Anda di halaman 1dari 32

PEMERIKSAAN NEUROLOGIS

OLEH : Mia Nursalamah Rizca Nanda Handini Galantry Ahmad Azhari Lim Pei San Farrah Aina Binti Saat Siti Amirah Hazwani Rifka Thahir Wan Nor Basyirah W. Ramli 1301-1210-0509 1301-1211-0109 1301-1211-0029 1301-1211-3526 1301-1211-3029 1301-1211-3003 1301-1211-0171 1301-1211-3019

PRESEPTOR : Dr. M. Zafrullah Arifin dr. SpBS

Sub-Bagian Bedah Saraf / Bagian Bedah RS Dr.Hasan Sadikin / Fakultas Kedokteran UNIVERSITAS PADJADJARAN 2012

PEMERIKSAAN NEUROLOGIS 1) KESADARAN Seseorang disebut sadar bila ia sadar terhadap diri dan lingkungannya. Secara sederhana, tingkat kesadaran dibagi atas : Kesadaran yang normal (compos mentis), somnolen, sopor, koma ringan dan, titik. Somnolen. Keadaan mengantuk. Kesadaran dapat pulih penuh bila dirangsang. Somnolen disebut juga sebagai : letargi, optundasi. Tingkat kesadaran ini ditandai oleh mudahnya penderita dibangunkan, mampu memberi jawaban verbal dan menagkis rasa nyeri. Sopor (stupor). Kantuk yang dalam. Penderita masih dapat dibangunkan dengan rangsang yang kuat, namun kesadarannya segera menurun lagi. Ia masih dapat mengikuti suruhan yang singkat, dan masih terlihat gerakan spontan. Dengan rangsang nyeri penderita tidak dapat dibangunkan sempurna. Reaksi terhadap perintah tidak konsisten dan samar. Tidak dapat diperoleh jawaban verbal dari penderita. Gerak motorik untuk menagkis rangsang nyeri masih baik. Koma ringan (semi koma). Pada keadaan ini, tidak ada respon terhadap rangsang verbal. Reflek (kornea, pupil, dsb) masih baik. Gerakan terutama timbul sebagai respon terhadap rangsang nyeri. Reaksi terhadap rangsang nyeri tidak terorganisasi, merupakan jawaban primitif . Penderita sama sekali tidak dapat dibangunkan. Koma (dalam atau komplit). Tidak ada gerakan spontan. Tidak ada jawaban sama sekali terhadap rangsang nyeri yang bagaimanapun kuatnya. G.C.S Untuk mengikuti perkembangan tingkat kesadaran dapat digunakan Glassgow Coma Scale yang memperhatikan tanggapan (respon) penderita terhadap rangsang dan memberikan nilai pada respon tersebut. Tanggapan /respon penderita yang perlu diperhatikan adalah : a. Membuka mata b. Respon Verbal (bicara)

c. Respon Motorik (gerakan) a. Membuka Mata Spontan Terhadap bicara (suruh pasien mebuka mata) Dengan rangsang nyeri (tekan pada syaraf supraorbita atau kuku jari Tidak ada reaksi (dengan rangsang nyeri pasien Nilai 5 tidak membuka mata) b. Respon Verbal (bicara) Baik dan tidak ada disorientasi Dapat menjawab dengan kalimat yang baik, tau dimana ia berada, waktu, hari, bulan Nilai 4 3 2 1

Kacau (consious) Dapat bicara dalam kalimat, disorintasi waktu dan tempat namun ada

Tidak tepat Dapat mengucapkan kata-kata, namun tidak merupakan kalimat dan tidak tepat

Mengerang Tidak mengucapkan kata, hanya suara mengerang

2 1 Nilai 6 5

Tidak ada jawaban c. Respon Motorik (Gerakan) Menurut perintah Misalnya, suruh : angkat tangan! Mengetahui lokasi nyeri Berikan rangsang nyeri, misalnya menekan dengan jari pada supra orbita. Bila dengan rasa nyeri pasien mengangkat tangannya sampai melewati dagu untuk maksud menepis rangsang tersebu berarti ia dapat mengetahui lokasi nyeri Reaksi menghindar Reaksi fleksi (dekortikasi) Berikan rangsang nyeri misalnya menekan dengan objek keras seperti ballpen pada jari

4 3

kuku. Bila sebagai jawaban siku memfleksi terhadap reaksi fleksi terhadap nyeri (fleksi pada pergelangan tangan mungkin ada atau tidak ada Reaksi ekstensi (desereberasi) Dengan rangsang nyeri tersebut diatas terjadi ekstensi pada siku. Ini selalu disertai fleksi spastik pada pergelangan tangan. Tidak ada reaksi Sebelum memutuskan bahwa tidak ada reaksi, haus diyakinkan bahwan rangsang nyeri cukup adekuat diberikan.

Bila kita gunakan skala glasgow sebagai patkan untuk koma, maka koma = tidak didapatkan respon membuka mata, bicara, dan gerakan dengan jumlah nilai = 3 2) TANDA TANDA RANGSANG MENINGEN Keluhan dapat berupa sakit kepala, kuduk terasa kaku, photofobia (takut cahaya, peka terhadap cahaya) dan hiperakusis (peka terhadap suara). Gejala lain yang dapat dijumpai adalah sikap tungkai yang cenderung mengambil posisi fleksi, dan opistotonus, yaitu kepala dikedikkan ke belakang dan punggung melengkung ke belakang sehingga pasien berada dalam posisi ekstensi, karena terangsangnya otot-otot kuduk dan punggung. Kaku Kuduk (Nucal Rigidity) Cara Pemeriksaan : Tangan pemeriksa ditempatkan di bawah kepala pasien yang sedang berbaring. Kemudian kepala ditekukkan (fleksi) dan diusahakan agar dagu mencapai dada. Selama penekukan ini diperhatikan adanya tahanan. Bila terdapat kaku kuduk kita dapatkan tahanan dan dagu tidak dapat mencapai dada. Pada pasien yang pingsan (koma) kadang-kadang kaku kuduk menghilang atau berkurang. Oleh karena itu pada keadaan ini sebaiknya penekukan kepala dilakukan sewaktu pasien dalam keadaan ekspirasi.

Selain dari rangsang selaput otak, kaku kuduk dapat disebabkan oleh myocitis otot kuduk, abses retrofaringeal, atau arthritis di cervical. Tanda Laseque Cara Pemeriksaan : Pasien berbaring, diluruskan kedua tungkainya, kemudian satu tungkai diangkat lurus, dibengkokkan (fleksi) pada persendian panggulnya. Tungkai yang satu lagi harus dalam keadaan ekstensi. Pada keadaan normal kita dapat mencapai sudut 700 sebelum timbula rasa sakit dan tahanan. Bila sudah timbula rasa sakit dan tahanan sebelum kita mencapai 700, maka disebut tanda laseque positif. Tanda laseque positif dijumpai pada keadaan : ransang selaput otak, isialgia, dan iritasi plexus lumbosakral (missal hernia nucleus pulposus lumbalis) Tanda Kernig Cara Pemeriksaan : Penderita yang berbaring, difleksikan pahanya pada persendian panggul sampai membuat sudut 900. setelah itu tungkai bawah diekstensikan pada persendian lutut. Biasanya kita dapat melakukan ekstensi ini sampai sudut 1350, antara tungkai bawah dan tungkai atas. Bila terdapat tahanan dan rasa nyeri sebelum tercapai sudut ini, maka dikatakan bahwa tanda kernig positif. Tanda Brudzinki I (Brudzinkis Neck Sign) Cara Pemeriksaan : Dengan tangan ditempatkan di bawah kepala pasien yang sedang berbaring, kita tekukkan kepala sejauh mungkin sampai dagu mencapai dada. Tangan yang satu lagi sebaiknya ditempatkan di dada pasien untuk mencegah diangkatnya badan. Bila tanda Brudzinki I positif, maka tindakan ini menyebabkan fleksi kedua tungkai. Sebelumnya perlu diperhatikan apakah tungkainya tidak lumpuh. Tanda Brudzinki II (Bridzinkis Contralateral Leg Sign) Cara Pemeriksaan : Pada pasien yang sedang berbaring, satu tungkai di fleksikan pada persendian panggul, tungkai yang satu lagi berada dalam keadaan ekstensi. Bila tungkai yang satu ini ikut pula terfleksi, maka disebut tanda Brudzinki II positif. Sebelumnya juga diperhatikan apakah terdapat kelumpuhan pada tungkai.

3) SARAF OTAK a. N. I (N. Olfactorius) Kerusakan saraf ini menyebakan hilangnya penciuman (anosmia) atau berkurangnya penciuman (hiposmia) Cara Pemeriksaan : Periksa lubang hidung apakah ada sumbatan atau kelainan setempat misalnya ingus atau polip. Hal ini dapat mengurangi ketajaman penciuman. Zat pengetes yang digunakan sebaiknya zat yang dikenal sehari-hari, misalnya kopi, teh, tembakau. Jangan menggunakan zat yang dapat merangsang mukosa hidung (N.V) seperti menthol, amoniak, alkohol, dan cuka. Zat pengetes didekatkan ke hidung pasien dan disuruh Ia menciumnya. Tiap lubang hidung diperiksa satu persatu dengan jalan menutup lubang hidung yang lainnya dengan tangan. b. N. II (N. Opticus) Cara Pemeriksaan : Pemeriksaan Kasar : 1. Ketajaman Penglihatan (Acuity of Vision) Dengan jalan membandingkan ketajaman penglihatan pasien dengan pemeriksa (dalam hal ini ketajaman penglihatan pemeriksa tentulah harus normal, kalau tidak pemeriksa telah mengoreksinya misal dengan kaca mata). Pasien disuruh mengenali benda yang letaknya jauh (misalnya jam dinding, dan diminta menyatakan pukul berapa) dan membaca huruf-huruf yang ada di buku atau Koran. Bila ketajaman mata pasien sama dengan pemeriksa maka hal ini dianggap normal. 2. Lapangan Pandang (Visual Field/Campus Penglihatan) Dilakukan dengan jalan membandingkan dengan campus penglihatan pemeriksa (yang dianggap normal) yaitu dengan metode konfrontasi dari Donder. Dalam hal ini penderita disuruh duduk atau berdiri berhadapan dengan pemeriksa dengan jarak kira-kira satu meter. Jika hendak memeriksa mata kanan, maka mata kiri penderita harus ditutup. Kemudian penderita disuruh melihat terus (memfiksasi matanya) pada mata kiri pemeriksa dan

pemeriksa harus selalu melihat ke mata kanan penderita. Setelah itu pemeriksa menggerakkan jari tangannya di bidang pertengahan antara pemeriksa dengan penderita. Gerakan dilakukan dari arah luar ke dalam. Jika penderita mulai melihat gerakan jari-jari pemeriksa, maka Ia harus memberitahu, dan hal ini dibandingkan dengan pemeriksa, apakah Iapun telah melihatnya. Bila sekiranya ada gangguan campus penglihatan, maka pemeriksa akan lebih dulu melihat gerakan tersebut. Gerakan jari tangan ini dilakukan dari semua jurusan dan masing-masing mata harus diperiksa. Pemeriksaan Yang Teliti 1. Ketajaman Penglihatan Dilakukan dengan menggunakan gambar Snellen. Penderita disuruh membaca gambar Snellen ini dari jarak 6 meter, kemudian ditentukan sampai baris mana dapat dibacanya. Bila Ia dapat membaca sampai baris paling bawah, maka ketajaman penglihatannya ialah normal (6/6). Jika tidak maka visusnya tidak normal dan hal ini dinyatakan dengan pecahan, misalnya (6/20). Ini berarti bahwa huruf yang seharusnya dapat dibaca dari jarak 20 meter, Ia hanya dapat membacanya dari jarak 6 meter. Jika kemampuannya hanya sampai pada membedakan adanya gerakan, maka visusnya ialah (1/300). Jika Ia hanya dapat membedakan antara gelap dan terang (cahaya) maka visusnya Ialah (1/~). 2. Lapangan Pandang Dapat dilakukan dengan menggunakan campimeter atau perimeter. Campimeter adalah papan hitam yang diletakkan di depan penderita pada jarak 1 atau 2 meter, dan sebagai benda penguji (tes objek) digunakan bundaran kecil diameter 1-3 mm. Mata pasien difiksasi di tengah dan benda peguji digerakkan dari perifer ke tengah dari segala jurusan. Kita catat tempat pasien mulai melihat benda penguji. Perlu pula dinyatakan warna dari benda penguji, misalnya putih, biru, hijau, atau merah ; hal ini

disebabkan berbeda.

karena

masing-masing

campus

memiliki

warna

Perimeter adalah setengah lingkaran yang dapat diubah-ubah letaknya pada bidang meridiannya. Cara pemakaiannya serta cara melaporkan campimeter. Kita mengenal bermacam-macam kelainan bentuk lapang pandang, misalnya hemianopsia (heteronim) bitemporal atau binasal yang disebabkan oleh lesi di chiasma optic ; hemianopsia homonim (kanan atau kiri) yang disebabkan oleh lesi di tractus optic dan anopsia kuadran yang disebabkan oleh lesi di radiasi optic atau korteks optic. 3. Pemeriksaan Oftalmoskopi Biasanya yang diperhatikan adalah perubahan papil. Papil adalah tempat serabut N. II masuk ke mata. Yang perlu diketahui adalah apakah papil normal, mengalami atrofi (primer atau sekunder) atau sembab papil. Disamping itu perlu pula diperhatikan bangunan lainnya yaitu makula dan retina. Papil yang normal : bentuknya lonjong, warna jingga muda, di bagian temporal sedikit pucat, batas dengan sekitarnya (retina tegas), hanya di bagian nasal agak kabur ; selain ietu didapatkan lekukan fisiologis (fisiologis cup). Pembuluh darah muncul di tengah, bercabang ke atas dan ke bawah ; jalannya arteri agak lurus sedangkan vena berkelok-kelok ; perbandingan vena : arteri ialah 3:2 sampai 5:4. pemeriksaan oftalmoskopi sebaiknya dilakukan di kamar yang gelap. Untuk memeriksa mata kanan pasien sebaiknya digunakan mata kanan anda dan oftalmoskop dipegang dengan tangan kanan, begitu juga sebaliknya. Pasien disuruh melihat jauh ke depan atau memfiksasi matanya pada benda yang terletak jauh di depan. Pasien jangan menggerakkan bola mata tetapi dia boleh mengedip. Kemudian fokuskan mata anda pada retina dengan menggunakan lensa oftalmoskop yang sesuai bila pasien menderita kelainan refraksi. Bila menemukan pembuluh darah ikuti sampai ketemu papil. keadaan sewaktu pemeriksaan serupa dengan

c. N. III (N. Oculomotorius) Gangguan total pada N. III ditandai oleh : 1. m.levator palpebra lumpuh, mengakibatkan ptosis. 2. Paralisis otot m.rectus superior, m.rectus internus, m.rectus inferior, dan m.obliqus inferior. 3. Kelumpuhan saraf parasimpatis yang mengakibatkan pupil yang lebar (midriasis) yang tidak bereaksi dengan cahaya dan konvergensi. Hal ini mengakibatkan sikap bola mata terlirik keluar dan ke bawah. d. N. IV (N. Trochlearis) Nervus IV mengurus m.obliqus superior. Kerja otot ini menyebabkan mata dapat dilirikkan ke arah bawah dan nasal. Kelumpuhan N. IV menyebabkan terjadinya diplopia bila mata dilirikkan ke arah ini. e. N. VI (N. Abducens) Nervus VI menginervasi m.rectus externus (lateralis). Kerja otot ini menyebabkan lirik mata ke arah temporal. Jadi kelumpuhan N. VI menyebabkan terganggunya melirik mata ke arah luar pada mata yang terlibat, yang menyebabkan diplopia horizontal. f. Pemeriksaan N. III, IV, dan VI. Ptosis Akibat kelumpuhan N. III, yaitu kelopak mata terjatuh, mata tertutup dan tidak dapat dibuka. Hal ini disebabkan kelumpuhan m.levator palpebra. Strabismus Perhatikan bagaimana posisi bola mata dalam keadaan istirahat. Bila satu otot mata lumpuh, hal ini mengakibatkan kontraksi atau tarikan yang berlebihan dari otot antaginisnya dan mengakibatkan strabismus (juling, jereng). Pada kelumpuhan m.rectus externus didapatkan strabismus konvergen. Pada kelumpuhan m.rectus internus didapatkan strabismus divergen. Exophtalmus Perhatikan exophtalmus kedudukan celah mata bola mata. lebih Apakah besar mata menonjol pada (exophtalmus) atau seolah-olah masuk ke dalam (endophtalmus). Pada tampak sedangkan

endophtalmus celah mata lebih kecil. Pada sindrom Horner (yang disebabkan kerusakan serabut saraf simpatis leher) didapatkan endophtalmus. Exophtalmus bilateral dapat dijumpai pada tirotoksikosis. Exophtalmus yang unilateral biasanya disebabkan proses setempat. Nistagmus Ialah gerakan bola mata bolak-balik dan ritmis. Mempunyai komponen cepat atau lambat. Jurusan nistagmus sesuai komponen cepat. Untuk maksud ini penderita disuruh melirik terus ke satu arah selama jangka waktu 5 atau 6 detik. Akan tetapi mata jangan terlalu jauh dilirikkan. Jika menjumpai nistagmus harus diperiksa : 1. Jenis gerakan 2. Bidang gerakan 3. Frekuensi 4. Amplitudo 5. Arah gerakan 6. Derajatnya 7. Lamanya Gerakan Mata Pemeriksa menggerakkan jari ke semua arah, jarak jangan terlalu dekat. Kedua bola mata pasien mengikuti gerakan jari. Perhatikan apakah pergerakan bola mata terbatas, yang satu tertinggal dari yang lain. Pupil Perlu diperhatikan ialah bentuk yang bundar, tepi rata, diameter 2-4 mm, isokor. Rangsang cahaya langsung : dipakai penlight yang terang, mata disinari langsung maka pupil kontraksi cepat. Refleks cahaya tak langsung Mata yang satu disinari, pupil mata yang lain konstriksi. Reaksi konvergensi Pasien melihat jauh, jari pemeriksa diletakkan kira-kira 30 cm di depan mata pasien lalu pasien disuruh melihat jari pemeriksa, maka tampak kedua mata konvergensi, akomodasi dan kedua pupil konstriksi. g. N. V (N. Trigeminus)

10

Bersifat motorik dan sensorik. Bagian yang motorik menuju ke m.masseter, m.temporalis, m.pterygoideus, sedangkan yang sensorik mempersarafi kulit wajah. Pemeriksaan Motorik a. Pasien disuruh menggigit lalu pemeriksa meraba m.masseter dan m.temporalis, bandingkan kanan dan kiri. b. Pasien membuka mulut perlahan-lahan, bila m.pterygoideus lumpuh, rahang bawah berdeviasi ke sisi yang sehat dan mudah didorong ke sisi lumpuh. Pemeriksaan Sensorik 1. N. Ophtalmicus a. Refleks Kornea, limbus kornea disentuh dengan kapas maka mata akan berkedip b. Foramen supraorbita ditekan, keadaan normal tak nyeri. c. Dahi , diperiksa rasa raba, nyeri dan suhu, bandingkan kanan dan kiri 2. N. Maxilaris a. Refleks bersin, cavum nasi bawah disentuh dengan kapas, pasien bersin. b. Foramen Infraorbita ditekan, keadaan normal tidak nyeri. c. Pipi, diperiksa rasa raba, nyeri dan suhu, bandingkan kanan dan kiri. 3. N. Mandibularis a. Jaw jerk reflex, letakkan jari horizoontal pada dagu, mulut pasien terbuka sedikit dan rileks, ketuk jari dengan palu reflex maka terjadi gerakan elevasi rahang. b. Foramen mental ditekan, keadaan normal tidak nyeri. c. Pipi dan rahang bawah, diperiksa rasa raba, nyeri dan suhu, bandingkan kanan dan kiri. h. N. VII (N. Fascialis) Fungsi Motorik Dalam memeriksa fungsi motorik, perhatikan muka penderita, apakah simetris atau tidak. Perhatikan kerutan pada dahi, pemejaan mata, plika nasolabialis dan sudutn mulut. Bila asimetri (dari) muka jelas, maka hal

11

ini disebabkan oleh kelumpuhan jenis perifer. Dalam hal inmi kerutan dahi menghilang, mata kurang dipejamkan, plika nasolabialis mendatar dan sudut mulut menjadi lebih rendah. Pada kelumpuhan jenis sentral (supranuklir), muka dapat simetris waktu istirahat, kelumpuhan baru nyata bila penderita disuruh melakukan gerakan, misalnya menyeringai. Suruh penderita mengangkat alis dan mengerutkan dahi. Perhatikan apakah ini dapat dilakukan, dan apakah ada asimetri. Pada kelumpuhan jenis supranulkir sesisi, penderita dapat mengankat alis dan mengerutkan dahinya, sebab otot ini mendapat persarafan bilateral. Pada kelumphan jenis perifer terlihat adanya asimetri. Suruh penderita memejamkan mata. Bila lumpuknya berat, maka penderita tidak dapat memejamkan mata; bila lumpuhnya ringan, maka tenaga pmejaman kurang kuat. Hal ini ndapat dinilai dengan jalan mengangkat kelopak mata dengan tangan pemeriksa, sedangkan pasien disuruh tetap memejamkan mata. Suruh pula pasien memejamkan matanya satu persatu. Hal ini merupakan pemeriksaan yang baik bagi parese ringan. Bila terdapat parese, pnderita tidak dapat memejamkan matanya pada sisi yang lumpuh. Perlu diingat bahwa ada juga orang normal yang tiak dapat memejamkan matnya satu persatu. Suruh penderita menyerinai (menunjukka gigi geligi), mencucurkan bibir, menggmbungkan pipi). Perhatikan apakah hal ini dapat dilakukan dan apakah ada simetri. perhatikan sudut mulutnya. suruh penderita bersiul. penderita yang tadinya dapat bersiul menjadi tidak mampu lagi setelah adanya kelumpuhan. pada penderita yang tidak kooperatif atau yang menurun kesadarannya, dan tidak dapat disuruh menyeringai, dapat dibuat menyeringai bila kepadanua diberi rangsng nyeri, yaitu dengan menekan pada sudut rahangnya (m.masseter). Fungsi Pengecapan Kerusakan nervus VII, sebelum percabangan khorda timpani, dapay menyebabkan ageusi (hilangnya pengecapan) pada 2/3 lidah bagian depan. untuk memeriksanya penderita disuruh mnjulurkan lidah, kemudian kita taruh pada lidahnya bubk gla, kina, asam sitrat atau garam (hal ini dilakukan secarabergiliran dan diselingai istirahat). bila bubuk

12

diraruh, penderita tifak boleh menarik lidahnya kedalam mulut, sebab bila lidah ditarik ke dalam mulut, bubuk akan tersebar melalui ludah ke bagian lainnya, yaitu ke sisi lidah lainnya atau kebagian belakang lidah yang persarafannya diurus oleh saraf lain. penderita disuruh menyatakan pengecapan yang dirasakan dirasakannya dengan isyarat, misalnya 1 untuk rasa manis, 2 untuk rasa pahit, 3 untuk rasa asin, 4 untuk rasa asam. Kerusakan pada atau di atas nerus petrosus major dapat menyebabkan kurangnya produksi air mata, dal lesi khorda timpani dapat menyebabkan kurangnya produksi ludah. i. N. VIII (N. Acusticus) Saraf ini terdiri atas dua bagian yaitu saraf kokhlearis dan saraf vertibularis. saraf kokhlearis megurus pendengaran, dan saraf vertibularis mngurus keseimbangan. Pemeriksaan Saraf Kokhlearis Ketajaman pendengaran. Secara kasar ketajaman pendengaran ditentukan dengan jalan menyuruh penderita mendengar suara bisikan pada jarak tertentu dan membandingkannya dengan orang yang normal. Perhatikan pula apakah ada perbedaan antara telinga kanan dan teling kiri. Tes Schwabach Pada tes ini pendengaran penderita dibandingkan dengan teling pemeriksa yang dianggap normal. Garpu tala dibunyikan kemudian ditempatkan di dekat telinga penderita. Setelah penderita tidak mendengar bunyi lagi,garpu tala diletakkan di dekat telinga pemeriksa. Bila masih terdengar, maka dikatakan bahwa Schawabach lebih pendek utuk konduksi udara. Kemudian garputala dibunyikan lagi dan pangkalnya ditekankan pada tulang mastoid penderita dan selanjutnya dilakukan pemeriksaan dengan cara yang sama pada tes schwabach untuk konduksi udara. Tes Rinne Pada pemeriksaan ini dibandingkan konduksi tulang dengan konduksi udara. Pada telinga normal, konduksi udara lebih baik daripada konduksi tulang (Rinne positif). Pada tuli konduktif, konduksi tulang lebih baik baik daripada konduksi udara (Rinne negatif). Sedangkan pada tuli perspektif,

13

konduksi udara lebih baik daripada konduksi tulang namun berkurang bila dibandingkan dengan normal. Tes Webber Garputala yang dibunyikan ditekankan pangkalnya pada dahi penderita tepat dipertengahan. Penderita disuruh mendengarkan bunyinya dan menentukan pada telinga mana bunyi terdengar lebih keras. Pada orang normal, bunyi sama kerasnya pada kedua telinga. Pada tuli saraf, bunyi lebih keras pada telinga yang sehat dan pada tuli konduktif, bunyi lebih keras terdengar pada telinga yang tuli. Kita katakan tes weber berlateralisasi ke kanan bila bunyi terdengar lebih keras di telinga kanan dan sebaliknya. Dengan ringkas dapat dikatakan bahwa tuli perseptif, pendengaran berkurang, Rinne positif dan Weber berlateralisasi ke telinga yang sehat. Pada tuli konduktiif, pendengaran berkurang, Rinne nenegatif dan Webber berlateralisasi ke telinga yang tuli. Saraf Vestibularis Saraf vestibularis berperan dalam mempertahankan keseimbangan pada tiap macam sikap, koordinasi gerakan badan dan anggota gerak. Sistem vestibular juga berperan dalam refleks okuler, fiksasi dan gerakan terkonjugasi dari kepala dan mata yang memungkinkan seseorang memfiksasi pandangannya pada benda yang diam bila kepala dan badannya bergerak. Gangguan saraf vestibularis dapat menyebabkan vertigo, kehilangan keseimbangan, nistagmus, dan salah tunjuk. Pemeriksaan Saraf Vestibularis Manuver Nylen-Barany atau Manuver Hallpike Nistagmus dan vertigo dibangkitkan dengan menyuruh penderita duduk di tempat tidur, kemudian direbahkan sampai kepalanya tergantung di pinggir dengan sudut sekitar 30 derajat di bawah garis horizontal. Selanjutnya kepala ditolehkan ke kiri. Tes kemudian diulangi dengan kepala melihat lurus dan diulangi lagi dengan kepala melihat ke kana. Selama pemeriksaan, mata penderita tetap terbuka agar pemeriksa dapat melihat sekiranya muncul nistagmus. Tanyakan kepada penderita apakah telah muncul perasaan berputar (vertigo) seperti yang pernah dialaminya. Pada lesi perifer, biasanya vertigo yang dirasakan lebih berat bila dibandingkan dengan lesi sentral.

14

j. N. IX X (N.Glossopharyngeus N.Vagus) Karena secara klinis sulit dipisahkan maka biasanya dibicarakan bersama-sama. bindeng). Aktivasi N.vagus meliputi fungsi jantung, respirasi dan pencernaan. Tetapi fungsi ini sulit diperiksa karena variasi yang besar dan pengaruh hormonal. Pemeriksaan saraf IX dan X terbatas pada sensasi bagian belakang rongga mulut atau 1/3 belakang lidah dan 1. Gerakan Palatum faring, otot-otot faring dan pita suara serta refleks muntah/menelan/batuk. Penderita diminta mengucapkan huruf a atau ah dengan panjang, sementara itu dokter melihat gerakan uvula dan arcus pharyngeus. Uvula akan berdeviasi ke arah yang normal (berlawanan dengan gerakan menjulurkan lidah pada waktu pemeriksaan N.XII) 2. 3. Gerakan pita suara Refleks muntah dan pemeriksaan sensorik Dilakukan oleh bbagian THT dengan indirect laryngoscope Pemeriksa meraba dinidng belakang pharynx dan bandingkan refleks muntah kanan dan kiri. Refleks muntah ini mungkin hilang pada pasien-pasien berusia lanjut/tua. 4. Kecepatan menelan dan kekuatan batuk Anamnesis meliputi kesedak/keselak (kelumpuhan palatum), kesulitan menelan dan disartria (khas bernada hidung atau

k. N.XI ( N. Accesorius) Hanya mempunyai komponen motorik Pemeriksaan 1. Kekuatan otot sternocleidomastoideus diperiksa dengan menahan gerakan fleksi lateral dari kepala/leher penderita atau sebaliknya (dokter yang melawan/mendorong sedangkan penderita yang menahan pada posisi lateral fleksi). 2. Kekuatan m.trapezius bagian atas diperiksa dengan menekan kedua bahu penderita kebawah, sementara itu penderita berusaha mempertahankan posisi kedua bahu terangkat (sebaiknya posisi penderita duduk dan dokter berada di belakang pasien).

15

Disamping kekuatan otot yang perlu dilihat adalah tanda tanda LMN pada kedua otot tersebut diatas (atrofi dan fasikulasi). l. N.XII ( N.Hypoglossus) Lesi LMN ditandai dengan adanya atrofi lidah dan fasikulasi (tanda dini berupa perubahan pada pinggiran lidah dan hilangnya papil lidah dan fasikulasi (tanda dini berupa perubahan pada pinggiran lidah dan hilangnya papil lidah). Pemeriksaan 1. Menjulurkan lidah Pada lesi unilateral, lidah akan berdeviasi ke arah lesi. Pada Bells palsy (kelumpuhan saraf VII) bisa menimbulkan positif (hati0hati) 2. Menggetakkan lidah ke lateral Pada kelumpuhan bilateral dan berat, lidah tidak bisa digerakkan ke arah samping kiri dan kanan. 3. Kekuatan otot lidah Ujung jari pemeriksa ditempatkan pada salah satu pipi penderita, kemudian penderita diminta mendorong ujung jari tersebut dengan kekuatan lidahnya. Bandingkan kekuatan dorongan kanan dan kiri. Meskipun inti saraf XII mendapat inervasi cortico-bulbar bilateral, lesi akut pada capsula interna (pada CVD) bisa memperlihatkan deviasi lidah ke arah yang berlawanan dengan lesi sewaktu menjulurkan lidah kedepan (pada stadium awal). Restitusi terjadi beberapa hari, karena fungsi tersebut diambil alih oleh cortico-bulbar yang ipsilateral. Sering terjadi bahwa pada pemeriksaan kekuatan otot-otot lidah, tidak tampak adanya kelemahan, tetapi penderita mengeluhkan pembicaraannya jadi lain/berubah (disartria terutam bila mengucapkan nada tertentu (la.....la) yang menggunakan otot lidah. Pada setiap penderita dengan disartria (gangguan artikulasi suara), maka harus dibedakan apakah akibat kelumpuhan otot-otot bibir (NVII), kelumpuhan otot-otot lidah (N.XII), kelumpuhan otot palatum (suara sengau akibat kelumpuhan N.IX-X) ataukah karena lesi ekstrapiramidal dan serebelum (slurring/scanning speech). Adanya atrofi dan fibrilasi lidah satu sisi, menunjukkan adanya disfungsi batang otak (inti N.XII) atau saraf perifer. Sedangkan lesi bilateral lidah dapat dilihat pada true bulbar palsy atau pseudo-bulbar palsu

16

palsy. Pada true bulbar palsy ditemukan atrofi dan fasikulasi lidah, gangguan sensasi pada dinding belakang faring dan penurunan refleks muntah. 5.) MOTORIK Anamnesis

1.

APA ? Tentukan apakah gangguan pergerakan akibat kelemahan, inkoordinasi atau kekakuan (minta pada penderita untuk mendemonstrasikan) Tentukan apakah yang yang dikeluhkan pasien itu hanya kelemahan otot saja ataukah disertai gangguan sensorik (parestesia). Kadang-kadang gangguan otot (misal twitching) ditafsirkan oleh penderita sebagai gangguan sensorik (pada A.L.S). Keluhan spesifik Keluhan saraf otak, keluhan ditingkat medula spinalis, tremor atau gerakan involunter, disfungsi autonom.

2.

DIMANA Bentuk kelemahan UMN adalah: Hemiparese, lesi kortikospinalis unilateral. Crossed hemiparese (hemiparese alternans). Double hemiparese, lesi kortikospinalis bilateral. Paraparese. Lesi medula spinalis bilateral. Brown sequard syndrome (kelemahan atau sisi tubuh tungkai dengan hilangnya nyeri pada sisi

biasanya

kontralateral), lesi pada separuh medulla spinalis. Ciri-ciri kelemahan LMN : Lesi akson saraf perifer (polineuropati) hampir selalu Pada penyakit otot, tidak ada keluhan sensorik (kecuali disertai dengan gangguan sensorik (parestesia). nyeri otot) dan lebih berat pada bagian proksimal anggota gerak. Letak lesi fokal akan mengakibatkan kelemahan fokal pula (drop hand/ foot, carpal tunnel syndrome)

17

3. KAPAN Serangan intermiten dan tidak ada defisit motorik, hatiProgresif terus sampai meninggal dunia. Perjalanan klnis berfluktuasiantara remisi dan hati pada miastenia gravis.

eksaserbasi, bersifat kronik, hati-hati pada multiple skelerosis Permulaan akut kemudian membaik secara perlahanlahan (C.V.D) 4. BAGAIMANA? Apa yang memperberat? Berhubungan dengan pekerjaan fisik (miastenia gravis, Makan karbohidrat banyak (hipokalemic periodic paralysis Lumpuh bila ada stress (neurosis histerik) Ganguan kecerdasan dan bahasa (fungsi luhur), curiga Hemiparese dengan kelumpuhan saraf otak kontralateral familial periodic paralysis/ hipokalemia) karena hipertiroidisme) 5. GEJALA YANG MENGIKUTI proses kortikal difus. (hemiparese alternans), curiga lesi batang otak. 6. TRAUMA / EVENTS Trauma yang berat, umumnya penderita akan bisa mengingat kembali (apalagi bila sampai masuk rumah sakit). Kadang kadang trauma kepala yang ringan akan terlupakan (bila pada orang tua hati-hati pada hematom subdural yang kronik) Tidur pulas dengan lengan/siku bersandar dengan pinggiran 7. KELUARGA 1. Penyakit-penyakit herediter Pemeriksaan fisik INSPEKSI Kulit : cafe-au-lait-spots (neurofibromatosis) Deformitas tulang (kraniostenosis/mikrosefalia, makrosefalia, skoliosis

18

Bentuk dan besar otot (tiap orang berbeda, tapi yang penting perbedaan kanan dengan kiri). Hati-hati pada pseudohipertropi (akibat timbunan lemak) Sikap tubuh abnormal (claw hand, parkinsonisme) Gerakan-gerakan abnormal : 2. PALPASI Aplikasi pemeriksaan neurologis agak terbatas. Palpasi pada otot yang atrofi akan terasa lebih lunak. Saraf akan dipalpasi (pembesaran dan nyeri tekan). Pada Fasikulasi Mioklonik jerks TICS Tremor Korea Atetosis Asterixis/flapping tremor Tardive diskinesia

penyakit lepra maka saraf ulnaris dan peroneus (lebih sering saraf ulnaris) teraba lebih besar dan keras seperti kawat.Pada kelumpuhan nervus ulnaris dan peroneus (claw hand dan drop foot) jangan lupa untuk palpasi saraf tersebut serta mencari makula hipertesia/anastesia pada kulit didaerah punggung atau bagian tubuh lainnya. Tes kekuatan otot Ada 2 cara pemeriksaan kekuatan otot Dokter/pemeriksa mencoba mengerakkan sementara Pasien yang menggerakkan dan dokter/pemeriksa pasien mempertahankannya mempertahankannya Cara pertama lebih baik tapi cara kedua dipakai bila pasien kurang kooperatif 1.PRINSIP UMUM

Selama

pemeriksaan

grup

otot

tertentu,

dokter/pemeriksa melihat dan merasakan (palpasi) kontraksi

19

otot. Adanya atropi (terasa lebih lunak) mungkin ditemukan pada stadium dini dari penyakit motor unit meskipun kekuatan otot masih baik. Adanya 6 skoring atau gradasi. Posisi sewaktu tes kekuatan otot harus tepat. Saraf otak : Diplopia : penderita diminta melirik kearah otot yang lemah (bila yang lemah saraf VI kanan maka penderita diminta melirik kearah kanan). Kelemahan saraf VII harus diperiksa secara terpisah antara bagian atas /otot frontalis (dilayani oleh serat-serat dari 2 hemispere) dan bagian bawah muka (dilayani oleh serat hemispere kontralateral). Pemeriksaan ini dipakai untuk membedakan UMN dan LMN. Anggota gerak atas (lengan) Pemeriksaan otot bahu paling baik dengan posisi duduk atau berdiri. Pemeriksaan otot siku dilakukan dalam keadaan terlentang penderita diminta jongkok lalu Anggota gerak bawah (tungkai) Hopping berdiri. Bila test : terdapat

2.GRUP OTOT SPESIFIK

kelemahan otot ekstensor pangkal paha bilateral maka pasien akan kesulitan. Growers sign : cara bagkit khas yaitu dengan mengangkat bokong terlebih dahulu, sementara sendi paha tinggal tetap fleksi. Kemudian kedua tangan menekan tungkai guna mengangkat setengah bagian tubuh. 1. secara pasif 2. HIPERTONIA Tonus Otot HIPOTONIA Yaitu tidak ada tahanan sama sekali bila digerakkan sendi-sendi

20

Spastisitas

dengan cara menggerakkan sendi secara cepat. Pada clasp knife phemomenon maka didapatkan tahanan pada permulaan gerakan lalu disusul relaksasi secara tiba-tiba. Spastisitas ini khas bagi lesi UMN. Klonus : kontraksi ritmik dari regangan yang dikerjakan secara cepat dan kuat. Bisa dilihat pada dorsofleksi kaki (ankle klonus) patela (patela klonus), dorsofleksi pergelangan tangan (wrist klonus). Rigiditas : ditimbulkan dengan cara rotasi pergerakan tangan atau fleksi dan ekstensi siku secara pasif. Akan terasa tahanan pada sepanjang gerakan pasif tersebut (tidak ada fase relaksasi seperti pada spastisitas). Bila disertai tremor memberi kesan suatu cog-wheel phenomenon. Rigiditas khas untuk penyakit ganglia basalis Miotonia : akibat abnormalitas otot pada gerakan pasif secara perlahanlahan miotonia tidak timbul tapi pada gerakan yang cepat akan timbul kontraksi otot yang gagal untuk relaksasi. Miotonia juga bisa ditimbulkan dengan rangsangan ketukan pada otot yang terlibat (memakai jari tangan atau hamer karet). E. F. Disartria Gait (gaya berjalan) Ayunan lengan yang kaku atau jelek, dugaan lesi ganglia Langkah kaki yang lebar adalah dugaan midline cerebral Scissors gait : dugaan lesi UMN bilateral Circumductive gait : dugaan lesi UMN unilateral basalis atau UMN disfunction Apraksia/Dispraksia Gerakan kompleks

21

Stepping gait (gaya ayam jago) : akibat kelumpuhan nervus

peroneus sehingga dorsofleksi kaki tidak mampu dikerjakan (drop foot) Toe walking test : test berjalan dengan ujung-ujung jari kaki Heel walking test (test berjalan dengan tumit) : tes Tandem gait : cara berjalan melalui garis lurus yaitu adalah tes untuk kekuatan plantar fleksion kaki. kekuatan dorsofleksi kaki,. termasuk cara tes keseimbangan yang lebih baik dan lebih sensitif dari pada romberg test. Romberg test Lebih cocok dimasukkan kedalam tes koordinasi. 6.) SENSIBILITAS gerak Gangguan two point tactile discrimination secara serentak, bisa memakai kompas/jangka. Pada Diperiksa dengan 2 rangsangan tumpul pada 2 titik dianggota anggota gerak atas biasanya diperiksa pada ujung jari. Orang normal bisa membedakan 2 rangsangan pada ujung jari bila jarak 2 rangsangan tersebut lebih dari 3 mm. Ketajaman menentukkan 2 rangsangan tersebut sangat tergantung pada bagian tubuh yang diperiksa, yang penting adalah membedakan kedua sisi. Gangguan grapesthesia = graphaanastesia Pemeriksaan ini dilakukan dengan cara menulis beberapa angka pada bagian tubuh yang berbeda-beda pada kulit penderita. Penderita mengenali angka tersebut dengan mata tertutup. Gangguan stereognosis Diperiksa pada tangan. Pasien diminta mengenal sebuah benda yang ditempatkan pada masing masing tangan dan diminta ,merasakan pada jari-jari tangan. Ketidakmampuan dengan rabaan dan mata tertutup disebut taktil agnosia atau astereognosis. Syarat pemeriksaan sensasi protopatik dan proprioseptik harus baik. Gangguan barognosis

22

Membedakan berat antara 2 benda sebaiknya diusahakan bentuk dan besar benda sama tapi beratnya beda. Gangguan topografi = topognosia Yaitu kemampuan pasien untuk melokalisasi rangsangan raba pada bagian tubuh tertentu. Anosognosia = sindroma Anton Babinski Adalah penolakan atau tidak adanya kesadaran terhadap bagian badan yang lumpuh. Bila berat, pasien akan menolak adanya kelumpuhan tersebut dan percaya bahwa dia dapat menggerakkan bagian-bagian tubuh tersebut. Ada yang menduga bahwa penolakkan dan penelantaran bagian tubuh yang lumpuh adalah akibat gangguan spasial yang berat. Sensori inattention = extinction phenomenon gerak kanan dan kiri yang letaknya setangkup Diperiksa dengan merangsang secara serentak pada kedua titik dianggota sementara itu mata tertutup. Mula-mula diraba punggung tangan dan pasien diminta untuk mengenal tempat yang diraba. Kemudian rabalah pada titik yang setangkup pada sisi yang berlawanan dan ulangi pertanyaan tersebut. Setelah pasien dapat merasakan perabaan pada masing-masing sisi yang setangkup tersebut dengan baik, maka kita raba pada kedua tempat tersebut dengan tekanan yang sama secara serentak. Bila ada extinction phenomenon maka pasien hanya akan merasakan rangsangan pada sisi tubuh yang sehat saja. TES SENSORIK KHUSUS Tinels sign Umumnya digunakan untuk tes saraf medianus pada karpal tunnel sindrom. Tepukkan ujung jari pada saraf medianus ditengahtengah terowongan karpal akan menimbulkan disestesia ( rasa parastesia dan nyeri yang menjalar mulai dari tempat nyeri rangsangan kejari-jari telunjuk, tengah, dan manis seperti aliran listrik). Bila tes ini positif maka dugaan kuat adanya sindrom karpal

23

tunel apalagi bila ada keluhan parastesia dan nyeri pada ketiga jari tersebut untuk konfirmasi bisa dilakukan pemeriksaan EMG. Straight leg raising test/laseque test Spurling sign/hand compression test Perspiration test

Prinsip : Adanya keringat akan bereaksi dengan amilum atau tepung yang diberi iodium sehingga memberikan warna biru, caranya bagian depan tubuh (leher bawah) disapu dengan tepung yang mengandung iodium kemudian tubuh penderita ditutupi dengan sungkup supaya cepat berkeringat. Setelah beberapa lama sungkup dibuka dan dicatat bagian tubuh mana tepung tetap putih berarti tidak ada produksi keringat). Tes ini adalah tes objektif dan digunakan pada kasus-kasus paraplegia untuk menentukkan batas lesinya. Tes ini sudah jarang dipakai. 7.) KOORDINASI Intensio tremor Tremor yang timbul bila melakukan gerakan volunter (degan kemauan) dan menjadi lebih nyata bila menghampiri tujuannya. Tremor intensi dapat pula diperiksa dengan jalan menyuruh pasien mengambil benda yang kecil, makin dekat ia pada benda tersebut makin jelas tremor pada tangannya. Test telunjuk hidung Pasien disuruh menutup mata dan meluruskan lengannya kesamping, kemudian ia disuruh menyentuh hidubgnya dengan telunjuk. Pada lesi sereberal telunjuk tidak sampai di hidung tetapi melewatinya dan sampai di pipi. Bila jari mendekati hidung terlihat tremor (tremor intensi) atau pasien disuruh menunjuk telunjuk pemeriksa, kemudian menunjuk hidungnya, berulang-ulang. Tes tumit lutut Penderita berbaring dengan kedua tungkai diluruskan, kemudian ia dusuruh menempatkan tumit pada lutut kaki yang lain. Tumit ini tidak tepat mengenai lutut. Terlihat pasien mengadakan fleksi lutut yang berlebihan sehingga tumit melampaui lutut dan sampai di paha. Ataksi (gangguan koordinasi gerakan)

24

Gangguan gerakan adalah berkurangnya kerjasama antar otot. Pada orang normal bila ia mengedik kebelakang, pada waktu yang bersamaan ia akan memfleksikan lutut atau tungkai untuk menjaga keseimbangan. Akan tetapi pada penderita gangguan sereberal, saat mengedikkian badannya ke belakang, ia selalu menegangkan tungkainya, sehingga ia berada dalam bahaya akan jatuh. Dysathri Untuk dapat mengucapkan kata sebaik-baiknya sehingga bahasa yang didengar dapat ditangkap dengan jelas dan tiap suku kata dapat terdengar secara terperinci, maka mulut, lidah, bibir, palatum mole, pita suara serta otot-otot pernapasan harus melakukan gerakan tangkas secara sempurna. Bila salah satu gerakan tersebut terganggu, timbullah cara berbahasa (verbal) yang kurang jelas. Penderita dengan disartria bila disuruh untuk mengucapkan suatu kalimat maka akan terdengar kalimat yang tidak jelas.Disartria disebut juga gangguan artikulasi atau gangguan pengucapan kata-kata secara jelas dan tegas, namun tidak ada gangguan pada penggunaan tata bahasa. 8.) SARAF VEGETATIF Miksi Kandung kemih dan uretra menerima persarafan simpatis dan parasimpatis. Parasimpatis mengaktifkan otot detrusor sedangkan simpatis menghambatnya. Penuhnya kandung kencing terasa karena lintasan asenden menyalurkan impuls yang dicetuskan oleh ujung-ujung serabut aferent akibat teregangnya otot detrusor. Tibanya impuls tersebut di korteks serebri akan menimbulkan kesadaran akan penuhnya kandung kemih. Terputusnya lintasan impuls tersebut akan menghilangkan refleks berkemih yang sewajarnya akan timbal bila kandung kemih penuh (sensory paralytic bladder). Lama kelamaan akan timbul inkontinensia urin. Pada penderita dengan lesi di medulla spinalis diatas konus medullaris, kandung kemih dapat dikosongkan dengan jalan perangsangan terhadap daerah di sekitar os pubis dan lipatan inguinal (kandung kemih automatik). Bila lesi terletak di konus medullaris, maka

25

pengosongan Defekasi

kandung

kemih

harus

dilakukan

dengan

penekanan

suprapubik (kandung kemih atonik). Defekasi seperti halnya miksi merupakan fungsi otonom. Pada defekasi, kegiatan susunan parasimpatik membangkitkan kontraksi otot polos sigmoid dan rektum serta relaksasi otot sfingter internus. Refleks anal dibangkitkan dengan cara berikut : jari telunjuk demasukkan ke dalam anus penderita, bila terasa ada jeratan pada jari telunjuk, maka refleks sfingter internus adalah positif. Bila refleks hilang, maka jari tidak mendapat tahanan, dan dengan mudah dimasukkan ke dalam anus. Defekasi adalah kegiatan voluntar untuk mengosongkan rektum dan sigmoid yang dapat dibagi dalam dua tahap, yaitu didorongnya tinja sampai ke rektum yang berlangsung secara involuntar. Bila rektum penuh, maka akan timbul kesadaran untuk defekasi. Pada tahap kedua, semua kigiatan berlangsung voluntar, sfingter dilonggarkan dan otot perut berkontraksi untuk meningkatkan tekanan intra abdominal. 9.) REFLEX-REFLEX Refleks adalah jawaban terhadap suatu perangsangan. Reflek saraf otak 1. Reflek pupil Reflek kornea Reflek mandibula Reflek glabella

2.
3. 4. Reflek Biseps

Reflek pada angota gerak atas Lengan difleksikan terhadap siku dengan sudut 90o, supinasi dan lengan bawah ditopang pada alas tertentu (meja periksa). Jari dokter ditempatkan pada m.bisep (diatas lipatan siku), kemudian dipukul dengan reflek hammer. Normal: timbul kontraksi otot bisep, sedikit meningkat (brisk) bila terjadi fleksi sebagian dan gerakan pronasi. Bila hiperaktif maka akan terjadi penyebaran gerakan fleksi pada lengan dan jari-jari atau sendi bahu. Trisep reflek

26

Lengan ditopang dan difleksikan pada sudut 90o, tendon trisep diketok dengan reflek hammer (tendon trisep berada pada jarak 1-2 cm diatas olecranon). Respon yang normal adalah kontraksi otot trisep, sedikit meningkat (brisk) bila ekstensi ringan dan hiperaktif bila ekstensi siku tersebut menyebar ke atas sampai otot-otot bahu atau mungkin ada klonus yang sementara. Reflek Hoffman Pasien hiperekstensi pergelangan tangan, kemudian ujung jari tengah disentil (snapped) dan kita lihat gerakan fleksi dari jari-jari yang lain dan adduksi dari ibu jari. Reflek positif bilateral bisa dijumpai pada 25% orang normal, sedangkan unilateral Hoffman sign indikasi suatu lesi UMN diatas segmen servikal VIII. Grasping reflek Jari pemeriksa saling bertautan (slider) dengan jari-jari pasien ekstensi pada pergelangan tangan. Bila penderita sadar, maka diperintahkan positif jari supaya Tes jangan ini akan menahan jari pasien diulang pemeriksa. menahan Reflek ujung bila ujung-ujung

pemeriksa.

beberapa kali. Pada forced grasping posisi tangan pronasi dan rangsangan dikerjakan dengan jari-jari pemeriksa pada daerah telapak tangan. Forced grasping positif bila jari-jari pasien meremas jari-jari pemeriksa dan sulit melepaskan atau membuka jarijarinya. Reflek-reflek pada tubuh 1. Reflek bernafas 2. Reflek dinding perut Normal hilang pada keadaan pasca operasi yang mengenai saraf segmen torakal bawah, wanita yang banyak anak. Patologis terdapat pada lesi UMN dan LMN. Reflek ini dekerjakan dengan goresan dari lateral menuju garis tengah mulai dari atas umbilikus, setinggi umbilikus dan di bawah

27

umbilikus (ada 4 goresan pada sisi kanan dan kiri). Normal akan timbul kontraksi otot-otot dinding perut menjauhi umbilikus/ bergerak ke lateral. Yang perlu dilihat adalah simetrisnya gerakan tiap-tiap kuadran tersebut. 3. Reflek kremaster Goresan pada bagian dalam paha akan memberikan respon berupa terangkatnya testis pada sisi yang sama. Reflek ini negatif pada lesi UMN dan LMN. 4. Reflek bulbokavernosus Tekanan pada glans penis menimbulkan kontraksi dari otot blbokavernosus dan spingter ani eksternus. Kedua-duanya dapat dirasakan dengan menempatkan jari-jari pemeriksa pada perineum. 5. Reflek anal Kulit dekat anus digores secara perlahan dengan jarum, akan menimbulkan kontraksi otot spingter ani eksterna yang bisa dilihat atau dirasakan dengan pemeriksaan rektum. Reflek-reflek pada anggota gerak bawah 1. Reflek Patella Pasien berbaring terlentang, lutut diangkat ke atas sampai fleksi 30o. Tendon patella dipukul dengan reflek hammer. Respon berupa kontraksi otot quadricep femoris, yaitu ekstensi dari lutut. Pada lesi LMN akan menurun atau negatif, sedangkan pada lesi UMN akan meningkat dan menyebar ke otot-otot paha yang lain. 2. Adduktor reflek Dikerjakan bila ada reflek tendon yang meningkat. 3. Achiles tendon reflek= A.P.R Yang perlu diperhatikan pada pemeriksaan ini adalah: Penderita diminta melemaskan kakinya. Kita dapat meraba tendon ekstensor halucis/ digitorum yang berada di bagian dorsal kaki, bila terasa tegang berarti penderita belum menuruti perntah kita. Posisi kaki adalah dorsofleksi.

28

Untuk memudahkan pemeriksaan reflek ini, kaki pemeriksa bisa diletakkan/ disilangkan di atas tungkai bawah kontralateral.

Tendon achiles dipukul dengan reflek hammer, respon normal berupa gerakan plantar fleksi kaki. Adanya gerakan lebih dari satu kali fleksi plantar (klonus) berarti abnormal (lesi UMN), sedangkan reflek yang negatif pada satu atau dua sisi sering diakibatkan lesi saraf perifer atau penyakit radiks spinalis (HNP). 4. Reflek Babinski Pada orang normal, goresan pada telapak kaki akan memberikan respon berupa pemanrikan tungkai dan fleksi jarijari kaki termasuk jempol. Bila ada lesi UMN maka jari jempol kaki akan bergeraj dorsofleksi, sedangkan jari-jari lain menyebar atau membuka. Pada bayi sampai usia 16 bulan reflek babinski masih dalam batas normal. Reflek babinski klasik dikerjakan dengan menggores telapak kaki mulai dari bawah ke atas, pasien sebelumnya diberi tahu supaya berusaha jangan bergerak. Bila timbul ekstensi/ dorsofleksi jari jempol maka dikatakan ada reflek babinski (sebaiknya jangan dipakai istilah positif). 5. Variasi reflek babinski Sebetulnya ada 27 gerakan yang bisa memberikan dorsofleksi jari jempol kaki, tapi yang sering digunakan adalah Oppenheim (goresan jari sepanjang tepi depan tulang tibia dari atas ke bawah), Gordon (memencet otot gastrocnemius), Schaefer (memencet tendon achiles), Chaddock (goresan sepanjang tepi lateral kaki diluar telapak kaki dari bawah ke atas). Diantara variasi reflek babinski ini maka reflek chaddock adalah yang paling berguna dalam penggunaan di klinis. Variasi babinski ini diperlukan apabila kita ragu-ragu mengenai hasil evaluasi reflek babinski apabila penderita sangat sensitif terhadap goresan telapak kaki. 6. Reflek Rosolimo dan Mendel-Bechterew

29

Arti klinis sama dengan reflek babinski dan variasinya (lesi UMN) hanyaresponnya yang berbeda. Pukulan pada bagian dorsal kaki pada tulang kuboid (refleks Mendel-Bechterew) dan pada telapak kaki bagian depan (reflek rosolimo) akan memberikan respon berupa fleksi pada jari-jari kaki. 10) Liquor Cerebrospinal Warna Dalam keadaan normal LCS tidak berwarna, bening seperti air. Perubahan baru terlihat bila terdapat sel sedikitnya 200/mL. Bila terdapat eritrosit 1000/mL maka akan memberikan warna merah pada cairan. Bila pada waktu melakukan punksi, ternyata traumatik maka terdapat darah dalam LCS, untuk itu harus dilakukan penampungan LCS dengan 3 tabung berturut-turut, dimana akan terlihat bahwa tabung ke tiga lebih jernih dbandingkan dengan kedua tabung lainnya. Cara ini penting untu membedakan apakah daerah tersebut berasal ari punksi yang traumatik atau perdarahan dari subarakhnoid. Pada perdarahan subarakhnoid, bila LCS tersebut disentrifuge, akan terlihat endapan darah sedangkan cairan di atasnya xantochrom. Sedangkan pada punksi yang traumatik cairan di atasnya jernih. Tekanan Tekanan LCS diatur oleh hasil kali dari kecepatan pembentukan cairan dan tahanan terhadap absorbsi melalui villi arakhnoid. Bila salah satu meninggi maka tekanan meninggi dan bila salah satu menurun maka tekanan tersebut menurun. Pengukuran tekanan LCS dengan menggunakan manometer pada punksi lumbal atau punksi cysternal dengan pasien pada posisi lateral dekubitus nilai normalnya 70-200 H20. Bila penderita duduk tekanan menjadi lebih tinggi 280 mL H20. Quexkenstedit Tes Quexkenstedit adalah pemeriksaan dengan penekanan vena jugularis. Dalam keadaan normal penekanan vena jugularis akan meninggikan tekanan 100-200 mL H20 dan tekanan kembali ke asal dalam waktu 10 detik. Bila ada penyumbatan, maka tidak terlihat peninggian tekanan atau sedikit sekali peningkatan tekanan LCS.

30

Jumlah Sel Bila jumlah sel LCS meningkat (sel leukosit) menunjukkan adanya infeksi bakteri, virus, jamur, darah, zat kimia atau tumor. Peningkatan jumlah sel dan jenisnya diperiksa dengan pewarnaan gram. Protein Terdapat perbedaan yang besar antara kadar protein darah dengan kadar protein LCS. Perbedaan kadar protein pada ventrikel dengan cysterna dan lumbal disebabkan oleh tidak samanya permeabilitas dari sawar darah LCS untuk protein pada basal meningen dan ruamg subarakhnoid spinal. Peninggian kadar protein merupakan suatu keadaan patologis yang terjadi ependim, dekat ependim atau meningen. Peniggian protein pada meningitis terjadi karena tingginya perfusi dari kapiler darah dikoroid atau meningen. Glukosa Kadar glukosa LCS merupakan 2/3 dari kadar glukosa darah. Bila kurang dari NaCl Penurunan Cl terdapat pada meningitis tetapi tidak spesifik. Sedangkan kadar Na, K, Mg, dan Ca tidak menunjukkan perubahan pada kelainan neurologi. 48 mg% maka tidak normal. Hal ini dapat ditemui pada keadaan infeksi piogenik, meningitis TBC, dan jamur.

DAFTAR PUSTAKA

1. Juwono, T. Pemeriksaan Klinik Neurologik Dalam Praktek. 1996.


Jakarta : EGC

2. Sidharta,

Priguna.Tata

Pemeriksaan

Klinis

Dalam

Neurologi.

1999.Jakarta : Dian Rakyat

31

3. Lumbantobing, S.M. Neurologi Klinik ; Pemeriksaan Fisik dan


Mental. 1999. Jakarta : FKUI

4. Nurimba, Nurjaman. dkk. Diktat Neurologi Klinis. 1993. Bandung :


SMF Ilmu Penyakit Syaraf FK-UNPAD / RSHS.

32