Anda di halaman 1dari 7

MODUL 5 ANALISIS DISKRIMINAN

TUJUAN PRAKTIKUM Tujuan yang diharapkan dalam pelaksanaan praktikum ini, antara lain : Mahasiswa memahami karakteristik dan kegunaan Metode Analisis Diskriminan. Mahasiswa mampu menentukan model dan merancang model dari Analisis Diskriminan untuk keperluan penelitian selanjutnya.

MATERI PRAKTIKUM

A. Definisi
Model Analisis Diskriminan ditandai dengan ciri khusus yaitu data variabel dependen yang harus berupa data kategori, sedangkan data independen justru berupa data non kategori. Hal ini dapat dimodelkan sebagai berikut : = X1 + X2 + X3 + + Xn Metrik

Y1

Non-Metrik

Dimana : Variabel Independen (X1 dan seterusnya) adalah data metrik, yaitu data berskala interval atau rasio. Variabel Dependen (Y1) adalah data kategorikal atau nominal. Jika data kategorikal tersebut hanya terdiri dari 2 kode saja disebut Two-Groups Discriminant AnalysisN m n pb a ei dr . a u aai l h a l b i 2 a grd eu kt oii btMultiple Discriminant Analysis e s .

B. Tujuan Analisis Diskriminan


Oleh karena bentuk multivariat dari Analisis Diskriminan adalah Dependen, maka variabel Dependen adalah variabel yang menjadi dasar analisis diskriminan. Adapun tujuan dari analisis diskriminan antara lain : Mengetahui perbedaan yang jelas antar grup pada variabel dependen. Jika ada perbedaan, variabel independen manakah pada fungsi diskriminan yang membuat perbedaan tersebut. Membuat fungsi atau model diskriminan (yang mirip dengan persamaan regresi). Melakukan klasifikasi terhadap obyek ke dalam kelompok (grup).

MODUL 5 Analisis Diskriminan

V-1

C. Asumsi Analisis Diskriminan


Asumsi penting yang harus dipenuhi agar model diskriminan dapat digunakan antara lain : Variabel bebas harus terdistribusi normal (adanya normalitas). Matriks kovarians semua variabel bebas harus sama (equal). Tidak terjadi multikolinearitas (tidak berkorelasi) antar variabel bebas. Tidak terdapat data yang ekstrim (outlier).

D. Proses Analisis Diskriminan


Beberapa langkah yang merupakan proses dasar dalam Analisi Diskriminan antara lain : Memilah variabel-variabel menjadi Variabel terikat (Dependent) dan Variabel bebas (Independent). Menentukan metode untuk membuat Fungsi Diskriminan, yaitu : - Simultaneous Estimation; semua variabel dimasukkan secara bersamasama lalu dilakukan proses Diskriminan. - Step-Wise Estimation; variabel dimasukkan satu per satu ke dalam model Diskriminan. Menguji signifikansi Fungsi Diskriminan yang terbentuk, dengan m ngnkn l s a baPl, t t a lny. eguaa Wi L m d, ii e , n a na k a F sd i Menguji ketepatan klasifikasi dari fungsi diskriminan (secara individual dengan Casewise Diagnotics). Melakukan interpretasi Fungsi Diskriminan. Melakukan uji validasi fungsi diskriminan. Dengan analisis diskriminan, pada akhirnya akan dibuat sebuah model seperti regresi yaitu satu variabel terikat (dependent) dan banyak variabel bebas (independent). Prinsip Diskriminan adalah ingin membuat model yang dapat secara jelas menunjukkan perbedaan (diskriminasi) antar isi variabel dependen.

E. Contoh Kasus
Terdapat 100 objek dengan variabel-variabel antara lain : Specification Buying (x11), dengan kode : - Kode 0 = Specification Buying - Kode 1 = Total Value Analysis Delivery Speed (x1) Price Level (x2) Price Flexibility (x3) Manufacturer Image (x4) Service (x5) Salesforce Image (x6) Product Quality (x7)
MODUL 5 Analisis Diskriminan V-2

Sebelum melakukan analisis diskriminan, hal yang perlu dilakukan yaitu menguji ketepatan variabel; yaitu apakah keseluruhan variabel yang terkumpul secara keseluruhan dapat digunakan lebih lanjut dalam analisis diskriminan, atau terdapat variabel yang terpaksa harus disingkirkan dalam pelaksanaan analisis diskriminan. Untuk itu, tahap pertama yang harus dilakukan yaitu melakukan uji variabel. Seperti berikut ini.

E.1 Menilai Variabel yang Layak


1) 2) Dari data yang telah dimasukkan, selaj nak km n nt u y l eu analyzednp i i a ih l sb eu Classify a km d n Dsr n n umn dn e ui i i a t a c mi Masukkan variabel dependent k dl kt e a m o k Grouping Variable a a . Sedangkan keenam variabel lainnya: masukkan ke dalam kotak Independents Berarti variabel dependent berciri data kategori. Oleh karena . itu, SPSS minta masukan kode kategori yang dipakai. Untuk itu, buka icon Define Range i g t pka p a dl aspr br u : h gaa a t in i yree ie kt n m m l a t i

3)

Sesuai kode variabel dependent, maka masukkan angka 0 (nol) pada bagian Minimum dn angka 1 ( t pd bg n a s u aa ai Maximum Lalu tekan a) a . Continue n k e blk m n u m . ut km a e eu t a u i a Ki m ue aacn Statistics i g m nut p a sbgie kt l os pd i k o h ga ucl m in eaabr u: n a l i

4)

5)

Pd bg n Descriptives k fa bg n aa ai a atkn ai Univariate ANOVAs dan B xs i a oM. A a a bg nyn lnlut a bi n ai ag a a e n Continue Selanjutnya dari tampilan k a i l k . menu utama, abaikan bagian yang lain dan tekan OK untuk menampilkan output aplikasi SPSS pengujian variabel pada analisis diskriminan.

Tabel yang dihasilkan (tests of equality of group means) merupakan hasil pengujian tiap-tiap variabel bebas yang ada. Keputusan yang diambil dalam pengujian variabel dapat melalui 2 cara :
MODUL 5 Analisis Diskriminan V-3

1. D na aga Wi L mb a egn nk l s a d k A ga l s a ba e i r sm a 1 J a nka mendekati 0, maka data nk Wi L m d br s 0 a pi .i ag k ka k tiap grup cenderung berbeda; sedangkan jika angka mendekati 1, data tiap grup cenderung sama. 2. Dengan F test (uji signifikansi) Uji F dilakukan untuk menguji hipotesis berikut: Ho : group means dari masing-masing kelompok adalah relatif sama H1 : group means dari masing-masing kelompok memiliki perbedaan secara nyata Jika Sig < 0,05, maka Ho ditolak, yang berarti ada perbedaan antar grup. Jika Sig > 0,05, maka Ho tidak ditolak yang berarti group means masing-masing kelompok relatif sama. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan antar grup Setelah dilakukan pengujian terhadap masing-masing variabel, berikutnya dilakukan pengujian variansi dari setiap variabel. Analisis Diskriminan mempunyai asumsi bahwa : Variansi variabel bebas untuk setiap grup seharusnya sama. Variansi diantara variabel-variabel bebas seharusnya juga sama. K da pne i d t dptd i p kn bh a eu egra ia aa im i a aw group covariance matrices tn a s s l adalah relatif sama. Untuk itu, perlu dilakukan pengujian hipotesis sebagai berikut : Ho : group covariance matrices adalah relatif sama H1 : group covariance matrices adalah berbeda secara nyata Adapun penilaian signifikansi dari pengujian hipotesis diatas sebagai berikut : Jika Sig < 0,05, maka Ho ditolak. Jika Sig > 0,05, maka Ho tidak ditolak. Dari tampilan tabel (test result) output, tentukan nilai Sig. Bila > 0,05, berarti bahwa group covariance matrices adalah relatif sama. Hal ini berarti data di atas dianggap telah memenuhi asumsi analisis diskriminan, sehingga proses dapat dilanjutkan.

E.2 Proses Diskriminan


1) K m a pd t p a dt yn ta d n y k km n e bl aa a in a ag e h i t , l eu analyze a p i i m l a l er i dn ih l sb eu Classify a km d n Dsr n n umn dn e ui i i a t a c mi Masukkan variabel dependent k dl kt e a m o k Grouping Variable a a . K m d nk ki n e ui l c Define Range i g t pkpd l a spr br u a i o h ga a a aa a r ee i e kt n m y t i ini :

2)

MODUL 5 Analisis Diskriminan

V-4

3)

Masukkan angka 0 pd bg n aa ai Minimum dn aga 1 pada bagian a a nk Maximum K m d nt a t bl Continueut km a pd m n . e ui e n o o a k m n k e bl aa eu u i utama. Klik icon Statistics i g m nut p a spr br ui : h ga ucla in ee i e ktn n m l t i i

4)

5)

Pd bg n aa ai Descriptives k fa Means; e ui pd bg n Function a atkn i km d n aa ai a a Coefficientsatkn Fse k fa i r i h sdan Unstandardized. Abaikan bagian yang lny luea a naa t n Continue n k e blk m n u m . i l k ut km a e eu t a u i a Perhatikan pada bagian tengah kotak dialog utama. Klik mouse pada bagian stepwise method ei g scro m t i n T O aa at. Use sh ga ea t asc ME H D kn k f n a o i o i K m d n l i n Method i g m nut p a spr br ui : e ui k k c a i o h ga ucl m in ee ie kt i n a l t i n

6)

7)

8)

Pd bg n Method k fa p i n aa ai a atkn ih Mahalanobis distance. Kemudian pada i la bg n ai Criteria k k pd p i n Use probability of F, namun jangan a l aa ih i la mengubah isi yang sudah ada. A a a bg n ag a , l t a bi n ai yn ln lu e n Continue k a i a k untuk kembali ke menu utama. Sl j na l i n Casy h ga ucl m in e ktn : e n t k kc l i i g m nut p a br u i auy i o sf n a l i i

9)

MODUL 5 Analisis Diskriminan

V-5

10)

Pd bg n aa ai Display k fa p i nCasewise results dan juga Leave-onea atkn ih i la out-classification. A a a bg nyn ln lut a t bl Continue bi n ai ag a ,a e n o o k a i l k m untuk kembali ke menu utama. Kemudian dari tampilan menu utama, abaikan bagian yang lain dan tekan OK untuk menampilkan output proses diskriminan dari aplikasi program SPSS.

Tabel (group statistics) output hanya mendeskripsikan rata-rata dan standar deviasi dari kedua grup responden. Berdasarkan Tabel variables entere removed, menunjukkan variabel mana saja, dari keseluruhan variabel yang dimiliki, yang dapat dimasukkan dalam model diskriminan. Berdasarkan tabel Wi s L mb apada prinsipnya adalah variansi total dalam l a d k discriminant scores yang tidak dapat dijelaskan oleh perbedaan di antara grupgrup yang ada. T rht a m t lt sbt dna s p yang dalam hal ini terkait e i dl a ee eu aay e la a b r , t dengan adanya variabel yang dimasukkan. Perhatikan signifikansi pada kolom uji-F; hal ini adalah signifikansi secara statistik. Nilai Sig. yang tertera dibandingkan dengan nilai yang ditentukan (biasanya 0,05). Bila nilai sig. lebih kecil daripada 0,05, hipotesis yang diajukan ditolak, yang berarti variabel tersebut memang berbeda untuk kedua kelompok variabel dependent . Yang perlu diperhatikan pada tampilan tabel di eigenvalues atas yaitu kolom terakhir, Canonical Correlation. Hal tersebut untuk mengukur keeratan hubungan antara discriminant scores dengan grup. Untuk Tabel output Wilks Lambda yang terakhir, sebenarnya sama dengan tabel Wi sL m d sbl naJd dpt i t a sbgii ksn a t eWi s l a ba ee m y.ai aad a kn eaar gaa dr a l l k u ka n ib k L m d t dhl Prakn ii l a ba a bae au . e t a n aWi sL m d nya. r u hi l k Tabel Stucture Matrix menunjukkan korelasi antara variabel independen (bebas) dengan fungsi diskriminan yang terbentuk. Variable yang tidak dimasukkan dalam analisis diskriminan adalah variable dengan nilai korelasi rendah dan diberikannya s bla dsbl m s g i o iee h ai -masing variabel tersebut. m a n Dari tabel Canonical Discriminant Function Coefficients, maka dapat diperoleh gambaran model diskriminan yang terbentuk.

MODUL 5 Analisis Diskriminan

V-6

Berdasarkan tabel Functions at Grup Centroids, dapat diketahui terdapat 2 tipe industry, maka disebut Two-Groups Discriminant; dimana yang satu mempunyai centroid (group means) yang positif dan yang satu mempunyai centroid yang negatif. Nilai centroid pada tabel menunjukkan besaran Z yang memisahkan kedua grup tersebut. Sedangkan untuk komposisi anggota masing-masing grup sebagaimana diperlihatkan dalam tabel output Prior Probabilities for Groups. Pada tabel ini pula menunjukkan komposisi dari total 100 objek yang telah disurvey. Tabel output Classification Function Coefficients sama halnya dengan tabel output terdahulu, yang menampilkan koefisien pembentuk model diskriminan (Unstandardized Coefficient sebelumnya). Hanya saja dalam hal ini adanya pemisahan model diskriminan dari grup yang ada. Hal ini sesuai dengan pilihan Fisher Function Coefficient aaaaa poe d ki i yang dilakukan pada pd t pn rss i r n h s m an awalnya. Jadi model diskriminan dari Fisher pada prinsipnya membuat model persamaan dengan pembagian berdasar kode grup. Dari kedua model diskriminan grup tersebut, selanjutnya dicari selisihnya, maka model diskriminan telah terbentuk. Setelah model diskriminan telah terbentuk, selanjutnya dilakukan klasifikasi. Akan dilihat seberapa jauh klasifikasi tersebut sudah tepat ? atau berapa persen terjadi misklasifikasi pada proses klasifikasi tersebut. Hal tersebut dapat terlihat sebagaimana tampilan tabel output Classification Result.

MODUL 5 Analisis Diskriminan

V-7