RANGKUMAN TENTANG SOSIALISASI KEBIJAKAN PROGRAM PENATAAN DAN PEMERATAAN GURU PNS SMA TAHUN 2012 MENURUT PERATURAN

BERSAMA 5 MENTERI
1. Kebijakan Penataan dan Pemerataan guru PNS SMA Menurut MENDAGRI: a. mendukung pemerintah daerah dalam hal penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan, antarjenjang, dan antarjenis pendidikan untuk memenuhi standardisasi teknis yang dikeluarkan oleh Menteri Pendidikan Nasional; b. memasukkan unsur penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan, antarjenjang, dan antarjenis pendidikan menjadi bagian penilaian kinerja pemerintah daerah. 2. Pemantauan dan Evaluasi Penataan dan Pemeratan Guru PNS SMA a. memantau dan mengevaluasi secara bersama-sama pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan, antarjenjang, dan antarjenis pendidikan sesuai dengan kewenangan masing-masing. b. memantau dan mengevaluasi secara spesifik pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan, antarjenjang, dan antarjenis pendidikan. 3. Kewenangan Pemerintah Provensi atau kabupaten/Kota a. mengkoordinasikan dan memfasilitasi pemindahan guru PNS sesuai dengan kebutuhan dan kewenangannya untuk penataan dan pemerataan antarkabupaten/kota dalam satu wilayah provinsi. b. mengkoordinasikan dan memfasilitasi pemindahan guru PNS di wilayah kerjanya sesuai dengan kewenangannya c. satuan pendidikan diselenggarakan oleh pemerintah provinsi yang kelebihan atau kekurangan guru PNS d. Pemantauan dan evaluasi penataan guru Oleh Dinas provinsi pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan, antarjenjang, dan antarpendidikan di kabupaten/kota yang ada di wilayahnya. e. Pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan, antarjenjang, dan antarjenis pendidikan di pemerintah kabupaten/kota dilaksanakan oleh Gubernur. 4. Kewenangan Pemerintah Bupati atau Walikota a. satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah kabupaten/kota yang kelebihan dan kekurangan guru PNS nya b. mengkoordinasikan dan memfasilitasi pemindahan guru PNS di wilayah kerjanya sesuai dengan kewenangannya 5. Mekanisme Pendanaan a. Pemerintah dibebankan pada APBN sesuai dengan mekanisme yang berlaku. b. Pemerintah provinsi dibebankan pada APBD provinsi sesuai dengan mekanisme yang berlaku 6. Mekanisme Pelaporan dan Pemerataan Guru PNS SMA Bupati/Walikota membuat usulan perencanaan membuat laporan pelaksanaan (Paling lambat Februari ) Gubernur mengusulkan perencanaan melalui LPMP MENDAGRI (Paling Lambat Maret ) melaporkan pelaksanaan ( Paling Lambat Mei ) kepada MENDIKBUD, MENPAN,MENKEU.Itulah evaluasi dan menetapkan capaian penataan dan pemerataan guru PNS secara nasional 7. Sanksi – Sanksi a. MENDIKBUD menghentikan sebagian atau seluruh bantuan finansial fungsi pendidikan dan memberikan rekomendasi b. MENPAN menunda pemberian formasi guru PNS kepada Pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota c. MENKEU penundaan penyaluran dana perimbangan kepada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota d. MENDAGRI memberikan penilaian kinerja kurang baik dalam penyelenggaraan urusan penataan dan pemerataan guru PNS

90 – 10.90 – 5.90 – 4.59 1.89 2.STRUKTUR KURIKULUM SMA Berdasarkan Permendiknas No.89 3.90 – 6.90 – 3.89 7.90 – 9.89 JUMLAH KEBUTUHAN GURU ( JKG ) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 .89 6.89 5. 22 Thn.89 8. 2006 tentang Standar Isi PERHITUNGAN GURU MATA PELAJARAN TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN KG = JTM 24 (MP1 x ∑K1) + (MP2 x ∑K2) + (MP3 x ∑K3 ) 24 FORMULA PERHITUNGAN GURU BK • KG = S 150 • KG : kebutuhan guru • ∑S : jumlah siswa per satdik • 150 : jumlah siswa minimal dibimbing Penghitungan Kebutuhan Guru dengan Memperhitungkan Tugas Tambahan A.60 – 2.89 9.O4 – 1. Guru bk/konselor TUGAS TAMBAHAN BEBAN KERJA TUGAS TAMBAHAN JUMLAH PESERTA DIDIK (P) (P) KEPALA SEKOLAH 18 KEPALA SEKOLAH 40 WAKIL KS 12 WAKIL KS 80 KEPALA PERPUSTAKAAN 12 KEPALA PERPUSTAKAAN 80 KEPALA LABORATORIUM 12 KEPALA LABORATORIUM 80 Tabel Rentang JKG berdasarkan angka KG ANGKA KEBUTUHAN GURU ( KG ) O. Guru mata pelajaran B.90 – 8.90 – 7. 89 4.

Verifikasi data guru dan analisis kebutuhan guru di setiap provinsi. dan antarprovinsi. dan komposisi guru PNS sesuai dengan kebutuhan riil masing-masing satuan pendidikan. guru bimbingan dan konseling atau konselor sesuai dengan kurikulum tingkat satuan pendidikan. mengarahkan. 5. Standar. distribusi. Penataan dan pemerataan guru PNS dilakukan apabila pemerintah daerah telah melakukan perencanaan kebutuhan dan analisis optimalisasi guru pada tingkat satuan pendidikan dan tingkat provinsi/kabupaten/kota. 3. dan antarprovinsi dalam rangka peningkatan mutu pendidikan yang berdampak pada perubahan satuan administrasi pangkal yang bersangkutan. menilai. 2. dan Kriteria di Bidang Pendidikan. pemerintah kabupaten. 8. Penyediaan Peta Guru (kelebihan dan/atau kekurangan guru PNS) di setiap provinsi dengan tembusan disampaikan kepada Badan Kepegawaian Negara (BKN). 4. Perencanaan kebutuhan guru pada TK/TKLB. antarjenjang. atau pemerintah kota. dan Menteri Agama tentang Penataan dan pemerataan Guru Pegawai Negeri Sipil. antarjenis pendidikan. Kementerian Pendidikan Nasional mengkoordinasikan dan memfasilitasi pemindahan guru PNS TK/TKLB. dan SMK dilakukan oleh pejabat pembina kepegawaian provinsi/kabupaten/kota. Mendiknas. . Penataan dan pemerataan guru PNS dimulai paling lambat tanggal 2 Januari 2012 dan harus selesai pada 31 Desember 2013. Suatu satuan pendidikan harus memiliki guru kelas. antarjenis pendidikan. Peraturan Bersama : Peraturan Bersama MenPAN & RB. 6. SD/SDLB. Penataan guru PNS : proses menata ulang agar rasio. 6. 7. melatih. Guru PNS pada satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah dapat dipindahtugaskan antarsatuan pendidikan. 9. Pemerintah : pemerintah pusat. mengajar. Pemerintah daerah : pemerintah provinsi. Kekurangan guru : adalah kondisi dimana jumlah guru yang ada lebih sedikit dari yang dibutuhkan. kualifikasi akademik. Guru : pendidik profesional dengan tugas utama mendidik. membimbing. dilakukan dalam bentuk kegiatan berikut: Sosialisasi program pada tingkat provinsi. 10. SMP/SMPLB. Menkeu. dan SMK untuk penataan dan pemerataan guru antarprovinsi. Kelebihan guru : adalah kondisi dimana jumlah guru yang ada lebih banyak dari yang dibutuhkan. Guru Pegawai Negeri Sipil : guru yang berstatus sebagai pegawai negeri sipil. 5. Perencanaan kebutuhan guru dilakukan pada tingkat satuan pendidikan dan tingkat provinsi/kabupaten/kota sesuai dengan kewenangannya. SMA/SMALB. 7. antarkabupaten/kota. KEBIJAKAN PEMERINTAH 1. SD/SDLB. dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal. 3. guru mata pelajaran. antarjenjang. Prosedur. Pelaksaan penataan dan pemerataan guru PNS mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 20 Tahun 2010 tentang Norma. Komposisi guru : perbandingan jumlah guru dalam satuan pendidikan sesuai dengan rombongan belajar atau mata pelajaran yang diampu sesuai dengan kebutuhan riil masing-masing satuan pendidikan. Pemindahan guru PNS antarprovinsi. 8. Penyediaan dana pemindahan guru PNS oleh masing-masing provinsi. antarkabupaten/kota.PENGERTIAN 1. pendidikan dasar. Mendagri. 4. Koordinasi dan fasilitasi yang dimaksud pada angka 5 di atas. SMP/SMPLB. Pemindahan guru PNS : proses penugasan guru antarsatuan pendidikan. dan pendidikan menengah. Koordinasi dengan Kementerian Agama dalam memfasilitasi pemindahan guru PNS dari satuan pendidikan binaan Kementerian Pendidikan Nasional ke satuan pendidikan binaan Kementerian Agama. 2. SMA/SMALB.

C. Satuan Pendidikan  Melakukan perencanaan pengembangan sekolah  Melakukan perencanaan pengembangan sekolah  Menginventarisasi dan mengidentifikasi jumlah dan jenis guru PNS. tembusan disampaikan kepada Badan Kepegawaian Daerah (BKD).  Penyediaan Peta Guru di wilayah kabupaten/kota. TUGAS DAN KEWENANGAN PEMERINTAH PROVINSI. 3.  Menghitung dan menganalisis kebutuhan guru di satuan pendidikannya.  jumlah rombongan belajar (rombel).  Verifikasi data guru dan analisis kebutuhan guru di setiap satuan pendidikan di wilayah kabupaten/kota. perencanaan kebutuhan guru disampaikan ke dinas pendidikan provinsi. PERENCANAAN KEBUTUHAN GURU 1.  Jumlah peserta didik. dan SMK kepada dinas pendidikan kabupaten/kota  Tingkat PLB atau satuan pendidikan yang berada dibawah binaan dinas pendidikan provinsi kepada dinas pendidikan provinsi. Jenis Guru Berdasarkan sifat. TUGAS SATUAN PENDIDIKAN  Sosialisasi program penataan dan pemerataan guru PNS di satuan pendidikannya.  Verifikasi data guru dan analisis kebutuhan guru di setiap kabupaten/kota sesuai kewenangannya. dan kegiatannya. .  Khusus untuk PLB.  Penyediaan dana pemindahan guru PNS antarsatuan pendidikan di wilayah kabupaten/kota.  Sosialisasi program pada tingkat kabupaten/kota. Ruang Lingkup Perencanaan guru meliputi kegiatan perumusan kebutuhan jenis.  Perhitungan jumlah guru dilakukan pada tiap satuan pendidikan untuk digabung menjadi kebutuhan guru pada tingkat kabupaten/kota.  Penyediaan dana pemindahan guru PNS antar kabupaten/kota di wilayahnya.  Perumusan jenis guru dilakukan pada tingkat nasional. dan  Guru bimbingan dan konseling A. dan jumlah guru.  Pemindahan guru PNS antarkabupaten/kota. dan disesuaikan dengan jenis program yang dibuka (untuk SMA dan SMK)  ke dinas pendidikan kabupaten/kota. guru digolongkan dalam 3 (tiga) jenis sebagai berikut:  Guru Kelas.  Guru mata pelajaran. PROSES PENATAAN 1.  jumlah jam setiap matapelajaran yang mengacu pada struktur kurikulum. 2. TUGAS PEMERINTAH KABUPATEN/KOTA  Menyusun produk hukum (peraturan bupati/walikota atau produk hukum lainnya) terkait penataan dan pemerataan guru PNS yang merujuk pada Peraturan Bersama. SMA.  Melaporkan kelebihan dan/atau kekurangan guru PNS di satuan pendidikannya ke dinas pendidikan kabupaten/kota.  Pemindahan guru PNS antarsatuan pendidikan. Prasyarat Perencanaan kebutuhan guru dilakukan berdasarkan laporan dari satuan pendidikan tentang :  jumlah guru sesuai dengan jenis guru. B.  Kebutuhan guru dari setiap kabupaten/kota digunakan untuk menghitung kebutuhan guru pada tingkat provinsi dan tingkat nasional. tugas. D.A. dibandingkan dengan jumlah kebutuhan guru  Melakukan analisis optimalisasi pemenuhan kekurangan/kelebihan guru  Melaporkan hasil analisis kebutuhan&optimalisasi guru PNS yang ditandatangani oleh Kepala Satuan pendidikan:  Tingkat TK dan SD kepada UPTD pendidikan kecamatan untuk diteruskan kepada dinas pendidikan kabupaten/kota  Tingkat SMP.  Sosialisasi program di wilayah kabupaten/kota.  Penyediaan Peta Guru (kelebihan dan/atau kekurangan guru PNS) di setiap kabupaten/kota dengan tembusan disampaikan kepada Badan Kepegawaian Daerah (BKD).

dan Kemenkeu. KemenPAN & RB. dan SMK wajib membuat perencanaan penataan dan pemerataan guru menyampaikan hasil perencanaan (bahan informasi) kepada pemerintah provinsi paling lambat bulan Februari memfasilitasi/memproses pemindahan guru PNS dari sekolah yang kelebihan guru ke sekolah yang kekurangan guru membuat laporan pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS disampaikan kepada pemerintah provinsi (tembusan kemdikbud) paling lambat bulan Juni. dan Kota. KemenPAN & RB. Kab/Kota dan Provinsi. dan Kemenkeu.  Melakukan koordinasi dengan Kementerian lain untuk memberikan sanksi. C. mengusulkan perencanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan. 4. I. SD/SDLB. SMA/SMALB. G.  Melakukan koordinasi dan rekonsiliasi penataan guru PNS bersama dinas pendidikan Provinsi. 5. dan antarjenis pendidikan di pemerintah provinsi kepada Kemdikbud paling lambat bulan Maret & diteruskan ke Kemdagri. melakukan rekapitulasi data guru PNS berdasarkan laporan hasil analisis kebutuhan guru dari seluruh tingkat satuan PLB/satuan pendidikan yang berada di bawah binaan dinas pendidikan provinsi. KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL  Menerima hasil capaian pelaksanaan penataan guru PNS di tk. antarjenjang. memfasilitasi pemindahan guru PNS pada jenjang pendidikan TK/TKLB. dan SMK dari pemerintah kabupaten/kota. melakukan pemindahan guru PNS yang bertugas pada satuan PLB/satuan pendidikan yang kelebihan guru ke sekolah yang kekurangan guru dalam satu kabupaten/kota atau antar kabupaten/kota dalam satu provinsi. B.  Melakukan evaluasi dan menetapkan capaian penataan dan pemerataan guru PNS secara nasional. SD/SDLB. D.SMA&SMK dari seluruh satuan pendidikan melakukan rekonsiliasi kebutuhan guru PNS bersama UPTD pendidikan kecamatan&kepala sekolah SMP. DINAS PENDIDIKAN PROVINSI A. termasuk data kekurangan dan/atau kelebihan guru PNS.  Melakukan pemetaan kelebihan/kekurangan guru PNS secara nasional  Mengkoordinasikan dan memfasilitasi pemindahan guru PNS. melaporkan pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan. SMP/SMPLB.Kabupaten. menerima hasil capaian pelaksanaan penataan guru PNS TK/TKLB. F. antarjenjang.  Menyampaikan hasil evaluasi capaian penataan dan pemerataan guru PNS secara nasional kepada kementerian lain untuk dijadikan bahan pertimbangan dalam pengambilan kebijakan. melakukan rekonsiliasi kebutuhan guru PLB&guru pada satuan pendidikan yang berada di bawah binaan dinas pendidikan provinsi bersama kepala sekolah PLB dan kepala satuan pendidikan. melakukan rekonsiliasi kebutuhan guru PNS bersama dinas pendidikan kabupaten/kota & kepala satuan PLB & kepala satuan pendidikan yang berada di bawah binaan dinas pendidikan provinsi. . dan SMK dari sekolah yang kelebihan guru pada suatu kabupaten/kota ke sekolah yang kekurangan guru pada kabupaten/kota lainnya. SMA.2. SMA/SMALB. UPTD PENDIDIKAN KECAMATAN menerima dan melakukan rekapitulasi data guru berdasarkan laporan hasil analisis kebutuhan guru PNS dari seluruh tingkat satuan pendidikan SD di kecamatan bersangkutan melakukan rekonsiliasi kebutuhan guru PNS melalui koordinasi seluruh kepala satuan pendidikan sekolah dasar di kecamatan bersangkutan menyampaikan hasil rekonsiliasi kebutuhan guru PNS pada UPTD pendidikan kecamatan yang bersangkutan kepada dinas pendidikan kabupaten/kota 3. dan jenis pendidikan di pemerintah provinsi kepada kepada Kemdikbud paling lambat bulan Juli & diteruskan ke Kemdagri. H. menyampaikan hasil capaian pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PLB & satuan pendidikan yang berada di bawah binaan dinas pendidikan provinsi kepada Kemdikbud. DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN/KOTA Melakukan rekapitulasi data berdasarkan laporan hasil analisis kebutuhan guru TK&SD dari seluruh UPTD Melakukan rekapitulasi data berdasarkan laporan hasil analisis kebutuhan guru SMP. E. SMP/SMPLB.

antar kabupaten/kota dalam provinsi yang sama.  Antar Kabupaten/Kota  Gaji guru PNS berasal dari dana alokasi umum (DAU) yang dianggarkan untuk setiap tahun. PEMINDAHAN GURU KE KABUPATEN LAIN Kabupaten/kota yang memiliki kelebihan guru. maka kabupaten/kota mengupayakan pemindahan kelebihan guru tersebut ke satuan pendidikan di kabupaten/kota lain yang kekurangan dengan cara : a. menyampaikan kelebihan data/portofolio guru yang bersangkutan dan memfasilitasi pemindahan guru yang diterima di kabupaten/kota yang membutuhkan guru.  Guru yang dibutuhkan oleh satuan pendidikan di kabupaten/kota lain karena mempunyai keterampilan atau keahlian khusus. kabupaten/kota yang kelebihan dan/atau kekurangan guru PNS menyampaikan laporan kepada pemerintah provinsi 4.  WAKTU PEMINDAHAN  Prinsip Umum  Guru yang pindah satminkal harus sudah mulai mengajar di sekolah baru mulai awal semester.  Guru yang berdomisili di perbatasan dekat satuan pendidikan di kabupaten/kota yang kekurangan guru. D. e. Apabila proses pemindahan guru PNS antarkabupaten/ kota tidak bisa dilakukan. b. Pemenuhan kebutuhan guru dalam rangka peningkatan mutu pendidikan berdasarkan penilaian kinerja. II. dan (6) aspek ekonomi yang lebih baik bagi guru yang bersangkutan di kabupaten/kota lain.  Dalam Kabupaten/Kota  Proses pemindahan guru PNS dari sekolah yang kelebihan guru ke sekolah yang kekurangan guru. pemindahan guru harus dilakukan paling lambat pada bulan Oktober tahun berjalan. Menetapkan pemindahan guru didasarkan pertimbangan: (1) penilaian kinerja (2) jarak tempat tinggal guru relatif dekat dengan kabupaten/kota lain yang kekurangan guru (3) waktu tempuh relatif terjangkau (4) kemudahan akses ke satuan pendidikan baru (5) aspek sosial yang kondusif.  Diutamakan yang masa kerjanya paling sedikit. d. b. maupun antar kabupaten/kota pada provinsi yang berbeda pada prinsipnya tetap mengikuti ketentuan dan peraturan yang berlaku. menginformasikan permintaan atas kekurangan jenis guru tertentu di kabupaten/kota lain. Rasionalitas jarak. Ketentuan Umum I. pemerintah kabupaten/kota wajib memfasilitasi proses pemindahan guru agar penataan dan pemerataan guru PNS dapat mencapai tujuan C. c.  Guru mata pelajaran yang berlebih di satuan pendidikan pada kabupaten/kota.  Guru yang sudah mempunyai sertifikat pendidik tapi belum dapat memenuhi beban mengajar minimal 24 jam per minggu. Mekanisme dan proses pemindahan guru PNS dari satu satuan pendidikan ke satuan pendidikan lainnya dalam kabupaten/kota yang sama.B.  Guru yang bertempat tinggal di lokasi terdekat dengan satuan pendidikan di provinsi atau kabupaten/kota yang kekurangan guru. Untuk mempermudah proses pemindahan gaji guru PNS antarkabupaten/kota baik dalam satu provinsi maupun antarprovinsi. menginformasikan kepada kabupaten/kota yang kekurangan guru. PEMINDAHAN GURU KE SATUAN PENDIDIKAN LAIN  Penetapan guru yang harus dipindahkan didasarkan atas pertimbangan sebagai berikut: a. . PEMINDAHAN GURU PNS 1. c.  Atas permintaan guru sendiri. dilakukan pada akhir semester. KRITERIA GURU YANG DIPINDAHTUGASKAN  Guru yang bertugas di satuan pendidikan yang kelebihan guru pada kabupaten/kota. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Pemenuhan beban mengajar minimum 24 jam tatap muka per minggu di sekolah tujuan. dan akses dari tempat tinggal ke lokasi satuan pendidikan baru. waktu tempuh. dalam satu kabupaten/kota. pemerintah provinsi.

KEGIATAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI HARUS MAMPU MENJAWAB PERTANYAAN: I. obyektif.1. Apakah pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS dan peran pelaksana penataan dan pemerataan guru PNS telah efektif. 2. akuntabel. serta mampu mengidentifikasi permasalahan? III. Pemerintah provinsi melakukan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS di kabupaten/kota yang ada di wilayahnya. dan akuntabel? II. c. Apakah perencanaan penataan dan pemerataan guru PNS sudah mengarah pada proses yang efektif. INSTITUSI PELAKSANA PEMANTAUAN DAN EVALUASI a. efisien. Kementerian Pendidikan Nasional melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS b. adil. Apakah kegiatan penataan dan pemerataan guru PNS berdampak pada peningkatan efisensi dan distribusi guru dalam layanan pendidikan di sekolah? . efisien. Pemerintah kabupaten/kota melakukan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS di wilayah kabupaten/kota yang menjadi wilayahnya. obyektif. PENDANAAN 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful