Anda di halaman 1dari 7

PERCOBAAN

KALORIMETER
I. TUJUAN Dalam praktikum ini, mahasiswa diharapkan dapat mengetahui kualitas boiler melalui percobaan-percobaan terhadap efisiensinya

II. 2.1

DASAR TEORI Pengertian Kombinasi pemisah dan penyeretan kalorimeter digunakan untuk

menetukan kualitas uap (tingkat kekeringan uap). Pemisah kalorimeter merupakan alat untuk memisahkan kandungan air dan uap melalui proses mekanis. Proses mekanis tersebut adalah sebagai berikut : Uap basah yang masih mengandung air dilewatkan pada pemisah calorimeter (separator), karena kerapatan air lebih besar dari uap, maka air akan cenderung terlempar dari uap. Air ini dikumpulkan dan jumlahnya dapat diukur. Sedang uap yang relative tidak mengandung air akan dialirkan ke throttling calorimeter, sehingga tekanannya turun. Tekanan setelah throttling menjadi sedikit dibawah temperature atmosfer, ini menyebabkan uap menjadi kering. Dengan pengukuran temperature dan tekanan akhir uap, maka tingkat kekeringan uap dapat dihitung. Karena jenis kalorimeter tersebut mempunyai keterbatasan. Maka digunakan kombinasi pemisah dan throttling calorimeter. A. Dryness fraction ( kualitas uap ) Dryness fraction dari uap didefinisikan sebagai jumlah uap kering yang terdapat didalam campuran uap basah. Dryness Fraction = jumlah uap ker ing Jumlah uap ker ing + air

PPNS - ITS | Tugas Marine External Combustion Engine 1

B. Sparating Kalorimeter Disini terjadi proses mekanika dimana pemasukan uap kalorimeter dibuat mengalir secara seri terhadap sudut tumpul sehingga momen inersia dari air menyebabkan mereka terpisah dari alirannya. Jika : Wt = Berat dari uap kering yang diisikan ke dalam kalorimeter Ws = Berat air yang dipisahkan didalam kalorimeter dalam waktu yang Maka : Xs = Wt Wt + Ws sama Xs = Dryness fraction yang diukur melalui kalorimeter sparasi,

C. Trottling Kalorimeter ( kalorimeter penghambat ) Trottling kalorimeter terdiri dari aliran fluida melalui sebuah prifice penghambat dari tekanan lebih tinggi P1 ke tekanan lebih rendah P2. Dari persamaan energi kondisi steady dapat ditunjukkan bahwa penghambat adiabatik (adiabatik trottling) adalah proses entalphi konstan. Enthalpi uap basah sebelum trottling : H1 = hf1 + xt.hfg1 Enthalpi uap basah setelah trottling : H2 = hg2 + cp.(t2 ts2) Proses enthalpi konstan : H1 = H2 hf1 + hfg1 = hg2 + cp (t2 - ts2) xt = {hg2 + cp (t2 - ts2) hf1 } / hfg1 dimana : hf1 xt = Panas sensibel kondisi 1, dengan tekanan P1 = Dryness fraction pada kondisi trottling kalorimeter

hfg1 = Panas laten kondisi 1, dengan tekanan P1 hg2 = Enthalpi dari uap dengan tekanan P2, (kJ/kg) cp t2 ts2 = Panas spesifik pada tekanan kostan, (kJj/kg.K) = Suhu uap pada trottling kalorimeter, (C) = Suhu uap jenuh pada tekanan P2, (C)

PPNS - ITS | Tugas Marine External Combustion Engine 2

D. Kombinasi Sparating dan trottling Jika W = berat air dalam uap yang meninggalkan separating kalorimeter dan masuk ke dalam trottling kalorimeter. Kemudian dengan definisi dryness fraction : Xt = (Wt W)/W dan W = W1 (1-xt) Tetapi sparating kalorimeter telah memisahkan air seberat Ws, sehingga berat total air dalam uap basah (Ws + Wt) adalah : Ws + W

III. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

LANGKAH KERJA Menghidupkan boiler sampai tekanan 10 bar. Menutup katup-katup yang ke arah steam engine, super heater, dan steam turbin. Menutup katup drain yang ada di calorimeter. menghidupkan air pendingin Mengalirkan uap ke calorimeter dengan cara membuka main steam valve yang ada di boiler. Membuka katup main steam valve yang ada di calorimeter.Maka uap akan mengalir ke kalorimeter Melakukan percobaan - percobaan sesuai dengan data yang ada pada table percobaan. Melakukan percoban setiap 5 menit sekali Menganalisa dan mencatat data hasil percobaan kemudian menghitungnya.

PPNS - ITS | Tugas Marine External Combustion Engine 3

IV. RANGKAIAN PERCOBAAN / GAMBAR KERJA

10

Nama nama bagian rangkaian diatas : 1. Meter Tekanan 2. Main Steam Valve 3. Sensor alat ukur suhu 4. Gelas Ukur 5. Meter Temperatur 6. Saluran ke Throttling 7. Alat ukur beda ketinggian air raksa 8. Throttling Chamber 9. Condenser 10. Separator V.
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9

DATA PERCOBAAN
1 7,8 180 107 300 170 1 33 0,2 2 8,7 186 107 290 60 1 33 0,2 3 8,2 184 107 260 40 1 34 0,2 4 7,9 181.00 107.00 210.00 40.00 1.00 33.00 0,2 Ratarata 8,15 182,75 107,00 265,00 77,5 1,00 33,25 0,2

Pengamatan Tekanan uap dalam pipa utama (bar) (P1) Tekanan uap setelah throttling (mmhg) (P2) Temperatur uap masuk (C) (T1) Tempetatur uap setelah throttling (C) (T2) Jumlah air kondensat setelah throttling Jumlah air yang dipisahkan pada separator (ml) (Ws) Tekanan atmosfir (bar) Temperatur atmosfir (C) Perbedaan air pada manometer Hg

PPNS - ITS | Tugas Marine External Combustion Engine 4

W.

PERHITUNGAN DATA PERCOBAAN 1. Separating Kalorimeter wt = 265ml s = ws = 77,5 ml 265 wt = 265 + 77,5 wt + ws

= 0,77 2. Penyeratan Kalorimeter tekanan uap masuk ( P1 ) = 8,15 + 1 = 9,15 bar Interpolasi o P 9 9,15 10 hf 742,83 ? 762,81 hf = 742,83 + 9,15 9 ( 762,81-742,83 ) 10 9 = 742,83 + 2,997 = 745,827 kJ/kg

P 9 9,15 10

hfg 2031,1 ? 2015,3 hfg = 2031,1 + 9,15 9 ( 2015,3 2031,1) 10 9 = 2406,02 2,37 = 2028,73 kJ/kg

tekanan uap setelah throttling ( P2 ) = P1 1 = 8,15 1 = 7,15 bar

PPNS - ITS | Tugas Marine External Combustion Engine 5

P 7 7,15 8

hfg 2763,5 ? 2769,1 hfg = 2763,5 + 7,15 7 ( 2769,1 2763,5) 87 = 2763,5 + 0,84 = 2764,34 kJ/kg

ts2 pada P = 7,15 bar


o P 7 7,15 8 ts 165 ? 170,4 Ts2 = 165 + 7,15 7 ( 170,4 165) 87 = 165 + 0,81 = 165,81 kJ/kg

3. t = =

hg 2 + Cp (t 2 ts 2) hf hfg 2764,34 + 1,89(107 165,81) 745,827 2028,73

= 0,940 4. Fraksi uap kombinasi ( X ) = t . s . 100 % = ( 0,940 . 0,77 ) = 72,38 %

VI.

PEMBAHASAN Uap bertekanan disuplai dari boiler ke kalorimeter kemudian diukur. Pada

kalorimeter terdapat separator untuk menampung uap basah dan throtling untuk menampung uap kering. Dimana pada keduanya dipasang sensor temperatur yang kemudian di interlock dengan temperature meter untuk mengetahui suhunya. Pada throtling terdapat sistem air pendingin (cooling) yang berguna untuk mengkondensasikan uap. Kemudian pengukuran dimulai dengan membuka valve dari main steam valve yang ada di kalorimeter selama 5 menit. Kemudian suhu dari uap yang masuk ke separator dan uap yang masuk ke throtling dicatat. Selain PPNS - ITS | Tugas Marine External Combustion Engine 6

itu tekanan uap pada pipa utama juga dicatat. Setelah 5 menit uap di supply ke kalorimeter, valve ditutup dan ditunggu sampai tekanan uap mencapai 0 bar atau mendekati 0 bar. Ini untuk memberikan waktu kepada uap untuk berkondensasi sehingga dapat diukur jumlah air condensatnya. Setelah mecapai 0 bar, valve untuk mengalirkan air kondensasi dari separator dibuka dan kemudian air kondensasinya ditampung dan diukur. Selain itu air kondensasi yang berasal dari throtling juga diukur. Ternyata jumlah air condensat dari separator lebih sedikit dibandingkan air condensate pada throtling. Ini dikarenakan pada throtling menggunakan sistem cooling water untuk mempercepat kondensasi dari uap yang masuk sehingga jumlah air condensate nya lebih banyak.

VII. KESIMPULAN Dari percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa kualitas uap dari boiler adalah 72,38 % yang artinya dalam uap basah terdapat 72,38% uap kering dan 27,62 % air.

VI. DAFTAR PUSTAKA G.Cusson Ltd. Kalorimeter Instructioanal Manual Hand Book England 1 December 1986, 2 march 1987. M.J. Djokosetyadjo Ketel Uap PT Pradnya Paramita, Jakarta 1999 Maridjo Petunjuk Praktikum Mesin Konversi Penerbit Bandung, Pusat 1995. Pengembangan Pendidikan Politeknik,

PPNS - ITS | Tugas Marine External Combustion Engine 7

Anda mungkin juga menyukai