Anda di halaman 1dari 3

PLTU SURALAYA

PENGENALAN DASAR PLTU SURALAYA


PART 1

Oleh

: Reza Adhy Pradana_200912018 Departement of Mechanical Engineering STT PLN

PLTU Suralaya merupakan pembangkit listrik tenaga uap terbesar di ASEAN dengan kapasitas total sebesar 3400 MW. PLTU Suralaya dimiliki oleh anak perusahaan PT.PLN (persero) yaitu PT.Indonesia Power. PLTU Suralaya sendiri memiliki 7 unit pembangkit, yaitu pada unit 1-4 memiliki kapasitas sebesar 4x400 MW sedangkan unit 5-7 memiliki kapasitas sebesar 3x600 MW. Sekarang sudah ada unit yang baru yaitu unit 8, tetapi bukan milik PT. Indonesia Power melainkan PT.PLN (persero). PLTU Suralaya dulu mensuplai 30% kebutuhan listrik nasional. Tetapi sekarang mensupali 20% kebutuhan listrik nasional dikarenakan sudah banyak pembangkit-pembangkit yang dibangun di Indonesia. Proses pembangunannya sendiri dimulai pada tahun 1980. Membangun PLTU dibutuhkan waktu kurang lebih 3 tahun dan membutuhkan modal yang besar dengan pengembalian modal yang lama. Dalam pembangunannya, PLTU Suralaya terdapat tiga tahap pembangunan. Pembangunan tahap pertama sebesar 2x400 MW beroperasi tahun pada 1984. Tahap kedua sebesar 2x400 MW beroperasi pada tahun 1989. Dan pada tahap ketiga sebesar 3x600 MW dan beroperasi pada tahun 1997. Jadi umur PLTU Suralaya sudah 27 tahun hampir menginjak 30 tahun. Umur PLTU sendiri dirancang untuk 30 tahun. Akan tetapi, dapat beropersai lebih 30 tahun asalkan memiliki maintenance yang baik. Dan memiliki management operation yang bagus sehingga effisiensi PLTU sendiri tetap terjaga bahkan meningkat (retrovit). Karena pada PLTU terdapat proses pembakaran dan memiliki suhu tinggi, biasanya daerah rawan adalah alat-alat atau perlengkapan yang terkena panas atau efeknya yaitu boiler tube, safety valve boiler dan hydrogen plant. Dalam menunjang aktifitas kepembangkitan di Suralaya, dibangun empat buah dermaga yang berguna sebagai tempat berlabuhnya kapal-kapal pengangkut batubara dari luar Jawa. Dermaga pertama untuk kapal pengangkut batubara bermuatan besar yaitu dengan kapasitas batubara 60 ribu ton. Dermaga kedua untuk kapal pengangkut batubara dengan kapasitas sebesar 25 ribu ton. Dermaga tiga untuk kapal dengan kapasitas sebesar 18 ribu ton. Dan dermaga empat dengan kapal batubara kapasitas 8 ribu ton. Batubara yang masih dikapal

diangkut dengan crane sebagai alat pemindah dari kapal ke belt conveyor. Belt conveyor memindahkan batubara ke area stock batubara ataupun ke unit. Setiap harinya PLTU Suralaya menghabiskan batubara sebanyak 35 ribu ton per harinya. Apabila ada gangguan pada bahan bakar, maksimal 8 jam sudah dapat teratasi karena proses pembakaran PLTU membutuhkan waktu yang lama. Untuk menjaga keberlangsungan aktifitas kepembangkitan, batubara sudah disediakan untuk satu bulan yang akan datang yang disimpan di area stock batubara. Gunanya untuk mencegah apabila ada gangguan pengantaran batubara oleh kapal atau suplai dari perusahaan batubara kurang. Batubara yang digunakan berasal dari bukit asam. PLTU Suralaya dapat menggunakan batubara dengan nilai kalori sebesar 4200 kcal/kg s.d 5200 kcal/kg dengan desaign optimalnya adalah sebesar 5100 kcal/kg. Kenyataannya suplai batubara dari bukit asam hanya dapat memenuhi setengah dari kebutuhan batubara di Suralaya. Oleh karena itu, dibutuhkan suplai selain dari bukit asam bisa dari Kalimantan yaitu dari KIDECO COAL, BROCO COAL, dll asalkan memiliki spesifikasi batubara yang hampir sama. Specification: Steam Turbine Generator Boiler Dll : Mitsubishi Heavy Industries : Mitsubishi Electric Company : Badblock, made in Canada

Pengolahan limbah-limbah padat di PLTU Suralaya ada yang namanya water spray, electrostatic precipitator, cerobong, dll. Jadi selain mementingkan hal-hal yang bersifat teknis disini juga tidak boleh melupakan bagian yang juga terpenting yaitu lingkungan.

Untuk lebih jelas dapat kunjungi http/teknikilmu.blogspot.com

COMING SOON PART 2 . . . . .