Anda di halaman 1dari 14

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Hemoglobin merupakan protein yang terdapat di dalam sel darah merah (SDM) atau red blood cell, sel darah merah memiliki fungsi yang amat penting bagi tubuh, yaitu mengikat dan membawa oksigen dari paru-paru ke seluruh jaringan tubuh, mengikat dan membawa karbondioksida dari seluruh jaringan tubuh ke paru-paru, memberi warna merah pada darah, serta mempertahankan keseimbangan asam basa dari tubuh. Dalam sel darah merah terdapat hemoglobin yang mampu berikatan dengan oksigen dan membawa oksigen tersebut ke seluruh jaringan tubuh yang membutuhkan, oksigen diperlukan oleh jaringan sebagai energi untuk melakukan aktifitas. Selain hemoglobin dapat mengikat oksigen, hemoglobin juga dapat mengikat karbondioksida dalam perannya sebagai pembawa sisa respirasi dari

jaringan ke paru-paru yang kemudian akan ditukar dengan oksigen dan dibawa ke jaringan lagi. Dalam sistem respirasinya hemoglobin dapat dibagi menjadi dua yaitu deoksihemoglobin dan oksihemoglobin yang memiliki hubungan erat terhadap pengikatan oksigen dan karbondioksida yang digunakan dalam tubuh. Tanpa sel darah merah tentu tidak akan ada yang membawa oksigen ke jaringan yang membutuhkan dan sudah tentu tubuh tidak dapat beraktifitas tanpa adanya oksigen pada jaringan. Namun yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana darah yang mengandung hemoglobin dapat mengikat oksigen juga dapat melepas oksigen dan mengikat karbondioksida (Nurachmah, 2011)

1.2 Rumusan masalah Rumusan masalah dari percobaan ini adalah apakah hemoglobin dapat mengikat oksigen membentuk oksihemoglobin (HbO2) dan dapat terurai kembali menjadi oksigen (O2) dan deoksihemoglobin (Hb)?

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Darah Darah adalah jaringan cair yang terdiri atas dua bagian. Bahan intraseluler adalah cairan yang disebut plasma dan di dalamnya terdapat unsur-unsur padat, yaitu sel darah. Volume darah secara keseluruhan kira-kira merupakan satu per dua belas berat badan atau kira-kira 5 liter. Sekitar 55 persennya adalah cairan, sedangkan 45 persen sisanya terdiri dari sel darah. Angka ini dinyatakan dalam nilai hematokrit atau volume sel darah yang didapatkan yang berkisar antara 40-47. Diwaktu sehat volume darah adalah konstan dan sampai batas tertentu diatur oleh tekanan osmotik dalam pembuluh darah dan dalam jaringan (Pearce, 2009). Secara umum fungsi darah adalah alat transport makanan yang diserap dari saluran cerna dan diedarkan ke seluruh tubuh, alat transport oksigen yang diambil dari paru-paru untuk dibawa ke seluruh tubuh, alat transport bahan buangan dari jaringan ke alat-alat ekskresi seperti paru-paru (gas), ginjal dan kulit (bahan terlarut dalam air) dan hati untuk diteruskan ke empedu dan saluran cerna sebagai tinja (untuk bahan yang sukar larut dalam air), alat transport antar jaringan dari bahanbahan yang diperlukan oleh suatu jaringan dibuat oleh jaringan dalam lain, tubuh,

mempertahankan

keseimbangan

dinamis

(homeostasis)

mempertahankan tubuh dari agresi benda atau senyawa asing yang umumnya selalu dianggap punya potensi menimbulkan ancaman. Dengan demikian, secara garis besar dapat dikatakan bahwa fungsi darah adalah sebagai sarana transport, alat homeostasis dan alat pertahanan (Sadikin, 2001). Darah vertebrata merupakan suatu jenis jaringan ikat yang terdiri atas beberapa jenis sel yang tersuspensi dalam suatu matriks cairan yang disebut plasma. Plasma darah mengandung sekitar 90% air. Diantara berbagai jenis zat yang larut dalam air terdapat garam-garam anorganik yang kadang-kadang disebut sebagai elektrolit darah dan terdapat di dalam plasma dalam bentuk ion teratur. Konsentrasi gabungan ion-ion ini penting dalam pemeliharaan keseimbangan osmotik darah. Beberapa ion tersebut juga membantu menyangga pH darah, yang mempunyai pH 7,4 pada manusia. Kemampuan otot dan saraf untuk berfungsi secara normal juga bergantung pada konsentrasi ion-ion kunci dalam cairan intersisial, yang mencerminkan

konsentrasi ion-ion tersebut dalam plasma. Ginjal mempertahankan elektrolit plasma pada konsentrasi yang tepat, yang merupakan sebuah contoh homeostatis (Campbell, 2004). Plasma tersusun dari air (90-92)% dan zat terlarut, meliputi protein plasma, garam anorganik, nutrien yang berasal dari makanan yang dicerna, materi sisa, hormon, dan gas. Sedangkan sel darah terdiri atas sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan keping darah (trombosit) (Nurachmah, 2011).

2.2 Sel Darah Sel darah terdiri dari tiga jenis yaitu, eritrosit atau sel darah merah, leukosit atau sel darah putih dan trombosit atau butiran pembeku. Sel darah putih rupanya bening dan tidak berwarna, bentuknya lebih besar dari sel darah merah, tetapi jumlahnya lebih kecil. Dalam setiap millimeter kubik darah terdapat 6000 sampai 1000 (ratarata 8000) sel darah putih (Pearce, 2009). Trombosit adalah bagian dari beberapa sel darah besar dalam sumsum tulang yang berbentuk cakram bulat, oval, bikonveks tidak berinti dan hidup sekitar 10 hari, jumlah dari trombosit adalah 150-400 terkonsentrasi dalam limpa dan besikurkulasi dalam darah (Handayani, 2008). Sel darah merah atau eritrosit berupa cairan bikonkaf, cekung pada kedua sisinya, sehingga dilihat dari samping nampak seperti dua buah bulan sabit yang saling bertolak belakang. Dalam setiap millimeter kubik darah, terdapat 5.000.000 sel darah merah. Jika dilihat satu persatu warnanya kuning tua pucat, tetapi dalam jumlah besar kelihatan merah dan memberi warna pada darah. Strukturnya terdiri atas pembungkus luar atau stroma, berisi massa hemoglobin. Sel darah merah memerlukan protein karena strukturnya terbentuk dari asam amino. Mereka juga memerlukan zat besi. Wanita memelukan lebih banyak zat besi karena beberapa diantaranya dibuang sewaktu menstruasi. Sewaktu hamil diperlukan zat besi dalam jumlah yang lebih banyak untuk perkembangan janin dan pembuatan susu. Sel darah merah dibentuk di dalam sumsum tulang, terutama dari tulang pendek, pipih dan tak beraturan, dari jaringan-jaringan kanselus pada ujung tulang pipa dan dari sumsum dalam batang iga-iga dan dari sternum. Perkembangan sel darah dalam sumsum tulang melalui berbagai tahap, mula-mula besar dan berisi nukleus tetapi tidak ada

hemoglobin, kemudian dimuati hemoglobin dan akhirnya kehilangan nukleusnya dan baru diedarkan ke dalam sirkulasi darah. Rata-rata panjang hidup darah merah kirakira 155 hari. Sel menjadi usang dan dihancurkan dalam sistem retikulo-endotelial, terutama dalam limpa dan hati. Globin dari hemoglobin dipecah menjadi asam amino untuk digunakan sebagai protein dalam jaringan-jaringan dan zat besi dalam hem dari hemoglobin dikeluarkan untuk digunakan dalam pembentukan sel darah merah lagi. Sisa hem dari hemoglobin diubah menjadi billirubin (pigmen kuning) dan biliverdin yaitu yang berwarna kehijau-hijauan yang dapat dilihat pada perubahan warna hemoglobin yang rusak pada luka memar. Bila terjadi perdarahan maka sel merah dengan hemoglobinnya sebagai pembawa oksigen, hilang. Pada perdarahan sedang, sel-sel itu diganti dalam waktu beberapa minggu berikutnya. Tetapi bila kadar hemoglobin turun sampai 40% atau dibawahnya, maka diperlukan tranfusi darah. Hemoglobin adalah proten yang kaya akan zat besi. Ia memiliki afinitas (daya gabung) terhadap oksigen dan dengan oksigen itu membentuk oksihemoglobin didalam sel darah merah. Dengan melalui fungsi ini maka oksigen dibawa dari paru-paru ke jaringan-jaringan (Pearce, 2009). Arsitektur suatu sel sangat berperan dalam pengaturan aliran senyawa melalui urutan reaksi yang merupakan jalur biokimia. Gambaran arsitektur utama adalah membran sel yang memisahkan isi sel dari lingkungan di sekitarnya, dan berfungsi sebagai sawar selektif, hanya memungkinkan senyawa tertentu masuk ke dalam sel dan hanya senyawa tertentu keluar dari sel. Membran sel adalah lapis terluar dari sel hidup. Membran sel mengendalikan lalu-lalang zat ke dalam dan keluar sel. Sebuah pandangan yang lebih tua mengenai membran sel, yaitu hipotesis membran sel unit mendeskripsikan membran sebagai dua lapisan protein yang rapat (lapisan luar dan lapisan dalam) yang mengelilingi lapisan fosfolipid yang lebih tebal namun tidak sebegitu rapat. Komponen penuyusun membran plasma adalah lipid, protein, karbohidrat. Pengkajian membran plasma dengan difraksi sinar x pada berbagai membran organisme hidup menunjukkan bahwa molekul-molekul lipid tersusun dalam dua lapisan/dwi (bilayer). Kesimpulan ini didukung oleh kenyataan bahwa membran plasma dapat dibelah secara mekanik melalui bidang tengahnya menjadi dua lapisan tunggal menggunakan freeze-fracture (metode pengelupasan/irisan beku).

Molekul-molekul lipid dari membran plasma tersusun dari 3 jenis, yaitu, fosfolipid (terbanyak), kolesterol, dan glikolipid. Ketiga jenis lipid tersebut amfitatik, yang berarti molekulnya memiliki ujung hidrofobik atau nonpolar (menjauhi air) dan ujung hidrofilik atau polar (menyenangi air). Molekul fosfolipid tersebut memiliki kepala sebagai ujung polarnya, dan dua ekor sebagai ujung nonpolarnya. Apabila molekul-molekul lipid yang bersifat amfifatik tersebut dikitari oleh lingkungan air, maka molekul-molekul cenderung akan menyusun diri sedemikian rupa sehingga bagian ekor yang hidrofobik terlindung dari air. Seperti halnya molekul lipid, molekul protein juga sebagai komponen penyusun membran plasma. Pada model membran yang diajukan oleh singer dan Nicolson tampak bahwa berdasarkan letaknya, molekul protein penyusun membran terdiri dari protein perifer (ekstrinsik) dan protein integral (intrinsik). Molekul protein penyusun membran plasma juga dapat bergerak seperti halnya molekul lipid. Gerakan molekul protein ini ada 3 macam yaitu, gerakan ke arah lateral/diagonal pada membran plasma, gerakan rotasi searah pada dwilapis membran plasma, dan gerakan tegak lurus atau melintas pada dwilapid membran plasma. Gerakan-gerakan molekul baik fosfolipid maupun molekul protein inilah yang kemudian menjadi dasar adanya transport materi melalui membran plasma. Molekulmolekul protein perifer dapat berikatan dengan molekul karbohidrat (glikoprotein) dan di antaranya berperan dalam reaksi imunologis, serta dapat bertindak sebagai reseptor. Sedangkan molekul protein integral umumnya berkaitan dengan proses transport dan proses-proses enzimatis. Molekul protein yang berkaitan dengan proses transport juga ada bermacam-macam, antara lain protein dapat membentuk kanal (channel), ada yang bertindak sebagai pembawa/pengemban (carrier) yang mempunyai tempat pengikat khusus (binding site) dan sebagainya (Sumadi, 2007).

2.3 Hemoglobin Jumlah hemoglobin dalam darah normal ialah kira-kira 15 gram setiap 100 ml darah, dan jumlah ini biasanya disebut 100 persen. Dalam berbagai bentuk anemia, jumlah hemoglobin dalam darah berkurang. Dalam beberapa bentuk anemi parah,

kadar itu bisa di bawah 30 persen atau 5 g setiap 100 ml. Karena hemoglobin mengandung besi yang diperlukan untuk bergabung dengan oksigen, maka dapat dimengerti bahwa pasien semacam itu memperlihatkan bahwa gejala kekurangan oksigen seperti napas pendek. Ini sering merupakan suatu gejala pertama anemi, kekurangan zat besi (Pearce, 2009). Sintesis hemoglobin dimulai dalam proeritroblas dan berlanjut bahkan dalam stadium retikulosit pada pembentukan sel darah merah. Oleh karena itu, ketika retikulosit meninggalkan sumsum tulang dan masuk kedalam aliran darah, retikulosit tetap membentuk sejumlah kecil hemoglobin satu hari sesudah dan sebelumnya kemudian seterusnya sampai sel tersebut menjadi eritrosit yang matur. Gambaran yang terpenting dari molekul hemoglobin adalah kemampuannya untuk dapat berikatan secara longgar dan reversible dengan oksigen dalam paru dan kemudian melepaskan oksigen ini didalam kapiler jaringan perifer yang tekanan gas oksigennya jauh lebih rendah dari pada di paru-paru (Guyton, 2006). Protein hememioglobin dan hemoglobin mempertahankan pasokan oksigen yang esensial untuk metabolisme oksidatif. Mioglobin, suatu protein monomerik otot merah, menyimpan oksigen sebagai cadangan untuk menghadapi kekurangan oksigen. Hemoglobin, suatu protein tetrametrik eritrosit, mengangkut oksigen ke jaringan dan mengembalikan karbondioksida dan protein ke paru-paru. Mioglobin dan hemoglobin mengandung heme, suatu tetraprol siklik yang terdiri dari empat molekul pirol yang disalurkan oleh jembattan -metilen. Heme pada mioglobin terletak disatu celah antara heliks E dan heliks F yang berorientasi dengan gugus propionate polarnya yang menghadap permukaan globin (Murray, 2006).

BAB III TUJUAN PERCOBAAN

3.1 Tujuan Percobaan Membuktikan hemoglobin dapat mengikat oksigen membentuk oksihemoglobin (HbO2) dan dapat terurai kembali menjadi oksigen (O2) dan deoksihemoglobin (Hb).

3.2 Manfaat Percobaan Setelah mengetahui mekanisme pembentukan oksihemoglobin dan

deoksihemoglobin, dapat dilakukan pengembangan di berbagai bidang, misalnya bidang kesehatan khususnya farmasi.

BAB IV METODE KERJA

4.1 Alat dan Bahan 4.1.1 Alat a. Pipet tetes b. Rak tabung reaksi c. Tabung reaksi 4.1.2 Bahan a. Aquades b. Darah segar c. Etiket d. Larutan NH4OH 10% e. Pereaksi stokes

4.2 Prosedur Kerja 4.2.1 Pembentukan oksihemoglobin (oksiHb) a. Di dalam sebuah tabung reaksi diencerkan 2 mL darah dengan 6 mL aquades. Dicampur dengan baik dan diperhatikan warna merah terang dari oksiHb yang terbentuk. b. Dibagi 2 isi tabung tersebut sehingga masing-masing tabung berisi 4 mL. Digunakan tabung 1 sebagai tabung kontrol. 4.2.2 Pembentukan deoksihemoglobin (deoksiHb) a. Diisi tabung ketiga dengan 2 mL pereaksi stokes dan ditambahkan NH4OH secukupnya untuk melarutkan endapan yang segera terbentuk. Campuran ini merupakan larutan pereduksi yang kuat. b. Dimasukkan beberapa tetes larutan stokes kedalam tabung 2. Terlihat perubahan warna karena terbentuknya deoksiHb. Dibandingkan dengan tabung 1. 4.2.3 Pembentukan kembali oksihemoglobin dari deoksihemoglobin a. Dikocok kuat tabung yang berisi deoksiHb, maka terjadi kembali oksigenasi dari udara. Diperhatikan dan dicatat warna oksiHb yang kembali terbentuk. b. Oksigenasi dan deoksigenasi kembali ini dapat dilakukan berulang-ulang.

BAB V HASIL PENGAMATAN

5.1 Hasil Pengamatan 5.1.1 Tabel hasil pengamatan Hasil Wana yang terbentuk 5.1.2 Reksi a. Reaksi Oksihemoglobin Hb(Fe2+) + O2 Hb(Fe2+)O2 Hb(Fe2+) + O2 Tabung I OksiHb Merah terang Tabung II DeoksiHb Merah kecoklatan Tabung III Reoksigenasi deoksiHb Merah terang

b. Reaksi Deoksihemoglobin Hb(Fe2+)O2 + FeSO4 + asam tartrat

5.2 Pembahasan Darah adalah jaringan yang berupa cairan yang terdiri dari sel atau fragmenfragmen sel yang bebas di dalam medium air. Sel darah terbagi atas tiga bagian yaitu sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan keping darah (trombosit). Eritrosit adalah cakram bikonkaf dengan diameter sekitar 8,6 m. Bikonkavitas adalah gerakan oksigen masuk dan keluar sel dengan cepat, karena adanya jarak yang pendek antara membran sel dan isi sel. Eritrosit tidak memiliki nukleus. Eritrosit terdiri dari membran luar, hemoglobin (Hb), protein yang mengandung besi, karbonik anhidrase, enzim yang terlibat dalam transport karbondioksida. Sedangkan leukosit rupanya tidak berwarna atau bening, bentuknya lebih besar daripada sel darah merah tetapi jumlahnya lebih sedikit yang terdiri dari granulosit, sel netrofil, sel eusifenol, sel basofil dan limfosit. Sel darah merah atau SDM adalah sel terbanyak di dalam darah karena sel ini mengandung senyawa yang berwarna merah, yaitu hemoglobin maka dengan sendirinya darah berwarna merah. Hemoglobin merupakan protein yang terdapat dalam sel darah merah yang mengikat dan membawa oksigen dari paru-paru ke

seluruh jaringan tubuh serta mengikat dan membawa karbon dioksida dari seluruh jaringan tubuh ke paru-paru. Hemoglobin memberikan warna merah pada darah dan mempertahankan keseimbangan asam basa dari tubuh. Hemoglobin dapat mengikat empat atom oksigen yang terikat pada atom Fe2+ (besi II) yang terdapat pada hem, pada ikatan koordinasi ke-5. Hemoglobin yang terikat pada oksigen disebut hemoglobin yang teroksigenisasi atau oksihemoglobin (HbO2) sedangkan

hemoglobin yang telah melepaskan oksigen disebut deoksihemoglobin (Nurachmah, 2011). Percobaan pertama yang berjudul pengujian oksihemoglobin dan

deoksihemoglobin bertujuan untuk membuktikan bahwa hemoglobin dapat mengikat oksigen membentuk oksihemoglobin dan dapat terurai kembali menjadi oksigen dan deoksihemoglobin. Prinsipnya adalah dalam keadaan tereduksi, Fe dalam molekul hemoglobin dapat mengikat dan melepaskan oksigen tergantung pada tekanan oksigen dan karbondioksida. Percobaan ini menggunakan darah segar sebagai sampelnya, serta pereaksi stokes, larutan NH4OH 10%, dan aquades sebagai pereaksinya. Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan, darah di dalam tabung reaksi yang terlebih dahulu diencerkan dengan aquades berubah warna menjadi merah terang. Warna merah terang pada darah menunjukkan adanya oksigen yang berikatan dengan hemoglobin membentuk oksiHb. Aquades pada percobaan ini berfungsi untuk mengencerkan darah agar mudah teramati perubahan-perubahannya, selain itu darah yang dicampurkan dengan aquades akan membentuk oksiHb akibat adanya molekul oksigen dalam aquades. Kemudian darah tersebut dibagi ke dalam 2 tabung reaksi. Tabung pertama digunakan sebagai kontrol, sedangkan tabung kedua ditambahkan pereaksi stokes yang sudah dibuat sebelumnya dalam tabung reaksi ketiga dengan mencampurkan larutan stokes dan NH4OH 10%. Campuran tersebut merupakan reduktor kuat yang dapat memutus ikatan oksigen dengan hemoglobin, sehingga pada penambahan reaksi stokes ke dalam tabung reaksi kedua terjadi perubahan warna pada darah. Setelah dibandingkan dengan tabung kontrol, darah yang awalnya berwarna merah terang berubah menjadi merah kecoklatan dengan penambahan pereaksi stokes. Hal ini menunjukkan lepasnya ikatan antara oksigen dan hemoglobin membentuk deoksiHb. Pengocokan kuat pada darah, mengakibatkan

oksigenasi dari udara yang dapat mengembalikan oksiHb berwarna merah terang hasil ikatan antara hemoglobin dan oksigen. Pereaksi stokes yang berwarna hijau gelap merupakan reduktor kuat yang dapat memutus ikatan antara oksigen dan hemoglobin yang terdiri dari campuran larutan stokes yang berwarna kuning dan NH4OH 10% yang berwarna putih. Larutan stokes dibuat dengan mencampurkan 2 gram FeSO4 dan 3 gram asam tartat (C4H6O6) yang dihomogenkan dengan 100 mL aquades, sedangkan larutan NH4OH 10% dibuat dengan melarutkan 10 gram NH3 dengan 100 mL aquades. Pereaksi stokes yang telah dibuat langsung digunakan dalam waku singkat karena sangat mudah teroksidasi dan membuat pereaksi stokes sukar memutus ikatan oksigen dengan hemoglobin. Pereaksi stokes dapat dengan mudah teroksidasi karena adanya ion Fe2+ yang dioksidasi oleh oksigen di udara menjadi Fe3+ yang memiliki warna dasar merah kecoklatan. Oksidasi pada pereaksi stokes akan mengubah warna pereaksi yang awalnya hijau gelap menjadi berwarna coklat. Percobaan yang dilakukan telah sesuai dengan teori, darah yang awalnya berwarna merah terang yang menunjukkan terbentuknya oksiHb berubah menjadi merah kecoklatan setelah penambahan campuran pereaksi stokes dengan NH4OH 10%, warna merah kecoklatan menunjukkan terbentuknya deoksiHb yang tidak lagi berikatan dengan oksigen, darah dapat kembali berwarna merah terang setelah terjadi oksigenasi dari udara melalui pengocokan kuat. Penyakit akibat kekurangan oksigen dalam darah contohnya seperti hipoksia, hipoksemia, dan gagal nafas. Istilah hipoksemia menyatakan nilai PaO2 yang rendah (nilai normal PaO2 85-100 mmHg) dan seringkali ada hubungannya dengan hipoksia, atau oksigenasi jaringan yang tidak memadai. Hipoksemia tak selalu disertasi dengan hipoksia jaringan. Seseorang masih dapat mempunyai oksigenasi jaringan yang normal, tapi menderita hipoksemia, seperti juga seseorang masih dapat memiliki PaO2 normal tetapi menderita hipoksia jaringan (karena gangguan pengiriman oksigen dan penggunaan oksigen oleh sel-sel). Tetapi ada hubungan antara PaO2 dengan hipoksia jaringan, meskipun terdapat nilai PaO2 yang tepat pada jaringan yang menggunakan O2. Jika semua dianggap sama, makin cepat timbulnya hipoksemia, semakin berat pula kelainan jaringan yang diderita. Umumnya nilai PaO2 yang terus menerus kurang dari 50 mmHg disertai hipoksia jaringan dan asidosis (darah terlalu banyak mengandung asam (atau terlalu sedikit mengandung

basa) dan sering menyebabkan menurunnya pH darah). Gagal nafas terjadi karena disfungsi sistem respirasi yang dimulai dengan peningkatan karbondioksida dan penurunan jumlah oksigen yang diangkut kedalam jaringan. Gagal nafas merupakan ketidakmampuan tubuh untuk mempertahankan pH, PaCO2, dan PaO2 yang kuat, sehingga membahayakan keselamatan (Nurachmah, 2011). Beberapa penyakit yang disebabkan oleh kurangnya oksigen dalam tubuh tersebut dapat menjadi acuan dalam pengembangan di bidang kesehatan khususnya farmasi. Beberapa makanan dapat membantu merangsang pembentukan hemoglobin, misalnya hati ayam. Pengolahan hati ayam sebagai produk obat dapat menjadi alternatif lain dalam pengobatan bagi penderita penyakir akibat kekurangan oksigen (Sadikin, 2001).

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa hemoglobin dapat mengikat oksigen membentuk oksihemoglobin (HbO2). OksiHb dapat terurai kembali menjadi deoksiHb akibat oksigenasi atau dari udara.

6.2 Saran Dalam percobaan sebaiknya pereaksi stokes yang telah dibuat langsung digunakan dalam waku singkat karena sangat mudah teroksidasi dan membuat pereaksi stokes sukar memutus ikatan oksigen dengan hemoglobin.

DAFTAR PUSTAKA

Campbell, Neil A. 2006. Biologi Edisi Kelima Jilid III. Erlangga : Jakarta. Guyton, Arthur. 2006. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi II. Buku kedokteran EGC : Jakarta. Handayani dan Haribowo. 2008. Buku Ajar Asuhan Keperawatan pada Klien Dengan Gangguan Sistem Hematologi. Salemba Medika : Jakarta. Murray, Robert K. 2006. Biokimia Harper Edisi 27. Buku Kedokteran EGC : Jakarta Nurachmah, E. dan Rida Anggriani. 2011. Anatomi dan Fisiologi. Salemba Medika : Jakarta. Pearce, Evelyn C. 2009. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Gramedia Pustaka Utama : Jakarta. Sadikin. 2001. Biokimia Darah. Widya Medika : Jakarta. Sumadi dan Aditya Marianti. 2007. Biologi Sel. Graha Ilmu : Yogyakarta.