Anda di halaman 1dari 22

Pemerintah Republik Indonesia UNICEF

WATER AND ENVIRONMENTAL SANITATION PROGRAMME

PEDOMAN PEMILIHAN OPSI TEKNOLOGI PENYEDIAAN AIR MINUM

July 2008

Daftar Isi
1. Pendahuluan 2. Kuantitas Dan Kualitas Air minum 2.1. Kuantitas Air 2.2. Kualitas Air Minum 3. Sumber Air 3.1. Alternatif Sumber Air 3.1.1. Air Hujan 3.1.2. Air Tanah 3.1.3. Air Permukaan 3.2. Faktor Yang Mempengaruhi Pemilihan Sumber Air 4. Sistim Penyediaan Air Minum 4.1. Alternatif Penyediaan Air Minum 4.2. Faktor Yang Mempengaruhi Pemilihan System Penyediaan Air Minum 4.3. Penyediaan Air Minum Melalui Sarana Non Perpipaan 4.3.1. Sumur Gali 4.3.2. Sumur Bor 4.3.3. Penampung Air Hujan (PAH) 4.3.4. Perlindungan Mata Air (PMA) 4.4. Penyediaan Air Minum Melalui Sarana Perpipaan 4.4.1. Air Baku 4.4.2. Pengolahan Air Baku 4.4.3. System Pengaliran air 4.4.4. Reservoir 4.4.5. Transmisi dan Distribusi 5. Pengolahan Air Rumah Tangga (PART) 5.1. Pengertian Pengolah Air Rumah Tangga 5.2. Berbagai Cara/Jenis Pengolahan Air Rumah Tangga 5.2.1. Bio Sand Filter 5.2.2. Ceramic Filter 5.2.3. Sodis 5.2.4. Air Rahmat Lampiran I: Contoh menghitung volume PAH Lampiran II: Contoh menghitung volume reservoir Lampiran III: Contoh menghitung volume menara air

1. Pendahuluan
Pedoman ini dibuat untuk membantu petugas Dinas terkait di tingkat kabupaten termasuk fasilitator teknik untuk memfasilitasi masyarakat dalam memilih teknologi yang paling tepat untuk masyarakat. Pedoman ini akan menjelaskan berbagai macam sumber air yang ada di alam dengan karakteristiknya serta menjelaskan berbagai macam system penyediaan air minum yang dapat dipilih berdasarkan ketersediaan sumber air tersebut dan kemampuan masyarakat untuk memanfaatkan dan memeliharanya. Disamping itu, pedoman ini juga menjelaskan factor factor yang harus dipertimbangkan dalam pemilihan baik sumber air maupun system penyediaan air minum sehingga pilihan yang diambil adalah pilihan yang paling sesuai dengan kondisi masyarakatnya.

2 Kuantitas Dan Kualitas Air minum


2.1. Kuantitas Air Minum Untuk dapat hidup sehat dan bersih, manusia memerlukan air untuk minum, untuk menyiapkan makanan/masak, untuk keperluan sanitasi dan untuk personal hygiene. Jumlah minimum air yang dibutuhkan untuk keperluan tersebut diatas adalah sebagai berikut Air minum : 5 l/org/hr Air untuk menyiapkan makanan :10 l/org/hr Air untuk sanitasi :20 l/org/hr Air untuk personal hygiene :15 l/org/hr (sumber Gleick, 1996) Dalam merencanakan system penyediaan direncanakan sebesar 50 - 60 liter/orang/hari 2.2. Kualitas Air Minum Air minum harus memenuhi standard kualitas air minum baik secara fisik, kimiawi maupun bakteriologis sesuai dengan standard yang dikeluarkan oleh Departement Kesehatan. Secara fisik, kualitas air dapat dikenali secara langsung yaitu, Tidak berwarna Tidak berbau Tidak berasa air minum, kebutuhan air

Kwalitas air minum secara kimiawi dan bakteriologis dapat diketahui melalui pemeriksaan laboratorium.

3. Sumber Air
3.1. Alternatif Sumber Air 3.1.1. Air Hujan Air hujan adalah air yang dihasilkan karena penguapan air permukaan yang disebabkan panas mata hari dan jatuh sebagai air hujan setelah uap air tersebut kembali menjadi air dilangit karena suhu yang dingin. Karena terjadi dari penguapan, air hujan tidak mengandung mineral. Air hujan dapat digunanakn sebagai sumber air minum yang baik dengan cara menampung air hujan melalu atap. Pada umumnya air hujan tidak mengandung bakteri pathogen; pencemaran dapat terjadi melalui atap dan pada penampung. 3.1.2. Air Tanah Air tanah adalah air yang meresap kedalam tanah dari air hujan atau air permukaan dan mengisi pori pori lapisan tanah/pasir/batuan. Lapisan tanah/pasir/batuan yang mengandung air disebut aquifer. Di alam, melalui proses siklus air, air tanah yang keluar baik melalui mata air maupun sumur akan selalu diisi. Mata Air Jika terdapat celah yang diakibatkan oleh patahan atau lipatan lapisan tanah karena proses alam, air tanah akan kelaur sebagai mata air. Pada umumnya kualitas air yang keluar dari mata air adalah baik karena telah melalui lapisan tanah yang panjang yang berfungsi sebagai saringan. Kapasitas air tanah ditentukan oleh besarnya daerah tangkapan/catchment area; <01 l/det s/d >100 l/det. Makin besar catchment area, kapasitanya mata air akan makin besar. Oleh karena itu mata air yang baik biasanya terdapat pada kaki gunung dimana gunung tersebut sebagai catchment area. Air Tanah Dangkal Air tanah yang berada pada kedalaman 15-30 m dibawah permukaan tanah disebut air tanah dangkal. Air tanah ini berada pada zona aerasi dimana air masih berhubungan dengan udara luar. Kualitas air tanah dangkal dipengaruhi oleh kandungan mineral dalam tanah. Kandungan yang umum terdapat pada air tanah adalah Fe dan Mn. Secara bakteriologi, kualitas air tanah baik jika terletak jauh dari sumber pencemaran/WC. Kedalaman muka

air tanah dipengaruhi oleh musim, pada musim hujan permukaan air tanah akan tinggi dan sebaliknya pada musim kemarau. Air Tanah Dalam Air tanah yang berada lebih dari 30 meter dibawah permukaan tanah disebut air tanah dalam. Air tanah ini berada pada zona jenuh atau saturation. Zona ini adalah suatu lapisan tanah yang mengandung air tanah yang relative tidak berhubungan dengan udara luar. Lapisan ini disebut aquifer bebas (unconfined). Jika diatas aquifer terdapat lapisan yang kedap air (impermeable), maka lapisan disebut confine aquifer dan jika dibor air akan naik dan sumur disebut sumur artesis. Pada umumnya kualitas air tanah dalam adalah baik, tidak mengandung bakteri pathogen. Secara kimiawi, kualitas air tergantung dari formasi lapisan yang dilaluinya. Pada umumnya mengandung Fe dan Mn serta CO2 agresif. Kapasitas air tanah dalam tergantung dari formasi batuan dan catchment area; <1 l/det/m drawdown s/d > 10 l/det/m drawdown. 3.1.3. Air Permukaan Air permukaan adalah air dari sungai, danau, kolam dll. Pada umumnya air permukaan sangat mudah tercemar karena terbuka dan tanpa perlindungan. Kuantitas air permukaan pada umumnya berlimpah, tetapi memerlukan pengolahan sebelum digunakan sebagai air minum. 3.2. Faktor Yang Mempengaruhi Pemilihan Sumber Air Pemilihan sumber air dipengaruhi oleh beberapa factor sebagai berikut: Kuantitas Sumber air yang dipilih harus mempunyai kuantitas cukup untuk dapat melayani kebutuhan pengguna sepanjang tahun Diperlukan data yang cukup untuk menentukan apakah sumber air dapat memenuhi kebutuhan pengguna sepanjang tahun karena pada umumnya kapasitas sumber dipengaruhi oleh iklim. Untuk mengetahui kapasitas sumber air tanah dan air permukaan, pengukuran perlu dilakukan pada saat musim kemarau. Untuk mengetahui kapasitas air hujan, data dari meteorologi dan geofisik mengenai curah hujan dan intensitas hujan beberapa tahun terakhir dapat digunakan. Kualitas Kualitas sumber air yang dipilih harus memenuhi standard kualitas air minum Jika tidak, apakah secara teknis dan ekonomis air dapat diolah menjadi air minum. Lokasi Sumber air terletak pada jarak yang dapat dijangkau

Sumber air terletak pada ketinggian sehingga air dapat dialirkan secara gravitasi Jika terletak lebih rendah, apakah penggunaan pompa masih feasible dilakukan

Perbandingan antara berbagai jenis sumber air baku ditinjau dari berbagai aspek dapat dilihat dalam table
Jenis Sumber
Mata Air Hujan

Kuantitas
Sangat bervariasi dari < 0.1 s/d >1000 liter/detik Pada umumnya berlimpah hanya pada musim hujan. Lama hujan tergantung daerah <3 s/d >6 bulan per tahun Kecil, pada umumnya hanya cukup untuk rumah tangga Tergantung kondisi geologi, jika potensial dapat digunakan untuk melayani seluruh desa/kota Pada umumnya berlimpah

Kualitas
Pada baik umumnya

Lokasi
Pada umumnya jauh dari permukiman Tidak ada jarak

Sumur dangkal

Baik tetapi tidak mengandung mineral yang dibutuhkan. Kontaminasi dapat terjadi pada penangkapan dan penyimpanan Pada umumnya baik jika jarak >10 m dari WC Pada umumnya baik. Sering dijumpai mengandung Fe dan Mn tinggi

Sumur dalam

Air sungai

Baik dihulu dan buruk dihilir. Mudah tercemar karena tidak terlindung

Dekat. Jika air tanah potential, sumur bisa dibuat pada setiap rumah Tergantung lokasi desa dan formasi batuan. Terkadang sumur harus dibor jauh dari desa untuk mendapat air yang cukup. Tergantung lokasi desa.

4. Sistim Penyediaan Air Minum


4.1. Alternatif Penyediaan Air Minum Secara umum, penyediaan air minum dapat dikatagorikan menjadi: Penyediaan air minum melalui sarana non-perpipaan. Sesuai dengan penggunanya, sarana ini dapat dikatagorikan menjadi: o Sarana Individual: Sarana ini dimiliki dan digunakan hanya oleh satu keluarga. Contoh dari sarana ini adalah: Sumur gali, Sumur bor, Penampung Air Hujan (PAH)

o Sarana Komunal/umum: Sarana ini dibuat untuk digunakan bersama sama oleh sekelompok masyarakat. Contoh dari sarana ini adalah: Sumur gali, Sumur bor Perlindungan Mata Air (PMA). Penampung Air Hujan (PAH) Penyediaan air minum melalui sarana perpipaan. Sarana ini dibuat untuk melayani satu atau beberapa desa tergantung dari besarnya sumber air. Pendistribusian air dapat dilakukan melalui sambungan rumah atau kran umum.

4.2. Faktor Yang Mempengaruhi Pemilihan System Penyediaan Air Minum Faktor yang mempengaruhi pemilihan sarana system air minum adalah: Jenis, kapasitas dan kualitas sumber air. Kondisi daerah pelayanan (topografi, curah hujan dll) Kemampuan masyarakat baik secara teknis maupun financial untuk mengelola sarana yang dibangun agar dapat berjalan secara berkesinambungan. Biaya konstruksi yang wajar dan terjangkau 4.3. Penyediaan Air Minum Melalui Sarana Non Perpipaan 4.3.1. Sumur Gali Jika air tanah dangkal potensial, pada umumnya masyarakat sudah menggali sumur untuk keperluan airnya sendiri Banyak sumur gali yang dibuat masyarakat tidak terlindung dan tidak memenuhi syarat/standard sehingga air sumur gali tersebut mudah tercemar. Sumur gali yang memenuhi syarat harus memenuhi criteria sebagai berikut o Terletak > 10 meter dari sumber pencemaran/septic tank/cubluk o Mempunyai dinding kedap air sedalam min. 3 meter dari permukaan tanah o Mempunyai lantai kedap air min. 1 meter dari diameter luar sumur o Mempunyai bibir sumur setinggi 80 cm dari permukaan tanah o Mempunyai saluran dainase untuk mengalirkan air bekas menjauhi sumur ketempat pembuangan. o Mempunyai tutup

Pada umumnya pengolahan yang perlu dilakukan hanya desinfeksi untuk membunuh bakteri pathogen dengan cara menyaring melalui Bio Sand Filter atau ceramic filter atau dengan sodis atau merebus (dijelaskan lebih lanjut dalam Bab 5) Jika mengandung Fe dan Mn yang tinggi, pengolahan dengan cara aerasi sederhana dan saringan pasir (dijelaskan lebih lanjut dalam Bab 5).

4.3.2. Sumur Bor Pada umumnya sumur bor yang dibuat untuk sarana non perpipaan adalah sumur bor kecil yang dibor secara manual untuk mengambil air tanah dangkal. Sumur ini dibuat biasanya karena penggalian sumur sulit dilalukan; tanah berpasir yg selalu longsor atau terlalu dalam untuk digali (>10 meter) Sumur bor yang memenuhi syarat harus memenuhi criteria sebagai berikut o Terletak > 10 meter dari sumber pencemaran/septic tank/cubluk o Mempunyai pipa casing PVC dengan diameter 3 atau lebih besar dengan kedalaman lebih rendah minimal 2 meter dari muka air minimum o Mempunyai pipa saringan yang dilengkapi dengan foot valve dan dipasang pada aquifer yang dikehendaki. o Mempunyai lantai kedap air dengan diameter min.1 meter o Mempunyai saluran dainase untuk mengalirkan air bekas menjauhi sumur ketempat pembuangan. o Dilengkapi dengan pompa baik pompa tangan maupun pompa listrik Pada umumnya pengolahan yang perlu dilakukan hanya desinfeksi untuk membunuh bakteri pathogen dengan cara menyaring melalui Bio Sand Filter atau ceramic filter atau dengan sodis atau merebus (dijelaskan lebih lanjut dalam Bab 5) Jika mengandung Fe dan Mn yang tinggi, pengolahan dengan cara aerasi sederhana dan saringan pasir (dijelaskan lebih lanjut dalam Bab 5).

4.3.3. Penampung Air Hujan (PAH) PAH adalah tempat menampung air hujan yang ditangkap oleh atap rumah yang akan digunakan sebagai air minum. PAH dapat digunakan secara individual atau komunal, tetapi pengertian PAH disini adalah PAH untuk individual, karena belajar dari pengalaman bahwa pengelolaan PAH komunal sangat sulit.

PAH cocok dipromosikan didaerah yang tidak terdapat sumber air minum lain, tetapi paling cocok untuk daerah pesisir dimana air tanah dangkalnya payau/asin sehingga air hujan hanya digunakan untuk air minum dan air tanah dangkal yang payau digunakan untuk keperluan domestic lain seperti mencuci, mandi dll. Volume PAH harus diperhitungkan untuk dapat memenuhi kebutuhan air minum keluarga selama setahun. Perhitungan ini juga berkaitan dengan curah dan intensitas hujan yang tentunya akan berbeda beda disetiap daerah, luas dan jenis atap dan kebutuhan air. Untuk memudahkan perencaanaan, tanki dengan volume 2000 atau 4,000 liter dapat dijadikan standard untuk dipromosikan sebagai reservoir awal untuk memenuhi kebutuhan utama yaitu minum. Jika masyarakat merasa kurang, masyarakat dapat menambah jumlah tanki sesuai dengan kebutuhannya. Pemilihan volume tanki 4,000 juga berkaitan dengan volume mobil tanki yang umum digunakan PDAM sehingga PAH ini juga dapat digunakan untuk menampung air dari mobil tanki jika suatu saat masyarakat harus membeli air dari PDAM (jika tersedia) Konstruksi PAH dapat dibuat dari bermacam macam material seperti beton, batu bata, batu kali, ferro semen, plastik dll yang harus disesuaikan dengan kondisi daerah dan kemampuan masyarakat. Untuk daerah yang bukan daerah yang sangat terpencil dimana harga semen dan besi beton masih terjangkau dan normal, UNICEF membantu mempromosikan PAH dari beton tipis yang dibuat dengan menggunakan cetakan fiberglass. Jumlah air hujan yang dapat ditangkap dapat dihitung sebagai berikut: Jumlah Air = Rata2 curah hujan x Luas tangkapan x koefisien pengaliran Koefisien pengaliran tergantung dari jenis atap Seng >0.9 Genting 0.6 0.9 Semen 0.8 0.9 Alang 0.2 Volume PAH dapat dihitung seperti contoh dalam lampiran 1

4.3.4. Perlindungan Mata Air (PMA) PMA adalah perlindungan mata air untuk melindungi air dari pencemaran. Biasanya PMA ini dibangun pada mata air yang kecil yang setiap hari

didatangi oleh masyarakat desa untuk mandi, cuci dan mengambil air untuk minum. PMA ini dibangun karena kondisinya (debit kecil dan terletak lebih rendah dari permukiman) mata air tidak dapat dikembangkan menjadi system perpipaan PMA harus dilengkapi dengan bak penampung tertutup dan beberapa kran sehingga air tidak diambil langsung dengan gayung/ember yang dapat mencemari air. PMA harus dilengkapi dengan saluran drainase sehingga air permukaan tidak dapat mencemari mata air PMA dapat dilengkapi dengan beberapa tempat mandi dan cuci yang terpisah untuk laki laki dan perempuan 4.4. Penyediaan Air Minum Melalui Sarana Perpipaan 4.4.1. Air Baku Deskripsi: Berbagai macam sumber air baku dapat digunakan untuk system air minum, tetapi sumber air baku yang harus dipilih adalah sumber air baku yang dapat menghasilkan air yang paling murah dengan biaya investasi yang paling kecil sehingga system dapat dikelola sendiri oleh masyarakat desa. Sumber air baku yang dapat digunakan untuk system perpipaan untuk perdesaan menurut urutan prioritas adalah: o Mata air yang dapat dialirkan secara gravitasi dengan jarak terjangkau o Mata air yang dialirkan dengan pemompaan jika masyarakat mampu membayar biaya operasional yang lebih besar karena pemompaan 1 o Sumur dalam yang telah ada dengan pemompaan jika masyarakat mampu membayar biaya operasional yang lebih besar karena pemompaan. Pembuatan sumur baru sebaiknya dihindarkan kecuali tidak ada alternative lain dan telah ada study hydrogeology yang memastikan bahwa air tanah dalam potensial. o Hulu sungai atau air permukaan lainnya seperti danau embung embung dll yang airnya relative jernih dan dapat dialirkan secara gravitasi. 4.4.2. Pengolahan Air Baku Mata air Pada umumnya tidak memerlukan pengolahan
1

Banyak sumur bor yang telah dibor baik untuk tujuan produksi maupun penelitian yang tidak dimanfaatkan

Chlorinasi dapat dilakukan untuk menjamin tidak terkontaminasi selama dalam perjalanan dari sumber ke konsumen Air Sumur Dalam Pada umumnya tidak memerlukan pengolahan Jika mengandung kadar Fe dan Mn yang tinggi dapat dihilangkan dengan aerasi dan penyaringan Chlorinasi dapat dilakukan untuk menjamin tidak terkontaminasi selama dalam perjalanan dari sumber ke konsumen Air Sungai/permukaan Deskripsi: Walaupun air dihulu sungai jernih, tetapi air sungai tidak aman untuk dikonsumsi langsung karena terbuka dan tanpa perlindungan sehingga dapat dengan mudah terkontaminasi. Pengolahan yang dapat dilakukan adalah pengolahan sederhana yang baik secara teknis maupun financial dapat dikelola sendiri oleh masyarakat desa Pengolahan tersebut adalah pengolahan dengan Saringan Pasir lambat. Pengolahan tambahan dapat dilakukan sesuai dengan kekeruhan air baku. Urutan pengolahan dapat dilihat dalam table Kekeruhan
< 100 NTU < 250 NTU < 1,250 NTU < 1,500

Jenis Pengolahan
Saringan Pasir Lambat Pra-filtrasi + Saringan Pasir Lambat Sedimentasi + Pra-filtrasi + Saringan Pasir Lambat Pra-Sedimentasi + Sedimentasi + Prafiltrasi + Saringan Pasir Lambat

Sumber: PAN American Health Organization

Saringan Pasir Lambat (SPL) Deskripasi: Prinsip kerja dari saringan ini adalah melewatkan/menyaring air memalui 2 lapisan yaitu: Lapisan mikroorganisma atau disebut biolayer atau schmutzdecke. Lapisan ini akan tumbuh diatas permukaan pasir dalam waktu 10 -20 hari. Air yang melalui lapisan ini akan diproses secara biologis; mikroorganisma pathogen akan dimakan oleh mikroorganisma yang tumbuh dalam lapisan ini. Lapisan pasir halus. Lapisan ini mempunya pori pori yang kecil dan berfungsi sebagai saringan. Kriteria Perencanaan SPL: 2 Filtration rate: 0.7 2.7 liter/menit/meter Media Penyaring: pasir o Effective size: 015 0.35 mm o Uniformity coefficient: < 2

o Tebal lapisan: 1 m Media penyangga: krikil o Diameter 0.3 mm 0.6 mm (1/ 8 ) , tebal 5 cm o Diameter 0.6 mm 1.3 mm ( ) , tebal 5 cm o Diameter 1.3 mm 2.5 mm ( 1) , tebal 8 cm o Diameter 2.5 mm 5 mm (1 - 2), tebal 12 cm Kecepatan aliran pada main drain: 0.05 m per detik Pra-Filter (pada intake) Deskripsi Pra-Filter berfungsi untuk menurunkan kekeruhan air baku sebelum air tersebut dioleh melalui SPL Ada 2 macam pra-Filter yaitu Pra-Filter Horizantal dan Pra-Filter Vertikal Pra-Filter Horisontal Kriteria Perencanaan: Filtration Rate: 0.5 m 3/m2/jam Tinggi air: 07 1 meter Media penyaring: batu/krill: o Diameter 80 250 mm, panjang = 1 meter o Diameter 30 70 mm, panjang = 4.5 meter o Diameter 5 12 mm, panjang = 4.5 meter Pra-Filter Vertical Kriteria Perencanaan: 3 2 Filtration Rate: 0.25 m /m /jam Tinggi air minimum: 0.35 meter Media penyaring: krill: o Diameter 15 25 mm, tebal = 10 cm o Diameter 10 15 mm, tebal = 10 cm o Diameter 5 10 mm, tebal = 50 cm

4.4.3. System Pengaliran air Pengaliran air dapat dilakukan secara gravitasi atau dengan pemompaan Pengaliran secara gravitasi dapat dilakukan jika sumber air terletak lebih tinggi dari lokasi permukiman dengan beda tinggi yang cukup sehingga pada ujung pipa masih mempunyai sisa tekanan. Sisa tekanan = beda tinggi kehilangan tekanan Pengaliran air dengan pemompaan harus dilakukan jika sumber air terletak lebih rendah dari lokasi permukiman.

Berbagai jenis pompa yang umum digunakan dalam system penyediaan air minum adalah: o Pompa hidram (hydraulic Ram pump): pompa ini bekerja dengan tenaga air itu sendiri yaitu tenaga yang dihasilkan karena water hammer. Pompa ini tidak memerlukan tenaga listrik, tetapi memerlukan beda tinggi awal minimum 5 meter dan debit yang lebih besar dari debit yang dibutuhkan (sebagian air akan terbuang pada pompa) o Pompa suction (umum disebut pompa centrifugal): pompa ini digunakan jika muka air tidak lebih dari 8 meter dibawah pompa. o Pompa submersible: pompa ini dipasang/dicelupkan didalam air, pada umumnya dipasang pada sumur bor. Sumber tenaga yang dapat digunakan untuk menjalankan pompa pada umumnya adalah: o Tenaga listrik: sumber tenaga listrik dapat diperoleh dari: PLN: jika terdapat jaringan PLN dekat/tidak terlalu jauh dari pompa Generator yang digerakkan oleh motor bakar dengan bahan bakar minyak diesel/solar atau bensin Solar cell yang dapat mengubah tenaga matahari menjadi tenaga listrik. Ada 2 macan penggunaan solar cell: Listrik langsung digunakan untuk menghidupkan pompa tanpa accu/battery. Cara ini lebih sederhana dan mudah digunakan, tetapi pompa hanya akan bekerja pada waktu siang hari. Listrik disimpan dalam accu/battery. Dengan cara ini pompa dapat beroperasi kapan saja selama listrik yang tersimpan dalam accu masih tersedia. Tetapi accu/battery perlu perawatan dan setiap 1-2 tahun accu/battery harus diganti o Tenaga air: Tenaga yang dihasilkan akibat terjadinya Water Hammer digunakan untuk pompa hidram Kincir air: Tenaga yang dihasilkan oleh aliran air digunakan untuk menggerakan/memutar kincir air; putaran kincir air digunakan untuk memutar pompa. o Tenaga Angin Kincir Angin: Tenaga yang dihasilkan oleh tiupan angin digunakan untuk menggerakan/memutar kincir angin; putaran kincir angin digunakan untuk memutar pompa. 4.4.4. Reservoir

Reservoir adalah tempat menanpung air pada saat penggunaan air lebih kecil dari pada pengisian/produksi air dan mengeluarkannya pada saat penggunaan air lebih besar dari pada pengisian air. Volume reservoir ditentukan oleh pola pemakaian air dan pola pengisian air. Untuk pengaliran air dengan cara gravitasi dari mata air, pengisian air pada umumnya dilakukan secara kontinu selama 24 jam, tetapi jika pengaliran air dilakukan dengan pemompaan, pengisian air dapat dilakukan secara berkala. Pola pemakaian air di desa akan berbeda dengan pola pemakaian air di kota. Pada umumnya pola pemakaian air di desa lebih seragam dari pada penggunaan air di kota. Biasanya hampir tidak ada pemakaian air di desa pada malam hari. Pola pemakaian air pada satu desa tidak selalu sama dengan desa lainya. Banyak factor yang mempengaruhi pola pemakaian air seperti iklim, budaya dll. Pada desa beriklim tropis, pada umumnya setiap penduduk desa mandi pada pagi dan sore hari setiap hari. Hal ini tidak dilakukan pada penduduk desa sub-tropis. Hingga saat ini, kita belum mempunyai data yang didapat dari hasil study mengenai pola pemakaian air di desa di Indonesia. Tabel dibawah ini adalah pola pemakainan air di desa (bukan di Indonesia) yang dapat digunakan sebagai dasar perhitungan volume reservoir Jam 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Sumber: ACF

Pemakaian (%) 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 6 15 14 5 5 5 4

Jam 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

Pemakaian (%) 4 2.6 2.6 2.6 15 16 1.2 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2

Berdasarkan pola pemakaian air, volume reservoir dapat dihitung dengan menggunakan table seperti pada contoh dalam lampiran II Untuk daerah yang datar dimana tidak terdapat bukit untuk menempatkan reservoir, menara air mungkin dibutuhkan. Karena konstruksi menara air mahal, maka volume menara air harus direncanakan sekecil mungkin. Volume menara air, reservoir (ground reservoir) dan pola pemompaan air dari

ground reservoir ke menara saling berhubungan. Contoh perhitungan volume menara air dapat dilihat dalam lampiran III

4.4.5. Transmisi dan Distribusi Pengertian Pipa Transmisi dan Distribusi Pipa transmisi adalah pipa yang mengalirkan air dari sumber ke reservoir Pipa distribusi adalah pipa yang mengalirkan air dari reservoir ke pemakai Jenis pipa. Ada berbagai macam jenis pipa yang dapat digunakan untuk mengalirkan air minum. Jenis pipa yang umum digunakan adalah jenis pipa PVC (PolyVinyl Chlorite) , Pipa besi yang digalvanis umum disebut pipa GI (Galvanized Iron) dan pipa HDPE (High Density Poly Ethylene) Kelebihan dan kekurangan dari masing masing jenis pipa tersebut dapat dilihat dalam table Jenis Pipa PVC Kelebihan Murah Ringan, mudah transportasi Mudah pemeliharaan karena fitting mudah didapat Kuat, tidak mudah dirusak sehingga dapat dipasang pada permukaan tanah (untuk daerah berbatu) Mudah pemeliharaan karena fitting mudah didapat Kuat dan fleksibel, cocok untuk daerah gempa Pemasangan mudah, sambungan setiap 100 meter untuk pipa berdiameter kecil Kekurangan Mudah dilubangi untuk sambungan liar (harus selalu tertanam) Mahal harganya (5 x harga PVC) Dapat berkarat terutama pada daerah yang korosif

GI

HDPE

Fitting masih sulit didapat di tingkat kabupaten, sehingga sulit pemeliharaan Untuk penyambungan pipa besar memerlukan alat mahal (heating plate)

Diameter pipa Diameter pipa ditentukan berdasarkan kuantitas air (Q) yang akan dialirkan, kecepatan aliran (V) yang disyaratkan dan head yang tersedia (H). Didalam pipa, kecapatan aliran sebaiknya > 0.3 m/det. dan < 3 m/det. Jika terlalu lambat, kotoran yang ada dalam air akan mengendap dan pipa akan tersumbat, Jika terlalu cepat, dinding pipa akan tergerus dan kehilangan tekanan akan sangat tinggi.

Diameter pipa transmisi ditentukan berdasarkan kuantitas (Q) air rata rata (pada hari maksimum) Pipa distribusi ditentukan berdasarkan kuantitas (Q) air pada jam puncak. Pendistribusian Air Pendistribusian air dapat dilakukan dengan sambungan rumah dan kran umum. Pendistribusian dengan kran umum dilakukan jika jarak antara rumah berjauhan Sambungan Rumah (SR) Diperuntukan untuk melayani satu keluarga/rumah Dilengkapi dengan meter air; pengguna membayar air sesuai dengan jumlah yang dipakai Kran Umum (KU) Diperuntukan untuk melayani 10 15 rumah Jarak pelayanan maksimum dalam radius 100 meter Kelompok pemakai air harus dibentuk untuk dapat memanfaatkan dan memelihara kran umum sebaik baiknya Sebaiknya kran umum dilengkapi dengan meter air dan setiap anggota kelompok pemakai air harus berkontribusi melalui ketua kelompok atas pemakaian airnya.

Jenis Pelayanan Sambungan Rumah

Kelebihan

Kekurangn

Kran Umum

Prinsip keadilan dimana Biaya investasi mahal pengguna yang menggunakan air lebih banyak akan membayar lebih besar. Penggunaan lebih luas termasuk untuk mandi, cuci dan WC Biaya investasi lebih murah Air tercemar waktu dari SR pengambilan karena tidak menggunakan wadah yang bersih dan terbuka. Beban tambahan dalam pengangkutan sehingga pemakaian menjadi terbatas Pengguna yang rumahnya jauh dari KU merasa tidak adil dan potensial untuk tidak mau membayar iuran

5. Pengolahan Air Rumah Tangga (PART)


5.1. Pengertian Pengolah Air Rumah Tangga Sebagian besar masyarakat Indonesia merebus/mendidihkan air untuk membunuh bakteri pathogen untuk keperluan air minumnya. Dengan harga minyak tanah yang semakin mahal dan makin sulitnya mencari kayu bakar, cara merebus air akan menjadi beban bagi masyarakat miskin. Oleh karena itu perlu dicari cara lain yang lebih murah dan aman. PART adalah pengolahan air sederhana yang murah dan dapat dilakukan oleh siapa saja ditingkat rumah tangga untuk dapat menghasilkan air minum yang aman. 5.2. Berbagai Cara/Jenis Pengolahan Air Rumah Tangga Banyak cara yang telah dikembangkan dan diuji cobakan untuk mengolah air sederhana. Namun demikian disini hanya akan dijelaskan 4 PART yaitu Bio Sand Filter (BSF) Ceramic Filter, Sodis dan Air Rakmat.

5.2.1. Bio Sand Filter BSF adalah saringan untuk menyaring air menjadi air minum. Air yang akan disaring harus relative jernih dengan kekeruhan dibawah 50 NTU seperti air sumur, air hujan, air dari hulu sungai dll. Prinsip kerja dari saringan ini adalah melewatkan/menyaring air memalui 2 lapisan yaitu: Lapisan mikroorganisma atau disebut biolayer atau schmutzdecke. Lapisan ini akan tumbuh diatas permukaan pasir dalam waktu 10 -20 hari. Air yang melalui lapisan ini akan diproses secara biologis; mikroorganisma pathogen akan dimakan oleh mikroorganisma yang tumbuh dalam lapisan ini. Lapisan pasir halus. Lapisan ini mempunya pori pori yang kecil dan berfungsi sebagai saringan. Pada prinsipnya BSF sama dengan Saringan Pasir Lambat (SPL) tetapi tidak digunakan secara terus menerus; ada waktu jeda beberapa jam untuk memberikan kesempatan kepada biolayer untuk memakan mikroorganisma pathogen. BSF dapat menyaring air dengan baik setelah biolayer terbentuk. Sebelum lapisan ini terbentuk, air yang keluar dari BSF belum boleh diminum langsung.

BSF yang akan dipromosikan UNICEF adalah BSF dari beton tipis lengkap dengan wadah penampung air yang dicetak dengan cetakan FRP dengan ukuran 30 cm x 30 cm x 100 cm 5.2.2. Ceramic Filter Ceramic filter adalah wadah semacam tempayan ceramic yang dibuat khusus sehingga mempunyai pori pori kecil yang dapat menyaring partikel kecil/kotoran dan bakteri pathogen dalam air yang melaluinya. Ceramic ini dibuat dari tanah liat yang dicampur dengan bahan organic lain kemudian dibakar. Dalam proses pembakaran, bahan organic akan terbakar sehingga terjadi pori pori pada keramik. Di Indonesia beberapa LSM telah mulai memproduksinya yaitu di Lembang Bandung dan Di Bali. Unicef sedang mencoba untuk membantu pengrajin ceramic di Kasongan Jogjakarta untuk membuat filter ini. 5.2.3. Sodis Sodis adalah singkatan dari Solar Desinfaction adalah cara untuk mengolah air dengan menjemur air dibawah sinar matahari sehingga sinar ultraviolet akan membunuh bakteri pathogen. Air yang akan diolah harus air jernih seperti air sumur, air hujan dll. Cara ini adalah sangat sederhana dan murah yaitu dengan cara memasukan air kedalam botol plastic transparan (botol aqua) kemudian disimpan dibawah terik matahari selama 6 jam. Pada waktu menjemur botol disimpan pada lantai atau atap yang diberi alas kertas atau lembar plastic berwarna hitam. 5.2.4. Air Rahmat. Air rahmat adalah larutan chlorine dengan kadar tertentu yang jika dicampur dengan air akan berfungsi sebagai disinfectant untuk membunuh bakteri pathogen. Air rahmat diproduksi oleh satu perusahaan dan dijual dengan harga yang murah. Penggunaan air rahmat sangat cocok dalam keadaan darurat/emergency.

Jenis BSF

Ceramic Filter

Keuntungan Kerugian Dapat dibuat sendiri, jika Tidak dapat digunakan tersumbat dapat langsung sebelum biolayer dibersihkan terbentuk Berfungsi sebagai saringan/dapat menjernihkan Berfungsi sebagai Ceramic filter harus dibeli saringan/dapat (Rp.200,000) dan jika menjernihkan tersumbat (setelah1-2 tahun)

Sodis

Tidak memerlukan biaya

Air Rahmat Proses cepat dan mudah Cocok untuk keadaan darurat

harus diganti baru Tidak dapat dilakukan jika mendung Prosesnya lama (6 jam) Tidak dapat menjernihkan/bukan saringan Bahan kimia (chlor) Harus dibeli Tidak dapat menjernihkan/bukan saringan

Lampiran 1 Contoh menghitung volume PAH jika kebutuhan air adalah 25 liter per hari per keluarga atau 750 liter per bulan, luas atap seng adalah 100 m2 dan curah hujan seperti pada table Bula n Cura h Huja n (mm) 100 120 90 10 5 0 0 0 0 5 10 80 Air yg dpt Air yg Kebutuha ditampun akan n air (m3) g (m3) ditampun g (m3) 9 10.8 9 0.9 0.45 0 0 0 0 0.45 0.9 7.2 1.6 1.6 1.6 09 0.45 0 0 0 0 0.45 0.9 1.5 0.75 0.75 0.75 0.75 0.75 0.75 0.75 0.75 0.75 0.75 0.75 0.75 Kum. Air Kum. Air Selisi ditampun digunaka h g (m3) n (m3) (m3)

Jan. Feb Mar April Mei Juni Juli Agus t Sept Okt Nov Des

1.6 3.2 4.8 5.7 6.15 6.15 6.15 6.15 6.15 6.6 7.5 9

0.75 1.5 2.25 3 3.75 4.5 5.25 6 6.75 7.5 8.25 9

0.85 1.7 2.55 2.7 2.4 1.65 0.9 0.15 -0.6 -0.9 -0.75 0

Volume reservoir yang dibutuhkan adalah 2.7 m3 + 0.9 m3 = 3.6 m3

Lampiran II

Contoh menghitung volume reservoir. Persentase air yang keluar dari reservoir sama dengan pola pemakaian air. Air yang masuk ke reservoir dalam adalah konstan selama 24 jam yaitu sebesar 4.1667% per jam sehingga didapat volume reservoir yang dibutuhkan adalah 42.6%.
Cum. Masuk (%) 4.1667 8.3333 12.5000 16.6667 20.8333 25.0000 29.1667 33.3333 37.5000 41.6667 45.8333 50.0000 54.1667 58.3333 62.5000 66.6667 70.8333 75.0000 79.1667 83.3333 87.5000 91.6667 95.8333 100.0000 Cum Selisih (%) 3.9667 7.9333 11.9000 15.8667 19.8333 18.0000 7.1667 -2.6667 -3.5000 -4.3333 -5.1667 -5.0000 -4.8333 -3.2667 -1.7000 -0.1333 -10.9667 -22.8000 -19.8333 -15.8667 -11.9000 -7.9333 -3.9667 0.0000

Jam 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Total

Keluar (%) 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 6 15 14 5 5 5 4 4 2.6 2.6 2.6 15 16 1.2 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 100

Masuk (%) 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 4.1667 100.0000

Cum Keluar (%) 0.2000 0.4000 0.6000 0.8000 1.0000 7.0000 22.0000 36.0000 41.0000 46.0000 51.0000 55.0000 59.0000 61.6000 64.2000 66.8000 81.8000 97.8000 99.0000 99.2000 99.4000 99.6000 99.8000 100.0000

Lampiran III Contoh menghitung volume menara air jika pemompaan dilakukan selama 6 jam pada pagi hari dengan 1 buah pompa dan 3 jam pada sore hari dengan 2 buah pompa.
Menara Air Keluar (%) Jam 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 6 15 14 5 5 5 4 4 2.6 2.6 2.6 15 16 1.2 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 100.0000 16.4000 16.6667 16.6667 16.6667 8.3333 8.3333 8.3333 8.3333 8.3333 8.3333

Masuk (%)

Cum Keluar (%) 0.2000 0.4000 0.6000 0.8000 1.0000 7.0000 22.0000 36.0000 41.0000 46.0000 51.0000 55.0000 59.0000 61.6000 64.2000 66.8000 81.8000 97.8000 99.0000 99.2000 99.4000 99.6000 99.8000 100.0000

Cum. Masuk (%) 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 8.3333 16.6667 25.0000 33.3333 41.6667 50.0000 50.0000 50.0000 50.0000 50.0000 66.6667 83.3333 100.0000 100.0000 100.0000 100.0000 100.0000 100.0000 100.0000

Cum Selisih (%) -0.2000 -0.4000 -0.6000 -0.8000 -1.0000 1.3333 -5.3333 -11.0000 -7.6667 -4.3333 -1.0000 -5.0000 -9.0000 -11.6000 -14.2000 -0.1333 1.5333 2.2000 1.0000 0.8000 0.6000 0.4000 0.2000 0.0000

Total 100 Volume Reservoir