Anda di halaman 1dari 5

KERACUNAN MAKANAN

Oleh : M.Aripandi Wira Anggi Saktina Sari Batubara Wahyu Medsa Yeltas Putra Arie Aditya Paramitha Muhammad Nur Ikbal

(08-054) (08-357) (08-364) (08-370) (08-380)

PENDAHULUAN Keracunan makanan adalah suatu penyakit yang disebabkan karena mengkonsumsi makanan atau minuman yang terkontaminasi, baik oleh komponen kimia beracun atau oleh mikroorganisme patogen. Keracunan makanan akibat memakan makanan yang terkontaminasi zat kimia beracun, misalnya termakan sianida yang terdapat pada singkong atau termakan pestisida yang mengkontaminasi sayuran dan buah-buahan. Sedang mikroorganisme patogen yang bertanggung jawab sebagai penyebab keracunan makanan adalah bakteri beserta toksiknya atau toksin bakteri saja, parasit, virus dan jamur.

PENYEBAB KERACUNAN MAKANAN Berikut adalah beberapa organisme yang dapat meracuni makanan : a. Keracunan oleh Bakteria Penyebabnya dari keracunan ini adalah campyolobacterosis oleh bakteri campylobacter seperti E.Coli , Vibro Cholera, Yersenia enterocolitica, Lysteria monocytogenes, Shigella Sp, Salmonella dan Staphylococcus Auereus . Biasanya terdapat pada ayam mentah, daging dan susu. b. Keracunan oleh Virus

Hepatitis A, disebabkan oleh virus pada kerang dan siput yang menempel pada sayuran mentah yang tidak dicuci sempurna Norwalkvirus, disebabkan oleh virus norwalk. Terdapat pada kerang dan siput yang tercemar kotoran manusia c. Keracunan oleh Protozoa
Giardiasis, disebabkan oleh Giardia Lambia, terdapat pada usus

dan

pencernaan manusia, seringnya karena tidak mencuci tangan sebelum makan


Amebiasis, disebabkan oleh Entamoeba hystolitica. d. Penyebab Keracunan lain

Dapat disebabkan oleh cendawan beracun dan juga buah dan sayur yang terlengketi racun serangga.

GEJALA KLINIS Keracunan makanan ini biasanya berlangsung ringan, namun pada kasus berat dapat menyebabkan kematian. Gejala klinis yang muncul seperti : 1. Mual 2. Muntah 3. Kram Perut 4. Diare 5. Demam yang disertai rasa dingin 6. Feses berdarah 7. Dehidrasi dan kerusakan sistem saraf

Hal ini terjadi mulai dari 1 jam sampai 2 3 hari (biasanya kurang dari 48 jam) setelah mengkonsumsi makanan atau minuman yang terkontaminasi. Manifestasi klinis ini dapat terjadi pada satu orang atau beberapa orang yang ada dalam satu kelompok yang mengkonsumsi makanan yang sama.

PENATALAKSANAAN Keracunan makanan dapat ditangani dengan cara :


1. Jangan makan makanan padat saat masih mual atau muntah tapi minum

banyak cairan.
Minum cairan dengan sedikit dan sering untuk menjaga tubuh agar tetap

rehidrasi. Dapat juga diberikan susu yang dicampur dengan telur mentah. Hindari alkohol, kafein, atau minuman manis.
Obat Rumah untuk mengobati mual atau diare seperti teh dengan jeruk

nipis dan jahe dapat digunakan untuk mengurangi gejala. Tidak ada obat herbal makanan terbukti keracunan. Konsultasikan dengan praktisi kesehatan sebelum mengkonsumsi obat keracunan makanan alami.
2. Setelah berhasil mentoleransi cairan, makan harus mulai perlahan-lahan,

ketika mual dan muntah telah berhenti. Makanan biasa yang mudah pada perut harus dimulai dalam jumlah kecil. Awalnya mempertimbangkan makan nasi, gandum, roti, kentang, sereal rendah gula, daging, dan ayam (tidak digoreng). Susu dapat diberikan secara aman, meskipun beberapa orang mungkin mengalami masalah pada perut karena laktosa intoleransi.
3. Sebagian besar keracunan makanan tidak memerlukan penggunaan obat-

obatan untuk menghentikan diare, tetapi mereka umumnya aman jika digunakan sesuai petunjuk. Hal ini tidak dianjurkan bahwa obat-obat ini

digunakan

untuk

mengobati

anak-anak.

Jika

ada

pertanyaan

atau

kekhawatiran, selalu periksa dengan dokter


4. Penggantian cairan yang hilang. Cairan dan elektrolit - mineral seperti

natrium, kalium dan kalsium yang menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh. Terutama yang mengalami diare resisten. Anak-anak dan orang dewasa yang sangat membutuhkan pengobatan dehidrasi di rumah sakit, di mana mereka dapat menerima garam dan cairan melalui vena (intravena), bukan melalui mulut. Hidrasi intravena memberikan tubuh dengan air dan nutrisi penting jauh lebih cepat daripada larutan oral lakukan.
5. Antibiotik dapat diresepkan jika memiliki beberapa jenis keracunan makanan

bakteri dan gejala yang berat. Keracunan makanan disebabkan oleh kebutuhan listeria untuk diobati dengan antibiotik intravena di rumah sakit. Dan pengobatan cepat dimulai, lebih baik. Selama kehamilan, pengobatan antibiotik yang cepat dapat membantu menjaga infeksi dari mempengaruhi bayi.

DAFTAR PUSTAKA

Food

Poisoning,

access

17

June

2012,

available

http://www.mayoclinic.com/health/foodpoisoning/DS00981/DSECTION=treatments-and-drugs Cunha, John P. Food Poisoning, access 17 June 2012, available

http://www.emedicinehealth.com/food_poisoning/article_em.htm Penanganan terhadap keracunan makanan, access 17 June 2012, available http://www.anneahira.com/keracunan-makanan.htm