Anda di halaman 1dari 16

IV.

PROSES PENGEMBANGAN PRODUK

PENDAHULUAN

Pokok bahasan pada materi Proses Pengembangan Produk meliputi definisi mengenai proses pengembangan produk dan tahapan dalam melakukan proses pengembangan produk.

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM

Setelah mempelajari materi ini mahasiswa dapat memahami definisi dan tahapan dalam proses pengembangan produk.

TUJUAN INSTUKSIONAL KHUSUS

1. Mahasiswa dapat memahami definisi proses pengembangan produk. 2. Mahasiswa dapat memahami tahapan dalam proses pengembangan produk.
1. 2. 3. 4.

SKENARIO PEMBELAJARAN

Kegiatan perkuliahan dilaksanakan dengan skenario sebagai berikut: 1. Penjelasan tentang concept map (tunjukkan di peta konsep dimana posisi materi yang akan di bahas), pokok bahasan , dan kompetensi yang akan dicapai (TIU dan TIK). 2. Ringkasan materi disampaikan dengan metode ceramah, diskusi, aktifitas kelompok di kelas, dan tanya jawab.

Perancangan Produk

IV-1

3. Class review dengan tanya jawab 4. Penutup

RINGKASAN MATERI

4.1 Proses Pengembangan Produk yang Terdefinisi dengan Baik Proses adalah suatu urutan tahap-tahap yang mengubah input menjadi output. Sedangkan proses pengembangan produk adalah suatu urutan tahaptahap atau aktifitas dimana suatu perusahaan menyusun, mendesain, dan meluncurkan sebuah produk. Sebuah proses pengembangan yang terdefinisi dengan baik akan berguna untuk beberapa alasan berikut: a. Quality Assurance (Penjaminan Kualitas) Proses pengembangan menentukan fase sebuah proyek pengembangan akan sukses dan mampu melewati pemeriksaan sepanjang umur proyek.
Proses ini merupakan salah satu cara untuk menjamin kualitas produk yang dihasilkan.

b. Coordination (Pengkoordinasian) Suatu proses pengembangan yang memiliki keterhubungan yang jelas merupakan master plan yang dapat mendefinisikan peran masing-masing orang di dalam tim pengembangan. c. Planning (Perencanaan) Proses pengembangan berisi tentang natural milestones yang

berhubungan dengan usaha melengkapi tiap fasenya. d. Management (Pengaturan) Dengan membandingkan kejadian yang sebenearnya dengan proses yang telah dilakukan, seorang manajer mampu mengidentifikasi masalah yang mungkin muncul.

Perancangan Produk

IV-2

e. Improvement (Perbaikan) Dengan pendokumentasian yang baik dari keseluruhan proses

pengembangan dalam sebuah organisasi, seringnya mampu memberikan bantuan dalam mengindentifikasi kesempatan-kesempatan untuk

pengembangan.

4.2 Tahapan Pengembangan Produk Di dalam pengembangan suatu produk, terdapat enam fase utama (Gambar 4.1) sebagai berikut:

Gambar 4.1. Tahapan Proses Pengembangan Produk

Berikut adalah penjelasan mengenai tahapan pengembangan produk: 0. Planning (Perencanaan) Tahap ini dimulai dengan pendefinisian strategiperusahaan dan termasuk penilaian mengenai perkembangan teknologi dan pasar sasaran. Keluaran yang diinginkan dari tahap ini adalah pernyataan misi dari proyek yang menjelaskan secara spesifik pasar sasaran dari produk, tujuan bisnis, asumsi-asumsi dan beberapa tantangan yang mungkin muncul. 1. Concept Development (Pengembangan Konsep) Konsep memiliki pengertian sebuah penjelasan dari suatu bentuk, fungsi, dan fitur dari suatu produk dan biasanya diikuti dengan spesifikasi prodduk tersebut, sebuah analisis mengenai kompetisi dalam produk dan adanya pengakuan dari segi ekonomi mengenai proyek. Di tahap ini kebutuhan dari pasar sasaran diidentifikasi, alternative konsep produk dibuat dan dievaluasi, dan satu atau labeih dari konsep dipilih untuk pengembangan selanjutnya dan diuji.

Perancangan Produk

IV-3

2. System-Level Design (Pendesainan Level Sistem) Tahap ini mencakup defisini mengenai arsitektur produk dan dekomposisi produk menjadi beberapa sub-sistem dan komponen. Keluaran yang diharapkan dari tahap ini biasanya mencakup geometric layout dari sebuah produk, spesifikasi fungsional dari masing-masing subsistem dari produk dan diagram alir proses awal untuk proses perakitan terakhir. 3. Detail Design (Pendesainan Terperinci) Tahap ini mencakup spesifikasi lengkap dari geometri, bahan dan toleransi dari semua bagian-bagian unik dari produk. Keluaran dari tahap ini adalah dokumentasi control untuk produk gambaran tangan atau desain konputer yang menggambarkan geometri dari bagian-bagian dan peralatan, spesifikasi dari berbagai bagian yang ada dan rencana proses fabrikasi dan perakitan. 4. Testing and Refinement (Pengujian dan Perbaikan) Tahap ini mencakup pembangunan dan pengevaluasian dari berbagai versi pra produksi produk, selain itu juga adanya prototype. 5. Production Ramp-Um (Proses Produksi) Pada tahap ini produk dibuat mengguanakan sistem produksi yang sebenarnya. Tujuannya adalah untuk melatih pekerja dan untuk bekerja dalam berbagai masalah yang terjadi pada proses produksi. Produk yang dihasilkan dari tahap ini kadang-kadang disuplai ke beberapa konsumen tertentu dan secara hati-hati dilakukan pengevaluasian untuk

mengidentifikasi terjadinya cacat.

4.2.1 Planning
Multiple Projects Ev aluate and Pr ioritize Pr ojects Allocate Resources and Plan Timing Complete Pre-Project Planning

Ide ntify Opportunities

Portfolio of Pr ojects

Pr oduct Plan

Mission State ments

Pr oduct Dev elopme nt Pr ocess

Gambar 4.2 Proses Perencanaan dalam Pengembangan Produk

Perancangan Produk

IV-4

Dalam

sebuah

proses

perancangan

produk,

perencanaan

merupakan hal yang sangat penting untuk dapat mengidentifikasi portofolio dari berbagai produk untuk dikembangkan oleh sebuah perusahaan dan waktu yang tepat untuk peluncuran produk ke pasar. Aktifitas perencanaan berfokus kepada portofolio dari berbagai peluang dan proyek potensial, yang biasanya mengacu kepada manajemen portofolio, agregasi perencanaan produk, perencanaan alur produk, atau manajemen produk. Proses perencanaan (Gambar 4.2) terdiri dari 5 tahap, yaitu: a. Mengidentifikasi peluang Dalam mengidentifikasi peluang, ide merupakan suatu hal yang penting. Ide muncul karena adanya berbagai peluang yang dapat ditangkap oleh perusahaan di pasar yang dapat meningkatkan nilai perusahaan maupun profit. Peluang yang ada dapat dipilih secara pasif maupun digeneralisasikan secara eksplisit. Ide dapat diperoleh dari beberapa sumber, diantaranya: Bagian pemasaran dan karyawan (Marketing & Sales Personnel) Bagian riset dan pengembangan (R&D) Tim pengembangan yang ada Bagian produksi dan pengoperasian (Manufacturing and operations) Konsumer yang ada maupun kostumer potensial Perusahaan pihak ketiga (third parties) seperti suplier, investor dan partner bisnis. b. Mengevaluasi dan memprioritaskan proyek Jika suatu peluang dipilih secara aktif, maka dapat dipilih beratus-ratur bahkan berjuta-juta peluang dalam suatu

Perancangan Produk

IV-5

periode tertentu. Dan beberapa peluang ini tidak semuanya memberikan nilai lebih bagi perusahaan. Untuk itu, diperlukan suatu pemilihan beberapa peluang untuk kemudian

direalisasikan. Dalam mengevaluasi dan memprioritaskan proyek, ada beberapa perspektif, yaitu: 1. Competitive Strategy Ada beberapa strategi yang dapat digunakan untuk melakukan pendekatan ke pasar dan produk yang biasa dilakukan, yaitu: Technology Leadership Untuk mengimplementasikan strategi ini, suatu

perusahaan harus memusatkan perhatiannya kepada ketersediaan maupun pengembangan dari teknologi. Cost Leadership Strategi ini lebih memusatkan kepada penggunaan biaya yang seminimal mungkin (efisiensi). Customer Focus Strategi ini memfokuskan diri kepada perubahan

keingininan/kebutuhan kostumer, baik kostumer baru maupun yang ada saat ini. 2. Market Segmentation Segmentasi pasar dibutuhkan untuk mengelomookkan pasar kedalam karakteristik pasar yang bermacam-macam. Pengelompokan karakteristiknya. didasarkan kepada persamaan

Perancangan Produk

IV-6

Gambar 4.3 Market Segmentation

3. Technological Trajectories Dengan perkembangan teknologi yang ada, keputusan untuk mengadopsi teknologi baru dalam rencana

pengembangan produk. Teknologi kurva-S merupakan sebuah konsep yang dapat digunakan untuk membantu dalam pembuatan keputusan yang berhubungan dengan pengadopsian teknologi baru.

Gambar 4.4 Kurva-S

Perancangan Produk

IV-7

4. Product Platform Planning Dalam stretegi ini, adanya kemampuan dari suatu aset untuk saling berbagi antar produknya. Berbagai komponen dan subasembly merupakan bagian yang penting dari aset ini.
Rese arch and Technology Dev elopme nt

Platfor m Pr oduct Dev elopme nt

Legend Platform A Platform B Project Product Release

Der ivative Pr oduct Dev elopme nt time

Gambar 4.5 Platform Proyek Pengembangan Produk

5. Evaluating Fundamentally New Product Opportunities Dalam perkembangannya, munculnya berbagai peluang dengan adanya perubahan keinginan maupun kebutuhan kostumer yang berbeda-beda baik di pasar baru maupun yang ada saat ini. Beberapa kriteria yang dapat digunakan untuk mengevaluasi peluang produk yang baru, yaitu: Ukuran pasar Tingkat perkembangan pasar Intensitas kompetisi Pemahaman mengenai pasar Pemahaman mengenai teknologi Sesuai dengan produk yang lainnya (dalam perusahaan) Sesuai dengan kemampuan perusahaan

Perancangan Produk

IV-8

Potensial untuk dipatenkan, maupuan berbagai halangan dalam kompetisi

Keberadaan produk unggulan dalam perusahaan

6. Balancing the Portofolio Ada berbagai metode untuk membantu manajer dalam menyeimbangkan portofolio perusahaan dalam proyek pengembangan. Berbagai metode tersebut menggunakan mapping sebagai upaya untuk lebih memahami implikasi strategis dari keputusan.

Gambar 4.6 Product-process change matrix

c. Mengalokasikan sumber daya dan waktu yang direncanakan Jika suatu proyek telah ditentukan, untuk dapat

merealisasikannya perlu adanya perencanaan dalam hal sumber daya yang dibutuhkan maupun yang dimiliki dan waktu yang tepat untuk merealisasikan proyek. d. Melengkapi perencanaan pra proyek

Perancangan Produk

IV-9

Sebelum perencanaan sumber daya maupun waktu mulai untuk diaplikasikan, perlu adanya suatu aktifitas pra proyek yang terdiri dari sebuah tim kecil, lintas fungsional, yang sering disebut tim inti (core team). Tim inti ini yang bertanggung jawab untuk mendefinisikan misi dan visi; asumsi; maupun halangan yang ada dalam pengembangan produk.

Gambar 4.7 Pre-project planning

e. Mengacu pada hasil dan proses Tahap ini merupakan tahap terakhir dalam proses

perencanaan. Di dalam tahap ini, tim diharuskan untuk menanyakan berbagai pertanyaan yang berhubungan dengan visi dan misi yang ada.

Perancangan Produk

IV-10

4.2.2 Concept Development Di dalam tahap pengembangan konsep dilakukan

pengidentifikasian kebutuhan pasar, berbagai konsep alternatif dari suatu produk digeneralisasi dan dievaluasi, dan untuk kemudian konsep tersebut dipilih untuk kemudian dilakukan pengujian. Gambar 4.8 menunjukkan proses yang terjadi dalam pengembangan konsep.

Gambar 4.9 Fase dalam pengembangan konsep

Berikut ini adalah penjelasannya: 1. Identify Customer Needs Dalam mengidentifikasi kebutuhan pasar dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa tahap berikut: a. Mengumpulkan data mentah dari kostumer Data mentah ini dapat diperoleh dengan menggunakan beberapa cara, seperti: wawancara, Focus Group

Discussion (FGD), maupun observasi langsung. Data mentah tersebut kemudian didokumentasikan dengan menggunakan berbagai cara, seperti: rekaman suara, catatan, rekaman video, maupun foto. b. Mengintepretasikan data mentah ini menjadi kebutuhan kostumer Dalam menginterpretasi data mentah menjadi informasi kebutuhan kostumer, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, seperti:

Perancangan Produk

IV-11

Apa yang produk harus lakukan, bukan bagaimana melakukannya

Spesifikkan data Tidak menggunakan negatif frase Berupa atribut produk Tidak menggunakan harus, tetapi seharusnya

c. Mengatur kebutuhan-kebutuhan tersebut menjadi hierarki Dalam pengaturan kebutuhan-kebutuhantersebut menjadi hierarki, terdapat tiga tingkatan, yaitu primer, sekunder, maupun tersier. Dalam hierarki primer biasanya masih terdapat banyak pilihan kebutuhan, selanjutnya untuk disempitkan lagi menjadi sekunder dan tersier. d. Menunjukkan kebutuhan dari kepentingan yang relatif Setelah dikelompokkan tim harus kedalam melakukan daftar hierarki, dan

selanjutnya

trade-off

mengalokasikan sumber daya dalam mendesain suatu produk. e. Mengacu kepada hasil dan proses 2. Establish Target Specifications Terdapat empat tahap di dalam menunjukkan target spesifikasi dari produk, diantaranya: a. Menyiapkan daftar metrik b. Memilih informasi hasil benchmarking c. Mengatur nilai ideal dan secara marjinal diterima d. Mengacu kepada hasil dan proses

Perancangan Produk

IV-12

3. Generate Product Concepts Dalam usaha menghasilkan produk digunakan lima tahapan berikut: a. Clarify the problems Pengklarifikasian suatu masalah terdiri atas pemahaman umum dan pemecahan masalah tersebut kedalam sub masalah (jika diperlukan). b. Search externally Pencarian secara eksternal dimaksudkan untuk

menemukan solusi yang ada untuk keseluruhan masalah maupun sub masalah yang teridentifikasi selama tahap klarifikasi masalah. c. Search internally Digunakan sebagai usaha untuk memanfaatkan

kemampuan dari internal tim untuk mendapatkan suatu konsep solusi. d. Explore systematically Sebagai hasil dari aktifitas pencarian eksternal maupun internal, tim harus mengumpulkan berbagai solusi untuk sub masalah. Dengan pencarian secara sistematis

dimaksudkan untuk menghubungkan peluang yang ada dengan solusi sub masalah. e. Reflect on the solutions and the process 4. Select Product Concepts Untuk pemilihan suatu konsep, tim dapat menggunakan berbagai metode yang ada, seperti: external decision, product champion, intuition, dan lainnya.

Perancangan Produk

IV-13

5. Test Product Concepts Setelah suatu konsep dipilih, kemudian dilakukan pengujian dengan mengikuti beberapa tahap, yaitu: a. Mendefinisikan tujuan dati tes b. Memilih populasi survey c. Memilih format survey Beberapa format yang biasa digunakan, seperti: interaksi tatap muka, telepon, pos, email, dan internet. d. Mengkomunikasikan konsep Untuk mengkomunikasikan konsep dapat digunakan deskripsi secara verbal, sketsa, foto, storyboard, video, simulasi, interaktif multimedia, model, maupun prototype. e. Mengukur respon kostumer f. Menginterpretasikan hasil g. Mengacu kepada hasil dan proses 6. Set Final Specification 7. Plan Downstream Development 4.2.3 System-Level Design Untuk tahap ini akan lebih detail menjelaskan mengenai atsitektur dari produk. Arsitektur produk merupakan penetapan elemen fungsional kedalam bentuk fisik (building block) dari produk. Sebuah produk dapat diklasifikasikan menjadi elemen fungsional dan elemen fisik. Elemen fungsional merupakan operai individual dan suatu transformasi yang memiliki kontribusi terhadap keseluruhan performansi produk. Sedangkan, elemen fisik merupakan bagian dari produk, komponen, dan subassembly yang menjalankan elemen fungsi. Dalam elemen fungsional terdapat beberapa buah building block yang disebut chunks. Setiap chunks terdiri dari komponenkomponen yang mengimplementasikan fungsi suatu produk.

Perancangan Produk

IV-14

Di dalam arsitektur produk dikenal juga modularitas yang memiliki sifat relatif terhadap arsitektur produk. Ada tiga tipe modularitas, yaitu: 1. Slot Setiap permukaan diantara chunks memiliki tipe yang berbeda dari yang lainnya. 2. Bus Setiap permukaan diantara chunks mampu berhubungan karena memiliki bentuk yang sama. 3. Sectional. Seluruh permukaan memiliki tipe yang sama, namun tidak ada satupun yang dapat bergantian karena terdapat

pengidentifikasi permukaan. 4.2.4 Detail Design Tahap ini intinya menjelaskan mengenai bagaimana konsep produk dibuat menjadi detail rancangan gambar atau desain gambar beserta spesifikasinya. Untuk tahap ini akan secara detail dijelaskan pada bab Industrial Design dan Design for

Manufacturing. 4.2.5 Testing and Refinement Setelah mengetahui detail desain dari pengembangan produk, kemudian dilakukan pengujian dan perbaikan. Dalam melakukan keduanya, dibutuhkan suatu contoh untuk mempermudah pengujian. Contoh tersebut disebut dengan prototype. Ada beberapa tipe prototype yang ada yaitu prototype fisik dan analitikal. Prototype fisik dapat dilihat, sedangkan prototype analitikal tidak dapat dilihat melainkan dengan menggunakan hitungan matematika atau visualisasi. Dalam melakukan pengujian dan perbaikan, juga terdapat istilah robust design, yaitu suatu aktifitas pengembangan produk untuk

Perancangan Produk

IV-15

meningkatkan performansi dari produk di lain sisi juga meminimalisasi efek dari gangguan (noise). Untuk detail mengenai robust design akan dijelaskan pada bab Robust Design. 4.2.6 Production Ramp-Up Setelah semua pengujian dan perbaikan dilakukan untuk mendapatkan suatu produk hasil pengembangan yang tahan terhadap gangguan, selanjutnya adalah tahap terakhir yaitu proses produksi secara nyata sampai nantinya produk tersebut di launching dan didistribusikan ke pasar.

EVALUASI

LATIHAN SOAL 1. Terapkan tahap-tahap perancangan produk secara umum ke dalam proyek perancangan produk anda! Analisis! 2. Apakah semua tahapan relevan dengan proyek yang anda kerjakan? Jelaskan dan analisis! 3. Carilah dan analisis tahap-tahap perancangan produk yang dilakukan oleh berbagai perusahaan! Menurut anda apakah produk tersebut sukses? Apa saja kunci sukses atau penyebab kegagalannya? Jelaskan!

REFERENSI

1. Ulrich, Karl.T, & Steven Eppinger, Product Design and Development, International Edition, McGraw-Hill, 2008.

Perancangan Produk

IV-16