no FR) Glass span (m tube) Glass span (tape) Glas span (S tube) Flexural Strength (psi) 28000 28000 25000 22000 Flexural Modulus (psi) 1.50 E+06 1.49 E+06 1.49 E+06 1.30E+06

Table 10. Mechanical properties of fibre-splint variations No. Fibre-Splint Flexural Strength (psi) Flexural Modulus (psi)

1. 2.

Fibre splint (6 layers) Fibre splint (multi layer)

33000 31000

1.30E+06 1.25E+06