Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI TEKNIK

PERCOBAAN DESINFEKTAN DAN THERMAL DEATH TIME


Hari Kelompok Praktikan : Kamis : D-II : 1. Haris Syukra P. (2310.100.150) 2. M.Iqbal 3. Salman Faris Tanggal Percobaan Tanggal Penyerahan laporan Asisten : 12 April 2012 : 19 April 2012 : Gunawan Hartanto (2310.100.117) (2310.100.141)

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2012

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

LAPORAN RESMI DESINFEKTAN DAN THERMAL DEATH TIME

I. Tujuan Percobaan I.1. Desinfektan Mempelajari pengaruh desinfektan terhadap pertumbuhan mikroorganisme. I.2. Thermal Death Time Mengetahui waktu terpendek yang dibutuhkan untuk membunuh mikroorganisme pada suhu dan kondisi tertentu.

II. Hasil Percobaan II.1. Desinfektan Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, diperoleh data-data pengamatan sebagai berikut : Tabel II.1.1 Data Pengamatan Desinfektan (18 Jam) Jenis Desinfektan Waktu Pengamatan Jenis Bakteri Zymomonas mobilis Nitrobacter winogradskyi Blanko

18 Jam

Warna media : bening Keterangan tentang koloni bakteri : Tidak terdapat bakteri

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Jenis Desinfektan

Waktu Pengamatan

Jenis Bakteri Zymomonas mobilis Nitrobacter winogradskyi

Desinfektan A(Bebek pembersih lantai)

18 jam

Dkertas saring : 1,8 cm Zona bebas bakteri: 4,9 cm Warna media : putih

Dkertas saring : 1,8 cm Zona bebas bakteri: 5,1 cm Warna media : putih

Warna Zona bebas : Warna Zona bebas : bening Keterangan: bening/tidak berwarna Keterangan:

koloni bakteri kurang koloni bakteri cukup rapat. rapat

Desinfektan B(Downy pembersih pakaian)

18 jam

Dkertas saring : 1,8 cm Zona bebas bakteri: 2,3 cm Warna media : Putih Warna zona bebas : bening Keterangan : Koloni menyebar

Dkertas saring : 1,8 cm Zona bebas bakteri: 2,2 cm Warna media : putih Warna zona bebas : bening Keterangan : Koloni cukup rapat

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Tabel II.1.2 Data Pengamatan Desinfektan (48 Jam) Jenis Desinfektan Waktu Pengamatan Jenis Bakteri Zymomonas mobilis Nitrobacter winogradskyi 94 jam Blanko

Warna media Warna Zona bebas

: bening :-

Keterangan tentang koloni bakteri : Terdapat banyak bakteri berwarna putih (blangko

terkontaminasi)

Desinfektan A(Bebek pembersih lantai)

94 jam

Dkertas saring :1,8 cm Zona bebas bakteri: 2,5 cm Warna media : putih

Dkertas saring : 1,8 cm Zona bebas bakteri: 2,3 cm Warna media : putih

Warna zona bebas : Warna zona bebas : bening Keterangan: bakteri rapat bening Koloni Keterangan : Koloni bakteri sangat rapat

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Jenis Pengamatan

Waktu Pengamatan

Jenis Bakteri Zymomonas mobilis Nitrobacter winogradskyi

Desinfektan B(Downy pembersih pakaian)

94 jam

Dkertas saring : 1,8 cm Zona bebas bakteri: 2,3 cm Warna media : putih

Dkertas saring : 1,8 cm Zona bebas bakteri: 2,2 cm Warna media : putih

Warna Zona bebas : Warna zona bebas : bening Keterangan : Koloni rapat bening Keterangan : Koloni bakteri sangat rapat

II.2 Thermal Death Time (TDT) Tabel II.2.1 Data Pengamatan Thermal Death Time (18 Jam) Jenis mikroba : Nitrobacter winogradskyi Hasil Pengamatan Lama pemanasan : 5 menit : lebar dan merata : putih : ada gelombang : banyak gundukan :
Bakteri banyak dan merata

Petridish
A

Jumlah koloni besar : 2 koloni Bentuk koloni Warna Tepian Elevasi permukaan Keterangan lain

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Petridish
B

Hasil Pengamatan Lama pemanasan : 15 menit

Jumlah koloni besar : 15 Bentuk koloni Warna Tepian : bulat : putih :

Elevasi permukaan : datar Keterangan lain


C

: bakteri tersebar merata : 30 menit

Lama pemanasan

Jumlah koloni besar : 9 Bentuk koloni Warna Tepian Elevasi permukaan Keterangan lain
Blangko

: bulat : putih : : bergelombang ::

Keterangan

Terdapat bakteri berwarna putih keruh (blanko terkontaminasi)

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Tabel II.2.2 Data Pengamatan Thermal Death Time (94 Jam) Jenis mikroba : Nitrobacter winogradskyi Hasil Pengamatan Lama pemanasan : 5 menit

Petridish
A

Jumlah koloni besar : 3 koloni Bentuk koloni Warna Tepian Elevasi permukaan Keterangan lain
B

: merata : putih : ada gelombang : ada gundukan : jumlah baktri paling banyak : 15 menit

Lama pemanasan

Jumlah koloni besar : 5 koloni Bentuk koloni Warna Tepian Elevasi permukaan Keterangan lain
C

: besar dan tidak merata : putih : bergelombang : ada gundukan :: 30 menit

Lama pemanasan

Jumlah koloni besar : 12 koloni Bentuk koloni Warna Tepian Elevasi permukaan Keterangan lain : merata lebar : putih : bergelombang : gundukan : bakteri lebih sedikit

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Blangko

Keterangan

Warna putih keruh dan banyak koloni bakteri.

III. Pembahasan III.1. Desinfektan Percobaan uji desinfektan bertujuan untuk mempelajari pengaruh desinfektan terhadap pertumbuhan mikroorganisme. Desinfektan adalah bahan kimia yang digunakan untuk mencegah terjadinya infeksi atau pencemaran jasad renik seperti bakteri dan virus, juga untuk membunuh atau menurunkan jumlah mikroorganisme atau kuman penyakit lainnya. Desinfektan digunakan untuk membunuh mikroorganisme pada benda mati. Proses tersebut disebut dengan desinfeksi. Tujuan dari proses desinfeksi adalah untuk meminimalkan resiko terinfeksi atau pembusukan produk dengan mengurangi jumlah mikroorganisme terutama yang bersifat patogen. Pada percobaan ini digunakan dua macam desinfektan yaitu bebek pembersih lantai sebagai desinfektan A dan downy pembersih pakaian sebagai desinfektan B. Mikroorganisme yang menjadi variabel adalah Zymomonas mobilis dan Nitrobacter winogradskyi. Bebek pembersih lantai merupakan suatu produk yang mengandung senyawa klorin yang sangat kuat sebagai zat desinfektannya. Kandungan klorin yang ada pada bebek pembersih lantai sekitar 9,5%. Larutan klorin dioksida adalah desinfektan oksidasi yang kuat, dengan spektrum luas, sangat efisien, non-toxic, non-iritasi, non-karsinogenik, teratogenisitas, tidak ada mutasi dan karakteristik lain, adalah keamanan baru fungisida multi. Tidak hanya dapat membunuh mikroorganisme, tetapi juga dekomposisi struktural dari sel-sel sisa, membunuh jamur, spora, virus (Benson, 2000).

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

Sedangkan downy pembersih pakaian juga mengandung senyawa klorin sebesar 8,5%. Hal itu menunjukkan bahwa downy pembersih pakaian juga merupakan desinfektan yang kuat. Downy pembersih pakaian juga mengandung gugus fenol. Fenol adalah salah satu contoh disinfektan yang efektif dalam membunuh kuman.Pada konsentrasi rendah, daya bunuhnya disebabkan karena fenol mempresipitasikan protein secara aktif. Selain itu juga merusak membran sel dengan menurunkan tegangan permukaannya. Dengan persetujuan para ahli dan peneliti, fenol dijadikan standar pembanding untuk menentukan aktivitas suatu desinfektan (McDonnell, 1999). Percobaan ini dilakukan dengan cara berikut. Pertama, mensterilkan semua alat dan media yang akan diinokulasi dengan mikroba dalam autoclave pada suhu 1210C selama 15 menit agar tidak terkontaminasi mikroba yang tidak diinginkan. Mikroba yang digunakan adalah bakteri Zymomonas mobilis dan Nitrobacter winogradskyi .Kemudian, menginokulasikan Zymomonas mobilis pada tiga tabung reaksi dan Nitrobacter winogradskyi pada tiga tabung reaksi lainnya dengan kawat ose secara aseptik dalam incase untuk menghindari terjadinya kontaminasi dari mikroba lain, sedangkan tabung reaksi keempat sebagai blanko. Lalu, menuangkan masing-masing media yang telah diinokulasi mikroba pada cawan petri yang berbeda. Setelah itu, menyelupkan kertas saring ke dalam bebek pembersih lantai dan kertas saring kedua ke dalam downy pembersih pakaian,. Hal ini dilakukan untuk mengetahui efek dari jenis desinfektan yang berbeda terhadap mikroba. Lalu, meletakkannya sebentar pada sehelai kertas saring yang kering supaya desinfektan yang berlebihan tidak menetes. Kemudian,

meletakkannya di tengah-tengah cawan petri yang telah diinokulasi dengan mikroba. Setelah itu, menginkubasikannya pada suhu 370C di dalam inkubator. Setelah proses inkubasi selama 18 jam seperti yang terlihat pada gamabar 1, diketahui bahwa bebek pembersih lantai memiliki daya desinfektan yang lebih kuat daripada downy pembersih pakaian seperti yang terlihat pada gambar 1(a) dan 1(c). Pada pengamatan pertama yaitu setelah 18 jam, bakteri Zymomonas mobilis yang diberi kertas saring desinfektan A memiliki zona bebas bakteri sebesar 4,9 cm dengan koloni bakteri yang menyebar dan kurang rapat. Sedangkan yang diberi kertas saring desinfektan B memiliki zona bebas bakteri
Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

10

sebesar 2,3 cm dan koloni bakteri yang menyebar renggang. Untuk bakteri Nitrobacter winogradskyi yang diberi kertas saring desinfektan A, zona bebas bakterinya sebesar 5,1 cm dan koloni bakterinya sangat rapat. Sedangkan yang diberi kertas saring B, zona bebas bakterinya sebesar 2,2 cm dan koloni bakterinya juga sangat rapat.

(a)

(b)

(c)

(d)

(e) Gambar 1. Foto hasil pengamatan setelah 18 jam : (a) Bakteri Zymomonas mobilis dengan desinfektan A, (b) Bakteri Zymomonas mobilis dengan desinfektan B, (c) Bakteri Nitrobacter winogradskyi dengan desinfektan A, (d) Bakteri Nitrobacter winogradskyi dengan desinfektan B, dan (e) blanko.

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

11

Pada pengamatan kedua yaitu setelah 94 jam (Gambar 2), bakteri Zymomonas m. yang diberi kertas saring desinfektan A memiliki zona bebas bakteri sebesar 2,5 cm dan koloni bakteri yang lebih rapat, sedangkan desinfektan B memiliki zona bebas bakteri sebesar 2,3 cm dan koloni bakteri yang lebih renggang. Bakteri Nitrobacter winogradskyi yang diberi kertas saring desinfektan A zona bebas bakterinya sebesar 2,3 cm. Sedangkan yang diberi kertas saring desinfektan B memiliki zona bebas bakteri sebesar 2,2 cm dan koloni bakteri yang rapat. Pada blanko tumbuh bakteri yang koloninya berwarna putih(Gambar 2(e)). Hal ini menunjukkan telah terjadi kontak antara media dan udara luar sehingga menyebabkan terkontaminasinya blanko oleh bakteri.

(a)

(b)

(c)

(d)

(e) Gambar 2. Foto hasil pengamatan uji desinfektan setelah 94 jam : (a) Bakteri Zymomonas mobilis dengan desinfektan A, (b) Bakteri Zymomonas mobilis dengan desinfektan B, (c) Bakteri Nitrobacter winogradskyi dengan desinfektan A, (d) Bakteri Nitrobacter winogradskyi dengan desinfektan B, dan (e) blanko.
Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS

Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi Teknik

12

Dari hasil pengamatan hari pertama dan hari kedua, diperoleh data bahwa secara keseluruhan dapat disimpulkan bahwa Zymomonas mobilis lebih resisten terhadap desinfektan jika dibandingkan dengan Nitrobacter winogradskyi. Jika ditinjau dari zona bebas bakterinya, Nitrobacter winogradskyi memiliki area yang lebih kecil jika dibandingkan dengan Zymomonas mobilis. Sedangkan jika ditinjau dari pertumbuhan bakterinya, koloni Zymomonas mobilis tumbuh dengan kerapatan yang lebih tinggi. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyebutkan bahwa Zymomonas mobilis termasuk dalam bakteri gram positif yang memiliki karakteristik lebih resisten terhadap desinfektan dibandingkan dengan bakteri gram negatif seperti Nitrobacter winogradskyi (Pelczar, 1986). Berdasarkan literatur yang menyebutkan bahwa di dalam bebek pembersih lantai yang mengandung senyawa klorin (Cl) lebih efektif dibandingkan dengan desinfektan yang berasal dari turunan alkohol. Walaupun keduanya termasuk desinfektan kelas menengah (desinfektan yang mampu menghancurkan sel vegetatif bakteri, jamur, dan virus) akan tetapi kemampuannya dalam menghambat petumbuhan mikroorganisme berbeda, hal ini disebabkan karena senyawa klorin mampu mengoksidasi materi seluler mikroorganisme dan menghancurkan sel vegetatif bakteri dan jamur, walaupun sporanya tidak ikut hancur, sedangkan untuk desinfektan yang berasal dari turunan alkohol prinsip kerjanya hanya mendenaturasikan protein dan menguraikan membran lemak dari mikroorganisme saja sehingga belum tentu sel vegetatif mikroorganisme tersebut benar-benar hancur. Dalam konsentrasi yang rendah klorin mampu membentuk reaksi : Cl2 + H2O HCl + HOCl

HCl tidak bersifat desinfektan, sedangkan HOCl merupakan desinfektan yang biasa disebut free available chlorine. Klorin dengan cepat menembus sel mikroba dan membunuhnya (Hendrianie, 2001).

Laboratorium Mikrobiologi Teknik Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS