Anda di halaman 1dari 141

Muhammad bin Ali A dh-

Adh- Dhabi‘i
dh-Dhabi‘i



Mukhtarat Iqtidha’ Ash-Shirathal Mustaqim


Syaikh Ibnu Taimiyah

Penerbit
Media Hidayah
Hidayah
Judul asli:

Penulis:
Muhammad bin Ali Adhabi’i

Edisi Indonesia:

Mukhtarat Iqtidha’ Ash-Shirathal Mustaqim


Syaikh Ibnu Taimiyah
Penerjemah:
Drs. Muhammad Thalib
Editor:
Slamet
Desain Muka:
Safyra
Pewajahan isi:
Jarot
Cetakan Pertama:
Jumadits Tsani 1424, Agustus 2003
Cetakan ke:
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Penerbit:
Media Hiday ah
Hidayah
Karangasem CT III/3 Yogyakarta
Telp. (0274) 521637
Pengantar penerbit

A lhamdulillah buku Bahaya Mengekor Non Muslim


telah terbit. Shalawat dan salam semoga senantiasa
tercurah kepada Rasulullah , keluarganya, para shahabat-
nya, dan para pengikutnya yang setia mengikuti sunahnya
hingga akhir zaman.
Dewasa ini banyak banyak muncul perilaku mengekor
musuh musuh Allah –yaitu golongan kafir dan musyrik–
hampir di segala segi dan tata kehidupan, seperti cara
berpakaian, gaya bicara dan penampilan, sampai kepada hal
yang lebih besar, yaitu soal-soal ibadah. Padahal Allah telah
mengingatkan kita pada banyak ayat-Nya untuk tidak meng-
ikuti jalan-jalan mereka.
Buku yang ada di hadapan pembaca ini adalah ter-
jemahan kitab Mukhtarat min Kitab Iqtidha’ Ash-Sirathal
Mustaqim Mukhalafatu Ash-habil Jahim karya Syaikhul Islam
Ibnu Taimiyah. Buku ini mengingatkan bahaya meniru kaum
kafir dalam tradisi, adat dan kebiasaan mereka, cara berpa-
kaian, bahasa, hari-hari peringatan mereka, dan sebagainya.

5
Harapan kami semoga buku ini bermanfaat bagi kaum
muslimin sehingga berhati-hati dalam beramal dan beragama,
tidak mengekor non muslim dalam semua aspek kehidupan,
baik aqidah, ucapan, maupun perbuatan.
Segala tegur sapa dari para pembaca akan kami sambut
dengan baik demi kebenaran dan mencari keridhaan Allah
Ta'ala. Amin

Yogyakarta, Agustus 2003


PENERBIT

6 Bahaya mengekor non muslim


Daftar isi

Pengantar penerbit ................................................................ 5


Daftar isi ............................................................................... 7
Pengantar ............................................................................. 9
Pendahuluan ........................................................................ 13
Biografi Ibnu Taimiyah .......................................................... 17
Bab 1 Penyebab kekafiran kaum Yahudi dan Nasrani ........... 21
Bab 2 Sikap berlebih-lebihan menyebabkan kesesatan ......... 25
Bab 3 Ikhtilaf ...................................................................... 30
Bab 4 Menyelisihi golongan kafir merupakan tujuan
syari‘at ...................................................................... 34
Bab 5 Larangan meniru kaum Yahudi dan kaum lain ............ 36
Bab 6 Panggilan untuk shalat berjama‘ah ............................. 48
Bab 7 Golongan dzimmi membuat syarat untuk dirinya
sendiri ...................................................................... 51
Bab 8 Perlunya bahasa Arab untuk memahami Islam
dengan benar ............................................................ 55

Bahaya mengekor non muslim 7


Bab 9 Larangan mengikuti hari besar non-Islam ................... 59
Bab 10 Tidak halal memenuhi nadzar di tempat-tempat
perayaan jahiliyah ..................................................... 63
Bab 11 Menjauhi hari-hari raya musuh-musuh Allah .............. 66
Bab 12 Meniru golongan kafir dapat mengakibatkan
kekafiran atau dosa ................................................... 69
Bab 13 Makanan hari-hari raya ahli kitab haram .................... 75
Bab 14 Bantahan terhadap anggapan ada bid‘ah yang baik .... 78
Bab 15 Bahaya bid‘ah lebih besar daripada dugaan
kebaikannya ............................................................. 86
Bab 16 Bid‘ah peringatan maulid Nabi  .............................. 89
Bab 17 Perbuatan-perbuatan bid‘ah yang dilakukan pada
hari-hari besar ........................................................... 92
Bab 18 Hari-hari besar berkenaan dengan tempat tertentu ...... 96
Bab 19 Kesalahan alasan penyembah kuburan ....................... 108
Bab 20 Duduk bersimpuh dan merawat kuburan
sebagai penghormatan .............................................. 116
Bab 21 Bersumpah dengan nama selain Allah ........................ 120
Bab 22 Do‘a yang dikabulkan ............................................... 123
Bab 23 Hak Allah, hak para nabi, dan hak orang-orang
mukmin .................................................................... 129
Bab 24 Agama Allah satu, tetapi syari‘atnya berbeda-beda ..... 137

8 Bahaya mengekor non muslim


Pengantar

S egala pernyataan syukur hanyalah menjadi milik


Allah, Tuhan semesta alam. Aku bersaksi bahwa tidak
ada Tuhan selain Allah Yang Esa, tiada sekutu bagi-Nya dan
aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba-Nya dan
rasul-Nya dan semoga seluruh keluarganya dan para sahabat-
nya mendapat rahmat Allah.
Hal yang membuat Islam menjadi asing adalah banyaknya
kaum muslim yang meniru musuh Allah dan rasul-Nya, yaitu
kaum Yahudi dan Nasrani dalam hal berbicara, berbuat,
berpakaian, adat istiadat, tradisi, dan lain-lainnya.
Para ulama mempunyai kewajiban untuk mengingatkan
masyarakat dari perbuatan meniru yang berbahaya itu dan
menjelaskan dampak buruknya kepada mereka. Di antara
kitab yang membahas masalah memberantas sikap meniru
golongan lain (tasyabbuh) dan mengingatkan bahayanya
adalah sebuah kitab yang berjudul “Iqtidha’ush shirathal
mustaqim, mukhalafatu ash-habil jahim”, karya Ahmad bin
‘Abdul Halim bin ‘Abdus Salam bin Taimiyah Al-Harani Ad-

Bahaya mengekor non muslim 9


Dimasyqi (Syekh Ibnu Taimiyah) yang lahir pada tahun 661 H
dan wafat tahun 728 H. Semoga Allah memberi rahmat
kepada beliau, mengampuni beliau, kita dan kedua orang tua
kita serta semua kaum muslim.
Di dalam kitab ini penulis mengingatkan bahaya meniru
kaum kafir, dalam pakaian dan cara berpakaian, tradisi dan
adat, perayaan hari raya dan hari-hari peringatan mereka,
bahasa dan lain sebagainya. Pembahasannya didasarkan pada
dalil-dalil dari Al-Qur‘an dan Sunnah Rasulullah . Beliau
memperingatkan maraknya bid‘ah dalam aqidah dan ber-
bagai perbuatan yang berkaitan dengan masalah kubur,
misalnya memohon kepada orang-orang yang telah dikubur-
kan, seperti memohon kepada Allah. Juga berbagai macam
cara yang dilakukan oleh kalangan pengikut ajaran tasawuf,
berbagai macam bid‘ah dan kurafat, seperti peringatan hari
‘Asyura, Maulud Nabi , Isra’ Mi‘raj dan tanggal 15 Sya‘ban.
Beliau juga mengingatkan penghormatan yang berlebihan
kepada para nabi dan orang-orang shalih, membangun masjid
di atas kuburan, mengelilingi kuburan, memohon pertolong-
an kepada orang yang telah dikuburkan seperti memohon
kepada Allah sambil menyentuh tembok kubur untuk meminta
barakah, serta berbagai macam perbuatan bid‘ah atau syirik
lainnya. Perbuatan semacam ini banyak dilakukan oleh
orang-orang awam, para ahli bid‘ah, pengikut-pengikut ajaran
sufi, pengikut ajaran syi‘ah dan lain-lain.
Kitab ini telah diteliti secara ilmiah dan diperiksa kembali
oleh DR. Nashir bin ‘Abdul Karim Al-‘Aql. Beliau memban-
dingkan naskah ini dengan naskah-naskah yang masih tertulis
tangan dan menerangkan rawi-rawi haditsnya, nomor-nomor
ayat Al-Qur‘an dan membuat daftar istilahnya secara jelas.
Beliau membuat kajian analisis untuk buku ini dengan
harapan berguna bagi para pembaca dan bagi orang yang
mempelajarinya. Syekh Muhammad bin ‘Ali bin Ibrahim Adh-

10 Bahaya mengekor non muslim


Dhabi‘i telah memilih dari buku aslinya dan meringkas
pokok-pokok yang penting untuk dapat dipakai sebagai peng-
antar bagi pembaca kitab aslinya. Orang yang membacanya
diharapkan memperoleh manfaat dan tertarik untuk membaca
kitab aslinya. Kitab aslinya juga perlu diterbitkan agar orang-
orang dapat memperoleh manfaatnya. Saya menyarankan
kepada orang yang memiliki buku ini agar membacakannya
kepada keluarganya dan orang-orang yang mengaji bersama-
nya. Para imam masjid saya sarankan untuk membacakan
kepada jama‘ah mereka, karena orang mengajak ke jalan
kebaikan akan mendapat pahala sebesar pahala orang yang
melaksanakannya. Setelah membaca buku ringkasan ini dari
awal sampai akhir saya dapat memperoleh manfaat, karena
berisi mutiara yang hilang yang kita cari. Pokok pembahasan
buku ini berkisar masalah peringatan atas perbuatan meniru
musuh-musuh Allah dan rasul-Nya dari golongan Yahudi,
Nasrani dan kaum musyrik dalam semua aspek kehidupan,
baik aqidah, ucapan maupun perbuatan.
Demikianlah, saya memohon kepada Allah Tuhan Maha
Pemurah, Tuhan ‘Arsy Yang Agung agar memperbanyak
pahala dan balasan bagi Syekh Ibnu Taimiyah dan Syekh
Muhammad bin ‘Ali bin Ibrahim Adh Dhabi‘i atas usahanya
yang patut disyukuri. Semoga usahanya ini diterima di sisi-
Nya dan memberikan ketenangan serta menjadikan buku ini
bermanfaat bagi penulis, penerbit, para pembacanya, dan
orang yang mendengarkannya. Semoga Allah jadikan usaha
ini sebagai amal yang ikhlas untuk mencari keridhaan Tuhan
Yang Maha Pemurah dan menjadi jalan kemenangan di sisi-
Nya di surga Na‘im. Kami juga memohon kepada Allah agar
memberikan taufik kepada kami untuk menempuh jalan
orang-orang yang telah diberi nikmat, yaitu jalan para nabi,
kaum shidiqin, kaum syuhada’ dan kaum shalihin. Semoga
Allah menjauhkan kita dari jalan orang-orang yang dimurkai,
Bahaya mengekor non muslim 11
yaitu jalan kaum Yahudi, Nasrani dan kaum musyrik. Dialah
Tuhan yang memberikan kecukupan kepada kami dan sebaik-
baik pelindung. Tidak ada daya maupun kekuatan, kecuali
karena pertolongan Allah, Tuhan Yang Mahatinggi lagi Maha-
mulia. Semoga shalawat dan salam dikaruniakan kepada nabi
kita Muhammad , keluarganya, para sahabatnya dan seluruh
pengikutnya sampai hari kiamat. ‹

Abdullah bin Jarullah bin Ibrahim Jarullah

12 Bahaya mengekor non muslim


Pendahuluan

S egala pernyataan syukur hanya menjadi milik Allah,


Tuhan semesta alam. Shalawat dan salam semoga
dikaruniakan kepada nabi dan rasul paling mulia, nabi kita
Muhammad , keluarganya, dan para sahabatnya.
Selanjutnya Allah berfirman pada surah Al Maidah ayat 51:

“Wahai orang-orang beriman, janganlah kamu menjadikan


orang-orang Yahudi dan Nasrani sebagai teman. Mereka itu
menjadi teman satu dengan lainnya. Barang siapa di antara
kamu menjadikan mereka sebagai teman, maka dia termasuk
golongan mereka. Sungguh Allah tidak akan memberi petunjuk
kepada kaum yang zalim.”
Dari Ibnu ‘Umar, ia berkata bahwa Rasulullah  pernah
bersabda:

Bahaya mengekor non muslim 13


“Barang siapa meniru suatu kaum, maka dia adalah bagian dari
mereka.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Aku memandang buku yang berjudul “Iktidha‘ush shirathal
mustaqim, mukhalafatu ash-habil jahim”, karya Ibnu Taimiyah
ini sebagai buku yang memberi penawar dan cukup untuk
memberi peringatan terhadap jalan golongan kafir dan
larangan meniru mereka. Semoga Allah memberikan manfaat
dan kebaikan kepada pengarangnya. Sebagaimana biasanya,
dalam membantah golongan yang batil, para ahli bid‘ah,
kelompok ahli logika dan para filosof, beliau menggunakan
gaya bahasa yang mempunyai ciri-ciri tersendiri, penyusunan
kata-katanya bagus dan hujjah-hujjahnya yang jelas. Sampai
hari ini kaum muslimin tetap senang menimba ilmu dari
kitab-kitab dan risalah-risalahnya. Buku ini dapat dikatakan
sebagai sarana yang membantu untuk membantah golongan
mereka dan pihak-pihak lain yang serupa dengan mereka dari
golongan musuh-musuh Islam dan musuh kaum muslim.
Dewasa ini banyak muncul perilaku mengekor musuh-
musuh Allah –yaitu golongan kafir dan musyrik– dalam
banyak hal tata kehidupan, seperti pakaian, gaya bicara dan
penampilan, sampai kepada hal-hal yang lebih besar dari itu,
yaitu soal-soal ibadah. Sebagian dari perilaku ibadah seke-
lompok orang-orang Islam tidak terlepas dari sikap berlebih-
lebihan dalam beribadah meniru golongan Nasrani atau sikap
menolak kebenaran meniru golongan Yahudi. Hal ini sebagai-
mana disebutkan pada hadits Rasulullah :

14 Bahaya mengekor non muslim


“Sungguh kalian akan mengikuti jejak umat-umat sebelum
kalian, sejengkal demi sejengkal, sehingga kalau mereka masuk
ke dalam lubang biawak, niscaya kalian pun akan ikut masuk
ke dalamnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Perilaku meniru ini terjadi akibat terbukanya hubungan
dengan negara barat dan timur, dan jarak yang semakin dekat
antara satu negeri dengan negeri lainnya karena banyaknya
sarana transportasi modern. Juga disebabkan karena lemah-
nya iman dalam hati kaum muslim, tidak teguh memegang
agamanya dan tidak adanya sifat zuhud seperti yang dimiliki
oleh para pendahulu mereka yang shalih. Kaum muslim ada
yang terpengaruh oleh apa yang mereka lihat pada musuh-
musuh Allah dan kekaguman mereka terhadap musuh-musuh
Allah. Padahal Allah telah mengingatkan kita pada banyak
ayat-Nya untuk tidak mengikuti jalan-jalan mereka. Allah
berfirman pada surah Al Baqarah ayat 145:

“Dan sungguh sekiranya engkau (Muhammad) mengikuti hawa


nafsu mereka setelah datangnya kebenaran ini kepadamu,
niscaya engkau akan masuk golongan orang-orang zalim.”
Seorang muslim yang kuat imannya tidak akan terpedaya
dengan kulit atau penampilan lahiriah yang menggiurkan dan
bersikap meniru membabi-buta. Seorang muslim yang memi-
liki kepribadian tinggi tidak akan mudah terkecoh, karena dia
berkeyakinan bahwa kepribadiannya itulah yang membawa
kebajikan dan keselamatannya di dunia dan di akhirat.
Pilihan tulisan yang berjudul “Mukhtaratu min kitabi
iktidha‘ush shirathal mustaqim, mukhalafatu ash-habil jahim”,
saya pandang dapat memberikan solusi atas keadaan yang

Bahaya mengekor non muslim 15


terjadi saat ini, Insya Allah, karena isinya mengingatkan kaum
muslim dan menyadarkan mereka. Membaca buku kecil ini
saja telah mencukupi, tanpa memerlukan buku aslinya.
Namun bagi yang ingin lebih jauh mempelajari ilmu yang
terkandung di dalam buku aslinya, silahkan membacanya.
Saya berharap penulisan pilihan ini memperoleh taufik
dari Allah dan semoga Allah memberikan manfaat terhadap
siapa yang membaca buku ini. Dan semoga Allah memberi-
nya petunjuk ke jalan yang lurus. Shalawat dan salam semoga
dikaruniakan kepada nabi kita Muhammad , keluarganya
dan segenap sahabatnya. ‹

Muhammad bin Ali Adh-Dhobi‘i

16 Bahaya mengekor non muslim


Biografi
Ibnu Taimiyah

Silsilahnya

S yeikhul Islam Al Imam Abul ‘Abbas namanya adalah


Ahmad bin Abdul Halim bin Abdus Salam bin ‘Abdullah
bin Muhammad bin Khidir bin Muhammad bin Khidir bin
‘Ali bin ‘Abdullah bin Taimiyah Al Harani Ad-Dimasyqi.

Lahir dan pertumbuhannya


Ia lahir pada hari Senin 10 Rabi‘ul Awal di Haran tahun
661 Hijriah. Ketika umur 7 tahun dia bersama ayahnya
pindah ke Damsyik karena melarikan diri dari serbuan tentara
Tartar.
Ia tumbuh di lingkungan ilmu fiqh dan ilmu agama. Ayah,
kakeknya dan saudaranya serta sebagian besar pamannya
adalah ulama-ulama terkenal. Dalam lingkungan keluarga
ilmiah yang shalih inilah Ibnu Taimiyah tumbuh dan ber-
kembang. Ia mulai menuntut ilmu dari ayahnya dan ulama-
ulama Damsyik. Ia menghafal Al-Qur‘an saat masih kecil,
mempelajari Hadits, fiqh, ushul (aqidah), dan tafsir. Ia sejak

Bahaya mengekor non muslim 17


kecil dikenal cerdas, kuat hafalannya, dan cepat menerima
ilmu. Kemudian ia memperluas pemahamannya dengan
mempelajari berbagai ilmu, mendalaminya, dan menguasai-
nya sehingga ia memiliki syarat-syarat untuk menjadi mujtahid.
Sejak mudanya ia selalu menjadi imam. Ia dikenal mempu-
nyai keluasan ilmu, akhlak yang terpuji, dan kepemimpinan
sebelum ia mencapai umur 30 tahun.

Karya ilmiahnya
Dalam bidang penulisan dan karya ilmiah, Ibnu Taimiyah
telah meninggalkan warisan yang sangat banyak dan berharga
bagi umat Islam. Para ulama dan peneliti senantiasa menimba
air yang bersih dari beliau. Di tengah umat Islam sekarang
sangat banyak bertebaran karya-karya beliau berupa buku,
risalah, fatwa, berbagai buletin dan lain sebagainya. Ini yang
telah diterbitkan, sedangkan yang masih tetap tak dikenal dan
tersimpan dalam manuscript masih sangat banyak.

Karakteristiknya
Di samping keilmuan dan kedalaman pengetahuan agama
beliau, beliau dikenal sebagai orang yang suka melakukan
amar ma‘ruf dan nahi mungkar. Allah mengaruniai beliau
dengan sifat-sifat terpuji yang sangat dikenal di tengah
masyarakat. Beliau seorang yang sangat dermawan sehingga
lebih mendahulukan kepentingan orang yang mengalami
kekurangan makan, pakaian, dan sebagainya daripada dirinya
sendiri. Beliau sangat tekun beribadah, berdzikir, dan mem-
baca Al-Qur‘an. Beliau hidup jauh dari kemewahan dan kese-
nangan dan hampir tidak mempunyai simpanan harta selain
yang sangat dibutuhkan. Sifat-sifat seperti ini telah dikenal
oleh orang-orang pada zamannya. Beliau sangat rendah hati
dalam penampilan, pakaian, dan pergaulan dengan orang
lain. Beliau tidak pernah mengenakan pakaian bagus atau

18 Bahaya mengekor non muslim


pakaian yang sangat jelek dan beliau tidak pernah memberat-
kan orang-orang yang ditemuinya. Beliau terkenal berwibawa
dan kuat dalam menegakkan kebenaran. Beliau sangat
disegani oleh para penguasa, ulama dan masyarakat umum.
Orang yang melihatnya merasa senang kepadanya, terpe-
ngaruh oleh kewibawannya dan menghormatinya, kecuali
orang-orang yang dengki dari kalangan pendukung hawa
nafsu. Ia dikenal sangat sabar, tabah memikul kesulitan dalam
memperjuangkan agama Allah. Ia sangat terbuka, suka
mendatangi undangan dan mempunyai keistimewaan atau
karamah yang dapat disaksikan orang banyak. Semoga Allah
memberinya rahmat dan melapangkan tempatnya di alam
kubur dan juga tempatnya di surga.

Wafatnya
Syeikh Ibnu Taimiyah wafat dalam penjara sebagai
seorang tahanan di penjara Qal‘ah di Damsyik. Beliau wafat
pada malam Senin tanggal 20 Dzulqa‘dah tahun 728 Hijriyah.
Penduduk Damsyik keluar meluber dan begitu pula dari kota-
kota di sekitarnya untuk menshalatkannya dan mengantarkan
jenazahnya ke kuburan. Berbagai sumber menyebutkan
bahwa ketika wafat, jenazahnya diantarkan oleh khalayak
yang berjumlah sangat besar memenuhi kota. Semoga Allah
memberinya rahmat dan memberikan balasan sebaik-baiknya
atas pengabdiannya kepada Islam dan kaum muslim. ‹

Bahaya mengekor non muslim 19


20 Bahaya mengekor non muslim
Bab 1
Penyebab kekafiran
kaum Yahudi dan Nasrani

I bnu Taimiyah menyatakan: “Kekafiran kaum Yahudi


berpangkal dari sikap tidak mau melaksanakan hal-hal
yang telah mereka ketahui. Mereka tidak mau mengamalkan
kebenaran dan tidak mau mengikutinya, baik dalam ucapan
maupun perbuatan.”
Kekafiran kaum Nasrani berpangkal dari sikap mereka
yang suka beramal tanpa ilmu. Mereka suka melakukan
berbagai macam ibadah yang tidak ada tuntunannya dari
syari‘at Allah, mereka suka berdusta atas nama Allah atas hal-
hal yang tidak mereka ketahui. Dalam hal ini, Sufyan bin
‘Uyainah salah seorang kaum salaf menyatakan: “Kerusakan
ulama kita serupa dengan kerusakan yang terjadi pada kaum
Yahudi, sedangkan kerusakan kalangan awam kita serupa
yang terjadi pada kaum Nasrani.”
Berkenaan dengan jalan hidup mereka, Allah telah
memperingatkan kita sebagaimana pada hadits-hadits berikut:

Bahaya mengekor non muslim 21


Dari Abu Sa‘id Al Khudri, ia berkata: “Rasululah  bersabda:
‘Sungguh kalian akan mengikuti jejak umat-umat sebelum
kalian, sejengkal demi sejengkal, sehingga kalau mereka masuk
ke dalam lubang biawak, niscaya kalianpun akan masuk ke
dalamnya.’ Mereka (para sahabat) bertanya: ‘Wahai Rasulullah,
apakah kaum Yahudi dan Narsani?’ Sabda beliau: “Siapa lagi.”
(HR. Bukhari dan Muslim)

Dari Abu Hurairah, dari Nabi , beliau bersabda: “Kiamat tidak


akan terjadi sampai umatku mengikuti apa yang terjadi pada
kurun-kurun sebelumnya sejengkal demi sejengkal dan sehasta
demi sehasta.” Lalu ada yang bertanya: “Wahai Rasulullah,
seperti bangsa Parsi dan Romawi?” Sabda beliau: “Manusia
siapa lagi kalau bukan mereka.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Nabi  memberitahukan bahwa di tengah umatnya akan
ada orang-orang yang meniru perilaku kaum Yahudi dan
Nasrani, dan ada juga yang meniru orang ‘ajam (asing), yaitu
bangsa Parsi dan Romawi, padahal Nabi  sejak awal telah
melarangnya. Namun pada riwayat tersebut tidak menyatakan
bahwa seluruh umatnya akan berbuat demikian. Pada riwayat
yang populer disebutkan bahwa, beliau bersabda:

22 Bahaya mengekor non muslim


“Akan selalu ada sekelompok dari umatku yang tetap membela
kebenaran sampai terjadi kiamat.” (HR. Hakim dari ‘Umar bin
Khathab. Rawi-rawi hadits ini dipakai juga oleh Muslim. Hal
ini dikukuhkan oleh Imam Dzahabi. Hadits yang semakna
dengan hadits ini juga diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.)
Nabi  juga bersabda:

“Sungguh Allah tidak akan menyatukan umat ini dalam


kesesatan.” (HR. Tirmidzi, dan dinilai hasan oleh Imam Suyuthi)
Dan sabda beliau:

“Sungguh Allah selalu menanamkan di dalam agama ini hal-


hal yang menjadikan mereka (kaum muslim) melaksanakan
agama ini dengan ketaatan kepada agamanya.” (HR. Ahmad
dan Ibnu Majah).
Dari beberapa hadits di atas dapat dipahami bahwa sudah
pasti di kalangan umat Islam ini ada kaum yang tetap
berpegang teguh kepada hidayah Allah, yaitu Islam yang
murni. Namun terdapat pula kaum yang menyimpang, yaitu
mengikuti sebagian dari ajaran agama Yahudi atau Nasrani,
sekalipun penyimpangan mereka tidak sampai menyebabkan
mereka menjadi kafir atau fasiq. Akan tetapi penyimpangan
mereka kadang sampai menjadikan mereka kafir, fasiq,
berdosa atau mungkin hanya bersalah.
Perbuatan menyimpang semacam ini merupakan hal yang
bersifat naluriah karena syetan menampakkan perbuatan ini
di hadapan pelakunya sebagai perbuatan baik. Oleh karena

Bahaya mengekor non muslim 23


itu, para hamba Allah diperintahkan untuk terus menerus
memohon kepada Allah agar diberi keteguhan hati dengan
hidayah-Nya, sehingga tidak bersikap seperti kaum Yahudi
dan tidak pula seperti kaum Nasrani. ‹

24 Bahaya mengekor non muslim


Bab 2
S ikap berlebih-lebihan
menyebabkan kesesatan

S ikap berlebihan terhadap para nabi dan orang-orang


shalih telah terjadi pada kelompok-kelompok sesat di
kalangan ahli ibadah dan para pengikut sufi. Bahkan sebagian
mereka keyakinannya telah tercampur dengan aliran emanasi
dan manunggaling kawula lan gusti. Sikap ini merupakan
sikap paling buruk yang menyebabkan kesesatan pada
golongan-golongan tersebut.
Allah berfirman pada surah At Taubah ayat 31:

“Mereka telah menjadikan para pendeta dan pastur-pastur


mereka sebagai Tuhan selain Allah dan mereka juga menjadi-
kan Al Masih putra Maryam (sebagai tuhan).”
Pada hadits riwayat Ahmad dan Tirmidzi, Nabi  men-
jelaskan maksud ayat ini kepada ‘Adi bin Hatim, bahwa para
pendeta menghalalkan hal-hal yang semula diharamkan
kepada mereka (kaum Nasrani) lalu mereka (para pengikut-
nya) menaati ucapan para pendeta itu. Para pendeta juga

Bahaya mengekor non muslim 25


mengharamkan hal-hal yang Allah halalkan kepada mereka,
lalu para pengikutnya menaati ucapan para pendeta itu. Allah
juga berfirman pada surah Al Hadiid ayat 27 tentang perilaku
golongan yang sesat: “(Yaitu) perilaku kependetaan yang
mereka rekayasa, padahal Allah tidak menetapkan hal itu
kepada mereka, kecuali mereka disuruh mencari keridhaan
Allah.” Sungguh beberapa kelompok dari kaum muslim telah
terpedaya oleh perilaku kependetaan yang merupakan hasil
rekayasa mereka.
Sering kita temui sebagian besar dari ajaran kaum Nasrani
berupa nyanyian dan gambar-gambar indah. Mereka tidak
lagi serius memperhatikan pokok ajaran mereka selain
kegiatan menyanyikan lagu-lagu dengan paduan suara.
Kemudian sebagian umat Islam pun terpengaruh perilaku
merekayasa nyanyian-nyanyian merdu dengan qasidah yang
bermacam-macam dan paduan suara untuk menyegarkan hati
dan suasana. Padahal, perbuatan ini termasuk perbuatan
menyerupai sebagian perilaku golongan sesat tersebut.
Allah berfirman pada surah Al Baqarah ayat 113:

“Kaum Yahudi berkata: ‘Kaum Nasrani tidak mengikuti jalan


kebenaran.’ Dan kaum Nasrani berkata: ‘Kaum Yahudi tidak
mengikuti jalan kebenaran.’”
Ayat tersebut menjelaskan bahwa kaum Yahudi dan kaum
Nasrani masing-masing mengingkari kebenaran yang ada
pada pihak lain.
Sebagian besar dari ahli fiqh, jika melihat golongan sufi dan
ahli ibadah, maka mereka menilai golongan tersebut sama
sekali tidak benar dan menganggap mereka sebagai golongan

26 Bahaya mengekor non muslim


bodoh dan sesat. Cara mereka beragama dianggap sama sekali
tidak berdasarkan ilmu dan petunjuk. Sebaliknya, golongan
sufi beranggapan bahwa syari‘at dan ilmu sama sekali tidak
benar. Orang yang berpegang teguh kepada syari‘at dan ilmu
dianggap terputus dari Allah, dan para pengikutnya tidak akan
memperoleh manfaat sedikit pun di sisi Allah.
Sikap yang benar adalah meyakini bahwa segala yang
tersebut dalam Al-Qur‘an dan As-Sunnah itulah yang benar,
sedangkan semua yang menyelisihi Al-Qur‘an dan As-Sunnah
adalah batil.
Ibnu Taimiyah berkata: “Akan terjadinya perpecahan di
kalangan umat Islam telah disebutkan dalam sebuah hadits:

Dari Abu Hurairah, sungguh Rasulullah  pernah bersabda:


“Kaum Yahudi terpecah menjadi tujuh puluh satu golongan, atau
tujuh puluh dua golongan, demikian juga kaum Nasrani. Dan
umatku akan terpecah menjadi tujuh puluh tiga golongan.” (HR.
Abu Dawud, Ibnu Majah dan Tirmidzi, hadits hasan shahih)

Dari Mu‘awiyah bin Abu Sufyan, ia berkata bahwa Rasulullah 


bersabda: “Sungguh pengikut dua kitab (Taurat dan Injil)

Bahaya mengekor non muslim 27


terpecah dalam urusan agama mereka dalam tujuh puluh dua
aliran dan umat ini akan terpecah ke dalam tujuh puluh tiga
aliran yaitu hawa nafsu. Semuanya masuk neraka kecuali satu,
yaitu al-jama‘ah.” (HR. Ahmad)
Sabda beliau juga:

“Sungguh akan muncul beberapa kelompok dari umatku yang


mengikuti hawa nafsu, sebagaimana anjing mengikuti tuannya,
sehingga tidaklah tersisa sepotong daging atau sepotong tulang
pun melainkan pasti dicaploknya. Wahai bangsa Arab, demi
Allah, jika kamu sekalian tidak mau melaksanakan apa yang
dibawa oleh Muhammad , niscaya kaum lain dari umat
manusia ini lebih tidak mau lagi melaksanakannya.” (HR.
Ahmad, Abu Dawud, dan Hakim)
Nabi  telah memberitahukan bahwa umatnya akan
terpecah menjadi tujuh puluh tiga golongan. Tujuh puluh dua
golongan di antaranya tidak diragukan lagi menempuh jalan
sesat seperti yang telah ditempuh oleh umat sebelum mereka.
Kemudian perpecahan yang diberitahukan Nabi  mung-
kin terjadi dalam urusan agama saja, atau dalam urusan
agama dan dunia, kemudian terkadang mengimbas kepada
urusan dunia atau barangkali perpecahan itu hanya dalam
urusan dunia saja.
Perpecahan yang disebutkan dalam dua hadits di atas
adalah suatu hal yang dilarang oleh Allah sebagaimana
firman-Nya pada surah Ali ‘Imran ayat 105:

28 Bahaya mengekor non muslim


“Dan janganlah kamu menjadi seperti golongan yang bercerai
berai dan berselisih setelah datang bukti-bukti kebenaran
kepada mereka. Mereka itu akan mendapatkan azab yang
berat.”
Dan firman-Nya pada surah Al An‘aam ayat 153:

“Sungguh mereka yang memecah belah agama mereka dan


mereka menjadi bergolongan-golongan, maka engkau
Muhammad sedikitpun bukan dari golongan mereka.” ‹

Bahaya mengekor non muslim 29


Bab 3
I khtilaf

P ada dasarnya ikhtilaf ada dua macam, yaitu ikhtilaf


dalam bentuk perbedaan dan ikhtilaf dalam bentuk
berlawanan. Ikhtilaf dalam bentuk perbedaan ada beberapa
macam, di antaranya adalah adanya dua pendapat atau dua
perbuatan yang kedua-duanya benar, seperti:
1. Perbedaaan bacaan Al-Qur‘an yang ada di kalangan para
sahabat. Nabi  tidak melarang hal semacam itu dari
mereka, beliau bersabda: “Kamu masing-masing baik.”
(HR. Bukhari dan Ahmad)
2. Dua pendapat yang sebenarnya sama hanya berbeda
dalam pengungkapan.
3. Dua pengertian yang berbeda tetapi tidak saling berten-
tangan. Pendapat yang satu benar dan pendapat yang lain
juga benar sekalipun pengertian yang satu tidak sama
dengan pengertian yang lain. Inilah yang banyak sekali
terjadi dalam benturan pendapat.
4. Ada dua cara yang kedua-duanya benar. Ketika seseorang
atau suatu golongan melakukan cara tertentu dan yang

30 Bahaya mengekor non muslim


lain melakukan cara yang lain yang kedua-duanya me-
nurut agama baik, kedua belah pihak saling mencela atau
memuji diri sendiri karena kebodohan atau sifat zalim
atau memang tidak punya ilmu atau memang ada tujuan
yang tidak baik.
Adapun ikhtilaf dalam bentuk berlawanan yaitu dua
pendapat yang saling berlawanan, baik dalam masalah pokok
atau masalah cabang. Mayoritas ulama berpendapat bahwa
yang benar hanya satu. Lalu orang yang berpendapat bahwa
tiap-tiap mujtahid itu benar, memahami bahwa pendapatnya
tidak berlawanan, dan termasuk ikhtilaf dalam bentuk
perbedaan. Pendapat semacam ini dampaknya sangat besar
karena sebenarnya dua pendapat di atas adalah saling
berlawanan. Akan tetapi kita menemukan banyak di kalangan
ulama yang terkadang pendapatnya batil karena bertentangan
dengan kebenaran atau terkadang sebagian dalilnya men-
dukung kebenaran, tetapi ia menolak seluruh kebenaran itu.
Dengan demikian ia telah menafikan sebagian kebatilan,
sebagaimana pendapat pihak pertama menolak keseluruhan.
Perbedaan semacam ini banyak ditemui pada kalangan
ahlus Sunnah berkenaan dengan masalah-masalah taqdir,
sifat-sifat Allah, sahabat-sahabat Rasulullah  dan lain
sebagainya. Demikian juga pada pendapat kebanyakan ahli
fiqih atau kebanyakan kalangan mutaakhir dalam masalah-
masalah fiqih. Banyak juga ditemui pada kebanyakan orang
yang mengaku ahli fiqih dan ahli tasawuf dan kelompok-ke-
lompok sufi serta yang sejenisnya. Adapun tentang kesesatan
ahli bid‘ah, maka masalahnya sudah jelas.
Orang yang Allah beri hidayah dan cahaya akan dapat
memahami hal ini dengan baik, sehingga ia dengan jelas
dapat memperoleh manfaat adanya larangan ikhtilaf dan

Bahaya mengekor non muslim 31


semacamnya yang tersebut dalam Al-Qur‘an dan As-Sunnah.
Bagi seseorang yang berhati jernih, ia tentu menolak ikhtilaf
ini, karena ia menyadari bahwa agama Allah itu berada di
atas semua agama lain, sebagaimana firman-Nya pada surah
An Nuur ayat 40:

“Dan barang siapa yang tidak Allah berikan cahaya kepadanya


maka dia tidak akan mempunyai cahaya sedikit pun.”
Dalam hal ikhtilaf dalam bentuk perbedaan, maka tanpa
diragukan lagi bahwa kedua pihak yang berselisih adalah
dalam kebenaran. Sedangkan terjadinya saling mencela
merupakan kezaliman kepada pihak lain, padahal Al-Qur‘an
telah mengisyaratkan adanya pujian terhadap masing-masing
pihak, selama yang satu tidak berbuat zalim kepada yang lain.
Hal ini sebagaimana Nabi  pernah membenarkan dua
kejadian yang berbeda pada hari menyerang Bani Quraidhah.
Pada waktu itu beliau menyuruh seseorang untuk menyam-
paikan seruan:

“Janganlah seseorang melakukan shalat ‘Ashar kecuali di


kampung Bani Quraidhah.”
Tetapi ternyata di antara sahabat ada yang tetap melakukan
shalat ‘Ashar pada waktunya dan sebagian lagi menundanya
sehingga ia sampai ke kampung Bani Quraidhah.
Begitu pula halnya sabda Nabi :

32 Bahaya mengekor non muslim


“Apabila seorang hakim berijtihad lalu dia mendapatkan
kebenaran, maka dia memperoleh dua pahala. Apabila dia
berijtihad tetapi tidak memperoleh kebenaran, maka dia
mendapat satu pahala.” (HR. Bukhari dan Muslim), dan banyak
lagi kejadian yang lain. ‹

Bahaya mengekor non muslim 33


Bab 4
Menyelisihi
golongan kafir
merupakan tujuan syari‘at

Dari Abu Hurairah , ia berkata bahwa Rasulullah  bersabda:


“Potonglah kumis kalian dan peliharalah jenggot kalian,
berbedalah kalian dari golongan Majusi.” (HR. Muslim)
Hadits tersebut diakhiri dengan perintah yang selaras
dengan bagian awalnya. Hadits itu menunjukkan bahwa sifat
berbeda terhadap golongan Majusi merupakan tujuan syari‘at.
Tujuan inilah yang merupakan salah satu sebab adanya
ketetapan hukum ini. Secara umum berlaku sebab ketetapan
suatu hukum telah lengkap.
Oleh karena itu, setelah kaum salaf memahami larangan
menyerupai golongan Majusi dalam masalah kumis dan
jenggot, mereka juga membenci menyerupai hal-hal yang lain
yang merupakan kebiasaan Majusi walaupun tidak ditegaskan
secara khusus oleh Nabi .

34 Bahaya mengekor non muslim


Imam Marwazi berkata: “Saya bertanya kepada Imam
Ahmad bin Hambal tentang mencukur rambut bagian tengkuk.
Jawabnya, perbuatan itu merupakan perbuatan kaum Majusi
dan barang siapa meniru suatu kaum maka dia termasuk
golongan mereka.”
Pada sebuah hadits dari Syadad bin Aus, ia berkata bahwa
Rasulullah  bersabda:

“Kalian harus menyelisihi kaum Yahudi, karena mereka tidak


mau shalat dengan memakai sandal ataupun terompah mereka.”
(HR. Abu Dawud)
Kaum Yahudi mencopot sandal mereka karena mencontoh
Nabi Musa as. ketika mendapatkan perintah dari Allah
“Copotlah kedua sandalmu.” (QS. Thaha ayat 12) Juga hadits
dari ‘Amr bin ‘Ash ia berkata bahwa Rasulullah  bersabda:

“Perbedaan antara puasa kita dengan puasa golongan ahli kitab


adalah makan sahur.” (HR. Muslim)
Hal ini menunjukkan bahwa membedakan dua macam
ibadah tersebut merupakan tujuan syari‘at.
Jika dengan sikap menyelisihi orang-orang non-Islam
merupakan suatu cara untuk menampakkan Islam, maka
perbuatan tersebut merupakan tujuan pokok dari diutusnya
para rasul, karena maksud diutusnya para rasul Allah adalah
untuk memenangkan agama Allah di atas agama-agama
lain. ‹

Bahaya mengekor non muslim 35


Bab 5
Larangan meniru kaum
Yahudi dan kaum lain

I bnu Taimiyah berkata bahwa Abu Dawud telah me-


riwayatkan sebuah hadits hasan dari Ibnu ‘Umar, ia
berkata bahwa Rasulullah  bersabda :

“Barang siapa meniru suatu kaum maka dia termasuk golongan


mereka.”
Hadits di atas menetapkan haramnya meniru mereka dan
secara dhahir menunjukkan bahwa perbuatan itu merupakan
perbuatan kufur sebagaimana tersebut pada firman Allah pada
surah Al Maidah ayat 51:

“Barang siapa di antara kamu yang berteman dengan mereka,


maka sesungguhnya ia termasuk golongan mereka.”
Hal ini sejalan dengan hadits yang diriwayatkan dari
‘Abdullah bin ‘Amr bahwa Nabi  bersabda:

36 Bahaya mengekor non muslim


“Barang siapa menetap di negeri kaum musyrik dan ia meng-
ikuti hari raya dan hari besar mereka, serta meniru perilaku
mereka sampai mati, maka kelak ia akan dikumpulkan bersama
mereka di hari kiamat.” (HR. Baihaqi)
Hadits di atas bisa berarti bahwa meniru perilaku mereka
sepenuhnya menyebabkan kekafiran, sekaligus menetapkan
bahwa perbuatan semacam itu haram. Atau bisa juga bermak-
na orang tersebut menjadi bagian dari mereka sesuai dengan
kadar keterlibatannya dalam meniru mereka. Jika ternyata
yang ditirunya adalah perbuatan kekafiran atau kemaksiatan
atau berupa slogan kekafiran atau kemaksiatan, maka orang
tersebut dihukumi sama dengan pihak yang ditirunya.
Tegasnya hadits tersebut di atas menetapkan haramnya
meniru mereka (golongan kaum musyrik). Larangan ini
mencakup larangan sekadar meniru sesuatu yang mereka
lakukan, tetapi hal semacam ini jarang. Barang siapa yang
meniru perbuatan golongan lain yang menjadi ciri golongan
tersebut, maka perbuatan semacam itu dilarang. Akan tetapi
barang siapa yang melakukan sesuatu tidak sengaja meniru
golongan lain, hanya kebetulan sama dengan golongan itu,
maka perbuatan semacam ini masih menjadi perbedaan
pendapat, terlarang dan tidak. Perbuatan semacam ini
terkadang dilarang agar tidak menjadi sarana melakukan hal-
hal yang seharusnya dijauhi, misalnya perintah mewarnai
jenggot putih, memelihara jenggot dan memotong kumis.
Nabi  telah bersabda:

Bahaya mengekor non muslim 37


“Rubahlah uban rambut kepala kamu dan jangan kamu meniru
kaum Yahudi.” (HR. Tirmidzi).
Hadits ini menunjukkan bahwa persamaan putihnya jenggot
dengan mereka bukan hal yang kita inginkan atau kita
sengaja, tetapi hal itu berjalan begitu saja pada diri kita.
Persamaan yang semacam ini merupakan suatu kebetulan,
hanya saja kita diperintahkan untuk menyelisihi mereka.
Dari Abu Ghathfan Al Muri, ia berkata: “Saya mendengar
‘Abdullah bin ‘Abbas berkata: “Ketika Rasulullah  puasa Asy
Syura dan beliau menyuruh puasa pada hari tersebut, maka
para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, hari itu adalah hari
yang dimuliakan kaum Yahudi dan Nasrani.” Rasulullah 
bersabda: “Insya Allah jika tahun depan aku masih menemui-
nya, kami akan puasa pada hari kesembilannya.” Ibnu Abbas
berkata: “Ternyata pada tahun itu Rasulullah  tidak lagi
menemuinya karena beliau telah wafat.” (HR. Muslim)
Hari Asy Syura adalah hari yang mulia. Orang yang puasa
pada hari itu diampuni dosanya setahun yang telah berlalu.
Rasulullah  puasa dan menganjurkan puasa pada hari
tersebut. Kemudian ketika ada orang berkata kepada beliau
bahwa hari tersebut dimuliakan kaum Yahudi dan Nasrani,
beliau menyuruh menyelisihi mereka yaitu melakukan puasa
sehari sebelumnya dan beliau berkeinginan keras untuk
melakukan hal tersebut pada tahun berikutnya.
Dari Humaid bin ‘Abdurrahman bin ‘Auf, sungguh pada
tahun ia melaksanakan haji pernah mendengar Mu‘awiyah
berkata di atas mimbar sambil memegang cemara penyam-
bung rambut yang dibawa oleh pengawalnya. Mu‘awiyah
berkata: “Wahai penduduk Madinah, dimana para ulama
kalian? Saya pernah mendengar Rasulullah  melarang
menggunakan cemara semacam ini dan beliau bersabda:

38 Bahaya mengekor non muslim


‘Kebinasaan kaum Bani Israil adalah ketika perempuan-perem-
puan mereka menggunakan cemara.’” (HR. Bukhari dan Muslim)
Meniru model-model pakaian Yahudi yang sebelumnya
tidak pernah dipakai oleh kaum muslim adalah haram sehing-
ga semuanya harus ditinggalkan. Model-model pakaian ini
mencakup model-model pakaian atau bahan-bahan pakaian
yang diduga dapat menyebabkan mereka dikenai adzab.
Begitu juga menerima begitu saja berita-berita dari mereka
yang sulit dibedakan antara yang benar dengan yang dusta,
semuanya harus ditinggalkan. Perbuatan tersebut termasuk
dalam larangan Allah menyerupai golongan ahli kitab. Hal
ini telah difirmankan Allah pada surah Al Hadid ayat 16:

“Belumkah datang saatnya bagi orang-orang beriman untuk hati


mereka tunduk pada peringatan Allah dan kebenaran yang
Allah telah turunkan kepada mereka dan janganlah mereka
menjadi seperti golongan ahli kitab sebelumnya. Lalu mereka
diberi masa yang panjang kemudian hati mereka menjadi keras
dan sebagian besar dari mereka fasiq.”
Kalimat “dan janganlah mereka menjadi seperti golongan
ahli kitab sebelumnya” merupakan larangan mutlak meniru
mereka, khususnya larangan berhati keras meniru mereka.
Hati mereka keras akibat melakukan perbuatan-perbuatan
maksiat. Allah telah menyebutkan keadaan kaum Yahudi
semacam ini di beberapa ayat, seperti misalnya, pada surah
Al Baqarah ayat 73-74:

Bahaya mengekor non muslim 39


“Lalu Kami berfirman: ‘Pukullah dia dengan sebagian dari
daging sapi itu. Demikianlah, lalu Allah menghidupkan orang
yang telah mati itu dan memperlihatkan kepada kamu sekalian
tanda-tanda kekuasaan-Nya supaya kamu mau berfikir. Kemu-
dian sesudah itu hati kamu menjadi keras seperti batu, bahkan
lebih keras lagi. Dan sesungguhnya di antara batu-batu itu ada
yang memancarkan sungai.’”
Dan firman-Nya pula pada surah Al Maidah ayat 12:
“Sungguh Allah telah mengambil janji dari Bani Israil, dan kami
telah bangkitkan di antara mereka dua belas golongan dan
Allah berfirman: ‘Sungguh Aku bersama kamu sekalian.
Sungguh jika kamu sekalian mendirikan shalat, menunaikan
zakat, beriman kepada rasul-rasul-Ku dan kamu sekalian
membantu mereka serta kamu sekalian memberikan pinjaman
yang baik kepada Allah, niscaya Aku akan hapuskan seluruh
dosa kamu dan Aku pasti memasukkan kamu ke dalam surga-
surga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai. Maka barang
siapa di antara kamu kafir sesudah itu, maka sungguh ia tersesat
dari jalan yang lurus. Karena mereka melanggar janji mereka,
maka kami kutuk mereka dan kami jadikan hati mereka keras.
Mereka selalu merubah firman-firman dari tempat-tempatnya
dan melupakan sebagian yang diperingatkan kepada mereka.’”
Segolongan dari umat Islam –yaitu golongan yang mena-
makan dirinya berilmu atau beragama– ternyata secara sadar
dan terang-terangan telah meniru karakter dan sifat-sifat
tersebut di atas. Oleh karena itu, kita berlindung kepada Allah
dari segala hal yang dibenci Allah dan rasul-Nya.
Kaum salaf senantiasa mengingatkan dari sifat-sifat seperti
itu. Ibnu Taimiyah berkata: “Ketika Allah melarang meniru
golongan yang hatinya menjadi keras, pada akhir surah itu
juga Allah mengingatkan keadaan kaum yang merekayasa
cara-cara hidup kependetaan, namun mereka ternyata tidak
memperhatikannya dengan sungguh-sungguh. Kemudian

40 Bahaya mengekor non muslim


Allah mengingatkan mereka dengan firman-Nya pada surah
Al Hadid 28-29: “Wahai orang-orang yang beriman, ber-
takwalah kepada Allah dan berimanlah kepada rasul-Nya,
niscaya Dia akan memberikan jaminan dan rahmat-Nya
kepada kalian dan Dia akan memberikan cahaya kepada
kalian untuk kalian jadikan penunjuk dan memberikan
ampunan kepada kalian. Dan Allah Maha Pengampun lagi
Maha Pengasih. Agar kaum ahli kitab mengetahui bahwa
mereka tidak akan mampu sedikitpun menghalangi karunia
Allah. Dan sungguh seluruh karunia ada di tangan Allah. Ia
berikan karunia itu kepada siapa yang Dia kehendaki dan
Allah adalah pemilik karunia yang amat besar.”
Iman kepada rasul Allah artinya ialah membenarkan,
menaati dan mengikuti syari‘atnya dan termasuk juga menye-
lisihi pola kependetaan, karena beliau diutus tidak untuk
melakukan hal semacam itu, bahkan dia dilarang berbuat
demikian. Beliau memberitahukan bahwa siapa pun dari
golongan ahli kitab yang mengikuti beliau, maka ia akan
mendapatkan dua pahala. Hal itu disebutkan di dalam hadits-
hadits shahih berkenaan dengan orang-orang muslim dan
orang-orang dari golongan ahli kitab.
Rasulullah  menegaskan hal itu dalam hadits riwayat
Abu Dawud dari Ibnu Wahab, bahwa Sa‘id bin ‘Abdurrahman
bin Abi ‘Umya’ pernah berkata, sesungguhnya Sahal bin Abi
Umamah telah bercerita kepadanya, bahwa dia pernah
datang bersama ayahnya kepada Anas bin Malik di Madinah.
Anas berkata, bahwa Rasulullah  pernah bersabda:

Bahaya mengekor non muslim 41


“Janganlah kamu membuat hal-hal yang memberatkan diri
kamu, nanti kamu sendiri akan menjadi berat. Karena suatu
kaum yang memberat-beratkan diri mereka, maka Allah akan
menjadikan mereka berat. Itulah mereka yang tinggal menetap
di kuil-kuil dan pagoda-pagoda untuk menjalani kependetaan
yang mereka rekayasa, padahal Kami (Allah) tidak pernah
menetapkan hal itu kepada mereka.”
Memberat-beratkan diri terkadang dilakukan dengan cara
menjadikan sesuatu ibadah yang tadinya tidak wajib atau
tidak sunnah sebagai perbuatan wajib atau sunnah. Atau
terkadang menjadikan sesuatu yang tadinya tidak makruh
atau haram dijadikan makruh atau haram. Hal semacam itu
dilarang. Golongan Nasrani yang memberat-beratkan diri
mereka, akhirnya Allah menjadikan mereka berat melaksana-
kannya, termasuk menjalani kehidupan kependetaan yang
mereka buat-buat.
Hal ini mengingatkan kita bahwa Nabi  tidak menyukai
cara hidup kependetaan seperti yang dilakukan oleh kaum
Nasrani. Sekalipun demikian, banyak di antara ahli ibadah di
kalangan umat kita yang terjerumus ke dalam perbuatan
semacam itu dengan berbagai alasan.
Hadits di atas juga menerangkan bahwa sikap memberat-
beratkan diri menjadi salah satu sebab Allah menurunkan
beban berat kepada mereka, misalnya dengan cara diberi
syari‘at yang berat atau dengan takdir yang memberatkan.
Allah memberatkan mereka dengan penambahan syari‘at.
Nabi  semasa hayat beliau juga mengkhawatirkan adanya
penambahan kewajiban atau penambahan yang diharamkan.
Ketika beliau menyaksikan para sahabat berkumpul untuk
menanti shalat tarawih bersama beliau, beliau khawatir hal
ini menjadi amalan wajib. Begitu juga tatkala mereka
menanyakan berbagai macam hal yang tidak diharamkan,
beliau tidak menjawabnya. Juga ketika ada seseorang yang

42 Bahaya mengekor non muslim


bernadzar untuk melakukan sesuatu yang tidak diwajibkan,
maka perbuatan semacam itu dilarang. Begitu pula halnya
dengan ketentuan kafarat wajib atas pelanggaran tertentu.
Telah banyak kejadian Allah memberatkan seseorang
dengan takdir, misalnya orang yang biasa memberatkan diri
dalam sesuatu hal, baik dengan mewajibkan sesuatu yang
tadinya tidak wajib atau mengharamkan yang tidak haram,
lalu ia ditimpa musibah karena perbuatannya itu. Contohnya,
orang yang merasa ragu melaksanakan thaharah sesuai tun-
tunan, lalu ia menambah melebihi ketentuan yang semestinya.
Orang semacam ini akan mendapatkan kesulitan yang besar
karena ia telah menambah-nambah amalan yang tidak perlu.
Maksud hadits di atas sejalan dengan firman Allah pada
surah Al A‘raf ayat 157:

“Dan Dia (Allah) melepaskan dari mereka beban-beban berat


mereka dan belenggu-belenggu yang sebelumnya membe-
lenggu mereka.”
Pada ayat ini digunakan kata ashar (beban-beban berat),
yaitu beban karena mewajibkan dirinya melakukan hal yang
tidak wajib. Dan kata aghlal (belenggu) adalah mengharam-
kan sesuatu yang tidak diharamkan. Orang yang memberat-
beratkan diri dengan mewajibkan sesuatu yang tidak wajib
dan membelenggu diri dengan menjauhi sesuatu yang tidak
haram mengakibatkan ia terkungkung. Perbuatan semacam
ini dilarang. Inilah yang dimaksud oleh firman Allah pada
surah Al Maidah ayat 87, yang sebab turunnya sudah populer:

Bahaya mengekor non muslim 43


“Wahai orang-orang beriman, jangan kalian mengharamkan
hal-hal baik yang telah Allah halalkan kepada kalian dan
janganlah kalian melampaui batas karena Allah sungguh-
sungguh tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.”
Kasus memberatkan diri semacam ini juga tersebut di
dalam hadits riwayat Bukhari dan Muslim dari Anas bin
Malik, ia berkata: “Tiga orang datang ke rumah istri Nabi ,
lalu bertanya tentang ibadah Rasulullah . Tatkala mereka
diberitahu tentang ibadah beliau, mereka seolah-olah merasa
tidak berarti dalam menjalankan ibadah dibanding ibadah
beliau. Lalu mereka berkata: “Apa artinya diri kita dibanding-
kan dengan Rasulullah , padahal beliau telah diampuni oleh
Allah dosanya yang lalu dan yang akan datang. Salah seorang
dari mereka berkata: “Saya akan shalat lail selamanya.” Yang
lain berkata: “Saya akan puasa sepanjang tahun selamanya.”
Yang lain lagi berkata: “Saya akan menjauhi perempuan se-
hingga saya tidak akan beristri selamanya.” Lalu Rasulullah 
datang kepada mereka dan beliau bersabda:

“Kaliankah yang tadi berkata begini dan begitu? Demi Allah,


ketahuilah bahwa aku adalah orang yang paling takut kepada
Allah, paling taqwa kepada-Nya di antara kalian. Namun
demikian, aku berpuasa dan berbuka, aku melaksanakan shalat
lail dan tidur, dan aku juga beristri. Barang siapa membenci
Sunnahku, maka dia bukan dari golonganku.” (HR. Bukhari)
Banyak hadits lain yang semakna dengan hadits di atas
yang menerangkan bahwa cara-cara hidup Nabi  adalah
wajar dalam melakukan ibadah dan dalam mengendalikan

44 Bahaya mengekor non muslim


nafsu. Cara-cara beliau jauh lebih baik dari pada cara kepen-
detaan Nasrani yang secara total meninggalkan pemenuhan
dorongan nafsu seksual sehingga tidak mau menikah, mereka
juga berlebih-lebihan dalam melakukan puasa dan berdo‘a.
Beberapa contoh di atas menjelaskan tentang ajaran Islam
berkenaan dengan perintah menyelisihi perbuatan kaum
Yahudi yang menjadikan hati mereka membatu, tidak mau
mengingat Allah dan ayat-ayat-Nya. Padahal mengingat Allah
menyebabkan hati menjadi hidup. Juga perintah menyelisihi
cara-cara hidup kependetaan kaum Nasrani yang mereka
buat-buat. Di antara kita –yang menamakan diri orang ber-
ilmu atau beragama– ada yang terpengaruh golongan Yahudi
dan golongan Nasrani, sehingga meniru perbuatan mereka.
Contoh lain sebagaimana yang diriwayatkan dari Ibnu
‘Abbas bahwa ia berkata:

“Rasulullah  bersabda pada pagi hari di ‘Aqabah ketika beliau


berada di atas untanya: ‘Ambilkanlah untukku kerikil.’ Lalu
saya ambilkan 7 kerikil untuk beliau sebesar kerikil untuk
melempar. Lalu beliau menaruhnya pada telapak tangannya
seraya bersabda: ‘Terhadap orang-orang seperti mereka hen-
daklah kamu lemparkan ini.’ Kemudian sabdanya: ‘Wahai
manusia, jauhkanlah dirimu dari sikap berlebih-lebihan dalam
agama, karena sesungguhnya kehancuran umat sebelum kamu

Bahaya mengekor non muslim 45


adalah sikap berlebih-lebihan dalam agama.’” (HR. Ahmad dan
Nasa’i, hadits shahih)
Kalimat “jauhkanlah dirimu dari sikap berlebih-lebihan
dalam agama” merupakan kata-kata umum yang meliputi
semua bentuk sikap berlebihan dalam agama, baik aqidah
maupun dalam amaliah. Berlebih-lebihan artinya melampaui
batas dengan cara menambahkan sesuatu dari ketentuan yang
sebenarnya, baik tambahan yang terpuji maupun tercela.
Kaum Nasrani merupakan kaum yang paling banyak bersikap
berlebih-lebihan dalam aqidah dan amaliah. Hal ini terjadi
pada semua golongan mereka. Berkaitan dengan sikap
mereka itulah Allah menyebutkan larangan bersikap berlebih-
lebihan di dalam Al-Qur‘an pada surah An Nisaa’ ayat 171:
“Wahai ahli kitab janganlah kamu sekalian berlebih-lebihan
dalam urusan agama kamu.”
Oleh karena itu, Nabi  mengingatkan kita untuk tidak
meniru orang-orang sebelum kita, mereka dahulu melakukan
diskriminasi dalam menjalankan hukum antara golongan
terhormat dan golongan rendah. Beliau memerintahkan kita
agar memperlakukan semua manusia sama di hadapan
hukum. Mayoritas politisi beranggapan bahwa tindakan
memaafkan para pemimpin dari hukuman sebagai tindakan
politik yang bijaksana.
Dari Barra’ bin ‘Azib, ia berkata: “Nabi pernah melewati
seorang Yahudi yang sedang dicoreng-moreng mukanya dan
dicambuk, lalu beliau memanggil ulama mereka (pemimpin
Yahudi), kemudian beliau bersabda: “Apakah seperti itu
hukuman bagi pezina yang kalian temukan dalam kitab suci
kalian?” Mereka menjawab: “Ya.” Lalu beliau memanggil
salah seorang dari ulama mereka, beliau bersabda: “Aku ber-
sumpah dengan nama Allah Tuhan yang telah menurunkan
Taurat kepada Musa, apakah demikian hukuman bagi pezina

46 Bahaya mengekor non muslim


yang kamu temukan dalam kitab suci kamu?” Jawabnya:
“Tidak, sekiranya bukan karena tuan menyumpah saya seperti
ini, niscaya saya tidak akan memberitahukan hal ini kepada
tuan. Kami menemukan hukuman dalam masalah ini adalah
rajam. Akan tetapi, sebagian besar dari kalangan terhormat
kami, apabila yang dijatuhi hukuman adalah orang terhormat,
maka dia kami lepaskan, dan apabila yang kami hukum itu
orang rendah, maka kami jalankan hukum itu atas dirinya.
Lalu kami berkata: ‘Marilah kalian kemari, marilah kita
menegakkan hukum yang sama bagi yang terhormat maupun
bagi yang rendah. Kemudian kami membuat hukuman
mencoreng-moreng muka pelaku dengan warna hitam dan
dera sebagai pengganti rajam.’” Lalu Nabi  bersabda: “Ya
Allah, sungguh akulah orang pertama yang menghidupkan
perintah-Mu pada saat mereka telah mematikannya.” Kemu-
dian beliau menyuruh mereka melaksanakan hukuman rajam.
(HR. Bukhari dan Muslim) ‹

Bahaya mengekor non muslim 47


Bab 6
Panggilan untuk
shalat berjama‘ah

I bnu Taimiyah berkata bahwa Abu Dawud telah me-


riwayatkan sebuah hadits:

48 Bahaya mengekor non muslim


Dari Abi ‘Umair bin Anas dari beberapa orang pamannya dari
kalangan Anshar, ia berkata: “Nabi  sangat memperhatikan
shalat, bagaimana cara mengumpulkan manusia untuk shalat?
Lalu ada orang berkata kepada beliau: ‘Pasanglah bendera
setiap kali datang waktu shalat. Apabila mereka melihat
bendera itu, maka satu dengan lainnya akan saling memberi-
tahu,’ akan tetapi Nabi  tidak senang dengan cara itu. Lalu ia
berkata: “Kemudian mereka mengusulkan kepada Nabi  untuk
meniup terompet seperti terompet kaum Yahudi, tetapi beliau
tidak menyenangi hal itu, Nabi  bersabda: ‘Itu adalah cara
Yahudi.’” Ia berkata: “Lalu ada orang mengusulkan lonceng,
lalu Nabi  bersabda: “Itu adalah perbuatan kaum Nasrani.”
Lalu ‘Abdullah bin Zaid bin ‘Abdi Rabbih - salah seorang yang
diperhatikan oleh Nabi  - pulang. Ia bermimpi mendengar
adzan. Lalu besok paginya ia datang kepada Rasulullah  dan
memberitahukan mimpinya itu. Ia berkata: “Wahai Rasulullah,
aku dalam keadaan antara tidur dan bangun, tiba-tiba datang
seseorang kepadaku, lalu aku bermimpi mendengar adzan.”
Umar bin Khattab juga telah bermimpi seperti itu sebelumnya,
tetapi ia rahasiakan sampai 20 hari lamanya. Kemudian ia
beritahukan mimpinya itu kepada Nabi . Beliau bersabda
kepadanya: “Apa yang menghalangi kamu memberitahukan hal
itu kepada kami? Lalu ia menjawab: “‘Abdullah bin Zaid telah
mendahului aku sehingga aku malu.” Lalu Rasulullah 
bersabda: “Wahai Bilal, berdirilah kamu dan perhatikanlah apa
yang diajarkan ‘Abdullah bin Zaid kepadamu, lalu hendaklah
kamu laksanakan.” Rawi berkata: “Lalu Bilal adzan.”

Bahaya mengekor non muslim 49


Pada hadits di atas Nabi  menyebutkan alasan mengapa
beliau tidak menyukai terompet kaum Yahudi dan lonceng
kaum Nasrani yang dibunyikan dengan tangan. Alasannya
adalah bahwa terompet itu merupakan tradisi Yahudi dan
lonceng merupakan tradisi Nasrani. Menyebutkan sifat
sesuatu haruslah menerangkan alasannya. Hadits ini sekaligus
menetapkan adanya larangan melakukan segala sesuatu yang
berasal dari tradisi kaum Yahudi atau Nasrani, sekalipun
terompet Yahudi asal mulanya dari Nabi Musa. Nabi Musa
pada masa hidupnya memanggil shalat dengan membunyikan
terompet. Sedangkan lonceng Nasrani adalah hasil rekayasa
mereka, karena syari‘at agama Nasrani kebanyakan dicipta-
kan oleh para pendeta dan pastur mereka. Oleh karena itu,
hal ini menunjukkan larangan secara mutlak semua macam
bunyi-bunyian dalam urusan ibadah sekalipun di luar shalat,
karena kaum Nasrani membunyikan lonceng-lonceng mereka
di berbagai waktu di luar waktu-waktu ibadah. Sedangkan
syi‘ar agama Islam yang lurus adalah adzan yang bermakna
panggilan untuk mengingat Allah, suatu panggilan yang mem-
buka pintu-pintu langit dan mengusir setan serta menurunkan
rahmat. ‹

50 Bahaya mengekor non muslim


Bab 7
Golongan dzimmi
membuat syarat
untuk dirinya sendiri

I bnu Taimiyah berkata: “Khalifah ‘Umar bin Khattab,


seorang sahabat, kebanyakan para pemimpin dan ahli
fiqih menetapkan bahwa golongan dzimmi dari kalangan
kaum Nasrani dan lain-lain, bila telah membuat syarat-syarat
untuk diri mereka, maka syarat-syarat itulah yang diperlaku-
kan kepada mereka. Contoh syarat-syarat itu adalah: ‘Kami
harus menghargai kaum muslimin, kami mempersilahkan
mereka bila ingin ikut dalam majelis-majelis kami, kami tidak
akan meniru pakaian-pakaian mereka, seperti: peci, sorban,
terompah atau menyisir rambut menjadi dua bagian atau
berbicara dengan bahasa mereka, menggunakan nama-nama
panggilan mereka, menunggang kendaraan di atas pelana.
Kami juga tidak menyelempangkan pedang, tidak membawa
senjata, tidak mengukir cincin-cincin kami dengan tulisan
Arab, tidak menjual belikan khamr, tidak menggunakan
jambul. Kami tetap memakai pakaian tradisi kami dimanapun
berada, tidak menampakkan tanda-tanda salib di gereja-gereja
kami, tidak menampakkan salib dan buku-buku agama kami
sedikit pun di jalan-jalan kaum muslimin, di pasar-pasar

Bahaya mengekor non muslim 51


mereka, tidak membunyikan lonceng dengan keras di gereja-
gereja kami, tidak mengeraskan suara kami ketika mengiringi
jenazah-jenazah kami dan tidak menyalakan api waktu
mengiringi jenazah di jalan-jalan kaum muslimin.’” (HR.
Harb dengan sanad baik).
Penetapan-penetapan tersebut di atas telah sangat terkenal
dalam kitab-kitab fiqih dan kitab ilmu. Para ulama bersepakat
hal ini bersumber dari tokoh-tokoh yang mereka ikuti dan
juga dari murid-murid para tokoh tersebut. Karena sudah
populer di kalangan para ahli fiqih, maka kami tidak menye-
butkan pernyataan para ulama tersebut satu persatu. Pendapat
para ulama tentang hal ini secara garis besar dapat dikelom-
pokkan sebagai berikut:
Golongan pertama. Perlunya persetujuan dari mereka
agar secara lahiriah menyelisihi kaum muslimin dalam
lambang-lambang, pakaian, nama, kendaraan, percakapan
dan lain sebagainya, sehingga dapat dibedakan mana yang
muslim mana yang kafir. ‘Umar bin Khattab dan kaum
muslimin tidak menetapkan secara khusus perbedaan ter-
sebut, perbedaan hanya didasarkan pada petunjuk umum
sedangkan rinciannya disesuaikan dengan keadaan setempat.
Karena untuk membuat ketetapan yang rinci memerlukan
adanya kesepakatan kalangan kaum muslim dalam hal
perbedaan secara lahiriyah dengan golongan kafir dan
menjauhi lambang-lambang yang menyerupai mereka.
Berkenaan dengan syarat-syarat golongan dzimmi ini,
Abu Syekh Al Ashbahani telah meriwayatkan bahwa ‘Umar
pernah menulis surat yang isinya: “Janganlah kalian mengada-
kan surat-menyurat dengan golongan dzimmi sehingga antara
kalian dengan mereka terjalin perasaan saling cinta. Jangan
kalian memberikan gelar-gelar kepada mereka, tetapi berilah
panggilan-panggilan yang biasa, dan jangan kalian berbuat

52 Bahaya mengekor non muslim


zalim kepada mereka. Suruhlah kaum perempuan golongan
dzimmi untuk mengikat rambut mereka dan merendahkan
sanggul rambutnya serta meninggikan kainnya sampai
pertengahan betisnya, sehingga kita dapat membedakan
pakaian mereka dari pakaian kaum muslimat. Jika mereka
tidak menyukai hal semacam itu, maka hendaklah mereka
masuk Islam dengan sukarela ataupun terpaksa.”
Ibnu Taimiyah berkata: “Kewajiban untuk berbeda antara
golongan dzimmi dengan kaum muslim, sepanjang penge-
tahuan saya tidak ada perbedaan pendapat. Namun, apabila
mereka tidak mau menyelisihi kita, dalam hal ini ada
perbedaan pendapat, mereka yang diharuskan melakukan
perubahan, ataukah kita yang berkewajiban untuk melakukan
perubahan.
Di antara syarat-syarat lain yang harus berlaku bagi
golongan dzimmi adalah merahasiakan kemungkaran dalam
agama mereka, tidak boleh menampakkannya, misalnya
minum minuman keras, membunyikan lonceng, menyalakan
api ketika mengiringi jenazah, melakukan keramaian hari-hari
besar dan lain-lain.
‘Umar dan kaum muslimin saat itu, serta para ulama dan
para penguasa Islam sepakat melarang mereka menampakkan
lambang-lambang yang menjadi ciri-ciri khusus mereka di
negeri-negeri Islam, lebih-lebih lambang-lambang khusus
kaum musyrik. Lambang-lambang tersebut tidak boleh diper-
lihatkan secara terbuka di negeri-negeri Islam. Lalu bagaimana
jika justru kaum muslim sendiri yang melakukannya atau
memperlihatkannya? Misalnya menghormati hari-hari besar
mereka dan lain sebagainya. Padahal perbuatan semacam ini
menunjukkan sikap menghormati mereka yang membuat me-
reka merasa senang, sebagaimana mereka akan merasa sedih
apabila ajaran agama mereka yang batil ini dipinggirkan.

Bahaya mengekor non muslim 53


Golongan kedua. Dari sejumlah sumber yang disepakati
menunjukkan bahwa memberlakukan syarat-syarat yang
dibuat sendiri oleh golongan dzimmi telah diperintahkan
pelaksanaannya oleh lebih dari seorang sahabat dan tabi‘in
dalam berbagai kesempatan. Hal ini sudah tersebar luas tanpa
ada seorangpun yang mengingkarinya. ‹

54 Bahaya mengekor non muslim


Bab 8
Perlunya bahasa Arab
untuk memahami Islam
dengan benar

I bnu Taimiyah berkata: “Allah menurunkan Al-Qur‘an


dalam bahasa Arab dan menjadikan rasul-Nya menyam-
paikan isi Al Qur‘an dan hikmah dengan bahasa Arab. Orang-
orang generasi pertama berbicara dengan bahasa Arab,
sehingga tidak ada jalan untuk memperkokoh diri dalam ber-
agama dan memahami agamanya dengan baik kecuali dengan
bahasa Arab. Dengan demikian bahasa merupakan bagian
dari agama. Orang yang biasa berbahasa ini akan lebih mudah
memahami agama Allah dan lebih mendekatkan usahanya
menegakkan syi‘ar agama. Juga dapat lebih mendekati para
pendahulunya dari golongan Muhajirin dan Anshar dalam
mengintegrasikan urusan-urusan mereka.” Bahasa Arab dapat
menjadi pengantar bagi hal-hal lain, seperti ilmu dan akhlak.
Tradisi mempunyai pengaruh besar terhadap hal-hal yang
dicintai ataupun dibenci oleh Allah. Oleh karena itu, syari‘at
Islam mengharuskan mengikuti tradisi generasi terdahulu
(para sahabat, tabi‘in dan tabi‘ut tabi‘in) dalam hal berpen-
dapat dan beramal, dan membenci sikap berpaling dari

Bahaya mengekor non muslim 55


kebiasaan mereka untuk meniru kaum lain tanpa ada udzur
yang dibenarkan syari‘at.
Tegasnya, larangan meniru golongan non muslim juga
dimaksudkan agar tidak menghilangkan keutamaan dan
kelebihan yang telah Allah berikan kepada generasi terdahulu
dan jangan sampai mengalami kerusakan ataupun kelemahan
seperti yang terjadi pada generasi setelah mereka. Ketika
kaum mukmin mengetahui tradisi-tradisi bangsa Parsi dan
lain-lain, maka sebagian dari kaum mukmin segera bersung-
guh-sungguh kembali meniru generasi terdahulu, sehingga
mereka menjadi pengikut-pengikut generasi terdahulu yang
memperoleh kebaikan sampai hari kiamat. Dan sebagian
besar dari kaum mukmin Parsi menjadi pemimpin bagi
golongan lain. Kaum mukmin menghargai sebagian orang-
orang mukmin Parsi yang mereka pandang lebih dekat
kepada cara hidup para sahabat, sampai-sampai Al Ashma‘i
pernah berkata: “Orang-orang ‘ajam dari Ashbahan (Parsi)
bagaikan golongan Quraisy non Arab.”
Ibnu Taimiyah berkata: “Tentang memberi nama-nama
bulan dengan nama-nama asing, Abu Ahmad Al Kirmani
pernah berkata bahwa saya pernah berkata kepada Imam
Ahmad: “Bangsa Parsi memberi nama-nama hari dan bulan
dengan istilah yang tidak kami mengerti.” Ternyata Imam
Ahmad sangat tidak senang dengan hal itu. Imam Ishaq
ditanya orang: “Bagaimana seseorang yang mempelajari
nama-nama bulan Romawi dan Parsi?” Jawabnya: “Selama
nama-nama itu diketahui artinya dalam bahasa mereka, maka
hal itu tidak ada salahnya.”
Imam Ahmad tidak menyukai nama-nama ini karena dua
hal, yaitu:
1. Bilamana maknanya tidak dimengerti, boleh jadi mem-
punyai makna yang haram, sehingga seorang muslim

56 Bahaya mengekor non muslim


dilarang mengucapkan kata-kata yang maknanya tidak dia
mengerti. Oleh karena itu, beliau tidak senang dengan
bacaan-bacaan untuk menyembuhkan orang sakit dari
bahasa non-Arab, karena boleh jadi mengandung penger-
tian yang tidak dibolehkan oleh syari‘at Islam.
2. Beliau tidak senang karena beliau tidak menginginkan se-
orang muslim membiasakan diri dengan bahasa non-Arab.
Sebab bahasa Arab merupakan simbol Islam dan umatnya,
dan bahasa suatu umat merupakan simbol yang paling
penting untuk membedakan dirinya dengan umat lain.
Ibnu Taimiyah berkata: “Membiasakan berbicara dengan
bahasa non Arab, sehingga bahasa non-Arab menjadi bahasa
pokok suatu negeri dan bagi penduduknya, hukumnya
makruh karena meniru orang-orang ‘ajam. Oleh karena itu,
ketika kaum mukmin menempati negeri Syam dan Mesir,
dimana penduduk negeri-negeri itu menggunakan bahasa
Romawi, kaum muslim membiasakan penduduk negeri-
negeri tersebut menggunakan bahasa Arab. Demikian pula
ketika menempati dengan negeri Irak dan Khurasan yang
penduduknya berbahasa Parsi, negeri Afrika Utara yang
penduduknya berbahasa Bar-bar, sehingga penduduk di
negeri-negeri ini menjadikan bahasa Arab sebagai bahasa
penduduk negeri itu, baik yang muslim maupun yang kafir.
Hanya saja, kemudian mereka meninggalkan bahasa Arab
dan membiasakan berbicara dengan bahasa Parsi sehingga
bahasa ini menguasai penduduk, sedangkan bahasa Arab
menjadi asing.
Jalan yang paling baik adalah membiasakan berbicara
dalam bahasa Arab, dan menganjurkan anak-anak mempe-
lajarinya di surau-surau dan sekolah-sekolah Islam. Dengan
begitu umat Islam menjadi lebih mudah memahami Al-
Qur‘an dan As-Sunnah serta pendapat kaum salaf.

Bahaya mengekor non muslim 57


Ketahuilah, bahwa kebiasaan berbahasa Arab dapat
mempermudah mengikuti generasi umat Islam terdahulu dari
kalangan sahabat dan tabi‘in yang akan menambah kekuatan
pikiran, agama dan akhlak.
Bahasa Arab merupakan bagian dari agama dan menge-
tahuinya adalah suatu kewajiban. Sebab memahami Al-
Qur‘an dan As-Sunnah adalah wajib, yang hal itu hanya dapat
dilakukan dengan memahami bahasa Arab. Sesuatu perbuatan
yang dilakukan untuk menyempurnakan pelaksanaan suatu
kewajiban, hukumnya menjadi wajib. Kewajiban ada yang
wajib ‘ain dan ada yang wajib kifayah.
Inilah maksud dari hadits yang diriwayatkan oleh Abu
Bakar bin Abu Syaibah dari ‘Umar bin Yazid, ia berkata:
“Umar mengirim surat kepada Abu Musa Al Asy‘ari yang
isinya: ‘Hendaklah kalian benar-benar memahami As-Sunnah.
Hendaklah kalian benar-benar memahami bahasa Arab dan
pahamilah Al-Qur‘an itu dalam bahasa Arab, karena sesung-
guhnya Al-Qur‘an itu menggunakan bahasa Arab.’” Masalah
yang diperintahkan oleh ‘Umar di atas, yaitu memahami
bahasa Arab untuk memahami syari‘at Islam merupakan hal
yang menjadi kebutuhan. Sebab agama ini mencakup masalah
nash dan amalan. Memahami bahasa Arab menjadi jalan
untuk memahami nash agama, sedangkan memahami As-
Sunnah adalah jalan untuk memahami amalan agama. ‹

58 Bahaya mengekor non muslim


Bab 9
Larangan mengikuti
hari besar non-Islam

I bnu Taimiyah berkata: “Adapun alasan larangan ini


adalah firman Allah pada surah Al Furqan ayat 72:

“Dan mereka (orang-orang mukmin) yang tidak menghadiri


kebohongan dan apabila mereka melewati tempat tersebut,
maka mereka berlalu dengan sikap sopan.”
Lebih dari seorang dari kalangan tabi‘in dan lain-lain,
misalnya Rabi’ bin Anas menafsirkan kata-kata “zuur”
(kebohongan) pada ayat di atas adalah hari-hari besar kaum
musyrik. Pengertian semacam ini juga diriwayatkan dari
‘Ikrimah, ia berkata: “… yaitu hari mereka bersenang-senang
pada zaman jahiliyah.”
Diriwayatkan pula dari ‘Amir bin Murrah, bahwa ayat:
“laa yasyhaduunaz zuur” (mereka tidak menghadiri kebo-
hongan), ialah mereka tidak menolong golongan musyrik
dalam melakukan kemusyrikan mereka dan tidak pula
bergaul dengan mereka. Diriwayatkan dari Atha’ bin Yasar

Bahaya mengekor non muslim 59


bahwa ‘Umar bin Khaththab pernah berkata: “Jauhilah oleh
kalian hari-hari besar orang ‘ajam dan jangan kalian menda-
tangi hari besar kaum musyrik di gereja-gereja mereka.”
Ada segolongan yang menyatakan bahwa yang dimaksud
dengan syahadatuz zuur pada ayat tersebut adalah kesaksian
dusta. Akan tetapi pendapat ini diperselisihkan, karena Allah
berfirman dengan kalimat laa yasyhaduunaz zurr, bukan
dengan kalimat laa yasyhaduuna bizzurr. Orang Arab menga-
takan syahidtu kadza maknanya ‘aku menghadirinya’, seperti
Ibnu ‘Abbas berkata ‘syahidtul ‘idda ma‘aa rasuulillaahi ’,
artinya ‘aku menghadiri shalat ‘ied bersama Rasulullah .’
Juga perkataan ‘Umar ‘alghaniimatu liman syahidal waq‘ah’,
artinya ‘bagian rampasan perang untuk orang yang meng-
hadiri peperangan.’ Kalimat syahida dengan arti ‘menghadiri’
banyak terpakai dalam percakapan orang Arab. Adapun
kalimat syahidtu bi kadzaa, artinya ‘aku memberitahukan
demikian.’
Pada hari-hari besar golongan musyrik itu terkumpul
perkara-perkara syubhat, kesaksian (bohong) dan kebatilan
sehingga menghadiri acara tersebut tidak ada manfaatnya baik
bagi agama maupun bagi kehidupan dunia, sedangkan akibat
buruknya jelas merugikan. Oleh karena itu, dikatakan sebagai
perbuatan dusta (bohong), dan menghadiri acara semacam
itu dikatakan menyaksikan (kebohongan).
Orang yang tidak mau menghadiri hari-hari besar kaum
musyrik yang merupakan kegiatan dusta, baik hadir untuk
menyaksikannya atau sekadar mendengarkannya mendapat
pujian dari Allah. Sebaliknya, orang yang menyetujui atau
ikut terlibat langsung dalam kegiatan tersebut bukan sekadar
menyaksikan tentu saja mendapat celaan dari Allah.”
Ayat di atas berisikan pujian terhadap orang-orang
mukmin dan merupakan peringatan agar kita tidak menyaksi-

60 Bahaya mengekor non muslim


kan atau menghadiri hari-hari besar golongan musyrik dan
acara-acara keagamaan yang mereka buat-buat, sekaligus
menunjukkan larangan menghadiri hari-hari tersebut. Oleh
karena itu, Allah menamakan acara-acara tersebut sebagai
kebohongan.

Anas bin Malik meriwayatkan bahwa Rasulullah  pernah


datang ke Madinah yang saat itu penduduknya mempunyai dua
hari khusus untuk bersenang-senang. Lalu beliau bertanya:
“Dua hari apa ini?” Mereka (penduduk Madinah) menjawab:
“Pada masa jahiliyah kami biasa bersenang-senang pada dua
hari ini.” Lalu Rasulullah  bersabda: “Sungguh Allah telah
menggantikan dua hari ini dengan dua hari yang lebih baik,
yaitu hari raya ‘Idul Adha dan ‘Idul Fitri.” (HR. Abu Dawud
dengan sanad rawi-rawi Muslim).
Maksudnya, perbuatan orang jahiliyah bersenang-senang
pada kedua hari tersebut tidak dibenarkan oleh Rasulullah 
dan beliau tidak membiarkan kebiasaan mereka bersenang-
senang pada kedua hari tersebut. Beliau bersabda: “Sungguh
Allah telah menggantikan dua hari ini dengan dua hari
bersenang-senang yang lebih baik, yaitu hari raya ‘Idul Adha
dan ‘Idul Fitri.” Kata “menggantikan” artinya meninggalkan
yang digantikan, sebab antara yang menggantikan dengan
yang digantikan tidak bisa disatukan, salah satu harus
ditinggalkan. Hal ini sebagaimana firman Allah pada surah

Bahaya mengekor non muslim 61


Saba’ ayat 16: “Dan Kami (Allah) gantikan kepada mereka
dua kebun yang buah-buahannya pahit, pohon asl dan sedikit
pohon sidr.” Begitu pula firman Allah pada surah Al Baqarah
ayat 59: “Lalu orang-orang zalim itu menggantinya dengan
sesuatu yang tidak diperintahkan kepada mereka.”
Sabda Nabi  kepada kaum mukmin Madinah “Sungguh
Allah telah menggantikan untuk kamu sekalian….”, menun-
jukkan bahwa Nabi  melarang orang mukmin mengikuti
acara-acara orang jahiliyah pada dua hari tersebut, lalu meng-
gantinya dengan dua hari raya Islam. Sebab, penggunaan kata
“menggantikan” pada sabda Nabi  tersebut dimaksudkan
sebagai larangan. Dua hari raya Islam tersebut merupakan
ketentuan syari‘at. Kaum mukmin Madinah selalu merayakan
dua hari raya tersebut dan tidak pernah meninggalkannya
untuk kembali mengikuti dua hari raya jahiliyah. ‹

62 Bahaya mengekor non muslim


Bab 10
T idak halal memenuhi
nadzar di tempat-tempat
perayaan jahiliyah

P ada sebuah hadits yang diriwayatkan Abu Dawud,


Tsabith bin Dhahaq berkata:

Seorang laki-laki pada masa Rasulullah  bernadzar untuk


menyembelih seekor unta di Buanah, lalu Nabi  bertanya:
“Apakah di tempat itu pernah terdapat berhala yang biasa
disembah pada zaman jahiliyah?” Orang itu menjawab:
“Tidak.” Beliau bertanya lagi: “Apakah tempat ini biasa
digunakan untuk merayakan hari besar mereka?” Orang itu

Bahaya mengekor non muslim 63


menjawab: “Tidak.” Beliau bersabda: “Penuhilah nadzarmu.”
Kemudian sabda beliau lagi: “Tidak boleh memenuhi nadzar
untuk berbuat durhaka kepada Allah dan tidak boleh pula
nadzar atas sesuatu yang tidak mampu ia dilakukan.” (HR. Abu
Dawud, hadits semakna dengan ini terdapat pada riwayat
Bukhari dan Muslim)
Ibnu Taimiyah berkata: “Seandainya menyembelih di
tempat-tempat dilaksanakannya hari raya jahiliyah itu boleh,
niscaya Nabi  membenarkan memenuhi nadzar di tempat
tersebut, bahkan Nabi  akan mewajibkannya karena
memenuhi nadzar hukumnya wajib, tidak terkecuali nadzar
untuk menyembelih di tempat-tempat tersebut. Selanjutnya,
apabila menyembelih di tempat-tempat pelaksanaan hari raya
jahiliyah saja dilarang, sudah tentu melaksanakan beberapa
kegiatan pada hari raya –yang merupakan bagian dari
perayaan hari raya tersebut– lebih terlarang lagi.”
Lebih jelasnya, hari raya adalah hari-hari yang biasa
dijadikan waktu khusus untuk berkumpul beramai-ramai.
Sabda Nabi  yang menanyakan “Apakah tempat ini biasa
digunakan untuk merayakan hari besar mereka?”, maksudnya
ialah biasa digunakan sebagai tempat berkumpul mereka
untuk berhari raya. Tatkala laki-laki tersebut menjawab
“Tidak”, maka Nabi  bersabda kepadanya: “Penuhilah
nadzarmu.”
Nabi  melarang seseorang menyembelih hewan kurban
di tempat yang dahulu biasa digunakan orang-orang kafir
untuk berhari raya, walaupun setelah mereka menjadi muslim
tidak lagi berhari raya di tempat tersebut. Pada riwayat
tersebut, orang yang bertanya tidak ingin menjadikan tempat
tersebut sebagai tempat berhari raya, tetapi hanya sekadar
menyembelih. Menyembelih di tempat tersebut tidak dibo-
lehkan karena dikhawatirkan kebiasaan berhari raya di tempat

64 Bahaya mengekor non muslim


itu muncul kembali, sekalipun pesta hari raya di tempat
tersebut sebenarnya hanya berupa pasar tahunan agama,
yang mereka jadikan sebagai tempat transaksi dan berpesta.
Hal ini sebagaimana yang dikatakan oleh orang Anshar
kepada Nabi  “Dua hari yang pada zaman jahiliyah biasa
kami gunakan untuk bersenang-senang.” Hari raya tersebut
sama sekali bukan menjadi hari peribadatan bagi mereka.
Nabi  membedakan antara tempat yang digunakan sebagai
tempat menyembah berhala dengan tempat yang digunakan
sebagai tempat berhari raya. Hadits ini dengan tegas melarang
seseorang melakukan kegiatan apapun di tempat berlangsung
perayaan hari-hari besar jahiliyah dan melarang mengikuti
hari-hari raya orang kafir. Adanya pengakuan Islam terhadap
ahli kitab untuk tetap memeluk agama mereka tidak berarti
bahwa hal itu memberikan hak kepada umat Islam untuk
mengikuti hari-hari raya mereka. Juga tidak berarti mem-
berikan pembenaran kepada umat Islam untuk mengikuti
kegiatan dan aktifitas orang-orang kafir dalam perbuatan-
perbuatan dosa mereka. Bahkan Nabi  telah dengan keras
menyuruh umatnya menyelisihi mereka dalam banyak hal,
baik yang bersifat mubah maupun perbuatan-perbuatan yang
bersifat keagamaan. Hal ini dilakukan agar tidak menyebab-
kan umat Islam melakukan hal yang sejalan dengan tradisi
atau agama mereka. Bila hal ini tidak dilarang, maka upaya
untuk melenyapkan kebiasaan-kebiasaan mereka akan sulit
dilakukan. Dengan melakukan hal yang menyelisihi ke-
biasaan mereka akan lebih menjauhkan kita dari mengikuti
kegiatan dan tradisi golongan ahli neraka. ‹

Bahaya mengekor non muslim 65


Bab 11
Menjauhi hari-hari raya
musuh-musuh Allah

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr, ia berkata: “Barang siapa menetap di


negeri kaum musyrik dan ia mengikuti hari raya dan hari besar
mereka, serta meniru perilaku mereka sampai mati, maka kelak
ia akan dikumpulkan bersama mereka di hari kiamat.” (HR.
Baihaqi dengan sanad shahih)
Baihaqi berkata: “Hadits ini merupakan larangan meng-
khususkan hari-hari tertentu, di luar ketentuan syari‘at Islam.”
‘Umar bin Khaththab melarang umat Islam menggunakan
bahasa mereka dan ikut masuk gereja pada hari raya mereka.
Tentu saja dia juga melarang mengikuti sebagian acara
keagamaan mereka, karena mengikuti sebagian acara ke-
agamaan mereka lebih besar dosanya daripada sekadar
menggunakan bahasa mereka. Dan mengikuti kegiatan

66 Bahaya mengekor non muslim


perayaan hari-hari besar mereka lebih besar dosanya daripada
sekadar masuk ke gereja pada hari raya mereka? Apabila
Allah murka kepada mereka lantaran mereka melakukan
perayaan pada hari-hari raya mereka, maka orang yang
mengikuti perayaan tersebut berarti menantikan datangnya
murka Allah.
‘Abdullah bin ‘Amr telah menjelaskan bahwa kalimat
“Barang siapa menetap di negeri kaum musyrik dan ia
mengikuti hari raya dan hari besar mereka, serta meniru
perilaku mereka sampai mati, maka kelak ia akan dikumpul-
kan bersama mereka” menunjukkan bahwa orang tersebut
menjadi kafir karena keikut sertaannya dalam semua kegiatan
mereka atau paling tidak ia telah melakukan dosa-dosa besar
yang menyebabkan dirinya mendapat siksa neraka. Jika
mengikuti semua kegiatan mereka menyebabkan seseorang
menjadi kafir, maka mengikuti sebagian kegiatan mereka
adalah perbuatan durhaka kepada Allah. Jika yang ber-
sangkutan bukan orang yang patut mendapatkan siksa, maka
sudah tentu ia tidak akan mendapatkan hukuman atas
perbuatannya ini. Sebab melakukan perbuatan yang bersifat
mubah tidak terkena hukuman. Bila melakukan sebagian dari
suatu perbuatan adalah tidak tercela, maka melakukan
sebagian yang lainnya juga tidak dicela. Sebaliknya, bila
melakukan sebagian dari suatu perbuatan adalah tercela,
maka melaksanakan sebagian lainnya juga tercela.
Dalam kitab Jami’ pada bab ‘Larangan bagi kaum muslim
ikut keluar pada hari-hari raya kaum musyrik’ Al-Khalal
menyatakan: “Saya pernah bertanya kepada Ahmad bin
Hambal tentang menghadiri hari-hari raya yang ada pada
masyarakat kami di Syam, seperti hari Thur, Zabur, Dirayub,
dan lain sebagainya. Kaum muslim menghadiri pekan raya
tersebut, mereka menjual kambing, sapi, gandum, beras dan

Bahaya mengekor non muslim 67


lain sebagainya. Mereka masuk ke pasar tersebut sekadar
untuk membeli dan tidak masuk ke tempat-tempat pemujaan
mereka.” Imam Ahmad menjawab: “Jika mereka sekadar
datang ke pasar dan mereka tidak masuk ke tempat-tempat
pemujaan mereka, maka hal itu boleh.” Imam Ahmad hanya
memberikan keringanan untuk sekadar datang ke pekan
rayanya dengan syarat tidak boleh masuk ke tempat-tempat
pemujaan mereka. ‹

68 Bahaya mengekor non muslim


Bab 12
Meniru golongan kafir
dapat mengakibatkan
kekafiran atau dosa

I bnu Taimiyah berkata: “Telah jelas bahwa dalam


syari‘at Islam yang lurus dan ketetapan Allah yang
disampaikan kepada rasul-Nya ada kewajiban menyelisihi
golongan kafir dalam semua perkara. Hal ini bertujuan untuk
mencegah berkembangnya keburukan dan untuk menjauh-
kan diri dari perbuatan yang menyesatkan.”
Sekiranya sikap mereka kita anggap tidak menjerumuskan
kepada keburukan, maka berdasarkan prinsip syari‘at kita
berkewajiban meninggalkan hal-hal yang dapat mengantar-
kan kepada perbuatan terlarang. Kita telah menyaksikan
berbagai kemungkaran, bahkan terkadang menyebabkan
seseorang keluar dari Islam sebagai akibat dari perbuatan
meniru golongan kafir.
Rahasia dari semua ini adalah karena meniru golongan
kafir dapat mengakibatkan kekafiran, atau setidaknya merupa-
kan perbuatan maksiat atau mungkin kedua-duanya. Hal-hal
yang dapat menjerumuskan kepada kekafiran tentu merupa-
kan hal yang diharamkan. Tegasnya, meniru golongan kafir

Bahaya mengekor non muslim 69


adalah haram, karena adanya prinsip syari‘at bahwa apapun
yang menjadi penyebab kekafiran haram dilakukan, sekali-
pun nampaknya ringan. Dasar pemikirannya adalah suatu
perbuatan yang menjadi syarat untuk melakukan perbuatan
wajib, maka syari‘at menetapkan bahwa perbuatan tersebut
hukumnya wajib.
Syari‘at merupakan santapan rohani dan dapat memper-
kuat rohani. Hal ini sebagaimana ucapan Ibnu Mas‘ud yang
beliau sandarkan kepada Nabi : “Setiap pengundang tamu
akan merasa senang jika jamuannya dinikmati dan sesung-
guhnya jamuan Allah adalah Al-Qur‘an.”
Dalam urusan jasmani, seseorang akan makan sesuatu
yang diinginkannya di kala lapar. Ia tidak mau makan yang
lain karena tidak suka atau barangkali makanan itu berbahaya
bagi dirinya atau tidak bermanfaat bagi dirinya atau makanan
yang dimakannya itu tidak lagi menguatkan badannya.
Seseorang yang melakukan perbuatan yang tidak sesuai
dengan keinginannya, biasanya kurang bersemangat dan
kurang bermanfaat. Hal ini berbeda bila yang ia lakukan itu
menarik perhatiannya dan sesuai keinginannya, maka ia akan
bersemangat melakukannya karena keinginannya tersalurkan,
mendapat banyak keuntungan dan dapat menyempurnakan
keislamannya. Orang yang suka mendengarkan nyanyian
hanya sebagai hiburan, biasanya kurang berminat untuk
mendengarkan Al-Qur‘an, bahkan mungkin malah tidak suka
mendengarkannya. Begitu pula orang-orang yang suka
mendatangi tempat-tempat keramat atau semacamnya, pada
orang semacam ini tidak lagi ada kecintaan dan kerinduan
untuk beribadah haji, karena dalam hatinya tidak lagi ada
kecintaan kepada As-Sunnah. Begitu pula orang-orang yang
sudah gemar dengan kata-kata hikmah dan sastra pujangga-
pujangga Parsi dan Romawi, hatinya tidak lagi mencintai

70 Bahaya mengekor non muslim


kalimat hikmah dan sastra Islam. Orang-orang yang cinta
dengan kisah-kisah dan sejarah para raja, tentu hatinya tidak
lagi tertarik dengan kisah-kisah dan sejarah para nabi. Dan
contoh-contoh semacam ini masih banyak lagi. Oleh karena
itu, dalam sebuah hadits dari Nabi  disebutkan:

“Bila suatu kaum menciptakan suatu perbuatan bid‘ah, maka


Allah pasti akan menghilangkan sunnah nabinya dari mereka
sebanding dengan bid‘ah yang ia ciptakan.” (HR. Ahmad)
Syari‘at Islam sangat keras menentang orang-orang yang
menciptakan bid‘ah dan mengingatkan mereka. Sebab,
apabila seseorang telah terbiasa dengan perbuatan bid‘ah,
maka ia akan menganggap bid‘ah tersebut sebagai perbuatan
yang ringan. Bahkan perbuatan-perbuatan bid‘ah ini dapat
menyebabkan hati dan agamanya rusak. Ia tidak lagi dapat
merasakan manfaat syari‘at Islam karena hatinya sudah tidak
lagi lapang untuk menerimanya.
Perbuatan meniru hal-hal yang dhahir dapat menjadikan
seseorang kemudian meniru perbuatan-perbuatan tercela
yang berkaitan dengan akhlak, bahkan bisa sampai pada
perbuatan yang berkaitan dengan aqidah. Dampak buruk
yang timbul dari meniru golongan kafir terkadang tidak segera
terlihat. Akan tetapi, setelah dampak tersebut terasakan pada
diri seseorang, biasanya sulit menghilangkannya. Segala
perbuatan yang menyebabkan terjadinya kerusakan adalah
haram. Meniru hal-hal yang dhahir akan menumbuhkan
kecintaan, rasa senang dan sifat loyal. Kecintaan yang
tertanam dalam hati akan melahirkan sikap meniru perilaku
lahiriah. Hal ini telah terbukti dengan banyak pengalaman.
Sebagai contoh, dua orang laki-laki yang berasal dari suatu
negeri, bila keduanya bertemu di negeri asing, maka

Bahaya mengekor non muslim 71


kecintaan, kasih sayang dan perasaan loyal antara keduanya
akan menjadi sangat kuat, sekalipun sewaktu di negerinya
sendiri kedua orang tersebut tidak saling kenal bahkan
mungkin saling bermusuhan. Hal itu karena kebersamaan
ketika di negeri asal berbeda dengan kebersamaan di negeri
asing. Bahkan dua orang yang bertemu dalam perjalanan atau
di negeri asing, hanya karena keduanya ada persamaan
sorban, pakaian, model rambut, kendaraan atau yang lainnya,
dapat menambah rasa kedekatan antara keduanya. Begitu
pula kita temukan di dunia ini orang-orang yang profesinya
sama, rasa keterikatan dan kedekatan satu sama lain menjadi
amat kuat, sekalipun mereka dalam situasi bermusuhan atau
berperang, baik perang karena kekuasaan atau karena agama.
Begitu pula kita dapati para raja atau yang lain, sekalipun
negeri dan wilayah kekuasaan mereka saling berjauhan, bila
satu dengan yang lain terdapat persamaan, mereka akan
saling dekat. Hal ini semua merupakan fitrah atau tabi‘at
kecuali apabila ada rintangan agama atau tujuan tertentu.
Bila perbuatan meniru atau menyerupai mereka dalam
urusan keduniaan dapat menyebabkan kecintaan dan rasa
loyal, apa lagi perbuatan meniru dalam urusan-urusan agama?
Dampak dari meniru atau menyerupai dalam hal agama tentu
lebih besar lagi pengaruhnya terhadap rasa loyalitas, kecin-
taan kepada mereka yang bertentangan aqidahnya. Allah
berfirman pada surah Al Maidah ayat 51-53:

72 Bahaya mengekor non muslim


“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi-
kan orang-orang Yahudi dan Nasrani sebagai teman dekat
kamu. Mereka itu menjadi teman satu dengan yang lain. Barang
siapa di antara kamu menjadikan mereka sebagai teman, maka
ia termasuk golongan mereka. Sungguh Allah tidak akan
memberi petunjuk kepada orang-orang yang dhalim.
Maka engkau (Muhammad) melihat orang-orang yang dalam
hatinya ada penyakit, mereka segera berkata: ‘Kami khawatir
bahwa kami akan mendapat musibah.’ Maka mudah-mudahan
Allah mendatangkan kemenangan atau adzab dari sisi-Nya,
sehingga mereka menyesali atas apa yang telah mereka
rahasiakan dalam hati mereka.
Orang-orang beriman berkata: ‘Inikah orang-orang yang telah
bersumpah dengan sungguh-sungguh dengan nama Allah,
bahwa mereka pasti bersama kamu?’ Amal perbuatan mereka
sia-sia sehingga mereka menjadi golongan yang rugi.”
Allah juga mencela golongan Yahudi dan Nasrani pada
surah Al Maidah ayat 78-81:
“Allah melaknat orang-orang kafir dari Bani Israil dengan lisan
Daud dan `Isa putera Maryam. Yang demikian itu, disebabkan
mereka durhaka dan selalu melampaui batas. Mereka satu sama
lain tidak pernah melarang tindakan munkar yang mereka
perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka
perbuat itu. Kamu melihat kebanyakan dari mereka tolong-
menolong dengan orang-orang yang kafir (musyrik). Sesungguh-
nya amat buruklah apa yang mereka sediakan untuk diri
mereka, yaitu kemurkaan Allah kepada mereka; dan mereka
akan kekal dalam siksaan. Sekiranya mereka beriman kepada

Bahaya mengekor non muslim 73


Allah, kepada Nabi (Musa) dan kepada apa yang diturunkan
kepadanya (Al Kitab), niscaya mereka tidak akan mengambil
orang-orang musyrik itu menjadi penolong-penolong, tapi
kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang fasik.”
Oleh karena meniru atau menyerupai perbuatan dhahir
merupakan lambang kecintaan, maka perbuatan tersebut
diharamkan seperti yang telah dijelaskan di atas. ‹

74 Bahaya mengekor non muslim


Bab 13
Makanan hari-hari raya
ahli kitab haram

I bnu Taimiyah berkata: “Hewan sembelihan ahli kitab


yang mereka peruntukkan bagi hari-hari raya mereka
dan sembelihan yang mereka gunakan untuk sesaji seperti
halnya sembelihan kaum muslim untuk ibadah haji dan
kurban. Sembelihan ini dilakukan guna melaksanakan ibadah
mereka kepada Allah. Sebagai contohnya adalah sembelihan
kaum Nasrani untuk ‘Isa Al-Masih dan ibundanya Maryam.”
Berkaitan dengan hal ini ada dua riwayat Imam Ahmad
yang terkenal, beliau berkata: “Bahwa tidak dibenarkan
makan sembelihan semacam itu, sekalipun ketika menyem-
belihnya mereka tidak menyebut nama selain Allah.” Larangan
makan sembelihan semacam itu diriwayatkan dari ‘Aisyah
dan dari ‘Abdullah bin ‘Umar sebagaimana kata Al Maimuni:
“Saya bertanya kepada Abu ‘Abdullah tentang sembelihan
ahli kitab.” Ia menjawab: “Jika mereka menyembelih untuk
gereja-gereja mereka (atau untuk hari raya mereka), maka
sembelihan itu tidak halal.” Lalu ia berkata: “Mereka secara
dhahir menyebut nama Allah, tetapi sebenarnya mereka

Bahaya mengekor non muslim 75


menyembelih hewan-hewan itu dipersembahkan untuk Al
Masih (Yesus).”
Imam Ahmad juga meriwayatkan dari Walid bin Muslim
dari Auza‘i, ia berkata: “Saya bertanya kepada Maimun
tentang sembelihan kaum Nasrani untuk hari-hari raya
mereka dan untuk gereja-gereja mereka, maka ia melarang
memakannya.” Ahmad bin Hambal berkata, saya mendengar
Abu ‘Abdullah berkata: “(Sembelihan ahli kitab untuk hari
raya mereka) tidak boleh dimakan, karena sembelihan
tersebut termasuk sembelihan sesaji bukan sembelihan
karena Allah, tetapi sembelihan mereka selain itu halal
dimakan. Allah hanya menghalalkan sembelihan mereka
selama disebut nama Allah.” Allah berfirman pada surah Al
An‘aam ayat 121:

“Dan janganlah kamu sekalian makan sembelihan yang tidak


disebut nama Allah ketika menyembelihnya.”
Dan firman-Nya pada surah Al Maidah ayat 5:

“Dan semua sembelihan untuk berhala (diharamkan).”


Maka semua sembelihan yang diperuntukkan bagi sesaji,
dagingnya tidak boleh dimakan.
Ahmad bin Hambal juga berkata, jika ada yang bertanya,
bagaimana bila ketika menyembelihnya mereka menyebut
nama-nama selain Allah, misalnya mereka mengucapkan:
“Dengan nama Al Masih” atau ucapan lain semacam itu,
maka haramnya sudah jelas. Adapun kalau mereka tidak
menyebut nama siapapun, akan tetapi dalam hati mereka
maksudkan menyembelih hewan untuk Al-Masih, untuk

76 Bahaya mengekor non muslim


bintang dan lain sebagainya, maka apa alasan mengaharam-
kan sembelihan semacam itu?
Jawabnya: “Telah disebutkan adanya isyarat semacam itu,
yaitu bahwa Allah telah mengharamkan sembelihan yang
diperuntukkan bagi berhala. Sembelihan semacam itu diha-
ramkan sekalipun sembelihan ahli kitab. Kalau sembelihan
yang diperuntukkan bagi berhala adalah haram, maka
sembelihan yang diperuntukkan bagi yang lain juga haram.”
Akan tetapi, dibolehkannya makan sembelihan ahli kitab,
menunjukkan bahwa sembelihan kaum musyrik haram.
Sembelihan untuk berhala disebut secara khusus menun-
jukkan adanya hukum lain pada sembelihan untuk berhala.
Sesungguhnya telah jelas, larangan makan hewan yang
disembelih untuk berhala dan untuk selain Allah. Sembelihan
ahli kitab untuk selain Allah juga diharamkan karena terma-
suk dalam pengertian sembelihan untuk selain Allah. Apabila
seorang ahli kitab menyembelih hewan untuk berhala,
misalnya untuk sesaji pada berhala yang ada pada gereja-
gereja mereka, maka sembelihan tersebut termasuk sembe-
lihan untuk berhala. Hukum makan sembelihan semacam itu
tidak berbeda dengan hukum mendatangi berhala-berhala.
Sungguh hal tersebut diharamkan, karena menyembelih
hewan semacam ini dimaksudkan untuk memberi per-
sembahan kepada berhala dan mengagungkannya. Berhala-
berhala ini terkadang berupa ashnam (patung) dan terkadang
berupa benda lain. ‹

Bahaya mengekor non muslim 77


Bab 14
Bantahan
terhadap anggapan
ada bid‘ah yang baik

I bnu Taimiyah berkata: “Sebagian orang berkata bahwa


bid‘ah itu ada dua macam yaitu bid‘ah yang baik dan
bid‘ah yang buruk dengan alasan pernyataan ‘Umar tentang
shalat tarawih, bahwa sebaik-baik bid‘ah adalah ini.” (HR.
Bukhari, dalam kisah ‘Umar ketika mengumpulkan orang
banyak untuk melakukan shalat tarawih berjama‘ah) Mereka
juga beralasan bahwa perkataan dan perbuatan yang baru
sepeninggal Rasulullah  yang tidak tercela adalah perbuatan
baik. Dan beberapa dalil lain yang menunjukkan hal semacam
itu seperti ijma’ atau qiyas.
Barangkali bisa ditambahkan lagi adanya orang yang
melihat adat kebiasaan yang dilakukan oleh kebanyakan
orang, lalu dianggap sebagian dari dalil tentang adanya bid‘ah
yang baik. Dengan demikian, perbuatan yang sudah menjadi
kebiasaan dan dikenal sebagai ijma’ - sekalipun tidak pernah
diketahui adanya suatu perkataan sepakat seluruh kaum
muslimin tentang hal itu -, maka perbuatan itu ia anggap baik.
Anggapan semacam ini sama dengan pernyataan golongan
yang Allah nyatakan pada surah Al Maidah ayat 104:

78 Bahaya mengekor non muslim


“Dan apabila dikatakan kepada mereka, marilah kalian menuju
kepada apa yang telah Allah turunkan kepada rasul-Nya, maka
mereka menjawab: ‘Cukuplah kami mengikuti apa yang telah
kami dapati pada nenek moyang kami.’”
Alangkah banyaknya orang yang mengaku berilmu dan
ahli ibadah menggunakan alasan-alasan yang tidak berasal
dari syari‘at sebagai pegangan dalam beragama. Ayat di atas
sebenarnya menyatakan bahwa bid‘ah adalah tercela, bukan
menyatakan bahwa sebagian bid‘ah itu ada yang baik,
sekalipun bid‘ah itu berasal dari beberapa dalil syari‘at yang
shahih atau berdasar pada alasan beberapa orang yang
dijadikan panutan oleh sebagian orang-orang bodoh atau
golongan pentakwil.
Golongan yang menyatakan bahwa bid‘ah itu ada yang
baik dapat dikategorikan menjadi dua:
Pertama. Mereka yang mengatakan bahwa sebagian bid‘ah
itu baik dan sebagian lain buruk. Bid‘ah yang buruk adalah
semua hal yang dilarang melakukannya oleh syari‘at, sedang-
kan bid‘ah yang didiamkan oleh syari‘at, maka bid‘ah
semacam itu tidak tentu buruk, bahkan terkadang baik. Inilah
yang dikatakan oleh sebagian mereka.
Kedua. Yang mereka katakan bid‘ah yang buruk, sebenarmya
adalah bid‘ah yang baik karena pada bid‘ah tersebut adakala-
nya mengandung kebaikan. Orang-orang ini berkata: “Tidak
semua bid‘ah itu sesat.”
Jawabnya. Pernyataan Rasulullah  “Semua perkara yang
diada-adakan adalah buruk, setiap bid‘ah adalah sesat dan
setiap yang sesat masuk neraka” berarti ancaman atau

Bahaya mengekor non muslim 79


peringatan terhadap perbuatan yang diada-adakan. Inilah
penegasan Rasulullah . Tidak seorangpun dihalalkan untuk
menentang dalil yang menunjukkan buruknya bid‘ah. Orang
yang menentang dalil ini termasuk orang yang sombong.
Jawaban terhadap orang yang menentang dalil tersebut
adalah antara dua hal berikut:
1. Bagi orang yang berpendapat bahwa sesuatu yang baru
yang memang benar-benar baik tidak termasuk bid‘ah,
maka kaidah umum - sesuatu yang baru adalah bid‘ah -
tidak belaku untuk perbuatan baru semacam itu. Dan juga
bagi orang yang berpendapat bahwa sesuatu yang benar-
benar baik merupakan pengecualian dari kaidah umum,
maka kaidah umum tetap berlaku, dan pengecualian
tersebut juga tetap berlaku.
2. Sesuatu yang baru yang telah jelas baiknya merupakan pe-
ngecualian dari kaidah umum. Akan tetapi kaidah umum
tersebut tetap berlaku terhadap sesuatu yang baru lainnya.
Misalnya, ada orang yang beranggapan bahwa ada sebagian
bid‘ah yang tidak terkena larangan umum ini. Anggapan
semacam ini memerlukan dalil tersendiri, karena adanya
kaidah umum larangan berbuat bid‘ah.
Kemudian, yang dapat mengecualikan hanyalah dalil-dalil
syari‘at, yaitu Al-Qur‘an, As-Sunnah dan ijma’ yang dinyata-
kan secara jelas atau hasil kesimpulan ahli fiqih. Sedangkan
kebiasaan di suatu negeri, kebiasaan mayoritas penduduk
suatu negeri atau pendapat sebagian besar ulama atau pen-
dapat manusia tidak patut dijadikan alasan untuk menentang
sabda Rasulullah  di atas.
Ibnu Taimiyah berkata: Shalat tarawih bukanlah perbuatan
bid‘ah menurut syari‘at tetapi merupakan perbuatan sunnah,
karena Rasulullah  bersabda:

80 Bahaya mengekor non muslim


“Sungguh Allah mewajibkan kamu sekalian puasa ramadhan
dan aku perintahkan pada kamu sekalian melaksanakan shalat
pada malamnya.” (HR. Ahmad, Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah.
Dalam sanad Ibnu Khuzaimah ada rawi Ibnu Syaiban, rawi ini
lemah. Ibnu Khuzaimah berkata bahwa makna hadits ini shahih
sesuai Kitabullah dan Sunnah Rasulullah )
Shalat tarawih berjama‘ah juga tidak termasuk bid‘ah
menurut syari‘at, tetapi sunnah. Bahkan Rasulullah  melaku-
kannya dengan berjama‘ah pada dua malam pertama bulan
Ramadhan, bahkan tiga malam pertama. Beliau juga melaku-
kannya beberapa kali dengan berjama‘ah pada sepuluh hari
terakhir. Beliau bersabda:

“Sesungguhnya apabila seseorang shalat bersama imam sampai


salam, maka ditulis baginya pahala shalat lail.”
Ketika itu beliau melaksanakan berjama‘ah dengan para
sahabat, sehingga mereka khawatir ketinggalan shalat malam.
(HR. Ashhabus Sunan).
Berhujjah dengan hadits ini Imam Ahmad dan yang lain
berpendapat bahwa melakukan shalat tarawih berjama‘ah
lebih utama daripada melakukannya sendirian. Dalam sabda
Nabi  di atas terkandung anjuran untuk melakukan shalat
tarawih berjama‘ah. Dengan demikian tegaslah bahwa shalat
tarawih berjama‘ah hukumnya sunnah secara mutlak dan
para sahabat melakukannya dengan berjama‘ah di masjid
pada masa beliau masih hidup dan beliau membenarkannya.
Dengan pembenaran beliau ini berarti perbuatan tersebut
merupakan sunnah beliau.

Bahaya mengekor non muslim 81


Adapun perkataan ‘Umar “Sebaik-baik bid‘ah adalah ini”,
sebagian besar orang menjadikannya sebagai hujjah tentang
adanya bid‘ah yang baik. Sanggahannya adalah: “Perkataan
seorang sahabat tidak dapat dijadikan sebagai hujjah. Perka-
taan ‘Umar itu ternyata menyelisihi hadits. Perkataan tersebut
tidak dapat dijadikan hujjah karena menyelisihi hadits.”
Ada dua kemungkinan, karena perkataan sahabat tidak
mungkin bertentangan dengan hadits. Pertama, hadits yang
bersifat umum boleh dikecualikan oleh perkataan seorang
sahabat, dengan syarat tidak menyelisihi salah satu dari dua
riwayat di atas, sehingga ucapan sahabat tersebut bisa
dijadikan alasan bagi mereka yang beranggapan bahwa
bid‘ah ada yang baik. Kedua, bila perkataan seorang sahabat
bertentangan dengan hadits Nabi , maka perkataan tersebut
tidak boleh dipakai sebagai hujjah.
Kemudian kami berkata: “Dalam kejadian pada hadits
‘Umar ini, kebanyakan orang menamakannya bid‘ah hasanah
(bid‘ah yang baik). Kata bid‘ah ini sebenarnya hanyalah
pemberian nama secara lughawi (bahasa), bukan secara syar‘i
(istilah). Sebab kata bid‘ah secara lughawi adalah perbuatan
yang baru. Islam yang dibawa oleh Nabi  secara lughawi
disebut juga bid‘ah (agama baru), seperti dinyatakan oleh
utusan Quraisy pada raja Najasi, ketika para utusan ini
menyebut perihal para sahabat Nabi  yang hijrah ke Habsyi.
Mereka berkata: “Orang-orang ini keluar dari agama nenek
moyang mereka dan tidak masuk kepada agama raja, tetapi
mereka membawa agama baru yang sebelumnya tidak
dikenal.”
Penggunaan kata bid‘ah dengan arti semacam ini ditun-
jukkan pula oleh Al-Qur‘an dan As-Sunnah, sehingga secara
syar‘i tidak dapat dikatakan bid‘ah walaupun secara lughawi
disebut bid‘ah. Kata bid‘ah secara lughawi lebih umum

82 Bahaya mengekor non muslim


pengertiannya daripada dalam pengertian syar‘i. Telah
dimaklumi bahwa sabda Nabi : “Tiap-tiap bid‘ah itu sesat”
tidaklah ditujukan pada pengertian setiap perbuatan yang
baru. Sebab Islam, bahkan semua agama yang dibawa para
nabi merupakan agama baru. Akan tetapi yang dimaksud
dengan bid‘ah itu adalah setiap perbuatan yang baru yang
sebelumnya tidak ada ketetapannya dalam syari‘at Nabi .
Oleh karena itu, di masa Nabi  masih hidup, para
sahabat biasa melakukan shalat tarawih berjama‘ah bersama
beliau atau sendirian. Pada malam ketiga dan keempat, ketika
para sahabat berkumpul beliau bersabda kepada mereka:
“Sesungguhnya tidak ada sesuatu yang merintangi aku untuk
keluar kepada kalian, kecuali karena aku tidak ingin hal ini
akan diwajibkan kepada kamu sekalian. Oleh karena itu,
lakukanlah shalat tarawih di rumah-rumah kamu, sebab
sebaik-baik shalat seseorang adalah di rumahnya kecuali
shalat wajib.” (HR. Bukhari)
Jadi Nabi  tidak keluar untuk shalat tarawih berjama‘ah
karena beliau khawatir bila dijadikan wajib. Itulah alasan
beliau tidak keluar. Sekiranya beliau tidak khawatir dijadikan
wajib, tentu beliau keluar kepada mereka. Kemudian pada
masa khalifah ‘Umar, ia mengumpulkan para sahabat untuk
shalat tarawih dengan berjama‘ah dan dipasang lampu di
masjid Nabawi. Cara semacam ini disebut bid‘ah karena
merupakan suatu perbuatan yang sebelumnya tidak pernah
mereka lakukan. Secara bahasa memang dinamakan bid‘ah
sekalipun secara syar‘i tidak disebut bid‘ah. Sebab Nabi 
telah menetapkan perbuatan tersebut sebagai amal shalih,
hanya saja beliau khawatir shalat tarawih berjama‘ah ini di-
jadikan wajib. Ternyata kekhawatiran tersebut tidak terwujud
sampai beliau meninggal, sehingga hilanglah alasan yang
melarang shalat tarawih berjama‘ah.

Bahaya mengekor non muslim 83


Diapun berkata: “Namun demikian, seseorang yang
melakukan suatu amalan baru pada hari tertentu merupakan
hal yang terlarang. Amalan baru tersebut misalnya melakukan
puasa setiap hari Kamis pada awal bulan Rajab, shalat lail
pada malam Jum’atnya, yang mereka sebut dengan shalat
raghaib. Ada juga perbuatan-perbuatan baru lainnya berkaitan
dengan hari-hari tersebut, seperti membuat makanan, ber-
dandan, membagi-bagi infaq dan lain sebagainya. Sudah
tentu perbuatan tersebut akan menimbulkan kepercayaan
baru di dalam hati mereka. Oleh karena itu, perbuatan
semacam ini dilarang.
Dengan mereka melakukan perbuatan tersebut, akan
timbul suatu kepercayaan baru bahwa hari tersebut lebih
mulia dari hari-hari lainnya, berpuasa pada hari tersebut
lebih utama daripada hari-hari Kamis yang lain, sebelumnya
atau sesudahnya. Juga shalat lail pada malam Jum‘atnya lebih
baik daripada di malam-malam Jum‘at lainnya, sekalipun
sama-sama pada bulan Rajab apalagi pada bulan lainnya.
Sekiranya tidak ada keyakinan dalam hatinya atau paling tidak
hatinya terpengaruh hal semacam itu, niscaya tidak akan
timbul semangat untuk beribadah secara khusus pada hari-
hari tersebut. Perbuatan semacam ini diharamkan karena
telah menetapkan suatu hari lebih utama. Mengistimewakan
hari tertentu tanpa didukung keterangan agama adalah
terlarang.”
Beliau juga berkata: “Manusia terkadang mengkhususkan
waktu-waktu tertentu karena berkeyakinan adanya keutamaan
waktu-waktu tersebut. Terkadang mereka mengkhususkannya
dengan melakukan puasa atau shalat pada waktu tersebut,
padahal sebenarnya waktu yang dikhususkan itu tidak ada
keutamaannya. Pengkhususan semacam itu biasanya hanya
muncul karena adanya keyakinan tertentu.”

84 Bahaya mengekor non muslim


Anggapan bahwa puasa dan shalat lail pada hari tersebut
tidak sama dengan puasa dan shalat pada hari yang lain
adalah persoalan aqidah. Seseorang mengkhususkan ibadah
pada waktu tersebut tentu karena adanya keyakinan ter-
sendiri, bisa jadi hanya taklid kepada orang lain atau
mengikuti kebiasaan atau takut dirinya dicela atau sebab yang
lain. Jika bukan karena alasan-alasan tersebut, berarti yang
bersangkutan berbohong. Dorongan untuk melakukan ibadah
semacam ini tidak akan terlepas dari dorongan aqidah yang
sesat atau motif lain yang tidak syar‘i. Dan keyakinan
semacam itu adalah sesat. Sedangkan beragama berdasarkan
keyakinan yang sesat adalah dilarang.
Barang siapa mau memperhatikan hal ini, niscaya ia akan
yakin betapa besar bahaya bid‘ah dengan racunnya yang
merusak iman. Bahkan ada yang berkata bahwa semua bid‘ah
muncul dari sikap kekafiran.
Setiap ibadah yang tidak bersumber dari syari‘at, misalnya
shalat di kuburan, menyembelih hewan di tempat berhala
dan lain sebagainya haram dilakukan. Bila pelakunya menga-
takan tidak berkeyakinan adanya keutamaan ibadah tersebut,
maka paling tidak ia beranggapan demikian. Padahal mene-
tapkan keutamaan yang sesuai syari‘at dan meniadakan
keutamaan yang tidak sesuai syari‘at merupakan tujuan
syari‘at. ‹

Bahaya mengekor non muslim 85


Bab 15
Bahaya bid‘ah
lebih besar daripada
dugaan kebaikannya

S ecara umum generasi terdahulu merupakan generasi


yang lebih baik daripada generasi kemudian. Sikap dan
pendapat mereka sama sekali berbeda dengan golongan yang
meninggalkan sunnah dan mengikuti bid‘ah. Golongan yang
mengikuti bid‘ah berpendapat bahwa di dalam perbuatan-
perbuatan bid‘ah itu ada kebaikannya. Hal ini bertentangan
dengan beberapa bahaya bid‘ah yang sudah jelas, antara lain:
1. Perbuatan bid‘ah akan merusak aqidah dan amaliyah,
maksudnya menjadikan hati rusak sehingga tidak lagi
merasa perlu kepada sunnah Nabi . Bahkan ada orang
yang rajin melakukan perbuatan-perbuatan bid‘ah, tetapi
tidak rajin melakukan pada perbuatan sunnah.
2. Kalangan tertentu ada yang lebih mengutamakan per-
buatan-perbuatan bid‘ah daripada perbuatan-perbuatan
yang wajib atau sunnah, sehingga keyakinan mereka
terpengaruh oleh perbuatan bid‘ah yang biasa dilakukan.
Di antara mereka ada yang melakukan bid‘ah dengan
ikhlas dan penuh ketekunan, tetapi tidak demikian halnya

86 Bahaya mengekor non muslim


ketika melaksanakan perbuatan yang wajib atau sunnah.
Sehingga seolah-olah ia melaksanakan perbuatan bid‘ah
itu sebagai ibadah, sedangkan hal-hal yang wajib atau
sunnah dianggapnya hanya sebagai adat kebiasaan. Hal
semacam ini jelas bertentangan dengan agama. Dengan
melakukan perbuatan bid‘ah mereka akan terjerumus,
sehingga tidak lagi melakukan hal-hal yang wajib atau
sunnah, seperti beristighfar, memohon rahmat, thaharah,
khusyu’, memenuhi undangan, merasakan manisnya
bermunajat dengan Allah dan perbuatan-perbuatan baik
lainnya. Sekiranya mereka tidak terjerumus dalam per-
buatan bid‘ah, sudah tentu dia akan melakukan hal-hal
wajib atau sunnah dengan sempurna.
3. Menjalankan hal-hal yang bid‘ah dapat menimbulkan
adanya anggapan bahwa yang ma‘ruf itu mungkar dan
yang mungkar itu ma‘ruf. Dampaknya adalah sebagian
besar manusia menjadi bodoh terhadap agama yang
dibawa Rasulullah  dan tersebar luasnya benih-benih
jahiliyah.
4. Dapat menyebabkan timbulnya perbuatan-perbuatan
yang dibenci syari‘at, misalnya: menunda berbuka,
menunda shalat ‘Isya’ sampai akhir waktu sehingga
hatinya tidak khusyu’ karena melakukannya dengan
tergesa-gesa, melakukan sujud lagi sesudah salam padahal
dia tidak lupa, membaca dzikir dan wirid yang tidak ada
dasar atau dalilnya atau melakukan hal-hal buruk lainnya.
Hal-hal semacam ini tidak akan disadari kecuali oleh
orang yang hatinya bersih dan akalnya jernih.
5. Menyesatkan seseorang dari mengikuti Sunnah dan
menyimpang dari jalan yang lurus. Hal ini karena dalam
hatinya terjangkit sejenis penyakit sombong atau kibr,
sehingga lebih senang menyimpang dari tuntunan Nabi 

Bahaya mengekor non muslim 87


kapan pun ada peluang. Hal ini sebagaimana dikatakan
oleh Abu ‘Utsman An Naisaburi: “Seseorang tidak akan
meninggalkan sunnah Nabi  kecuali karena perasaan
sombong dalam hatinya.” (Tahqiqul Ashl, 2/212).
Perbuatan bid‘ah ini kemudian menjadi sebab munculnya
sifat-sifat buruk lainnya, sehingga tidak lagi bersungguh-
sungguh dalam mengikuti Rasulullah . Dengan demikian,
hatinya menjadi congkak dan imannya menjadi lemah yang
menyebabkan agamanya menjadi rusak atau hampir rusak,
sebagaimana firman Allah pada surah Al Kahfi ayat 104:

“Dan mereka mengira bahwa mereka telah melakukan per-


buatan yang baik.” ‹

88 Bahaya mengekor non muslim


Bab 16
Bid‘ah
peringatan maulid Nabi 

P eringatan maulid Nabi  yang diadakan oleh sebagian


orang, boleh jadi meniru golongan Nasrani merayakan
hari kelahiran nabi ‘Isa as., atau boleh jadi karena mencintai
dan mengagungkan Nabi . Perbuatan semacam ini tidak
dilakukan oleh golongan salaf, padahal ada peluang untuk
melakukannya dan tidak ada yang melarang. Sekiranya
perbuatan ini baik atau ada dalil yang kuat dari agama,
niscaya golongan salaf lebih berhak melakukan hal itu
daripada kita.
Kaum salaf dahulu lebih mencintai Rasulullah  dan lebih
memuliakan beliau daripada kita. Mereka lebih besar keingin-
annya untuk memperoleh kebaikan. Akan tetapi kecintaan
dan penghormatan mereka kepada beliau cukup dilakukan
dengan cara mengikuti, mematuhi perintah beliau, meng-
hidupkan sunnah beliau lahir dan batin, menyebar luaskan
ajaran beliau dan berjihad untuk Islam dengan hati, tangan
dan lisan mereka. Inilah jalan kaum salaf dahulu, baik dari
kalangan Muhajirin maupun Anshor dan mereka yang
mengikuti jalan mereka.

Bahaya mengekor non muslim 89


Sebagian besar dari orang-orang yang bersemangat
melaksanakan bid‘ah-bid‘ah semacam ini dan mempunyai
niat yang sungguh-sungguh untuk mendapatkan pahala,
ternyata mereka mengabaikan perintah-perintah Rasulullah 
yang seharusnya dilakukan dengan sungguh-sungguh. Orang-
orang semacam ini dapat diibaratkan seperti seorang yang
menghiasi mushaf Al-Qur‘an tetapi tidak mau membacanya,
atau seperti orang yang membacanya, tetapi tidak mau
mengikutinya. Dan mereka juga diibaratkan orang yang
menghiasi masjid, tetapi tidak melakukan shalat di dalamnya
atau hanya kadang-kadang saja. Atau ibarat orang yang
memasang lampu dan meletakkan berbagai macam sajadah
yang indah dan berbagai macam hiasan lain di masjid,
padahal semua itu tidak diperintahkan oleh agama. Perbuatan
tersebut ia lakukan hanya untuk mendapatkan pujian,
kebanggaan dan menyibukkan diri dengan hal-hal yang
merusak diri pelakunya sendiri, sebagaimana tersebut di
dalam sebuah hadits:

“Tidaklah akan menjadi rusak amal suatu umat melainkan


setelah mereka menghiasai tempat-tempat ibadah mereka.”
(HR. Ibnu Majah, dihasankan oleh Suyuthi dalam kitab Al Jami’
Ash Shaghir 2/497)
Sungguh sebagian besar umat Islam di masa-masa akhir
ini banyak yang terkecoh. Oleh karena itu, hendaklah anda
perhatikan dua hal penting berikut ini:
1. Hendaklah anda selalu berpegang kepada sunnah Nabi 
lahir dan batin, dalam urusan pribadi anda dan urusan
orang-orang yang mematuhi anda serta perhatikanlah
mana yang ma‘ruf dan mana yang mungkar.

90 Bahaya mengekor non muslim


2. Ajaklah manusia untuk mengikuti sunnah sesuai kesang-
gupan anda. Apabila anda melihat orang yang melakukan
perbuatan bid‘ah dan ia tidak mau meninggalkannya
bahkan melakukan bid‘ah yang lebih buruk dari itu, maka
janganlah anda mengajak orang tersebut meninggalkan
kemungkaran itu. Sebab hal ini akan menjadikan ia se-
makin bertambah melakukan kemungkaran atau bahkan
meninggalkan perbuatan yang wajib atau sunnah. Padahal
meninggalkan perbuatan yang wajib atau sunnah ini lebih
berbahaya dari berbuat sesuatu yang tidak disukai agama
(bid‘ah). Akan tetapi sekiranya di dalam perbuatan bid‘ah
itu ada sedikit kebaikan, maka sedapat mungkin kebaikan-
nya itu dialihkan kepada hal yang dibenarkan syari‘at.
Karena hati manusia biasanya tidak mau meninggalkan
sesuatu sebelum ada gantinya (yang lebih baik), dan
seseorang tidaklah akan mau meninggalkan kebaikan
sebelum ia mendapatkan kebaikan yang setara atau yang
lebih baik lagi. Sesungguhnya orang-orang yang melaku-
kan bid‘ah benar-benar telah melakukan sesuatu yang
tidak disukai oleh agama. Begitu juga orang-orang yang
meninggalkan sunnah Nabi , mereka adalah orang-
orang yang tercela. Di antara ketentuan-ketentuan agama
itu ada yang wajib secara mutlak dan ada yang wajib
secara terbatas, seperti shalat sunnah itu tidak wajib, tetapi
kalau seseorang melakukannya, ia wajib memenuhi
semua rukun-rukunnya. Banyak anda temukan orang-
orang yang memberantas bid‘ah-bid‘ah dalam hal ibadah,
tetapi mereka tidak banyak mempraktekkan sunnah-
sunnah Nabi . ‹

Bahaya mengekor non muslim 91


Bab 17
Perbuatan-perbuatan
bid‘ah yang dilakukan
pada hari-hari besar

T erkadang pada hari-hari besar diadakan kegiatan-


kegiatan yang tergolong bid‘ah, seperti hari raya lokal
yang diisi dengan kegiatan buruk di luar syari‘at Islam,
misalnya kegiatan yang dilakukan pada hari ‘Arafah. Padahal
sepanjang yang saya ketahui, kaum muslim tidak ada yang
berbeda pendapat mengenai terlarangnya kegiatan ini, seperti
menuju ke kuburan orang-orang yang dianggap shalih atau
berkumpul di kuburannya yang hal itu biasa dilakukan oleh
sebagian penduduk wilayah timur dan barat, seperti ibadah
yang dilakukan oleh para jama‘ah haji di ‘Arafah. Kegiatan
bid‘ah dalam ibadah haji semacam ini sama sekali tidak
pernah disyari‘atkan Allah, tetapi mereka menganggapnya
sama dengan ibadah haji yang memang disyari‘atkan Allah.
Mereka juga menjadikan kuburan-kuburan tertentu sebagai
tempat merayakan hari besar.
Perbuatan lain yang semacam itu di antaranya adalah
bersuara keras-keras di masjid ketika berdo‘a, mengadakan
berbagai macam khutbah dan membaca syair-syair yang
menyesatkan dan lain-lain. Semua ini adalah perbuatan yang

92 Bahaya mengekor non muslim


dibenci agama. Dalam satu riwayat dengan sanad yang
shahih meriwayatkan dari Qatadah, dari Sa‘id bin Musayyab,
Al Khalal berkata: “Orang-orang banyak mengeraskan suara-
nya di saat berdo‘a (dalam masjid).”
Dari Sa‘id bin Abi ‘Arubah, ia berkata: “Sesungguhnya
Mujalid bin Sa‘id pernah mendengar suatu kaum menge-
raskan suara mereka ketika berdo‘a, lalu ia datangi mereka
kemudian berkata: “Wahai suatu kaum, jika kamu ini memang
benar, berarti kamu lebih baik para pendahulu kamu, tetapi
sayang kamu sekalian sesat.” Kata Sa‘id: “Kemudian seorang
demi seorang pergi meninggalkan tempat itu.”
Dalam sebuah riwayat dengan sanad dari Ibnu Saudzab
dari Abu Syayyah, Al Khalal berkata: “Saya berkata kepada
Hasan: ‘Ketika Imam kami bercerita, orang-orang laki-laki dan
perempuan datang berkumpul, kemudian mereka mengeras-
kan suara mereka ketika berdo‘a, bagaimana perbuatan
semacam ini?’ Hasan berkata: ‘Mengeraskan suara ketika
berdo‘a adalah bid‘ah. Mengangkat tangan ketika berdo‘a
adalah bid‘ah. Perempuan dan laki-laki berkumpul semacam
itu adalah bid‘ah.’”
Masalah mengangkat tangan ketika berdo‘a masih men-
jadi masalah yang diperselisihkan. Ada beberapa hadits
berkenaan dengan hal ini, tetapi bukan di sini tempatnya
untuk membahasnya. Perbedaan pemahaman dalam masalah
ini masih diperselisihkan. Masalah yang tidak lagi diperseli-
sihkan ialah bahwa memilih tempat tertentu untuk melakukan
suatu kegiatan keagamaan, seperti memilih kuburan orang
shalih atau masjidil Aqsha, hal semacam ini hanya meniru
kegiatan berkumpul di ‘Arafah. Hal ini berbeda dengan
berkumpul di masjid kampung. Sebab berkumpul di tempat-
tempat tertentu yang dianggap lebih utama biasanya di-
maksudkan untuk menghormati tempat itu dan bukan hanya

Bahaya mengekor non muslim 93


melakukan kebaikan di tempat itu. Mendatangi masjid
merupakan perbuatan yang dibenarkan oleh syari‘at, selama
tujuannya adalah pergi ke salah satu rumah Allah, bukan
dengan niat mengistimewakan tempat itu semata-mata. Kalau
mengistimewakan masjid tertentu karena dianggap lebih
utama dari masjid lain, maka hal ini dilarang. Begitu pula
seseorang yang pergi ke tempat tertentu yang dianggapnya
seperti orang melakukan haji ke ‘Arafah. Hal ini berbeda
dengan berkumpul di masjid kampung, karena Nabi  pernah
bersabda:

“Janganlah melakukan perjalanan dengan susah payah kecuali


hanya ke tiga masjid, yaitu: Masjidil Haram, Masjidil Aqsha
dan masjidku ini.” (HR. Bukhari dan Muslim).
Sepanjang yang saya ketahui masalah ini tidak ada
perbedaan pendapat. Sekalipun Nabi  melarang mengun-
jungi masjid-masjid lain kecuali 3 masjid di atas, tetapi sudah
dimaklumi bahwa seseorang datang ke masjid di kampung-
nya adakalanya wajib, seperti untuk shalat Jum‘ah dan
adakalanya sunnah seperti untuk melaksanakan i‘tikaf.
Sesungguhnya berkumpul beramai-ramai di kuburan untuk
melakukan perayaan hari-hari besar adalah haram, baik dila-
kukan dengan melakukan perjalanan jauh atau tidak, baik pada
hari ‘Arafah atau hari lain. Demikian pula perayaan hari-hari
besar setempat yang dilakukan berkaitan dengan waktu tertentu.
Perbuatan menabuh kendang dan membunyikan terom-
pet juga termasuk perbuatan yang dilarang, bukan hanya
khusus hari raya saja, juga pada hari-hari lain. Begitu pula
memakai kain sutera atau pakaian yang lain yang telah

94 Bahaya mengekor non muslim


dilarang agama. Meninggalkan hal-hal yang sunnah juga
termasuk dalam kategori berbuat bid‘ah.
Dengan demikian sudah seharusnya kita merayakan hari-
hari besar seperti yang biasa dilakukan oleh para pendahulu
kita dengan cara melaksanakan shalat, khutbah, takbir,
berzakat pada hari raya ‘Idul Fitri atau menyembelih hewan
kurban pada hari raya ‘Idul Adha. Sebagian manusia ada yang
mengurangi pelaksanaan takbir yang disunnahkan pada hari-
hari tersebut. Sebagian dari khatib dan imam shalat hari raya
ada yang meninggalkan tuntunan khutbah, yaitu setelah
berkhutbah di hadapan jama‘ah laki-laki seharusnya dia
datang ke barisan kaum perempuan untuk memberikan
khutbah kepada mereka sebagaimana yang dahulu dilakukan
oleh Rasulullah . Sebagian lain lagi ada yang tidak lagi
menggunakan bacaan-bacaan yang seharusnya ia baca dalam
khutbahnya, tetapi justru ia beralih kepada bacaan-bacaan
yang sedikit sekali kebaikannya. Sebagian lagi tidak menye-
lenggarakan penyembelihan hewan kurban di lapangan
tempat pelaksanaan shalat dan ada yang melakukan hal-hal
lain yang tidak sesuai dengan Sunnah Rasulullah . Sesung-
guhnya Islam itu adalah melaksanakan ma‘ruf atau segala
yang diperintahkan dan meninggalkan yang mungkar atau
segala yang dilarang. ‹

Bahaya mengekor non muslim 95


Bab 18
Hari-hari besar
berkenaan dengan
tempat tertentu

H ari-hari besar berkenaan dengan tempat tertentu ada


beberapa macam, antara lain:
Pertama. Hari besar yang tidak ditentukan secara khusus
dalam syari‘at, misalnya ketika Nabi  pernah bertanya
“Apakah ini tempat berhala kaum musyrik Arab, atau di
tempat perayaan hari besar mereka?” kepada orang yang
bernadzar menyembelih hewan kurban di Buanah. Orang itu
menjawab bahwa tempat ini bukan tempat berhala atau
tempat perayaan hari besar mereka. Sabda beliau: “Kalau
begitu penuhilah nadzarmu.” (HR. Abu Dawud dengan sanad
sesuai syarat Bukhari dan Muslim).
Contoh lain adalah sabda Nabi :

“Janganlah kalian menjadikan kuburanku sebagai tempat


merayakan hari besar.” (HR. Abu Ya‘la Al-Maushuli, Sa‘id bin
Mansur dan disahkan oleh Suyuthi di dalam kitab Al Jami’ Ash
Shaghir 2/97).

96 Bahaya mengekor non muslim


Contoh lain lagi adalah ‘Umar melarang kaum mukmin
menjadikan bekas peninggalan para nabi sebagai tempat
tempat merayakan hari besar. Tempat-tempat tersebut me-
nurut syari‘at Islam tidak memiliki kelebihan apapun dan juga
tidak ada sesuatu yang menyebabkan adanya kelebihan bagi
tempat itu. Tempat-tempat tersebut sama saja dengan tempat-
tempat lainnya. Dengan demikian, sengaja pergi ke tempat
tertentu semacam itu atau sengaja berkumpul di tempat itu
untuk melakukan shalat, do‘a bersama atau dzikir bersama
dan lain sebagainya adalah perbuatan yang jelas-jelas sesat.
Kemudian, mengkhususkan tempat-tempat yang merupa-
kan peninggalan orang-orang kafir - seperti kaum Yahudi,
Nasrani atau kaum lain - adalah perbuatan yang lebih buruk
dan termasuk dalam kategori perbuatan yang dibahas dalam
bab ini dan bab sebelumnya, yaitu meniru golongan kafir.
Tempat-tempat untuk merayakan hari-hari besar tidak dapat
disebutkan di sini satu-persatu, karena bisa berubah oleh
perubahan zaman dan biasanya berlaku terbatas. Akan tetapi
hari-hari besar berkenaan dengan tempat-tempat tertentu
lebih buruk daripada yang dibicarakan pada bab sebelumnya.
Merayakan hari-hari besar semacam ini menyerupai
upacara pemujaan berhala, atau dapat menjadi perantara
menuju ke perbuatan tersebut atau bahkan termasuk bagian
dari pemujaan berhala. Para penyembah berhala biasanya
melakukan pemujaan di tempat tertentu karena mempercayai
keutamaan tempat tersebut dengan adanya berhala atau
benda lain di tempat itu. Mereka beranggapan bahwa tempat
tersebut dapat mendekatkan diri mereka kepada Allah.
Berhala-berhala besar yang biasa dikunjungi oleh para
pemujanya ada tiga, yaitu: Laata, ‘Uzza dan Mannat yang
merupakan tiga berhala tritunggal seperti yang Allah firman-
kan pada surah An Najm ayat 19-22:

Bahaya mengekor non muslim 97


“Tidakkah kalian pikirkan tentang Laata dan ‘Uzza dan Mannat,
tiga berhala yang terakhir. Apakah laki-laki untuk kamu sekalian
sedangkan yang perempuan untuk Allah. Kalau begitu, sungguh
itu adalah pembagian yang tidak adil.”
Laata adalah berhala untuk penduduk Thaif. Mereka
mengatakan bahwa pada mulanya Laata adalah seorang laki-
laki shalih yang menyediakan makanan berupa gandum bagi
para jama‘ah haji. Tatkala dia mati, orang-orang bersemedi
beberapa waktu di atas kuburannya, kemudian mereka
membuat patungnya, lalu mereka membangun sebuah
bangunan di atas kuburannya. Kisah ini sudah terkenal.
Tatkala Thaif ditaklukkan oleh Nabi  setelah penaklukan
Mekkah pada tahun 9 Hijrah, beliau mengutus Mughirah bin
Syu‘bah untuk menghancurkan berhala itu.
‘Uzza adalah berhala untuk penduduk Mekkah. Di sana
terdapat sebuah pohon tempat penduduk Mekkah me-
nyembelih hewan kurban dan berdo‘a. Setelah penaklukan
Mekkah, Nabi  mengirim Khalid bin Walid ke tempat itu
untuk membinasakan pohonnya. Setelah itu barulah Nabi 
membagi harta rampasannya. Keluarlah syetan yang menjadi
penghuni pohon itu dengan menyebarkan rambutnya dan
‘Uzza tidak lagi disembah.
Adapun Mannat adalah berhala untuk penduduk Madinah.
Mereka mengucapkan talbiyah untuk berhala ini sebagai
perbuatan menyekutukan Allah. Berhala ini terletak di sebuah
bukit antara Mekkah dan Madinah di arah pantai.
Mendatangi tempat tertentu tanpa anjuran syari‘at untuk
mengharapkan barakahnya termasuk kemungkaran, baik

98 Bahaya mengekor non muslim


tempat itu berupa pohon atau yang lain, baik datang ke
tempat itu untuk shalat atau untuk berdo‘a, berdzikir,
membaca Al-Qur‘an, atau melakukan upacara peribadatan
khusus lainnya.
Hal yang lebih buruk dari itu ialah orang yang bernadzar
di suatu tempat tertentu. Nadzar semacam ini tidak boleh
dipenuhi karena termasuk perbuatan dosa, sebagaimana telah
disepakati oleh para ulama. Bahkan dia berkewajiban
menebusnya seperti menebus sumpah yang dibatalkan,
sebagaimana pendapat sebagian besar para ulama.
Kedua. Berkenaan dengan beberapa tempat yang mempunyai
sifat khusus, tetapi tidak biasa dijadikan tempat perayaan atau
shalat atau ibadah lainnya. Tempat-tempat semacam ini
misalnya kuburan para nabi dan orang shalih. Telah diriwa-
yatkan bahwa Nabi  dan kaum salaf secara umum maupun
khusus melarang menjadikan tempat-tempat tersebut sebagai
tempat perayaan dan juga melarang mendirikan bangunan di
atasnya sebagai tanda peringatan.
Adapun larangan yang bersifat umum, misalnya hadits Abu
Dawud dari Abu Hurairah, ia berkata, bahwa Rasulullah 
bersabda:

“Janganlah kalian menjadikan rumah-rumah kalian seperti


kuburan. Janganlah kalian menjadikan kuburanku sebagai
tempat perayaan, tetapi ucapkanlah shalawat atasku, karena
shalawat kalian sampai kepadaku dimanapun kalian berada.”
(Hadits hasan, seluruh rawi pada sanad hadits ini telah dikenal)
Maksud hadits tersebut ialah larangan menjadikan
kuburan Nabi  sebagai tempat perayaan hari besar. Hadits

Bahaya mengekor non muslim 99


di atas juga menjelaskan bahwa kuburan Nabi  adalah
kuburan yang terbaik di muka bumi ini. Sekalipun demikian
beliau melarang menjadikan kuburan beliau sebagai tempat
perayaan, apalagi kuburan-kuburan yang lain, pasti lebih
terlarang. Kemudian dalam hadits itu beliau juga bersabda
“Janganlah kamu sekalian menjadikan rumah-rumah kalian
sebagai kuburan.” Maksudnya janganlah kalian menjadikan
rumah-rumah kalian seperti kuburan yang sepi dari shalat-
shalat sunnah, berdo‘a dan bacaan Al-Qur‘an. Rasulullah 
menyuruh menyemarakkan rumah dengan banyak ibadah
dan melarangnya menjadikan bagaikan kuburan. Perintah
menyemarakkan rumah ini berlawanan dengan apa yang
diperbuat oleh kaum musyrik dari golongan Nasrani dan
golongan lain yang serupa.
Kemudian beliau menyebutkan di akhir hadits yang
melarang menjadikan kuburan sebagai tempat perayaan
dengan sabdanya “Dan ucapkanlah shalawat atasku, karena
shalawat kamu sekalian sampai kepadaku dimanapun kalian
berada.” Pada hadits lain disebutkan: “Karena ucapan salam
kalian sampai kepadaku dimana pun kalian berada.”
Pada hadits tersebut Nabi  menyatakan bahwa shalawat
dan salam dari kalian pasti sampai kepada beliau, baik kalian
ucapkan dekat dengan kuburan beliau atau jauh dari kuburan
beliau. Oleh karena itu, kalian tidak perlu mengadakan
perayaan di kuburanku. Hadits-hadits yang datang dari beliau
menyebutkan bahwa ucapan shalawat dan salam kita akan
sampai kepada beliau. Hadits-hadits semacam ini banyak
sekali.
Perbuatan-perbuatan bid‘ah yang berkaitan dengan
masalah ini antara lain:
Melakukan shalat di atas kuburan, atau membangun
masjid atau menjadikan kuburan sebagai tempat melakukan

100 Bahaya mengekor non muslim


shalat. Telah banyak hadits-hadits dari Nabi  yang mene-
rangkan adanya larangan melakukan hal tersebut dan ancaman
terhadap pelakunya. Sebagian besar ulama dari berbagai
madzhab dengan tegas menyatakan larangan membangun
masjid di atas kuburan berdasa hadits-hadits Nabi . Golongan
yang sepaham dengan kami dengan tegas menyatakannya
haram. Imam Muslim telah meriwayatkan dari Jundub bin
‘Abdullah Al Bajali, ia berkata:

“Saya mendengar Nabi  bersabda lima hari sebelum beliau


wafat: “Sungguh aku berlepas diri dan pasrah kepada Allah dari
menjadikan seseorang di antara kalian sebagai kawan dekatku,
karena Allah telah menjadikan diriku sebagai orang dekat-Nya,
sebagaimana Dia menjadikan Ibrahim sebagai orang dekat-
Nya. Sekiranya aku mengambil seorang kawan dekat di antara
kalian, niscaya aku akan mengambil Abu Bakar sebagai kawan
dekat. Ketahuilah sesungguhnya kaum-kaum sebelum kalian
dahulu telah menjadikan kuburan para nabi mereka sebagai
tempat bersujud. Ketahuilah, janganlah kalian menjadikan
kuburan-kuburan tempat bersujud. Sungguh aku melarang
kalian berbuat semacam itu.”
Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah,
sungguh Rasulullah  bersabda:

Bahaya mengekor non muslim 101


“Allah membinasakan kaum Yahudi dan Nasrani karena mereka
menjadikan kuburan para nabi mereka sebagai tempat sujud
(masjid).”
Dalam riwayat Muslim disebutkan: “Allah melaknat kaum
Yahudi dan Nasrani yang telah menjadikan kuburan para nabi
mereka sebagai tempat sujud (masjid).”
Nabi  pada akhir hayatnya melarang mendirikan masjid
di areal pekuburan, kemudian beliau menyatakan kutukan-
nya. Beliau juga menyebutkan bahwa perbuatan semacam itu
merupakan tradisi ahli kitab, sehingga beliau memperingat-
kan kepada umatnya untuk tidak melakukannya.
‘Aisyah berkata bahwa Rasulullah  bersabda saat beliau
sakit dan ‘Aisyah menyangga beliau:

“Allah mengutuk kaum Yahudi dan Nasrani, karena mereka


menjadikan kuburan para nabi mereka sebagai tempat sujud.
Kalau tidak karena demikian, tentulah kuburan beliau ditinggi-
kan, tetapi (kuburan beliau) tidak ditinggikan karena khawatir
dijadikan tempat sujud.” (HR. Bukhari dan Muslim).
Berkenaan dengan hal ini terdapat banyak hadits dan juga
riwayat para sahabat. Di sini bukan tempatnya untuk mema-
parkan semuanya. Masjid-masjid yang dibangun diatas
kuburan para nabi, orang-orang shalih, para raja, dan lain
sebagainya hendaklah dimusnahkan dengan menghancur-
kannya atau dengan cara lain. Perkara ini sejauh yang saya
tahu tidak ada perbedaan pendapat di kalangan para ulama
yang masyhur. Dan setahu saya tidak ada perbedaan pen-

102 Bahaya mengekor non muslim


dapat tentang larangan shalat di masjid-masjid semacam itu.
Menurut pendapat kami tidak sah shalat di tempat tersebut
karena adanya larangan dan kutukan sebagaimana yang
dinyatakan dalam hadits di atas dan hadits-hadits lain.
Adapun sengaja melakukan shalat di kuburan sebagian
nabi atau orang-orang shalih dengan maksud mencari
barakah tempat tersebut, maka perbuatan semacam ini
merupakan perbuatan menentang Allah dan rasul-Nya dan
menyelisihi agamanya serta melakukan bid‘ah yang tidak
pernah dibenarkan oleh Allah. Sungguh kaum muslimin telah
sepakat bahwa berdasarkan ketentuan pokok ajaran
Rasulullah , bahwa shalat di atas kuburan manapun
merupakan perbuatan yang tidak ada nilai kebaikannya,
bahkan bernilai keburukan. Kuburan sebenarnya bukan
merupakan tempat yang mempunyai nilai kebajikan.
Kaum Nasrani telah mengagungkan para nabi mereka
dengan cara memujanya dan memuja patung-patungnya.
Sedangkan kaum Yahudi telah melecehkan para nabi mereka,
sampai-sampai mereka membunuhnya. Adapun umat muslim,
umat moderat yang mengerti martabat dan kehormatan para
nabi mereka, tidak akan bersikap berlebih-lebihan seperti
yang ditunjukkan kaum Nasrani dan tidak pula melecehkan
para nabi mereka seperti yang dilakukan kaum Yahudi. Pada
hadits shahih diriwayatkan bahwa Nabi  bersabda:

“Janganlah kalian menghormati diriku seperti kaum Nasrani


menghormati ‘Isa bin Maryam, karena aku hanyalah seorang
hamba. Maka katakanlah: ‘(Muhammad) adalah hamba Allah
dan rasul-Nya.’” (HR. Bukhari)

Bahaya mengekor non muslim 103


Orang yang berpendapat bahwa shalat di tempat tertentu
memberikan rahmat lebih banyak daripada shalat di tempat
lain, maka melakukan shalat di tempat tersebut menjadikan
ia murtad. Oleh karena, shalat di tempat tersebut akan
melenyapkan rahmat yang diharapkan bahkan menyebabkan
laknat dan adzab. Barang siapa yang tidak memahami bahwa
shalat di tempat tersebut menyebabkan murtad, maka yang
bersangkutan cukuplah mengikuti petunjuk Rasulullah  saja,
sebab shalat ditempat tersebut dapat lebih merusak aqidah
daripada menguatkannya. Juga karena shalat di tempat
tersebut terlarang seperti terlarangnya shalat pada tiga waktu
dan puasa pada hari raya. Begitu juga diharamkannya
minuman keras, karena keburukannya lebih berbahaya
daripada kebaikannya. Dan diharamkannya tempat-tempat
tertentu untuk shalat, karena bahayanya terhadap aqidah
lebih besar daripada manfaatnya.
Tidaklah ada hak bagi seorang mukmin menuntut para
rasul Allah untuk menjelaskan perincian hal-hal yang me-
rusak aqidah ini, akan tetapi justru ia berkewajiban untuk
mentaati mereka sepenuhnya, sebagaimana Allah firmankan
pada surah An Nisaa’ ayat 64 dan 80:

“Dan Kami tidak mengutus seseorang rasul, melainkan supaya


dia ditaati dengan idzin Allah. Barang siapa mentaati rasul
Allah, maka sungguh dia telah mentaati Allah.”
Hak para nabi untuk dimuliakan, dihormati dan dicintai
adalah dalam bentuk mendahulukan mereka dibandingkan
dengan diri kita sendiri, baik dalam urusan harta, keluarga
dan kepentingan lain, lebih menaati mereka, mengikuti

104 Bahaya mengekor non muslim


sunnah-sunnah mereka dan lain sebagainya. Melakukan hal-
hal tersebut sepenuhnya, bukan berarti menyembah dan
menyekutukan para nabi itu dengan Allah. Berbeda halnya
dengan yang dilakukan oleh orang-orang musryik yang
menyekutukan Allah dengan para nabi mereka, baik syirik
besar maupun syirik kecil, karena mereka tidak lagi meme-
nuhi kewajiban menaati mereka, bahkan mereka melakukan
perbuatan bid‘ah dengan melakukan perbuatan syirik (me-
nyekutukan para nabi dengan Allah).
Begitu pula hak orang-orang shalih adalah hak untuk
dicintai, dimuliakan dan lain-lain, sesuai dengan hak mereka
yang disebutkan dalam Al-Qur‘an dan sunnah serta praktek
kaum salaf dari umat ini.
Barang siapa memperhatikan kitab-kitab hadits dan
riwayat-riwayat sahabat serta mengetahui keadaan generasi
salaf, niscaya akan memperoleh keyakinan kuat, bahwa
generasi salaf tersebut sama sekali tidak pernah meminta
tolong kepada kuburan dan tidak pernah memanjatkan do‘a
kepada orang-orang yang telah dikubur itu. Bahkan mereka
melarang orang-orang bodoh di kalangan mereka melakukan
hal tersebut.
Orang yang berdo‘a di kuburan-kuburan dan meng-
anggap tempat itu lebih baik dari yang lain, maka perbuatan
itu tidak lepas dari salah satu dari anggapan berikut:
1. Menganggap bahwa tempat tersebut lebih utama. Ang-
gapan semacam ini tidak boleh. Pada masa sahabat,
tabi‘in dan abad berikutnya –tiga abad pertama yang
terbaik– tidak dikenal adanya anggapan keutamaan
tempat-tempat tertentu dan baru dikenal pada generasi
abad berikutnya. Seseorang tidak boleh beranggapan
adanya tempat-tempat tertentu yang punya keutamaan,
lalu melakukan ibadah di tempat itu dengan harapan

Bahaya mengekor non muslim 105


mendapatkan segala kebaikan, lebih-lebih berdo‘a di
tempat itu. Karena hal yang merugikan seseorang bisa
terjadi dengan sebab apa saja.
2. Jika tempat tersebut tidak disukai, bagaimana mungkin
orang-orang itu mau berdo‘a di tempat itu? Mereka
meyakini adanya keutamaan berdo‘a di kuburan-kuburan,
bagaimana mungkin mereka melakukannya kalau bukan
karena menginginkan kebaikannya? Tentu anggapan
semacam ini suatu yang tidak masuk akal, baik menurut
syari‘at maupun menurut fitrah.
3. Jika berdo‘a di tempat-tempat tertentu tersebut tidak
dianggap lebih baik, maka berdo‘a di tempat itu tetap saja
sesat dan dosa. Hal ini sebagaimana dia memilih tempat
tertentu yang lain yang tidak dianggap ada keutamaanya
untuk berdo‘a, lalu sengaja berdo‘a di tempat itu, seperti
misalnya tempat pertemuan anak sungai, gerumbul,
tengah-tengah pasar, pinggir jalan dan lain-lain.
Terdapat beberapa ayat Al-Qur‘an yang menjelaskan
masalah ini, antara lain:
1. Pada surah Asy Syuuraa ayat 21:

“Apakah mereka mempunyai sekutu yang membuat syari‘at


agama tanpa izin dari Allah untuk mereka.”
Allah tidak membuat syari‘at yang membenarkan mereka
berdo‘a di kuburan-kuburan dan tidak pula menganjurkan
perbuatan tersebut, lalu siapakah yang telah membuat syari‘at
yang tidak diizinkan oleh Allah untuk mereka.
2. Pada surah Al A‘raaf ayat 33:

106 Bahaya mengekor non muslim


“Katakanlah (Muhammad), Tuhanku hanya mengharamkan
semua yang keji, baik yang nyata maupun yang tersembunyi,
perbuatan dosa dan melakukan kezhaliman tanpa hak serta
melarang kamu menyekutukan Allah dengan sesuatu yang Dia
tidak menurunkan kekuasaan sedikitpun, dan mengharamkan
kamu mengatakan sesuatu atas nama Allah tentang hal-hal yang
tidak kamu ketahui.”
Beribadah di kuburan-kuburan termasuk perbuatan
menyekutukan Allah dengan sesuatu yang sama sekali tidak
dapat memberikan kekuasaan. Karena Allah tidak pernah
memberikan argumen (hujjah) yang berisikan pembenaran
berdo‘a di atas kuburan-kuburan dan keutamaan tempat
tersebut dari yang lain. Maka barang siapa berbuat demikian
itu dengan anggapan termasuk ajaran agama Allah, maka
orang tersebut telah berdusta atas nama Allah tentang hal
yang tidak dia ketahui. ‹

Bahaya mengekor non muslim 107


Bab 19
Kesalahan alasan
penyembah kuburan

D ikatakan bahwa ada riwayat dari kalangan penyembah


kuburan, mereka berkata bahwa kuburan Ma‘ruf adalah
kuburan mujarab. Dan juga diriwayatkan dari Ma‘ruf bahwa
dia berwasiat kepada keponakan laki-lakinya supaya berdo‘a
di kuburannya. Abu ‘Ali Al Kharaqi dalam buku ‘Kumpulan
Kisah-kisah Hijrah Syekh Ahmad’ menyebutkan bahwa
sebagian dari orang-orang yang disinggahi biasa mengunjungi
Syekh Ahmad dan berdo‘a di kuburannya. Saya menduga
bahwa orang yang menyebutkan kisah ini adalah Al Maruzi,
ia menukil dari sekelompok orang. Mereka berdo‘a di ku-
buran-kuburan sejumlah nabi dan kaum shalih dari keturunan
para nabi dan lain-lain, kemudian do‘a mereka itu dikabul-
kan. Perbuatan ini kemudian diikuti oleh orang banyak.
Para pengarang generasi belakangan ada yang ketika
menyusun buku manasik haji menyebutkan bahwa jika ziarah
ke kubur Nabi , ia berdo‘a di samping kubur beliau.
Sebagian penulis lain menyebutkan bahwa orang yang
membaca shalawat tujuh puluh kali di kuburan beliau dan
berdo‘a di tempat itu, maka do‘anya akan dikabulkan.

108 Bahaya mengekor non muslim


Sebagian lain lagi menyebutkan keutamaan berdo‘a di
kuburan beberapa syekh. Ada lagi suatu kaum yang meng-
anggap do‘anya di kuburan-kuburan tertentu mustajab,
seperti: kuburan Syekh Abu Al Faraj Asyirazi Al Muqoddasi
dan syekh yang lain.
Kita telah menyaksikan pada zaman kita dan zaman
sebelumnya ada beberapa orang yang dianggap memiliki
ilmu dan amal yang terpuji, mereka ternyata memilih berdo‘a
di kuburan-kuburan dan duduk bersimpuh di kuburan
tersebut. Di antara mereka ada orang-orang yang terkenal luas
ilmunya dan ada pula yang dipandang mempunyai karamah.
Bagaimana cara mengingatkan mereka ini? Disini saya hanya
menyebutkan pertanyaan serta menyatakan bahwa perbuatan
tersebut telah menyimpang jauh dari cara ahli ilmu dan ahli
agama, karena perbuatan semacam ini menjadi tujuan utama
para pengikut paham keramatnya kubur.
Di antara perbuatan yang terlarang menurut agama
adalah perbuatan yang sama sekali tidak dibenarkan oleh
umat generasi tiga abad pertama hijriah. Sepanjang yang kami
ketahui, generasi yang mendapatkan pujian Rasulullah 
adalah generasi pada tiga abad tersebut. Rasulullah  telah
bersabda:

“Sebaik-baik umatku adalah umat yang ada pada kurun aku


diutus, kemudian kurun berikutnya, kemudian kurun berikut-
nya.” (HR. Bukhari).
Mereka adalah generasi yang sangat menyukai keutamaan.
Sekiranya melakukan do‘a dan bersimpuh di kuburan tertentu
merupakan keutamaan, tentu mereka telah melakukannya.

Bahaya mengekor non muslim 109


Ternyata tidak ada perintah dan tidak ada praktek mereka
semacam ini, sekalipun ada peluang untuk melakukannya.
Kalau memang berdo‘a dan bersimpuh di kuburan merupa-
kan keutamaan, sudah tentu ada keterangan agama yang
menunjukkannya.
Pada generasi sesudahnya terjadi perbedaan pendapat di
antara umat. Sebagian besar dari ulama dan golongan
shidiqin melakukan hal itu, tetapi sebagian lagi melarangnya.
Oleh karena itu, tidak dapat dikatakan bahwa umat Islam
telah sepakat menganggap perbuatan tersebut sebagai
perbuatan yang baik. Alasannya adalah:
1. Sebagian besar umat membenci perbuatan tersebut dan
menolaknya baik umat dahulu maupun sekarang.
2. Merupakan suatu yang mustahil bila umat menyepakati
sesuatu hal dipandang baik untuk dilakukan, tetapi
generasi umat terdahulu tidak pernah melaksanakannya.
Hal semacam ini termasuk kategori ijma’ yang berla-
wanan, padahal seharusnya ijma’ tidak berlawanan.
Apabila terdapat ikhtilaf di antara generasi belakangan
dalam suatu masalah, maka kata putusnya adalah Al-
Qur‘an, Sunnah Nabi  dan ijma’ generasi terdahulu baik
berupa ketetapan yang jelas ataupun hasil ijtihad.
Alhamdulillah, dalam hal ini tidak ada satupun riwayat
yang dinukil dari seorang imam terkenal atau seorang alim
yang berpengaruh. Bahkan riwayat yang dinukil adakalanya
suatu kebohongan yang diatas namakan kepada pendapat
seseorang, seperti contohnya ada sebagian orang mengatakan
bahwa telah diriwayatkan dari Imam Syafi‘i, beliau pernah
berkata: “Apabila saya mendapatkan kesulitan besar, maka
saya datang dan berdo‘a di kuburan Abu Hanifah.” Bantahan
terhadap masalah ini adalah bahwa riwayat ini dusta dan
kedustaannya mudah diketahui oleh orang-orang yang sedikit

110 Bahaya mengekor non muslim


mengerti hal ihwal riwayat (ilmu hadits). Karena tatkala Imam
Syafi‘i datang ke Baghdad, di Baghdad belum ada satu pun
kuburan yang biasa dipergunakan sebagai tempat berdo‘a.
Bahkan di masa hidup Syafi‘i hal semacam ini sama sekali
tidak dikenal. Imam Syafi‘i pernah melihat sebagian dari
kuburan para nabi, para shahabat dan tabi‘in dan para murid-
murid mereka yang lebih utama daripada Imam Abu Hanifah
dan ulama-ulama lain di Hijaz, Yaman, Syam, Iraq dan Mesir.
Lalu untuk apa Imam Syafi‘i berdo‘a dan bersimpuh di kubur-
an Abu Hanifah, padahal ada kuburan lain yang lebih utama?
Murid-murid Abu Hanifah yang berjumpa dengan beliau,
seperti Abu Yusuf, Muhammad, Zufar, Hasan bin Zayad dan
orang-orang seangkatannya sama sekali tidak pernah memilih
untuk berdo‘a di kuburan Abu Hanifah dan kuburan lain.
Orang-orang yang membuat kisah-kisah semacam ini hanya-
lah orang yang dangkal ilmu dan agamanya. Boleh jadi pe-
nukilan riwayat-riwayat semacam ini berasal dari orang yang
tidak dikenal. Jika kisah semacam ini diriwayatkan dari Nabi 
sekalipun, kita tidak dibenarkan untuk mengambilnya sebelum
terbukti shahihnya, apa lagi riwayat ini berasal selain beliau?
Boleh jadi pembawa kisah ini mengatakannya atau
melakukannya menurut ijtihadnya yang bisa salah bisa benar.
Atau ia menetapkannya dengan syarat-syarat yang banyak
sehingga nyaris sama dengan melarangnya, lalu orang yang
meriwayatkan dari orang tersebut merubahnya. Misalnya,
Nabi  telah mengizinkan ziarah kubur padahal sebelumnya
melarang. Para pengikut kebatilan memahami hadits tersebut
bahwa ziarah kubur Nabi  yang mereka lakukan di waktu
haji adalah untuk membaca shalawat dan memohon per-
tolongan di kuburan tersebut.
Alasan-alasan ini berkisar di antara dua hal, yaitu tidak
adanya dalil yang sah untuk menetapkan hukumnya dan

Bahaya mengekor non muslim 111


qiyas yang tidak boleh dipakai untuk menetapkan hukum
ibadah. Padahal Rasulullah  tidak pernah menganjurkan
ibadah tersebut dan tidak pula melarangnya. Bila ternyata ada
tuntutan riil untuk melakukan ibadah tersebut, maka dianggap
bahwa beliau melakukannya.1) Ketentuan ibadah tersebut
tidak boleh dinukil dari pengikut agama Nasrani atau yang
semisalnya, tetapi hanya boleh dinukil dari ulama Islam.
Demikian pula dalam menetapkan hukumnya harus ber-
sumber pada Al-Qur‘an, Sunnah Rasulullah  dan perbuatan
orang-orang generasi Islam pertama. Tidak boleh menetapkan
hukum agama tanpa berdasar pada tiga sumber nash tersebut
atau tidak boleh pula dengan jalan ijtihad.
Sesungguhnya merupakan rahmat Allah bahwa dalam
urusan-urusan yang dapat dikerjakan manusia, seseorang
dibolehkan memohon kepada Allah dan sekaligus minta
bantuan orang lain. Permohonan semacam ini seolah-olah
menyetarakan manusia dengan Allah, tetapi pelakunya
sebenarnya tidak bermaksud demikian. Adapun dalam
urusan-urusan besar seperti minta turun hujan di musim
kering atau minta dilepaskan dari adzab di waktu timbulnya
peperangan, maka perbuatan semacam ini termasuk syirik
yang sama sekali tidak bermanfaat, sebagaimana hal ini Allah
firmankan pada surah Al An‘aam ayat 40-41:

1) Sebagai contoh, Rasulullah  menetapkan menggantikan utang puasa dan haji


orang yang meninggal. Lalu bagaimana dengan hutang zakat, yang Rasulullah 
tidak menganjurkan dan tidak melarangnya? Sementara ada tuntutan riil meng-
hendaki penyelesaian masalah ini secara syar'i.(pen)

112 Bahaya mengekor non muslim


“Katakanlah (Muhammad): ‘Bagaimana pendapat kamu seka-
lian jika adzab Allah datang kepada kamu atau kiamat datang
kepada kamu, adakah Tuhan selain Allah yang akan kamu
mintai pertolongan, jika kamu memang orang yang benar.
Bahkan hanya kepada-Nya kamu memohon, lalu Dia menye-
lamatkan kamu dari apa yang telah kamu mohon kepada-Nya
jika Dia menghendaki dan kamu tinggalkan Tuhan-tuhan yang
kamu sekutukan dengan Allah.’”
Allah juga berfirman pada surah Az Zumar ayat 43-44:

“Apakah mereka menjadikan Tuhan-tuhan selain Allah sebagai


pemberi pertolongan. Katakanlah (Muhammad): ‘Apakah
sekalipum mereka sedikitpun tidak memiliki kekuasaan dan
tidak berakal?’ Katakanlah (Muhammad): ‘Semua pertolongan
hanyalah milik Allah.’”
Jadi tidak ada yang dapat mengabulkan permohonan
dalam masalah-masalah yang besar kecuali hanya Allah
semata. Hal ini menunjukkan adanya sifat keesaan-Nya
sekaligus membantah keraguan orang-orang yang menye-
kutukan Allah dengan yang lain. Dengan demikian dapatlah
diketahui bahwa semua pemberian atas permohonan manusia
hanyalah bisa terjadi semata-mata dari Allah, Tuhan yang
tidak ada sekutu bagi-Nya, sekalipun jalan yang ditempuh
manusia mungkin halal atau haram. Misalnya, penciptaan
Allah atas langit, bumi, angin, awan dan benda-benda besar
lainnya, semuanya itu membuktikan keesaan-Nya dan Dialah
pencipta segalanya. Adapun bila selain Allah dapat membuat
sesuatu, sebenarnya semua itu berasal dari ciptaan-ciptaan-
Nya juga. Jadi Allahlah sebagai pencipta yang pertama, dan
sebenarnya Dia pulalah pencipta hasil berikutnya.

Bahaya mengekor non muslim 113


Generasi salaf tidak menyukai perbuatan mendatangi
kuburan-kuburan untuk berdo‘a karena mereka memahami
sabda Nabi :

“Janganlah kalian mengadakan perayaan di kuburanku.” (HR.


Ali bin Husain dan Hasan bin Hasan, putera pamannya. Kedua
orang ini adalah generasi tabi‘in dari keturunan Nabi . Mereka
lebih tahu tentang masalah ini daripada orang lain sebab
keduanya dekat dengan pangkuan kenabian baik keturunan
maupun derajatnya.)
Diriwayatkan dari Imam Ahmad dan lain-lain, bahwa
beliau memerintahkan kepada orang-orang yang mengucap-
kan salam di kuburan Nabi  dan kuburan dua sahabat beliau
(Abu Bakar dan ‘Umar) ketika ingin melanjutkan dengan
berdo‘a, agar mereka berpaling lalu mengahadap kiblat.
Begitu pula kalangan ulama generasi terdahulu melarang
perbuatan demikian, misalnya Imam Malik dan lain-lain. Dari
kalangan ulama belakangan (yang menolak perbuatan demi-
kian) adalah Abul Wafa’ bin ‘Uqail dan Abu Farah bin Jauzi.
Sepanjang ingatan saya, tidak ada seorang shahabat,
tabi‘in atau imam terkenal yang beranggapan bahwa menda-
tangi kuburan-kuburan untuk berdo‘a di tempat itu adalah
perbuatan baik. Juga tidak seorang pun yang meriwayatkan
sesuatu tentang hal ini dari Nabi  atau dari seseorang imam
terkenal. Para ulama telah menyusun kitab tentang do‘a,
waktu-waktunya, tempat-tempatnya yang makbul dan me-
riwayatkan pula perbuatan-perbuatan sahabat dan tabi‘in,
tetapi tidak seorangpun yang menyebutkan keutamaan
berdo‘a di kuburan walaupun hanya dengan satu kalimat saja.
Bagaimana mungkin perbuatan semacam itu dibenarkan,
atau berdo‘a di kuburan itu lebih dikabulkan dan lebih utama,
sedangkan generasi salaf tidak pernah mengenalnya, bahkan

114 Bahaya mengekor non muslim


melarangnya dan tidak pernah menyuruh kita berbuat
demikian?
Setelah hampir 300 tahun sepeninggal Rasulullah 
banyak omongan orang, bahwa berdo‘a di kuburan si fulan
mustajab, atau kuburan si fulan dapat mengabulkan permo-
honan seseorang yang berdo‘a di tempat itu dan lain sebagai-
nya, seperti yang dilakukan orang-orang di Mesir. Juga
dilakukan di Iraq di kuburan ‘Ali , kuburan Husain, kuburan
Hudzaifah bin Yaman, kuburan Salman Al Farisi, kuburan
Musa bin Ja‘far. Juga orang berbuat serupa di negeri Haran
terhadap sebuah kuburan seseorang dari golongan Anshor.
Begitu pula di banyak kuburan di banyak negeri Islam yang
tidak dapat disebutkan disini satu persatu. Mereka juga
mendirikan bangunan di atas kuburan-kuburan tersebut,
misalnya membangun masjid di atas kuburan Abu Hanifah,
Syafi‘i dan lain-lain. ‹

Bahaya mengekor non muslim 115


Bab 20
Duduk bersimpuh dan
merawat kuburan sebagai
penghormatan

D i antara perbuatan yang diharamkan adalah duduk


bersimpuh di kuburan, merawatnya dan menjaganya
untuk menghormatinya, memasang tirai seperti tirai Ka‘bah.
Telah kami jelaskan bahwa umat Islam telah sepakat bahwa
membangun masjid di atas kuburan diharamkan atas dasar
dalil dari Sunnah Nabi , apalagi berdiam dan bersimpuh di
dalam masjid tersebut dan menganggapnya laksana Masjidil
Haram. Bahkan ada sebagian orang yang lebih senang duduk
bersimpuh di masjid yang dibangun di atas kuburan daripada
duduk bersimpuh di Masjidil Haram. Demikian ini karena
mereka telah mengangkat tuhan-tuhan setara dengan Allah
dan mereka mencintai tuhan-tuhan itu sebagaimana cintanya
kepada Allah, padahal orang-orang mukmin lebih besar
cintanya kepada Allah.
Bahkan mengagungkan masjid yang dibangun di atas
kuburan, –yang mana hal ini telah diharamkan oleh Allah dan
rasul-Nya– menurut pengikut paham ini, kuburan lebih agung
daripada rumah-rumah Allah (masjid). Padahal Allah telah
menetapkan bahwa masjid sebagai tempat untuk menyebut

116 Bahaya mengekor non muslim


nama-Nya dan masjid hendaknya dibangun atas dasar takwa
kepada Allah serta untuk mencari keridhaan-Nya.
Syetan telah menjerumuskan sebagian besar manusia ke-
pada syirik besar dengan melakukan bid‘ah-bid‘ah semacam
ini, sehingga di antara mereka ada yang beranggapan bahwa
menziarahi kuburan para syuhada’, baik kuburan seorang
nabi, seorang syekh atau salah satu keturunan nabi, lebih baik
dari melaksanakan ibadah haji ke Mekkah. Ziarah ke kuburan
semacam itu mereka sebut haji akbar. Pada waktu ibadah
haji, setelah sampai ke Madinah sebagian dari mereka ada
yang langsung pulang ke negerinya tanpa kembali ke masjidil
haram, karena menganggap hajinya telah selesai. Mereka
melakukan hal ini karena beranggapan ibadah haji mereka
telah cukup dengan melakukan ziarah ke kuburan Nabi ,
berdo‘a di tempat tersebut dan bertawashul dengan kuburan
beliau serta memohon kepada orang yang sudah wafat.
Sebagian mereka ketika berdo‘a berupaya menggambarkan
wajah syekh yang dimintai pertolongan. Hal ini adalah
bujukan syetan sebagaimana syetan telah melakukannya
kepada penyembah berhala.
Lebih hebat dari semua itu adalah memanjatkan do‘a
kepada orang yang telah mati di kuburannya, bernadzar
kepadanya atau kepada para perawat kubur yang selalu
duduk bersila di atas kuburannya, atau kepada orang-orang
yang tinggal di dekat kuburannya, baik kerabat dekatnya atau
bukan. Mereka beranggapan bahwa dengan bernadzar
kepada orang yang telah mati itu, hajatnya akan terkabul atau
kesulitan-kesulitannya terselesaikan.
Telah kami jelaskan berdasar sabda Nabi  bahwa
bernadzar untuk berbuat baik tidak akan menghasikan
kebaikan, apalagi bernadzar untuk berbuat dosa. Allah tidak
akan menjadikan cara semacam itu menjadi sarana menga-

Bahaya mengekor non muslim 117


bulkan hajat yang dimaksud, misalnya bernadzar berdo‘a
kepada orang yang telah mati.
Ketahuilah bahwa mereka yang telah dikubur, baik para
nabi maupun orang-orang shalih, membenci segala macam
perbuatan yang dilakukan di sisi kuburan mereka. Misalnya,
‘Isa Al Masih membenci apa yang dilakukan kaum Nasrani
terhadap beliau. Para nabi Bani Israil juga membenci apa
yang dilakukan para pengikutnya kepada mereka.
Seorang muslim tidak boleh beranggapan bahwa larangan
menjadikan kuburan-kuburan sebagai tempat perayaan dan
meletakkan patung-patung di atasnya sebagai tanda meng-
hormati kebesaran atau memuliakan penghuni kuburannya.
Demikian itu, karena hati manusia apabila telah dirasuki
perbuatan-perbuatan bid‘ah, maka ia akan meninggalkan
sunnah-sunnah Nabi . Anda lihat bahwa sebagian besar
orang yang duduk bersimpuh di atas kuburan adalah orang-
orang yang menentang cara-cara hidup orang yang menghuni
kuburan tersebut. Mereka asyik dengan kuburan tersebut dan
memohon kepadanya, padahal tidak ada perintah agama
untuk melakukannya.
Di antara perbuatan menghormati para nabi dan orang-
orang shalih adalah mengikuti seruannya dan melakukan
amal shalih, sehingga para nabi dan orang-orang shalih
memperoleh lebih banyak pahala karena perbuatan para
pengikutnya, sebagaimana Nabi  bersabda:

“Barang siapa mengajak kepada petunjuk, maka ia mendapat-


kan pahalanya dan ditambah sebanyak pahala orang yang
mengikutinya tanpa mengurangi sedikitpun pahala mereka.”
(HR. Muslim)

118 Bahaya mengekor non muslim


Orang-orang yang biasa melakukan bid‘ah dalam ber-
ibadah sebenarnya tidak perlu melakukannya, sekiranya mau
melaksanakan ibadah yang disyari‘atkan. Contohnya, mereka
tidak perlu memilih tempat dan waktu tertentu untuk berdo‘a,
sekiranya mereka mau mencukupkan diri berdo‘a pada
waktu-waktu yang disyari‘atkan, seperti saat makan sahur,
setelah shalat, ketika sujud dan lain sebagainya. Oleh karena
itu, orang yang berakal sehat hendaknya berusaha dengan
sungguh-sungguh mengikuti sunnah Nabi  dalam semua
urusan dan menjauhi semua perbuatan bid‘ah serta ber-
anggapan bahwa semua perbuatan bid‘ah itu tidak lebih baik
daripada perbuatan sunnah. Karena barang siapa yang
memilih berbuat baik, dia akan diberi kebaikan dan barang
siapa menjauhi yang buruk (bid‘ah), ia akan dijauhkan dari
keburukan itu. ‹

Bahaya mengekor non muslim 119


Bab 21
Bersumpah dengan nama
selain Allah

S halat merupakan ibadah yang berisi seruan semata-


mata kepada Allah. Nabi  melarang mengerjakan
shalat di kuburan-kuburan dimaksudkan agar perbuatan ter-
sebut tidak mendorong munculnya perbuatan menyekutukan
Allah. Namun ternyata di tempat tersebut malahan terjadi banyak
kesyirikan, baik dalam bentuk memohon kepada penghuni
kuburan untuk mengabulkan hajatnya, melepaskan diri dari
kesulitan atau meminta bantuan dari mereka (orang-orang
yang mati) agar mereka memohonkan hal tersebut dari Allah.
Seseorang dilarang bersumpah kepada Allah dengan
menyebut nama nabi tertentu, malaikat atau lainnya sekali-
pun tidak dilakukan disamping kuburan, karena adanya
larangan umum bersumpah dengan menyebut nama makhluk.
Larangan ini merupakan ijma’ para imam, hanya saja ada
beda pendapat apakah larangan ini hukumnya haram atau
bertujuan untuk menjaga keagungan Allah.
Dari dua pendapat ini, yang lebih mendekati kebenaran
adalah bahwa larangan ini hukumnya haram, kecuali ber-

120 Bahaya mengekor non muslim


sumpah dengan menyebut nama Nabi  semata. Dalam hal
bersumpah dengan menyebut nama Nabi  semata, di
kalangan madzhab Ahmad bin Hambal dan beberapa orang
muridnya, di antaranya Ibnu ‘Aqil ada dua pendapat. Ada
juga perbedaan pendapat dalam hal bersumpah dengan
menyebut segenap nama nabi. Namun pendapat yang diikuti
oleh kebanyakan para imam, seperti Malik, Syafi‘i, Abu
Hanifah, dan lain-lain menyatakan bahwa tidak dibenarkan
bersumpah dengan menyebut nama makhluk dan tidak boleh
bersumpah dalam bentuk janji dengan menyebut nama
makhluk. Pendapat semacam ini adalah benar.
Para ulama telah menerangkan dengan jelas larangan atas
perbuatan tersebut. Dan mereka sepakat bahwa hanya
kepada Allahlah kita boleh memohon dan menggunakan
nama-Nya dalam bersumpah. Ada pun seseorang yang
menggunakan kata-kata “Aku meminta kepada-Mu (ya Allah)
demi keagungan singgasana-Mu”, maka sumpah seperti ini
hukumnya diperselisihkan oleh para ulama. Akan tetapi, lebih
dari seorang ulama yang membolehkan sumpah seperti itu
karena adanya riwayat yang menyebutkan adanya perbuatan
tersebut. Namun ada riwayat bahwa Abu Hanifah membenci
perbuatan seperti itu. Abu Hanifah berkata: “Tidak patut
seseorang memohon kepada Allah kecuali dengan menyebut
nama-Nya semata. Aku tidak suka kepada orang yang
memohon kepada Allah dengan mengucapkakn kalimat:
‘Demi keagungan singgasana-Mu dan demi penciptaan-Mu.’”
Pendapat ini dikemukakan oleh Abu Yusuf.
Abu Yusuf berkata: “Demi keagungan singgasana-Mu
maksudnya adalah Allah sendiri. Oleh karena itu, kalimat
tersebut tidaklah aku benci, tetapi yang aku benci adalah
kalimat sumpah: ‘Demi hak fulan atau demi hak para nabi-
Mu dan rasul-Mu, atau demi Baitullah dan Masy‘aril Haram.’
Pemakaian kalimat-kalimat seperti itu tidak dibenarkan.”

Bahaya mengekor non muslim 121


Para ulama berkata: “Memohon kepada Allah dengan
kalimat: ‘Demi makhluk-Nya’ tidak dibenarkan, sebab
segenap makhluk tidak mempunyai hak kepada Khaliqnya.”
Akan tetapi, kalimat: “Demi keagungan singgasana-Nya” ada
perbedaan pendapat, apakah berarti memohon dengan
menyebut nama makhluk-Nya atau nama Khaliq sendiri. Oleh
karena adanya perbedaan pendapat dalam hal ini dan Abu
Yusuf mendapati adanya riwayat penggunaan kalimat: “Aku
memohon kepada-Mu ya Allah, demi keagungan singgasana-
Mu, rahmat yang penuh dari Kitab-Mu, nama-Mu yang agung,
kehormatan-Mu yang tertinggi, dan kalimat-Mu yang sem-
purna”, maka Abu Yusuf membolehkan pemakaian kalimat
tersebut. ‹

122 Bahaya mengekor non muslim


Bab 22
Do‘a yang dikabulkan

Firman Allah pada surah Al Baqarah ayat 186:

“Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad)


tentang Aku (Allah), maka sesungguhnya Aku sangat dekat. Aku
mengabulkan permohonan orang yang berdo‘a apabila ia
memohon kepada-Ku. Oleh karena itu, hendaklah mereka
memperkenankan seruan-Ku dan mereka beriman kepada-Ku,
semoga mereka terpimpin.”
Diriwayatkan bahwa sebagian sahabat berkata: “Wahai
Rasulullah, Tuhan kita sangat dekat, lalu kita berdialog
dengan-Nya ataukah Tuhan kita jauh, lalu kita menyeru Dia?”
Lalu Allah menurunkan ayat ini.
Allah menerangkan bahwa Dia sangat dekat, Dia menga-
bulkan permohonan orang yang berdo‘a, jika berdo‘a kepada-
Nya. Kemudian Allah memerintahkan kepada orang-orang

Bahaya mengekor non muslim 123


yang berdo‘a agar memenuhi seruan-Nya, yaitu agar mereka
beriman kepada-Nya, seperti dikatakan oleh sebagian orang
bahwa kalimat ‘Hendaklah mereka memperkenankan seruan-
Ku’, maksudnya adalah ‘Hendaklah mereka beriman kepada-
Ku ketika Aku seru mereka.’
Mereka berkata: “Dengan dua syarat inilah permohonan
itu akan terkabul, yaitu dengan mematuhi hak ketuhanan-
Nya, yaitu beriman dengan benar kepada sifat rububiyah-
Nya. Maka siapapun yang memenuhi seruan Tuhannya
dengan mematuhi perintah dan menjauhi larangan-Nya,
maka keinginannya terpenuhi dan permohonannya terkabul,
sebagaimana firman Allah pada surah Asy Syuuraa ayat 26:

“Allah mengabulkan permohonan orang-orang mukmin dan


orang-orang yang beramal shalih. Dan Dia menambahkan
sebagian karunia-Nya kepada mereka.”
Maksudnya, Allah memperkenankan kehendak dan meme-
nuhi kebutuhan mereka.
Barang siapa dengan penuh keyakinan memohon kepada-
Nya, niscaya Dia akan mengabulkan permohonannya,
sekalipun orang yang berdo‘a itu terkadang musyrik atau
fasiq. Allah telah berfirman pada surah Yunus ayat 12:

“Apabila manusia tertimpa bencana, ia memohon kepada Kami


dengan berbaring atau duduk atau berdiri. Maka tatkala ia Kami
selamatkan dari bencana itu, lalu ia berlalu seolah-olah tidak
pernah memohon kepada Kami untuk menyelamatkan bencana
yang menimpanya.”

124 Bahaya mengekor non muslim


Allah berfirman dalam surah Al An‘aam 40-41:
“Katakanlah (Muhammad), bagaimana pendapat kamu sekalian
jika datang kepadamu adzab Allah atau datang kepadamu
kiamat, apakah kamu menyeru kepada selain Allah jika kamu
memang orang-orang yang benar. Bahkan kamu menyeru
kepada-Nya semata-mata, lalu Ia selamatkan kamu sekalian
dari apa yang kamu minta kepada-Nya jika Ia menghendaki.
Dan kamu sekalian ketika itu meninggalkan tuhan-tuhan yang
kamu sekutukan dengan Allah.”
Mereka adalah orang-orang yang dikabulkan do‘anya
karena mereka mengakui sifat rububiyah Allah. Allah juga
mengabulkan do‘a orang yang sedang dalam bahaya, sekali-
pun sebelumnya ia tidak mengesakan Allah dalam beribadah
dan tidak taat kepada Allah dan rasul-Nya. Orang semacam
ini hanya diberi kesenangan sementara di dunia, tetapi di
akhirat kelak tidak mendapatkan keuntungan sedikit pun. Hal
ini Allah firmankan dalam surah Al Israa’ ayat 18-20:
“Barang siapa menghendaki pembalasan segera, maka Kami
segerakan untuknya di dunia ini kepada siapa yang Kami
kehendaki sesuai kehendak Kami, kemudian Kami sediakan
baginya Jahanam yang akan ia masuki dengan terhina lagi
penuh kerugian. Dan barang siapa menghendaki akhirat dan
ia berusaha sungguh-sungguh untuk akhiratnya seraya ia
beriman, maka usaha mereka itu akan diberi balasan. Masing-
masing dari mereka itu Kami limpahi karunia dari Tuhanmu
dan karunia Tuhanmu tidak dapat dirintangi.”
Orang yang Allah beri kesenangan dengan rezeki dan per-
tolongan bukan berarti permohonannya dikabulkan, bisa jadi
ada penyebab lain. Allah swt. memberi rezeki kepada orang
mukmin maupun kafir, orang shalih maupun durjana. Allah
memperkenankan permohonan hamba-Nya serta memenuhi
permintaan mereka di dunia ini, tetapi kelak di akhirat mereka
yang kafir tidak akan mendapatkan pahala sedikit pun.

Bahaya mengekor non muslim 125


Para ulama meriwayatkan bahwa sebagian golongan kafir
dari golongan Nasrani pernah mengepung suatu negri kaum
muslim, sampai golongan kafir kehabisan air minum, lalu
mereka meminta kepada kaum muslim untuk menyediakan
air minum supaya mereka dapat meninggalkan tempat
pengepungan. Kemudian para penguasa muslim melakukan
musyawarah. Mereka memutuskan: “Biarkanlah mereka
kehausan sampai mereka menjadi lemah, lalu kita serbu
mereka.” Golongan kafir tersebut tetap saja tinggal di tempat
tersebut, mereka kemudian memanjatkan do‘a minta hujan
sehingga Allah menurunkan hujan kepada mereka. Hal
tersebut menyebabkan sebagian dari golongan awam men-
jadi bingung. Lalu raja berkata kepada sebagian ahli pikir:
“Orang banyak telah mengetahui hal ini.” Kemudian raja
diminta naik mimbar lalu berpidato: “Ya Allah, kami tahu
bahwa mereka itu adalah golongan yang dijamin mendapat-
kan rezeki sebagaimana Engkau firmankan dalam Kitab-Mu
(pada surah Huud ayat 6) ‘Dan tidak satu pun makhluk melata
di muka bumi melainkan diberi rezeki oleh Allah.’ Mereka
memohon kepada-Mu tatkala dalam kesulitan dan Engkau
memperkenankannya. Tentu hal itu bukan karena Engkau
mencintai mereka atau Engkau mencintai agama mereka.
Sekarang kami ingin Engkau memperlihatkan kepada kami
suatu tanda yang dapat meneguhkan iman dalam hati para
hamba-Mu yang beriman. Kemudian Allah mengirimkan
kepada mereka angin kencang sehingga golongan kafir
Kristen tersebut binasa.”
Berkaitan dengan masalah ini, barangkali ada orang yang
memanjatkan do‘a meminta harta yang baik, atau ada yang
berdo‘a dengan kalimat-kalimat yang berisi kedurhakaan
kepada Allah, misalnya dengan kalimat kesyirikan atau
semacamnya. Jika ternyata sebagian dari permohonan orang
itu terkabul, maka ia mengira bahwa hal itu menunjukkan

126 Bahaya mengekor non muslim


bahwa perbuatan yang dilakukannya adalah baik. Misalnya,
orang yang diberi Allah kekayaan dan banyak anak, ia
mengira bahwa pemberian tersebut sebagai bukti balasan
kebaikan yang segera diberikan kepadanya. Allah berfirman
pada surah Al Mukminuun ayat 55-56:
“Apakah mereka mengira bahwa kekayaan dan anak yang Kami
karuniakan kepada mereka itu menjadi bukti Kami menye-
gerakan kebaikan bagi mereka, bahkan mereka sebenarnya
tidak menyadari hal itu (sebagai ujian).”
Allah berfirman pula pada surah Ali ‘Imran ayat 178:
“Dan janganlah sekali-kali orang kafir mengira bahwa apa yang
Kami karuniakan kepada mereka (rezeki dan kemenangan)
menjadi kebaikan bagi mereka. Sesungguhnya apa yang Kami
karuniakan kepada mereka itu hanyalah menjadikan mereka
memperbanyak berbuat dosa dan bagi mereka adzab yang
hina.”
Allah berfirman pula pada surah Al An‘aam ayat 44:
“Tatkala mereka (orang-orang kafir) lupa terhadap peringatan
yang telah Kami diberikan, maka Kami bukakan untuk mereka
pintu-pintu semua kesenangan, sehingga tatkala mereka
bersenang-senang dengan karunia yang telah mereka terima,
maka dengan tiba-tiba Kami adzab mereka. Oleh karena itu,
mereka tiba-tiba berputus asa.”
Termasuk dalam pengertian karunia pada ayat di atas
ialah syafa‘at Nabi  yang diberikan kepada manusia pada
hari kiamat. Segenap manusia akan meminta syafa‘at kepada
beliau agar Allah mengampuni mereka. Sebagaimana biasa
berlaku di dunia, manusia meminta kepada Nabi  agar ber-
do‘a kepada Allah untuk menurunkan hujan dan sebagainya.
Ada riwayat perkataan ‘Umar: “Apabila kita mengalami
kekeringan, kami bertawasul kepada-Mu dengan Nabi kami,
lalu Engkau turunkan hujan kepada kami dan kami juga

Bahaya mengekor non muslim 127


bertawasul kepada-Mu dengan paman Nabi kami. Kami
dahulu bertawasul kepada-Mu dengan do‘a nabi kami,
syafa‘at beliau, dan permohonan beliau. Kini, sepeninggal
Nabi  kami bertawasul kepada-Mu dengan do‘a paman
beliau, permohonannya, dan syafa‘atnya.” Perbuatan di atas
tidaklah berarti bahwa kami membagi kekuasaan antara
Engkau dan beliau (Nabi  atau paman beliau, ‘Abbas). Cara
ini bukan seperti yang biasa dilakukan oleh golongan ahli
bid‘ah ketika berdo‘a dengan menggunakan kalimat: “Ya
Allah, aku memohon kepada-Mu dengan kebesaran si fulan
di sisi-Mu”, setelah wafatnya Nabi . Atau ketika mereka
mengucapkan kalimat: “Kami bertawasul kepada Allah
dengan para nabi-Nya dan para wali-Nya.”
Mereka (golongan bid‘ah) telah meriwayatkan Hadits
palsu yang berbunyi:
“Apabila kalian memohon kepada Allah, maka mohonlah
kepada-Nya dengan kebesaranku (Nabi ), karena kebesaranku
di sisi Allah sangat lapang.”
Sekiranya tawasul yang dilakukan para ahli bid‘ah ini
dahulu biasa dilakuan oleh para shahabat, niscaya setelah
beliau wafat para shahabat akan tetap melakukannya dan
tidak beralih kepada ‘Abbas (paman beliau) seperti yang
dilakukan ‘Umar. Padahal tentunya para shahabat mengerti
bahwa memohon kepada Allah dan bersumpah kepada-Nya
dengan nabi-Nya lebih mulia daripada dengan ‘Abbas. Oleh
karena itu, dapatlah dipahami bahwa tawasul yang dimaksud
oleh para shahabat adalah tawasul dengan orang yang masih
hidup, bukan dengan orang yang sudah mati. Sebab, orang
yang masih hidup dapat memanjatkan do‘a kepada Allah,
sedangkan orang yang mati tidak bisa memohon apa pun
kepada Allah, baik berupa do‘a atau lainnya. ‹

128 Bahaya mengekor non muslim


Bab 23
Hak Allah,
hak para nabi,
dan hak orang-orang mukmin

A llah mempunyai berbagai macam hak dan tidak


boleh disekutukan hak-Nya dengan yang lain. Para
rasul juga punya hak yang tidak boleh disamakan haknya
dengan yang lain. Kaum mukmin juga punya hak yang sama
terhadap sesama mukmin.
Dalam hadits riwayat Bukhari dan Muslim, dari Mu’adz
bin Jabal, ia berkata:

“Saya pernah membonceng Nabi  di atas kendaraannya.


Beliau bersabda kepadaku: ‘Wahai Mu‘adz, tahukah engkau

Bahaya mengekor non muslim 129


apa hak Allah atas hamba-Nya?’ Saya menjawab: ‘Allah dan
rasul-Nya lebih tahu.’ Beliau bersabda: ‘Hak Dia atas mereka
adalah mereka menyembah kepada-Nya semata-mata dan tidak
menyekutukan-Nya dengan apa pun.’ Wahai Mu‘adz, apakah
engkau tahu, apa hak hamba kepada Allah jika mereka
melaksanakan kewajiban itu?’ Saya menjawab: ‘Allah dan rasul-
Nya lebih tahu.’ Sabda beliau: ‘Hak mereka kepada-Nya yaitu
Dia tidak mengadzab mereka.’”
Jadi, Allah mempunyai hak atas hamba-Nya, yaitu tidak
disekutukan sedikit pun dalam urusan ibadah kepada-Nya.
Hal ini merupakan pokok tauhid, yang mana Allah mengutus
para rasul-Nya untuk mengajarkan tauhid ini kepada manusia,
dan Allah menurunkan kitab-kitab wahyu-Nya juga untuk
menjelaskannya. Allah berfirman pada surah Zukhruf ayat 45:

“Dan tanyakanlah kepada kaum yang telah Kami kirimkan


utusan-utusan Kami sebelum kamu, apakah kamu menetapkan
tuhan-tuhan selain Allah Yang Maharahman untuk mereka
sembah?”
Firman-Nya pula pada surah An Nahl ayat 36:

“Dan Kami telah kirimkan seorang rasul kepada setiap umat


dengan perintah: ‘Hendaklah kamu sekalian beribadah kepada
Allah dan jauhilah thaghut (segala perbuatan syirik).”
Termasuk dalam pengertian tauhid ialah bahwa kita tidak
boleh punya rasa takut selain hanya kepada Allah, dan tidak
boleh kita menunjukkan kepatuhan dan ketaatan kecuali
hanya kepada-Nya, sebagaimana firman-Nya dalam pada

130 Bahaya mengekor non muslim


surah An Nuur ayat 52:

“Barang siapa taat kepada Allah dan rasul-Nya, takut kepada


Allah, dan bertakwa kepada-Nya, maka mereka itulah orang-
orang yang beruntung.”
Termasuk juga dalam pengertian tauhid ialah bahwa
ketaatan hanyalah kepada Allah dan rasul-Nya, rasa takut dan
takwa semata-mata kepada-Nya.
Demikian pula firman-Nya pada surah At Taubah ayat 59:
“Sekiranya mereka ridha dengan apa yang telah Allah dan rasul-
Nya berikan kepada mereka dan mereka mengatakan: ‘Cukup-
lah Allah bagi kami’, niscaya Allah akan melimpahkan karunia-
Nya kepada kami, begitu juga rasul-Nya. Sungguh kami hanya
berharap kepada Allah.”
Hak memberikan ketetapan agama hanya dimiliki oleh
Allah dan rasul-Nya sebagaimana firman-Nya pada surah Al
Hasyr ayat 7:
“Apa saja yang Rasul sampaikan kepada kamu sekalian,
hendaklah kamu ambil dan apa saja yang dia larang kamu
melakukannya, hendaklah kamu jauhi.”
Jadi, yang halal ialah sesuatu yang dihalalkan Rasulullah ,
yang haram ialah sesuatu yang diharamkan beliau, dan agama
adalah syari‘at yang ditetapkan beliau.
Juga ditetapkan bahwa pengharapan hanya boleh dituju-
kan kepada Allah semata-mata, sebagaimana firman-Nya:
“Dan mereka berkata: ‘Cukuplah Allah bagi kami.’ Dan tidak
boleh menambahkan ‘dan rasul-Nya’ sebagaimana Allah
sebutkan pada surah Ali ‘Imran ayat 173:
“0rang-orang yang berkata kepada manusia (para shahabat):
‘Sungguh musuh-musuh Allah mengepung kamu sekalian,

Bahaya mengekor non muslim 131


karena itu takutlah kepada mereka.’ Akan tetapi, justru iman
mereka bertambah kuat dan mereka mengucapkan: ‘Cukuplah
Allah bagi kami dan Dialah sebaik-baik pelindung.’”
Dan firman-Nya pula pada surah An Anfaal ayat 64:
“Wahai Nabi, cukuplah Allah bagi kami dan bagi orang-orang
mukmin yang menjadi pengikutnya.”
Maksudnya cukuplah Allah bagi diri Muhammad  dan para
shahabatmu. Hanya Allahlah yang menjamin kamu sekalian.
Orang yang beranggapan bahwa maksud ayat tersebut ialah
‘Allah dan orang-orang mukmin cukup bagi Muhammad ’
adalah salah besar karena beberapa alasan yang uraiannya
rincinya disebutkan dalam buku lain.
Kemudian, mereka berkata tentang ayat: “..., niscaya Allah
akan melimpahkan karunia-Nya kepada kami, begitu juga
rasul-Nya.” Ini merupakan penjelasan bahwa semua karunia
itu milik Allah. Disebutkan bahwa Rasulullah  sebagai
pemberinya, maksudnya adalah Rasulullah  tidak dapat
memberikan sesuatu kecuali apa yang diberikan Allah kepada
beliau.
Kemudian mereka berkata tentang ayat “Sungguh kami
hanya berharap kepada Allah.” Dengan ayat ini ditetapkan
bahwa pengharapan semata-mata hanya kepada Allah, tidak
kepada yang lain, seperti yang Allah firmankan pada surah
Al Insyirah ayat 7-8:
“Apabila engkau telah selesai, maka hendaklah kamu bangkit
(melakukan yang lain) dan hanya kepada Tuhanmulah hendak-
nya engkau berharap.”
Pada ayat ini kita diperintahkan berharap hanya kepada-Nya
dan Allah tidak membenarkan berharap kepada makhluk-
Nya. Sebagaimana tersebut dalam Hadits shahih tentang sifat
orang-orang yang akan masuk surga tanpa hisab:

132 Bahaya mengekor non muslim


“Yaitu mereka yang tidak pernah minta diruqyah (meminta
dibacakan mantera-mantera), tidak pernah memakai azimat,
dan tidak pernah mempercayai hari baik dan buruk dan mereka
hanya memasrahkan diri mereka kepada Tuhan mereka.” (HR.
Bukhari dan Muslim, dan lain-lain)
Sifat orang-orang yang disebutkan di atas antara lain
adalah tidak minta diruqyah, yaitu tidak meminta orang lain
untuk membacakan mantera-mantera bagi dirinya. Pada
hadits ini tidak disebut dengan kalimat “tidak melakukan
ruqyah” (tidak membaca mantera-mantera), sebab dalam
beberapa hadits riwayat Muslim disebutkan bahwa Nabi 
melakukan ruqyah untuk dirinya dan untuk orang lain, tetapi
beliau tidak pernah meminta dibacakan mantera-mantera.
Meminta dibacakan mantera ialah memohon kepada orang
lain untuk memintakan sesuatu kepada Allah, karena meng-
anggap dirinya sendiri tidak layak berhubungan dengan
Allah. Hal ini berbeda dengan seseorang yang memohonkan
kebaikan untuk orang lain. Nabi  pernah bersabda kepada
Ibnu ‘Abbas:

“Apabila engkau memohon sesuatu, mohonlah kepada Allah.


Apabila engkau meminta pertolongan, mintalah tolong kepada
Allah.” (HR. Tirmidzi, hadits hasan shahih)
Jadi, Allahlah yang dijadikan tempat berpasrah diri dan
memohon pertolongan serta tempat memohon bantuan,
ditakuti siksa-Nya dan diharapkan karunia-Nya, disembah
dan menjadi tambatan hati untuk memperoleh pengam-
punan-Nya. Tidak ada daya dan upaya kecuali dengan

Bahaya mengekor non muslim 133


pertolongan-Nya dan tidak ada yang dapat menyelamatkan
dari siksa-Nya kecuali Dia semata. Semua ini telah dijelaskan
Al-Qur‘an dengan ayat-ayatnya.
Rasulullah  adalah orang yang ditaati, dicintai, diridhai
dan diterima hukumnya, dimuliakan, dihormati dan diikuti
serta dipercayai semua yang beliau ajarkan. Hal ini berdasar
pada firman Allah pada surah An Nisaa’ ayat 80:
“Barang siapa taat kepada rasul-Nya, maka sungguh ia telah
taat kepada Allah.”
Dan firman-Nya pada surah An Nisaa’ ayat 64:
“Dan Kami tidak pernah mengutus seorang rasul pun kecuali
untuk ditaati dengan izin Allah.”
Allah telah mengutus Nabi Muhammad  untuk mewujud-
kan ajaran tauhid dan membersihkannya dari segala bentuk
kesyirikan dalam berbagai ungkapan, seperti sabda beliau:

“Janganlah seseorang di antara kalian berkata: ‘Dengan


kehendak Allah dan kehendak Muhammad’, tetapi hendaklah
ia berkata: ‘Dengan kehendak Allah, kemudian kehendak
Muhammad.’” (HR. Nasa’i, Hadits shahih)
Pada hadits lain, ada seorang laki-laki berkata kepada
beliau:

“Dengan kehendak Allah dan kehendakmu”, lalu beliau


bersabda kepadanya: “Apakah engkau hendak menjadikan aku
tandingan Allah? Hendaklah engkau mengucapkan: ‘Dengan
kehendak Allah semata-mata.” (HR. Nasa’i)

134 Bahaya mengekor non muslim


Kalimat-kalimat yang telah digariskan oleh Allah seluruh-
nya berisikan suatu pernyataan mengikhlaskan ketaatan
sepenuhnya kepada Allah sebagai penjabaran dari firman-
Nya pada surah Al Bayyinah ayat 5:
“Dan mereka itu tiadalah diperintahkan kecuali supaya mereka
mengikhlaskan ketaatan kepada Allah dengan memurnikan
agamanya yang lurus dan melaksanakan shalat serta menge-
luarkan zakat. Itulah agama yang lurus.”
Hendaknya seseorang mengerjakan shalat, shadaqah,
zakat, puasa dan haji semuanya hanya karena Allah semata.
Haji ialah beribadah kepada Allah semata-mata dan dilaksa-
nakan di tempat yang telah ditetapkan Allah sebagai tempat
menyembah-Nya, sebagaimana firman-Nya pada surah Ali
‘Imran ayat 97:
“Dan kewajiban bagi manusia berhaji ke Baitullah bagi siapa
yang mampu menempuh jalan ke sana karena Allah.”
Kalimat syahadat “Muhammad adalah utusan Allah”
menuntut adanya pengakuan atas kebenaran semua berita
yang dibawa Muhammad  dan menaati semua perintah
beliau. Apa saja yang beliau tetapkan, maka seseorang wajib
menetapkannya. Dan apa saja yang beliau nafikan, maka
seseorang wajib menafikannya, misalnya beliau menetapkan
sesuatu yang menjadi hak Allah, seperti nama-nama Allah dan
sifat-sifat-Nya. Begitu pula hal-hal yang beliau nyatakan bukan
sebagai sifat dan nama Allah, misalnya sifat serupa dengan
makhluk-Nya. Hal ini mengharuskan manusia mensucikan
Allah dari sifat kekurangan dan sifat-sifat serupa dengan
makhluk, mengikuti aqidah yang sebaik-baiknya, mensucikan
Allah dari sifat-sifat yang tidak patut, dan tidak merusak
pengertian asli kata-kata yang berhubungan dengan Allah
yang termaktub dalam Al-Qur‘an atau hadits. Mereka berke-
wajiban melaksanakan apa yang telah diperintahkan kepada

Bahaya mengekor non muslim 135


mereka dan menjauhi apa yang dilarang bagi mereka. Mereka
hanya boleh menghalalkan apa yang dihalalkan Rasulullah 
dan hanya boleh mengharamkan apa yang diharamkan
beliau. Tidak ada sesuatu yang haram kecuali yang diharam-
kan Allah dan rasul-Nya. Tidak ada agama kecuali yang telah
disyari‘atkan Allah dan rasul-Nya.
Allah mengecam golongan musyrik, karena mereka telah
mengharamkan sesuatu yang tidak diharamkan Allah dan
mereka mengada-adakan agama yang tidak pernah dinyata-
kan kebenarannya oleh Allah. Hal ini sebagaimana tersebut
dalam firman-Nya pada surah Asy Syuraa ayat 21:
“Apakah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang menciptakan
syari‘at bagi mereka yang Allah tidak pernah mengizinkan hal
itu?”
Barang siapa yang mengajak kepada selain jalan Allah,
maka dia telah musyrik. Dan barang siapa mengajak kepada
jalan yang tidak diizinkan Allah, maka dia telah berbuat bid‘ah.
Syirik termasuk bid‘ah, dan orang yang berbuat bid‘ah telah
menuju kepada kesyirikan. Dan tidak ada seorang pun ahli
bid‘ah, melainkan pasti ia melakukan suatu bentuk kesyirikan,
sebagaimana firman Allah pada surah At Taubah ayat 31:
“Mereka telah menjadikan pendeta-pendeta dan pastur-pastur
mereka sebagai tuhan-tuhan selain Allah dan juga menjadikan
Al Masih putra Maryam (sebagai tuhan-tuhan selain Allah).
Padahal mereka tidak pernah diperintahkan, kecuali untuk
menyembah hanya kepada Tuhan Yang Tunggal, tidak ada
tuhan kecuali Dia, Mahasuci Dia dari segala perbuatan syirik
mereka.”
Di antara perbuatan syirik mereka ialah ketika para
pendeta mereka menghalalkan apa yang haram, lalu peng-
ikutnya menaati mereka dan mereka mengharamkan yang
halal lalu pengikutnya juga menaati mereka. ‹

136 Bahaya mengekor non muslim


Bab 24
Agama Allah satu, tetapi
syari‘atnya berbeda-beda

D alam kaitannya dengan penegasan Allah tentang agama


Islam dan titah-Nya kepada golongan ahli kitab, Allah
berfirman pada surah Al Baqarah ayat 136-140:

Katakanlah (hai orang-orang mu‘min): “Kami beriman kepada


Allah dan apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang
diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya`qub dan anak
cucunya, dan apa yang diberikan kepada Musa dan ‘Isa serta
apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhannya. Kami
tidak membeda-bedakan seorangpun di antara mereka dan
kami hanya tunduk patuh kepada-Nya”. Maka jika mereka

Bahaya mengekor non muslim 137


beriman kepada apa yang kamu telah beriman kepadanya,
sungguh mereka telah mendapat petunjuk; dan jika mereka
berpaling, sesungguhnya mereka berada dalam permusuhan
(dengan kamu). … dan Allah sama sekali tidak lengah terhadap
perbuatan-perbuatan kamu sekalian.”
Oleh karena asal-usul agama - yaitu Islam - adalah satu
sekalipun syari‘atnya berbeda-beda, maka Nabi  dalam
sebuah Hadits shahih bersabda:

”Kami adalah golongan para nabi, agama kami satu.”2)


Dan sabda beliau:

”Para nabi bersaudara dalam satu keluarga.”3)

“Sesungguhnya orang yang paling dekat dengan putra Maryam


adalah aku, dan di antara aku dan dia tidak ada satupun nabi.”
Jadi, agama para nabi adalah satu, yaitu menyembah Allah
semata, tidak ada sekutu bagi-Nya, Dialah yang patut di-
sembah kapan saja menurut cara yang diperintahkan nabi-
Nya waktu itu. Itulah agama Islam yang sesuai dengan yang
diturunkan pada waktu itu. Syari‘at yang datang kemudian

2) Agama Allah itu satu sebagaimana firman-Nya: "Sesungguhnya agama di sisi Allah
itu adalah Islam", tetapi syari'at-Nya berbeda-beda sebagaimana firman-Nya: "Bagi
masing-masing umat, telah Kami tetapkan syari'at dan tatanan hidup tertentu di
antara kamu." Ayat ini tidaklah berlawanan satu dengan yang lain, karena agama-
agama langit itu satu.
3) Tersebut dalam beberapa Hadits dalam shahih Bukhari dan Muslim. Lihatlah Kitab
Tahqiqul Ashl II/838.

138 Bahaya mengekor non muslim


terkadang menghapus syari‘at yang sebelumnya sesuai
dengan kehendak Allah. Agama Islam yang mana Allah
mengutus Nabi Muhammad  untuk membawanya, sebenar-
nya adalah Islam yang satu itu juga. Terbukti Nabi  pernah
shalat menghadap ke Baitul Maqdis - yang mana hal itu
pernah beliau perintahkan kepada kaum muslim setelah
hijrah - dan berlaku lebih dari sepuluh bulan. Sesudah itu
shalat kaum muslim diwajibkan menghadap ke Ka‘bah dan
diharamkan menghadap ke Baitul Maqdis.
Namun demikian, agama Islam itu tetap satu sekalipun
kiblatnya berbeda-beda pada kurun waktu yang berbeda.
Agama Islam ini juga yang mensyari‘atkan kepada Bani Israil
untuk melakukan shalat pada hari Sabtu yang kemudian
dihapuskan, lalu kaum muslim disyari‘atkan melaksanakan
shalat Jum‘at. Pada waktu itu diwajibkan berkumpul pada hari
Sabtu, tetapi kemudian yang diwajibkan kepada kaum
muslim adalah berkumpul pada hari Jum‘at dan diharamkan
berkumpul untuk melakukan shalat pada hari Sabtu.
Barang siapa keluar dari syari‘at Musa sebelum dihapus,
maka dia bukan seorang muslim dan barang siapa tidak mau
masuk ke dalam agama Muhammad  setelah dihapuskannya
syari‘at Musa, maka dia bukan seorang muslim. Dan Allah
sama sekali tidak pernah mensyari‘atkan kepada seorang nabi
pun untuk menyembah selain Allah, sebagaimamna firman-
Nya pada surah Asy Syuraa ayat 13:
“Telah disyari‘atkan kepada kamu suatu agama yang mana
telah diwasiatkan agama itu kepada Nuh dan Kami wahyukan
kepadamu (Muhammad) dan Kami wasiatkan pula agama itu
kepada Ibrahim dan Musa dan ‘Isa supaya kamu sekalian
menegakkan agama ini dan janganlah kamu bercerai-berai dari
agama ini. Sungguh, amat besar dosa kaum musyrik atas
penyembahan yang mereka lakukan.”

Bahaya mengekor non muslim 139


Para rasul diperintahkan Allah untuk menegakkan agama
Islam ini dan tidak boleh bercerai-berai dalam beragama ini.
Golongan musyrik telah bercerai-berai ke dalam bermacam-
macam kepercayaan kepada tuhannya, sedangkan golongan
tauhid bersatu dalam aqidahnya, sebagaimana Allah ber-
firman pada surah Huud ayat 118-119:
“Dan mereka senantiasa dalam keadaan berselisih kecuali
orang yang diberi rahmat oleh Tuhan-Mu dan untuk itulah Dia
menciptakan mereka.”
Yang dimaksud dengan golongan yang mendapat rahmat
ialah mereka yang bersatu dan bersepakat dalam aqidahnya,
sedangkan golongan musyrik mencerai-beraikan agama me-
reka sehingga mereka menjadi bermacam-macam golongan.
Oleh karena itu, anda dapat menyaksikan bahwa yang
muncul dari mereka hanyalah kesyirikan dan bid‘ah sehingga
membuat para pengikutnya bercerai-berai. Tiap-tiap golongan
musyrik Arab mempunyai berhala sendiri-sendiri yang
mereka jadikan sebagai tandingan Allah. Mereka mengguna-
kan berhala tersebut untuk mendekatkan diri kepada Allah
dan mereka memohon bantuan kepada berhala itu untuk me-
menuhi hajat mereka. Mereka telah menyekutukan berhala
itu dengan Allah. Golongan musyrik yang satu tidak mau
menyembah golongan musyrik lainnya dan begitu pula
sebaliknya, satu dengan yang lain saling menjauhkan diri.
Bahkan pengikut penyembah berhala ini mempunyai syari‘at
yang berbeda dengan penyembah berhala lainnya.
Adapun jalan para rasul Allah adalah satu, yaitu jalan Al-
Qur‘an. Allah berfirman pada surah Ash Shaffat ayat 80-82:
“Mahasuci Tuhanmu, Tuhan Yang Mahamulia dari segala sifat
yang mereka katakan. Salam sejahtera bagi para rasul. Dan
segala pernyataan syukur hanyalah hak bagi Allah penguasa
semesta alam.”

140 Bahaya mengekor non muslim


Seorang mukmin adalah orang yang beriman kepada
Allah dengan semua nama-Nya yang ada dalam asmaul husna
dan berdo‘a dengan menyebut nama-nama itu serta menjauhi
segala sifat pengingkaran terhadap nama-nama-Nya dan ayat-
ayat-Nya, sebagaimana firman-Nya pada surah Al A‘raaf ayat
180:
“Allah memiliki nama-nama yang baik. Oleh karena itu,
sebutlah nama-Nya itu dalam berdo‘a kepada-Nya dan tinggal-
kanlah orang-orang yang mengingkari nama-nama-Nya.”
Dan firman-Nya pula pada surah Fushshilat ayat 40:
“Sesungguhnya orang-orang yang mengingkari ayat-ayat Kami,
mereka itu tidak akan tersembunyi dari pengawasan Kami.”
Seorang mukmin hanya berdo‘a kepada Allah semata dan
beribadah hanya kepada-Nya, tidak menyekutukan sesuatu
apapun dalam beribadah kepada-Nya serta menjauhi jalan
kaum musyrik, yaitu kaum yang Allah sebutkan pada surah
Al Isra’ ayat 56-57:
“Katakanlah Muhammad: ‘Serulah berhala-berhala yang kamu
percayai selain Dia, maka mereka tidak kuasa sedikit pun
melepaskan bahaya dari diri kamu sekalian dan tidak kuasa
pula mengalihkannya. Berhala-berhala yang mereka seru itu
mereka jadikan sebagai wasilah, manakah di antara berhala-
berhala itu yang paling dekat kepada Allah dan mengharapkan
rahmat-Nya dan mereka takuti adzab-Nya. Sesungguhnya
adzab Tuhanmu sejak semula senantiasa ditakuti.”
Oleh karena itu, hendaklah seorang mukmin bersungguh-
sungguh dalam merealisasikan ilmu dan iman serta menjadi-
kan Allah sebagai pemberi hidayah dan pemberi pertolongan,
pemberi hukum, dan pemberi perlindungan. Sesungguhnya
Allah adalah sebaik-baik pemberi perlindungan dan pemberi
pertolongan. Cukuplah Tuhanmu menjadi pemberi hidayah
dan pemberi pertolongan.

Bahaya mengekor non muslim 141


Alhamdulillah rabbil alamiin (segala pernyataan syukur
hanya menjadi hak Allah penguasa semesta alam). Shalawat
dan salam semoga dilimpahkan kepada tokoh para rasul
(Muhammad ), para keluarga, dan segenap shahabat
beliau. ‹

142 Bahaya mengekor non muslim