Anda di halaman 1dari 5

TUGAS MATA KULIAH

BUSINESS ETHICS ETHICS AND THE ENVIRONMENT GAS OR GROUSE?

Disusun oleh : AGNES ANGGRAINI (1158003) ANUNG TRININGRUM (1158005) SIGIT KUSMARYANTO (1158047)

PROGRAM MAGISTER MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS UNIVERSITAS GADJAH MADA

GAS OR GROUSE?

Di suatu lokasi di Amerika Serikat, pada dataran tinggi Pinadela (Pinadela Anticline) yang terbentang sepanjang 40 mil dari utara ke selatan di sisi timur Sungai Wyoming terdapat daerah yang terkenal sebagai tempat untuk kegiatan berburu, memancing, dan hiking. Kota yang terdapat di bawah dataran tinggi Pinadela dikelilingi oleh ratusan sumur pengeboran yang menghasilkan gas alam yang terkandung di dalam dataran tinggi tersebut. Sebuah perusahaan energi yang bernama Questar Corporation dengan aset senilai $ 4 milyar merupakan pengembang utama dari sumur pengeboran gas alam. Di daerah tersebut, pada saat tertentu beberapa jenis satwa seperti elk, mule deer, antelope, dan burung grouse berpindah turun dari habitatnya di dataran tinggi menuju sekitar sumur pengeboran Questar Corporation. Sehingga bukan merupakan hal yang mengejutkan jika hal ini membuat aktivis lingkungan hidup berseberangan pendapat dengan Questar Corporation yang memperluas daerah operasinya mendekati habitat satwa-satwa tersebut di dataran tinggi. Di sisi lain gas alam yang diperoleh dari pengeboran tersebut sangat dibutuhkan sebagai sumber energi tidak hanya untuk daerah Wyoming tapi seluruh wilayah Amerika Serikat. Questar Company yang berbasis di Salt Lake City Utah melakukan uji coba pengeboran pertama di Pinadale pada tahun 1998. Pada awalnya sulit untuk melakukan eksplorasi karena gas alam seperti terkunci diantara bebatuan dan pasir, tetapi pada tahun 1990an industri tersebut mengembangkan suatu metode baru untuk mengalirkan gas alam tersebut ke sumur-sumur pengeboran. Setelah uji coba pengeboran memperoleh hasil yang memuaskan maka pada pertengahan tahun 2000 Bureau of Land Management (BLM) mengeluarkan ijin pengeboran untuk sekitar 900 sumur di dataran tinggi Pinadale. Pada tahun 2004 Questar telah mengebor 76 sumur dan berencana untuk melakukan pengeboran di 400 sumur tambahan. Dengan hasil ini, para pakar energi mengungkapkan bahwa gas alam dari Pinadale ini memiliki struktur molekul sederhana yaitu CH4 yang dapat membakar dengan tingkat polusi yang lebih rendah dibandingkan dengan bahan bakar dari fosil lainnya seperti batubara, minyak diesel, atau gasolin. Selain itu, karena gas alam ini diperoleh dari dalam negeri maka dapat mengurangi ketergantungan Amerika Serikat dari suplai energi negara lain. Aktifitas pengeboran di Pinadale ini juga memberi banyak manfaat, antara lain terbukanya lapangan pekerjaan, meningkatnya pendapatan pajak negara, dan perekonomian masyarakat. Pemerintah negara bagian Wyoming sangat mendukung aktifitas ini karena sekitar 60% dari anggaran negara dibiayai oleh royalti penambangan ini.

BLM tidak hanya mengeluarkan ijin pengeboran gas alam bagi Questar tetapi juga menerbitkan beberapa larangan/batasan dengan tujuan untuk melindungi habitat satwa. BLM mensyaratkan bahwa kegiatan pengeboran gas alam harus tetap memperhatikan keamanan lingkungan dan keselamatan satwa yang hidup di wilayah tersebut terutama burung grouse. Burung ini hanya hidup di 11 negara bagian, habitatnya berada pada ketinggian 4000-9000 kaki dan sangat tergantung pada sagebrush sebagai makanan dan tempat berlindung dari predator, serta sangat sensitif terhadapnaktifitas manusia. Aktifis lingkungan hidup mencemaskan kelangsungan hidup dari satwa ini mengingat populasinya yang terus menurun secara signifikan. Hal ini dianggap sebagai efek negatif dari eksplorasi gas alam dengan segala kegiatan penambangannya. Jika tidak dilindungi maka pakar biologi berpendapat bahwa pada tahun 2050 satwa ini akan punah. BLM telah berusaha membuat peraturan untuk melindungi satwa ini dengan mensyaratkan Questar membangun lokasi jalan, sumur, dan infrastuktur penambangan lainnya harus berada minimal seperempat mil dari tempat pembiakan dan 2 mil dari sarangnya. Tetapi beberapa penelitian menyimpulkan bahwa upaya ini tidak akan signifikan dalam menahan laju penurunan populasi burung grouse. Pada Mei 2004, US Fish and Wildlife Service mengumumkan bahwa telah dimulai proses studi untuk memutuskan apakah burung grouse dapat dikategorikan sebagai satwa yang nyaris punah sehingga harus dilindungi melalui Endangered Species Act yaitu suatu konservasi alam. Studi ini tentu saja ditentang oleh Questar karena jika dibuat konservasi untuk burung grouse maka dapat dipastikan wilayah Pinadale akan ditutup dari segala kegiatan penambangan/pengeboran gas alam. Untuk itu Questar dan beberapa perusahaan energi lainnya membentuk suatu koalisi untuk melakukan kompromi dengan pemerintahan Presiden Bush. Koalisi ini bertujuan untuk menyampaikan kesimpulan bahwa burung grouse bukan merupakan spesies yang nyaris punah. Jika burung grouse dimasukkan dalam daftar satwa yang harus dilindungi maka akan berdampak sangat besar terhadap suplai gas alam di Wyoming dan seluruh Amerika Serikat. Burung grouse bukan merupakan satu-satunya satwa yang menerima dampak buruk adanya sumur pengeboran gas alam di wilayah tersebut. Pada musim dingin beberapa satwa seperti mule deer, elk, moose, dan antelope melakukan migrasi ke arah utara melewati wilayah Pinedale. Jika wilayah Pinedale telah berubah menjadi tempat penambangan gas alam maka dikuatirkan satwa-

satwa tersebut tidak memiliki tempat berlindung untuk sepanjang musim dingin dan pada akhirnya akan mati. Di sisi lain aktifitas penambangan gas alam menghasilkan suara dan pergerakan yang konstan dalam jumlah besar dan terusmenerus sehingga BLM mengeluarkan peraturan bahwa selama musim dingin segala kegiatan penambangan harus dihentikan, yaitu antara 15 November sampai dengan 1 Mei setiap tahunnya. Tetapi peraturan ini juga merugikan pihak Questar karena karyawan harus diliburkan dalam jangka waktu yang lama dan harus mengemas peralatan, rig, dan alat transportasi yang beratnya berton-ton. Sebagai upaya pemecahan masalah ini, pihak Questar mengajukan usulan untuk melakukan investasi metode rig baru yaitu 16 sumur pengeboran yang digali melalui satu akses, menggantikan metode tradisional yang dapat dibor dari 1-2 akses sehingga teknologi ini (directional drilling) dapat mengurangi penggunaan lahan di Pinadale. Selain itu, directional drilling juga dapat mengurangi jumlah infrastruktur (jalan dan pipa distribusi). Questar juga mempunyai inovasi untuk membuang limbah melalui pipa sehingga dapat mengurangi penggunaan truk tanker yang suaranya bising. Tentu saja hal ini akan menambah biaya tetapi dapat diantisipasi karena jika proposal ini disetujui maka Questar tetap dapat beroperasi selama musim dingin sehingga waktu pengeboran akan lebih cepat diselesaikan. Walaupun pemerhati lingkungan hidup menyambut baik upaya Questar untuk melakukan inovasi dengan directional drilling tetapi mereka tetap menentang keinginan perusahaan ini untuk terus beroperasi selama musim dingin. Inti permintaan dari pihak pemerhati lingkungan hidup adalah bahwa kemajuan teknologi tidak boleh mengorbankan kepentingan perlindungan terhadap satwa dan lingkungan hidup. Benturan antara kepentingan bisnis dan keselamatan lingkungan hidup memang sangat sering terjadi. Kebutuhan masyarakat Amerika Serikat akan sumber daya, dalam hal ini gas alam telah mengesampingkan keselamatan makhluk hidup lain. Eksplorasi gas alam di dataran Pinedale Wyoming sebenarnya juga ditujukan demi kepentingan umum, yaitu agar Amerika Serikat tidak terlalu bergantung pada pasokan dari luar negeri dan menghemat pengeluaran negara. Namun diperlukan batasan-batasan dalam kegiatan eksplorasi agar lingkungan sekitar sumur pengeboran tidak terganggu dan satwa liar tetap dapat hidup dengan nyaman dan aman di habitatnya. Peraturan batas jarak aman sumur eksplorasi dengan habitat satwa perlu diterapkan secara ketat. Penghentian kegiatan eksplorasi pada saat musim dingin dimana satwa liar melakukan migrasi

juga harus dilakukan tanpa pengecualian karena kegiatan eksplorasi dapat dilakukan kapan pun tetapi satwa membutuhkan tempat berlindung saat turun salju. Jika masih terdapat kegiatan eksplorasi maka satwa liar tersebut tidak memiliki tempat lain untuk dan berlindung kepunahan. sehingga pada akhirnya atau dapat bahkan mengakibatkan kematian Kepunahan suatu

beberapa jenis satwa dapat menghilangkan keseimbangan siklus/rantai makanan di alam bebas sehingga pada akhirnya juga dapat mengganggu kehidupan makhluk lainnya. Untuk itu diperlukan kepedulian yang tinggi pada lingkungan hidup dalam melaksanakan kegiatan bisnis apapun, jangan sampai tujuan tertentu diperoleh dengan mengorbankan elemen penting dari lingkungan hidup.