Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

PENGERTIAN ALGORITMA

itinjau dari asal-usul katanya, kata Algoritma sendiri mempunyai sejarah yang aneh. Orang hanya menemukan kata algorism yang berarti proses menghitung dengan angka arab. Anda dikatakan algorist jika Anda menghitung menggunakan angka arab. Para ahli bahasa berusaha menemukan asal kata ini namun hasilnya kurang memuaskan. Akhirnya para ahli sejarah matematika menemukan asal kata tersebut yang berasal dari nama penulis buku arab yang terkenal yaitu Abu Jafar Muhammad Ibnu Musa AlKhuwarizmi. Al-Khuwarizmi dibaca orang barat menjadi Algorism. Al-Khuwarizmi menulis buku yang berjudul Kitab Al Jabar Wal- Muqabala yang artinya Buku pemugaran dan pengurangan (The book of restoration and reduction). Dari judul buku itu kita juga memperoleh akar kata Aljabar (Algebra). Perubahan kata dari algorism menjadi algorithm muncul karena kata algorism sering dikelirukan dengan arithmetic, sehingga akhiran sm berubah menjadi thm. Karena perhitungan dengan angka Arab sudah menjadi hal yang biasa, maka lambat laun kata algorithm berangsur-angsur dipakai sebagai metode perhitungan (komputasi) secara umum, sehingga kehilangan makna kata aslinya. Dalam bahasa Indonesia, kata algorithm diserap menjadi algoritma. A. Definisi Algoritma Algoritma adalah urutan langkah-langkah logis penyelesaian masalah yang disusun secara sistematis dan logis. Kata logis merupakan kata kunci dalam algoritma. Langkah-langkah dalam algoritma harus logis dan harus dapat ditentukan bernilai salah atau benar. Misalnya algoritma kuliah pagi, algoritma berangkat kerja dan lain-lain. Dalam beberapa konteks, algoritma adalah spesifikasi urutan langkah untuk melakukan pekerjaan tertentu. Pertimbangan dalam pemilihan algoritma adalah, pertama, algoritma haruslah benar. Artinya algoritma akan memberikan keluaran yang dikehendaki dari sejumlah masukan yang diberikan. Tidak peduli sebagus apapun algoritma, kalau memberikan keluaran yang salah, pastilah algoritma tersebut bukanlah algoritma yang baik.

B.

Analisis Suatu Algoritma

Untuk melihat faktor efisiensi & efektifitas dari algoritma tersebut), dapat dilakukan terhadap suatu algoritma dengan melihat pada: 1. Waktu tempuh (Running Time) dari suatu algoritma: adalah satuan waktu yang ditempuh atau diperlukan oleh suatu algoritma dalam menyelesaikan suatu masalah. Hal-hal yang dapat mempengaruhi daripada waktu tempuh adalah: Banyaknya langkah: Makin banyak langkah atau instruksi yang digunakan dalam menyelesaikan masalah, maka makin lama waktu tempuh yang dibutuhkan dalam proses tersebut Besar dan jenis input data: Besar dan jenis input data pada suatu algoritma akan sangat berpengaruh pada proses perhitugan yang terjadi. Jika jenis data adalah tingkat ketelitian tunggal(Single precision), maka waktu tempuh akan menjadi relatif lebih cepat dibandingkan dengan tingkat ketelitian ganda(double precesion) Jenis operasi: Waktu tempuh juga dipengaruhi oleh jenis operasi yang digunakan. Jenis operasi tersebut meliputi operasi matematika, nalar atau logika, atau yang lainnya. Sebagai contoh, operasi perkalian atau pembagian akan memakan waktu lebih lama dibandingkan operasi penjumlahan atau pengurangan. Komputer dan kompilator: hal terakhir yang mempengaruhi waktu tempuh suatu proses algoritma adalah komputer dan kompilatornya, walaupun sebenarnya faktor ini diluar tahap rancangan atau tahap pembuatan algoritma yang efisien. Algoritma dibuat untuk mencapai waktu tempuh yang seefektif dan seefisien mungkin, tetapi kesemuanya itu akan sangat bergantung pada kemampuan komputer yang tentunya harus sesuai dengan jumlah program atau langkah yang diperlukan oleh algoritma, begitu juga dengan kompilator tersebut, misalnya PC XT 8086 akan kalah cepat dibandingkan 8088 atau dengan AT 80286 atau 80386 atau 80486 dan seterusnya.

2. Jumlah Memori Yang digunakan: banyaknya langkah yang digunakan dan jenis variabel data yang dipakai dalam suatu algoritma akan sangat mempengaruhi penggunaan memori. Dalm hal ini, diharapkan dapat memperkirakan seberapa banyak kebutuhan memori yang diperlukan selama proses berlangsung hingga proses selesai dikerjakan. Dengan demikian, dapat disiapkan storage yang memadai agar proses suatu algoritma berjalan tanpa ada hambatan atau kekurangan memori. C. Sifat Sifat Algoritma A. Banyaknya langkah instruksi harus berhingga: pelaksanaan sebuah algoritma yang terprogram haruslah dapat diakhiri atau diselesaikan melalui sejumlah langkah operasional yang berhingga. Jika tidak demikian, kita tidak akan dapat mengharapkan bahwa pelaksaan algoritma tersebut dapat menghasilkan suatu solusi yang baik. B. Langkah atau instruksi harus jelas: artinya bahwa penulisa setiap langkah yang terdapat didalam sebuah algoritma harus memiliki arti yang khusus atau spesifik sehingga dapat dibedakan antara dengan penulisan penulisan langkah langkah untuk bagi komputer(program/pemrograman)

manusia(pesudocode). Manusia akan lebih mudah memahami algoritma yang terdiri atas simbol-simbol(Contoh: pembuatan algoritma dengan diagram alur/flowchart) sedangkan komputer hanya membutuhkan sebuah penulisan algoritma dengan kodekode yang dituangkan dalam bahasa yang dimengerti oleh komputer itu sendiri(bahasa pemrograman). C. Proses harus jelas dan mempunyai batasan: rangkaian suatu proses yang berisi langkah-langkah instruksi dari suatu algoritma yang akan dilaksanakn harus ditetapkan dengna jelas, baik dan pasti sebab sebuah algoritma harus memiliki instruksi dasar tertentu dimana setiap instruksi harus memiliki unsur pelaksana yang berfungsi sebagai pemroses data yang akan dimasukkan dalam sebuah komputer. Dengan demikian, sebuah algoritma harus ditulis dengan jelas tentang batasa-batasan proses yang akan dilaksanakan oleh komputer.

D. Efektifitas: instruksi yang diberikan pada komputer agar hanya menjalankan atau melaksanakan proses yang mampu dilaksanakannya. Yang dimaksud mampu adalah bahwa suatu algoritma atau instruksi-instruksi dalam sebuah program hanya akan dapat dilaksanakan jika informasi yang diberikan oleh instruksi-instruksi tersebut lengkap, benar dan jelas. E. Adanya batasan ruang lingkup, sebuah algoritma yang baik adalah hanya ditujukan bagi suatu masalah tertentu saja. Susunana input harus ditentukan lebih dulu sebab susunan tersebut enentukan sifat umum dari algoritma yang bersangkutan. 1.2 A. Dasar Program Pascal Sejarah Perkembangan Pascal Bahasa PASCAL pertama kali dikembangkan pada awal tahun 70-an oleh NICLAUS WIRTH di Technical University, Zurich Swiss. Nama PASCAL diambil dari nama seorang ahli matematika bangsa Perancis, yaitu BLEISE PASCAL yang telah berjasa menemukan alat hitung mekanis pertama didunia pada abad ke-17.Bahasa pemrograman ini termasuk kategori Bahasa Tingkat Tinggi High Level Language. Instruksi-instruksi yang digunakan dalam bahasa pemrograman ini sangat sistematis dan terstruktur. Pada Awalnya bahasa pemrograman ini diperkenalkan dengan tujuan untuk menjelaskan masalah pemrograman komputer bagi mahasiswa yang belajar pemrograman komputer. Ternyata dalam waktu singkat, nahasa pemrograman ini menjadi salah satu bahasa yang sangat populer dikalangan universitas, sehingga menjadi julukan sebagai bahasa universitas. Mulai dari awal perkembangannya hingga saat ini banyak sekali jenis bahasa pemrograman ini, masingmasing merupakan hasil pengembangannya, antara lain : UCSD Pascal Microsoft Pascal Apple Pascal Turbo Pascal. Dsb Diantara versi-versi yang ada, Turbo Pascal merupakan versi yang sangat populer saat ini.

B.

Kelebihan dari bahasa pemrograman Pascal adalah : Tipe Data Standar, tipe-tipe data standar yang telah tersedia pada kebanyakan bahasa pemrograman. Pascal memiliki tipe data standar: boolean, integer, real, char, string, User defined Data Types, programmer dapat membuat tipe data lain yang diturunkan dari tipe data standar. Strongly-typed, programmer harus menentukan tipe data dari suatu variabel, dan variabel tersebut tidak dapat dipergunakan untuk menyimpan tipe data selain dari format yang ditentukan. Terstruktur, memiliki sintaks yang memungkinkan penulisan program dipecah menjadi fungsi-fungsi kecil (procedure dan function) yang dapat dipergunakan berulang-ulang. Sederhana dan Ekspresif, memiliki struktur yang sederhana dan sangat mendekati bahasa manusia (bahasa Inggris) sehingga mudah dipelajari dan dipahami.

C.

Kekurangan bahasa pascal : Versi awal Pascal kurang cocok untuk aplikasi bisnis karena dukungan basisdata yang terbatas. Sintaks Pascal terlalu bertele-tele Tidak mendukung pemrograman berorientasi objek Pascal tidak fleksibel dan banyak kekurangan yang dibutuhkan untuk membuat aplikasi yang besar.

BAB II
2.1 MATRIKS A. Definisi Matrik

PEMBAHASAN

atrik adalah sekumpulan informasi yang setiap datanya mengacu pada duah buah indeks. Matrik disebut juga tabel lajur yang memiliki indeks baris dan indeks kolom. Karena adanya dua buah indeks tersebut, matrik juga disebut larik dua dimensi. Istilah dua dimensi karena data tersebut ada pada pertemuan baris dan kolom. Contoh: Fisika Kimia Biologi Matematika larik 44. Tabel di samping disebut matrik 44, karena memiliki 4 baris dan memiliki 4 kolom atau

Cara menentukan nilai elemen data tabel dengan matrik sebagai berikut: Nilai Fisika punya Ahmad ada pada baris 1 kolom 1, maka matriksnya [1,1] Nilai Biologi punya Joni ada pada baris 2 kolom 3, maka matriksnya [2,3] Nilai Kimia punya Dede ada pada baris 4 kolom 2, maka matriksnya [4,2] dst.

B. Keuntungan Struktur Data matriks : a. Paling mudah pengoperasiannya. b. Ekonomis dalam pemakaian memori bila semua elemen terisi. c. Akses ke setiap elemen memerlukan waktu yang sama C. Kerugian Struktur Data Matriks : a. Memboroskan tempat jika banyak elemen yang tidak di gunakan.

2.2

Contoh Penggunaan Matriks Pada Pascal A. Perkalian Dua Buah Matriks

HASILNYA

b. Menampilkan Matriks

HASILNYA

10

BAB III

PENUTUP

3.1

Kesimpulan emajuan teknologi computer adalah sesuatu yang tidak bisa kita hindari dalam kehidupan ini, karena kemajuan teknologi computer akan berjalan sesuai dengan kemajuan ilmu pengetahuan. Perkembangan teknologi computer

memang sangat diperlukan, terutama dalam Bahasa pemrograman bagi setiap mahasiswa STIMIK ataupun Universitas khususnya dalam bidang Komputer haruslah mengetahui Bahasa Pemrograman. Setiap inovasi diciptakan untuk memberikan manfaat positif bagi kehidupan manusia. Memberikan banyak kemudahan, serta sebagai cara baru dalam melakukan aktifitas manusia. Khusus dalam bidang teknologi masyarakat sudah menikmati banyak manfaat yang dibawa oleh inovasi-inovasi yang telah dihasilkan dalam dekade terakhir ini. Namun manusia tidak bisa menipu diri sendiri akan kenyataan bahwa teknologi mendatangkan berbagai efek negatif bagi manusia. Oleh karena itu untuk mencegah atau mengurangi akibat negatif kemajuan teknologi, pemerintah di suatu negara harus membuat peraturan-peraturan atau melalui suatu konvensi internasional yang harus dipatuhi oleh pengguna teknologi.

3.2

Saran Saran ada zaman yang berkembang pesat dengan teknologi-teknologi canggih seperti saat ini, kita harus pandai memanfaatkannya. Memang benar teknologiteknologi saat sekarang ini sangat mempengaruhi kehidupan kita, tapi jangan

sampai kita dipengaruhinya untuk hal-hal negatif, gunakanlah teknologi itu untuk hal-hal yang bermanfaat dan hal-hal yang positif. Dan perlu adanya ketegasan dari pemerintah dalam menangani penyimpangan-penyimpangan di bidang teknologi informasi dan komunikasi ini.

11

DAFTAR PUSTAKA

http://ruly.blogdetik.com/2009/10/04/pengertian-dasar-logika-dan-algoritma/ http://blog.uin-malang.ac.id/arief/tag/pengertian-algoritma/ Sumantri, Slamet, Pengantar Struktur Data, Elex Media Komputindo, 1912 Santoso, Insap, Struktur Data Dengan Turbo Pascal, Andi Offset, 1995

12