Anda di halaman 1dari 22

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Push Up push up adalah latihan kekuatan yang dilakukan berbaring horizontal dalam posisi menghadap ke bawah dan kemudian menaikkan dan menurunkan tubuh menggunakan lengan. Latihan ini lebih disukai oleh banyak orang karena Anda tidak perlu pergi ke gym untuk melakukannya. Anda dapat melakukannya di kenyamanan rumah Anda dan semua yang Anda butuhkan adalah menggunakan berat badan dan lengan. Push up yang terbaik memerlukan latihan melakukan latihan secara efektif dan benar. Masalah yang paling umum saat melakukan push up pelaksanaan buruk dan sebagai akibatnya orang tidak mendapatkan manfaat yang seharusnya mereka dapatkan. Push up yang terbaik harus seperti bangku terbalik tekan. Namun, perlu dipastikan stabilitas dan kontrol tubuh. Dada harus dekat lantai dan siku harus membungkuk untuk membentuk sudut 90 derajat, tetapi sudut ini bisa lebih kecil tergantung pada variasi yang digunakan. Sebuah latihan push up hampir semua otot utama dada, bahu, punggung, perut dan trisep. Setelah melakukan latihan, seseorang dapat beristirahat sejenak sehingga dapat pulih dan otot-otot dapat memperoleh kekuatan. Push up cukup dilakukan tiga kali seminggu. Seperti semua latihan lain mendorong terbaik latihan harus memulai secara bertahap setelah pemanasan. Maka harus dilakukan beberapa repetisi dan memastikan bahwa dalam olahraga push up seseorang harus mengambil satu menit beristirahat setelah setiap rangkaian repetisi. Idealnya kita harus membangun untuk melakukan 8 set dari 3 reps dengan menit istirahat setelah

setiap set. Setelah menguasai dan menjadi mahir dalam melaksanakan latihan, porsi latihan dapat ditambah, terutama bagian belakang, untuk meningkatkan perlawanan. Ini berdampak pada perolehan otot yang lebih banyak, serta meningkatkan kekuatan dan stamina. Untuk melakukan push up yang benar, mula-mula posisikan tubuh anda tertelungkup. Letakkan lengan tepat di samping kanan dan kiri anda, tidak terlalu lebar juga tidak terlalu sempit. Tarik nafas sebelum mengangkat tubuh, dan bersamaan dengan gerakan lengan mengangkat tubuh anda lepaskan nafas. Saat bergerak turun tarik nafas kembali. Lakukan latihan ini dengan repetisi 10 kali untuk pemula dan 25 kali untuk anda yang sudah berlatih lebih dari 60 hari, dan 50 sampai 100 kali untuk anda yang sudah cukup kuat untuk memulai pembentukan otot. Biasanya perlu waktu antara 3 sampai 5 bulan untuk memperoleh kekuatan yang cukup untuk repetisi 50 sampai 100 kali.

2.2 Langkah-langkah Melakukan Push Up Langkah-langkah dalam push adalah sebagai berikut : a. Push Up dilakukan untuk mengetahui kekuatan otot lengan b. Posisi badan tengkurap c. Posisi kaki lurus dan tetap menutup atau menempel satu sama lain d. Tangan ditekuk, siku ditekuk, telapak tangan menempel dilantai berada di samping ujung lengan. e. Setelah itu gerakan tubuh naik turun bertumpu pada kedua tangan dan kedua kaki (jari-jari kaki) f. Ketika naik, posisi tangan harus lurus. g. Ketika naik, posisi seluruh bagian tubuh atas dan bawah tetap lurus selama pergerakan. h. Ketika turun, tangan ditekuk dan posisi badan tidak boleh sampai menyentuh lantai i. Perhitungan, jika dimulai dari posisi dibawah, maka dihitung sekali jika sudah turun lagi. Begitu juga sebaliknya. Jika dimulai dari atas, maka dihitung satu jika berada di posisi atas lagi.

j. Pada wanita, terdapat satu perbedaan, yaitu pada posisi kaki tidak bertumpu pada ujung telapak atau jari-jari kaki, tetapi memggunakan lutut, sehingga posisi lutut harus ditekuk.

2.3 Manfaat Latihan Push Up

Berbagai manfaat latihan push up dapat dirasakan oleh orang yang yang melakukannya. Push Up menguatkan otot Lengan, Bahu dan Dada. Gerakan push up yang terpusat pada tubuh bagian atas akan membuat dada dan bahu anda kuat dan tegap, lengan anda sebagai pusat penggerak akan mempunyai otot yang kekar dan kuat. Push Up juga membuat otot tidak mudah terkilir, terutama pada bagian lengan dan bahu. Selain kuat otot lengan dan tubuh bagian atas menjadi lebih lentur. Push Up membantu melancarkan aliran darah ke kepala, terlebih lagi bila melakukan latihan leher sebelum memulai push up sesuai dengan petunjuk di atas, sehingga anda akan dapat merasa lebih segar dan nyaman. Sering kali kita mendengar kejadian stroke menimpa sebagian besar orang, padahal seharusnya hal itu banyak pencegahannya. Selain menjaga pikiran yang terus positif, juga dapat melakukan push up yang menurut Dr dr. Airiza Ahmad SpSK, konsultan saraf dari RSCM menyatakan olahraga seperti push up bermanfaat melancarkan peredaran darah ke arah kepala. Dengan demikian akan menurunkan resiko seseorang terkena stroke mendadak. Lakukan push up dengan benar untuk memperoleh manfaat maksimal. Dianjurkan sebelum memulainya melakukan pemanasan ringan urut mulai dari kepala sampai dengan pergelangan kaki, misalnya dimulai dengan melakukan tengok kiri-kanan, angguk depan belakang, putar kiri-kanan, miring kiri-kanan untuk kepala, kemudian gerakan tangan, dan terakhir putar pergelangan kaki kiri-kanan. Setelah itu siap-siap untuk push up untuk mendapatkan manfaat maksimal.

2.4 Variasi latihan push up 2.4.1 Model Papan Mulailah dengan dasar posisi push up, kedua tangan langsung berada di bawah bahu dan badan dalam garis lurus. Tariklah pusar ke dalam dan tahan selama 20 detik. Istirahatlah selama 30 detik dan ulangi gerakan ini. Bila dapat dengan mudah bertahan pada posisi ini selama 30 detik dua kali berturut-turut, berarti Anda sudah siap melakukan gerakan selanjutnya. 2.4.2 Push Up Condong Tempatkan kedua tangan pada bangku latihan atau pada kursi yang kuat. Rentangkan kedua kaki ke belakang, sehingga kepala, leher, punggung, pantat, dan kaki dalam satu bari yang lurus. Bengkokkan kedua siku ke samping dan turunkan badan sampai hampir menyentuh bangku (sejauh mungkin bisa dilakukan). Usahakan agar otot-otot perut dalam keadaan kencang dan badan berada satu baris lurus. Tahanlah selama 1 detik, kemudian doronglah kembali ke atas. 2.4.3 Push Up Berlutut Berlututlah di lantai dengan kedua tangan langsung di bawah bahu dan kedua kaki dbengkokkan, sehingga badan membentuk garis lurus dari kepala sampai ke lutut. Bengkokkan kedua siku ke samping dan turunkan badan sampai hampir ke lantai. Usahakn agar paha dan badan dalam satu garis lurus. Tahanlah selama 1 deetik, kemudian doronglah kembali ke atas.

2.4.4 Push Up Satu Lutut Mulailah dengan posisi push up berlutut, naikkan kaki kiri dari lantai sampai setinggi pinggul. Tempatkan kaki kanan di lantai. Bengkokkan kedua siku dan badan lurus dalam satu garis. Tahanlah selama satu detik, kemudian doronglah ke atas kembali. Lakukan 5 kali untuk setiap kaki dan itu satu set latihan.

2.5 Cara Push Up yang Benar 2.5.1 Posisi tangan agak lebar di lantai, dan kaki bertumpu pada ujung jari, sehingga tubuh bisa ditopang dengan sempurna selurus mungkin. 2.5.2 Buang napas sambil menekukkan sikut dan turunkan posisi bahu sampai tekukan sikut membentuk sudut 90 derajat. 2.5.3 Kemudian dorong bahu ke atas sambil menarik napas hingga tangan lurus, tapi pastikan posisi sikut tidak terlalu kaku agar mudah ditekuk kembali.

2.6 Pengertian Denyut Nadi Denyut nadi adalah frekuensi irama denyut/detak jantung yang dapat dipalpasi (diraba) di permukaan kulit pada tempat-tempat tertentu. Pada jantung manusia normal, tiap-tiap denyut berasal dari noddus SA (irama sinus normal, NSR= Normal Sinus Rhythim). Waktu istirahat, jantung berdenyut kira-kira 70 kali kecepatannya berkurang waktu tidur dan bertambah karena emosi, kerja, demam, dan banyak rangsangan yang lainnya. Denyut nadi seseorang akan terus meningkat bila suhu tubuh meningkat kecuali bila pekerja yang bersangkutan telah beraklimatisasi terhadap suhu udara yang tinggi. Denyut nadi maksimum untuk orang dewasa adalah 180-200 denyut per menit dan keadaan ini biasanya hanya dapat berlangsung dalam waktu beberapa menit saja. Tempat meraba denyut nadi adalah: pergelangan tangan bagian

depan sebelah atas pangkal ibu jari tangan (Arteri radialis), dileher sebelah kiri/kanan depan otot sterno cleido mastoidues (Arteri carolis), dada sebelah kiri tepat di apex jantung (Arteri temparalis) dan di pelipis (Muffichatum, 2006). Denyut nadi dapat dipakai sebagai tolak ukur untuk mengetahui kondisi jantung. Oleh karena itu denyut nadi sangat perlu diketahui atau diukur. Denyut nadi adalah frekuensi irama denyut atau detak jantung yang dapat dipalpasi atau diraba dipermukaan kulit pada tempat-tempat tertentu. Jadi pada umumnya frekuensi denyut nadi sama dengan frekuensi denyut atau detak jantung.

2.7 Faktor yang Mempengaruhi Denyut Nadi Faktor-faktor yang mempengaruhi denyut nadi adalah usia, jenis kelamin, keadaan kesehatan, riwayat kesehatan, intensitas dan lama kerja, sikap kerja, faktor fisik dan kondisi psikis (Muffichatum, 2006).

2.7.1 Usia Frekuensi nadi secara bertahap akan menetap memenuhi kebutuhan oksigen selama pertumbuhan. Pada masa remaja, denyut jantung menetap dan iramanya teratur. Pada orang dewasa efek fisiologi usia dapat berpengaruh pada sistem kardiovaskuler. Pada usia yang lebih tua dari usia dewasa penentuan nadi kurang dapat dipercaya. Frekuensi denyut nadi pada berbagai usia, dengan usia antara bayi sampai dengan usia dewasa, denyut nadi paling tinggi ada pada bayi kemudian frekuensi denyut nadi menurun seiring dengan

pertambahan usia.

2.7.2 Jenis Kelamin Denyut nadi yang tepat dicapai pada kerja maksimum, sub maksimum pada wanita lebih tinggi dari pada pria. Pada laki-laki muda dengan kerja 50% maksimal rata-rata nadi kerja mencapai 128

denyut per menit, pada wanita 138 denyut per menit. Pada kerja maksimal pria rata-rata nadi kerja mencapai 154 denyut per menit dan pada wanita 164 denyut per menit.

2.7.3 Keadaan Kesehatan Pada orang yang tidak sehat dapat terjadi perubahan irama atau frekuensi jantung secara tidak teratur. Kondisi seseorang yang baru sembuh dari sakit frekuensi jantungnya cenderung meningkat.

2.7.4 Riwayat Kesehatan Riwayat seseorang berpenyakit jantung, hipertensi, atau hipotensi akan mempengaruhi kerja jantung. Demikian juga pada penderita anemia (kurang darah) akan mengalami peningkatan kebutuhan oksigen sehingga mengakibatkan peningkatan denyut nadi.

2.7.5 Intensitas dan Lama Kerja Berat atau ringannya intensitas kerja berpengaruh terhadap denyut nadi, lama kerja, waktu istirahat, dan irama kerja yang sesuai dengan kapasitas optimal manusia akan ikut mempengaruhi frekuensi nadi sehingga tidak melampaui batas maksimal. Apabila melakukan pekerjaan yang berat dan waktu yang lama akan mengakibatkan denyut nadi bertambah sangat cepat dibandingkan dengan melakukan pekerjaan yang ringan dan dalam waktu singkat.

2.7.6 Sikap Kerja Posisi atau sikap kerja juga mempengaruhi tekanan darah. Posisi berdiri mengakibatkan ketegangan sirkulasi lebih besar dibandingkan dengan posisi kerja duduk. Sehingga pada posisi berdiri denyut nadi lebih cepat dari pada saat melakukan pekerjaan dengan posisi duduk.

10

2.7.7 Ukuran Tubuh Ukuran tubuh yang penting adalah berat badan untuk ukuran tubuh seseorang. Semakin berat atau gemuk maka denyut nadi akan lebih cepat.

2.7.8 Kondisi Psikis Kondisi psikis dapat mempengaruhi frekuensi jantung. Kemarahan dan kegembiraan dapat mempercepat frekuensi nadi seseorang. Ketakutan, kecemasan, dan kesedihan juga dapat memperlambat frekuensi nadi seseorang.

2.8 Penilaian beban kerja (push up) berdasarkan denyut nadi kerja

2.8.1 Denyut Nadi (Denyut/Menit)


Pada arteri radialis dengan hitungan formal menggunakan stopwatch selama 30 detik dikalikan 2. Pengukuran dilakukan berdasarkan kategori beban kerja berdasarkan table Cristensen

Tabel 1. Tabel kategori denyut nadi menurut Cristensen terhadap beban kerja

Denyut Nadi 75-100 Denyut / Menit 101-125 Denyut / Menit 126-150 Denyut / Menit 151-175 Denyut / Menit > 176 Denyut / Menit

Kategori Sangat Rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi

Astrand dan Rodahl (1977); Rodahl (1989) menyatakan bahwa denyut nadi mempunyai hubungan linier yang tinggi dengan asupan oksigen pada waktu kerja dalam hal ini kerja fisik ketika melakukan push up. Dan salah satu cara yang sederhana untuk menghitung

11

denyut nadi adalah dengan merasakan pada arteri radialis di pergelangan tangan. Denyut nadi untuk mengestimasi indek beban kerja fisik terdiri dari beberapa jenis yang didefinisikan oleh Grandjean (1993) : a. Denyut nadi istirahat: adalah rerata denyut nadi sebelum melakukan beban kerja (push up) dimulai. b. Denyut nadi kerja: adalah rerata denyut nadi selama melakukan beban kerja (push up). c. Nadi kerja: adalah selisih antara denyut nadi istirahat dan denyut nadi beban kerja (push up).

Peningkatan denyut nadi mempunyai peran yang sangat penting didalam peningkatan cardiac output dari istirahat sampai kerja maksimum. Peningkatan yang potensial dalam denyut nadi dari istirahat sampai kerja maksimum tersebut oleh Rodahl (1989) didefinisikan sebagai heart rate reserve (HR reserve). HR reserve tersebut diekspresikan dalam persentase yang dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

% HR Reserve =

Lebih lanjut, Manuaba dan Vanwonterghem (1996) menentukan klasifikasi beban kerja (push up) berdasarkan peningkatan denyut nadi kerja yang dibandingkan dengan denyut nadi maksimum karena beban kardiovaskuler (cardiovasculair load) yang dinyatakan dalam %CVL, dapat dihitung dengan rumus berikut.
( )

%CVL =

12

Denyut nadi maksimum untuk laki-laki dinyatakan dengan 220 dikurangi umur dan untuk wanita dinyatakan dengan 200 dikurangi umur. Dari hasil perhitungan %CVL tersebut kemudian

dibandingkan dengan klasifikasi yang telah ditetapkan sebagai berikut :

<30% = Tidak terjadi kelelahan 30 s.d. <60% = Diperlukan perbaikan 60 s.d. <80% = Kerja dalam waktu singkat 80 s.d. <100% = Diperlukan tindakan segera >100% = Tidak diperbolehkan beraktivitas

Selain cara-cara tersebut diatas, Kilbon (1992) mengusulkan bahwa cardiovasculair strain dapat diestimasi dengan menggunakan denyut nadi pemulihan (heart rate recovery) atau dikenal dengan metode Brouha. Keuntungan dari metode ini adalah sama sekali tidak mengganggu atau menghentikan pekerjaan push up, karena pengukuran dilakukan tepat setelah subjek berhenti bekerja. Denyut nadi pemulihan (P) dihitung pada akhir 30 detik pada menit pertama, kedua dan ketiga. P1, P2, P3 adalah rerata dari ketiga nilai tersebut dan dihubungkan dengan total cardiac cost dengan ketentuan sebagai berikut : a. Jika P1 P2 10, atau P1, P2 dan P3 seluruhnya < 90, nadi pemulihan normal. b. Jika rerata P1 yang tercatat 110, dan P1 P3 10, maka beban kerja tidak berlebihan (not excessive). c. Jika P1 P2 < 10 dan jika P3 > 90, perlu redesain pekerjaan.

13

Laju pemulihan denyut nadi dipengaruhi oleh nilai absolut denyut nadi pada ketergantungan pekerjaan (the interruption of work), tingkat kebugaran (individual fitness). Jika nadi pemulihan tidak segera tercapai, maka diperlukan redesain pekerjaan (push up) untuk mengurangi tekanan fisik. Redesain tersebut dapat berupa variabel tunggal maupun variabel keseluruhan dari variable bebas (tasks, organisasi dan lingkungan kerja) yang menyebabkan beban kerja tambahan.

2.9 Pengukuran Frekuensi Denyut Nadi Denyut nadi (pulse) adalah getaran/ denyut darah didalam pembuluh darah arteri akibat kontraksi ventrikel kiri jantung. Denyut ini dapat dirasakan dengan palpasi yaitu dengan menggunakan ujung jari tangan disepanjang jalannya pembuluh darah arteri, terutama pada tempat- tempat tonjolan tulang dengan sedikit menekan diatas pembuluh darah arteri. Pada umumnya ada 9 tempat untuk merasakan denyut nadi yaitu temporalis, karotid, apikal, brankialis, femoralis, radialis, poplitea, dorsalis pedis dan tibialis posterior, namun yang paling sering dilakukan yaitu : a. Arteri radialis Terletak sepanjang tulang radialis, lebih mudah teraba diatas pergelangan tangan pada sisi ibu jari. Relatif mudah dan sering dipakai secara rutin.

b. Arteri Brankialis Terletak di dalam otot biceps dari lengan atau medial di lipatan siku (fossa antekubital). Digunakan untuk mengukur tekanan darah dan kasus cardiac arrest pada infant.

c. Arteri Karotid

14

Terletak dileher dibawah lobus telinga, dimana terdapat arteri karotid berjalan diantara trakea dan otot sternokleidomastoideus. Sering digunakan untuk bayi.

Denyut Nadi Recovery ( nadi setelah latihan ) adalah Denyut nadi pemulihan (recovery) 5 menit berdasarkan pakar kesegaran jasmani Rost, Rand Hollman 1982 dengan nadi 170 keatas per menit

2.10 Pengertian Tekanan Darah

Tekanan darah dapat diartikan sebagai tekanan yang diberikan oleh darah pada dinding dalam pembuluh darah. Guyton (1996) mengartikan tekanan darah sebagai kekuatan yang dihasilkan darah terhadap setiap satuan luas dinding pembuluh darah. Walaupun pengertian tekanan darah ini berlaku pada seluruh sistem vaskuler, namun yang sering kita sebut sebagai tekanan darah merupakan tekanan darah arteri yang merupakan cabang dari aorta. Pengukuran tekanan darah arteri selama siklus jantung dapat diukur secara langsung dengan menghubungkan alat pengukur tekanan ke sebuah jarum yang dimasukkan ke dalam arteri. Pengukuran dapat dilakukan secara lebih nyaman dan akurat, yaitu secara tidak langsung dengan menggunakan sphygmomanometer, suatu manset yang dapat dikembungkan dan dipakai secara eksternal lalu dihubungkan dengan pengukur tekanan. Apabila manset dilingkarkan mengelilingi lengan atas dan kemudian dikembungkan dengan udara, tekanan manset disalurkan melalui jaringan ke arteri brachialis di bawahnya, yaitu pembuluh utama yang mengangkut darah ke lengan bawah. Selama pengukuran tekanan darah, sebuah stetoskop diletakkan di atas arteri brachialis di lipat siku tepat di bawah manset. Bunyi tidak terdengar apabila tidak ada darah yg mengalir atau jika darah mengalir secara normal, sedangkan aliran darah yang turbulen akan menimbulkan getaran yang dapat didengar. Pada permulaan pengukuran, manset dikembungkan

15

hingga melebihi tekanan sistolik sehingga arteri kolaps. Tekanan manset yang besar menyebabkan arteri akan terjepit sehingga darah tidak akan mengalir pada arteri tersebut maka tidak terdengar bunyi. Tekanan manset secara perlahan diturunkan dan pada saat berada tepat di bawah tekanan sistolik puncak maka arteri akan terbuka sedikit dan akan menyebabkan darah mengalir secara turbulen sehingga dapat didengar melalui stetoskop sebagai bunyi. Bunyi yang pertama kali terdengar inilah yang menandakan tekanan darah sistolik. Sewaktu tekanan manset terus turun, darah secara intermiten akan mengalir kembali secara turbulen setiap tekanan arteri melebihi tekanan manset. Sewaktu tekanan manset pertama kali berada di bawah tekanan arteri, maka arteri brachialis tidak terjepit lagi sehingga darah dengan leluasa akan melewati arteri ini, karena aliran darah tidak lagi turbulen maka bunyi tidak akan terdengar. Tekanan tertinggi manset pada saat bunyi terakhir inilah yang kemudian kita sebut sebagai tekanan darah diastolik. (Sherwood,1996). Tekanan darah seseorang selalu dinyatakan dalam dua ukuran, misal 120/80 mmHg. Ukuran awal disebut sebagai tekanan sistolik sedangkan ukuran yang terakhir disebut sebagi tekanan diastolik. Tekanan sistolik merupakan tekanan arteri yang diperoleh pada saat jantung sedang melakukan kontraksi maksimal, pada saat jantung mengalami relaksasi tekanan arteri turun sampai ke titik terendah dan pada saat inilah tekanan diastolik dapat diukur. Tekanan darah dapat diukur dengan menggunakan alat yang disebut sebagai sphygmomanometer. Arteri yang memiliki denyutan paling besar dan terletak superficial antara lain arteri temporalis, carotis, facialis, brachialis, radialis, femoralis, poplitea, tibialis posterior dan dorsalis pedis (shier,2007). Arteri yang lazim digunakan adalah arteri brachialis yang terletak di fossa cubiti. Tekanan yang diciptakan oleh kontraksi ventrikel adalah kekuatan pendorong untuk aliran darah melalui pembuluh dari sistem. Ketika darah meninggalkan ventrikel kiri, aorta dan arteri diperluas untuk

mengakomodasi hal itu. Ketika ventrikel relaks dan menutup katup

16

semilunar, dinding elastis arteri mundur, mendorong darah maju ke arteri yang lebih kecil dan arteriol. Dengan mempertahankan tekanan aliran darah selama ventrikel berelaksasi, arteri terus-menerus menghasilkan aliran darah melalui pembuluh darah. Sirkulasi arus di sisi arteri berdenyut, mencerminkan perubahan dalam tekanan arteri sepanjang siklus jantung. Ketika melewati arteriol, gelombang menghilang. Dalam sirkulasi sistemik, tekanan darah tertinggi terletak pada arteri dan terendah di pembuluh darah kecil. Tekanan darah tertinggi di arteri dan jatuh terus seperti darah mengalir melalui sistem sirkulasi. Penurunan tekanan terjadi karena energi yang hilang akibat hambatan dari pembuluh darah. Resistensi terhadap aliran darah juga berasal dari gesekan antara sel-sel darah. Dalam sirkulasi sistemik, tekanan tertinggi terjadi di dalam aorta dan mencerminkan tekanan diciptakan oleh ventrikel kiri. Tekanan aorta mencapai tinggi rata-rata 120 mm Hg selama sistol ventrikel, kemudian terus menurun dari 80 mm Hg selama diastol ventrikel. Perhatikan bahwa meskipun tekanan dalam ventrikel turun menjadi hampir 0 mm Hg sebagai ventrikel relaks, tekanan diastolik dalam arteri besar masih relatif tinggi. Tekanan diastolik yang tinggi dalam arteri mencerminkan kemampuan wadahnya untuk menangkap dan menyimpan energi dalam dinding elastis. Peningkatan tekanan yang cepat terjadi saat ventrikel kiri mendorong darah ke aorta dapat ditinggalkan sebagai denyut nadi, atau tekanan gelombang, diteruskan melalui arteri berisi cairan dari sistem

kardiovaskular. Gelombang tekanan sekitar 10 kali lebih cepat dari darah itu sendiri. 2.11 Pengaruh Tekanan Darah Arteri Rata-Rata Tekanan darah arteri rata-rata adalah gaya utama yang mendorong darah ke jaringan. Tekanan ini harus diatur secara ketat karena dua alasan. Pertama, tekanan tersebut harus tinggi untuk menghasilkan gaya dorong

17

yang cukup. Tanpa tekanan ini, otak dan jaringan lain tidak akan menerima aliran yang adekuat seberapapun penyesuaian lokal mengenai resistensi arteriol ke organ-organ tersebut yang dilakukan. Kedua, tekanan tidak boleh terlalu tinggi, sehingga menimbulkan beban kerja tambahan bagi jantung dan meningkatkan resiko kerusakan pembuluh serta kemungkinan rupturnya pembuluh-pembuluh halus. Mekanisme-

mekanisme yang melibatkan integrasi berbagai komponen sistem sirkulasi dan sistem tubuh lain penting untuk mengatur tekanan darah arteri ratarata ini. Dua penentu utama tekanan darah arteri rata-rata adalah curah jantung dan resistensi perifer total:

Tekanan darah arteri rata-rata = curah jantung x resistensi perifer total

Pada gilirannya, sejumlah faktor menentukan curah jantung dan resistensi perifer total. Dengan demikian, kita dapat memahami kompleksitas pengaturan tekanan darah. Perubahan setiap faktor tersebut akan mengubah tekanan darah kecuali apabila terjadi perubahan kompensatorik pada variable lain sehingga tekanan darah konstan. Aliran darah ke suatu jaringan bergantung pada gaya dorong berupa tekanan darah arteri rata-rata dan derajat vasokonstriksi arteriol-arteriol jaringan tersebut. Dengan demikian, variable kardiovaskular harus terus-menerus diubah untuk mempertahankan tekanan darah yang konstan walaupun kebutuhan jaringan akan darah berubah-ubah. Tekanan arteri rata-rata secara konstan dipantau oleh baroreseptor (sensor tekanan) di dalam sistem sirkulasi. Apabila reseptor mendeteksi adanya penyimpangan dari normal, akan dimulai serangkaian respons refleks untuk memulihkan tekanan arteri ke nilai normalnya. Penyesuaian jangka pendek (dalam beberapa detik) dilakukan dengan mengubah curah jantung dan resistensi perifer total, yang diperantarai oleh pengaruh sistem saraf otonom pada jantung, vena, dan arteriol. Penyesuaian jangka panjang (memerlukan waktu beberapa menit sampai hari) melibatkan

18

penyesuaian volume darah total dengan memulihkan keseimbangan garam dan air melalui mekanisme yang mengatur pengeluaran urine dan rasa haus. Besarnya volume darah total, pada gilirannya, menimbulkan efek nyata pada curah jantung dan tekanan arteri rata-rata.

2.12 Metode Pengukuran Tekanan Darah Bila kanula dimasukkan ke arteri, tekanan arteri dapat diukur secara langsung dengan manometer air raksa atau ukuran dasar ketegangan yang sesuai dan suatu osiloskop diatur untuk menulis secara langsung pada potongan kertas yang bergerak. Bila arteri diikat diatas titik tempat memasukkan kanula, suatu tekanan terekam. Aliran dalam arteri terganggu, dan semua energy kinetic dari aliran dikonversi menjadienergi tekanan. Bila, pilihan lain, suatu tabung T dimasukkan kedalam pembuluh darah dan tekanan diukur pada sisi lengan tabung, rekaman tekanan sisi pada tekanan turun karena tahanan diabaikan ialah lebih rendah dibandingkan tekanan ujung oleh energy kinetic dari aliran.

Tabel 2. Indikator Tekanan Darah

Tekanan Darah Darah Rendah (hipotensi) Normal Pre-hipertensi Darah tinggi / hipertensi (stadium 1) Darah tinggi / Hipertensi (stadium 2 berbahaya)

Sistolik Dibawah 90

Diastolik Di bawah 60

90 - 120 120 - 140 140 160

60 - 80 80 - 90 90 100

Di atas 160

Di atas 100

2.12.1 Metode Auskultasi

19

Tekanan darah arteri pada manusia secara rutin diukur dengan metode auskultasi. Suatu manset yang dapat dipompa dihubungkan pada manometer air raksa kemudian dililitkan disekitar lengan dan stetoskop diletakkan diatas arteri brakialis pada siku. Manset secara tepat dipompa sampai tekanan didalamnya diatas tekanan sistolik yang diharapkan dalam arteri brakialis. Arteri dioklusi oleh manset dan tidak ada suara terdengar oleh stetoskop. Kemudian tekanan dalam manset diturunkan secara perlahan-lahan. Pada titik tekanan sistolik dalam arteri dapat melampaui tekanan manset, semburan darah melewatinya pada tiap denyut jantung dan secara sinkron dengan tiap denyut, bunyi detakan didengar dibawah manset.

2.12.2 Metode Palpasi Tekanan sistolik dapat ditentukan dengan memompa manset lengan dan kemudian membiarkan tekanan turun dan menentukan tekanan pada saat denyut radialis pertama kali teraba. Oleh karena kesukaran dalam menetukan secara pasti kapan denyut pertama teraba, tekanan yang diperoleh dengan metode palpasi biasanya 2-5 mm Hg lebih rendah dibandingkan dengan yang diukur menggunakan metode auskultasi. Adalah bijaksana melakukan kebiasaan meraba denyut nadi radialis ketika memompa manset selama pengukuran tekanan darah dengan metode auskultasi. Bila tekanan manset diturunkan, bunyi Korotkoff kadang-kadang menghilang pada tekanan diatas tekanan diastolic, kemudian muncul lagi pada tekanan yang lebih rendah. Bila manset dimulai untuk dipompa sampai denyut radialis menghilang, pemeriksa dapat yakin bahwa tekanan manset diatas tekanan sistolik dan nilai tekanan darah palsu dapat dihindari.

2.12.3 Metode Oscillometric

20

Metode Oscillometric pertama kali ditunjukkan pada tahun 1876 dan melibatkan pengamatan osilasi dalam tekanan manset sphygmomanometer yang disebabkan oleh aliran darah osilasi, yaitu pulsa. Versi elektronik dari metode ini kadang-kadang digunakan dalam lama jangka pengukuran dan praktik umum. Metode ini menggunakan manset sphygmomanometer seperti metode

auscultatory, tapi dengan sensor tekanan elektronik (transducer) untuk mengamati osilasi tekanan manset, elektronik untuk menafsirkannya secara otomatis, dan otomatis inflasi dan deflasi manset. Sensor tekanan harus dikalibrasi secara berkala untuk menjaga akurasi. Pengukuran oscillometric memerlukan keterampilan teknik lebih sedikit daripada auscultatory, dan mungkin cocok untuk digunakan oleh staf terlatih dan untuk pemantauan di rumah pasien secara otomatis. Pada awalnya tekanan manset ini mengembang melebihi tekanan arteri sistolik, dan kemudian mengurangi tekanan diastolik selama sekitar 30 detik. Ketika aliran darah adalah nol (tekanan manset melebihi tekanan sistolik) atau tanpa hambatan (tekanan manset di bawah tekanan diastolik), tekanan manset akan konstan. Kebenaran ukuran manset sangat penting karena ukuran manset yang kecil/sempit dapat menghasilkan tekanan yang terlalu tinggi, sedangkan ukuran manset yang besar/longgar dapat menghasilkan tekanan yang terlalu rendah. Ketika aliran darah hadir, tetapi dibatasi, tekanan manset, yang dipantau oleh sensor tekanan, akan bervariasi secara berkala selaras dengan siklus ekspansi dan kontraksi arteri brakialis, yaitu, akan terombang-ambing. Kemudian nilai-nilai sistolik dan tekanan diastolik dihitung, sebenarnya tidak diukur dari data mentah, tetapi menggunakan algoritma, lalu hasil yang telah dihitung akan ditampilkan.

21

Oscillometric monitor bisa menghasilkan pembacaan yang tidak akurat pada pasien dengan masalah jantung dan sirkulasi, yang meliputi arteri sklerosis, aritmia, pre-eklampsia, pulsus alternans, dan pulsus paradoxus. Dalam praktiknya, metode yang berbeda tidak memberikan hasil identik. Algoritma dan koefisien yang diperoleh secara

eksperimental digunakan untuk menyesuaikan hasil oscillometric untuk memberikan bacaan yang sesuai dengan hasil auscultatory sebaik-baiknya. Beberapa peralatan komputer menggunakan analisis dibantu sesaat gelombang tekanan arteri untuk menentukan sistolik, berarti, dan diastolik poin. Karena banyak perangkat oscillometric belum divalidasi, kehati-hatian harus diberikan karena kebanyakan tidak cocok dalam klinis dan pengaturan perawatan akut.

2.13 Hal-Hal yang Mempengaruhi Tekanan Darah Menurut (Hegner, 2000), Tekanan darah dapat meningkat karena: a. Jenis kelamin pasien b. Latihan fisik c. Makan d. Stimulan (zat-zat yang mempercepat fungsi tubuh) e. Stress emosional seperti marah, takut, dan aktivitas seksual f. Kondisi penyakit seperti arteriosklorosis (penebalan arteri) g. Faktor hereditas h. Nyeri i. Obesitas j. Usia k. Kondisi pembuluh darah

Menurut (Hegner, 2000), Tekanan darah menurun karena: a. Puasa (tidak makan) b. Istirahat

22

c. Depresan (obat-obatan yang menghambat fungsi tubuh) d. Kehilangan berat badan e. Emosi (seperti berduka) f. Kondisi abnormal seperti hemoragi (kehilangan darah) atau syok

Faktor-faktor yang mempengaruhi pembacaan tekanan darah, yaitu: a. Usia b. Tidur c. Berat badan d. Emosi e. Hereditas f. Jenis kelamin g. Viskositas darah h. Kondisi pembuluh darah i. Intensitas kerja tubuh

2.14 Hubungan Aktivitas Fisik (Push Up) Dengan Tekanan Darah Olahraga sangat bermanfaat bagi tubuh. Diantara banyak manfaat olahraga, salah satunya adalah bahwa olahraga dapat meningkatkan kerja jantung dan pembuluh darah. Dalam hal ini termasuk dengan olahraga push up. Respon fisiologis terhadap olahraga adalah meningkatnya curah jantung yang akan disertai meningkatnya distribusi oksigen ke bagian tubuh yang membutuhkan, sedangkan pada bagian-bagian yang kurang memerlukan oksigen akan terjadi vasokonstriksi (pengecilan pembuluh darah), misal traktus digestivus. Meningkatnya curah jantung pasti akan berpengaruh terhadap tekanan darah.

2.15 Hipotesis a. Kegiatan Push up dapat mempercepat frekuensi denyut nadi b. Kegiatan Push up dapat menaikkan tekanan darah.

23

2.16 Kerangka Teori

Beban Kerja Tubuh

Push Up

Faktor yang mempengaruhi : Usia Jenis Kelamin Keadaan Kesehatan Riwayat Kesehatan Intensitas dan Lama Kerja Sikap Kerja Ukuran Tubuh

Perubahan Frekuensi Denyut Nadi

Perubahan pada Tekanan Darah

Faktor yang mempengaruhi : Usia Tidur Berat Badan Emosi Hereditas Jenis Kelamin Viskositas Darah Kondisi Pembuluh Darah Intensitas dan Lama Kerja

24

2.17 Kerangka Konsep

Pengukuran Denyut Nadi sebelum push up

Pengukuran Tekanan darah sebelum push up

Push Up

Faktor yang diteliti : 1. Intensitas dan Lama Kerja 2. Jenis Kelamin

Pada Mahasiswa semester 2 Program Studi Pendidikan Dokter UnTan

Pada Mahasiswi semester 2 Program Studi Pendidikan Dokter UnTan

Pengaruh pada frekuensi Denyut Nadi

Pengaruh pada perubahan tekanan darah

Pengaruh pada frekuensi Denyut Nadi

Pengaruh pada perubahan tekanan darah