Anda di halaman 1dari 22

CAROTICO COVERNOSUS FISTULA

A. PENDAHULUAN

Carotico cavernous fistula adalah suatu tipe khusus dari fistula arterivena dural, yang ditandai dengan shunting abnormal pada arterivena pada sinus cavernosus. Laporan kasus fistula arterivena dural pertama kali dipublikasikan pada tahun 1930. Manifestasi klinik dikenal, tetapi patofisiologi masih belum dipahami dengan baik. Barrow dan rekannya mengembangkan sistem klasifikasi tertentu pada carotico cavernous fistula pada tahun 1985. (1) Carotico cavernous sinus fistula (CCF) adalah suatu hubungan yang abnormal antara arteri karotis dengan sinus cavernosus dan diklasifikasikan secara angiografi sampai pada duramater ataupun secara langsung. CCF spontan adalah suatu fistula arteri-vena pada sinus cavernosus di duramater yang dibedakan dari CCF traumatik atau CCF yang berhubungan dengan suatu ruptur aneurisma pada cavernosa arteri karotis interna. (2) Suatu carotico cavernous fistula mengakibatkan tekanan yang tinggi pada darah arterial yang masuk pada vena sinus cavernosus yang memiliki tekanan yang rendah. Ada 4 tipe CCF yaitu: tipe A : arteri karotis interna; tipe B: cabang dural dari arteri karotis interna; tipe C : cabang dural pada arteri karotis eksterna; tipe D : bentuk kombinasi. (1,3)

B. ETIOLOGI Carotico cavernous fistula dapat disebabkan oleh trauma, cidera kepala tumpul dan luka tembus juga dapat mengakibatkan suatu carotico cavernous fistula. Penyakit ini dapat pula terjadi secara spontan. Kebanyakan carotico cavernous fistula terjadi secara spontan dan dengan etiologi yang tidak diketahui. Namun banyak pula manifestasi klinisnya melibatkan kelainan ophtalmologi. (1,4)

CCF traumatik hampir selalu terjadi secara langsung dan disebabkan karena terjadinya laserasi arteri karotis interna dengan sinus kavernosus, atau rupture cabang intrakavernosus duramater. Arteri karotis interna kavernosus melekat pada duramater pada dasar cranium, pergerakannya terbatas sehingga cenderung mengalami cedera. Shunting arteri vena mengakibatkan arterilisasi sinus kavernosus dan vena yang tersalurkan kedalam atau keluar. Tergantung pada jumlah dan arah drainase vena dari sinus kavernosus, nervus kranialis atas dapat dipengaruhi. Ketika shunt drain ke bagian posterior kedalam sinus pertrosa, kelumpuhan nervus okulomotor, nervus troklearis, atau nervus abdusen yang tersekat dapat terjadi. Pembesaran penyakit lain vena oftalmika superior, meskipun
(2)

sering dan

dipertimbangkan sebagai suatu tanda CCF, dapat ditemukan dengan seperti oftalmopati Graves, pseudotumor
(2)

orbita,

meningioma parasellar, namun aliran arterilisasi pada suatu vena oftalmika superior yang mengalami dilatasi ditemukan hanya pada CCF.

C. EPIDEMIOLOGI Suatu caroticocavernous fistula mengakibatkan tekanan yang tinggi pada darah arterial yang masuk pada vena sinus cavernosus yang memiliki tekanan yang rendah. Carotico cavernous fistula terjadi sekitar 12 % dari semua fistula arterivena dural. Di mana pada tipe A lebih sering pada laki-laki muda. Tipe B, C, dan D lebih sering pada wanita yang berumur lebih dari 50 tahun, dengan rasio antara wanita : laki-laki adalah 1 : 7, hal ini di mungkinkan karena besarnya insiden trauma pada laki-laki. (1,4)

D. ANATOMI DAN FISIOLOGI

Sirkulasi Otak

Otak merupakan organ yangmetabolismenya paling aktif, walaupun beratnya hanya 2% dari berat badan, otak menerima 17% curah jantung dan menggunakan 20% komsumsi oksigen total tubuh manusia untuk metabolism aerobiknya. (5) Sistem Arteri Otak Otak diperdarahi oleh dua pasang arteri yaitu: a. karotis interna dan a.vertebralis. Di dalam rongga cranium, keempat arteri ini saling berhubungan dan membentuk sistem anastomosis, yaitu sirkulus arteri willisi. Dua pertiga jatah darah serebral dialirkan ke sebagian besar serebrum dan diensefalon melalui sistem karotis dan sepertiga sisanya dialirkan ke medulla oblongata, pons, otak tengah, lobus temporal bagian medial dan inferior, lobus parietal, lobus oksipital, dan serebelum melalui sistem vertebralis. (5) Sistem Karotis Arteri karotis komunis di dalam leher akan terpecah menjadi dua (pada ketinggian kartilago tiroid) menjadi a.karotis eksterna dan a.karotis interna. Tempat percabangan itu agak melebar dan dinamakan sinus karotikus. (5) A.Karotis Eksterna a.karotis eksterna mempunyai banyak cabang yang secara keseluruhan merupakan vaskularisasi struktur-struktur wajah dan leher. Ada beberapa cabang anataranya yang memperdarahi durameter sekeliling otak seperti:

a.meningea media, cabang utama antara lain: cabang frontal, pariental, serta beberapa cabang kecil seperti cabang gangliotik.

a.meningea asesorius, cabang dari a.maxilaris atau meningea media. a.meningea posterior, memperdarahi duramater dan tulang di sekitarnya. cabang-cabang perforantes meningea, memperdarahi duramater fossa posterior.

Cabang-cabang mastoid merupakan cabang dari a.oksipitalis. (5)

A.Karotis Interna A.Karotis interna dalam perjalanannya menuju cranium dibagi dalam empat segmen yaitu: 1) Segmen servikal adalah bagian a.karotis interna mulai dari pangkalnya sampai masuk ke karotikus. Segmen ini tidak mempunyai cabang. 2) Segmen intrapetrosal merupakan lanjutn segmen di atas dan mempunyai cabang: karotis timpanikus dan pterigoid.
3) Segmen intrakavernosa berada di sisi medial dinding lateral sinus kavernosus bersama-

sama dengan N. III, IV, V1, V2, dan VI. Segmen ini mempunyai beberapa cabang yaitu :

Trunkus meningo-bipofisealis dipercabangkan oleh bagian posterior segmen

intrakavernosa dan mempunyai tiga cabang utama: cabang tentorial yang memperdarahi tepi anterolateral insisura dan basis tentorium dekat perlekatannya dengan os.petrosus, cabbang meningea dorsalis untuk durameter dorsum sella dan klivus. a.meningea anterior keluar dari aspek anterior untuk memperdarahi duramater

fosa anterior.
4) Segmen supraklinoid merupakan lanjutan a.karotis setelah menembus duramater dan

kemudian muncul di sisi medial prosesus klinoideus anterior, sampai terpecah menjadi dua yaitu: a.serebri anterior dan a.serebi media. Segmen ini berada di sisi lateral khiasma optikum dan mempunyai cabang:

a.hipofisealis superior a.oftalmika. mempunyai bola mata dan seluruh struktur di dalamnya. a.komunikans posterior. Merupakan a.penghubung antara a.karotis interna dan

a.serebri posterior.

a.khoroidea anterior. Mengandung beberapa cabang kecil untuk memperdarahi

traktus optikus dan korpus genikulum lateralis, pleksus khoideus ventrikel lateralis, globuspalidus, nucleus kaudatus, korpus amigdala, hipotalamus, tuber sinereum, substansia nigra, kapsula interna krus posterior, radiasio optika, hipotalamus dan forniks (fimbria). (5) Pada daerah substansia perforate anterior, a.karotis interna akan menjadi dua cabang yaitu: a.serebri anterior dan a.serebri media. A.Serebri Anterior Cabang-cabang kortikal: orbitalis a.frontopolaris a.kalosomarginalis a.perikalosal

Cabang-cabang sentral, yaitu cabang-cabang yang masuk ke dalam jaringan otak untuk memperdarahi bagian subkortikal. Cabang-cabang ini adalah : a. striata medialis (a.rekuren Heubner)

rami anteromedial

A.Serebri Media Arteri ini merupakan lanjutan langsung dari arteri karotis interna. Di substansia perforate anterior, ia berjalan ke arah lateral dan masuk ke dalam fisura lateralis Gylvius di antara lobus temporal dan insula. Arteri ini mempunyai cabang yang luas namun secara umum dapat dikelompokkan menjadi : 1) Cabang-cabang kortikal : a.orbito-frontal lateralis a.pre Rolando dan a.Rolando a.parientalis posterior a.angularis a.temporalis anterior a.temporalis posterior.
2) Cabang-cabang sentral merupakan cabang-cabang kecil untuk vaskularisasi daerah

kapsula interna. (5)

Sistem Vertebralis Sistem ini disusun oleh dua buah a.vertebrata yang merupakan cabang a.subklavia yang berjalan kearah cranial di sepanjang permukaan anterolateral medulla oblongata dan kemudian bergantung menjadi a.basiliaris yang berjalan di tengah permukaan ventral pons dan otak tengah.
(5)

A.Vertebralis Sebelum msuk ke dalam kraniu, a.vertebrata memberikan beberapa cabang spinal, yang masing-masing masuk ke dalam kanalis vertebralis melalui segmen invertebralis. Di dalam cranium, mempunyai cabang-cabang: aa. Meningens posterior aa. Spinalis posterior a.spinalis anterior a.serebri inferior posterior. A.Basilaris. Merupakan gabungan dua buah a.vertebralis pada ketinggian ujung rostral medulla oblongata. (5) Sistem Vena Otak Darah di dalam jaringan kapiler otak akan dialirkan melalui venula-venula (yg tdk mempunyai nama) ke vena serta didrainase ke sinus duramatris. Dari sinus, melalui vena emisaria akan dialirkan ke vena-vena serebral (intrakranial) dapat dikelompokkan menjadi dua system yaitu: 1) Sistem vena serebral eksternal yang merupakan drainase darah dari korteks dan subkorteks dan,
2) Sistem vena serebral interna yang menerima aliran darah balik dari jaringan otak yang

lebih dalam. (5)

Sistem Sinus Vena Duramatris Intrakranium Lapisan endosteal dan meningeal duramater terpisah di beberapa empat dan membentuk saluran yang dikenal dengan nama sinus durameter. Dindingnya tidak mengandung jaringan otot, namun hanya dibatasi oleh lapisan endotel. Sinus duramatris menerima drainase darah dari otak, meninges dan diploe, serta selanjutnya akan menyalurkannya melalui vena emisaria ke venavena di luar kepala. (5)

Gambar 1: perjalanan arteri carotis Dikutip dari kepustakaan Wikipedia Sinus Cavernosus

Sinus-sinus

vena

duramatris

dikelompokkan

menjadi

dua,

yaitu:

kelompok

posterosuperior dan kelompok anterosuperior. Sinus vena posterosuperior terdiri dari enam buah sinus duramatris, yaitu: 1. Sinus sagitalis superior

2. Sinus sagitalis inferior 3. Sinus rektus 4. Sepasang sinus transversus 5. Sepasang sinus sigmoideus 6. Sinus oksipitalis Sedangkan sinus anterosuperior terdiri dari lima pasang sinus dan satu pleksus, yaitu: 1. Sepasang sinus kavernosus 2. Sepasang sinus sfeno parietal 3. Sinus intrakavernosa/sinus sirkularis 4. Sinus petrosus superior 5. Sinus petrosus superior
6. Pleksus basilaris (5)

Cairan serebrospinal Normal produksi cairan serebrospinal adalah 30 cc/jam. Sebagian besar diproduksi oleh pleksus koroideus yang terdapat pada ventrikel lateralis dan ventrikel IV. Kapasitas dari ventrikel lateralis dan ventrikel III pada orang sehat sekitar 20ml dan total volume cairan serebrospinal pada orang dewasa 120 ml. (6) LCS setelah diproduksi oleh pleksus koroideus akan mengalir ke ventrikel lateralis dan melalui foramen monroi ke ventrikel III ventrikel IV melalui akuaduktus sylvii ruang subarachnoid ke seluruh otak dan medulla spinalis. Setelah melalui 2 foramen luschka di sebelah

lateral dan 1 foramen magendie di sebelah medial sinus duramater, melalui granulasi arachnoidea aliran vena dimana LCS diresorbsi melalui granulation arachnoidalis pada sinus sagitalis superior. (6) Sinus cavernosus adalah suatu jaringan pada jalur vena yang melintasi arteri karotis interna pada bagian intrakranial. Arteri karotis interna berada diatas pada beberapa cabang intrakavernosus. Bagian ini adalah meningohipofisis dan trunkus inferolateral. Cabang pembuluh darah ini untuk menyediakan darah arteri pada nervus dan dura pada sinus kavernosus dan kelenjar pituitary. Arteri karotis eksterna memiliki beberapan cabang pada dura pada sinus cavrnosus dan membentuk anastomosis dengan cabang arteri karotis interna. (2)

Gambar 2: perjalanan arteri carotis Dikutip dari kepustakaan Spalteholzz Anatomi

10

Sinus mungkin saja diikuti oleh beberapa anastomoses yang melewati garis tengah. Sinus cavernous menerima pembuluh darah ophthalmic melalui fissura orbital superior dan berhubungan denagn basilar plexus dari pembuluh darah posterior. Arteri carotis internal,dan nervus kranial III ,IV,V,VI melewati bagian yang dipenuhi darah. (4) Tiap sinus cavernosus (satu dari tiap bagian otak) meliputi bagian sebagai berikut: (4,7)

Vertikal dari superior ke inferior


o

N. oculomotor (CN III); berfungsi menggerakkan otot mata ekstraokular dan mengangkat kelopak mata, di mana saraf ini mengineversi m. rektus internus (medialis), m. rektus superior, m. rektus inferior, m. levator palpebrae; serabut visero-motoriknya mengurus m. sfingter pupile. N. trochlear (CN IV); berfungsi menggerakkan otot mata ekstraokular dan mengangkat kelopak mata, di mana saraf ini mengineversi m. oblikus superior. Kerja otot ini menyebabkan mata dapat digerakkan kearah bawah dan nasal. N. ophthalmic, V1 cabang dari N. trigeminal (CN V); yang mengurus sensibilitas dahi, mata, hidung, kening, selaput otak, sinus paranasal dan sebagian mukosa hidung N. maxillary, V2 cabang dari CN V; yang mengurus sensibilitas rahang atas, bibir atas, pipi, palatum durum, sinus maxillaries dan mukosa hidung.

Horizontal
o

A. carotis interna (dan plexus sympathetic). Terlihat juga bagian cavernosus dari a. carotis interna. N. abducens (CN VI); berfungsi menggerakkan otot mata ekstraokular dan mengangkat kelopak mata, di mana saraf ini mengineversi m. rektus internus (lateralis). Kerja otot ini menyebabkan lirik mata kearah temporal.

11

Gambar 3: merupakan perjalanan sinus cavernosus Dikutip dari kepustakaan Concise Neuroanatomy Picture (8)

E. PATOFISIOLOGI

Cidera tumpul pada kepala dapat mengakibatkan pemotongan arteri intrakavernosa, menyebabkan terjadinya suatu fistula. Luka tembus pada kepala dapat menyebabkan pembentukan fistula akibat laserasi langsung pada pembuluh darah intrakavernosa. (1) Pembentukan fistula secara spontan berkaitan dengan (1) ruptur aneurisma

intrakavernosus, (2) fibromuskuler dysplasia, (3) penyakit vaskuler kolagen lainnya, (4) penyakit vaskuler aterosklerosis, (5) kehamilan. (1)

12

Beberapa tipe Carotica Covernosa Fistula menurut letak fistulanya, yaitu: (1)
1. Fistula tipe A terdiri dari suatu hubungan langsung antara arteri karotis interna

intrakavernosus dan sinus kavernosus. Fistula ini biasanya memiliki aliran dan tekanan yang tinggi. komunikasi langsung antara segmen luas dari arteri karotis intracavernous dan sinus kavernosus.
2. Fistula tipe B terdiri dari suatu shunt dural antara cabang intrakavernosus pada arteri karotis

interna dan sinus kavernosus.


3. Fistula tipe C terdiri dari suatu shunt dural antara cabang mening pada arteri karotis eksterna

dan sinus kavernosus.


4. Fistula tipe D adalah suatu kombinasi antara tipe B dan tipe C, dengan shunt dural antara

cabang arteri karotis interna dan eksterna dan sinus kavernosus. (1) Tipe B, C, dan D cenderung menjadi fistula dengan aliran dan tekanan yang rendah dengan suatu tanda dan gejala yang berlangsung lebih lambat. Suatu caroticocavernous fistula, mengakibatkan tekanan yang tinggi pada darah arterial yang masuk pada vena sinus kavernosus yang memiliki tekanan yang rendah. Percampuran ini dengan pola drainase vena yang normal dan aliran darah yang terjadi pada sinus kavernosus dan pada mata. (1) Suatu carotico cavernosus fistula bukan penyakit yang mengancam jiwa. Risiko kebutaan dan tingkat keparahan dari gejala yang berhubungan harus dievaluasi untuk menentukan tingkat dan waktu intervensi yang sesuai. Fistula tipe A jarang pulih secara spontan. Penanganan yang direkomendasikan untuk bruit yang tidak dapat ditoleransi, kebutaan yang progresif, dan pengaruh kosmetik akibat proptosis. Fistula tipe B, Caroticocavernous fistula dan D memiliki insidens yang lebih tinggi untuk pulih secara spontan. (1) Tekanan yang tinggi, hubungan aliran yang tinggi secara umum tampak dengan proptosis yang akut, pembengkakan kelopak mata, kemosis

13

dengan pembesaran pembuluh darah episklera, peningkatan tekanan intraokuler; perdarahan retina dan iskemik okuler, pada beberapa kasus terjadi kelumpuhan pada nervus kranialis ketiga dan keenam. Kejadiannya meningkat secara spontan pada seseorang dengan banyak
(8)

lemak

(atheromatous) dengan ruptur pada arteri karotis interna intrakavernosa ke dalam sinus venosa, atau terjadi setelah cedera kepala hebat.

Gambar 4: Type-D caroticocavernous fistula: mata menunjukkan proptosis, kemosis, dan scleral edema. Pasien tidak mampu untuk menutup mata, membuat kornea mata kering dan berpotensi trauma

Gambar 5: Diagram yang meliputi 4 jenis caroticocavernous fistula. ICA adalah internal artery carotid; ECA adalah eksternal artery carotid

14

F. MANIFESTASI KLINIK

Tanda dan gejala fistula langsung (tipe A) memiliki onset akut dan lebih terbuka daripada fistula tidak langsung (tipe B, C, dan D). Manifestasi dari CCF langsung sering terjadi dalam beberapa hari atau minggu setelah cedera kepala tertutup. Kadang-kadang fistula langsung terjadi pada pasien dengan gangguan jaringan ikat. (1) Gejala pada mata termasuk hipertensi vena oftalmika dan kongesti vena pada mata, proptosis, paparan pada kornea, kemosis, dan arterilisasi dari vena episklera. Manifestasi pada mata yang lain termasuk diplopia, kebutaan, kelumpuhan nervus kranialis (III, IV, V, VI), Oklusi vena retina sentralis, retinopati, dan glaucoma. Bruit dan sakit kepala dapat pula terjadi sebagai gejala klinik. (1) Gambaran gejala klinik -

Jarang dan kondisi yang dramatis dari fistula antara arteri karotis interna dan sinus kavernosus Edema konjungtiva bilateral dan eksoftalmus yang pulsatil karena outflow vena yang dikompensasi dengan inflow arteri Terjadi secara spontan pada orang tua akibat aterosklerosis atau setelah trauma pada orang muda. (10)

G. PEMERIKSAAN PENUNJANG Angiografi serebral dibutuhkan untuk membedakan kondisi ini, dilaporkan suatu kasus CCF traumatik, yang pada pemeriksaan sonografi Doppler pada vena oftalmika superior sesuai dengan pemeriksaan magnetic resonance imaging (MRI) dan magnetic resonance angiography (MRA).
(1,2)

15

Gambar 6: Panel A merupakan angiogram untuk caroticocavernous fistula yang menunjukkan isi dari cavernous dan sinus circular. Panel B menunjukkan post-Guglielmi coil dapat dipisahkan, dengan kata lain, coiling dari fistula. panah Yang merah menunjuk ke coil di dalam sinus circular cavernous dan sinus circular yang melewati coil fistula.

Gambar 7 : CT Cerebral angiogram Dikutip dari kepustakaan Radiologi picture of the day (11)

Di bawah ini adalah suatu gambaran MRI yang menunjukkan suatu pembesaran sinus kavernosus kiri dan pembesaran pembuluh darah periorbital (Gambar 1-A,B). A
(2)

16

Gambar 8: A-B: MRI potongan aksial T2-W menunjukkan sinus kavernosus kiri yang berdilatasi dengan kehilangan signal (A). pada MRI potongan koronal, banyak struktur pembuluh darah yang mengalami dilatasi yang tampak pada mata kiri (B)

Terjadinya suatu fistula pertama kali didiagnosa dengan MRI kepala. MRI kepala menunjukkan suatu tanda kosong aliran yang abnormal pada sinus kavernosus dan dilatasi sinus kavernosus kiri dan vena periorbital. MRA pada sistem arteri karotis interna menunjukkan suatu aliran abnormal yang berkaitan dengan peningkatan pada sinus kavernosus dengan perluasan ke anterior.
(2)

17

Gambar 9: MRA menunjukkan aliran yang berkaitan denga penambahan yang abnormal pada sinus kavernosus kiri dengan perluasan kedalam daerah frontal.

H. PENATALAKSANAAN Banyak CCF akan menutup secara spontan. Ini umumnya terjadi pada tipe fistula tidak langsung. Luka dengan proptosis yang memburuk, pial venous drainage, penglihatan memburuk, epitaxis, tekanan intracranial meningkat, glaukoma, dan ophthalmoplegia memerlukan perhatian mendesak atau semi-urgent. Terapi tekanan carotid bisa dicoba menjadi lebih efektif dengan CCF tidak langsung. Transarterial embolisasi yang menggunakan coil atau balon silisium dapat dipisahkan biasanya disediakan untuk fistula langsung di mana bagian arteri carotis interna (ICA) yang penuh dengan cekung dapat dimasukkan kateter ke dalam saluran tubuh sedemikian sehingga alat ini dapat disimpan pada sisi atas pembuluh darah ke occlude lubang di dalam nadi. Transvenous seperti yang diuraikan pada kasus diatas atau dengan dengan memilih catheterizing vena ophthalmic superior (SOV) melalui pembedahan atau pendekatan transfemoral/transfacial dapat digunakan untuk yang manapun CCF tidak langsung atau langsung. Transarterial embolisasi untuk fistula tidak langsung tidaklah direkomendasikan. Tanpa menghilangkan supply arterial baru dimana sering kali diperrumit dan lebih kompleks dibandingkan suplay awal CCF. (2)

18

Terapi Pembedahan Manajemen pasti dari carotico cavernous fistula adalah menghilangkan koneksi fistulous dengan rekonstruksi arterial normal dan arus pembuluh darah. Ini dicapai paling sering melalui pendekatan endovascular. Setelah penggambaran lengkap menyangkut bidang fistulous, suatu pendekatan dapat direncanakan untuk menutup fistula itu. (2) Type-A, suatu balon dapat dipisahkan kemudian dapat diposisikan ke occlude dari fistula selagi memelihara kemungkinan menyangkut artery internal carotid. Pendekatan pembuluh darah melalui/sampai berhubungan pembuluh darah jugularis internal dan petrosal sinus memungkinkan akses kepada fistula dari sisi yang pembuluh darah tersebut. (2) Tipe B, C, dan D fistula fistulous koneksi yang lebih kecil dan pada umumnya tidak perlu menjalani perawatan yang tersebut diatas. Carotid self-compression untuk 20-30 detik 4 kali per jam mengarah ke trombosa fistula tersebut. Pasien diajar untuk memampatkan arteri carotid pada sisi luka menggunakan contralateral tangan mereka. Perlu pasien kembangkan ischemia cerebral sepanjang tekanan, kontralateral tangan mungkin akan mempengaruhi dalam melepaskan tekanan. (2) Jika tekanan tidaklah efektif atau jika suatu intervensi ditandai, selektif endovascular embolisasi menyangkut fistula melalui arteri carotid eksternal yang umumnya efektif. Beberapa pilihan dari material embolic tersedia, walaupun polyvinyl alkohol yang pada umumnya lebih disukai. (2) Adakalanya suatu fistula memerlukan suatu endovascular melalui pembuluh darah berkenaan dengan bagian mata superior. Ini memerlukan ekspos yang berhubungan pembedahan pembuluh darah untuk mengijinkan penempatan pipa ke dalam saluran tubuh. (2)

19

Pembedahan langsung dan obliteration dari fistula telah digambarkan, ini jarang diindikasikan karena pemunculan endovascular dapat terus berkembang. Untuk saat ini Paling baik ditangani dengan embolisasi melalui kateter balon di arteri karotid internal. (2, internet wikipedia)

I. KONTRAINDIKASI Tiap-tiap pasien harus dievaluasi secara perseorangan. Secara umum, lesi sebaiknya ditangani seagresif sesuai dengan dibutuhkan untuk mengurangi tanda dan gejala. Teknik penanganan dapat menjadi kontraindikasi jika pasien tidak dapat mentoleransi komplikasi yang mungkin pada penanganan.(1) J. PROGNOSIS Pasien dengan carotico cavernous fistula biasanya mempunyai prognosis yang baik. Fistula ini dihubungkan dengan tingginya kejadian resolusi secara spontan. Luka mampu merespon baik pengobatan. Resiko dari komplikasi nonophthalmoganic neurological tidak signifikan. Bagaimanapun, luka yang tidak diobati dengan baik dapaat menimbulkan komplikasi yang dapat terlihat. (1)

Daftar Pustaka

20

1. Michael G Nosko, MD, PhD, Chief, Division of Neurosurgery, Director of Neurovascular

Surgery, Medical Director of Neuroscience Unit, Associate Professor, Department of Surgery, University of Medicine and Dentistry at New Jersey [online] 27 May 2009 [cited May 2009]; Available from: http://www.emedicine, caritica cavernosa fistula/pdf.
2. mer Etlik1, Ali Bay2, Mustafa Harman1,Osman Temizz1, Mustafa Kayan1, M. Emin

Sakarya1, Yznc Yl University, Faculty of Medicine, Departments of Radiology1 and Pediatric Diseases2; Available from: http://caritica covernosa sinus fistula /pdf.
3. Dr. (Lt. Col.) Murthy TVSP1 Dr. (Col.) Chandra Mohan2, Dr. Pratyush Gupta3 Dr.

(Maj.) Bedi P. S.4 Dr. (Brig.) Prabhakar T.; available from: http:// Caroticocavernous Fistula suatu laporan kasus; Available from: http://Caroticocavernosa /pdf.
4. Wikipedia, the freeencyclopedia, Cavernous Sinus, http://en.wikipedia.org/wiki/html. 5. Lestiono Djoko, L. DR., Ilmu Bedah Saraf, Anatomi dan Fisiologi Susunan Saraf, Edisi

Ketiga, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 1998.


6. Arsyad Ali Rudy, M. D., Ultimate Surgery Revealed, Bedah Saraf, FK-UGM,

Yogyakarta, 2002.
7. Lumbantobing S.M. Prof.DR.dr., Neurologi Klinik, Saraf Otak, FK-UI, Jakarta, 1998. 8. Rubin Michael and Safdieh H. Joseph, Netters Concise Neuroanatomy, Blood Vessels of

the Brain and Spinal Cord, Saunders, New York, 2007.


9. Richard Collin, and Geoffrey Rose, Plastic and Orbital Surgery, BMJ Books, Available

from: http:// Fundamentals of Clinical Ophthalmology /pdf.


10. Jack J kanski, Mannual of Eye Emergencies, London, New York, Oxford, Toronto, 2004,

Available from: http://Diagnosis and Management/pdf.


11. Radiology Picture of the Day; Available from: http://radiology/html.

BAGIAN ILMU BEDAH FAKULTAS KEDOKTERAN

Referat

21

UNIVERSITAS HASANUDDIN

April

CAROTICO COVERNOSA FISTULA

OLEH Arni Isnaini Arfah 110 2001 063

PEMBIMBING dr. Mulawardi

SUPERVISOR Prof. DR. dr. Andi Asadul Islam, SpBS

DISUSUN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN KLINIK PADA BAGIAN ILMU BEDAH FAKULTAS KEDOKTEAN UNIVERSITAS ASANUDDIN MAKASSAR 2010

22