Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KERJA ENZIM

dibuat untuk memenuhi tugas praktikum Modul Cellular and Molecular Basis of Inheritance

Oleh: Kelompok 9 M. Ilyas Saputera Azwar Lauzardi Ilham Murtala Noor Shabrina Reni Dwi Parihat Mulia Sari Annisafitria Eka Rahma Abqariyatuzzahra M. Novia Putri R.

Program Studi Pendidikan Dokter Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta 2012

Kata Pengantar
Segala puji dan syukur kami ucapkan kehadirat Allah Yang Maha Esa, yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya serta nikmat yang tiada hentinya kepada manusia. Terutama nikmat iman dan akal yang menjadikan manusia sebagai makhluk yang paling sempurna. Dengan nikmat akal tersebutlah kita dituntut untuk dapat memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya tanpa menyimpang dari perintah-Nya. Salawat serta salam bagi makhluk mulia junjungan kita baginda Nabi Muhammad SAW, yang telah mengajarkan ilmu dari Allah kepada umat-umatnya. Ilmu tersebut tidak akan habis sekalipun air laut dijadikan tinta untuk menuliskan ilmunya itu. Dan manusia hanya diberi sedikit sekali. Alhamdulillah, kami dapat menyelesaikan laporan praktikum tentang faktor-faktor yang mempengaruhi kerja enzim. Semoga dengan tersusunnya makalah ini dapat menambah pengetahuan kita. Tiada gading yang tak retak demikian pepatah mengatakan. Karena itu tiada menutup kemungkinan jika dalam penulisan makalah ini terdapat banyak kesalahan dan kekurangan. Untuk itu, segala kritik dan saran kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Terima Kasih.

Ciputat, 18 Nopember 2012

Kelompok 9

Daftar Isi
Kata Pengantar ....................................................................................................................... ii Daftar Isi ................................................................................................................................ iii 1 Pengaruh Suhu terhadap Kecepatan Reaksi Enzim 1.1 Tujuan Praktikum ............................................................................................. 1 1.2 Landasan Teori ..................................................................................................1 1.3 Alat dan Bahan ..................................................................................................2 1.4 Cara kerja ...........................................................................................................2 1.5 Hasil Percobaan .................................................................................................3 1.6 Pembahasan .......................................................................................................3 1.7 Kesimpulan ........................................................................................................4 2 Pengaruh Kadar Enzim terhadap Kecepatan Reaksi Enzim 2.1 Tujuan Praktikum ............................................................................................. 4 2.2 Landasan Teori ..................................................................................................4 2.3 Alat dan Bahan ..................................................................................................5 2.4 Cara kerja ...........................................................................................................5 2.5 Hasil Percobaan .................................................................................................6 2.6 Pembahasan .......................................................................................................7 2.7 Kesimpulan ........................................................................................................7 3 Pengaruh Kadar Substrat terhadap Kecepatan Reaksi Enzim 3.1 Tujuan Praktikum ............................................................................................. 8 3.2 Landasan Teori ..................................................................................................8 3.3 Alat dan Bahan ..................................................................................................9 3.4 Cara kerja ...........................................................................................................9 3.5 Hasil Percobaan .................................................................................................10 3.6 Kesimpulan ........................................................................................................10 4 Pengaruh pH terhadap Kecepatan Reaksi Enzim 4.1 Tujuan Praktikum ............................................................................................. 11 4.2 Landasan Teori ..................................................................................................11 4.3 Alat dan Bahan ..................................................................................................11 4.4 Cara kerja ...........................................................................................................13 4.5 Hasil Percobaan .................................................................................................14

4.6 Pembahasan .......................................................................................................14 4.7 Kesimpulan ........................................................................................................16 Daftar Pustaka ........................................................................................................................ 17

1. Pengaruh Suhu terhadap Kecepatan Reaksi Enzim

1.1 Tujuan Praktikum Untuk mengetahui pengaruh suhu terhadap aktivasi enzim amilase Untuk memperlihatkan kecepatan reaksi enzimatik sampai suhu tertentu sebanding dengan kenaikan suhu Mengetahui suhu optimum untuk reaksi enzimatik

1.2 Landasan Teori Enzim adalah protein-protein yang mengatur perubahan kimia dalam tubuh atau disebut juga biokatalisator yang mempercepat reaksi tanpa ikut bereaksi di dalamnya. Jadi produk yang dihasilkan dalam suatu reaksi tidak mengandung enzim. Enzim memiliki sifat yang spesifik, artinya enzim hanya akan bekerja pada substrat-substrat tertentu atau tidak semua reaksi kimia yang ada dalam tubuh dipercepat oleh satu enzim tersebut, melainkan sesuai dengan reseptor-reseptor yang dikenali oleh enzim tersebut. Aktivitas enzim didefinisikan sebagai kecepatan pengurangan substrat atau kecepatan pembentukan produk pada kondisi optimum. Aktivitas enzim dipengaruhi oleh beberapa 4 faktor, yaitu suhu, konsentrasi enzim, konsentrasi substrat, dan pH. Enzim akan bekerja lebih cepat pada suhu, kosentrasi dan pH optimal enzim tersebut. Semakin tinggi suhu yang diberikan maka semakin cepat enzim bekerja sampai pada titik optimum suhu untuk enzim tersebut. Reaksi kimia umumnya akan berlangsung dua kali lebih cepat pada setiap kenaikan suhu 10 , sampai pada suhu 35 - 60 . Jika enzim dinaikkan melebihi batas optimum suhu

tersebut, maka enzim akan mengalami denaturasi sehingga merusak fungsi katalisatornya yang mengakibatkan enzim tidak akan bekerja. Sedangkan pada suhu di bawah suhu optimum, enzim tidak akan bekerja optimal karena dalam keadaan tersebut tidak terjadi benturan antara molekul enzim dan molekul substrat yang berarti tidak berlangsungnya suatu reaksi dan tidak terbentuknya produk. Suhu yang sangat rendah akan menyebabkan terhentinya kerja enzim secara reversible, karena dalam keadaan tersebut tidak terjadi benturan antara molekul enzim [E] dan substrat. Karena benturan tidak terjadi maka komplek E-S yang sangat penting pada reaksi enzimatik tidak terjadi, hal ini secara otomatis menghambat terjadinya produk [P].

Kerja enzim akan semakin meningkat apabila suhu dinaikan. Hal ini terjadi karena kenaikan suhu meningkatkan benturan antara enzim dan substrat. Kenaikan ini terjadi sampai pada suhu tertentu, suhu ini disebut dengan suhu optimum. Apabila suhu lebin tinggi dari suhu optimum, maka enzim akan terdenaturasi dan tidak akan mampu menghasilkan produk, walaupun benturan antara enzim dan substrat semakin sering terjadi. Denaturasi enzim dapat terjadi secara irreversible, apabila suhu kerja enzimatik jauh melampaui suhu optimum. Pati/amilum akan terhidrolisis menjadi maltosa, apabila diberi enzim amilase. Untuk mengetahui keberadaan karbohidrat dalam amilum, maka diberikan larutan iodium. Amilum akan berwarna biru seteah diberi larutan iodium, apabila terdapat karbohidrat di dalamnya. 1.3 Alat dan Bahan Alat 1. 2. 3. 4. Bahan 1. 2. 3. 4. Amilase air liur, 50x pengenceran Larutan pati 0,4 mg/mL Pereaksi iodium Aquades Spektrofotometer 680 nm 8 buah tabung reaksi 1 buah rak tabung reaksi Pipet mikrometer Spektrofotometer

1.4 Cara Kerja 1. 2. 3. Siapkan 8 buah tabung reaksi (4 tabung Abs blanko dan 4 tabung Abs Sampel) Isilah setiap tabung reaksi dengan 1 ml pati 0,4 mg/mL Inkubasi 2 tabung (1 tabung Abs blanko dan 1 tabung Abs Sampel) pada setiap suhu 0oC, 25oC, 37oC, dan 100oC selama 5 menit 4. 5. 6. 7. Tambahkan 200 uL liur (50x) pada setiap tabung sampel Setelah 1 menit tambahkan semua tabung dengan iodium 1 mL Berikan 7 mL akuades pada setiap tabung Baca serapan warna yang ditunjukkan oleh spektrofotometer 680 nm

1.5 Hasil Percobaan Tabel hasil percobaan Suhu 0oC 25oC 37oC 100oC Abs Blanko 0,209 A 0,191 A 0, 304 A 0,222 A Abs Sample 0, 152 A 0, 095 A 0,202 A 0, 165 A V (unit/menit) 0,057 0,096 0,102 0,057

Diagram hasil percobaan dengan spertrofotometer

Pengaruh suhu terhadap kerja enzim


0.12 0.096 0.1 0.08 0.06 0.04 0.02 0 0oC 25oC 37oC 100oC 0.057 0.057 0oC 25oC 37oC 100oC 0.102

1.6 Pembahasan

Aktivitas enzim atau kerja enzim salah satunya dipengaruhi oleh suhu, pada suhu terlalu rendah enzim tidak akan bekerja otimal sedangkan pada suhu terlalu tinggi, enzim akan terdenaturasi yang menyebabkan fungsi katalisatornya hilang. Semakin tinggi suhu yang diberikan maka kecepatan reaksi semakin cepat sampai pada titik

optimum suhu tersebut. Pada percobaan enzim amilase ini, suhu 0 adalah 0, 057 unit/ menit, sedangkan pada suhu 25 yaitu 0, 096 unit/ menit, kemudian pada suhu 37

kecepatan reaksinya

kecepatan reaksinya semakin tinggi

kecepatan reaksi enzim amilase tetap naik, kecepatan reaksi kembali turun

yaitu menjadi 0, 102 unit/ menit dan pada suhu 100

menjadi 0, 057 unit/ menit. Sehingga dapat diketahui bahwa enzim amilase bekerja optimal pada suhu 37 , dan pada suhu di bawah dan di atas 37 1.7 Kesimpulan Dari hasil percobaan dapat disimpulkan bahwa suhu optimum untuk kerja enzim amilase dalam merubah amilum menjadi maltosa adalah 37oC. Apabila suhu lebih rendah atau lebih tinggi dari suhu optimum, maka kecepatan kerja enzim akan berkurang kecepatan reaksinya lebih rendah.

2. Pengaruh Kadar Enzim terhadap Kecepatan Reaksi Enzim.

2.1 Tujuan Praktikum Untuk mengetahui pengaruh kadar enzim terhadap aktivitas enzim amilase. Membuktikan bahwa kecepatan reaksi enzim berbanding lurus dengan konsentrasi enzim.

2.2 Landasan Teori Pengaruh konsentrasi enzim pada laju aktivitas enzim-enzim yang derajat kemurniannya tinggi, di dalam batas-batas tertentu, terdapat hubungan linear antara jumlah enzim dan taraf aktivitas. (Pelczar, dkk. 1986). Makin tinggi konsentrasi enzim, makin besar kecepatan reaksi enzim, sampai kecepatan maksimal. Jika kecepatan enzim sudah maksimal, penambahan kadar enzim tidak akan menambah kecepatan karena substratnya habis. Pati / amilum menjadi maltosa oleh enzim amilase. Bentuk pati akan berwarna biru setelah diberi pelarut iodium. Semakin tinggi konsentrasi enzim maka kerja waktu yang dibutuhkan untuk suatu reaksi semakin cepat, sedangkan kecepatan reaksi dalam keadaan konstan.

Semakin tinggi konsentrasi substrat, semakin cepat kerja enzim, tapi jika kerja enzim telah mencapai titik maksimal, maka kerja enzim berikutnya akan konstans.

2.3 Alat dan Bahan Alat : tabung reaksi rak tabung reaksi spektrofotometer inkubator pipet tetes mikropipet

Bahan : amilase liur aquades larutan pati pereaksi iodium

2.4 Cara Kerja menyiapkan 8 tabung reaksi, kemudian labeli tabung reaksi 4buah untuk blanko dan 4 buah untuk sampel menyiapkan air liur yang akan di encerkan dengan pengenceran 50X menyiapkan pati 0,4 mg/ml menyiapkan aquades membuat pengenceran air liur dengan menambahkan 5ml air liur dan 5 ml aquades sehingga pengenceran menjadi 100 x , kemudian melakukan hal yang sama sehingga pengencerannya menjadi 200x, dan 400 x

menambahkan larutan hasil pengenceran ke dalam tabung reaksi masing- masing dengan tabung reaksi berlabel 50x 100x 200x dan 400x menambahkan 1ml pati dan 7ml aquades kedalam tabung reaksi yang berlabel blanko memanaskan tabung reaksi dengan suhu 37 selama 1 menit setelah memanaskan,tambahkan iodium 200 mikroliter kemudian, baca pada spektrofotometer dengan panjang gelombang 680 nm.

2.5 Hasil Percobaan Kadar Enzim 50 x 100 x 200 x 400 x Abs Blanko 0.069 0.069 0.069 0.069 Abs Sampel 0.004 0.011 0.019 0.044 0.065 0.058 0.05 0.025 V (unit/menit)

V (unit/menit)
0.07 0.06 0.05 0.04 0.03 0.02 0.01 0 50 x 100 x 200 x 400 x 0.025 50 x 100 x 200 x 400 x 0.065 0.058 0.05

2.6 Pembahasan Berdasarkan analisis diatas maka dapat diketahui bahwa besarnya konsentrasi enzim berpengaruh terhadap reaksi pengubahan amilum menjadi maltosa. Hal ini terlihat dimana konsentrasi enzim 100% mempunyai nilai laju reaksi sebesar 0,10 M/detik. Hal ini disebabkan karena pada saat reaksi berlangsung (dengan kadar enzim 400 x) maka enzim akan meningkatkan proporsi molekul yang mempunyai cukup energi untuk bereaksi sehingga laju reaksi akan berjalan lebih cepat. Enzim akan menurunkan energi yang diperlukan reaksi dan bukan meningkatkan jumlah energi dalam tiap molekul. Ini terjadi pada waktu substrat diubah menjadi produk (hasil), penghalang (barrier) energi harus diatasi. Penghalang tersebut adalah energi aktivasi. Adanya enzim akan menurunkan energi aktivasi suatu reaksi. Jika energi aktivasi suatu reaksi itu rendah maka akan lebih banyak molekul (substrat) yang dapat bereaksi sehingga waktu yang diperlukan oleh enzim amilase untuk mengubah amilum menjadi maltosa pun lebih singkat, oleh karena itu, laju reaksi pun menjadi lebih cepat. Laju reaksi menurun pada kadar enzim 200x yakni menjadi 0,03M/detik dalam waktu 24 menit, serta laju reaksi juga menurun pada kadari enzim 100 x yang bernilai 0,01 M/detik dalam waktu 36 menit. Hal ini dikarenakan pada kadar enzim tersebut mempunyai kecepatan reaksi yang lambat karena pada waktu sebstrat diubah menjadi produk (hasil), penghalang (barrier) yang disebut energi aktivasi tidak dapat dikurangi (diturunkan) dalam reaksi tersebut. Karena energi aktivasi tinggi, maka molekul (substrat) lebih sedikit yang bereaksi sehingga waktu yang diperlukan pun lebih lama dan pada akhirnya laju reaksi pun lebih lambat. Pada kadar enzim 50 x juga mengalami penurunan kecepatan. Reaksi yang dihasilkan lebih lama. Ketidak aktifan enzim disebabkan karena enzim dipanaskan. Akibat pemanasan tersebut, meka enzim yang merupakan protein mengalami denaturasi yakni peristiwa perubahan struktur protein dari bentuk tiga dimensi menjadi tidak beraturan sehingga substrat tidak dapat terikat dengan enzim. Oleh karena itu enzim kehilangan sifat katalisnya. 2.7 Kesimpulan Berdasarkan percobaan di atas, semakin besar konsentrasi enzim (pengenceran sedikit), maka semakin besar pula kecepatan reaksinya. Sebaliknya, semakin kecil konsentrasi enzim (pengenceran banyak), maka semakin kecil pula kecepatan reaksinya. Pati

/ amilum menjadi maltosa oleh enzim amilase. Bentuk pati akan berwarna biru setelah diberi pelarut iodium.

3. Pengaruh Kadar Substrat terhadap Kecepatan Reaksi Enzim.

3.1 Tujuan Praktikum Untuk mengetahui pengaruh kadar substrat terhadap aktivitas enzim amylase. Membuktikan bahwa kecepatan reaksi berbanding lurus dengan kecepatan substrat.

3.2 Landasan Teori Enzim adalah molekul protein yang bertindak sebagai katalis biologi. Mereka meningkatkan laju reaksi tanpa mengubah proses keseluruhan. Mereka adalah rantai panjang asam amino terikat bersama oleh ikatan peptida.Mereka terlihat di semua sel hidup dan mengendalikan proses metabolisme dimana mereka diubah menjadi energi dan nutrisi sel-sel baru. Enzim juga membantu dalam pemecahan bahan makanan menjadi bentuk yang paling sederhana.Reaktan dari enzim yang direaksikan disebut substrat dan masing-masing enzim memiliki karakter yang spesifik, bertindak pada substrat tertentu untuk menghasilkan produkproduk tertentu. Pendekatan utama untuk mempelajari mekanisme reaksi enzim-katalis adalah untuk menentukan laju reaksi dan perubahan dalam respon dengan perubahan parameter seperti konsentrasi substrat, konsentrasi enzim, pH, dan temperatur.Ini dikenalsebagai kinetika enzim .Salah satu parameter penting yang mempengaruhi laju reaksi dikatalisis oleh enzim adalah konsentrasi substrat. Pada konsentrasi substrat yang tinggi, acap kali ditemukan laju reaksinya lebih kecil dari nilai maksimum. Hal ini dapat diterapkan bahwa pada konsentrasi tinggi tersebut, substrat dapat menghambat laju konversi menjadi produk. Jenis penghambatan ini akan membentuk komplek (dead end complex) satu sisi manakala molekul substrat terikat pada enzim, dan molekul substrat lain terikat pada sisi lain (sekunder) enzim. Sebagai contoh, invertase dihambat oleh sukrosa pada konsentrasi tinggi, penisilin asilase terhambat pada konsentrasi tinggi bensil penisilin (Suryani dan Mangun widjaja, 2002).

3.3 Alat dan Bahan Alat Tabung reaksi Gelas beker Pipit micrometer Incubator

Bahan Enzim amylase dalam air liur Larutan pati 0.4 mg/mL Pereaksi iodium Aquades

3.4 Cara kerja

1) Lakukan pengenceran 1 dengan mencampurkan 1 mL larutan pati 0.4 mg/mL dengan 9 mL larutan aquades dalam gelas beker sehingga terbentuk larutan pati dengan konsentrasi 0.04 mg/mL. 2) Lakukan pengenceran 2 dengan mencampurkan 1 mL larutan pati 0.04 mg/mL dengan 9 mL larutan aquades sehingga terbentuk larutan pati

0.004mg/mL. 3) Lakukan pengenceran 3 dengan mencampurkan 1 mL larutan pati 0.004 mg/mL dengan 9 mL larutan aquades sehingga terbentuk larutanpati 0.0004 mg/mL. 4) Siapkan sample berupa1 mL larutan pati 0.4 mg/ mL dalam 2 tabung reaksi beri label uji dan blanko pada masing- masing tabung. Lakukan juga pada pati dengan konsentrasi 0.04mg/mL, 0.004mg/mL, dan konsentrasi 0.0004 mg/mL. 5) Masukkan seluruh tabung dalam incubator selama 5 menit. 6) Tambahkan 200 uL air liur pada tabung uji. Diamkan selama 1 menit. Lalu beri larutan iodium

7) Berseluruh tabung dengan 7 mL aquades 8) Baca pada sprektofotometer dengan panjang gelombang 680 nm.

3.5 Hasil Percobaan Suhu 0,0004 mg/mL 0,004 mg/mL 0,04 mg/mL 0,4 mg/mL Abs Blanko 0,257 A 0,130 A 0,150 A 0,140 A Abs Sampel 0,241 A 0,151 A 0,093 A 0,048 A V (unit/menit) 0,016 A 0,021 A 0,057 A 0,097 A

kecepatan (V)
0.1 0.09 0.08 0.07 0.06 0.05 0.04 0.03 0.02 0.01 0 0,0004 M 0,004 M 0,04 M 0,4 M 0.016 0.021 0.057 0,0004 M 0,004 M 0,04 M 0,4 M 0.092

3.6 Kesimpulan Semakin tinggi kadar substrat maka semakin cepat pula waktu yang dibutuhkan enzim untuk bereaksi. Akan tetapi jika kecepatan sudah maksimum, maka penambahan konsentrasi substrat tidak akan berpengaruh lagi karena enzim sudah habis berikatan/bereaksi.

4. Pengaruh pH terhadap Kecepatan Reaksi Enzim

4.1 Tujuan Praktikum Untuk Mengetahui pengaruh pH terhadap aktivitas enzim amilase.

4.2 Landasan Teori Enzim adalah polimer biologis yang mengatalisis reaksi kimia yang memungkinkan berlangsungnya kehidupan seperti yang kita kenal. Keberadaan dan pemeliharaan rangkaian enzim yang lengkap dan seimbang merupakan hal yang esensial untuk menguraingkan nutrien menjadi energi dan chemical buildingblock (bahan dasar kimiawi); menyusun bahanbahan dasar tersebut menjadi protein, DNA, membran, sel, dan jaringan; serta memanfaatkan energi untuk melakukan motilitas sel, fungsi saraf, dan kontraksi otot. Enzim yang mengatalis perubahan satu atau lebih senyawa (substrat) menjadi satu atau lebih senyawa lain (produk) meningkatkan laju reaksi setidaknya 106dibandingkan jika tidak dikatalis. Seperti semua katalis lain, enzim tidak berubah secara permanen atau dikonsumsi sebagai konsekuensi dari keikutsertaannya dalam reaksi yang bersangkutan. Selain sangat efisien, enzim juga merupakan katalis yang sangat selektif. Tidak seperti kebanyakan katalis yang digunakan dalam bidang kimia sintetik, enzim bersifat spesifik baik bagi tipe reaksi yang dikatalisis maupun substrat tau substrat-substrat yang berhubungan erat. Aktivitas enzim dapat diamati dari sisa substrat, pH, suhu, dan indikator. Aktivitas enzim dapat diamati dari sisa substrat atau produk yang terbentuk. Faktor yang mempengaruhi pengukuran aktivitas enzim antara lain konsentrasi enzim dan substrat, suhu, pH, dan indikator. Amilase liur akan aktif pada pH sekitar 6. Pati/ amilum dapat terhidrolisis menjadi maltosa oleh enzim amilase. Bentuk pati bila diberi pelarut iodium akan berwarna biru.

4.3 Alat dan Bahan - Sampel : - Larutan pati 1 % pada pH 1 - Larutan pati 1 % pada pH 3

- Larutan pati 1 % pada pH 5 - Larutan pati 1 % pada pH 7 - Larutan pati 1 % pada pH 11 - Amilase liur, pengenceran 100x - Pereaksi iodium - Aquades - Tabung reaksi 5 buah - Rak tabung reaksi - Pipet tetes - Mikropipet

Larutan Pati 1 % pH 1, 3, 5, 7, 11 dan larutan iodium

Pipet tetes

Mikropipet

4.4 Cara Kerja

1. Siapkan 5 tabung reaksi dan labeli tabung yaitu pH 1, pH 3, pH 5, pH 7, pH 11 2. Masukkan 2 ml larutan pati sesuai dengan pH yang tertera di label 3. Masukkan 2 ml air liur ke dalam masing-masing tabung reaksi 4. Inkubasi campuran larutan pati dan air liur tersebut pada suhu 370 selama 15 menit 5. Setelah diinkubasi, teteskan pereaksi iodium kedalam masing-masing tabung reaksi 6. Amati perubahan warna yang terjadi 7. Tambahkan 3 ml aquades pada masing-masing tabung reaksi

8. Lakukan pengukuran spektrofotometer

kandungan protein dalam campuran tersebut

dengan

4.5 Hasil Percobaan Setelah dilakukan percobaan dan pengamatan, berikut hasil yang didapatkan : pH 1 3 5 7 11 Abs Sampel 1,345 1,234 0,432 0,209 0,209 Warna Biru Biru donker Ungu muda Bening Ungu lebih muda

1.6 1.4 1.2 1 0.8 0.6 0.4 0.2 0

1.345 1.234 1 2 3 0.432 0.209 0.298 4 5

4.6 Pembahasan Keberadaan enzim dapat diuji dengan pereaksi biuret. Warna biru/ungu yang dihasilkan setelah dimasuki indikator protein yaitu biuret menunjukkan adanya kandungan protein dalam larutan tersebut. Pada percobaan ini, campuran larutan pati dan amilum yang awalnya tidak berwarna, setelah dimasuki pereaksi iodium rata-rata mengalami perubahan

warna. Larutan pati yang mengandung pH 1 mengalami perubahan warna menjadi biru, pH 3 menjadi biru donker, pH 5 menjadi ungu muda, ph 11 menjadi ungu namun lebih muda dari pH 5, sedangkan larutan yang mengandung pH 7 tidak mengalami perubahan warna.

Larutan pati pH 1, 3,5,7,dan 11 dan air liur sebelum ditetesi pereaksi iodium

Setelah ditetesi pereaksi iodium Perubahan warna tersebut juga menunjukkan adanya aktivitas reaksi enzim yang memiliki tingkat kecepatan sesuai dengan warna yang dihasilkan. Semakin tua warna biru menunjukkan adanya kandungan protein yang lebih banyak pada larutan tersebut, ini berarti protein berupa amilum dalam larutan tersebut tidak terhidrolisis menjadi maltosa karena enzim tidak bekerja secara maksimal. Untuk membuktikan teori tersebut, dilakukan pengukuran konsentrasi protein dengan spektrofotometer. Hasil pembacaan spektrofotometer menunjukkan bahwa larutan yang mengandung pH 1 memiliki konsentrasi protein 1,345 , pH 3 konsentrasi proteinnya 1,234 ,

pH 5 konsentrasi proteinnya 0,432 , pH 7 konsentrasi proteinnya 0,209 , pH 11 konsentrasi proteinnya 0,298.

4.7 Kesimpulan Aktivitas enzim bekerja secara maksimum pada pH 7, dan pada pH 7 merupakan pH optimum pada percobaan ini karena jumlah pati berkurang, sehingga dapat dihidrolisis menjadi maltosa. Sedangkan pada pH 1 dan 3 enzim tidak bekerja, kemudian pada pH 5 dan 11 enzim bekerja namun tidak maksimal.

DAFTAR PUSTAKA W.A. Newman Dorland. Kamus Kedokteran Dorland.-Ed 31-. Jakarta: EGC; 2010. Devi A, Endah W, Et Al. Buku Panduan Praktikum Modul Celluler & Molecular Basis Of Inheritance Semester I. Jakarta: PSPD FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. 2012. K.Robbert Murray.2003. Biokimia Harper. Dublin, Ohio : EGC Syamsuri,Istamar,dkk.2002. Biologi 3A untuk SMA Kelas XII. Sem.1. Jakarta : Erlangga Damin S. Pengantar Kimia Buku Panduan Kuliah Mahasiswa Kedokteran dan Program Strata I Fakultas Bioeksakta. Jakarta: EGC; 2009 Campbell, Nell A dan Jane B.Reece..Biologi Eight.Edition Neil A.Campbell & Jane B.Reece. Jakarta : Erlangga. 2010 I Nyoman Suarsana. http://staff.unud.ac.id Elidar Naiola. Karakteristik ddan Optimasi Media Produksi Amilase dari Aspergilus Niger Dab Aspergilus Clavatus. Des 2002 (Cited 18/11/12). Available from Enzim dan Koenzim. (cited 18/11/12). Available from

http://elib.pdii.lipi.go.id Annisa Rachma. Kajian Pengaruh Suhu, pH, Waktu dan Konsentrasi Inhibitor Akar Kawao (Milletia Sericea) pada Degradasi Sukrosa oleh Invertase. 2006 (cited 18/11/12). Available from http://repository.ipb.ac.id ENZIM. http://ejurnal.fikk.ung.ac.id/index.php/FSC/article/download/75/28./html.[diunduh

17/11/12].