Anda di halaman 1dari 26

Petunjuk Teknis Pembangunan Penampung Air Hujan

April 2006

Petunjuk Teknis Pembangunan Penampung Air Hujan


SPESIFIKASI TEKNIS PENAMPUNG AIR HUJAN Volume : 4.000 liter 180 cm 160 cm 7 cm 6 cm 5 cm Beton bertulang 1 Semen : 2 Pasir : 3 Krikil Besi beton diameter 6 mm dipasang setiap 20 cm Lantai kerja beton : 1 Semen : 3 Pasir : 5 Krikil

Diameter lingkaran dalam : Tinggi efektif Tebal lantai Tebal Dinding Tebal Atap Konstruksi Beton Tulangan : : : : : : :

CARA MEMBUAT PENAMPUNG AIR HUJAN


Peralatan yang diperlukan untuk membangun 1 buah PAH adalah: 2 buah cangkul 2 buah skop 2 buah gergaji besi 2 buah gergaji kayu 1 buah parang 1 buah hamer/palu 1 buah gunting seng 1 buah roll meter 3 meter 2 buah sendok semen 2 buah tang/gegep/kakatua 2 buah kunci besi beton ukuran 6 mm 3 buah ember plastic 5 liter 1 buah drum tempat air 200 liter 1 set cetakan FRP

Material yang diperlukan untuk membangun 1 buah PAH (type 1) adalah:


9 sak semen

16 batang besi beton diameter 6 mm 1 kg kawat beton 0,62 m3 pasir beton 0,20 m pasir urug 0,87 m krikil 2/3 cm 50 bata merah 2 batang pipa PVC diameter 3 panjang 4 m 1 buah bend PVC 90 o diameter 3 2 batang pipa GI diameter 1 panjang 20 cm satu ujung berulir untuk peluap dan penguras batang pipa GI diameter panjang 20 cm satu ujung 1 berulir untuk pipa outlet buah kran air diameter 1 1 buah dop GI diameter 1 untuk penguras 1 buah seal tape 1 buah ember plastic 5 liter untuk saringan
3 3

Lokasi PAH
PAH harus ditempatkan: Sedekat mungkin dengan talang atap rumah Ditempat yang datar dan tanahnya cukup keras Di halaman depan rumah sehingga terjangkau oleh mobil tanki (jika perlu mobil tanki pada musim kemarau)

Type PAH Type 1: PAH ditempatkan langsung diatas tanah agar supaya air hujan dapat dialirkan ke PAH jika talang atap rumah rendah

Type 2: PAH ditempatkan pada pasangan batu kali untuk memudahkan pengambilan air (ada ruang untuk meletakan ember dibawah kran outlet)

Penyiapan Lokasi PAH dan Lantai Kerja (untuk PAH Type 1)


Buat lingkaran dengan garis tengah 1 meter

Gali tanah di dalam lingkarang dengan tebal 10 sampai 12,5 cm

Isi galian dengan pasir

Tumbuk pasir hingga padat

Siapkan campuran beton 1PC : 3 PS : 5 Kr untuk lantai kerja

Kebutuhan Material Lantai kerja Semen 0,75 sak Pasir 80 liter Krikil 140 liter

Tuangkan campuran beton diatas pasir padat setebal 5 cm dan ratakan

Menyiapkan Cetakan FRP


Merakit cetakan dinding bagian dalam

Merakit cetakan FRP untuk tutup PAH

Oleskan minyak kelapa pada dinding cetakan

Oleskan minyak kelapa pada dinding cetakan

Menyiapkan tulangan Besi Beton


Potong besi beton dengan jumlah dan ukuran sbb: No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Panjang 230 cm 215 cm 190 cm 110 cm 600 cm 88 cm 40 cm 197 cm 150 cm 181 cm 155 cm 60 cm 107 cm 35 cm Jumlah 6 batang 4 batang 4 batang 4 batang 9 batang 3 batang 1 batang 2 batang 2 batang 4 batang 3 batang 2 batang 3 batang 2 batang Keterangan Tulangan lantai Tulangan lantai Tulangan lantai Tulangan lantai Tulangan datar dinding Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup

15 16 17 18

90 cm 60 cm 50 cm 180 cm

1 batang 3 batang 4 batang 29 batang

Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tutup Tulangan tegak dinding

Buat lingkaran ditanah dengan jari jari 93 cm

Pasang patok kayu tepat pada galis lingkaran setiap jarak 20 cm

Lingkarkan besi tulangan horizontal dinding PAH (besi No.5 pada table)

Ikat kuat sambungan besi dengan kawat beton

Merakit tulangan Besi Beton Rakit tulangan lantai dasar PAH dengan jarak setiap 20 cm Urutan pengerjaan: Ambil 2 batang besi no 1 (panjang 230 cm), ukur 115 cm dari ujung (ditengah tengah) dan beri tanda dengan kapur tulis. Kemudian ukur setiap jarak 20 cm kearah kedua ujungnya dari tanda tengah tadi dan beri tanda dengan kapur tulis. Gabungkan kedua besi tersebut secara bersilang tepat ditengah tengahnya, ikat dengan kawat beton dengan kuat. Ambil semua sisa besi untuk tulangan lantai (No:1, 2 , 3, 4), ukur dan beri tanda ditengah tengah pada setiap batang besi tersebut dengan kapur tulis. Gabungkan besi yang telah diberi tanda tengah tadi tepat pada tandanya dengan gabungan besi silang yang telah digabungkan sebelumnya sesuai dengan urutannya.

Ikat semua persilangan/pertemuan besi tersebut dengan kawat beton dengan kuat. Tempatkan tulangan dasar PAH diatas cetakan bagian dalam, atur supaya tulangan tersebut berada tepat ditengah tengah cetakan. Ukur setiap besi tulangan 2,5 cm dari dinding cetakan dan beri tanda dengan kapur tulis. Tekuk 900 setiap besi tulangan tepat pada garis (2,5 cm dari dinding cetakan) dengan menggunakan cunci besi beton

Rakit Tulangan tutup PAH dengan menggunakan cetakan tutup sebagai acuan

Membuat dasar/lantai PAH

Siapkan campuran beton dengan campuran 1 semen : 2 pasir : 3 krikil


Kebutuhan Material Lantai PAH Semen 1.4 sak Pasir 110 liter Krikil 170 liter

Tempatkan pembesian diatas lantai kerja, ganjal pembesian tersebut dengan beton decking dibeberapa tempat sehingga terdapat jarak antara pembesian dengan lantai kerja. Tuangkan campuran beton dan ratakan, biarkan beberapa saat sampai mengering

Membuat Dinding PAH Tempatkan cetakan bagian dalam diatas lantai PAH yang telah dicor dan kering, atur supaya cetakan tersebut tepat berada di tengah lantai

Pasang tulangan tegak dinding PAH


Diujung atas cetakan, ikat tulangan besi dengan beton decking

Rakit cetakan luar PAH tingkat pertama

Siapkan campuran beton dengan campuran 1 semen : 2 pasir : 3 krikil

Kebutuhan Material Dinding PAH Semen 3.8 sak Pasir 300 liter Krikil 460 liter

Cor dinding PAH.

Masukan tulangan horizontal setiap 20 cm pengecoran dinding

Pasang Cetakan luar bagian atas

Lanjutkan Pengecoran

Buka cetakan dalam PAH setelah 1 hari (jangan buka cetakan luarnya). Segera plester bagian dalam bak dengan semen untuk menutup lubang/pori yang terjadi karena pengecoran kurang padat. Pertebal sambungan lantai dan dinding dengan mortar semen.

Pasang cetakan tutup diatas dinding beton, kemudian pasang tulangan yang telah dirakit dan gabungkan dengan tulangan tegak dinding. Pasang cetakan manhole dan cetakan lubang inlet

Kendorkan baut cetakan luar bagian atas, kemudian geserkan keatas kira kira 10 cm sebagai batas pengecoran dan kencangkan kembali baut baut nya kemudian cor tutup PAH. Cetakan lubang manhole harus dibuka sebelum beton menjadi keras

Kebutuhan Material Tutup PAH Semen 1.8 Sak Pasir 90 Liter Krikil 140 Liter

Setelah 1 hari buka cetakan tutup PAH dan keluarkan cetakan lewat manhole, kemudian buka cetakan luar dinding PAH. Catatan: pada saat ini beton belum kuat, jadi beton tidak boleh diberi beban

Buat lubang outlet, penguras dan peluap, kemudian pasang masing masing pipanya dengan mortar semen. Pertebal dinding sekitar pipa outlet dan penguras dengan mortar semen untuk mengurangi resiko kebocoran. Catatan: Sebelum pipa pipa dipasang, ikat masing masing pipa tersebut dengan kawat dengan kuat, kemudian buat beberapa simpul kawat dengan tujuan untuk menahan pipa tidak berputar didalam beton setelah dicor

Selesaikan PAH dengan membuat lubang pengambilan, membuat manhole dan memasang saringan pada lubang inlet. .