Anda di halaman 1dari 16

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Dalam upaya pencapai visi dan misi rumah sakit melalui penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang bermutu tidak terlepas dari peran penting pelayanan keperawatan. Di unit rawat inap tenaga keperawatan berada di tatanan pelayanan kesehatan terdepan dengan kontak pertama dan terlama dengan pasien, yaitu selama 24 jam perhari dan 7 hari perminggu karenanya perawat memegang posisi kunci dalam membangun citra rumah sakit. Pelayanan keperawatan berkualitas dapat diberikan apabila pelayanan tersebut diberikan oleh orang-orang yang memiliki kompetensi, bekerja sesuai standar praktik dan etika profesi keperawatan. Salah satu usaha untuk memberikan pelayanan yang berkualitas dan profesional adalah penataan sistem pemberian pelayanan keperawatan melalui pengembangan Model Praktik Keperawatan yang ilmiah yang disebut dengan Model Praktik Keperawatan Profesional (MPKP). Model ini sangat menekankan pada kualitas kinerja tenaga keperawatan yang berfokus pada profesionalisme keperawatan antara lain melalui penetapan dan fungsi setiap jenjang tenaga keperawatan, sistem pengambilan keputusan, sistem penugasan dan sistem penghargaan yang memadai. Model praktik keperawatan ini diyakini dapat menjadi salah satu daya ungkit pelayanan yang berkualitas, yang memungkinkan perawat profesional menata struktur (menentukan jumlah, jenis dan standar kebutuhan tenaga) serta menata proses pemberian asuhan keperawatan melalui hubungan perawat-pasien yang berkesinambungan sehingga memungkinkan perawat primer bertanggung jawab dan bertanggung gugat atas asuhan keperawatan yang diberikan kepada pasien yang menjadi tanggung jawabnya. Di berbagai RS telah banyak dilakukan kegiatan untuk meningkatkan mutu asuhan keperawatan melalui pengembangan MPKP, keuntungan dari penerapan MPKP dapat dilihat dari penurunan angka kejadian infeksi pada kateter urin, penurunan jumlah pasien yang mengalami dekubitus, angka perpindahan perawat menurun, adanya kepuasan pasien dan kepuasan perawat serta adanya hubungan perawat-pasien yang berkesinambungan. Pengembangan MPKP merupakan hal yang sangat penting dalam mewujudkan kontribusi profesi keperawatan untuk meningkatkan mutu pelayanan keperawatan, melalui pengembangan MPKP ini masyarakat dapat melihat dan merasakan secara konkrit pemberian pelayanan keperawatan yang profesional. Berdasarkan analisis situasi nyata penampilan kerja divisi keperawatan dalam menerapkan 4 pilar nilai profesional pelayanan keperawatan : Management approach, Compensatory rewad, Profesional relationship dan Patient Care Devilery di ruang rawat inap RSUD Batara Guru Belopa pada Residensi Pertama teridentifikasi 15 kebutuhan dan masalah manajemen keperawatan, dan setelah dilakukan pembobotan dan diskusi dengan pengelola RS khususnya divisi keperawatan disepakati bahwa masalah utama (core problem) adalah belum optimalnya penerapan Model Praktik Keperawatan
Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

Profesional (MPKP) di ruangan disebabkan karena belum dipahaminya penerapan MPKP, sehingga untuk pemecahan masalahnya adalah melaksanan pelatihan penerapan Model Praktik Keperawatan Profesional (MPKP) Pemula. Penerapan MPKP disesuaikan dengan kondisi rumah sakit, khusus di RSUD Batara Guru Belopa berdasarkan analisis situasi fasilitas dan sumber daya keperawatan maka MPKP dilaksanakan dengan penerapan metoda primer kombinasi metoda tim yang disebut primary-team. Penetapan metoda ini didasarkan pada beberapa alasan: 1. Metoda keperawatan primer tidak digunakan secara murni karena sebagai perawat primer harus mempunyai latar-belakang pendidikan pada tingkat S1 keperawatan atau setara. Bila menggunakan metoda ini secara murni dibutuhkan jumlah S1 keperawatan atau setara dalam jumlah yang lebih banyak 2. Metoda tim tidak digunakan secara mumi karena pada metoda ini tanggung jawab tentang asuhan keperawatan klien terfragmentasi pada berbagai tim 3. Melalui kombinasi kedua metoda ini diharapkan kontinuitas dan akontabilitas asuhan keperawatan terdapat pada perawat primer. Keuntungan menggunakan metoda primary team (Sitorus. 2006) : 1. Kontinuitas dan akuntabilitas asuhan keperawatan 2. Perawat primer merasa ada kebanggaan profesional dalam memberikan asuhan keperawatan karena otonomi dan kesempatan untuk mengobservasi / menilai perkembangan klien secara berkesinambungan 3. Persepsi Perawat asosiet menunjukkan bahwa mereka mengetahui tugas lebih jelas dan peningkatan dalam keinginan belajar. 4. Kerjasama antar tim kesehatan (dokter, perawat, ahli gizi, fisioterapis dll lebih baik) dan klien merasa lebih diperhatikan B. Tujuan Kegiatan 1. Tujuan Umum Peserta memahami konsep Model Praktek Keperawatan Professional (MPKP) di rumah sakit dan mampu mengimplementasikan diruangan masing-masing 2. Tujuan Khusus Setelah mengikuti pelatihan MPKP peserta diharapkan mampu : 1. Menentukan dan merencanakan kebutuhan tenaga keperawatan yang mendukung MPKP berdasarkan analisis beban kerja dan tingkat ketergantungan pasien / klien. 2. Menentukan dan merencanakan kebutuhan logistik keperawatan yang mendukung MPKP sesuai standar peralatan/logistik keperawatan 3. Melaksanakan pre dan post conference di ruang perawatan 4. Melaksanakan operan pasien 5. Melakukan pengorganisasian dalam proses penerapan metoda penugasan primary-team 6. Melaksanakan dokumentasi sesuai standar/pedoman pencatatan asuhan keperawatan
Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

BAB II KEBIJAKAN PENERAPAN MODEL PRAKTIK KEPERAWATAN PROFESIONAL A. Kebijakan Umum Penerapan MPKP di ruang perawatan RS. Batara Guru Belopa dilaksanakan di ruang perawatan yang telah memenuhi tiga komponen penting dalam MPKP yaitu kecukupan tenaga keperawatan, kecukupan logistik/peralatan keperawatan dan ketersediaan pedoman askep (SAK) 10 penyakit terbanyak sebagai alat pendukung dokumentasi asuhan keperawatan dan diwujudkan melalui tahap persiapan, pelaksanaan dan monitoring untuk meningkatkan mutu pelayanan/asuhan keperawatan dan kepuasan kerja profesi keperawatan B. Kebijakan Khusus 1. Tahap Persiapan a. Dukungan pimpinan rumah sakit. b. Persiapan SDM Keperawatan dari segi jumlah dilakukan melalui usulan permintaan tambahan tenaga keperawatan yang ditujukan kepada pimpinan rumah sakit setelah dilakukan analisis kebutuhan tenaga sesuai beban kerja/tingkat ketergantungan klien/pasien c. Persiapan SDM Keperawatan dari segi kemampuan/kompetensi yang meliputi : kognitif, psikomotor dan afektif, melalui sosialisasi, pendidikan dan pelatihan materi-materi yang mendukung penerapan MPKP, dan pelaksanaan protap tindakan keperawatan dasar dan tindakan keperawatan kompleks. d. Persiapan peralatan/logistik keperawatan sesuai standar peralatan melalui usulan permintaan peralatan e. Persiapan sarana pendukung terselenggaranya dokumentasi asuhan keperawatan meliputi : ketersediaan pedoman asuhan keperawatan 10 penyakit terbanyak, dan format-format dokumentasi sesuai pedoman pencatatan asuhan keperawatan sebagai aspek legalitas profesi keperawatan. f. Tahap persiapan difasilitasi oleh Tim MPKP yang ditunjuk melalui SK Direktur Rumah Sakit 2. Tahap Pelaksanaan a. Penerapan MPKP dilakukan setelah melalui tahap uji coba yang secara kontinyu dilakukan monitoring dan evaluasi oleh tim MPKP b. Uji coba penerapan MPKP dilakukan pada unit percontohan yang telah memenuhi tiga komponen penting seperti : dukungan sarana logistik keperawatan yang memadai sesuai standar, tenaga keperawatan yang cukup sesuai beban kerja dan pedoman askep 10 penyakit terbanyak serta ketersediaan format dokumentasi asuhan keperawatan c. Uji coba penerapan MPKP dapat dilakukan pada beberapa ruang perawataan secara bersamaan untuk menciptakan kompetisi yang sehat
Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

d. Ruang perawatan yang telah memenuhi tiga komponen penting dalam MPKP diharuskan menguji coba / menerapkan MPKP yang ditetapkan melalui SK Direktur berdasarkan masukan dari Tim MPKP 3. Tahap Monitoring dan Evaluasi a. Monitoring / pemantauan dan evaluasi dilakukan secara sistematis dan terencana, yang dimulai dari tahap persiapan sampai dengan tahap pelaksanaan b. Monitoring dilakukan oleh Tim MPKP secara berkala dan hasilnya dilaporkan/disampaikan setiap bulannya kepada staf keperawatan yang menerapkan MPKP dan Komite Keperawatan / Divisi Keperawatan c. Monitoring dan evaluasi dilakukan untuk mencari kegiatan yang belum optimal agar cepat diperbaiki d. Monitoring dan evaluasi dilakukan dengan mengacu pada pedoman monitoring dan evaluasi pelayanan/asuhan keperawatan yang ada di rumah sakit

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

BAB III POKOK-POKOK KEGIATAN PELATIHAN PENERAPAN MODEL PRAKTIK KEPERAWATAN PROFESIONAL A. Persiapan 1. Sosialisasi Pedoman Penerapan MPKP a. Sasaran Seluruh perawat yang bertugas di ruang perawatan baik rawat inap maupun rawat intensif . b. Waktu dan Tempat Sosialisasi penerapan MPKP dilaksanakan 1 hari di RSUD Batara Guru Belopa. c. Materi sosialisasi 1) Konsep metoda penugasan primary-team 2) Proses asuhan keperawatan pada ruang MPKP 3) Uraian tugas perawat pada ruang MPKP 4) Protap operan 5) Protap pre dan post conference 2. Pelatihan MPKP a. Sasaran 1) Kepala Ruangan 2) Ketua Tim 3) Perawat Pelaksana b. Kriteria Sasaran 1) Pendidikan minimal D3 Keperawatan 2) Memiliki kemauan untuk berubah 3) Disiplin dan memiliki loyalitas terhadap pekerjaannya c. Waktu dan Tempat Pelatihan diselenggarakan di RSUD Batara Guru Belopa selama 5 (lima) hari (tanggal 1 s/d 5 Mei 2012), dari jam 08.00 s/d 14.00 wita ( 30 jam pelajaran) d. Metoda Pelatihan 1) Ceramah, tanya jawab 2) Diskusi kelompok 3) Role Play 4) Studi Kasus Asuhan Keperawatan 5) Peninjauan Lapangan e. Materi Pelatihan 1) Management Approach MPKP 2) Professional Relationship
Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

Patient Care Delivery System Proses dan dokumentasi keperawatan di ruang MPKP Penentuan kebutuhan tenaga keperawatan Manajemen konflik Komunikasi terapeutik Etika keperawatan Konsep metoda penugasan primary-team Pendelegasian dan supervisi keperawatan Konsep dan aplikasi Pre & post conference, Rencana Jangka Pendek, orientasi pasien baru dan ronde keperawatan 12) Praktik lapangan f. Nara Sumber 1) Divisi Keperawatan RSUD Batara Guru Belopa 2) Komite / Divisi Keperawatan 3) Mahasiswa residen dan narasumber lainnya 3. Penilaian Kesiapan Penerapan MPKP di Ruang Perawatan a. Sasaran 1) Ruang rawat inap 2) Ruang rawat intensif b. Waktu dan Tempat Penilaian dilakukan selama 1 minggu oleh Tim MPKP di masing-masing ruang perawatan yang perawatnya telah mengikuti pelatihan MPKP c. Metoda Penilaian 1) Wawancara 2) Survey / Observasi d. Media / Instrumen yang digunakan 1) Pedoman wawancara 2) Pedoman observasi e. Kriteria evaluasi Dikatakan siap menerapkan MPKP dan diusulkan sebagai unit percontohan MPKP, bila 1) Jumlah tenaga sesuai beban kerja / tingkat ketergantungan pasien berdasarkan hasil perhitungan tim MPKP dan atau telah mendapat rekomendasi dari pimpinan RS untuk mencukupkan jumlah dan jenis tenaga keperawatan sesuai standar ketenagaan keperawatan 2) SDM keperawatan seperti Kepala Ruangan, Ketua Tim dan beberapa pelaksana perawatan minimal 6 orang telah mengikuti pelatihan MPKP 3) Peralatan di ruang perawatan telah mencukupi dan atau telah mendapat rekomendasi dari pimpinan RS untuk mencukupkan
Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11)

jumlah dan jenis peralatan keperawatan sesuai standar kebutuhan peralatan. B. Monitoring dan Evaluasi 1. Sasaran a. Kepala Ruangan b. Ketua Tim / Perawat Primer c. Anggota Tim / Perawat Asosiet 2. Metoda a. Wawancara b. Focus group discussions c. Observasi d. Analisa surat / kotak saran e. Kuesioner 3. Waktu a. Selama melakukan tahap persiapan dan tahap pelaksanaan secara kontinyu minimal 1 kali per minggu b. Bila ditemukan/dilaporkan kejadian luar biasa 4. Indikator (Apa yang akan dimonitor) a. Kompetensi tenaga keperawatan dalam melaksanakan asuhan keperawatan b. Pelaksanaan pengelolaan asuhan keperawatan dengan metoda primaryteam c. Fasilitas dan sarana pendukung lainnya dalam penerapan MPKP d. Indikator mutu klinik e. Kepuasan pasien f. Kepuasan perawat

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

BAB IV PENUTUP Demikian pedoman kegiatan pelatihan penerapan Model Praktik Keperawatan Profesional (MPKP) Pemula di RSUD Batara Guru Belopa sebagai tindak lanjut dari hasil pengkajian pada residensi pertama. Untuk mewujudkan dan melestarikan penerapan MPKP tidak hanya ditentukan oleh sumber daya perawat akan tetapi juga dipengaruhi faktor eksternal dalam hal ini dukungan kebijakan dari pimpinan rumah sakit. Semoga melalui kegiatan pelatihan ini memberikan konstribusi dalam peningkatan kualitas pelayanan kesehatan khususnya pelayanan keperawatan sebagi bagian dalam upaya pencapaian visi dan misi RSUD Batara Guru Belopa.

Belopo, 24 April 2012

Panitia

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

Jadual Kegiatan Pelatihan MPKP di RSUD Batara Guru Belopa Jam 09.00-10.00 10.00-10.30 10.30-11.00 11.00-12.00 12.00-13.00 13.00-14.00 08.00-8.40 08.40-9.30 09.30-10.10 10.10-10.50 10.50-12.00 12.00-13.00 13.00-14.00 08.00-8.40 08.40-9.30 09.30-10.10 10.10-10.50 10.50-12.00 12.00-13.00 13.00-14.00 08.00-09.0 09.00-10.00 10.00-11.00 11.00-13.00 13.00-14.00 08.00-11.00 11.00-11.30 11.30-12.00 12.00-12.30 12.30-13.30 Kegiatan Pembukaan Pre tes Rehat Konsep metoda penugasan primary-team Ishoma Management Approach MPKP Professional Relationship Narasumber Panitia Panitia Ns.Yusniar, S.Kep Mahasiswa Residen Ns.Grace Tady Tulak,S.Kep Ns.Purwanti,S.Kep Ns. Fatimah Thamrin.S.Kep Ns.Asriel Talaran Ns.Dian Stya Budi.S.Kep Mahasiswa Residen Ns.Yusniar, S.Kep Mahasiswa Residen Kasie Pembinaan & Pengendalian Keperawatan Mah. Residen & Panitia Mah. Residen & Panitia Mah. Residen & Panitia Mah. Residen & Panitia Mah. Residen & Panitia Mah. Residen & Panitia Panitia Tim MPKP Panitia Metode -

Hari/Tanggal elasa, 1 Mei 012

Rabu, 2 Mei 2012

Compensatory Reward
Patient Care Delivery System Istirahat Proses dan Dokumentasi Keperawatan Di Ruang MPKP Ishoma Komunikasi terapeutik Manajemen konflik Konsep Dan Aplikasi: Operan. Orientasi Pasien Baru Pengelolaan Obat, Ronde Keperawatan dan case conference Penentuan kebutuhan tenaga keperawatan Istirahat Pendelegasian dan supervisi keperawatan Ishoma Studi Kasus Asuhan Keperawatan Presentasi kasus Praktek klasifikasi pasien Latihan pembuatan jadual shift Rehat Role play Orientasi pasien baru- operan- pre-pos conference Praktik lapangan Pos tes RTL Isoma Penutupan

Kuesioner Ceramah/ disku Ceramah/ disku Ceramah/ disku Ceramah/ disku Ceramah/ disku

Ceramah/ disku

Kamis, 3 Mei 012

Ceramah/ disku Ceramah/ disku

Ceramah/ disku

Ceramah/ disku

Ceramah/ disku

Studi kasus Disko Praktik Lapang

umat,4 Mei 012

Role Play Praktika Kuesioner Panitia

abtu, 5 Mei 012

Belopo, 24 April 2012

Panitia
Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

10

Jadual Kegiatan Pelatihan MPKP di RSUD Batara Guru Belopa No 1 1. Kegiatan 2 Penyusunan modul MPKP Target waktu 3 23 27 April 2012 1 s/d 3 Mei 2012 4 Mei 2012 7-9 Mei 2012 10 Mei 2012 10 Mei 2012 Sasaran 4 Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan Peserta Peserta Peserta Hasil yang diharapkan 5 Tersusunnya pelatihan MPKP Format evaluasi modul

2. Penyusunan instrumen evaluasi 3. Pre tes 4. Pemberian materi 5. Studi Kasus Asuhan Keperawatan

6. Presentasi kasus

Peserta

7.

Praktek pasien

klasifikasi

10 Mei 2012 10 Mei 2012 11 Mei 2012 11 Mei 2012

Peserta

8. Latihan pembuatan jadual shift 9. Praktek operan 10 Praktik pre-post conference Post tes 11.

Peserta Peserta Peserta

Peserta 2012 11Mei

Diperolehnya informasi awal pengetahuan peserta Peserta memahami manajemen MPKP Peserta mampu mengaplikasikan pengetahuan MPKP dalam penanganan kasus Mengetahui kemampuan peserta dalam penanganan kasus dengan pendekatan manajemen keperawatan Peserta mampu mende monstra-sikan perhitungan klasifikasi pasien Peserta mampu mendemonstrasikan pembuatan jadual shift Peserta mampu mendemonstrasikan kegiatan operan Peserta mampu mendemonstrasikan kegiatan pre dan post conference Diperolehnya informasi peningkatan kemampuan peserta setelah pelatihn

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

11

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

12

No 1

Kegiatan 2 Penyusunan modul MPKP

1.

Target waktu 3 23 27 April 2012

Sasaran 4 Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan Peserta: Karu, Katim, PP

Hasil yang diharapkan 5 Tersusunnya modul pelatihan MPKP

2. Penyusunan instrumen 28 s/d 30 April 2012 evaluasi pelatihan

Tersusunya instrumen evaluasi

3. Pre tes 4. Pemberian materi 5. Studi Kasus Asuhan


Keperawatan

1 Mei 2012 1-3 Mei 2012 4 Mei 2012

Peserta: Karu, Katim, PP Peserta: Karu, Katim, PP Peserta: Karu, Katim, PP

6. Presentasi kasus

4 Mei 2012

Diperolehnya informasi awal pengetahuan peserta Peserta memahami manajemen MPKP Peserta mampu mengaplikasikan pengetahuan MPKP dalam penanganan kasus Mengetahui kemampuan peserta dalam penanganan kasus dengan pendekatan

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

13

manajemen keperawatan

7. Latihan pembuatan 8.
rencana kegiatan harian, dan bulanan Latihan klasifikasi pasien dan penyusunan jadual shif

4 Mei 2012

Peserta: Karu, Peserta mampu mendemonstrasikan pembuatan Katim, PP Peserta: Karu, Katim, PP
jadual shift Peserta mampu mengidentifikasi klasifikasi pasien dan menyusun rencana kegiatan jangka pendek di ruang MPKP Peserta mampu mendemonstrasikan kegiatan penerimaan pasien baru, pre dan post conference, operan dan case conference

4 Mei 2012

9. Role play :
- Penerimaan pasien baru - Praktik pre-post conference - Operan - Praktik case conference 10. Praktik lapangan

4 Mei 2012

Peserta: Karu, Katim, PP

5 Mei 2012

Peserta: Karu, Peserta mampu mendemonstrasikan kegiatan Katim, PP Peserta: Karu, Katim, PP Direktur RS dan Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan Direktur RS dan Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan
4 pre dan post conference Diperolehnya informasi peningkatan kemampuan peserta selama pelatihan Diperolehnya dukungan kebijakan dalam pengembangan ruang percontohan MPKP pemula Ditetapkanya surat keputusan tentang ruang pecontohan dan personalia ruang MPKP

11. Post test 12. Desiminasi hasil


kegiatan pelatihan

5 Mei 2012

9 Mei 2012

13. Penetapan kebijakan


ruang percontohan , seleksi dan rekuitmen tenaga perawat di ruang MPKP

11 15 Mei 2012

14. Penyusunan
dokumentasi keperawatan di ruang MPKP 1 2

11-15 Mei 2012

Tersusunnya format standar : - Petunjuk pendokumentasian MPKP - Pengkajian keperawatan - Rencana Keperawatan 5 - Imlementasi - Evaluasi/perkembangan - Resume keperawatan - Kardeks obat - Format daftar infus - Buku komunikasi perawattim kesehatan - Discharge planning

15. Penyusunan panduan


manual dan instrumen penilaian kinerja

16-19 Mei 2012

Mahasiswa Residen dan

Tersusunnya format:
- Job description karu, katim dan PP

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

14

perawat di ruang MPKP

divisi keperawatan

- Rentang kendali/

mekanisme kerja dalam organisasi MPKP - Instrumen komunikasi


- Instrumen Penilaian kinerja perawat - Format rencana kegiatan harian dan bulanan - Format daftar dinas ruangan - Format daftar pasien

16. Sosialisasi dokumentasi


keperawatan di ruang percontohan MPKP

22 Mei 2012

Kepala ruangan, Katim dan PP

17. Sosialisasi panduan


manual dan instrumen penilaian kinerja perawat di ruang MPKP

23 Mei 2012

18. Diskusi/ bimbingan


teknis penerapan MPKP

24 Mei 2012

19. Evaluasi penerapan


kegiatan di ruang MPKP

28 Mei 2012

20. Rencana tindak lanjut

29 Mei 2012

Diperolehnya kesamaan persepsi tentang pendokumentasian keperawatan di ruaang MPKP Seksi Diperolenya kesamaan Pembinaan persepsi uraian tugas, dan mekenisme kerja dan metode Pengendalian, penilaian kinerja perawat di Perawatan ruang MPKP. Karu, Katim, PP Kepala Meningkatnya kemampuan ruangan, perawat dalam menerapkan Katim dan PP kegiatan di ruang MPKP Kepala Mengetahui peningkatan ruangan, kinerja perawat diruang Katim dan PP MPKP Seksi Disepakatinya rencana Pembinaan tindak lanjut guna dan meningkatkan efisiensi dan Pengendalian, efektifitas penerapan MPKP Komite pemula Keperawatan Perawatan Karu, Katim, PP

Sedangkan rencana tindak lanjut dari kegiatan manajemen teridentifikasi belum optimal pada residen pertama adalah : 1) Pelatihan supervisi keperawatan

yang

2) Desiminasi rumusan dan mekanisme pengawasan penggunaan SAK dan SOP serta audit dokumentasi asuhan keperawatan 3) Desiminasi proses asuhan keperawatan
Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

15

4) Penyusunan visi bidang keperawatan, visi dan misi ruangan 5) Pelatihan perhitungan beban kerja perawat dalam menyusun perencanaan kebutuhan tenaga perawat 6) Desiminasi sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan 7) Desiminasi prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas 8) Desiminasi penilaian kinerja dan penyusunan rencana pengembangan karir perawat

Pedoman Manual Pelatihan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa Residen II PSMIK-FK.UH

16