Anda di halaman 1dari 127

Dayana Darwisy

Bab 1
EDARI tadi matanya asyik melekap kepada gadis anggun berbaju kurung biru. Gadis persis puteri kayangan itu benar-benar menggugat prinsip hidupnya: Katakan Tidak Pada Cinta. Mengapa hari ini hatinya berdetak? Kenapa perasaan itu tidak hadir ketika zaman sekolah menengah lagi? Atau tahun pertama menjejakkan kaki ke sini? Selama ini dia boleh mendabik dada dengan rakan-rakan karibnya. Hanya dia yang mampu bertahan tanpa ada perasaan tertarik mahupun tergoda terhadap manamana perempuan. Apatah lagi untuk jatuh cinta! Buktinya... hingga ke hari ini, dia masih ampuh tanpa kehadiran seorang wanita yang boleh dinobatkan sebagai kekasih untuk mengisi kekosongan hati. Mikhail tidak seperti Zeck. Rakannya itu beruntung dapat berkahwin dengan wanita yang dia cintai. Tetapi dia? Mangsa keadaan! Perempuan yang dinikahinya tidak pernah dia kenal apatah lagi jatuh cinta. Malah hingga sekarang, mereka tidak pernah bersua muka. Nama perempuan itu pun seakan karam di persada ingatan. Sijil nikah, kad nikah,

Cinta Itu Milikku

gambar pernikahan dan nombor telefon perempuan itu pun telah Mikhail kuburkan di suatu tempat. Tidak ingin dia menjengah atau mengambil tahu tentang khazanah itu, segalanya seakan merobek hati lelakinya. Rahsia perkahwinannya juga tersimpan kemas di lubuk hati. Biarlah rahsia, bisik hati Mikhail. Teman rapat pun tidak tahu akan rahsianya yang satu ini. Jika umi dan abi tidak mengingatkan statusnya, Mikhail sendiri terlupa yang dia telah pun mendirikan rumah tangga. Lakaran kehidupan yang tercorak untuknya membuatkan hati Mikhail semakin beku, sebeku lautan Antartika dan dingin, sedingin puncak Himalaya terhadap insan bergelar perempuan. Mikhail dianugerahkan rupa paras yang tampan dan kacak. Keperibadiannya juga cukup sempurna. Personaliti yang dimilikinya membuatkan banyak bunga terpikat dan terpesona. Namun, semua itu dipandang sepi oleh Mikhail. Bagi Mikhail, kehadiran insan bernama perempuan hanya menyerabutkan otak dan membosankan. Tetapi kini sudah termakan sumpahankah dia? Sanggupkah dia menjilat kembali ludahnya? Ketika berpapasan dengan gadis berbaju kurung biru, dia sangat-sangat terkasima melihat mata bundar kehijauan itu. Oh gadis bermata hijau... siapakah gerangan dirimu? Sudah jatuh angaukah aku? Tak mungkin... tak mungkin! Tapi mengapa sedari tadi, wajah itu yang mengungguli carta jiwaku dan wajah itu juga yang mengungguli carta mindaku? Ah... aku mesti lupakan siapa dia sebelum hati memahkotakan wajah dan dirinya! Tidak ingin rasanya hati luka berdarah dan terkecewa akhirnya sebagaimana cerita cinta yang penuh suka duka yang pernah dibaca dan ditonton. Wajah jejaka yang menemani gadis itu berlegar-

Dayana Darwisy

legar di mindanya. Siapakah lelaki itu? Siapakah dia wahai gadisku? Kekasihmu? Tunanganmu? Suamimu? Tentu sahaja lelaki itu begitu istimewa buatmu, bisik hati Mikhail.

MALAM itu sekali lagi mereka dipertemukan. Bagaikan berjanji dan berjodoh pula antara mereka. Mikhail mengenakan T-shirt berwarna merah hati dan berdenim hitam, manakala si gadis berblaus merah hati, skirt labuh berwarna hitam dan bertudung hitam berbunga kecil warna merah hati. Sedondon pula mereka! Kedua-duanya tampil kacak dan anggun. Si gadis mengukir senyuman manis dan melirik manja ketika berselisihan dengannya. Melihat senyuman dan lirikan itu, jantung Mikhail berdegup tidak normal. Degupan jantungnya kali ini lebih hebat berbanding ketika dia menunggu pengumuman siapakah yang bakal dinobatkan sebagai presiden MPP. Mikhail memegang dadanya merasai getaran yang hadir. Boleh kena serangan jantung tidak lama lagi! Bisik hati Mikhail. Senyuman manis menggoda dan jelingan manja itu bisa membuatkan si jejaka yang memandang terpikat dan tertawan. Tidak mustahil jika ada kumbang di kampus ini yang tidak tidur lena dan angau apabila terpandang wajahnya nan jelita itu. Diri Mikhail yang selama ini tidak lut dengan panahan cinta pun tidak puas menatap wajah ayu dan senyuman manis di bibir mungil itu. Kerlingan matanya sahaja sudah bisa menggugat keimanan Mikhail yang selama ini terkenal dengan hati dingin dan beku. Rakan fasilitatornya Hafiz yang sering menjaga batas pergaulan pun boleh tertoleh dua kali, apatah lagi

Cinta Itu Milikku

mereka yang sentiasa memburu gadis berdahi licin. Itu belum lagi si gadis berpakaian seksi dan menggiurkan. Menutup aurat pun sudah ramai yang terlopong dan ternganga. Mikhail memerhati dan mencuri pandang ke arah gadis yang telah berjaya merobohkan kedegilan hati lelakinya untuk jatuh cinta selama ini. Pernah suatu ketika dulu kedengaran nada-nada sinis yang mengatakan Mikhail seorang gay kerana dia tidak berminat berkawan rapat dengan kaum Hawa dan sering berdampingan dengan Borhan, teman sebilik dan sekelasnya. Tohmahan itu sedikit pun tidak menjadi kudis buat Mikhail, malahan dipekakkan sahaja telinganya. Kini nada-nada sinis itu hilang bagaikan angin lalu.

USAI majlis, Athirah dan rakan-rakan yang baru dikenalinya mahu pulang ke bilik masing-masing. Mereka ingin berehat selepas seharian berada dalam keadaan yang sangat meletihkan. Stres pun ya juga. Namun langkah mereka terhenti dan perjalanan mereka terhalang kerana ada beberapa orang pelajar lelaki menyekat laluan mereka. Apa hal pulak mamat-mamat tak cukup umur ni? Ini mesti budak-budak senior! Jika tidak... masakan mereka begitu berani dan selamba, omel hati Athirah. Perasaan marah tiba-tiba mencengkam sanubarinya apabila perjalanan mereka disekat. Sememangnya ketika ini dia berasa amat letih. Perjalanan dari Terengganu ke Kuala Lumpur kelmarin masih belum hilang penatnya. Sudahlah pendingin hawa bas yang dinaikinya tidak berfungsi dengan elok. Jiran sebelahnya pula gatal merenyam. Rasa hendak diluku-luku sahaja kepala pak cik tua yang tidak sedar diri itu. Keadaan itu membuatkan

Dayana Darwisy

Athirah tidak selesa dan tidak betah berlama di dalam perut bas. Emak dan ayah tidak dapat menghantarnya kerana terdapat sekumpulan pelancong yang telah membuat tempahan untuk menginap di teratak mereka selama beberapa minggu Setibanya dia di rumah abang-abangnya, kunci pendua rumah abangnya pula tertinggal. Terpaksalah dia menunggu Abang Rosmannya pulang daripada kerja satu jam berikutnya. Nasib baik tidak kena culik! Tapi minggu orientasi tak boleh jual mahal atau buat silap, Athirah mengingatkan dirinya. Tak pasal-pasal nanti kena denda! Silap-silap kena dera!!! Mak... tolong Baby!!! Jerit batin Athirah. Bagi tidak merumitkan keadaan, Athirah memaniskan senyuman umpama madu dan menceriakan wajah ayunya walau hati mendongkol marah. Teman-teman di kiri dan kanan dikerling. Dia memberi isyarat mata supaya melakukan perkara yang sama. Dengan perasaan berbelah bahagi, rakan-rakannya itu melemparkan senyuman yang tidak segah mana. Sekadar memberi isyarat bahawa mereka sebenarnya tidak sombong, cuma menyampah dan meluat sahaja. Aku dahlah mengantuk tahap gaban! Ada pulak mamat tak sekolah yang ganggu perjalanan aku menuju ke tempat beradu, bisik Aina kepada Fazlina. Salmi pula sudah melentokkan kepalanya di atas bahu Fazlina. Sudah beberapa kali dia menahan kuap. Matanya juga sudah layu. Berkali-kali juga Salmi mencubit lengannya sendiri untuk mengelakkan dirinya daripada tertidur. Athirah mencuit lengan Aisyah supaya memulakan bicara. Namun rakannya itu hanya membisu dan berdiri

Cinta Itu Milikku

tegak bagaikan patung cendana. Mata Aisyah juga tidak berkelip memandang wajah abang-abang senior yang berada di hadapan mereka saat ini. Athirah yang masih lagi kekal mempamerkan senyuman semanis madu sedikit geram melihat gelagat dan telatah teman baharunya itu. Assalamualaikum.... Ada apa-apa yang boleh saya bantu saudara? Athirah mengeluarkan suara lemak merdunya. Athirah sebenarnya bukan tidak mahu bercakap dengan kaum Adam, tetapi dia bimbang jika ada yang tidak tidur lena setelah mendengar suaranya bak buluh perindu itu. Ha ha ha... perasan sungguh kau, Athirah! Waalaikumsalam. Tak perlu bersaudara-saudara. Nama abang, Salman Khan. Nak panggil Abang Salman boleh, nak panggil Abang Khan pun boleh. Yang ini teman sebilik abang, nama dia... Hakim atau Abang Hakim dan yang berbaju biru itu Shah Rizal. Adik-adik boleh panggil dia Abang Rizal. Salman memperkenalkan diri mereka bertiga. Maaflah... kami tak berminat pun nak tahu nama korang! Gerutu hati Athirah. Nama Salman ni dah macam pelakon Bollywood. Jangan-jangan mak mamat ni penggemar filem Hindustan dan sudah terberkenan dengan Salman Khan. Tak dapat Salman Khan, dapat anak yang bernama Salman Khan pun dah kira okey... gamaknya! Getus hati Athirah lagi. Kami ingin bertanya sama ada adik-adik semua ni ada masalah ataupun tidak? Salman menyatakan tujuannya. Athirah dan teman-temannya memandang pelik ke arah lelaki yang bernama Salman, Hakim dan Shah Rizal. Amboi, baiknya hati! Baik ada makna ke? Untuk pengetahuan adik-adik semua, kami akan memantau adik-adik semua sepanjang minggu orientasi ini

Dayana Darwisy

berlangsung. Andai ada sebarang pertanyaan atau masalah, boleh terus rujuk kepada kami, ujar Salman sambil melirik ke arah gadis yang telah berjaya memikat hatinya. Oh... betullah apa yang aku fikirkan tadi! Mereka ni semuanya senior. Terima kasihlah sebab mengambil berat. Buat masa ni semuanya berjalan lancar dan tak ada apa-apa masalah, ujar Athirah berbasa-basi. Siapa nama adik-adik semua? tanya Salman lagi sambil merenung wajah Athirah. Cantik dan mengancam sungguh dia ni, desis hati Salman. Huh, taktik lapuk nak mengurat! Gumam Athirah. Namun dilayani jua telatah dan kerenah para seniornya. Tambahan pula yang berada di hadapan mereka adalah antara fasilitator yang menjayakan minggu orientasi. Sekiranya jual mahal atau sombong, tidak fasal-fasal bermacam-macam denda akan dikenakan ke atas mereka. Nama saya Athirah! Ini kawan-kawan saya, Salmi, Aisyah, Fazlina dan Aina, ujar Athirah. Jarinya menuding ke arah kawan-kawannya satu persatu. Terima kasihlah sebab sudi berbual dan berkenalan dengan abang-abang yang kacak ni. Salman bergurau sambil tersenyum penuh makna. Siapa entah yang sudi berbual dengan dia? Dan bila masa pulak kami nak berkenalan? Macamlah kacak sangat hingga mampu membuai perasaan dan mengheret kami untuk menghulurkan salam perkenalan! Kutuk Athirah dalam hati. Namun senyuman manis tetap menghiasi bibir Athirah. Kutuk, kutuk juga, bibir tetap kena senyum, bisik hati Athirah nakal. Jika adik semua ada masalah dan ingin bertanya,

Cinta Itu Milikku

jangan malu-malu berjumpa dengan kami. Insya-Allah... kami akan bantu selagi termampu. Okeylah GCG, kami gerak dulu, nanti kita jumpa lagi, ujar Salman. Senyuman menawan yang dihulurnya, memperlihatkan lesung pipit di kiri dan kanan pipinya. Abang Salman, sekejap! panggil Aina. Apa itu GCG? Oh... GCG tu? Singkatan daripada gelaran Gadis Cun Gila. Kamu semua cun-cun dan cantik-cantik belaka, ujar Salman sambil mengenyitkan mata dan tersenyum sebelum berlalu. Fuhyo... tergoda aku saat terpandang lesung pipitnya tu! ujar Aina sedikit gedik. Pelik sungguh Si Aina ni. Tadi kata mengantuk tahap gaban! Tapi bila tengok senyuman Salman, lain pulak jadinya. Dah hilang mengantuk ke Aina bila terpandang lesung pipit Salman? Lesung batu tak nak Aina? Bisik hati Salmi. Fazlina, Athirah dan Aisyah hanya mendiamkan diri. Pada saat ini, hanya bayangan tilam dan bantal sahaja yang bermain-main di ruangan mata. Hah... awak yang pakai baju merah, mari sini! Mikhail memanggil Athirah. Setelah Salman dan kawankawannya beredar, Mikhail dan Borhan pula menuju ke arah Athirah dan teman-temannya. Athirah yang baru ingin melangkah kembali berpaling apabila terdengar suara di belakangnya. Huh, tak habis-habis lagi ke yang datang nak mengayat? Athirah merungut. Tak boleh ke tunggu esok atau lusa kalau ya pun tak sabar-sabar nak berkenalan? Aku dah mengantuk sangatsangat ni! Hesy... rimasnya aku!!! Bebel Athirah dalam

Dayana Darwisy

hatinya. Namun siapalah dia hendak menyombong pada minggu orientasi ini. Saudara panggil saya? tanya Athirah dengan suara selunak mungkin. Ada apa, saudara? Athirah meneruskan pertanyaan apabila melihat Mikhail mengangguk tanpa membalas pertanyaannya. Terangkan kepada saya apa tujuan awak datang ke mari? Mikhail bertanya kasar. Athirah sudah tercengang dengan soalan yang diajukan kepadanya. Kenapa mamat ni? Tanya soalan pun macam nak makan orang. Hesy... tak faham betullah! Lepas tu nak marah orang tak tentu pasal pulak! Bebel Athirah dalam hatinya. Muka berlagak semacam je. Macam mafia pun ada! Mengalahkan polis pencen saja lagaknya, kutuk hati Athirah tanpa henti. Matanya memandang Mikhail dari atas hingga ke bawah dengan perasaan tidak puas hati. Hah, tengok! Awak sendiri pun tak tahu sebab apa awak datang ke mari? Kalau awak tak boleh terangkan, biar saya tolong bagi tahu dan jelaskan, tambah Mikhail lagi. Pelik sungguh mamat ni! Dia yang bagi soalan, dia jugak yang tolong bagi jawapan! Hati Athirah sudah menggeletek hendak ketawa. Namun ditahan jua bila muka mamat sengal yang berada di hadapannya terlalu serius dan menakutkan. Nasib baik dia tidak melatah semasa dijerkah tadi. Jika tidak, malu besar dibuatnya. Kawan-kawannya sudah menikus. Salmi yang tadinya kelihatan mengantuk sudah segar-bugar dek terkejut akibat sergahan mamat itu. Tujuan kita datang ke mari untuk belajar. Bukannya menggatal atau mencari kekasih, perli Mikhail. Sinis sungguh pernyataan yang Mikhail lemparkan.

Cinta Itu Milikku

Seandainya awak ada pasang niat nak berbuat macam tu, lebih baik awak bungkus kain baju dan balik rumah. Sikap awak yang sebegini bukan saja menghabiskan duit ibu bapa awak, tapi juga bakal mengecewakan mereka suatu hari nanti. Mikhail menghamburkan lagi sindiran pedasnya. Seperkara lagi, esok saya tak mahu lihat awak pakai kanta lekap. Saya tahu tujuan awak datang ke sini bukannya nak belajar sangat, tapi nak menggatal dan menggoda, kan? Ingat! Saya tak mahu tengok awak menggedik dan menggeletik sepanjang tempoh orientasi ini berlangsung. Faham?! Mikhail terus-terusan menyerang Athirah. Terperanjat bukan kepalang Athirah dan rakanrakannya bila disergah sebegitu. Walaupun suara Mikhail tidak memetir bagaikan halilintar, tetapi cukup menjengkelkan Athirah. Telinga Athirah sudah berdesing, kulitnya yang putih melepak sudah bertukar merah menahan amarah. Kerek betul mamat ni! Dia ingat aku kebulur sangat ke nak cari pasangan kat sini? Aku dah kahwinlah!!! Getus hati Athirah. Jika tidak disabarkan hatinya, mahu sahaja mamat bongkak yang berada di hadapannya ini dicepuk. Silap hari bulan ada anak teruna orang tidur di wad ICU malam ini. Tak pun dapat makan sup selipar jamban secara percuma. Sabar Athirah, sabar!!! Engkaukan anak Pak Kassim dan Mak Salamah yang ayu dan penuh dengan ciri-ciri ketimuran walaupun kau tu Melayu celup! Athirah menahan gelora amarahnya yang sudah menuju puncak. Jangan kau orang ingat Program Akademi Fantasia aje ada menuju puncak! Api kemarahan aku juga pandai menuju puncak, tahu! Athirah cepat-cepat beristighfar

10

Dayana Darwisy

bila tersedar dirinya terlalu mengikut bisikan syaitan. Athirah juga tidak mahu menghuru-harakan keadaan yang agak panas dan tegang ketika ini. Sebagai pelajar junior, dia perlu menghormati pelajar yang lebih senior. Minggu orientasi juga baru bermula. Dia tidak tahu sejauh mana kerenah dan karakter setiap fasilitator yang bertugas. Dia juga tidak tahu tahap kesombongan dan keangkuhan manusia yang berada di hadapannya sekarang ini. Oleh itu, dia tidak mahu menimbulkan sebarang masalah yang boleh mendatangkan kesusahan kepadanya. Athirah menghulurkan senyuman semanis mungkin. Nada suaranya juga dialunkan semerdu yang boleh. Maaf ya, saudara! Saya sebenarnya tak ada niat nak berlaku kurang ajar dengan saudara. Athirah memulakan bicara. Mikhail melemparkan senyuman sinis. Borhan pula bersikap tunggu dan lihat. Tujuan utama saya ke mari adalah ingin menimba ilmu sebanyak yang mungkin dan bukannya mengejar lelaki. Saya juga berhasrat menjadi pelajar cemerlang setiap semester dan sekali gus membanggakan ibu bapa saya. Soal jodoh atau pasangan hidup, saya dah letakkan di tangga tercorot sekali. Saya harap saudara jelas dan faham tentang itu, ujar Athirah sambil menentang bebola mata Mikhail. Athirah menarik nafas sebelum menambah kata-katanya. Seperkara lagi, saya tak memakai kanta lekap sepertimana yang saudara fikirkan dan khabarkan sebentar tadi. Ini warna anak mata saya yang asli. Jika sebentar tadi saudara ada terlihat saya berbual dengan sekumpulan lelaki, itu bukan tandanya saya ingin menggedik, menggeletik atau

11

Cinta Itu Milikku

melayan mana-mana lelaki, tetapi sekadar ingin mengeratkan silaturahim sesama insan, tegas Athirah. Usai memberi salam, Athirah dan rakan-rakannya beredar meninggalkan Mikhail dan Borhan dalam keadaan terkulat-kulat. Ha... dengar tu saudara, apa yang saudari tadi katakan? sakat Borhan sambil menepuk bahu Mikhail. Geli hatinya melihat wajah terkejut Mikhail. Mungkin Mikhail tidak menyangka yang pelajar junior tersebut begitu berani membidas kembali kata-katanya. Mikhail memandang wajah Borhan dengan perasaan geram. Kutuklah... kutuk...! Petahnya dia bercakap! Muka dahlah cantik, bijak pulak tu. Aku rasa budak perempuan tu mesti ambil law, ujar Borhan lagi sambil mentertawakan Mikhail yang masih terdiam kaku. Hati Mikhail semakin panas dengan perlakuan sahabat baiknya. Bukan main lagi pujian Borhan terhadap pelajar baharu itu. Macam ada apa-apa sahaja? Sepanjang perjalanan pulang ke bilik, Mikhail hanya mendiamkan diri. Dia diselubungi rasa malu yang teramat. Rasa segan mula menabiri lubuk hatinya kerana menuduh dan menyerang tanpa usul periksa. Siapalah dirinya hendak menegur dan menasihati gadis itu. Setiap orang bebas bergaul dan berkawan, hatta untuk bercinta. Hesy... apa kena dengan diri aku ni? Kenapa perlu ada perasaan marah dan cemburu? Lantaklah dia nak berkenalan ke, berborak ke... atau bercinta! Bukannya ada kaitan dengan aku. Dia bukannya kekasih aku! Jauh sekali isteri aku. Alangkan isteri sendiri pun... tak pernah aku ambil peduli! Aduh, apa yang aku dah buat ni? Pening...

12

Dayana Darwisy

pening...!!! Bisik hati Mikhail sambil memicit kepalanya. Lantas dia berbaring di atas katil. Entah mengapa, hatinya tiba-tiba terasa begitu dekat dengan si dia. Khai, engkau ni kenapa? Sejak kena tegur dengan awek cun melecun terus jadi bisu. Atau kau dah tersampuk dengan bidadari tu? Jangan-jangan kau dah terkena panahan asmara dia tak? giat Borhan sambil tersenyum dan mengangkat kedua-dua belah keningnya. Mikhail tidak mengendahkan kata-kata Borhan. Kepalanya masih lagi berserabut memikirkan kegelojohannya menyerang pelajar junior itu tadi. Tapikan Khai... budak tu memang meletup! ujar Borhan penuh perasaan. Kau rasa-rasalahkan, dia ada kekasih tak? Kau fikir... kalau aku masuk jarum ada peluang tak? Bertubi-tubi soalan yang ditanya oleh Borhan tetapi tiada satu pun yang mendapat balasan. Mikhail mematungkan diri dan memekakkan telinganya. Tidak kuasa dia hendak melayan celoteh teman sebiliknya itu. Aku ni dah macam bercakap dengan katil dan bantal aje, omel Borhan. Dia memanjat katil dua tingkat itu. Katil, katil... sekiranya aku tackle awek cun tu kau agaklah katil... aku boleh dapat tak? Bantal, bantal... kau rasakan... awek cun tu terpikat tak dekat aku yang tak berapa nak kacak ni? Borhan berkata sambil menjenguk Mikhail yang berada di katil tingkat bawah. Mikhail bingkas bangun. Bosan pula dia mendengar omelan Borhan yang tidak henti-henti sedari tadi. Bantal yang berada di tangannya dibaling.

13

Cinta Itu Milikku

Kau boleh diam tak, Hans? Dari tadi asyik membebel mengalahkan mak nenek... sindir Mikhail. Kepalanya sudahlah berserabut. Kawannya pula tidak habishabis berkicau. Mengalahkan murai! Oittt... yang kau ni tiba-tiba berangin satu badan ni kenapa? Kau jealous ya... kalau aku dapat tackle awek tu? giat Borhan sambil tertawa. Mikhail ketap bibirnya. Ada juga yang makan penumbuk karang! Apa kata kita bersaing secara sihat untuk pikat dia? Siapa yang berjaya merebut hatinya, orang itu akan dinobatkan sebagai kekasihnya. Borhan memberikan pendapatnya. Mikhail semakin geram mendengar kata-kata Borhan. Bila masa pulak aku nak tackle perempuan tu? Gerutu hati Mikhail. Hendak membalas kembali kata-kata Borhan, mulutnya seakan terkunci. Aku kalau tak dapat tuan puteri yang mata hijau, dapat kawan dia yang pakai baju hijau tu pun dah okey! Borhan memasang angan-angan. Eh, Khai! Kau tahu tak nama geng-geng awek cun tu? Aku dengar tadi Salman panggil geng-geng dia GCG, apa maknanya hah? Siapalah nama minah salih tu ya? Aku... kalau dia kata, saya minat awak, terus aku suruh mama aku pinang dia. Pukul sepuluh pagi aku bertunang, lima minit kemudian terus aku jabat tangan tok kadi. Lepas tu aku letak dia dalam istana cinta aku. Ha... macam mana? Hebat tak kisah percintaan aku ni? Tinggi sungguh anganan Si Borhan ni ya? Kalaulah Borhan tahu siapa Athirah yang sebenarnya, macam manalah reaksi dia agaknya?

14

Dayana Darwisy

Ya Allah kawan aku ni! Tak habis-habis lagi ke bermimpi di siang hari? Sudah-sudahlah tu pasang angan-angan. Jatuh tersungkur, sakit kawan! nasihat Mikhail sambil tangannya menolak bahu Borhan. Bosan mendengar omelan tanpa henti, dia terpaksa bersuara juga. Borhan menatap wajah temannya. Apalah Mikhail ni? Bukannya nak beri sokongan moral. Menjatuhkan semangat aku adalah. Bagilah peluang kat teman baik dia ni ada makwe. Dan... semua soalan yang kau tanya, aku tak ada jawapannya. Terang Mikhail sambil menutup suis lampu. Bilik mereka sudah menjadi gelap. Apa yang aku tahu, aku nak tidur. Esok banyak lagi tugas yang menunggu kita. Jadi aku nak kau tolong zip mulut tu. Assalamualaikum and good night. Borhan ketawa mendengar kata-kata Mikhail sebelum turut sama belayar menganyam mimpi....

15

Cinta Itu Milikku

Bab 2
ESI taklimat dan suai kenal antara pelajar baharu dan Majlis Tertinggi (MT) serta exco fakulti diadakan jam lapan pagi. Selesai sahaja taklimat, acara ice breaking pula menyusul yang bertujuan untuk mengeratkan ukhuwah dan mengenali antara satu sama lain. Alamak, di sini pun ada dia! Mampuslah aku kali ni. Sudahlah dia tu presiden, bisik hati Athirah. Athirah mencebik dan memandang Mikhail dengan pandangan meluat. Setelah itu dia menghala pandangannya ke arah rakan sekelas yang sibuk memperkenalkan diri masingmasing. Aflahuddin orang pertama memperkenalkan diri. Kini tiba giliran Athirah dan rakan-rakannya pula. Saya Fazlina Firhad. Berasal dari Kluang, Johor. Anak kedua daripada tiga orang adik-beradik. Makanan kegemaran mi soto dan minuman kegemaran Milo ais. Suka bermain bola jaring. Warna kegemaran hijau. Single and available. Saya Salmi Abd. Rashid. Berasal dari FELDA Kahang Barat, Johor. Anak sulung daripada sembilan orang

16

Dayana Darwisy

adik-beradik. Makanan kegemaran nasi lemak dan minuman Nescafe. Sukan kegemaran pula bola tampar. Meminati warna coklat dan masih single. Saya Nur Aina Afiqah Mohd. Zainuddin. Berasal dari Kuantan, Pahang. Anak ketiga daripada empat orang adik-beradik. Makanan kegemaran mi tomyam dan minuman kegemaran limau ais. Sukan yang saya minati ialah bola jaring. Warna kesukaan biru. Masih available. Saya Nur Aisyah Hafizah Dahri. Berasal dari Sungai Besar, Selangor. Anak kedua daripada dua orang adikberadik. Makanan kegemaran nasi goreng pattaya. Minuman kegemaran Milo ais. Meminati sukan badminton. Warna kegemaran putih dan hitam. Masih solo. Jika berminat, boleh hantar borang permohonan. Masing-masing sudah tertawa mendengar lawak selamba Aisyah. Kini tiba giliran Athirah. Semua mata tertumpu ke arahnya. Athirah menjadi gugup dan gementar. Saya Syarifah Athirah Emelda Syed Zakuan. Dilahirkan di Kuala Lumpur tetapi dibesarkan di Terengganu. Anak keempat daripada empat orang adik-beradik. Makanan kegemaran, nasi dagang dan minuman Horlick. Minat badminton dan berpidato. Saya sukakan semua warna asalkan cantik dan menarik. Tetapi warna yang paling saya gemari dan jatuh hati ialah biru. Single but not available kerana saya milik mutlak Allah dan keluarga saya. Terdengar suara-suara sumbang berkenalan dan meminta nombor telefon. yang ingin

Maaf... nombor telefon adalah milik peribadi dan tidak boleh dikongsi dengan yang bukan berhak. Bagi yang ingin bersahabat, saya amat mengalu-alukan. Jika ada yang

17

Cinta Itu Milikku

berminat meraih cinta saya, dia harus berjumpa dengan kedua-dua ibu bapa saya dan perlu menjadi suami saya terlebih dahulu. Saya hanya mencurahkan sepenuh cinta dan kasih sayang buat suami saya sahaja. Athirah sebenarnya kecewa dengan kesudahan yang melanda hidupnya. Dia digantung tidak bertali oleh suaminya dua tahun lalu. Dia benar-benar terkilan bila ada manusia yang sanggup mempermainkan sebuah ikatan suci. Kesanggupan lelaki itu menerima akad, menyebabkan dia tersepit di tengah-tengah. Apa salahnya dan apakah dosanya sehingga lelaki itu sanggup buat dirinya sedemikian? Jika tidak suka, kenapa tidak dijatuhkan talak sahaja? Nasihat Abang Rosmannya kekal terpahat dalam ingatan. Dia perlu reda dengan qadak dan qadar Allah. Sekiranya dia asyik merungut dan menyesali apa yang berlaku, itu maknanya dia tidak meyakini kekuasaan Allah. Itu bermakna dia menidakkan ketentuan Allah ke atas setiap hamba-Nya. Mungkin ada hikmah yang tersembunyi di sebalik kejadian ini yang tidak dia ketahui. Mungkin kebahagiaan terbentang luas di hadapannya cuma cepat atau lambat sahaja. Allah tidak akan menguji hamba-Nya jika hamba-Nya itu tidak kuat. Allah tidak pernah berlaku zalim ke atas hamba-Nya kerana Allah itu Maha Terpuji sifat-Nya. Hanya hamba yang Allah sayang sahaja akan menerima ujianNya. Allah ingin menguji sejauh mana ketaatan dan keimanan seseorang itu kepada-Nya. Itulah kata-kata Abang Rosman yang dia pegang hingga kini. Ya... dia perlu reda dan harus yakin dengan ketentuan Allah. Mungkin suaminya juga tertekan dengan kehendak keluarganya. Sebagai isteri, dia perlu bersabar dan berdoa semoga Allah menemukan jalan terbaik buat mereka berdua.

18

Dayana Darwisy

Tika mata Athirah terpandang wajah Mikhail, Athirah menjeling geram. Kata-kata sinis dan pedas Mikhail masih tersemat kukuh dalam kotak ingatannya. Mikhail juga telah diisytihar sebagai musuh ketatnya secara rasmi bermula malam tadi. Hesy... mamat ni! Kat mana-mana mesti ada muka dia! Sudahlah mulut macam lori sampah. Busuk dan meloyakan! Pergi main jauh-jauh tak boleh ke? Buat semak biji mata aje...! Athirah mengomel dalam hatinya sambil berlalu menuju ke tempat duduknya. Eh, betul ke aku benci kat dia? Bisik hati Athirah kembali. Tiba-tiba terasa ada orang duduk di sebelahnya lalu ditoleh ke sisi. Assalamualaikum... Athirah masih ingat lagi pada abang? tanya Salman. Senyuman tidak lekang di bibirnya. Waalaikumsalam.... Abang Salman, kan? Kenapa tak ingat pulak. Abang Salman, kan lelaki pertama yang tegur saya di kampus ni. Abang Salman buat apa di sini? Bukan ke Abang Salman sepatutnya berada di fakulti abang sekarang? soal Athirah. Rancaknya Athirah berborak. Tidak nampakkah nun di sebelah sana ada yang memandang macam singa kelaparan? Huh, sengaja mencari fasal! Saja nak datang ke mari. Tak boleh? Nak tengok jugak orang tercantik di kampus ni memperkenalkan diri. Macam mana? Ada masalah tak dengan mereka semua? Kalau ada... bagi tahu abang. Biar abang uruskan mereka, seloroh Salman. Muka Athirah sudah berona merah bila disakat. Saya tak adalah secantik mana, Abang Salman, tutur Athirah merendah diri. Setakat ni semuanya berjalan lancar. Tapi tak

19

Cinta Itu Milikku

tahulah esok atau lusa. Kenapa? Abang nak jadi superhero selamatkan saya daripada anasir-anasir yang tak diingini? soal Athirah dengan nada perlahan seakan-akan berbisik. Bimbang pula jika suaranya mengganggu teman-teman yang lain. Saat matanya tertangkap pandangan sinis Mikhail, Athirah mula merasa tidak selesa. Yalah... majlis belum lagi bersurai tetapi dia sedap-sedap berborak di belakang. Nampak sangat sikapnya yang kurang sopan dan tidak hormat kepada pemimpin. Jikalau Athirah sudah beri mandat untuk jadi penyelamat, abang amat berbesar hati, luah Salman dengan perasaan gembira. Athirah tersenyum kecil mendengar kata-kata Salman. Abang pergi dulu, nanti kita jumpa lagi. Salman perasan akan ketidakselesaan Athirah dan pandangan mata Mikhail yang memberi isyarat kepadanya supaya beredar. Tamat sahaja majlis tersebut, Athirah dan rakanrakannya beredar keluar. Salman sudah pun menantinya di luar dewan sambil tersenyum. Mikhail pula memandang dengan wajah mencuka. Matanya merenung tajam ke arah Athirah bagaikan seekor harimau kumbang yang ingin menerkam mangsanya. Jom... Abang Salman belanja Athirah minum, pelawa Salman. Peluang untuk berdampingan dengan Athirah tidak akan disia-siakan begitu sahaja. Athirah merasa serba salah sama ada hendak menolak atau menuruti. Bagaimana pula dengan kawankawannya yang lain? Takkanlah dia hendak angkut semuanya. Nanti apa pula kata Salman. Masakan Salman hendak belanja mereka semua. Ada bankrap mamat ni nanti! Tambahan pula

20

Dayana Darwisy

apa kata senior-senior yang lain terutamanya perempuan? Bukan Athirah tidak tahu ramai senior perempuan yang tidak puas hati dengannya. Saya rasa kita keluar minum lain kalilah. Saya dah janji dengan kawan-kawan nak minum bersama mereka. Athirah cuba berdiplomasi dengan Salman. Melihat renungan Mikhail, dia menjadi seriau. Hatinya jadi gundah-gulana. Kecut perutnya melihat renungan berbaur amaran itu. Athirah tidak faham mengapa Mikhail memandangnya sebegitu. Lagak Mikhail seolah-olah dia ada berhutang jutaan ringgit dengan lelaki itu. Ajaklah mereka minum sekali dengan kita. Kawankawan abang yang lain pun boleh join, pujuk Salman. Dia masih tidak berputus asa hendak mendekati Athirah. Kalau begitu, saya tanya mereka dulu. Abang Salman tunggu sekejap, ujar Athirah lalu merapati rakanrakannya yang sedang menunggu. Abang Salman nak belanja kita minum, korang nak ikut tak? tanya Athirah. Dia berharap sangat ada rakannya yang ingin turut serta. Aku ada urusan nak diselesaikan, ujar Salmi. Aku nak temankan Salmi, tutur Aisyah. Aku pun ada benda penting yang nak dibuat, terang Fazlina dan Aina serentak. Alah... kalau aku sorang, aku tak naklah. Lagipun aku bukan kenal sangat dengan dia. Seganlah aku.... Kau orang tunggu kejap ya, aku bagi tahu dia, sambung Athirah lagi. Athirah ingin mendapatkan Salman namun dihalang oleh Aina. Tak baik buat orang macam tu, Athirah. Dia

21

Cinta Itu Milikku

bukannya nak ajak kau pergi mana-mana, sekadar pergi minum aje. Kau kena ingat Athirah, kalau kita berbuat baik dengan dia, kita jugak yang untung nanti. Dia, kan berjawatan di kampus ni. Senanglah kita sepanjang minggu orientasi ni berlangsung, ujar Aina bersungguh-sungguh, meracuni fikiran temannya. Betul juga cakap Aina, fikir Athirah. Bila lagi nak mengambil kesempatan? Masa inilah! Sekurang-kurangnya bila ada yang membuli, senanglah dia hendak mengadu. Tapi... takkan takde sorang pun yang nak temankan aku? tanya Athirah lagi. Rakan-rakannya hanya geleng kepala. Kalau macam tu, aku pergi dulu. Athirah mendapatkan Salman yang sedang berbual dengan Mikhail dan beberapa orang senior yang lain. Assalamualaikum.... dengan tujuan menyapa. Athirah memberi salam

Salman dan mereka yang berada di situ berhenti berborak dan menjawab salamnya. Abang Salman masih ada lagi yang nak dibincangkan ke? Kalau Abang Salman masih sibuk, lain kali sajalah kita pergi minum. Athirah berbasa-basi. Dia kegugupan sebenarnya. Mata Mikhail yang marak dengan api cemburu, amat menakutkannya. Eh, tak adalah! Bukannya ada perbincangan apa pun. Sekadar berbual kosong aje sementara menunggu tuan puteri berbincang dengan dayang-dayangnya, usik Salman dengan nada ceria. Siapa yang tidak ceria bila burung yang hendak dipikat sudah hinggap di tangan. Hanya menunggu masa sahaja hendak dikurung ke dalam sangkar.

22

Dayana Darwisy

Okeylah Khai! Petang nanti kita jumpa. Salman meminta diri. Jom Athirah, kita pergi sekarang, ajak Salman. Mikhail menghantar Athirah dengan pandangan. Perasaan cemburu sudah mencecah 100 Celsius. Dia sendiri tidak mengerti dengan perasaannya yang satu ini. Sejak Athirah muncul, dirinya sudah pandai marah dan cemburu. Sewaktu mendengar kata-kata Athirah ketika acara ice breaking tadi, dia benar-benar terpegun dan terkasima. Athirah seolah-olah menujukan kata-kata tersebut buat dirinya. Nama Syarifah Athirah Emelda macam pernah dia dengar sebelum ini. Tetapi di mana dan bila, otaknya gagal memproses data-data yang dia ingini. Jom Hans, kita pergi kafe. Aku haus dan laparlah. Dari pagi belum makan satu habuk pun lagi, pelawa Mikhail kepada Borhan. Boleh jugak, aku pun lapar ni. Ujar Borhan tanpa mengetahui maksud tersirat di sebalik pelawaan Mikhail. Mikhail bukanlah hendak makan sangat. Hatinya bagai didesak-desak agar terus memerhatikan Athirah. Saingannya juga tidak kurang hebatnya. Rupa paras Salman boleh dikategorikan tampan walaupun tidak sesegaknya. Salman juga merupakan anak jutawan. Bapanya Dato Sahril terkenal dalam bidang perkapalan. Hati Mikhail digaru kebimbangan jika Salman menggunakan taktik kotor untuk memikat Athirah.

23

Cinta Itu Milikku

Bab 3
EPAT jam lima petang, acara kebudayaan dan debat diadakan. Athirah tiba agak lewat untuk sesi latihan. Perutnya meragam sejak tengah hari tadi. Begitulah keadaannya apabila mengibarkan bendera merah. Awak mari sini! Mikhail memanggil Athirah. Tangan kirinya mencekak pinggang. Dengan perasaan takut dan gementar, Athirah menghampiri Mikhail. Kenapa awak lewat? tanya Mikhail agak kasar. Raut wajahnya tegang dan garang. Belum apa-apa lagi dah tunjuk besar kepala. Mikhail menghamburkan kemarahannya. Sekali lagi Athirah menerima amukan Mikhail. Kali ini atas kelewatannya pula. Athirah berasa amat malu sekali apabila banyak mata tertumpu ke arahnya sambil tersenyum sinis. Dia akui sememangnya kesilapan kali ini berpunca daripadanya. Tetapi tidak bolehkah dia diberi peluang untuk membela diri?

24

Dayana Darwisy

Awak ingat muka awak cantik dan lawa, orang buat tak kisah bila awak datang sesuka hati? Dengan orang lain, awak boleh tergedik-gedik, tapi tidak dengan saya, sinis Mikhail. Perasaan marahnya terhadap Athirah kesan daripada sifat cemburu yang sukar dibendung sejak pagi tadi. Dia juga sengaja mencari kesalahan Athirah. Hanya dengan cara ini sahaja dia boleh menghampiri gadis tersebut. Hendak berbual mesra seperti Salman, dia tidak mampu. Daripada awal mengenali gadis itu, hanya bibit-bibit pertengkaran yang wujud antara mereka. Athirah memandang Mikhail seketika sebelum membuang pandang ke arah lain. Kenapalah takde muka lain yang aku boleh jumpa? Balik-balik muka mamat gorila ni? Setiap ceruk mesti jumpa muka dia punyalah. Jangan-jangan dia ni ada bela hantu raya tak? Kalau tidak macam mana dia boleh tahu aku datang lewat? Hesy... mamat ni, tahu saja kat mana aku berada! Ini mesti dia suruh hantu raya dia intip aku. Itu sebabnya dia perasan aku ada ke tidak. Menyampah sungguh! omel Athirah perlahan hanya untuk dirinya sendiri. Kelakar juga mamat ni. Dalam marah-marah pun, masih boleh puji aku cantik, desis hati Athirah. Apa awak kata, hantu raya? sergah Mikhail. Geram sungguh Mikhail apabila omelan Athirah mengenai dirinya sayup-sayup singgah di telinga. Paling dia tidak boleh terima dan tidak masuk akal apabila Athirah menuduhnya memelihara hantu raya. Macam manalah dia tidak naik hantu dengan gadis bernama Athirah? Mulut comel itu, ada sahaja yang hendak menjawab dan membalas balik setiap apa yang dikatakannya. Mak dia ni mesti suka makan tongkeng ayam masa mengandung. Itu sebab mulutnya tak berhenti menceceh setiap masa, bisik hati Mikhail.

25

Cinta Itu Milikku

Hah, apa dia? Athirah bertanya kembali. Dia mengurut dadanya yang bergetar hebat akibat sergahan Mikhail. Nasib baik jantungnya dalam kondisi baik. Kalau tidak... sah-sah dia masuk IJN hari ini! Tidak mustahil suatu masa nanti dia bakal menghuni IJN jika disergah Mikhail setiap hari. Dia dengar ke apa yang aku cakap? Bukan ke aku cakap perlahan aje tadi? Athirah menggaru kepalanya yang tidak gatal. Agaknya mamat ni spesies Supernatural tak? Habis tu macam mana dia boleh tahu aku kutuk dia? Hesy... menakutkanlah mamat ni! Sudahlah garang nak mampus. Badan pun punyalah besar. Sekali dia lenyek aku, terus penyek macam rempeyek. Ingat Athirah... kalau kau nak kutuk dia mesti hati-hati. Nanti hantu dia tahu! Bisik Athirah kepada dirinya. Athirah memerhati dan mengamati Mikhail. Lelaki metroseksual seperti Mikhail tentu ramai peminat, desis Athirah. Badan Mikhail tegap dan sasa. Penampilan Mikhail juga persis model iklan. Kalaulah di kampusnya ada program Manhunt, mesti Mikhail menjadi juara. Muka tampan, kulit putih bersih, hidung mestilah mancung. Dan paling Athirah suka, melihat bibir Mikhail yang merah. Ini membuktikan yang dia bukan perokok. Antara ciri jejaka idaman hatiku sejak dulu, bisik hati Athirah. Namun disebabkan tahap kegarangan Mikhail yang melampau, Athirah membenamkan diri Mikhail sebagai calon yang harus dia pertimbangkan untuk menjadi kekasih hati sekiranya dia masih single. Disebabkan kegarangan Mikhail juga, maka dengan itu dia tidak layak diisytiharkan sebagai The Most Gorgeous Male In Campus, omel Athirah lagi dalam hatinya. Hesy... apasal aku boleh beri pujian melambung

26

Dayana Darwisy

pada mamat ni pulak? Nasib baik dia tak dengar. Kalau tak, tentu mamat perasan bagus ni kembang kempis hidungnya. Silap-silap hari bulan, bangunan kolej ini pun boleh dilompatnya sekiranya tahu aku memujinya.... Mikhail memerhati tingkah laku Athirah. Ini mesti takde kerja lain. Kutuk akulah tu! Tengok muka tu... dah berkerut sana berkerut sini, terherot sana terherot sini. Dahi pun dah berlapis-lapis macam fikirkan masalah negara. Agaknya kalau jadi PM, tentu tak tidur malam. Tentu setiap hari pening kepala fikirkan masalah rakyat. Athirah dilihatnya hanyut dalam dunianya sendiri. Kesempatan yang ada membolehkan Mikhail menilik raut wajah gadis yang berada di hadapannya. Athirah memang menarik. Hidung mancung, pipi bak pauh dilayang dan kulitnya pula putih kemerah-merahan. Bibirnya walaupun tanpa calitan lipstik, tetap kelihatan merah, segar dan menarik. Ketinggian Athirah hampir menyamai dirinya. Dia ni kacukan Timur Tengah dan Barat kut? Bisik hati Mikhail. Ehem... ehem...! Mikhail berdeham dan matanya ditunakkan kepada Athirah. Dah habis mengata dan mengutuk saya? Sekiranya dah habis, mari ikut saya. Bulat mata Athirah memandang Mikhail. Dia bagaikan tidak mempercayai ayat yang baru terhambur daripada mulut lelaki itu. Haaa... kan betul aku cakap! Dia ni ada bela hantu raya! Tengok... dia boleh tahu apa yang tersirat dalam fikiran aku. Kalau dia tak ada belaan, macam mana dia boleh tahu aku sedang mengata dia? Tukas Athirah dalam hati. Athirah masih lagi tidak habis dengan teori hantu rayanya. Hu hu hu... apa lagilah mamat sewel ni nak suruh aku buat? Tak cukup-cukup lagi ke dera aku? Nanti aku

27

Cinta Itu Milikku

hubungi talian NUR baru tahu! Mak... datang sini ambik Baby, Baby nak balik...!!! Abang Salman tolong...!!! Wah...! Sejak bila kau pandai minta tolong dengan Si Salman ni? Dengan kawan-kawan kau, tak pulak kau meraung dan melolong minta tolong? Gatal jugak kau ni Athirah ya...??? Hans... tolong mintak pen dan kertas dekat Nora, pinta Mikhail. Setelah mendapatkan pen dan juga kertas, Mikhail mencoret sesuatu di atasnya. Kemudian dia menepuk kuat tangannya berulang kali untuk menarik perhatian mereka yang berada di situ. Okey yang lain... hentikan dulu aktiviti anda semua. Sekarang kita dengar apa yang kawan awak ini ingin sampaikan. Saya harap selepas ini tidak ada lagi yang berani datang lewat atau melanggar peraturan yang telah ditetapkan, lantang sekali suara Mikhail kedengaran. Salmi, Fazlina, Aina dan Aisyah hanya mampu memandang sahabat karib mereka didenda. Mereka ingin datang bersama dengan Athirah, tetapi teman itu menolak. Menurut Athirah, dia tidak mahu menyusahkan rakanrakannya dan meminta mereka pergi dahulu. Kalaulah mereka berkeras dan menolak cadangan Athirah tadi, tentu kawan mereka itu tidak keseorangan menerima hukuman. Saya nak awak baca apa yang saya tulis ini dengan kuat dan lantang, tegas Mikhail. Dia menghulurkan dua helai kertas kepada Athirah. Mengada-ada betullah mamat ni. Kesalahan yang tak seberapa ni pun nak dihukum. Bukannya nak selidik dulu kenapa orang datang lewat? Lain kali tanyalah dulu sebabmusabab seseorang itu datang lambat. Ini tidak... terus nak

28

Dayana Darwisy

denda! Macamlah aku ni perompak, penyamun atau pembunuh nak dikenakan pelbagai hukuman. Dalam mahkamah pun ada sesi soal jawab sebelum hukuman dijatuhkan. Nanti kau... aku bagi tahu abang-abang aku! Biar dia orang belasah kau secukup rasa! Gerutu hati Athirah. Perasaan benci terhadap Mikhail semakin meluap-luap. Athirah merampas kertas yang berada di tangan Mikhail dengan kasar. Bulat mata Mikhail melihat perlakuan Athirah yang terlampau sopan itu. Huh, harap muka aje macam supermodel dan miss universe, tapi perangai hancur!!! Rungut Mikhail dalam hati. Muka Athirah sudah bertukar masam seperti jeruk. Athirah membaca dengan kuat dan lantang helaian pertama yang berada di tangannya. Saya minta maaf atas kelewatan saya dan berjanji tidak akan mengulangi kesilapan ini lagi. Selesai sahaja membaca helaian kertas yang pertama, Athirah membaca helaian yang kedua pula. Saya juga sangat... Namun pembacaannya terhenti. Terjegil biji matanya memandang wajah Mikhail. Hatinya sudah panas mendidih. Ringan sahaja tangannya hendak menampar muka Mikhail. Teruskan bacaan awak! arah Mikhail lantang. Saya tak nak baca dan tak akan baca walau macam mana pun hukuman yang awak berikan selepas ini! Athirah meninggikan suaranya. Dengan beraninya dia menentang bebola mata Mikhail. Perasaan benci, marah dan dendam berkumpul menjadi satu. Hatinya sangat-sangat merusuh dengan tindak-tanduk Mikhail. Mikhail memandang wajah Athirah dengan perasaan geram. Mata hijau ni kalau tak melawan cakap aku

29

Cinta Itu Milikku

tak boleh ke? Ada saja yang nak dijawab dan dibantahnya. Nasib baik bukan bini aku! Kalau tidak... sah-sah dapat dosa melawan cakap suami, bisik hati Mikhail. Betul awak tak nak baca? Awak jangan degil! Nanti saya cium awak depan khalayak ramai, awak nak? Atau awak nak temankan saya pergi disko malam minggu ni? Wajah Athirah direnung dengan pandangan menggoda. Muka Athirah sudah pucat tidak berdarah. Dia semakin takut dengan Mikhail. Atau awak nak tidur dengan saya? Awak tahukan bila saya bawak awak ke tempat tidur, apa yang saya nak daripada seorang perempuan? bisik Mikhail. Dengan aksi menggoda, tangannya merayap-rayap di tepi telinga Athirah yang beralaskan kain tudung berwarna ungu. Sekarang awak pilih. Baca atau awak kena lakukan ketiga-tiga yang saya nyatakan sebentar tadi, sambung Mikhail dengan tegas. Athirah menelan air liur berulang kali mendengar ugutan Mikhail. Air liurnya bagaikan tersekat di kerongkong. Kepala lututnya terasa longgar dan tubuhnya menggeletar. Kepalanya menjadi pening dan tekaknya tiba-tiba terasa mual. Perutnya juga sudah memulas-mulas. Mamat di depannya ini mesti womanizer dan kaki clubbing! Ya Allah... jauhkanlah aku dan lindungilah hambaMu ini daripada manusia durjana ini. Dengan rendah diri, hati kecil Athirah berdoa. Mikhail menahan gelak melihat wajah Athirah bertukar pucat lesi. Ya ampun... wahai cik adik yang cantik manis! Semua yang aku katakan tak pernah tercatat dalam kamus hidupku. Mikhail sengaja menggertak Athirah. Belum pernah lagi dalam hidupnya keluar berdua-duaan dengan

30

Dayana Darwisy

perempuan. Apatah lagi sampai membawa anak dara orang hingga ke bilik tidur. Menjejakkan kaki ke disko juga tidak pernah dilakukannya. Dia masih ingat pesan umi dan abinya tentang dosa pahala dan syurga neraka. Semua kata-katanya tadi akibat rasukan cemburu yang mendera hati. Athirah boleh melayan Salman dan rakan-rakannya dengan baik tetapi tidak dirinya. Tambahan pula tidak ada yang berani mengingkari arahannya sebelum ini. Hanya Athirah sahaja yang berani membangkang perintahnya. Terketar-ketar Athirah memegang kertas yang berada di tangannya. Athirah bertambah takut dengan Mikhail. Sememangnya dia tidak kenal siapa Mikhail. Bagaimana perilakunya, Athirah juga tidak tahu. Seandainya Mikhail benar-benar kotakan kata-katanya sebentar tadi, bagaimana? Tentu keadaan menjadi parah. Athirah tidak mahu menanggung malu dan menconteng arang ke wajah ibu bapa dan keluarga mentuanya. Meskipun dia tidak mengenali suaminya, namun dia harus menyuburkan ketaatan kerana itu merupakan perintah Allah. Mak... Baby nak balik! Abang... tolong Baby...!!! Rintih hati Athirah. Wajah emak dan ayah serta abang-abang kesayangannya menari-nari di tubir mata. Dengan suara tersekat-sekat Athirah meneruskan bacaannya. Saya minta maaf atas kelewatan saya dan berjanji tidak akan mengulangi kesilapan ini lagi. Saya sangat mencintai dan menyayangi saudara Mikhail sejak kali pertama bertentang mata. Suaranya semakin lama semakin perlahan. Hati Athirah amat sayu sebaik sahaja menghabiskan ayat yang dianggapnya telah menjatuhkan maruahnya ke tahap yang paling hina. Mikhail tidak berpuas hati. Dia menyuruh Athirah mengulanginya semula. Namun suara Athirah tetap tidak

31

Cinta Itu Milikku

kedengaran. Air mata Athirah mula mengalir dan tubuhnya juga longlai. Kamu semua boleh sambung balik latihan yang tergendala sebentar tadi, arah Mikhail. Sekarang saya nak awak baca... saya sangat mencintai dan menyayangi saudara Mikhail hingga habis dan pandang ke dalam anak mata saya, tegas Mikhail. Mikhail merasa bersalah melihat air mata yang menitis di pipi gebu itu. Serasa ingin dia menyeka setiap titisan yang mengalir dengan jemarinya. Ingin rasanya dia menarik gadis itu ke dalam dakapan dan memujuknya. Namun ego lelaki yang setinggi langit, ditahan jua perasaan itu. Mata Mikhail merenung ke dalam anak mata bundar kehijauan milik Athirah. Ada getaran hebat hingga ke dasar hatinya. Bagaikan tarikan magnet yang kuat, Mikhail terus merenung dan merenung. Perasaan sayang terhadap Athirah yang entah bila wujud membuatkan Mikhail bertekad melakukan perkara itu agar Athirah tidak disambar lelaki lain. Athirah mengangkat wajahnya dan mengesat air mata yang mengalir. Saya sangat mencintai dan menyayangi saudara Mikhail sejak kali pertama bertentang mata. Begitu lancar Athirah melontarkan bait-bait kata itu. Athirah sendiri tidak menyangka dia mampu meluahkan kata-kata tersebut dengan mudah. Tanpa disedari oleh Mikhail mahupun rakan-rakan kolej yang lain, sesungguhnya luahan itu dilafazkan dengan sepenuh hati. Seolah-olah itulah suara hatinya saat itu.... Bagai melodi indah saat Athirah mengungkapkan kata cinta dan sayang. Mikhail benar-benar panar mendengar luahan itu. Tubuhnya serasa terapung di awang-awangan.

32

Dayana Darwisy

Tanpa Mikhail sedar, tangannya menggenggam erat jemari Athirah lalu mengucupnya dengan penuh kelembutan. I love you too.... Bagaikan aliran elektrik yang terenjat ke dalam tubuh, Athirah terus merentap tangannya. Dia benar-benar terkejut dengan tindakan drastik Mikhail. Sejujurnya hati Athirah turut bergetar hebat dengan sentuhan Mikhail itu. Panahan mata Mikhail yang menikam anak matanya menjadikan hati Athirah tidak keruan. Sesuatu yang indah lagi mengasyikkan bermain di laman hatinya. Cintakah itu? Athirah segera menangkis perasaan yang baru kunjung tiba. Dia tahu ucapan Mikhail tadi sekadar mainan di bibir sahaja. Athirah sedar... jika dia terjebak dengan mainan perasaan ketika ini, dia sudah melakukan dosa besar. Cinta sucinya hanya layak untuk lelaki yang sudah bergelar suaminya sahaja. Ya Allah... aku amat mencintai suamiku biarpun aku dan dia saling tidak mengenali.... Mikhail berdeham beberapa kali, cuba menghilangkan debaran di dada dan mengembalikan fokusnya ke paksi asal. Jantungnya bagaikan ingin melantun keluar. Dia sendiri tidak menyangka boleh jadi sebegitu berani. Pun begitu, luahan cintanya tadi lahir daripada hati yang tulus dan suci. Anggaplah tadi acara selingan dan kita sedang melakonkan watak kekasih yang sedang hangat dilamun cinta. Manalah tahu lepas ni awak dapat tawaran berlakon filem. Sekurang-kurangnya awak dah belajar menjiwai watak, dalih Mikhail menutup keterlanjuran tingkah lakunya. Sebelum minggu orientasi ni berakhir, saya nak awak dapatkan biodata lengkap tentang saya dan juga tandatangan saya, arah Mikhail.

33

Cinta Itu Milikku

Ambil kertas dan pen ni, tulis biodata dan nombor telefon awak sekarang! arah Mikhail tegas. Senyuman langsung tidak terpamer di bibirnya. Fuh... lega! Nasib baik Athirah tak perasan yang aku dah tangkap lentok dengan dia. Mujur juga semua orang sibuk dengan aktiviti masing-masing. Kalau tak, niaya aku. Ujar Mikhail perlahan. Matanya melilau memandang sekeliling. Eh... eh... dia ni! Nak mintak biodata dan nombor telefon orang pun nak marah-marah. Dahlah main paksa rela buat semua benda, rungut Athirah dalam hati. Dia nak buat apa dengan biodata dan nombor telefon aku? Argh... lantak dialah nak buat apa pun! Athirah mengambil kertas dan pen dengan kasar. Laju sahaja tangannya mencoret apa yang Mikhail pinta tadi. Setelah menyerahkan kertas tersebut, dia terus berlalu dengan perasaan geram yang teramat. Mikhail hanya tersenyum melihat Athirah berlalu pergi dengan wajah masam mencuka. Hatinya berlagu riang. Segala rahsia Athirah sudah berada di tangannya walaupun tidak sepenuhnya. Tanpa Mikhail dan Athirah sedar, di suatu sudut ada mata yang memandang dengan perasaan benci yang membara melihat adegan romantis mereka.

34

Dayana Darwisy

Bab 4
EJAK kebelakangan ini Mikhail menjadi seorang yang agak pelik! Sekejap tersenyum dan selepas itu tersengih dan kemudiannya ketawa. Jika ada rakannya yang mengatakan dia sudah biul, sewel, kurang siuman atau tertanggal skru, dia tidak kisah! Janji hatinya senang. Ah, dia pasti sudah terkena panahan cinta!!! Mahu rakan-rakannya tergelak dan tergolek sekiranya tahu lelaki yang selama ini dingin dan beku, sudah disirami embun cinta. Entah-entah, ada yang buat aksi kuak lentang dan kuak kupu-kupu. Mikhail merenung gambar Athirah di dalam telefon bimbitnya. Gambar itu diambilnya ketika Athirah sedang duduk santai di dataran. Athirah... seru Mikhail. Pertama kali dalam hidupnya merasai nikmat cinta dan kenal apa itu cinta. Begitu indah dan berwarna-warni rupanya. Biarlah dia berbahagia dengan perasaan yang hadir ketika ini sendirian. Lambat-laun Athirah pasti akan sedar kewujudannya.

35

Cinta Itu Milikku

Sungguh! Dia benar-benar sudah jatuh sayang dan cinta terhadap gadis bernama Athirah! Mikhail berkeyakinan tinggi dapat memiliki cinta Athirah sedikit masa lagi. Mikhail mencapai buku keemasan kesayangannya. Setiap untaian kata dan curahan hatinya tersimpan kemas dan kukuh dalam buku keemasan itu. Mikhail mengambil pen lalu mencoret luahan rasanya. Gadisku, Bisikan asmara cintamu mengganggu lena dan jagaku membuatkan lidahku menjadi kelu keluh kesahku tiada menentu berdegup jantungku saat terpandang ayu wajahmu Gadisku, Bisikan asmara cintamu membuai sukma jiwaku menyanyi irama rindu nan mendayu membisikkan madah cinta penuh syahdu bergetar jantungku dek panahan asmaramu berdebar hatiku dek lirikan manjamu Gadisku, Bisikan asmara cintamu Pengalaman indah buatku

36

Dayana Darwisy

Kaulah sayangku, kaulah cintaku kaulah manjaku, kaulah jua kekasihku akan kutunggu hingga tiba detik itu saat kau menjadi milikku. Nukilan: Khai. Alangkah indah jika si dia juga miliki naluri yang sama. Mencintai dan dicintai, menyayangi dan disayangi, mengasihi dan dikasihi. Alahai... kesiannya aku! Bak pungguk rindukan bulan nun jauh di atas sana. Benarkah ini tanda-tandanya cinta? Hati berdebar bila bertentang mata? Perasaan cemburu menikam kalbu bila jejaka lain bergandingan dengannya? Amarah mencengkam jiwa, saat diri tidak diendahkan? Sakit hati mendengar gelak manjanya bersama lelaki lain? Andai benar ini cinta, dia memang sudah parah! Mikhail menyingkap kembali apa yang telah terjadi terhadap dirinya. Walaupun sudah dua tahun berkahwin, perasaan cinta langsung tidak hadir buat gadis yang bergelar isterinya. Adakah disebabkan dia tidak cuba mengenali isterinya maka cinta itu tidak hadir? Atau cintanya memang tidak ada untuk gadis itu? Rasa cinta juga tidak ada untuk gadis bernama Masyitah. Masyitah juga cantik walaupun tidak sehebat Athirah. Masyitah sudah terlalu lama mendambakan cintanya. Ketika di tahun dua, Masyitah memperhebatkan lagi taktik untuk memburu cintanya namun tetap juga gagal mencairkan hati lelakinya. Kadangkala dia sendiri naik gila

37

Cinta Itu Milikku

memikirkan bagaimana caranya hendak menghindarkan diri daripada terus diburu oleh Masyitah. Teringatkan kehadiran jejaka yang menemani Athirah kelmarin, dada Mikhail menjadi sesak dan tidurnya tidak lena. Terbayang di ruang matanya aksi dan gelagat mereka. Hati Mikhail membahang menyaksikan babak mesra antara Athirah dan jejaka itu. Masih terbayang-bayang dalam ingatannya saat kecupan Athirah menjamah tangan jejaka itu dan aksi balas jejaka itu di dahi Athirah. Pelukan erat di bahu Athirah oleh jejaka itu membuatkan jiwa Mikhail meronta hebat. Pimpinan tangan mereka dan jari-jemari yang bertaut erat membuatkan hati Mikhail merintih pedih. Suasana romantis mereka membuakkan lagi perasaan cemburu Mikhail hingga ke ubun-ubun kepalanya. Jika tidak disabarkan hati lelakinya, mahu jejaka itu mendapat penumbuk sulungnya. Tetapi apa haknya untuk berbuat demikian? Mikhail juga dicengkam perasaan bengang yang teramat! Ada sahaja yang cuba mendapatkan nombor telefon dan menarik perhatian Athirah. Ada yang berura-ura ingin menjadikan adik angkat, tidak kurang juga yang melamar untuk dijadikan kekasih. Walaupun Athirah tidak melayan dan menolak dengan baik, Mikhail tetap bimbang jika bunga impiannya dipetik orang. Silap hari bulan, dia terpaksa gigit jari. Mengikut akal jahatnya, mahu sahaja dia memberitahu semua orang bahawa Athirah itu ialah isterinya walau hakikatnya tidak sebegitu. Kalaulah Athirah itu benarbenar isterinya, alangkah indah. Akan dijaga dan dibelai setiap masa agar cinta Athirah hanya untuknya. Hai, Mikhail! Janganlah kau bermimpi di siang hari! Dia tertampar sendiri dengan kata-kata hatinya. Peristiwa

38

Dayana Darwisy

ketika berada di semester empat masih terbayang-bayang di ruang mata. Hujung minggu ni, kamu jangan ke mana-mana. Esok lepas kelas, umi mahu kamu pergi ke butik Aunty Melissa ambil baju Melayu yang umi tempah, arah uminya. Hujung minggu itu Mikhail sekeluarga, nenek dan ibu bapa saudaranya, baik di sebelah umi mahupun abinya turut serta pergi ke Perak. Setiap kereta penuh dengan barang hantaran. Mikhail memandu sendiri keretanya bersama dua orang sepupunya, Farah dan Farouq Tertanya-tanya juga Mikhail, siapa yang hendak bertunang atau berkahwin kerana yang pergi semuanya telah berkahwin. Yang bujang pun hanya dia dan sepupusepupunya sahaja. Itu pun masih kecil dan bersekolah. Takkan mereka pula yang hendak bertunang atau berkahwin? Jangan-jangan abi atau bapa saudaranya ingin menambah cawangan? Tetapi masing-masing bawa pasangan. Tidak logik pula jika isteri mereka tidak membangkang sekiranya ada yang berhasrat kahwin lagi. Takkan majlis untuk dirinya? Dia sendiri pun belum ada calon. Setibanya di tempat penginapan, uminya menyuruh dia berehat. Selepas solat zuhur, dia perlu bersiap dan memakai baju Melayu yang diambil dari butik Aunty Melissa. Menurut uminya, majlis tersebut akan berlangsung pada pukul tiga petang. Dia yang tidak tahu hujung pangkal hanya menuruti permintaan uminya itu. Setibanya di Masjid Jamek Kamunting, Perak, dia diberitahu oleh abinya bahawa dia akan dinikahkan sebentar lagi. Terasa gelap dunia Mikhail. Abinya mengugut akan menghentikan wang sakunya dan menarik balik semua kemudahan yang diberikan sekiranya ingkar. Mikhail merasa

39

Cinta Itu Milikku

sungguh tertekan dan bingung. Percaturan hidupnya sudah ditentukan. Dalam keadaan terpaksa dia menjabat juga tangan jurunikah. Selesai sahaja akad nikah tersebut, dia terus pulang ke Kuala Lumpur. Apa yang berlaku selepas itu tidak dihiraukannya lagi. Semester berikutnya, Mikhail memohon untuk tinggal di asrama. Mujur juga dia seorang yang aktif di kampus. Jika tidak, sukar untuknya mendapatkan tempat. Mulanya dia ingin menyewa bersama rakan-rakannya yang lain, namun teman baiknya Borhan mengajak dia tinggal di asrama memandangkan keselamatan lebih terjamin dan boleh belajar dengan tenang. Jika tinggal menyewa, tentu sahaja mereka mudah terikut dengan persekitaran yang tidak sihat. Akibat merajuk dengan umi dan abinya, Mikhail tidak pulang ke rumah selama satu semester. Mujur juga abinya tidak memotong elaun bulanannya, jika tidak tentu dia mati kekeringan. Kadangkala timbul juga rasa kasihan terhadap perempuan yang dia nikahi itu. Tentu isterinya juga dipaksa berkahwin. Tetapi egonya melarang keras untuk dia bermurah hati memaafkan tindakan mereka semua dan berbaik dengan isterinya. Huh! Mikhail melepaskan nafas resah. Hatinya yang mula belajar merindu juga tidak mungkin dapat dibebat lagi....

40

Dayana Darwisy

Bab 5
WAL pagi lagi, perut Athirah sudah mendendangkan irama keroncong. Semalam dia tidak sempat mengambil makan malam. Selepas menelefon emaknya di kampung, dia terus ke perjumpaan kolej. Athirah tidak mahu kelewatan lagi. Dia tidak sanggup didenda dan melayan kerenah Mikhail yang menyakitkan jiwa. Asyik melihat makanan yang ingin disantap, kakinya terasa sakit dipijak seseorang. Aduh, sakitnya kaki aku! Athirah mengaduh kesakitan. Macam kaki gajahlah mamat ni. Buta ke apa? Main redah aje! Langsung tak pandang orang yang ada kat depan atau belakang. Athirah mengomel sambil membongkokkan badannya dan mengurut-urut kakinya yang kesakitan. Maaf cik, saya benar-benar tak sengaja. Lelaki itu memohon maaf sambil menundukkan tubuhnya untuk melihat kaki gadis yang dipijaknya tadi. Mendengar rintihan suara itu dia tahu gadis itu benar-benar dalam kesakitan.

41

Cinta Itu Milikku

Maaf...! Maaf...! Apa dia ingat dengan minta maaf boleh hilang sakit kaki aku ni? Gumam Athirah dalam hatinya. Athirah mendongak untuk melihat siapakah gerangan kaki gajah yang memijak kakinya itu. Mulut Athirah sudah separuh terlopong dan tubuhnya automatik menjadi tegak. Adoi, sakitnya kepala aku! Athirah menggosokgosok dahinya. Hei, kaki dengan kepala awak ni diperbuat daripada apa, hah? Keras macam konkrit! Athirah merengus. Sakit dahinya terhantuk kepala Mikhail semasa hendak membetulkan kedudukannya tadi. Alamak! Buah hati pengarang jantunglah pulak yang terkena pijak. Sakit sangat ke sayang abang ni? Amboi... Mikhail! Gatalnya engkau! Sudah pandai bersayang-sayang! Kenapa hah... asyik jumpa muka awak hari-hari? Awak mengintip saya ya? Boleh tak awak jangan ekori saya lagi? Kalau sehari tak nampak muka awak memang tak sah agaknya! Bila jumpa atau terserempak mesti ada saja bala yang timbul. Athirah menghamburkan amarahnya. Isy... isy... mulut awek aku ni! Memang jenis mulut bom nuklear. Sesuka hati dia aje tuduh aku, gumam Mikhail sendirian. Mikhail... oooh... Mikhail! Bila masa pulaklah Si Athirah ni iktiraf kau sebagai pacarnya? Berangan! Hei, mulut awak jaga sikit ya! Bila masa saya intip awak? Saya pun banyak lagi kerja lain yang nak dibuat. Apa faedahnya saya ikut awak? Cuba awak cakap! Bukannya dapat duit pun tengok muka awak dua puluh empat jam! sindir Mikhail. Athirah menjeling geram. Sudahlah buat orang sakit! Banyak bunyi pulak!

42

Dayana Darwisy

Hah, sakit sangat ke kaki awak tu? tanya Mikhail kasar. Athirah menggigit bibirnya. Panas hatinya mendengar omelan Mikhail. Dia ni buta ke apa? Tak nampak aku sedang menahan sakit? Alahai, manjanya! Kena pijak sikit pun nak menangis. Inilah orang perempuan, tak boleh tahan sakit sikit! Mulalah nak melalak macam budak kecik, ejek Mikhail selamba sambil mengawal getaran di dada tatkala terpandang wajah Athirah. Hati Athirah sudah membahang. Apa...? Awak kata tak sakit?! Melengking suara Athirah. Mari sini saya pijak kaki awak pulak. Kita tengok sama ada sakit ataupun tak? Belum pun habis kata-kata yang meluncur daripada mulut Athirah, kakinya sudah pun mendarat di atas kaki Mikhail. Muka Mikhail usah ceritalah bagaimana rupanya. Berkerut-berkerut menahan sakit. Athirah bukan sahaja memijak, malahan melenyek-lenyek kaki Mikhail sekuat hatinya. Perasaan untuk menjaga keayuan dan kesopanan sudah tidak ada lagi. Ah, dengan mamat ni bukan boleh dibuat baik! Huh, padan muka! Athirah mendengus. Dia merasa puas melihat Mikhail kesakitan. Huh, tak padan dengan perempuan! Perangai macam orang gila meroyan. Dahlah kerek, perasan cantik pulak tu! dengus Mikhail. Kesakitan yang dialaminya ditahan seboleh mungkin. Malulah sekiranya nampak lembik di hadapan Athirah. Hei... dengar sini baik-baik ya! Kalau saya gila meroyan dan perasan cantik, awak tu mamat gila talak yang

43

Cinta Itu Milikku

sengal dan perasan bagus! Lagipun saya memang cantik apa! Athirah membalas kata-kata Mikhail. Tidak pernah lagi dia semarah ini dengan lelaki. Kira mamat ni rekod la... boleh memancing suis kemarahannya. Hu hu hu... sampai hati kau, sayang! Abang yang kacak lagi macho ni kau kata gila talak dan sengal! Isy... isy... isy...! Tak patut... tak patut...! Bisik Mikhail dalam hatinya. Seandainya awak ni adik saya, dah lama saya cilicilikan mulut tu dan hantuk kepala awak ke dinding. Tak pun saya ketuk dengan penukul biar berkecai kepala awak yang biul tu! marah Athirah lagi. Benci sungguh dia dengan Mikhail. Saya tak inginnya nak jadi adik awak! Mikhail berkata dengan geram. Athirah mencebik. Macamlah aku sudi nak jadikan dia adik aku, gerutu Athirah dalam hati. Mukanya dipaling ke lain. Andai awak pulak yang ditakdirkan jadi adik saya Cik Athirah, saya jentik-jentik mulut awak yang suka mengomel tu. Tak pun saya ramas-ramas macam perah santan, jelas Mikhail bersahaja. Jadi adik dia? Lagilah aku tak sudi! Mesti hari-hari dia buli aku. Diakan kaki buli! Gerutu Athirah dalam hatinya. Tapi... tak syoklah awak jadi adik saya. Mikhail berkata polos. Apa kata saya tukarkan status awak jadi isteri saya pulak, tambah Mikhail mengusik. Terkejut Athirah mendengar kata-kata Mikhail. Aku sekeh jugak kepala mamat ni karang! Suka-suka dia aje nak jadikan aku isteri dia. Tak hingin! Athirah menjeling geram. Haaa... kalau awak isteri saya, dah lama saya cium

44

Dayana Darwisy

dan gigit-gigit mulut awak yang macam bertih jagung tu supaya awak diam. Agaknya kalau kita kahwin nanti, mesti hari-hari awak membebel, kan... kalau saya balik lewat? Mikhail juga tidak mahu kalah dalam menjentik perasaan Athirah. Dia juga turut tertawa dengan kata-katanya. Romeo sungguh aku ni! Getus Mikhail dalam hati. Eee... geramnya aku! Nafas Athirah sudah turun naik. Hei... saya tak inginlah nak jadi isteri awak! Kalau saya isteri awak, dah lama saya ceraikan awak, tahu! balas Athirah kegeraman. Sekiranya awak teringin sangat nak ceraikan saya, jomlah kita nikah dulu. Mikhail sudah mengekek-ngekek ketawa. Undang-undang negara mana yang awak pakai sayang, seorang isteri diberi mandat untuk menceraikan suaminya? tanya Mikhail sambil tersenyum sinis. Kepala Athirah sudah berasap. Hei... kenapa awak suka ikut cakap saya hah...?! bentak Athirah. Hei... kenapa awak suka ajuk cakap saya hah...?! ujar Mikhail sambil melembutkan suaranya. Tangannya pula dilembutkan seperti sotong. Sesudah menghabiskan katakatanya, Mikhail ketawa berdekah-dekah. Athirah mengetap bibir dan mencerlungkan matanya. Tangannya diangkat dan cuba untuk menampar Mikhail. Entah apa yang merasuknya, tiba-tiba perbuatannya terhenti. Seakan ada suara yang menghalang tindakannya. Dijegilkan matanya ke arah Mikhail hingga tawa lelaki itu terhenti. Athirah terus melangkah pergi dengan perasaan marah yang tidak tertahan. Namun jauh di sudut hatinya, dia mula terasa bahagia dengan usikan Mikhail.

45

Cinta Itu Milikku

Oh! Dia sendiri tidak faham dengan hatinya sendiri akhir-akhir ini. Pergaduhan mereka begitu membahagiakan hatinya. Gila!

TAKDIR Tuhan tiada siapa yang mampu menghalangnya. Sekali lagi mereka dipertemukan. Masing-masing saling menjeling dan mencebik antara satu sama lain. Sudah macam budak tadika bergaduh pun ada. Tidak juga diketahui oleh orang lain, dalam pada bergaduh setiap kali berjumpa, masing-masing dibelenggu rasa yang serupa-semakin dihambat rasa cinta di hati! Peristiwa yang berlaku pagi tadi, tiada seorang pun rakan mereka yang tahu. Mujur jugalah ketika itu masih tidak ada lagi pelajar yang berkunjung ke kafeteria. Mereka ini macam tahu-tahu sahaja peperangan akan meletus. Jika tidak, pasti ramai yang melihat adegan perang mulut yang sedang berlangsung. Tingkah laku mereka berdua mengalahkan orang berperang mulut untuk memilih pasukan bola sepak mana yang akan menang. Kau orang berdua ni, beli makanan atau tolong Kak Yam masak dulu? tegur Zeck bila melihat Mikhail dan Borhan melabuhkan punggung mereka di hadapannya. Aik... apa pasal muka kau macam baru lepas suntik botox, Khai? Tegang semacam aje...? Zeck menyambung kata-katanya. Mikhail hanya membisu dan matanya tidak beralih daripada menjeling Athirah. Zeck memandang keningnya bertanya. Borhan dan mengangkat

Borhan mengangkat bahunya tanda tidak tahu.

46

Dayana Darwisy

Entah apa pula peperangan yang berlaku kali ini? Dah macam perang dingin antara Korea Utara dan Korea Selatan pula, gumam Zeck dalam hatinya. Kau tengah jeling siapa tu? tanya Zeck kembali. Dia memusingkan kepalanya ke belakang untuk melihat siapakah gerangan yang menjadi mangsa jelingan sahabatnya itu. Ooo... tengah usyar budak yang comel lote tu rupanya! Tapi kenapa muka macam tertelan bola lisut aje? Ketat semacam!!! Emmm... jangan-jangan Mikhail tak puas hati bila ada orang cuba rampas bunga impiannya, tak? Tak pun jealous bila Borhan potong line? Hah, ini mesti pasal dia marahkan Athirah sebab tolak cinta dia? Tapi kenapa dia tengok muka Athirah macam nak ditelannya minah tu hidup-hidup? Hesy... apa lagi yang tak kena ni? Getus hati Zeck. Aduh, pening... pening bila tidak berjaya menjadi ahli nujum Pak Belalang! Hidung Mikhail sudah kembang kuncup macam payung terjun menahan perasaan. Sakit hati, sakit jiwa dan sakit kaki, semuanya bercampur menjadi satu. Dah macam white coffee 3 in 1 Kapal Api. Kulit mukanya yang putih dan cerah sudah bertukar kemerahan seperti cerita Sang Monyet yang termakan cili. Si Borhan tetap tekun menyuap makanannya tanpa menghiraukan keadaan sekeliling. Dia perlu cepat. Selepas ini dia hendak bertemu dengan Prof. Dr. Othman. Mikhail masih lagi dengan api kemarahannya. Makanannya sedikit pun tidak berusik. Si Zeck pula masih kekal menjadi pemerhati yang setia. Aku geram sungguh dengan perempuan tu, tutur Mikhail sambil memuncungkan mulutnya ke arah Athirah. Perempuan mana? Zeck sengaja menanyakan

47

Cinta Itu Milikku

soalan yang panas untuk menambahkan lagi bara api di hati Mikhail. Eh, kau ni! Mata kau letak kat mana? soal Mikhail dengan nada marah. Berapa banyak perempuan yang ada kat depan kita? Dan yang paling penting musuh ketat aku nombor satu! . Oh, betullah apa yang aku fikirkan tadi, getus hati Zeck. Borhan mengangkat mukanya seketika memandang Athirah, kemudian dia menyambung kembali suapannya. Eh, ramai tu? Yang mana satu? Tak tahu pulak aku yang engkau ni dah ada musuh sepanjang belajar kat sini. Apa perempuan cantik tu dah buat kat engkau? Dia tolak cinta kau ke? tanya Zeck sambil tersengih. Kau ni Zeck... sejak kahwin dengan Azah dah pandai membebel dan banyak soal pulak ya. Siapa ajar kau? Azah? tanya Mikhail sinis. Aku tengah geram ni, tahu tak? Ada ke patut dia pijak kaki aku. Sudahlah masa tu aku pakai sandal aje, mahu tak sakit bila kena lenyek. Dia ingat kaki aku ni besi ke? Kau nak marahkan aku kenapa? Bukannya aku yang pijak kaki kau, bidas Zeck tidak berpuas hati. Aku bukannya marahkan kau! Aku cuma luahkan ketidakpuasan hati aku terhadap perempuan yang mata hijau tu, jelas Mikhail. Dia tidak mahu kawannya itu tersalah sangka. Aku dah minta maaf kat dia elok-elok, alih-alih dipijaknya kaki aku. Mana aku tak bengang! sambung Mikhail lagi melepaskan geramnya. Lepas tu, nyaris-nyaris nak dilempangnya pipi aku ni. Sebenarnya peristiwa pagi tadi bukanlah

48

Dayana Darwisy

penyumbang utama dia hendak marah. Dia sedikit pun tidak kisah bab Athirah pijak kaki atau nak lempang dirinya. Apa yang membuatkan dia mengamuk dan geram tidak tentu fasal ialah desas-desus yang mengatakan Athirah dan Salman sedang dilamun cinta. Walaupun jalan ceritanya masih samar, tetapi dia tetap tidak boleh terima khabar angin yang bodoh itu. Jiwanya benar-benar merusuh! Hendak sahaja dia membaling kerusi ke muka Salman kerana cuba merampas gadis pujaannya. Borhan yang sedari tadi hanya diam dan mendengar, mula menyampuk. Kau ni Khai, tak baik tahu panggil dia mata hijau. Emak dan ayah dia siap bagi nama yang cantik-cantik, kau suka-suka aje panggil dia mata hijau. Kalau kau tak tahu nama dia, biar aku bagi tahu. Nama dia, Syarifah Athirah Emelda binti Syed Zakuan, terang Borhan selamba. Pada pendapat akulah, kau memang mintak maaf dengan dia, tapi... pada masa yang sama kau sakitkan hati dia. Mulut kau dah la takde insurans! Lepas tu mana reti duduk diam, asyik pok pek... pok pek.... Mulut murailah katakan. Pasti ada kata-kata kau yang membuatkan hati dia membara. Bukan aku tak tahu perangai kau, kalau dah bercakap mana ada nak tengok depan, belakang, kiri, kanan. Asal kau boleh redah, kau redah aje...! perli Borhan. Zeck mengangguk tanda setuju dengan kata-kata Borhan. Mikhail menjeling ke arah Borhan. Dia ni tak habishabis nak menangkan budak perempuan tu, gerutu Mikhail dalam hati. Aku bukan setahun kenal kau. Masuk tahun ni dah dekat empat tahun, tahu. Kalau engkau kahwin, dah boleh

49

Cinta Itu Milikku

dapat anak. Paling tak pun sorang. Kau tengok Zeck, tahun lepas kahwin, tahun ni dah dapat sorang. Borhan mengusik Mikhail. Kau ni Hans, kawan aku atau kawan budak mata hijau tu? Aku tahulah kau dah tangkap lentok dengan dia, tapi janganlah jadi kawan makan kawan, ujar Mikhail tidak berpuas hati bila Borhan terang-terangan menyebelahi Athirah dan mengenakan dirinya. Aik... janganlah marah! Akukan kawan baik kau dunia akhirat. Lagi satu, aku ni pangkat abang dengan kau, pujuk Borhan sambil tersengih. Bahu sahabatnya ditepuk perlahan. Mikhail menolak tangan Borhan. Muncungnya sudah panjang sedepa. Hendak ketawa Borhan dan Zeck melihat tingkah teman mereka. Namun mereka tahan jua. Bimbang jika teman itu semakin berasap. Aku mana ada sebelahkan siapa-siapa. Kau buat salah, aku kena tegur. Takkanlah dah terang lagi bersuluh kau buat silap, aku nak kata apa yang kau buat tu betul. Tak bolehlah macam tu. Lagipun aku kesiankan Si Athirah tu, asyik kena dera saja dengan kau. Kalaulah perangai kau berterusan begini, macam manalah Si Athirah tak sakit hati dengan kau. Kau janganlah buat dia macam tu, tak baik! Dan tak lama lagi dia bakal jadi kakak ipar kau. Kau doa-doakanlah ya... semoga jodoh aku dengan dia sampai cepat. Borhan menyakat Mikhail. Sengihan juga semakin melebar. Hati Mikhail semakin membengkak. Dahlah Salman terang-terangan nak pikat Athirah, kini Borhan pun sama. Dia ingatkan Borhan hanya main-main sahaja. Rupa-rupanya Borhan benar-benar maksudkan. Ini tak boleh jadi ni! Aku kena buat sesuatu.

50

Dayana Darwisy

Eleh... kau ni Hans! Macamlah kau tu tua sangat daripada aku. Cuma beza lapan bulan aje tau, perli Mikhail. Dahlah cerita pasal budak tu! Asyik cakap tentang dia, semua kerja kita terbengkalai. Tambah Mikhail lagi. Bulat mata Mikhail melihat Athirah menjelirkan lidahnya. Sudahlah dendam pagi tadi belum berakhir, kini ditambah lagi dengan dendam yang baharu. Mata hijau ni memang cari nahas dengan aku, desis hati Mikhail. Jomlah kita blah. Dah hilang selera aku nak makan. Kau pun nak jumpa Prof. Doktor Othman, kan? Mikhail mengajak teman-temannya beredar. Makin lama dia menghadap muka Athirah, makin berbuku hatinya.

MUKA Athirah sudah masam mencuka tika terlihat kelibat Mikhail. Semakin dia menjauhi Mikhail, semakin kerap pula berlaku pertemuan antara mereka. Relakslah Athirah! Kalau kau marah-marah, masam muka dan sakit hati macam ni, aku takut kau pulak yang terkena serangan jantung, barah hati atau darah tinggi. Fazlina cuba menenteramkan Athirah. Manalah tahu hari ni kau benci sangat dekat dia, tup-tup esok lusa tak boleh nak berenggang. Hah... masa tu baru kau tahu, hilang benci timbul sayang! Cuba kau bagi tahu aku, Faz. Macam mana dan bagaimana aku boleh bersabar dengan dia? Kau tak nampak ke apa yang dia buat pada aku? Kalau berjumpa, mesti ada aje benda-benda dia buat yang boleh mendidihkan hati aku, ujar Athirah sedikit berang. Pada hemat akulah Faz, Si Athirah ni, untuk

51

Cinta Itu Milikku

tempoh lima tahun akan datang... penyakit darah tinggi, sakit jantung atau barah hati mungkin tak ada. Tapi sakit cinta aku rasa akan menular dalam tubuh badan dia. Dahlah Abang Khai tu handsome, bijak pulak tu. Yang paling aku suka, senyuman dia. Sekali dia senyum, pergh... menawan seyyy!!! Macam nak luruh jantung. Hingga tak lena tidur aku dibuatnya. Bisa buat aku jatuh cinta! Alangkah indahnya hidup aku kalau aku yang menjadi pilihan hatinya! Tak gitu Mek Athirah sayang? usik Aisyah sambil tersengih nakal memandang Athirah. Huh, Aisyah! Engkau kalau bercakap tak agakagak. Muka macam rumah tak siap kau kata handsome? Tapi memang handsome pun, puji Athirah dalam hatinya. Setakat mamat gorila tu, aku tak hairan laaa.... Bagi free pun aku tak hingin! Abang-abang aku lagi handsome tau, tambah Athirah lagi. Aku tahulah abang-abang kau handsome. Andai dah tertulis jodoh kau dengan muka rumah tak siap atau mamat gorila tu macam mana? Tak dapeklah den nak nolong, usik Aisyah lagi. Dan lagi satu, kau bukannya boleh kahwin dengan abang kau tu. Kau jangan cakap besar, Athirah! Aku takut kau yang merana nanti. Sekarang bolehlah kau kata benci, muka macam rumah tak siap, muka gorilalah... tapi bila kau dah betul-betul sayang, mahu jatuh sakit kau nanti bila tak dapat tengok muka dia. Nanti barulah kau tahu sakit merindu tu macam mana. Orang tua-tua kata... makin kita benci, makin dekat jodoh kita dengan dia. Tapikan... aku macam terbau-bau aje nasi minyak kau dengan dia. Janganjangan... Allah dah tentukan jodoh kau dengan dia tak? usik Salmi pula.

52

Dayana Darwisy

Makin panas hati Athirah mendengar usikan nakal sahabat-sahabatnya. Hesy... apa yang kau cakapkan ni, Sal? Aku... ada jodoh dengan dia??? Eee... tolonglah! Aku kalau jadi bini dia, alamatnya banjirlah kampus ni tak lama lagi. Mintakmintaklah Allah jauhkan jodoh aku dengan dia. Athirah tidak berpuas hati dengan kata-kata Salmi. Sabar, Athirah... sabar! Marah-marah ni tak bagus untuk kesihatan, usik Fazlina. Nanti Si Mikhail sihat walafiat, kau pulak yang masuk hospital. Sudahlah tu, kesian Athirah. Aina menegur Salmi, Aisyah dan Fazlina. Beginilah Athirah... kau anggap aje kata-kata Mikhail tu sebagai lagu nan syahdu untuk dodoikan kau tidur. Tak pun kau anggap dia sedang buat pertunjukan lawak macam dalam rancangan Raja Lawak tu dan kau sebagai jurinya, habis cerita. Kau tak sakit hati dan jiwa kau pun tenang, ujar Aina yang sedari tadi hanya menjadi pendengar. Bahu Athirah diusap lembut bagi menurunkan lahar kemarahan temannya itu. Dahlah kita tukar topik lain pulak. Nasib baik ada Aina. Mahu jadi gila aku duk melayan korang yang tak sudah-sudah menyokong mamat sengal tu. Macamlah dia bagi duit selori kat korang, beria-ia sangat puji melambung. Bebel Athirah. Matanya mencuri pandang Mikhail yang berada tidak jauh daripadanya. Athirah tidak menyangka perbuatannya mencuri pandang akhirnya tertangkap. Tanpa disengajakan, lidahnya terlebih dahulu bereaksi sebelum sempat dia mengawalnya. Matilah aku kali ini, gumam Athirah dalam hati. Mesti dia fikir perbuatan aku tadi sememangnya disengajakan, bisik hati kecil Athirah.

53

Cinta Itu Milikku

Bab 6
UJAN masih lagi turun renyairenyai. Malam tadi hujan benar-benar menggila. Bumi kampus yang kebelakangan ini kegersangan, mula dibasahi. Bunyi alarm dari telefon bimbit mengejutkan lena Athirah. Dalam keadaan mamai, Athirah mengecilkan matanya untuk melihat waktu ketika itu. Manalah tahu dia tersalah setting masa malam tadi. Sudah pukul empat tiga puluh minit pagi rupanya. Athirah menggeliat dan melakukan sedikit senaman ringan bagi melonggarkan sendi-sendinya yang dirasakan sedikit kejang. Maklumlah sudah beberapa hari tidak cukup rehat dan tidur. Sekiranya terlambat bangun tidur, alamatnya kena bebellah dengan sesetengah kakak senior yang ek tu. Minggu orientasi inilah mereka hendak tunjuk taring. Membuli ikut suka sendiri! Athirah mengejutkan teman sebiliknya bangun. Fazlina tidur agak lewat malam tadi kerana sibuk ber-FB dengan rakan-rakannya semasa matriks. Athirah sangat bersyukur dapat duduk sebilik dengan Fazlina. Mereka bukan

54

Dayana Darwisy

sahaja sefahaman tetapi juga sekelas. Kadangkala terfikir juga Athirah hendak menjodohkan rakan-rakan karibnya dengan abang-abangnya yang kacak itu. Jika boleh Athirah enggan berpisah dengan mereka semua. Tetapi itulah... abangnya hanya ada tiga orang, sedangkan kawan-kawannya ada empat orang, jadi siapakah antara mereka yang sanggup dimadukan? Kalaulah kawan-kawannya tahu agenda bodohnya, nahas dia dibelasah oleh mereka. Hai... layan berangan nampak? Jomlah pergi mandi, nanti kakak-kakak yang macam singa betina tu bising. Aku dah tak sanggup nak tadah telinga ni. Suara mereka dahlah macam guruh di langit, tension aku! bebel Fazlina. Dan kau tentu tak nak kena denda lagi dengan abang gorila kau yang kacak tu, giat Fazlina lagi sambil tersengih. Mendengar nama Mikhail disebut, hati Athirah jadi terbakar. Athirah menjadi geram dan marah bila Mikhail sering memanggilnya minah gedik dan perasan cantik. Mulut Mikhail yang macam lori sampah itu benar-benar menguji kesabaran Athirah. Ada sahaja kata-kata Mikhail yang membuatkan Athirah ingin memberikan sepakan dan tendangan maut untuk lelaki itu. Biar padan muka mamat perasan bagus tu, desis hati Athirah. Sudahlah semasa pemilihan acara regu campuran badminton semalam dia kena berpasangan dengan Mikhail. Macam manalah hatinya hendak tenang? Kenapalah mesti melibatkan pelajar senior? Tak boleh ke buat perlawanan untuk pelajar junior aje? Dahlah aku dengan dia tak ngam! Nasib baiklah kawan Mikhail yang bernama Borhan itu baik dan menyejukkan hati. Walaupun kekacakkan antara Mikhail dan Borhan amat ketara perbezaannya, namun jika

55

Cinta Itu Milikku

hati hitam mengalahkan buntut kuali buat apa? Athirah juga gemar melihat senyuman Borhan. Walau tidak semenawan dan semengancam Mikhail, namun senyuman Borhan mampu menyejukkan lahar gunung berapi yang berada dalam hatinya setiap kali bertembung dengan Mikhail. Oiii... Mek Athirah! Sudah-sudahlah tu layan blues di subuh hari. Jom kita mandi. Kena sound pulak kalau lambat. Teguran temannya itu mematikan ingatan Athirah terhadap peristiwa semalam.

MEREKA berlima berkumpul seperti biasa sebelum memulakan apa-apa aktiviti. Hari ini adalah hari terakhir Athirah perlu lengkapkan biodata dan dapatkan tandatangan Mikhail. Dia sengaja melambat-lambatkan masa untuk menemui Mikhail. Apabila terpandang wajah Mikhail, hatinya menjadi sebal. Itu belum lagi bertemu empat mata. Agakagaknya kalau bertemu, mahu berperang macam Palestin dan Israel. Rasa-rasanya, dialah Palestin. Tak pun seperti Saddam Hussien dengan Goerge Bush yang sering bersengketa suatu ketika dulu. Mikhail? Tahu-tahu sendirilah ya! Mereka berlima berjalan dengan berhati-hati keluar dari asrama menuju ke kampus. Sebahagian jalan digenangi air akibat hujan lebat malam tadi. Dalam perjalanan menuju ke kampus, Nissan Skyline GTR memecut agak laju lantas melanggar lopak air sehingga mereka bermandikan air kotor. Athirah mengetap bibirnya menahan marah. Mereka berlima terpaksa berpatah semula ke asrama untuk membersihkan diri dan menukar pakaian. Malang sungguh nasib! Lambatlah nampak gayanya mereka sampai hari ini.

56

Dayana Darwisy

Apalah bentuk hukuman yang menanti mereka agaknya.... Masing-masing mencongak denda yang bakal mereka terima nanti. Siapalah manusia yang tak ada kesedaran sivik tu ya? Tak tahu ke had laju sekitar kampus ni tak sama macam kat lebuh raya? Tetap jugak nak bawak kereta macam pelesit. Kalau gian sangat nak bawak kereta laju-laju, masuk aje F1 kat Litar Sepang! rungut Athirah. Aku... kalau jumpa orang yang bawak kereta tu, memang aku hempuk dia cukup-cukup. Athirah menyambung bebelannya sepanjang jalan menuju ke bilik. Athirah sebenarnya gentar hendak berhadapan dengan Mikhail. Entah apalah bentuk hamburan yang bakal diterimanya nanti. Dan yang membuatkan dia benar-benar gusar, entah apakah permainan yang bakal diaturkan oleh lelaki itu untuk mengenakan dirinya kali ini. Mikhail bagaikan sengaja mencari fasal dengannya. Athirah yakin, Mikhail tentu tidak akan melepaskan peluang keemasan ini untuk menyakiti hatinya. Sabar, Athirah. Mungkin orang tu tak sengaja agaknya. Manalah tahu dia tengah sakit perut dan tak tahan nak membuang. Itu yang terpaksa bawak laju. Fazlina cuba meredakan kemarahan Athirah. Kau ni Faz... lembut hati sangat. Kalau kau bermurah hati nak maafkan orang tu, aku tak kisah. Tapi aku tetap akan cari hingga ke lubang cacing. Ujar Athirah kegeraman. Dia masih lagi tidak berpuas hati. Dia tetap mahu tahu siapakah gerangan empunya kereta tersebut? Rasanya inilah kali pertama dia melihat kereta tersebut di sekitar kampus.

57

Cinta Itu Milikku

MIKHAIL terpaksa memecut laju keretanya kerana tidak mahu lewat ke kampus. Malam tadi dia bermalam di rumah keluarganya. Umi dan abinya menyambut ulang tahun perkahwinan mereka yang kedua puluh enam. Disebabkan Ducati kesayangannya meragam, Mikhail terpaksa memandu hari ini. Dan tanpa sengaja, dia telah menyebabkan gadis pujaan dan rakan-rakannya kebasahan. Sumpah! Dia bukannya sengaja membelah air. Ketika itu dia sibuk menjawab panggilan sahabat baiknya, Borhan yang meminta dia menjemputnya di asrama. Ada perkara yang ingin dibincangkan memandangkan malam tadi dia tidak turut serta dalam perbincangan yang diadakan. Athirah memerhatikan kereta yang menyebabkan dia kebasahan di kawasan parkir kampus. Athirah memusatkan pandangannya. Dia ingin melihat siapakah pemilik kereta tersebut. Oh, itu orangnya! Jaga kau...!!! Dendam Athirah kian menggunung bila terlihat gerangan yang empunya kereta tersebut. Sudah-sudahlah tu. Tak baik berdendam dan marah-marah. Itukan sifat syaitan. Fazlina memujuk Athirah. Kau cakap senanglah, Faz... sebab mamat tu tak pernah sakitkan hati kau. Tengok aku ni, bukan aje sakit hati, malah habis gatal satu badan. Macam beruk kena belacan pun ada. Tergaru sana, tergaru sini. Entah benda apa yang bertakung dalam air tu pun kita semua tak tahu. Athirah memprotes tidak puas hati. Sabarlah Athirah! Sabar itukan sifat mulia dan terpuji. Salmi menasihati Athirah. Salmi yang ala-ala kakak sulung jika memberi

58

Dayana Darwisy

tazkirah, mahu bernanah telinga mendengarnya. Salmi banyak kali menegurnya supaya berlembut dengan Mikhail. Kau nak suruh aku bersabar macam mana lagi, Sal? Selama ni aku dah habis sabar tau, dengan apa yang dia dah buat. Aku dengan manusia yang bernama Mikhail, tak bolehlah nak mempamerkan aksi kesopanan dan kesusilaan. Apatah lagi menunjukkan sifat kewanitaan dan keanggunan aku ni. Perangai dia tu... masya-Allah! Sebijik macam kera dalam hutan, tahu tak? Suka mengganggu ketenteraman awam, luah Athirah dengan rasa marah yang semakin memuncak. Salmi hanya mampu menggelengkan kepala dengan kedegilan Athirah. Setahunya, Athirah bukanlah jenis yang keras kepala. Tetapi bila berdepan dengan Mikhail, terus dia jadi begitu. Rakan-rakan Athirah yang lain hanya mendiamkan diri. Mereka tidak mahu terlibat dalam pertikaman lidah antara Salmi dan Athirah. Ketika mereka melewati kumpulan pelajar yang lain, nama glamor kumpulan mereka dipanggil oleh Borhan. Gadis Cun Gila mari sini kejap! Athirah dan rakan-rakannya menghampiri Borhan. Kenapa datang lewat? Bukan ke kejap lagi ada taklimat untuk kamu semua? tanya Borhan lembut. Borhan mengerling jam tangannya. Athirah dan rakan-rakannya merasa lega kerana bukan Mikhail yang bertanyakan tentang kelewatan mereka. Jika Mikhail... mereka tidak tahulah apa yang bakal terjadi! Maaf, Abang Hans! Tadi memang kami dah keluar awal dan sepatutnya lima belas minit yang lepas kami dah

59

Cinta Itu Milikku

berada di sini. Tapi... ada seekor gorila sesat yang melanggar lopak air, habis basah baju kami semua. Itu yang lambat sikit. Kami terpaksa berpatah balik ke asrama untuk membersihkan diri dan menukar pakaian. Athirah sengaja meninggikan suaranya. Rakan-rakan Athirah yang lain hanya mengangguk tanda membenarkan apa yang diperkatakannya. Borhan mengangguk. Dia boleh menerima alasan Athirah. Memang Mikhail ada bercerita dengannya tentang perkara itu. Tetapi yang membuatkan Borhan hendak pecah perut ketawa apabila Athirah dengan selambanya memanggil Mikhail gorila. Namun ditahan jua tawanya demi menjaga air muka sahabat baiknya. Mikhail yang mendengar sudah merasa hangat. Apa? Aku yang kacak lagi menawan ni disamakannya dengan gorila? Memang nak kena cium mata hijau ni! Sabarlah duhai hati...!!! Mikhail mengurut dadanya. Nasib baiklah aku dah mula terjatuh sayang dekat kau, mata hijau! Kalau tak... memang aku ramas-ramas mulut yang kuat mengomel tu. Sepanjang program berlangsung, Athirah menjadi tidak selesa bila mata Mikhail terus melekat ke wajahnya. Nak kena cungkil agaknya mata tu? Macam tak pernah tengok orang, getus Athirah dalam hati. Macamlah muka tu handsome sangat! Kalau memang handsome pun tak gunalah kalau hati hitam mengalahkan arang, Athirah mengomel dalam hati sambil memusing-musing botol mineral yang berada di tangannya. Selesai perjumpaan fakulti, Athirah meneruskan misinya untuk mendapatkan biodata dan tandatangan Mikhail. Athirah bertemu dengan Borhan terlebih dahulu untuk meminta latar belakang Mikhail. Dia hanya akan berjumpa dengan Mikhail apabila hendak mendapatkan

60

Dayana Darwisy

tandatangan sahaja. Melihat Borhan keseorangan, Athirah memberanikan diri berjumpa dengan lelaki itu. Assalamualaikum, Abang Hans. Saya mengganggu Abang Hans ke? tanya Athirah sopan. Borhan tersenyum dan menjawab salam Athirah dalam hati. Tak, kenapa? Saya nak mintak tolong Abang Hans sikit boleh? Melihat anggukan Borhan, Athirah memulakan agendanya. Boleh saya tanya beberapa soalan tentang Saudara Mikhail? soal Athirah bersama senyuman manis. Hendak minta pertolongan orang mestilah tunjukkan wajah yang manis dan menarik, bisik hatinya. Borhan tersenyum lagi sambil memandang Athirah. Dia amati wajah yang berada di hadapannya ini. Athirah bukan sahaja cantik tetapi juga lemah lembut. Alunan suaranya mampu membuai perasaan insan yang bernama lelaki. Kenapa dengan Mikhail karakternya bertukar seperti kucing melindungi anak? Kenapa tak tanya dengan tuan punya badan sendiri? Borhan sengaja bertanya. Hasratnya ingin melihat sejauh mana dinginnya hati Athirah terhadap Mikhail. Hah...? Emmm... emmm.... Athirah menggarugaru keningnya. Tidak tahu apakah jawapan yang paling sesuai untuk pertanyaan Borhan. Sebenarnya saya tak berminatlah nak bertanya dekat dia. Dia tu egois sangat! Lepas tu suka marah orang tanpa selidik terlebih dulu. Athirah mengadu kepada Borhan dengan nada separa berbisik. Borhan sudah tersenyum memandang Mikhail yang berada di belakang Athirah. Melihat Mikhail mengetap bibir

61

Cinta Itu Milikku

dan membulatkan biji matanya, Borhan tahu Mikhail sudah mendengar apa yang telah Athirah luahkan sebentar tadi. Mikhail memberi isyarat agar Borhan meneruskan perbualannya. Dia hendak mendengar apa yang ingin Athirah adukan lagi. Hatinya dipagut cemburu sebenarnya bila melihat Borhan dan Athirah rancak berbual dan tersenyum manis. Sebab itulah dia merapati mereka. Kenapa Athirah tak suka dengan Abang Khai? Dia tu baik... handsome...! Ramai kawan Athirah yang nak berkenalan dan buat abang angkat. Athirah tak jatuh hati ke dengan Abang Khai? soal Borhan sambil mengorek rahsia. Mikhail sudah tersenyum senang mendengar Borhan memujinya. Athirah sudah tertawa geli hati mendengar katakata Borhan. Abang Hans ni buat lawak antarabangsalah. Orang macam tu abang kata baik? Saya ingat abang ni dah rabun agaknya. Kalau abang nak tahu, perangai dia serupa dan sama macam king of the jungle. Lepas tu dia suka cari kesalahan orang dan marah tak tentu pasal, luah Athirah penuh perasaan. Kalau suara dia tu sedap dan merdu macam suara Maher Zain atau Anuar Zain takpelah jugak kalau nak terjerit-jerit. Ini macam suara ungka dalam hutan dan katak panggil hujan, buat sakit telinga aje dengar, tambah Athirah lagi separuh berbisik. Dia tidak mahu Mikhail dan rakanrakannya yang lain mendengarnya. Borhan sudah ketawa berdekah-dekah. Muka Mikhail sudah merah menahan marah. Dia masih mendiamkan diri. Dia ingin melihat sejauh mana Athirah mengutuknya.

62

Dayana Darwisy

Abang Hans kata dia tu handsome? Hesy... abang ni, kelakarlah! Saya rasa Abang Hans ni kena pakai cermin mata. Muka dia tu dahlah macam rumah tak siap, perasan hensem pulak tu. Diberi satu bilion dan dialah lelaki terakhir yang bujang dalam dunia ni, saya tetap tak akan pilih dia jadi suami saya. Buat menghabiskan beras saja. Tapi tak tahulah pulak kalau dia guna ilmu hitam untuk pikat saya, ujar Athirah tanpa rasa bersalah. Kalau orang lain minat kat dia, siapalah saya nak menghalangnya. Tapi untuk diri saya... sorry! Nampak muka dia pun saya tak sudi nak memandangnya. Athirah berkata bongkak. Borhan ketawa kelucuan. Kepala Mikhail sudah berasap. Borhan mengalih topik perbualan untuk mengelakkan suasana yang sudah hangat menjadi tegang. Macam mana belajar? Okey? Borhan bertanya soalan yang agak santai. Alhamdulillah... setakat ni tak ada apa-apa masalah. Cuma rindukan emak dan ayah di kampung aje. Memang benar, Athirah sangat rindukan emak dan ayahnya. Setiap malam dia pasti menangis bila teringatkan emak dan ayahnya. Nasib baik abang-abangnya tinggal di KL, boleh juga dia melepaskan kerinduan. Athirah masih single atau dah berpunya? soal Borhan. Dah masuk bab personallah pulak! Ini yang aku malas nak jawab ni...! Andai aku ceritakan hal yang sebenar, dia percaya tak apa yang bakal aku cakapkan nanti? Desis hati Athirah.

63

Cinta Itu Milikku

Entahlah.... Tak tau nak cakap macam mana! Nak kata sudah berpunya macam belum. Nak kata belum berpunya, macam dah kena ikat. Athirah bermain kata-kata dengan Borhan. Terkebil-kebil Borhan mendengar penjelasan Athirah yang dirasakan sukar untuk difahami dan berbelitbelit. Naik pening kepala Borhan memikirkannya. Athirah terasa ingin tertawa melihat gelagat Borhan. Mikhail pula sudah berkerut dahi dan menggarugaru kepalanya. Eh, mana satu yang betul ni? Cubalah Athirah jangan main-mainkan abang. Borhan tidak puas hati apabila Athirah dirasakan cuba mempermainkannya. Kalau belum berpunya kenapa? Kalau dah berpunya pun kenapa? Sekiranya masih single... bolehlah abang berkawan rapat dengan Athirah. Borhan memberi jawapan selamba dan telus. Mikhail yang berada di belakang Athirah terpaksa menahan perasaan. Borhan tahu Mikhail cemburu dan ada hati terhadap Athirah. Borhan sengaja ingin membakar hati dan perasaan Mikhail. Manalah tahu jika jeratnya mengena, bolehlah dia bergewe dengan awek cun dari Pantai Timur ini. Melihat jegilan Mikhail, Borhan tersenyum lebar. Setakat nak berkawan, saya tak kisah. Kalau ada pasang niat lain, saya mintak maaf sebab misi saya belum tercapai dan masih terikat. Andai abang sanggup tunggu tiga puluh atau empat puluh tahun lagi bolehlah, gurau Athirah.

64

Dayana Darwisy

Mikhail sudah tersenyum mengangkat kedua-dua ibu jarinya.

mengejek

dan

Perangai macam budak darjah empat. Tak matang langsung, bisik hati Borhan. Kalau nak tunggu tiga puluh atau empat puluh tahun lagi, silap-silap abang pun dah reput dimamah bumi, ujar Borhan. Dia juga sudah tertawa kelucuan. Abang Hans... macam mana dengan biodata yang saya mintak tadi? soal Athirah. Dia juga sudah mengeluarkan nada manjanya. Tu... tuannya dah ada kat belakang Athirah, ujar Borhan dan berlalu pergi meninggalkan Mikhail dan Athirah. Athirah memusingkan tubuhnya. Alangkah terkejutnya Athirah bila mukanya betul-betul berhadapan dengan muka Mikhail. Hidung mancungnya sudah pun menyentuh hidung Mikhail. Bulat mata Athirah memandang Mikhail, cepat-cepat dia menjarakkan diri dan menundukkan wajahnya. Dia sangkakan Borhan sekadar bergurau. Alamak... dia dengar ke apa yang aku cakap kat Borhan tadi? Habislah aku kali ni! Athirah... youre totally death! Bila suasana menjadi sepi, Athirah mengangkat wajahnya. Bila mata bertentang mata, perasaan aneh menyelinap dalam hati masing-masing. Mereka saling merenung dan meneroka wajah di hadapan mereka. Hati Athirah berdebar-debar, manakala jantung Mikhail berdegup kencang. Bagaikan tarikan magnet kutub utara bertemu kutub selatan, mereka terus menatap tanpa menghiraukan keadaan sekeliling. Dia benar-benar kacak dan tampan. Mata hazelnya sungguh memikat. Athirah terbuai-buai dengan ciptaan Allah yang berada di hadapan matanya kala ini. Hesy... apa yang kau

65

Cinta Itu Milikku

melalut ni, Athirah? Ingat... dia tu musuh kau!!! Lepas tu ingat sikit status diri kau. Berdosa tahu menduakan suami! Athirah bermonolog dengan dirinya. Alah, bukan ke Si Adam dah berpesan, aku bebas buat apa yang aku suka? Hesy... apa yang aku melalut tak tentu pasal ni? Athirah beristighfar berkali-kali bila tersedar dia sudah jauh menyimpang. Ya Allah... lindungilah aku daripada bisikan syaitan yang melalaikan, doa Athirah dalam hati. Kau sungguh jelita, sayangku. Matamu... bibirmu... benar-benar menguji keimananku. Mikhail menelan air liurnya berulang kali. Kalaulah Athirah isteri aku.... Mikhail yang pada mulanya ingin menghamburkan kemarahannya, tidak jadi berbuat demikian. Terleka dia seketika dengan keindahan yang berada di hadapannya saat ini. Deheman Borhan menyedarkan lamunan Mikhail. Borhan sudah tersenyum sambil menjongketkan kedua-dua keningnya minta Mikhail beri penjelasan selepas ini. Setelah mengambil buku notanya yang tertinggal, Borhan meninggalkan merpati dua sejoli itu berdiskusi. Dah puas teroka wajah saya? Ada jerawat batu atau bintik-bintik hitam? Pertanyaan Mikhail bernada usikan. Matanya merenung tepat wajah ayu Athirah. Jangan-jangan awak dah tergoda dengan saya tak? Mulut awak aje kata saya tak handsome, tapi hati awak tak sudah-sudah memuji kekacakan saya, kan? Mikhail menghulurkan senyuman menggoda dan menawan. Harapharap kau cairlah kat aku, Athirah sayang oiii!!! Sejak bertemu Athirah, Mikhail sudah pandai bersayang-sayang dan mengeluarkan ayat-ayat cinta. Kalau dulu, mati hidup balik pun belum tentu ayat sebegitu keluar daripada bibirnya

66

Dayana Darwisy

waima hanya melintas di hatinya sahaja. Geli! Mahu muntah hijau jika dia yang menuturkannya. Aduh! Sungguh berbezanya Mikhail dulu dan kini.... Ma... ma... maaf Bang Khai, saya tak sengaja langgar abang tadi, ujar Athirah tergagap-gagap. Mukanya sudah berona merah menahan malu. Macam manalah mamat gorila ni boleh tahu aku puji dia? Gumam Athirah dalam hatinya. Dia juga sudah ketakutan sebenarnya. Dia bimbang jika Mikhail menengking dan mengherdiknya seperti selalu. Melihat muka Athirah kemerahan, Mikhail semakin galak menyakat. Apa?! Awak panggil saya bangkai? Mikhail meninggikan suaranya. Dia sengaja berbuat demikian sematamata ingin menutup malu kerana terlalu asyik meneroka wajah Athirah. Dia juga bimbang jika Athirah dapat membaca apa yang tersirat di hatinya. Eh... eh... bu... bukan macam tu! Saya tak panggil abang bangkai. Saya panggil Abang Khai. Kalut Athirah memperbetulkan sebutannya. Hesy... sejak bila aku jadi gagap ni? Mamat ni pun satu! Harap muka aje handsome, tapi telinga pekak badak! Entah berapa tahun tak korek agaknya? Kutuk Athirah dalam hatinya. Athirah berlalu pergi. Namun teringatkan misinya yang belum selesai, dia berpatah semula kepada lelaki yang paling tidak ingin ditemuinya. Dia sempat berpesan kepada rakan-rakannya supaya menunggu dia di luar dewan. Borhan juga sudah hilang entah ke mana. Tinggallah dia berdua dengan Mikhail a.k.a. mamat gorila. Assalamualaikum... Abang Khai. Maaf mengganggu sekali lagi. Boleh saya dapatkan biodata dan tandatangan abang? Athirah menghulurkan senyuman sehabis manis dan

67

Cinta Itu Milikku

tutur kata sesopan mungkin. Dalam hati, Tuhan sahaja yang tahu betapa menyampahnya dia hendak menghadap muka Mikhail. Athirah sebenarnya pelik, kenapa dia seorang sahaja yang perlu mendapatkan biodata Mikhail? Aduh, manisnya senyumanmu! Apakah azimat yang kau pakai sayang hingga hati abang tak keruan jadinya? Ehem... ehem.... Mikhail berdeham beberapa kali membetulkan kerongkongnya yang tersekat dan saluran pernafasannya yang serasa tersumbat. Awak ni memang suka buat kerja last minute, kan? Awak tahu tak saya tengah sibuk sekarang? Kenapa sebelum ni awak tak datang jumpa saya? tanya Mikhail. Itulah asyik bergalak sana sini, tergedik sana sini dan menggatal sana sini, bila dah hujung-hujung masa barulah sibuk nak minta tandatangan dan biodata saya. Athirah menjadi bengang dengan tuduhan Mikhail. Ah... sudahlah kalau tak nak bagi tandatangan awak! Jangan nak menghina tak tentu pasal. Saya pun tak ingin nak dapatkan tandatangan awak tu, herdik Athirah. Macamlah dapat duit satu juta sekiranya dapat tandatangan awak! omel Athirah lagi. Dia menjadi marah bila Mikhail tidak habis-habis menghina dan mencari kesalahannya. Ketika Athirah hendak melangkah pergi, entah macam mana kakinya tersilap langkah dan hampir terjatuh. Nasib baik Mikhail sempat memaut pinggangnya. Jika tidak, benjol dahinya mencium lantai. Semasa Mikhail ingin menegakkan Athirah, terjadi lagi insiden yang tidak diingini. Kali ini Athirah siap tertiarap atas badan Mikhail. Awak sengaja buat-buat jatuh atas saya, kan? soal Mikhail kasar.

68

Dayana Darwisy

Saya rasa awak ni sengaja nak goda saya. Janganjangan awak nak rogol saya tak? Entah-entah awak ni perogol bersiri dan ingin jadikan saya mangsa yang seterusnya? tambah Mikhail lagi. Mikhail sengaja membakar perasaan Athirah. Padahal dalam hati bukan main gembira dan bahagia lagi bila Athirah jatuh ke dalam dakapannya. Dan tangannya juga masih memeluk erat pinggang Athirah. Athirah tersentak mendengar kata-kata Mikhail. Cepat-cepat dia bangun dan meloloskan diri daripada pelukan Mikhail. Dia kata aku perogol bersiri? Ini sudah lebih! Hati aku dah panas tahap gaban dah ni! Athirah mengomel dalam hati sambil mengipas mukanya dengan tangan. Matanya meliar memandang sekeliling mencari botol mineral yang terpelanting entah ke mana. Apabila terlihat botol mineral tersebut, pantas tangannya mencapai lalu minum seteguk dua untuk menghilangkan panas hatinya itu. Saat terpandang Mikhail ingin beredar, segera dia menahan. Hah... awak nak ke mana tu? Saya belum habis berurusan dengan awak lagi. Nada suara Athirah sama seperti tadi, masih meninggi. Jika bukan kerana biodata dan tandatangan Mikhail, sudah lama dia meninggalkan dewan tersebut. Mujurlah ketika insiden terjatuh atas Mikhail, Dewan Kuliah 1 sudah kosong, yang tinggal hanya mereka berdua. Mikhail menghentikan langkahnya dan kembali menghampiri Athirah. Oiii... mamat perasan bagus! Kau ingat aku ni kebulur sangat ke nak rogol kau? Kau ni dah hilang akal agaknya? Tenaga kau dengan aku siapa yang lebih kuat, tolol plus bahlul? Athirah memandang Mikhail. Bagaikan hendak ditelan hidup-hidup sahaja Si Mikhail itu. Haaa... kan dah keluar bahasa yang tak sepatutnya daripada mulut aku! Hu

69

Cinta Itu Milikku

hu hu... sia-sia aje amalan aku hari ni. Ini semua gara-gara mamat sewel nilah, Athirah mengomel dalam hatinya. Ooo... kalau awak bukan perogol bersiri, maknanya awak nak menggedik dengan sayalah, bukan begitu Cik Athirah? Tak pun awak nak perangkap saya. Lepas tu, awak nak suruh saya kahwin dengan awak. Maklumlah saya nikan jejaka terhangat di kampus. Mikhail memanaskan lagi suasana yang sememangnya sedang hangat terbakar. Kesejukan pendingin hawa sudah tidak terasa lagi. Yang ada ketika ini hanya lahar gunung berapi yang sedang aktif dan akan meletus bila-bila masa sahaja. Hei, kau dengar sini baik-baik!!! Kalau setakat muka macam kau ni, berlambak aku boleh jumpa dekat Chow Kit tahu? Aku bukannya perempuan gedik sepertimana yang engkau fikirkan. Aku tak ingin dan tak terliur langsung nak berkahwin dengan kau... faham! Usai berkata-kata, Athirah membaling botol mineral yang berada di tangannya ke arah Mikhail dan berlalu pergi tanpa menoleh ke belakang lagi. Adoi...! jerit Mikhail. Dahinya digosok. Sayang... sayang... nasib baiklah kau baling dengan botol mineral. Buatnya kau baling dengan botol kaca... mahu berjahit dahi abang ni sayang oiii!!! Dalam sakit-sakit, sempat juga dia menyakat Athirah. Botol mineral yang jatuh di sisinya dikutip, dan baki air yang diminum Athirah, diteguknya. Emmm... sedap juga rasa air mineral ni! Manis... macam tuannya, bisik Mikhail sendirian. Athirah mencari kelibat rakan-rakannya. Panas hatinya sudah tidak tertanggung lagi. Mikhail dilihatnya semakin kecil sahaja di matanya. Eee... melampau betullah mamat ni! Apa? Dia fikir

70

Dayana Darwisy

dia tu bagus sangat ke... sampai semua orang tergila-gilakan dia? Bercakap ikut sedap mulut dia aje. Apa dia ingat aku ni perempuan murahan? Tolong sikit ya! Kalau muka handsome tapi perangai mengalahkan segala bapak jin, aku pun tak hairan. Biar muka tak handsome tapi hati baik, omel Athirah kegeraman. Kenapa dengan aku aje dia layan macam tu? Dengan budak-budak junior lain boleh pulak dia cakap baikbaik. Jangan-jangan dia ni lahir bulan gerhana tak? Itu yang tak boleh jumpa dengan orang cantik jelita macam aku ni... bebel Athirah sepanjang perjalanan menuju ke tempat rakanrakannya berkumpul. Kenapa Athirah buat macam tu pada Abang Khai? Kesian dia! Lagipun tak baik. Nasib baik tak benjol atau pecah kepala orang tua tu? Kalau tak, kes niaya kau. Fazlina menegur sebaik sahaja Athirah berdiri di hadapannya. Fazlina sememangnya tidak puas hati dengan perangai Athirah yang tidak boleh bersabar apabila berdepan dengan Mikhail. Dan yang membuatkan Fazlina dan rakanrakannya yang lain menjadi pelik, kenapa hanya dengan Mikhail sahaja Athirah buat seteru. Bulat mata Athirah memandang Fazlina. Dia tidak menyangka Fazlina nampak dia membaling botol ke arah Mikhail. Harap-haraplah temannya itu tidak melihat dan mendengar pertengkaran antara dia dengan Mikhail. Aku rasa lebih baik kau mintak maaf dengan dia, nasihat Fazlina. Kenapa mesti aku yang kena mintak maaf dekat dia? tanya Athirah tidak berpuas hati dan sedikit baran. Fazlina menggeleng kepala dengan kedegilan Athirah.

71

Cinta Itu Milikku

Kenapa kau marah sangat dengan dia? Fazlina balas dengan soalan juga. Mulut dia tu yang laser dan busuk macam lori sampah, kau tahu tak? Gerutu Athirah. Sakit hatinya semakin menjadi-jadi, namun entah mengapa jauh di sudut hatinya ada suatu perasaan yang sukar untuk dia sendiri tafsirkan.

72

Dayana Darwisy

Bab 7
IKHAIL memandang Athirah seperti biasa. Seolah-olah peristiwa membaling botol pagi tadi tidak pernah berlaku. Dia terlalu teruja hendak beregu dengan Athirah. Tidak disangka-sangka kebijaksanaannya memerangkap Athirah membolehkan dia bergandingan dengan gadis itu dalam pertandingan badminton ini. Mikhail sudah berpesan kepada urus setia pertandingan, jika giliran Athirah membuat cabutan, balang tersebut harus ditukarkan dengan balang yang telah disediakan olehnya. Teringat lagi Mikhail bagaimana berkerutnya dahi Athirah apabila namanya terpilih sebagai pasangan Athirah. Macam mana namanya tidak naik, balang yang dipilih oleh Athirah hanya dipenuhi dengan namanya sahaja. Bijakkan otak jejaka yang bernama Mikhail ni? Athirah memandang Mikhail dengan perasaan gementar. Dia bimbang seandainya Mikhail melepaskan peluru kemarahan di khalayak ramai. Tidak sanggup rasanya menjadi bahan sindiran dan herdikan Mikhail lagi. Melihat riak selamba Mikhail, hati Athirah sedikit lega.

73

Cinta Itu Milikku

Mikhail mewakili Athirah membuat cabutan undi untuk memilih pasukan lawan. Mikhail dan Athirah akan menentang gandingan Aziz dan Salmi, manakala Borhan dan Aisyah pula akan menentang Shah dan Fazlina. Hax dan Aina akan menentang Nora dan Aflahuddin. Terpegun Mikhail melihat ketangkasan Athirah di gelanggang. Apabila mereka bertembung sesama sendiri ketika mengambil servis daripada pihak lawan, berkali-kali Athirah menunduk dan memohon maaf. Tergelak Mikhail melihat gelagat Athirah. Sudah seperti gadis Jepun aksinya. Kemenangan akhirnya berpihak kepada dia dan Athirah. Esok merupakan acara kemuncak untuk menentukan siapakah yang bakal bergelar juara. Selain badminton, ada juga acara bola tampar, bola jaring, sepak raga, bola sepak dan tenis yang dipertandingkan. Terpulang kepada mereka hendak memilih acara apa yang ingin mereka sertai. Gandingan antara pelajar senior dan junior bagi kolej kediaman mereka adalah bertujuan untuk merapatkan lagi hubungan sesama mereka. Sebaik sahaja pertandingan berakhir, Fazlina, Salmi, Aina dan Aisyah menyuruh Athirah pergi menemui Mikhail. Mereka mahu Athirah memohon maaf daripada lelaki itu. Malas hendak bertekak dengan teman-temannya, Athirah menguatkan semangat untuk berhadapan dengan Mikhail. Bukan salah dirinya jika kepala Mikhail benjol atau pecah sekalipun. Mulut lelaki itu terlalu celopar dan kerap kali menyakiti hatinya. Sepatutnya Mikhail yang datang meminta maaf daripadanya. Assalamualaikum, memberanikan diri. Abang Khai. Athirah

74

Dayana Darwisy

Hah, awak! Nak apa lagi? sergah Mikhail. Kalau aku kata nak mengurat dia, agak-agak pengsan tak mamat biul ni? Dalam pada marahkan Mikhail, sempat juga dia membuat lawak. Bibirnya tanpa sedar mengukir senyuman. Mendengar deheman Mikhail, Athirah kembali berpijak di bumi nyata. Kenapa senyum-senyum? Awak mengutuk saya ke? perli Mikhail. Apa tujuan awak nak jumpa saya ni? Cepat cakap! Saya masih banyak lagi kerja yang nak dibuat. Mikhail meninggikan suaranya. Berbeza sungguh kelakuan Mikhail. Tidak seperti di gelanggang badminton tadi. Berlagak sungguh mamat ni! Dia ingat aku suka sangat nak tengok muka dia? Kalau bukan kerana terpaksa dan dipaksa, tak inginnya aku nak menjatuhkan martabat aku ni. Bukannya aku yang bersalah pun, desis hati Athirah. Athirah berusaha memaniskan wajahnya. Suaranya juga cuba dialunkan selembut yang mungkin. Mana ada saya mengutuk. Saya datang nak serahkan borang ni dan mintak maaf pasal kejadian pagi tadi. Maaf ya sebab baling botol dekat Abang Khai. Saya jugak nak mintak maaf sebab pijak kaki Abang Khai hari tu. Takuttakut Athirah memohon maaf. Sebenarnya dia bimbang jika Mikhail buat sesuatu yang tidak elok terhadapnya untuk membalas dendam. Amboi, senang-senang ya awak mintak maaf lepas awak cederakan saya! Tengok... masih lagi berbekas merah dahi saya ni. Nasib baik tak benjol atau luka. Kalau tidak, saya saman awak sepuluh juta, ujar Mikhail sinis sambil menunjukkan dahinya. Emmm... saya rasa macam nak saman awaklah.

75

Cinta Itu Milikku

Kalau tak... tentu awak akan buat lagi perkara yang sama. Entah-entah, awak baling pisau pulak pada saya, gertak Mikhail. Wajah Athirah sudah pucat lesi. Habis kecut urat perutnya melihat ketegasan Mikhail. Memang habislah dia kali ini! Mikhail sudah tidak tertahan menahan gelak melihat muka Athirah berubah pucat tidak berdarah. Namun dia berusaha menyabarkan diri dan hatinya. Haaa... tahu pun sayang takut! Sayang... sayang juga Cik Athirah oiii...!!! Kalau asyik melawan mana boleh tahan. Abang pun kena jaga air muka abang. Janganlah kau cabar ego lelaki abang ni sayang oiii!!! Wah... wah... Mikhail! Sejak tangkap lentok dengan Athirah, sudah pandai bersayang... berabang... bagai ya! Mikhail tertawa sendiri memikirkan apa yang sedang bermain di otaknya ketika ini. Athirah berasa pelik melihat Mikhail tertawa seorang diri. Tadi melenting bagai nak rak. Ni... dah macam orang tak siuman pulak ketawa sorang-sorang. Hesy... pelik sungguh mamat ni! Takkanlah kena baling botol mineral terus jadi tak betul otaknya? Macam nilah, sekiranya awak nak saya maafkan awak, boleh. Tapi bersyarat. Saya nak awak berlakon jadi kekasih saya. Boleh? Mikhail merenung Athirah. Dia ingin melihat reaksi gadis itu. Apabila tiada tanda-tanda Athirah ingin bersuara, dia meneruskan kata-katanya. Jangan bagi tahu sesiapa tentang rancangan saya ni. Ingat! Hanya saya saja yang berhak menghentikan lakonan ini. Selagi saya belum beri kata putus, selagi itulah awak kena berpacaran dengan saya dan berada di samping saya. Awak

76

Dayana Darwisy

jugak tak dibenarkan membantah setiap apa yang saya cakap sepanjang kita menjadi pasangan kekasih. Jika tidak... saya akan saman awak lebih daripada jumlah yang saya katakan tadi. Mikhail memberi amaran dan mempamerkan muka seriusnya. Dia yakin Athirah akan bersetuju dengan rancangannya. Memang betullah skru mamat ni dah tertanggal. Macam mana ni? Nak setuju ke tak? Buatnya dia saman aku puluh-puluh juta macam mana? Soal Athirah kepada dirinya sendiri. Kenapalah dia tak tuntut sepuluh ringgit atau seratus ringgit? Mampu lagilah aku nak bayar! Ini... dah main puluhpuluh juta! Kat mana aku nak cekau duit sebanyak tu? Nak gadai tanah kat kampung pun belum tentu cukup nak bayar saman mamat mental ni! Agaknya dia ni adik-beradik ceti haram! Tak pun suku-sakat along! Confirm aku kena tempah batu nisan dan keranda lepas ni!!! Athirah sudah pening kepala memikirkan permintaan Mikhail. Boleh bagi saya tempoh tak? Satu hari atau seminggu mungkin? Kalau setahun lagi bagus! Saya nak balik dan fikir dulu. Nope! Mikhail sudah menggerak-gerakkan jari telunjuknya. Saya nak jawapannya sekarang. Seperkara lagi, saya nak awak sentiasa bersedia bila saya perlukan awak. Adoi ai...!!! Nak buat macam mana ni? Buatnya dia suruh aku layan sampai ke tempat tidur macam mana? Matilah aku kali ini! Bisik hati Athirah. Jadi kekasih saja, kan? Tak layan hingga ke tempat tidur, kan? Athirah memberanikan diri bertanya. Kenapa? Awak nak tidur dengan saya ke? Mikhail bertanya kembali sambil menjongketkan sebelah keningnya.

77

Cinta Itu Milikku

Hesy... mamat ni! Aku tanya dia, ada ke patut dia tanya aku balik, omel Athirah dalam hatinya. Setakat jadi kekasih, saya akan pertimbangkan. Tapi kalau kena layan sampai ke tempat tidur... maaf, saya tak bersetuju. Sekiranya awak nak saman saya... samanlah. Saya tak akan sama sekali menggadaikan maruah saya. Saya lebih rela muflis di dunia daripada muflis di akhirat, ujar Athirah tegas. Saya bukannya suruh awak pertimbangkan, tapi saya nak awak bersetuju. Faham? Tentang tidur dengan saya tu, tunggu kita diijabkabulkan dulu. Mikhail sudah tersengih nakal. Huh, gatal sungguh mamat ni! Belajar pun tak habis lagi, ada hati nak kahwin. Kalau aku... pandai pulak dia nasihat, jangan nak menggatal dan jangan habiskan duit mak bapak. Tapi dia jugak yang ajak aku menggatal. Agaknya... macam inilah cara ketam mengajar anaknya. Dia suruh anak dia jalan tegak tapi dia sendiri pun jalan tak betul. Athirah mengomel dalam hatinya. Hu hu hu... sejak kenal mamat ni, makin kerap aku bercakap sendiri. Mujur tak ikut biul macam dia! Baiklah, saya bersetuju dengan cadangan awak, kata Athirah. Lepas ni, tiada perkataan saya, awak atau Abang Khai. Saya nak awak panggil saya abang dan bahasakan diri awak sayang supaya orang percaya yang kita ni pasangan kekasih. Ini nombor telefon saya. Tepat pukul sepuluh setengah malam ni, saya nak awak telefon. Nanti saya tolong top up kalau tak cukup duit. Kalau awak tak call... siap awak, saya kerjakan! Mikhail mengugut Athirah. Athirah memandang Mikhail dengan wajah masam

78

Dayana Darwisy

mencuka. Sakit hatinya bila dipaksa buat perkara yang dia tidak suka. Ikutkan hatinya, mahu sahaja dicencang lumat tubuh Mikhail, biar padan muka lelaki itu. Mikhail berlalu dengan wajah ceria. Athirah ditinggalkannya sendirian. Dia menghampiri rakan-rakannya yang sedang beristirahat setelah berhempas-pulas mengalahkan pihak lawan. Ceria sungguh kau, Khai! Tak macam pagi tadi, monyok. Kalau pagi tadi... tak boleh salah sikit mesti melenting. Sekarang ni aku tengok dah macam dapat duit sejuta, usik Shah. Ada berita menarik atau kau dah kenakan budak junior tu lagi? tambah Shah lagi. Dia merasa pelik melihat wajah ceria Mikhail yang bagaikan sang suria menyinar pada pagi hari. Aku rasa dia dah kenakan budak tu! Masa aku selisih dengan Athirah tadi, muka budak tu kelat semacam aje, ujar Hax sambil melabuhkan punggungnya di sebelah Mikhail. Tak baik kau buat dia macam tu, Khai. Kesian dia! Nasib baiklah aku dah kahwin. Kalau tak... nak jugak aku jadi hero selamatkan dia dari perangai keji kau ni. Nanti aku sibuk-sibuk selamatkan Si Athirah, isteri kesayangan aku pulak yang merajuk. Tak pasal-pasal malam nanti aku tidur tanpa bantal peluk yang gebu dan wangi, komen Zeck sambil tersengih. Amboi, kau orang! Tak boleh tengok aku happy sikit! Ada aje nak mengutuk! Mana ada aku buat apa-apa dekat dia. Aku cuma tegur sikit aje tentang dia baling botol mineral kat dahi aku ni. Takkan itu pun salah dan keji? Mikhail membela dirinya.

79

Cinta Itu Milikku

Aziz... ini borang soal selidik mata hijau tu. Kau tolong serahkan kat awek kau, Nora, ujar Mikhail sambil menghulurkan borang yang berada di tangannya. Ini satu perkembangan yang sihat. Sejak bila Abang Mikhail kita yang tampan lagi macho ni buat kerjakerja amal? soal Aziz dengan nada gurauan. Bukan ke kerja kau selalunya mengarah orang? Hari ni sudah boleh jadi orang suruhan pulak? Wah, sungguh menakjubkan! Bagus... bagus... bagus...!!! sambung Aziz lagi sambil menepuk bahu Mikhail. Kau orang selalu bersangka buruk dengan aku. Macamlah aku ni jahat sangat! Mikhail menempelak. Eh... mana Hans? Tak nampak pun batang hidung dia? Tadi aku terserempak dia tengah bercakap dengan Si Athirah kat tepi papan kenyataan. Nampak macam tengah memujuk aje, jelas Hax. Dia mengesat peluh yang mengalir di pipinya. Aik... Si Hans pun nak mengurat Athirah? Aku ingatkan Si Salman budak Law tu aje yang syok kat Athirah. Rupanya Si Hans pun tergoda jugak. Kau tak nak mencuba nasib, Khai? Manalah tahu dia tersangkut kat kau. Aku dah tak boleh dah. Merajuk buah hati aku, letih pulak aku nak memujuk. Ujar Shah sambil tergelak. Mikhail hanya tersengih mendengar kata-kata rakannya. Hai... sayang! Merajuk dengan abang ke? Mikhail bertanya. Namun dalam hatinya sahajalah. Nak maut kalau budak-budak ni dengar. Mau tergolek kentang aku jadi bahan lawak sampai hujung tahun....

80

Dayana Darwisy

Bab 8
THIRAH menghubungi Mikhail walau hati membungkam. Dia cuba seupaya mungkin menenangkan perasaannya sebelum menekan nombor telefon Mikhail. Sengaja dia menyuruh Mikhail top up seratus ringgit jika ingin dia menghubungi. Tidak sangka pula Mikhail sanggup menuruti kata-katanya. Buat masa ini, apa yang perlu difikirkannya adalah untuk mengelakkan diri daripada disaman oleh Mikhail. Nak tak nak, terpaksa juga dia menjayakan rancangan Mikhail yang agak kebodohan itu. Jika tidak, dia juga yang susah nanti! Helo.... Kedengaran suara di hujung talian. Assalamualaikum... abang ke tu? Athirah terus memberi salam dan menggunakan panggilan sepertimana yang Mikhail inginkan. Jika ingkar, kena saman pula. Fobia sungguh Athirah dengan perkataan saman! Bila masa pulak Si Mikhail ni ada adik? Oooh... jangan-jangan adik angkat dia tak? Kata hati Borhan. Boleh saya tahu siapa ni? Borhan bertanya.

81

Cinta Itu Milikku

Hesy... mamat ni! Dia suruh aku telefon, lepas tu dia boleh tanya aku siapa? Ada yang nak kena cepuk ni! Ramai sangat ke perempuan yang hubungi dia setiap malam? Marah Athirah dalam hatinya. Namun sebenarnya jauh di sudut hati, terbit juga perasaan cemburu dalam dirinya. Athirah di sini! Athirah memperkenalkan dirinya. Bila masa pulak Mikhail menjalinkan hubungan sulit dengan Athirah? Bukan ke kalau berjumpa mereka berperang saja? Pandai sungguh mereka berlakon, ya? Depan orang buat-buat gaduh, belakang orang bukan main romantik lagi. Rupa-rupanya mereka ni ada skandal! He he he.... Di atas kepala Borhan sudah tumbuh dua batang tanduk yang menyeramkan! Athirah tengah buat apa tu? Rindu abang tak? soal Borhan manja. Mamat ni bengong ke? Dah tentulah aku tengah bercakap dengan dia dekat telefon. Nak buat apa lagi? Rindu? Eee... tak kuasa aku nak merindu mamat sengal lagi miring ni! Athirah menunjukkan aksi geli-gelemannya. Nasib baiklah orang di sebelah sana tidak nampak. Kalau tidak, mahu dinaikkan kadar saman. Huh, apa-apa ajelah Labu...! Ala... abang ni! Buat-buat tanya pulak? Kalau Athirah telefon, tentulah Athirah rindukan abang. Rindu sangat-sangat. Kalau boleh malam ni jugak nak jumpa abang. Nak tengok muka abang yang handsome tu. Athirah mengalunkan nada manja dan menggoda. Nah, ambik kau! Nak sangat menggatal dengan aku! Biar aku jadi ulat bulu sekejap. Biar meremang bulu roma kau. Alang-alang kau kata aku minah gedik, biar malam ni aku tonjolkan kegedikan tu. Lepas ni... gerenti kau serik nak suruh aku telefon lagi, gumam Athirah dalam hati.

82

Dayana Darwisy

Aduh! Dah lemah longlai dah lutut aku ni dengar suara Athirah yang mendayu-dayu! Untungnya kau, Khai... dapat pikat Athirah! Kalau aku yang dapat Si Athirah ni, mahu aku ajak kahwin terus. Tak tahan iman aku bila digoda dengan suara manja dan lemak berkrim macam ni, desis Borhan dalam hati. Mana pulaklah Si Khai ni? Agaknya dia lupa kut nak bawak telefon dia sekali. Untung jugak telefon dia tertinggal, boleh aku berborak dengan awek dia. Borhan meneruskan penyamarannya. Athirah dah makan? Dah lewat macam ni tentulah dah makan. Abang dah makan? tanya Athirah manja. Abang tak ada seleralah. Kalau Athirah tolong suapkan, tentu berselera abang nak makan. Borhan bersuara miang keladi. Alamak, mamat ni! Dah keluar aura kegatalan dia. Ha... padan muka kau, Athirah! Kononnya tadi nak uji buatbuat gatal, mudah-mudahan orang di sana tarik diri. Ruparupanya orang di sebelah sana semakin menjadi-jadi merenyamnya. Layan... Athirah... layan! Nanti kalau dia merajuk, kau jugak yang susah! Borhan menoleh apabila ada orang menepuk bahunya. Dia menghulurkan telefon bimbit tersebut kepada tuannya dan tersengih sambil menyusun sepuluh jari. Alahai... kesiannya buah hati Athirah ni! Emmm... betul ke kalau Athirah suapkan, abang berselera nak makan? Kalau macam tu datanglah sini, biar Athirah tolong suap. Ta... pi... dah malam sangatlah abang. Esok boleh? Athirah memanjakan suaranya. Okeylah sayang, malam esok kita keluar makan. Sayang tidur dulu ya... dah lewat malam ni. Good night and

83

Cinta Itu Milikku

sweet dream! Tanpa menunggu balasan daripada Athirah, Mikhail terus menekan butang merah. Dia perlu bersemuka dengan Borhan. Wah! Apa yang dah Borhan kelentong sampai suara Athirah semanja kucing siam begitu dengannya? Athirah sedikit pelik. Kenapa suara yang baru kedengaran sangat berbeza daripada yang tadi? Kenapa baru sekarang dia panggil aku sayang dan tak sedari tadi? Lantak kaulah! Janji aku dah menurut perintah dan takkan kena saman. Siapa izinkan kau jawab panggilan aku? Mikhail menyoal Borhan. Aku manalah tahu buah hati kau yang nak telefon! Aku ingatkan tadi parents kau, jawab Borhan sambil tersengih. Emmm... betul jugak tu! Tapi selepas kau tahu bukan parents aku yang telefon, kenapa kau tak suruh dia call balik? tegas Mikhail. Borhan hanya tersengih mendengar kata-kata Mikhail. Tidak terjangkau dek akalnya hendak menyuruh Athirah menghubungi Mikhail semula. Waktu itu yang dia tahu, ingin mengetahui sejauh mana hubungan Mikhail dan Athirah. Apa yang kau bualkan dengan dia? soal Mikhail lagi. Aku tanya dia sedang buat apa? Dah makan ke belum? Biasalah soalan skema. Tapikan Khai, suara dia... fulamak! Mengancam! Romantik dan menggoda... aku cakap kat engkau! Sampaikan aku terpikat dibuatnya. Nasib baiklah aku ni jenis yang kuat iman. Kalau tak... mahu meleleh air liur aku ni dibuatnya! Ini pun setitik dua hampir terkeluar, seloroh Borhan.

84

Dayana Darwisy

Kau jangan nak lebih-lebih dengan buah hati aku ya? Nanti aku debik karang. Mikhail menunjukkan penumbuknya. Eh, Khai! Bila masa kau mengayat Si Athirah tu? Bukan ke kau orang selalu bertekak macam anjing dengan kucing bila bertemu? soal Borhan tidak berpuas hati. Pandai betul korang sorok ya? Aku baru nak masuk jarum, sekali kau dah potong queue. Ini yang buat aku jealous ni! Bila masa aku mengurat dia? Kau nampak ke aku mengayat dia, telefon atau kacau dia? Tak ada, kan? Mikhail menafikan. Nampak gayanya kawan Athirah yang bernama Fazlina tu pulak yang menjadi sasaran aku. Harap-harap tak ada siapalah yang berkenan kat dia lagi. Kalau tak, melepas lagilah aku kali ni. Ujar Borhan dengan nada sedih yang sengaja dibuat-buat. Eh, Hans! Kau tak nak tidur lagi ke? Aku dah mengantuk ni. Esok hari terakhir minggu orientasi, nanti terlewat pulak kita. Mikhail melihat jam di pergelangan tangannya sudah menunjukkan ke angka satu pagi. Harapharap malam ni datanglah si dia dalam mimpi aku.... Begitu besar harapan Si Mikhail.

ATHIRAH gelisah di tempat tidurnya. Seluruh wajah dan badannya sudah dibasahi peluh dingin. Kelihatan lembaga serba hitam sedang menuju ke arahnya sambil mengacukan sepucuk pistol dan mengarahkannya menuju ke tali gantung. Ketika itu dia sedang sarat mengandung. Dia merayu-rayu minta dilepaskan, namun lembaga itu tidak mengendahkan rayuannya. Lembaga yang hodoh dan mengerikan itu

85

Cinta Itu Milikku

terus mentertawakannya. Sedang dia meronta-ronta minta dibebaskan, muncul cahaya terang-benderang menuju ke arahnya. Pabila cahaya itu menghampirinya, terdengar bisikan suara.... Sabar, sayang... abang akan selamatkan sayang dan lindungi sayang dengan seluruh kasih sayang dan nyawa abang. Athirah terus tersedar daripada mimpi ngerinya apabila terasa ada tangan yang menggoncang tubuhnya. Kenapa Athirah? tanya Fazlina cemas. Risau dia melihat keadaan Athirah yang meracau-racau dalam tidurnya. Aku tak apa-apa, cuma bermimpi aje. Dahlah, kau pergi tidur. Athirah menenangkan sahabatnya. Tapi keadaan kau tadi membimbangkan aku. Kau mimpi apa? benar-benar

Athirah merenung wajah Fazlina. Kasihan pula dia melihat wajah sahabatnya yang menagih jawapan. Aku mimpi ada orang nak bunuh aku. Dahlah... kau tak payah risau, hanya mainan tidur saja, pujuk Athirah. Jomlah kita sambung tidur! Baru pukul dua setengah pagi. Itulah... semangat sangat nak telefon cik abang gorila kau sampai tidur pun terlupa nak ambil wuduk. Jangan-jangan doa pun terlupa nak baca. Macam manalah tak kena ganggu dengan syaitan, bebel Fazlina. Cik Fazlina Firhad, tak payahlah kau nak buat kuliah subuh dekat aku. Lagipun waktu subuh belum masuk lagi. Pergi tidur... nanti terlambat bangun pulak, sindir Athirah. Apakah makna mimpinya ini? Adakah ini amaran

86

Dayana Darwisy

daripada Allah kerana aku mencurangi suamiku? Siapakah lelaki itu? Adakah dia suamiku? Ya Allah... bantulah hambaMu ini. Andai dia benar-benar jodohku, Kau rapatkanlah kami. Kau pertemukanlah kami dalam lembayung kasihMu. Satukanlah hati kami, Ya Allah. Kau limpahkanlah hubungan kami ini dengan kasih sayang yang berpanjangan. Kau anugerahkanlah kami kebahagiaan yang berkekalan hingga ke syurga. Amin.... Athirah meraup kedua-dua belah tapak tangannya ke muka seusai berdoa. Abang... di manakah kau? Datanglah padaku. Tunjukkanlah wajahmu, agar bisa kukenal akan dirimu. Jangan kau bimbang, aku takkan berdendam denganmu. Malah akan aku pupuk cinta dan kasih sayangku ini hanya untukmu. Teringat Athirah rentetan peristiwa yang berlaku dua tahun lalu sebelum keputusan SPM diumumkan.... Pemandangan Laut China Selatan yang hijau membiru terhampar indah di halaman matanya. Desiran ombak yang mengasyikkan, membuai-buai perasaannya untuk terus menikmati alunan irama tersebut. Bayu pagi yang berpuput lembut menampar-nampar pipi gebunya. Sungguh nyaman Athirah rasakan, hingga fikirannya menerawang entah ke benua mana. Athirah, ayah menyampaikan pesan. kamu panggil. Mak Munah

Ayah panggil? Ada apa, Mak Munah? tanya Athirah dalam nada kehairanan. Entahlah, tak pula ayah kamu beritahu. Cuma itu saja yang ayah kamu pesan. Baiklah, Mak Munah. Kamu pergi, tahu! Jangan tak pergi pula. Nanti

87

Cinta Itu Milikku

bising ayah kamu tu. Tak pasal-pasal dengan Mak Munah sekali yang terkena, pesan Mak Munah lagi sebelum berlalu dari tempat Athirah berdiri. Yalah, Mak Munah...! laung Athirah apabila langkah Mak Munah semakin menjauh. Bibir Athirah tanpa sedar memasang senyuman sambil matanya menghantar pergi kelibat Mak Munah, salah seorang pekerja ayahnya yang bertanggungjawab membersihkan ruang dalam Teratak Emelda. Teratak Emelda adalah homestay yang ayahnya usahakan lebih sepuluh tahun lalu. Di samping itu, ayahnya juga melakukan kerja-kerja kampung dan sekali-sekala akan turun ke laut. Dusun buah-buahan yang diusahakan oleh ayahnya juga banyak mendatangkan hasil buat mereka sekeluarga. Selain untuk dinikmati pengunjung Teratak Emelda, ayahnya juga memajak sebahagian dusun mereka. Tanpa menunggu lama, Athirah turut berlalu dari tepian pantai. Dia mendapatkan ayahnya yang ketika itu sedang berbual dengan Abang Aris, salah seorang pekerja ayah yang biasanya menjadi pemandu pelancong bagi tetamu yang menginap di Teratak Emelda. Ayah... ayah panggil Baby? Athirah bertanya. Haah... macam ni! Petang nanti ada tetamu yang akan sampai. Nanti Baby layan mereka, ya? Terus Pak Kassim memberitahu Athirah sebab-musabab kenapa dia memanggil anaknya itu. Haaa...? Baby? Kenapa Baby yang kena layan mereka? Abang Aris, kan ada ni! Athirah benar-benar terkejut dengan arahan yang baru sahaja diberitahu oleh ayahnya. Abang Aris kena ikut ayah hari ni. Ayah perlu ke

88

Dayana Darwisy

tanah besar, ada pelanggan yang ingin berjumpa dengan ayah. Ayah kena cepat ni, nanti ketinggalan bot pulak. Tanpa menghiraukan sama ada Athirah bersetuju ataupun tidak dengan arahannya itu, Pak Kassim terus mengatur langkah bersama Abang Aris. Aduh... macam mana aku nak handle mereka ni? Aku manalah pernah layan tetamu kat Teratak Emelda! Buatnya tersalah cakap masa bagi penerangan, bagaimana? Tak ke busuk nama teratak ni? Adoi, masalah... masalah! Athirah mengomel sendirian. Baby... segala butiran tetamu ayah dah letak atas meja dalam bilik ayah. Nanti kalau tetamu tu dah sampai, suruh mereka berehat dulu sebab mereka tak ada sebarang aktiviti petang ni. Dan jangan lupa bagi jadual aktiviti pada mereka. Oh, ya... lagi satu! Jangan duk mengomel sorang diri. Masa nilah nak belajar layan tetamu. Kedengaran suara Pak Kassim melaung padanya. Rupanya mereka berdua masih belum jauh lagi. Yalah, ayah... jawab Athirah malas. Langkahnya diatur menuju ke Teratak Emelda. Kerja sedang menantinya di sana. Ketika Athirah sedang terbongkok-bongkok menyapu daun-daun kering di halaman Teratak Emelda, kedengaran suara orang memberi salam. Selepas menjawab salam pasangan suami isteri itu, dia menyambut kedatangan mereka dengan sopan dan ramah. Senyuman manis sentiasa menghiasi bibirnya. Athirah menjemput mereka naik dan berehat sepertimana yang diarahkan oleh ayahnya. Silakan naik, tuan... puan! Tuan dan puan berehat dulu ya, saya nak sediakan minum petang, ujar Athirah sopan. Panggil umi dan abi saja, kata Dr. Zulaikha sambil

89

Cinta Itu Milikku

tersenyum manis. Tangannya mengusap bahu Athirah dengan penuh kasih sayang. Athirah memandang tetamu yang datang bertandang ke terataknya dengan pandangan yang pelik. Namun bagi menghormati permintaan tetamu tersebut, dia turutkan sahaja. Puan! Eh, eh... umi! Tergeliat lidah Athirah hendak membahasakan diri Dr. Zulaikha dengan panggilan umi. Umi dan abi tengok-tengoklah dulu kelengkapan dan kemudahan yang disediakan. Andai ada yang tak memuaskan hati, boleh bagi tahu saya, ujar Athirah sebelum berlalu. Begitulah cara mereka memuaskan hati tetamu yang berkunjung ke Teratak Emelda. Athirah membantu emaknya di dapur. Dia menyediakan karipap pusing, kek coklat kukus dan bubur jagung. Usai semuanya, dia menghidangkan juadah tersebut untuk tetamu yang berkunjung ke Teratak Emelda. Dr. Zulaikha yang kebosanan terperap di dalam bilik, keluar mencari Athirah. Dia memerhati Athirah yang sedang menghidangkan juadah minum petang. Athirah kelihatan tidak kekok melakukan kerja-kerja rumah. Tentu anaknya beruntung beristerikan Athirah nanti, fikir Dr. Zulaikha. Assalamualaikum... Kak Sal, Athirah, tegur Dr. Zulaikha. Waalaikumsalam... balas Mak Salamah seraya berpaling. Mak Salamah memeluk erat tubuh Dr. Zulaikha. Hampir lapan belas tahun dia tidak bertemu dengan bekas majikannya itu.

90

Dayana Darwisy

Ya Allah, Ika rupanya. Patutlah Abang Kassim ada bagi tahu tetamu istimewa dari Kuala Lumpur akan tiba petang ni. Rupa-rupanya Ika yang nak datang. Mana yang lain-lain? Mak Salamah ramah bertanya. Abang Malik ada dalam bilik sedang berehat. Adam tak dapat ikut, ada kelas, ujar Dr. Zulaikha. Anak lelakinya itu berada di tahun dua dan sedang sibuk dengan kuliahnya. Dr. Zulaikha mengambil sepotong kek coklat kukus. Emmm... sedap! Siapa buat ni? tanya Dr. Zulaikha. Anak saya, Adam memang suka dengan kek coklat kukus ni. Kalau dia ada, tentu licin kek ni dia kerjakan. Kuih-muih ni Athirah yang buat semuanya. Kalau dia tak sibuk, dialah yang tolong. Bila lagi nak memahirkan diri? Sekarang nilah. Bila dah berumah tangga nanti senang nak uruskan makan pakai suami, ujar Mak Salamah sambil menjeling anak daranya itu. Betul, Kak Sal... saya bersetuju. Untung Adam dapat memperisterikan Athirah nanti. Dr. Zulaikha sudah tersenyum manis memandang Athirah. Athirah terpegun mendengar kata-kata Dr. Zulaikha. Berkahwin dengan Adam? Siapa Adam? Majistret? Doktor? Engineer? Wah, dah macam dialog cerita P. Ramlee pulak! Melihat keakraban emaknya dan Dr. Zulaikha, Athirah tertanya-tanya siapakah Dr. Zulaikha itu. Dia tidak pernah tahu emaknya ada kenalan di Kuala Lumpur. Umi nak makan di ruang tamu atau di bawah pokok mangga? Athirah bertanya, sopan. Bawah pokok mangga ya. Umi nak panggil abi dulu. Ujar Dr. Zulaikha. Dia berlalu memanggil suaminya. Dr. Zulaikha memilih di bawah pohon mangga kerana ingin menikmati suasana petang dan menghirup udara segar.

91

Cinta Itu Milikku

Mak Salamah sibuk di dapur menyediakan makan malam. Dia meminta Athirah melayan Dr. Zulaikha dan Tuan Malik. Athirah menunjukkan muka masam tanda tidak berpuas hati dengan permintaan emaknya itu. Jika boleh, dia ingin bertemu dengan rakan baiknya Rafidah. Sudah lama rasanya mereka tidak bersua dan bertukar-tukar cerita. Terasa rindu pula.

SEMINGGU selepas keputusan SPM diumumkan. Emak dan ayahnya tergesa-gesa mengajaknya pulang ke Taiping, Perak. Setibanya mereka di rumah opah, kelihatan beberapa orang penduduk kampung sedang sibuk memasang khemah dan menyusun kerusi. Di samping itu juga, ada yang menolong menyiang ayam, memilih beras dan mengupas bawang serta melakukan kerja-kerja yang lain. Bagaikan ingin mengadakan kenduri kahwin sahaja, fikir Athirah. Emmm... mesti opah nak buat kejutan untuknya. Maklumlah keputusan SPMnya cemerlang dan dia juga merupakan satu-satunya cucu perempuan yang opah ada, bisik hati Athirah. Dia sedikit girang. Namun jawapan yang diterima lewat petang itu amat mengecewakannya. Rupa-rupanya bukan majlis kerana dia mendapat keputusan cemerlang dalam SPM, tetapi majlis pernikahannya. Kenapa perlu tergesa-gesa majlis ini diadakan? Umurnya masih muda, baru lapan belas tahun. Bagaimana dia ingin hidup dengan orang yang dia tidak pernah kenal? Apa yang dia tahu, bakal suaminya itu ialah anak kenalan emak dan ayahnya yang datang ke Teratak

92

Dayana Darwisy

Emelda tidak lama dulu. Menurut emaknya, lelaki itu bernama Adam, berusia dua puluh satu tahun dan masih menuntut. Majlis pernikahan Athirah diadakan di masjid. Walaupun sukar untuk dia menerima keputusan orang tuanya, namun sebagai anak, siapalah dia hendak mengingkarinya. Masih ada lagi rasa hormat terhadap mereka yang telah membesarkannya. Dia juga tidak mahu dilabel sebagai anak derhaka dan tidak tahu mengenang budi. Sebaik sahaja upacara akad nikah selesai, perjalanan majlis menjadi sedikit kelam-kabut dan gempar. Belum sempat upacara menyarungkan cincin dilangsungkan, nenek suaminya tiba-tiba diserang sakit jantung dan terpaksa dikejarkan ke hospital. Dia juga tidak berkesempatan bertemu empat mata dengan suaminya. Cincin pernikahan mereka pun hanya diserahkan kepada wakil pihak pengantin lelaki sahaja. Melalui wakil berkenaan, keluarga Athirah dimaklumkan bahawa nenek suaminya terpaksa mendapatkan rawatan segera di IJN, Kuala Lumpur. Terdengar juga desas-desus mengatakan punca nenek pengantin lelaki terkena serangan jantung disebabkan cucunya melarikan diri sebaik sahaja upacara akad nikah selesai. Panggilan telefon yang diterima pada malam pernikahannya juga amat mengejutkan Athirah. Namun segala-galanya disimpan dalam hati kerana tidak mahu ibu bapa dan ahli keluarganya bersedih dan kecewa. Helo...! ujar lelaki itu kasar. Athirah sudah terpinga-pinga mendengar suara yang tidak kenalinya. Aku nak beritahu kau, aku tak kenal kau dan aku juga tak cintakan kau. Aku tahu... kau pun tak suka dengan

93

Cinta Itu Milikku

pernikahan ini, kan? Jadi kau dan aku bebas melakukan apa saja yang kita suka. Kau jangan cuba nak mengongkong hidup aku. Faham! jerkah suara di sebelah sana. Athirah sedikit terkejut dengan jerkahan si pemanggil. Ada juga manusia yang tak bertamadun dalam dunia ni. Telefon orang pun main terjah aje tanpa bagi salam. Dia ingat aku heran sangat nak kahwin dengan dia? Hesy... aku pun tak ingin, tahu! omel Athirah sendirian sambil merenung telefon bimbitnya yang sudah pun diputuskan talian. Nombor telefon lelaki tersebut terus dipadamkan daripada senarai panggilan yang diterima. Inikah lelaki yang mereka pilih untuk menjadi pembimbing dan pelindung hidupku? Inikah lelaki yang akan memimpin tanganku hingga ke syurga Allah SWT? Lelaki angkuh lagi bongkak inikah yang telah menikahiku siang tadi? Andai inilah lelakinya, porak-peranda! Mahu karam bahtera kehidupanku nanti jadinya. Mak... tolong Baby! Athirah menangisi nasibnya sepanjang malam, mengenang badai yang melanda hidupnya. Sejak terputusnya talian telefon itu, maka terputuslah juga hubungannya dengan lelaki yang telah menjadi suaminya itu. Khabar berita daripada mentuanya dan wang nafkah yang diterima setiap bulan sahaja yang menjadi jambatan hubungan mereka. Apa yang dia tahu, lelaki itu masih lagi bernafas di muka bumi ini. Dirinya juga diziarahi oleh mentuanya sewaktu ingin melanjutkan pelajaran ke universiti. Menyedari hubungan mereka suami isteri bagaikan kutub utara dan kutub selatan kedudukannya, mentuanya merayu agar dia bersabar. Mentuanya juga meyakinkan dia bahawa jodohnya

94

Dayana Darwisy

bersama suami pasti ada, cuma masanya belum tiba. Tetapi sampai bila dia harus menunggu dan berharap? Perlukah dia bersabar dan terus menanti untuk disayangi juga dicintai oleh suaminya seperti pasangan suami isteri yang lain? Athirah lantas mengambil wuduk lalu menyerahkan dirinya yang kerdil kepada Tuhan Yang Maha Esa. Hanya Dia yang mampu mendengar doa dan rintihan hatinya.

DI kolej kediaman sebelah sana, seorang jejaka turut mengalami mimpi ngeri yang seakan-akan sama. Mikhail bermimpi seorang perempuan merayu-rayu meminta pertolongannya. Abang tolong sayang, lembaga tu ingin membunuh sayang. Abang... tolong! rintih suara itu. Mikhail tercari-cari lembaga yang dimaksudkan oleh perempuan itu. Kelihatan lembaga yang amat mengerikan menoleh ke arahnya. Mendengar ilai tawa lembaga itu, Mikhail sendiri merasa seram sejuk. Dia menghulurkan tangan dan cuba menarik perempuan itu ke dalam dakapannya. Namun belum sempat dia berbuat demikian, lembaga itu telah melepaskan beberapa das tembakan hingga perempuan itu terkulai layu. Mikhail terus menerpa dan menyambut tubuh yang tidak bernyawa itu. Dipangkunya kepala perempuan itu sambil menangis tersedusedan. Sayang jangan tinggalkan abang. Abang terlalu cinta dan sayangkan sayang. Mikhail tersedar daripada lenanya bila terasa ada cairan panas mengalir di pipinya. Dia duduk berteleku

95

Cinta Itu Milikku

seketika memikirkan maksud yang tersirat di sebalik mimpinya tadi. Dia beristighfar berkali-kali dan berdoa semoga mimpinya itu hanyalah mainan tidur semata-mata dan bukanlah suatu petanda buruk. Siapakah perempuan itu? Adakah itu isteri yang telah aku abai dan nafikan haknya? Berdosakah aku, Ya Allah... membenihkan perasaan cinta ini buat insan lain, selain isteriku? Kejamkah aku, Ya Allah... menghukum isteriku yang tidak berdosa itu? Apa yang harus aku lakukan, Ya Allah? Persoalan demi persoalan menerjah mindanya. Bantulah hambaMu ini, Ya Allah. Ya Allah... andai dia benar-benar jodohku yang telah Engkau tetapkan di lohmahfuz, eratkanlah ikatan dan hubungan yang suci ini. Ya Allah... aku mohon agar kami dipertemukan dan limpahkanlah perasaan kasih dan sayangku ini hanya untuknya. Maafkan aku, wahai isteri.... Aku gagal menjalankan amanah dan tanggungjawabku selama ini, bisik hati Mikhail dengan nada penuh penyesalan. Tetapi Athirah bagaimana? Layakkah isterinya menerima curahan kasih sayang dan cintanya? Sanggupkah isterinya berkongsi kasih dengan perempuan yang dia benarbenar cinta? Aku tidak akan sekali-kali melepaskan Athirah pergi daripada hidupku. Perlukah aku lepaskan sahaja isteriku itu daripada aku terus menyeksa dan menghukum dirinya yang tidak berdosa? Jika itu jalan yang terbaik, maka aku harus lakukannya. Ya Allah... bantulah aku dalam mencari jalan penyelesaian yang membelenggu hidupku ini. Mikhail bangun lalu berwuduk dan menunaikan solat sunat taubat dan istikharah seperti malam-malam sebelumnya. Dia perlu memohon petunjuk daripada Allah

96

Dayana Darwisy

agar dapat menetapkan hatinya, sama ada melepaskan isterinya dan memilih Athirah atau melepaskan Athirah dan memilih isterinya. Dia tidak mahu menjadi lelaki yang tamak. Tetapi apa yang dia rasakan sekarang ini, perasaan cinta dan sayangnya semakin menggebu untuk Athirah. Athirah akan kekal menjadi kekasihnya dan kekal di sampingnya sehingga dia benar-benar yakin dan pasti ke mana hatinya perlu diserahkan. Sesudah melakukan solat sunat, dia menyambung kembali lenanya. Gemeresik azan subuh yang berkumandang mengejutkan Mikhail daripada lenanya yang tidak seberapa. Dia benar-benar mengantuk, namun ditahan jua kantuknya demi menunaikan seruan Ilahi. Mikhail menghampiri Borhan. Mengejutkan Borhan juga sudah menjadi rutin hariannya. Oiii... pak cik! Bangunlah mandi! Lepas ni nak pergi masjid pulak. Mikhail berlalu untuk membersihkan diri selepas mengejutkan Borhan. Hans... cepatlah sikit! Nanti ramai orang, kita tak dapat duduk saf depan. Terhegeh-hegeh betullah kau ni! Mikhail berleter. Kalau tak kejutkan, bukan main lagi merungut ini dan ini. Dikejutkan pulak, susah nak bangun. Yalah... yalah...! Aku cepatlah ni! Kau tu cubalah bawak bersabar sikit. Ini tak menyempat-nyempat. Kau ada temu janji dengan awek kau ke pagi-pagi buta ni? giat Borhan. Awek otak kau! Aku cuma nak duduk saf depan, itu saja. Bukan ke banyak pahala sekiranya kita berada di saf depan? Sembahyang pun lebih khusyuk. Terang Mikhail. Selepas kuliah subuh, masing-masing pulang ke bilik sementara menunggu masa untuk melakukan aktiviti selanjutnya.

97

Cinta Itu Milikku

Mikhail ingin menyambung kembali lenanya buat seketika. Hans... pukul tujuh setengah nanti kau kejutkan aku ya. Aku nak tidur kejap. Borhan hanya menganggukkan kepalanya. Dia meneliti buku program dan menyemak segala aktiviti yang bakal berlangsung sepanjang hari ini.

98

Dayana Darwisy

Bab 9
EREKA kini sudah bergelar mahasiswa dan mahasiswi. Berakhirnya minggu orientasi bermakna berakhirlah jua azab seksa yang mereka tanggung selama lebih kurang seminggu itu. Banyak pengalaman suka duka dan pahit manis yang Athirah lalui dalam tempoh seminggu itu. Semuanya menjadi kenangan terindah buat Athirah. Mikhail menghampiri Athirah yang sedang sibuk memasukkan dokumen ke dalam beg sandangnya. Dah selesai semua urusan? Ada apa-apa yang perlu abang tolong? Mikhail bertanya. Athirah sedikit terperanjat bila ada suara garau menyapa di tepi telinganya. Dia mengurut dada untuk menghilangkan debar. Pantang bagi Athirah seandainya ada orang membuatnya terkejut atau terperanjat. Tetapi takkan dia hendak meninggikan suara dengan Mikhail pula. Tidak perlu membayar saman pun dia sudah merasa sangat-sangat bersyukur. Andai dia buat hal lagi, tidak mustahil Mikhail akan mengotakan kata-katanya. Athirah sangat-sangat fobia mendengar perkataan S.A.M.A.N!

99

Cinta Itu Milikku

Awak tanya apa tadi? Maaf... saya tak dengar, tanya Athirah sambil menutup beg sandangnya. Wajah Mikhail dipandang sepintas lalu. Abang tanya... semua urusan dah selesai? Ada apaapa yang perlukan pertolongan abang? Mikhail mengulangi pertanyaannya sebentar tadi. Ooo.... Bulat mulut Athirah menyebut perkataan ooonya. Apa yang ooo...nya? tanya Mikhail tidak mengerti. Ooo... tu maksudnya saya faham soalan yang awak ajukan. So...? Mikhail inginkan penjelasan Athirah. Alhamdulillah, semuanya dah beres. Cuma nak tunggu pergi kelas aje hari Isnin ni, jelas Athirah bersama senyuman manis. Betul-betul pasti ke semuanya dah selesai? Manalah tahu ada yang terlepas pandang. Mikhail mengambil berat. Rasanya dah tak ada apa-apa kut! Errr... terima kasihlah sebab banyak bantu saya selama seminggu ni, ujar Athirah. Sekali lagi senyumannya dihadiahkan buat Mikhail. Asyik seketika Mikhail memandang senyuman manis itu. Tak perlulah nak ucapkan terima kasih. Sudah jadi tanggungjawab kami selaku pelajar senior menjaga kebajikan pelajar junior, terang Mikhail. Cehwah... ayat! Macamlah semua pelajar junior dia ambil tahu! Kawan-kawan yang lain mana? Mikhail bertanya lagi. Mereka masih ada di sana lagi. menudingkan jarinya ke arah yang dimaksudkan. Athirah

100

Dayana Darwisy

Jom kita pergi kafe, abang belanja minum, pelawa Mikhail. Peluang yang ada akan digunakan sebaik mungkin. Dia perlu belajar menambat hati Athirah. Emmm... boleh jugak! Tekak ni pun dah haus. Athirah menerima pelawaan Mikhail dengan senang hati. Tapi kawan-kawan saya macam mana? tanya Athirah. Muka Mikhail dipandang sekilas. Ajaklah mereka sekali, balas Mikhail. Awak tunggu sini sekejap ya, saya pergi tanya mereka, pinta Athirah dan berlalu bertemu rakanrakannya. Mari kita pergi dulu. Nanti mereka menyusul, ujar Athirah tidak lama kemudian. Athirah mengatur langkah namun terhenti bila Mikhail menahannya. Tunggu dulu... abang ada benda nak selesaikan dengan Athirah terlebih dulu. Mikhail bersuara. Boleh tak kita ubah cara panggilan kita sebelum pergi ke kafe? Abang mahu Athirah tukar panggilan awak kepada abang dan saya kepada sayang, boleh? soal Mikhail. Matanya merenung anak mata Athirah. Abang mahu lakonan kita ni nampak betul! Abang nak orang percaya yang kita ni adalah pasangan kekasih, jelas Mikhail penuh pengharapan. Emmm... okey! jawab Athirah. Dia tidak mahu memanjangkan perbualan mereka. Athirah tidak selesa apabila ada mata-mata yang asyik menjeling ke arah mereka. Athirah juga tidak mahu menarik perhatian ramai dengan berada di samping lelaki paling popular di kampus. Setibanya di kafeteria, Athirah memesan sirap limau manakala Mikhail memesan teh O ais limau. Mereka

101

Cinta Itu Milikku

berbual dan cuba mengenali antara satu sama lain. Barulah Athirah tahu, Mikhail ini kelakar dan ramah orangnya. Wah... wah... wah... di sini rupanya pasangan kekasih memadu asmara! giat Borhan sambil melabuhkan punggung di sebelah Mikhail. Mendengar sahaja suara Borhan, Mikhail mengeluh. Kacau daun betullah kawan aku yang sorang ni, bisik hati Mikhail. Dia menoleh ke sisi memandang Borhan. Kau ni... tahu aje aku duduk kat ceruk mana? sindir Mikhail sedikit geram. Sekiranya boleh, dia tidak mahu sebarang gangguan buat masa ini. Dia hanya mahu berduaduaan dengan Athirah. Bagaimana dia ingin beramah mesra dengan Athirah jika sahabat baiknya itu datang mengganggu? Alah, setakat nak cari kau bukannya susah sangat! Bau badan kau, satu kampus dah tahu, jawab Borhan selamba. Mikhail mengetap bibirnya. Mahu sahaja dia mendebik kawan baiknya yang satu itu. Berdua aje ke? Mana kawan-kawan yang lain? tanya Borhan. Matanya memandang sekeliling. Borhan sebenarnya mencari Fazlina. Dia ingin memikat Fazlina. Semenjak Mikhail dilamun cinta, dia juga ingin merasai kehangatan cinta itu. Mikhail mencari sesuatu di bawah meja dan di dalam bajunya. Oiii... kau cari apa tu? tanya Borhan. Pelik dia melihat sahabatnya itu. Seolah-olah sedang mencari sesuatu yang tercicir. Takkan tertinggal dompet kut? Mikhail jarang lalai dengan barang peribadinya. Aku cari orang lainlah dekat meja ni. Manalah tahu

102

Dayana Darwisy

menyorok bawah meja atau terselit dalam baju aku, seloroh Mikhail. Kau ni... kalau nak bertanya tu agak-agaklah. Dah nampak aku berdua saja kat sini, lagi mahu tanya! Mikhail buat lawak bodoh. Dia sudah terkekeh-kekeh ketawa melihat muka cemberut Borhan. Cis... tak guna punya kawan! Aku ingatkan tadi apa bendalah yang hilang sampai begitu sekali khusyuknya mencari, marah Borhan. Sakit hatinya bila dipermainkan oleh Mikhail. Athirah sudah tertawa geli hati melihat gelagat dua sahabat itu. Perlakuan mereka berdua tak ubah seperti dia dan Rafidah. Terasa rindu pula dengan sahabatnya itu. Rafidah kini mengikuti kursus Sarjana Muda Pendidikan di UPSI. Tak sangka otak gila-gila Rafidah itu bakal digunakan untuk menyandang gelaran guru. Huh, pasti anak muridnya juga segila dia! Mikhail dan Borhan merenung Athirah. Oppps... sorry! ujar Athirah. Dia terus menutup mulutnya. Tak apa! Abang suka tengok sayang happy macam ni. Seandainya sayang tersenyum dan ketawa sepanjang masa, terasa indah dunia ni. Bagi Mikhail, senyuman Athirah umpama terapi buat dirinya. Jika boleh dia ingin menatap senyuman itu sepanjang hidupnya. Gila ke apa nak suruh aku senyum dua puluh empat jam? Ada nanti kena angkut ke Tanjung Rambutan, gerutu Athirah. Sejak bila kau bersayang-sayang ni? Aku tak tahu pun? bisik Borhan.

103

Cinta Itu Milikku

Mikhail tersenyum menawan. Yang kau sibuk ni kenapa? Suka hati akulah nak panggil dia apa! Takkan aku nak panggil kau sayang pulak? balas Mikhail dengan berbisik juga. Ehem... ehem...!!! Bisik apa tu? Tak baik tahu main bisik-bisik bila ada orang lain di samping kita. Abang mengumpat sayang, ya? Kalau macam tu, sayang balik dululah. Athirah mula bangun dan pura-pura merajuk. Borhan sudah tersengih bila ditegur. Mikhail tersenyum memandang Athirah. Sejuk hatinya bila Athirah membahasakan dirinya sayang dan memanggilnya abang. Kalaulah Athirah itu gadis yang dia nikahi dua tahun lalu, tentu tidak sukar baginya untuk membajai kasih sayang dan cinta yang sememangnya segar dan mekar buat gadis itu. Kini dia tidak dapat membohongi perasaannya lagi. Dia benar-benar cinta dan sayangkan Athirah. Oleh itu dia perlu lakukan sesuatu terhadap perkahwinannya. Dia tidak mahu menggantung isterinya lagi. Daripada dia menyeksa isterinya lebih baik dia lepaskan sahaja. Mikhail beralih tempat duduk. Dia duduk di sebelah Athirah dan menghalang Athirah daripada pergi. Sayang janganlah merajuk. Mana ada abang mengumpat sayang. Ini haaa... Si Borhan sibuk bertanyakan tentang kawan sayang yang bernama... Mikhail memetikmetik jarinya untuk mengingati nama sahabat Athirah itu. Haaa... Fazlina! Abang Hans awak yang tak berapa nak handsome ni tanya, Fazlina tu masih kosong lagi ke? Andai masih kosong... Abang Hans awak ni nak berkenalan. Mikhail sudah tersenyum mengejek pada Borhan. Keningnya juga sengaja dijongketkan.

104

Dayana Darwisy

Muka Borhan sudah merah menahan malu. Hampeh punya member, ada ke patut tanya macam tu! Tolonglah jaga air muka sahabat baik ni sikit! Tak pasal-pasal terbocor rahsia, omel Borhan dalam hatinya. Borhan menendang kaki Mikhail tanda memprotes. Borhan memberi isyarat mata yang membawa maksud, jaga kau! Lepas ni aku gulai kau cukup-cukup. Kenapa kau heboh satu Malaya aku suka kat Fazlina? Memang tak boleh harap. Sepatutnya kau tolong aku, bukannya malukan aku! Mikhail menggosok kakinya yang kesakitan. Dia juga memberi isyarat mata dan senyuman mengejek. Eleh, aku sikit pun tak takut dengan ugutan kau! Memang betul apa, kau dah jatuh hati dekat Fazlina. Mengaku ajelah! Buat apa nak sorok-sorok? Nanti melepas, baru padan muka! Nasib baik kawan kau ni ada nak tolong. Kalau tak... sampai ke tualah kau menganggotai Kelab Jiwa Luka, tak pun Kelab Bujang Terlajak. Siapa suruh kau gatal-gatal ganggu aku tengah dating? Omel Mikhail dalam hati. Borhan mencebik melihat best friend forevernya itu. Eksen! Hairan Athirah melihat tingkah laku dua jejaka terhangat di kampus ini. Kedua-duanya saling merenung dengan pandangan yang sukar Athirah fahami. Seperti orang tengah bergaduh pun ada! Tidak lama kemudian Fazlina tiba. Dia tidak tahu hendak duduk di mana. Mikhail sudah pun duduk di sebelah Athirah. Duduklah Fazlina... jangan malu-malu. Abang Hans kita ni tak makan orang. Dia makan nasi aje, ujar Mikhail sambil tersenyum meleret memandang Borhan. Borhan tersengih mendengar kata-kata Mikhail.

105

Cinta Itu Milikku

Muka Fazlina sudah berona merah menahan malu. Perlahan-lahan dia melabuhkan punggung di sebelah Borhan. Mana yang lain-lain? Athirah bertanya setelah tiga lagi rakannya tidak kelihatan. Mereka tak dapat join. Aisyah nak telefon emaknya. Salmi ada urusan yang belum selesai. Aina temankan Salmi, ujar Fazlina malu-malu. Terasa janggal pula dirinya duduk bersama orang terhangat di kampus. Malam ni macam mana? Jadi tak nak keluar makan dengan abang? Mikhail berbisik di tepi telinga Athirah. Ehem... ehem...!!! Borhan berdeham. Athirah dan Mikhail memandang Borhan bila terdengar Borhan mengeluarkan suara. Tak baik berbisik. Aku dengan Fazlina wujud lagi kat sini. Borhan mengulang kembali ayat Athirah sebentar tadi. Kau ni Hans... kacau daun betullah. Aku tanya buah hati aku ni, jadi ke tidak nak keluar makan, malam ni? Bukan ke aku dah janji nak bawak dia keluar makan malam. Kau nak ikut? Kalau nak ikut, boleh kita ajak Fazlina sekali, pelawa Mikhail. Dia sebenarnya ajak-ajak ayam sahaja. Eh, takpelah Abang Khai! Abang Khai keluarlah dengan Athirah. Saya tak nak ganggu privasi abang berdua. Fazlina menolak. Dia malu jika Borhan turut serta. Beginilah! Kalau Faz tak nak ikut, sayang pun tak jadi pergi. Athirah bersuara. Athirah sebenarnya tidak mahu keluar berdua-duaan dengan Mikhail. Untuk apa mereka kerap bertemu, sedangkan hala tuju hubungan mereka tidak akan ke mana-mana. Daripada pandangan mata kasar

106

Dayana Darwisy

sahabatnya dan orang lain, dia dan Mikhail kelihatan seperti pasangan ideal, ironinya hubungan mereka hanyalah palsu semata-mata. Mana boleh macam tu, sayang! Mikhail sudah keresahan bila Athirah menolak untuk keluar dengannya. Fazlina pergi ya! Kesianlah kat Abang Khai, pujuk Mikhail. Dia sudah mempamerkan muka kasihan. Baiklah! Faz temankan Athirah malam ni, ujar Fazlina. Tidak sampai hati pula dia hendak menolak bila Mikhail mula merayu. Mungkin inilah masanya untuk mereka saling kenal antara satu sama lain, desis hati Fazlina. Kau nak ikut tak Hans, malam ni? Aku on aje! ujar Borhan dengan nada ceria. Sekurang-kurangnya malam nanti dia boleh mengenali Fazlina dengan lebih dekat lagi. Lina nak minum? Abang boleh belikan, tanya Borhan membeli jiwa Fazlina. Tak payah tanya, belikan aje. Kalau kau tanya, tentulah dia cakap tak nak! Eh, sejak bila Faz dah bertukar jadi Lina? Mikhail menyakat Borhan. Borhan tersengih. Muka Fazlina sudah bertukar warna. Dia menunduk malu. Kau ingat, kau sorang saja ada panggilan manja untuk buah hati kau? Aku pun nak jugak panggil Fazlina dengan panggilan lain. Kalau aku panggil dia Faz, dah serupa macam kawan-kawannya yang lain, ujar Borhan sambil menjeling Fazlina di sisinya. Athirah tersenyum memandang sahabatnya. Mungkinkah hati temannya itu bakal terisi tidak lama lagi?

107

Cinta Itu Milikku

Borhan bangun membeli minuman untuk Fazlina dan juga dirinya. Dia juga seperti Mikhail, baru belajar hendak mengenal apa itu cinta. Bukan tidak ada yang berkenan akan dirinya, cuma dia sahaja yang tidak berkenan dengan orang tersebut. Eh! Hari ni pun warna baju Abang Khai dan Athirah sama lagi? Berjanji ke malam tadi nak pakai baju sama warna? Fazlina pura-pura bertanya. Dia cuba menukar topik perbualan untuk menutup perasaan malunya. Sejak bilalah Si Borhan ni memandai tukar panggilan nama manjanya? Muka Athirah sudah berona merah. Athirah menjeling ke arah Mikhail. Mikhail melemparkan senyuman menawannya. Aduh, bisa copot jantung aku bila melihat senyuman cowok ganteng ni! Aikkk... bila masa pulak aku bertukar jadi minah Jakarta ni? Getus hati Athirah. Ditilik bajunya sekilas. Hesy... macam mana boleh tak perasan warna baju aku dengan dia sama lagi hari ni? Patutlah orang pandang semacam aje tadi. Memang betullah dia ni ada bela hantu raya. Takkanlah dalam seminggu ni asyik sama aje warna baju kami berdua. Kalau tak sama pun, pasti hampir-hampir sama warnanya. Mujurlah aku bukan isteri dia! Mahu terbias anak-anak aku dengan saka yang ada dalam dirinya, getus Athirah. Apa pasal pulak kau ni Athirah? Melalut jadi isteri dan anak-anak bagai! Dah tersangkut dengan mamat kat sebelah ni ke? Kau jangan, Athirah! Tak cium bau syurga nanti menduakan suami, bisik hati Athirah. Mana ada? Memandai aje engkau ni! sanggah Athirah.

108

Dayana Darwisy

Mikhail hanya tersenyum melihat Athirah dan Fazlina bertekak. Tidak lama kemudian Borhan tiba bersama dulang berisi air. Ini air untuk Lina. Borhan menghulur sirap bandung buat Fazlina. Kita tak nak makan ke? Borhan bertanya teman baiknya. Boleh jugak! Perut aku pun dah lapar ni. Mikhail memandang Athirah di sisinya. Sayang nak makan? Athirah mengangguk. Dia memang sedang kelaparan. Pagi tadi dia hanya minum segelas Horlick untuk sarapan pagi. Sayang nak makan apa? Sayang nak makan nasi campurlah. Fazlina orderlah! Tengah hari ni Abang Hans kita belanja, ujar Mikhail sambil tersenyum ke arah Borhan. Bila lagi dia nak merasa kawannya itu belanja? Si Borhan bukannya sengkek! Borhan mengukir senyuman dan mengangguk. Dia tidak kisah berhabis duit asalkan impiannya menjadi kenyataan. Mari Faz, kita tengok lauk apa yang sedap. Emmm... sayang pergi dengan abang, biar Faz pergi dengan Borhan! Jom, sayang! Mikhail menarik tangan Athirah. Hesy... suka-suka dia aje pegang tangan orang! Agak-agaklah kalau aku tarik tangan aku ni, kena saman tak? Tapi takde dalam perjanjian, kan? Athirah menarik tangannya perlahan-lahan. Dia ni tak bosan ke asyik menghadap muka aku? Athirah mengomel dalam hatinya.

109

Cinta Itu Milikku

Maaf... tak sengaja! Tapi berlapik, kan? Usik Mikhail. Sekiranya ada wuduk, masih belum batal. Sakat Mikhail lagi. Melihat muka Athirah berona merah, Mikhail tersenyum. Malu agaknya, desis hati Mikhail. Beruntung dia jika dapat memiliki Athirah. Sudahlah rupa paras cantik, akhlak pun baik.

ATHIRAH memandang jam di pergelangan tangannya. Hampir dua jam, dia dan Fazlina berbual dengan Mikhail dan Borhan. Abang... sayang balik dululah. Sekejap lagi dah nak masuk waktu zuhur. Athirah meminta diri untuk beredar. Badannya sudah tidak selesa. Dia ingin segera pulang ke asrama dan mandi. Abang hantar sayang balik ya, beritahu Mikhail. Andai diberi peluang, dia sanggup menjadi pemandu tanpa gaji untuk Athirah. Hans... kau nak duduk sini atau nak balik dengan aku? Takpelah... kau balik dulu. Tadi aku datang sini naik motor, jelas Borhan. Matanya tidak lepas memandang Fazlina. Lina nak tumpang abang ke? tanya Borhan sambil melemparkan senyuman menggoda. Amboi... Borhan! Sejak Mikhail ada buah hati, kau pun sama nak menggatal jugak ya...??? Fazlina sudah tersipu malu. Hesy... ada ke patut nak ajak aku naik motor! Ada karang kena kejar dengan parang

110

Dayana Darwisy

kontot. Ayah aku tu dahlah sensitif bab-bab macam ni, omel Fazlina dalam hatinya. Takpelah! Lina tumpang Abang Khai saja, ujar Fazlina malu-malu. Aik... sejak bila aku pun ikut tukar nama ni? Bisik hati Fazlina. Gelak tawa Athirah dan Mikhail membuatkan air muka Fazlina berubah. Malunya usah dikata lagi. Borhan hanya tersenyum memandang Fazlina. Setibanya di kolej, Fazlina berlalu selepas memberi salam dan mengucapkan terima kasih buat Mikhail. Dia menunggu Athirah di tempat duduk yang disediakan. Yalah... takkan nak kacau daun orang sedang hangat bercinta. Mesti mereka nak ucapkan selamat tinggal dan ucapan rindu. Itulah Athirah! Dulu kau cakap besar sangat, tak nakkan Si Mikhail tu. Tengok sekarang, dah susah nak berenggang. Lebih baiklah korang kahwin, habis cerita! Omel Fazlina dalam hatinya. Malam ni abang ambil sayang pukul sembilan. Tunggu abang call dulu baru turun. Athirah angguk kepala tanda faham. Take care sayang, miss me okay. Athirah hanya tersenyum manis mendengar katakata Mikhail. Dia tidak berupaya membalasnya. Ada sempadan yang menghalang. Lagipun hubungannya dengan Mikhail akan terlerai bila-bila masa. Jadi apalah gunanya jika dia turut mengungkapkannya. Usai memberi salam, Mikhail memandu pulang ke kolej kediamannya.

111

Cinta Itu Milikku

Bab 10
EPERTI yang dijanjikan, Athirah akan keluar makan malam bersama Mikhail, Borhan dan Fazlina. Athirah mengenakan jean hitam dan blaus berwarna putih serta bertudung putih. Dia mencalit pelembap bibir dan menyapu bedak asas di pipinya. Berpuas hati dengan penampilannya, Athirah turun ke tingkat bawah bersama Fazlina. Hati-hati tuan puteri berdua, jangan sampai ikut putera impian bermalam di hotel sudahlah, usik Aina. Salmi dan Aisyah hanya tersenyum penuh makna. Sudahlah kau orang! Kami bukannya nak pergi mana-mana. Sekadar keluar makan aje, bidas Athirah. Dia tidak suka dengan gurauan sahabatnya itu. Mula-mula memanglah pergi makan. Takut lepas tu melencong ke lain, sakat Aisyah pula. Fazlina hanya menggeleng dan tersenyum mendengar usikan nakal teman-teman mereka. Malas dia hendak lawan bertekak. Buat sakit jiwa aje!

112

Dayana Darwisy

Beranilah dia orang nak buat perkara yang tak senonoh! Ada nanti yang tak merasa dapat zuriat. Siapa susah? Mereka dan keluarga mereka juga, kan? seloroh Athirah sambil ketawa. Salmi, Aisyah, Aina dan Fazlina juga turut ketawa kelucuan mendengar lawak selamba Athirah. Kau orang jangan berkecil hati, ya. Aku bukannya tak nak bawak kau orang. Tapi kau orang tahu ajelah kereta Mikhail tu macam mana. Tak muat nak sumbat kita semua. Nanti aku ajak abang aku datang sini, aku belanja kau orang makan. Janganlah sedih-sedih, pujuk Athirah sambil merenung sahabat-sahabatnya yang sudah menunjukkan muka satu sen. Kami turun dulu, nanti bising pulak Mikhail dengan Borhan, ujar Athirah. Athirah mendapatkan bersandar di pintu kereta. Mikhail yang sedang

Assalamualaikum. Dah lama tunggu? Athirah menegur Mikhail yang sedang tersenyum menawan. Waalaikumussalam.... Sejuk hati Mikhail mendengar suara buah hatinya itu. Walaupun Athirah belum diangkat secara rasmi sebagai kekasihnya, namun Mikhail bersyukur kerana Athirah tidak lagi bermasam muka dengannya. Antara mereka juga sudah tiada lagi perang dingin atau bertikam lidah. Harap-harap selepas ini tiada lagi tercetus tegang urat antara mereka. Mikhail juga tidak mahu tergesa-gesa memberitahu hasratnya pada Athirah. Dia bimbang jika Athirah kembali dingin. Biarlah dia pendamkan sahaja dulu. Mana Abang Hans? Athirah bertanya. Kepalanya terjenguk-jenguk ke dalam kereta.

113

Cinta Itu Milikku

Tu... kat seberang sana! Panjang muncung Mikhail menunjuk ke arah kereta Borhan. Fazlina naik dengan Abang Hans boleh? Kesian pulak dia pandu sorang diri, pinta Mikhail. Kenapa naik kereta berasingan? Bukan ke kita nak keluar makan sekali? tanya Athirah. Athirah sebenarnya kurang selesa keluar bersama Mikhail. Dia khuatir jika terserempak dengan keluarga suaminya. Dia juga bimbang jika terjatuh sayang pada Mikhail, sedangkan ada tembok tinggi yang menghalang untuk dia membina impian. Asalnya memang begitu. Tapi selepas makan, Borhan kena pergi rumah pak cik dia di Taman Maluri. Ada hal sikit. Faz... kau tak kisahkan naik kereta dengan Abang Hans? Athirah risau sekiranya Fazlina tidak selesa. Melihat anggukan temannya, Athirah tersenyum mengusik. Tapi... jangan lebih-lebih pulak ya? bisik Athirah sambil tersenyum nakal. Fazlina mencubit lengan Athirah sebelum bergerak ke kereta Borhan. Geram sungguh rasa hatinya bila diusik sebegitu oleh Athirah. Malu pada Mikhail, satu hal! Aduh! Athirah terjerit kecil. Kenapa sayang? Mikhail sedikit kalut. Risau juga dia jika Athirah tiba-tiba jatuh sakit. Takde apa-apa. Cuma ada ketam terlepas sangkar.... Tu yang asyik nak menyepit aje, ujar Athirah sambil menggosok lengannya yang sedikit perit. Macam-macamlah sayang ni. Buat terperanjat abang aje, luah Mikhail. Dah, masuk kereta. Penat tangan abang duk buka

114

Dayana Darwisy

pintu dari tadi, tapi buah hati abang ni tak reti-reti nak masuk, usik Mikhail. Athirah menjeling Mikhail sepintas lalu. Kenapalah dia ni makin aku pandang makin handsome? Nasib baik bukan suami aku! Mahu jealous tahap meroyan kalau ada yang pandang-pandang dan jeling-jeling kat dia, getus Athirah dalam hati. Tampannya dia dengan T-shirt putih dan jean hitam, omel Athirah lagi dalam hatinya. Apa aku kata tadi? Baju putih? Jean hitam? Athirah menilik baju yang tersarung di tubuhnya. Aik... dia pun pakai baju putih jugak? Dia ni mengintai aku pakai baju ke tadi? Bisik hati kecil Athirah sambil menggaru kepalanya. Sesekali Mikhail menjeling Athirah. Melihat Athirah keresahan, Mikhail tahu dia perlu menghidupkan suasana supaya Athirah tidak kekok berada di sampingnya. Punat radio segera ditekan. Celoteh DJ radio dan alunan muzik menyemarakkan suasana yang agak sunyi seketika tadi. Cantik sayang malam ni, terpegun abang dibuatnya, puji Mikhail sambil matanya melirik ke arah Athirah. Ringan sahaja tangannya hendak menggenggam jemari runcing itu. Baru sahaja tangannya hendak menyentuh tangan Athirah... Boleh pandang-pandang Jangan pegang-pegang Duduk renggang-renggang Bertambah sayang Hesy... DJ ni! Takde lagu lain ke nak putarkan masa

115

Cinta Itu Milikku

ni? Macam tahu-tahu aje apa yang aku nak buat. Tak sporting langsung! Bisik hati Mikhail. Mukanya sudah kemerahan menahan malu. Harap-harap Athirah tidak perasan dengan tindakannya tadi. Tentu malu besar jadinya jika ketahuan. Pasti Athirah akan melabelkan dirinya sebagai lelaki yang tidak bermoral dan suka mengambil kesempatan ke atas perempuan. Paling tidak diingininya, Athirah membenci dirinya. Mikhail menarik nafasnya panjang-panjang dan bereaksi seperti biasa. Sayang nak makan kat mana malam ni? Abang sedia jadi pemandu peribadi sayang. Sayang cakap aje nak pergi mana, abang akan bawa. Suruh pandu ke rumah tok kadi sekarang ni pun, abang sanggup. Mikhail mengusik. Matanya melirik Athirah. Bercakap tentang tok kadi, teringat Mikhail peristiwa yang berlaku beberapa tahun dahulu. Argh... buat apa nak dikenang peristiwa yang pernah membunuh semangat aku tu? Jangan harap aku akan menoleh ke belakang lagi. Apa yang ada di depan mata perlu aku rebut, bisik hati Mikhail. Laju sahaja tangan Athirah mencubit pinggang Mikhail. Mukanya sudah berona merah mendengar usikan nakal Mikhail. Dia juga semakin tidak selesa bila Mikhail asyik menjeling ke arahnya sambil tersengih seperti kerang busuk. Saya tak kisah makan kat mana-mana. Tapi jangan jauh sangat dari kolej. Nanti lewat pulak kita balik, ujar Athirah malu-malu. Cantik sangat ke aku ni? Dari tadi duk jeling-jeling. Nak kena cucuk biji mata agaknya! Bukan saya, tapi sayang! Jangan buat kesilapan lagi, nanti abang denda, ugut Mikhail.

116

Dayana Darwisy

Dari kaca mata Athirah, sesiapa yang menjadi pasangan Mikhail memang beruntung. Mikhail bukan sahaja kacak malah berada. Paling buat hati Athirah cair, lelaki itu sering memanggilnya sayang. Mikhail benar-benar romantik. Kalaulah suami misterinya itu seperti Mikhail, kan best! Tentu aman bahagia dan sentosa hidup. Syoknya jika Mikhail ni suami aku! Gumam Athirah dalam hati. Athirah... kau jangan nak berangan dan menggedik boleh tak? Dulu masa Mikhail kata kau gedik, kau tak mengaku! Marah Athirah pada dirinya sendiri. Ingat Athirah... sebelum kau kecewa dan menderita, kau perlu simpan dalam kepala kau, jangan sesekali jatuh cinta dengan Mikhail. Kau dengan dia hanya berlakon sebagai kekasih, tak lebih daripada itu. Yang paling penting dan perlu kau ingat, kau tu milik orang. Berdosa, Athirah... berdosa...! Nasihat Athirah pada diri sendiri. Mereka akhirnya tiba di sebuah restoran masakan Thai yang agak popular di kalangan pelajar kampus. Ketika mencari tempat kosong untuk melabuhkan punggung, telefon bimbit Mikhail berbunyi. Helo, Hans! Ada apa? Pantas sahaja Mikhail menjawabnya. Sorry Khai, aku tak dapat join kau malam ni. Aku kena cepat. Pak cik aku dah telefon suruh pergi rumah dia. Beritahu Athirah, kemungkinan besar aku hantar Fazlina balik esok. Dan bagi tahu dia jangan bimbang, aku akan hantar kawan baik dia balik dengan selamat. Okey... nanti aku bagi tahu dia, ujar Mikhail sebelum menamatkan perbualannya. Kenapa abang? Athirah bertanya cemas. Bimbang juga dia jika berlaku sesuatu yang tidak diingini.

117

Cinta Itu Milikku

Borhan dan Fazlina tak dapat join kita malam ni. Borhan perlu cepat ke rumah pak ciknya. Fazlina juga tak balik malam ni, dia bermalam di rumah pak cik Borhan, jelas Mikhail. Sayang jangan bimbang. Borhan takkan buat sesuatu yang tak elok kat kawan baik sayang tu. Abang kenal rapat dengan Borhan. Mikhail cuba menenangkan Athirah yang sedikit gusar dengan keselamatan Fazlina. Athirah mengangguk. Dia akan pegang kata-kata Mikhail. Jika Borhan buat hal... tahulah dia bagaimana hendak mengajarnya. Seorang mereka. Bagi saya nasi goreng kerabu dan jus tembikai, ujar Mikhail pada pelayan tersebut. Sayang nak makan apa? tanya Mikhail lembut. Saya nak nasi goreng kerabu dan air suam, kata Athirah bersama senyuman manis. Sayang tak marahkan, abang suruh ubah panggilan antara kita? tanya Mikhail setelah pelayan tersebut berlalu pergi. Marah tu taklah! Tapi rasa macam tak selesa dan malu pulak kalau ada orang lain yang mendengarnya. Nanti apa pulak tanggapan mereka. Abang kena ingat! Hubungan kita ni takkan kekal lama dan tak akan ke mana-mana. Athirah mengingatkan Mikhail akan status hubungan mereka. Mikhail mengeluh. Tidak fahamkah Athirah bahasa tubuhnya? Tidak nampakkah Athirah, cahaya cinta yang jelas terpancar di matanya? Mikhail tidak mahu hubungan mereka pelayan datang mengambil pesanan

118

Dayana Darwisy

sekadar lakonan sahaja. Mikhail ingin lebih daripada itu. Tetapi Mikhail tidak tahu bagaimana cara untuk menyampaikannya. Dia bimbang akan penerimaan Athirah. Jika boleh... dia ingin Athirah jatuh cinta padanya atas kerelaan Athirah sendiri dan bukannya kerana dia mengugut atau memaksa. Nampak gayanya dia perlu bersabar dan bekerja lebih keras untuk memenangi hati Athirah. Abang nak ingatkan sayang, jangan sekali-kali ubah cara panggilan kita sampai bila-bila. Kalau abang dengar sayang tersalah cakap, abang denda, ugut Mikhail seperti biasa. Apa kata kita gabungkan nama kita berdua. Emmm.... Mikhail memikirkan gabungan nama yang sesuai untuk mereka. Ha... apa kata kita gabungkan Khai dan Ira! Sayang guna nama Khaira, kalau tak nak guna panggilan sayang. Panggilan sayang tu biar abang aje yang guna. Wah... wah...!!! Suka-suka dia aje nak ugut orang dan panggil nama yang berbagai-bagai! Khaira... tambah huruf t dah jadi khairat, pastu tambah kematian, jadilah khairat kematian. Dia ingat aku ni apa? Makwe dia? Tunang atau isteri dia? Gerutu Athirah tidak puas hati. Tetapi dia hanya berani memberontak dalam hatinya sahaja. Andai tak nak jugak, abang nak buat apa? Athirah memberanikan diri menyoal. Emmm... berani ke sayang bantah cakap abang? tanya Mikhail. Dia juga sudah mempamerkan aksi menggoda sambil menjongket sebelah keningnya. Kalau sayang tersilap cakap, abang cium bibir sayang yang merah merekah tu. Abang pun dah lama teringin nak rasa bagaimana nikmatnya bibir sayang tu. Athirah sudah menelan air liur berulang kali sambil

119

Cinta Itu Milikku

menekup mulutnya. Dia tidak menyangka Mikhail begitu berani. Hesy... miang sungguh mamat ni! Desis hati Athirah. Tapi abang nak suruh sayang guna nama Adira, lah. Nama ni gabungan Ad dan Ira. Ad tu nama singkatan bagi Adam. Macam mana? Sayang setuju tak? Abang rasa Adira lebih nampak feminin berbanding Khaira, tambah Mikhail lagi. Berdegup hebat jantung Athirah tatkala mendengar nama Adam. Alah... bukannya nama Mikhail saja yang guna pangkal Adam, Athirah cuba menyedapkan hatinya. Ramai lagi rakyat Malaysia yang guna nama pangkal Adam. Itu adik Rafidah, nama dia... Adam juga. Takkanlah budak tak cukup umur tu suami kau? Nama lelaki yang duduk di depan kau ni, Adam Mikhail. Suami kau namanya Adam saja. Entah-entah suami kau yang bernama Adam tu kulitnya hitam legam dan gigi pun takde. Itu yang tak berani nak tonjolkan diri. Athirah cuba mengukuhkan teorinya sambil meredakan gelora yang melanda hati. Ba... baiklah saya setuju. Eh... eh...! Cup...! Cup...! Cup...! Baiklah, sayang setuju. Athirah menepuk mulutnya berulang kali. Alahai... macam mana boleh tersasul panggil saya ni? Mikhail sudah tersengih gatal melihat kegugupan Athirah. Bolehkan kalau tak nak guna nama Adira? Panggilan sayang dah sebati dengan diri sayang. Athirah mempamerkan senyuman manjanya. Boleh saja. Abang pun lebih suka sayang bahasakan diri sayang, sayang... nampak lebih mesra dan romantik. Ketika pesanan mereka tiba, Athirah dengan rakus meneguk air suamnya untuk menghilangkan kegugupan dan

120

Dayana Darwisy

ketidakselesaan. Mata Mikhail yang tidak sudah-sudah merenungnya membuatkan Athirah malu. Mukanya juga sudah membahang. Cantik sungguh dia ni! Begitu sempurna ciptaan Allah yang berada di depan aku kala ini, desis hati Mikhail. Kenyang ke asyik renung muka sayang aje? Athirah mengusik Mikhail. Sebenarnya dia tidak senang duduk bila mata Mikhail tidak berkelip merenungnya. Mikhail tersenyum mendengar usikan Athirah itu. Baru mereka hendak menikmati makanan, ada suara manja menggoda menegur Mikhail. Hai, Khai! Makan sorang-sorang aje ke? Tak nak pelawa I sekali? Masyitah bertanya manja lalu melabuhkan punggungnya di sebelah Mikhail. Dia sengaja menghimpit Mikhail untuk mempertontonkan aksi manjanya pada Athirah. Dia menjeling tajam ke arah Athirah sambil mencebik. Dasar perempuan perampas! Aku akan miliki kembali apa yang sepatutnya menjadi hak aku, hati Masyitah berbisik angkuh. Sakit hatinya menyaksikan keakraban Mikhail dan Athirah sepanjang minggu orientasi. Athirah memandang Masyitah melalui ekor matanya dengan perasaan jelik. Masya-Allah, daringnya pakaian perempuan ni! Si Masyitah ni bukannya nak menikmati makan malam, tapi nak menghidangkan tubuh badannya sebagai santapan orang ramai. Inilah salah seorang manusia yang mencemarkan dan menjatuhkan martabat perempuan. Pakaian Masyitah yang agak sendat dan ketat itu memperlihatkan bentuk tubuh badannya serta mendedahkan bahagian yang tidak sepatutnya dipertontonkan kepada orang ramai. Jelingan orang sekeliling membuatkan Athirah tidak

121

Cinta Itu Milikku

selesa. Dia pula yang merasa malu. Apakah dia terlalu jahil tentang arus kemodenan atau Masyitah yang terlalu jahil dengan hukum Allah? Sorry... Ita! Malam ni I hanya ingin bersama kekasih I saja. I harap you tak terasa hati. Mungkin lain kali kita boleh keluar makan ramai-ramai, ujar Mikhail, mengambil hati Masyitah. Dia tidak mahu sahabatnya itu berkecil hati. Mikhail tahu Athirah tidak selesa dengan kehadiran Masyitah. Apatah lagi dengan cara pemakaian Masyitah yang kurang sopan dan menjolok mata. Dia yang lelaki pun tidak sanggup memandang, inikan pula Athirah yang sering menjaga auratnya. Sombongnya you! Sejak ada awek baru terus lupakan I, ya? Bukan ke selama ni I yang selalu temani you siang dan malam? Masyitah sengaja membuat Athirah cemburu. Apa yang you cuba sampaikan ni, Ita? Bila masa I ada awek sebelum ni? Pernyataan you tadi seolah-olah I ni pemburu perempuan pulak. Seperkara lagi, kita tak pernah keluar berdua-duaan okey. Biasanya kalau you dan I keluar, kawan-kawan kita yang lain juga turut serta. Mikhail menjadi berang dengan pernyataan Masyitah. Seolah-olah dia sering bertukar pasangan dan mengambil kesempatan terhadap perempuan. Dia tidak mahu Athirah tersalah tafsir akan dirinya. Athirah hanya memerhati dua sahabat itu bertikam lidah. Malas dia hendak ambil pusing. Terasa malu pun ada bila banyak mata yang menjeling ke arah mereka. Okeylah, I pergi dulu. Kawan I pun dah lama tunggu, ujar Masyitah sedikit kecewa. Dia berlalu dengan

122

Dayana Darwisy

perasaan dendam yang membara. Kalau aku tak dapat memiliki Mikhail, kau jugak akan mengalami nasib yang sama. Itu janji aku, Athirah... bisik hati Masyitah. Maaf, kalau sayang tak selesa. Mikhail memujuk Athirah yang sedikit canggung dengan kehadiran Masyitah sebentar tadi. Si Ita ni pun satu, time aku tengah dating nilah dia datang menyibuk. Macam tak boleh tunggu masa lain, bisik hati Mikhail. Sambil menikmati makan malam, Mikhail memerhatikan tingkah laku dan keperibadian Athirah. Athirah begitu sempurna di matanya. Athirah juga tidak pernah menyembunyikan tingkah lakunya yang sebenar. Daripada pengamatan Mikhail, kebanyakan perempuan yang dia kenal begitu menjaga perlakuan dan tutur kata mereka terutama jika baru pertama kali berjumpa. Tetapi Athirah tidak begitu. Tengok sahajalah macam mana keadaan mereka sebelum ini. Asyik bertekak dan bergaduh. Dia suka dengan sikap Athirah yang tidak hipokrit. Itulah sebabnya dia sayangkan Athirah sepenuh hatinya. Usai makan, Mikhail menghantar Athirah pulang. Wajah Mikhail cukup ceria. Siapa yang tidak gembira dapat menghabiskan masa dengan orang tersayang. Esok kita keluar lagi boleh? Mikhail memancing perasaan Athirah. Please... jangan katakan tidak dengan ajakan abang ni. Mikhail memujuk Athirah. Hesy... mamat ni! Dia tanya soalan, dia jugak yang tolong bagi jawapan seperti biasa untuk kita. Macam mana aku nak kata tak boleh atau tak nak, kalau dia dah kata jangan katakan tidak. Atau dengan kata lain, dia sudah menggunakan kuasa veto dia. Eee... pening kepala aku

123

Cinta Itu Milikku

melayan kerenah mamat ni! Nasib baiklah kau handsome dan pandai beli jiwa aku. Kalau tak... mungkin ini kali pertama dan terakhir kita keluar bersama, gumam Athirah dalam hati. Emmm... baiklah! Esok abang ambil lepas maghrib. Tapi kita tak boleh keluar lama-lama, lusa hari pertama sayang ke kelas. Sayang nak buat persediaan sikit. Athirah akhirnya memberi persetujuan. Okey! Esok lepas maghrib abang ambil sayang! See you tomorrow night. Sweet dreams my love. Bicara Mikhail penuh romantik.

124

No. ISBN:- 978-967-5067-53-2 Jumlah muka surat:- 688 Harga Runcit:- S/M: RM22, S/S: RM25 Harga Ahli:- S/M: RM18, S/S: RM21 Sinopsis:Perkahwinan mereka diatur oleh keluarga tanpa pengetahuan Athirah dan Mikhail. Sebagai anak yang mengenang jasa orang tua, Athirah menerima pernikahan itu dengan reda tetapi tidak bagi Mikhail. Perempuan yang telah sah menjadi isterinya itu hanya beban buat dirinya. Athirah memendam rasa sebaik sahaja menyandang gelaran isteri. Maruahnya bagai dipijak-pijak apabila sang suami berlalu begitu sahaja selepas upacara akad nikah. Walau apa pun perbuatan Mikhail terhadap dirinya, Athirah tetap sedar akan kedudukannya sebagai seorang isteri. Maruahnya sebagai isteri tetap dijaga dengan rapi. Tanpa diduga mereka telah dipertemukan... Malangnya Athirah tidak kenal siapa Mikhail bagi dirinya dan

begitulah juga dengan Mikhail. Pertemuan demi pertemuan yang berlaku sepanjang minggu orientasi hanya melahirkan bibit-bibit pertengkaran dan bermasam muka. Pantang bertemu mata, ada sahaja yang tidak kena antara mereka. Athirah benci dengan sikap Mikhail yang suka membuli manakala Mikhail geram dengan sikap Athirah yang sering tidak mendengar kata. Rahsia siapa Mikhail bagi diri Athirah terbongkar tanpa disengajakan. Setelah tahu Mikhail itu adalah suaminya, Athirah melancarkan beberapa strategi untuk menambat hati suaminya. Apabila kasih sayang dan cinta Mikhail ternyata miliknya, cinta mereka diuji dan diuji hingga Athirah rasakan hidup bersama Mikhail sudah tidak ada ertinya lagi. Lalu dia mengambil keputusan untuk berlalu pergi. Pesona cintamu merantai jiwaku. Lingkari hidupku dengan kasih sayangmu. Untuk mengetahui kisah selanjutnya, dapatkan CINTA ITU MILIKKU di rangkaian kedai buku Popular, MPH dan kedai-kedai buku berhampiran anda. Anda juga boleh membeli secara pos atau online dengan kami. Untuk pembelian secara online, sila layari laman web kami di:- www.kakinovel.com. Untuk pembelian secara pos, tuliskan nama, alamat

lengkap, no. telefon, tajuk novel yang ingin dilanggan, jumlah naskhah yang dibeli di atas sekeping kertas. Poskan dengan wang pos atau money order (atas nama:- KAKI NOVEL ENTERPRISE) ke alamat berikut:Kaki Novel Enterprise No. 33-2, Jalan Wangsa Delima 12, DWangsa, 53300 Wangsa Maju, Kuala Lumpur. Tel:- 03-4149 0096 Faks:- 03-4149 1196