Anda di halaman 1dari 35

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Perawat mempunyai kontribusi dalam pengkajian status kesehatan klien dengan mengumpulkan spesimen cairan tubuh. Semua klien rawat inap menjalani paling sedikit satu kali pengumpulan spesimen laboratorium selama dirawat di fasilitas pelayanan kesehatan. 1. Spesimen darah Tubuh manusia tersusun dari milyaran sel darah yang memiliki fungsi yang vital. Terdapat tiga tipe sel darah pada manusia, sel darah merah dengan jumlah terbanyak, sel darah putih, dan trombosit, yang masing-masing sudah memiliki fungsi dan kadar yang berbeda-beda dalam tubuh. Pemeriksaan darah yang paling sering dilakukan adalah hitung jenis sel darah merah lengkap, yang merupakan penilaian dasar dari komponen sel darah. Selain untuk menentukan jumlah sel darah dan trombosit, presentasi dari setiap jenis sel darah putih dan kandungan hemoglobin: menghitung jenis sel darah biasanya menilai ukuran dan bentuk dari sel darah merah. Dengan mengetahui bentuk atau ukuran yang abnormal pada sel darah merah, maka akan membantu mendiagnosis suatu penyakit. Agar dapat diperoleh spesimen darah yang memenuhi syarat uji laboratorium, maka prosedur pengambilan sampel darah harus dilakukan dengan benar, mulai dari persiapan alat, pemilihan jenis antikoagulan, pemilihan letak vena, teknik pengambilan sampai dengan pelabelan. Pemilihan letak vena menjadi perhatian penting ketika pasien terpasang intravena (IV) line, misalnya infus. Prinsipnya, pengambilan sampel darah tidak boleh dilakukan pada lengan yang terpasang infus. 2. Spesimen sputum a. Pemeriksaan sputum Sputum dikumpulkan untuk pemeriksaan dalam mengidentifikasi organismee patogenik dan menentukan apakah terdapat sel-sel malignan atau tidak. Aktivitas 1

ini juga digunakan untuk mengkaji sensitivitas (di mana terdapat peningkatan eosinofil). Pemeriksaan sputum secara periodik mungkin diperlukan untuk klien yang mendapatkan antibiotik, kortikosteroid, dan medikasi imunosupresi dalam jangka panjang, karena preparat ini dapat menimbulkan infeksi oportunistik. Secara umum, kultur sputum digunakan dalam mendiagnosis untuk pemeriksaan sensitivitas obat dan sebagai pedoman pengobatan. Spesimen seperti ini, harus diperlakukan sebagai bahan biologis yang berbahaya dan harus dibuang dengan cara yang tepat, untuk mencegah bau, semua wadah sputum di tutup dan higiene oral yang sering adalah prioritas tindakan keperawatan untuk klien. Pemeriksaan sputum bisaanya diperlukan jika diduga adanya penyakit paru. Membran mukosa saluran pernapasan berespon terhadap inflamasi dengan mengingkatkan keluaran sekresi yang sering mengandung organismee penyebab. Perhatikan dan catat volume, konsistensi, warna dan bau sputum. Adapun pemeriksaan sputum mencakup pemeriksaan: Pewarnaan gram, yang bisaanya memberikan cukup informasi tentang Kultur sputum, yang mengidentifikasi organisme spesifik untuk organismee yang cukup untuk menegakan diagnosis presumtif. menegakan diagnosa definitif. Untuk keperluan pemeriksaan ini, sputum harus dikeluarkan sebelum dilakukan terapi antibiotik dan setelahnya untuk menentukan kemajuan terapi. Sensitifitas, berfungsi sebagai pedoman terapi antibiotik dengan mengidentifikasi antibiootik yang mencegah pertumbuhan organismee yang terdapat dalam sputum. Untuk pemriksaan ini, sputum juga dikumpulkan sebelum pemberian antibiotik. Pemeriksaan sputum dan sensitifitas bisaanya diinstruksikan secara bersamaan. Basil tahan asam (BTA), menentukan adanya mikrobakterium tuberkulosis, yang setelah dilakukan perawatan bakteri ini tidak mengalami perubahan warna oleh alkohol asam. Sitologi, membantu dalam mengidentifikasi karsinoma paru. Sputum trakheobronkhial, sehingga (sel-sel malignan menunjukkan 2 mengandung runtuhan sel dari percabangan mungkin saja terdapat sel-sel malignan

adanya karsinoma). Namun, tidak terdapatnya sel-sel ini bukan berarti tidak ada tumor. Pemeriksaan kualitatif harus sering dilakukan untuk menentukan apakah sekresi merupakan saliva, lendir, pus, atau bukan. Jika bahan yang diekspektorat berwarna kuning-hijau bisaanya menandakan infeksi parenkim paru (pneumonia). Tes kuantitatif, klien diberikan wadah yang khusus untuk mengeluarkan sekret. Wadah ini ditimbang pada akhir 24 jam. Jumlah serta karakter isinya dicatat dan diuraikan. b. Pengumpulan sputum Jika sputum tidak dapat keluar secara spontan, klien sering dirangsang batuk dalam dengan menghirup aerosol salin yang sangat jenuh, glikol propilen yang mengiritasi, atau agen lainnya yang diberikan dengan nebuliser ultrasonik. Metode lainnya dan dari pengumpulan lambung, spesimen yang sputum, bisaanya adalah dilakukan aspirasi untuk endotrakheal, pembuangan dengan bronkhoskopi, penyikatan bronkhial, aspirasi transtrakheal, aspirasi mengumpulkan organismee tuberkulosis. Sebaiknya klien diinformasikan tentang pemeriksaan ini sehingga akan dapat dikumpulkan sputum yang sesuai untuk pemeriksaan ini. Instruksikan klien untuk mengumpulkan hanya sputum yang berasal dari paru-paru. Karena sering kali jika klien tidak dijelaskan demikian, klien akan mengumpulkan saliva dan bukan sputum. Sputum yang diambil pagi hari bisaanya adalah sputum yang paling banyak mengandung organismee produktif. Bisaanya dibutuhkan sekitar 4 ml sputum untuk suatu pemeriksaan laboratorium. Implikasi keperawatan untuk pengumpulan sputum termasuk: Klien yang kesulitan dalam pembentukan sputum atau mereka yang sangat banyak membentuk sputum dapat mengalami dehidrasi, sehingga perlu untuk memperbanyak asupan cairan. Kumpulkan sputum sebelum makan dan hindari kemungkinan muntah Instruksikan klien untuk berkumur dengan air sebelum mengumpulkan karena batuk. spesimen untuk mengurangi kontaminasi sputum. 3

Instruksikan klien untuk mengingatkan dokter segera setelah spesimen

terkumpul sehingga spesimen tersebut dapat dikirim ke laboratorium secepatnya. 3. Spesimen urine Urinalisis adalah salah satu tes laboratorium yang paling umum. Keuntungan dari urinalisis adalah bahwa tes ini non-invasif, spesimen mudah didapatkan, hasil dapat diperoleh dengan cepat, dan murah. Informasi dari urinalisis meliputi warna, berat jenis pH, dan adanya protein, sel darah merah dan sel darah putih, urobilinogen, bakteri, silinder (cast), dan kristal. Urine yang tidak normal menunjukkan adanya protein, bilirubin, urobilirubin, glukosa, keton, bakteri, atau asterase leukosit. Sedikit sel darah merah dan sel darah putih, silinder, dan Kristal adalah temuan normal. Perawat bertanggung jawab untuk mengumpulkan spesimen urine untuk sejumlah pemeriksaan. Spesimen urine bersih untuk urinalisis rutin, spesimen urine tampingbersih atau pancar tengah untuk untuk kultur urine, dan spesimen urine sewaktu/sesuai waktu untuk berbagai pemeriksaan bergantung masalah kesehatan spesifik pada klien. a. Spesimen urine rutin Spesimen urine bersih bisaanya adekuat untuk pemeriksaan rutin. Banyak klien mampu untuk mengumpulkan spesimen urine bersih dan mendapatkan spesimen secara mandiri dengan petunjuk yang minimal. Klien pria bisaanya mampu untuk berkemih secara langsung ke wadah spesimen dank lien wanita bisaanya duduk atau jongkok pada kloset, meletakkan wadah di antara tungkai selama berkemih. Pengumpulan spesimen urine rutin bisaanya menggunakan spesimen urine dari kemih pertama di pagi hari, karena cenderung memiliki konsentrasi yang lebih tinggi dan lebih seragam, serta pH yang lebih asam dibandingkan urine selanjutnya sepanjang hari. b. Spesimen urine sesuai waktu Beberapa pemeriksaan urine memerlukan pengumpulan semua urine yang dihasilkan dan dikeluarkan dalam periode waktu tertentu, dengan rentang waktu satu atau dua jam hingga 24 jam. Spesimen sewaktu bisaanya dibekukan atau 4

dimasukkan pada wadah yang berpengawet untuk mencegah pertumbuhan bakteri atau perubahan komponen urine. Beberapa pemeriksaan yang menggunakan spesimen urine sesuai waktu bertujuan untuk: Mengkaji kemampuan ginjal memekatkan dan mengencerkan urine. Menentukan gangguan metabolism glukosa, misalnya diabetes mellitus. Menentukan kadar unsur tertentu, misalnya albumin, amilase, kreatinin,

urobilinogen, hormon tertentu seperti estriol atau kortikosteroid di dalam urine. c. Spesimen tampung-bersih Spesimen urine pancar tengah atau tamping bersih dikumpulkan bila diminta pemeriksaan kultur urine untuk mengidentifikasi mikroorganismee penyebab infeksi saluran kemih. Kehati-hatian dilakukan untuk memastikan spesimen terbebas dari kontaminasi mikroorganismee di sekitar meatus urinary. 4. Spesimen feses Analisis spesimen feses dapat memberiikan informasi tentang kondisi kesehatan klien. Beberapa tujuan pemeriksaan feses meliputi: a. Untuk menentukan adanya darah samar (tersembunyi). Perdarahan dapat terjadi akibat adanya ukus, penyakit inflamasi, atau tumor. Pemeriksaan untuk darah samar dapat dilakukan dengan uji guaiac, Hematest, atau slide Hemoccult. Makanan tertentu, obat, dan vitamin C dapat menjadikan hasil pemeriksaan tidak akurat. Hasil positif yang palsu dapat terjadi bila klien baru saja memakan daging merah, sayuran atau buah-buahan mentah, atau obat-obatan tertentu yang dapat mengiritasi mukosa lambung dan mengakibatkan pendarahan, seperti aspirin atau obat anti inflamasi nonsteroid (NSAID). Hasil negative yang palsu dapat terjadi bila klien mengonsumsi lebih dari 250 mg vitamin C. b. Untuk menganalisis produk diet dan sekresi digestif. Sebagai contoh, jumlah lemak yang berlebihan pada feses (steatore) dapat mengindikasikan absorbsi lemak yang terganggu pada usus halus. Sedangkan penurunan jumlah empedu pada mengindikasikan obstruksi aliran empedu dari hati dan kandung empedu ke dalam usus. 5

c. Untuk mendeteksi adanya telur dan parasit. Ketika mengumpulkan spesimen untuk pemeriksaan parasit, sampel harus segera dibawa ke laboratorium saat masih baru. d. Untuk mendeteksi adanya bakteri dan virus. Pemeriksaan hanya membutuhkan sedikit feses karena spesimen tersebut akan dikultur. Wadah atau tabung penampung harus steril dan teknik digunakan saat mengumpulkan spesimen dan segera mengirim spesimen ke laboratorium Pemeriksaan laboratorium pada spesimen, seperti darah, sputum, urine, feses, sekresi saluran napas, spesimen saluran genetalia, spesimen asupan, spesimen untuk biakan anaerob, bahan biopsi/jaringan, dan drainase luka akan memberikan informasi tambahan yang penting untuk mendiagnosis masalah kesehatan serta mengukur respon terhadap terapi. Perawat sering diberi tanggung jawab untuk mengumpulkan spesimen. Berikut merupakan tanggung jawab perawat dalam pengumpulan spesimen: 1. Berikan kenyamanan, privasi, dan keamanan bagi klien karena mungkin saja klien merasa malu atau tidak nyaman saat pengambilan spesimen. 2. Jelaskan tujuan pengumpulan spesimen dan sedikit dan secara umum prosedur pengambilan spesimen, karena keterangan yang jelas akan membuat klien untuk bisa diajak bekerja sama dalam pengambilan spesimen. 3. Gunakan prosedur yang benar untuk mendapatkan spesimen. Untuk mencegah kontaminasi yang dapat menyebabkan hasil tes yang tidak akurat, maka perawat harus menggunakan teknik aseptic. 4. Perhatikan informasi yang relevan pada slip permintaan laboratorium, misalnya obat yang sedang digunakan klien yang dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan, 5. Segera bawa spesimen ke laboratorium karena spesimen yang segar akan memberiikan hasil yang akurat. 6. Laporkan hasil pemeriksaan laboratorium kepada klien.

1.2

Tujuan 1.2.1 Agar mahasiswa mengetahui alat-alat yang digunakan dalam pengambilan spesimen serta memahami cara pengambilan, 1.2.2 1.2.3 1.2.4 penyimpanan, dan pengiriman spesimen darah, urine, sputum, dan feses yang benar. Mengetahui peran perawat dalam diagnosis laboratorium mikrobiologi. Mengetahui flora norma dan patogen yang terdapat dalam spesimen darah, urine, sputum, dan feses. Mengetahui sputum, dan feses. manifestasi klinik yang terjadi jika suatu agen biologis/mikroorganisme patogen terdapat dalam spesimen darah, urine,

1.3

Manfaat 1.3.1 1.3.2 1.3.3 Sarana membaca Pelengkap arsip studi Media pembelajaran

BAB II PEMBAHASAN

1. Jelaskan apa saja yang disiapkan dalam persiapan pengambilan spesimen! Pembahasan: a. Pengambilan spesimen darah Peralatan yang perlu disiapkan adalah: Berlaku untuk semua Tabung tes atau vacutainer sesuai dengan warna. i. ii. iii. iv. Berskala (merah/hitam, hijau/hitam, atau yang lainnya), digunakan Merah pekat, digunakan untuk bank darah. Ungu, digunakan untuk jumlah darah lengkap. Biru, digunakan untuk koagulasi. untuk pemeriksaan kimia atau obat dan mengandung pengawet.

Botol kultur darah (sesuai kebutuhan) Label yang sesuai

Pungsi vena perifer Sarung tangan tidak steril Bola kapas alcohol Torniket Bola kapas Povidon-iodin/betadine (jika perlu)

Metode spuit: Pungsi vena perifer Jarum steril (ukuran 20 atau 21 atau kateter vena kulit kepala) Spuit steril dengan ukuran yang sesuai Alat penampung darah

Aspirasi jalur sentral Kapas alcohol dan Povidon-iodin (sesuai kebijakan lembaga) Bilasan salin normal Larutan heparin lock (sesuai kebijakan lembaga) Sarung tangan Kaca mata pelindung (bila perlu)

b. Pengambilan spesimen sputum Peralatan yang perlu disiapkan adalah: Baraskot dan masker Kaca mata pelindung Panangkap sputum steril Alat pengisap Salin steril dalam wadah steril dan slang yang telah diisi untuk irigasi Kantong dan label spesimen Sarung tangan steril Sarung tangan tidak steril

c. Pengambilan spesimen urine Peralatan yang perlu disiapkan adalah: Baskom berisi air hangat Sabun Waslap Handuk Swab antiseptik atau bola kapas Wadah penampung spesimen steril Label wadah spesimen Pispot atau urinal Sarung tangan bersih Pena 9

d. Pengambilan spesimen tinja Peralatan yang perlu disiapkan adalah: Pispot atau commode yang bersih atau steril Sarung tangan dispsabel Wadah spesimen dari plastic atau karton (berlabel) dengan penutup Dua spatel Handuk kertas Slip permintaan laboratorium yang terisi lengkap Penyegar udara Pispot atau commode bersih Sarung tangan disposable Dua spatel Handuk kertas Alat periksa

Pemeriksaan feses untuk darah samar

2. Jelaskan prosedur pengambilan spesimen darah, sputum, urine, dan tinja! Pembahasan: a. Prosedur pengambilan spesimen darah
-

Cuci tangan dan atur peralatan. Rasionlanya untuk mengurangi Jelaskan prosedur dan kerja sama yang diharapkan dari klien. Bantu klien pada posisi semi fowler, jika menggunakan tempat tidur,

perpindahan mikroorganismee dan meningkakan efisiensi.


-

Rasionlanya untuk meningkatkan relaksasi dan kepatuhan.


-

naikkan ke posisi tegak. Rasionlanya untuk memberiikan akses ke vena yang lebih mudah, meningkatkan kenyamanan selama prosedur, dan memudahkan mekanika tubuh yang baik.
-

Buka beberapa kapas alcohol dan Betadine. Rasionlanya untuk

memberiikan akses ke bahan pembersih dengan lebih mudah.

10

Matikan semua intravena, termasuk yang menginfus ke lumen lain, dan

klem kateter tersebut. Rasionlanya untuk membantu dalam menghilangkan kontaminasi spesimen. Pungsi vena perifer
-

Sambungkan jarum pada alat penampung darah, jika digunakan atau ke Letakkan handuk di bawah ekstremitas. Rasionalnya agar linen tidak Dapatkan vena yang paling distal dan tempatkan torniket pada

dalam spuit.
-

kotor.
-

ekstremitas 2 sampai 6 inchi (5 sampai 15 cm) di atas tempat pungsi vena. Rasionalnya adalah jika upaya insersi gagal, vena dapat dicoba lagi pada titik yang lebih tinggi dan pemasangan torniket untuk membatasi aliran darah (mendistensikan vena).
-

Gunakan sarung tangan. Rasionalnya untuk menurunkan perpindahan Bersihkan area vena secara melingkar, dimulai pada vena sampai Dorong klien untuk mengambil napas dalam perlahan saat kita memulai Lepaskan penutup jarum dan cubit kulit dengan satu tangan sambil

mikroorganismee.
-

diameter 2 inchi. Rasionalnya untuk mempertahankan asepsis.


-

prosedur. Rasionalnya untuk memudahkan relaksasi.


-

memegang spuit. Rasionalnya untuk menstabilkan vena dan mencegah kulit kulit bergerak selama insersi.
-

Pertahankan sterilitas jarum, masukkan jarum dengan bevel ke atas, Ketika jarum telah memasuki kulit, turunkan jarum sampai hampir

pada bagian vena paling lurus dengan sudut 150 sampai 300.
-

sejajar dengan kulit. Rasioalnya untuk menurunkan resiko penetrasi pada dua dinding vena.
-

Ikuti jalur vena, masukkan jarum ke dinding vena. Perhatikan aliran balik darah dan dorong jarum agak ke dalam vena.

Rasionlanya menunjukkan jarum telah menembus dinding vena. 11

Dengan perlahan tarik mundur plunger spuit sampai didapatkan jumlah Jika alat penampung darah digunakan, tempatkan tabung atau botol

darah yang cukup.


-

kultur darah dan dorong masuk sampai jarum menusuk karet dan darah tertarik ke dalam tabung karena proses vakum.
-

Tempatkan kapas alcohol atau bola kapas di atas tempat penusukan

jarum dan lepaskan jarum dari vena sambil memberiikan tekanan dengan bola kapas. Rasionalnya untuk memudahkan penutupan vena dan menurunkan pendarahan dari tempat penusukkan.
-

Tekan selama 2 sampai 3 menit (5 sampai 10 menit jika klien

mendapatkan terapi antikoagulasi); periksa adanya pendarahan dan berikan tekanan sampai pendarahan berhenti. Rasionalnya untuk memudahkan pembekuan.
-

Lanjutkan ke langkah penyelesaian.

Metode spuit kateter sentral Bersihkan sambungan atau lubang injeksi dengan alcohol atau swab Betadine. Rasionalnya untuk menurunkan masuknya mikroorganismee ke dalam lumen internal. Lepaskan sambungan Luer-lock atau slang IV dari keteter tersebut dan Lepaskan klem kateter. Aspirasi 3-5 mL darah untuk memberisihkan lumen, klem kembali sambungkan spuit kosong 10 mL ke hub.

kateter dan buang spuit ini. Rasionalnya membantu dalam mendapatkan spesimen akurat dan tidak terkontaminasi. Klem kembali jalur dan lepaskan spuit spesimen. Bersihkan hub dengan alcohol atau swab Betadine, bilan lumen dengan

NS dan sambungkan lubang injeksi steril baru. Rasionalnya untuk mencegah penyumbatan lumen. Lanjutkanke langkah penyelesaian.

12

Langkah penyelesaian Tempelkan label identifikasi lengkap secara tepat paad setiap tabung dan bubuhkan prosedur yang diminta. Rasionalnya pengujian harus dilakukan secara tepat karena pemberian label yang tidak tepat dapat menyebabkan kesalahan diagnostic. Buang dan simpan peralatan dengan tepat. Rasionalnya untuk Lepaskan sarung tangan dan cuci tangan. Rasionalnya untuk Simpan dengan tepat dan kirim spesimen ke laboratorium yang tepat. mempertahankan lingkungan yang bersih. mengurangi perpindahan mikroorganismee.

b. Prosedur pengambilan spesimen sputum terisap ansietas. Cuci tangan dan atur peralatan. Rasionalnya untuk mengurangi Pakai sarung tangan bersih, goggle, baraskot, dan masker. Rasionalnya Siapkan peralatan pengisapan untuk tipe pengisapan yang akan Buka kemasan wadah yang akan dipakai untuk menaruh sputum. Lepaskan wadah sputum dari penutup kemasan dan sambungkan slang perpindahan mikroorganismee dan meningkatkan efisiensi. untuk melindungi perawat dari kontak dengan sekresi. dilakukan. Rasionalnya untuk meningkatkan efisiensi. Jelaskan prosedur kepada klien. Rasionalnya untuk mengurangi

pengisap ke slang penampung pendek. Rasionalnya untuk membuat pengisapan untuk aspirasi sekresi. Gunakan sarung tangan steril pada tangan dominan. Rasionalnya untuk Gulung kateter pengisap mengitari tangan steril. Rasionalnya untuk Pegang lubang pangisap kateter dengan tangan steril dan pegang slang mempertahankan sterilitas proses. mempertahankan control terhadap kateter. karet dari wadah sputum dengan tangan yang tidak steril, sambungkan pengisap ke 13

tempat sputum akan ditampung. Rasionalnya untuk mempertahankan sterilitas prosedur. Isap sekresi klien sampai tertampung dalam slang dan wadah sputum. Jika sekresi kental dan perlu dibuang dari keteter, isap sedikit salin normal sampai spesimen dibersihkan dari slang. Rasionalnya untuk mendapatkan spesimen dan memudahkan penampungan spesimen sputum yang kental. Jika jumlah sputum yang ditampung tidak cukup, ulangi proses Dengan menggunakan sarung tangan yang tidak steril, lepaskan Lepaskan sambungan kateter pengisap dan wadah sputum, pertahankan pengisapan. Rasionalnya untuk menjamin spesimen adekuat. sambungan pengisap daei wadah sputum sterilitas lubang control kateter pengisap, slang penampung, dan sarung tangan. Rasionalnya untuk mempertahankan sterilitas keteter untuk pengisapan selanjutnya, jika diperlukan. napas. Buang kateter pengisap dan sarung tangan steril jika pengisapan telah Sambungkan slang karet ke lubang pengisap wadah sputum. Masukkan spesimen ke dalam kantong plastic (sesuai kebijakan selesai. Rasionalnya untuk mencegah penyebaran mikroorganismee. Rasionalnya untuk menutup spesimen. pelayanan) disertai label bertuliskan nama klien, tanggal, waktu, dan inisial perawat. Rasionalnya untuk menjamin ketepatan identifikasi spesimen. Cara manual: 14 Buang peralatan. Rasionalnya untuk mencegah penyebaran mikroorganismee. Bantu klien ke posisi yang nyaman. Rasionalnya untuk memudahkan Cuci tangan. Rasionalnya untuk menurunkan penyebaran infeksi. kenyamanan klien. Sambungkan kembali slang pengisap ke keteter dan lanjutkan proses pengisapan, jika diperlukan. Rasionalnya untuk memberisihkan sekresi sisa dari jalan

dilakukan. sputum. -

Cuci tangan. Jelaskan kepada pasien mengenai tujuan dan prosedur yang akan Anjurkan pasien untuk membatukkan dahak ke dalam penampung Ambil dahak kurang lebih 5 cc, kemudian masukkan ke dalam botol. Botol diberikan etiket dan bersama dengan formulir pemeriksaan yang Bila kultur untuk pemeriksaan bakteri tahan asam (BTA), ikuti instruksi

diisi lengkap segera kirim ke laboratorium. yang ada pada botol penampung. Bisaanya sputum yang diperlukan adalah 5-10 cc, yang dilakukan secara 3 hari berturut-turut. Cuci tangan.

c. Prosedur pengambilan spesimen urine Cuci tangan. Rasionalnya untuk mengurangi perpindahan mikroorganismee. Jelaskan prosedur pada klien. Rasionalnya untuk menurunkan ansietas. Berikan privasi. Rasionalnya untuk mengurangi rasa malu. Cuci area perineal dengan sabun dan air, bilas, dan keringkan. Bersihkan meatus dengan larutan antiseptik dengan cara yang sama

Rasionalnya untuk mengurangi mikroorganismee pada area perineal. untuk kateterisasi pria dan wanita. Rasionalnya untuk mengurangi mikroorganismee pada lubang uretral. Minta klien untuk mulai berkemih. Rasionalnya untuk meneluarkan Begitu urine mulai mengalir, tempatkan wadah spesimen di bawahnya organismee dari lubang uretral. untuk mendapatkan urine sebanyak 30 mL. Rasionalnya untuk mendapatkan urine yang paling sedikit terkontaminasi. Angkat wadah sebelum klien berhenti berkemih. Rasionalnya untuk mencegah organismee di akhir aliran menetes ke dalam wadah.

15

atau pispot. -

Biarkan klien menyelesaikan berkemih dengan menggunakan urinal Cuci kembali area perineal jika antiseptik yang digunakan

menghasilkan warna. Beri label wadah spesimen yang bertuliskan tanggal dan waktu serta Buang alat dan sarung tangan. Rasionalnya untuk mengurangi Cuci tangan. Rasionalnya untuk mengurangi kontaminasi. informasi identitas klien. penyebaran infeksi.

d. Prosedur pengambilan spesimen tinja/feses Jelaskan kepada klien apa yang akan kita lakukan, mengapa hal tersebut Berikan informasi dan instruksi kepada klien bahwa jangan sampai perlu dilakukan, dan bagaimana klien dapat bekerja sama. spesimen terkontaminasi dengan urine atau rabas menstruasi. Jika memungkinkan, berkemih dahulu sebelum mengumpulkan spesimen dan jangan membuang tisu toilet ke dalam pispot setelah defekasi, karena kandungan kertas dapat mempengaruhi analisis laboratorium, serta memberii tahu perawat secepat mungkin setelah defekasi agar spesimen dapat segera dikirim ke laboratorium. Jaga privasi klien. Bantu klien yang memerlukan bantuan, dengan cara mendekatkan

commode atau pispot ke tempat klien. Setelah klien defekasi tutup pispot atau commode untuk mengurangi bau dan rasa malu pada klien, serta memakai sarung tangan untuk mengurangi kontaminasi pada tangan saat memberisihkan klien sambil menginspeksi kulit sekitar anus untuk memeriksa adanya iritasi, terutama bila klien sering defekasi dan fesesnya cair. Pindahkan sejumlah feses yang diperlukan ke dalam wadah spesimen feses dengan menggunakan satu atau dua spatel, dan tetap berhati-hati agar tidak mengkontaminasi bagian luar wadah.

16

Bungkus spatel yang sudah digunakan dengan handuk kertas sebelum

membuangnya ke dalam wadah pembuangan. Rasionlanya untuk mencegah penyebaran mikroorganismee melalui kontak dengan benda lain. Tutup wadah dengan segera setelah spesimen berada dalam wadah. Pastikan klien dalam keadaan nyaman dengan mengosongkan pispot Lepaskan dan buang sarung tangan. Gunakan penyegar udara untuk menghilangkan bau, kecuali Resionalnya untuk mencegah penyebaran mikroorganismee. atau commode, dan letakkan kembali ke tempatnya.

dikontraindikasikan untuk klien. Beri label dan kirimkan spesimen ke laboratorium. Dokumentasikan hal-hal yang relevan.

Pemeriksaan feses untuk darah samar kertas uji. i. ii. iii. Ikuti petunjuk pabrik. Sebagai contoh: Untuk uji guaiac, teteskan reagen ke atas kertas uji/spesimen. Untuk Hematest, letakkan tablet di tengan spesimen dan tambahkan dua Untuk slide Hemoccult, teteskan reagen ke atas kertas uji/spesimen. Perhatikan reaksi, dimana untuk semua pemeriksaan, warna biru Pilih alat periksa Pakai sarung tangan Dapatkan spesimen dengan spatel dan usapkan spesimen feses pada

tetes air.

mengindikasikan hasil positif, yaitu adanya darah samar. 3. Sebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan spesimen! Pembahasan: a. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan spesimen darah adalah pengkajian, identifikasi hasil dan perencanaan, petunjuk dalam melakukan pengambilan spesimen darah, evaluasi apakah hasil yang diharapkan tercapai atau tidak, dan 17

dokumentasinya. Tujuan dari pengambilan spesimen darah ini adalah untuk menyediakan spesimen darah yang nantinya akan dianalisis. Hasil yang diharapkan adalah: (i) darah diambil dengan ketidaknyamanan minimal pada klien, (ii) darah ditempatkan pada tabung yang tepat da dikirim ke laboratorium, dan (iii) akses intravena dan spesimen darah tidak terkontaminasi selama prosedur dilakukan. Kemudian, dalam melakukan pengkajian, perawat berfokus pada tipe tes laboratorium yang diprogramkan, waktu pengujian yang diprogramkan, keadekuatan persiapan klien (misalnya status puasa, obat yang ditunda atau diberikan), dan kemampuan klien untuk bekerja sama. Identifikasi hasil dan perencanaannya adalah klien tidak mengalami cedera pada vena atau nyeri ekstrem selama prosedur atau klien akan mendapatkan terapi berdasarkan hasil tes yang tepat. Petunjuk: Untuk mendapatkan spesimen darah yang tidak terkontaminasi, semua infuse Untuk membantu dalam menampung sample yang berkualitas, klem semua Untuk mengurangi resiko kontaminasi jalur sentral. Dinajurkan untuk Bilasan heparin dapat direntang dari konsentrasi 10 m/mL sampai 100 m/mL. Untuk keamanan, gunakan spuit 10 mL untuk semua pembilasan dan heparin perlu dimatikan sebelum mengambil spesimen darah. lumen kateter sebelum mendapatkan spesimen. menggunakan metode Vacutainer saat mendapatkan spesimen darah.

lock. Ini membantu dalam mempertahankan tekanan spuit PSI di bawah kebanyak anjuran pabrik. Gunakan konsentrasi larutan heparin lock terendah. Ini membantu mencegah komplikasi pendarahan yang tidak diinginkan yang berkaitan dengan lumen yang sering dipakai. Dokumentasi Hal-hal berikut harus tercatat pada catatan dokumentasi: Tanggal dan waktu pengambilan darah Tempat dan metode yan digunakan Pengujian yang dilakukan terhadap spesimen Jumlah darah yang diambil 18

b.

Toleransi klien terhadap prosedur Status kulit (misalnya memar atau pendarahan berlebih) Laboratorium tempat sample dikirim untuk pemrosesan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan spesimen sputum

adalah pengkajian, identifikasi hasil dan perencanaan, evaluasi apakah hasil yang diharapkan tercapai atau tidak, dan dokumentasinya. Tujuan dari pengambilan spesimen skutum adalah untuk mendapatkan spesimen sputum yang nantinya dianalisis sambil meminimalkan resiko kontaminasi. Hasil yang diharapkan adalah jalan napas bersih dari sekresi dan mendapatkan spesimen sputum yang tidak terkontaminasi. Pengkajian harus berfokus pada: (i) instruksi dokter mengenai tes dan metode yang harus dilakukan untuk mendapatkan spesimen, (ii) bunyi napas menunjukkan kongesti dan membutuhkan pengisapan, dan (iii) catatan perawat dan ahli terapi pernapasan terdahulu untuk menentukan adanya sekresi kental atau kesulitan dalam memasang kateter (nasofaring atau nasotrakeal). Identifikasi hasil dan perencanaannya adalah klien akan mempertahankan kebersihan jalan napas dan mendapatkan pengobatan yang tepat berdasarkan spesimen sputum yang tidak terkontaminasi. Hal-hal berikut harus tercatat dalam catatan dokumentasi: c. Tanggal, waktu, dan tipe penampungan spesimen Tipe pengisapan yang dilakukan Jumlah dan karakter sekresi Toleransi klien terhadap respon Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan spesimen urine adalah pengkajian, evaluasi apakah hasil yang diharapkan tercapai atau tidak, dan dokumentasinya. Tujuan dari penampungan spesimen urine adalah mendapatkan spesimen urine dengan teknik aseptic untuk analsis mikrobiologis. Pengkajian harus berfokus pada karakteristik urine, gejala yang berkaitan dengan infeksi saluran kemih (misalnya nyeri atau ketidaknyamanan pada saat berkemih, atau frekuensi perkemihan), peningkatan suhu, kemampuan klien dalam mengikuti instruksi untuk mendapatkan spesimen, waktu penampungan spesimen, serta asupan cairan dan haluaran cairan. Hal 19

yang perlu dicatat dalam catatan dokumentasi adalah tanda atau gejala infeksi perkemihan, jumlah, warna, bau, dan konsistensi urine yang didapat, waktu pengambilan spesimen, jumlah total yang dikeluarkan, penyuluhan yang dilakukan mengenai teknik pembersihan genetalia. Selain itu, hal lain yang perlu diperhatikan dalam pengambilan spesimen urine adalah urine tidak boleh dibiarkan pada suhu ruangan karena akan berubah menjadi alkalin, akibat terkontaminasi bakteri pengubah urea dari lingkungan, kemudian pemeriksaan mikroskopik perlu dilakukan dalam waktu jam sesudah pengambilan spesimen untuk mencegah dissolusi elemen seluler dan pertumbuhan bakteri (kecuali jika telah menggunakan metode steril). Waktu ideal dalam pengambilan spesimen urine adalah pada pagi hari karena pada saat ini, mikroorganismee penginfeksi berada dalam jumlah terbanyak, dan pembeda antara temuan yang secara klinis bermakna dengan yang tidak bermakna akan lebih mudah. d. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan spesimen tinja adalah pengkajian, evaluasi apakah hasil yang diharapkan tercapai atau tidak, pertimbangan sesuai usia dan dokumentasinya. Pengkajian berfokus pada program khusus mengenai penampungan spesimen, karakteristik feses, asupan diet makanan atau obat yang dapat mengubah keabsahan uji laboratorium, dan asupan obat yang dapat menyebabkan pendarahan samar. Yang dimaksud dengan pertimbangan sesuai usia adalah untuk mengumpulkan spesimen feses bayi, maka feses dapat diambil dari popoknya. Hal yang tercatat dalam catatan dokumentasi adalah identitas klien, jumlah, warna, bau, dan konsistensi feses yang didapatkan, serta waktu penampungan spesimen, ketidaknyamanan selama atau sesudah defekasi, keadaan kulit perineal, adanya pendarahan dair anus setelah defekasi, dan untuk pemeriksaan darah samar, catat tipe alat pemeriksaan yang digunakan dan reaksi yang terjadi. 4. Jelaskan peran perawat dalam diagnosis laboratorium mikrobiologi! Pembahasan: a. Memeriksa permintaan dokter Di laboratorium dikenal istilah APS (Atas Permintaan Sendiri), jadi pasien langsung datang ke laboratorium tanpa berkonsultasi sebelumnya dan tidak membawa surat 20

pengantar dari dokter. Sebenarnya hal tersebut sangat tidak dianjurkan. Pasien dengan APS belum tentu memahami dan mengetahui jelas pemeriksaan laboratorium yang diperlukan, persiapan apa yang harus dilakukan, dan jika sudah mendapatkan hasil apakah hasil tersebut bisa dinterpretasikan secara benar. Pemeriksaan laboratorium sebaiknya dilakukan setelah berkonsultasi dengan dokter dan dengan surat pengantar dari dokter. Dengan demikian, jenis pemeriksaan yang memang diperlukan akan diperiksa dan yang belum diperlukan tidak akan diperiksa. Disamping itu, dokter akan menjelaskan persiapan apa yang harus dilakukan sebelum pemeriksaan dan terakhir hasil tersebut bisa dikonsultasikan kembali dengan dokternya. Meskipun saat ini semua hasil laboratorium telah disertai nilai rujukan masing-masing pemeriksaan, namun pada hasil yang tidak normal, tidak semuanya ketidaknormalan tersebut bermakna secara klinis. Inilah pentingnya mengapa pemeriksaan laboratorium itu harus dilakukan atas permintaan dokter. b. Memberi petunjuk sederhana Dengan memberikan petunjuk-petunjuk yang sederhana pada saat pengambilan spesimen, diharapkan pasien bias lebih mandiri, dalam arti sebatas kemampuan yang dimiliki oleh pasien itu sendiri. c. Standard precautions Standard precaution adalah seperangkat praktek pengendalian infeksi yang digunakan untuk mencegah penularan penyakit yang dapat diperoleh, dalam hal ini melalui spesimen yang diambil, yaitu darah, sputum, urine, dan feses, ataupun yang lainnya, seperti cairan tubuh, kulit yang tidak utuh, dan selaput lendir. Standar precaution yang digunakan ketika memberikan perawatan kepada semua individu, di antaranya kebersihan tangan, APD, pencegahan terhadap cidera oleh jarum dan benda tajam, dan pembuangan limbah. d. Labeling spesimen Pemberian label pada spesimen juga merupakan hal yang penting dalam identifikasi sampel. Oleh sebab itu, label harus dilekatkan pada setiap wadah sampel. Untuk mencegah informasi pada label sampel luntur, label sebaiknya terbuat dari bahan yang kedap air, dan semua informasi ditulis dengan tinta tahan air e. Pengiriman spesimen ke laboratorium atau disimpan 21

Keberhasilan laboratorium mikrobiologi untuk mengidentifikasi penyebab infeksi sangat bergantung pada pengambilan serta pengiriman spesimen klien ke laboratorium yang dilakukan dengan cara/prosedur yang benar. Hal pertama yang harus diperhatikan adalah tempat pengambilan spesimen harus dipilih secara hati-hati agar memberi hasil terbaik mengenai organisme yang menginfeksi, toksin, atau antibodi yang dibentuk oleh pejamu. Pengambilan spesimen tersebut dilakukan dengan cara yang meminimalkan pencemaran oleh flora endogen pejamu. Kemudian, untuk pengiriman spesimen ke laboratorium harus dilakukan di bawah kondisi yang mempertahankan viabilitas agen infeksiosa atau integritas produk-produknya, di mana waktu pengiriman ke laboratorium harus cukup singkat untuk membatasi pertumbuhan berlebihan flora pencemar. f. Dokumentasi Setiap RS mempunyai metode sendiri atau format standar untuk dokumentasi keperawatan dalam catatan klinis. Semua catatan keperawatan adalah dokumentasi keperawatan, tanpa memperhatikan tipe atau lokasi dalam catatan. Apapun jenis system jenis system pendokumentasian yang digunakan, pendokumetasian harus mengomunikasikan status pasien, pemberian perawatan spesifik, dan respon pasien terhadap perawatan. Pada soal no 5-8 akan membahas hubungan antara agen biologis yang terdapat dalam spesimen (darah, sputum, urine, dan feses) dengan manisfestasi klinik yang akan muncul pada individu tersebut. Sebelum membahas lebih dalam, berikut merupakan mikroorganisme yang berperan sebagai flora normal. Manifestasi klinik akan muncul apabila terdapat mikroorganisme yang bersifat patogen pada spesimen tersebut, maksudnya mikroorganisme tersebut bukan merupakan flora normal yang ada di sana. Misalnya, suatu mikroorganisme yang menjadi flora normal di feses bisa menjadi patogen apabila ia ditemukan di dalam darah atau sputum. Lain halnya dengan contoh berikut, misalnya di dalam sputum ditemukan bakteri yang biasa ada dalam di mulut, gingival crevices, atau dental plaque maka kemungkinan orang tersebut tidak akan mengalami gejala penyakit karena mungkin saja sputum yang dikeluarkan terkontaminasi oleh bakteri yang ada di mulut, gingival crevices, atau dental plaque. Berikut merupakan bakteri flora normal yang terdapat dalam tubuh kita: 22

1. Pada kulit a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. Staphylococcus epidermilis Staphyloccus aureus (dalam jumlah yang sedikit) Micrococcus sp. Nonpatogenik Neisseria sp. Streptococci Corynebacterium (Diphtheroids) Propionibacterium sp. Peptostreptococcus sp. Candida sp. (dalam jumlah yang sedikit) Acinetobacter sp. (dalam jumlah yang sedikit) Pseudomonas aeruginosa Bakteri anaerob (msl. Propionibacterium) Yeast (msl. Candida albicans)

2. Pada hidung dan nasofaring a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. Diphtheroids Nonpatogenik Neisseria sp. Streptococci Staphylococcus epidermilis Nonhemolytic streptococci Prevotella species Anaerobik cocci Fusobacterium species Yeasts Haemophilus sp. Pneumococci Staphylococcus aureus Gram-negative rods Neisseria meningitidis

23

3. Pada mulut a. b. Viridans streptococci Eikenella corrodens

4. Pada gingival crevices


a.

Bakteri anaerob, seperti Bacteroides, Fusobacterium, streptococci, dan

Actinomyces

5. Pada dental plaque


a. b. c.

Streptococcus mutans Prevotella intermedia Porphyromonas gingivalis

6. Pada tenggorokan a. Viridans streptococci b. Streptococcus pyogenes c. Streptococcus pneumonia d. Neisseria sp. e. Haemophilus influenza f. S. epidermidis

7. Pada saluran gastrointestinal dan rectum a. b. c. d. e. f. g. Enterobacteriaceae, seperti Salmonella, Shigella, Yersinia, Vibrio, dan Campylobacter sp. Non-dextrose-fermenting gram-negative rods Enterococci Alpha-hemolytic dan nonhemolytic streptococci Diphtheroids Staphylococcus aureus (dalam jumlah yang sedikit) Yeasts (dalam jumlah yang sedikit) 24

h.

Bakteri anaerob (dalam jumlah yang banyak)

8. Pada kolon a. Bacteroides fragilis b. Escherichia coli c. Bifidobacterium d. Eubacterium e. Fusobacterium f. Lactobacillus g. various aerobic gram-negative rods h. Enterococcus faecalis i. Clostridium 9. Pada genetalia
b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m.

Corynebacterium sp. Lactobacillus sp. alpha-hemolytic and nonhemolytic streptococci Nonpatogenik Neisseria sp. Enterococci Enterobacteriaceae Gram-negative rods Staphylococcus epidermidis Candida albicans Prevotella sp. Clostridium sp. Peptostreptococcus sp.

5. Sebutkan agen biologis apa saja yang dapat disimpulkan dari pemeriksaan darah dan jelaskan manifestasi klinik yang akan muncul pada individu tersebut! Pembahasan:

25

a.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh B.H Sage Jr. dan V.R. Neece tahun 1984, mikroorganisme yang ditemukan dalam darah adalah Escherichia coli, Staphylococcus aureus, Streptococcus pneumonia, Listeria monocytogenes, Candida albicans, Haemophilus influenzae, dan Neisseria meningitidis.

b.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Alfed Young Itah dan Edet Ekpo Uweh tahun 2005, mikroorganisme yang ditemukan dalam darah adalah Staphylococcus aureus, Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa, Klebsiella pneumoniae, Proteus vulgaris, Streptococcus faecalis, Salmonella paratyphi dan Salmonella typhi pada pasien dengan penyakit tipoid.

c.

Menurut buku Rangkuman Kasus Klinik: Mikrobiologi dan Penyakit Infeksi, dalam biakan darah juga dapat ditemukan Staphylococcus epidermidis.

Mikroorganisme: Staphylococcus aureus Diagnosis: Keracunan makanan Manifestasi klinik: Keracunan makanan melalui intoksikasi (masuknya toksin melalui bahan pangan ke dalam tubuh). Infeksi kulit berupa sindroma kulit lepuh, impetigo bolusa (penyakit pada kulit), folikulitis (peradangan pada selubung folikel rambu), furunkel (bisul), hordeolum (infeksi akut pada kelenjar minyak di dalam kelopak mata), dan karbunkel (sekumpulan bisul yang menyebabkan pengelupasan kulit yang luas serta pembentukan jaringan parut). Manifestasi klinik yang lain adalah syok toksik, pneumonia, meningitis, endokarditis akut, osteomyelitis, abses pada salah satu organ, dan artritis septik. Mikroorganisme: Streptococcus pneumonia Diagnosis: Penumonia pneumokokus Manifestasi klinik: Timbulnya demam secara tiba-tiba (39-400C), menggigil, dan batuk produktif dengan mengeluarkan sputum yang berwarna hijau, purulent, dan sering mengandung darah, nyeri pleuritik, syok, pernapasan bronkial dengan laju pernapasan > 30x/mnt, denyut nadi >100x/mnt, TD diastolic < 60 mmHg, hidung kemerahan, sianosis. Sering timbul bakterimia, dan menyebabkan meningitis, otitis media, dan sinusitis. Mikroorganisme: Staphylococcus epidermidis 26

Diagnosis:Infeksi kateter Manifestasi klinik: mikroorganisme ini menyebabkan berbagai infeksi oportunistik termasuk endokarditis yang berhubungan dengan pemasangan katup jantung buatan dan bakteremia (adanya bakteri dalam aliran darah) yang berhubungan dengan infeksi di sekitar shunt atau kateter. Mikroorganisme: Neisseria meningitidis Diagnosis: Meningitis Manifestasi klinik: Walaupun pintu masuk masuknya bakteri ialah dari nasofaring, namun dari nasofaring dapat mencapai peredaran darah (meningokoksemia). Komplikasi yang paling sering ditemukan dari meningokoksemia adalah meningitis. Petekiae luas dan ecchymoses adalah tanda meningokoksemia. Kasus berat penyakit ini dapat menyebabkan terjadinya koagulasi intravascular menyebar (DIC). Gejala penyakit meningitis yang paling umum adalah sakit kepala dan leher kaku berhubungan dengan demam, kebingungan atau kesadaran yang berubah, muntah, dan ketidakmampuan untuk mentoleransi cahaya (photophobia) atau suara keras (phonophobia). Kadang-kadang, terutama pada anak kecil, hanya gejala nonspesifik mungkin muncul, seperti mudah marah dan kantuk, serta ruamruam pada tubuh. Mikroorganisme: Salmonella typhi Diagnosis:Demam enteric (tifoid) Manifestasi klinik: Penyakit ini diawali dengan gejala gangguan pada saluran cerna dan kemudian berkembang menjadi penyakit yang sistemik. Gejalanya adalah sakit kepala, demam yang dapat berlangsung selama 3 sampai 4 minggu, nyeri perut, dan konstipasi. Disamping gejala-gejala yang biasa ditemukan tersebut, mungkin pula ditemukan gejala lain. Pada punggung dan anggota gerak dapat ditemukan roseola, yaitu bintik-bintik kemerahan karena emboli basil dalam kapiler kulit. Biasanya ditemukan dalam minggu pertama demam. Mikroorganisme: Klebsiella pneumoniae Diagnosis: Pneumonia oportunistik Manifestasi klinik: Pneumonia nekrotik oportunistik dan infeksi saluran kemih. 27

6. Sebutkan agen biologis (mikroorganisme) apa saja yang dapat dilihat dari pemeriksaan sputum dan jelaskan manifestasi klinik yang akan muncul pada individu tersebut! Pembahasan: a. Pada penelitian yang dilakukan oleh M.D. Epstein, C.P. Aranda, W.N. Rom, Stanley Bonk, dan Bruce Hanna tahun 1997, mikroorganisme yang ditemukan dalam sputum adalah Mycobacterium avium dalam jumlah yang banyak pada pasien dengan Pulmonary Tuberculosis. b. Pada penelitian yang dilakukan oleh P.W. Monroe, H.G. Muchmore, F.G. Felton, dan J.K. Pirtle tahun 1969, mikroorganisme yang ditemukan dalam sputum adalah Staphylococcus epidermidis, Neisseria spp., alfa-Streptococci, Diplococcus penumoniae, Haemophilus spp., Klebseilla sp., Enterobacter sp., Escherichia coli, dan Candida spp. c. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh M.L. Sole, F.E. Poalillo, J.F. Byers, dan J.E. Ludy tahun 2002, mikroorganisme yang ditemukan dalam sputum adalah bakteri dari gram positif, seperti Staphylococcus aureus dan Streptococcus sp. Bakteri dari gram negative yang ditemukan adalah Klebsiella, Acinetobacter, Pseudomonas, Proteus, Escherichia coli dan Enterobacter, serta ditemukan berbagai macam ragi/yeast. Mikroorganisme: Staphylococcus epidermidis Diagnosis:Infeksi kateter Manifestasi klinik: mikroorganisme ini menyebabkan berbagai infeksi oportunistik termasuk endocarditis yang berhubungan dengan pemasangan katup jantung buatan dan bakteremia yang berhubungan dengan infeksi di sekitar shunt atau kateter. Mikroorganisme: Mycobacterium avium Diagnosis: Pulmonary tuberculosis Manifestasi klinik: Gejala umum yang sering dirasakan adalah batuk lama lebih dari 30 hari yang disertai ataupun tidak dengan dahak bahkan bisa disertai juga dengan batuk darah, demam lama dan berulang tanpa sebab yang jelas (bukan tifoid, malaria, atau infeksi saluran nafas akut), dan terkadang disertai dengan badan yang berkeringat di malam hari, berat badan

28

dan nafsu makan menurun, danya pembesaran kelenjar seperti di leher atau ketiak. 7. Sebutkan agen biologis apa saja yang dapat dilihat dari pemeriksaan urine dan jelaskan manifestasi klinik yang akan muncul pada individu tersebut! Pembahasan: a. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Alfed Young Itah dan Edet Ekpo Uweh tahun 2005, mikroorganisme yang ditemukan dalam urine adalah S. aureus, S. epidermidis, E. coli, K. aerogenes, S. faecalis, Proteus mirabilis, dan P. aeruginosa pada pasien dengan penyakit tipoid. b. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Y. Zafari dan W.J. Martin tahun 1977, mikroorganisme yang ditemukan dalam urine adalah Escherichia coli, Proteus mirabilis, Pseudomonas aeruginosa, Staphylococcus epidermidis, Enterobacter cloacae, Klebsiella pneumonia, Moraxella sp., Corynebacterium sp., group D streptococcus, dan group B streptococcus. c. Menurut buku Rangkuman Kasus Klinik: Mikrobiologi dan Penyakit Infeksi, dalam air kemih juga dapat ditemukan Enterococcus faecalis. Mikroorganisme: Enterococcus faecalis Diagnosis: Infeksi saluran kemih akibat kateterisasi Manifestasi klinik: Meskipun tidak selalu virulen, infeksi E. faecalis sulit untuk dibasmi. Dua manifestasi klinik yang sering ditemukan adalah infeksi saluran kemih dan bakteremia. Luka intra-abdominal seringkali mengandung E. faecalis sebagai komponen suatu infeksi campuran. Endokarditis akibat infeksi E. faecalis berhubungan dengan adanya katup jantung yang telah rusak sebelumnya. Mikroorganisme: Proteus mirabilis Diagnosis: Uretritis Manifestasi klinik: Gejala uretritis tidak terlalu nampak, termasuk frekuensi kencing dan adanya sel darah putih pada urin. Sistitis (infeksi berat) dapat dengan mudah diketahui, termasuk sakit punggung, nampak terkonsentrasi, urgensi, hematuria (adanya darah merah pada urin), sakit akibat pembengkakan bagian paha atas. 29

8. Sebutkan agen biologis apa saja yang dapat dilihat dari pemeriksaan feses/tinja dan jelaskan manifestasi klinik yang akan muncul pada individu tersebut! Pembahasan: a. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Alfred Young Itah dan Edet Ekpo Uweh tahun 2005, mikroorganisme yang ditemukan dalam feses adalah S. aureus, E. coli, S. typhi, S. paratyphi, Shigella sp., K. pneumoniae, P. vulgaris, P. aeruginosa dan Vibrio cholera pada pasien dengan panyakit tipoid. b. Menurut buku Rangkuman Kasus Klinik: Mikrobiologi dan Penyakit Infeksi, dalam feses dapat ditemukan Escherichia coli Enterotoksigenik (ETEK), Escherichia coli Enterohemoragik (EHEC), Escherichia coli Enteropatogenik (EPEC), dan Escherichia coli Enteroinvasif (EIEC). Mikroorganisme: Escherichia coli Enterotoksigenik (ETEK) Diagnosis: Diare wisatawan Manifestasi klinik: Gejala klinik utamanya adalah diare cair yang dibarengi dengan kejang perut dan mual. Mikroorganisme: Escherichia coli Enterohemoragik (EHEC) Diagnosis: Kolitis hemoragik Manifestasi klinik: EHEC menyebabkan kolitis hemoragik dan dapat berkembang menjadi sindroma uremik hemolitik (HUS). Gejalanya mulai dengan kejang perut dan daire cair dan kemudian berkembang menjadi diare berdarah. Mikroorganisme: Escherichia coli Enteropatogenik (EPEC) Diagnosis: Diare pada bayi Manifestasi klinik: Diare cair yang berkepanjangan, mengalami dehidrasi berat, dan disertai oleh muntah. Diagnosis: Disentri basiler Mikroorganisme: Escherichia coli Enteroinvasif (EIEC) 30

Manifestasi klinik: Disentri dengan gejala kejang perut, diare yang mengandung darah dan lendir, demam, menggigil, dan lemah. Diagnosis: Disentri basiler Mikroorganisme: Shigella sp. Manifestasi klinik: Shigella menyebabkan disentri yang secara klinik memiliki gejala yang sama dengan disentri oleh Escherichia coli Enteroinvasif, yaitu nyeri perut, kejang perut, dan diare berdarah. Shigella dysenteriae juga membuat toksin Shiga, yang menyebabkan penyakit yang lebih berat dan terjadinya sindroma uremia hemolitik (HUS).

31

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Salah satu cara menanggulangi penyakit infeksi adalah dengan menentukan penyebab dan kemudian memberi terapi yang rasional berdasarkan hasil uji laboratorium. Dalam hal ini peranan laboratorium sebagai penentu maupun penunjang diagnosis dan terapi penyakit infeksi sangat penting. Dalam hal ini, hasil pemeriksaan mikrobiologik sangat tergantung oleh kualitas spesimen yang diambil, di mana kualitas ini ditentukan oleh metode pengambilan dan proses transportasi ke baloratorium. Perlu diingat bahwa hasil pemeriksaan mikrobiologik negative tidak selalu berarti bahwa diagnosis tersebut salah, begitu pula sebaliknya. Kegagalan isolasi mikroorganisme penyebab infeksi sering disebabkan oleh pengambilan dan pengiriman spesimen yang tidak benar atau teknik dan cara kerja di laboratorium yang tidak tepat. 3.2 Saran Seperti yang sudah dikatakan sebelumnya, hasil pemeriksaan laboratorium mikrobiologik sangat ditentukan oleh cara pengambilan, saat penagmbilan, dan seleksi specimen. Berikut merupakan hal-hal yang dapat dilakukan agar dapat memperoleh hasil pemeriksaan yang baik: 1. Bahan spesimen sedapat mungkin diambil dari lokasi yang paling besar kemungkinan mengandung penyebab infeksi. 32

2. Pada lokasi tubuh yang dalam keadaan normal, hasil laboratorium positif sebaiknya dikorelasikan dengan keterangan klinik, sehingga mendapat suatu interpretasi yang bermakna. 3. Hasil laboratorium positif sangat bermakna bila diperoleh dari lokasi tubuh yang dalam keadaan normal steril.

DAFTAR PUSTAKA

Asih, Ni Luh Gede Y., dan Effendy, Christantie. 2003. Keperawatan Medikal Bedah: Klien dengan Gangguan Sistem Pernapasan. Jakarta: EGC. Berman, Audrey., et al. 2009. Buku Ajar Praktik Keperawatan Klinis Kozier & Erb. Edisi 5. Jakarta: EGC. Gleadle, Jonathan. 2007. At a Glance: Anamnesis dan Pemeriksaan Fisik. Jakarta: Erlangga. Johnson, J.Y., Smith-Temple, Jean., dan Carr, Patricia. 2005. Prosedur Perawatan di Rumah. Jakarta: EGC. Kenneth dan Stephen. 2011. Rangkuman Kasus Klinik: Mikrobiologi dan Penyakit Infeksi. Tangerang: Karima Publish Group. Marrelli, T.M. 2007. Buku Saku Dokumentsi Keperawatan. Edisi 3. Jakarta: EGC. Muttaqin, Arif. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem Pernapasan. Jakarta: Salemba Medika. Nurachman, Elly., dan Sudarsono, R.S. 2000. Buku Saku Prodesur Perawatan Medikal-Bedah. Jakarta: EGC. Sacher, R.A., dan McPherson, R.A. 2004. Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan Laboratorium. Edisi 11. Jakarta: EGC. 33

Somantri, Irman. 2007. Keperawatan Medikal Bedah: Asuhan Keperawatan pada Pasien dengan Gangguan Sistem Pernapasan. Jakarta: Salemba Medika. Uliyah, Musrifatul., dan Hidayat, A.A.A. 2008. Praktikum Keterampilan Dasar Praktik Klinik. Jakarta: Salemba. Alfred Young Itah dan Edet Ekpo Eweh. 2005. Bacteria Isolated from Blood, Stool and Urine of Typhoid Pasient in a Developing Country. Volume 36. No. 3. Diakses pada tanggal 16 Mei 2012. Available at http://www.tm.mahidol.ac.th/seameo/2005_36_3/22-3427.pdf. B.H. Sage Jr. dan V.R. Neece. 1984. Rapid Visual Detection of Microorganism in Blood Culture. Volume 20. No. 1. Journal of Clinical Microbiology. American Society for Microbiology. Diakses pada tanggal 16 Mei 2012. Available at http://jcm.asm.org/content/20/1/5. M.D. Epstein, C.P. Aranda, W.N. Rom, Stanley Bonk, dan Bruce Hanna. 1997. The Significant of Mycobacteium avium Complex Cultivation in the Sputum of Pasient With Pulmonary Tubercolusis. Amarika: American College of Chest Physicians. Diakses pada tanggal 16 Mei 2012. Available at http://chestjournal.chestpubs.org/content/111/1/142.full.pdf+html. M.L. Sole, F.E. Poalillo, J.F. Byers, dan J.E. Ludy. 2002. Bacterial Growth in Secretions and on Suctioning of Orally Intubated Patients: A Pilot Study. Volume 11. No. 2. American Journal of Critical Care. Diakses pada tanggal 16 Mei 2012. P.W. Monroe, H.G. Muchmore, F.G. Felton, dan J.K. Pirtle. 1969. Quantitation of Microorganisms in Sputum. Volume 18. No. 2. Applied and Environmental Microbiology. American Society for Microbiology. Diakses pada tanggal 16 Mei 2012. Available at http://aem.asm.org/content/18/2/214.full.pdf+html. S.G. Williams dan C.A. Kauffman. 1978. Survival of Streptococcus pneumonia in Sputum from Patients with Pneumonia. Volume 7. No. 1. Journal of Clinical Microbiology. American Society for Microbiology.

34

Y. Zafari dan W.J. Martin. 1977. Comparison of the Bactometer Microbial Monitoring System with Conventional Methods for Detection of Microorganisms in Urine Specimens. Volume 5. No. 5. Journal of Clinical Microbiology. American Society for Microbiology. Diakses pada tanggal 16 Mei 2012. Available at http://jcm.asm.org/content/5/5/545.full.pdf+html.

35

Anda mungkin juga menyukai