Anda di halaman 1dari 92

Laporan Akhir SURVEY DASAR KAP TENTANG SANITASI LINGKUNGAN, HIGIENITAS, DAN KEAMANAN AIR DI INDONESIA TIMUR PROVINSI

MALUKU

Copyright @ 2009 Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat - FEUI

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

DAFTAR ISI
Halaman

DAFTAR ISI ................................................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................................. DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ RINGKASAN EKSEKUTIF........................................................................................... BAB 1. LATAR BELAKANG DAN TUJUAN SURVEI KAP BASELINE .. 1.1. Latar Belakang................................................................................ 1.2. Tujuan Survei KAP Baseline.......................................................... METODOLOGI ...................................................................................... 2.1. Proses Pemilihan Kabupaten dan Desa, serta Tanggung jawabnya 2.2. Perencanaan Survei, Responden, dan Instrumen ............................ 2.3. Perencanaan Sampel dan Besarnya................................................. HASIL KAP BASELINE SURVEY TERHADAP RUMAH TANGGA PEDESAAN........................................................................... 3.1. Profil Responden ............................................................................ 3.2. Air dan Penggunaannya .................................................................. 3.2.1. Sumber Air............................................................................ 3.2.2. Kualitas air............................................................................ 3.2.3. Konsumsi Air dan Akses ke Air ............................................ 3.3. Kebersihan Domestik...................................................................... 3.3.1. Kebersihan Makanan .......................................................... 3.3.2. Kebersihan Pribadi ............................................................. 3.4. Sanitasi............................................................................................ 3.5. Kebersihan Lingkungan.................................................................. 3.6. Diare dan Penyakit Kulit................................................................. 3.6.1. Diare .................................................................................. 3.6.2. Penyakit Kulit..................................................................... HASIL KAP BASELINE SURVEY TERHADAP RUMAH TANGGA DAERAH KUMUH PERKOTAAN.................................... 4.1. Profil Responden ............................................................................ 4.2. Sumber Air dan Pemanfaatannya ................................................... 4.2.1. Sumber Air............................................................................ 4.2.2. Kualitas Air ........................................................................... 4.2.3. Konsumsi dan Akses Mendapatkan Air ................................ 4.3. Kebersihan Domestik...................................................................... 4.3.1. Kebersihan Makanan .......................................................... 4.3.2. Kebersihan Pribadi ............................................................. 4.4. Sanitasi............................................................................................ 4.5. Kebersihan Lingkungan..................................................................

i iii vi 1 5 5 5 7 7 8 9 11 11 12 13 14 17 22 22 23 26 29 31 31 33 36 36 37 38 39 42 46 46 47 50 54

BAB 2.

BAB 3.

BAB 4.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

4.6.

Diare dan Penyakit Kulit................................................................. 4.6.1. Diare .................................................................................. 4.6.2. Penyakit Kulit.....................................................................

55 55 58 60 60 61 64 64 65 69 71 71 71 74 75 77 77 79 80 82 84

BAB 5.

HASIL SURVEI KAP BASELINE UNTUK SEKOLAH ................... 5.1. Profil ............................................................................................ 5.2. Sumber Air dan Penggunaannya..................................................... 5.3. Kebersihan Sekolah ........................................................................ 5.3.1. Kebersihan Makanan ............................................................ 5.3.2. Kebersihan Pribadi................................................................ 5.4. Fasilitas Sanitasi ............................................................................. 5.5. Pengelolaan Limbah ....................................................................... 5.6. Diare dan Penyakit Kulit................................................................. 5.6.1. Diare ..................................................................................... 5.6.2. Penyakit Kulit ....................................................................... 5.7. Peranan Promosi Air, Kebersihan, dan Sanitasi ............................. KESIMPULAN DAN MANAJEMEN PERENCANAAN................... 6.1 Rumah tangga pedesaan.................................................................. 6.2. Rumah tangga perkotaan ................................................................ 6.3. Sekolah ........................................................................................... 6.4. Manajemen Program dan Perencanaan...........................................

BAB 6.

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

ii

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

DAFTAR TABEL
Halaman Tabel 2.1 Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Tabel 3.8 Tabel 3.9 Tabel 3.10 Tabel 3.11 Tabel 3.12 Tabel 3.13 Tabel 3.14 Tabel 3.15 Tabel 3.16 Tabel 3.17 Tabel 3.18 Tabel 3.19 Tabel 3.20 Tabel 3.21 Tabel 3.22 Tabel 3.23 Tabel 3.24 Tabel 3.25 Tabel 3.26 Tabel 3.27 Rangka Pengambilan Sampel Survei Awal Di Maluku ....................... Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Tingkat Pendidikan (%)..................................................................................... Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Pekerjaan ( %) ......................................................................................................... Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Penghasilan Mingguan (%) ...................................................................................... Sumber Air Utama untuk Minum dan Memasak di Pedesaan (%)........................................................................................................ Sumber Air Utama untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar di Pedesaan (%).......................................................................... Pengamatan Kualitas Air di Pedesaan (% Jawaban Ya) ...................... Pengolahan Air Minum di Pedesaan ( %) ............................................ Pengamatan Wadah Air di Pedesaan (% Jawaban Ya) ........................ Konsumsi Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%) ................... Jarak Dengan Sumber Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%) ........................................................................................ Waktu untuk Mengambil Air Minum dan Masak di Pedesaan (%)........................................................................................................ Pengeluaraan Air Mingguan untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%) ........................................................................................ Konsumsi Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar di Pedesaan (%) ........................................................................................ Jarak ke Sumber Air Mandi, Mencuci, dan Buang Air Besar di Pedesaan (%) ........................................................................................ Waktu Mengambil Air untuk Mandi, Mencuci, dan Buang Air Besar di Pedesaan (%).......................................................................... Pengeluaran Mingguan dalam Mengambil Air untuk Mencuci, Mandi dan Buang Air Besar di Pedesaan (%) ...................................... Kesimpulan Konsumsi Air dan Aksesnya di Pedesaan (Ratarata tertimbang) .................................................................................... Pengamatan Praktik Kebersihan Makanan di Pedesaan (% Jawaban Ya) ......................................................................................... Demonstrasi Mencuci Tangan di Pedesaan.......................................... Pengamatan Kebersihan Pribadi di Pedesaan (Persentase Ya)............. Tempat tipikal untuk buang air besar di Pedesaan (%) ........................ Hasil Observasi terhadap WC di Pedesaan (% jawaban Ya) ............... Tempat untuk Membuang Limbah Cair di Pedesaan (%) .................... Tempat Membuang Limbah Padat di Pedesaan (%) ............................ Penanganan Limbah Padat di Pedesaan (%) ........................................ Observasi terhadap Fasilitas Tempat Pembuangan Limbah di Pedesaan (% jawaban Ya) .................................................................... Jumlah Kasus Diare yang Dilaporkan berdasarkan Kelompok Umur di Pedesaan................................................................................. 10 11 12 12 13 14 15 16 17 17 18 18 18 19 19 20 20 21 23 25 26 28 29 30 30 30 31 31 iii

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.28 Tabel 3.29 Tabel 3.30 Tabel 3.31 Tabel 3.32 Tabel 3.33 Tabel 3.34 Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4 Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7 Tabel 4.8 Tabel 4.9 Tabel 4.10 Tabel 4.11 Tabel 4.12 Tabel 4.13 Tabel 4.14 Table 4.15 Tabel 4.16 Tabel 4.17 Tabel 4.18 Tabel 4.19 Tabel 4.20 Tabel 4.21 Tabel 4.22 Tabel 4.23 Tabel 4.24 Tabel 4.25 Tabel 4.26 Table 4.27

Penyebab Utama Diare di Pedesaan (%) .............................................. Pencegahan Diare di Pedesaan (%) ..................................................... Penanganan Kasus Diare di Pedesaan (%) ........................................... Kasus Penyakit Kulit yang Dilaporkan di Pedesaan ............................ Penyebab Utama Penyakit Kulit di Pedesaan (%)................................ Pencegahan Penyakit Kulit di Pedesaan (%)........................................ Penanganan Penyakit Kulit di Pedesaan (%) ....................................... Responden Rumah Tangga Wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Tingkat Pendidikan (%)................................................... Responden Rumah Tangga wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Pekerjaan (%) .................................................................. Responden Rumah Tangga wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Penghasilan Mingguan (%) ............................................. Jawaban Responden Tentang Sumber Air untuk Minum dan Masak Selama Musim Hujan Dan Kemarau ( %) ............................... Jawaban Responden Tentang Sumber Air untuk Mencuci, Mandi dan Buang Air Besar Selama Musim Hujan dan Kemarau (%) ........................................................................................ Pengamatan akan Kualitas Air (% Jawaban Ya).................................. Sikap Responden Tentang Minum Air Matang di Wilayah Kumuh Perkotaan (%) .......................................................................... Hasil Pengamatan Terhadap Tempat Menyimpan Air (% Jawaban Ya) ......................................................................................... Jumlah Konsumsi Air untuk Minum dan Masak (%)........................... Jarak untuk Mengambil Air untuk Minum dan Masak (%) ................ Waktu Tempuh untuk Mendapatkan Air Untuk Minum dan Masak (%) ............................................................................................ Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak (%) ..................................................................................... Konsumsi Air Harian untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar (%).............................................................................................. Jarak Tempuh ke Sumber Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar (%) ............................................................................ Waktu Tempuh untuk Mengambil Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar (%) ..................................................................... Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air untuk Mencuci, Mandi, & Buang Air Besar (%)........................................... Ringkasan Konsumsi Air dan Aksesnya di Wilayah Kumuh Perkotaan (Bobot rata-rata) ................................................................. Observasi Tentang Kebersihan Makanan (% Jawaban Ya) ................. Demonstrasi Mencuci Tangan di Wilayah Kumuh Perkotaan (%)........................................................................................................ Hasil Observasi Tentang Kebersihan Pribadi (% Jawaban Ya) ........... Jenis Tempat Buang Air Besar (%)...................................................... Hasil Observasi Pada Kondisi WC (% Jawaban Ya) ........................... Tempat Membuang Limbah Cair (%) .................................................. Tempat Membuang Limbah Padat (%) ................................................ Pengelolaan Limbah Padat oleh Responden (%).................................. Hasil Observasi Terhadap Pengelolaan Sampah (% Jawaban Ya)........................................................................................................ Jumlah Kasus Diare Yang dilaporkan Berdasarkan Kelompok Umur di Wilayah Kumuh Perkotaan ..................................

32 32 33 34 34 34 35 36 37 37 38 39 40 41 41 42 42 43 43 44 44 44 45 45 47 49 50 52 53 54 54 54 55 56 iv

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 4.28 Tabel 4.29 Tabel 4.30 Tabel 4.31 Tabel 4.32 Tabel 4.33 Tabel 4.34 Tabel 5.1 Tabel 5.2 Tabel 5.3 Tabel 5.4 Tabel 5.5 Tabel 5.6 Tabel 5.7 Tabel 5.8 Tabel 5.9 Tabel 5.10 Tabel 5.11 Tabel 5.12 Tabel 5.13 Tabel 5.14 Tabel 5.15 Tabel 5.16 Tabel 5.17

Jawaban Responden Mengenai Penyebab Diare (%) .................. Jawabab Responden Tentang Car Pencegahan Diare (%).................... Penanganan Kasus Diare (%) ............................................................... Kasus Penyakit Kulit yang Dilaporkan ................................................ Pengetahuan Responden Tentang Penyebab Penyakit Kulit (%)........................................................................................................ Pengetahuan Responden Tentang Cara Pencegahan Penyakit Kulit (%)............................................................................................... Jawaban Responden Tentang Cara Menangani Penyakit Kulit (%)................................................................................ Rasio Guru dan Murid.......................................................................... Ketersediaan fasilitas WES di sekolah................................................. Observasi terhadap sumber air dan kualitas air di sekolah (% Jawaban Ya) ......................................................................................... Hasil observasi terhadap kondisi kantin di sekolah (% Jawaban Ya)........................................................................................................ Demontrasi cara mencuci tangan oleh para murid (%) ........................ Hasil observasi terhadap fasilitas cuci tangan di sekolah (% Jawaban Ya) ......................................................................................... Kondisi WC di sekolah ........................................................................ Hasil observasi terhadap WC sekolah (% Jawaban Ya)....................... Hasil observasi terhadap fasilitas pembuangan sampah (% Jawaban Ya) ......................................................................................... Pengetahuan murid mengenai definisi diare (%).................................. Pengetahuan guru tentang penularan diare (%).................................... Pengetahuan tentang penyebab diare (%) ............................................ Pengetahuan mengenai pencegahan diare (%) ..................................... Jawaban murid bila mereka terkena diare (%) ..................................... Pengetahuan guru mengenai penularan penyakit kulit (%).................. Pengetahuan para murid mengenai penyebab penyakit kulit (%)........................................................................................................ Nilai Promosi Air, Lingkungan, dan Sanitasi di Sekolah.....................

56 56 57 58 58 58 59 60 60 62 65 68 69 70 70 71 72 72 72 73 74 75 75 76

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

DAFTAR GAMBAR
Halaman Gambar 1.1 Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Gambar 3.9 Gambar 3.10 Gambar 3.11 Gambar 3.12 Gambar3.13 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Gambar 4.9 Gambar 4.10 Gambar 4.11 Gambar 4.12 Gambar 4.13 Gambar 5.1 Gambar 5.2 Gambar 5.3 Gambar 5.4 Gambar 5.5 Gambar 5.6 Gambar 5.7 Gambar 5.8 Keterkaitan kelima aspek WES............................................................ Proses Seleksi dan Tanggung Jawab. ................................................... Perencanaan Survey ............................................................................. Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Gender (%) .......... Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Usia (%)............... Rata-rata Jumlah Anggota Keluarga di Pedesaan ................................ Sikap Responden Terhadap Meminum Air Mentah di Pedesaan (%)........................................................................................................ Praktik Kebersihan Makanan di Pedesaan ( %) .................................. Bahan yang Digunakan untuk Mencuci Tangan di Pedesaan (%)........ Waktu-Waktu Penting untuk Mencuci Tangan di Pedesaan (% Jawaban Selalu).................................................................................... Kepemilikan WC di Pedesaan (%)....................................................... WC Dilengkapi Septic Tank di Pedesaan (%)...................................... Bahan yang Digunakan untuk Membersihkan Diri Setelah Buang Air Besar di Pedesaan (%) ................................................................... Tempat Membuang Kotoran Bayi, di Pedesaan (%) ............................ Sikap Responden terhadap Diare di Pedesaan (% jawaban Ya).......... Sikap Responden terhadap Penyakit Kulit di Pedesaan (%) ................ Responden Rumah Tangga Wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Gender (%) ...................................................................... Responden Rumah Tangga Wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Umur (%)......................................................................... Rata-rata Jumlah Anggota Keluarga di Wilayah Kumuh Perkotaan.............................................................................................. Sikap Responden Terhadap Minum Air Tak Dimasak (%).................. Praktik Kebersihan Makanan di Wilayah Kumuh Perkotaan (%)........ Materi yang Digunakan Responden saat Mencuci Tangan (%) ........... Jumlah Responden yang Selalu Mencuci tangan Pada Saat-saat Tertentu ................................................................................................ Kepemilikan WC (%)........................................................................... Responden yang Membangun WC dengan Septic tank (%)................ Materi yang Digunakan untuk Membersihkan diri Sehabis Buang Air Besar (%) ....................................................................................... Tempat Pembuangan Feses Bayi (%)........................................... Sikap Terhadap Diare (% Jawaban Setuju) .......................................... Sikap Responden Terhadap Penyakit Kulit (%).................................. Responden guru berdasarkan gender (%)............................................. Responden guru berdasarkan pendidikan (%)...................................... Responden murid berdasarkan gender (%) .......................................... Responden murid berdasarkan kelas (%) ............................................ Praktik pengolahan air di sekolah (%) ................................................. Konsumsi Air di sekolah (%) ............................................................... Frekuensi praktik mencuci tangan setiap hari yang dilakukan para murid (%) ..................................................................................... Praktik mencuci tangan oleh para murid di saat-saat penting (%) ....... 6 8 9 11 11 11 16 22 23 23 26 26 28 28 33 34 36 36 36 41 46 48 48 50 50 52 52 57 58 61 61 61 61 63 64 67 67 vi

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 5.9 Apa yang digunakan untuk mencuci tangan? (%)................................ Gambar 5.10 Observasi terhadap kuku para murid (%)............................................. Gambar 5.11 Tempat untuk mandi ( % murid) ..........................................................

67 69 75

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

vii

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

RINGKASAN EKSEKUTIF

PENGANTAR Laporan ini merupakan bagian survei bertolok ukur KAP (Knowledge, Attitude, and Practice Pengetahuan, Sikap, dan Praktik) tentang program Air, Lingkungan, dan Sanitasi (Water, Environment and Sanitation atau WES) di Enam Provinsi Indonesia Timur, yaitu Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Selatan, Maluku, Papua, dan Papua Barat. Secara keseluruhan survei ini mencakup lebih dari 2.500 responden yang terdiri atas rumah tangga, guru, dan murid. Responden-responden tersebut merupakan bagian dari tiga komponen utama survei ini yaitu daerah pedesaan, daerah Kumuh perkotaan, dan sekolah, di mana masing-masing dibagi menjadi kelompok penerima program dan kelompok kontrol. Studi KAP ini bertujuan untuk mengidentifikasi apa yang diketahui masyarakat tentang hal-hal tertentu yang terkait dengan program Air, Lingkungan, dan Sanitasi, seperti bagaimana tingkat pengetahuan, sikap dan praktek tingkah laku laku mereka. Pada dasarnya hal ini untuk mengukur Pengetahuan, Sikap, dan Praktik masyarakat tentang sanitasi lingkungan, kebersihan, dan air bersih. Pengetahuan yang dimiliki oleh masyarakat akan mengacu pada pemahaman mereka akan hal ini. Pemahaman itu diharapkan akan direfleksikan ke dalam Sikap, yang selanjutnya diterapkan dalam Praktik. Informasi mengenai tingkat Pengetahuan, Sikap, dan Praktik akan memunculkan proses kesadaran yang lebih efisien dan membantu dalam hal memodifikasi program hingga sesuai dengan kebutuhan masyarakat. TEMUAN UMUM Secara umum, perbedaan pengetahuan, sikap, dan praktik dalam sanitasi lingkungan, kebersihan, dan air bersih antar perlakuan ( daerah program versus daerah kontrol) akan lebih jelas terlihat di daerah Kumuh perkotaan dibanding di pedesaan. Hal ini dikarenakan perbedaan karakteristik pedesaan lebih susah diidentifikasi dan dapat dikatakan bahwa desa-desa di pedesaan relatif lebih homogen dibanding di daerah Kumuh perkotaan yang respondenya lebih heterogen.Namun demikian, di daerah pedesaaan sendiri, desa program secara garis besar menunjukkan performa yang lebih buruk dibanding desa kontrol. Fakta ini mengindikasikan bahwa pemilihan desa sebagai desa penerima program adalah tepat sasaran untuk menerima intervensi baik oleh UNICEF maupun POKJA AMPL menyangkut perbaikan sanitasi air. Dalam hal kebiasaan yang dilakukan oleh respoden, ditemukan bahwa praktek sanitasi masyarakat, terutama berhubungan dengan jenis sumber air, ketersediaan air, kualitas air, dan akses ke sumber air menunjukkan perbedaan yang tidak terlalu besar antar musim, baik di perkotaan maupun di pedesaan, termasuk juga dalam hal perbedaan antara daerah penerima program dan kontrol. SURVEI RUMAH TANGGA PEDESAAN Menyangkut air dan penggunaannya, tidak ada perbedaan mencolok di antara daerah program dan kontrol mengenai jenis sumber air, akses ke sumber air, kualitas air yang tersedia dan konsumsi rata-ratanya, pengetahuan tentang alasan memasak air, serta konsumsi air di setiap musim. Pola yang sama juga terjadi dalam hal pengggunaan air sebagai air minum dan air untuk mandi dan mencuci. Misalnya, sebagian besar responden mengungkapkan bahwa mereka terbiasa memasak air sebelum meminumnya, walaupun tidak semuanya tahu alasan sebenarnya memasak air adalah untuk membersihkan air dari kuman. Hal ini diperkuat dengan pengamatan surveyor lapangan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

yang mengamati bahwa mayoritas wadah air yang digunakan oleh responden itu bertutup dan tidak berlumut dimana juga mayoritas air yang digunakan oleh responden itu bersih, jernih (tidak berwarna), dan tidak berbau. Berkenaan dengan kebersihan domestik, rumah tangga di pedesaan telah menerapkan praktik yang bagus dalam hal kebersihan makanan dan pribadi. Secara keseluruhan, tidak terlihat perbedaan signifikan dari kedua daerah itu. Satu-satunya perbedaan yang muncul adalah perbedaan persentase rumah tangga menyangkut beberapa aspek, seperti mencuci tangan dengan air dan sabun, prevalensi waktu penting untuk mencuci tangan, juga langkah-langkah dalam mencuci tangan. Tak satu pun responden menjawab bahwa mereka tidak pernah mencuci tangan sebelum makan dan setelah buang air besar. Hampir semua keluaaga mengajari anak-anak atau anggota keluarga tentang cara mencuci tangan. Bisa disimpulkan responden di daerah kontrol dan program memiliki kesadaran yang lebih baik soal mencuci tangan. Dalam hal fasilitas sanitasi (WC), tidak ada perbedaan mencolok di antara daerah program dan kontrol menyangkut jenis dan kondisi WC, serta penggunaan WC di kedua musim. Perbedaan dalam hal ini hanya menyangkut proporsinya. Lebih dari sepertiga responden memiliki akses ke sanitasi, yang berarti mempunyai WC sendiri, tapi itu tidak otomatis terkait dengan kesediaan mereka menggunakan WC akibat kebiasaan dan ketersediaan air. Responden yang mempunyai WC telah merasakan kenyamanan penggunaannya, merasakan kebersihan dan melindungi air dari limbah manusia. Sebagian besar responden merasa tidak nyaman karena tidak memiliki WC, namun tidak memiliki kemampuan finansial untuk membangun WC mereka sendiri, meskipun mereka juga menganggap tidak mempunyai WC bisa mengakibatkan penyakit. Responden menggunakan WC jika tempat itu diletakkan sangat dekat dengan rumah dan tersedia pasokan air. Jadi, pada musim kemarau, ada sedikit orang buang air besar di hutan atau halaman karena toilet mereka tidak punya air, sementara pada musim hujan, mereka bisa mendapatkannya dengan menadah air hujan. Responden yang pindah ke hutan untuk buang air besar lebih banyak ditemukan di desa program dibanding di desa kontrol. Secara umum, ada perbedaan yang muncul di antara daerah program dan kontrol dalam penanganan limbah cair dan padat. Mayoritas responden di daerah program membuang limbah cair di tempat terbuka, sedangkan daerah kontrol dibuang di septic tank. Sementara itu limbah padat dibuang ke lubang terbuka sebelum nantinya dibakar dikedua daerah. Tapi rumah tangga di daerah program tampaknya lebih menyukai membakar dalam penanganan sampah namun minim dalam proses pembuatan kompos Mengenai diare dan penyakit kulit, secara keseluruhan daerah program sepertinya tidak terlalu higienis. Lebih banyak peristiwa dan prevalensi diare terjadi di daerah itu, yang berarti para responden di desa kontrol lebih buruk dalam melakukan praktik yang baik dibanding desa program. Selain itu, sikap rumah tangga di daerah kontrol sedikit lebih baik dalam hal kesehatan modern (pergi ke puskesmas, meminum obat generik) dibanding pengobatan tradisional. Hal ini menunjukkan meningkatnya kesadaran dan kesediaan mendatangi puskesmas. Yang juga penting, perbedaan antara daerah program dan kontrol terlihat dalam masalah pengetahuan tentang penyebab penyakit. SURVEI RUMAH TANGGA DAERAH KUMUH PERKOTAAN Menyangkut air dan penggunaannya, tidak ada perbedaan signifikan dalam akses ke sumber air, kualitas air yang tersedia, serta konsumsi rata-ratanya di daerah program dan kontrol. Namun terdapat sedikit perbedaan di antara kedua daerah tersebut, yaitu dalam hal sumber air. Pola sumber air antara musim hujan dan kemarau tidak jauh berbeda. Sumber air tidak menjadi masalah bagi rumah tangga daerah Kumuh perkotaan di Maluku. Kondisi ini bisa disimpulkan dari

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

tersedianya air sepanjang tahun, akses yang bagus, dan kualitas yang lebih baik sebagaimana ditunjukkan bahwa mayoritas air yang digunakan oleh responden itu bersih, jernih (tidak berwarna), dan tidak berbau. Disamping itu ditemukan fakta bahwa tidak ada orang yang meminum air mentah, karena mereka memasak air sebelum meminumnya walaupun tidak semuanya tahu alasan memasak air adalah untuk membersihkannya dari kuman. Mengenai kebersihan domestik, rumah tangga di kedua daerah sudah menerapkan praktik yang relatif bagus dalam hal kebersihan makanan dan pribadi. Pengamatan mendapati bahwa sebagian besar responden di daerah Kumuh perkotaan adalah yang terbaik dalam mempraktikkan kebersihan makanan dilihat dari fakta bahwa makanan selalu ditutup, peralatan masak yang bersih, dan selalu tersedia air dan sabun untuk mencuci piring. Namun, secara keseluruhan, responden di daerah kontrol lebih baik dibanding responden di daerah program dengan fakta bahwa sebagian besar kondisi dapur responden di daerah program lebih kotor dan tidak ada tempat penyimpanan peralatan masak yang tertutup. Responden di daerah kontrol juga lebih baik dalam hal kebersihan pribadi, terutama sikap dalam mencuci tangan dan demonstrasinya dimana mereka melakukan hampir seluruh langkah dalam mencuci tangan. Semua responden menjawab bahwa mereka mengajari anak-anak atau anggota keluarga mereka tentang cara mencuci tangan. Dalam soal fasilitas sanitasi (WC), muncul hasil yang beragam. Responden di daerah kontrol sedikit lebih baik dalam hal kepemilikan WC pribadi serta kondisi fisik tempat itu (dari pengamatan). Selain itu, terdapat perbedaan mencolok dalam kebiasaan buang air besar serta membuang feses bayi di kedua daerah, juga pada kedua musim. Secara keseluruhan, terdapat perbedaan penanganan limbah cair dan padat di antara daerah program dan kontrol. Meski tidak terdapat perbedaan signifikan dalam sikap, rumah tangga yang berada di daerah kontrol lebih suka membuang limbah cair ke septic tank, sementara responden di daerah program lebih suka membuangnya ke laut. Menyangkut limbah padat, rumah tangga yang berada di daerah program lebih suka membuangnya ke lubang sampah atau melemparnya ke laut, sementara responden di daerah kontrol lebih suka membuangnya ke tempat pembuangan sementara sebelum dibawa ke TPA oleh tukang sampah. Menyangkut diare dan penyakit kulit, tampaknya responden rumah tangga di daerah kontrol lebih baik dibanding responden di daerah program. Meski angkanya sangat kecil, peristiwa dan prevalensi diare terjadi di daerah program. Pola serupa juga muncul dalam hal penyakit kulit. Terdapat perbedaan antara daerah program dan kontrol dalam hubungannya dengan sumber penyakit serta pengobatan bagi para penderita, terutama penderita penyakit kulit. Peristiwa diare di daerah program di wilayah Kumuh perkotaan lebih tinggi dibanding di daerah kontrol di wilayah yang sama. Itu mungkin disebabkan oleh sanitasi serta kebersihan lingkungan yang lebih buruk di daerah program dibanding daerah kontrol. SURVEI SEKOLAH Mengenai air dan penggunaannya, secara keseluruhan terdapat perbedaan mencolok antara sekolah di daerah program dan kontrol. Meski terdapat sejumlah water point, rata-rata konsumsi air di sekolah, tingkat pengetahuan, sikap, dan praktik murid tentang kualitas air merupakan aspek yang memiliki perbedaan antara daerah program dan kontrol. Bagi kebanyakan aspek itu, performa sekolah dan murid di daerah kontrol lebih baik dibanding di daerah program. Sekolah menggunakan PDAM sebagai sumber utama air dan mayoritas tersedia sepanjang tahun. Menurut parameter fisik, kualitas air di semua sekolah lumayan baik. Dilaporkan pula bahwa sekolah hanya menyediakan minuman untuk guru, namun tidak untuk murid. Mengenai elemen kebersihan pribadi lainnya, yaitu mencuci tangan, akibat kurangnya fasilitas, praktik mencuci tangan para murid (waktu-waktu penting, prevalensi, dan penggunaan sabun)

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

merupakan aspek lain yang berbeda. Dalam kedua aspek, performa sekolah dan murid di daerah kontrol lebih baik dibanding di daerah program, meski pengamatan kebersihan fasilitas (lalat, tikus, genangan air yang ada di sekitarnya) dan demonstrasi cara mencuci tangan menunjukkan kenyataan yang berbeda. Kebanyakan jenis fasilitas mencuci tangan yang disediakan adalah seember air. Pengamatan mendapati bahwa sebagian besar fasilitas mencuci tangan berfungsi dengan baik dan cukup bersih. Hasil observasi juga menunjukkan bahwa fasilitas mencuci tangan di sekolah kontrol dianggap lebih baik dibanding di sekolah program, karena sekolah program tidak menyediakan sabun dan air yang cukup, serta tidak ada saluran pembuangan limbah cair yang memadai. Semua sekolah menyediakan WC, kebanyakan lebih dari satu. Namun sepertinya WC di sekolah kontrol menghadapi masalah ketersediaan sumber air. Secara keseluruhan, tidak ada perbedaan mencolok antara sekolah program dan kontrol menyangkut pembagian sekolah yang memiliki dan tidak memiliki fasilitas sanitasi, seperti tidak ada pembagian antara laki-laki dan perempuan. Kebanyakan murid mengatakan bahwa kebersihan toilet merupakan tanggung jawab mereka, dan dari sisi lain, para guru mengatakan kebersihan toilet adalah tanggung jawab murid. Sementara itu, semua sekolah menyediakan tempat sampah untuk seluruh sekolah dan ruang kelasdan kebanyakan murid sudah terbiasa menggunakan tempat sampah. Namun dari pengamatan kondisi di sekitar tempat sampah, tempat sampah di desa kontrol lebih baik dibanding desa program (dengan kebocoran dan binatang penyebar penyakit /vektor yang lebih sedikit). Sehubungan dengan diare, sekolah di daerah program tidak sebagus sekolah di daerah kontrol karena lebih tingginya jumlah kasus yang dilaporkan, baik dalam 24 jam terakhir dan selama dua minggu terakhir. Mengenai penyakit kulit, kasus di daerah program juga lebih banyak dilaporkan dibanding di daerah kontrol. Dalam hal pengetahuan tentang diare (penyebab serta pencegahannya), didapati bahwa pengetahuan murid di sekolah program lebih baik dibanding murid di sekolah kontrol. Sementara itu sebagian besar murid mempersepsikan bahwa penyakit kulit itu gatal-gatal, dan hanya sedikit murid yang tahu bahwa penyakit kulit itu sebabkan oleh air kotor, jarang mandi, mandi di sungai, air yang tercemar, dan bermain di tempat berlumpur. Sebagaimana diare, murid terkena penyakit kulit dan tidak ada perbedaan mencolok soal kerentanan anak lelaki dan perempuan terhadap penyakit kulit. Berkenaan dengan diare dan penyakit kulit, semua guru mengatakan bahwa puskesmas dan tenaga medis mempunyai peran penting dalam mengobatinya. Semua sekolah berinisiatif mempromosikan program air bersih, kebersihan, dan sanitasi kepada para murid melalui pelaksanaan aktivitas kerja bakti untuk membersihkan sekolah, mengecek kebersihan kuku, program mencuci tangan, dan beberapa mata pelajaran misalnya olah raga. Ada tiga jenis program yang diusulkan: memperbaiki program UKS; menyusun kurikulum untuk mempromosikan air bersih, kebersihan, dan sanitasi; dan mengembangkan koordinasi dengan Departemen Kesehatan dalam mempromosikan praktik kebersihan. Sebagian besar sekolah di desa program dan sebagian lebih kecil sekolah di desa kontrol berinisiatif mempromosikan praktik kebersihan dan sanitasi kepada masyarakat. Partisipasi guru dalam pelatihan mengenai air bersih, kebersihan, dan sanitasi lebih banyak ditemui di desa program. Pelatihan itu dilaksanakan oleh puskesmas, Departemen Pendidikan, Departemen Kesehatan, dan UNICEF.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 1 LATAR BELAKANG DAN TUJUAN SURVEI KAP BASELINE


Salah satu target dari Millenium Development Goals (MDG) adalah mengurangi proporsi orang yang tidak memiliki akses terhadap air minum dan kebersihan menjadi setengahnya pada tahun 2015. Dalam kaitan inilah program WES (Water Environmental Sanitation) dicanangkan oleh UNICEF, bekerja sama dengan Pemerintah Republik Indonesia di enam propinsi di wilayah Indonesia Timur. Kegiatan survey KAP (Knowledge-Attitude-Practice) merupakan salah satu alat guna mengukur pencapaian dari program ini. Survey KAP baseline, merupakan bagian dari kegiatan survey yang dilaksanakan pada tahap awal guna menggali informasi tentang kondisi dari masyarakat sasaran. Sementara untuk mengukur tingkat keberhasilan program di akhir periode, survey KAP endline perlu dilakukan.

1.1 . LATAR BELAKANG


Studi tentang KAP pada dasarnya menceritakan apa yang diketahui, dirasakan dan dilakukan oleh orang terhadap suatu, dalam hal ini WES (Water Environemnt, Sanitation). Oleh karena itu pemaham atas ketiga elemen penting dalam studi KAP - Knowledge (Pengetahuan), Attitude (Sikap) dan Practice (Perilaku) sangat penting, supaya proses proses pembentukan kesadaran masyarakat, dapat dilakukan secara lebih efisien, sehingga program dapat di rancang lebih tepat sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

1.2. TUJUAN SURVEI KAP BASELINE


Survey ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui sejauh mana tingkat pengetahuan, sikap serta praktek (KAP) masyarakat, mencakup rumah tangga, guru, anak-anak sekolah, dan petugas kesehatan/kepala desa termasuk pemerintah lokal, berkaitan dengan isu-isu seputar air, lingkungan dan sanitasi (WES). Setidaknya ada lima aspek yang menjadi sorotan dalam isu ini, meliputi (i) air dan kegunaannya; (ii) kebersihan domestik (kebersihan makanan dan kebersihan pribadi); (iii) fasilitas sanitasi (jamban); (iv) kebersihan lingkungan (limbah cair dan solid); dan (v) diare dan penyakit kulit. Keterkaitan diantaranya disajikan dalam Gambar 1.1 dibawah.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 1.1: Keterkaitan kelima aspek WES Water

Domestic hygiene

Sanitation Facility Environmental hygiene

Personal hygiene

Food hygiene

Diarrhea and Skin Diseases

Lebih lanjut, tujuan khusus dari survey ini adalah: 1. 2. Menghasilkan informasi baseline tentang kondisi KAP masyarakat berkaitan dengan isu WES sebelum adanya proyek intervensi Mengidentifikasi indikator khusus yang akan dipergunakan dalam memantau kemajuan dalam proyek intervensi

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 2 METODOLOGI

2.1. PROSES PEMILIHAN KABUPATEN DAN DESA, SERTA TANGGUNG JAWABNYA


Survei ini dilakukan di enam provinsi Indonesia Timur, yaitu Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Selatan, Maluku, Papua Barat, dan Papua. Kecuali Papua Barat yang hanya memiliki dua kabupaten, survei dasar ini di lakukan di dua kabupaten dan satu kota, masing-masing dibagi menjadi desa program dan kontrol.1 Proses pemilihan akan dijabarkan di bawah: UNICEF dan Kelompok Kerja Nasional Air Minum, dan Penyehatan Lingkungan (POKJA NASIONAL AMPL) menentukan 6 provinsi di Indosesia Timur, yang terdiri atas Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Selatan, Maluku, Papua Barat, dan Papua. UNICEF and Pokja Nasional AMPL juga memberi alternatif 4 kabupaten yang mewakili daerah pedesaan dan 1 kota yang mewakili daerah Kumuh perkotaan (tidak termasuk Papua Barat) untuk tiap provinsi. Secara keseluruhan ada 24 kabupaten dan 5 kota. Selain kota, LPEM juga memilih 2 dari 4 kabupaten yang mewakili daerah pedesaan sebagai wilayah sampel di tiap provinsi dengan menggunakan metode stratified purposive sampling. Kedua kabupaten tersebut terutama dipilih dengan menerapkan indikator ekonomi dan kesehatan masyarakat dari PDRB per kapita dan Stastistik PODES 2006, keduanya dipublikasikan oleh Biro Pusat Statistik (BPS).2 Selain indikator-indikator itu, juga dipertimbangkan kondisi geografi (mis: mewakili wilayah pesisir vs bukan pesisir, pulau utama vs pulau kecil), dan penilaian subjektif (mis: akses geografis, kendala waktu dan dana). UNICEF dan Pokja Nasional AMPL juga menyediakan daftar desa program (yang diberi perlakuan) untuk kabupaten dan kota terpilih di setiap provinsi.3 Berikutnya LPEM memilih desa kontrol (yang tidak diberi perlakuan) untuk tiap kabupaten dan kota terpilih di tiap provinsi dengan menggunakan sampling purposive

1 2

Jenis rancangan survey seperti ini sering dipakai dan terutama digunakan untuk mengukur atau menilai keefektifan suatu program intervensi (dengan cara membandingkan survei dasar dan survei akhir). Composite index untuk setiap indikator ekonomi dan kesehatan masyarakat telah tersusun. Setiap indeks dikategorikan ke dalam dua kelompok: tinggi (di atas rata-rata) dan rendah (di bawah rata-rata) untuk menghasilkan matriks 4 kuadranquadrant matrix: baik indikator ekonomi dan kesehatan masyarakat tinggi, baik indikator ekonomi dan kesehatan masyarakat rendah, indikator ekonomi tinggi tapi kesehatan masyarakat rendah, dan ekonomi rendah tapi kesehatan masyarakat tinggi. Kabupaten terpilih dari tiap provinsi harus mewakili tiap kuadran. Desa program adalah desa yang akan mendapat intervensi program WES oleh UNICEF.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

method sederhana. Teknik pengelompokan (misalnya Euclidean distance method) dan umpan balik dari lokakarya di tiap provinsi diterapkan dalam proses seleksi ini.
Gambar 2.1: Proses Seleksi dan Tanggung Jawab.

Target 6 provinsi di Indonesia Timur

Daftar 4 kab & 1 kota untuk tiap provinsi

Pemilihan kabupaten untuk tiap provinsi menggunakan indikator sosial, ekonomi dan kesehatan

Daftar desa program di tiap kabupaten /kota

Pemilihan Desa kontrol untuk tiap Kab menggunakan metode cluster

UNICEF + POKJA

UNICEF + POKJA

LPEM

UNICEF + POKJA

LPEM

2.2. PERENCANAAN SURVEI, RESPONDEN, DAN INSTRUMEN


Tiga komponen utama dalam analisis survei adalah: (i) Pedesaan; (ii) Daerah Kumuh Perkotaan; dan (iii) Sekolah. Responden yang menjadi target survei ini meliputi (a) Rumah Tangga; (b) Guru Sekolah Dasar; (c) Murid Sekolah Dasar; (d) Kepala Desa; dan (v) Pejabat Pemerintah Daerah yang terkait. Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan informasi terdiri atas: Kuesioner Terstruktur (termasuk lembar observasi dan demonstrasi) Pertanyaan terstruktur untuk wawancara secara mendalam Kuesioner terstruktur mencakup informasi mengenai pengetahuan, sikap, dan praktek yang ada di rumah tangga, guru, dan murid SD, sementara pertanyaan terstruktur untuk wawancara mendalam dilakukan untuk memperoleh informasi pendukung, misalnya keadaan desa secara keseluruhan dan informasi mengenai kebijaksanaan yang berhubungan dari kepala desa dan pejabat pemerintah daerah terkait. Gambar 2.2 di bawah merangkum komponen-komponen utama survei, dasar perlakuan, dan responden yang menjadi target, terutama dengan menggunakan kuesioner terstruktur.

Desa Kontrol adalah desa yang (i) memiliki karakteristik sosio demografi yang sama (mis: lokasi geografis, jumlah penduduk dewasa, jumlah rumah tangga, jumlah sekolah dasar, jenis fasilitas pembuangan sampah, jenis jamban, dan jenis sumber air) dengan yang berada di desa program, (ii) tidak diintervensi oleh program air, lingkungan dan sanitasi (WES) setidaknya yang diprakarsai oleh UNICEF selama 2 3 tahun mendatang, dan (iii) memiliki fungsi perbandingan untuk desa program dan selama program intervensi tidak boleh terpengaruh, dengan syarat jaraknya tidak boleh terlalu dekat dengan desa program. Selain kriteria tersebut diatas, berdasarkan hasil lokakarya di tingkat provinsi sebelum survey lapangan dimulai, beberapa criteria tambahan perlu dipertimbangkan dalam pemilihan desa/kelurahan control yaitu (i) tidak menerima program sanitasi dari instansi manapun selama tiga tahun terakhir, (ii) tidak terpilih sebagai desa/kelurahan program untuk 2 tahun kedepan. Dalam hal ini, yang dimaksud dengan program adalah program menyeluruh yang mencakup semua aspek sanitasi, misalnya membangun fasilitas sanitasi, menyediakan akses air bersih, membantu masyarakat setempat untuk melakukan praktek yang lebih baik terkait air minum, penyehatan lingkungan dan pemeliharaannya.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 2.2: Perencanaan Survey

Secara ringkas, analisis survei ini diukur dengan menggunakan komponen pedesaan, daerah Kumuh perkotaan, dan sekolah yang dibagi menjadi program (yang diberi perlakuan) dan kontrol (tidak diberi perlakuan), dan bukan berdasarkan kabupaten. Perencanaan seperti ini menghasilkan implikasi penting, sedangkan analisis di tingkat kabupaten menjadi tidak relevan karena telah menyatu dan berubah menjadi basis program and kontrol.5

2.3. PERENCANAAN SAMPEL DAN BESARNYA


Total jumlah sampel survei dasar ditetapkan 2.598 (sebagaimana yang tertulis di RFP UNICEF), terdiri atas 1.510 rumah tangga, 884 murid SD, dan 204 guru SD. Distribusi sampel untuk kabupaten dan kota di tiap provinsi, serta desa program dan kontrol adalah sebagai berikut. Kuota kerangka pengambilan sampel untuk rumah tangga (1.510 responden) didistribusikan ke tiap provinsi kemudian ke kabupaten terpilih dan kota di tiap provinsi dengan menggunakan metode pengambilan sampel secara proporsional sesuai jumlah penduduk tiap wilayah. Meskipun demikian, besarnya sampel rumah tangga untuk desa program dan kontrol di tiap kabupaten dan kota ditentukan dengan perbandingan 3 : 2.
5 Sebagai ilustrasi, rumah tangga pedesaan di desa program adalah kombinasi dari rumah tangga pedesaan di desa program kabupaten 1 dan 2. Seiring dengan hal ini, rumah tangga pedesaan di desa kontrol adalah campuran dari rumah tangga pedesaan di desa kontrol kabupaten 1 dan kabupaten 2. Dengan cara yang sama, analisis sekolah di desa program adalah gabungan sekolah-sekolah di desa program kabupaten 1, kabupaten 2, serta daerah Kumuh perkotaan, sementara analisis sekolah di desa kontrol adalah gabungan sekolah di desa kontrol kabupaten 1, kabupaten 2, dan daerah Kumuh perkotaan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tidak seperti pada rumah tangga, kuota kerangka pengambilan sampel untuk murid (884 responden) didistribusikan secara merata pada semua provinsi, kemudian pada kabupaten terpilih dan kota di tiap provinsi. Walaupun begitu, besarnya sampel murid untuk desa program dan kontrol di tiap kabupaten dan kota ditetapkan dengan perbandingan 30 : 22. Tidak seperti pada rumah tangga dan murid, distribusi kerangka pengambilan sampel untuk guru (204 responden) antar provinsi, antar kabupaten terpilih dan kota di tiap provinsi, maupun pada desa program dan kontrol adalah sama. Penting untuk dicatat terutama untuk responden rumah tangga dan murid, besar sampel di desa program untuk tiap kabupaten atau kota selalu lebih besar daripada di desa kontrol. Alasan utama perbedaan ini sebagian besar dihubungkan dengan validitas informasi yang terkumpul di wilayah tersebut, yaitu tempat berlangsungnya program intervensi, sehingga dampak dari program intervensi dapat terlihat lebih jelas. Lebih jauh lagi, kesemua responden dipilih secara acak, tapi tetap memperhatikan pembagian gender tiap responden. Khusus untuk responden murid, terdapat pembatasan kelas, yaitu responden mesti berasal dari kelas 4 ke atas. Alasan utamanya adalah para siswa dari kelas 4 ke atas memiliki pengetahuan yang lebih baik mengenai isu yang dibahas dan dapat menyatakan kesukaan mereka dengan lebih baik daripada murid kelas di bawahnya. Berdasarkan proses seleksi di atas, serta metode pengambilan sampel dan perencanaan, Tabel 2.1 di bawah menunjukkan seleksi kabupaten dan kota, desa program dan kontrol, dan jumlah sampel yang ditargetkan untuk provinsi Maluku
Tabel 2.1 : Rangka Pengambilan Sampel Survei Awal Di Maluku
Kabupaten/ Kota Buru Seram Bag. Brt Kecamatan Waplau Namlea Kairatu Kairatu Nusaniwe Ambon Teluk Ambon Baguala Nama Desa Waipotih/Skilale Waeperang Rumberu/Kawatu Unitetu Waihaong Lateri Status Program Kontrol Program Kontrol Program Kontrol Jumlah Sampel RT 35 25 35 25 55 35 210 Murid 30 22 30 22 30 22 156 Guru 6 6 6 6 6 6 36 Total 71 53 71 53 91 63 402

Total Sampele di Maluku

LPEM menyeleksi tiga wilayah di Provinsi Maluku sebagai area target: (1) Kabupaten Buru, yang mewakili daerah dengan performa ekonomi tinggi tapi memiliki performa kesehatan masyarakat yang rendah, merupakan sebuah pulau dan termasuk daerah pesisir meski begitu program UNICEF dilaksanakan di daerah pegunungan (2) Kabupaten Seram Bagian Barat, yang mewakili performa kesehatan masyarakat yang tinggi tapi dengan performa ekonomi rendah, (3) Kota Ambon, sebagai daerah kumuh perkotaan.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

10

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 3 HASIL KAP BASELINE SURVEY TERHADAP RUMAH TANGGA PEDESAAN

3.1. PROFIL RESPONDEN


Sebagian besar responden rumah tangga pedesaan (sekitar 80 persen) adalah kaum wanita dengan rentang usia kira-kira 20-49 tahun. Pola serupa juga ditemukan baik di desa program maupun kontrol. Rasio responden wanita-lelaki di desa program lebih tinggi dibanding di desa kontrol (Gambar 3.1), tapi di sisi lain, usia responden di desa program sepertinya merupakan keluarga yang lebih muda dibanding usia responden di desa kontrol (Gambar 3.2). Kebanyakan responden berstatus istri dari kepala keluarga.
Gambar 3.1: Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Gender (%)
90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 84.3 76 80.8

Gambar 3.2: Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Usia (%)


35 30 25
30.0 27.1 32.0 25.7 24.0 28.0 25.8 24.2 26.7 22.5

<10 tahun 10-19 tahun 20-29 tahun 30-39 tahun 40-49 tahun

Persen

Laki-laki

Persen

20 15 10 5
1.4

15.7

24

15.7

16.0

19.2

Perempuan

Program

Kontrol Jenis Kelamin

Gabungan

0 Program

0.0

0.8

50 tahun -<

Kontrol

Gabungan

Hasil survei menunjukkan bahwa lebih dari 66% responden sudah pernah mengikuti pendidikan formal dan lulus SD. Rata-rata para responden hanya berpendidikan SD (28%), tapi sebagian dari mereka mengecap pendidikan di SMA (15%). Ada perbedaan karakteristik responden di desa program dan kontrol dalam hal pendidikan. Latar belakang pendidikan mereka beragam dari desa program dan kontrol di daerah depesaan. Tingkat pendidikan responden di desa kontrol lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat pendidikan di desa program. Hal itu ditunjukkan oleh persentase responden yang mendapat pendidikan formal dari SD hingga tingkat universitas di desa kontrol selalu lebih tinggi dibanding di desa program (Tabel 3.1).
Tabel 3.1: Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Tingkat Pendidikan (%)
Pendidikan
Tidak bersekolah Tidak lulus SD SD SMP SMA (termasuk SMK) Universitas

Gambar 3.3: Rata-rata Jumlah Anggota Keluarga di Pedesaan


5 4 3 2 1 0 Program Kontrol Gabungan
< 5th 5-15th >15th

Rural Program Kontrol


20 21.4 27.1 14.3 12.8 4.3 100 6 16 30 24 18 6 100

All
14.2 19.2 28.3 18.3 15 5 100

Total

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

11

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Rata-rata jumlah anggota keluarga sebanyak 6 orang, tiga dewasa dan tiga anak-anak (di bawah 15 tahun). Biasanya suatu keluarga mempunyai satu anak balita. Itu berarti sampel rumah tangga tidak didominasi oleh anak-anak, melainkan oleh remaja. Pola serupa juga terjadi di desa program dan kontrol di pedesaan yang disurvei (Gambar 3.3).
Tabel 3.2 : Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Pekerjaan ( %)
Perkerjaan Program Petani Nelayan Pedagang PNS/TNI/Polisi Swasta Peramu Pengangguran Tidak Bekerja Pensiun Lainnya Total
80.0 1.4 0.0 2.9 0.0 1.4 1.4 10.0 0.0 2.9 100.0

Tabel 3.3: Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Penghasilan Mingguan (%)
Rata-rata Pendapatan Keluarga per minggu (Rp)

Pedesaan Kontrol
58.0 0.0 4.0 4.0 2.0 0.0 4.0 18.0 2.0 8.0 100.0

All
70.8 0.8 1.7 3.3 0.8 0.8 2.5 13.3 0.8 5.0 100.0

Pedesaan Program Kontrol Gabungan


28.6 25.7 32.9 2.9 7.1 2.9 0.0 0.0 100.0 16.0 30.0 40.0 4.0 4.0 4.0 2.0 0.0 100.0 23.3 27.5 35.8 3.3 5.8 3.3 0.8 0.0 100.0

< Rp 50.000 Rp 50.000 - < Rp 150.000 Rp 150.000 - < Rp 250.000 Rp 250.000 - < Rp 350.000 Rp 350.000 - < Rp 500.000 Rp 500.000 - < Rp 750.000 Rp 750.000 - < Rp 1.000.000 Rp 1.000.000 >= Total

Sebagian besar responden bekerja sebagai petani (70%) dan/atau tidak bekerja; sebagai ibu rumah tangga (13%). Ada lebih banyak petani di desa program (80%) dibanding di desa kontrol (58%) (Tabel 3.2). selain itu, penghasilan mingguan rumah tangga di desa program lebih rendah dibandingkan dengan penghasilan di desa kontrol; yaitu kurang dari Rp 50,000 dibandingkan dengan Rp 150.000-Rp 250.000 (Tabel 3.3). Menurut rata-rata tertimbang pemasukan/pengeluaran, para responden mendapat pemasukan atau mengeluarkan uang kira-kira Rp 172.925 per minggunya. Kebanyakan rumah tangga rata-rata mempunyai pendapatan yang berkisar pada Rp 150.000-Rp250.000. Oleh karena itu mereka bisa dikategorikan ke dalam kelompok pendapatan menengah bawah. Sekitar 35% responden di daerah pedesan mengatakan bahwa pendapatan rata-rata keluarga adalah sebesar Rp 150.000 sampai Rp 250.000 per minggu, sementara 27% antara Rp 50.000 sampai Rp 150.000, dan 23% sisanya di bawah Rp 50.000. Persebaran pendapatan rata-rata seperti yang digambarkan di tabel atas memberitahu kami bahwa para responden di desa program di daerah pedesaan relatif lebih Kumuh karena mereka bekerja sebagai petani, dibandingkan dengan para responden yang berasal dari desa kontrol. Namun distribusi rumah tangga berdasarkan kelompok pendapatan lebih merata di desa kontrol.

3.2. AIR DAN PENGGUNAANNYA


Bagian ini tidak hanya akan membahas sumber air untuk minum dan memasak, tapi juga untuk mandi, mencuci, dan buang air besar. Sumber air bisa berbeda tergantung pada pemakaiannya. Secara garis besar, kebanyakan responden di daerah pedesaan menyatakan bahwa sumber air tersedia sepanjang tahun. Lebih dari 98% responden, baik di desa program maupun kontrol, melaporkan bahwa sumber air tersedia sepanjang tahun. Itu berarti responden tidak mendapat kesulitan dalam mengakses sumber air. Bagi mereka yang menjawab air tidak tersedia sepanjang tahun, mereka menyatakan bahwa air hanya tersedia dua bulan pertahun di desa program dan 9 bulan per tahun di desa kontrol. Sumber utama air untuk minum dan memasak sedikit berbeda dibanding sumber air untuk mandi, mencuci, dan WC. Untuk minum dan masak, responden biasanya tergantung pada sumur tertutup,

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

12

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

mata air tertutup dan tidak tertutup, juga sungai. Sementara untuk mencuci, mandi, dan buang air besar, responden memilih sumur tidak tertutup dan sungai sebagai sumber air selain air hujan. Biasanya sumber air utama pada musim hujan adalah hujan dan pipa, keduanya untuk konsumsi dan mencuci. Namun pada musim kemarau, air hujan dan sumur nyaris tidak tersedia dan lebih sulit didapat, sehingga debit air pipa dan pompa menurun drastis, membuat sebagian responden pindah ke air permukaan yang lebih bisa diandalkan, misalnya sungai, dibanding air bawah tanah seperti sumur dan mata air. 3.2.1. Sumber Air Sumber Air untuk Minum dan Masak Dari survei ini, didapati bahwa tidak banyak perbedaan sumber air antara desa kontrol dan program, juga antara musim kemarau dan hujan. Secara keseluruhan, sumber utama air minum di daerah pedesaan pada musim hujan adalah sumur tertutup (25%), mata air tidak terlindung (18%), mata air terlindung (17%), dan sumur tidak tertutup (24%). Pada musim kemarau, sumber air itu masih menjadi sumber air utama. Namun, beberapa pengguna air hujan akan pindah ke sumur tertutup dan mata air tidak terlindung, di mana persentasi pengguna sumur tertutup meningkat hingga 26 % sementara pengguna sungai meningkat hingga 10%. (Tabel 3.4). Karakteristik sumber air minum di desa program dan kontrol itu berbeda. Sumur tertutup, mata air terlindung dan tidak terlindung merupakan sumber air minum utama, tapi pada musim kemarau, mereka yang menggunakan air hujan akan mencari sumber lain seperti sumur tertutup dan tidak tertutup. Meski demikian, sumur tertutup dan tidak tertutup, mata air terlindung , dan sungai telah menjadi sumber air minum utama bagi masyarakat di desa kontrol. Hasil penemuan ini mirip dengan Riskesdas (Penelitian Kesehatan Dasar, halaman 253) Provinsi Maluku yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan pada 2007, di mana sebagian besar rumah tangga di Maluku menggunakan sumur dan mata air (tertutup dan tidak tertutup) sebagai sumber air minum dan masak.
Tabel 3.4: Sumber Air Utama untuk Minum dan Memasak di Pedesaan (%)
Sumber Air Utama
1. Pipa/ PAM /PDAM 2. Air dalam kemasan 3. Pompa tangan/bor 4. Sumur tertutup 5. Sumur tidak tertutup 6. Mata air terlindung 7. Mata air tidak terlindung 8. Sungai 9. Air Hujan 10. Kolam/danau 11. Tangki air (termasuk truk tangki air) 12. Lain-lain

Program Hujan Kemarau


7.14 0.00 0.00 14.29 8.57 17.14 38.57 0.00 12.86 0.00 0.00 38.57 5.71 0.00 0.00 14.29 8.57 18.57 38.57 1.43 0.00 0.00 0.00 35.71

Kontrol Hujan Kemarau


16.00 0.00 8.00 42.00 28.00 18.00 4.00 16.00 14.00 0.00 0.00 10.00 14.00 0.00 6.00 44.00 24.00 16.00 2.00 24.00 0.00 0.00 0.00 6.00

Gabungan Hujan Kemarau


10.83 0.00 3.33 25.83 16.67 17.50 24.17 6.67 13.33 0.00 0.00 26.67 9.17 0.00 2.50 26.67 15.00 17.50 23.33 10.83 0.00 0.00 0.00 23.33

Catatan: jawaban bisa lebih dari satu

Sumber Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar Sampel rumah tangga di daerah pedesaan menggunaan berbagai sumber air untuk mencuci, mandi, dan buang air besar, yaitu sumur tertutup dan tidak tertutup, mata air terlindung dan tidak 13

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

terlindung, sungai, serta air hujan. Sejumlah besar rumah tangga di desa kontrol menggunakan sumber air yang aman, misalnya pipa/PAM, sumur tidak tertutup, dan sungai. Namun mata air tidak terlindung hanya digunakan sebagai sumber air di desa program, alih-alih sungai atau air hujan. Dengan demikian, bisa disimpulkan bahwa responden di desa program bisa mengakses sumber air yang lebih baik dibanding mereka yang tinggal di desa kontrol. (Tabel 3.5). Menyangkut musim, terdapat perbedaan sangat mencolok mengenai sumber air yang digunakan pada musim hujan dan kemarau, terutama ketersediaan air hujan. Menjelang musim kemarau, responden di desa program dan kontrl tidak lagi bisa menggunakan air hujan sebagai sumber air akibat ketidaktersediaannya sehingga mereka menggantinya dengan lebih banyak menggunakan sumur serta mata air.
Tabel 3.5: Sumber Air Utama untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar di Pedesaan (%)
Sumber Air Utama
1. Pipa/ PAM /PDAM 2. Air dalam kemasan 3. Pompa air/bor 4. Sumur tertutup 5. Sumur tidak tertutup 6. Mata air terlindung 7. Mata air tidak terlindung 8. Sungai 9. Air Hujan 10. Kolam/danau 11. Tangki air (termasuk truk tangki air) 12. Lain-lain

Program Hujan Kemarau


5.7 0.0 0.0 11.4 12.9 17.1 31.4 10.0 35.7 0.0 0.0 30.00 5.7 0.0 0.0 12.9 15.7 18.6 32.9 11.4 1.4 0.0 0.0 30.00

Kontrol Gabungan Hujan Kemarau Hujan Kemarau


14.0 0.0 6.0 16.0 44.0 8.0 0.0 42.0 28.0 0.0 0.0 0.00 10.0 0.0 6.0 18.0 44.0 8.0 0.0 44.0 0.0 0.0 0.0 0.00 9.2 0.0 2.5 13.3 25.8 13.3 18.3 23.3 32.5 0.0 0.0 17.50 7.5 0.0 2.5 15.0 27.5 14.2 19.2 25.0 0.8 0.0 0.0 17.50

Catatan: jawaban bisa lebih dari satu

3.2.2. Kualitas air Pengetahuan Kualitas air bisa diukur dari aspek fisik, misalnya bersih, tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak berasa. Mayoritas responden dari pedesaan (95%) menganggap air yang tersedia itu aman digunakan. Sekitar 57% responden tahu air yang aman itu air yang bersih. Selain itu, hanya 15% responden tahu air yang aman seharusnya mempunyai ciri-ciri bersih, jernih (tidak berwarna), tidak berbau, dan tidak berasa. Persentase responden yang mengetahui semua karakteristik air yang aman di desa program lebih tinggi (14%) dibanding di desa kontrol (16%). Oleh karenanya, hal ini memberi kesan bahwa responden di desa kontrol mempunyai pengetahuan kualitas air yang lebih baik, meski tidak terlalu jauh berbeda. Pengamatan terhadap Kualitas Air Dari pengamatan terhadap rumah responden, nyaris di 100% rumah tangga sampel di daerah pedesaan didapati bahwa sumber air mereka tidak terkontaminasi feses binatang atau sampah, tidak terletak di dekat WC, tidak berbau, dan tidak berwarna (Tabel 3.6). Pengamatan ini juga mencermati bahwa kebanyakan sumber air yang digunakan oleh responden itu tidak berbau (84%) dan tidak berwarna (93%), jadi sebagian besar responden mengonsumsi air yang dianggap aman, berdasarkan penampilannya. Hal ini menegaskan bahwa kualitas air dari sumur dan pompa yang digunakan oleh responden dianggap bagus. Selain itu, para pengamat juga memerhatikan bahwa sumber air tidak terkontaminasi oleh feses binatang dan sampah (94%).

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

14

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Berkenaan dengan sumber air; kebanyakan responden menganggap menggunakan sumur tertutup itu berarti aman dari feses binatang dan sampah. Oleh karena itu, sesuai pengamatan, rumah tangga di desa kontrol mempunyai hasil yang lebih baik dibanding desa program dalam soal kualitas air. Menurut pengamatan fisik, hasil ini jauh lebih baik dibanding hasil Riskesdas Provinsi Maluku pada 2007 di mana hanya sekitar 87% rumah tangga pedesaan di seluruh provinsi mempunyai kualitas air yang bagus.
Tabel 3.6: Pengamatan Kualitas Air di Pedesaan (% Jawaban Ya) Pengamatan: Kualitas Air Program Tidak berbau Tidak berwarna Tidak terkontaminasi feses binatang Jauh dari WC Tidak terkontaminasi sampah
Catatan: berdasarkan persepsi enumerator

Pedesaan Kontrol 90.0% 100.0% 92% 84% 80% Gabungan 84.2% 93.3% 94% 93% 90%

80.0% 88.6% 96% 99% 97%

A. Pengolahan Air Minum Pengetahuan Pengetahuan responden menyangkut kualitas air terkait dengan pengetahuan mereka tentang alasan memasak air sebelum diminum. Mayoritas responden berpendapat bahwa memasak air bisa mencegah sakit perut dan membersihkannya dari kuman, sehingga pengetahuan responden tentang air yang aman untuk dikonsumsi dianggap bagus. Secara umum, lebih dari 98% responden di daerah pedesaan yang disurvei mengatakan bahwa mereka selalu memasak air sebelum meminumnya, dan ada sejumlah kecil responden yang menjawab bahwa mereka suka meminum air mentah. Namun, hanya 52% tahu alasan memasak air itu untuk membersihkan air dari kuman, sementara 41% responden yakin memasak air bisa mencegah sakit perut. Itu berarti sebagian dari mereka memahami adanya dampak negatif jika meminum air mentah, juga alasan sebenarnya memasak air. Ini mungkin didukung oleh tingkat pendidikan seluruh responden yang hampir semuanya lulus SD. Baik desa program dan kontrol lebih menekankan alasan kedua (mencegah sakit perut) dibanding membersihkan air dari kuman, dan secara keseluruhan, tidak ada perbedaan alasan yang signifikan antara responden dari desa program dan kontrol menyangkut aktivitas memasak air sebelum diminum. Sikap Sikap responden mengenai air untuk minum dan masak adalah cukup baik, karena lebih dari 88% responden beranggapan bahwa ketersediaan air bersih itu penting bagi masyarakat. Gambar 3.4 menunjukkan bahwa 66% responden di daerah pedesaan tidak setuju soal minum air mentah: kirakira 69% responden di desa program tidak menyetujui hal itu, sementara sekitar 62% responden di desa kontrol tidak setuju soal minum air mentah. Oleh karena itu, sudah jelas pengetahuan responden di desa program tentang air minum yang diolah sedikit lebih luas. Praktik Survei ini juga mencermati praktik rumah tangga yang dijadikan sampel dalam hal mempersiapkan 15

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

air minum. Sekitar 99% responden memasak air sebelum diminum, sehingga proporsi responden yang meminum air mentah relatif rendah, yaitu 1% dibanding 99%. Karakteristik pengolahan air minum di desa program dan kontrol hampir sama, di mana sebagian besar dari mereka mengklaim bahwa mereka biasa memasak air minum. Namun terdapat sejumlah kecil responden di desa kontrol yang meminum air mentah, sekitar 2%. Rumah tangga sampel di desa program tampaknya menerapkan praktik yang lebih baik dalam hal pengolahan air minum. Meski demikian, menurut Riskesdas Maluku 2007, hanya 5.7% rumah tangga di pedesaan yang meminum air mentah sementara lebih dari 96% rumah tangga memasak air. Itu berarti survei ini mendapatkan hasil yang jauh lebih baik dalam soal pengolahan air minum dibanding nilai pedesaan secara keseluruhan.
Gambar 3.4: Sikap Responden Terhadap Meminum Air Mentah di Pedesaan (%)
Anda Setuju dengan Meminum Air Mentah?
80 70 60 50 40 30
Percent

Tabel 3.7: Pengolahan Air Minum di Pedesaan ( %)


Pengolahan Air Minum
1. Langsung diminum 2. Ditaruh dulu di wadah air 3. Disaring 4. Dimasak 5. Minum air kemasan

Pedesaan Program Kontrol Gabungan


0.0 0.0 0.0 100.0 0.0 100 2.0 0.0 2.0 96.0 0.0 100 0.8 0.0 0.8 98.3 0.0 100

69 62

66

38 28 20

Ya Tidak

Total

20 10 0

Catatan: Jawaban bisa lebih dari satu


Program Kontrol Gabungan

B. Penyimpanan Air Praktik Sebagian besar rumah tangga responden di daerah survei menyimpan air minum dan air bersih di wadah plastik berututp. Tampaknya responden di desa program menerapkan praktik yang lebih baik dibanding responden di desa kontrol. Dilaporkan bahwa 72% responden di desa program menyimpan air minum di wadah plastik bertutup dan 65% juga menyimpan air bersih di wadah plastik bertutup. Di sisi lain, persentase untuk desa kontrol adalah 75% untuk air minum dan 69% untuk air bersih. Mengacu pada hasil Riskesdas Maluku 2007, sekitar 80% rumah tangga di daerah pedesaan menyimpan air minum dan air bersih di wadah bertutup. Selain itu, responden mengklaim bahwa mereka selalu membersihkan wadah air ketika kosong (34%) atau dua sampai tiga kali seminggu (33%). Kebanyakan para ibu dan anak perempuan yang bertanggung jawab membersihkan wadah air. Dibanding di desa program, responden di desa kontrol bisa dianggap menerapkan praktik yang lebih baik soal kebersihan wadah air. Pengamatan Tempat Penyimpanan Air Dari daftar pengamatan, didapati hanya sekitar 15% rumah tangga sampel yang mempunyai sumber air di dalam rumah, dengan persentase yang lebih besar di desa kontrol (Tabel 3.8). Selain lokasi sumber air, biasanya responden di desa program mempunyai hasil yang lebih baik dalam hal kepemilikan wadah air untuk air bersih dan air minum, dengan wadah air bertutup dan bersih. Hal ini didukung oleh observasi yang mendapati bahwa mayoritas responden menggunakan wadah air bertutup (91%). Pengamatan ini juga mencermati bahwa wadah airnya tidak berlumut. Selain itu, sumber air yang diobservasi oleh pengamat tidak terkontaminasi feses binatang serta sampah,

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

16

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

dan lokasinya jauh dari toilet/WC.


Tabel 3.8: Pengamatan Wadah Air di Pedesaan (% Jawaban Ya)
Pengamatan: Wadah Air Sumber air di dalam rumah Punya wadah air untuk air bersih Wadah bertutup Wadah bersih Punya wadah air untuk air minum Wadah untuk air minum bertututup Program 7.1% 97.1% 92.9% 80.0% 100% 99% Pedesaan Kontrol 26.0% 100.0% 90.0% 90.0% 100% 96% Gabungan 15.0% 98.3% 91.7% 84.2% 100% 98%

Catatan: Berdasarkan persepsi enumerator

3.2.3. Konsumsi Air dan Akses ke Air A. Air untuk Minum dan Masak Praktik Dari survei ini, air yang dikonsumsi oleh rumah tangga tidak terlalu banyak berbeda pada setiap musim, baik di desa program maupun desa kontrol. Secara keseluruhan, sekitar 56% responden mengonsumsi 20-30 liter air untuk minum dan masak pada musim hujan dan sekitar 54% responden mengonsumsi jumlah air yang sama pada musim kemarau. Sejumlah kecil responden mengonsumsi kurang dari 10 liter dan lebih dari 30 liter (Tabel 3.9). Jika diasumsikan bahwa setiap rumah tangga terdiri atas 5 orang, survei ini menunjukkan bahwa konsumsi air untuk minum per orang per hari bisa kurang dari 2 liter, yang merupakan jumlah air minum yang sangat kecil. Menurut WHO dalam program MDG, konsumsi air minum itu sekitar 5 liter dan untuk masak sekitar 10 liter per orang per hari.
Tabel 3.9: Konsumsi Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%)
Volume Program Hujan <10 liter 10-19 liter 20-30 liter >30 liter Total 7.2 31.9 58 2.9 100 Kemarau 9 31.3 56.7 3 100 Kontrol Hujan 0 4 54 42 100 Kemarau 0 6 52 42 100 Gabungan Hujan 4.2 20.2 56.3 19.3 100 Kemarau 5.1 20.5 54.7 19.7 100

Kira-kira setengah responden melaporkan bahwa jarak dengan sumber air tidak sampai 100 meters, dan sekitar 22% menyatakan bahwa jaraknya berkisar antara 100 dan 500 meter (Tabel 3.10). Penemuan ini didukung oleh Riskesdas Maluku 2007 yang mendapat hasil lebih dari 90% rumah tangga di pedesaan melaporkan jarak dengan sumber air kurang dari 1 kilometer. Secara umu, tidak ada perbedaan dalam kedua musim bagi desa program dan kontrol.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

17

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.10: Jarak Dengan Sumber Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%)
Jarak Dengan Sumber Air

Hujan 44.3 20.0 14.3 20.0 1.4 100.0

Program Kemarau 40.3 20.9 11.9 26.9 0.0 100.0

Hujan 66.7 23.1 7.7 2.6 0.0 100.0

Kontrol Kemarau 67.6 24.3 5.4 2.7 0.0 100.0

Hujan 52.3 21.1 11.9 13.8 0.9 100.0

Gabungan Kemarau 50.0 22.1 9.6 18.3 0.0 100.0

0-100 m 100-500 m 500-1000 m 1-2 km .>2km Total

Jika menyangkut lamanya mengambil air, kira-kira 49% responden melaporkan bahwa waktu yang dibutuhkan untuk mengambil air berkisar dari 5 sampai 29 menit untuk kedua musim (Tabel 3.11). Survei ini juga menunjukkan lebih banyak responden di desa program membutuhkan waktu lebih lama untuk mengambil air dibanding mereka yang tinggal di desa kontrol. Bisa disimpulkan bahwa rumah tangga di desa kontrol mempunyai akses yang lebih baik ke sumber air minum. Meski demikian, persentasi rumah tangga sampel yang menyatakan waktu yang dibutuhkan itu lebih dari 30 menit kira-kira 30%, jauh lebih tinggi dibandingkan dengan hasil Riskesdas Maluku 2007 untuk daerah pedesaan yang mendapatkan angka 5%.
Tabel 3.11: Waktu untuk Mengambil Air Minum dan Masak di Pedesaan (%)
Waktu rata-rata < 5 menit 5 - 29 menit 30 - 59 menit 60 - 89 menit > 90 menit Total Hujan 18.8 46.4 29.0 5.8 0.0 100.0 Program Kemarau 17.6 42.6 30.9 8.8 0.0 100.0 Hujan 36.8 55.3 5.3 2.6 0.0 100.0 Kontrol Kemarau 33.3 59.0 5.1 2.6 0.0 100.0 Hujan 25.2 49.5 20.6 4.7 0.0 100.0 Gabungan Kemarau 23.4 48.6 21.5 6.5 0.0 100.0

Sekitar 95% responden melaporkan bahwa mereka menghabiskan kurang dari Rp 5,000 per minggu untuk mendapatkan air minum. Perbedaannya tidak terlalu besar di antara kedua musim. Mirip dengan waktu, lebih banyak rumah tangga di daerah program menghabiskan lebih banyak uang untuk air minum. Bisa disimpulkan bahwa desa kontrol memiliki akses yang lebih baik dan lebih murah dalam hal konsumsi air dibanding desa program.
Tabel 3.12: Pengeluaraan Air Mingguan untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%)
Biaya Air <Rp 5,000 Rp 5,000 - Rp 14,999 Rp 14,999 - Rp 29,999 Rp 30,000 - Rp 50,000 >Rp 50,000 Total Program Hujan 100.0 0.0 0.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 100.0 0.0 0.0 0.0 0.0 100.0 Kontrol Hujan 87.0 8.7 4.3 0.0 0.0 100.0 Kemarau 87.0 8.7 4.3 0.0 0.0 100.0 Gabungan Hujan 95.6 2.9 1.5 0.0 0.0 100.0 Kemarau 95.6 2.9 1.5 0.0 0.0 100.0

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

18

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

B. Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar Secara keseluruhan, konsumsi air berkisar dari 20 sampai 100 liter per hari. Dari Tabel 3.13 rumah tangga di desa kontrol mengonsumsi lebih banyak air untuk mandi, mencuci, dan WC dibandingkan dengan rumah tangga di desa program. Mereka juga mengonsumsi lebih banyak air pada musim kemarau dibanding musim hujan. Selain itu, kira-kira 55% responden di daerah pedesaan mengonsumsi tidak sampai 100 liter untuk mencuci, mandi, dan buang air besar setiap hari per rumah tangga. Jika diasumsikan jumlah anggota keluarga adalah lima orang, maka ratarata konsumsi air kurang dari 20 liter per orang per hari. Hasil ini jauh lebih tinggi dibanding hasil Riskesdas Maluku 2007 yang hanya sebesar 17 percent.
Tabel 3.13: Konsumsi Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar di Pedesaan (%)
Volume < 20 liter 20 - 40 liter 40 - 100 liter 100 - 250 liter > 250 liter Total Hujan 6.2 24.6 36.9 9.2 23.1 100.0 Program Kemarau 7.7 24.6 33.8 7.7 26.2 100.0 Hujan 0 2 32.7 22.4 42.9 100.0 Kontrol Kemarau 0 2 34.7 20.4 42.9 100.0 Hujan 3.5 14.9 35.1 14.9 31.6 100.0 Gabungan Kemarau 4.4 14.9 34.2 13.2 33.3 100.0

Lebih dari 90% responden menjawab bahwa sumber air terletak di luar rumah dan semuanya dalam jarak dekat sehingga bisa ditempuh dengan berjalan kaki. Lebih dari 50 % rumah tangga menyatakan bahwa jarak ke sumber air tidak sampai 100 meter dan hampir 20% menyatakan jaraknya berkisar dari 100 sampai 500 meters (Tabel 3.14). Dalam survei ini, juga dapat dilaporkan bahwa jarak untuk mendapatkan air bisa sampai lebih dari 2 kilometer. Ada sedikit perbedaan dalam kedua musim.
Tabel 3.14: Jarak ke Sumber Air Mandi, Mencuci, dan Buang Air Besar di Pedesaan (%)
Jarak dengan sumber air

Program Hujan 45.7 21.4 14.3 17.1 1.4 100.0 Kemarau 38.8 22.4 13.4 25.4 0.0 100.0

Kontrol Hujan 76.2 16.7 4.8 2.4 0.0 100.0 Kemarau 76.2 16.7 4.8 2.4 0.0 100.0

Gabungan Hujan Kemarau 57.1 19.6 10.7 11.6 0.9 100.0 53.2 20.2 10.1 16.5 0.0 100.0

0 - 100 m 100 - 500 m 500 - 1000 m 1 - 2 km > 2km Total

Hampir 45% responden memberitahu bahwa waktu yang dibutuhkan untuk mengambil air berkisar antara 5 sampai 29 menit dalam semua musim. Namun tidak ada responden yang menjawab bahwa mereka menghabiskan lebih dari satu setengah jam demi mendapatkan air untuk mencuci, mandi, dan buang air besar (Tabel 3.15). Singkatnya, jika responden tidak mempunyai sumber air di dalam rumah, mereka akan menghabiskan lebih banyak waktu dan menempuh jarak

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

19

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

yang lebih jauh demi mendapatkan air untuk mencuci, mandi, dan buang air besar pada musim kemarau dibanding musim hujan. Pola ini juga ditemukan di desa program dan kontrol; tapi desa kontrol memiliki akses yang lebih baik ke sumber air.
Tabel 3.15: Waktu Mengambil Air untuk Mandi, Mencuci, dan Buang Air Besar di Pedesaan (%)
Waktu Rata-Rata < 5 menit 5 - 29 menit 30 - 59 menit 60 - 89 menit > 90 menit Total 100.0 Program Hujan Kemarau 24.3 45.7 22.9 7.1 19.1 42.6 30.9 7.4 0.0 100.0 100.0 Kontrol Hujan Kemarau 47.6 45.2 7.1 0.0 46.2 43.6 10.3 0.0 0.0 100.0 100.0 Gabungan Hujan Kemarau 33.0 45.5 17.0 4.5 29.0 43.0 23.4 4.7 0.0 100.0

Sementara untuk biaya yang dikeluarkan demi mendapatkan air minum, sebagian besar responden menjawab bahwa mereka menghabiskan kurang dari Rp 5.000 per minggu untuk air (Tabel 3.16). Tampaknya pengeluaran mingguan ini sedikit lebih tinggi pada musim kemarau. Namun hasil survei ini mendapati bahwa tidak ada rumah tangga yang menjawab bahwa mereka menghabiskan lebih dari Rp 30.000 untuk air.
Tabel 3.16: Pengeluaran Mingguan dalam Mengambil Air untuk Mencuci, Mandi dan Buang Air Besar di Pedesaan (%)
Biaya untuk Air Hujan <Rp 5.000 Rp 5.000 - Rp 14.999 Rp 14.999 - Rp 29.999 Rp 30.000 - Rp 50.000 >Rp 50.000 Total 97.6 2.4 0.0 0.0 0.0 100.0 Program Kemarau 97.6 2.4 0.0 0.0 0.0 100.0 Hujan 95.7 0.0 4.3 0.0 0.0 100.0 Kontrol Kemarau 90.5 0.0 9.5 0.0 0.0 100.0 Hujan 96.9 1.5 1.5 0.0 0.0 100.0 Gabungan Kemarau 95.2 1.6 3.2 0.0 0.0 100.0

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

20

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.17: Kesimpulan Konsumsi Air dan Aksesnya di Pedesaan (Rata-rata tertimbang)
Program Hujan Kemarau Control Hujan Kemarau Semua Desa Hujan Kemarau

Konsumsi Air dan Aksesnya

Untuk Minum dan Masak Jarak (meter) Waktu (menit) Konsumsi Harian (liter) Pengeluaran Mingguan (rupiah)

507 116 4.07 2,500

565 118 4.01 2,500

188 105 4.45 4,013

176 105 4.41 4,013

393 112 3.8 3,018

427 113 3.8 3,018

Untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar Jarak (meter) Waktu (menit) Konsumsi Harian (liter) Pengeluaran Mingguan(rupiah)

468 114 105 2,980

557 117 96 2,980

152 102 115 4,113

152 103 113 6,063

350 109 109 3,360

400 112 104 4,020

Mayoritas responden di pedesaan (63%) harus berjalan ke sumber air minum dan masak, dan jaraknya akan lebih jauh pada musim kemarau. Jarak rata-rata dalam mengambil air adalah 393 meter pada musim hujan dan meningkat hingga 426 meter pada musim kemarau. Pada musim hujan, 99% jarak tempuh responden ke sumber air tidak sampai satu kilometer. Namun, pada musim panas, ada 18 % responden yang harus berjalan lebih dari satu kilometer demi mendapatkan air untuk minum dan masak, dan sebagian besarnya terdapat di desa program. Untungnya kondisi ini tidak mempengaruhi waktu rata-rata mengambil air karena banyak di antara mereka menggunakan motor untuk mengambil air. Dalam kedua musim, waktu rata-rata untuk mengambil air tidaklah berbeda. Karakteristik mengambil air minum di desa program dan kontrol sangatlah berbeda, tapi akses untuk mengambil air minum di desa kontrol sepertinya lebih dekat dan mudah. Penduduk di desa program harus berjalan sekitar 507 sampai 565 meter untuk mengambil air, sementara mereka yang berasal dari desa kontrol hanya perlu berjalan 175 sampai 187 meter. Fakta ini dipertegas oleh waktu rata-rata yang diperlukan oleh penduduk desa program adalah 10 menit lebih lama. Menyangkut pengeluaran air mingguan, penduduk desa kontrol menghabiskan sekitar Rp 4.000 per minggu, sementara responden di desa program mengklaim menghabiskan Rp 2.500 per minggu untuk air minum. Tidak ada perubahan mencolok antara musim hujan dengan musim kemarau. Akses mengambil air untuk mandi, mencuci, dan WC dianggap bagus. Itu berarti lokasi sumur dan pompa ada di dekat rumah mereka. Secara keseluruhan, persentase responden yang mengambil air untuk mandi, mencuci, dan WC kurang dari 100 meter sedikit lebih tinggi dibanding persentase tempat mengambil air untuk minum. Itu mungkin disebabkan oleh beberapa desa responden yang terletak dekat sungai dan kolam, sehingga mereka menggunakan air dari sana untuk mandi, mencuci, dan WC. Seperti halnya dengan air untuk minum, semua responden harus berjalan ke sumber air. Jarak ke sumber air pada musim hujan tidak sampai 200 meter. Tapi pada musim kemarau, lebih dari 87% responden harus berjalan lebih dari 1 kilometer demi mendapatkan air, dan sekitar 5% responden menghabiskan lebih dari 60 menit untuk mengambil air. Dalam hal volume air serta biaya yang perlu dikeluarkan untuk mendapatkan air, tidak ada perbedaan antara musim hujan dengan musim kemarau. Dalam hal biaya air untuk mandi, mencuci, dan WC, sama dengan air minum, para

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

21

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

responden di desa program mengatakan bahwa rata-rata pengeluaran meningkat pada musim kemarau dari Rp 3.360 menjadi Rp 4.000 per minggu. Biaya yang diperlukan demi mendapatkan air di desa kontrol lebih besar dibanding di desa program.

3.3. KEBERSIHAN DOMESTIK


3.3.1. Kebersihan Makanan Bagian ini akan membahas praktik kebersihan makanan, khususnya pada bagian persiapan dan penanganan makanan, diikuti oleh hasil observasi menyangkut masalah ini. Dari Gambar 3.5, sebagian besar rumah tangga yang disurve paling baik mempraktikkan kebersihan makanan, seperti misalnya mencuci buah dan makanan mentah sebelum dimakan, juga menyimpan makanan di tempat tertutup. Hampir 90% responden menjawab bahwa mereka mencuci peralatan masak dengan air dan sabun. Selain mencuci peralatan masak dengan air dan sabun, kira-kira 24% responden menggunakan air dan abu serta sabun ketika mencuci peralatan masak. Secara keseluruhan, responden di desa kontrol di daerah pedesaan menerapkan praktik yang lebih baik, kecuali menyimpan makanan di tempat tertutup.
Gambar 3.5: Praktik Kebersihan Makanan di Pedesaan ( %)
100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 Program Kontrol Gabungan 83 69 100 74 71 90 Mencuci buah dan makanan mentah sebelum dimakan Mencuci peralatan masak dengan air dan sabun Menyimpan makanan di tempat tertutup 84 98 90

Pengamatan Menurut hasil pengamatan, dapur biasanya terletak di dalam rumah. Mayoritas responden yang diobservasi menyatakan tidak ada vektor di dapur mereka; namun dapur responden yang terlihat 6 bersih dan rapi tidak mencapai 61% . Penting dicatat bahwa air untuk mencuci peralatan masak dan sabun dimiliki oleh sebagian besar responden yang diobservasi di daerah survei. Dari hasil pengamatan, lebih dari 80% responden juga menutup makanan yang disajikan. Dari Tabel 3.18, ada sedikit hasil pengamatan yang berbeda antara desa kontrol dan program di daerah pedesaan. Misalnya, hanya 26% responden di desa program yang diamati memiliki tempat penyimpanan peralatan masak yang tertutup di dapur, sementara di desa kontrol, untuk hal yang sama, jumlahnya 46%. Secara keseluruhan, hasil pengamatan di desa kontrol mempunyai kriteria kebersihan makanan yang jauh lebih memuaskan dibanding hasil dari desa program. Selain itu, pengamatan bisa dilihat dari nilai komponen kebersihan makanan. Setiap komponen mempunyai satu angka untuk kondisi yang bagus, sehingga nila maksimum untuk kebersihan
6 Hasil pengamatan ini tergantung pada persepsi pelaku survei menyangkut kebersihan dan kerapian.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

22

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

makanan adalah 8. Dari survei ini, daerah pedesaaan mendapat angka 6 dari 8, yang berarti sebagian besar komponen kebersihan makanan dinilai bagus. Angka ini sedikit berbeda dengan nilai desa program (5,6 dari 8) dan desa kontrol (6,6 dari 8).
Tabel 3.18: Pengamatan Praktik Kebersihan Makanan di Pedesaan (% Jawaban Ya)
Pengamatan: Kebersihan Makanan
Dapur ada di dalam rumah
97% 100% 86% 80% 68% 84% 46% 98% 94% 98% 80% 79% 61% 78% 34% 83% 80%

Pedesaan Program Kontrol Gabungan

Penyajian makanan selalu tertutup


76%

Tidak ada vektor di dapur


79%

Dapur bersih dan rapi


56%

Peralatan masak bersih Punya tempat penyimpanan peralatan masak yang tertutup

74% 26%

Tersedia air untuk mencuci peralatan masak


73%

Ada sabun di dapur

70%

Catatan: berdasarkan persepsi enumerator

3.3.2. Kebersihan Pribadi Dalam survei ini, kebersihan pribadi lebih tentang mencuci tangan. Praktik mencuci tangan akan dibahas hanya tidak dari jawaban atas pertanyaan, tapi juga dari demonstrasi cara mencuci tangan. Pengetahuan responden mengenai hal ini turut diikutsertakan. Sekitar 94% responden mencuci tangan mereka dengan air dan sabun colek atau sabun mandi, sementara sisanya hanya dengan air (Gambar 3.6). Perbandingan ini relatif sama di seluruh desa kontrol dan program di daerah pedesaan. Perbandingan ini juga merefleksikan 91% responden di desa program dan 98% responden di desa kontrol di daerah pedesaan.
Gambar 3.6: Bahan yang Digunakan untuk Mencuci Tangan di Pedesaan (%)
1.4 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 7.1 2.0 0.8 5

Gambar 3.7: Waktu-Waktu Penting untuk Mencuci Tangan di Pedesaan (% Jawaban Selalu)
120 100 80 94 67 53 100 78 90 59 62 46
Sebelu m menyuapi bayi

95

Persen

91.4

98.0

94.2
Percent

60 40 20 0

55 100 72 91 43
Setelah Setelah buang memega ng air besar binatang

Program Kontrol Gabung an

Program
Air dan Sabun

Kon trol
Hanya Air

Gabun gan
Lainnya

Sebelum menyajiSebelum makan kan makanan

Namun, dari hasil pengamatan, didapati bahwa hanya 44% rumah tangga yang menyediakan sabun untuk mencuci tangan, dan 44% rumah tangga yang memiliki fasilitas mencuci tangan (Tabel 3.20). tampaknya para responden mengatakan apa yang mereka ketahui, bukannya apa yang mereka praktikkan. Hal ini juga didukung oleh Riskesdas Maluku 2007, yaitu hanya 43% rumah tangga di daerah pedesaan yang menerapkan praktik mencuci tangan dengan air dan sabun pada

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

23

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

lima waktu penting. Selain menjawab dengan hal yang diketahui, penyimpangan besar dalam hal praktik mencuci tangan dengan air dan sabun juga diakibatkan oleh masalah sampel dan jenis pertanyaan yang berbeda. Ada lima waktu penting sehubungan dengan mencuci tangan untuk mencegah penularan diare, yaitu sebelum makan, sebelum menyiapkan makanan, sebelum menyuapi bayi, setelah buang air besar, dan setelah memegang binatang. Namun tidak semua responden selalu mencuci tangan mereka pada waktu-waktu penting. Misalnya, sekitar 78% responden menjawab bahwa mereka selalu mencuci tangan mereka sebelum makan dan 81% setelah buang air besar (Gambar 3.7). Hanya 3% responden yang menjawab bahwa mereka tidak pernah mencuci tangan mereka setelah memegang binatang, sebelum menyiapkan makanan, dan sebelum menyuapi bayi. Tampaknya saat setelah memegang binatang, juga sebelum menyuapi bayi dan menyiapkan makanan, dipandang sebagai situasi yang tidak terlalu penting. Penting dicatat bahwa tak satu pun responden yang menjawab bahwa mereka tidak pernah mencuci tangan sebelum makan dan setelah buang air besar. Persentase responden di desa kontrol yang mengatakan bahwa mereka selalu mencuci tangan sebelum makan dan setelah buang air besar relatif lebih besar dibanding desa program. Sepertinya praktik mencuci tangan dilakukan dengan lebih baik di desa kontrol. Karena sumber air utama, sumur tertutup/tidak tertutup dan mata air tertutup tidak tersedia sepanjang tahun, bisa disimpulkan praktik kebersihan pribadi di rumah tangga yang disurvei di daerah pedesaan itu buruk akibat masalah ketersediaan air. Dari survei ini, dilaporkan bahwa lebih dari 93% responden mengajari anak-anak atau anggota keluarga yang lain tentang cara mencuci tangan. Sekitar 92% responden dari desa kontrol mengklaim mereka mengajari anggota keluarga mereka sementara persentase desa program dalam hal itu sebesar 94% (Tabel 3.11). Bisa disimpulkan bahwa kesadaran responden di desa program untuk mencuci tangan itu lebih baik. Aspek lain dalam kebersihan pribadi adalah menggunting kuku. Dari Gambar 3.11, persentase jawaban responden tentang kekerapan menggunting kuku sedikit berbeda antara orang dewasa dan anak-anak di bawah 15 tahun. Hanya 18% orang dewasa dan 28% anak-anak dilaporkan bahwa mereka menggunting kuku mereka dan kuku anak mereka sekali seminggu, sementara yang lainnya menjawab mereka tidak teratur menggunting kuku mereka (51%) dan anak mereka (44%). Demonstrasi Dalam survei ini, responden diminta mendemonstrasikan cara mereka mencuci tangan. Tiga langkah pertama dalam mencuci tangan dianggap sangat penting, oleh karena itu kami menghitung persentase serponden yang melakukan ketiga langkah itu untuk mengetahui praktik serta pengetahuan mereka menyangkut mencuci tangan. Ketiga langkah pertama dimulai dengan menggosok telapak dengan telapak, kemudian telapak dengan telapak dan jemari dibuka, kemudian telapak kanan di atas dorsum kiri lalu telapak kiri di atas dorsum kanan. Secara umum, kira-kira 89% responden melakukan tiga langkah pertama. Tapi demonstrasi ketiga langkah pertama yang ditunjukkan oleh responden beragam di desa program dan kontrol, dengan hasil 82% untuk desa program dan 98% untuk desa kontrol (Tabel 3.19). Tidak banyak responden mempraktikkan langkah 5 dan 6 dalam mencuci tangan mereka. Penemuan ini konsisten dengan pengetahuan para responden. Pengetahuan lebih baik akan mendorong praktik yang lebih baik.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

24

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.19: Demonstrasi Mencuci Tangan di Pedesaan Langkah-langkah Mencuci Tangan Program % Responden Kontrol Gabungan

1. Menggosokkan kedua telapak tangan

98.6

100.0

99.2

2. Menggosok punggung tangan

84.3

98.0

90.0

3. Menggosok sela-sela jari

95.7

100.0

97.5

4. Menggosok punggung jari

27.1

18.0

23.3

5. Membersihkan ibu jari dengan gerakan memutar 6. Menggosokkan ujung jari di telapak tangan untuk membersihkan area di bawah kuku 7. Membersihkan pergelangan tangan/ tangan keseluruhan

8.6

20.0

13.3

8.6

16.0

11.7

25.7

48.0

35.0

Observasi Menurut hasil observasi, lebih dari 46% responden mempunyai kamar mandi sendiri, tapi hanya 7% responden mempunyai sumber air mengalir. Penting dicatat bahwa sabun untuk mencuci tangan tersedia di lebih dari 44% responden yang diamati (Tabel 3.20). Hal ini jauh lebih tinggi dibanding hasil Riskesdas Maluku 2007 hanya 33 % rumah tangga di daerah pedesaan yang dilaporkan mempunyai kamar mandi sendiri. Ada perbedaan hasil pengamatan antara desa kontrol dan program di daerah pedesaan. Contohnya, hanya 8% responden di desa program yang diamati mempunyai sumber air mengalir, sementara untuk hal yang sama di desa kontrol, besarnya hampir 6%. Selain itu, pengamatan bisa dilihat dari nilai komponen kebersihan pribadi. Setiap komponen mempunyai nilai satu untuk kondisi bagus, jadi nilai maksimum untuk kebersihan pribadi adalah 4. Dari survei ini, pedesaan mendapat nilai 1,7 dari 4, berarti kebanyakan komponen kebersihan pribadi yang diamati dinilai sangat buruk. Nilai ini sedikit berbeda untuk desa program dan desa kontrol, yaitu 1,3 dan 2,3 dari 4.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

25

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.20: Pengamatan Kebersihan Pribadi di Pedesaan (Persentase Ya) Pengamatan: Kebersihan Pribadi Ada kamar mandi sendiri Ada sumber air mengalir Ada sabun untuk mencuci tangan Ada fasilitas untuk mencuci tangan Pedesaan Kontrol 54% 8% 58% 54%

Program 40% 6% 34% 37%

Gabungan 46% 7% 44% 44%

Catatan: berdasarkan persepsi enumerator

3.4. SANITASI
Kepemilikan WC Pada umumnya, sebagian besar responden di pedesaan memiliki WC sendiri. Jumlah rumah tangga yang memiliki WC relatif berbeda antara desa program dan desa kontrol, yaitu 47,1 % di desa program dan di desa kontrol hanya 22%. Hasil ini mendorong untuk meningkatkan program sanitasi dan melakukan intervensi di desa program (Gambar 3.8). Untuk para responden yang memiliki WC, tidak kesemuanya membuat WC yang dilengkapi septic tank. Di desa program jumlah rumah tangga yang membuat WC yang dilengkapi septic tank (18%), jauh lebih sedikit daripada di desa kontrol (100%) (Gambar 3.9). Selain itu, survei ini menunjukkan kondisi yang lebih baik dibandingkan hasil Riskesdas Maluku 2007, yaitu hanya 33% rumah tangga memiliki kamar mandi sendiri di daerah pedesaan.
Gambar 3.8: Kepemilikan WC di Pedesaan (%)
100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Program
Ya

Gambar 3.9: WC Dilengkapi Septic Tank di Pedesaan (%)


Apakah WC anda dilengkapi septic tank? 0

Apakah punya WC senidiri?

100%

90%

52.9 78.0

80%

63.3
Percent

70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 18.2 Program


Ya

61.4 81.8 100

Persen

47.1 22.0

36.7

38.6

Kontrol
Tidak

Gabungan

Kontrol
Tidak

Gabungan

Pengetahuan Untuk rumah tangga yang memiliki WC, alasan utama mereka memiliki WC adalah karena lebih memudahkan (lebih dari 33%), dapat digunakan kapan saja (23%), agar feses tidak berserakan di mana-mana (21%) dan tidak mengotori air (kurang-lebih 3%). Hasil ini menunjukkan bahwa setengah dari jumlah responden memiliki pengetahuan yang cukup baik terutama mengenai WC dan penggunaannya. Praktik

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

26

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Di lain pihak, para responden yang tidak memiliki WC mengatakan harga WC mahal (65%) dan tidak tersedia cukup banyak air (16%). Fakta ini menunjukkan para responden butuh bantuan dan dukungan untuk membuat WC. Sebagian besar responden menjawab masalah yang mereka alami karena tidak adanya WC sendiri adalah ketidaknyamanan (61%), dan hanya 2% yang mengatakan tidak adanya WC menyebabkan lingkungan menjadi kotor dan bau. Ini berarti mereka tidak menganggap masalah ketiadaan WC ini sebagai kebiasaan buruk yang dapat menimbulkan penyakit. Hal yang menarik untuk diperhatikan, 7% responden yang tidak memiliki WC mengatakan mereka merasa malu, karena bagi masyarakat Maluku tidak memiliki WC sendiri dianggap sebagai masalah sosial. Hampir 100% dari rumah tangga yang dijadikan sampel membuat WC yang terpisah dari tempat mencuci makanan. Akan tetapi, tidak semua responden membuat WC yang dilengkapi septic tank. Kurang-lebih 40% respondent di pedesaan membuat septic tank. Menariknya, persentase responden yang memiliki WC di desa program lebih banyak daripada di desa kontrol. Mungkin ini dikarenakan rendahnya tingkat pendapatan di pedesaan dan belum banyak program intervensi yang menyangkut fasilitas sanitasi dilakukan di desa kontrol. Semua responden telah memisahkan WC mereka dengan tempat mencuci makanan mentah dan peralatan dapur tetapi ada beberapa responden di desa kontrol yang tidak memiliki septic tank. Rata-rata jarak antara septic tank dan sumber air di desa kontrol (kurang-lebih 3 meter) lebih pendek daripada di desa program (8 meter) sementara jarak rata-rata di pedesaan adalah sekitar 5 meter. Jarak ideal antara septic tank dan sumber air adalah 10 meter. Dapat dikatakan bahwa para responden tidak paham berapa jarak yang baik antara septic tank and sumber air, mereka juga memisahkan WC dengan tempat mencuci makanan mentah. Hasil ini sesuai dengan Profil 7 Kesehatan 2007 . Sikap Praktik yang baik dalam hal WC juga didukung dengan sikap yang baik. Sebagian besar responden menganggap memiliki WC yang dilengkapi septic tank dan terpisah dari tempat mencuci bahan makanan adalah penting dan perlu. Sikap seperti ini ditemukan baik di desa kontrol maupun di desa program. Dengan demikian, para responden yang tidak memiliki WC sendiri yang dilengkapi septic tank munkin dikarenakan rendahnya tingkat pendapatan mereka dan bukan karena tidak tahu dan tidak menyikapi. Praktik Buang Air Besar Para responden menggunakan WC jika letaknya dekat dengan rumah dan air tersedia. Hampir setengah dari jumlah responden menyatakan mereka buang air besar di WC tanpa air dan sekitar sepertiganya mengatakan mereka buang air besar di WC yang dilengkapi septic tank sewaktu musim hujan dan musim kemarau. Sisanya buang air besar di hutan (11%) dan halaman (2%). Pola ini sedikit berbeda pada desa program dan kontrol (Tabel 3.21). Mengacu pada Riskesdas Maluku 2007, 37.6% rumah tangga di pedesaan buang air besar di WC tanpa air (WC cubluk), 42% di WC yang ber-septic tank, dan 5% tidak menggunakan WC atau buang air besar di mana saja. Meskipun demikian, jika kita perbandingkan dengan perilaku yang benar dalam hal buang air besar, yang berarti buang air besar di WC tanpa memikirkan jenisnya, sekitar 93% rumah tangga di daerah pedesaan buang air besar di WC (Riskesdas Indonesia 2007).

Profil Kesehatan 2007 diterbitkan oleh Departemen Kesehatan dan Biro Pusat Statistik (Profil Kesehatan 2007, Departemen Kesehatan dan BPS)

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

27

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Selama musim hujan, lebih dari 28% responden menggunakan toilet dengan septic tank untuk buang air besar dan persentase yang sama juga terjadi di musim kemarau, tetapi ada kenaikan kecil jumlah responden yang buang air besar di hutan. Meskipun kondisi ini juga berlaku untuk desa program dan kontrol ada perbedaan signifikan di antara desa kontrol dan program dalam hal buang air besar, di mana rakyat di desa kontrol terbiasa buang air besar di sungai dan tempat lain dibandingkan dengan masyarakan desa program. Secara umum, para responden di desa kontrol melakukan praktik yang lebih baik dengan buang air besar di WC yang dilengkapi septic tank dibandingkan responden di desa program. Dengan demikian, sangat penting bagi donor dan pemerintah untuk meningkatkan jumlah WC dengan septic tank bagi para anggota rumah tangga di desa program.
Tabel 3.21: Tempat tipikal untuk buang air besar di Pedesaan (%) Program Hujan Kemarau WC dengan septic tank WC tanpa air (cubluk) WC di air permukaan Sungai/rawa Kebun Hutan Sembarang Tempat Lainnya Total 25.7 42.9 0.0 1.4 2.9 18.6 7.1 1.4 100 24.3 42.9 0.0 1.4 2.9 20.0 7.1 1.4 100 Kontrol Hujan Kemarau 32.7 0.0 0.0 32.7 0.0 2.0 0.0 32.7 100 32.7 0.0 0.0 32.7 0.0 2.0 0.0 32.7 100 Gabungan Hujan Kemarau 28.6 25.2 0.0 14.3 1.7 11.8 4.2 14.3 100 27.7 25.2 0.0 14.3 1.7 12.6 4.2 14.3 100

Setelah buang air besar, biasanya para responden membersihkan diri menggunakan air (65%), menggunakan air dan sabun 31%. Menariknya, responden yang menggunakan air dan sabun untuk membersihkan diri setelah buang air besar lebih banyak di desa kontrol ketimbang di desa program.
Gambar 3.10: Bahan yang Digunakan untuk Membersihkan Diri Setelah Buang Air Besar di Pedesaan (%)
Apa yang anda gunakan untuk membersihkah setelah BAB?
80 70
Persen
71 58 66 Air Air dan Sabun 38 26 31 Lainnya

Gambar 3.11: Tempat Membuang Kotoran Bayi, di Pedesaan (%)


Dimana anda meletakkan tempat kotoran bayi?
100% 80% 60% 40% 20% 27 0 12 7 Program 54 13 13 43 0 30 Kontrol 37 21 18 7 17 Gabungan
Lainnya Kebun Sungai/Pantai Tempat S ampah WCdengan S eptic Tank

60 50 40 30 20 10 0 Program 3

4 Kontrol

0%
Gabungan

Bagi responden yang memiliki anak, ketika musim hujan maupun musim kemarau, sekitar 67% membersihkan bayinya di halaman bila selesai buang air besar. Para responden di desa program dilaporkan lebih sering membersihkan bayinya di halaman ketimbang para responden di desa kontrol. Sekitar 9% responden di pedesaan ketika musim hujan dan musim kemarau menggunakan WC yang dilengkapi septic tank sebagai tempat untuk membersihkan bayi setelah buang air besar. Hal yang menarik untuk diperhatikan adalah tampaknya para responden di desa program lebih suka membuang di sembarang tempat kotoran bayi daripada para responden di desa kontrol yang lebih suka menggunakan WC dengan septic tank. Ini berarti responden di desa kontrol melakukan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

28

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

praktik yang lebih baik daripada di desa program. Di dalam survei ini, kami mendapati bahwa sebagian besar WC (lebih daripada 67%) dipakai bersama-sama oleh lebih dari satu keluarga; meskipun begitu, sangat sedikit cases latrine is used of sigle. Angka yang sama mengenai penggunaan WC oleh satu keluarga juga didapat pada laporan Riskesdas yaitu 33%. Kebersihan WC Untuk keluarga yang memiliki WC, hampir 27% responden mengatakan mereka tidak membersihkan WC secara teratur, sekitar 20% membersihkannya sekali seminggu dan sekitar 22% membersihkan setiap hari. Angka ini berbeda antara desa kontrol dan program. Contohnya, 14% respondent di desa program membersihkan WC setiap hari sementara angka di area kontrol adalah 46%. Dari survei ini kami melihat praktik di desa kontrol relatif lebih baik daripada di desa program. Secara umum, ibu dan ayah adalah orang yang bertanggung jawab membersihkan WC, lalu diikuti dengan anak perempuan. Pola yang sama juga terjadi di desa kontrol maupun di desa program.
Tabel 3.22: Hasil Observasi terhadap WC di Pedesaan (% jawaban Ya)
Program Punya WC sendiri Sabun tersedia di WC Tidak berbau Tidak ada kotoran yang menempel di WC Tidak ada ceceran kotoran Lantai WC tidak licin Di dalam WC terpeliharan baik dan bersih Di luar WC terpeliharan baik dan bersih Lubang WC ditutup
Catatan : Berdasarkan persepsi enumerator

Kontrol 24% 18% 22% 24% 24% 22% 20% 18% 8%

Gabungan 38% 14% 22% 38% 35% 23% 18% 13% 13%

49% 11% 21% 49% 43% 24% 17% 10% 16%

Observasi Berdasarkan pengamatan, sebagian besar responden memiliki WC pribadi. Secara umum, sebagian besar WC yang diobservasi mempunyai masalah kebersihan, contohnya, air dan sabun tidak selalu tersedia. Banyak rumah tangga yang kami amati WC-nya bersih dari feses (38%), 12% rumah tangga menggunakan penutup di atas klosetnya, hanya 23% yang lantainya tidak licin, dan kurang-lebih 35% di halamannya ditemukan feses. Para pengamat juga memperhatikan bahwa setengah dari jumlah WC tersebut bisa dikatakan bersih baik bagian dalam maupun luar toiletnya. Dari tabel 3.22, kondisi WC dapat dilihat dengan tidak adanya bau, bersih, terawat, dan bebas dari feses.

3.5. KEBERSIHAN LINGKUNGAN


Praktik Selain WC, selokan atu saluran pembuangan air juga memegang peranan penting dalam kesehatan masyarakat. Sudah menjadi kebiasaan bagi para responden untuk membuang sampah sembarangan. Sebagian besar responden (94%) membuang limbah cair ke tanah kosong. 98% responden setuju bahwa penting memiliki tempat sampah untuk membuang limbah padat. Umumnya, sampah dikelola sendiri-sendiri dan dibakar. Dari observasi terhadap rumah tangga

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

29

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

hanya 25% yang memiliki tempat sampah, tapi hanya 4% yang tempat sampahnya mempunyai penutup dan sayangnya 71% dari jumlah itu bocor. Sebagai tambahan, 46.5% responden memiliki tempat sampah di sekitar rumah atau halaman. Pola yang sama juga terjadi baik di desa kontrol maupun desa program. Hal ini didukung oleh hasil observasi mengenai ketiadaan saluran air yang baik. Riskesdas Maluku 2007 mendapati bahwa 55% rumah tangga di pedesaan tidak memiliki selokan atau saluran pembuangan air untuk limbah cair. Praktik ini tentu saja dapat mengkontaminasi sumber air dengan bakteri e-coli yang menjadi penyebab diare.
Tabel 3.23: Tempat untuk Membuang Limbah Cair di Pedesaan (%) Tempat
1. Sungai/Danau 2. Lubuk 3. Septic tank 4. Tanah terbuka 5. Lainnya

Program
0.0 0.0 0.0 98.4 1.6 100

Kontrol
2.5 2.5 0.0 87.5 7.5 100

Gabungan
1.0 1.0 0.0 94.1 4.0 100

Total

Dari Tabel 3.24, dapat dilihat bahwa 29% sampel rumah tangga di pedesaan membuang sampah mereka ke lubang terbuka lalu membakarnya, sekitar 7% rumah tangga membuang sampah di mana saja, sangat sedikit dari mereka yang membuang sampah ke tempat pembuangan akhir sementara. Membakar sampah dapat meningkatkan konsentrasi CO2 yang nantinya mengakibatkan polusi udara. Data mengenai tempat pembuangan limbah padat ini relatif sama dengan data Riskesdas Maluku 2007. Lebih jauh lagi, sebagian besar rumah tangga mengatakan mereka mengelola sampah di rumah dengan membakarnya (60%) atau mengumpulkannya lalu dibuang ke tempat pembuangan sampah terbuka (12%). Dengan demikian, penanganan limbah di area pedesaan yang disurvei sepertinya tidak ditangani dengan baik.
Tabel 3.24: Tempat Membuang Limbah Padat di Pedesaan (%)
Pedesaan Tempat Pembuangan Tempat Sementara Tanah Terbuka Sungai Sembarang Tempat Lainnya Total Program 5.7 35.7 4.3 11.4 42.9 100 Kontrol 6.1 20.4 6.1 2.0 65.3 100 Gabungan 5.9 29.4 5.0 7.6 52.1 100

Tabel 3.25: Penanganan Limbah Padat di Pedesaan (%)


Cara Pengolahan Dikumpulkan di TPS lalu diambil petugas Dikumpulkan lalu dibuang di tpt terbuka Dilakukan pemilahan lalu diambil petugas Dibakar Dibuat pupuk Lainnya Total Program 1.43 12.86 0.00 71.43 0.00 34.29 100.00 Kontrol 0.00 12.00 0.00 44.00 2.00 66.00 100.00 Gabung 0.83 12.50 0.00 60.00 0.83 47.50 100.0

Catatan: jawaban bisa lebih dari satu

Sikap Meskipun begitu, dalam hal sikap responden bila dihubungkan dengan penanganan limbah, lebih dari 85% setuju dengan pernyataan untuk membuang sampah kita harus mempunyai tempat sampah. Dengan demikian, tampaknya sikap responden terhadap penangan limbah tidak benarbenar tercermin dalam praktik yang mereka lakukan. Observasi Survei ini juga mengamati kondisi rumah tangga dalam hubungannya dengan penanganan limbah pada masing-masing responden. Dari Tabel 3.26, sebagian besar responden yang diobservasi mengatakan tidak ada kebocoran pada tempat sampah, tapi tidak banyak sampel rumah tangga tersebut yang memiliki tempat sampah di depan rumahnya dan sangat sedikit yang menutup tempat sampahnya. Secara umum, terdapat perbedaan hasil pengamatan antara desa kontrol dan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

30

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

desa program. Contohnya, hasil observasi terhadap responden di desa program 50%-nya menunjukkan tidak ada binatang di sekitar tempat sampah, sementara itu observasi terhadap responden di desa kontrol 82% menunjukkan tidak ada sampah yang menumpuk. Dalam hal ketersediaan tempat sampah, didapat hasil yang sama dengan Riskesdas Maluku 2007. Di dalam laporan Riskesdas Maluku 2007 juga terlihat bahwa hampir 30% rumah tangga di daerah pedesaan mempunyai tempat samaph di luar rumah atau di halaman dan hanya 15% yang mempunyai di dalam rumah.
Tabel 3.26: Observasi terhadap Fasilitas Tempat Pembuangan Limbah di Pedesaan (% jawaban Ya)
Hasil Pengamatan Program Tersedia tempat sampah di luar rumah Tempat sampah selalu tertutup Tempat sampah tidak bocor Tidak ceceran sampah di rumah dan sekitarnya Tidak ada lalat di sekitar tempat sampah Tidak ada binatang di sekitar tempat sampah Tidak ada sampah yang dibakar Tidak ada tumpukan sampah Saluran air baik dan berfungsi
Catatan : Berdasarkan persepsi enumerator

Pedesaan Kontrol 22% 0% 68% 82% 74% 82% 56% 50% 10% Gabungan 28% 1% 68% 73% 67% 63% 48% 61% 4% 33% 1% 67% 67% 61% 50% 41% 69% 0%

3.6. DIARE DAN PENYAKIT KULIT


3.6.1. Diare Dari survei ini dapat dilihat bahwa kasus diare sangat rendah di desa kontrol dan cukup rendah di desa program. Ini menunjukkan semakin baiknya sanitasi dan promosi kebersihan secara keseluruhan. Kami mendapati diare lebih sering menyerang anak-anak daripada orang dewasa. Untuk 24 jam terakhir, diare telah menyerang seorang anak balita, dan selama dua minggu terakhir, dilaporkan bahwa diare telah menyerang 9 anak balita (Tabel 3.27). Lebih jauh lagi, jumlah kasus diare di desa program dalam kurun waktu 24 jam terakhir dan dua minggu terakhir lebih tinggi daripada di desa kontrol. Sebagai tambahan, prevalensi diare di daerah pedesaan adalah 47,4 (Riskesdas Maluku 2007). Hasil penemuan ini konsisten dengan hasil survei bila dilihat dari sebab-sebab penyakit diare seperti sumber air dari sumur/ mata air yang tidak ditutup, sikap yang suka meminum air yang tidak dimasak, jarang mencuci tangan di saat-saat penting, rendahnya persentase WC yang dilengkapi septic tank, Praktik membersihkan WC, membuang limbah cair ke tanah terbuka.
Tabel 3.27: Jumlah Kasus Diare yang Dilaporkan berdasarkan Kelompok Umur di Pedesaan
Kelopok Umur 24 jam terakhir Program 5-15 tahun <5 tahun >15 tahun Total 2 1 0 3 Kontrol 0 0 0 0 2 minggu terakhir Kontrol 0 6 0 6 Gabungan 2 9 3 14

Gabungan Program 2 1 0 3 2 3 3 8

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

31

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Pengetahuan Tingkat pengetahuan akan diare cukup rendah, hanya 26% responden yang menjawab dengan benar definisi diare sebagai buang air besar lebih dari tiga kali sehari. Responden yang menjawab definisi diare dengan benar lebih banyak di desa kontrol daripada di desa program. Tetapi, pengetahuan responden mengenai penyebab dan pencegahan diare tidak sama antara desa kontrol dan desa program. Dari Tabel 3.28 dapat dilihat bahwa penyebab diare cukup dipahami oleh sebagian besar responden. 23% responden tahu bahwa penyebab diare adalah minum air yang tidak dimasak sampai mendidih. Beberapa lagi juga menjawab bahwa minum air yang tercemar feses (10%), membeli makanan yang tidak bersih (6%) dan makan makan yang tercemar feses (10%) dapat menyebabkan diare.
Tabel 3.28: Penyebab Utama Diare di Pedesaan (%)
Penyebab Diare Meminum air blm dimasak Air minum tercemar Makanan tercemar Tidak cucitgn sblm mkn Tdk cucitgn saat siapkan mknan Jajan sembarangan Memakan makanan pedas Masuk angin Lainnya Total Program 20.10 11.27 14.22 15.20 6.37 5.88 6.37 11.27 9.31 100 Kontrol 29.91 10.26 16.24 10.26 5.13 6.84 0.85 8.55 11.97 100 Gabungan 23.68 10.90 14.95 13.40 5.92 6.23 4.36 10.28 10.28 100

Tabel 3.29: Pencegahan Diare di Pedesaan (%)


Pencegahan Diare Menghindari makanan dan minuman Kotor Memasak air sebelum diminum Mencuci tangan dengan sabun sebelum makan Mencuci tangan sebelum makan Mencuci makanan dengan air bersih/ sabun khusus Menghindari membeli makanan di tempat kotor Lainnya Total Program 26.71 11.80 16.15 9.94 14.29 5.59 15.53 100 Kontrol 36.36 5.05 10.10 6.06 15.15 10.10 17.17 100 Gabungan 30.38 9.23 13.85 8.46 14.62 7.31 16.15 100

Catatan: Jawaban bisa lebih dari satu

Catatan: Jawaban bisa lebih dari satu

Dalam hal pencegahan diare, Tabel 3.29 menjelaskan bahwa 30% responden menyatakan mereka mencegah diare dengan menghindari mengkonsumsi makanan dan minuman yang kotor, mencuci tangan dengan sabun sebelum makan, dan memasak air hingga mendidih. Tampaknya para responden mengetahui penyebab dan pencegahan diare. Meskipun demikian, hasil temuan ini menunjukkan bahwa memiliki pengetahuan yang baik bukan berarti mereka menerapkannya dalam air minum, mencuci tangan, buang air besar dan penanganan limbah. Sikap Sikap para responden menyangkut diare adalah bagus karena sebagian besar responden setuju dengan pernyataan berikut ini, misalnya untuk mencegah diare kita sebaiknya memahami penyebab diare, buang air besar di sungai, sawah, halaman, atau kolam dapat menyebabkan diare, mencuci tangan dengan sabun sebelum makan/ menyiapkan makanan dapat mencegah diare. Dapat disimpulkan bahwa buang air besar di sungai, halaman, atau pantai kurang dianggap sebagai penyebab diare. Tidak ada perbedaan signifikan dalam hal sikap antara desa kontrol dan program.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

32

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 3.12: Sikap Responden terhadap Diare di Pedesaan (% jawaban Ya)


Apakah anda setuju dengan pertanyaan ini?S TUJ E U
100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 84 67 46 72 42 69 44 83 mencuci tangan dengan sabun sebelum makan atau menyiapkan makanan 82 Program Kontrol Gabungan

Persen

Mengerti tentang Mencegah BAB penyebab diare (Buang Air Besar) di sungai,sawah, kebun, empang, atau pantai

Penanganan Kasus Diare Jika ada salah seorang anggota keluarga terjangkit diare, sebagian besar responden mengatakan khawatir, ini berarti diare dianggap sebagai penyakit serius. Dalam survei ini, lebih dari 90% responden setuju bahwa dukun/pengobatan tradisional, Puskesmas, dan paramedis memainkan peranan penting dalam mengobati diare. Menurut para responden, jika salah seorang anggota keluarga terkena diare kurang dari 24 jam, 27% dari mereka lebih suka pergi ke Puskesmas, 15% memberi oralit atau larutan gula dan garam, dan 41% masih lebih suka meminum obat tradisional/ jamu. Tetapi jika anggota keluarga mereka masih diare lebih dari 24 jam, 67% responden lebih suka pergi ke Puskesmas (Tabel 3.33). Kasus yang sama terhadap penangan diare juga didapati di desa kontrol and program. Ini menunjukkan penanganan yang baik terhadap kasus ini yang ditegaskan dengan tidak adanya korban meninggal akibat diare.
Tabel 3.30: Penanganan Kasus Diare di Pedesaan (%)
24 jam terakhir 2 minggu terakhir Program Kontrol Gabungan Program Kontrol Gabungan 50.00 4.55 18.18 20.45 5.68 1.14 100.00
Catatan: Jawaban responden bisa lebih dari satu

Pengobatan Mengobati sendiri dengan obat tradisionil (jamu, daun-daunan dll) Datang ke dukun berobat/orang pintar/tabib Berobat ke puskesmas atau petugas kesehatan (mantri) Memberikan oralit atau air dicampur gula dan garam Memberikan obat generik (dijual bebas) misalnya entrostop Lainnya Total

31.43 7.14 38.57 10.00 11.43 1.43 100

41.77 5.70 27.22 15.82 8.23 1.27 100

15.46 7.22 61.86 6.19 7.22 2.06 100.00

10.77 3.08 75.38 4.62 4.62 1.54 100

13.58 5.56 67.28 5.56 6.17 1.85 100

3.6.2. Penyakit Kulit Sekitar 33% responden mengatakan anggota keluarga mereka ada yang terkena penyakit kulit satu bulan yang lalu. Kebanyakan kasus penyakit kulit adalah gatal-gatal dan panu (penyakit kulit yang disebabkan jamur). Selanjutnya, tidak ada perbedaan signifikan di antara persentase anak yang menderita penyakit kulit dan orang dewasa.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

33

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.31: Kasus Penyakit Kulit yang Dilaporkan di Pedesaan


Kelompok Umur <14 tahun Dewasa Total Program 17 17 34 Kontrol 22 25 47 Gabungan 39 42 81

Gambar3.13: Sikap Responden terhadap Penyakit Kulit di Pedesaan (%)


Apakah anda setuju: Mandi dan mencuci di sungai/pantai dapat menyebabkan sakit kulit?

45 40
% dari responden

41

39

41

40

35 30 25 20 15 10 5 0 Program Kontrol Gabungan 17 27

YA

TIDAK

Pengetahuan Menurut para responden, penyebab penyakit kulit adalah karena menggunakan air kotor, air yang tercemar feses, jarang mandi karena tidak adanya air bersih. Untuk dapat mencegah penyakit kulit, para responden mengusulkan untuk tidak mandi, mencuci, dan buang air besar menggunakan air kotor, serta mandi dengan sabun. Sebagai tambahan, sebagian besar dari mereka setuju dengan penyataan mandi dan mencuci di sungai dapat menyebabkan penyakit kulit. Ini berarti para responden tahu penyebab penyakit kulit dan pencegahannya. Jawaban menyangkut pengetahuan dan sikap mengenai penyebab penyakit kulit menegaskan bahwa mengetahui dan memiliki sikap yang baik bukan berarti sesuai dengan praktiknya dimana masih dijumpai anggota keluarga yang terkena penyakit kulit
Tabel 3.32: Penyebab Utama Penyakit Kulit di Pedesaan (%)
Penyebab Penyakit Kulit Menggunakan air yang kotor Air yang dipakai tercemar kotoran/ tinja Penggunaan sabun/detergen saat mencuci pakaian Mandi, mencuci dan BAB (Buang Air Besar) di sungai Jarang mandi Alergi keracunan obat Tidak tahu Lainnya

Tabel 3.33: Pencegahan Penyakit Kulit di Pedesaan (%)


Pencegahan Penyakit Kulit Tidak melakukan aktivitas mandi, cuci dan kakus di sungai/pantai Tidak menggunakan air kotor untuk mandi, cuci dan kakus Tidak BAB (Buang Air Besar) di sembarang tempat Selalu mandi dengan sabun Selalu mencuci tangan dengan sabun Selalu mengganti pakaian setiap hari Lainya Total

Program
18.13 11.25 6.25 6.88 25.63 7.50 3.13 8.13 13.13 100.00

Kontrol
26.32 3.16 4.21 9.47 26.32 9.47 2.11 4.21 14.74 100.00

Gabungan
21.18 8.24 5.49 7.84 25.88 8.24 2.75 6.67 13.73 100.00

Program
8.21 22.39 5.97 27.61 5.22 9.70 20.90 100.00

Kontrol
7.78 17.78 2.22 35.56 3.33 13.33 20.00 100.00

Gabungan
8.04 20.54 4.46 30.80 4.46 11.16 20.54 100.00

Total

Catatan: Jawaban bisa lebih dari satu Catatan: Jawaban bisa lebih dari satu

Penanganan Kasus Jika terjangkit penyakit kulit kurang atau lebih dari tiga hari, 48% responden lebih suka minum obat tradisional, tetapi jika terjangkit penyakit kulit lebih dari 3 hari, 35% responden pergi ke Puskesmas. Pola yang sama juga terjadi di desa program dan kontrol (Tabel 3.34). Tampaknya penyakit kulit dianggap penyakit menyebalkan yang membutuhkan penanganan segera dari puskesmas.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

34

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.34: Penanganan Penyakit Kulit di Pedesaan (%)


< 3 hari Program Mengobati sendiri dengan memberikan obat tradisionil Mengobati sendiri dengan obat generik (dijual bebas) misalnya salep Datang ke dukun Berobat ke puskesmas atau petugas kesehatan (mantri) Lainnya
Catatan: Jawaban bisa lebih dari satu
60.0

>3 hari Gabungan Program


60.0 28.6

Kontrol
60.0

Kontrol
38.0

Gabungan
32.5

27.1 5.7 2.9 17.1

44.0 6.0 20.0 8.0

34.2 5.8 10.0 13.3

32.9 10.0 45.7 8.6

42.0 8.0 50.0 8.0

36.7 9.2 47.5 8.3

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

35

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 4 HASIL KAP BASELINE SURVEY TERHADAP RUMAH TANGGA DAERAH KUMUH PERKOTAAN

4.1. PROFIL RESPONDEN


Sebagian besar responden rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan (sekitar 77%) adalah wanita dengan kisaran umur antara 3 sampai 49 tahun. Pola yang sama juga ditemukan baik pada desa program maupun kontrol. Rasio responden Wanita-Pria di desa program lebih tinggi dibandingkan di desa kontrol (Gambar 4.1), meski di sisi lain, dalam hal umur, responden yang berada di desa program tampaknya merupakan keluarga muda, dibandingkan dengan responden di desa kontrol (Gambar 4.2). Kebanyakan responden berstatus tidak bekerja dan sebagai ibu rumah tangga..
Gambar 4.1: Responden Rumah Tangga Wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Gender (%)
90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 81.8 68.6 76.7

Gambar 4.2: Responden Rumah Tangga Wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Umur (%)
60 50
Persen
48.6 38.9 32.7 27.3 21.8 23.3 18.2 14.3 17.1 20.0 18.9 18.9

<10 Tahun 10-19 Tahun 20-29 Tahun 30-39 Tahun 40-49 Tahun
0.0

Percent

Laki

40 30 20 10 0
0.0

31.4 18.2

23.3

Perempuan

0.0

50 tahun-<

Program

Kontrol Gender

Gabungan

Program

Kontrol

Gabungan

Survei ini menemukan bahwa lebih dari 66 persen responden pernah mengikuti pendidikan formal dan berhasil menyelesaikan pendidikan dasar. Pada umumnya sebagian besar responden mengikuti pendidikan SMA (63 persen). Terdapat perbedaan karakteristik responden di desa program dan kontrol sehubungan dengan pendidikan. Untuk wilayah Kumuh perkotaan, latar belakang pendidikan penduduk di desa program dan kontrol berbeda. Tingkat pendidikan responden di desa kontrol lebih tinggi daripada responden di desa program. Hal ini terlihat dari persentase responden yang mengikuti pendidikan formal dari SD sampai jenjang perguruan tinggi di desa kontrol selalu lebih tinggi dibandingkan persentase di desa program (Tabel 4.1).
Tabel 4.1: Responden Rumah Tangga Wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Tingkat Pendidikan (%)
Pendidikan
Tidak sekolah Tidak tamat SD SD SMP SMA/SMK Universitas

Gambar 4.3: Rata-rata Jumlah Anggota Keluarga di Wilayah Kumuh Perkotaan


5

Program
0 0 10.9 12.7 60 16.4 100

Perkotaan Kontrol
0 0 0 0 68.6 31.5 100

Gabungan
0 0 6.7 7.8 63.4 22.3 100

4 3 2 1 0 Program Kontrol Gabungan


< 5th 5-15th >15th

Total

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

36

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Rata-rata jumlah anggota keluarga adalah 6 orang, yaitu 3 dewasa dan 3 anak-anak (sampai umur 15 tahun). Biasanya satu keluarga memiliki satu anak batita. Itu berarti bahwa sampel rumah tangga tidak didominasi golongan anak-anak, melainkan anak remaja. Pola yang sama juga terjadi di area program dan kontrol di wilayah Kumuh perkotaan yang disurvei (Gambar 4.3).
Tabel 4.2 : Responden Rumah Tangga wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Pekerjaan (%)
Perkerjaan Program Petani Nelayan Pedagang PNS/TNI/Polisi Swasta Peramu Pengangguran Tidak Bekerja Pensiun Lainnya Total
0.0 1.8 10.9 9.1 10.9 0.0 0.0 50.9 1.8 14.5 100.0

Pedesaan Kontrol
0.0 0.0 2.9 40.0 8.6 0.0 0.0 28.6 14.3 5.7 100.0

Tabel 4.3: Responden Rumah Tangga wilayah Kumuh Perkotaan Berdasarkan Penghasilan Mingguan (%)
Rata-rata Pendapatan Keluarga Perminggu (Rp 000) < Rp 50.000 Rp 50.000 - < Rp 150.000 Rp 150.000 - < Rp 250.000 Rp 250.000 - < Rp 350.000 Rp 350.000 - < Rp 500.000 Rp 500.000 - < Rp 750.000 Rp 750.000 - < Rp 1.000.000 Rp 1.000.000 >= Total Pedesaan Program
9.1 18.2 9.1 5.5 23.6 14.5 12.7 7.3 100.0

Gabungan
0.0 1.1 7.8 21.1 10.0 0.0 0.0 42.2 6.7 11.1 100.0

Kontrol
28.6 17.1 25.7 2.9 11.4 2.9 5.7 5.7 100.0

Gabungan
16.7 17.8 15.6 4.4 18.9 10.0 10.0 6.7 100.0

Sebagian besar responden adalah pengangguran (rata-rata 42 persen). Responden yang menjadi pegawai negeri lebih banyak dijumpai di desa kontrol (40 persen) daripada di desa program (9 persen) (Tabel 4.2). Tetapi yang menarik, di desa program lebih banyak rumah tangga memiliki penghasilan mingguan rumah tangga yang cukup tinggi (antara Rp 350,000 dan Rp 500,000 ) dibandingkan rumah tangga di desa kontrol yang sebagian besar mendapatkan penghasilan mingguan yang jauh lebih rendah (kurang dari Rp 50,000). (Tabel 4.3). Dari kelompok pendapatan rata-rata seperti yang ditunjukkan tabel di atas meperlihatkan bahwa responden desa kontrol wilayah Kumuh perkotaan relatif lebih Kumuh karena sebagian besar responden adala pengangguran, jika dibandingkan dengan responden di desa program. Meski begitu pembagian rumah tangga berdasarkan kelompok pendapatan menyebar lebih merata di desa program

4.2. SUMBER AIR DAN PEMANFAATANNYA


Bagian ini akan membahas tidak hanya sumber air untuk minum dan masak, tetapi juga sumber air untuk mencuci pakaian, mandi, dan buang air besar. Sumber air mungkin bisa berbeda tergantung pada penggunaannya. Pada umumnya sebagian besar responden di wilayah Kumuh perkotaan melaporkan bahwa sumber air tersedia sepanjang tahun. Lebih dari 98 persen responden baik di desa program maupun kontrol melaporkan bahwa sumber air juga tersedia sepanjang tahun. Itu berarti bahwa para responden tidak menghadapi masalah dalam mendapatkan sumber air. Bagi mereka yang melaporkan bahwa air tidak tersedia sepanjang tahun, mengatakan air tersedia hanya selama sebulan dalam setahun. Sumber air utama untuk minum dan masak sedikit berbeda dengan sumber air untuk mandi, mencuci, dan buang air besar. Untuk minum dan masak, responden biasanya tergantung pada air leding (PAM), air pompa, dan sumur tertutup, sementara untuk mencuci, mandi, dan buang air besar, biasanya responden lebih memilih sumur tertutup. Karakteristik pemilihan sumber air untuk minum dan masak antara desa program dan kontrol tidak jauh berbeda, dan hanya ada sedikit perbedaan tentang pemilihan sumber air utama untuk mencuci, mandi, dan buang air besar.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

37

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

4.2.1. Sumber Air Sumber Air untuk Minum dan Masak Rumah tangga yang menjadi sampel di dalam wilayah Kumuh perkotaan menggunakan empat sumber air utama untuk minum dan masak. Sumber-sumber tersebut adalah air PAM, air kemasan, air pompa, dan sumur tertutup. Dari survei ini kami mendapati bahwa tidak banyak perbedaan dalam hal sumber air antara daerah kontrol dan program, baik pada musim hujan maupun kemarau. Tetapi, yang menarik, sekitar 20 persen rumah tangga di desa program mengkonsumsi air dalam kemasan di samping dari sumber air utama lainnya. Secara umum, sumber utama air minum di wilayah Kumuh perkotaan di musin hujan adalah air pompa (52 persen), air leding/PAM (41 persen), dan sumur tertutup (20 persen), dan ini tidak ada perbedaan signifikan baik di musim hujan maupun kemarau (Tabel 4.4). Hasil ini sama dengan yang diperoleh Riskesdas (Riset Kesehatan Dasar, halaman 253) Provinsi Maluku yang dilaksanakan Departemen Kesehatan pada tahun 2007 yaitu sebagian besar rumah tangga di Maluku menggunakan sumur tertutup dan mata air terlindung sebagai sumber air untuk minum dan masak.
Tabel 4.4: Jawaban Responden Tentang Sumber Air untuk Minum dan Masak Selama Musim Hujan Dan Kemarau ( %)
Sumber Air Bersih 1. Air pipa/ PAM /PDAM 2. Air dalam kemasan (contoh : Aqua) 3. Pompa air / Pompa bor 4. Sumur terlindung 5. Sumur tidak terlindung 6. Mata air terlindung 7. Mata air tidak terlindung 8. Air sungai 9. Tampungan air hujan 10. Telaga, danau, dam 11. Air Tangki termasuk mobil tangki 12. Lainnya

Program Hujan Kemarau


52.73 20.00 43.64 16.36 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 50.91 18.18 45.45 14.55 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00

Kontrol Hujan Kemarau


22.86 0.00 65.71 25.71 0.00 2.86 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 2.86 22.86 0.00 65.71 25.71 0.00 5.71 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 2.86

Gabungan Hujan Kemarau


41.11 12.22 52.22 20.00 0.00 1.11 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 1.11 40.00 11.11 53.33 18.89 0.00 2.22 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 1.11

Catatan: Responden, dalam survei ini, bisa memilih lebih dari satu sumber air.

Sumber Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar Beberapa sampel rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan menggunakan beberapa sumber air yang berbeda untuk mencuci pakaian, mandi, dan buang air besar. Sumber air utama untuk mandi, mencuci, dan buang air besar di wilayah Kumuh perkotaan adalah air pompa, air leding/PAM, air sungai, sumur terbuka, dan sumur tertutup. Sebagian besar rumah tangga di desa kontrol menggunakan sumber air yang aman dikonsumsi seperti air leding/PAM, sumur terbuka, dan air sungai. Meski demikian, hanya mata air terbuka yang digunakan sebagai sumber air di desa program, daripada air sungai atau air hujan. Oleh sebab itu, bisa disimpulkan bahwa responden di desa program memiliki sumber air yang lebih baik dibandingkan responden di desa kontrol (Tabel 4.5).

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

38

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 4.5: Jawaban Responden Tentang Sumber Air untuk Mencuci, Mandi dan Buang Air Besar Selama Musim Hujan dan Kemarau (%)
Sumber Air Bersih 1. Air pipa/ PAM /PDAM 2. Air dalam kemasan (contoh : Aqua) 3. Pompa air / Pompa bor 4. Sumur terlindung 5. Sumur tidak terlindung 6. Mata air terlindung 7. Mata air tidak terlindung 8. Air sungai 9. Tampungan air hujan 10. Telaga, danau, dam 11. Air Tangki termasuk mobil tangki 12. Lainnya

Program Hujan Kemarau


32.7 0.0 38.2 32.7 16.4 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.00 27.3 0.0 41.8 34.5 16.4 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.00

Kontrol Hujan Kemarau


37.1 0.0 60.0 20.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 2.86 31.4 0.0 57.1 22.9 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 2.86

Gabungan Hujan Kemarau


34.4 0.0 46.7 27.8 10.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 1.11 28.9 0.0 47.8 30.0 10.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 1.11

Catatan: Responden bisa memilih lebih dari satu sumber air.

4.2.2. Kualitas Air Pengetahuan Kualitas air bisa diukur dari aspek fisik yaitu bersih, jernih, tidak berbau, dan tidak berasa. Dari survei ini, ditemukan bahwa hampir 86 persen responden menilai air yang berkualitas baik adalah bersih. Sebagian besar responden menganggap bahwa air yang tersedia aman digunakan. 48 persen responden mengetahui bahwa air yang aman dikonsumsi harus bersih. Selain itu, sekitar 15 persen responden tahu bahwa air yang aman dikonsumsi harus memenuhi kriteria yaitu bersih, jernih/tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak berasa, tergantung pada tingkat pengetahuan, baik di desa program maupun kontrol. Jumlah responden di desa kontrol yang tahu tentang semua kriteria air yang aman dikonsumsi adalah sekitar 35 persen, tetapi di desa program tak seorang pun mampu menyebutkan semua kriteria itu dengan tepat. Jadi, hal ini menyiratkan bahwa responden di desa kontrol memiliki pengetahuan tentang kualitas air yang lebih baik dibandingkan responden di desa program. Observasi Kualitas Air Dari pengamatan/observasi di rumah responden, hampir 100 persen sampel rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan memiliki sumber air yang tidak tercemar kotoran hewan atau sampah, letaknya tidak berdekatan dengan W.C., tidak berbau, dan tidak berwarna/jernih (Tabel 4.6). Dari observasi bisa terlihat bahwa sebagian besar sumber air yang digunakan responden tidak berbau (100 persen) dan jernih (100 persen), sehingga semua responden mengkonsumsi air yang, berdasarkan penampilan fisik/kasat mata, bisa dianggap aman. Hal ini mencerminkan bahwa kualitas air leding dan air pompa yang digunakan para responden dianggap sangat baik. Selain itu, para pengamat juga memperhatikan bahwa sumber air tesebut tidak terkontaminasi kotoran hewan atau sampah (99 persen). Jadi, menurut observasi, rumah tangga di desa kontrol memiliki kualitas air yang lebih baik dibandingkan dengan desa program. Dalam hal pengamatan secara fisik, hasil penemuan yang diperoleh ini jauh lebih baik daripada yang dilaporkan Riskesdas Provinsi Maluku tahun 2007, yaitu bahwa hanya sekitar 87 persen rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan di seluruh provinsi yang diamati memiliki kualitas air yang baik.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

39

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 4.6: Pengamatan akan Kualitas Air (% Jawaban Ya)


Pengamatan: Kualitas Air Program Tidak berbau Tidak berwarna Tidak dicemari kotoron binatang Jauh dari WC Tidak dicemari sampah 85.5% 100.0% 98% 91% 100% Perkotaan Kontrol Gabungan 97.1% 100.0% 100% 100% 100% 90.0% 100.0% 99% 94% 100%

A. Pengolahan Air Minum Pengetahuan Pengetahuan para responden mengenai kualitas air berhubungan dengan pengetahuan mereka tentang pentingnya memasak air sebelum diminum. Sebagian besar responden berpendapat bahwa mendidikan air bisa mencegah sakit perut dan membuat air bersih dari kuman. Jadi, pengetahuan responden tentang air yang aman dikonsumsi bisa dianggap baik. Secara umum, lebih dari 91 persen responden di wilayah Kumuh perkotaan yang disurvei melaporkan bahwa mereka selalu merebus air sebelum diminum dan hanya sedikit responden yang menjawab bahwa mereka memang meminum air mentah. Meski begitu hanya 71 persen responden yang tahu alasan merebus air adalah agar kuman di dalam air mati, sementara 25 persen responden yakin bahwa merebus air bisa mencegah mereka dari sakit perut. Itu berarti bahwa mereka memahami akibat buruk memimum air mentah/yang belum diolah dan alasan harus merebus air. Pendapat ini didukung tingkat pendidikan responden hampir semuanya tamat sekolah dasar, bahkan SMA. Baik desa program maupun kontrol lebih menekankan pada alasan mencegah dari sakit perut daripada bebas dari bakteri. Dan secara umum, alasan merebus air sebelum diminum yang diutarakan para responden di desa kontrol dan program tidak berbeda secara signifikan, meski semua responden di desa kontrol melaporkan bahwa mereka merebus air sebelum diminum. Sikap Sikap para responden tentang air untuk masak dan minum lumayan baik karena lebih dari 99 persen berpandangan bahwa ketersediaan air bersih sangat penting bagi masyarakat. Gambar 4.4 menunjukkan bahwa 18 persen responden di wilayah Kumuh perkotaan tidak setuju dengan mengkonsumsi air minum mentah. Sekitar 22 persen di desa program setuju dengan cara itu, sementara hanya 11 persen responden di desa kontrol yang setuju. Oleh sebab itu, sudah jelas bahwa responden di desa program memiliki pengetahuan tentang pengolahan air minum sedikit lebih baik meski secara keseluruhan sikap sangat buruk dan bertentangan dengan sikap pentingnya air bersih bagi masyarakat. Praktik Survei ini juga meneliti praktik sampel rumah tangga mengenai pengolahan air minum. Hampir 91 persen responden merebus air sebelum diminum, sehingga jumlah responden yang minum air mentah relatif rendah, yaitu 9 persen. Karakteristik pengolahan air minum di desa program dan kontrol sedikit berbeda, yaitu sebagian besar rumah tangga atau 86 persen responden di desa program dilaporkan memasak air sampai mendidih sementara semua atau 100 persen responden di desa kontrol melakukan praktik itu. Mereka juga menyatakan tidak pernah minum air mentah. Sampel rumah tangga di desa kontrol tampaknya melakukan praktik yang lebih baik dalam hal pengolahan air minum. Meski demikian, menurut Riskesdas Maluku 2007, 5.7 persen rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan mengkonsumsi air mentah dan lebih dari 96 persen mengkonsumsi air matang. Hal ini berarti penemuan pada survei ini jauh lebih baik dalam hal pengolahan air minum dibanding hasil keseluruhan yang diperoleh di wilayah Kumuh perkotaan.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

40

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 4.4: Sikap Responden Terhadap Minum Air Tak Dimasak (%)
Apakah anda setuju ataskebiasaan meminum air mentah?
100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 89 73 79

Tabel 4.7: Sikap Responden Tentang Minum Air Matang di Wilayah Kumuh Perkotaan (%)
Pengolahan Air Minum Minum langsung (mentah) Pengendapan Penyaringan Memasak Air kemasan Total Program 0 1.8 1.8 85.5 10.9 100 Perkotaan Kontrol 0 0 0 100 0 100 Gabungan 0 1.1 1.1 91.1 6.7 100

Persen

Y A 22 11 TIDAK 18

Catt.: Responden bisa memilih lebih dari satu jawaban

Program

Kontrol

Gabungan

B. Penyimpanan Air Praktik Sebagian responden rumah tangga di area yang disurvei menyimpan air minum dan air bersih di wadah plastik berpenutup. Tampaknya responden di desa program menerapkan praktik yang lebih baik daripada responden di desa kontrol. Dilaporkan bahwa 59 persen responden di desa program menyimpan air minum di wadah plastik berpenutup dan sebanyak 69 persen responden menyimpan air bersih di wadah plastik berpenutup juga. Sementara itu, di desa kontrol sebanyak 55 persen responden menyimpan air minum di wadah plastik berpenutup dan 62 persen menyimpan air bersih di wadah plastik berpenutup. Mengacu pada hasil Riskesdas Maluku tahun 2007, sekitar 80 persen rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan menyimpan air minum dan air bersih di wadah berpenutup. Lebih jauh, para responden menyebutkan bahwa mereka selalu membersihkan tempat menyimpan air setiap kali kosong (43 persen) atau dua sampai tiga kali per minggu (34 persen). Sebagian besar tugas membersihkan wadah air dibebankan kepada ibu, ayah, dan anak perempuan. Dibandingkan dengan desa program, responden di desa kontrol bisa dianggap memiliki praktik yang lebih baik dalam hal membersihkan wadah air. Pengamatan pada Wadah Menyimpan Air Dari daftar observasi, ditemukan bahwa hanya sekitar 15 persen sampel rumah tangga di desa program yang tidak memiliki sumber air di dalam rumah atau dengan kata lain lebih dari 75% yang memiliki sumber air di dalam rumah, dan angka yang lebih rendah terdapat pada rumah tangga di desa kontrol (Tabel 4.8). Umumnya, selain lokasi sumber air, responden di desa kontrol yang diteliti umumnya lebih baik dalam hal kepemilikan wadah menyimpan air untuk air bersih dan air minum, yaitu adanya wadah air yang tertutup dan bersih.
Tabel 4.8: Hasil Pengamatan Terhadap Tempat Menyimpan Air (% Jawaban Ya)
Pengamatan: Tempat Penyimpanan Sumber air dalam rumah Tempat Penyimpanan sendiri untuk air bersih Wadah ditutup Wadah bersih Tempat Penyimpanan sendiri untuk air minum Wadah air minum ditutup Program 76.4% 98.2% 94.5% 85.5% 98% 96% Perkotaan Kontrol Gabungan 91.4% 100.0% 100.0% 97.1% 100% 97% 82.2% 98.9% 96.7% 90.0% 99% 97%

Catatan: Hasil Pengamatan tergantung pada persepsi pencacah tentang kebersihan wadah menyimpan air.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

41

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Hasil tersebut mendukung pengamatan yang menemukan bahwa sebagian besar responden menggunakan (94 persen) menggunakan wadah air yang tertutup. Observasi ini juga mendapati bahwa wadah air tidak berlumut. Selain itu, sumber air yang diamati tidak terkontaminasi kotoran bintang dan sampah, serta lokasinya jauh dari toilet/WC. 4.2.3. Konsumsi dan Akses Mendapatkan Air A. Air untuk Minum dan Masak Praktik Menurut survei ini, konsumsi air yang dihabiskan rumah tangga tidak jauh berbeda di antara desa program dan kontrol. Secara umum, sekitar 48 persen responden mengkonsumsi air untuk minum dan masak sekitar 10-20 liter baik dalam musim hujan maupun kemarau. Hanya sedikit sekali responden yang mengkonsumsi air lebih dari 10 liter (Tabel 4.9). Dengan menganggap bahwa setiap rumah tangga terdiri atas 5 orang, maka survei ini menunjukkan bahwa konsumsi air untuk minum per orang per hari adalah kurang dari 2 liter, suatu jumlah yang sangat kecil dalam hal penggunaan air untuk minum. Menurut WHO dalam program MDG, konsumsi air untuk minum adalah sekitar 5 liter dan untuk memasak sekitar 10 liter per orang per hari.
Tabel 4.9: Jumlah Konsumsi Air untuk Minum dan Masak (%)
Volume <10 liter 10-19 liter 20-30 liter >30 liter Total Program Hujan Kemarau 23.6 60 14.5 1.8 100 20 60 20 0 100 Kontrol Hujan Kemarau 20 31.4 25.7 22.9 100 20 31.4 25.7 22.9 100 Gabungan Hujan Kemarau 22.2 48.9 18.9 10 100 20 48.9 22.2 8.9 100

Sekitar separo responden melaporkan bahwa jarak yang ditempuh untuk mengambil air adalah kurang dari 100 meter, dan sekitar 15 persen mengatakan bahwa jarak berkisar antara 100 sampai 500 meter (Tabel 4.10). Penemuan ini didukung hasil Riskesdas Maluku tahun 2007 yang melaporkan bahwa lebih dari 90 persen rumah tangga di wilayah Kumuh pedesaan menyebutkan jarak yang ditempuh kurang dari 1 kilometer. Secara umum, hasil ini tidak jauh berbeda di antara desa program dan kontrol baik di musim hujan maupun kemarau.
Tabel 4.10: Jarak untuk Mengambil Air untuk Minum dan Masak (%)
JarakTempuh Mengambil Air 0-100 m 100-500 m 500-1000 m 1-2 km >2km Total Program Hujan Kemarau 91.7 8.3 0.0 0.0 0.0 100.0 91.7 8.3 0.0 0.0 0.0 100.0 Kontrol Hujan Kemarau 25.9 22.2 29.6 11.1 11.1 100.0 25.9 22.2 29.6 11.1 11.1 100.0 Gabungan Hujan Kemarau 56.9 15.7 15.7 5.9 5.9 100.0 56.9 15.7 15.7 5.9 5.9 100.0

Dalam hal mengambil air, sekitar 45 persen responden melaporkan bahwa waktu yang dihabiskan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

42

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

untuk mengambil air adalah kurang dari 5 menit, baik di musim hujan maupun kemarau. Sebagian besar responden di wilayah Kumuh perkotaan (63 persen) harus berjalan kaki ke sumber air untuk mendapatkan air untuk minum dan masak, dan akan menempuh jarak lebih jauh lagi di musim kemarau (Tabel 4.11). Survei ini juga menunjukkan bahwa jumlah responden yang menghabiskan waktu lebih lama dalam mencari air di desa kontrol lebih banyak dibandingkan dengan jumlah responden di desa program. Maka bisa disimpulkan bahwa rumah tangga di desa kontrol memiliki akses ke sumber air minum yang lebih baik. Meskipun demikian, jumlah sampel rumah tangga yang melaporkan bahwa dibutuhkan waktu lebih dari 30 menit untuk mencapai sumber air adalah sekitar 35 persen, lebih tinggi dibandingkan dengan hasil Riskesdas Maluku tahun 2007 untuk wilayah Kumuh perkotaan, yaitu sebesar 12 persen.
Tabel 4.11: Waktu Tempuh untuk Mendapatkan Air Untuk Minum dan Masak (%)
Waktu Tempuh Mengambil Air <5 menit 5-29 menit 30-59 menit 60-89 menit >90 menit Total Program Hujan Kemarau 75.0 25.0 0.0 0.0 0.0 100.0 75.0 25.0 0.0 0.0 0.0 100.0 Kontrol Hujan Kemarau 18.5 29.6 33.3 18.5 0.0 100.0 18.5 25.9 40.7 14.8 0.0 100.0 Gabungan Hujan Kemarau 45.1 27.5 17.6 9.8 0.0 100.0 45.1 25.5 21.6 7.8 0.0 100.0

Sekitar 33 persen responden melaporkan bahwa pengeluaran yang dihabiskan untuk mendapatkan air minum adalah kurang dari Rp5,000 per minggu, dan 40 persen responden mengaku menghabiskan antara Rp 5,000 dan Rp 15,000 per minggu. Kondisi ini tidak banyak berbeda antara musim hujan dan kemarau. Rumah tangga di area program menghabiskan lebih banyak uang untuk mendapatkan air minum. Dari hasil ini bisa disimpulkan bahwa desa kontrol memiliki akses ke sumber air yang lebih baik dibandingkan desa program.
Tabel 4.12: Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak (%)
Biaya <Rp 5,000 Rp 5,000-Rp 14,999 Rp 14,999-Rp 29,999 Rp 30,000-Rp 50,000 >Rp 50,000 Total Program Hujan Kemarau 53.1 32.7 12.2 0.0 2.0 100.0 49.0 38.8 10.2 0.0 2.0 100.0 Kontrol Hujan Kemarau 15.6 46.9 12.5 21.9 3.1 100.0 9.4 43.8 9.4 28.1 9.4 100.0 Gabungan Hujan Kemarau 38.3 38.3 12.3 8.6 2.5 100.0 33.3 40.7 9.9 11.1 4.9 100.0

B. Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar Secara umum konsumsi air berkisar antara 40 dan 250 liter per hari. Dari Tabel 4.13 rumah tangga di desa kontrol mengkonsumsi lebih banyak air untuk mencuci, mandi, dan buang air besar dibandingkan di desa program. Mereka juga mengkonsumsi lebih banyak air di musim kemarau daripada di musim hujan. Tambahan lagi, sekitar 55 persen responden di wilayah Kumuh perkotaan mengkonsumsi air lebih sedikit dari 100 liter untuk mencuci, mandi, dan buang air besar per hari per rumah tangga. Dengan menganggap jumlah anggota keluarga adalah 5 orang per rumah tangga maka konsumsi air rata-rata kurang dari 20 liter per orang per hari. Hasil survei ini jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan Riskesdas Maluku tahun 2007 di mana konsumsi air rata-rata hanya 17 persen per orang per hari.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

43

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 4.13: Konsumsi Air Harian untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar (%)
Volume <20 liter 20-40 liter 40-100 liter 100-250 liter >250 liter Total Program Hujan Kemarau 0 0 5.5 76.4 18.2 100.0 100.0 0 0 1.8 60 38.2 100.0 Kontrol Hujan Kemarau 0 0 28.6 31.4 40 0 0 17.1 31.4 51.4 100.0 Gabungan Hujan Kemarau 0 0 14.4 58.9 26.7 100.0 0 0 7.8 48.9 43.3 100.0

Semua responden menyatakan bahwa sumber air terletak di luar rumah dan harus mencapai lokasi tersebut dengan berjalan kaki. Lebih dari 83 persen rumah tangga melaporkan bahwa jarak untuk mengambil air adalah kurang dari 100 meter dan hampir 9.5 persen rumah tangga menyatakan jarak yang ditempuh adalah berkisar antara 100 dan 500 meter (Tabel 4.14). Dari survei ini juga ditemukan bahwa tidak seorang pun responden yang harus menempuh jarak lebih dari 2 kilometer untuk mengambil air. Kondisi ini tidak berbeda baik di musim hujan maupun kemarau.
Tabel 4.14: Jarak Tempuh ke Sumber Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar (%)
JarakTempuh Mengambil Air 0-100 m 100-500 m 500-1000 m 1-2 km >2km Total Program Hujan Kemarau 100.0 0.0 0.0 0.0 0.0 100.0 100.0 0.0 0.0 0.0 0.0 100.0 Kontrol Hujan Kemarau 58.8 23.5 11.8 5.9 0.0 100.0 58.8 23.5 11.8 5.9 0.0 100.0 Gabungan Hujan Kemarau 83.3 9.5 4.8 2.4 0.0 100.0 83.3 9.5 4.8 2.4 0.0 100.0

Hampir 19 persen responden mengatakan bahwa waktu yang dihabiskan untuk mengambil air berkisar antara 5 dan 29 menit baik di musim hujan maupun kemarau, tetapi 76 persen responden hanya membutuhkan waktu kurang dari 5 menit. Meski demikian, tak seorang pun responden yang melaporkan telah menghabiskan lebih dari satu setengah jam untuk mendapatkan air untuk mencuci, mandi, dan buang air besar (Tabel 4.15). Secara ringkas, seandainya responden tidak memiliki sumber air di dalam rumah, maka mereka akan menghabiskan lebih banyak waktu dan menempuh jarak lebih jauh untuk mendapatkan air untuk mencuci, mandi, dan buang air besar di musim kemarau daripada di musim hujan. Pola yang sama ditemukan baik di desa program maupun kontrol; meskipun demikian desa program memiliki akses ke sumber air yang lebih baik karena jaraknya lebih pendek.
Table 4.15: Waktu Tempuh untuk Mengambil Air untuk Mencuci, Mandi, dan Buang Air Besar (%)
Waktu Tempuh <5 menit 5-29 menit 30-59 menit 60-89 menit >90 menit Total 100.0 Program Hujan Kemarau 84.0 16.0 0.0 0.0 84.0 16.0 0.0 0.0 0.0 100.0 100.0 Kontrol Hujan Kemarau 64.7 23.5 11.8 0.0 64.7 23.5 11.8 0.0 0.0 100.0 100.0 Gabungan Hujan Kemarau 76.2 19.0 4.8 0.0 76.2 19.0 4.8 0.0 0.0 100.0

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

44

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Sama halnya dengan biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan air minum, sebagian besar responden melaporkan bahwa mereka telah menghabiskan antara Rp5,000 dan Rp 15,000 per minggu untuk mendapatkan air (Tabel 4.16). Tampaknya pengeluaran mingguan lebih besar pada musim kemarau. Namun, survei ini melaporkan bahwa tidak satu pun rumah tangga yang mengatakan telah menghabiskan dana lebih dari Rp50,000 untuk mendapatkan air di musim hujan meski hal itu mungkin bisa terjadi di musim kemarau karena debit air yang berkurang.
Tabel 4.16: Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air untuk Mencuci, Mandi, & Buang Air Besar (%)
Biaya Program Hujan <Rp 5,000 Rp 5,000-Rp 14,999 Rp 14,999-Rp 29,999 Rp 30,000-Rp 50,000 >Rp 50,000 Total 100.0 29.4 50.0 20.6 0.0 Kemarau 23.5 47.1 26.5 0.0 2.9 100.0 100.0 Kontrol Hujan 17.2 44.8 10.3 27.6 Kemarau 6.9 44.8 6.9 34.5 6.9 100.0 100.0 Gabungan Hujan 23.8 47.6 15.9 12.7 Kemarau 15.9 46.0 17.5 15.9 4.8 100.0

Tabel 4.17: Ringkasan Konsumsi Air dan Aksesnya di Wilayah Kumuh Perkotaan (Bobot rata-rata)
Konsumsi dan Akses Air Program Hujan Untuk Minum dan Masak Jarak (m) Waktu (Menit) Volume (Liter) Biaya (Rp) 67.0 6.0 14.0 8343.0 67.0 6.0 15.0 8400.0 679.0 34.0 19.0 18203.0 679.0 34.0 19.0 22670.0 392.0 21.0 16.0 12245.0 392.0 21.0 16.0 14020.0 Kemarau Kontrol Hujan Kemarau Gabungan Hujan Kemarau

Untuk MCK Jarak (m) Waktu (Menit) Volume (Liter) Biaya (Rp) 50.0 5.0 183.0 10370.0 50.0 5.0 202.0 12710.0 265.0 11.0 175.0 18268.0 265.0 11.0 195.0 23455.0 137.0 7.0 467.0 14013.0 434.0 7.0 199.0 17695.0

Secara umum volume air yang dikonsumsi dan biaya mendapatkan air untuk minum dan masak, baik di musim hujan maupun kemarau, relatif sama. Konsumsi air minum rata-rata per keluarga per hari di wilayah Kumuh perkotaan adalah 16 liter, atau dengan kata lain sebanyak 2.6 liter per orang/hari baik di musim hujan maupun kemarau. Volume air minum masih jauh lebih rendah daripada standar yang ditetapkan (20 liter/orang/hari). Selain itu, volume konsumsi air untuk mandi, mencuci, dan buang air besar baik di musim hujan maupun kemarau adalah 179-199 liter/keluarga/hari, jadi konsumsi air rata-rata per hari per orang untuk minum dan bersih-bersih adalah 30-33 liter/orang/hari. Jumlah ini cukup mendekati standar yang ditetapkan WHO yaitu 40 liter/orang/hari. Akses untuk mengambil air untuk mandi, mencuci, dan buang air besar dianggap lebih baik daripada akses mendapatkan air minum. Itu berarti bahwa lokasi pompa air atau air leding/PAM cukup jauh dari rumah. Secara keseluruhan persentase responden yang mengambil air kurang dari 100 meter untuk mandi, mencuci, dan buang air besar lebih tinggi dibanding mengambil air minum. Jarak tempuh untuk mengambil air di musim hujan adalah kurang dari 200 meter. Jarak

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

45

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

rata-rata untuk mengambil air adalah 137 meter di musim hujan, dan meningkat hingga 434 meter di musim kemarau. Yang berarti dalam hal jarak, ada perbedaan besar antara desa program dan kontrol. Tampaknya rata-rata waktu yang diperlukan untuk mendapatkan air di desa kontrol adalah 5 kali lebih lama dibandingkan desa program karena jarak yang ditempuh 10 kali lebih jauh. Itu berarti akses untuk mengambil air minum di desa program tampaknya lebih mudah dan lebih dekat. Penduduk di desa program harus pergi hingga sekitar 67 meter untuk mendapatkan air, sementara penduduk di desa kontrol harus menempuh 679 meter. Yang menyiratkan bahwa penduduk di desa program menghabiskan waktu 28 menit lebih pendek untuk mendapatkan air. Dalam hal pengeluaran mingguan untuk mendapatkan air, penduduk di desa kontrol menghabiskan Rp 18,000-21,000 per minggu, sementara responden di desa program mengaku menghabiskan Rp 8,000 per minggu untuk mendapatkan air minum. Tidak ada perubahan pengeluaran yang signifikan antara musim hujan dan kemarau. Dalam hal biaya untuk mendapatkan air untuk mandi, mencuci, dan buang air besar, polanya mirip seperti biaya untuk mendapatkan air minum. Para responden di desa program melaporkan bahwa rata-rata biaya yang dikeluarkan meningkat menjadi Rp 12,710 per minggu di musim kemarau, dari sebesar Rp 10,370 per minggu. Biaya yang dibutuhkan untuk mendapatkan air di desa kontrol lebih tinggi dibandingkan di desa program.

4.3. KEBERSIHAN DOMESTIK


4.3.1. Kebersihan Makanan Bagian ini akan membahas praktik tentang kebersihan makanan dalam hal mempersiapkan dan menangani makanan, diikuti dengan hasil observasi mengenai isu ini. Dari Gambar 4.5 terlihat bahwa hampir sebagian besar rumah tangga yang disurvei melaksanakan praktik kebersihan makanan yang paling baik, misalnya mencuci buah-buahan atau bahan makanan mentah sebelum dimakan, serta menutup makanan saat disajikan. Hampir 94 persen responden mengatakan bahwa mereka mencuci peralatan masak dengan air dan sabun. Selain dengan air dan sabun, sekitar 30 persen responden mencuci peralatan masak dengan air dan abu gosok, bersamaan dengan sabun. Secara umum, responden di desa kontrol di wilayah Kumuh perkotaan melakukan praktik kebersihan yang lebih baik, kecuali menutup makanan saat disajikan.
Gambar 4.5: Praktik Kebersihan Makanan di Wilayah Kumuh Perkotaan (%)
100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 98.2 Program 100 Kontrol 98.9 Gabungan 69.1 64.4 Makanan selalu ditutup 96.4 88.6 93.3 buah-buahan dan atau sayuran mentah dicuci dahulu sebelum dimakan Peralatan makanan dicuci 57.1

Observasi Menurut hasil observasi, dapur biasanya terletak di dalam rumah. Sebagian besar responden yang diamati, tidak terlihat ada vektor di dalam dapur mereka. Meski demikian, kurang dari 78 persen

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

46

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir 8

responden memiliki kondisi dapur yang bersih dan rapi . Penting dicatat bahwa air untuk mencuci peratalan masak beserta sabun tersedia di hampir semua rumah responden yang diamati di area survei. Lebih dari 99 persen responden yang diamati juga terlihat selalu menutup makanan yang disajikan. Dari Tabel 4.18, terdapat sedikit perbedaan hasil observasi antara desa kontrol dan program di wilayah Kumuh perkotaan. Misalnya, hanya 67 persen responden di desa program yang diamati memiliki dapur yang bersih dan rapi sementara kondisi yang sama ditemukan di 94 persen dapur responden di desa kontrol. Secara umum, hasil observasi di desa kontrol lebih memuaskan daripada yang diperoleh di desa program. Sebagai contoh, hanya 30 persen responden di desa program yang diamati, yang memiliki tempat menyimpan peralatan makanan yang tertutup sementara untuk kondisi yang sama di desa kontrol ditemukan 72 persen responden. Dari observasi di desa kontrol, tidak terdapat vektor yang ditemukan di dalam dapur 80 persen rumah tangga, sementara kondisi yang sama di desa program didapatkan pada 91 persen responden. Selain itu, hasil observasi bisa dilihat dari skor untuk komponen kebersihan makanan. Setiap komponen memiliki nilai skor satu untuk kondisi yang baik, jadi skor maksimum untuk kebersihan makanan adalah 8. Dari survei ini, wilayah Kumuh perkotaan memiliki skor 7.5 dari 8, yang berarti bahwa sebagian besar komponen kebersihan makanan bisa dianggap baik. Nilai skor ini sedikit berbeda antara desa program (7.3 dari 8) dan desa kontrol (7.7 out of 8). Jadi terlihat bahwa desa kontrol memiliki kebiasaan/pratik yang lebih baik dalam kebersihan makanan.
Tabel 4.18: Observasi Tentang Kebersihan Makanan (% Jawaban Ya)
Pengamatan: Kebersihan Makanan

Program Ada dapur di dalam rumah Makanan selalu disajikan tertutup Tidak ada lalat di dalam dapur Dapur bersih dan rapi Peralatan masak bersih Terdapat tempat penyimpanan alat masak tertutup Tersedia air bersih untuk mencuci alat masak Sabun tersedia di dapur
96% 100% 82% 67% 96% 96% 95% 98%

Perkotaan Kontrol
100% 97% 100% 94% 100% 86% 94% 100%

Gabungan
98% 99% 89% 78% 98% 92% 94% 99%

Catatan: Hasil observasi tergantung pada persepsi pelaku survei menyangkut kebersihan dan kerapian

4.3.2. Kebersihan Pribadi Dalam survei ini, kebersihan pribadi lebih ditekankan pada mencuci tangan. Praktik cuci tangan akan didiskusikan tidak hanya berdasarkan jawaban kuesioner tapi juga dari demonstrasi cara mencuci tangan. Pengetahuan para responden sehubungan dengan isu ini juga diperhitungkan. Sekitar 99 persen responden mencuci tangan mereka dengan air, sabun colek, atau sabun mandi, sementara sisanya hanya dengan air (Gambar 4.6). Proporsi ini relatif sama baik di desa kontrol maupun program di pedesaan. Yaitu 98 persen responden di desa program dibandingkan 100 persen di desa kontrol di pedesaan.
8

Hasil observasi ini berdasarkan pada persepsi pelaku survei tentang kebersihan dan kerapian

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

47

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Meski begitu, dari hasil observasi, terlihat bahwa hanya 99 persen rumah tangga menyediakan sabun untuk cuci tangan namun ternyata hanya 39 persen yang memiliki fasilitas cuci tangan sendiri (Tabel 4.20). Tampaknya para responden lebih menuliskan pengetahuan mereka daripada praktik. Hasil ini didukung hasil Riskesdas Maluku tahun 2007 yaitu hanya 43 persen rumah tangga di pedesaan melakukan praktik/kebiasaan cuci tangan dengan air dan sabun pada lima waktu penting tersebut.
Gambar 4.6: Materi yang Digunakan Responden saat Mencuci Tangan (%)
2.5 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 0 1.5
120 100 100 80 66 60 68 41 31 36 84 67

Gambar 4.7: Jumlah Responden yang Selalu Mencuci Tangan Pada Saat-saat Tertentu (%)
Apakah anda mencuci tangan pada waktu tertentu?: YA
95 94

Persen

97.5

100

98.5
40 20 0 79
S elah BAB et

45
S ebelum makan

57

94

48

Program

Kontrol

Gabungan
Hanya Air
Program

S elah menyentuh S et ebelum menyajikan S ebelum binatang makanan menyusui/ memberi makan bayi

Air dan Sabun

Kontrol

Gabungan

Ada lima waktu penting sehubungan dengan kegiatan mencuci tangan untuk mencegah penularan penyakit diare, yaitu sebelum makan, sebelum menyajikan makanan, sebelum menyuapi bayi, sesudah buang air besar, dan sesudah menyentuh binatang. Meskipun demikian, tidak semua responden selalu mencuci tangan mereka pada waktu-waktu tersebut. Sebagai contoh, sekitar 90 persen responden melaporkan bahwa mereka selalu mencuci tangan sebelum makan dan 91 persen responden mencuci tangan sesudah buang air besar (Gambar 4.7). Sekitar 30-50 persen responden mengatakan mereka tidak pernah cuci tangan sesudah menyentuh binatang, sebelum menyajikan makanan, dan sebelum menyuapi bayi. Tampaknya waktu sesudah menyentuh binatang, sebelum menyuapi bayi, dan sebelum menyajikan makanan dianggap waktu yang kurang penting untuk cuci tangan. Penting untuk dicatat bahwa tak satu pun responden yang mengatakan mereka tidak pernah cuci tangan sebelum makan dan sesudah buang air besar. Persentase responden di desa program melaporkan bahwa mencuci tangan sebelum makan dan sesudah buang air besar relatif lebih tinggi dibandingkan di desa kontrol. Tampaknya desa kontrol melakukan praktik yang lebih baik dalam hal mencuci tangan. Dari survei ini, dilaporkan bahwa semua responden mengajari anak-anak mereka dan anggota keluarga lainnya tentang cara mencuci tangan (Tabel 3.11). Bisa disimpulkan bahwa responden di desa program memiliki kepedulian yang sama tentang mencuci tangan. Aspek lain kebersihan pribadi adalah memotong kuku. Dari Gambar 3.11, persentase responden yang menjawab frekuensi memotong kuku sedikit berbeda antara orang dewasa dan anak-anak di bawah umur 15 tahun. Sekitar 42 persen orang dewasa dan 40 persen anak-anak melaporkan menggunting kuku mereka dan anak-anak mereka sekali seminggu, sementara 43 persen orang dewasa dan 39 persen anak-anak menjawab menggunting kuku secara tidak teratur. Demonstrasi Di dalam survei ini, para responden diminta mendemonstrasikan cara mereka mencuci tangan. Tiga langkah pertama cuci tangan dianggap sangat penting, oleh karena itu kami menghitung persentase responden yang melakukan tiga langkah tersebut untuk menangkap kebiasaan dan pengetahuan mereka tentang cuci tangan. Ketiga langkah pertama dimulai dengan mengusap-usap

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

48

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

kedua telapak tangan, lalu menggosokkan telapak tangan ke jari yang kotor, serta telapak tangan kanan menggosok punggung tangan kiri dan sebaliknya. Secara umum sekitar 64 persen responden melakukan ketiga langkah pertama tersebut. Tetapi, praktik tiga langkah pertama cuci tangan itu di desa program ditunjukkan oleh 60 persen responden dan di desa kontrol ditunjukkan oleh 71 persen responden. Tidak banyak responden yang mempraktikkan prosedur cuci tangan dengan menjalani langkah 5 dan 6. Penemuan ini konsisten dengan pengetahuan yang dimiliki responden. Pengetahuan yang lebih baik akan mendorong praktik yang lebih baik.
Tabel 4.19: Demonstrasi Mencuci Tangan di Wilayah Kumuh Perkotaan (%)
Langkah-langkah mencuci tangan Persentase responden Program Kontrol Total

1. Gosokkan kedua telapak tangan

98.6

100.0

99.2

2. Gosok kedua punggung tangan

84.3

98.0

90.0

3. Gosok daerah di sela-sela jari

95.7

100.0

97.5

4. Gosok punggung jari

27.1

18.0

23.3

5. Bersihkan ibu jari dengan cara memutar

8.6

20.0

13.3

6. Gosokkan ujung jari ke telapak tangan untuk membersihkan are di bawah kuku

8.6

16.0

11.7

7. Membersihkan pergelangan tangan/ tangan keseluruhan

25.7

48.0

35.0

Observasi Menurut hasil observasi, hampir 80 persen responden memiliki kamar mandi sendiri dan hanya 20 persen yang memiliki air leding. Angka kepemilikian ini jauh lebih tinggi daripada hasil Riskesdas Maluku tahun 2007 -- hanya 54 persen rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan dilaporkan memiliki kamar mandi sendiri. Ketaktersediaan air leding mengakibatkan makin jarangnya praktik cuci tangan di lima waktu penting itu. Menurut pengamatan sabun untuk cuci tangan dan fasilitas mencuci tersedia di kurang dari 50 persen rumah tangga (Tabel 4.20). Angka kepemilikan ini jauh lebih tinggi daripada hasil Riskesdas Maluku tahun 2007 hanya 33 persen rumah tangga di pedesaan yang dilaporkan memiliki kamar mandi sendiri.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

49

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Hasil observasi di desa kontrol lebih baik daripada di desa program di wilayah Kumuh perkotaan. Misalnya saja, hanya 8 persen responden di desa program yang diamati yang memiliki sumber air yang mengalir sementara di desa kontrol 6 persen. Selain itu, hasil observasi bisa dilihat dari skor untuk komponen kebersihan pribadi. Setiap komponen memiliki satu skor untuk kondisi yang baik, jadi maksimum skor untuk kebersihan pribadi adalah 4. Dari survei ini, wilayah Kumuh perkotaan memiliki skor 1.9 dari 4, yang berarti bahwa sebagian besar komponen kesehatan pribadi yang diamati bisa dibilang buruk. Desa kontrol memiliki skor 2.2 sementara desa program memiliki skor 1.6 dari 4. Oleh sebab itu, rumah tangga di desa kontrol berdasarkan pengamatan memiliki hasil yang lebih baik dalam hal kebersihan pribadi.
Tabel 4.20: Hasil Observasi Tentang Kebersihan Pribadi (% Jawaban Ya)
Pengamatan: Kesehatan pribadi Terdapat Kamar Mandi Ada sumber air mengalir Ada sabun cuci tangan Terdapat fasilitas cuci tangan Program 85% 80% 98% 9% Perkotaan Kontrol 100% 69% 100% 86% Gabungan 91% 76% 99% 39%

4.4. SANITASI
Kepemilikan WC. Secara umum, sebagian besar responden di Kumuh perkotaan memiliki WC sendiri. Kepemilikan WC yang digunakan rumah tangga relatif berbeda antara desa program dan kontrol, yaitu hanya 85 persen rumah tangga di desa program memiliki WC sementara di desa kontrol 100 persen rumah tangga memiliki WC. Hasil ini bisa mendukung promosi program sanitasi dan melakukan intervensi di desa program (Gambar 4.8). Bagi responden yang memiliki WC, tidak semuanya membangun WC dengan septic tank. Menurut laporan, rumah tangga di desa program memiliki WC dengan septic tank 85 persen dan ada sebanyak 94 persen rumah tangga di desa kontrol mempunyai WC dengan septic tank (Gambar 4.9). Selain itu, survei kami menunjukkan hasil yang lebih baik dibandingkan Riskesdas Maluku tahun 2007 hanya 33 persen responden di pedesaan yang memiliki kamar mandi sendiri.
Gambar 4.8: Kepemilikan WC (%) Gambar 4.9: Responden yang Membangun WC dengan Septic tank (%)
100% 5.7 Apakah WC anda dilengkapi septic tank? 14.9 11.0

100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

Apakah punya WC sendiri?


0 14.5 8.9

90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 85.1 94.3 89.0

Persen

100 85.5

91.1

Program
Ya

Kontrol
Tidak

Gabungan

Percent

Program
Ya

Kontrol
Tidak

Gabungan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

50

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Pengetahuan Bagi responden yang memiliki WC, alasan utama memiliki WC adalah seperti yang tecermin pada sekitar 21 persen responden yang menjawab bahwa mereka menggunakan WC karena lebih nyaman, 18 persen mengatakan karena bisa digunakan kapan saja, 10 persent mengatakan supaya mencegah feses berserakan ke mana-mana, dan hanya sekitar 9 persen yang mengatakan menggunakan WC agar tidak mencemari air. Selain itu, beberapa responden berpendapat bahwa memiliki WC adalah agar mereka terhindar dari penyakit.. Jadi dari hasil observasi mengindikasikan bahwa hanya sedikit sekali responden yang memiliki pengetahuan yang cukup baik terutama tentang WC dan manfaatnya. Praktik Beberapa alasan responden tidak memiliki toilet adalah karena mahal (60 persen) dan tidak punya tempat yang cukup luas (12 persent). Fakta ini mengindikasikan bahwa para responden membutuhkan bantuan dan dukungan untuk membangun WC. Sebagian besar responden mengatakan bahwa masalah yang muncul sebagai akibat tidak memiliki toilet adalah tidak nyaman (38 persen), dan hanya 5 persen uang menjawab bahwa tidak memiliki toilet bisa menyebabkan rumah kotor dan bau. Yang berarti mereka tidak memandang bahwa masalah tidak memiliki WC adalah kebiasaan buruk yang bisa menimbulkan penyakit. Meskipun demikian, karena wilayah Kumuh perkotaan memiliki jumlah penduduk yang lebih banyak dibandingkan pedesaan, maka timbul masalah dalam hal kemudahan mengakses WC. Misalnya mereka tidak bisa pergi ke WC kapan saja dan harus mengantre, adalah masalah utama yang dilaporkan hampir 30 persen responden. Sebagian besar responden di wilayah Kumuh perkotaan memisahkan WC dari tempat mencuci bahan makana mentah dan peralatan masak, serta memiliki septic tank. Yang menarik, 100 persen responden di desa kontrol memiliki WC terpisah dan septic tank. Rata-rata, jaraka antara septic tank dan sumber air di desa kontrol (sekitar 34 meter) adalah lebih jauh dibandingkan di desa program (20 meter), sementara rata-rata jarak septic tank ke sumber air di wilayah Kumuh perkotaan adalah sekitar 13 meter. 58 persen responden menggunakan WC untuk kesehatan yang lebih baik, 18 persen karena untuk mendapatkan privasi, 13 persen karena dibujuk LSM, dan 8 persen untuk memamerkan status sosial mereka. Kelompok umur 6 sampai 15 tahun lebih peduli terhadap kesehatan dalam hal penggunaan WC, sementara kesadaran akan kesehatan secara signifikan lebih rendah pada kelompok umur yang lebih muda dan kelompok umur lebih dari 45 tahun. Begitu pula halnya, kelompok umur 6 sampai 15 tahun lebih peduli pada privasi, sehingga lebih terbuka dalam menerima program penggunaan WC melalui kegiatan promosi yang dilakukan LSM. Baik pria maupun wanita di dalam semua kelompok umur sama-sama menyadari atau peduli pada isu-isu yang dikemukakan dalam survei. Sikap Praktik/kebiasaan yang baik dalam hal penggunaan WC juga didukung sikap yang baik sehubungan dengan isu ini. Sebagian besar responden memandang bahwa membangun WC dengan septic tank dan lokasi WC yang terpisah dari tempat untuk mencuci bahan makanan mentah adalah penting dan merupakan suatu keharusan. Sikap ini ditemukan baik di desa kontrol maupun program. Oleh karena itu, responden yang tidak memiliki WC dengan septic tank mungkin lebih disebabkan pendapatan yang rendah daripada kurangnya pengetahuan dan sikap.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

51

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Praktik Buang Air Besar Responden menggunakan WC yang letaknya dekat dari rumah dan jika pasokan air cukup tersedia. Baik di musim hujan maupun kemarau, sekitar 89 persen responden menggunakan toilet dengan septic tank untuk buang air besar dan 11 persen responden menggunakan WC siram (Tabel 4.21). Meskipun demikian, ada perbedaan yang signifikan yang teridentifikasi pada kebiasaan buang air besar antar desa kontrol dan program, di mana semua responden di desa kontrol melakukan praktik yang lebih baik dalam hal buang air besar di WC dengan septic tank, dibandingkan dengan responden di desa program. Oleh sebab itu, sangat penting bagi pemerintah dan penyumbang dana untuk meningkatkan keberadaan WC dengan septic tank bagi setiap rumah tangga di desa program. Menurut Riskesdas Maluku tahun 2007, 37.6 persen rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan buang air besar di WC cubluk, 42 persen menggunakan WC dengan septic tank, dan 5 persen dilaporkan tidak menggunakan WC atau buang air besar di mana-mana. Tetapi jika kita bandingkan dengan kebiasaan baik dalam hal buang air tanpa memedulikan jenis WC, maka sekitar 93 persen rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan buang air besar di dalam WC. Selama musim hujan, lebih dari 88 persen responden menggunakan toilet dengan septic tank untuk buang air besar dan jumlah persentase yang sama tetap berlaku di musim kemarau, baik di desa program maupun kontrol.
Tabel 4.21: Jenis Tempat Buang Air Besar (%)
Tempat BAB Program Kemarau Hujan Kontrol Hujan Kemarau Gabungan Hujan Kemarau

WC denganseptic tank WC tanpa air (cubluk) WC di air mengalir Sungai/Lubuk Lapangan Hutan Sembarang tempat Lainnya Total

81.8 0.0 18.2 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0


100

81.8 0.0 18.2 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0


100

100.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0


100

100.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0


100

88.6 0.0 11.4 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0


100

88.6 0.0 11.4 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0


100

Sesudah buang air besar, hanya 8 persen responden membersihkan diri dengan menggunakan air saja dan 98 persen menggunakan air dan sabun. Yang menarik, jumlah rumah tangga di desa kontrol yang menggunakan sabun dan air untuk membersihkan diri sehabis buang air besar lebih besar dibandingkan di desa program.
Gambar 4.10: Materi yang Digunakan untuk Membersihkan diri Sehabis Buang Air Besar (%)
Apa yang anda gunakan untuk membersihkah setelah BAB?
100
Persen

Gambar 4.11: Tempat Pembuangan Feses Bayi (%)


Dimana anda meletakkan tempat kotoran bayi?
100% 80% 60% 54 13 13 43 27 0 12 7 Program 0 30 Kontrol 37 21 18 7 17 Gabungan
Lainnya Kebun Sungai/Pantai Tempat Sampah WCdengan Septic Tank

95

88

92 Air

80 60 40 20
6 12 8

Air dan Sabun

40% 20% 0%

0 Program Kontrol Gabungan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

52

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Bagi responden yang memiliki anak, mereka membersihkan anak-anak itu sesudah buang air besar di kamar mandi (17 persen) dan di halaman (21 persen) baik di musim hujan maupun kemarau. Penemuan ini ada hubungannya dengan lokasi WC yang terletak di luar rumah. Di dalam survei ini, ditemukan bahwa sebagian besar WC (lebih dari 91 persen) digunakan oleh satu keluarga; dan dalam kasus yang lebih jarang, WC digunakan oleh dua keluarga. Hasil survei Riskesdas tentang penggunaan WC oleh satu keluarga adalah 57.9 persen. Di musim hujan dan kemarau, sekitar 50-53 persen responden membersihkan bayi mereka sehabis buang air besar di WC dengan septic tank. Para responden di desa program dilaporkan lebih banyak menggunakan halaman sebagai tempat membersihkan bayi mereka, dibandingkan dengan desa kontrol. Sekitar 40 persen baik di musim hujan maupun kemarau, responden di wilayah Kumuh perkotaan menggunakan WC siram sebagai tempat untuk membasuh bayi sehabis buang air besar. Yang menarik tampaknya responden menggunakan WC cubluk untuk membasuh bayi sehabis buang air besar hanya selama musim hujan. Juga dapat disimpulkan bahwa responden di desa kontrol melakukan praktik/kebiasaan yang lebih baik dalam hal membersihkan bayi sehabis buang air besar di WC dengan septic tank atau WC siram, jika dibandingkan dengan desa program. Kebersihan WC. Bagi yang memiliki WC, sekitar 36 persen responden membersihkan sekali seminggu, dan sekitar 33 persen membersihkan setiap hari. Hampir 36 persen menyatakan bahwa mereka membersihkan WC secara tidak teratur. Kondisi ini berbeda antara desa kontrol dan program. Sebagai contoh, 36 persen responden di desa program membersihkan WC. setiap hari sementara di area kontrol areas hanya 37 persen melakukan hal yang sama. Dari hasil survei ini, tampaknya praktik di desa program relatif lebih baik dibandingkan di area kontrol. Secara umum, ayah dan ibulah yang bertanggung jawab membersihkan WC, diikuti anak perempuan. Pola yang sama terjadi baik di desa kontrol maupun program.
Tabel 4.22: Hasil Observasi Pada Kondisi WC (% Jawaban Ya)
Hasil Pengamatan Punya WC sendiri Sabun tersedia di WC Tidak berbau Tidak ada kotoran yang menempel di WC Tidak ada ceceran kotoran Lantai WC tidak licin Di dalam WC terpeliharan baik dan bersih Di luar WC terpeliharan baik dan bersih Lubang WC ditutup Program 89% 91% 64% 96% 96% 51% 53% 58% 82% Perkotaan Kontrol 97% 91% 100% 100% 100% 91% 97% 100% 86% Gabungan 92% 91% 78% 98% 98% 67% 70% 74% 83%

Catatan: Hasil observasi tergantung pada pandangan pelaku survei tentang kebersihan

Observasi Telah diobservasi bahwa sebagian besar responden memiliki WC pribadi. Secara umum, kondisi WC cukup baik yang bisa dilihat dari tidak adanya feses di dalam atau di sekitar WC, serta lantai yang tidak licin. Meskipun demikian, tidak satu pun sampel rumah tangga yang menutup WC. Sebagian besar WC yang diamati tidak dalam kondisi kotor karena, sabun dan air selalu tersedia. Sebagian besar rumah tangga yang diamati memiliki WC yang bersih dari feses (98 persen), 83 persen menggunakan tutup, dan hanya 67 persen memiliki lantai yang licin. Pelaku survei mengamati bahwa separuh WC bisa dianggap bersih dilihat baik dari luar maupun dalam. Dari 53

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

tabel tentang kondisi toilet di bawah bisa dilihat bahwa toilet tidak begitu berbau, bersih, terpelihara dengan baik, dan bebas dari. Dari Tabel 4.22 di atas, rumah tangga di desa kontrol yang diamati memiliki kondisi WC yang lebih baik dibandingkan di area program, terutama dalam hal pemeliharaan WC.

4.5. KEBERSIHAN LINGKUNGAN


Praktik Selain WC, selokan/saluran pembuangan memainkan peran penting di dalam kesehatan masyarakat. Ada kebiasaan yang umum dijalankan responden dengan membuang sampah sembarangan. Hampir sebagian besar responden (70 persen) membuang air kotor ke lahan terbuka. 98 persen responden setuju bahwa penting untuk memiliki tempat sampah limbah padat. Secara umum, sampah dikelola secara individu dengan membakarnya. Dari rumah tangga yang diteliti menunjukkan bahwa hanya 37 persen memiliki tong sampah, tapi hanya 19 persen yang tertutup dan, sangat disayangkan, sebanyak 69 persen tempat sampah tersebut bocor. Selain itu, 93 persen responden memiliki sampah di sekitar rumah dan halaman. Pola yang sama terjadi baik di desa kontrol dan program. Hal ini juga didukung hasil observasi tentang ketidakberadaan selokan yang baik. Riskesdas Maluku tahun 2007 mendapati bahwa 55 persen rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan tidak memilki selokan atau saluran pembuangan limbah cair. Kondisi ini jelas-jelas bisa mengkontaminasi sumber air dengan adanya bakteri E-coli yang bisa menyebabkan diare.
Tabel 4.23: Tempat Membuang Limbah Cair (%)
Tempat membuang limbah cair
Sungai/Danau Kolam Rawa Septic tank Tanah terbuka Lainnya

Program
21.8 3.6 0.0 5.5 0.0 69.1 100

Perkotaan Kontrol
20.6 5.9 0.0 58.8 2.9 11.8 100

Gabungan
21.3 4.5 0.0 25.8 1.1 47.2 100

Total

Dari Tabel 4.24, bisa terlihat bahwa tempat pembuangan sementara dan tempat pembuangan akhir adalah tempat untuk membuang limbah. Di sisi lain, 13.5 persen sampel rumah tangga membuang sampah di lubang terbuka lalu membakarnya. Membakar sampah bisa meningkatkan kadar/konsentrasi CO2 yang mengakibatkan kualitas udara yang buruk. Hasil yang relatif sama juga diperoleh Riskesdas Maluku 2007 dalam hal tempat membuang limbah padat. Selain itu, sebagian besar rumah tangga mengatakan bahwa mereka mengelola sampah di rumah dengan membakar (27 persen) atau dibuat kompos (4 persen). Oleh sebab itu, tampaknya sampah masih dikelola dengan buruk di wilayah Kumuh perkotaan yang disurvei.
Tabel 4.24: Tempat Membuang Limbah Padat (%)
Perkotaan Tempat Pembuangan Tempat Sementara Tanah Terbuka Sungai Sembarang Tempat Lainnya Total Program 89.1 0.0 7.3 0.0 3.6 100 Kontrol 64.7 35.3 0.0 0.0 0.0 100 Gabungan 79.8 13.5 4.5 0.0 2.2 100

Tabel 4.25: Pengelolaan Limbah Padat oleh Responden (%)


Cara Pengolahan Dikumpulkan di TPS lalu diambil petugas Dikumpulkan lalu dibuang di tpt terbuka Dilakukan pemilahan lalu diambil petugas Dibakar Dibuat pupuk Lainnya Total Program 89.09 1.82 0.00 5.45 0.00 9.09 100.00 Kontrol 57.14 5.71 14.29 62.86 11.43 0.00 100.00 Gabungan 76.67 3.33 5.56 27.78 4.44 5.56 100.00

Catt.: Responden bisa menjawab lebih dari satu pilihan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

54

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Sikap Meski demikian, dalam hal sikap yang berkaitan dengan pengelolaan sampah, lebih dari 90 persen setuju dengan pernyataan untuk membuang sampah kita memerlukan tempat sampah sendiri. Oleh sebab itu, tampaknya sikap responden tidak sepenuhnya tecermin dalam praktik mereka yang berhubungan dengan pengelolaan sampah. Observasi Survei ini juga mengamati kondisi rumah tangga sehubungan dengan pengelolaan sampah oleh masing-masing responden. Dari Tabel 4.26, sebagian besar responden menyatakan bahwa tidak ada lubang atau kebocoran di tempat sampah mereka, tetapi tidak banyak sampel rumah tangga yang memiliki tempat sampah di luar rumah, dan hanya sedikit sekali yang menutup tempat sampah mereka. Secara umum, ada perbedaan hasil observasi antara desa kontrol dan program. Misalnya, 74 persen responden di desa program menyatakan bahwa tidak ada binatang di sekitar tempat sampah, sementara 9 persen responden di desa kontrol tidak ditemukan timbunan sampah. Dalam hal ketersediaan tempat sampah, hasil observasi sama dengan yang diperoleh Riskesdas Maluku 2007. Di dalam laporan Riskesdas Maluku 2007 juga terlihat bahwa hampir 30% rumah tangga di daerah pedesaan mempunyai tempat samaph di luar rumah atau di halaman dan hanya 15% yang mempunyai di dalam rumah.
Tabel 4.26: Hasil Observasi Terhadap Pengelolaan Sampah (% Jawaban Ya)
Hasil Pengamatan Tersedia tempat sampah di luar rumah Tempat sampah selalu tertutup Tempat sampah tidak bocor Tidak ceceran sampah di rumah dan sekitarnya Tidak ada lalat di sekitar tempat sampah Tidak ada binatang di sekitar tempat sampah Tidak ada sampah yang dibakar Tidak ada tumpukan sampah Saluran air baik dan berfungsi Program 13% 5% 53% 91% 38% 40% 91% 7% 87% Perkotaan Kontrol 74% 40% 94% 97% 94% 74% 20% 9% 63% Gabungan 37% 19% 69% 93% 60% 53% 63% 8% 78%

4.6. DIARE DAN PENYAKIT KULIT


Diare dan penyakit kulit secara serius dianggap sebagai penyakit yang berhubungan dengan ketersediaan air dan kualitas air. Oleh sebab itu, bagian ini akan membahas diare dan penyakit kulit, serta pengetahuan, sikap, dan praktik responden sehubungan dengan kedua penyakit ini. 4.6.1. Diare Dari hasil survei, munculnya penyakit diare sangat rendah di desa kontrol dan nyaris tidak ada di desa program. Ini menunjukkan adanya peningkatan dalam kegiatan promosi tentang sanitasi dan kebersihan secara umum. Ditemukan bahwa diare lebih sering menyerang anak-anak daripada orang dewasa. Dalam 24 jam terakhir, diare menyerang satu anak balita, sementara selama dua minggu terakhir dilaporkan bahwa diare menyerang satu anak. (Tabel 3.27). Di samping itu, jumlah kasus diare di desa program selama 24 jam terakhir dan dua minggu terakhir lebih tinggi daripada di desa kontrol. Selain itu, prevalensi diarea di wilayah Kumuh perkotaan adalah 47.4 (Riskesdas Maluku 2007).

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

55

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Table 4.27: Jumlah Kasus Diare Yang dilaporkan Berdasarkan Kelompok Umur di Wilayah Kumuh Perkotaan
Kelopok Umur 24 jam terakhir Program 5-15 tahun <5 tahun >15 tahun Total 0 1 1 2 Kontrol 0 0 0 0 2 minggu terakhir Kontrol 0 0 0 0 Gabungan 0 0 1 1

Gabungan Program 0 1 1 2 0 0 1 1

Penemuan ini konsisten dengan hasil lain survei yaitu bahwa yang mempengaruhi terjangkitnya diare adalah, misalnya, sumber air yang berasal dari sumur/ mata air terbuka, sikap sehubungan dengan air minum yang tidak diolah, jarangnya mencuci tangan pada waktu-waktu penting, rendahnya persentase kebiasaan/praktik buang air besar di WC dengan septic tank, rendahnya kebiasaan/praktik membersihkan WC, dan membuang limbah cair di lahan terbuka. Pengetahuan Tingkat pengetahuan tentang diare bisa dikatakan lumayan, sekitar 51 persen responden menjawab dengan benar tentang definisi diare yaitu suatu kondisi buang air besar dalam bentuk cair lebih dari dari tiga kali dalam sehari. Jumlah responden yang menjawab benar di desa kontrol sedikit lebih banyak dibandingkan di desa program. Tetapi, pengetahuan responden tentang penyebab dan cara pencegahan diare berbeda antara desa kontrol dan program. Bisa dilihat dari Tabel 4.28 di bawah bahwa minmu air mentah adalah penyebab utama diare, diikuti dengan mengkonsumsi air minum atau makanan tercemar feses, dan tidak mencuci tangan sebelum makan.
Tabel 4.28: Jawaban Responden Mengenai Penyebab Diare (%)
Penyebab Diare Menggunakan air yang kotor Air yang dipakai tercemar kotoran/ tinja Penggunaan sabun/detergen saat mencuci pakaian Mandi, mencuci dan BAB (Buang Air Besar) di sungai Jarang mandi Alergi keracunan obat Tidak tahu Lainnya

Tabel 4.29: Jawabab Responden Tentang Car Pencegahan Diare (%)


Pencegahan Diare Menghindari makanan dan minuman Kotor Memasak air sebelum diminum Mencuci tangan dengan sabun sebelum makan Mencuci tangan sebelum makan Mencuci makanan dengan air bersih/ sabun khusus Menghindari membeli makanan di tempat kotor Lainnya

Program
18.33 18.33 10.83 7.50 2.50 27.50 4.17 3.33 7.50 100

Kontrol
24.17 10.83 10.00 17.50 10.00 22.50 1.67 2.50 0.83 100

Gabungan
21.25 14.58 10.42 12.50 6.25 25.00 2.92 2.92 4.17 100

Program
22.48 7.75 10.08 9.30 22.48 16.28 11.63 100.00

Kontrol
19.72 16.90 14.79 13.38 20.42 14.79 0.00 100

Gabungan
21.03 12.55 12.55 11.44 21.40 15.50 5.54 100

Total

Total

Catt.: Responden bisa menjawab lebih dari satu pilihan

Catt.: Responden bisa menjawab lebih dari satu pilihan

Penyebab diare diketahui sebagian besar responden. 21 persen responden mengetahui bahwa penyebab diare adalah karena minum air mentah. Beberapa orang juga menjawab karena mengkonsumsi air yang terkontaminasi feses (14 persen), membeli makanan kotor (10 persen), dan mengkonsumsi makanana yang terkontaminasi feses (21 persen). 21 persen responden menyatakan bahwa mereka bisa mencegah timbulnya diare dengan menghindari makanan atau minuman kotor, 12 persen responden mengatakan merebus air sampai mendidih sebelum diminum, 12 persen mencuci tangan dengan sabun sebelum makan, 11 persen mencuci tangan dengan air saja sebelum makan, 21 persen membersihkan makanan dengan air bersih atau sabun khusus, dan 15 persen tidak membeli makanan dari tempat yang kotor. Sebagian besar responden setuju bahwa untuk mencegah timbulnya diare mereka harus memahami 56

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

penyebab diarea (87 persen), tidak buang air besar di sungai, sawah, halaman, atau kolam (56 persen), dan mempraktikkan cuci tangan dengan sabun sebelum makan atau menyajikan makanan (88 persen). Sikap Sikap responden sehubungan dengan diare dilaporkan baik karena sebagian besar setuju dengan pernyataan berikut, yaitu untuk mencegah timbulnya diarea kita harus memahami penyebab diare, buang air besar di sungai, di sawah, di halaman, atau di kolam dapat menimbulkan diare, dan mencuci tangan dengan sabun sebelum makan/menyajikan makanan dapat mencegah diare. Bisa disimpulkan bahwa buang air besar di sungai, halaman, atau pantai hanya sedikit dianggap sebagai penyebab diare. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hal sikap di antara desa kontrol dan program.
Gambar 4.12: Sikap Terhadap Diare (% Jawaban Setuju)
Apakah anda setuju dengan pertanyaan ini?SETUJ U
100 90 80 70
Persen

91 80

60 50 40 30 20 10 0 88 Mengerti tentang penyebab diare 100

55 86 59

Program Kontrol Gabungan

56

89

Mencegah BAB (Buang mencuci tangan dengan Air Besar) di sabun sebelum makan sungai,sawah, kebun, atau menyiapkan empang, atau pantai makanan

Penanganan Kasus Diare Dalam kasus diare menyerang anggota keluarga, sebagian besar responden khawatir, yang berarti bahwa diare dipandang sebagai penyakit serius. Dalam survei ini, lebih dari 90 persen responden setuju bahwa dukun, puskesmas, dan paramedis memainkan peran penting dalam pengobatan diare. Jika diare menyerang dalam kurun waktu kurang dari 24 jam, para responden biasanya akan pergi ke puskesmas, paramedis, atau memberikan oralit (Tabel 4.30). Yang menarik adalah bahwa 42 persen responden di desa program dan 31 persen responden di desa kontrol memberikan oralit kepada orang yang terserang diare. Meskipun demikian, rata-rata 53 persen rumah tangga di wilayah Kumuh perkotaan dilaporkan minum oralit jika terserang diare (Riskesdas Maluku2007).
Tabel 4.30: Penanganan Kasus Diare (%)
Pengobatan Mengobati sendiri dengan obat tradisionil (jamu, daun-daunan dll) Datang ke dukun berobat/orang pintar/tabib Berobat ke puskesmas atau petugas kesehatan (mantri) Memberikan oralit atau air dicampur gula dan garam Memberikan obat generik (dijual bebas) misalnya entrostop Lainnya Total 24 jam terakhir 2 minggu terakhir Program Kontrol Gabungan Program Kontrol Gabungan 12.79 0.00 23.26 38.37 24.42 1.16 100.00 1.54 0.00 38.46 40.00 18.46 1.54 100 7.95 0.00 29.80 39.07 21.85 1.32 100 2.56 0.00 66.67 1.28 2.56 26.92 100.00 1.79 0.00 55.36 23.21 10.71 8.93 100 2.24 0.00 61.94 10.45 5.97 19.40 100

Catatan: Responden bisa menjawab lebih dari satu pilihan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

57

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Responden melaporkan bahwa jika keluarga mereka menderita diare kurang dari 24 jam, 29 persen responden lebih suka pergi ke puskesmas dan 10 persen akan memberikan oralit atau larutan gula dan garam. Tetapi jika keluarga mereka masih menderita diare lebih dari 24 jam, 61 persen responden lebih suka pergi ke puskesmas. Penanganan kasus diare yang sama terdapat baik di desa kontrol maupun program. Ini menunjukkan adanya penanganan kasus yang baik yang lebih dikonfirmasi bahwa tak satu pun kasus kematian disebabkan diare. 4.6.2. Penyakit Kulit Sekitar 10 persen responden menyatakan bahwa anggota keluarga mereka terserang penyakit kulit bulan sebelumnya. Laporan munculnya kasus penyakit kulit lebih tinggi di area/desa program, dan lebih serang menyerang orang dewasa daripada anak-anak di bawah 14 tahun. Jenis penyakit kulit sebagian besar adalah gatal-gatal, diikuti kudis/koreng dan kadas/kurap.
Tabel 4.31: Kasus Penyakit Kulit yang Dilaporkan
Kelompok Umur <14 tahun Dewasa Total Program 4 10 14 Kontrol 0 1 1 Gabungan 4 11
% of respondent
80 70 60 50 40 30 20 10 0 Pro g ram Ko n trol Gabun g an 15 17 16 73 66 70

Gambar 4.13: Sikap Responden Terhadap Penyakit Kulit (%)


Apakah anda setuju: Mandi dan mencuci di sungai/pantai dapat menyebabkan sakit kulit?

15

YA

TIDAK

Pengetahuan Menurut responden, penyebab timbulnya penyakit kulit adalah karena menggunakan air kotor, air yang terkontaminasi feses, dan jarang mandi karena kekurangan air bersih. Untuk mencegah timbulnya penyakit kulit, para responden menyarankan agar tidak mandi, mencuci, dan buang air besar dengan menggunakan air kotor, dan menggunakan sabun saat mandi. Selain itu, sebagian besar responden setuju dengan pernyataan, mandi dan mencuci di sungai bisa menyebabkan timbulnya penyakit kulit. Itu memperlihatkan pengetahuan responden tentang penyebab dan cara pencegahan penyakit kulit. Jawaban-jawaban sehubungan dengan pengetahuan dan sikap tentang penyebab dan pencegahan penyakit kulit semakin mempertegas survei kami bahwa memiliki pengetahuan dan sikap yang baik belum tentu diwujudkan dalam kebiasaan/praktik yang baik.
Tabel 4.32: Pengetahuan Responden Tentang Penyebab Penyakit Kulit (%)
Penyebab Penyakit Kulit Menggunakan air yang kotor Air yang dipakai tercemar kotoran/ tinja Penggunaan sabun/detergen saat mencuci pakaian Mandi, mencuci dan BAB (Buang Air Besar) di sungai Jarang mandi Alergi keracunan obat Tidak tahu Lainnya

Tabel 4.33: Pengetahuan Responden Tentang Cara Pencegahan Penyakit Kulit (%)
Pencegahan Penyakit Kulit

Program
22.48 7.75 10.08 9.30 22.48 16.28 11.63 100.00

Kontrol
19.72 16.90 14.79 13.38 20.42 14.79 0.00 100.00

Gabungan
21.03 12.55 12.55 11.44 21.40 15.50 5.54 100.00

Program
18.33 18.33 10.83 7.50 2.50 27.50 4.17 3.33 7.50 100

Kontrol
24.17 10.83 10.00 17.50 10.00 22.50 1.67 2.50 0.83 100

Gabungan
21.25 14.58 10.42 12.50 6.25 25.00 2.92 2.92 4.17 100

Tidak melakukan aktivitas mandi, cuci dan kakus di sungai/ Tidak menggunakan air kotor untuk mandi, cuci dan kakus Tidak BAB (Buang Air Besar) di sembarang tempat Selalu mandi dengan sabun Selalu mencuci tangan dengan sabun Selalu mengganti pakaian setiap hari Lainya Total

Total

Catt.: Responden boleh menjawab lebih dari satu pilihan

Catt.: Responden boleh menjawab lebih dari satu pilihan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

58

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Pengelolaan Kasus Sekitar 10 persen responden melaporkan bahwa anggota keluarga mereka terjangkit penyakit kulit sebulan sebelum periode survei dilaksanakan. Sebagian besar jenis penyakit kulit adalah gatalgatal dan panu. Tidak ada perbedaan signifikan antara persentase anak dan orang dewasa yang terjangkit penyakit kulit. 46 persen responden lebih suka mengkonsumsi obat-obatan generik jika terjangkit penyakit kulit. Selain itu jika penyakit kulit menyerang lebih dari tiga hari, 65 persen responden akan pergi ke puskesmas. Pola yang sama muncul baik di desa program maupun kontrol (Tabel 4.34). Tampaknya penyakit kulit dipandang sebagai penyakit yang menyebalkan karena itu membutuhkan pertolongan segera dari puskesmas.
Tabel 4.34: Jawaban Responden Tentang Cara Menangani Penyakit Kulit (%)
< 3 hari Cara Pengobatan Mengobati sendiri dengan memberikan obat tradisionil Mengobati sendiri dengan obat generik (dijual bebas) misalnya salep Datang ke dukun Berobat ke puskesmas atau petugas kesehatan (mantri) Lainnya Total Program 10.94 57.81 0.00 28.13 3.13 100.00 Kontrol 11.32 32.08 0.00 56.60 0.00 100.00 Gabungan 11.11 46.15 0.00 41.03 1.71 100.00 Program 2.90 15.94 0.00 65.22 15.94 100.00 >3 hari Kontrol 5.88 23.53 0.00 64.71 5.88 100.00 Gabungan 4.17 19.17 0.00 65.00 11.67 100.00

Catatan: Responden boleh menjawab lebih dari satu pilihan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

59

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 5 HASIL SURVEI KAP BASELINE UNTUK SEKOLAH

5.1. PROFIL
Profil Sekolah Analisis dalam bagian survei sekolah ini adalah kombinasi antara dua komponen utama, yaitu guru/ kepala sekolah dan murid. Tidak seperti analisis survei rumah tangga, pada survei sekolah analisis ini menonjolkan basis yang diberi perlakuan (program v. kontrol) dan bukan basil regional (perkotaan v. pedesaan). Survei ini meneliti sekolah dasar-sekolah dasar yang terletak di desa sampel yang digunakan untuk sampel rumah tangga. Sekolah dasar yang diteliti terdiri atas 6 sekolah negeri dan 4 sekolah swasta. Ada beberapa variasi dalam rasio pendidikan di antara sekolah-sekolah ini. Tabel di bawah akan merangkum rasio-rasio tersebut.
Tabel 5.1: Rasio Guru dan Murid
Ratio Murid/Guru Murid/Ruang Kelas Guru Laki-laki/Guru Perempuan Murid Laki-laki /Murid Perempuan Program 6.8 25.7 0.6 1.2 Kontrol 12.4 35.0 0.4 1.2 Total 9.6 30.9 0.5 1.2

Dari tabel rasio di atas dapat dilihat bahwa guru di sekolah kontrol menangani lebih banyak murid daripada di sekolah program. Satu guru di sekolah program menangani 7 murid, sedangkan di sekolah kontrol satu guru menangani 12 murid. Perbandingan guru laki-laki dan perempuan di sekolah program hampir sama, yaitu 1:1. Sedangkah rasio murid laki-laki dan perempuan adalah sekitar 1, baik di desa program maupun di desa kontrol, artinya kesempatan untuk bersekolah di sekolah dasar adalah sama antara anak laki-laki dan perempuan. Pada dasarnya, sekolah-sekolah di area kontrol memiliki angka yang lebih tinggi untuk semua rasio daripada yang berada di area program. Ini dapat diartikan bahwa satu guru di sekolah kontrol menangani lebih banyak murid; satu ruang kelas di area program diisi lebih banyak murid; sekolah-sekolah di area kontrol memiliki jumlah guru laki-laki yang lebih banyak daripada guru perempuan, dan murid laki-laki di area program lebih banyak daripada murid perempuan. Satusatunya hal yang mencolok adalah rasio guru laki-laki dan perempuan di sekolah-sekolah area kontrol, yaitu kurang dari satu, ini menunjukkan lebih banyak guru perempuan dibandingkan guru laki-laki.
Tabel 5.2: Ketersediaan fasilitas WES di sekolah
Fasilitas Sumber air Kantin Tempat cuci tangan WC Tempat sampah
Catatan:

Jumlah sekolah Program Kontrol 1 1 3 3 3 4 0 5 4 3

Total 5 1 8 7 6

Jumlah sekolah program = 4, dan jumlah sekolah kontrol = 6

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

60

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Profil Responden Sebagian besar responden guru mengenyam pendidikan D3 (76%) dan SMA (16%). Selain itu kuesioner murid dibagikan hampir secara merata pada murid kelas 4, 5, dan 6. 64% dari jumlah guru adalah perempuan dan 51% dari jumlah murid adalah murid perempuan. Secara rata-rata, sekolah-sekolah di desa kontrol memiliki murid lebih banyak daripada di desa program, berdasarkan profil ini, rasio murid-guru adalah 14 dan rasio murid-ruang kelas adalah 34. Dari hasil kuesioner, kami mendapati bahwa 26% responden murid di sekolah program dan 22% responden murid di desa kontrol aktif mengikuti kegiatan UKS/Unit Kesehatan Sekolah.
Gambar 5.1: Responden guru berdasarkan gender (%)
Responden Guru menurut Gender
70 61 60 50 40
(%)
Laki-laki

Gambar 5.2: Responden guru berdasarkan pendidikan (%)


Responden Guru menurut Pendidikan
100%

56 50

90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20%


Perempuan

11 6

22 11

17 8
Lainnya Sarjana

30 50 20 10 0 Program Kontrol Gabungan 39 44

83 67

Diploma

75

10% 0% Program Kontrol Gabungan

Gambar 5.3: Responden murid berdasarkan gender (%)


Student Respondents by Gender 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Program Control Total 53 42 49 47 58 51
Girls Boys

Gambar 5.4: Responden murid berdasarkan kelas (%)


Responden Murid Menurut Gender 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

38.2

41.5

39.6
Kelas 6

38.2

29.2

34.4

Kelas 5 Kelas 4

23.6 Program

29.2 Kontrol

26 Gabungan

5.2. SUMBER AIR DAN PENGGUNAANNYA


Sumber Air Secara keseluruhan di Maluku 5 dari 11 sekolah memiliki sumber air. Jenis-jenis sumber air yang tersedia di sekolah adalah sumur tertutup dan PAM. Selain itu perwakilan dari sekolah mengatakan air tersedia sepanjang tahun. Sebagai tambahan, para guru dari sekolah-sekolah yang tidak

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

61

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

memiliki sumber air mengatakan sebagian besar murid menggunakan air hujan kala musim penghujan atau sumur (mungkin terletak dekat dengan sekolah) pada musim kemarau. Sekolah-sekolah di desa program dan kontrol memakai jenis sumber air yang berbeda. Sekolahsekolah di desa program hanya menggunakan PDAM (100%), sedangkan sekolah-sekolah di desa kontrol menggunakan sumur tertutup (25%), PDAM (50%) dan hanya 25% yang menggunakan pompa air. Sebagian besar sekolah menganggap jarak ke sumber air untuk mengambil air bersih tidak jauh. Tidak ada perbedaan signifikan dalam hal akses ke sumber air pada musim kemarau maupun musim penghujan. Untuk hal ketersediaan sumber air, semua guru (75%) baik di desa program maupun desa kontrol menganggap sumber air tersedia sepanjang tahun. Kualitas Air Semua murid dan guru setuju bahwa air yang aman dikonsumsi sangat penting tersedia di sekolah, meskipun demikian hanya sedikit murid yang mengetahui ciri-ciri air yang aman. Semua responden murid tahu bahwa air yang aman berarti bersih. Hanya sedikit murid di sekolah program yang tahu bahwa air yang aman juga harus tidak berbau, jernih, dan tidak berasa, sedangkan di sekolah kontrol tidak ada murid yang tahu semua ciri-ciri air yang aman dikonsumsi. Kami juga mendapati para murid cenderung menganggap air yang aman adalah air yang tidak berbau dan bukan air yang tidak berwarna serta tidak berasa. Jumlah murid yang tahu ciri-ciri air yang aman sedikit lebih banyak di sekolah program ketimbang di sekolah kontrol. Jadi dapat disimpulkan, para murid di sekolah program memiliki pengetahuan yang lebih baik mengenai kualitas air, meskipun persentase murid yang mengikuti kegiatan UKS lebih rendah daripada di sekolah kontrol. Berdasarkan opini para murid, sebagian besar murid di daerah program dan kontrol (>55%) berpendapat kualitas sumber air di sekolah mereka secara fisik bagus (bersih). Dari hasil observasi kami melihat sumber air tersebut memang dapat dibilang bersih. Untuk menyiapkan air minum, semua sekolah mengolah air dengan mendidihkannya tapi hanya 78% sekolah di desa kontrol yang mendidihkan air. Sekitar 97% guru mengatakan sekolah menyediakan air minum untuk guru yaitu 94% di desa program dan 100% di desa kontrol.
Tabel 5.3: Observasi terhadap sumber air dan kualitas air di sekolah (% Jawaban Ya)
Hasil pengamatan terhadap kualitas air Sumber air berfungsi dengan baik Air mencukupi kebutuhan sekolah Sumber air mudah dicapai Sumber air tertutup/ terlindung dengan baik Bebas dari lalat, kecoa, dan tikus Sumber air tampak bersih dan rapi persentase Program 100.0 0.0 100.0 100.0 100.0 100.0 Kontrol 100.0 100.0 100.0 60.0 86.7 93.3 Total 100.0 71.4 100.0 71.4 90.5 95.2

Pengolahan Air Semua murid tahu bahwa air bersih sangat penting tersedia di sekolah, meskipun demikian hanya sedikit murid yang tahu bahwa air yang aman dikonsumsi adalah air yang memenuhi ciri-ciri fisik (bersih, tidak berbau, dan tidak berasa). Sebagian besar murid di desa program (73%) dan (65%) di

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

62

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

desa kontrol program tahu bahwa air harus dimasak sampai mendidih dulu agar terbebas dari bakteri. Sementara itu hanya sedikit murid (4,4% program; 18,2% kontrol) lebih suka membiarkan air mendidih selama 3 sampai 5 menit. Lebih dari 90% sekolah di desa program dan kontrol tidak menyediakan air minum bagi para muridnya, jadi sebagian besar murid (>61%) harus membawa air minum dari rumah. Meskipun demikian, sekolah menyediakan air minum untuk guru. Maka dari itu beberapa murid membeli air dari kantin sekolah atau minum langsung dari sumur umum. Guru-guru di sekolah program mengatakan air diolah dengan mendidihkannya, sedangkan di daerah kontrol, selain dididihkan, air untuk minum juga diolah dengan cara lain seperti filter atau penjernihan.
Gambar 5.5: Praktik pengolahan air di sekolah (%)
Pengolahan Air
100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 0 Program 6 Kontrol 3 Gabungan 100 78 89 0 22 0

11 0
Tanpa pengolahan Diklorin Dimasak Disaring

Tempat Penyimpanan Air Tempat penyimpanan air minum bergantung pada jenis sumber air yang digunakan untuk minum. Semua guru di sekolah program menyatakan wadah air yang mereka gunakan adalah galon air atau botol air. Galon air itu juga digunakan sebagai wadah penyimpanan di sekolah kontrol, tapi beberapa guru di sekolah kontrol mengatakan mereka menggunakan ceret atau poci untuk menyimpan air minum. Selain itu sebagian besar guru menyatakan wadah air dibersihkan setiap kali wadah itu kosong oleh pegawai sekolah atau guru. Di desa program ada 44% sekolah yang tidak mempunyai jadwal tetap untuk membersihkan wadah air tetapi hal ini tidak terjadi di desa kontrol yang membersihkan wadah air secara teratur. Juga 22% sekolah program membersihkan wadah air dua kali seminggu sementara di desa kontrol ada 35% sekolah yang melakukannya. Beberapa di antara mereka (5,6% di desa program dan 41,2% di desa kontrol) membersihkannya setiap kali wadah itu kosong. Konsumsi Air Rata-rata konsumsi air per hari di sekolah cukup bervariasi, jumlah ini kemungkinan besar ada hubungannya dengan jumlah orang yang ada di sekolah dan jenis sumber airnya. Meskipun demikian, pada umumnya konsumsi air di sekolah boleh dibilang rendah. Konsumsi air di sekolah program jauh lebih tinggi daripada di sekolah kontrol, meskipun jumlah murid di sekolah program lebih sedikit daripada di sekolah kontrol. Rata-rata jumlah konsumsi air di sekolah adalah 1,28 liter/orang/hari, tidak ada perbedaan signifikan di antara desa. Para guru

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

63

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

mengatakan murid-murid mereka menggunakan sumber air yang tersedia di sekolah. Bila merujuk sumber air utama yang tersedia sepanjang tahun, jumlah rata-rata konsumsi air di sekolah sangat kecil.
Gambar 5.6: Konsumsi Air di sekolah (%)
Konsumsi Air 80 70 60 50
(%)

72 58
< 100 liter

44

101-250 liter 251-500 liter > 500 liter

40 30 20 10 0 Program Kontrol Gabungan 6 6 22 22 17 11 11 6 8 17

Tidak Tahu

5.3. KEBERSIHAN SEKOLAH


5.3.1. Kebersihan Makanan Keberadaan kantin merupakan bagian dari aspek kebesrihan makanan. Survei ini menggunakan kebersihan kantin sekolah sebagai indikator kebersihan makanan yang disediakan untuk semua anggota akademis. Berdasarkan responden guru dan observasi kami, hanya satu sekolah di desa program yang memiliki kantin di dalam area sekolah, yang lain memiliki kantin di luar sekolah. Meskipun tidak semua sekolah memiliki kantin, semua murid mengatakan di sekolah mereka tersedia kantin karena sebagian besar murid beranggapan kantin adalah tempat untuk membeli makanan dan minuman, mereka tidak tahu bahwa kantin adalah tempat khusus yang disediakan sekolah untuk membeli makanan dan minuman. Dalam hal kondisi kantin, sebagian besar jawaban murid sesuai dengan hasil pengamatan kami. Sebagian besar murid melaporkan bahwa kantin tampak bersih dan makanan yang tersedia ditutup dengan baik. Tetapi mereka juga melaporkan bahwa di kantin tidak ada sumber air. Semua murid setuju bahwa kebersihan kantin sekolah (atau tempat membeli makanan) sangat penting. Selain itu, para guru juga setuju bahwa kantin yang bersih dan terawat dapat mendukung kesehatan para murid. Meskipun demikian, sebagian besar guru mengatakan kebersiha kantin adalah tanggung jawab penjaja makanan. Menilik kondisi secara keseluruhan, kantin sekolah, baik di desa program maupun kontrol, tampak bersih dan penyedia makanan tampaknya menerapkan praktik kebersihan makanan dengan menutup makanan yang tersaji. Pengamat juga memperhatikan bahwa kantin-kantin di sekolah program tampak lebih bagus daripada kantin di sekolah kontrol. Bila dibandingkan dengan kantin

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

64

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

sekolah program, kantin di sekolah kontrol tidak memiliki fasilitas yang berhubungan dengan sumber air, tempat cuci tangan, selokan dan tempat sampah bertutup.
Tabel 5.4: Hasil observasi terhadap kondisi kantin di sekolah (% Jawaban Ya)
Hasil observasi terhadap kantin Fasilitas - Memiliki pencahayaan yang baik - Memiliki sumber air - Memiliki fasilitas cuci tangan - Memiliki selokan - Memiliki tempat sampah bertutup Kondisi - Memiliki tempat penyimpanan makanan bertutup - Bersih dari sampah - Bebas dari lalat, kecoa, dan tikus - Kantin tampak bersih Program 100.0 0.0 0.0 0.0 100.0 100.0 100.0 100.0 100.0 100.0 persentase Kontrol 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 Total 100.0 0.0 0.0 0.0 100.0 100.0 100.0 100.0 100.0 100.0

Kantin memang memang mempunyai masalah dalam kebersihan dan vektor (lalat) dan juga mempunyai masalah dalam ketersediaan air bersih karena hanya 34% responden mengatakan bahwa kantin mempunyai air bersih. Sebagian besar murid melaporkan bahwa kantin tampak bersih dan makanan di kantin ditutup. Tetapi mereka juga melaporkan bahwa kantin tidak mempunyai sumber air. Kondisi ini nyaris sama antara di desa program maupun di desa kontrol tetapi kondisi di desa program jauh lebih buruk daripada di desa kontrol. Para pengamat juga melihat bahwa kantin di sekolah kontrol tampak lebih baik daripada di sekolah program. Bila dibandingkan dengan kantin di sekolah kontrol, kantin di sekolah program tidak memiliki fasilitas yang berhubungan dengan sumber air, tempat cuci tangan, selokan, dan tempat sampah tertutup. Sehubungan dengan sumber air di sekolah, biasanya kantin sekolah tidak menemukan masalah dengan ketersediaan air bersih. Bahkan sebagian besar guru tahu bahwa kebersihan kantin sekolah adalah salah satu tanggung jawab mereka, kondisi kebersihan kantin sekolah di desa program dan kontrol mempunyai perbedaan yang signifikan dengan hasil observasi di lapangan. Observasi di lapangan menemukan bahwa kondisi kantin sekolah adalah bersih, di desa program ditemukan bahwa air bersih 100% tersedia, bersih dan bebas dari lalat, serta makanannya ditutup; tapi tidak ada informasi yang tersedia di desa kontrol. Semua murid di desa program dan kontrol tahu bahwa kebersihan makanan di kantin sekolah sangat penting, tapi dalam praktiknya sebagian besar murid (89%) membeli makanan dari kantin di luar sekolah karena terdapat banyak pilihan (21%) dan lebih murah (16%) daripada di kantin dalam sekolah. 5.3.2. Kebersihan Pribadi Survei kebersihan pribadi adalah survei untuk mengamati kebiasaan mencuci tangan dan memotong kuku. Secara keseluruhan 9 dari 8 sekolah menyediakan tempat cuci tangan. Bagi sekolah-sekolah yang tidak memiliki fasilitas tempat cuci tangan, para guru mengatakan muridmurid bisa menggunakan air dari bak toilet. Sebagai tambahan, selama musim hujan beberapa murid juga menggunakan air di tempat penampung air hujan untuk mencuci tangan, tetapi pada musim kemarau sebagian besar murid tidak dapat memperoleh air. Meskipun tidak semua sekolah memberi sarana bagi murid untuk mempraktikkan kebersihan pribadi dengan menyediakan fasilitas tempat cuci tangan, semua guru setuju bahwa sekolah

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

65

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

sebaiknya memiliki fasilitas tempat cuci tangan untuk memperbaiki kebersihan pribadi para muridnya. Selain itu mereka juga setuju bahwa kebersihan pribadi juga harus didukung dengan cara menyediakan sabun dan air. Jenis fasilitas tempat cuci tangan yang disediakan sekolah adalah ember (atau baskom) air. Jenis fasilitas ini mungkin ada hubungannya dengan sumber air yang ada di sekolah, yang biasanya berupa sumur. Selain itu para murid juga tahu bahwa sekolah menyediakan ember air dan gayung sebagai fasilitas untuk mencuci tangan. Kondisi fasilitas tempat cuci tangan di sekolah program nyaris sama dengan sekolah kontrol. Meskipun demikian beberapa guru mengatakan bahwa fasilitas tempat cuci tangan seperti itu tidak dapat dengan mudah digunakan oleh para murid. Sebagian besar guru mengatakan para murid menggunakan terbiasa menggunakan fasilitas tempat cuci tangan dan sebagian besar dari mereka biasanya menggunakan fasilitas itu setelah buang air besar dan bermain di halaman sekolah. Ada kontroversi mengenai upaya guru dalam mempromosikan kebiasaan mencuci tangan kepada para murid; beberapa guru menjelaskan bahwa para murid tidak menggunakan fasilitas cuci tangan karena fasilitas itu hanya boleh dipakai oleh para guru. Praktik mencuci tangan nyaris sama di semua desa, para murid di desa program lebih sering mencuci tangan mereka sebelum dan sesudah pelajaran ketimbang para murid dari desa kontrol. Sebagian besar murid (> 73%) mencuci tangan 1 sampai 5 kali sehari menggunakan air dan sabun. Perbedaan antara desa program dan kontrol mengenai kebiasaan mencuci tangan di tempat yang memiliki fasilitas cuci tangan yang lebih baik dan di tempat yang fasilitasnya lebih buruk tidak terlalu jauh berbeda seperti yang diperkirakan. Misalnya, rata-rata jumlah murid yang biasa mencuci tangan sebelum dan sesudah pelajaran di sekolah adalah 50% and 33% di desa kontrol. Lebih dari 90% murid menyatakan fasilitas air yang tersedia dapat dibilang bersih. Pernyataan ini didukung oleh observasi, para surveyor mendapati bahwa fasilitas cuci tangan berfungsi baik dan cukup bersih. Meskipun demikian para surveyor juga melihat bahwa fasilitas cuci tangan di sekolah kontrol lebih baik daripada di sekolah program. Lebih dari 92% guru dan orangtua di semua desa menasihati murid/ anak-anak mereka untuk mencuci tangan, dengan demikian para murid sangat terbiasa mencuci tangan terutama sebelum makan (100%), setelah buang air besar (lebih dari 99%) dan setelah bermain (lebih dari 70%), sebelum membantu ibu menyuapi bayi (lebih dari 59%) dan setelah memegang binatang (lebih dari 77%). Para murid di desa kontrol mencuci tangan mereka lebih sering, termasuk juga setelah bermain dan memegang binatang karena mereka memiliki fasilitas cuci tangan yang lebih baik, yaitu memiliki air keran. Sementara itu dari hasil pengamatan, rata-rata sekolah di desa program lebih baik dalam hal ketersediaan sabun dan air dibandingkan dengan di desa kontrol. Pengetahuan dan sikap yang baik mengenai kebiasaan mencuci tangan sepertinya benar-benar diterapkan oleh para murid. Sebagian besar guru mengatakan para murid terbiasa menggunakan fasilitas tempat cuci tangan dan kebanyakan dari mereka biasanya menggunakannya setelah buang air besar dan bermain di halaman sekolah. Meskipun demikian ada ketidakcocokan mengenai mendorong para murid agar terbiasa mencuci tangan; beberapa guru mengatakan para murid tidak menggunakan tempat mencuci tangan karena fasilitas itu disediakan hanya untuk guru. Pengetahuan para murid mengenai mencuci tangan nyaris sama di semua desa, kurang-lebih 82% tahu bahwa mencuci tangan dapat membuat tangan menjadi bersih dan bebas dari bakteri. Semua murid juga setuju dengan kebiasaan mencuci tangan dan pentingnya mencuci tangan dengan sabun sebelum makan. Sebagian besar murid diberi nasihat oleh para guru untuk mencuci tangan dan memotong kuku. Selain itu kebanyakan murid tahu tujuan mencuci tangan. 42% dari mereka tahu bahwa tujuan mencuci tangan bukan hanya membuat tangan menjadi bersih tapi juga membuatnya bebas dari

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

66

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

bakteri. Pandangan ini ditemui baik di sekolah program maupun sekolah kontrol.
Gambar 5.7: Frekuensi praktik mencuci tangan setiap hari yang dilakukan para murid (%)
Seberapa sering anda mencuci tangan?
90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 82 74 62

(%) responden

33 16 2 2 2 Tidak pernah
Program

23 0 3 1

1-5 kali/hari
Kontrol

6-10 kali/hari

Lebih dari 10 kali/hari

Gabungan

Gambar 5.8: Praktik mencuci tangan oleh para murid di saat-saat penting (%)
Lima waktu kritis untuk mencuci tangan
Lainnya Setelah menyentuh binatang Setelah bermain Sebelum membantu ibu menyuap bayi Sebelum makan Setelah BAB 0 20 40 60 80 3 2 4 78 67 72 60 60 43 82 99 100 99 99 100 99 100 120
Gabungan Kontrol Program

92 88

(%) responden

Gambar 5.9. Apa yang digunakan untuk mencuci tangan? (%)


Bahan untuk mencuci tangan 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 6.7 0 3.9

93.3

100

96.1

Pro g ram

Ko n trol

Gabun g an
Hanya air

Air dan sabun

Serupa dengan survei rumah tangga, para murid juga diminta untuk mendemonstrasikan cara mencuci tangan. Tiga langkah pertama cara mencuci tangan adalah langkah yang terpenting, dengan demikian kami menghitung persentase responden yang melakukan ketiga langkah tersebut untuk memahami cara mereka mempraktikannya sekaligus mengetahui pemahaman mereka

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

67

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

tentang mencuci tangan. Tiga langkah pertama dimulai dari menggosokkan kedua telapak tangan, lalu menggosok punggung tangan dengan meletakkan telapak tangan kanan ke atas dorsum tangan kiri dan meletakkan telapak tangan kiri di atas dorsum kanan, dan yang ketiga membersihkan selasela jari. Hal yang mengejutkan kami adalah para murid yang melakukan tiga langkah pertama mencapai lebih dari 72%, lebih tinggi daripada responden rumah tangga. Meskipun demikian secara umum, sama dengan responden rumah tangga, kami mendapati bahwa sebagian besar responden lebih memfokuskan diri pada membersihkan punggung tangan, sela-sela jari, dan membersihkan ibu jari serta pergelangan tangan. Hal ini sudah diperkirakan, karena sebagian besar murid mengatakan mereka diajarkan cara mencuci tangan seperti itu oleh orangtua mereka. Dari demonstrasi ini kami mendapati bahwa praktik mencuci tangan oleh para murid di sekolah kontrol dapat dibilang lebih baik daripada di sekolah program. Persentase murid yang melakukan semua langkah mencuci tangan lebih tinggi di sekolah kontrol daripada di sekolah program.
Tabel 5.5: Demontrasi cara mencuci tangan oleh para murid (%)
Langkah-langkah mencuci tangan % murid Program Kontrol Total

1. Gosokkan kedua telapak tangan

90.0

97.0

92.9

2. Gosok kedua punggung tangan

90.0

97.0

92.9

3. Gosok sela-sela jari

66.7

90.9

76.9

4. Gosok punggung jari

12.2

42.4

25.0

5. Bersihkan ibu jari dengan cara memutar

5.6

31.8

16.7

6. Gosokkan ujung jari di telapak tangan untuk membersihkan daerah di bawah kuku

11.1

22.7

16.0

7. Membersihkan pergelangan tangan/ tangan keseluruhan

17.8

37.9

26.3

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

68

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 5.6: Hasil observasi terhadap fasilitas cuci tangan di sekolah (% Jawaban Ya)
Observasi terhadap fasilitas cuci tangan Fasilitas tempat cuci tangan berfungsi dengan baik Mudah dicapai Tersedia air dan sabun Tersedia saluran pembuangan air kotor/ selokan Lokasinya jauh dari WC Bebas/ bersih dari lalat, kecoa, dan tikus Ada genangan air di sekitar tempat cuci tangan Tampak bersih dan rapi persentase Program 64 71 7 0 71 93 71 79 Kontrol 100 94 53 41 76 94 82 88 Total 84 84 32 23 74 94 77 84

Dalam hal kebersihan kuku, semua sekolah memiliki program untuk memeriksa kebersihan kuku para murid seminggu sekali dan semua guru selalu menasihati para murid untuk memotong dan membersihkan kuku secara teratur. Hasil observasi rata-rata menunjukkan praktik memotong kuku dan membersihkannya nyaris sama di semua desa. Jumlah murid yang kondisi kukunya buruk masih tinggi, jadi tidak ada relevansi antara program sekolah dengan praktiknya.
Gambar 5.10: Observasi terhadap kuku para murid (%)
45 40 35 30 34

Kondisi kuku murid


40 37

Persen

25 20 15 10 5 0 Program Kontrol Gabungan 28 33 30 Bersih Pendek

5.4. FASILITAS SANITASI


Hampir semua sekolah sampel memiliki WC bahkan semuanya lebih dari satu. Rata-rata sekolahsekolah itu memiliki 2 sampai 3 WC. Hal seperti ini ditemukan baik di desa program maupun di desa kontrol dimana rata-rata mempunya 3 WC. Keculai di daerah kontrol, semua WC dapat digunakan. Namun tidak semua sekolah melakukan pemisahan antara murid dan guru juga antara laki dan perempuan. Semua guru setuju bahwa penting bagi sekolah menyediakan WC untuk memajukan sanitasi. Meskipun semua guru juga setuju bahwa WC harus dipisahkan berdasarkan gender, tidak semua sekolah menerapkan hal ini. Separuh dari jumlah sekolah program menerapkan pemisahan berdasarkan jenis kelamin dan berdasarkan guru/murid, sedangkan di sekolah kontrol sebagian besar memisahkannya berdasarkan guru/murid dan tidak membuat pemisahan berdasarkan gender.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

69

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 5.7: Kondisi WC di sekolah


Kondisi WC Hanya 1 Lebih dari 1 Jumlah sekolah Program 0 3 3 3 Ya Tidak Ya Tidak 3 2 2 1 Kontrol 0 4 3 2 3 3 3 1 Total 0 7 3 3 3 2 5 2

WC yang tersedia Jumah WC yang ada Jumlah WC yang bisa dipakai Dipisahkan berdasarkan guru/murid Dipisahkan berdasarkan lakilaki/perempuan

Rata-rata semua guru percaya bahwa memiliki toilet dapat meningkatkan status sanitasi, dan sebagian besar guru tahu bahwa pemisahan toilet berdasarkan jenis kelamin adalah sangat penting berikut juga tersedianya air. Selain itu sebagian besar murid juga setuju bahwa toilet harus bersih. Dalam penelitian ini semua sekolah di semua desa memiliki toilet. Meskipun semua guru percaya bahwa penting bagi sekolah memiliki toilet untuk memajukan sanitasi, dan lebih bagus memisahkan toilet berdasarkan jenis kelamin, sebagian besar sekolah hanya membuat pemisahan berdasarkan guru/murid, tetapi tidak membuat pemisahan berdasarkan gender Tersedianya toilet tidak menjadi jaminan toilet itu akan digunakan. Beberapa guru, terutama yang berada di sekolah program, mengatakan bahwa murid jarang memakai toilet. Alasannya antara lain, tidak adanya air yang tersedia dan toiletnya rusak. Selain itu di sekolah kontrol sebagian besar toilet tidak dibersihkan secara teratur seminggu sekali. Dari observasi didapati bahwa umumnya toilet di sekolah program tidak dapat digunakan. Kami memperhatikan bahwa kondisi toilet di sekolah program boleh dibilang lebih buruk daripada di sekolah kontrol. Sebagian besar toilet baik di sekolah program maupun sekolah kontrol dianggap memenuhi standar (toilet itu memiliki bangunan sendiri dan punya saluran pembuangan yang cukup baik). Meskipun demikian, air yang tersedia di toilet-toilet sekolah kontrol lebih banyak dan kondisinya lumayan bersih. Dengan demikian, ada indikasi bahwa masalah ketersediaan air di sekolah program dapat mengurangi frekuensi penggunaan toilet.
Tabel 5.8 Hasil observasi terhadap WC sekolah (% Jawaban Ya)
Observasi terhadap WC Bangunan/kondisi fisik Memiliki konstruksi yang baik Pintu dapat dikunci Memiliki saluran pembuangan air kotor/ selokan yang baik Penggunaan WC Berfungsi dengan baik Tersedia cukup air dan sabun WC tidak bau Tidak ada feses mengotori WC Tidak ada feses di sekitar WC WC tampak bersih dan rapi Persentase Program 53.3 33.3 73.3 80.0 93.3 26.7 53.3 53.3 6.7 53.3 Kontrol 100.0 100.0 100.0 93.3 93.3 46.7 80.0 86.7 80.0 100.0 Total 76.7 66.7 86.7 86.7 93.3 36.7 66.7 70.0 43.3 76.7

Dari hasil kuesioner, sebagian besar murid berkata kebersihan toilet adalah tanggung jawab

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

70

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

mereka, dan mereka mengakui bahwa mereka ditugaskan membersihkan toilet. Berbeda dengan informasi dari guru bahwa kebersihan toilet adalah tanggung jawab pegawai sekolah 5.5. PENGELOLAAN LIMBAH

Sebagian besar sekolah yang dijadikan sampel memiliki fasilitas tempat pembuangan sampah. Ada satu sekolah di desa program dan satu sekolah di desa kontrol yang tidak memiliki fasilitas tempat pembuangan sampah, meskipun semua guru di sekolah yang dijadikan sampel percaya bahwa ketersediaan tempat pembuangan sampah adalah penting. Ini berarti pada beberapa kasus sikap tidak diterapkan pada praktiknya. Selain itu beberapa murid mengatakan tidak ada keranjang sampah di dalam kelas mereka. Semua guru dan murid setuju bahwa tempat sampah penting tersedia di sekolah. Dalam penelitian ini semua sekolah menyediakan keranjang sampah di setiap ruang kelas, tetapi yang memenuhi syarat (yaitu mempunyai tutup) adalah sekitar 42% di desa program dan 35% di desa kontrol. Praktik pembuangan sampah nyaris sama di semua desa, rata-rata 82% murid biasa menggunakan keranjang sampah. Dulu jika tidak ada tempat sampah di sekolah, sebagian besar murid membuang sampah di halaman sekolah, baik pada musim kemarau maupun pada musim hujan. Penelitian ini menemukan bahwa kondisi tempat sampah sekolah di desa kontrol lebih baik (lebih sedikit yang bocor dan lebih sedikit vektor) daripada sekolah di desa program, tetapi kondisi halaman sekolah di semua desa tampak kotor (sampah berserakan di mana-mana) terutama di desa program. Rata-rata 50% sekolah di semua desa mengelola sampah dengan membakarnya, kurang dari 43% mengatakan mengumpulkan sampah dari tempat sampah lalu memilahnya. Para guru dan murid mengatakan pengelolaan sampah adalah tanggung jawab murid, pegawai sekolah, dan guru. Dari observasi ini dapat dilihat bahwa sebagian besar tempat sampah di desa program dan kontrol tidak ditutup dan sampah berserakan di halaman sekolah.
Tabel 5.9: Hasil observasi terhadap fasilitas pembuangan sampah (% Jawaban Ya) Observasi terhadap fasilitas pembuangan sampah Tempat sampah tertutup dengan baik Tidak ada kebocoran dari tempat sampah Apakah ada sampah yang berserakan di halaman sekolah? Bebas dari lalat, kecoa, dan tikus Tidak ada kucing dan anjing di sekitar tempat sampah
MALUKU

Program 7 73 93 47 67

Kontrol 8 83 58 75 75

Total 7 78 78 59 70

5.6. DIARE DAN PENYAKIT KULIT


5.6.1. Diare Pengetahuan murid mengenai diare nyaris sama di semua desa, rata-rata 35% murid tahu bahwa diare adalah sakit perut, dan 91% tahu bahwa diare disebabkan oleh air kotor, kurang dari 28% percaya bahwa diare disebabkan oleh minum air yang tidak mendidih, tidak mencuci makan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

71

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

sebelum makan, dan membeli makanan di tempat yang kotor. Rata-rata kurang dari 27% guru tahu bahwa diare disebabkan oleh minum air yang tidak bersih dan tangan yang kotor, sementara itu 22% guru percaya bahwa mengkonsumsi makanan dari tempat yang kotor juga dapat menyebabkan diare.
Tabel 5.10: Pengetahuan murid mengenai definisi diare (%)
Apa itu diare? 1. Diare adalah kondisi buang air besar lebih dari tiga kali sehari 2. Diare adalah kondisi tidak adanya pergerakan feses dan perdarahan 3. Diare adalah sakit perut 4. Diare adalah mencret 5. Lain-lain Persentase murid Program 16.7 0.0 51.1 28.9 30.0 Kontrol 57.6 21.2 56.1 40.9 9.1 Total 34.0 9.0 53.2 34.0 21.2

Tabel 5.11: Pengetahuan guru tentang penularan diare (%)


Penularan Diare 1. Minum dan menggunakan air yang tidak diolah 2. Tangan yang kotor 3. Menyantap makanan kotor 4. Kontak dengan binatang 5. Melalui lalat/ nyamuk/ serangga lainnya 6. Lewat batuk 7. Lain-lain Persetase guru Program 61 44 67 11 33 11 17 Kontrol 83 72 50 6 44 0 22 Total 72 58 58 8 39 6 19

Tabel 5.12: Pengetahuan tentang penyebab diare (%)


Penyebab diare 1. Minum air yang tidak dididihkan 2. Minum air yang tercemar feses 3. Makan makanan yang tercemar feses 4. Tidak mencuci tangan sebelum makan 5. Tidak mencuci tangan sebelum menyiapkan makanan 6. Membeli makanan di tempat yang kotor 7. Makan makanan pedas 8. Terkena flu 9. Lain-lain Pensentase murid Program 52.2 23.3 6.7 31.1 4.4 37.8 0.0 5.6 12.2 Kontrol 65.2 42.4 30.3 42.4 7.6 33.3 6.1 1.5 19.7 Total 57.7 31.4 16.7 35.9 5.8 35.9 2.6 3.8 15.4

Empat penyebab diare yang paling populer menurut jawaban para murid baik di desa program

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

72

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

maupun kontrol adalah minum air yang tidak dimasak sampai mendidih dan membeli makanan dari tempat kotor. Ini berarti mereka lebih memperhatikan makanan dan minuman dan bukannya kebersihan pribadi (mencuci tangan sebelum makan). Dengan demikian para murid mengetahui bahwa untuk mencegah terkena diare mereka harus minum air yang dimasak sampai mendidih dan menghindari makanan dan minuman kotor. Hal ini berbeda dengan para guru yang sebagian besar mengatakan mencegah diare bukan hanya lewat kebersihan air dan makanan tetapi juga pada kebersihan pribadi (tidak menggunakan tangan yang kotor). Rata-rata 6,3% sekolah memiliki kasus diare dalam 24 jam terakhir. Insiden dan prevalensi diare di desa program terjadi lebih sering daripada di desa kontrol. Berdasarkan kualitas dan akses ke air, sanitasi dan kebersihan pribadi, ada perbedaan signifikan antara desa program dan kontrol dimana sekolah di desa kontrol memiliki masalah dengan kualitas sumber air. Dalam hal kebersihan lingkungan, sekolah di semua desa memiliki masalah pada kondisi halaman sekolah dan konstruksi tempat sampah. Kondisi halaman sekolah yang tidak baik (kotor) dan tempat sampah yang tidak memenuhi syarat (tidak bertutup) adalah faktor pontensial untuk didatangi lalat yang merupakan salah satu agen pembawa kuman diare. Berdasarkan hasil wawancara, lebih dari 37% guru di semua desa mengatakan tidak ada perbedaan signifikan antara anak perempuan dan laki-laki dalam hal terkena diare.
Tabel 5.13: Pengetahuan mengenai pencegahan diare (%)
Pencegahan Diare 1. Minum air yang dididihkan 2. Mencuci tangan seelum makan 3. Mencuci tangan dengan sabun sebelum makan 4. Mencuci makanan dengan air yang aman dikonsumsi/ sabun khusus 5. Menghindari makanan dan minuman kotor 6. Tidak membeli makanan di tempat kotor 7. Lain-lain Persentase murid Program 51.3 15.4 30.8 0.0 25.6 28.2 25.6 Kontrol 76.0 60.0 60.0 20.0 40.0 28.0 16.0 Total 65.2 40.4 47.2 11.2 33.7 28.1 20.2

Bila terkena diare, para murid biasanya melapor kepada orangtua atau guru. Beberapa murid menjawab mereka pergi ke Puskesmas dan ini mereka lakukan atas dorongan orangtua atau guru. Kami mendapati bahwa beberapa murid tahu ada obat-obat yang digunakan untuk menangani diare (misalnya, obat herbal, oralit, atau norit). Penanganan diare hampir sama baik di sekolah program maupun di sekolah kontrol. Pengetahuan para murid terhadap pencegahan diare nyaris sama di semua desa, hanya kurang dari 27% tahu bahwa minum air yang dimasak sampai mendidih, mencuci tangan dengan sabun, dan menghindari makanan/ minuman yang kotor dapat mencegah diare. Dalam hal penanganan kasus diare, nyaris 100% guru di semua desa percaya bahwa peranan Puskesmas atau paramedis penting dalam penanganan diare.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

73

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 5.14: Jawaban murid bila mereka terkena diare (%)


Jawabab murid bila mereka terkena diare 1. Memberitahu orangtua 2. Memberitahu guru 3. Minum obat tradisional (obat herbal, daun jambu, dll) 4. Minum obat generik (diapet, entrostop, dll) 5. Pergi ke pengobatan tradisional 6. Pergi ke puskesmas atau paramedis 7. Minum oralit atau larutan gula garam 8. Minum norit Persentase murid Program 83.3 38.9 0.0 6.7 1.1 21.1 0.0 0.0 Kontrol 98.5 71.2 1.5 3.0 0.0 24.2 18.2 0.0 Total 89.7 52.6 0.6 5.1 0.6 22.4 7.7 0.0

5.6.2. Penyakit Kulit Kasus penyakit kulit yang dilaporkan di sekolah program dan kontrol hampir sama. Beberapa murid (sekitar 6%) mengatakan mereka pernah sakit kulit sebulan sebelum pengambilan survei, sebagian besar berupa ruam/ gatal-gatal. Ini didukung oleh laporan guru, bahwa beberapa murid menderita ruam pada kulit. Selain itu para guru mendapati bahwa baik anak perempuan maupun anak laki-laki sama-sama punya kemungkinan untuk terkena penyakit kulit. Pengetahuan para murid mengenai penyakit kulit hampir sama di semua desa, rata-rata 73% murid tahu bahwa penyakit kulit adalah gatal-gatal, dan 32% tahu bahwa penyakit kulit disebabkan oleh air kotor, kurang dari 22% tahu bahwa penyakit kulit disebabkan oleh bermain di tempat berlumpur, jarang mandi, mandi di sungai dan air yang tercemar. Rata-rata, 24% guru di semua desa tahu bahwa penyakit kulit disebabkan oleh penggunaan air kotor, jarang mandi, dan jarang mencuci baju. Secara rata-rata, 24% murid di semua desa pernah menderita penyakit kulit. Prevalensi penyakit kulit lebih tinggi di desa program daripada di desa kontrol. Berdasarkan kualitas dan akses ke sumber air, sanitasi, dan kebersihan pribadi, tidak terdapat perbedaan signifikan antara desa program dan desa kontrol. Sementara itu berdasarkan pengetahuan murid, hanya 57% yang tahun mengenai pencegahan penyakit kulit dan 45% murid setuju kebiasaan mandi dan mencuci di sungai dapat menyebabkan sakit kulit. Sehubungan dengan faktor ini para murid di semua desa berisiko terkena penyakit kulit. Dari hasil wawancara, lebih dari 31% guru di semua desa mengatakan bahwa tidak ada perbedaan signifikan antara anak perempuan dan laki-laki tentang kecenderungan terkena penyakit kulit. Semua guru di semua desa setuju bahwa untuk mencega terkena penyakit kulit mereka harus memahami apa yang menjadi penyebab penyakit kulit. Berdasarkan hal ini, pengetahuan guru mengenai pencegahan penyakit kulit tercermin dalam pengetahuan mereka akan penyebab penyakit kulit. Dalam hal penanganan kasus, hampir 100% guru di semua desa mengakui bahwa peranan puskesmas atau paramedis sangat penting dalam penanganan penyakit kulit.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

74

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 5.15: Pengetahuan guru mengenai penularan penyakit kulit (%)


Penularan penyakit kulit 1. Menggunakan air kotor 2. Menggunakan tangan yang kotor 3. Mandi, mencuci, dan buang air besar di sungai 4. Jarang mandi 5. Kontak dengan binatang / tanaman 6. Tidak pernah mencuci baju 7. Lain-lain Persentase guru Program 50.0 27.8 11.1 77.8 11.1 50.0 44.4 Kontrol 88.9 33.3 38.9 66.7 5.6 33.3 27.8 Total 69.4 30.6 25.0 72.2 8.3 41.7 36.1

Tabel 5.16: Pengetahuan para murid mengenai penyebab penyakit kulit (%)
Penyebab penyakit kulit 1. Menggunakan air kotor 2. Menggunakan air yang tercemar feses 3. Menggunakan sabun / deterjen bila mencuci baju 4. Mandi, mencuci, dan buang air besar di sungai 5. Jarang mandi 6. Bermain di tempat basah 7. Lain-lain Program 43.3 4.4 0.0 4.4 32.2 37.8 30.0 Persentase murid Kontrol 90.9 42.4 19.7 24.2 18.2 50.0 6.1 Total 63.5 20.5 8.3 12.8 26.3 42.9 19.9

Gambar 5.11: Tempat untuk mandi ( % murid)


Tempat mandi
Lainnya 0 2 3 8 13 62 53 28 26 30 0 20 40 (%) responden 60 80 74
Gabungan Kontrol Program

Kamar Mandi Umum Kamar Mandi Rumah

Sungai/Pantai

5.7. PERANAN PROMOSI AIR, KEBERSIHAN, DAN SANITASI


Beberapa guru mengatakan bahwa isu penting dalam WASH di sekolah adalah tidak adanya dana dan fasilitas sanitasi, juga buruknya pengetahuan dan sikap para murid dalam hal air yang aman dikonsumsi, kebersihan, dan sanitasi. Dengan demikian, semua guru setuju untuk menjalankan program promosi air yang aman dikonsumsi, sanitasi, dan kebersihan kepada para murid.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

75

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 5.17: Nilai Promosi Air, Lingkungan, dan Sanitasi di Sekolah Isu Utama 1. Buruknya pengetahuan dan sikap para siswa 2. Lack of education and promotion material 3. Lack of adequate sanitation and hygiene facilities 4. Poor maintenance of the facilities 5. Lack of fund to build / improve the facilities MALUKU Program Kontrol 59 30 31 18 59 32 38 17 72 44 All 89 49 91 55 116

Dari hasil di atas, prioritas isu kesehatan lingkungan berbeda antara desa program dan desa kontrol. Guru-guru di desa program mengatakan bahwa isu terpenting di sekolah adalah buruknya fasilitas sanitasi yang disebabkan oleh kurangnya kemampuan finansial. Sementara para guru di desa kontrol berkata isu terpenting di sekolah adalah buruknya pengetahuan dan sikap para murid dalam hal air yang aman dikonsumsi, kebersihan, dan sanitasi. Berdasarkan kondisi ini, semua guru setuju untuk menjalankan program promosi air yang aman dikonsumsi, sanitasi, dan kebersihan kepada semua murid. Sementara itu, semua sekolah telah berinisiatif untuk memperkenalkan program promosi kebersihan dan sanitasi kepada para murid dengan cara melakukan gotong royong membersihkan sekolah, memeriksa kebersihan kuku, dan program mencuci tangan melalui salah satu mata pelajaran, misalnya olahraga kesehatan. Para guru juga mengajukan beberapa program sehubungan dengan promosi air, kebersihan, dan sanitasi untuk murid. Ada tiga program yang diusulkan, yaitu: memperbaiki program UKS; memberikan kurikulum mengenai air yang aman, kebersihan, dan sanitasi; serta membangun koordinasi dengan Institusi Kesehatan dalam memperomosikan praktik kebersihan. Banya sekolah telah berinisiatif untuk mempromosikan praktik kebersihan dan sanitasi ke masyarakat, tapi hanya sedikit guru yang terlibat dalam program promosi air aman dan sanitasi, program-program ini diprakarsai oleh Dinas PU, UNICEF, dan AMPL. Secara rata-rata 61% sekolah di desa program dan 41% di desa kontrol bernisiatif mempromosikan praktik kebersihan dan sanitasi ke masyarakat. Prioritas program di semua desa untuk hal ini adalah kebersihan sekolah dan halaman. Partisipasi para guru dalam pelatihan yang berhubungan dengan air, kebersihan, dan sanitasi di desa program (61%), lebih sering daripada di desa kontrol yang hanya (5.9%). Rata-rata 34% guru di semua desa terlibat dalam program promosi air aman dan sanitasi, yang diselenggarakan oleh Puskesmas, Dinas Pendidikan dan Dinas Kesehatan, dan UNICEF.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

76

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 6 KESIMPULAN DAN MANAJEMEN PERENCANAAN

6.1

RUMAH TANGGA PEDESAAN Profil responden dapat mempunyai implikasi yang berbeda atas pengetahuan, sikap, dan praktik menyangkut sanitasi air dan kebersihan di daerah program dan kontrol. Secara umum, profil rumah tangga di daerah program terdiri atas lebih sedikit wanita, dengan ratarata usia yang lebih muda, namun dengan rata-rata banyak anggota keluarga (termasuk balita) yang sama antara daerah program dan kontrol serta status keluarga (kepala keluarga) dan rata-rata tingkat pendidikan (SD). Namun jenis pekerjaan sebagai petani dan penghasilan rendah (kategori Kumuh) lebih banyak ditemui pada responden di daerah program dibandingkan kontrol. Secara keseluruhan, pendidikan responden di daerah program dianggap lebih tinggi dibanding responden di daerah kontrol. Responden di desa program dan kontrol tidak menghadapi masalah ketersediaan air. Mayoritas responden menjawab bahwa air tersedia sepanjang tahun, walaupun mereka juga tergantung pada sumur dan sumber mata air serta PAM dan sedikit menggunakan sungai dan air hujan. Tapi tidak ada perbedaan di musim hujan dan musim kemarau menyangkut akses ke sumber air. Namun demikian, masalah akses didapati lebih besar di desa program dibandingkan di desa kontrol. Dalam penggunaan air, tidak ada perbedaan signifikan antara daerah program dan kontrol dalam jenis sumber air, akses ke sumber air, kualitas air yang tersedia dan konsumsi rata-ratanya, pengetahuan tentang alasan memasak air, dan konsumsi air pada kedua musim. Hal ini berlaku baik bagi air minum dan air untuk mandi dan mencuci. Namun perbedaan yang cukup signifikan adalah jarak yang juga mempengaruhi biaya untuk memproleh air, dimana biaya di daerah kontrol lebih mahal dibandingkan di daerah program. Sebagian besar responden mengungkapkan bahwa mereka terbiasa memasak air sebelum meminumnya, tapi tidak semuanya tahu alasan sebenarnya memasak air adalah untuk membersihkan air dari kuman. Namun masih ada sejumlah kecil responden di desa kontrol menyatakan mereka biasa meminum air mentah. Hampir semua responden menyadari untuk membersihkan tempat air baik rutin maupun tidak dan itu dibuktikan oleh pengamatan surveyor yang mendapati bahwa kebanyakan wadah air yang digunakan oleh responden bertutup dan tidak berlumut. Menyangkut kebersihan domestik, rumah tangga di kedua daerah menerapkan praktik yang bagus dalam hal kebersihan makanan dan pribadi. Secara keseluruhan, tidak terdapat perbedaan signifikan di kedua daerah. Namun demikian ditemukan fakta bahwa daerah kontrol masih lebih baik dari daerah program dalam hal persentase rumah tangga dalam beberapa aspek, misalnya mencuci tangan dengan air dan sabun, frekuensi beberapa waktu penting untuk mencuci tangan, juga langkah-langkah dalam mencuci tangan. Pengamatan terhadap kebersihan makanan mendapati bahwa sebagian besar responden melakukannya dengan sangat baik terutama di daerah kontrol sebagaimana praktik kebersihan pribadi di desa kontrol yang juga lebih baik. Jumlah responden yang sering tidak mencuci tangan pada waktu-waktu penting lebih tinggi di desa program.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

77

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Kebanyakan rumah tangga yang disurvei menerapkan praktik kebersihan makanan dengan sangat baik, misalnya mencuci buah dan makanan mentah sebelum dimakan, mencuci peralatan masak dengan air dan sabun, menutup makanan yang disimpan. Responden di desa kontrol menerapkan praktik yang lebih baik dibanding responden di desa program. Baik hasil survei dan pengamatan tentang kebersihan makanan itu konsisten di desa program dan kontrol. Dalam hal mencuci tangan, sebagain besar responden menyatakan bahwa mereka mencuci tangan dengan air dan sabun. Tak satu pun responden di daerah kontrol yang menjawab bahwa mereka tidak pernah cuci tangan sebelum makan dan setelah buang air besar. Namun sebagian responden, masih menganggap bahwa sebelum menyiapkan makanan, sebelum menyuapi bayi, dan setelah memegang binatang sebagai waktu yang tidak terlalu penting untuk mencuci tangan. Kebanyakan responden mengatakan bahwa mereka mengajari anakanak atau anggota keluarga mereka tentang cara mencuci tangan sebagai bagian dari bentuk kesadaran responden. Walaupun lebih dari separuh responden menjawab bahwa mereka tahu tentang mencuci tangan, sayangnya hal itu tidak konsisten dengan rendahnya praktik mencuci tangan, baik di desa kontrol maupun program. Selain itu, tidak semua hasil pengamatan tentang kebersihan pribadi konsisten dengan hasil survei di desa kontrol dan program. Misalnya, kurang separuh responden yang diobservasi mempunyai fasilitas mencuci tangan, dan sangat sedikit responden yang mempunyai sumber air mengalir. Berkenaan dengan fasilitas sanitasi (WC), faktor yang paling menonjol adalah jumlah kepemilikan WC rumah tangga secara keseluruhan yang masih belum banyak. Kecuali fungsi sebagai tempat membuang feses bayi, tidak ada perbedaan signifikan di antara daerah program dan kontrol mengenai jenis WC, kondisinya, serta penggunaan WC di kedua musim. Perbedaan dalam hal ini hanya berkaitan dengan proporsinya. Lebih dari sepertiga responden memiliki akses ke sanitasi, yang berarti memiliki WC sendiri, tapi hal itu belum tentu berhubungan dengan kesediaan menggunakan WC akibat kebiasaan dan masalah ketersediaan air. Responden yang memiliki WC telah merasakan kenyamanan penggunaannya, merasakan kebersihan, serta melindungi air dari limbah manusia. Sebagian besar responden merasakan ketidaknyamanan akibat tidak memiliki WC, namun mereka tidak mempunyai kemampuan finansial untuk membangun WC mereka sendiri, walaupun mereka juga beranggapan bahwa tidak memiliki WC bisa menimbulkan penyakit. Para responden menggunakan WC jika letaknya sangat dekat dengan rumah dan jika tersedia pasokan air. Oleh karena itu, pada musim kemarau, ada sebagaian orang buang air besar di hutan atau halaman karena toilet mereka tidak mempunyai air, sementara pada musim hujan mereka bisa menampung air hujan. Responden yang berpindah tempat untuk buang air besar lebih banyak ditemui di desa kontrol dibanding di desa program. Selain itu, responden menginformasikan bahwa masalah utama untuk memiliki toilet adalah biaya untuk membangunnya, selain ketersediaan sumber air. Secara umum, ada perbedaan yang muncul di antara daerah program dan kontrol dalam penanganan limbah cair dan padat. Mayoritas responden di daerah program membuang limbah cair di tempat terbuka, sedangkan daerah kontrol dibuang di septic tank. Sementara itu limbah padat dibuang ke lubang terbuka sebelum nantinya dibakar dikedua daerah. Tapi rumah tangga di daerah program tampaknya lebih menyukai membakar dalam penanganan sampah namun minim dalam proses pembuatan kompos. Sehubungan dengan diare dan penyakit kulit, secara keseluruhan daerah program terlihat kurang higienis. Lebih banyak peristiwa dan frekuensi diare yang terjadi di daerah tersebut,

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

78

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

yang berarti pelaksanaan praktik yang baik oleh responden di desa kontrol lebih buruk dibanding responden di desa program. Selain itu, rumah tangga di daerah kontrol mempunyai sikap yang relatif lebih baik terhadap pengobatan modern (pergi ke klinik, meminum obat generik) dibanding pengobatan tradisional. Hal ini menunjukkan kesadaran mendatangi puskesmas lebih tinggi, dan mereka tidak enggan pergi ke puskesmas. Yang juga penting, perbedaan antara daerah program dan kontrol terlihat dari pengetahuan tentang penyebab penyakit. 6.2. RUMAH TANGGA PERKOTAAN Secara umum, profil rumah tangga di daerah kontrol terdiri atas lebih banyak wanita, dengan rata-rata usia yang lebih muda, mayoritas sebagai istri (ibu rumah tangga dan tidak bekerja), tingkat pendidikan yang lebih baik, tingkat penghasilan yang relatif lebih rendah, dan lebih banyak anggota keluarga berusia balita dibanding rumah tangga di daerah program. Pendidikan para responden daerah kontrol lebih tinggi dibanding daerah program. Hal yang menarik ternyata, tingkat pendidikan yang lebih tinggi tidak berkorelasi langsung dengan tingkat pendapatan. Menyangkut air dan penggunaannya, tidak ada perbedaan signifikan dalam akses ke sumber air, kualitas air yang tersedia, serta konsumsi rata-ratanya di daerah program dan kontrol. Namun terdapat sedikit perbedaan di antara kedua daerah tersebut, yaitu dalam hal sumber air. Pola sumber air antara musim hujan dan kemarau tidak jauh berbeda. Sumber air tidak menjadi masalah bagi rumah tangga daerah Kumuh perkotaan di Maluku. Kondisi ini bisa disimpulkan dari tersedianya air sepanjang tahun, akses yang bagus, dan kualitas yang lebih baik. Sumber air minum terutama di daerah program menggunakan pipa/PAM. Selain air dari pipa/PAM, beberapa responden lebih suka menggunakan sumur tertutup untuk mandi, mencuci, dan masak, terutama di daerah kontrol wilayah Kumuh perkotaan. Dalam hal kualitas, surveyor mencermati bahwa sebagian besar air yang digunakan oleh responden itu bersih, jernih (tidak berwarna), dan tidak berbau. Tapi debit air PAM menurun pada musim kemarau, terutama di daerah kontrol wilayah Kumuh, sehingga mereka menggunakan sumber air lain, misalnya mata air. Namun demikian, walaupun akses ke sumber air tidak sesulit di daerah program, ada beberapa responden yang harus menempuh jarak hingga 1 kilometer demi mendapatkan air minum. Hampir semua responden tidak ada yang meminum air mentah. Kebanyakan dari mereka mengatakan bahwa mereka memasak air sebelum meminumnya. Tapi tidak semuanya tahu alasan memasak air adalah untuk membersihkan air dari kuman. Namun demikian, surveyor menemukan bahwa sebagian besar wadah air yang digunakan oleh responden bertutup dan tidak berlumut. Sehubungan dengan kebersihan domestik, rumah tangga di kedua daerah telah menerapkan praktik yang relatif sudah bagus dalam hal kebersihan makanan terutama di daerah kontrol. Pengamatan mendapati bahwa makanannya tertutup, peralatan masaknya bersih, dan tersedia air serta sabun untuk mencuci piring. Namun sebaliknya, sebagian besar kondisi dapur responden di daerah program itu kotor dan tidak memiliki tempat penyimpanan peralatan masak yang tertutup. Responden di daerah kontrol juga menerapkan praktek lebih baik dalam hal kebersihan pribadi, terutama soal mencuci tangan seperti menggunakan air dan sabun untuk mencuci

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

79

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

tangan dan pengetahuan mereka tentang kelima waktu penting untuk mencuci tangan termasuk dalam demonstrasi mencuci tangan, dimana mereka melakukan hampir semua langkah dalam mencuci tangan. Semua responden menjawab bahwa mereka mengajari anakanak atau anggota keluarga mereka tentang cara mencuci tangan dan ini menunjukkan kesadaran responden di daerah kontrol dan program tentang mencuci tangan sudah lebih baik. Sehubungan dengan fasilitas sanitasi (WC), responden di daerah kontrol lebih baik dalam hal kepemilikan WC pribadi serta kondisi fisik WC itu sendiri (dari pengamatan). Selain itu, terdapat perbedaan signifikan tentang praktik buang air besar serta membuang feses bayi, baik di kedua daerah maupun dalam kedua musim. Di sisi lain, rumah tangga di daerah program sedikit lebih baik dalam hal mencuci tangan setelah buang air besar, karena sejumlah besar responden menggunakan air dan sabun, sementara responden di daerah kontrol hanya menggunakan air. Berkenaan dengan fasilitas sanitasi (WC), responden di daerah kontrol wilayah Kumuh tampak lebih baik dibandingkan dengan di daerah program. Sejumlah kecil responden yang menggunakan WC dengan septic tank lebih banyak ditemui di daerah kontrol, dan pengetahuan responden di daerah kontrol menyangkut tujuan memiliki WC lebih baik dibanding responden di daerah program. Secara umum, terdapat perbedaan penanganan limbah cair dan padat di antara daerah program dan kontrol. Meski tidak ada perbedaan signifikan dalam sikap, rumah tangga yang berada di daerah kontrol lebih suka membuang limbah cair di septic tank, sementara rumah tangga di daerah program lebih suka membuangnya ke laut. Menyangkut limbah padat, rumah tangga di daerah program lebih suka membuangnya ke lubang sampah untuk kemudian di bakar, atau membuangnya ke laut, sementara rumah tangga di daerah kontrol lebih suka membuangnya ke tempat pembuangan sementara sebelum dibawa ke TPA oleh tukang sampah. Secara keseluruhan, responden di dearah urban wilayah Kumuh tidak menerapkan praktik yang baik dalam hal membuang limbah cair. Meski demikian, berkenaan dengan limbah padat, praktik responden di daerah program lebih buruk dibanding di daerah kontrol, karena kebanyakan tempat sampah di rumah tangga daerah urban tidak bertutup. Mengenai diare dan penyakit kulit, sepertinya responden rumah tangga di daerah kontrol lebih baik dibanding responden di daerah program. Meski jumlahnya sangat sedikit, peristiwa dan prevalensi diare terjadi di daerah program dimana halitu tidak terjadi di daerah kontrol. Pola serupa juga muncul untuk penyakit kulit. Ada perbedaan antara daerah program dan kontrol sehubungan dengan sumber penyakit dan pengobatannya, terutama untuk penderita penyakit kulit. Peristiwa diare dan penyakit kulit di daerah program wilayah Kumuh lebih sering terjadi dibanding di daerah kontrol karena sanitasi dan kebersihan lingkungan di daerah tersebut lebih buruk. 6.3 SEKOLAH Rata-rata profil murid dan guru sama di semua desa: sebagian besar murid adalah perempuan sementara sebagian besar guru wanita, dan rasio guru/murid di desa kontrol lebih besar dibanding di desa program. Secara keseluruhan, responden guru di daerah kontrol didominasi lelaki dengan rasio lelaki/wanita yang lebih besar, lebih muda, dan lebih banyak yang bergelar D3 dibanding responden di daerah kontrol. Untuk para murid, mereka yang ada di daerah program kebanyakan anak lelaki dengan rasio perempuan/lelaki yang lebih tinggi, persebaran yang rata di kelas 4-5-6, dan jumlah murid yang aktif di UKS lebih sedikit dibanding murid di daerah kontrol.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

80

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Mengenai air dan penggunaannya, secara keseluruhan terdapat perbedaan mencolok antara sekolah di daerah program dan kontrol. Meski tersedia sejumlah titik air, konsumsi air ratarata di sekolah, tingkat pengetahuan, sikap, dan praktik murid tentang kualitas air menjadi aspek yang memiliki sejumlah perbedaan di antara daerah program dengan daerah kontrol. Dalam sebagian besar aspek, performa sekolah dan murid di daerah kontrol lebih baik dibanding di daerah program. PDAM menjadi sumber utama air sekolah, dan kebanyakan tersedia sepanjang tahun. Menurut parameter fisik, kualitas air di semua sekolah lumayan bagus. Lebih dari setengah sekolah memasak air minum, rata-rata 61% guru meminum air dari teko atau termos, dan semua sekolah tidak menyediakan air minum untuk murid. Jadi, volume konsumsi air sangatlah rendah (rata-rata: 1,28 liter/orang/hari). Sepertinya air digunakan untuk WC dan mencuci tangan. Selain itu, para guru memberitahu bahwa sebagian besar sekolah tidak menyediakan air minum untuk murid, melainkan hanya untuk guru. Kebanyakan murid membawa air minum dari rumah masing-masing. Tidak ada informasi memadai tentang pengolahan air minum yang digunakan oleh murid. Namun demikian, sebagian besar murid tahu mereka sebaiknya memasak air minum. Kebersihan domestik terdiri atas dua elemen, yaitu kebersihan makanan dan pribadi. Kantin ditemukan di satu dari delapan sekolah yang disurvei di desa program. Para pengamat juga mencermati bahwa kantin di program sekolah terlihat bersih dan makanannya tertutup, namun tempat itu masih kekuarangan fasilitas, misalnya sumber air, fasilitas mencuci tangan, saluran pembuangan, dan tempat sampah yang tertutup. Elemen lainnya adalah kebersihan pribadi, terutama tentang mencuci tangan. Meski terdapat perbedaan mengenai fasilitas yang tersedia, praktik mencui tangan para murid (waktu penting, kekerapan, dan penggunaan sabun) merupakan aspek lain yang juga berbeda. Dalam kedua aspek itu, performa sekolah dan murid di daerah kontrol lebih baik dibanding di daerah program, meski pengamatan kebersihan fasilitas itu (lalat, tikus, genangan air yang terlihat di sekitar) serta demonstrasi mencuci tangan menunjukkan hasil yang berbeda. Mayoritas jenis fasilitas mencuci tangan yang disediakan adalah ember air. Pengamatan mendapati bahwa kebanyakan fasilitas mencuci tangan berfungsi dengan baik dan cukup bersih. Namun pengamat juga mencermati bahwa fasilitas mencuci tangan di sekolah kontrol dianggap lebih baik dibanding sekolah program karena sekolah program tidak menyediakan sabun dan air yang memadai, selain karena tidak tersedianya saluran pembuangan limbah cair yang memadai, kebanyakan murid biasanya menggunakan fasilitas itu setelah buang air besar dan bermain di halaman sekolah. Sejumlah besar murid tahu mencuci tangan bisa membersihkan tangan dari bakteri dan juga bisa memberihkan tangan sekaligus menghilangkan bakteri. Pengetahuan tentang mencuci tangan di desa program lebih baik dibanding di desa kontrol. Waktu paling penting bagi mereka untuk mencuci tangan adalah sebelum makan, setelah buang air besar, dan setelah bermain-main. Semua sekolah juga mempunyai program mengecek kebersihan kuku murid dan mengguntingnya seminggu sekali. Tapi, dari hasil pengamatan, jumlah murid dengan kondisi kuku buruk masih relatif besar. Semua sekolah menyediakan WC, kebanyakan lebih dari satu. Namun sepertinya WC di sekolah kontrol menghadapi masalah ketersediaan sumber air. Secara keseluruhan, tidak ada perbedaan mencolok antara sekolah program dan kontrol menyangkut pembagian sekolah yang memiliki dan tidak memiliki fasilitas sanitasi, seperti tidak ada pembagian antara lakilaki dan perempuan. Kebanyakan murid mengatakan bahwa kebersihan toilet merupakan

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

81

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

tanggung jawab mereka, dan dari sisi lain, para guru mengatakan kebersihan toilet adalah tanggung jawab murid. Kebersihan lingkungan di sekolah terutama tentang fasilitas pembuangan sampah. Sehubungan dengan penanganan sampah di sekolah, sebagian besar sekolah mengumpulkannya, kemungkinan di halaman sekolah, kemudian membakarnya. Semua sekolah menyediakan tempat sampah untuk seluruh sekolah dan ruang kelasdan kebanyakan murid sudah terbiasa menggunakan tempat sampah. Namun dari pengamatan kondisi di sekitar tempat sampah, tempat sampah di desa kontrol lebih baik dibanding desa program (dengan kebocoran dan vektor yang lebih sedikit). Sehubungan dengan diare, sekolah di daerah program tidak sebagus sekolah di daerah kontrol karena lebih tingginya jumlah kasus yang dilaporkan, baik dalam 24 jam terakhir dan selama dua minggu terakhir. Mengenai penyakit kulit, kasus di daerah program juga lebih banyak dilaporkan dibanding di daerah kontrol. Guru menyatakan bahwa tidak ada perbedaan antara anak lelaki dan perempuan dalam hal kerentanan terhadap kedua penyakit itu. Dalam hal pengetahuan tentang diare (penyebab serta pencegahannya), didapati bahwa pengetahuan murid di sekolah program lebih baik dibanding murid di sekolah kontrol. Namun masih banyak murid yang belum tahu cara mencegah diare dengan tepat. Dalam praktiknya, ketika terkena diare, kebanyakan murid memberitahu orangtua dan guru mereka. Sebagian besar murid mempersepsikan bahwa penyakit kulit itu gatal-gatal, dan hanya sedikit murid yang tahu bahwa penyakit kulit itu sebabkan oleh air kotor, jarang mandi, mandi di sungai, air yang tercemar, dan bermain di tempat berlumpur. Sebagaimana diare, murid terkena penyakit kulit dan tidak ada perbedaan mencolok soal kerentanan anak lelaki dan perempuan terhadap penyakit kulit. Berkenaan dengan diare dan penyakit kulit, semua guru mengatakan bahwa puskesmas dan tenaga medis mempunyai peran penting dalam mengobatinya. Semua sekolah berinisiatif mempromosikan program air bersih, kebersihan, dan sanitasi kepada para murid melalui pelaksanaan aktivitas kerja bakti untuk membersihkan sekolah, mengecek kebersihan kuku, program mencuci tangan, dan beberapa mata pelajaran misalnya olah raga. Ada tiga jenis program yang diusulkan: memperbaiki program UKS; menyusun kurikulum untuk mempromosikan air bersih, kebersihan, dan sanitasi; dan mengembangkan koordinasi dengan Departemen Kesehatan dalam mempromosikan praktik kebersihan. Sebagian besar sekolah di desa program dan sebagian lebih kecil sekolah di desa kontrol berinisiatif mempromosikan praktik kebersihan dan sanitasi kepada masyarakat. Partisipasi guru dalam pelatihan mengenai air bersih, kebersihan, dan sanitasi lebih banyak ditemui di desa program. Pelatihan itu dilaksanakan oleh puskesmas, Departemen Pendidikan, Departemen Kesehatan, dan UNICEF.

6.4. MANAJEMEN PROGRAM DAN PERENCANAAN


Peran Bappeda Provinsi Maluku sebaiknya ditingkatkan sebagai perantara Kelompok Kerja Nasional (Pokja AMPL) dengan UNICEF dan Bappeda Kabupaten. Program WES sebaiknya sesuai dan mendukung perencanaan strategis dan rencana kerja pemerintah daerah yang berkaitan dengan sektor kesehatan, perumahan, dan infrastruktur publik.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

82

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Keefektifan program akan dievaluasi dalam hal kualitas serta ketahanan layanan yang disediakan. Pembangunan kapasitas para pemangku kepentinganpemerintah, NGO, dan masyarakatdi semua tingkat merupakan prasyarat utama bagi ketahanan jangka panjang serta mengembangkan model yang sukses sebagai best practice bagi daerah lain. Sejumlah besar sumber daya program didedikasikan untuk membangun kapasitas tersebut. Namun, di kawasan Indonesia Timur, banyak strategi inovatif tentang promosi kebersihan, air bersih, dan teknologi sanitasi telah berhasil dikembangkan dan diuji namun ternyata tidak cocok dan tidak mempunyai perspektif untuk dikembangkan karena hanya teruji di pulau-pulau terpencil, dan juga sering membutuhkan investasi yang mustahil, kemampuan yang tidak banyak dimiliki, dan lain sebagainya. Untuk meningkatkan pembelajaran secara berarti, ruang dan sumber daya untuk belajar diciptakan di dalam program, sementara para pemangku kepentingan di berbagai tingkat yang berbeda terlibat dalam penerapan aktivitas program itu. Mengawasi, mengevaluasi, dan mendokumentasi merupakan bagian integral dalam usaha pembelajaran dalam program ini.

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

83

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

DAFTAR PUSTAKA
Biro Pusat Statistik/BPS, Statistik Perumahan dan Permukiman, Modul Perumahan Susenas, 2007 Biro Pusat Statistik/BPS, Statistik Kesejahteraan Rakyat, 2007 Departemen Kesehatan RI, Profil Kesehatan Indonesia, 2007 Departemen Kesehatan RI, Riset Kesehatan Dasar/Riskesdas Indonesia, 2007 Departemen Kesehatan RI, Riset Kesehatan Dasar/Riskesdas Maluku, 2008 Departemen Kesehatan RI, Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat, 2008

Survey Dasar KAP Mengenai Sanitasi, Kebersihan dan Keamanan Air di Indonesia Timur Provinsi Maluku

84