Anda di halaman 1dari 25

KOLOM

Pengetian Kolom
Kolom adalah elemen struktur yang berfungsi untuk menahan beban aksial tekan
vertikal yang berasal dari beban balok dan pelat diatasnya. Kolom menempati posisi
yang paling penting didalam sistem struktur bangunan. Kegagalan kolom akan berakibat
langsung pada runtuhnya komponen struktur lainnya yang berhubungan di atasnya.
Jenis-jenis kolom beton bertulang :
1. Kolom menggunakan pengikat sengkang lateral, kolom ini merupakan kolom
beton yang ditulangi dengan batang tulangan pokok memanjang, yang pada
jarak tertentu diikat dengan pengkat sengkang arah lateral.
2. Kolom menggunakan pengikat spiral, pengikat tulangan pokok memanjang
adalah tulangan spiral yang dililitkan sekeliling bentuk heliks menerus
sepanjang kolom.
3. Struktur kolom komposit, kolom ini merupakan komponen struktur tekan
yang diperkuat pada arah memanjang dengan balok beton baja profil atau
pipa, dengan atau tanpa tulangan diberi tulangan pokok.



46

Kolom beton bertulang mempunyai tulangan longitudinal yang paralel dengan


arah beban yang disusun menurut pola segi empat, bujur sangkar atau lingkaran.
Batasan 1% 8% dari luas penampang kolom beton A
g
lazim digunakan untuk
menentukan jumlah tulangan ini karena persentase yang lebih besar tidak ekonomis dan
sering kali mempersulit pemasangannya. Tulangan ini pada umumnya diikat oleh
tulangan melintang yang ditempatkan dalam internal tertentu yang disebut dengan
tulangan sengkang. Sengkang berfungsi untuk mengurangi bahaya pecah
(spliting) beton yang dapat mempengaruhi daktilitas beton tersebut.

2.5.1. Pertimbangan Desain
Perencanaan suatu kolom terutama didasarkan pada kekuatan dan kekakuan
penampang lintangnya terhadap aksi beban aksial dan momen lentur. Kekuatan dalam
kombinasi beban aksial dan lentur ini harus memenuhi keserasian tegangan dan
regangan. Kekuatan rencana suatu kolom beton bertulang dapat diperoleh dengan
mengalikan kekuatan nominal dengan faktor reduksi .
Berdasarkan SNI 03-2847-2002, regangan maksimum pada serat tekan terluar
beton diambil sebesar 0,003. Penggunaan hubungan tegangan-regangan yang berbeda
untuk beton dapat menghasilkan sedikit perbedaan dalam nilai kekuatan penampang.
Kekuatan tarik beton diabaikan dalam perhitungan.

2.5.2. Dasar Dasar Perhitungan Kolom
Menurut SNI-03-2847-2002, ada empat ketentuan terkait perhitungan kolom :
1. Kolom harus direncanakan untuk memikul beban aksial terfaktor yang bekerja pada
semua lantai atau atap dan momen maksimum yang berasal dari beban terfaktor
pada satu bentang terdekat dari lantai atau atap yang ditinjau. Kombinasi
pembebanan yang menghasilkan rasio maksimum dari momen terhadap beban
aksial juga harus diperhitungkan.
2. Pada konstruksi rangka atau struktur menerus pengaruh adanya beban tak seimbang
pada lantai atau atap terhadap kolom luar atau dalam harus diperhitungkan,
47

demikian pula pengaruh dari beban eksentris karena sebab lainnya juga harus
diperhitungkan.
3. Dalam menghitung momen akibat beban gravitasi yang bekerja pada kolom, ujung-
ujung terjauh kolom dapat dianggap jepit, selama ujung tersebut menyatu (monolit)
dengan komponen struktur lainnya.
4. Momen-momen yang bekerja pada setiap level lantai atau atap harus didistribusikan
pada kolom diatas dan dibawah lantai tersebut berdasarkan kekakuan relative
kolom dengan juga memperhatikan kondisi kekangan pada ujung kolom.
2.5.3. Ketentuan Perencanaan Kolom
Beberapa ketentuan yang penting untuk diperhatikan dalam perencanaan kolom,
seperti hal-hal berikut ini :
1. Luas tulangan total (A
st
)
Menurut pasal 12.9.1 SNI 03-2847-2002, luas total (A
st
) tulangan longitudinal
kolom harus memenuhi syarat berikut :
0,01. A
g
A
st
0,08. A
g
.............................................................. (2.61)
dengan : A
g
= luas bruto penampang kolom (mm
2
)
A
st
= luas total tulangan memanjang (mm
2
)

2. Diameter tulangan geser (sengkang)
Diameter begel kolom (
begel
) disyaratkan :
10 mm
begel
16 mm ........................................................................ (2.62)


3. Gaya tarik dan gaya tekan pada penampang kolom
Kolom yang sering dijumpai/digunakan pada bangunan gedung yaitu kolom
dengan penampang segi empat seperti pada Gambar 2.13. Jika kolom menahan beban
eksentris P
n
, maka pada penampang kolom sebelah kiri menahan beban tarik yang akan
48

ditahan oleh baja tulangan, sedangkan sebelah kanan menahan beban tekan yang akan
ditahan oleh beton dan baja tulangan.
Gaya tarik bagian kiri ditahan oleh tulangan,
sebesar
T
s
= A
s
.f
s
(2.63)
Gaya tekan yang ditahan beton bagian
kanan, sebesar
C
c
= 0,85.f
c
.a.b (2.64)

Sedangkan gaya tekan yang ditahan oleh
tulangan kanan (C
s
), yaitu :
a. Jika luas beton tekan diperhitungkan,
maka
C
s
= A
s
.( f
s
- 0,85.f
c
) (2.65)

b. Jika luas beton tekan diabaikan, maka
C
s
= A
s
. f
s
........................................................................................ (2.66)
Selanjutnya dengan memperhatikan keseimbangan gaya vertikal pada Gambar 2.13.c,
diperoleh gaya aksial
P
n
= C
c
+ C
s
- T
s
................................................................................. (2.67)

4. Nilai regangan dan tegangan baja tulangan
Besar regangan baja tulangan dapat ditentukan berdasarkan perbandingan 2
segitiga yang sebangun pada Gambar 2.13.b.
Untuk regangan tarik baja tulangan sebelah kiri, dihitung sebagai berikut :
49

c c d
c s
'

sehingga diperoleh
'
c s
c
c d

... (2.68)


Untuk regangan tekan baja tulangan sebelah kanan, dihitung sebagai berikut :
c d c
c
s
s
'
'
'

sehingga diperoleh
'
'
'
c
s
s
c
d c

..... (2.69)


Untuk baja tulangan (tarik maupun tekan) yang sudah leleh, maka nilai
regangannya diberi notasi :
y
, dan dihitung dengan persamaan

y
= f
y
/ E
s
dengan E
s
= 200000 MPa ................................................. (2.70)
Selanjutnya tegangan baja tulangan tarik dan tekan dihitung dengan persamaan
f
s
=
s
.E
s
dan f
s


=
s
.E
s
................................................................... (2.71)
Jika
s
(atau
s
)
y,
maka tulangan sudah leleh, dipakai f
s
(atau f
s
) = f
y

5. Kolom dengan beban aksial tekan kecil
Pada pasal 11.3.2.2 SNI 03-2847-2002, untuk komponen struktur yang memakai
f
y
400 MPa dengan tulangan simetris dan dengan (h d
s
d
s
) / h 0,7 boleh
dianggap hanya menahan momen lentur saja apabila nilai .P
n
kurang dari 0,1.f
c
.A
g
(dan .P
n,b
( dengan = 0,65 untuk kolom dengan tulangan sengkang)
Untuk kolom dengan tulangan sengkang berlaku ketentuan berikut :
a. Jika beban P
u
(P
u
= .P
n
) P
u
, maka nilai = 0,65 .......................... (2.72)
b. Jika beban P
u
(P
u
= .P
n
) < P
u
, maka nilai =0,8 -
u
P
. 15 , 0
u
P
........... (2.73)

Untuk kolom dengan tulangan spiral berlaku ketentuan berikut

c. Jika beban P
u
(P
u
= .P
n
) P
u
, maka nilai = 0,70 .......................... (2.72)
50

d. Jika beban P
u
(P
u
= .P
n
) < P
u
, maka nilai =0,8 -
u
P
. 10 , 0
u
P
........... (2.73)

dengan :
P
u
= Gaya aksial tekan perlu atau gaya aksial tekan terfaktor
P
u
= Gaya aksial tekan terfaktor pada batas nilai
P
n,b
= Gaya aksial nominal pada kondisi regangan penampang seimbang
(balance)
= Faktor reduksi kekuatan
Ag = Luas bruto penampang kolom

6. Penempatan tulangan kolom
Tulangan kolom ditempatkan/diatur seperti dibawah ini

sb = lapis lindung beton (pasal 9.7.1)
= 50 mm, jika berhubungan dengan tanah atau cuaca dan D 19 mm
= 40 mm, jika tidak berhubungan dengan tanah atau cuaca dan D < 19 mm
s
n
= jarak bersih antar tulangan (pasal 9.6.3) 1,5 . D atau 40 mm
d
s1
= sb +
begel
+ D/2 .................................................................. (2.74)
51

d
s2
= S
n
+ D ................................................................................... (2.75)
7. Jumlah tulangan longitudinal dalam satu baris
Jumlah tulangan longitudinal maksimal perbaris dirumuskan sebagai berikut :
m =
n
s1
S D
2.d - b

............................................................................ (2.76)

dengan :
m = jumlah tulangan longitudinal perbaris
b = lebar penampang kolom
d
s1
= jarak decking pertama, sebesar tebal lapis lindung beton+
begel
+ D/2
S
n
= jarak bersih antar tulangan menurut Gambar 2.14
D = diameter tulangan longitudinal














52

2.5.4 Pengaruh Beban Aksial pada Penampang Kolom


2.5.4.1. Pengaruh Beban Aksial pada Penampang Kolom saat Kondisi Beban
Sentris

Pada kondisi ini beban tepat pada
sumbu kolom sehingga beton dan baja
tulangan dalam kondisi tekan.
Kekuatan penampang kolom
dengan beban sentris ditentukan dengan
menganggap bahwa semua baja
tulangan (A
1
dan A
2
) sudah mencapai
leleh, jadi tegangan baja tulangan f
s
= f
s

= f
y.
Regangan tekan beton sudah
mencapai batas maksimal, yaitu
c
=

cu
= 0,003.
Gambar 2.16 Kolom dengan Beban
Sentris


Pada kondisi beban sentris, dapat dianalisa seperti berikut :
1. Menentukan luas penampang kolom
A
g
= b.h = luas bruto penampang kolom, mm
2
.............................. (2.77)
A
st
= A
1
+ A
2
= luas total baja tulangan, mm
2
................................. (2.78)
A
n
= A
g
A
st
= luas bersih beton, mm
2
........................................... (2.79)
2. Menghitung gaya tekan pada kolom
Gaya tekan beton : C
c
= 0,85.f
c
.A
n
................................................... (2.80)

Gaya tekan tulangan : C
1
= A
1
.f
y
....................................................... (2.81)
C
2
= A
2
.f
y
........................................................ (2.82)
53

3. Menghitung P
0

Dengan mempertimbangkan kesetimbangan gaya vertical harus nol, maka diperoleh
:
P
0
= C
c
+ C
1
+ C
2

= 0,85.f
c
.A
n
+ A
1
.f
y
+ A
2
.f
y

= 0,85.f
c
.(A
g
- A
st
) +( A
1
+ A
2
).f
y
Sehingga diperoleh persamaan : P
0
= 0,85.f
c
.(A
g
- A
st
) + A
st.
f
y
............... (2.83)
Dalam SNI 03-2847-2002 diperoleh rumus :
P
n

maks
= 0,8. P
0
(kolom dengan tulangan sengkang) .......................... (2.84)
P
n

maks
= 0,85. P
0
(kolom dengan tulangan spiral) .............................. (2.84)

Kuat rencana dihitung dengan memasukkan faktor reduksi kekuatan pada kuat
nominalnya, jadi kuat rencana pada penampang kolom dengan beban sentries dihitung
dengan persamaan berikut :
.P
n

maks
= 0,8. .P
0
(kolom dengan tulangan sengkang)
.P
n

maks
= 0,85. .P
0
(kolom dengan tulangan spiral)
2.5.4.2. Pengaruh Beban Aksial pada Penampang Kolom saat Kondisi beban Tidak
Sentris
Pada dasarnya sangat jarang sekali dalam struktur kolom terjadi kondisi beban
sentris dimana tidak terjadi momen pada kolom, karena sesungguhnya struktur kolom
biasanya akan tersambung dengan balok yang mengakibatkan ada momen dua arah
baik dari sumbu kuat ataupun sumbu lemah kolom.
Bila suatu batang dibebani gaya aksial P dan momen M, biasanya gaya aksial dan
momen ini dapat digantikan dengan gaya P yang bekerja pada eksentrisitas
P
M
e .
Pembebanan kedua tersebut bersifat statik ekivalen dengan yang pertama dan prinsip ini
juga berlaku pada kolom beton bertulang. Bila nilai relatif kecil, seluruh penampang
54

akan tertekan, dan bila nilai P ataupun relatif besar, kegagalan akan terjadi dengan
hancurnya beton yang disertai dengan pelelehan tulangan tekan pada sisi yang lebih
terbebani.

Gaya Pengganti

Tulangan tekan pada kolom yang terbebani eksentris pada tingkat beban ultimit
umumnya akan mencapai tegangan leleh kecuali jika beban tersebut kecil, atau
menggunakan baja mutu tinggi, atau dimensi kolomnya relatif kecil. Sehingga
umumnya diasumsikan bahwa baja tulangan tekan sudah leleh, kemudian baru
regangannya diperiksa apakah memenuhi ketentuan ini.
Berdasarkan nilai eksentrisitas yang bekerja pada kolom maka nilai e dibagi
menjadi 4 kategori, yitu:
1. Nilai eksentrisitas e kecil
Jika nilai e kecil maka momen yang terjadi menjadi kecil ( M=P.e) sehingga
sera tarik pada sisik kiri kolom menjadi kecil dan serat tekan pada sisi kanan
beton menjadi cukup besar, Maka kegagalan kolom ditentukan hancurnya
material beton disisi kanan ( serat beton yang tertekan). Sehingga kondisi ini
adalah kondisi tekan menentukan (Under reinforced ).




55

2. Nilai eksentrisitas e sedang


Jika nilai e sedang maka momen yang terjadi juga tidak begitu besar. serat
tarik pada sisi kiri kolom mencapai leleh bersamaan dengan itu serat beton sisi
kanan hancur dan mencapai regangan maksimun. Sehingga kondisi ini adalah
kondisi seimbang (balanced).

3. Nilai eksentrisitas e besar
Jika nilai e besar maka momen yang terjadi juga besar. serat tarik pada sisi
kiri kolom mencapai leleh. Serat beton sisi kanan masih kuat menahan beban
tekan. Kegagalan ditentukan oleh lelehnya baja disisi kiri, Sehingga kondisi
ini adalah kondisi tarik menentukan.(Over reinforced)

4. Nilai eksentrisitas e sangat besar
Jika nilai e sangat besar maka momen yang terjadi juga sangat besar. Beban p
aksial dapat diabaikan k keadaan ini seolah olah kolom beton mendapat gaya
tarik dan momen lentur saja.

Berdasarkan besarnya regangan pada tulangan baja yang tertarik, keruntuhan
dapat dibagi menjadi:
1. Keruntuhan tarik (Tension failure)
Keruntuhan kolom diawali dengan lelehnya tulangan tarik dimana pada kondisi ini
P
u
< P
b
, yang berarti juga
s
>
y
atau c < c
b
2. Keruntuhan seimbang (Balance failure)
Keruntuhan ini ditandai dengan lelehnya tulangan tarik bersama-sama dengan
runtuhnya beton bagian tekan, dimana P
u
= P
b
atau f
s
= f
y
.
3. Keruntuhan tekan (Compression failure)
Kolom dibagian tekan lebih dahulu runtuh tapi baja tariknya belum leleh dan pada
kondisi ini P
u
> P
b
atau
s
<
y
atau c > c
b.


56


Keadaan beban aksial yang bekerja pada penampang kolom dibedakan atas 2
jenis, yaitu beban sentris dan beban eksentris. Untuk penampang kolom dengan beban
eksentris, dibedakan menjadi 4 jenis, yaitu :
1. Penampang kolom pada kondisi beton tekan menentukan
2. Penampang kolom pada kondisi seimbang
3. Penampang kolom pada kondisi tulangan tarik menentukan
4. Penampang kolom dengan eksentrisitas sangat besar, sehingga beban P
n

dianggap nol (diabaikan)

1. Penampang Kolom pada Kondisi Beton Tekan Menentukan
Jika beban P
n
pada kondisi beban sentris digeser ke kanan, maka pada penampang
kolom sebelah kiri mulai menahan beban tarik relatif kecil, sehingga baja tulangan tarik
belum leleh, sedangkan penampang kolom sebelah kanan tetap menahan beban tekan
yang cukup besar, sehingga dapat menyebabkan retak beton tekan. Kekuatan
penampang kolom pada kondisi ini bergantung pada kekuatan tekan dari beton. Hal ini
dapat dilukiskan pada Gambar 2.17

57

Gambar 2.17 Kolom dengan beban eksentris



Batas pada penampang kolom yang menahan tegangan tarik (di sebelah kiri) dan
menahan tegangan tekan (di sebelah kanan) berupa garis lurus yang tegangannya nol
disebut garis netral. Pada penampang kolom dengan kondisi beton tekan menentukan,
regangan tekan beton telah mencapai batas ultimit (
cu
=0,003), tulangan tekan A
s

telah mencapai leleh (f
s
= f
y
), tetapi tulangan tarik A
s
belum leleh (
s
<
y
atau f
s
<
f
y
).
Pada kondisi beban sentris, dapat dianalisa seperti berikut :
a. Cari tinggi blok tegangan beton tekan persegi ekuivalen a
a =
1
.c .......................................................................................... (2.85)
Untuk fc 30Mpa
1=0,85 fc
Untuk fc > 30Mpa
7
) 30 ' (
0,05 - 0,85 = 1
c f


Tapi
1
0,65

b. Tentukan nilai regangan dan tegangan pada tulangan tarik maupun tulangan
tekan yang terjadi pada kolom.
Untuk regangan tarik baja tulangan sebelah kiri, dihitung sebagai berikut :
c c d
c s
'

sehingga diperoleh
'
c s
c
c d

(2.86)


Untuk regangan tekan baja tulangan sebelah kanan, dihitung sebagai berikut :
c d c
c
s
s
'
'
'

sehingga diperoleh
'
'
'
c
s
s
c
d c

........... (2.87)


58

Untuk baja tulangan (tarik maupun tekan) yang sudah leleh, maka nilai
regangannya diberi notasi :
y
, dan dihitung dengan persamaan

y
= f
y
/ E
s
dengan E
s
= 200000 MPa ............................................ (2.88)
Selanjutnya tegangan baja tulangan tarik dan tekan dihitung dengan persamaan
f
s
=
s
.E
s
dan f
s


=
s
.E
s
.............................................................. (2.89)
Jika
s
(atau
s
)
y,
maka tulangan sudah leleh, dipakai f
s
(atau f
s
) = f
y

c. Cari beban aksial dan momen lentur yang ditahan oleh kolom.
Beban aksial yang ditahan oleh kolom dapat dihitung berdasarkan Gambar 2.17,
yaitu dengan cara menjumlahkan beban vertical = 0, sedangkan untuk momen lentur
dihitung dari beban-beban T
s
, C
c
dan C
s
pada Gambar 2.17 dikalikan dengan jarak
masing-masing beban ke sumbu kolom. Untuk mempermudah hitungan, maka proses
hitungan dibuat dalam bentuk Tabel, dapat dilihat pada Tabel 2.8.

d. Hitung .P
n
dan .M
n



Tabel 2.8 Hitungan gaya aksial dan momen lentur kolom
Gaya (kg)
Lengan ke
sumbu(m)
Momen (kgm)
-T
s
= - A
s
. f
s
C
c
= 0,85.f
c
.a.b
C
s
= A
s
. f
s

-Z
s
= - (h/2-d
s
)
Z
c
= (h/2-a/2)
Z
s
= (h/2-d
s
)
T
s
. Z
s
T
s
. Z
s
T
s
. Z
s
Jumlah : P
n
M
n


2. Penampang Kolom pada kondisi seimbang
Pada penampang kolom dengan kondisi seimbang, maka tulangan tarik mencapai
leleh (
s
=
y
) bersamaan dengan regangan beton tekan mencapai batas retak atau batas
ultimit (
c
=
cu
= 0,003). Pada kondisi ini diperoleh jarak antara garis netral dan tepi
59

beton tekan = c
b
, dan distribusi regangan pada penampang kolom dapat dilihat pada
Gambar 2.18.







Gambar 2.18 Distribusi regangan pada kondisi penampang seimbang
Menentukan nilai c
b

s cu cu
b
d c

' '

s cu
cu
b
d
c

'
'.

Dengan memasukkan nilai
s
=
y
= f
y
/E
s
dan
cu
= 0,003 akan diperoleh
y
b
f
d
c

600
. 600
................................................................................ (2.90)

Selanjutnya dengan menggunakan Tabel 2.8 dapat dihitung gaya aksial P
n,b
dan
momen lentur M
n,b
, serta gaya aksial rencana .P
n,b
dan momen rencana .M
n,b
dengan
rumus

:
.P
n
dan .M
n
........................................................................................ (2.91)

3. Penampang kolom pada kondisi tulangan tarik menentukan
Luas penampang beton tarik yang berubah semakin besar, akan menyebabkan
regangan tulangan tarik melebihi batas leleh. Dengan demikian, kekuatan penampang
kolom pada kondisi ini ditentukan oleh kuat leleh tulangan tarik dan kondisi ini disebut
penampang kolom pada kondisi tulangan tarik menentukan atau kondisi patah tarik.
Analisa pada kondisi ini pada umumnya sama dengan analisa pada kondisi lainnya.

c=
0,003

C
b
d

60



4. Penampang kolom pada kondisi beban P
n
= 0
Untuk penampang kolom dengan beban aksial P
n
= 0, berarti kolom hanya
menahan momen lentur saja. Karena hanya menahan momen lentur, maka kolom
tersebut dianalisa seperti balok biasa. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 2.19. Momen
nominal dan momen rencana kolom dihitung dengan menggunakan rumus-rumus
seperti pada hitungan momen nominal serta momen rencana balok, dan dengan faktor
reduksi kekuatan = 0,8.
Proses hitungan dilaksanakan dengan rumus-rumus berikut :
1. Dihitung nilai a, a
min leleh
, a
maks leleh

a =
b f
f A A
c
y s s
'. . 85 , 0
). ' (
.............................................................................. (2.38)

a
maks,leleh
=
y
d
f
d
600
. . 600
1

......................................................................... (2.39)

a
min,leleh
=
y
s
f
d
600
' . . 600
1

......................................................................... (2.40)


2. Dikontrol kondisi tulangan tekan, untuk menetapkan nilai a yang benar.
a. Jika a a
min,leleh
maka tulangan tekan sudah leleh
b. Jika a < a
min,leleh
maka tulangan tekan belum leleh, nilai a dihitung lagi seperti
berikut :
1) p =
b f
f A A
c
y s s
'. . 7 , 1
. ' . 600
................................................................ (2.92)

2) q =
b f
A d
c
s s
'. . 85 , 0
' '. . . 600
1

................................................................ (2.93)

61

3) a = p q p ) (
2
...................................................................... (2.94)

4) f
s
= 600
' .
1

a
d a
s

.................................................................. (2.95)

3. Dikontrol kondisi tulangan tarik dengan syarat semua tulangan tarik sudah leleh,
yaitu nilai a harus a
maks,leleh

4. Dihitung momen nominal M
n
dan momen rencana

M
r

M
nc
= 0,85.f
c
.a.b.(d-a/2) .................................................................... (2.42)
M
ns
= A
s
.f
s
.(d-d
s
) ................................................................................. (2.96)
M
n
= M
nc
+ M
ns
..................................................................................... (2.41)
M
r
= .M
n
............................................................................................... (2.29)














cu

0,85.f
c

C
C
T
s
a=
1
.c

s

s

b.Penampangkolom
h

d
s
d
s
A
s
A
s

c.Diagramregangan
d.Diagramtegangan
a. Tampaktegak
62




Gambar 2.19 Kolom dengan beban P
n
= 0
Diagram Interaksi Kolom
Diagram interaksi adalah diagram yang menyatakan hubungan kombinasi antara beban
aksial dam momen lentur. Besarnya momen dan beban aksial yang mampu ditahan oleh
kolom tergantung dari dimensi dan pembesiannya. Hubungan antara beban aksial dan
momen lentur dinyatakan dengan diagram interaksi kolom M-N Diagram interaksi
kolom dibuat dengan menggunakan dua buah sumbu, yang masing masing sumbu
menggambarkan besaran gaya aksial dan besaran momen yang terjadi. Contoh diagram
Interaksi kolom dapat dilhat pada contoh dibawah ini:

63


Dari gambar diatas kemapuan kolom menahan beban aksial sebesar Pu dan momen
perlu Mu, Nilai Pu dan Mu diplotkan pada sumbu diagram. Buat garis datar dan garis
vertikal yang menghubungkan Pu dengan Mu, titik potong garis terbut di R. Dari
diagram terlihat bahwa titik R berada didalam diagran interkasi kuat rencana, Maka
disimpulkan kolom mampu menahan beban aksial dan kolom yang direncanakan, Jika
titik R berada diluarkan diagrama rencana maka di simpulkan bahwa kolom tidak
mampu menahan beban yang bekerja.

Contoh Perhitungan

1. Buatlah diagram interaksi kolom dengan kuat minimal dan kuat rencana untuk
kolom persegi berukuran 400mmx400mm, dengan tulangan kiri A1 dan tulangan
kanan A2 masing masing mneggunakan 5D22, jika di ketahui jarak ds=60 mm,
mutu beton fc=20Mpa dan baja tulangan Fy=300 Mpa
2. Apakah kolom Mampu menahan beban Pu = 1280 KN dengan Mu =150 Kn-m?

64

Jawab

Es =200000Mpa=200kN/mm2
Fc=20 Mpa =0,02 Kn/mm2
Fy=300Mpa=0,3kN/mm2
y=fy/Es =300/200000=1,5.10
A1=A2=5.(1/4)**22=1900,66mm2
Ast=A1+A2=2*1900,66=3801,32mm2




a. Tinjauan Beban Sentris
Po = 0,85.fc(Ag-Ast) + Ast.fy
= 0,85*20(400*400-3801,32)+3801,32*300
= 3795773,56=3795,77kN
.po = 0,65*3795,77=2467,25 Kn
Pn ,max = 0,8*Po=0,8*3795,77=3036,62kN
. Pn ,max= 0,65*3036,62=1973,80 kN

b. Tinjauan Beton tekan menentukan (terjadi jika c>cb)
Cb =
600.d
600+]
=
600.(400-60)
600+300
= 227mm
Diambil c=300mm (>cb)
a =1*c =0,85*300=255mm
1 =
1uu-6u
Suu
u,uuS = u,4.1u < y
65

sehingga di peroleh : f1=1.Es= u,4.1u*200=0,008kn/mm2


2 =
1uu-6u
Suu
u,uuS = 2,4.1u > y sehingga
f2= fy=0,30 kN/mm2
Gaya (kN) Lengan ke pusat(m) Momen (kN-m)
-T1=-1900,66*0,08=-152,05
Cc=0,85*0,02*255*400=1734,00
C2=1900,66*0,3=570,20
-z=(0,4/2-0,6)=-0,140
Zc=(0,4-0,255)/2=0,0725
Z2=(0,4-0,255)/2=0,140
212,29
125,72
125,72
Jumlah Pn=2152,15

Mn=226,84

.Pn = 0,65*2152,15=1398,90kN Kn
,M max = 0,65*226,84=147,45 kN














66


c. Tinjauan pada keadaan seimbang (terjadi pada nilai cb=227mm)
a =1*c =0,85*227=193 mm
1 =
173-60
227
u,uuS = 1,S.1u = y
f1 = fy = u,SukN/mm2

2 =
227-6u
227
u,uuS = 2,21.1u > y sehingga
f2= fy=0,30 kN/mm2

Gaya (kN) Lengan ke pusat(m) Momen (kN-m)
-T1=-1900,66*0,30=--570
Cc=0,85*0,02*193*400=1312,4
C2=1900,66*0,3=570,20
-z1=(0,4/2-0,6)=-0,140
Zc=(0,4-0,193)/2=0,1035
Z2=(0,4-0,60)/2=0,140
79,83
135,83
79,83
Jumlah Pn=1312,4

Mn,b=295,49

.Pn = 0,65*1312,40=853,06 kN
,M max = 0,65*295,49=192,07 kN







67

d. Keadaan tulangan tarik menen tukan (terjadi pada nilai c < cb)
Diambil c=160mm,sehingga a =1*c
=0,85*160=136 mm
1 =
24u-6u
16u
u,uuS = S,S8.1u > y
f1 = fy = u,SukN/mm2
2 =
16u-6u
16u
u,uuS = 1,88.1u > y sehingga
f2= fy=0,30 kN/mm2

Gaya (kN) Lengan ke pusat(m) Momen (kN-m)
-T1=-1900,66*0,30=--570,20
Cc=0,85*0,02*136*400=924,80
C2=1900,66*0,3=570,20
-z1=(0,4/2-0,6)=-0,140
Zc=(0,4-0,136)/2=0,132
Z2=(0,4/2-0,60)=0,140
79,83
122,07
79,83
Jumlah Pn=924,8

Mn,b=281,73

.Pn = 0,65*924,8=601,12 kN
,M max = 0,65*281,73=183,127 kN-m
Batas struktur dianggap hanya menahan momen lentur, pada
Pu =0,10*fc*b*h=0,1*20*400*400=320000N=320kN
Pu = .Pn,b =853,06kN
Dipilh yang kecil yaitu Pu =320kN




68

e. Keadaan keadaan beban P=0


Diambil c=160mm,sehingga a =1*c =0,85*160=136 mm
Pada keadaan ini di hitung seperti balok. Karena luas tulangan tekan dan
tulangan tarik sama (A2=A1) maka tulangan tekan pasti belum leleh.
p =
6uu A2
i
- A1 y
1,7
i
c b
=
6uu 19uu,66 -19uu,66 Suu
1,7 2u 4uu
= 41,926S

q =
6uu 1 A2

us
u,8S
i
c b
=
6uu u,8S 19uu,66 6u
u,8S 2u 4uu
= 8SS2,97

o = p
2
+ q - p = 41,926S
2
+ 8SS2,97 - 41,926S
o = S9,616mm

f2
i
= 6uu(
o - 1 us

o
) = 6uu
(S9,616 - u,8S 6u)
S9,616
= 86,71SHpo
Mnc=0,85*fc*a*b(d-a/2)
=0,85*20*59,616*400(340-59,616/2)
= 125748362,6 Nmm

Mns = As*f2*(d-ds)
= 1900,66*86,715(340-60)
= 46148404,9 Nmm
Mn=Mnc + Mns =171896767,6 Nmm=171,90 kN-m

Nilai kuat rencana =0,65 .Mn = 0,65*171,90=111,73kN-m
=0,80 .Mn = 0,80*171,90=137,52kN-m

69