Anda di halaman 1dari 88

Laporan Akhir KAP BASELINE SURVEY MENGENAI SANITASI LINGKUNGAN, KEBERSIHAN, DAN AIR BERSIH DI INDONESIA TIMUR: PROVINSI

PAPUA

Copyright @ 2009 Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat - FEUI

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

DAFTAR ISI
Halaman

DAFTAR ISI ............................................................................................................ DAFTAR TABEL ...................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. RINGKASAN EKSEKUTIF..................................................................................... BAB 1. LATAR BELAKANG DAN TUJUAN SURVEY KAP BASELINE............................................................................................ 1.1. Latar Belakang Survey Kap Baseline ...................................... 1.2. Tujuan Survey KAP Baseline .................................................. METODOLOGI .................................................................................... 2.1. Proses Pemilihan Kabupaten dan Desa, serta Tanggung jawabnya .................................................................................. 2.2. Perencanaan Survei, Responden, dan Instrumen ..................... 2.3. Perencanaan Sampel dan Besarnya.......................................... HASIL KAP BASELINE SURVEY TERHADAP RUMAH TANGGA PEDESAAN ........................................................................ 3.1. Profil Responden ..................................................................... 3.2. Air dan penggunaannya ........................................................... 3.2.1. Sumber Air..................................................................... 3.2.2. Kualitas Air .................................................................... 3.2.3 Konsumsi Air dan Akses terhadap Air ............................ 3.3. Kebersihan Domestik............................................................... 3.3.1. Kebersihan Makanan ..................................................... 3.3.2. Kebersihan Pribadi......................................................... 3.4. Sanitasi..................................................................................... 3.5. Kebersihan Lingkungan........................................................... 3.6. Diare dan Penyakit Kulit.......................................................... 3.6.1. Diare .............................................................................. 3.6.2. Penyakit Kulit ................................................................ HASIL KAP BASELINE SURVEY TERHADAP RUMAH TANGGA DAERAH KUMUH PERKOTAAN ................................. 4.1. Profil Responden ..................................................................... 4.2. Air dan penggunaannya ........................................................... 4.2.1. Sumber Air..................................................................... 4.2.2. Kualitas Air .................................................................... 4.2.3. Konsumsi Air dan Akses terhadap Air ........................... 4.3. Kebersihan Domestik............................................................... 4.3.1. Kebersihan Makanan ..................................................... 4.3.2. Kebersihan Diri ...........................................................

i iii vi 1 5 5 5 7 7 8 9 11 11 12 12 14 16 20 20 21 24 27 28 28 31 33 33 35 35 36 38 42 42 43

BAB 2.

BAB 3.

BAB 4.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

4.4. 4.5. 4.6.

Sanitasi..................................................................................... Kebersihan Lingkungan........................................................... Diare dan Penyakit Kulit.......................................................... 4.6.1. Diare .............................................................................. 4.6.2. Penyakit Kulit ................................................................

46 49 51 51 53 56 56 58 60 60 61 64 66 66 66 68 69 71 71 72 73 74 77 78

BAB 5.

HASIL SURVEI KAP BASELINE UNTUK SEKOLAH.................. 5.1. Profil ..................................................................................... 5.2. Air dan Penggunaannya ........................................................... 5.3. Kebersihan Sekolah ................................................................. 5.3.1. Kebersihan Makanan ..................................................... 5.3.2. Kebersihan Diri.............................................................. 5.4. Sanitasi..................................................................................... 5.5. Kebersihan Lingkungan........................................................... 5.6. Diare dan Penyakit Kulit.......................................................... 5.6.1. Diare .............................................................................. 5.6.2. Penyakit kulit ................................................................. 5.7. Peranan Mempromosikan air bersih, Kebersihan, dan Sanitasi..................................................................................... KESIMPULAN DAN MANAJEMEN PROGRAM........................... 6.1. Rumah Tangga Pedesaan ......................................................... 6.2. Rumah tangga perkotaan ......................................................... 6.3. Sekolah .................................................................................... 6.4. Program Manajemen WES ......................................................

BAB 6.

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. LAMPIRAN ............................................................................................................

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

ii

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

DAFTAR TABEL
Halaman Tabel 2.1 Tabel 3.1 Kerangka Pengambilan Sampel Survei Dasar di Papua.......................... Responden Rumah Tangga Pedesaan berdasarkan Tingkat Pendidikan (%) ....................................................................................... Tabel 3.2 Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Pekerjaan (%) .......................................................................................................... Tabel 3.3 Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Penghasilan Mingguan (%)........................................................................................ Tabel 3.4 Sumber Air Utama untuk Minum dan Memasak di Pedesaan (%) ......... Tabel 3.5 Sumber Air Utama untuk Mandi, Cuci, dan Kakus di Pedesaan (%) .......................................................................................................... Tabel 3.6 Hasil Pengamatan Kualitas Air di Pedesaan (% Jawaban Ya) ............... Tabel 3.7 Cara Mengolah Air Minum di Pedesaan (%) .......................................... Tabel 3.8 Pengamatan terhadap Tempat Penyimpanan Air di Pedesaan (% Jawaban Ya) .......................................................................................... Tabel 3.9 Konsumsi Air untuk Minum dan Memasak di Pedesaan (%) ................. Tabel 3.10 Jarak Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%) .......................................................................................................... Tabel 3.11 Waktu Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%) .......................................................................................................... Tabel 3.12 Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%).................................................................... Tabel 3.13 Konsumsi Air untuk Mandi, Cuci, Kakus di Pedesaan (%) .................... Tabel 3.14 Jarak untuk Mendapatkan Air untuk Mandi, Cuci, dan Kakus di Pedesaan (%) .......................................................................................... Tabel 3.15 Waktu untuk Mendapatkan Air untuk Mandi, Cuci, dan Kakus di Pedesaan (%) ...................................................................................... Tabel 3.16 : Pengeluaran Mingguan yang Dipakai untuk Mendapatkan Air untuk Mandi, Cuci, Kakus di Pedesaan (%) ........................................... Tabel 3.17: Ringkasan Konsumsi Air dan Aksesnya di Pedesaan (Rerata Tertimbang) ............................................................................................ Tabel 3.18 : Pengamatan Terhadap Praktek Kebersihan Makanan di Pedesaan (% Jawaban Ya)...................................................................................... Tabel 3.19 Demonstrasi Cara Mencucitangan di Pedesaan (%)................................ Tabel 3.20 Pengamatan terhadap Kebersihan Diri di Pedesaan (% Jawaban Ya) .......................................................................................................... Tabel 3.21 Tempat yang Digunakan untuk Buang Air Besar di Pedesaan (%) .......................................................................................................... Tabel 3.22 Hasil Pengamatan terhadap Jamban di Pedesaan (% Jawaban Ya) .......................................................................................................... Tabel 3.23 Tempat untuk Membuang Limbah Cair di Pedesaan (%) ...................... Tabel 3.24 Tempat untuk Membuang Sampah Padat di Pedesaan (%)..................... Tabel 3.25 Pengelolaan Sampah Padat di Pedesaan (%)........................................... Tabel 3.26 Pengamatan terhadap Fasilitas Pembuangan Limbah di Pedesaan (% Jawaban Ya)...................................................................... 10 11 12 12 13 14 15 15 16 17 17 18 18 19 19 19 19 20 21 23 24 25 27 27 28 28 28

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

iii

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.27 Jumlah Kasus Diare Berdasarkan Kelompok Umur di daerah Pedesaan ................................................................................................. Tabel 3.28 Penyebab Umum Diare di Pedesaan (%) ................................................ Tabel 3.29 Pencegahan Diare di Pedesaan (%) ......................................................... Tabel 3.30 Cara Penanganan Diare di Pedesaan (%) ................................................ Tabel 3.31 Laporan Kasus Penyakit Kulit di Pedesaan............................................. Tabel 3.32 Penyebab Utama Penyakit Kulit di Pedesaan (%)................................... Tabel 3.33 Pencegahan Penyakit Kulit di Pedesaan (%)........................................... Tabel 3.34 Cara Penanganan Penyakit Kulit di Pedesaan (%).................................. Tabel 4.1 Responden Rumah Tangga Daerah kumuh Perkotaan berdasarkan Tingkat Pendidikan (%) ..................................................... Tabel 4.2 Responden Rumahtangga Daerah kumuh Perkotaan Berdasarkan Pekerjaan (%) ......................................................................................... Tabel 4.3 Responden Rumahtangga Daerah kumuh Perkotaan Berdasarkan Penghasilan Mingguan (%) ................................................................... Tabel 4.4 Sumber Air Utama untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (%) ......................................................................................... Tabel 4.5 Sumber Air Utama untuk Mandi, Cuci, dan Kakus pada Daerah kumuh Perkotaan (%) ............................................................................. Tabel 4.6 Pengamatan terhadap Kualitas Air di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)...................................................................................... Tabel 4.7 Pengolahan Air di Daerah kumuh Perkotaan (%) ................................... Tabel 4.8 Hasil Pengamatan terhadap Tempat Penyimpanan Air di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)......................................................... Tabel 4.9 Konsumsi Air untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (%) ......................................................................................... Tabel 4.10 Jarak yang Ditempuh untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (% )................................................ Tabel 4.11 Waktu untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (%)................................................................. Tabel 4.12 Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (%) .......................................... Tabel 4.13 Konsumsi Air untuk Mandi, Cuci, Kakus pada Daerah Kumuh Perkotaan (%) ......................................................................................... Tabel 4.14 Jarak Mendapatkan Air untuk MCK pada Daerah kumuh Perkotaan (%) ......................................................................................... Tabel 4.15 Waktu untuk mendapatkan air untuk MCK di Daerah kumuh Perkotaan (%) ......................................................................................... Tabel 4.16 Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air Mandi, Cuci, dan Kakus pada Daerah kumuh Perkotaan (%) ...................................... Tabel 4.17 Ringkasan Konsumsi Air dan Akses Air di Daerah kumuh Perkotaan (Rerata Tertimbang) ............................................................. Tabel 4.18 Pengamatan terhadap Kebersihan Makanan di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)..................................................................... Tabel 4.19 Demonstrasi Mencucitangan di Daerah kumuh Perkotaan (%) .............. Tabel 4.20 Pengamatan terhadap Kebersihan Diri di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya).................................................................... Tabel 4.21 Tempat untuk Buang Air Besar di Daerah kumuh Perkotaan (%) .......... Tabel 4.22 Hasil Pengamatan terhadap Jamban di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)...................................................................................... Tabel 4.23 Tempat untuk Membuang Limbah Cair di Daerah kumuh Perkotaan (%) .........................................................................................

29 29 29 30 31 31 31 32 33 34 34 35 36 37 37 38 39 39 40 40 40 41 41 42 42 43 45 46 47 49 50 iv

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 4.24 Tempat untuk Membuang Sampah Padat di Daerah kumuh Perkotaan (%) ......................................................................................... Tabel 4.25 Pengelolaan Sampah Padat di Daerah kumuh Perkotaan (%) ................. Tabel 4.26 Hasil Pengamatan terhadap Pengelolaan Limbah di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)........................................................ Tabel 4.27 Banyaknya Kasus Diare yang Dilaporkan Berdasarkan Kelompok Umur di Daerah kumuh Perkotaan ....................................... Tabel 4.28 Penyebab Utama Diare di Daerah kumuh Perkotaan (%) ....................... Tabel 4.29 Pencegahan Diare di Daerah kumuh Perkotaan (%) ............................... Tabel 4.30 Penanganan Penyakit Diare di Daerah kumuh Perkotaan (%) ................ Tabel 4.31 Kasus-kasus Penyakit Kulit yang dilaporkan di Daerah kumuh Perkotaan ................................................................................................ Tabel 4.32 Penyebab Utama Penyakit Kulit di Daerah kumuh Perkotaan (%) .......................................................................................................... Tabel 4.33 Pencegahan Penyakit Kulit di Daerah kumuh Perkotaan (%) ................. Tabel 4.34 Penanganan Penyakit Kulit di Daerah kumuh Perkotaan (%)................. Tabel 5.1 Rasio Variabel Utama di Sekolah ........................................................... Tabel 5.2 Ketersediaan Fasilitas WES di Sekolah .................................................. Tabel 5.3 Pengamatan Sumber Air dan Kualitas Air di Sekolah (% Jawaban Ya) ........................................................................................... Tabel 5.4 Hasil Pengamatan Kantin Sekolah (% Jawaban Ya ).............................. Tabel 5.5 Hasil Demonstrasi Cuci Tangan (%)....................................................... Tabel 5.6 Hasil Obserasi Fasilitas Cuci Tangan di Sekolah (% Jawaban Ya) .......................................................................................................... Tabel 5.7 Kondisi Jamban di Sekolah ..................................................................... Tabel 5.8 Hasil Observasi Jamban di Sekolah (% Jawaban Ya)............................ Tabel 5.9 Hasil Pengamatan Kebersihan Lingkungan di Sekolah (% Jawaban Ya) ........................................................................................... Tabel 5.10 Pemahaman Siswa akan Definisi Diare (%) ........................................... Tabel 5.11 Pengetahuan Guru Mengenai Cara Timbulnya Diare (%) ...................... Tabel 5.12 Pengetahuan Siswa mengenai Penyebab Diare (%) ................................ Tabel 5.13 Pengetahuan Siswa mengenai Pencegahan Diare (%) ............................ Tabel 5.14 Pengetahuan Siswa dalam Penanganan Diare (%) .................................. Tabel 5.15 Pengetahuan Guru mengenai Penularan Penyakit Kulit (%)................... Tabel 5.16 Pengetahuan Siswa mengenai Penyebab Penyakit Kulit (%)..................

50 50 51 51 52 52 53 53 54 54 55 56 56 58 61 63 64 65 65 66 67 67 67 68 68 69 69

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

DAFTAR GAMBAR
Halaman Gambar 1.1 Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Gambar 3.9 Gambar 3.10 Gambar 3.11 Gambar 3.12 Gambar 3.13 Gambar 4.1 Gambar 4.2: Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Gambar 4.9 Gambar 4.10 Gambar 4.11 Gambar 4.12 Gambar 4.13 Gambar 5.1 Gambar 5.2 Gambar 5.3 Keterkaitan Aspek WES ....................................................................... Proses Seleksi dan Tanggung Jawab..................................................... Desain Survey ....................................................................................... Responden Rumah Tangga Pedesaan berdasarkan Jenis Kelamin (%).......................................................................................... Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Umur (%) ............ Rerata Jumlah Anggota Keluarga di Pedesaan ..................................... Sikap Responden di Pedesaan Terkait dengan Meminum Air Mentah (%) ........................................................................................... Praktek Kebersihan Makanan di Pedesaan (%) .................................... Bahan yang Digunakan untuk Mencuci Tangan di Pedesaan (%) ........................................................................................................ Situasi Cuci Tangan di Pedesaan (%) ................................................... Kepemilikan Jamban di Pedesaan (%).................................................. Jamban yang Dibuat dengan Tanki Septik di Pedesaan (%)................. Bahan yang Digunakan untuk Membersihkan Setelah Buang Air Besar (%) ....................................................................................... Tempat Membuang Tinja Bayi di Pedesaan (%) .................................. Sikap Responden terhadap Diare di Pedesaan (% Jawaban Setuju)................................................................................................... Sikap Responden terhadap Penyakit Kulit di Pedesaan (%)................. Responden Rumah Tangga Daerah kumuh Perkotaan Berdasarkan Jenis Kelamin (%)............................................................ Responden Daerah kumuh Perkotaan Berdasarkan Umur (%) ............. Rata-rata Jumlah Anggota Keluarga di Daerah kumuh Perkotaan .............................................................................................. Sikap Responden Mengenai Minum Air Mentah di Daerah kumuh Perkotaan (%) ........................................................................... Praktek Kebersihan Makanan di Daerah kumuh Perkotaan (% ).......... Bahan yang Digunakan Untuk Mencucitangan di Daerah kumuh Perkotaan (%) ........................................................................... Saat dimana Mencucitangan Perlu Dilakukan di Daerah kumuh Perkotaan (%) ....................................................................................... Kepemilikan Jamban di Daerah kumuh Perkotaan (%) ........................ Jamban dengan Tangki Septik di Daerah kumuh Perkotaan (%).......... Bahan yang Digunakan untuk Membersihkan Setelah Buang Air Besar di Daerah kumuh Perkotaan (% ) ......................................... Tempat Membuang Tinja Bayi di Daerah kumuh Perkotaan (%) ........................................................................................................ Sikap Responden terhadap Diare di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Setuju) .............................................................................. Sikap terhadap Penyakit Kulit di Daerah kumuh Perkotaan (%).......... Responden Guru Berdasarkan Jenis Kelamin (%) ................................ Responden Guru Berdasarkan Tingkat Pendidikan (%) ....................... Responden Siswa Berdasarkan Jenis Kelamin (%)............................... 6 8 9 11 12 12 15 20 21 22 24 24 26 26 30 32 33 34 34 37 43 44 44 47 47 48 49 53 54 57 57 57

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

vi

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 5.4 Gambar 5.5 Gambar 5.6 Gambar 5.7 Gambar 5.8 Gambar 5.9 Gambar 5.10 Gambar 5.11

Responden Siswa Berdasarkan Kelas (%) ............................................ Praktek Pengolahan Air di Sekolah (%) ............................................... Konsumsi Air di Sekolah (%) ............................................................... Frekuensi Cuci Tangan Siswa (%)........................................................ Praktek Cuci Tangan Siswa di Situasi Kritis (%) ................................ Bahan yang Dipakai untuk Mencucitangan (%) .................................. Pengamatan Kuku Siswa (%)................................................................ Tempat Mandi (% siswa) ......................................................................

57 59 60 62 62 62 64 69

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

vii

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

RINGKASAN EKSEKUTIF
Laporan provinsi Papua ini merupakan bagian dari survei KAP (Knowledge, Attitude, and Practice atau Pengetahuan, Sikap dan Perilaku) untuk masalah air, sanitasi dan kebersihan yang dilakukan pada enam provinsi di wilayah timur Indonesia yaitu Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Selatan, Maluku, Papua dan Papua Barat. Survey yang dilakukan mencakup 2.500 responden yang terdiri dari rumah tangga, guru dan pelajar. Tiga komponen dari survey ini adalah pedesaan, kawasan kumuh perkotaan dan sekolah, dimana masing-masing dipisahkan dalam dua kelompok yaitu program (yang terkena intervensi program WES/Water and Environmental Sanitation) dan kontrol (yang tidak terkena intervensi program WES). Studi KAP ini menjelaskan apa yang diketahui orang tentang berbagai hal, apa yang mereka rasakan dan apa yang mereka lakukan. Studi ini pada dasarnya mengukur Pengetahuan, Sikap dan Perilaku (Praktek) masyarakat berkaitan dengan beberapa isu tertentu, dalam hal ini masalah sanitasi, kebersihan dan air bersih. Pengetahuan disini mengacu pada pemahaman mereka akan suatu masalah. Selanjutnya diharapkan pengetahuan tersebut akan tercermin dalam sikap mereka yang pada akhirnya tercermin pula dalam Praktik. Informasi mengenai Pengetahuan, Sikap dan Praktik akan mengarah kepada proses yang lebih efisien dalam hal menimbulkan kesadaran masyarakat dan juga mengarahkan program yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat tersebut. Temuan studi yang mencakup tiga komponen (pedesaan, daerah kumuh perkotaan dan sekolah) akan dijelaskan dibawah ini. Rumah Tangga Pedesaan Responden di daerah pedesaan baik di daerah program maupun kontrol menghadapi masalah ketersediaan air. Sebagian besar responden melaporkan bahwa air tidak tersedia sepanjang tahun, terutama bagi mereka yang mengandalkan air hujan di musim penghujan. Di musim kemarau, akses terhadap air sangat sulit. Sebagian besar responden harus berjalan lebih dari 1 km dan membayar lebih mahal untuk mendapatkan air (meningkat tiga sampai lima kali lipat). Secara umum, KAP dari responden di wilayah pedesaan baik desa program maupun kontrol, bisa dianggap baik dalam hal pengolahan air, kebersihan makanan dan diri serta sanitasi. Akan tetapi, kebersihan lingkungan masih dipandang kurang baik. Berkaitan dengan pengetahuan dan sikap untuk pengolahan air, sebagian besar responden mengetahui pentingnya merebus air dan setuju untuk tidak minum air mentah. Walaupun kebanyakan besar responden melakukan pengolahan air, tapi lebih banyak responden yang merebus air di desa kontrol dibandingkan desa program. Berdasarkan pengamatan terhadap kebersihan makanan, diketahui bahwa sebagian besar responden melakukan praktek yang benar dalam kebersihan makanan dan tidak ada perbedaan yang signifikan antara desa program dan kontrol. Lebih jauh lagi, kebanyakan responden juga melaporkan bahwa mereka melakukan cuci tangan pada lima situasi kritis namun nampaknya praktek kebersihan diri di desa program lebih baik. Dalam hal sanitasi, sebagian besar responden memiliki jamban dan melakukan praktek yang benar dalam hal buang air besar (buang air besar di jamban) di musim penghujan. Akan tetapi, di musim kemarau sebagian besar responden pergi ke hutan untuk buang air besar. Praktek ini lebih banyak

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

dilakukan oleh responden di desa kontrol dibandingkan desa program, sekalipun lebih banyak responden di desa kontrol yang mempunyai jamban bertangki-septik. Sepertinya air menjadi masalah utama dalam melakukan praktek yang benar dalam buang air besar. Dalam hal pengelolaan limbah, sebagian besar responden tidak memiliki pengelolaan yang baik untuk limbah cair dan padat. Limbah cair biasanya dibuang di lahan terbuka. Lebih jauh lagi, pengamatan menemukan bahwa tidak tersedia tempat sampah untuk limbah padat dan umumnya limbah tersebut dibakar. Kasus diare lebih banyak ditemukan desa kontrol dibandingkan desa program dan hal ini kemungkinan terkait dengan praktek yang buruk dalam hal kebersihan diri dan sanitasi di desa kontrol. Dapat disimpulkan bahwa, survey KAP mengenai air bersih, sanitasi dan kebersihan di wilayah pedesaan Papua menunjukkan bahwa KAP bagi masyarakat pedesaan dipengaruhi oleh ketersediaan sumber air dan profil responden. Kesulitan dalam mengakses air dan rendahnya tingkat pendidikan responden di desa kontrol sepertinya menjadi penyebab kurangnya praktek yang benar dalam kebersihan. Hal ini pada akhirnya menimbulkan kasus diare yang lebih tinggi. Rumah Tangga Perkotaan Sumber air di musim kemarau dan penghujan tidak jauh berbeda. Sebagian besar responden menggunakan air pipa/ledeng dari Perusahaan Air Minum (PDAM), juga sumur tidak terlindungi (umumnya di daerah kumuh program) dan mata air tidak terlindungi (umumnya di daerah kumuh kontrol). Namun, debit untuk air ledeng di musim kemarau mengecil, terutama di daerah kumuh program, sehingga mereka meggantinya dengan sumber yang lain. Akses untuk air tidak sesulit di daerah pedesaan karena sumber air alternatif di saat musim kemarau hanya berjarak kurang dari 500 meter. Berkaitan dengan pengolahan air minum, walaupun sebagian besar KAP responden di dua daerah dinilai sudah cukup baik, namun responden di pemukiman kumuh perkotaan kontrol memiliki KAP yang lebih baik. Hal ini bisa dilihat dari banyaknya responden yang memahami tujuan dari memasak air, menyetujui untuk tidak minum air mentah dan melakukan praktek merebus air sebelum minum. Hasil pengamatan menunjukkan sebagian besar responden di pemukiman kumuh melakukan praktek yang benar dalam kebersihan makanan. Namun, berdasarkan pengamatan, secara umum responden di pemukiman kumuh program melakukan praktek yang lebih baik. Lebih jauh lagi, dalam hal kebersihan diri, sebagian besar responden mengatakan bahwa mereka mencuci tangan dengan air dan sabun pada 5 situasi kritis. Untuk sanitasi, responden di pemukiman kumuh kontrol kelihatan memiliki pengetahuan dan praktik buang air besar yang lebih baik dibandingkan responden di pemukiman kumuh program. Pemahaman mereka mengenai kegunaan jamban lebih baik dibandingkan mereka yang tinggal di pemukiman kumuh program. Selain itu, proporsi responden yang menggunakan jamban lebih banyak di pemukiman kumuh kontrol sementara beberapa responden di pemukiman program masih ada yang menggunakan jamban tanpa air (cubluk). Tidak berbeda dengan sanitasi, responden di pemukiman kumuh kontrol melakukan praktek pengelolaan sampah yang lebih baik. Mereka membuang sampah ke tempat pembuangan akhir dan terdapat petugas yang mengumpulkan sampah. Sebaliknya, tidak ada pembuangan akhir untuk sampah di pemukiman kumuh program karena semua sampah hanya dibuang ke pantai atau

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

saluran air. Penyakit diare di pemukiman kumuh program lebih tinggi dibandingkan pemukiman kumuh kontrol. Hal ini bisa disebabkan oleh sanitasi dan kebersihan lingkungan yang buruk di pemukiman kumuh program dibandingkan pemukiman kumuh kontrol. Dapat disimpulkan bahwa, kasus diare yang lebih tinggi di pemukiman kumuh program dibandingkan pemukiman kumuh kontrol berkaitan erat dengan lebih buruknya praktek pengolahan air minum, sanitasi dan kebersihan lingkungan. Sekolah Ada dua komponen utama yang diteliti dalam survey sekolah yaitu guru dan siswa/murid. Survey untuk para guru tidak hanya mencakup pengetahuan, sikap dan perilaku/praktek mereka, melainkan juga fasilitas air, sanitasi dan kebersihan yang disediakan sekolah beserta penggunaan fasilitas tersebut oleh para siswa. Secara umum, tidak ada perbedaan yang signifikan untuk KAP bagi siswa di sekolah program dan kontrol. Lebih jauh, tidak terdapat juga variasi yang signifikan antara sekolah program dan kontrol terkait dengan persentase sekolah yang menyediakan dan tidak menyediakan fasilitas sanitasi. Secara umum, jumlah sekolah yang menyediakan fasilitas sanitasi dan yang tidak menyediakan hampir sama, kecuali dalam hal fasilitas pengelolaan sampah dan sanitasi dimana hampir semua sekolah menyediakan fasilitas pengelolaan sampah dan jamban. Akan tetapi, ada variasi dalam hal kondisi fasilitas. Untuk sekolah program kantin dan jamban lebih baik sedangkan untuk sekolah kontrol fasilitas cuci tangan yang lebih baik. Hampir setengah dari sekolah yang disurvey memiliki sumber air. Jenis sumber air yang tersedia adalah sumur dan PAM dan airnya tersedia sepanjang tahun. Namun tampaknya air tersebut lebih banyak digunakan untuk jamban dan cuci tangan dibandingkan untuk minum. Walaupun sekolah tidak menyediakan air minum untuk siswa, kebanyakan siswa memahami tujuan memasak air. Hampir setengah dari sekolah yang disurvey menyediakan kantin. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa kantin di sekolah program lebih baik kondisinya dibandingkan di sekolah kontrol. Walaupun kantin baik di sekolah program maupun sekolah kontrol terlihat bersih dan makanan tersaji dengan tertutup, tapi kantin di sekolah kontrol kurang memiliki fasilitas air, cuci tangan dan tempat sampah. Dalam hal kebersihan diri, setengah dari sekolah yang disurvey menyediakan fasilitas cuci tangan. Namun ini hanya pada sekolah-sekolah yang memiliki sumber air saja. Fasilitas cuci tangan yang tersedia adalah ember air. Hasil pengamatan juga menunjukkan fasilitas cuci tangan di sekolah kontrol lebih baik dibandingkan di sekolah program karena di sekolah program tidak menyediakan sabun dan air yang cukup serta tidak tersedia fasilitas saluran pembuangan. Dalam hal kebersihan diri siswa, kebanyakan siswa memahami tujuan cuci tangan dan melakukan praktik cuci tangan pada situasi-situasi penting (berdasarkan laporan siswa). Walaupun hanya sekitar setengah dari sekolah yang disurvey yang memiliki sumber air, namun sebagian besar sekolah menyediakan jamban, umumnya berjumlah lebih dari satu. Namun fasilitas jamban di sekolah kontrol tampaknya mengalami keterbatasan ketersediaan air. Dalam hal kebersihan lingkungan, sebagian besar sekolah menyediakan tempat sampah di lingkungan sekolah dan di tiap kelas. Namun, pada umumnya sekolah tidak melakukan pengelolaan limbah padat yang benar. Sekolah biasa mengolah sampah dengan cara membakarnya.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Berkaitan dengan penyakit diare, terdapat lebih dari 20% siswa yang melaporkan mengalami diare dalam jangka waktu dua minggu terakhir. Hal ini terjadi baik di sekolah program maupun kontrol. Dalam hal pengetahuan mengenai diare (penyebab dan upaya pencegahan), tidak ada perbedaan yang signifikan antara sekolah program dan kontrol. Namun, untuk pencegahan diare, siswa lebih memilih menghindari air kotor atau makanan kotor dibandingkan dengan melakukan upaya kebersihan diri (mencuci tangan sebelum makan). Mengenai promosi kebersihan dan kesehatan, terlihat bahwa sekolah program melakukan promosi yang lebih baik dibandingkan sekolah kontrol. Sekolah program melakukan lebih banyak promosi kebersihan dan kesehatan di lingkungan sekolah dan masyarakat sekitar. Dalam sumber daya manusia, terdapat lebih banyak guru di sekolah program yang terlibat dalam pelatihan mengenai kebersihan dan kesehatan.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 1 LATAR BELAKANG DAN TUJUAN SURVEY KAP BASELINE


Salah satu target dari Millenium Development Goals (MDG) adalah mengurangi proporsi orang yang tidak memiliki akses terhadap air minum dan kebersihan menjadi setengahnya pada tahun 2015. Dalam kaitan inilah program WES (Water Environmental Sanitation) dicanangkan oleh UNICEF, bekerja sama dengan Pemerintah Republik Indonesia di enam propinsi di wilayah Indonesia Timur. Kegiatan survey KAP (Knowledge-Attitude-Practice) merupakan salah satu alat guna mengukur pencapaian dari program ini. Survey KAP baseline, merupakan bagian dari kegiatan survey yang dilaksanakan pada tahap awal guna menggali informasi tentang kondisi dari masyarakat sasaran. Sementara untuk mengukur tingkat keberhasilan program di akhir periode, survey KAP endline perlu dilakukan.

1.1. LATAR BELAKANG SURVEY KAP BASELINE


Studi tentang KAP pada dasarnya menceritakan apa yang diketahui, dirasakan dan dilakukan oleh orang terhadap suatu, dalam hal ini WES (Water Environemnt, Sanitation). Oleh karena itu pemaham atas ketiga elemen penting dalam studi KAP - Knowledge (Pengetahuan), Attitude (Sikap) dan Practice (Perilaku) sangat penting, supaya proses proses pembentukan kesadaran masyarakat, dapat dilakukan secara lebih efisien, sehingga program dapat di rancang lebih tepat sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

1.2. TUJUAN SURVEY KAP BASELINE


Survey ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui sejauh mana tingkat pengetahuan, sikap serta praktek (KAP) masyarakat, mencakup rumah tangga, guru, anak-anak sekolah, dan petugas kesehatan/kepala desa termasuk pemerintah lokal, berkaitan dengan isu-isu seputar air, lingkungan dan sanitasi (WES). Setidaknya ada lima aspek yang menjadi sorotan dalam isu ini, meliputi (i) air dan kegunaannya; (ii) kebersihan domestik (kebersihan makanan dan kebersihan pribadi); (iii) fasilitas sanitasi (jamban); (iv) kebersihan lingkungan (limbah cair dan solid); dan (v) diare dan penyakit kulit. Keterkaitan diantaranya disajikan dalam Gambar 2.1 dibawah.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 1.1 : Keterkaitan Aspek WES Air

Kebersihan Domestik

Facilitas Sanitasi Keersihan Lingkungan

Kebersihan Pribadi

Kebersihan Makanan

Diare dan Penyakit Kulit

Lebih lanjut, tujuan khusus dari survey ini adalah: 1. 2. Menghasilkan informasi baseline tentang kondisi KAP masyarakat berkaitan dengan isu WES sebelum adanya proyek intervensi Mengidentifikasi indikator khusus yang akan dipergunakan dalam memantau kemajuan dalam proyek intervensi

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 2 METODOLOGI

2.1. PROSES PEMILIHAN KABUPATEN DAN DESA, SERTA TANGGUNG JAWABNYA


Survei ini dilakukan di enam provinsi Indonesia Timur, yaitu Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Selatan, Maluku, Papua Barat, dan Papua. Kecuali Papua Barat yang hanya memiliki dua kabupaten, survei dasar ini di lakukan di dua kabupaten dan satu kota, masing-masing dibagi menjadi desa program dan kontrol.1 Proses pemilihan akan dijabarkan di bawah: UNICEF dan Kelompok Kerja Nasional Air Minum, dan Penyehatan Lingkungan (POKJA NASIONAL AMPL) menentukan 6 provinsi di Indosesia Timur, yang terdiri atas Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Selatan, Maluku, Papua Barat, dan Papua. UNICEF and Pokja Nasional AMPL juga memberi alternatif 4 kabupaten yang mewakili daerah pedesaan dan 1 kota yang mewakili daerah miskin perkotaan (tidak termasuk Papua Barat) untuk tiap provinsi. Secara keseluruhan ada 24 kabupaten dan 5 kota. Selain kota, LPEM juga memilih 2 dari 4 kabupaten yang mewakili daerah pedesaan sebagai wilayah sampel di tiap provinsi dengan menggunakan metode stratified purposive sampling. Kedua kabupaten tersebut terutama dipilih dengan menerapkan indikator ekonomi dan kesehatan masyarakat dari PDRB per kapita dan Stastistik PODES 2006, keduanya dipublikasikan oleh Biro Pusat Statistik (BPS).2 Selain indikator-indikator itu, juga dipertimbangkan kondisi geografi (mis: mewakili wilayah pesisir vs bukan pesisir, pulau utama vs pulau kecil), dan penilaian subjektif (mis: akses geografis, kendala waktu dan dana). UNICEF dan Pokja Nasional AMPL juga menyediakan daftar desa program (yang diberi perlakuan) untuk kabupaten dan kota terpilih di setiap provinsi.3 Berikutnya LPEM memilih desa kontrol (yang tidak diberi perlakuan) untuk tiap kabupaten dan kota terpilih di tiap provinsi dengan menggunakan sampling purposive method

1 2

Jenis rancangan survey seperti ini sering dipakai dan terutama digunakan untuk mengukur atau menilai keefektifan suatu program intervensi (dengan cara membandingkan survei dasar dan survei akhir). Composite index untuk setiap indikator ekonomi dan kesehatan masyarakat telah tersusun. Setiap indeks dikategorikan ke dalam dua kelompok: tinggi (di atas rata-rata) dan rendah (di bawah rata-rata) untuk menghasilkan matriks 4 kuadranquadrant matrix: baik indikator ekonomi dan kesehatan masyarakat tinggi, baik indikator ekonomi dan kesehatan masyarakat rendah, indikator ekonomi tinggi tapi kesehatan masyarakat rendah, dan ekonomi rendah tapi kesehatan masyarakat tinggi. Kabupaten terpilih dari tiap provinsi harus mewakili tiap kuadran. Desa program adalah desa yang akan mendapat intervensi program WES oleh UNICEF.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

sederhana.4 Teknik pengelompokan (misalnya Euclidean distance method) dan umpan balik dari lokakarya di tiap provinsi diterapkan dalam proses seleksi ini.
Gambar 2.1: Proses Seleksi dan Tanggung Jawab.
Pemilihan kabupaten untuk tiap provinsi menggunakan indikator sosial, ekonomi dan kesehatan

Target 6 provinsi di Indonesia Timur

Daftar 4 kab & 1 kota untuk tiap provinsi

Daftar desa program di tiap kabupaten /kota

Pemilihan Desa kontrol untuk tiap Kab menggunakan metode cluster

UNICEF + POKJA

UNICEF + POKJA

LPEM

UNICEF + POKJA

LPEM

2.2. PERENCANAAN SURVEI, RESPONDEN, DAN INSTRUMEN


Tiga komponen utama dalam analisis survei adalah: (i) Pedesaan; (ii) Daerah Miskin Perkotaan; dan (iii) Sekolah. Responden yang menjadi target survei ini meliputi (a) Rumah Tangga; (b) Guru Sekolah Dasar; (c) Murid Sekolah Dasar; (d) Kepala Desa; dan (v) Pejabat Pemerintah Daerah yang terkait. Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan informasi terdiri atas: Kuesioner Terstruktur (termasuk lembar observasi dan demonstrasi) Pertanyaan terstruktur untuk wawancara secara mendalam

Kuesioner terstruktur mencakup informasi mengenai pengetahuan, sikap, dan praktik yang ada di rumah tangga, guru, dan murid SD, sementara pertanyaan terstruktur untuk wawancara mendalam dilakukan untuk memperoleh informasi pendukung, misalnya keadaan desa secara keseluruhan dan informasi mengenai kebijaksanaan yang berhubungan dari kepala desa dan pejabat pemerintah daerah terkait. Gambar 2.3 di bawah merangkum komponen-komponen utama survei, dasar perlakuan, dan responden yang menjadi target, terutama dengan menggunakan kuesioner terstruktur.

Desa Kontrol adalah desa yang (i) memiliki karakteristik sosio demografi yang sama (mis: lokasi geografis, jumlah penduduk dewasa, jumlah rumah tangga, jumlah sekolah dasar, jenis fasilitas pembuangan sampah, jenis jamban, dan jenis sumber air) dengan yang berada di desa program, (ii) tidak diintervensi oleh program air, lingkungan dan sanitasi (WES) setidaknya yang diprakarsai oleh UNICEF selama 2 3 tahun mendatang, dan (iii) memiliki fungsi perbandingan untuk desa program dan selama program intervensi tidak boleh terpengaruh, dengan syarat jaraknya tidak boleh terlalu dekat dengan desa program.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 2.2 : Desain Survey

Secara ringkas, analisis survei ini diukur dengan menggunakan komponen pedesaan, daerah miskin perkotaan, dan sekolah yang dibagi menjadi program (yang diberi perlakuan) dan kontrol (tidak diberi perlakuan), dan bukan berdasarkan kabupaten. Perencanaan seperti ini menghasilkan implikasi penting, sedangkan analisis di tingkat kabupaten menjadi tidak relevan karena telah menyatu dan berubah menjadi basis program and kontrol.5

2.3. PERENCANAAN SAMPEL DAN BESARNYA


Total jumlah sampel survei dasar ditetapkan 2.598 (sebagaimana yang tertulis di RFP UNICEF), terdiri atas 1.510 rumah tangga, 884 murid SD, dan 204 guru SD. Distribusi sampel untuk kabupaten dan kota di tiap provinsi, serta desa program dan kontrol adalah sebagai berikut. Kuota kerangka pengambilan sampel untuk rumah tangga (1.510 responden) didistribusikan ke tiap provinsi kemudian ke kabupaten terpilih dan kota di tiap provinsi dengan menggunakan metode pengambilan sampel secara proporsional sesuai jumlah penduduk tiap wilayah. Meskipun demikian, besarnya sampel rumah tangga untuk desa program dan kontrol di tiap kabupaten dan kota ditentukan dengan perbandingan 3 : 2. Tidak seperti pada rumah tangga, kuota kerangka pengambilan sampel untuk murid (884 responden) didistribusikan secara merata pada semua provinsi, kemudian pada kabupaten

Sebagai ilustrasi, rumah tangga pedesaan di desa program adalah kombinasi dari rumah tangga pedesaan di desa program kabupaten 1 dan 2. Seiring dengan hal ini, rumah tangga pedesaan di desa kontrol adalah campuran dari rumah tangga pedesaan di desa kontrol kabupaten 1 dan kabupaten 2. Dengan cara yang sama, analisis sekolah di desa program adalah gabungan sekolah-sekolah di desa program kabupaten 1, kabupaten 2, serta daerah miskin perkotaan, sementara analisis sekolah di desa kontrol adalah gabungan sekolah di desa kontrol kabupaten 1, kabupaten 2, dan daerah miskin perkotaan

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

terpilih dan kota di tiap provinsi. Walaupun begitu, besarnya sampel murid untuk desa program dan kontrol di tiap kabupaten dan kota ditetapkan dengan perbandingan 30 : 22. Tidak seperti pada rumah tangga dan murid, distribusi kerangka pengambilan sampel untuk guru (204 responden) antar provinsi, antar kabupaten terpilih dan kota di tiap provinsi, maupun pada desa program dan kontrol adalah sama. Penting untuk dicatat terutama untuk responden rumah tangga dan murid, besar sampel di desa program untuk tiap kabupaten atau kota selalu lebih besar daripada di desa kontrol. Alasan utama perbedaan ini sebagian besar dihubungkan dengan validitas informasi yang terkumpul di wilayah tersebut, yaitu tempat berlangsungnya program intervensi, sehingga dampak dari program intervensi dapat terlihat lebih jelas. Lebih jauh lagi, kesemua responden dipilih secara acak, tapi tetap memperhatikan pembagian gender tiap responden. Khusus untuk responden murid, terdapat pembatasan kelas, yaitu responden mesti berasal dari kelas 4 ke atas. Alasan utamanya adalah para siswa dari kelas 4 ke atas memiliki pengetahuan yang lebih baik mengenai isu yang dibahas dan dapat menyatakan kesukaan mereka dengan lebih baik daripada murid kelas di bawahnya. Berdasarkan proses seleksi di atas, serta metode pengambilan sampel dan perencanaan, Tabel 2.1 di bawah menunjukkan seleksi kabupaten dan kota, desa program dan kontrol, dan jumlah sampel yang ditargetkan untuk provinsi Papua.
Tabel 2.1: Kerangka Pengambilan Sampel Survei Dasar di Papua
Jumlah Responden Rumah Tangga 25 15 30 20 35 25 150 Jumlah Responden Murid 30 22 30 22 30 22 156 Jumlah Responden Guru 6 6 6 6 6 6 36

Kabupaten/Kota

Kecamatan

Status

Desa/Kelurahan

Kabupaten Jayapura Kabupaten Biak Numfor

Kemtuk Gresi Waibu Yendidori Samofa Jayapura Selatan Heram

Desa Program Desa Kontrol Desa Program Desa Kontrol Daerah kumuh Perkotaan Program Daerah kumuh Perkotaan Kontrol

Hatib/Sawoy Yakonde Waroi Maryendy Hamadi Gunung Padang Bulan

Kota Jayapura

Jumlah Keseluruhan Sample

LPEM menyeleksi tiga kabupaten/ kota di provinsi Papua, yaitu: (1) Kabupaten Jayapura; (2) Kabupaten Biak Numfor; dan (3) Kota Jayapura. Kabupaten Jayapura mewakili kondisi ekonomi dan sosial-kesehatan yang tinggi, sedangkan Kabupaten Biak Numfor mewakili kondisi ekonomi yang tinggi tapi mempunyai kondisi sosial-kesehatan yang rendah. Selain itu Kabupaten Biak Numfor mewakili pulau kecil dan Kabupaten Jayapura mewakili daratan. Sedangkan untuk Kota Jayapura mewakili daerah daerah kumuh.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

10

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 3 HASIL KAP BASELINE SURVEY TERHADAP RUMAH TANGGA PEDESAAN

3.1. PROFIL RESPONDEN


Profil responden mencakup informasi mengenai kondisi sosial (jenis kelamin, umur, tingkat pendidikan, dan rata-rata jumlah anggota keluarga) serta kondisi ekonomi responden (pekerjaan dan pendapatan rumah tangga per minggu). Sebagian besar responden rumah tangga pedesaan berjeniskelamin wanita. Persentase responden wanita di desa program dan desa kontrol masing-masing adalah 77% dan 97% (Gambar 3.1). Kemudian, mengacu pada Tabel 3.1, sebagian besar responden di desa program telah lulus Sekolah Dasar (43%) dan Sekolah Menengah Atas (37%); sedangkan pada desa kontrol, sebagian besar responden adalah lulusan Sekolah Menengah Pertama (43%) dan Sekolah Dasar (29%), dan hanya 9% di antaranya yang lulus dari Sekolah Menengah Atas.
Gambar 3.1: Responden Rumah Tangga Pedesaan berdasarkan Jenis Kelamin (%)
100% 80% 60% % 40% 20% 0% Program 76.7 97.1 84.2

Tabel 3.1: Responden Rumah Tangga Pedesaan berdasarkan Tingkat Pendidikan (%)
Pendidikan Tidak sekolah Tidak Tamat SD % responden Program 5.0 43.3 13.3 36.7 1.7 100.0 Kontrol 8.6 8.6 28.6 42.9 8.6 2.9 100.0 Total 3.2 6.3 37.9 24.2 26.4 2.1 100.0

Perempuan Laki-Laki

Tamat SD SMP SMA/SMK Diploma/Sarjana TOTAL

23.3

2.9 Kontrol

15.8 All

Jika dilihat dari tingkat umur, sebagian besar responden di desa program berumur 30an, sedangkan di desa kontrol berumur 50an (Gambar 3.2). Rata-rata jumlah anggota keluarga adalah sebanyak 6 orang yang terdiri dari 3 orang dewasa dan 3 anak-anak (terhitung sampai umur 15 tahun). Umumnya, setiap keluarga memiliki satu anak yang berusia di bawah 5 tahun (Gambar 3.3).

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

11

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 3.2: Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Umur (%)


100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%
18 0 11 0 3 16 1 0 30 26 28 27 29 27 25 31 27

Gambar 3.3: Rerata Jumlah Anggota Keluarga di Pedesaan


4 3 3 2 1 1 2 3 <5t h 5-15t h 1 1 0 Program Kont rol Tot al >15t h

>=50 t ahun 40-49 t ahun 30-39 t ahun 20-29 t ahun 10-19 t ahun <10 t ahun

3 2 2

Program

Kont rol

Tot al

Tabel 3.2 menunjukkan bahwa sebagian besar responden pedesaan bermatapencaharian sebagai petani dan nelayan (55%) dan tidak bekerja (20%). Selain itu, dapat dilihat pula bahwa tingkat perekonomian responden di pedesaan masih terkategori berpendapatan rendah. Rerata penghasilan mingguan di desa program dan desa kontrol sebagian besar berada di bawah Rp. 50.000 dan di antara Rp. 50.000 150.000. Namun demikian, ditemukan pula responden di desa program yang penghasilan per minggunya melebihi Rp. 150.000 (Tabel 3.3).
Tabel 3.2 : Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Pekerjaan (%)
Program Petani Nelayan Pedagang PNS/TNI/POLRI Pegawai Swata Tidak Bekerja Pensiun Lainnya Total
53.3 0.0 6.7 1.7 1.7 25.0 1.7 10.0 100.0

Tabel 3.3 : Responden Rumah Tangga Pedesaan Berdasarkan Penghasilan Mingguan (%)
Program < Rp 50.000 Rp 50.000 - < Rp 150.000 Rp 150.000 - < Rp 250.000 Rp 250.000 - < Rp 350.000 Rp 350.000 - < Rp 500.000 Rp 500.000 - < Rp 750.000 Rp 750.000 - < Rp 1.000.000 Total 36.7 30.0 18.3 8.3 5.0 1.7 0.0 100.0 Desa Kontrol 42.9 37.1 20.0 0.0 0.0 0.0 0.0 100.0 Total 38.9 32.6 18.9 5.3 3.2 1.1 0.0 100.0

Desa Kontrol
54.3 2.9 8.6 8.6 0.0 11.4 0.0 14.3 100.0

Total
53.7 1.1 7.4 4.2 1.1 20.0 1.1 11.6 100.0

Profil responden di atas menjelaskan bahwa meskipun responden-responden yang terdapat di desa program dan kontrol secara umum memiliki karakteristik yang sama pada jenis kelamin, pekerjaan, pendapatan rata-rata, dan rata-rata jumlah anggota keluarga; namun responden pada desa program ternyata memiliki tingkat pendidikan yang lebih tinggi, rata-rata usia yang lebih muda, juga penghasilan mingguan yang sedikit lebih tinggi.

3.2. AIR DAN PENGGUNAANNYA


Pembahasan mengenai air dan kegunaannya menyangkut pula hubungan dengan sumber, kualitas, dan konsumsinya. 3.2.1. Sumber Air Secara garis besar, banyak responden pedesaan menyatakan bahwa sumber air tidaklah tersedia sepanjang tahun, khusunya pada desa kontrol. Sebanyak 75% responden desa kontrol menyatakan demikian, sedangkan di desa program hanya sebesar 47%. Sumber air utama hanya tersedia ratarata selama dua bulan. 12

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Sumber Air untuk Minum dan Memasak Sumber air utama untuk minum dan memasak pada daerah yang disurvey di pedesaan Papua diringkas pada Tabel 3.4. Di pedesaan papua, pola pengambilan air untuk kebutuhan minum dan memasak berbeda pada musim penghujan dan musim kemarau. Sebagian besar responden (52%) daerah pedesaan bergantung pada air hujan sebagai sumber air utama untuk minum dan memasak. Pada musim kemarau, responden yang biasa menggunakan hujan sebagai sumber air berkurang menjadi 4%, dan menggantinya dengan sumber lain. Pada musim penghujan di desa program, terdapat 48% responden yang menggunakan air hujan dan 18% responden yang menggunakan sumur tidak terlindung. Namun demikian, saat musim kemarau tiba, sebagian besar responden mengambil air untuk kebutuhan minum dari mata air tidak terlindung (65%). Di desa kontrol, pada musim penghujan, sebagian besar responden menggunakan air hujan (57%) dan dari kolam/ danau (18%); namun pada musim kemarau, para pengguna air hujan tersebut beralih menggunakan tangki air (49%). Selain itu, persentase responden yang menggunakan pipa/ PAM, sumur, dan mata air tidak berbeda secara signifikan pada musim kemarau maupun penghujan. Persentase responden yang menggunakan air ledeng di daerah pedesaan yang disurvey ternyata lebih tinggi jika dibandingkan dengan pengguna air ledeng di seluruh daerah pedesaan Papua, mengacu kepada Profil Kesehatan Indonesia 2007 (Departemen Kesehatan, 2007), dimana rata-rata rumah tangga yang menggunakan air ledeng untuk minum hanya sebesar 2%.
Tabel 3.4 : Sumber Air Utama untuk Minum dan Memasak di Pedesaan (%)
Program Sumber Air Utama Air Pipa / PAM /PDAM Air dalam kemasan Pompa air Sumur Terlindungi Sumur Tidak terlindungi Mata air terlindungi Mata air tak terlindungi Air Sungai Air Hujan Telaga/danau Air tangki termasuk mobil tangki Lainnya
Catatan: Jawaban bisa lebih dari 1

Kontrol Musim Penghujan 8.6 8.6 8.6 8.6 2.9 5.7 57.1 11.4 Musim Kemarau 8.6 8.6 5.7 8.6 2.9 5.7 11.4 48.6 -

Total Musim Penghujan 9.5 1.1 4.2 8.4 14.7 1.1 11.6 3.2 51.6 4.2 Musim Kemarau 7.4 4.2 4.2 7.4 14.7 42.1 2.1 4.2 4.2 17.9 -

Musim Penghujan 10.0 1.7 1.7 8.3 18.3 1.7 16.7 1.7 48.3 -

Musim Kemarau 6.7 6.7 1.7 8.3 18.3 65.0 6.7 -

Sumber Air untuk Mandi, Cuci, Kakus Sumber air yang digunakan untuk Mandi, Cuci, Kakus (MCK) hampir serupa dengan sumber air yang digunakan untuk minum dan memasak. Mengacu pada Tabel 3.5, sumber air utama pada musim penghujan untuk MCK pedesaan adalah air hujan (53% di desa program dan 60% di desa kontrol), namun pengguna air hujan untuk kebutuhan MCK ini sedikit lebih banyak dibandingkan dengan untuk minum dan memasak. Oleh karenanya, terdapat responden yang menggunakan air hujan hanya untuk MCK. Saat musim kemarau, para pengguna air hujan ini menurun secara drastis; pada desa program mereka beralih menggunakan sumber mata air tidak terlindung (60%) dan pada desa kontrol mereka beralih menggunakan air dari tangki (54%). Selebihnya, persentase responden yang menggunakan sumber air lain seperti pompa, sumur, pipa/ PAM, sungai, dan kolam/ danau tidak berubah secara signifikan pada musim penghujan dan kemarau. Ini berarti

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

13

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

bahwa sumber-sumber tersebut masih dapat digunakan pada saat musim kemarau. Jenis sumber air yang ada bergantung kepada kondisi geografis, maka perbandingan dengan kondisi keseluruhan dilakukan pada penggunaan air ledeng. Persentase rumah tangga yang terhubung dengan air ledeng dapat dijadikan indikasi terjadinya perbaikan penyediaan air. Secara umum, persentase responden yang menggunakan air ledeng untuk MCK di daerah survey pedesaan lebih tinggi dibandingkan dengan keseluruhan daerah pedesaan di Papua berdasarkan Statistik Perumahan dan Pemukiman (BPS, 2007); dimana pada daerah pedesaan Papua, rumah tangga yang menggunakan air ledeng untuk MCK hanya sekitar 0,7%.
Tabel 3.5: Sumber Air Utama untuk Mandi, Cuci, dan Kakus di Pedesaan (%)
Program Sumber Air Utama Air Pipa / PAM /PDAM Air dalam kemasan Pompa air Sumur Terlindungi Sumur Tidak terlindungi Mata air terlindungi Mata air tak terlindungi Air Sungai Air Hujan Telaga/danau Air tangki termasuk mobil tangki Lainnya Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1 Musim Penghujan 8.3 10.0 18.3 16.7 3.3 53.3 Musim Kemarau 6.7 3.3 8.3 23.3 1.7 60.0 5.0 11.7 Kontrol Musim Penghujan 8.6 11.4 8.6 8.6 2.9 8.6 60.0 11.4 Musim Kemarau 8.6 11.4 11.4 8.6 8.6 5.7 11.4 54.3 Total Musim Penghujan 8.4 4.2 9.5 14.7 1.1 10.5 5.3 55.8 4.2 Musim Kemarau 7.4 2.1 4.2 9.5 17.9 1.1 37.9 6.3 9.5 4.2 20.0 -

3.2.2. Kualitas Air Sebagian besar responden pedesaan (74%) menganggap bahwa air yang tersedia aman untuk digunakan. Tujuh puluh tiga persen responden menganggap bahwa air yang aman adalah air yang bersih. Hanya 1% responden yang mengetahui bahwa air yang aman memiliki kriteria bersih, jernih (tidak berwarna), tidak berbau, dan tidak berasa. Namun demikian, hampir seluruh responden setuju bahwa penting untuk menyediakan air yang aman untuk masyarakat. Untuk memeriksa jawaban responden, para surveyor mengamati air yang tersedia, dan menemukan bahwa sebagian besar air yang digunakan oleh responden adalah jernih dan tidak berbau (Tabel 3.6). Lebih jauh diamati pula bahwa sumber air juga tidak terkontaminasi tinja hewan dan sampah, sekalipun sebagian besar sumber air yang digunakan oleh responden pedesaan adalah hujan dan mata air tidak terlindung yang berpotensi lebih besar terkontaminasi tinja hewan dan sampahnya. Responden yang menggunakan air berkualitas baik di daerah pedesaan yang disurvey berada di atas rata-rata keseluruhan Papua, berdasarkan Riset Kesehatan Dasar Papua/ Riskesda (Departemen Kesehatan, 2008). Pada Laporan Riskesdas Papua tersebut dinyatakan bahwa pada daerah pedesaan, terdapat 70% rumah tangga yang memiliki sumber air berkualitas baik.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

14

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.6: Hasil Pengamatan Kualitas Air di Pedesaan (% Jawaban Ya)


Hasil Observasi kualitas air Air tidak berbau Air tidak berwarna Air tidak terkontaminasi kotoran hewan Sumber air jauh dari WC Air tidak terkontaminasi sampah
Catatan : Berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah tangga desa Program 93 93 92 78 97 Kontrol 94 83 86 74 86 Total 94 89 89 77 93

Kebanyakan responden mengerti alasan perlunya merebus air. Responden menjawab bahwa merebus air berguna untuk membersihkan air dari mikroba. Persentase responden yang mengerti tentang hal tersebut lebih tinggi pada desa program dibandingkan dengan desa kontrol (63% dibandingkan dengan 51%). Hal ini mungkin berkaitan dengan tingkat pendidikan responden, dimana responden di desa program memiliki tingkat pendidikan yang lebih tinggi dibandingkan desa kontrol. Selain itu sebagian besar responden tidak setuju untuk meminum air mentah.
Gambar 3.4: Sikap Responden di Pedesaan Terkait dengan Meminum Air Mentah (%)
Se tujuk ah de ngan ke biasaan m inum air m e ntah? 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 Program Kontrol Total 20 17 19 Setuju Tidak Setuju

80

77

79

Pengetahuan akan perlunya merebus air diterapkan dalam praktek. Secara umum, responden di desa program maupun kontrol tidak terbiasa untuk minum air yang tidak diolah . Sebagian besar responden mengolah air dengan cara merebusnya (Tabel 3.7). Namun demikian, persentase responden yang merebus air di desa kontrol lebih tinggi dibandingkan dengan di desa program, perbandingannya adalah 80% banding 45%, sekalipun pendidikan responden di desa program lebih tinggi. Di desa program terdapat 40% responden yang memilih untuk menyaring air minum. Dapat disimpulkan bahwa cara mengolah air oleh responden disesuakan dengan sumber airnya. Selain air hujan, beberapa responden di desa program menggunakan juga mata air tidak terlindung, sedangkan di desa kontrol menggunakan air dari kolam/ danau.
Tabel 3.7 : Cara Mengolah Air Minum di Pedesaan (%)
Cara Mengolah Air Minum Langsung diminum tanpa dimasak Diendapkan dahulu Disaring Dididihkan Total Program 1.7 13.3 40 45 100 Desa Kontrol 0 2.9 17.1 80 100 Total 1.1 9.5 31.6 57.9 100

Berdasarkan Laporan Riskesdas Papua (Departemen Kesehatan, 2008), para responden yang mempraktekkan merebus air di desa program lebih rendah dibandingkan dengan keseluruhan

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

15

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

rumah tangga pedesaan di Papua (64%), sedangkan untuk desa kontrol persentase ini lebih tinggi. Penyimpanan Air Terkait dengan sumber air yang digunakan oleh responden pedesaan, sebagian besar mereka menggunakan air hujan, mata air tidak terlindung, dan air tangki. Ini menyebabkan pentingnya responden memiliki tempat penyimpanan air, karena penyimpanan air dengan baik dapat menjaga kualitas dan tingkat keamanan air. Berdasarkan laporan responden dan pengamatan, kebanyakan responden telah menerapkan praktek yang benar dalam menutup dan membersihan tempat penyimpanan air. Sebagian besar responden mengaku bahwa mereka menutup tempat air, baik untuk minum dan kegunaan lainnya (MCK). Berdasarkan hasil pengamatan, responden-responden tersebut umumnya menggunakan tempat air dari plastik atau logam yang tertutup. Para pengamat menemukan bahwa sebagian besar responden menggunakan tempat air tertutup (Tabel 3.8). Responden-responden tersebut juga mengaku bahwa mereka umumnya membersihkan tempat air setiap kali kosong (45% di desa program dan 57% di desa kontrol). Hasil pengamatan juga menunjukkan bahwa tempat penyimpanan air tersebut tidak berlumut, hal ini mendukung pernyataan responden bahwa mereka umumnya membersihkan tempat-tempat tersebut.
Tabel 3.8 : Pengamatan terhadap Tempat Penyimpanan Air di Pedesaan (% Jawaban Ya)
Hasil Observasi tempat penyimpanan air Memiliki sumber air di dalam rumah Ada tempat penyimpanan air bersih Tempat penyimpanan air tertutup Tempat penyimpanan air terlihat bersih Ada tempat penyimpanan air minum Tempat penyimpanan air minum tertutup Catatan : Berdasarkan persepsi surveyor % Rumah Tangga Desa Program 47 90 80 80 97 90 Kontrol 31 89 91 94 97 97 Total 41 89 84 85 97 93

Persentase responden yang menutup tempat penyimpanan airnya (baik di desa program maupun kontrol) lebih tinggi jika dibandingkan dengan keseluruhan rumah tangga di pedesaan berdasarkan Laporan Riskesdas Papua (Departemen Kesehatan, 2008). Dalam laporan tersebut dinyatakan bahwa hanya 28.5% rumah tangga di pedesaan Papua yang menutup tempat penyimpanan airnya. 3.2.3 Konsumsi Air dan Akses terhadap Air Secara umum, konsumsi air responden pedesaan (baik untuk desa program maupun kontrol) dipengaruhi oleh akses warga terhadap air. Akses yang dimaksud mencakup jarak, waktu, dan biaya yang dibutuhkan untuk mendapatkan air. Semakin jauh jarak dan semakin lama waktu serta semakin besar biaya yang dibutuhkan untuk mengambil air pada musim kemarau kemungkinan menjadi penyebab sedikit berkurangnya konsumsi air pada musim tersebut. Begitu juga pada air untuk kebutuhan minum dan MCK, yang konsumsinya menurun saat musim kemarau. Konsumsi Air untuk Minum dan Memasak Pada musim penghujan, sebagian besar responden di desa program (56%) dan desa kontrol (74%) mengkonsumsi air minum sebanyak 20 30 liter per rumah tangga per hari. Pada musim kemarau, konsumsi ini menurun menjadi 10 19 liter per rumah tangga per hari baik untuk desa program (44%) maupun desa kontrol (59%). Secara umum, penurunan konsumsi air di desa kontrol lebih tinggi dibandingkan dengan desa program. Dari profil responden dapat diketahui bahwa rata-rata

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

16

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

jumlah anggota keluarga adalah 6 orang, yang artinya pada musim penghujan, konsumsi air di desa program adalah sebesar 3,7 liter per orang per hari, sedangkan di musim kemarau menurun sedikit menjadi 3,4 liter per hari per orang. Pada desa kontrol, konsumsi air minum di musim kemarau menurun dari 4,1 liter per orang per hari menjadi 3,2 liter. Volume konsumsi air oleh responden pedesaan lebih rendah dibandingkan dengan standar yang direkomendasikan PBB dan lebih rendah pula dibandingkan dengan konsumsi air untuk seluruh daerah pedesaan Papua, berdasarkan Laporan Riskesdas (Departemen Kesehatan, 2008). Konsumsi air yang lebih rendah untuk minum dan memasak pada musim penghujan dimungkinkan karena adanya keterkaitan dengan sumber air, dimana umumnya responden menggunakan air hujan dan ketersediaan air hujan tidak bisa diprediksikan. Konsumsi air untuk minum dan memasak dapat dilihat pada Tabel 3.9 dan Tabel 3.17.
Tabel 3.9 : Konsumsi Air untuk Minum dan Memasak di Pedesaan (%)
Konsumsi per hari per rumah tangga <10 liter 10-19 liter 20-30 liter >30 liter Total Program Penghujan 6.8 20.3 55.9 16.9 100 Kemarau 6.8 44.1 28.8 20.3 100 Kontrol Penghujan 0 11.8 73.5 14.7 100 Kemarau 2.9 58.8 23.5 14.7 100 Total Penghujan 4.3 17.2 62.4 16.1 100 Kemarau 5.4 49.5 26.9 18.3 100

Akses mendapatkan air di pedesaan memang tergolong sulit. Keterangan tentang akses ini dapat dilihat pada Tabel 3.10, 3.11 dan 3.12. Pada musim penghujan, 88% responden desa program dan 90% responden desa kontrol mengambil air yang berada dalam radius 100 meter. Hal ini sangat kontras jika dibandingkan dengan musim kemarau, dimana sebagian besar responden mendapatkan air dalam jarak yang lebih jauh: 39% responden desa program mendapat air dalam radius lebih dari 1 kilometer dan 49% responden desa kontrol mendapat air dalam radius lebih dari 2 kilometer. Kondisi ini berdampak pada lebih lamanya waktu untuk mendapat air dan meningkatnya biaya yang diperlukan. Responden desa program menyatakan bahwa pada musim penghujan mereka membutuhkan kira-kira Rp. 4,000 per minggu untuk air minum; sedangkan pada musim kemarau, biaya ini bertambah menjadi sekitar lima kali lipatnya, yakni kira-kira Rp 20.000 per minggu. Hal yang sama terjadi di desa kontrol, dimana pada musim penghujan responden menyatakan bahwa biaya mendapatkan air minum adalah sebesar Rp 4.000 per minggu dan jumlah tersebut bertambah secara signifikan menjadi Rp. 22.000 per minggu. Jika dibandingkan dengan akses terhadap sumber air berdasarkan Laporan Riskesdas (Departemen Kesehatan, 2008), daerah-daerah survey (baik desa program maupun kontrol) menghadapi akses yang lebih sulit jika dibandingkan dengan keseluruhan pedesaan di Papua. Di seluruh Papua, hanya 14% rumah tangga yang mendapatkan air dalam radius lebih dari 1 km.
Tabel 3.10 : Jarak Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%)
Jarak untuk mendapatkan air 0-100 m 100-500 m 500-1000 m 1-2 km >2km Total 100.0 Program Penghujan 88.1 10.2 1.7 Kemarau 37.3 6.8 5.1 39.0 11.9 100.0 100.0 Kontrol Penghujan 93.9 6.1 0.0 Kemarau 21.2 12.1 0.0 18.2 48.5 100.0 100.0 Total Penghujan 90.2 8.7 1.1 Kemarau 31.5 8.7 3.3 31.5 25.0 100.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

17

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.11 : Waktu Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%)
Rerata Waktu <5 menit 5-29 menit 30-59 menit 60-89 menit >90 menit Total Program Penghujan 72.9 27.1 0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 25.4 23.7 23.7 22.0 5.1 100.0 Kontrol Penghujan 84.4 9.4 6.3 0.0 0.0 100.0 Kemarau 18.2 15.2 12.1 48.5 6.1 100.0 Total Penghujan 76.9 20.9 2.2 0.0 0.0 100.0 Kemarau 22.8 20.7 19.6 31.5 5.4 100.0

Tabel 3.12 : Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Pedesaan (%)
Biaya per minggu <Rp 5,000 Rp 5,000-Rp 14,999 Rp 14,999-Rp 29,999 Rp 30,000-Rp 50,000 >Rp 50,000 Total Program Penghujan 76.2 23.8 0.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 34.1 6.8 31.8 25.0 2.3 100.0 Kontrol Penghujan 77.4 22.6 0.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 33.3 9.1 30.3 0.0 27.3 100.0 Total Penghujan 76.7 23.3 0.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 33.8 7.8 31.2 14.3 13.0 100.0

Mengacu pada jenis sumber air, proporsi terbesar sumber air di musim penghujan, baik untuk desa program maupun kontrol, adalah air hujan, oleh karenanya akses terhadap air menjadi sangat baik (lebih dekat, lebih sedikit waktu yang diperlukan, dan lebih rendah biayanya). Pada musim kemarau, sebagian besar responden harus mencari sumber mata air tidak terlindung (desa program) dan tangki air (desa kontrol) dan menempuh jarak ke lokasi sumber air yang cukup jauh. Konsumsi Air untuk Mandi, Cuci, Kakus Serupa dengan kebutuhan air untuk minum dan memasak, kondisi akses terhadap sumber air untuk MCK di musim kemarau juga sangat buruk, baik untuk desa program maupun kontrol. Semakin jauhnya jarak terhadap sumber air berdampak pada semakin lama waktu yang diperlukan serta semakin tingginya biaya untuk mendapatkan air. Namun demikian, akses terhadap air di musim kemarau pada desa kontrol lebih buruk jika dibandingkan dengan desa program. Oleh karenanya, pengurangan konsumsi air untuk MCK hanya terjadi di desa kontrol. Pada desa program, konsumsi air untuk MCK pada musim kemarau naik sedikit. Konsumsi air untuk MCK di desa kontrol menurun pada musim kemarau, yang sebelumnya sebesar 77 liter menjadi 54 liter per rumah tangga per hari. Konsumsi ini hampir sesuai dengan konsumsi air pedesaan seperti yang dilaporkan dalam Statistik Perumahan dan Pemukiman (BPS, 2007), dimana proporsi konsumsi air untuk MCK di pedesaan Papua adalah sebesar 51 100 liter per hari per rumah tangga. Hal yang berbeda terjadi di desa program, dimana konsumsi air untuk MCK naik sedikit dari 67 liter menjadi 68 liter per rumah tangga per hari. Sebagai catatan, standar PBB untuk konsumsi air yang dipakai untuk MCK adalah 30 liter per orang per hari. Jika dibandingkan, di desa program konsumsi air ini adalah sebesar 11,2 liter per orang per hari pada musim penghujan, dan naik sedikit menjadi 11,4 liter per orang per hari pada musim kemarau. Sangat kontras jika dibandingkan dengan konsumsi air untuk MCK di desa kontrol, dimana besarannya adalah sebesar 12,8 liter per orang per hari pada musim penghujan dan turun menjadi 9 liter per orang per hari pada musim kemarau. Disimpulkan bahwa konsumsi air rata-rata di desa program dan kontrol berada jauh di bawah standar PBB. Tabel 3.13 dan Tabel 3.17 meringkas konsumsi air untuk MCK.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

18

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.13 : Konsumsi Air untuk Mandi, Cuci, Kakus di Pedesaan (%)
Konsumsi per hari per rumah tangga <20 liter 20-40 liter 40-100 liter 100-250 liter >250 liter Total Program Penghujan 5 41.7 38.3 13.3 1.7 100.0 Kemarau 16.7 35.0 28.3 18.3 1.7 100.0 Kontrol Penghujan 6.7 16.7 66.7 0 10 100.0 Kemarau 16.7 60 13.3 0 10 100.0 Total Penghujan 5.6 33.3 47.8 8.9 4.4 100.0 Kemarau 16.7 43.3 23.3 12.2 4.4 100.0

Dalam hal biaya yang diperlukan untuk air untuk MCK, serupa dengan air untuk minum, responden melaporkan bahwa rata-rata biaya mingguan meningkat pada musim kemarau. Akses untuk mendapatkan air disajikan pada Tabel 3.14, 3.15 dan 3.16. Pada musim penghujan, responden pedesaan pada desa program menjawab bahwa biaya yang diperlukan untuk mendapatkan air untuk MCK adalah sebesar Rp 4.400 dan meningkat lebih dari tiga kali lipat pada musim kemarau. Kondisi yang sama terjadi pula di desa kontrol, dimana responden menyatakan bahwa biaya yang mereka habiskan untuk mendapatkan air untuk MCK adalah sebesar Rp 5,400 pada musim penghujan dan meningkat lebih dari lima kali lipat pada musim kemarau.
Tabel 3.14: Jarak untuk Mendapatkan Air untuk Mandi, Cuci, dan Kakus di Pedesaan (%)
Jarak untuk mendapatkan air 0-100 m 100-500 m 500-1000 m 1-2 km >2km Total Program Penghujan 91.5 8.5 0.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 42.4 8.5 0.0 39.0 10.2 100.0 Kontrol Penghujan 97.0 3.0 0.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 36.4 6.1 0.0 9.1 48.5 100.0 Total Penghujan 93.5 6.5 0.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 40.2 7.6 0.0 28.3 23.9 100.0

Tabel 3.15 : Waktu untuk Mendapatkan Air untuk Mandi, Cuci, dan Kakus di Pedesaan (%)
Rerata Waktu <5 menit 5-29 menit 30-59 menit 60-89 menit >90 menit Total 100.0 Program Penghujan 69.5 25.4 5.1 Kemarau 23.7 23.7 32.2 18.6 1.7 100.0 100.0 Kontrol Penghujan 81.8 15.2 3.0 Kemarau 15.2 24.2 9.1 45.5 6.1 100.0 100.0 Total Penghujan 73.9 21.7 4.3 Kemarau 20.7 23.9 23.9 28.3 3.3 100.0

Tabel 3.16 : Pengeluaran Mingguan yang Dipakai untuk Mendapatkan Air untuk Mandi, Cuci, Kakus di Pedesaan (%)
Biaya per minggu 1.<Rp 5,000 2.Rp 5,000-Rp 14,999 3.Rp 14,999-Rp 29,999 4.Rp 30,000-Rp 50,000 5.>Rp 50,000 Total Program Penghujan 84.2 13.2 0.0 2.6 0.0 100.0 Kemarau 46.2 5.1 33.3 12.8 2.6 100.0 Kontrol Penghujan 60.9 39.1 0.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 23.1 0.0 42.3 0.0 34.6 100.0 Total Penghujan 75.4 23.0 0.0 1.6 0.0 100.0 Kemarau 36.9 3.1 36.9 7.7 15.4 100.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

19

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.17: Ringkasan Konsumsi Air dan Aksesnya di Pedesaan (Rerata Tertimbang)
Konsumsi dan Akses Air Untuk minum dan memasak Jarak (meter) Waktu (minutes) Konsumsi per hari (liter) Pengeluaran mingguan (Rp) Untuk Mandi, Cuci, Kakus Jarak (meter) Waktu (minutes) Konsumsi perhari (liter) Pengeluaran mingguan (Rp) 66.9 8.3 67.3 4,400 830.5 34.6 68.3 15,600 56.1 6.0 77.3 5,400 1,139.4 48.1 54.0 27,400 63.0 7.5 70.7 4,800 941.3 39.5 63.5 20,300 82.2 6.4 22.5 4,300 895.8 36.4 20.3 19,900 62.1 6.5 24.6 4,200 1,283.3 50.3 19.3 22,200 75.0 6.5 23.2 4,200 1,034.8 41.4 19.9 20,800 Program Penghujan Kemarau Kontrol Penghujan Kemarau Total Penghujan Kemarau

3.3. KEBERSIHAN DOMESTIK


3.3.1. Kebersihan Makanan Bagian ini akan membahas praktek kebersihan makanan dalam hal penyiapan dan penanganan makanan, juga termasuk pengamatan yang menyangkut isu tersebut. Dari Gambar 3.5 di bawah sebagian besar rumah tangga yang disurvey melakukan praktek yang benar dalam kebersihan makanan, seperti mencuci buah dan bahan baku makanan sebelum dimakan, mencuci peralatan memasak dengan air dan sabun, serta menjaga makanan tertutup saat disimpan. Perbedaan antara desa program dan kontrol dalam hal ini tidak terlalu signifikan, kecuali pada cara menyimpan makanan. Jumlah responden yang menyimpan makanan secara tertutup di desa program lebih rendah dibandingkan desa kontrol.
Gambar 3.5: Praktek Kebersihan Makanan di Pedesaan (%)

Menutup makanan saat disajikan

86.3 80 90 98.9 100 98.3 94.7 97.1 93.3

Mencuci peralatan makan dengan air dan sabun Mencuci dahulu buah-buahan dan sayuran sebelum dimakan

Total Kontrol Program

20

40

60

80

100

Sesuai dengan hasil pengamatan (Tabel 3.18), sekitar 70% responden memiliki dapur yang terletak di dalam rumah. Meskipun sekitar 50% dapur milik responden berada dalam kondisi yang tidak rapih dan bersih, namun tidak ditemukan vektor di dapur-dapur tersebut. Sebagai catatan, di rumah-rumah tersebut tersedia juga air dan sabun untuk mencuci peralatan memasak dan sabun.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

20

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Hasil pengamatan membuktikan juga bahwa responden memiliki peralatan memasak yang bersih serta menyediakan air dan sabun di dapur. Hal ini mendukung laporan responden yang menyatakan bahwa 98% responden mencuci peralatan memasak dengan air dan sabun. Lebih jauh lagi, terdapat sekitar 50% responden yang memiliki tempat menyimpan peralatan memasak yang tertutup. Kondisi yang sama ditemukan pada desa program dan kontrol.
Tabel 3.18 : Pengamatan Terhadap Praktek Kebersihan Makanan di Pedesaan (% Jawaban Ya)
Hasil Observasi Terdapat ruangan dapur di dalam rumah Makanan selalu dalam kondisi tertutup Tidak ada vector di dapur Dapur terlihat bersih dan rapi Peralatan makan terlihat bersih Tersedia lemari penyimpanan alat makan yang tertutup Tersedia air untuk mencuci peralatan makan di dapur Tersedia sabun di dapur
Catatan : Berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah Tangga Desa Program 78 98 75 48 90 58 82 88 Kontrol 71 89 71 51 97 54 80 71 Total 76 95 74 49 93 57 81 82

3.3.2. Kebersihan Pribadi Pada survey ini, kebersihan pribadi yang dimaksud dititikberatkan dalam hal mencuci tangan. Praktek-praktek sehubungan dengan mencuci tangan tidak hanya dibahas berdasarkan jawaban responden, namun juga melalui demonstrasi bagaimana cara mencuci tangan. Pengetahuan responden yang berkaitan dengan hal tersebut juga akan dimasukkan dalam pembahasan. Pada Gambar 3.6 dapat dilihat 92% responden di desa program mengaku bahwa mereka mencuci tangan dengan menggunakan sabun dan air. Persentase ini lebih kecil jumlahnya pada desa kontrol (77%). Sabun yang digunakan umumnya berupa sabun batang atau krim/colek.
Gambar 3.6 : Bahan yang Digunakan untuk Mencuci Tangan di Pedesaan (%)
100% 80% 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Total 91.7 77.1 86.3 Hanya Air Air dan Sabun

8.3

22.9

13.7

Sebagian besar responden menyatakan bahwa mereka mencucitangan pada situasi penting, khususnya sebelum makan (Gambar 3.7). Terdapat lebih dari 90% responden yang melakukkannya baik di desa program maupun kontrol. Hanya sedikit yang menyatakan tidak pernah mencuci tangan pada situasi penting tersebut. Jumlah responden yang demikian misalnya terdapat di desa program sebanyak 2%, yakni yang tidak pernah mencuci tangan sebelum memberi makan bayinya, sedangkan terdapat 3% responden yang tidak mencuci tangan setelah memegang

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

21

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

hewan. Lain halnya di desa kontrol, terdapat 3% responden yang tidak mencuci tangan setelah buang air besar. Juga ditemukan bahwa persentase responden yang mencuci tangan saat setelah memegang hewan lebih sedikit jika dibandingkan dengan situasi penting lainnya. Dapat diambil kesimpulan bahwa sebagian besar responden beranggapan bahwa waktu terpenting untuk mencucitangan adalah sebelum makan, sementara cuci tangan setelah memegang hewan dianggap paling kurang penting. Pada prakteknya, terdapat perbedaan yang signifikan antara desa program dan kontrol mengenai cuci tangan sebelum menyiapkan makanan dan sesudah memegang hewan. Dapat dilihat bahwa responden di desa program lebih baik dalam hal cuci tangan dibandingkan dengan desa kontrol. Saat menyiapkan makanan, 90% responden desa program mengaku selalu mencuci tangan terlebih dahulu, sedangkan di desa kontrol hanya sekitar 71%. Begitu juga dengan setelah memegang hewan, 65% responden desa program menyatakan bahwa mereka selalu mencuci tangan setelah memegang hewan, sedangkan di desa kontrol untuk praktek yang serupa hanya ada 47% responden. Jika dilihat lebih jauh, 8-16% responden mencuci tangan sering atau kadang-kadang sebelum makan dan memberi makan bayi serta setelah buang air besar. Hal ini mungkin terkait dengan kondisi ketersediaan air, dimana 50% responden menyatakan bahwa sumber air tidak tersedia sepanjang tahun, sehingga mereka tidak mencucitangan saat air tidak tersedia.
Gambar 3.7: Situasi Cuci Tangan di Pedesaan (%)
100% 80% 60% 40% 20% 0% 92 91 92 90 71 83 84 80 83 80 83 81 65 47 59 8

10

29

16

2
14

20

1
13

20

3
14

1
17

3
32

53

37

Program

Program

Program

Program

Program

Total

Total

Total

Total

Kontrol

Kontrol

Kontrol

Kontrol

Sebelum makan

Sebelum menyajikan makanan

Sebelum memberi Setelah Buang air makan bayi besar

Setelah menyentuh binatang

Selalu

Kadang-kadang

Tidak Pernah

Praktek cuci tangan di pedesaan yang disurvey dianggap lebih baik dibandingkan keseluruhan pedesaan di Papua seperti dilaporkan Riskesdas Papua (Departemen Kesehatan, 2008) yang menyatakan bahwa hanya 17% rumah tangga pedesaan yang melakukan praktek mencucitangan dengan benar (menggunakan sabun situasi kritis). Dari survey ini, dilaporkan bahwa sekitar 97% responden mengajarkan anak-anak atau anggota keluarga lain cara mencucitangan. Hal ini terjadi di kedua desa, baik desa kontrol maupun program. Pada survey ini, responden diminta untuk mendemonstrasikan cara mereka mencucitangan. Tiga tahap pertama dalam mencucitangan dianggap merupakan tahap yang terpenting, terdiri dari menggosok telapak tangan dengan telapak tangan, menggosok bagian belakang tangan dengan menaruh telapak tangan kanan ke punggung tangan kiri dan telapak tangan kiri pada punggung

Kontrol

Total

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

22

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

tangan kanan, serta telapak tangan dengan telapak tangan dengan jari terpaut. Pada Tabel 3.19 yang memuat tahapan dalam mencucitangan, dapat dilihat bahwa sebagian besar responden, dari desa program maupun kontrol, melewati tahap pertama (menggosok telapak tangan dengan telapak tangan). Umumnya responden menggosok bagian belakang tangan, celah-celah jari, kemudian membersihkan jempol dan pergelangan tangan. Hanya sedikit responden di kedua daerah yang menggosok bagian belakang jari dan membersihkan celah-celah kuku.
Tabel 3.19: Demonstrasi Cara Mencucitangan di Pedesaan (%) Langkah Mencucitangan % Responden Program Kontrol Total

1. Menggosok kedua telapak tangan

36,7

25,7

32,6

2. Menggosok bagian belakang tangan

90,0

100,0

93,7

3. Menggosok celah-celah jari

96,7

97,1

96,8

4. Membersihkan bagian belakang jari

26,7

37,1

30,5

5. Memutar dan mencuci jempol

71,7

77,1

73,7

6. Menggosok ujung jari di telapak tangan untuk membersihkan bagian bawah kuku

58,3

31,4

48,4

7. Membersihkan pergelangan tangan

95,0

97,1

95,8

Aspek lain dari kesehatan pribadi ditinjau dari mengguntingkuku. Berdasarkan aspek tersebut, jawaban responden mengenai frekuensi mengguntingkuku tidak terlalu berbeda antara orang dewasa dan anak-anak dibawah usia 15 tahun. Namun demikian, terdapat kesamaan pola, dimana 60% responden mengguntingkuku sendiri dan anaknya secara tidak teratur, dan hanya 30% yang mengguntingnya secara teratur sekali dalam seminggu.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

23

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Hasil pengamatan juga menemukan bahwa sekitar 77% responden di desa program dan kontrol memiliki kamar mandi pribadi, walaupun hanya sedikit yang memiliki sumber air yang mengalir (Tabel 3.20). Hal ini terkait dengan jenis sumber air. Sebagian besar responden menyimpan air hujan dari musim penghujan dan mencari sumber air bersih saat musim kemarau. Selain itu, ditemukan lebih dari 70% responden menyiapkan sabun untuk cuci tangan, yang mendukung pernyataan bahwa sebagian besar responden tersebut mencucitangan dengan air dan sabun. Fasilitas cuci tangan tersebut lebih banyak ditemukan di desa program dibandingkan dengan desa kontrol. Pada desa kontrol, ada kemungkinan responden mencucitangan-nya di kamar mandi. Secara umum dapat disimpulkan bahwa fasilitas kebersihan diri di desa program lebih baik jika dibandingkan dengan di desa kontrol.
Tabel 3.20: Pengamatan terhadap Kebersihan Diri di Pedesaan (% Jawaban Ya)
Hasil Observasi fasilitas cuci tangan Tersedia kamar mandi milik keluarga sendiri Tersedia sumber air mengalir Tersedia sabun untuk cuci tangan Tersedia fasilitas cuci tangan
Catatan: Berdasarkan perspektif surveyor

% Rumah tangga Desa Program 77 35 77 62 Kontrol 77 23 71 49 Total 77 31 75 57

3.4. SANITASI
Persentase responden yang memiliki jamban di desa program lebih rendah dibandingkan desa kontrol. Mengacu pada Gambar 3.8, dapat dilihat bahwa 57% responden desa program telah memiliki jamban dan di desa kontrol 73%. Namun demikian, tidak semua jamban menggunakan tanki septik. Di desa program, responden yang menggunakan tanki septik sebesar 67%, sedangkan desa kontrol 85% (Gambar 3.9). Tanki septik tersebut umumnya terletak kurang dari 5 meter dari sumber air. Hal ini tidak menjadi masalah bagi responden pedesaan yang tidak menggunakan air tanah, namun dapat menjadi masalah bagi sebagian responden di desa program yang menggunakan sumur tidak terlindung (dapat terkontaminasi apabila lokasi sumur terletak dekat dengan jamban).
Gambar 3.8 : Kepemilikan Jamban di Pedesaan (%)
100% 25,7 80% 60% 40% 56,7 20% 0% 43,3 36,8

Gambar 3.9 : Jamban yang Dibuat dengan Tanki Septik di Pedesaan (%)
Apakah jamban dilengkapi dengan septik tank? 100% 80% 32,4 15,4 25,0

74,3

60%
63,2

40% 20% 0%

67,6

84,6

75,0

Program Ya

Kontrol Tidak

Total

Program

Kontrol
Ya Tidak

Total

Jika dibandingkan secara relatif dengan Riskesdas Papua terakhir (Departemen Kesehatan, 2008), proporsi rumah tangga pedesaan yang memiliki jamban pribadi dan yang memiliki jamban dengan tanki septik adalah lebih besar dibandingkan dengan yang tercantum di laporan tersebut. Pada

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

24

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

laporan Riskesdas terdapat 37% rumah tangga pedesaan yang memiliki jamban pribadi dan 17% rumah tangga pedesaan menggunakan tanki septik. Sebagian responden pedesaan menyatakan alasan mereka memiliki jamban pribadi adalah karena kenyamanan. Hanya 12% atau kurang yang mengetahui bahwa jamban juga berguna untuk mencegah penyakit dengan mencegah tinja mencemari air atau tercecer. Alasan-alasan yang diungkapkan oleh responden yang tidak memiliki jamban adalah karena minimnya air dan biaya yang mahal. Jika ditinjau dari sumber air, ada permasalahan yang dihadapi dari sisi suplai air di kedua desa di Papua. Umumnya, kedua desa ini bergantung pada hujan sebagai sumber air utama saat musim penghujan, sedangkan pada musim kemarau dicarilah sumber air alternatif yang biasanya terletak jauh. Alasan tidak cukup air yang dimiliki juga dikemukakan 53% responden desa program dan 80% desa kontrol sebagai jawaban mengapa responden tidak memiliki jamban. Secara umum sebagian besar responden menyatakan bahwa masalah yang timbul karena tidak memiliki kamar mandi pribadi adalah ketidaknyamanan (51%) dan jamban tidak dapat digunakan setiap saat dibutuhkan (16%). Hanya 12% yang menjawab bahwa tidak memiliki jamban pribadi menyebabkan lingkungan yang kotor dan bau tak sedap. Mengenai sikap terhadap fasilitas sanitasi, hampir semua responden setuju akan pentingnya memiliki jamban dengan tangki septik dan pentingnya pemisahan jamban dengan tempat mencuci piring. Dapat dilihat pula bahwa responden yang memiliki jamban juga menghadapi permasalahan suplai air. Pada musim penghujan, sebagian besar responden menggunakan jamban dengan tangki septik, sedangkan pada musim penghujan sebagian besar responden pergi ke hutan untuk buang air besar (Tabel 3.21). Responden yang menggunakan jamban dengan tangki septik di musim penghujan pada desa program dan kontrol masing-masing sebanyak 58% dan 69%, sedangkan di musim kemarau persentase ini menurun menjadi hanya kira-kira sebesar 20%. Di sisi lain, persentase responden yang buang air besar di hutan bertambah hampir sebesar 40% di desa program dan 49% di desa kontrol. Beberapa responden lain juga menggunakan cubluk (jamban tanpa air) atau pergi ke sungai untuk buang air besar. Jumlah responden yang pergi ke sungai untuk buang air besar ini berkurang pada musim kemarau, sedangkan persentase responden pengguna cubluk tidak berubah. Sebagian besar responden melaporkan bahwa mereka menggunakan air dan sabun untuk cebok setelah buang air besar, jadi mereka tetap menggunakan air untuk cebok walaupun ketersediaan air terbatas.
Tabel 3.21 : Tempat yang Digunakan untuk Buang Air Besar di Pedesaan (%)
Program Tempat Buang Air Besar WC dengan Septic tank WC dengan Cubluk WC mengalir ke air permukaan Sungai Hutan Lainnya Total 100.0 Penghujan 57.9 8.8 1.8 22.8 8.8 Kemarau 22.8 7.0 1.8 19.3 47.4 1.8 100.0 100.0 100.0 100.0 Kontrol Penghujan 68.6 20.0 0 0 11.4 Kemarau 20.0 20.0 0 0 60.0 Total Penghujan 62.0 13.0 1.1 14.1 9.8 Kemarau 21.7 12.0 1.1 12 52.2 1.1 100.0

Riskesdas Papua yang diterbitkan oleh Departemen Kesehatan (2008) menyatakan bahwa banyaknya orang yang buang air besar dengan cara yang benar di pedesaan Papua persentasenya adalah sebesar 47%. Oleh karenanya, pada musim penghujan, persentase responden di desa program dan kontrol yang buang air besar dengan benar adalah lebih tinggi dibandingkan dengan 25

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

keseluruhan pedesaan Papua. Namun, pada musim kemarau, persentase responden tersebut lebih rendah dibandingkan dengan keseluruhan pedesaan papua, hal ini terkait dengan kelangkaan air.
Gambar 3.10 : Bahan yang Digunakan untuk Membersihkan Setelah Buang Air Besar (%)
100% 80% 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Total 84,5 88,6 86

8,6 6,9

11,4

9,7 4,3 Lainnya Air dan sabun Air saja

Dari profil responden diketahui bahwa rata-rata keluarga memiliki seorang anak yang berumur dibawah lima tahun. Laporan responden memberikan gambaran bahwa terdapat perbedaan signifikan dalam hal mencboki bayi setelah buang air besar pada desa program dan kontrol. Pada desa program, sebagian besar responden menceboki bayi di jamban dengan tangki septik (50%) setelah buang air besar, namun pada musim kemarau, sebagian besar menceboki bayi di kebun (48%). Berbeda dengan yang terjadi di desa kontrol dimana sebagian besar responden menceboki bayi (setelah buang air besar) di jamban bertangkiseptik (53% pada musim penghujan dan 50% pada musim kemarau), sementara hanya sedikit yang beralih ke sungai pada musim kemarau. Penyakit juga dapat timbul disebabkan oleh pembuangan tinja bayi di tempat yang tidak tepat. Oleh karenanya, responden bukan hanya ditanyakan mengenai tempat menceboki bayi setelah buang air besar, namun juga mengenai tempat dimana mereka membuang tinja bayi tersebut. Dikarenakan persentase jumlah responden yang memiliki tangki septik di desa program lebih rendah dibandingkan dengan desa kontrol, maka hanya 36% responden desa program yang membuang tinja bayinya pada jamban bertangkiseptik, sedangkan sisanya membuang tinja di kebun atau sungai. Berbeda halnya dengan desa kontrol, dimana 67% responden telah membuang tinja bayi pada jamban bertangkiseptik.
Gambar 3.11 : Tempat Membuang Tinja Bayi di Pedesaan (%)
100% 80% 60%
20,5

7,7

14,3 14,3 4,8 -

10,0

33,3

26,7

Lainnya
15,0 1,7

Halaman rumah Sungai Tempat sampah WC dengan septic tank

40% 20% 0%

2,6

66,7 46,7

35,9

Program

Kontrol

Total

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

26

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Pengamatan terhadap jamban milik responden menghasilkan kesimpulan bahwa sebagian besar jamban tidak berbau, bersih dari tinja, dan tidak licin (Tabel 3.22). Namun, tidak semua jamban bersih dan terpelihara baik di luar maupun dalam jamban. Pengamat juga menemukan bahwa tidak tersedia sabun apapun di dekat jamban. Kemudian, sebagian kloset juga tidak tertutup. Hal ini mungkin terkait dengan jenis jamban yang umumnya merupakan jamban bertangkiseptik.
Tabel 3.22: Hasil Pengamatan terhadap Jamban di Pedesaan (% Jawaban Ya)
Kondisi jamban Bagian dalam jamban - Tersedia sabun - Tidak berbau - Bersih dari kotoran tinja - lantai tidak licin - Terlihat bersih dan terawat - Jamban tertutup Bagian Luar Jamban - Terlihat bersih dan terawat
Catatan: Berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah tangga Desa Program 22 83 92 85 28 4 25 Kontrol 35 71 92 66 29 3 25 Total 27 78 92 77 28 4 25

3.5. KEBERSIHAN LINGKUNGAN


Sebagian besar responden (lebih dari 60%) membuang sampah cair di lahan terbuka. Praktek ini terjadi di kedua desa, baik di kontrol maupun program (Tabel 3.23). Pernyataan tersebut sejalan dengan yang tercantum dalam Statistik Perumahan dan Pemukiman (BPS, 2007). Laporan tersebut menunjukkan bahwa sebagian besar rumah tangga di Papua tidak memiliki saluran yang layak untuk limbah cair. Sebagian besar responden membuang sampah ke air permukaan seperti sungai atau kolam, hanya sebagian kecil responden desa program yang membuang limbah cair ke tangki septik. Dengan kata lain, hampir semua responden belum mengetahui pentingnya membuang limbah cair dengan benar.
Tabel 3.23: Tempat untuk Membuang Limbah Cair di Pedesaan (%)
Muara pembuangan air kotor Sungai/danau Empang Septic tank Lahan terbuka Lainnya Total % respondent Program 16.9 13.6 1.7 66.1 1.7 100.0 Kontrol 22.9 2.9 0 68.6 5.7 100.0 Total 19.1 9.6 1.1 67.0 3.2 100.0

Dalam hal sampah padat, hampir seluruh responden setuju akan perlunya tempat sampah sebagai tempat pembuangan. Sebagian besar responden mengumpulkan sampah padatnya dengan cara menaruh pada tempat sampah sementara atau terbuka (Tabel 3.24). Namun demikian, sekalipun apa yang dilakukan responden dalam membuang sampah dinyatakan baik, namun pengelolaan sampah oleh responden dikategorikan belum tepat. Sebagian besar responden membakar sampah, sehingga dapat menyebabkan polusi udara (Tabel 3.25). 27

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 3.24: Tempat untuk Membuang Sampah Padat di Pedesaan (%)


Tempat membuang sampah Tempat sampah sementara/akhir Tempat galian Sungai Total % responden Program 46.7 50.0 3.3 100.0 Kontrol 51.4 42.9 5.7 100.0 Total 48.4 47.7 4.2 100.0

Tabel 3.25: Pengelolaan Sampah Padat di Pedesaan (%)


Cara Pengolahan Sampah Program % responden Kontrol Total 0.0 17.1 0.0 85.7 0.0 11.4 1.1 9.5 0.0 92.6 1.1 4.2

Dikumpulkan di TPS 1.7 lalu diambil petugas Dikumpulkan lalu 5.0 dibuang di tpt terbuka Dilakukan pemilahan 0.0 lalu diambil petugas Dibakar 96.7 Dibuat pupuk 1.7 Lainnya 0.0 Catatan: Jawaban bisa lebih dari 1

Untuk menguji praktek yang dilaporkan responden, dilakukan pengamatan di tiap rumah tangga. Para pengamat menemukan bahwa sebagian besar responden di desa program maupun kontrol belum menyediakan tempat sampah (Tabel 3.26), sedangkan bagi responden yang telah memiliki tempat sampah ditemukan bahwa tempat sampahnya masih berupa tempat sampah terbuka. Pernyataan tersebut sejalan dengan Laporan Riskesdas yang menyatakan bahwa sebagian besar rumah tangga di Papua belum memiliki tempat sampah dan tempat sampah yang ada masih merupakan tempat sampah terbuka (Departemen Kesehatan, 2008). Hasil pengamatan juga menunjukkan terdapat sampah dibakar di sebagian besar kebun milik responden, sejalan dengan laporan responden yang menyatakan preferensi mereka untuk membakar sampahnya masingmasing. Selain itu pengamat juga menemukan bahwa 60% kebun responden di desa program dan 54% responden desa kontrol bisa dikatakan bersih dari sampah, hal ini sesuai dengan laporan responden yang menyatakan mereka terbiasa untuk mengumpulkan sampah dalam satu tempat.
Tabel 3.26: Pengamatan terhadap Fasilitas Pembuangan Limbah di Pedesaan (% Jawaban Ya)
Pengelolaan Sampah Terdapat fasilitas tempat penampungan sampah di rumah Tempat penampungan sampah tertutup Tidak terlihat air rembesan dari tempat penampungan sampah Tidak terlihat sampah berserakan di sekitar rumah Tidak terlihat lalat, kecoa dan tikus di sekitar bak sampah Tidak terdapat anjing, kucing di sekitar bak sampah Tidak terdapat sampah yang dibakar Terdapat samaph yang ditimbun Terdapat saluran pembuangan air kotor di sekitar rumah
Catatan : Berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah Tangga Desa Program 22 15 77 60 55 60 25 37 35 Kontrol 17 11 63 54 54 66 23 29 34 Total 20 14 72 58 55 62 24 34 35

3.6. DIARE DAN PENYAKIT KULIT


3.6.1. Diare Diare merupakan penyakit yang menjadi perhatian utama kesehatan karena seringnya merenggut nyawa anak yang umumnya dibawah umur 5 tahun serta muncul pada musim penghujan. Kasus

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

28

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

diare bisa diakibatkan karena praktek penggunaan air dengan tidak benar, kurangnya kebersihan diri dan kebersihan lingkungan. Tabel 3.27 menunjukkan kasus-kasus terjadinya diare pada 24 jam terakhir sampai 2 minggu terdahulu (empat hari 14 terakhir).
Tabel 3.27: Jumlah Kasus Diare Berdasarkan Kelompok Umur di daerah Pedesaan
Kelompok Umur <5 tahun 5-15 tahun >15 tahun Total Jumlah kasus dalam 24 jam terakhir Program 2 1 2 5 Kontrol 3 5 2 10 Total 5 6 4 15 Jumlah kasus dalam 14 hari terakhir Program 2 1 5 8 Kontrol 6 5 2 13 Total 8 6 7 21

Dilaporkan pula bahwa kasus-kasus diare di desa kontrol lebih tinggi dibandingkan dengan desa program. Dalam 24 jam sampai 2 minggu terakhir, kasus-kasus yang dapat dilaporkan pada desa kontrol lebih tinggi dibandingkan desa program. Hal ini terjadi di semua kategori umur. Sebagai gambaran untuk desa kontrol, penderita penyakit umumnya adalah anak-anak berumur kurang dari 5 tahun (dalam dua minggu terakhir). Hanya sekitar 20% responden mengetahui definisi yang tepat mengenai diare kondisi dimana penderita buang air besar cair lebih dari 3 kali sehari. Namun, banyak responden mengasosiasikan diare dengan mencret dan sakit perut. Persentase responden yang menjawab definisi diare dengan benar pada desa program yang lebih sedikit dibandingkan desa kontrol. Minum air mentah merupakan jawaban utama sebagai penyebab penyakit diare, hal ini terjadi baik program maupun kontrol. Selain itu, sepertinya pengetahuan mengenai penyebab diare lebih baik di desa program dibanding desa kontrol. Lebih banyak responden di desa program yang mengetahui bahwa penyebab diare bukan hanya dari sekadar mengkonsumsi makanan dan minuman terkontaminasi, melainkan juga karena tidak mencucitangan (Tabel 3.28). Namun, di desa kontrol, persentase responden yang mengetahui bahwa tidak mencucitangan dapat menyebabkan diare lebih sedikit dibanding desa program.
Tabel 3.28: Penyebab Umum Diare di Pedesaan (%)
Penyebab diare Meminum air belum dimasak Air minum tercemar Makanan tercemar Tidak cuci tangan sebelum makan Tdk cuci tangan saat siapkan makanan Jajan sembarangan Memakan makanan pedas Masuk angin Lainnya
Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1

Tabel 3.29: Pencegahan Diare di Pedesaan (%)


Cara Mencegah Diare Masak sampai mendidih Masak makanan hingga matang Cuci tangan dengan sabun sblm makan Cuci bahan maknan dengan air bersih Hindari makanan & minuman kotor Tidak jajan disembarang tempat Lainnya
Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1

Program

% responden Kontrol 68.6 40.0 42.9 25.7 25.7 34.3 2.9 5.7 2.9

Total 75.8 43.2 35.8 43.2 38.9 42.1 3.2 9.5 2.1

Program 75.0 35.0 53.3 35.0 76.7 20.0 0.0

% responden Kontrol 54.3 34.3 37.1 28.6 80.0 28.6 2.9

Total 67.4 34.7 47.4 32.6 77.9 23.2 1.1

80.0 45.0 31.7 53.3 46.7 46.7 3.3 11.7 1.7

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

29

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Mengenai penyebab penyakit diare, pengetahuan responden di desa program dianggap lebih baik dibandingkan dengan desa kontrol. Dari Tabel 3.29 di atas sebagai acuan, di desa program terdapat lebih banyak responden yang mengetahui bahwa pencegahan diare berkaitan dengan pengolahan air, kebersihan makanan, dan kebersihan diri. Di desa kontrol, hanya sedikit orang mengetahui konsep kebersihan diri sebagai praktek pencegahan penyakit diare. Berkaitan dengan sikap terhadap pencegahan diare, sebagian besar responden setuju untuk mengetahui penyebab diare dan mencuci tangan sebelum makan dan menyiapkan makanan. Namun demikian, hanya 57% responden di desa kontrol yang bersedia untuk tidak buang air besar di sembarang tempat, sebab di musim kemarau, saat terjadi kelangkaan air, beberapa responden pergi ke hutan untuk buang air besar.
Gambar 3.12: Sikap Responden terhadap Diare di Pedesaan (% Jawaban Setuju)
Perilaku dalam mencegah diare
Setuju untuk mencuci tangan sebelum makan dan menyiapkan makanan Setuju dengan BAB di sungai, saw ah, dam sebagi penyebab diare Setuju dengan mengerti penyebab dari diare 0 20 40 60 80 83.2 85.7 81.7 Total 70.5 57.1 78.3 100 100 100 100 120 Kontrol Program

Dalam mengatasi serangan diare kurang dari 24 jam, lebih dari 50% responden memilih pergi ke puskesmas, sedangkan sekitar 30% di antaranya mengkonsumsi obat-obatan tradisional (Tabel 3.30). Namun apabila serangan tersebut lebih dari 24 jam, lebih dari 80% responden memilih untuk berobat ke puskesmas, baik di desa program maupun kontrol. Di desa program terdapat pula beberapa responden yang mengatasi diare dengan memberikan oralit (air yang dicampur dengan gula dan garam), sekalipun saat serangan diare lebih dari 24 jam. Dari wawancara yang dilakukan dengan Kepala Desa, masyarakat menyadari pentingnya Puskesmas, meskipun letaknya tidak berada di desa mereka. Kepala Desa tersebut juga menyatakan bahwa frekuensi kunjungan ke Puskesmas dapat dikategorikan sedang sampai sering..
Tabel 3.30: Cara Penanganan Diare di Pedesaan (%)
% responden Cara menangani diare Memberikan obat tradisional (jamu, daundaunan dll) Pergi ke dukun/tabib Pergi ke Puskesmas Memberikan oralit Total Diare < 24 Jam Program 35.1 52.7 12.2 100.0 Kontrol 38.5 61.5 100.0 Total 36.3 55.8 8.0 100.0 Diare > 24 jam Program 8.3 83.3 8.3 100.0 Kontrol 5.4 94.6 100.0 Total 7.3 87.2 5.5 100.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

30

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

3.6.2. Penyakit Kulit Penyakit kulit umumnya berkaitan dengan kualitas sumber air dan kegunaan air untuk MCK. Pada satu bulan terakhir dilaporkan terjadi 20 kasus penyakit kulit (Tabel 3.31). Kasus-kasus ini umumnya banyak terjadi di desa kontrol. Jenis penyakit utama adalah panu (penyakit yang disebabkan oleh jamur), yang umumnya menyerang anak-anak di desa program atau orang dewasa di desa kontrol.
Tabel 3.31: Laporan Kasus Penyakit Kulit di Pedesaan
Jumlah kasus dalam 1 bulan terakhir Kategori usia Program Anak dibawah 14 tahun Dewasa Total 14 8 22 Kontrol 12 17 29 Total 26 25 51

Berkaitan dengan pengetahuan responden, sebagian besar rumah tangga pedesaan mengkaitkan penyakit kulit dengan penggunaan air yang kotor serta frekuensi mandi yang jarang (Tabel 3.32). Oleh karenanya, mereka percaya bahwa penggunaan air bersih dan sabun untuk mandi dapat mencegah serangan penyakit kulit (Tabel 3.33). Terdapat pengetahuan dan sikap berbeda mengenai mandi, cuci, dan buang kakus di sungai. Lebih sedikit responden di desa kontrol yang mengetahui bahwa praktek mandi, cuci, dan buang air besar di sungai dapat menyebabkan penyakit kulit, sehingga responden yang melakukan mandi dan cuci di sungai menjadi lebih tinggi. Hasilnya, kasus penyakit kulit lebih sering ditemukan di desa kontrol dibandingkan dengan desa program. Dari aspek sumber air yag digunakan untuk mandi, cuci, dan kakus, diketahui bahwa responden yang menggunakan air sungai dan kolam/ danau di desa kontrol lebih banyak dibandingkan dengan di desa program.
Tabel 3.32: Penyebab Utama Penyakit Kulit di Pedesaan (%)
Penyebab Penyakit Kulit Menggunakan air yang kotor Memakai air yang tercemar Penggunaan sabun/deterjen 5.0 Mandi,cuci,& BAB di sungai Jarang mandi
Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1

Tabel 3.33: Pencegahan Penyakit Kulit di Pedesaan (%)


Cara Mencegah Penyakit Kulit Tidak MCK di sungai Tidak pakai air kotor utk MCK Tidak BAB sembarang tempat Selalu mandi dengan sabun Selalu cucitangan dengan sabun Selalu mengganti pakaian stp hari Lainnya
Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1

Program

% responden Kontrol 77.1 37.1 0.0 8.6 45.7

Total 78.9 52.6 3.2 17.9 55.8

Program

% responden Kontrol 37.1 45.7 2.9 48.6 31.4 25.7 0.0

Total 35.8 58.9 11.6 56.8 36.8 42.1 0.0

80.0 61.7

35.0 66.7 16.7 61.7 40.0 51.7 0.0

23.3 61.7

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

31

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 3.13: Sikap Responden terhadap Penyakit Kulit di Pedesaan (%)


Mandi di sungai sebagai salah satu penyebab penyakit kulit? 100 80 % 60 40 20 0 Program Kontrol T otal 13.3 2.9 9.5 68.3 85.7 74.7 Setuju T idak Setuju

Berdasarkan laporan responden, disimpulkan bahwa responden tidak biasa pergi ke dukun ketika terserang penyakit kulit. Responden lebih memilih untuk pergi ke praktek kesehatan modern seperti puskesmas/dokter atau mengobati sendiri menggunakan obat-obatan tradisional (jamu/ tumbuh-tumbuhan) atau obat-obatan bebas (salep/ krim). Jika penyakit tersebut menyerang lebih dari 3 hari, responden yang memilih berobat ke puskesmas bertambah sebanyak 24% pada desa program dan 6% pada desa kontrol.
Tabel 3.34: Cara Penanganan Penyakit Kulit di Pedesaan (%)
% respondent Cara Menangani penyakit kulit Penyakit kulit < 3 hari Program Memberikan obat tradisional (jamu, daun-daunan dll) Memberikan obat generic (salep/cream) Pergi ke dukun/tabib Pergi ke Puskesmas Lainnya Total 23.3 26.0 50.7 100.0 Kontrol 25.6 12.8 61.5 100.0 Total 24.1 21.4 54.5 100.0 Penyakit kulit > 3 hari Program 8.0 17.3 74.7 100.0 Kontrol 2.5 30.0 67.5 100.0 Total 6.1 21.7 72.2 100.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

32

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 4 HASIL KAP BASELINE SURVEY TERHADAP RUMAH TANGGA DAERAH KUMUH PERKOTAAN

4.1. PROFIL RESPONDEN


Profil responden mencakup kondisi sosial responden (jenis kelamin, umur, pendidikan, dan ratarata jumlah anggota keluarga) serta kondisi ekonomi responden (pekerjaan dan pendapatan rumah tangga mingguan). Gambar 4.1 menerangkan bahwa di daerah kumuh program, persentase jumlah pria dan wanita adalah sebanding, sedangkan di daerah kumuh kontrol, sebagian besar responden adalah wanita (84%). Dalam hal tingkat pendidikan, terlihat bahwa pendidikan responden di daerah kumuh kontrol lebih tinggi jika dibandingkan dengan daerah kumuh program. Pada daerah kumuh program, meskipun 50% responden mencapai pendidikan SMA, masih terdapat 27% responden yang hanya berpendidikan hingga SD (Tabel 4.1). Di sisi lain, 88% responden daerah kumuh program setidaknya mencapai pendidikan SLTP; 32% mencapai SMA; dan 28% mencapai perguruan tinggi.
Gambar 4.1: Responden Rumah Tangga Daerah kumuh Perkotaan Berdasarkan Jenis Kelamin (%)
100%

Tabel 4.1: Responden Rumah Tangga Daerah kumuh Perkotaan berdasarkan Tingkat Pendidikan (%)
Pendidikan Tidak sekolah % responden Program 26.7 6.7 50.0 16.7 100.0 Kontrol 8.0 4.0 32.0 28.0 28.0 100.0 Total 3.6 1.8 14.5 18.2 40.0 21.8 100.0

80%

50 65.5 84 Perempuan Laki-laki 50 34.5 16

60%

Tidak Tamat SD Tamat SD SMP SMA/SMK Diploma/Sarjana TOTAL

40%

20%

0%

Program

Kontrol

Total

Dari sisi usia, sebagian besar responden daerah kumuh program berusia sekitar 30 tahunan, sedangkan di daerah kumuh kontrol, usianya lebih muda, yakni di kisaran 20 tahunan. Rata-rata jumlah anggota keluarga responden di area program dan kontrol adalah 7 orang, yang terdiri dari 3 orang dewasa dan 2 anak (sampai umur 15 tahun). Setiap keluarga umumnya memiliki dua orang anak berusia di bawah lima tahun.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

33

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 4.2: Responden Daerah kumuh Perkotaan Berdasarkan Umur (%)


100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 10.0 3.3 0.0 Program 36.7 48.0 27.3 26.7 23.3 8.0 12.0

Gambar 4.3: Rata-rata Jumlah Anggota Keluarga di Daerah kumuh Perkotaan


4

16.4

3
20.0 50 tahun -< 40-49 tahun 30-39 tahun 34.5 20-29 tahun 10-19 tahun <10 tahun

3 2 2

3 < 5th 5-15th >15th

3 2 2 2 1 1 0 1

32.0

0.0 Kontrol

1.8 0.0 T otal

Program

Kontrol

Total

Responden di daerah kumuh perkotaan, baik program maupun kontrol, memiliki karakteristik yang serupa ditinjau dari sisi pekerjaan, namun sedikit berbeda ditinjau dari rata-rata pendapatan mingguannya. Tabel 4.2 menunjukkan bahwa sebagian besar responden tidak bekerja (33% di daerah kumuh program dan 36% di daerah kumuh kontrol) dan lainnya termasuk ibu rumahtangga, yang jumlahnya 20% di daerah kumuh program dan 16% di kota kontrol. Selain itu terdapat pula responden yang bekerja di sektor primer (17% di daerah kumuh program adalah nelayan dan 24% di daerah kumuh kontrol adalah petani) serta Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan angkatan bersenjata (13% di daerah kumuh program dan 16% daerah kumuh kontrol). Ditinjau dari rata-rata pendapatan, responden daerah kumuh program memiliki pendapatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan daerah kumuh kontrol. Tabel 4.3 menunjukkan bahwa responden daerah kumuh program (60%) memiliki rata-rata pendapatan sebesar Rp 150.000 Rp. 250.000; sementara di daerah kumuh kontrol, persentase responden dengan pendapatan mingguan kurang dari Rp 50.000 dan antara Rp 150.000 Rp. 250.000 hampir sebanding (48% dan 44%).
Tabel 4.2 : Responden Rumahtangga Daerah kumuh perkotaan Berdasarkan Pekerjaan (%)
Pekerjaan Petani Nelayan Pedagang PNS/TNI/POLRI Pegawai Swasta Berburu Pengangguran Tidak Bekerja Pensiun Lainnya Total % responden Program Kontrol 0.0 16.7 6.7 13.3 3.3 3.3 0.0 33.3 3.3 20.0 100.0 24.0 0.0 0.0 16.0 0.0 0.0 4.0 36.0 4.0 16.0 100.0 Total 10.9 9.1 3.6 14.5 1.8 1.8 1.8 34.5 3.6 18.2 100.0

Tabel 4.3 : Responden Rumahtangga Daerah kumuh perkotaan Berdasarkan Penghasilan Mingguan (%)
Pendapatan per minggu < Rp 50.000 Rp 50.000 - < Rp 150.000 Rp 150.000 - < Rp 250.000 Rp 250.000 - < Rp 350.000 Rp 350.000 - < Rp 500.000 Rp 500.000 - < Rp 750.000 Rp 750.000 - < Rp 1.000.000 Total Program 23.3 3.3 60.0 0.0 10.0 0.0 3.3 100.0 Urban Kontrol 48.0 0.0 44.0 4.0 0.0 0.0 4.0 100.0 Total 34.5 1.8 52.7 1.8 5.5 0.0 3.6 100.0

Profil responden yang disajikan di atas menjelaskan bahwa responden di daerah kumuh, baik di area program maupun kontrol, memiliki karakteristik yang sama di bidang pekerjaan, namun berbeda dalam hal jenis kelamin, umur, pendidikan, dan pendapatan mingguan. Proporsi responden wanita di daerah kumuh kontrol lebih dominan. Selain itu, jika ditinjau dari sisi pendidikan, responden pada daerah kumuh kontrol memiliki tingkat pendidikan yang lebih tinggi; sedangkan dari sisi pendapatan per minggu, responden daerah kumuh programlah yang lebih tinggi. Jika dibandingkan dengan responden pedesaan, secara umum disimpulkan bahwa pendapatan per minggu responden perkotaan lebih tinggi, tetapi jumlah anggota keluarganyapun lebih banyak.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

34

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

4.2. AIR DAN PENGGUNAANNYA


Pembahasan mengenai air dan penggunaannya mencakup sumber, kualitas, dan konsumsi air tersebut. 4.2.1. Sumber Air Ketersediaan air di daerah kumuh program nampaknya lebih buruk dibandingkan dengan daerah kumuh kontrol. Terdapat 48% responden daerah kumuh program yang melaporkan bahwa sumber air tersedia sepanjang air, ini lebih rendah dibandingkan di daerah kumuh kontrol (63%). Sumber air utama rata-rata tersedia dalam dua bulan. Sumber Air untuk Minum dan Memasak Sumber air utama untuk minum dan memasak dijelaskan pada Tabel 4.4. Air ledeng atau PAM adalah sumber air utama untuk kebutuhan minum dan masak bagi sebagian besar responden di daerah kumuh program dan kontrol, tapi pengguna PAM di daerah program lebih banyak dibandingkan dengan di daerah kontrol. Pada musim penghujan, 87% responden daerah kumuh program menggunakan air ledeng, sedangkan di daerah kumuh kontrol hanya sebesar 52%. Selain air ledeng, sebagian responden di daerah kumuh program juga menggunakan sumur tidak terlindung (47%) dan mata air tidak terlindung (24%) sebagai sumber air. Namun pada musim kemarau, pengguna air ledeng/PAM ini menurun sehingg beralih ke sumber air alternatif, seperti mata air tidak terlindung dan terlindung di daerah kumuh program dan mata air terlindung di daerah kumuh kontrol. Pengurangan jumlah pengguna air ledeng ini lebih besar terjadi di daerah kumuh program dibandingkan dengan di daerah kumuh kontrol. Hal tersebut terkait dengan kondisi ketersedian air diatas, dimana lebih sedikit responden di daerah kumuh program yang menyatakan bahwa air tersedia sepanjang tahun. Jika dibandingkan dengan daerah yang disurvey, persentase responden yang menggunakan air ledeng di keseluruhan daerah perkotaan Papua lebih sedikit. Hal ini dapat dilihat pada Profil Kesehatan Indonesia 2007 (Departemen Kesehatan, 2007), dimana rerata rumahtangga yang menggunakan air ledeng untuk minum di daerah perkotaan adalah sebesar 40%.
Tabel 4.4 : Sumber Air Utama untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Sumber Air Utama Program Musim Penghujan Air Pipa / PAM /PDAM Air dalam kemasan Pompa air Sumur Terlindungi Sumur Tidak terlindungi Mata air terlindungi Mata air tak terlindungi Air Sungai Air Hujan Telaga/danau Air tangki termasuk mobil tangki Lainnya
Catatan: Jawaban bisa lebih dari 1

Kontrol Musim Penghujan 52.0 12.0 8.0 24.0 8.0 4.0 Musim Kemarau 48.0 12.0 8.0 12.0 20.0 8.0 -

Total Musim Penghujan 70.9 5.5 29.1 3.6 20.0 5.5 1.8 1.8 Musim Kemarau 58.2 7.3 29.1 12.7 21.8 3.6 -

Musim Kemarau 66.7 3.3 46.7 13.3 23.3 -

86.7 46.7 6.7 16.7 3.3 3.3

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

35

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Sumber Air untuk Mandi, Cuci, dan Kakus (MCK) Serupa dengan air untuk kebutuhan minum dan memasak, di daerah daerah kumuh perkotaan, air ledeng atau PAM adalah sumber utama untuk mandi, cuci, dan kakus (MCK) bagi sebagian besar responden (Tabel 4.5). Namun, pengguna air ledeng/ PAM untuk kebutuhan MCK tidaklah sebesar untuk minum dan masak. Sebagian responden juga menggunakan sumur tidak terlindung (di daerah kumuh program) dan mata air tidak terlindung (di daerah kumuh kontrol). Di daerah kumuh program, responden yang menggunakan air ledeng dan sumur tidak terlindung masing-masing adalah sebesar 47% dan 37%. Sedangkan di daerah kumuh kontrol, dimana responden yang menggunakan air ledeng dan mata air tidak terlindung masing-masing adalah sebesar 44% dan 28%. Pada musim kemarau, pengguna air ledeng ini berkurang; namun pengurangannya lebih besar dibandingkan untuk minum dan masak. Hal tersebut mengindikasikan bahwa pada musim kemarau, debit air PAM berkurang, dimana pengguna akan mengurangi penggunaan air untuk kebutuhan MCK, namun tetap menggunakan sumber air tersebut untuk minum dan masak. Statistik Perumahan dan Pemukiman (BPS, 2007) menyatakan bahwa di daerah perkotaan, rumahtangga yang menggunakan air ledeng untuk MCK berkisar sebesar 37%. Pada musim penghujan, persentase responden yang menggunakan air ledeng untuk MCK pada daerah kumuh yang disurvey adalah lebih tinggi jika dibandingkan dengan keseluruhan daerah perkotaan Papua. Akan tetapi, pada musim kemarau, persentase ini berbalik menjadi lebih rendah dari keseluruhan daerah perkotaan Papua.
Tabel 4.5 : Sumber Air Utama untuk Mandi, Cuci, dan Kakus pada Daerah kumuh Perkotaan (%)
Program Sumber Air Utama Air Pipa / PAM /PDAM Air dalam kemasan Pompa air Sumur Terlindungi Sumur Tidak terlindungi Mata air terlindungi Mata air tak terlindungi Air Sungai Air Hujan Telaga/danau Air tangki termasuk mobil tangki Lainnya
Catatan: Jawaban bisa lebih dari 1

Kontrol Musim Penghujan 44.0 12.0 12.0 8.0 28.0 4.0 Musim Penghujan 32.0 8.0 24.0 12.0 28.0 4.0 -

Total Musim Kemarau 45.5 14.5 25.5 12.7 23.6 1.8 Musim Penghujan 23.6 14.5 36.4 16.4 25.5 1.8 -

Musim Penghujan 46.7 16.7 36.7 16.7 20.0 -

Musim Kemarau 16.7 20.0 46.7 20.0 23.3 -

4.2.2. Kualitas Air Saat responden dihadapkan dengan pertanyaan mengenai kualitas air, 75% responden daerah kumuh ini menganggap bahwa air yang biasa digunakan oleh mereka termasuk aman. Namun, hanya sedikit responden yang mengetahui dengan benar mengenai karakteristik dari air yang aman. Tujuh puluh tujuh persen responden di daerah kumuh program menghubungkan air aman sebagai air yang bersih. Pengetahuan mengenai karakteristik air yang aman lebih tinggi di daerah kumuh program dibandingkan dengan daerah kumuh kontrol. Terdapat 2,3% responden di daerah kumuh program yang mengetahui bahwa air yang aman adalah air yang bersih, jernih, tidak berbau, dan tidak berasa; sedangkan di daerah kumuh kontrol, sama sekali tidak ditemukan responden yang mengetahui semua karakteristik tersebut. Namun demikian, seluruh responden di daerah kumuh perkotaan menyetujui bahwa penyediaan air yang aman penting untuk masyarakat.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

36

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Para surveyor juga melakukan pengamatan terhadap kondisi sumber air di daerah kumuh perkotaan. Hasilnya, ditemukan bahwa sebagian besar air yang digunakan responden tidak berwarna dan tidak berbau (Tabel 4.6). Selain itu, hasil pengamatan juga menunjukkan bahwa kondisi sumber air di daerah kumuh program dan kontrol tidak terkontaminasi oleh tinja hewan dan sampah.
Tabel 4.6 : Pengamatan terhadap Kualitas Air di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)
Hasil Observasi kualitas air Air tidak berbau Air tidak berwarna Air tidak terkontaminasi kotoran hewan Sumber air jauh dari WC Air tidak terkontaminasi sampah
Catatan : Berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah tangga desa Program 80 100 77 83 83 Kontrol 84 84 80 76 80 Total 82 93 78 80 82

Kondisi penggunaan air berkualitas baik di daerah kumuh perkotaan yang disurvey sesuai dengan kondisi keseluruhan perkotaan di Papua, seperti dilaporkan oleh Riset Kesehatan Dasar/ Riskesdas Papua 2007 (Departemen Kesehatan, 2008). Dari Laporan Riskesdas Papua tersebut, terdapat sekitar 83% rumahtangga perkotaan yang memiliki sumber air berkualitas baik. Pengolahan Air Serupa dengan responden daerah pedesaan, hampir semua responden di daerah kumuh perkotaan mengetahui alasan perlunya memasak air yakni untuk menghilangkan mikroba dari air. Persentase responden yang mengetahui hal tersebut di daerah kumuh program lebih tinggi dibandingkan di daerah kontrol (67% dibandingkan dengan 56%), sekalipun tingkat pendidikan responden di daerah kumuh program adalah lebih rendah. Dalam hal sikap terhadap minum air yang belum diolah, terdapat lebih sedikit responden di daerah kumuh program yang setuju akan hal tersebut. Besarnya responden di daerah kumuh kontrol yang setuju untuk minum air tanpa diolah mungkin berkaitan dengan kurangnya pengetahuan mereka mengenai pentingnya merebus air. Mengacu pada Laporan Riskesdas Papua (Departemen Kesehatan, 2008), persentase responden yang merebus air di kedua daerah kumuh perkotaan tersebut adalah lebih rendah dibandingkan dengan keseluruhan rumah tangga perkotaan di Papua (sekitar 87%).
Gambar 4.4 : Sikap Responden Mengenai Minum Air Mentah di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Setujukah anda m em inum air tanpa dim asak? 80 60 % 40 20 0 Program Setuju Kontrol Tidak setuju Total 23.3 32 27.3 70 68 69.1

Tabel 4.7: Pengolahan Air di Daerah kumuh Perkotaan (%)


Pengolahan air Diminum tanpa dimasak Diendapkan dahulu Disaring Dididihkan Total % responden Program Kontrol 0 10 20 70 100 8 0 8 84 100 Total 3.6 5.5 14.5 76.4 100

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

37

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Terdapat ketidaksesuaian antara pengetahuan-sikap dan perilaku/praktek di daerah kumuh program. Secara umum dapat dilihat bahwa responden di daerah kumuh program dan kontrol tidak terbiasa meminum air tanpa diolah. Tabel 4.7 menjelaskan bahwa sebagian besar responden mengolah air dengan cara merebusnya. Persentase responden yang merebus air di daerah kumuh kontrol lebih tinggi dibandingkan dengan di daerah kumuh program, yakni sebesar 84% banding 70%, walaupun persentase responden yang mengetahui pentingnya merebus air di daerah kumuh program lebih tinggi dibandingkan dengan di daerah kontrol. Di daerah kumuh program, masih terdapat 20% responden yang memilih untuk menyaring air minum. Ditemukan pula terdapat beberapa responden di daerah kumuh kontrol yang minum air tanpa diolah. Penyimpanan Air Adalah penting untuk memiliki tempat penyimpanan air yang baik, walaupun lebih dari separuh responden telah menggunakan air ledeng di dalam rumah. Hal ini berguna untuk menjaga kualitas air. Berdasarkan laporan dari responden dan hasil pengamatan, ditemukan bahwa sebagian besar responden telah menggunakan tempat air yang tertutup dan membersihkan tempat air dengan baik. Sebagian besar responden mengaku bahwa mereka biasa menutup tempat menyimpan air mereka, baik yang digunakan untuk minum maupun untuk kegunaan lain (MCK). Umumnya mereka menggunakan tempat penyimpanan dari plastik untuk air minum dan dari plastik atau logam untuk tempat penyimpanan air bersih. Dari hasil pengamatan terlihat bahwa sebagian besar responden menggunakan tempat penyimpanan air yang ditutup (Tabel 4.8). Para responden, baik program maupun kontrol, tersebut juga menjelaskan bahwa mereka biasanya membersihkan tempat penyimpanan air setiap kali kosong atau setiap hari oleh ibu. Hasil pengamatan juga menunjukkan bahwa tempat penyimpanan air tersebut tidak berlumut. Namun demikian, dari hasil pengamatan secara umum menunjukkan bahwa responden di daerah kumuh program melakukan praktek penyimpanan air yang lebih baik dibandingkan dengan responden daerah kumuh kontrol. Persentase responden yang menyimpan air di tempat tertutup di kedua daerah kumuh program dan kontrol lebih tinggi dibandingkan dengan keseluruhan rumahtangga di perkotaan Papua, seperti dilaporkan oleh Riskesdas Papua (Departemen Kesehatan, 2008). Laporan Riskesdas tersebut menyatakan bahwa hanya 68% rumahtangga di perkotaan Papua yang menutup tempat penyimpanan airnya.
Tabel 4.8: Hasil Pengamatan terhadap Tempat Penyimpanan Air di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)
Hasil Observasi tempat penyimpanan air Memiliki sumber air di dalam rumah Ada tempat penyimpanan air bersih Tempat penyimpanan air tertutup Tempat penyimpanan air terlihat bersih Ada tempat penyimpanan air minum Tempat penyimpanan air minum tertutup
Catatan : Berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah Tangga Desa Program 67 100 93 100 100 100 Kontrol 56 80 80 64 80 80 Total 62 91 87 84 91 91

4.2.3. Konsumsi Air dan Akses terhadap Air Konsumsi Air untuk Minum dan Masak Berdasarkan laporan responden, konsumsi air di daerah kumuh perkotaan sedikit berkurang pada saat musim kemarau, jika dibandingkan dengan pada musim penghujan. Dari Tabel 4.9, baik pada 38

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

daerah kumuh program maupun kontrol, pada musim penghujan sekitar 50% responden mengkonsumsi air minum antara 20-30 liter per rumahtangga per hari dan sekitar 20% responden mengkonsumsi 10-20 liter per rumahtangga per hari. Namun pada musim kemarau konsumsi air ini menurun, jumlah responden yang mengkonsumsi air kurang dari 10 liter per rumahtangga per hari bertambah (menjadi lebih dari 30%). Seperti telah dijelaskan pada bagian profil responden, rata-rata jumlah anggota keluarga di rumahtangga perkotaan adalah 7 orang. Jika konsumsi air pada Tabel 4.17 dibagi dengan rata-rata jumlah keluarga, konsumsi air untuk minum dan masak di daerah kumuh perkotaan berkurang dari sebelumnya 2,8 liter per orang per hari pada musim penghujan menjadi 2,4 liter per orang per hari pada musim kemarau. Volume air yang dikonsumsi oleh responden perkotaan lebih rendah dibandingkan standar yang direkomendasikan oleh PBB. Volume tersebut juga lebih rendah jika dibandingkan konsumsi air untuk keseluruhan daerah perkotaan Papua, seperti dilaporkan dalam Riskesdas (Departemen Kesehatan, 2008). Lebih sedikitnya jumlah air yang dikonsumsi di daerah kumuh perkotaan kemungkinan terkait dengan persediaan sumber air yang terbatas dan biaya yang dibutuhkan. Sekalipun sebagian besar responden telah menggunakan air ledeng (PAM), namun pada musim kemarau debit air ledeng tersebut berkurang.
Tabel 4.9 : Konsumsi Air untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Konsumsi per hari per rumah tangga <10 liter 10-19 liter 20-30 liter >30 liter Total Program Penghujan 13.3 26.7 56.7 3.3 100.0 Kemarau 37.9 13.8 37.9 10.3 100.0 Kontrol Penghujan 20.0 24.0 52.0 4.0 100.0 Kemarau 36.0 12.0 44.0 8.0 100.0 Total Penghujan 16.4 25.5 54.5 3.6 100.0 Kemarau 37.0 13.0 40.7 9.3 100.0

Berdasarkan sumber air di atas, terdapat sedikit perubahan sumber air untuk minum dan masak pada musim kemarau. Akses untuk mendapatkan air pada musim kemarau memburuk. Tabel 4.10, 4.11 dan 4.12 menjelaskan akses terhadap air pada daerah kumuh perkotaan. Pada musim penghujan, 89% responden daerah kumuh perkotaan dan seluruh responden di daerah kumuh kontrol menyebutkan bahwa jarak untuk mendapatkan air tidak lebih dari 100 meter, sehingga waktu yang diperlukan pun kurang dari 5 menit. Namun pada musim kemarau, sebagian responden (di kedua daerah) harus pergi lebih jauh untuk mendapatkan air. Pada musim kemarau, pengurangan jumlah responden daerah kumuh perkotaan yang mengambil air untuk minum dan memasak dengan jarak kurang dari 100 meter lebih besar terjadi di daerah kumuh kontrol dibandingkan dengan daerah kumuh program. Namun demikian, terdapat beberapa responden di daerah kumuh program yang harus pergi lebih dari 500 meter untuk mendapatkan air.
Tabel 4.10: Jarak yang Ditempuh untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (% )
Jarak 1.0-100 m 2.100-500 m 3.500-1000 m Total Program Penghujan 89.3 7.1 3.6 100.0 Kemarau 84.0 8.0 8.0 100.0 Kontrol Penghujan 100.0 0.0 0.0 100.0 Kemarau 85.0 15.0 0.0 100.0 Total Penghujan 93.8 4.2 2.1 100.0 Kemarau 84.4 11.1 4.4 100.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

39

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 4.11: Waktu untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Rerata Waktu 1.<5 menit 2.5-29 menit 3.30-59 mrnit Total Program Penghujan 69.0 27.6 3.4 100.0 Kemarau 58.6 37.9 3.4 100.0 Kontrol Penghujan 90.0 10.0 0.0 100.0 Kemarau 75.0 25.0 0.0 100.0 Total Penghujan 77.6 20.4 2.0 100.0 Kemarau 65.3 32.7 2.0 100.0

Jarak dan waktu tersebut ternyata sejalan dengan akses terhadap sumber air yang disebutkan di Riskesdas Papua (Departemen Kesehatan, 2008). Laporan ini menyatakan bahwa jarak untuk mendapatkan air dari 93% rumahtangga perkotaan adalah kurang dari 1 kilometer.
Tabel 4.12 : Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air untuk Minum dan Masak di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Biaya Air 1.<Rp 5,000 2.Rp 5,000-Rp 14,999 3.Rp 14,999-Rp 29,999 4.Rp 30,000-Rp 50,000 5.>Rp 50,000 Total Program Penghujan 3.4 17.2 31.0 34.5 13.8 100.0 Kemarau 13.3 6.7 26.7 36.7 16.7 100.0 Kontrol Penghujan 13.0 17.4 52.2 13.0 4.3 100.0 Kemarau 8.7 8.7 52.2 26.1 4.3 100.0 Total Penghujan 7.7 17.3 40.4 25.0 9.6 100.0 Kemarau 11.3 7.5 37.7 32.1 11.3 100.0

Perubahan sumber air pada musim kemarau turut mempengaruhi tingginya biaya yang diperlukan untuk mendapatkan air minum dan memasak. Pada daerah kumuh kota kontrol, biaya air minum yang diperlukan pada musim penghujan berkisar antara Rp. 21.000,- per minggu, sedangkan pada musim kemarau biaya tersebut naik sebesar Rp. 4.000,- per minggu. Pada lingkungan kumuh kota program, biaya tersebut hanya naik sebesar Rp. 500,- per minggu dari yang sebelumnya Rp. 29.500,- per minggu pada musim penghujan. Konsumsi Air untuk Mandi, Cuci, Kakus Sama halnya dengan air untuk minum dan memasak, akses terhadap sumber air di musim kemarau memburuk, baik di daerah kumuh kota program maupun kontrol. Kondisi ini berdampak terhadap sedikit pengurangan pada konsumsi air untuk MCK di daerah kumuh perkotaan.
Tabel 4.13 : Konsumsi Air untuk Mandi, Cuci, Kakus pada Daerah Kumuh Perkotaan (%)
Konsumsi per hari 1.<20 liter 2.20-40 liter 3.40-100 liter 4.100-250 liter Total Program Penghujan 23.3 43.3 30.0 3.3 100.0 Kemarau 46.7 26.7 20.0 6.7 100.0 Kontrol Penghujan 12.0 28.0 48.0 12.0 100.0 Kemarau 28.0 20.0 36.0 16.0 100.0 Total Penghujan 18.2 36.4 38.2 7.3 100.0 Kemarau 38.2 23.6 27.3 10.9 100.0

Tabel 4.13 di atas menjelaskan bahwa pada musim penghujan, sebagian besar responden daerah kumuh kota program dan kontrol mengkonsumsi air untuk MCK antara 20 100 liter per

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

40

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

rumahtangga per hari. Namun pada musim kemarau, persentase responden yang mengkonsumsi air antara 40 dan 100 liter per rumahtangga per hari berkurang, dan persentase responden yang mengkonsumsi air kurang dari 20 liter per rumahtangga per hari bertambah. Statistik Perumahan dan Pemukiman menemukan bahwa sebagian besar rumahtangga di perkotaan Papua mengkonsumsi air sebanyak 100-200 liter per hari untuk kebutuhan MCK (BPS, 2007). Konsumsi rumahtangga pada daerah kumuh kota program dan kontrol pada musim penghujan masing-masing adalah 42 liter dan 62 liter per hari, jadi jumlah konsumsi tersebut lebih sedikit dibandingkan rata-rata keseluruhan perkotaan Papua. Jika dalam satu rumahtangga di daerah kumuh perkotaan terdapat 7 anggota keluarga, maka responden daerah program menyatakan bahwa pada musim penghujan, konsumsi air adalah sebanyak 6 liter per hari per orang. Jumlah tersebut berkurang menjadi 5,5 liter per orang per hari pada musim kemarau. Begitu pula halnya dengan daerah kumuh kontrol, pada musim kemarau, konsumsi air untuk MCK sedikit berkurang menjadi 8,8 liter per orang per hari dari yang sebelumnya adalah 9,2 liter per orang per hari, pada musim penghujan. Volume konsumsi tersebut masih berada dibawah standar PBB mengenai konsumsi air untuk MCK (30 liter per orang per hari). Perubahan sumber air berdampak pada jarak dan waktu yang diperlukan untuk mendapatkan air. Tabel 4.14 menyatakan bahwa pada musim penghujan, seluruh responden daerah kumuh kontrol melaporkan bahwa jarak terhadap sumber air adalah kurang dari 100 meter. Namun pada musim kemarau, responden yang mendapatkan air dalam jarak kurang dari 100 meter tersebut berkurang sedikit menjadi 82%. Hal ini berbeda dengan daerah kumuh program, dimana saat musim kemarau, responden yang mengambil air dalam jarak kurang dari 100 meter bertambah sedikit. Kondisi ini mungkin terkait dengan kualitas sumber air. Pada musim penghujan, responden memilih pergi lebih jauh untuk mendapatkan sumber air berkualitas yang lebih baik.
Tabel 4.14: Jarak Mendapatkan Air untuk MCK pada Daerah kumuh Perkotaan (%)
Jarak 1.0-100 m 2.100-500 m Total Program Penghujan 86.7 13.3 100.0 Kemarau 92.3 7.7 100.0 Kontrol Penghujan 100.0 0.0 100.0 Kemarau 81.8 18.2 100.0 Total Penghujan 92.5 7.5 100.0 Kemarau 87.5 12.5 100.0

Tabel 4.15: Waktu untuk mendapatkan air untuk MCK di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Rerata Waktu 1.<5 menit 2.5-29 menit 3.30-59 menit Total Program Penghujan 66.7 30.0 3.3 100.0 Kemarau 70.0 23.3 6.7 100.0 Control Penghujan 78.3 21.7 0.0 100.0 Kemarau 72.7 27.3 0.0 100.0 Total Penghujan 71.7 26.4 1.9 100.0 Kemarau 71.2 25.0 3.8 100.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

41

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 4.16: Pengeluaran Mingguan untuk Mendapatkan Air Mandi, Cuci, dan Kakus pada Daerah kumuh Perkotaan (%)
Biaya per minggu 1.<Rp 5,000 2.Rp 5,000-Rp 14,999 3.Rp 14,999-Rp 29,999 4.Rp 30,000-Rp 50,000 5.>Rp 50,000 Total Program Penghujan 7.1 25.0 39.3 25.0 3.6 100.0 Kemarau 16.7 6.7 33.3 36.7 6.7 100.0 Kontrol Penghujan 10.0 35.0 45.0 5.0 5.0 100.0 Kemarau 4.5 13.6 31.8 31.8 18.2 100.0 Total Penghujan 8.3 29.2 41.7 16.7 4.2 100.0 Kemarau 11.5 9.6 32.7 34.6 11.5 100.0

Mengacu pada Tabel 4.17 mengenai biaya yang dikeluarkan untuk air untuk MCK, responden daerah kumuh program menyatakan bahwa besarnya biaya yang dikeluarkan pada musim penghujan adalah Rp. 23.300,- dan pada musim kemarau bertambah menjadi Rp. 26.600,- . Responden dari daerah kumuh perkotaan menghadapi biaya tambahan yang lebih tinggi jika dibandingkan daerah kumuh program. Pada musim penghujan, biaya tersebut adalah sebesar Rp 18.400,- dan pada musim kemarau terdapat tambahan biaya sekitar Rp 12.000,- per minggu.
Tabel 4.17: Ringkasan Konsumsi Air dan Akses Air di Daerah kumuh Perkotaan (Rerata Tertimbang)
Konsumsi air & akses Untuk minum & masak Jarak (meter) Waktu (menit) Konsumsi per hari per rumah tangga (liter) Biaya per minggu (Rp) Untuk MCK Jarak (meter) Waktu (menit) Konsumsi per hari per rumah tangga (liter) Biaya per minggu (Rp) 76.7 8.3 42.2 23,300 65.4 8.7 38.3 26,600 50.0 5.7 64.2 18,400 86.4 6.5 62.0 30,500 65.1 7.1 52.2 21,300 75.0 7.8 49.1 26,600 89.3 8.0 19.8 29,500 122.0 9.5 16.6 30,000 50.0 4.0 18.8 21,200 80.0 6.1 17.0 25,400 72.9 6.3 19.4 25,800 103.3 8.1 16.8 28,000 Program Penghujan Kemarau Kontrol Penghujan Kemarau Total Penghujan Kemarau

4.3. KEBERSIHAN DOMESTIK


4.3.1. Kebersihan Makanan Bagian ini akan membahas praktek kebersihan makanan dalam hal penyiapan dan penanganan makanan, juga termasuk pengamatan yang menyangkut isu tersebut. Gambar 4.5 berikut menunjukkan bahwa sebagian besar rumahtangga yang disurvey di daerah kumuh perkotaan telah melakukan praktek kebersihan makanan dengan baik seperti mencuci buah dan bahan makanan sebelum dimakan, mencuci peralatan masak dengan air dan sabun, serta menjaga makanan tetap

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

42

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

tertutup saat disimpan. Terdapat perbedaan sedikit antara daerah kumuh program dan kontrol, dimana nampaknya responden pada daerah kumuh kontrol menjaga kebersihan makanan dengan lebih baik dibandingkan dengan di daerah kumuh program.
Gambar 4.5: Praktek Kebersihan Makanan di Daerah kumuh Perkotaan (% )
94.5 90.9 87.3 96 92 96 93.3 90 80 0 20 40 60 80 100 % T ot al Kont rol P rogram

Selalu menut up makanan saat disajikan Mencuci peralat an makan dengan sabun dan air Mencuci buah buahan dan sayuran sebelum dimakan

Meskipun hasil laporan responden menunjukkan bahwa praktek menjaga kebersihan makanan lebih baik di daerah kumuh kontrol dibandingkan dengan kota program, hasil pengamatan menyatakan sebaliknya. Secara umum, responden di daerah kumuh programlah yang menjaga kebersihan makanannya lebih baik dibandingkan dengan di daerah kumuh kontrol. Merujuk kepada hasil pengamatan, lebih dari 60% responden memiliki dapur yang terletak di dalam rumah dengan kondisi dapur yang bebas vektor (Tabel 4.18). Namun demikian, sebagian besar dapur responden pada daerah kumuh kontrol terlihat lebih kotor dan tidak rapi. Perlu diketahui juga bahwa di sebagian besar dapur responden yang disurvey, tersedia air dan sabun untuk mencuci peralatan memasak. Sebagai tambahan, peralatan masak yang ada di dapur terlihat bersih. Akan tetapi sebagian besar responden di daerah kumuh kontrol tidak memiliki tempat penyimpanan peralatan masak yang tertutup, sehingga besar kemungkinan akan terkontaminasinya peralatan memasak karena disimpan dalam tempat yang terbuka.
Tabel 4.18: Pengamatan terhadap Kebersihan Makanan di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)
Hasil Observasi Terdapat ruangan dapur di dalam rumah Makanan selalu dalam kondisi tertutup Tidak ada vector di dapur Dapur terlihat bersih dan rapi Peralatan makan terlihat bersih Tersedia lemari penyimpanan alat makan yang tertutup Tersedia air untuk mencuci peralatan makan di dapur Tersedia sabun di dapur
Catatan : Berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah Tangga Program 73 100 80 83 97 67 87 83 Kontrol 64 76 52 44 80 48 64 72 Total 69 89 67 65 89 58 76 78

4.3.2. Kebersihan Diri Pada survey ini, yang dimaksud dengan kebersihan diri disini lebih mengenai mencucitangan. Pada survey KAP ini, praktek cuci tangan bukan hanya berdasarkan jawaban responden namun juga dari demonstrasi bagaimana mencuci tangan, termasuk juga pengetahuan responden mengenai hal 43

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

tersebut. Sekitar 90% responden pada daerah kumuh program menyatakan bahwa mereka mencucitangan dengan air dan sabun. Sementara itu di daerah kumuh kontrol semua responden menyatakan bahwa mereka mencuci tangan dengan air dan sabun, umumnya sabun batang atau krim/colek (Gambar 4.6).
Gambar 4.6: Bahan yang Digunakan Untuk Mencucitangan di Daerah kumuh Perkotaan (%)
100% 80% % 60% 40% 20% 0% Program Kontrol T otal 90 100 94.5 Hanya air Air dan sabun 5.5

10

Sebagian besar respoonden mengaku bahwa mereka mencucitangan pada situasi kritis, khususnya setelah buang air besar. Pada Gambar 4.7 terlihat bahwa responden yang mencucitangan setelah buang air besar lebih banyak ditemukan di daerah program dibanding dengan kontrol (97% dibandingkan dengan 88%). Hanya sedikit responden yang menyatakan tidak pernah mencucitangan pada situasi kritis. Terdapat 4% responden daerah kumuh kontrol yang tidak pernah mencucitangan setelah buang air besar dan sebelum memberi makan bayi, dan terdapat 3% responden daerah kumuh program yang tidak pernah mencucitangan setelah memegang hewan. Berdasarkan laporan responden, nampaknya responden di daerah kumuh perkotaan tidak terlalu peduli untuk mencucitangan sebelum menyiapkan makanan, memberi makan bayi, dan setelah memegang hewan. Praktek mencucitangan di daerah kumuh perkotaan yang disurvey ternyata lebih baik jika dibandingkan dengan keseluruhan daerah perkotaan Papua. Seperti yang dilaporkan dalam Riskesdas Papua (Departemen Kesehatan, 2008), hanya 37% rumahtangga perkotaan Papua yang memiliki kebiasaan mencucitangan yang baik.
Gambar 4.7: Saat dimana Mencucitangan Perlu Dilakukan di Daerah kumuh Perkotaan (%)
100% 80% 60% 40% 20% 0% 83 88 85 80 75 78 82 75 79 97 88 93 77 83 79 17 12 15 20 25 22 18 4 21 2 19 -3 4 8 2 5 3 20 17 2 19

Program

Program

Program

Program

Program

Total

Total

Total

Total

Kontrol

Kontrol

Kontrol

Kontrol

Sebelum makan

Sebelum menyiapkan makanan

Sebelum memberi makan bayi

Setelah BAB

Setelah menyentuh binatang

Selalu

Kadang Kadang

Tidak pernah

Kontrol

Total

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

44

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Selain itu, disampaikan pula bahwa seluruh responden di daerah kumuh program serta lebih dari 96% responden daerah kumuh kontrol mengajarkan anak dan anggota keluarga lainnya mengenai bagaimana mencucitangan. Dalam survey ini, responden diminta untuk mendemonstrasikan cara mereka mencucitangan. Ketiga tahap pertama dianggap merupakan tahap yang terpenting, yakni menggosok kedua telapak tangan, menggosok bagian belakang tangan dengan menaruh telapak tangan kanan ke permukaan tangan kiri dan telapak tangan kiri pada permukaan tangan kanan, serta telapak tangan dengan telapak tangan dengan jari terpaut. Secara umum, cara mencucitangan yang dilakukan oleh responden daerah kumuh kontrol dianggap lebih baik dibandingkan dengan di daerah program. Dari tabel yang memuat tahapan mencucitangan, ditemukan bahwa sebagian besar responden daerah kumuh program melewati tahap pertama (menggosok kedua telapak tangan), umumnya mereka menggosok bagian belakang tangan, celah-celah jari, dan membersihkan jempol dan pergelangan tangan. Akan tetapi responden di daerah kumuh kontrol juga menggosok bagian belakang jari dan membersihkan bagian bawah kuku.
Tabel 4.19: Demonstrasi Mencucitangan di Daerah kumuh Perkotaan (%)
% Responden Semua Daerah Daerah kumuh Perkotaan

Tahap Mencucitangan

Program

Kontrol

1. Menggosok kedua telapak tangan

26,7

44,0

34,5

2. Menggosok bagian belakang tangan

93,3

100,0

96,4

3. Menggosok selah-selah jari

100,0

100,0

100,0

4. Menggosok bagian belakang jari

6,7

60,0

30,9

5. Memutar dan membersihkan jempol

66,7

64,0

65,5

6. Menggosok ujung jari dii telapak tangan untuk membersihkan bagian bawah kuku

40,0

60,0

49,1

7. Membersihkan pergelangan tangan

80,0

80,0

80,0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

45

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Aspek penting lainnya dalam kebersihan diri adalah menggunting kuku. Terdapat sedikit perbedaan persentase frekuensi menggunting kuku antara orang dewasa dan anak-anak umur 15 tahun ke bawah. Namun secara umum, polanya serupa, dimana sekitar 56% mengguntingkuku mereka dan anak mereka sekali dalam seminggu dan sekitar 35% mengguntingkukunya secara tidak teratur. Berdasarkan hasil pengamatan ditemukan bahwa 80% responden di daerah kumuh program dan kontrol memiliki kamar mandi pribadi, tapi kurang tersedia air yang mengalir, walaupun sebagian besar responden menggunakan air ledeng (Tabel 4.20). Selain itu, ditemukan bahwa 77% responden daerah kumuh program dan 60% daerah kumuh kontrol menyediakan sabun untuk cucitangan, yang mendukung pernyataan mereka bahwa sebagian besar responden mencucitangan menggunakan air dan sabun. Terdapat juga sebagian kecil responden di kedua daerah yang menyediakan fasilitas mencucitangan. Kondisi fasilitas cucitangan dan air yang lebih baik ditemukan di daerah kumuh kontrol; sedangkan untuk penyediaan sabun untuk cuci tangan, daerah kumuh program lebih baik.
Tabel 4.20: Pengamatan terhadap Kebersihan Diri di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)
Hasil Observasi Tersedia kamar mandi milik keluarga sendiri Tersedia sumber air mengalir Tersedia sabun untuk cuci tangan Tersedia fasilitas cuci tangan
Catatan: Dibuat berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah tangga Desa Program 80 37 77 37 Kontrol 80 44 60 44 Total 80 40 69 40

4.4. SANITASI
Persentase responden yang memiliki jamban di daerah kumuh program adalah lebih rendah dibandingkan dengan di daerah kumuh kontrol (Gambar 4.8). Tujuh puluh persen responden daerah kumuh program memiliki jamban, sedangkan di daerah kumuh kontrol 88%. Namun, tidak semua jamban memiliki tangki septik (Gambar 4.9), dimana penggunaan tangki septik ini lebih banyak ditemukan di daerah kumuh kontrol dibandingkan dengan di daerah program (86% banding 48%). Tangki septik tersebut biasanya terletak kurang dari 5 meter dari sumber air, akan tetapi hal ini bisa dianggap tidak masalah jika sebagian besar responden menggunakan adalah air ledeng. Perlu disimak juga bahwa di daerah kumuh program sebagian besar tidak menggunakan tangki septik dan sumur tidak terlindung merupakan sumber air utama kedua mereka. Oleh karenanya, kemungkinan air akan terkontaminasi juga lebih tinggi. Jika dibandingkan secara relatif terhadap Laporan Riskesdas (Departemen Kesehatan, 2008), proporsi responden di daerah kumuh kontrol yang memiliki jamban pribadi dan jamban pribadi bertangki septik lebih besar dibandingkan dengan yang diungkapkan dalam laporan tersebut, sedangkan proporsi responden di daerah kumuh program adalah lebih kecil dibandingkan laporan tersebut. Pada laporan Riskesdas, terdapat 78% rumahtangga perkotaan yang memiliki jamban pribadi dan 77% rumahtangga perkotaan memiliki tangki septik.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

46

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 4.8: Kepemilikan Jamban di Daerah kumuh Perkotaan (%)


100% 80% 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Ya Tidak Total 88 70 78.2 30 12 21.8

Gambar 4.9: Jamban dengan Tangki Septik di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Apakah jamban dilengkapi dengan septik tank 100% 80% 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Ya Tidak Total 47.6 86.4 67.4 52.4

13.6

32.6

Terdapat persepsi yang berbeda antara daerah kumuh program dan kontrol mengenai kegunaan jamban. Alasan responden daerah kumuh program memiliki jamban lebih karena untuk kenyamanan baru kemudian untuk mencegah tinja mengkontaminasi air. Sebaliknya responden daerah kumuh kontrol lebih mengutamakan alasan mencegah air terkontaminasi tinja dibandingkan dengan alasan kenyamanan. Nampaknya pengetahuan responden mengenai kegunaan jamban di daerah kumuh kontrol lebih baik dibandingkan dengan daerah kumuh program. Hal tersebut dapat dilihat dari persentase responden daerah kumuh kontrol yang mengetahui bahwa jamban dapat mencegah penyakit dengan cara mencegah tinja untuk mencemarkan air atau tercecer dimanamana, yang lebih tinggi dibandingkan dengan daerah kumuh program. Berbeda dengan daerah pedesaan, tidak ditemukan responden di daerah kumuh perkotaan yang menjawab bahwa besarnya biaya adalah masalah utama dalam pembuatan jamban. Pada daerah kumuh program, alasan utama mengapa responden tidak memiliki jamban adalah tidak cukup tempat untuk membuat jamban (67%) dan sisanya menyatakan tidak cukup air. Sedangkan di daerah kumuh kontrol, seluruh responden yang tidak memiliki jamban mengaku bahwa tidak cukupnya air merupakan alasan utama mengapa mereka tidak mempunyai jamban. Secara umum, seluruh responden yang tidak memiliki jamban merasa tidak nyaman saat buang air besar. Masalah lain yang juga dihadapi mereka di daerah kumuh kontrol adalah harus mengantri (67%) dan tidak bisa menggunakan jamban setiap dibutuhkan (22%). Sementara itu di daerah kumuh kontrol, masalah lain yang timbul dari tidak memiliki jamban adalah responden tidak bisa menggunakan jamban kapanpun mereka perlukan (33%). Selain itu, tidak ditemukan responden yang menyatakan bahwa tidak memiliki jamban pribadi dapat menimbulkan kotor dan bau. Terkait dengan sikap terhadap fasilitas sanitasi, hampir seluruh responden setuju akan pentingnya memiliki jamban bertangki septik serta pemisahan antara jamban dan tempat mencuci piring.
Tabel 4.21 : Tempat untuk Buang Air Besar di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Tempat Buang Air Besar WC dengan Septic tank WC dengan Cubluk WC mengalir ke air permukaan Hutan Total Program Penghujan 44.8 31.0 24.1 0 100.0 Kemarau 41.4 34.5 24.1 0 100.0 88 0 0 12 100.0 Kontrol Penghujan Kemarau 88 0 0 12 100.0 64.8 16.7 13 5.6 100.0 Total Penghujan Kemarau 63 18.5 13 5.6 100.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

47

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Secara umum, tempat yang digunakan untuk buang air besar pada musim penghujan dan kemarau di daerah kumuh perkotaan hampir sama. Tabel 4.21 di atas menjelaskan bahwa di daerah kumuh program, responden melaporkan bahwa umumnya mereka buang air besar di jamban bertangkiseptik (44%), cubluk/jamban tanpa air (sekitar 31%), dan jamban yang bermuara pada air permukaan (24%). Sementara itu di daerah kumuh kontrol, sebagian besar responden menggunakan jamban bertangkiseptik (88%), dan sisanya masih pergi ke hutan (12%). Mengacu pada alasan mengapa responden tidak memiliki jamban di daerah kumuh kontrol, nampaknya responden yang pergi ke hutan untuk buang air besar adalah responden yang mengaku tidak memiliki jamban karena alasan tidak cukupnya sumber air. Lebih jauh lagi, sebagian besar responden menyatakan bahwa mereka menggunakan air dan sabun untuk membersihkan/cebok setelah buang air besar, sehingga air tetap diperlukan sekalipun terdapat kelangkaan air. Riskesdas yang diterbitkan oleh Departemen Kesehatan (2008) melaporkan bahwa yang melakukan praktek yang benar dalam buang air besar (buang air di jamban) di perkotaan Papua adalah sebesar 94%. Oleh karenanya, persentase responden di daerah kumuh program dan kontrol yang melakukan praktek yang benar dalam buang air besar lebih rendah jika dibandingkan dengan keseluruhan daerah perkotaan Papua.
Gambar 4.10: Bahan yang Digunakan untuk Membersihkan Setelah Buang Air Besar di Daerah kumuh Perkotaan (% )
100% 80% 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Total 93.3 100 96.4 Air dan sabun Air 6.7 0 3.6

Dari profil responden di atas, rata-rata keluarga di daerah kumuh perkotaan memiliki dua orang anak dengan usia kurang dari 5 tahun. Berdasarkan laporan responden, tidak ditemukan kebiasaan yang berbeda terkait dengan menceboki bayi setelah buang air besar, baik saat musim penghujan maupun musim kemarau, baik di daerah kumuh program maupun kontrol. Di daerah kumuh program, sebagian besar responden menyatakan bahwa mereka menceboki bayi di kamar mandi (sekitar 40%), dan sebagian responden menceboki di cubluk/ jamban tanpa air (29%), serta jamban bertangkiseptik (22%). Sementara itu di daerah kumuh kontrol, responden menceboki bayi setelah buang air besar di jamban bertangkiseptik (76%) dan di kamar mandi (16%). Penyakit juga dapat timbul apabila responden tidak membuang tinja bayi dengan baik. Oleh karenanya responden bukan hanya ditanyakan mengenai dimana mereka menceboki bayi setelah buang air besar, namun juga mengenai dimana tinja bayi tersebut dibuang. Karena hanya terdapat 40% responden di daerah kumuh program yang memiliki jamban bertangkiseptik, maka hanya terdapat sekitar 40% responden yang membuang tinja bayi pada jamban bertangkiseptik, sedangkan 40% responden membuang tinja bayi ke pantai (Gambar 4.11). Kondisi berbeda ditemukan di daerah kumuh kontrol, dimana lebih dari 80% responden membuang tinja bayinya ke jamban bertangkiseptik.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

48

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 4.11: Tempat Membuang Tinja Bayi di Daerah kumuh Perkotaan (%)
100% 80% 43.5 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Total 47.8 89.5 66.7 8.7 10.5 4.8 23.8 4.8 Lainnya Pantai Tempat sampah Jamban dengan septik tank

Pengamatan terhadap jamban responden menghasilkan kesimpulan bahwa sebagian besar jamban tidak berbau, bersih dari tinja, dan tidak licin; baik di daerah kumuh program maupun kontrol. Namun demikian, hampir semua responden tidak menyediakan sabun di jamban (Tabel 4.22). Secara umum disimpulkan bahwa jamban di daerah kumuh kontrol lebih bersih dan terjaga dengan baik, bagian luar maupun dalam, jika dibandingkan dengan daerah kumuh program. Ditemukannya lebih banyak closet tertutup di daerah kumuh program, hal ini terkait dengan jenis jambannya. Responden daerah kumuh kontrol menggunakan wc jongkok yang umumnya memang tidak tertutup. Beberapa jamban di daerah kumuh program berbentuk cubluk/toilet tanpa air, dimana cubluk tersebut biasanya tertutup dan kelihatan lebih kotor.
Tabel 4.22: Hasil Pengamatan terhadap Jamban di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)
Kondisi Jamban Bagian dalam Jamban - Tersedia sabun - Tidak berbau - Bersih dari kotoran tinja - lantai tidak licin - Terlihat bersih dan terawat - Jamban tertutup Bagian Luar Jamban - Terlihat bersih dan terawat
Catatan: Dibuat berdasarkan persepsi surveyor

% Rumah tangga Program 43 89 100 76 26 24 30 Kontrol 25 95 100 89 59 5 64 Total 34 92 100 82 42 14 47

Secara umum, keterangan di atas menjelaskan bahwa kebiasaan mengenai sanitasi di daerah kumuh kontrol lebih baik jika dibandingkan dengan daerah kumuh program.

4.5. KEBERSIHAN LINGKUNGAN


Terdapat perbedaan perilaku dalam membuang limbah cair di daerah kumuh program dengan di daerah kontrol. Sebagian besar responden daerah kumuh program membuang limbah cair ke tempat lainnya, seperti laut dan selokan kecil, sedangkan responden di daerah kumuh kontrol (61%) membuang limbah cair ke lahan terbuka. Praktek yang dilakukan di daerah kumuh program sejalan dengan data yang terdapat pada Statistik Perumahan dan Pemukiman (BPS, 2007), yang

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

49

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

mengungkap bahwa sebagian besar rumahtangga perkotaan Papua membuang limbah cair ke saluran terbuka baik di dalam maupun di luar halaman.
Tabel 4.23: Tempat untuk Membuang Limbah Cair di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Muara pembuangan air kotor Sungai/danau Empang Rawa Septic tank Lahan terbuka Lainnya Total % responden Program 16.7 10.0 3.3 0 10.0 60.0 100.0 Kontrol 4.3 8.7 0 0 60.9 26.1 100.0 Total 11.3 9.4 1.9 0 32.1 45.3 100.0

Untuk sampah padat, sekalipun seluruh responden setuju memiliki tempat sampah, namun nampaknya responden di daerah kumuh kontrol memiliki kebiasaan yang lebih baik dalam pengelolaan sampah jika dibandingkan dengan responden daerah kumuh program. Tabel 4.24 dan 4.25 menunjukkan bahwa sebagian besar responden (76%) di daerah kumuh kontrol melaporkan bahwa mereka membuang sampah ke tempat sampah sementara/ akhir, kemudian sampah tersebut dikumpulkan oleh petugas pemungut sampah padat (40%) atau dibakar masing-masing (75%). Sementara di daerah kumuh program, hanya 47% responden yang membuang sampah ke tempat sampah sementara/ akhir, serta dikumpulkan oleh petugas sampah. Masih terdapat responden di daerah kumuh program yang langsung membuang sampahnya ke pantai tanpa penanganan apapun.
Tabel 4.24: Tempat untuk Membuang Sampah Padat di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Tempat membuang sampah Tempat sampah sementara/akhir Dimana saja Tempat galian Pantai Total % responden Program 46.7 10.0 3.3 40.0 100.0 100.0 24.0 Kontrol 76.0 Total 60.0 5.5 12.7 21.8 100.0

Tabel 4.25: Pengelolaan Sampah Padat di Daerah kumuh Perkotaan (%)


Pengolahan sampah % responden Program Kontrol 40.0 4.0 76.0 Total 36.4 9.1 1.8 52.7 1.8 23.6

Dikumpulkan kemudian 33.3 diambil petugas sampah Dikumpulkan & dibuang 13.3 di tempat terbuka Dipilah kemudian diambil 3.3 petugas sampah Dibakar 33.3 Dibuat kompos 3.3 Lainnya (dibuang ke 43.3 pantai) Catatan: dapat menjawab lebih dari 1

Untuk menguji jawaban mengenai pengelolaan sampah yang dilaporkan responden, dilakukan pengamatan di setiap rumahtangga. Ditemukan bahwa sebagian besar responden tidak memiliki tempat sampah (Tabel 4.26). Meskipun laporan responden menyatakan bahwa sebagian besar responden daerah kumuh kontrol membuang sampah padatnya ke tempat sampah, hasil pengamatan hanya menemukan 32% responden yang memiliki tempat sampah di rumah. Kemungkinan para responden ini membuang sampahnya langsung ke tempat sampah bersama (publik). Ditemukan juga bahwa sebagian besar tempat sampah di daerah kumuh kontrol merupakan tempat sampah terbuka (tidak tertutup), yang sekitarnya terdapat vektor sejenis lalat dan kecoa. Praktek ini tergolong lebih baik jika dibandingkan dengan daerah kumuh program, karena pengamat tidak menemukan satu responden pun di daerah kumuh program yang memiliki tempat sampah. 50

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Hasil temuan dari pengamatan tersebut adalah sejalan dengan laporan Riskedas yang menyatakan bahwa sebagian besar responden perkotaan Papua tidak memiliki tempat sampah dan sebagian besar tempat sampah merupakan tempat sampah yang terbuka (Departemen Kesehatan, 2008) Di sisi lain, hasil pengamatan juga menemukan bahwa persentase responden yang memiliki halaman yang bersih dari sampah lebih tinggi di daerah kumuh program dibandingkan dengan di daerah kontrol. Mengenai tempat membuang sampah padat, banyak responden daerah kumuh program yang membuang sampahnya ke pantai. Hal ini berarti bahwa responden daerah kumuh program lebih peduli terhadap kebersihan rumah pribadi dibandingkan dengan kebersihan lingkungan.
Tabel 4.26: Hasil Pengamatan terhadap Pengelolaan Limbah di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Ya)
Pengelolaan Sampah Terdapat fasilitas tempat penampungan sampah di rumah Tempat penampungan sampah tertutup Tidak terlihat air rembesan dari tempat penampungan sampah Tidak terlihat sampah berserakan di sekitar rumah Tidak terlihat lalat, kecoa dan tikus di sekitar bak sampah Tidak terdapat anjing, kucing di sekitar bak sampah Tidak terdapat sampah yang dibakar Terdapat samaph yang ditimbun Terdapat saluran pembuangan air kotor di sekitar rumah % Rumah Tangga Program 0 30 87 63 67 50 67 33 53 Kontrol 32 16 84 48 48 56 24 40 52 Total 15 24 85 56 58 53 47 36 53

Catatan: Dibuat berdasarkan persepsi surveyor

4.6. DIARE DAN PENYAKIT KULIT


4.6.1. Diare Dilaporkan bahwa kasus diare yang terjadi di daerah kumuh program lebih tinggi dibandingkan dengan di daerah kontrol. Dalam 24 jam dan 2 minggu terakhir, kasus yang dilaporkan di daerah kumuh program lebih banyak dibandingkan dengan daerah kontrol (Tabel 4.27). Diare umumnya menyerang anak-anak, khususnya anak dengan umur kurang dari 5 tahun. Dalam 2 minggu terakhir, para penderita juga mencakup orang dewasa. Untungnya, kasus-kasus yang terjadi tidak sampai memakan korban meninggal.
Tabel 4.27: Banyaknya Kasus Diare yang Dilaporkan Berdasarkan Kelompok Umur di Daerah kumuh Perkotaan
Kelompok usia <5 tahun 5-15 tahun >15 tahun Total Jumlah kasus dalam 24 jam terakhir Program 6 4 0 10 Kontrol 3 0 0 3 Total 9 4 0 13 Jumlah kasus dalam 14 hari terakhir Program 6 5 1 11 Kontrol 6 0 3 9 Total 12 5 4 20

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

51

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Hanya sekitar 30% responden daerah kumuh perkotaan yang mengetahui definisi yang sebenarnya dari diare, yakni merupakan kondisi buang air besar cair yang lebih dari 3 kali sehari. Persentase responden yang mengetahui hal tersebut sedikit lebih tinggi jika dibandingkan dengan daerah pedesaan. Serupa dengan rumahtangga pedesaan, sebagian besar responden mengasosiasikan diare dengan mencret dan sakit perut. Persentase responden yang memberikan jawaban tepat mengenai definisi diare lebih banyak terdapat di daerah kumuh program dibandingkan dengan di daerah kontrol. Menyangkut penyebab diare, tiga jawaban paling populer dari responden daerah kumuh program mengenai penyebab diare adalah karena minum air yang tidak direbus, serta mengkonsumsi air dan makanan yang terkontaminasi tinja (Tabel 4.28); berbeda dengan daerah kumuh kontrol yang menyebutkan minum air yang tidak direbus, minum air yang terkontaminasi tinja, dan membeli makanan di tempat kotor sebagai tiga alasan utama penyebab diare. Hanya sebagian kecil responden di kedua daerah kumuh perkotaan yang mengetahui bahwa tidak mencucitangan sebelum makan juga dapat menyebabkan diare. Jawaban-jawaban tersebut mengindikasikan bahwa responden lebih peduli terhadap air yang aman dan kebersihan makanan dibandingkan dengan kebersihan pribadi. Berkaitan dengan penyebab utama, pengetahuan mengenai pencegahan diare juga sejalan dengan penyebabnya. Sebagian besar responden merebus air untuk mencegah diare (Tabel 4.29). Namun, sekitar 40% responden daerah kumuh program juga memperhatikan untuk mencucitangan sebelum makan untuk mencegah diare. Pada desa kontrol, hanya sekitar 28% responden yang memperhatikan cucitangan sebagai pencegah diare.
Tabel 4.28: Penyebab Utama Diare di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Penyebab diare Meminum air belum dimasak Air minum tercemar Makanan tercemar Tidak cuci tangan sebelum makan Tdk cuci tangan saat siapkan makanan Jajan sembarangan Memakan makanan pedas Masuk angin Lainnya
Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1

Tabel 4.29: Pencegahan Diare di Daerah kumuh Perkotaan (%)


Cara Mencegah Diare Masak sampai mendidih Masak makanan hingga matang Cuci tangan dengan sabun sblm makan Cuci bahan maknan dengan air bersih Hindari makanan & minuman kotor Tidak jajan disembarang tempat Lainnya
Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1

Program

% responden Kontrol 60.0 60.0 28.0 36.0 20.0 60.0 0.0 0.0 0.0

Total 58.2 45.5 32.7 30.9 20.0 43.6 0.0 0.0 1.8

Program

% responden Kontrol 56.0 44.0 28.0 28.0 48.0 16.0 0.0

Total 52.7 38.2 38.2 29.1 40.0 12.7 1.8

56.7 33.3 36.7 26.7 20.0 30.0 0.0 0.0 3.3

50.0 33.3 46.7 30.0 33.3 10.0 3.3

Terkait sikap terhadap pencegahan diare, sebagian responden setuju untuk mengenal penyebab diare dan mencucitangan sebelum makan dan menyiapkan makanan. Namun, hanya 68% responden daerah kumuh kontrol yang setuju untuk tidak buang air besar di sembarang tempat, yang lebih rendah jika dibandingkan dengan daerah kumuh program (80%). Dalam hal pengetahuan dan sikap, responden daerah kumuh program dianggap lebih baik dibandingkan dengan daerah kumuh kontrol.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

52

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Gambar 4.12: Sikap Responden terhadap Diare di Daerah kumuh Perkotaan (% Jawaban Setuju)
Perilaku dalam mencegah diare
79.6 76 82.8 Total Setuju dengan BAB di sungai, saw ah, dam sebagi penyebab diare Setuju dengan mengerti penyebab dari diare 0 20 40 60 80 68 74.5 80 98.2 96 100 100 120 Kontrol Program

Setuju untuk mencuci tangan sebelum makan dan menyiapkan makanan

Apabila menderita diare kurang dari 24 jam, responden di daerah kumuh program memilih untuk pergi ke puskesmas (59%) atau mengatasinya dengan minum oralit/ air yang dicampur dengan gula dan garam (21%); sedangkan di daerah kumuh kontrol, persentase responden yang memilih pergi ke puskesmas lebih tinggi (77%). Apabila diare masih berlangsung lebih dari 24 jam, maka 90% responden memilih untuk pergi ke puskesmas, baik di daerah kumuh program maupun kontrol. Tidak ditemukan satu responden pun yang memilih pergi ke pengobatan tradisional saat terserang diare. Nampaknya, para responden ini lebih percaya akan praktek pengobatan modern dibandingkan tradisional.
Tabel 4.30: Penanganan Penyakit Diare di Daerah kumuh Perkotaan (%)
% responden Cara menangani diare Memberikan obat tradisional (jamu, daun-daunan dll) Pergi ke Puskesmas Memberikan oralit Memberikan obat generik Total Diare < 24 Jam Program 14.7 58.8 20.6 5.9 100.0 Kontrol 76.9 11.5 11.5 100.0 Total 8.3 66.7 16.7 8.3 100.0 Diare > 24 jam Program 3.1 93.8 3.1 100.0 Kontrol 96.2 3.8 100.0 Total 1.7 94.8 3.4 100.0

4.6.2. Penyakit Kulit Penyakit kulit terkait dengan kualitas air dan penggunaan air untuk MCK. Dilaporkan bahwa dalam bulan terakhir, dilaporkan 6 kasus penyakit kulit di daerah kumuh program dan 19 di daerah kumuh kontrol (Tabel 4.31). Berbeda dengan diare, kasus penyakit kulit lebih sering terjadi di daerah kumuh kontrol. Jenis utama penyakit kulit yang diderita adalah gatal-gatal. Pada daerah kumuh kontrol, penyakit tersebut umumnya menyerang orang dewasa.
Tabel 4.31: Kasus-kasus Penyakit Kulit yang dilaporkan di Daerah kumuh Perkotaan
Jumlah kasus dalam 1 bulan terakhir Kategori usia Program Anak dibawah 14 tahun Dewasa Total 3 3 6 Kontrol 7 12 19 Total 10 15 25

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

53

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Dalam hal pengetahuan, sebagian besar rumah tangga perkotaan mengasosiasikan penyakit kulit dengan penggunaan air yang tidak bersih/ tercemar dan frekuensi mandi yang jarang (Tabel 4.32). Oleh karenanya, mereka percaya bahwa penggunaan air bersih dan sabun saat mandi dapat mencegah timbulnya penyakit kulit (Tabel 4.33). Terdapat lebih banyak responden di daerah kumuh program dibandingkan daerah kontrol yang mengetahui bahwa mandi dengan menggunakan sabun dapat mencegah penyakit kulit. Ditinjau dari sisi sikap, terdapat 32% responden di daerah kumuh kontrol yang tidak setuju bahwa melakukan MCK di sungai dapat menyebabkan penyakit kulit. Mengenai sumber air untuk MCK, tidak ditemukan responden di daerah kumuh perkotaan yang menggunakan sungai sebagai sumber air. Oleh karenanya, sepertinya kasus-kasus penyakit kulit di daerah kumuh perkotaan tidak berhubungan dengan kebiasaan melakukan MCK di sungai, tapi mungkin timbul dari air yang kotor/ tercemar pada sumur atau mata air tidak terlindung atau kebiasaan mandi tanpa menggunakan sabun.
Tabel 4.32: Penyebab Utama Penyakit Kulit di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Penyebab Penyakit Kulit Menggunakan air yang kotor Memakai air yang tercemar Penggunaan sabun/deterjen 0.0 Mandi,cuci,& BAB di sungai Jarang mandi
Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1

Tabel 4.33: Pencegahan Penyakit Kulit di Daerah kumuh Perkotaan (%)


Cara Mencegah Penyakit Kulit Tidak MCK di sungai Tidak pakai air kotor utk MCK Tidak BAB sembarang tempat Selalu mandi dengan sabun Selalu cucitangan dengan sabun Selalu mengganti pakaian stp hari Lainnya
Catatan : Jawaban bisa lebih dari 1

Program

% responden Kontrol 48.0 52.0 4.0 16.0 44.0

Total 60.0 47.3 1.8 9.1 45.5

Program

% responden Kontrol 36.0 44.0 8.0 36.0 32.0 20.0 0.0

Total 36.4 41.8 5.5 49.1 27.3 12.7 1.8

36.7 40.0 3.3 60.0 23.3 6.7 3.3

70.0 43.3

3.3 46.7

Gambar 4.13: Sikap terhadap Penyakit Kulit di Daerah kumuh Perkotaan (%)
Seujukan anda mandi di sungai sebagai salah satu sebab penyakit kulit 100 80 % 60 40 20 0 Program Kontrol Total 13.3 86.7 68 32

78.2 Setuju 21.8 Tidak setuju

Dari laporan responden mengenai penanganan penyakit kulit, disimpulkan tidak umum bagi responden untuk pergi ke praktek-praktek tradisional (dukun). Mereka lebih memilih untuk pergi ke praktek modern (puskesmas/ paramedis). Sebagian responden daerah kumuh program memilih untuk menggunakan obat-obatan tradisional seperti jamu. Hal tersebut tidak terjadi di daerah kumuh kontrol. Namun apabila penyakit tersebut tidak sembuh dalam 3 hari, persentase jumlah responden yang pergi berobat ke puskesmas naik menjadi 90%.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

54

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 4.34: Penanganan Penyakit Kulit di Daerah kumuh Perkotaan (%)


% responden Cara Menangani penyakit kulit Penyakit kulit < 3 hari Program Memberikan obat tradisional (jamu, daun-daunan dll) Memberikan obat generic (salep/cream) Pergi ke dukun/tabib Pergi ke Puskesmas Lainnya Total 19.4 12.9 67.7 100.0 Kontrol 11.5 88.5 100.0 Total 10.5 12.3 77.2 100.0 Penyakit kulit > 3 hari Program 3.3 6.7 90.0 100.0 Kontrol 3.8 96.2 100.0 Total 1.8 5.4 92.9 100.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

55

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 5 HASIL SURVEI KAP BASELINE UNTUK SEKOLAH

5.1. PROFIL
Seperti dijelaskan dalam bab mengenai metodologi diatas, survey baseline KAP juga dilakukan di beberapa sekolah dasar. Survei dilakukan dengan mengambil sampel sekolah dasar yang berlokasi di daerah sampel untuk survey rumah tangga. Analisis untuk bab tentang sekolah merupakan kombinasi antara dua komponen utama dari survey sekolah, yaitu guru dan murid. Tidak seperti analisis rumah tangga, analisis sekolah dibandingkan berdasarkan perlakuan (program dan kontrol) dan bukan berdasarkan wilayah (perkotaan dan pedesaan). Profil Sekolah Kebanyakan sekolah yang dijadikan sampel dalam survey di Papua adalah sekolah swasta yaitu 67% dari sekolah program dan 60% dari sekolah kontrol. Secara rata-rata, sekolah kontrol memiliki guru dan siswa yang lebih banyak dibandingkan sekolah program. Oleh karena itu, rasio guru siswa tidak terlalu berbeda antara sekolah program dan kontrol.
Tabel 5.1: Rasio Variabel Utama di Sekolah
Rasio Siswa/Guru Siswa/Ruang kelas Rasio Guru Pria/Guru Wanita Rastio Siswa Pria/Siswa Wanita Program 18.2 20.9 1.0 1.1 Kontrol 20.7 28.8 0.3 1.0 Total 19.6 25.0 0.5 1.1

Dari tabel rasio terlihat bahwa seorang guru di sekolah kontrol menangani lebih banyak siswa dibandingkan guru di sekolah program. Seorang guru di sekolah program mengawasi 18 siswa, sementara seorang guru di sekolah kontrol mengawasi 21 siswa. Jumlah guru pria dan wanita di sekolah program hampir sama, sedangkan jumlah guru wanita di sekolah kontrol lebih dominan. Lebih jauh lagi, rasio siswa pria dan wanita adalah sekitar 1 baik di sekolah program maupun kontrol. Dengan kata lain, peluang untuk bersekolah di sekolah dasar hampir sama untuk siswa pria dan wanita.
Tabel 5.2: Ketersediaan Fasilitas WES di Sekolah
Fasilitas Sumber Air Kantin Fasilitas cucitangan MCK Pembuangan sampah
Note:

Jumlah sekolah Program 3 2 3 6 5 Kontrol 2 3 2 4 4 Total 5 5 5 10 9

Total sekolah program = 6 dan total sekolah kontrol = 5

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

56

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Secara umum, jumlah sekolah yang menyediakan dan yang tidak menyediakan fasilitas WES hampir sama, kecuali untuk fasilitas kebersihan lingkungan dan sanitasi sebagian besar sekolah menyediakan fasilitas pengelolaan sampah dan jamban. Profil Responden Kebanyakan guru yang menjadi responden berhasil menyelesaikan pendidikan setidaknya sampai tingkat diploma. Tingkat pendidikan guru di sekolah kontrol lebih tinggi dibandingkan di sekolah program. Persentase guru yang menyelesaikan sekolah menengah atas di sekolah program lebih tinggi dibandingkan di sekolah kontrol. Disamping itu, ada lebih dari 20% responden di sekolah kontrol yang berhasil menyelesaikan pendidikan sampai tingkat master.
Gambar 5.1: Responden Guru Berdasarkan Jenis Kelamin (%)
Jenis kelam in responden guru 100% 80% 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Total 66.7 33.3
0% 20% SMA 40% Diploma 60% S1 80% 100% S2/S3

Gambar 5.2: Responden Guru Berdasarkan Tingkat Pendidikan (%)


Pendidikan responden guru

Total

27.3

36.4

27.3

9.1

33.3 66.7

48.5 Wanita Pria 51.5


Program 33.3 33.3 33.3 Kontrol 20.0 40.0 20.0 20.0

Lebih jauh, kuesioner untuk siswa dibagikan secara merata pada siswa kelas 4, 5 dan 6 dan antara siswa pria dan wanita (Gambar 5.3 dan 5.4). Dari kuesioner, ditemukan bahwa 34% responden siswa di sekolah program dan 40% responden siswa di sekolah kontrol secara aktif bergabung di Unit Kesehatan Sekolah
Gambar 5.3: Responden Siswa Berdasarkan Jenis Kelamin (%)
Jenis kelam in responden m urid 100%

Gambar 5.4: Responden Siswa Berdasarkan Kelas (%)


Responden m urid per kelas

Total
80% 56.7 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Total 43.3 50.0 46.2 50.0 53.8 Anak perempuan Anak lakilaki

32.0

37.3

30.7

Control

27.7

36.9

35.4

Program 0%

35.2 20% Kelas 4 40%

37.5 60%

27.3 80% 100%

Kelas 5

Kelas 6

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

57

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

5.2. AIR DAN PENGGUNAANNYA


Sumber Air Secara umum, di Papua, ada 5 dari 11 sekolah yang memiliki sumber air. Jenis sumber air yang tersedia adalah sumur tidak terlindung atau ledeng/PAM. Perwakilan sekolah mengatakan bahwa sumber air tersedia sepanjang tahun. Selain itu, guru dari sekolah yang tidak memiliki sumber air melaporkan bahwa kebanyakan siswa menggunakan air hujan disaat musim penghujan atau sumur (mungkin berlokasi dengan sekolah) di musim kemarau. Kualitas air Seluruh siswa dan guru menyetujui bahwa adalah penting untuk menyediakan air yang aman di sekolah, namun hanya beberapa siswa yang memahami seluruh karakteristik dari air yang aman. Semua responden siswa mengetahui bahwa air yang aman adalah bersih. Terdapat beberapa siswa di sekolah program yang mengetahui bahwa air yang aman adalah juga tidak berbau, jernih dan tidak berasa, sementara itu tidak ada siswa di sekolah kontrol yang paham mengenai seluruh karakteristik dari air yang aman. Ditemukan pula bahwa siswa lebih memahami bahwa karakteristik air yang aman adalah tidak berbau dibandingkan tidak berwarna atau tidak berasa. Siswa yang mengetahui karakteristik dari air yang aman di sekolah program sedikit lebih banyak dibandingkan siswa di sekolah kontrol. Oleh karena itu bisa disimpulkan bahwa siswa di sekolah program memiliki pengetahuan yang lebih baik tentang kualitas air sekalipun siswa yang bergabung dengan unit kesehatan sekolah lebih sedikit persentasenya dibandingkan di sekolah kontrol. Berdasarkan laporan dari siswa, kebanyakan siswa (lebih dari 90%) berpendapat bahwa sumber air di sekolah tidak berbau, jernih dan tidak berasa. Hal ini ditemukan di sekolah program dan kontrol. Pengamat menemukan bahwa lebih dari 80% sumber air di sekolah adalah bersih. Jika dikaitkan dengan jenis sumber air, jenisnya adalah ledeng/PAM dan sumur tidak terlindung, maka air yang tidak bersih kemungkinan berasal dari sumur yang tidak terlindung. Mengenai kondisi sumber air, pengamat menemukan bahwa secara umum sumber air berfungsi, cukup pasokannya, mudah dijangkau dan relatif bersih (lihat Tabel 5.3). Akan tetapi, kebanyakan sumber air di sekolah program tidak terlindungi dan kebanyakan sumber air di sekolah kontrol tidak bersih dari vektor (kecoa dan tikus).
Tabel 5.3: Pengamatan Sumber Air dan Kualitas Air di Sekolah (% Jawaban Ya)
Hasil pengamatan kualitas air Sumber air berfungsi secara baik Ketersediaan air untuk kebutuhan sekolah Mudah dijangkau Sumber air terlindungi/tertutup Bersih dari vektor, kecoa dan tikus Sumber air terlihat bersih
Note: Berdasarkan persepsi dari surveyor

% Program 100.0 100.0 80.0 40.0 70.0 80.0 Kontrol 100.0 100.0 83.3 100.0 50.0 100.0 Total 100.0 100.0 81.3 62.5 62.5 87.5

Pengolahan Air Sebagian besar siswa memahami bahwa air harus direbus agar bebas dari bakteri. Diketahui bahwa siswa yang mengetahui hal ini di sekolah program lebih sedikit dari sekolah kontrol (89%

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

58

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

dibandingkan 95%). Selain itu, kebanyakan siswa lebih memilih untuk membiarkan air mendidih selama 5 sampai 10 menit. Ada 93,3% guru melaporkan bahwa sekolah tidak menyediakan air minum untuk siswa. Kebanyakan siswa membawa air minum dari rumah mereka. Ada pula siswa yang membeli air kemasan di kantin sekolah atau minum langsung dari sumur umum. Namun, 40% guru di sekolah program dan 50% di sekolah kontrol menjawab bahwa sekolah menyediakan air minum untuk guru. Kebanyakan air minum untuk guru di sekolah program tidak dimasak. Sedangkan di sekolah kontrol, 50% guru melaporkan bahwa air direbus terlebih dahulu dan 50% guru melaporkan bahwa air tidak dimasak. Praktek ini kemungkinan terkait dengan sumbernya. Semua guru di sekolah program melaporkan bahwa air minum adalah air kemasan / ukuran gallon yang umumnya telah diolah oleh perusahaan penyedia. Air dalam kemasan gallon juga disediakan di sekolah kontrol, sehingga sekitar 50% guru disekolah kontrol mengatakan bahwa air minum tidak dimasak.
Gambar 5.5: Praktek Pengolahan Air di Sekolah (%)
100% 80% 60% 40% 20% 22.2 0% 50.0 33.3 77.8

50.0 66.7

Tanpa diolah Dididihkan

Program

Kontrol

Total

Penyimpanan Air Penyimpanan air untuk minum tergantung dari tipe sumber air minum. Semua guru di sekolah program menyatakan tempat penyimpanan air minum adalah penyimpanan dalam bentuk gallon atau kemasan. Tempat penyimpanan air minum kemasan gallon juga digunakan di sekolah kontrol, namun beberapa guru di sekolah kontrol juga menyatakan bahwa mereka juga menggunakan teko air atau cerek untuk menyimpan air minum. Selain itu sebagian besar guru menyatakan bahwa tempat penyimpanan air dibersihkan jika sudah kosong oleh petugas sekolah atau guru. Namun tidak ada jadwal yang tetap untuk membersihkan tempat penyimpanan air. Sebagian besar guru melaporkan bahwa sekolah tidak memiliki jadwal tertentu untuk membersihkan tempat penyimpanan air. Mereka mengatakan bahwa tempat penyimpanan air dibersihkan secara tidak teratur (36%) dan setiap kali kosong (25%). Konsumsi Air Tingkat konsumsi air rata-rata per hari bervariasi di tiap sekolah. Konsumsi ini terutama terkait dengan jumlah orang di sekolah dan jenis sumber air. Namun, secara umum, konsumsi air di sekolah temasuk rendah. Konsumsi air di sekolah program lebih banyak dibandingkan dengan di sekolah kontrol sekalipun jumlah siswa di sekolah program lebih sedikit dibandingkan sekolah kontrol. Berdasarkan laporan dari guru, konsumsi air di sekolah sebagian besar kurang dari 100 liter per hari untuk seluruh kebutuhan sekolah (Gambar 5.6). Beberapa guru juga melaporkan bahwa konsumsi air sekitar

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

59

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

100-250 liter per hari. Selain itu, ada pula guru di sekolah program yang melaporkan bahwa konsumsi air dapat mencapai 500 liter per hari. Petugas survey juga menanyakan karyawan sekolah dan memeriksa ukuran tempat penyimpanan air. Konsumsi air termasuk rendah. Secara rata-rata, konsumsi air di sekolah program adalah 144 liter per hari sementara di sekolah kontrol sekitar 75 liter per hari. Dengan kata lain, konsumsi air per orang di sekolah adalah 0,8 liter per orang per hari di sekolah program dan 0,5 liter per orang per hari di sekolah kontrol.
Gambar 5.6: Konsumsi Air di Sekolah (%)
70 60 50 (%) 40 30 20 10 0 < 100 liter 101-250 liter 251-500 liter > 500 liter Dont know 17 9 14 6 3 11 36 24 Program Kontrol Total

61 52 55

5.3. KEBERSIHAN SEKOLAH


5.3.1. Kebersihan Makanan Sekolah yang memiliki kantin lebih banyak ditemukan di sekolah kontrol ketimbang sekolah program. Hanya ada 2 dari 6 sekolah program yang memiliki kantin sementara ada 3 dari 5 sekolah kontrol yang memiliki kantin. Keberadaan kantin perlu didukung oleh kondisi yang baik dan pengunaannya. Walaupun tidak semua sekolah memiliki kantin, seluruh siswa mengemukakan bahwa kantin tersedia di sekolah-sekolah mereka. Hal ini mungkin karena perbedaan persepsi mengenai definisi kantin dimata siswa. Kebanyakan siswa menganggap kantin hanyalah tempat untuk membeli makanan dan minuman. Mereka tidak mengetahui bahwa kantin adalah tempat khusus untuk menjual makanan yang disediakan sekolah. Dalam hal kondisi kantin, sebagian besar siswa melaporkan temuan yang sama dengan yang diperoleh oleh pengamat. Sebagian besar siswa mengatakan bahwa kantin terlihat bersih dan makanan di kantin dalam kondisi tertutup. Namun mereka juga melaporkan bahwa kurang tersedianya sumber air di kantin. Semua siswa menyetujui pentingnya kebersihan kantin (atau tempat membeli makanan) di lingkungan sekolah. Selain itu, guru juga menyetujui bahwa kantin yang bersih dan dan dikelola dengan baik dapat menunjang kesehatan siswa. Namun, banyak guru yang mengatakan bahwa kebersihan kantin adalah tanggung jawab penjual makanan. Secara umum, kantin di sekolah program dan kontrol kelihatan bersih dan penyedia makanan menerapkan praktek kebersihan makanan dengan menjaga makanan tertutup. Pengamat juga melihat kantin di sekolah program lebih baik dari kantin di sekolah kontrol. Dibandingkan dengan kantin di sekolah program, kantin di sekolah kontrol kurang memiliki fasilitas sumber air, cuci tangan, saluran pembuangan dan tempat sampah. (Tabel 5.4).

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

60

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Kebanyakan siswa menyatakan bahwa ada tempat alternatif untuk membeli makanan dan minuman di luar sekolah dan kebanyakan dari mereka membeli makanan dan minuman di tempat tersebut. Terdapat alasan yang berbeda dalam membeli makanan di tempat alternatif tersebut antara siswa di sekolah program dan kontrol. Siswa di sekolah program memilih untuk membeli makanan di luar sekolah, karena lebih murah (44%) atau lebih banyak pilihan (33%). Sementara siswa di sekolah kontrol memilih membeli di luar sekolah karena lebih banyak pilihan (53%) atau tidak tersedia di kantin sekolah (28%).
Tabel 5.4: Hasil Pengamatan Kantin Sekolah (% Jawaban Ya )
Hasil Observasi Kantin Program Fasilitas - Penerangan yang baik - Memiliki sumber air - Memiliki fasilitas cuci tangan - Memiliki saluran pembuangan - Memiliki tempat sampah Kondisi - Memiliki penyimpanan makanan tertutup - Bersih dari sampah - Bersih dari vektor: lalat, kecoa, tikus - Kantin kelihatan bersih
Note: Berdasarkan persepsi surveyor

% Kontrol 67 44 22 44 38 89 89 67 83 Total 80 60 40 53 50 80 87 67 91

100 83 67 67 67 67 83 67 100

5.3.2. Kebersihan Diri Survei kebersihan diri lebih mengenai mencuci tangan dan memotong kuku. Secara umum, ada 5 dari 11 sekolah yang menyediakan fasilitas cuci tangan. Untuk sekolah yang tidak memiliki fasilitas cuci tangan, guru menjelaskan bahwa siswa dapat menggunakan air di kamar mandi. Selain itu, beberapa siswa juga dapat menggunakan tempat penampungan air hujan di musim hujan untuk mencuci tangan namun di musim kemarau siswa tidak dapat memperoleh air. Jenis fasilitas cuci tangan yang disediakan sekolah adalah ember atau baskom air. Jenis ini mungkin terkait dengan ketersediaan sumber air di sekolah yang pada umumnya adalah sumur. Selain itu, siswa juga mengetahui bahwa sekolah menyediakan ember dan gayung sebagai fasilitas cuci tangan. Namun, beberapa guru melaporkan bahwa fasilitas cuci tangan tidaklah mudah untuk digunakan siswa. Kondisi fasilitas cuci tangan di sekolah program hampir sama dengan sekolah kontrol. Hampir semua siswa disarankan untuk mencuci tangan mereka (85%) dan memotong kuku mereka (97%) oleh guru mereka. Siswa juga memahami tujuan mencuci tangan mereka. Sekitar 65% siswa baik di sekolah program dan kontrol tahu bahwa tujuan mencuci tangan tidak hanya untuk membuat tangan menjadi bersih namun juga untuk membebaskan tangan dari bakteri. Oleh karena itu, sebagian besar siswa setuju bahwa adalah penting untuk mencuci tangan dengan sabun. Lebih jauh lagi, seluruh guru menyetujui bahwa sekolah harus menyediakan fasilitas cuci tangan untuk memperbaiki kebersihan diri siswa dan hal itu perlu didukung ketersediaan air dan sabun. Pengetahuan dan sikap mengenai mencuci tangan sepertinya diimplementasikan oleh siswa dalam praktek. Sebagain besar guru melaporkan bahwa siswa menggunakan fasilitas cuci tangan dan sebagian besar dari mereka menggunakannya setelah buang air besar dan bermain di lapangan

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

61

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

sekolah. Tetapi ada kontroversi mengenai upaya mendorong siswa untuk mencuci tangan; beberapa guru mengatakan bahwa siswa tidak menggunakan fasilitas cuci tangan karena fasilitas itu hanya digunakan untuk para guru. Disamping itu, sekitar 95% dari siswa di sekolah program dan kontrol mengatakan bahwa umumnya mereka mencuci tangan antara satu sampai lima kali sehari, terutama setelah buang air besar dan sebelum makan. Lebih dari 97% siswa di sekolah program dan kontrol melaporkan bahwa mereka mencuci tangan setelah buang air besar dan sebelum makan. Lebih jauh lagi, seluruh siswa di sekolah kontrol dan 97% siswa di sekolah program mengatakan bahwa mereka mencuci tangan dengan air dan sabun.
Gambar 5.7: Frekuensi Cuci Tangan Siswa (%)
120 100 (%) responden 80 60 40 20 0 Tidak Pernah 1-5 kali/hari 6-10 kali per hari Kontrol Total lebih dari 10 kali per hari 1 1 2 5 3 1 1 96 95 95

Program

Gambar 5.8: Praktek Cuci Tangan Siswa di Situasi Kritis (%)


Lainnya Setelah menyentuh binatang Setelah bermain Sebelum memberi makan adik bayi Sebelum makan

7 3 10 82 81 83 81 80 80 98 97 99 99
0 20 40 60 (%) responden 80

83
To tal Ko ntro l P ro gram

85

80

100

Setelah BAB

98
1 00 1 20

Gambar 5.9 : Bahan yang Dipakai untuk Mencucitangan (%)


Material for handw ashing PAPUA 100% 80% 60% 40% 20% 0% Program Kontrol Total Hanya air 96.7 100 98.1 3.3 0 1.9

Air dan sabun

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

62

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Sama dengan survey rumah tangga, siswa juga diminta untuk menunjukkan bagaimana mereka mencuci tangan. Tiga langkah pertama dalam mencuci tangan dipandang lebih penting, yaitu dimulai dari menggosok telapak tangan dengan telapak tangan, menggosok bagian belakang tangan dengan menaruh telapak tangan kanan ke punggung tangan kiri dan telapak tangan kiri pada punggung tangan kanan, serta telapak tangan dengan telapak tangan dengan jari terpaut. Secara umum, sama dengan responden rumah tangga, ditemukan fakta bahwa banyak siswa fokus pada menggosok punggung tangan dan ruang antara jari serta membersihkan jempol dan pergelangan. (Tabel 5.5). Hal ini dapat dimengerti, karena banyak siswa yang mengatakan bahwa mereka diajarkan mencuci tangan oleh orang tua mereka. Dari demontrasi cuci tangan ini dapat dilihat bahwa praktek mencuci tangan oleh siswa di sekolah program dipandang lebih baik dibandingkan sekolah kontrol. Persentase siswa yang melakukan semua langkah mencuci tangan lebih tinggi di sekolah program dibandingkan di sekolah kontrol.
Tabel 5.5: Hasil Demonstrasi Cuci Tangan (%)
Langkah Mencuci Tangan % siswa Program Kontrol Total

1. Menggosok kedua telapak tangan

52,2

39,4

46,8

2. Menggosok bagian belakang tangan

93,3

90,9

92,3

3. Menggosok celah-celah jari

98,9

98,5

98,7

4. Membersihkan jari bagian belakang

20,0

18,2

19,2

5. Memutar dan mencuci jempol

65,6

50,0

59,0

6. Menggosok ujung jari di telapak tangan untuk membersihkan bagian bawah kuku

53,3

31,8

44,2

7. Membersihkan pergelangan tangan

73,3

62,1

68,6

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

63

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Dalam hal kondisi fasilitas cuci tangan, lebih dari 90% siswa (baik disekolah program dan kontrol) mengatakan bahwa fasilitas cuci tangan yang disediakan adalah bersih. Hal ini didukung dari hasil pengamatan dimana pengamat menemukan bahwa fasilitas cuci tangan berfungsi dan cukup bersih. Namun pengamat juga melihat bahwa fasilitas cuci tangan di sekolah kontrol lebih baik dari sekolah program. Sebagian besar fasilitas cuci tangan di sekolah program tidak menyediakan sabun dan air yang cukup dan tidak ada pembuangan air kotor. Namun, sebagian besar fasilitas ini di sekolah kontrol terletak dekat dengan jamban, jadi kemungkinan besar tempat penampungan air untuk mencuci tangan ini dikontaminasi oleh tinja.
Tabel 5.6: Hasil Obserasi Fasilitas Cuci Tangan di Sekolah (% Jawaban Ya)
Pengamatan fasilitas Cuci Tangan Fasilitas cuci tangan berfungsi Mudah dijangkau Ada sabun dan air Ada saluran pembuangan air kotor Terletak jauh dari MCK Bersih dari vektor, tikus, kecoa Tidak terlihat genangan air disekitar fasilitas cuci tangan Bersih dan kering
Note: Berdasarkan persepsisurveyor

% Program 67 78 11 22 67 89 89 78 Kontrol 60 80 100 60 20 60 60 100 Total 64 79 43 36 50 79 79 86

Untuk kebersihan kuku, 90% siswa mengatakan bahwa ada pemeriksaan kuku di sekolah, biasanya sekali seminggu. Oleh sebab itu hasil pengamatan menemukan bahwa sebagian besar siswa memiliki kuku yang pendek dan bersih.
Gambar 5.10: Pengamatan Kuku Siswa (%)
100 80 60
%

80 82 64

70

73 77

Kuku Bersih Kuku Pendek

40 20 Program Kontrol Total

5.4. SANITASI
Mengacu pada Tabel 5.7, hampir semua sekolah yang dijadikan sampel memiliki jamban, hanya ada satu sekolah program yang tidak memiliki jamban. Umumnya mereka memiliki lebih dari satu jamban. Hal ini terjadi baik di sekolah program maupun kontrol. Akan tetapi tidak semua fasilitas tersebut bisa digunakan. Secara rata-rata, di sekolah program, ada tiga dari lima jamban yang dapat digunakan. Di sekolah kontrol, ada satu dari lima jamban yang dapat digunakan. Selain itu, guru juga melaporkan bahwa tidak semua jamban mudah digunakan oleh siswa.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

64

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Seluruh siswa setuju bahwa penting bagi sekolah untuk menyediakan jamban untuk mendukung sanitasi. Walaupun semua guru setuju bahwa jamban harus dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, namun tidak semua sekolah melakukan pemisahan tersebut. Setengah dari sekolah program melakukan pemisahan berdasarkan jenis kelamin dan guru/siswa sementara di sekolah kontrol, pemisahan hanya berdasarkan guru/siswa dan tidak berdasarkan jenis kelamin. Sebagian besar siswa di sekolah program dan kontrol lebih memahami adanya pemisahan berdasarkan guru/siswa dibandingkan jenis kelamin. Selain itu walaupun secara umum hampir semua siswa menyetujui bahwa perlunya menjaga kebersihan jamban, beberapa siswa tidak setuju untuk ikut terlibat dalam membersihkan jamban.
Tabel 5.7: Kondisi Jamban di Sekolah
Kondisi Jamban Ketersediaan jamban Dipisah guru/siswa Dipisah pria/wanita Jumlah Sekolah Program 1 5 3 3 3 3 Kontrol 0 4 4 0 1 2 Total 1 9 7 3 4 5

Hanya 1 Lebih dari 1 Ya Tidak Ya Tidak

Adanya jamban tidak menunjukkan bahwa fasilitas itu digunakan. Beberapa guru, terutama di sekolah kontrol, melaporkan bahwa siswa tidak sering menggunakan jamban tersebut. Beberapa alasan adalah tidak tersedia air atau jamban rusak. Dari laporan guru, hanya ada satu diantara lima jamban yang tersedia yang dapat digunakan. Untuk satu sekolah kontrol yang tidak menyediakan jamban, siswa biasanya buang air besar di hutan. Dalam hal kebersihan jamban, sebagian besar jamban di sekolah program dibersihkan dengan jadwal yang tidak tetap atau setiap minggu, sedangkan di sekolah kontrol tidak pernah dibersihkan. Dari hasil pengamatan, ditemukan bahwa sebagian besar jamban di sekolah kontrol tidak dapat digunakan. Jamban di sekolah kontrol kondisinya lebih buruk dibandingkan di sekolah program. Sebagian besar jamban di sekolah program dan kontrol dinilai telah memenuhi standar (memiliki bangunan sendiri dan pembuangan yang layak) (Tabel 5.8). Namun, lebih banyak jamban di sekolah program yang memiliki air yang cukup serta mempunyai kondisi yang lebih bersih. Jadi dapat ada indikasi bahwa masalah kekurangan air di sekolah kontrol dapat menjadi penghambat penggunaan jamban.
Tabel 5.8 Hasil Observasi Jamban di Sekolah (% Jawaban Ya)
Hasil Observasi Kondisi fisik bangunan Memiliki konstruksi yang baik Pintu dapat dikunci Memiliki saluran pembuangan Jamban Berfungsi baik Ada air dan sabun Jamban tidak berbau Tidak ada tinja di dalam jamban Tidak ada tinja disekitar jamban Jamban bersih dan kering
Note: Berdasarkan persepsi surveyor

Program 88.2 94.1 94.1 58.8 52.9 71.4 64.3 71.4 57.1

Kontrol 83.3 33.3 90.9 33.3 33.3 41.7 58.3 50.0 27.3

Total 86.2 69.0 92.9 48.3 44.8 57.7 61.5 62.5 44.0

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

65

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

5.5. KEBERSIHAN LINGKUNGAN


Kebanyakan sekolah yang disurvei memiliki fasilitas pembuangan sampah. Ada satu sekolah program dan satu sekolah kontrol yang tidak memiliki fasilitas pembuangan sampah, walaupun semua guru di sekolah yang disurvei setuju bahwa ketersediaan tempat pembuangan sampah di sekolah sangat penting. Hal ini berarti bahwa dalam beberapa kasus, sikap ini tidak tercermin dalam praktek. Selain itu beberapa siswa melaporkan bahwa tidak ada tempat sampah di kelas mereka. Ada 12% siswa di sekolah program menyatakan bahwa tidak ada tempat sampah di kelas mereka, sementara di sekolah kontrol persentasenya lebih besar (35%). Ada praktek yang hampir sama antara sekolah program dan kontrol berkaitan dengan pengelolaan sampah. Siswa melaporkan bahwa mereka membuang sampah di tempat sampah sekolah dan hal ini didukung oleh guru. Hampir semua sekolah mengelola sampah dengan mengumpulkan sampah di tempat sampah dan membakarnya. Dilaporkan juga bahwa pengelolaan sampah adalah tanggung jawab siswa, karyawan sekolah dan guru. Pengamatan menunjukkan bahwa sebagian besar tempat sampah di sekolah program dan kontrol tidak tertutup dan terlihat sampah beserakan di lapangan sekolah.
Tabel 5.9: Hasil Pengamatan Kebersihan Lingkungan di Sekolah (% Jawaban Ya)
Pengamatan fasilitas pembuangan sampah Tempat sampah tersedia Tidak ada kebocoran dalam tempat sampah Tidak ada sampah berserakan di lingkungan sekolah Tidak ada vektor, tikus, kecoa di sekitar tempat sampah Tidak ada kucing dan anjing di sekitar tempat sampah
Note: Berdasarkan persepsi surveyor

PAPUA Program 7 93 40 80 100 Kontrol 17 75 33 92 100 Total 11 85 37 85 100

5.6. DIARE DAN PENYAKIT KULIT


5.6.1. Diare Guru mengatakan bahwa diare bukanlah penyakit yang umum terjadi di sekolah mereka, dengan demikian tidak ada siswa yang menderita diare dalam 24 jam terakhir. Namun beberapa siswa (lebih dari 25%) menyatakan bahwa mereka menderita diare dalam dua minggu terakhir. Banyak siswa yang menghubungkan diare dengan sesuatu yang mereka lihat atau rasakan. Dengan demikian siswa menggambarkan diare sebagai kondisi sakit perut atau mencret. Namun, ada 53% siswa di sekolah program yang mengetahui bahwa diare adalah kondisi dimana buang air cair tiga kali atau lebih dalam sehari, sedangkan di sekolah kontrol, persentase siswa yang mengetahui definisi yang benar terhadap diare adalah lebih rendah (26%).

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

66

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 5.10: Pemahaman Siswa akan Definisi Diare (%)


Apa itu Diare Program 1. Diare adalah kondisi buang air besar cair lebih dari tiga kali dalam sehari 2. Diare adalah kondisi buang air besar dan berdarah 3. Diare adalah kondisi sakit perut 4. Diare adalah buang air besar cair 5. Lainnya
Note: Dapat berupa jawaban berganda

% Siswa Kontrol 25.8 1.5 69.7 71.2 10.6 Total 41.7 8.3 73.7 67.9 6.4

53.3 13.3 76.7 65.6 3.3

Penyebab diare yang paling popular yang dijawab oleh siswa di sekolah program dan kontrol adalah minum air yang tidak dimasak dan membeli makanan di tempat yang kotor (Tabel 5.10). Ini berarti bahwa siswa lebih memperhatikan kepada makanan dan minuman dan kurang memperhatikan kebersihan diri (mencuci tangan sebelum makan). Oleh karena itu, siswa mengenali bahwa untuk mencegah diare adalah dengan memasak air dan menghindari makanan dan minuman yang kotor. Sedangkan para guru peduli tidak hanya pada kebersihan minuman dan makanan untuk mencegah diare tapi juga peduli pada kebersihan diri (tidak menggunakan tangan yang kotor). (Tabel 5.11).
Tabel 5.11: Pengetahuan Guru Mengenai Cara Timbulnya Diare (%)
Cara Timbulnya Diare 1. Minum dan memakai air mentah 2. Tangan yang kotor 3. Makan makanan kotor 4. Menyentuh hewan 5. Melalui serangga atau nyamuk 6. Melalui batuk 7. Lainnya
Note: Dapat berupa jawaban berganda

% Guru Program 78 72 67 6 33 6 0 Kontrol 67 53 87 13 60 7 0 Total 73 64 76 9 45 6 0

Tabel 5.12: Pengetahuan Siswa mengenai Penyebab Diare (%)


Penyebab Diare 1. Minum air tidak direbus 2. Minum air yang terkena tinja 3. Makanan terkena polusi tinja 4. Tidak mencuci tangan sebelum makan 5. Tidak mencuci tangan sebelum menyiapkan makanan 6. Membeli makanan di tempat yang kotor 7. Makan makanan berbumbu 8. Masuk angin 9. Lainnya
Note: Dapat berupa jawaban berganda

% Siswa Program 90.0 46.7 24.4 41.1 14.4 58.9 13.3 13.3 1.1 Kontrol 77.3 48.5 9.1 33.3 24.2 66.7 7.6 7.6 4.5 Total 84.6 47.4 17.9 37.8 18.6 62.2 10.9 10.9 2.6

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

67

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 5.13: Pengetahuan Siswa mengenai Pencegahan Diare (%)


Pencegahan Diare 1. Minum air rebus 2. Mencuci tangan sebelum makan 3. Mencuci tangan dengan sabun sebelum makan 4. Membersihkan sisa makanan dengan air dan sabun 5. Menghindari minuman dan makanan yang tidak bersih 6. Menghindari membeli makanan di tempat yang tidak bersih 7. Lainnya
Note: Dapat berupa jawaban berganda

% Siswa Program 45.6 14.4 26.7 6.7 36.7 10.0 2.2 Kontrol 50.0 30.3 30.3 4.5 36.4 25.8 Total 47.4 21.2 28.2 5.8 36.5 16.7 1.3

Ketika mengalami diare, siswa umumnya melapor kepada orang tua atau guru mereka. Beberapa siswa mengatakan bahwa mereka pergi ke puskesmas dan praktek ini sepertinya merupakan inisiatif dari orang tua atau guru mereka. Ditemukan juga bahwa beberapa siswa mengetahui beberapa obat yang digunakan untuk mengatasi untuk diare seperti obat dari tumbuhan, oralit dan norit. Penanganan diare baik di sekolah program maupun kontrol hampir sama.
Tabel 5.14: Pengetahuan Siswa dalam Penanganan Diare (%)
Hal yang dilakukan saat Diare 1. Melapor ke orang tua 2. Melapor ke guru 3. Makan obat tradisional (dari tumbuhan dst) 4. Makan obat generic (diapet, entrostop, dst) 5. Pergi ke ahli kesehatan tradisional 6. Pergi ke Puskesmas atau Dokter 7. Minum Oralit atau air dicampur gula dan garam 8. Minum norit
Note: Dapat berupa jawaban berganda

Program 96.7 82.2 7.8 1.1 52.2 2.2 2.2

% siswa Kontrol 93.9 83.3 4.5 4.5 6.1 42.4 3.0 -

Total 95.5 82.7 6.4 2.6 2.6 48.1 2.6 1.3

5.6.2. Penyakit kulit Kasus mengenai penyakit kulit yang dilaporkan pada sekolah program dan kontrol hampir sama. Beberapa siswa (sekitar 30%) melaporkan bahwa mereka menderita penyakit kulit dalam sebulan terakhir dari pelaksanaan survey. Kebanyakan penyakit kulit tersebut merupakan gatal-gatal. Hal ini juga dikonfirmasi oleh pernyataan guru yang menyebutkan bahwa terdapat beberapa siswa yang menderita kudis pada kulit mereka. Para guru juga menemukan bahwa baik laki-laki maupun perempuan, keduanya memiliki kemungkinan yang sama untuk terserang penyakit kulit. Para guru dan murid percaya bahwa penyebab penyakit kulit yang diderita adalah karena penggunaan air yang kotor dan jarang mandi. Sekitar 90% siswa sekolah kontrol menyatakan bahwa mereka biasa mandi di rumah, sedangkan pada sekolah program sebesar 78%. Beberapa siswa sekolah program (11%) biasa mandi di tempat lain, seperti mata air dan sumur tidak terlindung dan kamar mandi umum (4%), atau pancuran air (2%). Terdapat 8% siswa sekolah kontrol yang biasa mandi di sungai, bendungan, atau pantai.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

68

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tabel 5.15: Pengetahuan Guru mengenai Penularan Penyakit Kulit (%)


Penularan Penyakit Kulit 1. menggunakan air kotor 2. menggunakan tangan yang kotor 3. mandi, cuci, dan buang kakus di sungai 4. mandi tidak teratur 5. kontak langsung dengan hewan/ tanaman 6. tidak pernah mencuci baju 7. lainnya
Catatan: Jawaban dapat lebih dari satu

% guru Program 88,9 11,1 33,3 72,2 5,6 11,1 5,6 Kontrol 73,3 13,3 26,7 60,0 6,7 20,0 13,3 Total 81,8 12,1 30,3 66,7 6,1 15,2 9,1

Tabel 5.16: Pengetahuan Siswa mengenai Penyebab Penyakit Kulit (%)


Penyebab Penyakit Kulit Program 1. Menggunakan air kotor 2. Menggunakan air yang terkontaminasi tinja 3. Menggunakan sabun/ deterjen saat mencuci baju 4. Mandi, cuci,dan buang kakus di sungai 5. Mandi tidak teratur 6. Bermain di tempat basah 7. Lainnya
Catatan: Jawaban dapat lebih dari satu

% siswa Kontrol 81,8 40,9 4,5 7,6 60,6 34,8 4,5 Keseluruhan 89,7 37,2 1,9 9,6 55,1 26,3 3,8

95,6 34,4 11,1 51,1 20,0 3,3

Gambar 5.11: Tempat Mandi (% siswa)


Lainnya Pancuran umum Kamar mandi umum Kamar mandi di rumah Sungai/dam /pantai 5.8 7.7 4.4 20.0 40.0 7.1 1.5 11.1 1.3 2.2 2.6 4.4 83.2 90.8 77.8 Total Kontrol Program

60.0

80.0

100.0

5.7. PERANAN MEMPROMOSIKAN AIR BERSIH, KEBERSIHAN, DAN SANITASI


Beberapa guru menyatakan bahwa isu penting mengenai WES di sekolah adalah kurangnya pengetahuan dan sikap siswa terkait penggunaan air yang aman, kebersihan, dan sanitasi. Oleh karenanya, semua guru setuju untuk mengadakan program yang mendukung siswa untuk

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

69

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

menggunakan air yang aman, sanitasi, serta kebersihan. Semua guru di sekolah program dan 60% guru di sekolah kontrol menyatakan bahwa sekolah berinisiatif untuk memperkenalkan program tersebut kepada siswa, khususnya melalui mata pelajaran seperti olahraga dan kesehatan, memeriksa kebiasaan mencucitangan dan kuku, serta menjaga kebersihan ruangan kelas, dan melakukan kerja bakti dalam membersihkan sekolah. Beberapa sekolah kontrol menyatakan bahwa mereka mengalami masalah dalam mengadakan program untuk memperkenalkan penggunaan air yang aman, sanitasi, dan kebersihan karena sedikitnya materi pendukung. Lebih lanjut lagi, beberapa guru juga menyatakan bahwa sekolah kurang berinisiatif untuk mengadakan program mendukung kebersihan tersebut kepada masyarakat. Terkait dengan kapasitas sumber daya guru, terdapat beberapa guru di sekolah program yang mengikuti pelatihan guna mendukung promosi program menggunakan air yang aman, kebersihan, dan sanitasi. Pelatihan tersebut diselenggarakan oleh Dinas Pekerjaan Umum (PU), UNICEF dan AMPL. Sementara itu, di sekolah kontrol, tidak satupun guru yang mengikuti pelatihan terkait program tersebut. Para guru juga menyarankan berbagai program untuk menggunakan air yang aman, kebersihan, dan sanitasi kepada siswa. Terdapat tiga program yang disarankan yaitu: pembuatan poster yang mendukung penggunaan air yang aman, kebersihan, dan sanitasi, bekerjasama dengan Dinas Kesehatan dalam mempromosikan kebiasaan hidup bersih; serta dukungan pengadaan fasilitas sanitasi.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

70

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

BAB 6 KESIMPULAN DAN MANAJEMEN PROGRAM


Kesimpulan dari survey KAP yang mencakup tiga komponen rumah tangga pedesaan, rumah tangga daerah kumuh perkotaan dan sekolah adalah sebagai berikut.

6.1. RUMAH TANGGA PEDESAAN


Survei KAP (Knowledge, Attitude and Practice atau Pengetahuan, Sikap dan Perilaku/Praktek) dalam hal air bersih, sanitasi dan kebersihan di wilayah pedesaan Papua menunjukkan bahwa KAP pada responden pedesaan dipengaruhi oleh ketersediaan air dan profil responden. Sulitnya mengakses air dan rendahnya pendidikan responden di desa kontrol sepertinya menjadi penyebab buruknya praktek kebersihan. Pada akhirnya, hal ini menjadi penyebab masalah penyakit diare. Karakteristik responden di desa program dan kontrol hampir sama dalam hal jenis kelamin, pekerjaan, pendapatan rata-rata dan rata-rata jumlah anggota keluarga. Akan tetapi, responden di desa program relatif lebih muda, berpendidikan lebih baik dan memiliki pendapatan mingguan lebih tinggi. Responden di daerah pedesaan baik desa program maupun kontrol menghadapi masalah ketersediaan air. Sebagian besar responden melaporkan bahwa air tidak tersedia sepanjang tahun, terutama bagi mereka yang mengandalkan air hujan di musim penghujan. Di musim kemarau, akses terhadap air sangat sulit. Sebagian besar responden harus berjalan lebih dari 1 km dan membayar lebih untuk mendapatkan air (meningkat tiga sampai lima kali lipat). Secara umum, KAP dari responden pedesaan untuk desa program maupun kontrol, dipandang baik dari segi pengolahan air, kebersihan makanan, kebersihan diri dan sanitasi. Akan tetapi, dalam hal kebersihan lingkungan masih dipandang buruk. Berkaitan dengan pengetahuan dan sikap dalam pengolahan air, sebagian besar responden mengetahui pentingnya merebus air dan setuju untuk tidak minum air mentah. Akan tetapi, responden di desa kontrol melakukan praktek yang lebih baik untuk masalah pengolahan air. Hanya sekitar 45% responden di desa program yang merebus air (dibandingkan 80% responden di desa kontrol), hal mungkin disebabkan karena lebih sedikit responden yang memahami tujuan merebus air di desa program dibandingkan di desa kontrol. Berdasarkan pengamatan dalam hal kebersihan makanan, ditemukan bahwa sebagian besar responden telah melakukan praktek yang benar dalam hal ini dan tidak ada perbedaan yang signifikan antara desa program dan kontrol. Namun dalam hal kebersihan diri, walaupun sebagian besar responden melakukan praktek cuci tangan, namun berdasarkan laporan dari responden, sepertinya praktek keberishan diri di desa program lebih baik. Hal ini terlihat dari terdapat lebih banyak responden yang memiliki fasilitas cuci tangan dan melakukan praktek cuci tangan sebelum memberi makan bayi dan setelah menyentuh hewan. Dalam hal sanitasi, sebagian besar responden memiliki jamban dan melakukan praktek buang air besar yang benar di jamban pada musim hujan. Akan tetapi, di musim kemarau sebagian besar responden pergi ke hutan untuk buang air besar. Praktek ini lebih banyak dilakukan terutama oleh responden yang berdiam di desa kontrol dibandingkan di desa program, sekalipun lebih banyak

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

71

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

responden di desa kontrol yang memiliki jamban bertangki septik. Sepertinya, keterbatasan air menjadi masalah utama dalam melakukan praktek yang benar dalam buang air besar. Dalam hal pengelolaan limbah, sebagian besar responden tidak memiliki perilaku yang baik dalam hal pengelolaan limbah cair dan padat. Limbah cair biasanya dibuang di lahan terbuka. Selain itu, ditemukan pula bahwa kurang tersedianya tempat sampah untuk limbah padat dan umumnya limbah tersebut dibakar. Kejadian diare lebih banyak ditemukan desa kontrol dibandingkan desa program, hal ini mungkin berkaitan dengan praktek yang lebih buruk dalam hal kebersihan diri dan sanitasi di desa kontrol. Selain itu kesadaran untuk berobat ke puskesmas cukup tinggi di kedua daerah tersebut, jadi tidak ada penolakan untuk pergi ke puskesmas.

6.2. RUMAH TANGGA PERKOTAAN


Dibandingkan responden di pedesaan, secara umum, pendapatan mingguan responden perkotaan lebih besar dari pedesaan. Akan tetapi, jumlah anggota keluarga di pemukiman kumuh perkotaan lebih banyak dibandingkan di pedesaan. Responden di pemukiman kumuh baik program maupun kontrol memiliki karakteristik yang hampir sama dalam hal pekerjaan, namun memiliki karakteristik yang berbeda dalam hal jenis kelamin, usia, tingkat pendidikan dan pendapatan mingguan. Terdapat lebih banyak responden wanita di pemukiman kumuh perkotaan kontrol. Dalam hal tingkat pendidikan, responden di pemukiman kumuh perkotaan kontrol dinilai memiliki tingkat pendidikan lebih tinggi namun dalam hal pendapatan mingguan, responden di pemukiman kumuh perkotaan program memiliki tingkat pendapatan yang lebih tinggi. Sumber air di musim kemarau dan hujan tidak jauh berbeda. Sebagian besar responden menggunakan air ledeng dari Perusahaan Air Minum/PDAM, selain itu juga menggunakan sumur tidak terlindungi (umumnya di pemukiman kumuh program) dan mata air tidak terlindungi (umumnya di pemukiman kumuh kontrol). Namun, debit untuk air ledeng di musim kemarau mengecil, terutama di pemukiman kumuh program, sehingga mereka meggantinya dengan sumber yang lain. Akses untuk air tidak sesulit di daerah pedesaan karena sumber air alternatif di saat musim kemarau hanya berjarak kurang dari 500 meter. Berkaitan dengan pengolahan air minum, walaupun KAP dari sebagian besar responden di dua wilayah dinilai sudah cukup baik, namun responden di pemukiman kumuh perkotaan kontrol dinilai memiliki KAP yang lebih baik. Hal ini bisa dilihat dari lebih banyaknya responden yang memahami tujuan dari memasak air, menyetujui untuk tidak minum air mentah dan melakukan praktek merebus air sebelum minum. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa sebagian besar responden di pemukiman kumuh perkotaan melakukan praktek yang benar dalam kebersihan makanan. Pengamat melihat bahwa makanan disajikan dengan tertutup dan peralatan masak juga bersih. Disamping itu juga tersedia air dan sabun untuk mencuci peralatan sehabis makan. Namun, secara umum, responden di pemukiman kumuh perkotaan program melakukan praktek yang lebih baik dalam hal kebersihan makanan dibandingkan responden di pemukiman kumuh kontrol karena pengamatan menunjukkan bahwa sebagain besar kondisi dapur responden di pemukiman kumuh kontrol terlihat kotor dan tidak ada tempat menyimpan peralatan masak yang tertutup.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

72

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Dalam hal kebersihan diri, sebagain besar responden mengaku bahwa mereka melakukan praktik cuci tangan dengan air dan sabun, pada lima situasi kritis, yaitu sebelum makan, memberi makan bayi, dan menyiapkan makanan serta setelah buang air besar dan menyentuh hewan. Secara keseluruhan, responden di pemukiman kumuh perkotaan program melakukan praktek yang lebih baik dalam hal kebersihan diri. Beberapa responden di pemukiman kumuh kontrol mengaku bahwa mereka tidak pernah mencuci tangan setelah buang air besar dan sebelum memebri makan bayi. Namun, dari demonstrasi cuci tangan, terlihat bahwa responden di pemukiman kumuh kontrol lebih baik dibandingkan pemukiman kumuh program karena mereka melakukan semua langkah mencuci tangan. Dengan demikian, responden di pemukiman kontrol memiliki pengetahuan yang lebih baik tapi lebih buruk dalam hal praktek. Untuk masalah sanitasi, responden di daerah pemukiman kumuh kontrol terlihat memiliki pengetahuan dan melakukan praktek buang air besar yang lebih baik dibandingkan responden di pemukiman kumuh program. Pemahaman mereka mengenai kegunaan jamban lebih baik dibandingkan mereka yang tinggal di pemukiman kumuh program. Selain itu, proporsi responden yang menggunakan jamban lebih banyak di pemukiman kumuh kontrol, sementara beberapa responden di pemukiman program masih ada yang menggunakan jamban tanpa air (cubluk). Tidak berbeda dengan sanitasi, responden di pemukiman kumuh kontrol melakukan praktik pengelolaan sampah yang lebih baik. Mereka membuang sampah ke tempat pembuangan akhir dan terdapat petugas yang mengumpulkan sampah. Sebaliknya, tidak ada pembuangan akhir untuk sampah di pemukiman kumuh program karena sampah hanya dibuang begitu saja ke pantai atau saluran air. Penyakit diare di pemukiman kumuh program lebih tinggi dibandingkan pemukiman kumuh kontrol. Hal ini bisa disebabkan oleh sanitasi dan kebersihan lingkungan yang lebih buruk di pemukiman kumuh program.

6.3. SEKOLAH
Ada dua komponen yang diteliti dalam survey sekolah yaitu guru dan siswa. Survey untuk para guru tidak hanya mencakup pengetahuan, sikap dan perilaku mereka, melainkan juga fasilitas air, sanitasi dan kebersihan yang disediakan sekolah beserta penggunaan fasilitas tersebut oleh para siswa. Dalam hal profil responden, jika di sekolah program kebanyakan guru didominasi pria, di sekolah kontrol didominasi wanita. Selain itu, sekitar 80% guru memiliki gelar diploma. Lebih jauh lagi, survey mengambil siswa sebagai responden dalam proporsi yang sama antara pria dan wanita dari kelas 4 sampai 6. Secara umum, tidak ada perbedaan untuk KAP bagi siswa di sekolah program dan kontrol. Selain itu, tidak terdapat juga perbedaan yang besar antara sekolah program dan kontrol terkait dengan proporsi sekolah yang menyediakan dan tidak menyediakan fasilitas sanitasi. Secara umum, jumlah sekolah yang menyediakan fasilitas WES dan tidak menyediakan, hampir sama, kecuali dalam hal fasilitas pengelolaan sampah dan sanitasi dimana hampir semua sekolah menyediakan fasilitas pengelolaan sampah dan jamban. Akan tetapi, ada variasi dalam hal kondisi fasilitas. Untuk sekolah program, kantin dan jamban lebih baik sedangkan untuk sekolah kontrol fasilitas cuci tangan lebih baik. Hampir setengah dari sekolah yang disurvey memiliki sumber air. Jenis sumber airnya adalah sumur and ledeng/PAM dan airnya tersedia sepanjang tahun. Namun tampaknya air lebih banyak

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

73

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

digunakan untuk kakus dan cuci tangan dibandingkan untuk minum. Walaupun sekolah tidak menyediakan air minum untuk siswa, kebanyakan siswa memahami tujuan memasak air. Hampir setengah dari sekolah yang disurvey menyediakan kantin. Banyak siswa yang membeli makanan diluar sekolah sehingga kebersihan makanan dilingkungan sekolah tidak bisa diawasi secara baik. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa kantin di sekolah program lebih baik kondisinya dibandingkan di sekolah kontrol. Walaupun kantin baik di sekolah program maupun kontrol terlihat bersih dan makanan tersaji dengan tertutup, kantin di sekolah kontrol kurang memiliki fasilitas air, cuci tangan dan tempat sampah. Dalam hal kebersihan diri, setengah dari sekolah yang disurvey menyediakan fasilitas cuci tangan. Namun hal ini hanya pada sekolah-sekolah yang memiliki sumber air. Fasilitas cuci tangan yang tersedia adalah ember air. Hasil pengamatan lain juga menunjukkan fasilitas cuci tangan di sekolah kontrol lebih baik dibandingkan di sekolah program karena sekolah program tidak menyediakan sabun dan air yang cukup serta tidak tersedia fasilitas saluran pembuangan. Dalam hal kebersihan diri siswa, kebanyakan siswa memahami tujuan cuci tangan yaitu menghilangkan bakteri. Disamping itu, siswa juga mengakui bahwa mereka mencuci tangan pada ssituasi-situasi kritis. Selain itu sebagian besar guru melaporkan bahwa siswa umumnya menggunakan fasilitas cuci tangan tersebut setelah buang air besar atau bermain di lapangan sekolah. Walaupun hanya sekitar setengah dari sekolah-sekolah tersebut yang memiliki sumber air, tapi sebagian besar sekolah menyediakan jamban, umumnya berjumlah lebih dari satu. Namun fasilitas jamban di sekolah kontrol tampaknya mengalami keterbatasan ketersediaan air. Dalam hal kebersihan lingkungan, sebagian besar sekolah menyediakan tempat sampah di lingkungan sekolah dan di tiap kelas. Namun, sekolah tidak melakukan pengelolaan limbah padat yang baik. Sekolah umumnya membakarnya sehingga asap yang dihasilkan tidak mendukung kesehatan sekolah. Berkaitan dengan penyakit diare, ada lebih dari 20% siswa yang melaporkan mengalami diare dalam jangka waktu dua minggu terakhir. Hal ini terjadi baik di sekolah program maupun kontrol. Dalam hal pengetahuan mengenai diare (penyebab dan upaya pencegahan), tidak ada perbedaan signifikan antara sekolah program dan kontrol. Namun, untuk pencegahan diare, siswa lebih memilih menghindari minum air kotor atau makan makanan kotor dibandingkan dengan melakukan upaya kebersihan diri (mencuci tangan sebelum makan). Mengenai promosi kebersihan dan kesehatan, terlihat bahwa sekolah program melakukan promosi yang lebih baik dibandingkan sekolah kontrol. Sekolah program melakukan lebih banyak promosi mengenai kebersihan dan kesehatan di lingkungan sekolah dan masyarakat sekitar. Dalam hal sumber daya manusia, ada lebih banyak guru yang terlibat dalam pelatihan kebersihan dan kesehatan.

6.4. PROGRAM MANAJEMEN WES


Rencana program pengembangan air, sanitasi dan kebersihan di Papua belum tersusun dengan baik. Kelompok kerja AMPL (Air Minum dan Penyehatan Lingkungan) sebagai institusi yang melakukan koordinasi diantara berbagai lembaga dan program terkait WES hanya baru dibentuk di beberapa kabupaten, sedangkan di tingkat provinsi Pokja tersebut masih dalam tahap pembahasan. Pembentukan Pokja di Papua masih relatif baru dibandingkan provinsi-provinsi lain di bagian

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

74

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

timur Indonesia seperti NTB dan NTT. Oleh karena itu belum ada rencana strategis mengenai WES. Selain itu, isu kesehatan telah termasuk dalam rencana pembangunan daerah, akan tetapi rencana tersebut belum memberikan prioritas pada program sanitasi. Rencana program dari WES seharusnya sejalan dengan Rencana Jangka Panjang Menengah Papua 2006-2011 dan pelaksanaan WES di desa perlu mempertimbangkan Rencana Strategis Pembangunan Kampung (Respek). Salah satu tujuan dari Respek adalah perbaikan infrastruktur termasuk air dan salah satu fokus dari Respek adalah keterlibatan masyarakat dalam perencanaan pembangunan kebutuhan dasar mereka. Lebih jauh lagi, program terkait WES yang tercantum dalam RJPM Papua adalah program perbaikan cakupan dan pelayanan dalam hal kesehatan masyarakat dengan aktivitas-altivitas terkait adalah pelayanan dasar kesehatan termasuk promosi kesehatan, kesehatan lingkungan dan perbaikan sumber air bersih. Mengenai kerjasama dalam program WES, tidak terdapat informasi yang lengkap mengenai program kerjasama yang telah dilakukan antara pemerintah daerah dengan institusi lain (badan donor atau LSM), sepertinya program WES sebelumnya lebih merupakan inisiatif oleh pemerintah (pusat atau daerah), tapi di Kabupaten Biak Numfor, pemerintah daerah telah melakukan kerjasama dengan LSM dan perusahaan dalam mepromosikan WES. Kerjasama dengan UNICEF sepertinya merupakan program kerjasama yang terorganisasi pertama untuk WES di Papua. Dalam hal program promosi yang diprakarsai oleh pemerintah daerah, pemerintah daerah mengatakan bahwa program WES telah menjadi bagian dan program di institusi terkait seperti Dinas PU, Dinas Kesehatan termasuk Puskesmas, Dinas Pendidikan dan Bappeda. Pemerintah daerah juga telah membentuk Pokja untuk program WES. Selain itu, berdasarkan hasil wawancara dengan kepala desa/kampung atau kelurahan, program sebelumnya yang terkait dengan WES lebih merupakan inisiatif pemerintah (daerah dan pusat). Secara umum, program promosi kesehatan dilakukan oleh Puskesmas dan pengembangan/pembangunan fasilitas dilakukan oleh Dinas Pekerjaan Umum. Promosi kesehatan dilakukan baik di pedesaan maupun perkotaan namun pengembangan fasilitas lebih banyak ditemukan di desa/pedesaan. Beberapa bantuan pengembangan fasilitas di pedesaaan antara lain:

Pengembangan MCK umum dan penampungan air, namun kelihatannya tidak mencapai hasil yang diharapkan, karena banyak MCK yang tidak berfungsi. Pembangunan MCK untuk rumah tangga dan diatur oleh rumah tangga. Penyediaan tangki septik untuk rumah tangga

Selain itu, sehubungan dengan program WES di sekolah, banyak sekolah belum menerima bantuan pembangunan untuk fasilitas air, sanitasi dan kesehatan. Namun, ada beberapa program promosi dari Puskesmas dan Dinas Kesehatan. Mungkin ini disebabkan karena pembangunan fasilitas tersebut adalah bagian dari pembangunan sekolah yang menjadi tanggung jawab Dinas Pendidikan. Dalam hal penyediaan kakus, kakus dapat dikatakan relatif mudah didapat atau di beli, tetapi di kabupaten yang terpencil harga kakus cukup mahal. Kakus umumnya didatangkan dari luar Papua, tapi terdapat kakus yang dibuat secara individual di Kabupaten Jayapura dan dijual secara lokal. Selain itu, belum lama ini Badan Komite Air (bekerjasama dengan UNICEF) mempunyai inisiatif untuk memberikan pelatihan kepada masyarakat lokal untuk membuat kakus sendiri dengan menggunakan bahan lokal dan teknik yang sederhana. Selain itu, tidak ditemukan program WES yang menjadi inisiatif masyarakat di wilayah survey. Rendahnya pendapatan dan pengetahuan menjadi alasan yang dikemukakan untuk masalah ini. Kepala Desa juga menambahkan tidak mudah bagi masyarakat untuk mengubah perilaku mereka menjadi lebih sehat. 75

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Tidak ada informasi lengkap mengenai training sebelumnya mengenai WES untuk institusi pemerintah dan LSM. Namun, dalam rangka mendukung program WES di Papua, UNICEF telah mulai memfasilitasi pelatihan untuk fasilitator untuk mendukung pelaksanaan pengembangan WES dan promosinya. Pelatihan tersebut mencakup CLTS (community lead total sanitation) atau sanitasi total berbasis masyarakat dan MPA-PHAST (Methodology for Participatory AssessmentParticipatory Hygiene and Sanitation Transformation) atau metodologi partisipatif untuk penilaian dan kebersihan dan transformasi sanitasi. Hal ini sejalan dengan program nasional ODF (open defecation free) atau bebas buang air besar di tempat terbuka dan Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat/National Strategy on Community lead total sanitation (Keputusan Menteri Kesehatan No 852/menkes/SK/IX/2008).

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

76

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

DAFTAR PUSTAKA
Biro Pusat Statistik/BPS, Statistik Perumahan dan Permukiman, Modul Perumahan Susenas, 2007 Biro Pusat Statistik/BPS, Statistik Kesejahteraan Rakyat, 2007 Departemen Kesehatan RI, Profil Kesehatan Indonesia, 2007 Departemen Kesehatan RI, Riset Kesehatan Dasar/Riskesdas Indonesia, 2007 Departemen Kesehatan RI, Riset Kesehatan Dasar/Riskesdas Papua, 2008 Departemen Kesehatan RI, Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat, 2008 Pemerintah Daerah Provinsi Papua, Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah 2006 2011, 2006 Pemerintah Daerah Provinsi Papua, Rencana Strategis Pembangunan Kampung, 2007.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

77

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

LAMPIRAN
MASUKAN DARI WORKSHOP KAP BASELINE SURVEY PROVINSI PAPUA 19 MARET 2009 Setelah diseminasi hasil KAP baseline survey Provinsi Papua, peserta diminta untuk memberika masukan pada semua indicator yang menjadi focus KAP Baseline survey (air dan penggunaannya, kebersihan makanan, kebersihan diri, sanitasi, kebersihan lingakungan serta diare and penyakit kulit). Agar pengumpulan masukan lebih focus maka diskusi dibagi berdasarkan daerah survey (Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura dan Kabupaten Biak Numfor) dan sekolah. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan kesempatan yang lebih besar kepada peserta dari setiap daerah untuk dalam memberikan masukan terhadap hasil KAP baseline survey ini. Oleh karena itu ringkasan hasil diskusi dijabarkan per daerah dan sekolah, dan masukan yang lebih rinci tersedia pada dokumentasi hasil workshop provinsi (terpisah dari laporan ini). Kota Jayapura (wakil dari urban slums) Umumnya, peserta menyetujui hasil dari KAP baseline survey, tetapi terdapat beberapa perbedaan dalam hal kebersihan makanan (kondisi dapur) dan sanitasi (jamban dengan septic tank) antara kondisi umum daerah kumuh di Kota Jayapura dengan daerah survey. Mengacu pada tumuan mengenai penurunan debir dari ledeng pada musim kemarau, PDAM (sebagai penyedia air ledeng) mengatakan bahwa benar bahwa pada musim kemarau debit air ledeng menurun. PDAM berupaya untuk menemukan sumber air lagi tetapi biaya yang dibutuhkan cukup besar. Selain itu dalam hal kualitas air, pemda menyarankan agar kualitas air perlu diuji tidak hanya secara fisik tetapi juga dengan pengujian secara kimia (laboratorium). Sehubungan dengan kebersihan makanan (kondisi dapur), peserta menambahkan informasi bahwa sebagian besar kondisi dapur tidak baik, karena dapur bersatu dengan ruangan lain. Sehubungan dengan kebersihan diri, peserta juga menambahkan informasi bahwa mereka telah menulai mempromosikan praktek cuci tangan dengan sabun pada salah satu sekolah dasar. Untuk masalah sanitasi, peserta tidak setuju dengan temuan bahwa sebagian besar responden di daerah survey penggunakan septic tank, karena sebagian besar mayarakat di Kota Jayapura tidak menggunakan jamban dengan septic tank. Dalam hal temuan tentang kebersihan lingkungan, peserta setuju bahwa masih ada orang yang membuang sampah ke pantai. Akan tetapi peserta tidak setuju dengan hasil observasi yang menyatkan bahwa tdak ada tempat sampah, karena pemda telah menyediakan container sampah yang ditempatkan di beberapa lokasi. Akhirnya, pemda menyatakan bahwa kasus diare dan penyakit kulit tidak setinggi kasus malaria.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

78

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Kabupaten Jayapura (wakil rural) Secara umum, temuan KAP baseline survey di daerah pedesaan berbeda dengan kondisi umum di Kabupaten Jayapura dalam hal sumber air, kebersihan makanan, kebersihan diri dan sanitasi. Akan tetapi kondisi kebersihan lingkungan serta diare dan penyakit kulit sesuan dengan hasil survey. Perlu diingat bahwa temuan di pedesaan terdiri dari temuan di Kabupaten Jayapura dan Kabupaten Biak Numfor. Sehubungan dengan sumber air, temuan survey menggambarkan bahwa di daerah pedesaan, sumber air tidak tersedia sepanjang tahun. Kondisi ini tidak terjadi di Kabupaten Jayapura, peserta mengatakan bahwa sumber air di Kabupaten Jayapura tersedia sepanjang tahun. Untuk kebersihan makanan, peserta menggambarkan bahwa sebagian besar masyarakat tidak menerapkan perilaku yang benar dalam penyajian makanan atau makanan tidak selalu disajikan tertutup. Peserta tidak menyetujui dengan temuan KAP baseline survey mengenai kebersihan diri dimana sebagian besar responden melakukan cuci tangan pada 5 situasi kritis. Mereka menjelaskan bahwa sebagian besar masyarakat hanya menerapkan cuci tangan pada dua situasi kritis, yaitu setelah BAB dan sebelum makan. Dalam hal sanitasi, peserta menggambarkan bahwa di Kabupaten Jayapura sebagaian besar masyarakat tidak mempunyai jamban sehingga mereka melakukan BAB di sembarang tempat. Untuk kebersihan lingkungan serta diare dan penyakit kulit, peserta setuju dengan hasil survey. Kabupaten Biak Numfor (wakil rural) Umumnya peserta menyetujui temuan mengenai sumber air dan kebersihan makanan, tetapi terdapat beberapa kondisi yang berbeda yang mumnya terjadi di Kabupaten Biak Numfor dalam hal kebersihan diri, sanitasi dan kebersihan lingkungan. Survey menemukan bahwa sebagian besar mengimplementasikan praktek cuci tangan pada lima situasi penting dengan air dan sabun, tetapi peserta mengatakan bawa sebagian besar masyarakat melakukan cuci tangan pada dua situasi penting, yaitu setelah BAB dan sebelum makan. Selain itu sebagian besar dari mereka tidak menggunakan sabun untuk mencuci tangan. Survey melaporkan bahwa sebagian besar responden di daerah survey mempunyai jamban, tetapi peserta memberikan temuan yang berbeda dimana sebagian besar masyarakat di Kabupaten Biak Numfor tidak mempunyai jamban. Sehubungan dengan kebersihan lingkungan, sebagian besar masyarakat di Kabupaten Biak Numfor tidak mengggali luban untuk membuang sampah. Peserta juga menjelaskan bahwa di daerah pedesaan, pemda lebih memperhatikan malaria dibandingkan dengan diare, karena kasus malaria lebih tinggi.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

79

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Laporan Akhir

Sekolah (Dinas pendidikan di tiap daerah) Secara umum peserta menyetujui hasil KAP baseline survey di sekolah. Akan tetapi mereka memberikan beberapa informasi tambahan pada setiap isu. Air ledeng hanya tersedia di sebagian kecil sekolah di Kota Jayapura dan Kabupaten Jayapura, akan tetapi debit air ledeng tidak mencukupi. Sekolah lainnya menggunakan pompa air atau air hujan di Kota Jayapura dan sumur atau pompa air di Kabupaten Jayapura. Di kabupaten Biak Numfor, semua sekolah menggunakan air hujan. Murid di sekolah di Kota Jayapura dan Kota Jayapura biasa membeli makanan di kantin yang dikelola guru, tetapi di Kabupaten Biak Numfor tidak ada kantin di sekolah. Secara umum hanya ada sebagain kecil sekolah yang melakukan promosi cuci tangan, karena kurangnya fasilitas cuci tangan. Promosi cuci tangan dengan sabun telah dilakukan di sebagian besar sekolah program. Umumnya di sekolah jumlah jamban tidak mencukupi dan jamban yang tersedia juga kekurangan air. Masih terdapat sekolah yang tidak menyediakan tempat sampah. Sebagian besar sekolah di Kabupaten Jayapura menggali tanah untuk membuang sampah, sedangkan di Kabupaten Biak Numfor mereka menggunakan tempat sampah. Sehubungan dengan diare dan penyakit kulit, peserta menambahkan informasi bahwa sebagian besar kasus diare di sekolah disebabkan murid jajan sembarangan, makan makanan yang kadaluarsa, dan buruknya kondisi lingkungan. Selain itu sehubungan dengan penyakit kulit, sebagain besar murid terkena sakit kulit karena menggunakan air ang terkontaminasi kotoran binatang serta jarang mandi dan mengganti baju secara teratur.

KAP Baseline Survey mengenai Sanitasi Lingkungan, Kebersihan dan Air Bersih di Indonesia Timur Provinsi Papua

80