Anda di halaman 1dari 52

LAPORAN KERJA PRAKTEK PT.

PEMBANGKITAN JAWA BALI UNIT PELAYANAN PEMELIHARAAN WILAYAH BARAT


PERAWATAN ACCESSORY GEAR PADA PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA GAS

Disusun Oleh: Iman Budi Setio I8110026

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK MESIN PRODUKSI JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2012
1

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan kerja praktek dan penyusunan laporan kerja praktek. Sholawat serta salam selalu tercurah kepada bimbingan besar kita Nabi Muhammad SAW, keluarganya, sahabat, serta para pengikutnya yang insya Allah selalu berada dijalan yang benar hingga akhir zaman. Penyusunan laporan ini berdasarkan hasil observasi dan kegiatan Kerja Praktek di PT PJB UPHB. Kegiatan ini dimulai pada tanggal 2 Juli - 31 Agustus 2012. Dengan disusunnya laporan hasil Kerja Praktek dalam bentuk laporan ini, penulis telah memperoleh bantuan dan dukungan berupa bimbingan, pengarahan, petunjuk, dan koreksi dari pembimbing, dan para penelaah bagi perbaikan terhadap kekurangan dan kelemahan dalam penyusunan laporan ini. Untuk itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang setulus-tulusnya kepada pihak yang terhormat: 1. Ibu dan Bapak yang telah banyak memberi bantuan kepada penulis, baik dalam dukungan moril maupun materi. 2. Kakak dan Adik di rumah yang selalu memberi semangat. 3. Keluarga di rumah yang tak henti-hentinya memberikan dukungan. 4. Bapak Heru Sukanto, ST., MT. selaku ketua program studi D3 Teknik Mesin Universitas Sebelas Maret Surakarta. 5. Bapak Jaka Sulistya Budi, ST. selaku koordinator kerja praktek di Universitas Sebelas Maret Surakarta. 6. Bapak Wibawa Endra Juwana, ST., MT. selaku pembimbing kerja praktek di Universitas Sebelas Maret Surakarta. 7. Bapak Bambang Anggono selaku General Manager PT PJB UPHB. 8. Bapak Suratman selaku Manager Kepatuhan PT PJB UPHB. 9. Bapak Henry Pariaman, ST., MT. selaku Manager Teknik PT PJB UPHB. 10. Bapak Sutikno selaku Spv. Mesin I PT PJB UPHB yang sekaligus sebagai pembimbing kami di lapangan.

3 11. Bapak H Bobyana Haigis selaku Spv. Sen. Pelatihan SDM (PJS) PT PJB UPHB. 12. Bapak Achmad Riyadi, selaku Spv. K3 PT PJB UPHB. 13. Rekan-rekan di bengkel PLTG PT PJB UPHB yang senantiasa dalam membantu dalam memberikan penjelasan dan pengarahan. 14. Teman-teman seperjuangan yang selalu memberikan semangat. Penulis menyadari bahwa masih banyak hal yang harus disempurnakan dalam penulisan serta penyusunan laporan kerja praktek ini, maka penulis mengharapkan kritik serta saran yang bersifat membangun sehingga pada akhirnya laporan ini mendekati kepada kesempurnaan. Akhir kata, Penulis berharap semoga laporan kerja praktek ini bermanfaat bagi kita semua. Amin

Surakarta, Oktober 2012

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN .......................................................ii LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN ........................................... iii KATA PENGANTAR....................................................................................... iv DAFTAR ISI ........................................................................................................ vi BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang................................................................................................. 1 1.2 Tujuan dan Manfaat ......................................................................................... 2 1.2.1 Tujuan .................................................................................................... 2 1.2.2 Manfaat .................................................................................................. 2 1.3 Tempat dan Waktu Pelaksanaan ...................................................................... 3 1.4 Batasan Masalah .............................................................................................. 3 1.5 Metode Pengumpulan Data ............................................................................. 3 1.6 Sistematika Penulisan ...................................................................................... 4

BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN .......................................... 6


2.1 Latar Belakang Perusahaan ............................................................................. 6 2.2 Visi dan Misi Perusahaan ................................................................................ 7 2.2.1 Visi ........................................................................................................ 7 2.2.2 Misi ........................................................................................................ 7 2.3 Logo ................................................................................................................. 8 2.3.1 Bentuk Lambang ................................................................................... 8 2.3.2 Bidang Persegi Panjang Vertikal ........................................................... 8 2.3.3 Petir atau kilat ........................................................................................ 8 2.3.4 Tiga gelombang ..................................................................................... 9

5 2.4 Lokasi Perusahaan ........................................................................................... 9 2.5 Unit Pelayanan Pemeliharaan Wilayah Barat .................................................. 9 2.6 Sejarah Berdirinya PT PJB UPHB ................................................................ 10 2.7 Sasaran Perusahaan ....................................................................................... 11 2.8 Struktur Organisasi Perusahaan ..................................................................... 12 2.9 Aspek Manajemen ......................................................................................... 13 2.10 Budaya Kerja ............................................................................................... 13 2.11 Sarana Penunjang ........................................................................................ 14

BAB III TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 18


3.1 Definisi Turbin Gas ....................................................................................... 18 3.2 Prisip Kerja Sistem Turbin Gas ..................................................................... 18 3.3 Komponen Turbin Gas .................................................................................. 22 3.4 Alat Bantu Turbin Gas................................................................................... 23

BAB IV TUGAS KHUSUS ............................................................................ 25


4.1 MRO (maintenance, Repair, Operation ......................................................... 25 4.2 Preventive Maintenance Accessory Gear ...................................................... 27

BAB V PENUTUP............................................................................................. 28
5.1 Kesimpulan .................................................................................................... 28 5.2 Saran .............................................................................................................. 30

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... xii LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Logo PT PJB .......................................................................................... 8 Gambar 2.2 Peta Lokasi PT PJB UPHB .................................................................... 9 Gambar 2.3 Struktur Organisasi Perusahaan............................................................ 13 Gambar 2.4 Portable Boroscope for Remote Video Visual Problem ....................... 14 Gambar 2.5 Portable Flow Detector for Ultrasonic Test ........................................ 14 Gambar 2.6 Portable Roughness Checker ............................................................... 15 Gambar 2.7 3D Scanner ........................................................................................... 15 Gambar 2.8 Transformer Oil Gas Analyzer ............................................................. 15 Gambar 2.9 Mega Ohm Meter.................................................................................. 16 Gambar 2.10 Protection Rellay Test and Measurement .......................................... 16 Gambar 2.11 Tangen delta ....................................................................................... 16 Gambar 2.12 Portable DC Voltage .......................................................................... 17 Gambar 2.13 Calibrator Multiloop .......................................................................... 17 Gambar 2.14 Comparison Test Pump Pressurement ............................................... 17 Gambar 3.15 PLTG unit 2 block 1 muara karang .................................................... 18 Gambar 3.16 Siklus Turbin Gas single shaft ........................................................... 19 Gambar 3.17 Siklus Bryton ...................................................................................... 20 Gambar 3.18 Skema aliran udara dari kompresor ke ruang bakar ........................... 26 Gambar 3.20 Bagian inti turbin gas ......................................................................... 27 Gambar 4.21 Motor CrangkingTorque converter .................................................... 36 Gambar 4.22 Accessory Gear................................................................................... 37
Gambar 4.23 Bagian-bagian Accessory Gear.......... .43

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Energi listrik adalah salah satu hal yang sangat diperlukan saat ini, karena hampir semua basis dari kemajuan teknologi berasal dari energi listrik. Kebutuhan akan sumber daya manusia yang profesional dan ahli sangat diperlukan untuk menunjang eksistensi teknologi tersebut. Hal ini dapat direalisasikan jika pihak industri dan institusi pendidikan dapat bekerja sama dalam rangka meningkatkan tujuan ini, sehingga sumber daya manusia (mahasiswa/murid) dapat mengaplikasikan ilmu/teori yang mereka pelajari ke dalam lapangan langsung yang dalam hal ini difasilitasi oleh para pekerja di dunia industri. Oleh karena itu, setiap mahasiswa yang ada di Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret diwajibkan untuk melaksanakan Kerja Praktek (KP). Kerja Praktek merupakan salah satu mata kuliah yang bertujuan agar mahasiswa mampu belajar dan mengetahui suatu lingkungan kerja sehingga diharapkan menjadi lebih terampil saat memasuki dunia kerja. Dengan adanya kerja praktek ini mahasiswa dituntut dapat menerapakan teori-teori yang diperoleh dari bangku perkuliahan untuk dapat memecahkan masalah-masalah yang timbul di lingkungan tempat kerja yang ada, sehingga mahasiswa dapat menjadi lebih kreatif dan lebih siap menghadapi dunia kerja di lapangan. Saat ini cukup banyak unit-unit pembangkit listrik yang ada di Indonesia, salah satunya adalah Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap yang memanfaatkan bahan bakar Gas dan High Speed Diesel (HSD). Salah satu unit pembangkit listrik tenaga gas dan uap yang ada di wilayah Barat adalah kompleks Unit Pembangkit Muara Karang. Kerja praktek ini sendiri dilakukan di PT PJB yang merupakan anak perusahaan dari PT PLN. Pemilihan lokasi Kerja Praktek ini terutama didasarkan pada konsentrasi pilihan bidang studi pelaksana Kerja Praktek, yaitu bidang Konversi Energi yang didalamnya mempelajari dasar-dasar ilmu tentang Elemen Mesin,

8 Mekanika Fluida, Termodinamika, dan Perpindahan Panas yang selaras dengan industri Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap ini. Selain itu Teknik Perawatan mesin juga sangat penting untuk menunjang kinerja dari mesin pembangkit listrik tersebut. 1.1. Tujuan dan Manfaat 1.1.1. Tujuan Adapun tujuan Kerja Praktek yang dilaksanakan di PT. PJB UPHB ini adalah : 1. Mendapatkan pengalaman dalam suatu lingkungan kerja dan mendapat peluang untuk berlatih menangani permasalahan dalam pabrik serta melaksanakan studi perbandingan antara teori yang didapat di kuliah dengan penerapannya di pabrik. 2. Menambah wawasan aplikasi pemesinan dalam bidang industri. 3. Mengetahui perkembangan teknologi dalam dunia industri yang modern. 4. Memperoleh pemhaman yang komprehensif akan dunia kerja melalui learning by doing. 5. Untuk memenuhi beban Satuan Kredit Semester (SKS) yang harus ditempuh sebagai persyaratan akademis di Jurusan D3 Teknik Mesin Produksi UNS. 1.1.2. Manfaat Manfaat yang diharapkan dari kerja praktek ini adalah : 1. Bagi Penyusun a. Memberikan bekal tentang perindustrian sebelum terjun ke dunia kerja secara nyata. b. Mengenal cara kerja perusahaan secara umum dengan lebih mendalam, khususnya peralatan dan proses produksi yang dilakukan. c. Mendapat gambaran tentang inovasi teknologi di bidang mesin pembangkit dan lebih khusus pada perpindahan panas. d. Melatih kemampuan penyusun dalam menerapkan ilmu yang diperoleh di lingkungan kampus.

9 2. Bagi Akademik Dapat digunakan sebagai alternatif pembelajaran tentang pengenalan teknologi di bidang mesin pembangkit dan khususnya pada perawatan. 3. Bagi Perusahaan a. Ikut serta membantu dunia pendidikan khususnya dalam pelatihan guna menyiapkan tenaga kerja yang siap pakai. b. Dapat memperoleh masukan-masukan yang diberikan mahasiswa kerja praktek yang dapat bermanfaat dan meningkatkan efisiensi dari proses produksi. c. Sebagai sarana bagi perusahaan terhadap perkembangan teknologi dewasa ini.

1.3. Tempat dan Waktu Pelaksanaan Tempat dan waktu pelaksanaan Kerja Praktek adalah sebagai berikut: 1. Tempat : PT. PJB UPHB Jl. Raya Pluit Utara No. 2A Jakarta Utara 14450 2. Waktu : 2 Juli 2012 31 Agustus 2012 1.4. Batasan Masalah Pembangkit Listrik Tenaga Gas juga terdiri alat-alat bantu sebagai pendukung kinerja dari Turbin Gas, salah satunya adalah Accessory Gear. Laporan ini akan membahas perawatan Accessory Gear dan yang menjadi ruang lingkup permasalahan laporan ini adalah perawawatan maupun perbaikan dari Accessory Gear. 1.5.Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan penulis dalam pelaksanaan Kerja Praktek ini adalah sebagai berikut : 1. Studi Literatur Metode ini dilakukan dengan mempelajari literatur berupa jurnal perusahaan, petunjuk kerja alat di data sheet, diagram alir, buku-buku perpustakaan baik dari perusahaan maupun dari kampus.

2. Metode Observasi

10 Metode ini dilakukan dengan mengamati dan mempelajari secara langsung di lokasi kerja praktek mengenai objek kerja praktek yang bertujuan untuk mendapatkan gambaran serta data secara akurat. 3. Metode Diskusi Teknik Metode ini dilakukan dalam bentuk tanya jawab dengan narasumber, baik pembimbing kerja praktek maupun staf lapangan yang kompeten dalam bidang tersebut. 4. Konsultasi Metode ini dilakukan dalam bentuk kepada pembimbing lapangan dan sumber lain untuk mendapatkan pengarahan dan bimbingan. 1.6. Sistematika Penulisan Untuk memudahkan pembaca dalam memahami laporan ini, maka laporan ini ditulis dengan sistematika penulisan sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Di dalam bab ini dijelaskan apa yang menjadi latar belakang, tujuan dan manfaat, tempat dan waktu, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan. BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN Di dalam bab ini dijelaskan tentang latar belakang perusahaan, visi dan misi perusahaan, lokasi perusahaan, sasaran perusahaan, struktur organisasi perusahaan, aspek manajemen, budaya kerja, dan sarana penunjang. BAB III TINJAUAN PUSTAKA Di dalam bab ini berisi dasar teori tentang proses kerja salah satu dari unit tempat magang yang ditugaskan di PT PJB UPHB secara umum. BAB IV TUGAS KHUSUS Di dalam bab ini berisi tentang perawatan alat bantu pada Pembangkit Listrik Tenaga Gas yaitu Accessory Gear.

11 BAB V PENUTUP Di dalam bab ini berisikan kesimpulan dan saran dari apa yang telah dilakukan pada waktu kerja praktek di PT PJB UPHB. DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

12

BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Latar Belakang Perusahaan PT Pembangkitan Jawa Bali (PT PJB) adalah anak perusahaan dari PT PLN (Persero), didirikan pada tanggal 3 Oktober 1995, dengan tujuan melaksanakan desentralisasi, meningkatkan efisiensi, meningkatkan pelayanan pada masyarakat dan mampu berkembang secara madiri dengan

menyelenggarakan usaha ketenagalistrikan berdasarkan prinsip industri dan niaga yang sehat dengan menerapkan prinsip-prinsip Perseroan Terbatas (PT), serta untuk bersaing dengan perusahaan-perusahaan pembangkit listrik swasta. PT PJB melaksanakan kegiatan usaha antara lain : 1. Sebagai penyediaan tenaga listrik yang ekonomis, bermutu tinggi dan andal. 2. Melaksanakan ketenagalistrikan 3. Pemeliharaan dan pengoperasian peralatan ketenagalistrikan. 4. Serta usaha-usaha lain yang berkaitan dengan kegiatan perseroan dalam rangka memanfaatkan secara maksimal potensi yang dimiliki PT PJB berkantor pusat di Jalan Ketintang Baru 11 Surabaya, memiliki pembangkit-pembangkit tenaga listrik yang tersebar di Jawa Timur, Jawa Barat, DKI Jakarta, Sulawesi Tenggara dan Sumatra Selatan dengan total kapasitas 6.526 MW dan asset kurang lebih Rp 46 triliun. Seiring dengan dinamika dunia usaha, berkembang tuntutan pasar serta kemajuan teknologi , PT PJB sejak tahun 2002 telah menerapkan kaidah-kaidah internasional dalam mengelola perusahaan dengan mengadopsi best practice perusahaan pembangkit kelas dunia. PT. PJB selalu berbenah dan melakukan inovasi dengan tetap berpegang pada kaidah tata pengelolaan perusahaan yang baik (Good Corporate Governance atau GCG). Berkat dukungan shareholders dan stakeholders, PT. PJB tumbuh dan berkembang dengan berbagai bidang usaha, tanpa meninggalkan tanggung pembangunan dan pemasangan peralatan

13 jawab sosial perusahaan demi terwujudnya kemandirian masyarakat dan kelestarian lingkungan hidup. PT. PJB berkembang dan menjalankan berbagai usaha yang terkait dengan bidang pembangkitan yang antara lain: jasa Operation and Maintenance (O&M) Pembangkit, Engineering, Procurement and Construction (EPC), konsultan bidang pembangkitan, pendidikan dan pelatihan tata kelola pembangkitan, pendidikan dan pelatihan energy terbarukan, serta usaha lain yang dalam rangka memanfaatkan secara maksimal potensi yang dimiliki perusahaan. PJB mendirikan anak perusahaan di bidang Operation and Maintenance, perusahaan di bidang EPC pembangkit, serta melakukan joint venture commpany untuk mengembangkan pembangkit baru ataupun menjalankan bisnis O&M pembangkit. PT Pembangkitan Jawa Bali sendiri memiliki beberapa unit

pembangkitan energi listrik yang tersebar di beberapa daerah di wilayah Indonesia yaitu : UP Gresik (2.219 MW), UP Paiton (800 MW), UP Muara Karang (908 MW), UP Muara Tawar (920 MW), UP Cirata (1.008 MW) dan UP Brantas (281 MW). Dengan didukung tenaga-tenaga ahli dan berpengalaman, serta telah terstandarisasi ISO 9001 dan OHSAS 18001, UPHB telah mampu melakukan berbagai kegiatan pemeliharaan Overhaul, Rehabilitasi, Proyek dan Modifikasi pada unit-unit pembangkitan berbasis PLTU, PLTGU dan PLTA.

2.2 Visi dan Misi Perusahaan 2.2.1 Visi Menjadi perusahaan pembangkit tenaga listrik Indonesia yang terkemuka dengan standar kelas dunia. 2.2.2 Misi a. Memproduksi tenaga listrik yang handal dan berdaya saing b. Meningkatkan kinerja secara berkelanjutan melalui implementasi tata kelola pembangkitan dan sinergi business partner dengan metode best practise dan ramah lingkungan.

14 c. Mengembangkan kapasitas dan kapabilitas SDM yang mempunyai kompetensi teknik dan manajerial yang unggul serta berwawasan bisnis.

2.3 Logo

Gambar 2.1 Logo PT PJB

Makna logo instansi :

2.3.1 Bentuk Lambang Bentuk, warna dan makna lambang perusahaan yang resmi digunakan adalah sesuai dengan yang tercantum pada lampiran Surat Keputusan Direksi Perusahaan Umum Listrik Negara No. 031/DIR/76 Tanggal I Juni 1976, mengenai Pembakuan Lambang Perusahaan Umum Listrik Negara.

2.3.2 Bidang Persegi Panjang Vertikal Menjadi bidang dasar bagi elemen-elemen lambang lainnya.

Melambangkan bahwa PT PLN (Persero) merupakan wadah atau organisasi yang terorganisir dengan sempurn. Berwarna kuning untuk menggambarkan

pencerahan, seperti yang diharapkan PLN bahwa listrik mampu menciptakan pencerahan bagi kehidupan masyarakat. Kuning juga melambangkan semangat yang menyala-nyala yang dimiliki setiap insan yang berkarya diperusahaan ini.

2.3.3 Petir atau Kilat Melambangkan tenaga listrik yang terkandung didalamnya sebagai produk jasa utama yang dihasilkan oleh perusahaan. Selain itu petir juga mengartikan

15 kerja cepat dan tepat para insan dalam memberikan solusi terbaik bagi para pelanggannya. Warna yang merah berarti melambangkan kedewasaan PLN sebagai persahaan listrik pertama di Indonesia dan kesinamisan gerak laju perusahaan beserta tiap insan perusahaan serta keberanian dalam menghadapi tantangan perkembangan jaman.

2.3.4 Tiga Gelombang Memiliki arti sebagai gaya rambat energi listrik yang dialirkan oleh tiga bidang usaha utama yang digeluti perusahaan yaitu pembangkitan, penyaluran, dan distribusi yang seiring sejalan dengan kerja keras para insan perusahaan guna memberikan layanan terbaik bagi pelanggannya. Diberi warna biru untuk menampilkan kesan konstan seperti halnya listrik yang tetap diperlukan dalam kehidupan manusia. Disamping itu biru juga melambangkan keandalan yang dimiliki insan-insan perusahaan dalam memberikan layanan terbaik bagi para pelanggannya.

2.4 Lokasi Perusahaan PT Pembangkitan Jawa Bali berlokasi di Jalan Pluit Utara No. 2A Muara Karang, Jakarta Utara 14450.

Gambar 2.2 Peta Lokasi PT. PJB UPHB

2.5 Unit Pelayanan Pemeliharaan Wilaya Barat UPHB (Unit Pelayanan dan Pemeliharaan Wilayah Barat) merupakan salah satu divisi PT Pembangkitan Jawa Bali yang dibentuk sebagai Unit

16 Pelayanan Pemeliharaan bagi unit-unit pembangkitan PT PJB di wilayah barat Jawa yang meliputi UP Muara Karang, UP Muara Tawar, UP Cirata dan UBP Talang Duku. Dengan didukung tenaga-tenaga ahli dan berpengalaman, serta telah terstandarisasi ISO 9001 dan OHSAS 18001, UPHB telah mampu melakukan berbagai kegiatan Pemeliharaan Over Haul, Rehabilitasi, Proyek dan modifikasi pada unit-unit pembangkitan yang berbasis PLTU, PLTGU, dan PLTA. Tugas pokok UPHB adalah memelihara mesin-mesin pembangkit yang dilakukan secara rutin maupun berkala. Komponen pembangkit tersebut mempunyai keandalan kerja dan waktu kerja yang tinggi bila dilakukan pemeliharaan secara teratur. Apabila terjadi kegagalan atau kerusakan pada salah satu komponen pembangkit tersebut, maka akan memakan biaya yang tinggi dan waktu yang lama untuk memperbaikinya. Ada tiga jenis pemeliharaan yang dilakukan pada turbin gas diantaranya: 1. Combustion Inspection (CI), yaitu kegiatan inspeksi dan pemeliharaan yang dilakukan dalam lingkup ruang combustion chamber turbin gas. 2. Hot Gas Path Inspection (HGPI), yaitu kegiatan inspeksi dan pemeliharaan yang dilakukan dalam lingkup komponen yang berada pada combustion chamber ditambah dengan sudu tetap (nozzle) dan sudu jalan (bucket). 3. Major Inspection (MI), yaitu kegiatan inspeksi dan pemeliharaan turbin gas secara keseluruhan. Jadwal pelaksanaan inspeksi dan pemeliharaan (setiap inspeksi dilakukan setiap 66.000 jam operasi). 2.6 Sejarah Berdirinya PT.PJB UPHB Sejarah UPHB bermula sejak tahun 1998, saat PT PJB membentuk Unit Bisnis Pemeliharaan (UBHAR) yang terdiri dari Divisi Timur dan Divisi Barat. UBHAR bertugas melakukan pemeliharaan pembangkit di internal PT PJB. Setiap Divisi membawahi Unit Pemeliharaan (UHAR) yang berada di setiap Unit Pembangkitan (UP). Pada tahun 2001, UBHAR Divisi Timur dan Divisi Barat dilikuidasi dengan UBHAR langsung membawahi UHAR yang berada di masingmasing UP. Adapun ruang lingkup pekerjannya adalah antara lain: Preventive Maintenance, Predictive Maintenance, Corrective Maintenance, Overhaul maupun On Call Maintenance. Pada tahun 2006, UBHAR secara resmi

17 dibubarkan kemudian ditetapkan pembentukan Unit Pelayanan Pemeliharaan, dengan berdasarkan Surat Keputusan (SK) Direksi No 093.K/010/DIR/2006. Jenis pemeliharaan yang dikelola adalah Pemeliharaan Terencana yang meliputi kegiatan inspeksi (Inspection), Overhaul, rehabilitasi (rehabilitation), modifikasi (modification), dan kegiatan proyek (project). Tahun 2007, Unit Pelayanan Pemeliharaan secara resmi dibubarkan dengan dikeluarkannya SK Direksi No.039.K/010/DIR/2007. Kemudian, ditetapkanlah Pembentukan Unit Pelayanan Pemeliharaan Wilayah Barat (UPHB) dengan SK Direksi

No.046.K/010/DIR/2007 tanggal 18 April 2007. Ruang lingkup pemeliharaannya adalah pemeliharaan terencana (meliputi Inspection, Overhaul, rehabilitation, project dan modification). UPHB memiliki kebijakan mutu yaitu memberikan jasa pelayanan pemeliharaan yang bermutu tinggi pada unit pembangkitan dengan melaksanakan best practice maintenance, peningkatan mutu yang berkesinambungan untuk mencapai on quality, on time, on cost serta penerapan SMK3 (Sistem Manajemen keselamatan & Kesehatan Kerja) guna mempertahan kan zero accident sesuai persyaratan yang berlaku dengan didukung oleh sumber daya yang berkualitas untuk kepuasan para stakeholder. 2.7 Sasaran Perusahaan Bertekad memenuhi kontrak kinerja perusahaan yang berlaku pada tahun berjalan. Sasaran Perusahaan adalah sasaran yang hendak dicapai dalm periode atau masa kerja satu tahun. Sasaran kualitas tertuang dalam setiap kontrak kinerja perusahaan. Sasaran K3 berdasarkan program dalam mewujudkan pelaksanaan perundangan bidang Keselamatan dan Kesehatan Kerja dengan komitmen manajemen sebagai berikut : 1. Mengutamakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalm pengelolaan pemeliharaan unit pembangkit. 2. Memberikan fasilitas kerja, peralatan K3 dan Alat Pelindung Diri (APD) yang tepat guna bagi karyawan untuk melindungi mereka dalam melakukan pekerjaan serta menjamin keselamatan orang yang berada di tempat kerja. 3. Menerapkan pelaksanaan peraturan dan perundang-undangan tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang berlaku.

18 4. Memandang bahwa sumber daya manusia adalah aset perusahaan yang terpenting yang senantiasa perlu mendapatkan peningkatan kompetensi dalam bidang K3. 5. Mendukung pelaksanaan K3 di lokasi kerja UPHB. Untuk mencapai tujuan tersebut, manajemen UPHB dan seluruh karyawan berkomitmen untuk menerapkan integrasi - Sistem Manajemen Mutu dan Sistem Manajemen Keselamatan & Kesehatan Kerja (SMK3) berdasarkan ISO 9001:2008 dan OHAS 18001:2007. Manajemen UPHB beserta seluruh karyawan menyadari sepenuhnya bahwa kepuasan pelanggan adalah tanggung jawab bersama dan untuk hal tersebut seluruh unsur dan komponen UPHB bertekad melaksanakasn komitmen tersebut diatas dalam aktivitas sehar-hari. 2.8 Struktur Organisasi Perusahaan Organisasi UPHB sebagai salah satu Unit dari PT PJB dipimpin oleh seorang Manjer dibantu beberapa Deputi Manjer Bidang, Supervisor Fungsi dan Spesialisasi. Berikut susunan Jabatan PT PJB UPHB:

19

Gambar 2.3 Struktur Organisasi Perusahaan

2.9 Aspek Manajemen PT PJB mengimplementasikan berbagai sistem manajemen best practice, yang antara lain: Manajemen Asset Pas 55, Manajemen SDM berbasis Kompetensi, Manajemen Risiko, Manajemen Mutu ISO 9000, Manajemen Lingkungan ISO 14000 dan K3 OHSAS 18000, Manajemen GCG, Manajemen Teknologi Manajemen Informasi, Knowledge Management, Manajemen Baldrige,

House Keeping 5S, Manajemen Pengamanan, dan Sistem

Manajemen Terpadu (PJB Integrated Management System). 2.10 Budaya Kerja PT PJB menjadikan sistem manajemen house keeping 5S sebagai bagian dari budaya kerja perusahaan untuk mewujudkan lingkungan yang nyaman, tertib aman dan bersih (MANTAB), serta meningkatkan efisiensi dan produktivitas untuk mencapai kinerja terbaik. Manajemen House keeping 5S, meliputi:

20

Seiri (pemilahan) : Membedakan antara yang diperlukan dan membuang yang tidak diperlukan.

Seito (penataan) : Menentukan tata letak yang tertata rapi dan bersih, sehingga memudahkan pengambilan barang yang diperlukan.

Seiso (pembersihan) : melakukan pembersihan seara sistematis atau kebutuhan untuk memelihara kerja bersih serta rapi mengklasifikasi barang sesuai dengan fungsi dan kegunaannya.

Seiketsu (pemantapan) : pemantapan dengan menerapkan standar kerja praktik atau operasi dalam mode standar dan konsisten.

Shitsuke (disiplin) : Melakukan sesuatu yang benar sebagai kebiasaan.

2.11 Sarana Penunjang Guna mendukung pelayanan pemeliharaan, UPHB didukung berbagai alat uji, ukur kalibrasi, serta special tools yang telah tersertifikasi. Berikut adalah alat-alat yang mendukung kegiatan UPHB. 1. Portable Boroscope for Remote Video Visual Problem

Gambar 2.4 Portable Boroscope for Remote Video Visual Problem

Fungsi: Untuk melakukan pengecekan secara visual dengan menggunakan kamera mikro.

2. Portable Flaw Detector for Ultrosic Test

Gambar 2.5 Portable Flaw Detector for Ultrasonic Test

21 Fungsi: Untuk mengetahui terjadinya crack, porosity, dan flaw di dalam material.

3. Portable Roughness Checker

Gambar 2.6 Portable Roughness Checker

Fungsi: Untuk melakukan pengecekan nilai kekasaran permukaan suatu material.

4. 3D Scanner

Gambar 2.7 3D Scanner

Fungsi: Untuk melakukan proses scanning pada geometri part-part guna rekayasa CAD/ CAM dalam tampilan 3 dimensi. 5. Transformer Oil Gas Analyzer

Gambar 2.8 Transformer Oil Gas Analyzer

22 Fungi: Untuk melakukan pengujian tegangan tembus pada minyak trafo.

6. Mega Ohm Meter

Gambar 2.9 Mega Ohm Meter

Fungsi: Untuk melakukan pengukuran tahanan isolasi pada belitan.

7. Protection Rellay Test and Measurement System

Gambar 2.10 Protection Rellay Test and Measurement System

Fungsi: Sebagai alat uji proteksi relay multi-fungsi

8. Tangen Delta

Gambar 2.11 Tangen Delta

Fungsi: Untuk mampu mengetahui kelayakan isolasi belitan pada komponen motor dan generator.

23 9. Portable DC Voltage

Gambar 2.12 Portable DC Voltage

Fungsi: Sebagai alat bantu dalam pengujian keserempakan komponen Breaker

10. Calibrator Multiloop

Gambar 2.13 Calibrator Multiloop

Fungsi: Untuk melakukan proses kalibrasi mA & mV pada komponen transmitter dan thermocouple.

11. Comparison Test Pump Pressurement

Gambar 2.14 Comparison Test Pump Pressurement

Fungsi: Untuk mengkalibrasikan besaran tekanan pada PI, PS dan PT.

24

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.1. Definisi Turbin Gas

Gambar 3.1 PLTG unit 2 blok 1 Turbin gas adalah suatu alat yang memanfaatkan gas hasil pembakaran sebagai fluida kerja untuk memutar turbin. Di dalam turbin gas, energi kinetik dikonversikan menjadi energi mekanik berupa putaran yang menggerakkan roda turbin sehingga menghasilkan daya. Bagian turbin yang berputar disebut rotor dan bagian turbin yang diam disebut stator atau rumah turbin. Rotor memutar poros yang menggerakkan beban (generator listrik, kompresor atau alat lainnya). Sistem turbin gas yang paling sederhana terdiri dari tiga komponen yaitu kompresor, ruang bakar dan turbin gas. Saat ini sistem turbin gas telah banyak diterapkan untuk berbagai keperluan seperti mesin penggerak generator listrik, mesin industri, pesawat terbang dan lainnya. Sistem turbin gas dapat dipasang dengan cepat dan biaya investasi yang relatif rendah jika dibandingkan dengan instalasi turbin uap dan motor diesel untuk pembangkit tenaga listrik.

25 3.2 Prinsip Kerja Sistem Turbin Gas (Gas-Turbine Engine)

Gambar 3.2 Diagram PLTG Udara masuk ke dalam kompresor melalui saluran masuk udara (inlet). Kompresor berfungsi untuk menghisap dan menaikkan tekanan udara tersebut, sehingga temperatur udara juga meningkat. Kemudian udara bertekanan ini masuk ke dalam ruang bakar. Di dalam ruang bakar terjadi pembakaran dengan cara mencampurkan udara bertekanan dan bahan bakar. Proses pembakaran tersebut berlangsung dalam keadaan tekanan konstan sehingga dapat dikatakan ruang bakar hanya untuk menaikkan temperatur. Gas hasil pembakaran tersebut dialirkan ke turbin gas melalui suatu nozzel yang berfungsi untuk mengarahkan aliran tersebut ke sudusudu turbin. Daya yang dihasilkan oleh turbin gas tersebut digunakan untuk memutar kompresornya sendiri dan memutar beban lainnya seperti generator listrik.

26 Siklus pada turbin gas :

Gambar 3.3 siklus Bryton 1 - 2 Proses kompresi: Udara luar (atmosfer) dimampatkan. Udara dimampatkan secara adiabatik yaitu jika silinder diisolasi secara

sempurna terhadap panas, maka kompresi akan berlangsung tanpa ada panas yang ke luar dari gas atau masuk ke dalam gas. 2 3 Proses Pembakaran: Bahan bakar ditambahkan/dicampurkan dengan udara bertekanan yang dialirkan melalui diffuser menuju ruang bakar.

Gambar 3.4 Skema aliran udara dari kompresor ke ruang bakar Fungsi diffuser disini adalah untuk memperlambat kecepatan (velocity) udara, sehingga udara bercampur dengan bahan bakar dengan sempurna. 3 4 Proses Ekspansi: Gas hasil proses pembakaran di ekspansikan melalui nozzel. Bagian turbin merubah energi kinetik gas panas hasil pembakaran dari ruang bakar menjadi tenaga putar mekanis.

27 4 1 Proses Pembuangan: Gas hasil pembakaran dikeluarkan menuju regenerator (jika ada), melalui suatu sistem exhaust duct (saluran pengeluaran) tetapi jika tidak langsung ke udara bebas atmosfer. 3.3 Komponen Turbin Gas Turbin gas tersusun atas komponen-komponen utama seperti air inlet section, compressor section, combustion section, turbine section, dan exhaust section. Sedangkan komponen pendukung turbin gas adalah starting equipment, lube-oil system, cooling system, dan beberapa komponen pendukung lainnya.

Gambar 3.5 bagian inti turbin gas Berikut ini penjelasan tentang komponen utama turbin gas: 1) Air Inlet Section. Air Inlet Section adalah saluran masuk udara yang di dalamnya juga terdapat filter yang berfungsi untuk menyaring kotoran dan debu yang terbawa dalam udara sebelum masuk ke kompresor.

28 2) Compressor Section. Compressor berfungsi untuk mengkompresikan udara yang berasal dari inlet air section hingga bertekanan tinggi sehingga pada saat terjadi pembakaran dapat menghasilkan gas panas berkecepatan tinggi yang dapat menimbulkan daya output turbin yang besar. 3) Combustion Section. Ruang bakar terdiri dari selubung luar dan suatu tabung silindris yang di bagian dalamnya dilengkapi dengan pembakar dan dikelilingi oleh beberapa penyemprot bahan bakar (nozzle) yang jumlahnya bergantung kepada jenis turbin. Sebagian udara dari kompresor dialirkan di luar ruang bakar, dengan maksud supaya berfungsi sebagai pendingin ruang bakar. Udara ini kemudian mengalir masuk ke dalam melalui bagian yang terbuka, untuk mendapatkankan pencampuran yang baik dan pembagian temperatur yang merata di seluruh bagian di luar ruang bakar. 4) Turbin Section. Turbin section merupakan tempat terjadinya konversi energi kinetik menjadi energi mekanik yang digunakan sebagai penggerak kompresor aksial dan perlengkapan lainnya. Dari daya total yang dihasilkan sebagian digunakan untuk memutar kompresornya sendiri, dan sisanya digunakan untuk kerja yang dibutuhkan. 5) Exhaust Section. Exhaust section adalah bagian akhir turbin gas yang berfungsi sebagai saluran pembuangan gas panas sisa yang keluar dari turbin gas.

29 3.4 Alat Bantu Turbin Gas 1) Motor Cranking Turbin gas tidak bisa berputar atau tidak menghasilkan tenaga putaran awalan sendiri pada saat putarannya 0 ( zero speed ). Oleh sebab itu dibutuhkan sebuah sistem start untuk melakukan perubahan keadaan turbin gas. Motor crangking digunakan sebagai pemutar awal sampai mencapai kecepatan putaran untuk pembakaran dan membantu untuk mencapai kecepatan putaran tertentu. Sehingga turbin gas yang sudah dalam keadaan start pembakaran tersebut mampu berputar dan berakselerasi sendiri menuju ke kecepatan putaran nominalnya. Hal tersebut terselesaikan dengan bantuan peralatan sebuah motor induksi sebagai Motor Starter, dan dibantu dengan Torque Converter yang dioperasikan dimana ia berfungsi sebuah kopling penyambung dengan accessory gear.

Gambar 3.6 Motor Crangking (kiri) Torque converter (kanan )

2) Torque Converter

Gambar 3.7 Bagian Torque converter

30 Torque converter adalah suatu alat yang cara kerjanya secara hydrolis. Prinsip kerja dari torque converter adalah mengubah tenaga mekanis dari engine menjadi energi kinetis (oil flow) dan merubahnya lagi menjadi tenaga mekanis pada shaft outputnya. Fungsi torque converter adalah sebagai berikut: Sebagai kopling otomatis (automatic clutch) untuk meneruskan torque ke input transmisi. Meredam getaran puntir (torsional vibration) dari engine. Menyamakan putaran engine. Komponen utama pada torque converter: Pump (impeller) Turbine (runner) Stator (reactor) Fungsi Pump (impeller) adalah: Pump yang dihubungkan dengan engine melalui drive case menghasilkan energi kinetis berupa gaya sentrifugal pada oli dengan cara melempar oli yang berada didalam sudu-sudu pump kearah turbin. Fungsi Turbin (runner) adalah: Merubah energi kinetis dari oli yang diberikan oleh pump impeller menjadi tenaga mekanis pada output nya. Fungsi Stator (reactor) adalah: Mengarahkan oli flow dari turbin kembali ke pump agar arahnya sesuai, sehingga oli yang masih mempunyai energi kinetis membantu mendorong/ memperingan kerja pump.

Fungsi Freewheel (one way clutch) adalah: Menggerakan putaran stator ke satu arah sesuai yang di inginkan dengan tujuan untuk menaikkan efisiensi dari torque coverter. Apabila stator tidak dilengkapi freewheel, jika turbin berputar cepat hingga speed ratio-nya mendekati satu, maka arah aliran oli akan berubah, sehingga oli yang keluar dari turbin akan memukul punggung sudu-sudu stator. Keadaan demikian akan mengakibatkan aliran oli menjadi tidak beraturan dan efiensi torque converter akan turun.

31 3) Accessory Gear.

Gambar 3.7 Accessory Gear Accessory Gear adalah alat bantu pada turbin gas yang fungsinya sebagai penggerak untuk beberapa peralatan bantu lainnya, seperti Main Oil Pump, Main hydraulic Pump, Main Atomizing Compressor maupun Main Fuel Pump. Di dalam Accessory Gear terdapat beberapa susunan roda gigi yang berfungsi memperbesar torsi ( daya puntir ) yang dibutuhkan oleh Motor Cranking untuk memutarkan poros turbin. Selain itu Accessory Gear berfungsi juga sebagai penghubung antara Motor Cranking dengan kompressor turbin gas.

Gambar 3.8 Bagian-bagian Accessory Gear

32 Fungsi dari peralatan bantu adalah : Main Fuel Pump berfungsi untuk mempompakan bahan bakar HSD. Main Hydraulic Pump berfungsi untuk menyediakan tekanan hydraulic untuk kontrol unit. Main Oil Pump berfungsi untuk mensirkulasikan tekanan oli keseluruh bearing. Main automizing Compressor berfungsi untuk mengkabutkan HSD. 4) Fuel System. Bahan bakar yang digunakan berasal dari fuel gas system dengan tekanan sekitar 15 kg/cm2. Fuel gas yang digunakan sebagai bahan bakar harus bebas dari cairan kondensat dan partikel-partikel padat. Untuk mendapatkan kondisi tersebut diatas maka sistem ini dilengkapi dengan knock out drum yang berfungsi untuk memisahkan cairan-cairan yang masih terdapat pada fuel gas. 5) Lube Oil System. Lube oil system berfungsi untuk melakukan pelumasan secara kontinu pada setiap komponen sistem turbin gas. Lube oil disirkulasikan pada bagianbagian utama turbin gas dan bearing juga untuk accessory gear dan yang lainnya.

33

BAB IV TUGAS KHUSUS

4.1 MRO (Maintenance, Repair, and Operation) Perawatan, perbaikan, dan operasi (Maintenance, Repair, and Operation) adalah segala tindakan pada suatu proses dalam rangka memperbaiki suatu perangkat mekanik atau listrik yang mengalami kerusakan. Hal ini juga termasuk melakukan tindakan rutin yang menjaga perangkat dalam periode kegiatan kerja tertentu atau dikenal sebagai perawatan terjadwal (schedule maintenance) atau tindakan pencegahan terhadap gangguan yang berpotensi untuk timbul pada suatu perangkat atau komponen (preventive maintenance). MRO dapat didefinisikan juga sebagai semua tindakan yang memiliki tujuan untuk mempertahankan atau memulihkan suatu barang dalam keadaan dapat melakukan fungsi yang dibutuhkan sebagaimana mestinya. Tindakan ini mencakup kombinasi dari semua teknis dan administratif yang sesuai, manajerial, dan tindakan pengawasan (supervision action). Pada PLTG Muara Karang, pemeliharaan yang dilakukan meliputi: a. Pemeliharaan Rutin. Pemeliharaan ini dilakukan berulang dengan interval waktu maksimum satu tahun dan dapat dilaksanakan pada saat unit operasi maupun tidak operasi serta tidak tergantung pada pengoperasian mesin. Pemeliharaan mesin berjalan (on line maintenance) dilakukan pada kondisi unit operasi dan pemeliharaan rutin pencegahan (preventive maintenance) dilakukan dengan rencana dan waktu yang telah ditetapkan, misalnya harian, mingguan, atau bulanan dalam satu tahun. b. Pemeliharaan Periodik Pemeliharaan periodik dilakukan berdasarkan jam operasi peralatan (time based maintenance). Pemeliharaan ini dilakukan dalam kondisi unit / peralatan tidak beroperasi dengan sasaran untuk mengembalikan unit / peralatan pada performa semula atau lebih baik dari sebelumnya. Pemeliharaan yang dilaksanakan dalam periode lebih dari setengah tahun dan tergantung pada pengoperasian mesin.

34

c. Pemeliharaan Khusus Pemeliharaan yang dilaksanakan berdasarkan kejadian khusus baik disebabkan oleh gangguan perubahan lingkungan ataupun perubahan desain. Dalam pelaksanaannya pemeliharaan khusus biasanya bersama dengan pemeliharaan periodik. Dalam pengelolaan unit pembangkit seperti gas turbin mengenal model pemeliharaan seperti Timebase maintenance, adalah suatu model pemeliharaan yang dilakukan terhadap unit pembangkit berdasarkan waktu atau jam operasinya disamping pemeliharaan rutinnya. Dalam pelaksanaannya time base maintenance ini disebut juga pemeliharaan periodik. Dalam pemeliharaan periodik turbin gas ini dibagi dalam tiga tahapan yaitu: a. Combustion inspection / Minor inspection dilakukan setelah unit dioperasikan dengan jam operasi 4.000 s/d 8.000 jam b. Hot gas path inspection dilakukan setelah unit dioperasikan dengan jam operasi 33.000 jam c. Major overhaul / Major Inspection dilakukan setelah unit dioperasikan dengan jam operasi 66.000 jam

35 4.2 Preventive Maintenance Accessory Gear Seperti dijelaskan di atas preventive maintenance adalah pemeliharaan rutin, pencegahan dilakukan dengan rencana dan waktu yang telah ditetapkan, misalnya harian, mingguan, atau bulanan. Tabel 4.1 Jadwal Perawatan Accessory Gear Waktu Harian Perawatan Accessory Gear Philadelphia harus diberi inspeksi visual rutin untuk kebocoran minyak, getaran dan suara. Jika terjadi

masalah, penyebabnya harus ditentukan dan unit harus shut-down sampai dikoreksi

hasilnya. Sistem tekanan pelumasan minyak dan suhu saat operasi harus diperiksa, jika ada perubahan harus dicatat, penyebabnya harus segera ditentukan. Jika unit dilengkapi dengan perangkat getaran, periksa indikasi terhadap pengukuran sebelumnya.

Mingguan

Periksa oil level, tambahkan minyak jika diperlukan. Rekam data dan mencatatnya. Periksa filter atau penyaring.

Bulanan

Bersihkan elemen filter secara bulanan. Review data yang direkam yang mungkin

menunjukkan keausan. Periksa pondasi sesak baut.

Di Interval Dua Bulan

Memeriksa

minyak

yang

terkontaminasi.

Membersihkan oil filter. Periksa pengoperasian semua alat ukur dan kontrol sistem alarm. Juga disarankan menggunakan bahwa pada sistem minyak yang bantu,

pompa

pengoperasian pompa

36 Waktu Enam Bulan atau 2500-jam Perawatan 1. Untuk unit yang menggunakan mineral oil, dianalisis kandunganya. kimia Jika untuk minyak menentukan masih bagus,

disarankan dikuras dari sistem, disaring dan digunakan kembali. Sebelum mengganti minyak, sistem harus benar-benar off. Jika minyak tidak bagus, harus dikuras dari sistem dan isi ulang dengan pelumas baru. 2. Untuk unit yang menggunakan synthetic turbine oil, analisis kimia dari minyak harus dilakukan pada enam bulan atau interval 2500 jam (mana yang lebih dulu) setelah pelumas telah berhasil melewati satu tahun pertama atau 5000 tes jam dan telah digunakan terus menerus. Jika minyak masih bagus, lanjutkan penggunaannya selama enam bulan atau 2500 jam. Jika minyak tidak bagus, ganti minyak. 3. Periksa kondisi tabung pendingin untuk

penumpukan sediment dan endapan lainnya dari air pendingin. Bersihkan jika diperlukan. Periksa korosi dari tabung.

Satu tahun atau 5000-jam

Hanya dalam unit yang menggunakan synthetic turbine oil. Analisis kimia minyak harus dilakukan setelah tahun pertama atau 5000 jam operasi (mana yang lebih dahulu). Jika minyak yang masih bagus setelah tahun pertama atau 5000 jam dan masih digunakan dalam sistem.

37 Waktu Saat periode Shutdown Perawatan Jika saat shutdown untuk jangka waktu lebih dari satu minggu, unit gear harus dijalankan selama sedikitnya sepuluh menit setiap minggu. Operasi berkala akan menjaga gear dan bearing,

pelumasan dengan minyak akan mencegah karat karena kondensasi dari uap air yang terjadi ketika perubahan suhu.

38 4.3 Kerusakan (masalah yang timbul) pada Accessory Gear dan solusinya

Gambar 4.1 Bagian dalam Accessory gear Tabel 4.2 Overheating (Panas Berlebih) No Hal yang harus diperiksa 1 Kinerja pendingin minyak pelumas 2 Periksa level minyak 3 Apakah bearing terpasang dengan benar? 4 Grade of oil Oil harus memiliki grade sesuai dengan petunjuk dari manufaktur. Jika terjadi kesalahan penggunaan minyak lakukan penggantian. 5 Kondisi pelumas minyak Periksa tentang kemungkinan terjadinya oksidasi, kotor atau terdapatnya lumpur pada minyak, ganti minyak pelumas dan bersihkan filter. 6 Periksa system pelumasan 7 Coupling Alignment. Pastikan pompa minyak berfungsi dengan baik. Pastikan pemipaan yang dilalui pelumas bersih. periksa alignment. Lakukan alignment ulang sesuai kebutuhan. Periksa peralatan Oil Cooler, periksa venting udara pada Oil Cooler. Suhu minyak pelumas yang masuk kedalam unit harus sekitar 120 f. Pastikan minyak pelumas telah terisi hingga level yang telah ditentukan. Bearing tidak boleh terjepit. Bearing harus memiliki clearens yang sesuai. Solusi

39

Gambar 4.2 Alignment poros Accessory Gear dengan torque converter Tabel 4.3. Kegagalan Poros No Hal yang harus diperiksa 1 2 Coupling Alignment Terjadi ketidakseimbangan (unbalance) 3 Kemungkinan terjadinya Gunakan kopling yang mampu meredam beban kejut beban dan jika diperlukan ganti sistem penggerak yang memiliki kapasitas untuk bekerja pada beban kejut tersebut. Periksa ulang aligment sesuai dengan kebutuhan. Kurangi kondisi unbalance, catatan: Pengantian kopling membutuhkan balancing ulang. Solusi

kejut yang besar

40

Gambar 4.3 Kerusakan bantalan Bearing Tabel 4.4 Kegagalan Bearing No 1 Hal yang harus diperiksa Terjadi ketidakseimbangan (unbalance) Kurangi kondisi Solusi unbalance, catatan:

Pengantian

kopling

membutuhkan

balancing ulang. 2 Kecepatan putar yang berlebihan Kurangi kecepatan atau ganti sistem penggerak sehingga didapatkan kecepatan yang sesuai. 3 Coupling Alignment Periksa alignment. Lakukan alignment ulang sesuai kebutuhan. 4 Jarak antar Coupling Atur jarak (gap) antar kopling setiap peralatan untuk mengurangi end pressure pada poros. Ganti kopling dengan jenis yang sesuai untuk mendapatkan jarak (gap) yang cukup. 5 Apakah bearing terpasang dengan Bearing tidak boleh terjepit. Bearing harus benar? memiliki clearens yang sesuai. Setiap poros harus dapat berputar dengan bebas saat tidak ter-couple. 6 Pelumas Bearing Periksa pelumasan bearing, pelumasan yang tidak benar menyebabkan keausan. 7 Bearing terkena abrasi Bersihkan menyeluruh dan tambahkan minyak pelumas baru.

41 Tabel 4.5 Kebocoran Minyak No 1 Hal yang harus diperiksa Level minyak pelumas Solusi Periksa keakuratan level minyak pada indicator yang terdapat pada housing. 2 Kelebihan Bearing 3 Sambungan pipa Kencangkan sambungan atau lakukan pelumasan pada Periksa aliran pelumas ke bearing..

pembongkaran. 4 Housing Kencangkan baut-baut pengikat. Jika masih terjadi kebocoran, angkat kembali housing cover. Bersihkan permukaan dan beri sealing compound yang baru. Assembly kembali dan lakukan pengencangan baut secara merata.

42

Gambar 4.4 Kerusakan Gear pada Accessory Gear Tabel 4.6 Keausan Gear No 1 2 Hal yang harus diperiksa Misalignment pada gear Housing bentuk 3 Periksa level minyak mengalami Solusi Periksa kontak antar gear. distorsi Periksa kondisi shim (landasan) atau kekakuan pondasi Pastikan minyak pelumas telah terisi hingga level yang telah ditentukan. 4 Apakah bearing terpasang dengan Bearing tidak boleh terjepit. Bearing harus benar? memiliki clearens yang sesuai. Setiap poros harus dapat berputar dengan bebas saat tidak ter-couple. 5 Grade of oil Oil harus memiliki grade sesuai dengan petunjuk dari manufaktur. Jika terjadi kesalahan penggunaan minyak lakukan penggantian. 6 Kondisi minyak pelumas Periksa tentang kemungkinan terjadinya oksidasi, kotor atau terdapatnya lumpur pada minyak, ganti minyak pelumas dan bersihkan filter. 7 Periksa sistem pelumasan Pastikan pompa minyak berfungsi dengan baik. Pastikan pemipaan yang dilalui minyak bersih. Periksa nozzle, dan filter untuk memastikan bebas dari halangan.

43 Tabel 4.7 Getaran No 1 Hal yang harus diperiksa Level Getaran meningkat Solusi Periksa ulang aligment sesuai dengan kebutuhan. 2 Frekuensi pada kecepatan rotasi Memeriksa keseimbangan dinamis dari poros . kopling.

Periksa level minyak

Pastikan minyak pelumas telah terisi hingga level yang telah ditentukan.

44

BAB V KESIMPULAN

5.1 Kesimpulan Dalam segala aspek listrik memegang peranan penting dalam kehidupan, dari lingkup kecil yaitu keluarga sampai pada industri dan juga berperan dalam mendukung kelancaran suatu proses pendidikan. Perawatan pada pembangkit listrik dan alat-alat bantunya sangat diperlukan untuk mendukung proses tersebut. Dari beberapa bab yang telah dibuat sebelumnya dapat menarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Accessory Gear adalah alat bantu pada turbin gas yang fungsinya sebagai penggerak untuk beberapa peralatan bantu lainnya, seperti Main Oil Pump, Main hydraulic Pump, Main Atomizing Compressor maupun Main Fuel Pump. Main Fuel Pump berfungsi untuk mempompakan bahan bakar HSD. Main Hydraulic Pump berfungsi untuk menyediakan tekanan hydraulic untuk kontrol unit. Main Oil Pump berfungsi untuk mensirkulasikan tekanan Oil keseluruh bearing. Main automizing Compressor berfungsi untuk mengkabutkan HSD. yang

2. Di dalam Accessory Gear terdapat beberapa susunan roda gigi

berfungsi memperbesar torsi ( daya puntir ) yang dibutuhkan oleh Motor Cranking untuk memutarkan poros turbin. 3. Perawatan accessory gear dilakukan secara rutin, hal ini berguna untuk menjaga dari segala kerusakan yang lebih fatal.

45 5.2 Saran 1. Penting adanya suatu ketaatan melakukan jadwal

maintenance/perawatan terhadap alat-alat sesuai dengan aturan yang sudah ditentukan. Hal ini bertujuan untuk menghindari kerusakan mendadak yang lebih fatal. 2. Pemerataan sumber daya manusia dalam struktur bagian perawatan perlu ditingkatkan agar kinerja lebih maksimal. 3. Peningkatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja di lingkungan pabrik.

46

DAFTAR PUSTAKA

Fersya, Muhammad Agiya. 2010. Strategi Perawatan Komponen Mesin Gas Turbine Generator pada Perangkat PLTGU Muara Karang untuk Meminimalisir terjadinya de-efisiensi Sistem. PT PJB UPHB, Jakarta. Sumitomo. MS-900 Service Manual Turbine, Accessories and Generator Volume 1 Susanto, Hari, Hadid Durija.Mengenal dan Memahami Proses Operasi PLTGU. PT Lintang Pancar Semesta: Jakarta

47

LAMPIRAN

48

49

50

51

52