Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI TEKNIK

PERCOBAAN PENENTUAN JUMLAH SEL MIKROORGANISME


Hari Kelompok Praktikan : Kamis : D-II : 1. Haris Syukra P. (2310.100.150) 2. M.Iqbal 3. Salman Faris Tanggal Percobaan Tanggal Penyerahan laporan Asisten : 19 April 2012 : 26 April 2012 : Dwi Kurnia (2310.100.117) (2310.100.141)

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2012

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

LAPORAN RESMI PENENTUAN JUMLAH SEL MIKROORGANISME


I. Tujuan Percobaan 1. Mempelajari cara menghitung jumlah sel mikroorganisme menggunakan metode turbidimetri. 2. Mempelajari cara menghitung jumlah sel mikroorganisme menggunakan metode counting chamber.

II. Hasil Percobaan II.1. Metode Turbidimetri Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, diperoleh data-data pengamatan sebagai berikut:

Tabel II.1. Nilai % transmittan dan nilai optical density (OD) untuk berbagai pengenceran. Faktor Pengenceran 1:1 1:2 1:4 1:8 1 : 16 Pengenceran %Transmittan 86,5 94,2 95,1 95,2 96 Optical Density (OD = 2 - log (%T)) 0,063 0,026 0,022 0,021 0,018

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

II.2. Metode Counting Chamber Banyak ragi = 1 gram Tabel II.2.1 Pengenceran 10.000x RUN 1 2 3 KOTAK A 6 9 9 B 8 10 8 C 7 9 7 D 8 10 8 E 7 7 5 TOTAL 36 45 37
JUMLAH SEL KOTAK

7,2 9 7,4 = 23,6

Jumlah sel ragi rata-rata = Jumlah sel ragi = 7,86 sel kotak

23,6 = 7,86 sel / kotak 3 x 1 kotak 0.0025 mm


2

1 0.1 m

1.966,67 sel mm3

Jumlah sel ragi pada pengenceran 104x =

1966,67 sel mm3

1000 mm3 1 ml

1.966.670 sel ml sampel

Tabel II.2.2 Pengenceran 100.000x RUN 1 2 3 KOTAK A 3 3 3 B 0 1 1 C 1 2 1 D 5 4 5 E 3 3 2 TOTAL 12 13 12


JUMLAH SEL KOTAK

2,4 2,6 2,4 = 7,4

Jumlah sel ragi rata-rata = Jumlah sel ragi = 2,46 sel kotak

7,4 3 x

= 2,46 sel / kotak 1 kotak x 1 0.1 m = 616,75 sel mm3

0.0025 mm

Jumlah sel ragi pada pengenceran 105x =

616,75 sel mm
3

1000 mm3 1 ml

616.750 sel ml sampel

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Tabel II.2.3 Pengenceran 1.000.000x RUN 1 2 3 KOTAK A 2 2 2 B 1 1 1 C 0 2 0 D 0 0 2 E 1 1 1 TOTAL 4 6 6


JUMLAH SEL KOTAK

0,8 1,2 1,2 = 3,2

Jumlah sel ragi rata-rata = Jumlah sel ragi = 1,66 sel kotak

3,2 3 x

= 1,66 sel / kotak 1 kotak x 1 0.1 m = 416,75 sel mm3

0.0025 mm2

Jumlah sel ragi pada pengenceran 106x =

416,75 sel mm3

1000 mm3 1 ml

416.750 sel ml sampel

III. Pembahasan III.1 Metode Turbidimetri Percobaan ini bertujuan untuk mempelajari penentuan jumlah sel mikroorganisme dengan menggunakan dua metode, yaitu metode turbidimetri dan metode counting chamber. Dalam melakukan percobaan dengan metode turbidimetri ini digunakan alat fotokolimeter atau spektrofotometer Bausch and Lomb Spectronic 20. Berikut adalah gambar Spectronic-20:

Gambar III.1.1 Spectronic-20


Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Beberapa spektrometer memerlukan pemanasan kurang lebih 15 menit sebelum digunakan, hal ini bertujuan supaya alat mencapai keseimbangan termalnya dan kondisinya stabil. Langkah pertama adalah menghidupkan peralatan dengan memutar tombol power zero searah jarum jam, dan ditunggu beberapa saat. Pertama, yang perlu dilakukan adalah membuat larutan suspensi dari ragi sebesar 1 ml dan dilarutkan ke dalam 10 ml aquades. Kemudian mengambil 1 ml larutan ragi dan menambahkan aquades hingga volume 100 ml, mengaduk hingga rata. Selanjutnya, menentukan panjang gelombang larutan ragi tersebut dengan alat spektrofotometer. Caranya, mengisi kuvet dengan larutan ragi hingga mencapai garis batas dan kuvet lain dengan aquades. Menenentukan panjang gelombang sebesar 686 nm pada spectrofotometer dengan aquadest . Pemilihan tersebut didasarkan pada suspensi fermipan memiliki kriteria panjang gelombang tertentu untuk mampu menembus partikelnya, dan panjang gelombang 686 nm termasuk dalam rentang panjang gelombag yang bisa digunakan untuk menembus partikel suspensi koloid untuk mengetahui konsentrasi sel yang ada dalam suspensi tersebut (Benson, 2001). Tiap pengukuran harus didahului dengan kalibrasi aquades pada nilai transmitansi (T) 100 %. Pada metode turbidimetri, menyiapkan 5 tabung reaksi dan memberi label 1:1, 1:2, 1:4, 1:8, 1:16 pada tiap tabung. Kemudian memasukkan 8 ml aquades ke tiap tabung kecuali tabung 1:1. Memasukkan larutan ragi ke tabung 1:1 dan 1:2 masing-masing 8 ml, mengocok larutan dengan cara memutar tabung perlahan di antara kedua telapak tangan agar merata. Selanjutnya, mengambil 8 ml larutan dari tabung 1:2 ke tabung 1:4, mengocok larutan. Mengambil 8 ml larutan dari tabung 1:4 ke tabung 1:8, mengocok larutan. Mengambil 8 ml larutan dari tabung 1:8 ke tabung 1:16, mengocok larutan. Memindahkan sampel ke dalam kuvet hingga mencapai garis batas dan mencatat %T tiap sampel larutan yang tertera pada panjang gelombang yang telah ditentukan. Setiap pergantian sampel, dilakukan kalibrasi dengan aquades untuk nilai 100 % T. Kemudian melanjutkan pengukuran %T dengan larutan yang telah disediakan. Dari data %T, menghitung nilai OD (optical OD = 2 log %T
Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

density) menggunakan rumus :

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Maka dapat diperoleh nilai OD tiap pengenceran. Optical density menunjukkan kerapatan atau kekeruhan suatu larutan berdasarkan fraksi cahaya yang dihamburkan oleh partikel dalam suspensi larutan (Day, 2002). Dari hasil perhitungan terlihat bahwa nilai %T terbesar pada pengenceran 1:16, sedangkan nilai OD terbesar pada pengenceran 1:1. Ini berarti nilai %T dan OD berbanding terbalik. Semakin besar pengenceran larutan, nilai %T semakin besar, namun nilai OD semakin kecil (Day, 2002).
3.5 3 2.5 2 OD 1.5 1 0.5 0 1:16 1:08 1:04 dilution 1:02 1:01

Gambar II.1. Grafik yang menggambarkan hubungan antara Optical Density dengan dilution. Berdasarkan data dan grafik diatas dapat dilihat bahwa garis yang terbentuk semakin naik, hal ini membuktikan bahwa pengenceran berbanding terbalik

dengan konsentrasi, dan konsentrasi berbanding terbalik dengan %T sehingga pengenceran berbanding lurus dengan %T dan berbanding terbalik dengan OD. Dari gambar II.1, dapat disimpulkan bahwa semakin pekat larutan

mikroorganismenya, semakin banyak jumlah mikroorganisme yang terkandung. Sebaliknya semakin encer larutan mikroorganismenya semakin sedikit jumlah mikroorganisme yang terkandung didalamnya. Hal tersebut sesuai dengan literatur (Sung, 1976).

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

III.2. Metode Counting Chamber Pada metode ini digunakan hemasitometer. Hemasitometer adalah suatu alat untuk menghitung sel secara cepat dan digunakan untuk konsentrasi sel yang
rendah. Alat ini adalah tipe khusus dari microscope slide yang terdiri dari dua

chamber, dimana terbagi atas 9 area (1,0 mm x 1,0 mm) satuan luas dan terpisahkan oleh tiga garis. Luas area masing - masing 1 mm2. Deck glass digunakan untuk menutup bagian atas dengan ketebalan 0,1 mm. Hemasitometer diletakkan diatas spesimen pentas (tempat objek) dan digunakan untuk menghitung jumlah suspensi sel (Amrita, 2012). Berikut ini adalah gambar hemasitometer:

Gambar III.2.1 Hemasitometer Kelebihan alat ini pada metode counting chamber adalah dapat menghitung jumlah sel yang hidup maupun yang mati, tergantung dari pewarna yang digunakan. Misalnya, bila pewarna trypan blue dicampurkan ke dalam larutan sel, maka sel yang hidup tidak akan berwarna dan sel yang mati akan berwarna biru. Kelebihan lain adalah morfologi sel dapat diamati, dapat mengevaluasi homogenitas dan data mendeteksi kontaminasi, pelaksanaannya cepat tidak perlu dilakukan inkubasi, serta tidak memerlukan banyak alat. Sedangkan kekurangan dari metode ini yaitu: 1. Tidak dapat membedakan sel mati dan sel hidup (tidak menggunakan metylen blue). 2. Sel kecil sukar terlihat pada mikroskop, sehingga sel tersebut tidak terhitung. 3. Metode ini tidak cocok untuk suspensi sel dengan kepekatan/kekentalan rendah (Chen, 2011)

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Pada metode counting chamber, menyiapkan 6 tabung reaksi dan memberi label 10x, 100x, 1000x, 10000x, 100000x, dan 1000000x. Pertama, mengambil 1 ml larutan ragi dan menambahkan 9 ml aquades, disebut pengenceran 10x, mengocok larutan dengan memutar tabung perlahan di antara kedua telapak tangan agar merata. Dari tabung 10x, mengambil 1 ml dan menambahkan 9 ml aquades, disebut pengenceran 100x, mengocok larutan. Begitu seterusnya hingga pengenceran 1000000x. Selanjutnya, melakukan counting chamber untuk pengenceran 10000x, 100000x, dan 1000000x. Meneteskan tiap larutan ke dalam hemasitometer dan menganalisanya dengan mikroskop. Dari hasil pengamatan didapatkan data jumlah sel ragi pada: pengenceran 10.000x = 19,6667 x 105 sel/ml sampel pengenceran 100.000x = 6,1675 x 105 sel/ml sampel pengenceran 1.000.000x = 4,1675 x 105 sel/ml sampel

Terlihat bahwa jumlah sel terbanyak terdapat pada pengenceran paling kecil. Ini sesuai dengan literatur bahwa semakin besar pengenceran yang dilakukan, semakin sedikit sel yang dapat ditentukan (Pelczar, 1986). Berdasarkan hasil pengamatan diatas maka dapat dibuat plot grafik antara ratio pengenceran dan jumlah sel pada metode counting chamber:
25

20 jumlah bakteri (105 )

15

10

0 10000 100000 1000000 pengenceran

Gambar III.2.2. Grafik hubungan antara ratio pengenceran vs jumlah sel untuk metode counting chamber.
Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Berdasarkan gambar III.2.2 didapatkan bahwa jumlah sel semakin encer suspensinya, maka jumlah sel di dalamnya semakin sedikit. Tabel III.2.1 Data Perhitungan Sel untuk Metode Turbidimetri Jumlah sel (dalam 105)
19,3181 19,5189 19,54061 19,54603 19,56231

Optical Density 0,063 0,026 0,022 0,021 0,018

Berdasarkan data di tabel III.2.1, dapat disajikan dalam grafik seperti ini:
19.6 19.55 19.5 Jumlah sel (105) 19.45 19.4 19.35 19.3 19.25 19.2 19.15 0.063 0.026 0.022 OD 0.021 0.018

Gambar III.2.4. Plot grafik jumlah bakteri vs OD Berdasarkan gambar III.2.4, terlihat garis tersebut kecenderungannya semakin naik. Sehingga terlihat bahwa nilai OD berbanding lurus dengan jumlah sel. Semakin besar nilai OD, maka semakin besar jumlah sel yang didapatkan. Sehingga dapat ditarik suatu hubungan antara ratio pengenceran, nilai OD, dan jumlah sel. Semakin besar pengenceran yang dilakukan (makin encer suatu larutan), maka nilai nilai OD semakin kecil, dan jumlah sel yang terdapat dalam larutan makin sedikit. Hal tersebut sesuai dengan literatur (Day, 2002).

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

10

IV. Jawaban Pertanyaan 1. Apakah hubungan antara OD dengan jumlah sel pada kulture saudara ? Nilai OD menunjukkan hubungan yang sebanding dengan konsentrasi sel (jumlah sel) yang ada pada medium kulture. Semakin besar nilai OD maka jumlah sel dalam suspensi semakin banyak. Artinya, suspensi tersebut semakin tidak encer. 2. Apakah diperlukan untuk membuat suatu hubungan antara perhitungan jumlah sel antara metode I (dilution) dan metode II (turbidimetri) ? Perlu. Pada metode I, diperoleh data ratio pengenceran dan jumlah sel, sehingga dibuat plot grafik dan didapatkan suatu persamaan garis. Pada metode II, diperoleh data ratio pengenceran, nilai %T, dan nilai OD. Nilai OD tersebut dimasukkan ke persamaan garis metode I sehingga didapatkan konsentrasi (jumlah) sel tiap ratio pengenceran.

V.

Kesimpulan

Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwax: 1. Pada metode turbidimetri didapatkan bahwa nilai %T berbanding lurus dengan ratio pengenceran dan berbanding terbalik dengan nilai OD. 2. Pada metode counting chamber didapatkan bahwa jumlah sel berbanding terbalik dengan ratio pengenceran. 3. Terdapat suatu hubungan bahwa semakin besar pengenceran yang dilakukan pada suatu suspensi, maka semakin besar nilai %T, semakin kecil nilai OD, semakin sedikit jumlah sel yang didapatkan pada suspensi tersebut.

Daftar Pustaka Chen,Yu-wei. 2011. Automatic Cell Counting for Hemacytometers through image Processing. Taiwan:Natioal Chung-Cheng University. Day, RA and Underwood. 2002. Analisis Kimia Kuantitatif. Jakarta:Erlangga. Pelczar, Michael J. dan Chan E.C.S. 1986. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta:UI Press. Sung, Zinmay Renee. 1976. Turbidimetric Measurement of Plant Cell Culture Growth. Massachusetts:MIT
Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS