Anda di halaman 1dari 25

KAJIAN TEKNIS BUDIDAYA DAN MANAJEMEN PRODUKSI PENGOLAHAN MINYAK NILAM DI BEBERAPA SENTRA NILAM JAWA BARAT

Oleh Dr.H.Roni Kastaman, Ir.MT.

Bandung, Oktober 2003

KATA PENGANTAR

Dalam rangka pengembangan komoditas unggulan Jawa Barat, Universitas Padjadjaran melalui Lembaga Pengabdian kepada Masyarakat diminta oleh Dinas Koperasi & UKM Propinsi Jawa Barat untuk melakukan kegiatan penelitian kaji tindak (Action Research) pada beberapa sentra produksi minyak nilam sebagai salah satu komoditas unggulan di Jawa Barat. Komoditas nilam (Pogostemon cablin) sebagaimana telah

banyak diketahui adalah merupakan tanaman yang menghasilkan minyak atsiri dengan nilai ekonomi di pasaran luar negeri sangat baik, mengingat negara penghasil komoditas ini hanya beberapa negara saja dan salah satunya yang terbesar adalah Indonesia. Dengan demikian pengembangan komoditas ini merupakan langkah strategis dalam menumbuh kembangkan sektor agribisnis dan agroindustri di Indonesia. Laporan kegiatan kaji tindak ini merupakan bagian salah satu tugas pendamping dan kelembagaan dari sentra komoditas unggulan Jawa Barat tahun 2003, yang telah disahkan oleh Kepala Dinas Koperasi dan UKM Propinsi Jawa Barat. Laporan ini disusun sebagai salah satu bentuk komitmen atas penugasan nilam. yang diberikan kepada peneliti dalam rangka mengembangkan sentra unggulan di Jawa Barat khususnya komoditas

Tiada lain harapan penulis selaku peneliti, semoga tulisan ini dapat menjadi bahan masukan baik bagi Dinas Koperasi & UKM maupun stakeholder yang terlibat langsung dalam bidang agroindustri nilam di Jawa Barat.

Bandung, Oktober 2003. Peneliti,

Dr.H.Roni Kastaman, Ir.MT.

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI I II LATAR BELAKANG OBSERVASI LAPANGAN

1 3 4 5 6 6 12 15 17 18

III HASIL PENGAMATAN 3.1. Observasi Lapangan di Tasikmalaya 3.2. Observasi Lapangan di Majalengka 3.3. Observasi Lapangan di Kabupaten Garut 3.4. Observasi Lapangan di Kabupaten Bandung IV REKOMENDASI UMUM

I. LATAR BELAKANG Hampir sekitar 90 % pasokan minyak nilam dunia (+ 1.500 ton) adalah berasal dari Indonesia terutama dari daerah Propinsi Aceh. Namun dengan memburuknya situasi keamanan di Propinsi Aceh pada akhir-akhir ini, pasokan minyak nilam Indonesia juga ikut berkurang. Sehingga situasi ini membuka peluang bagi daerah-daerah lain di Indonesia untuk mengembangkan usaha komoditas ini. Minyak nilam mempunyai prospek usaha yang cerah mengingat komoditas ini di Amerika dan Eropah bisa mencapai harga USD 50/Kg yang terutama dimanfaatkan sebagai bahan baku industri pembuatan minyak wangi (sebagai pengikat bau atau fixative parfum) dan kosmetik. Namun minyak nilam juga bisa dimanfaatkan untuk bahan anti-septik, antijamur, anti-jerawat, obat eksim dan kulit pecah-pecah, serta berbagai jenis kegunaan lainnya sesuai kebiasaan masyarakat di negara pemakai. Di Jawa Barat, tanaman nilam telah dikembangkan di beberapa daerah seperti Kabupaten Garut, Tasikmalaya, Bandung, Kabupaten Kuningan dan Kabupaten Majalengka, baik oleh swasta maupun melalui dukungan Dinas terkait (misalnya : Dinas Koperasi & UKM dan Dinas Perindag) dengan pertumbuhan yang cukup memuaskan. Oleh karenanya budidaya tanaman nilam ini perlu diupayakan dengan dukungan teknologi pengolahan (destilasi) yang lebih efisien dan berkualitas agar mempunyai daya saing dan lebih efisien dan berkualitas agar mempunyai daya saing dan lebih ekonomis dibandingkan dengan sistem konvensional yang ada. Sejalan dengan hal tersebut Dinas Koperasi & UKM telah menunjuk beberapa pakar terkait untuk meneliti dan mengembangkan potensi komoditas unggulan Jawa Barat, yang salah satunya adalah nilam. Pada kesempatan ini telah dilakukan beberapa observasi di

beberapa sentra komoditas nilam untuk mendapatkan gambaran yang komprehensif mengenai potensi dan pengembangan lebih lanjut mengenai komoditas ini, baik dari sisi budidaya, teknik produksi minyak nilam, pemasaran hingga pengembangan produk samping sebagai salah satu upaya mengatasi dampak dari limbah nilam yang dihasilkan. Ada beberapa hal yang ingin diketahui dalam observasi lapangan berkaitan dengan budidaya dan teknologi penyulingan minyak nilam di Jawa Barat, antara lain yaitu : 1. Mengevaluasi hasil budidaya tanaman nilam dan kualitas minyak nilam yang dihasilkan oleh unit destilasi yang dibuat agar dapat diketahui apakah kondisi saat ini telah sesuai dengan standar mutu minyak nilam yang telah ditetapkan. 2. Mengevaluasi kinerja perangkat unit destilasi (penyulingan) minyak nilam yang telah dibuat, sehingga secara teknis penyulingan yang dilakukan mampu memberikan mutu minyak yang terbaik. 3. Memberikan rekomendasi guna perbaikan teknis budidaya tanaman dan sistem penyulingan minyak nilam yang baik dan optimal II. OBSERVASI LAPANGAN Kegiatan yang telah dilakukan di beberapa daerah antara lain: 1. Survey lapangan, yaitu mencakup pengamatan visual (observasi) ke daerah penanaman (budidaya) tanaman nilam di Kabupaten Tasikmalaya, Garut, Majalengka dan Kabupaten Bandung, dengan maksud untuk mendapatkan gambaran umum lokasi dan evaluasi kesesuaian lahan budidaya tanaman nilam. 2. Pengamatan Tasikmalaya, visual pada areal di budidaya dan Cilawu unit instalasi penyulingan minyak nilam di kecamatan Pager Ageung Kabupaten kemudian kecamatan (perbatasan Kabupaten Garut Tasikmalaya), kecamatan Banjaran (kabupaten

Bandung) unit

dan

kecamatan minyak

Argapura nilam

(Kabupaten akan

Majalengka), oleh

dengan maksud untuk mendapatkan gambaran teknis dan kinerja penyulingan yang digunakan masyarakat petani di lokasi pengamatan. 3. Pengambilan sample (contoh) daun nilam dan minyak nilam yang didestilasi dengan peralatan yang ada untuk kemudian dianalisis di laboratorium kimia, dalam hal ini Fakultas MIPA Universitas Padjadjaran. 4. Evaluasi teknis budidaya dan mutu minyak nilam yang dihasilkan serta analisis prospektif pemanfaatan produk samping dari limbah daun nilam hasil destilasi. III. HASIL PENGAMATAN 3.1. Observasi Lapangan di Tasikmalaya a. Aspek Budidaya Berdasarkan pengamatan lapangan diperoleh gambaran sebagai berikut : 1. Lokasi penanaman tersebar di banyak lokasi dengan keragaman karakteristik lahan, tanah dan tanaman yang signifikan secara visual. Hal ini terlihat dari tidak seragamnya produktivitas tanaman yang dihasilkan. Beberapa gambaran visual lokasi pengamatan teknis budidaya tanaman nilam tersebut adalah seperti yang disajikan pada gambar berikut :

Gambar 1. Tanaman Nilam

Gambar 2. Nilam Tanaman Sela

Gambar 3. Budidaya Nilam Sebagai Tumpang Sari

Gambar 4. Tanaman Nilam Setelah Dipanen

Gambar 5. Budidaya Nilam Diantara Tanaman Pisang

Gambar 6. Pengeringan Daun Nilam Dengan Matahari

2. Cara pemanenan belum mengikuti kaidah atau prasyarat bagi tercapainya mutu minyak nilam yang baik. Hal ini terlihat dari gambar di atas, dimana cara pemanenan dan pengeringan tidak terkontrol dengan baik. 3. Kesesuaian lahan nampaknya belum diuji secara laboratorium dan hal ini terlihat dari belum seragamnya hasil mutu minyak setelah dianalisis di laboratorium. Oleh karena itu pengujian tanah dan penentuan kesesuaian lahan baik dari sisi topografi dan zona klimatisasinya perlu dilakukan untuk masa yang akan datang. b. Pengamatan Visual dan Kinerja Unit Destilasi Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan, baik di bengkel yang mengerjakan rancang bangun unit destilasi minyak nilam, maupun di lapangan tempat uji coba mesin dilaksanakan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Sistem pemanasan destilasi tidak seragam (tidak merata) sehingga hal ini berdampak pada mutu minyak yang dihasilkan tidak seragam (Gambar 7.) disamping itu dengan sistem destilasi seperti yang dirancang sekarang ini akan mengkonsumsi energi yang berlebih dengan sistem perpindahan panas yang tidak merata karena panas didistribusikan secara serial (Gambar 8.). Untuk perbaikan di masa yang akan datang perlu dimodifikasi sistem penyebaran panas secara konsentrik radial, sehingga pemanasan akan lebih merata.

Gambar 7. Minyak yang Dihasilkan dari Unit Destilasi

Gambar 8. Sistem Penyulingan dengan Pemanasan Serial dari Tangki 1 ke Tangki Lainnya

2. Cara penampungan minyak seharusnya diperbaiki dengan tidak menggunakan bahan penampung dan penyimpanan dari bahan 8

plastik. Bahan yang baik setidaknya adalah bahan kaca berwarna gelap agar tidak mengubah komposisi kimia minyak nilam yang dihasilkan. 3. Cara pembuangan uap harus diupayakan agar beberapa bagian uap yang masih mengandung minyak tidak terbuang percuma ke luar sistem destilasi, dengan demikian harus dimodifikasi sistem pengeluaran uap yang berbentuk sistem looping (arus balik). 4. Bahan pipa-pipa penyalur dan konstruksi lainnya harus seragam dan terbuat dari bahan stainless steel agar tidak berpengaruh terhadap kualitas minyak. 5. Penyimpanan daun kering dan cara pengeringan daun dari sejak dipotong dari kebun harus diupayakan seoptimal mungkin untuk menghindari terjadi fermentasi dan susut rendemen minyak dalam daun, mengingat sistem destilasi yang digunakan pada disain yang ada saat ini adalah sistem penyulingan cara kering (menggunakan daun kering). 6. Sistem pendinginan untuk kondensasi uap minyak perlu disempurnakan sehingga aliran air yang masuk ke pendingin dapat berfungsi secara maksimal dan merata dengan demikian hasil dan mutu minyak yang diperoleh dapat lebih baik. c. Hasil Analisis Laboratorium untuk Hasil Minyak Nilam Dari hasil pengujian sample daun dan minyak dapat nilam di

laboratorium

kimia

Universitas

Padjadjaran,

disampaikan

beberapa kesimpulan teknis, baik yang menyangkut aspek tanaman yang telah dibudidayakan, maupun minyak hasil destilasi dengan menggunakan mesin yang telah dipasang di daerah sentra produksi Pager Ageung, Kabupaten Tasikmalaya (hasil uji pada lampiran). Tanaman Nilam yang digunakan sebagai sumber minyak nilam dalam hal ini tidak dapat diketahui dengan pasti varietasnya. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal, antara lain :

1. Pada saat pengambilan sample diketahui bahwa terdapat 5 jenis tanaman dengan varietas yang berbeda (tanpa nama species yang pasti) yang ditanam pada satu lokasi penanaman. 2. Taman tersebut memiliki nama daerah yang sama, yaitu : Nilam Aceh, tapi asal yang berbeda, yaitu ; Cisaroni, Bengkulu 1, Sidikalang, Bengkulu 2 dan Lokal. 3. Akibat dari faktor-faktor diatas, daun yang sekarang dihasilkan tidak tertutup kemungkinan telah mengalami perubahan dalam arti terjadi persilangan yang menghasilkan varietas baru yang tidak diketahui dengan pasti kualitasnya. 4. Dari hal-hal tersebut diatas dapat dilihat satu bukti yang nyata yaitu rendahnya kadar Patchouli alcohol (20,28 %) yang mana hal ini menunjukkan bahwa proses biokimia pembentukan senyawa tersebut tidak berlangsung bahwa telah dengan terjadi baik. Hal ini juga sistem mengindikasikan ketidakcocokan

budidaya antara faktor genetik (spesies tanaman) dan faktor pendukung lingkungan ( unsur hara, iklim, dll). Disamping hal tersebut di atas juga belum dapat diketahui bagaimana sebenarnya cara budidaya tanaman nilam tersebut dilakukan di lapangan, apakah mengikuti kaidah budidaya, pola tanam, syarat tumbuh dan kesesuaian lahannya (baik dari sisi iklim, tanah, topografi, dan faktor lainnya). Untuk itu perlu kiranya dilakukan kegiatan pengamatan lebih lanjut dan penyuluhan intensif kepada petani agar aspek budidaya tanaman dan pemilihan varietas nilam dapat dilakukan dengan baik, agar dihasilkan minyak dengan kadar yang baik pula. Minyak Nilam yang dihasilkan, baik yang diperoleh dari uji daun maupun dari uji sample minyak yang diperoleh dari destilator yang ada di pager Ageung, hampir seluruhnya tidak memenuhi dengan

10

lengkap standar spesifikasi perdagangan (SNI: 06-2385-1991). Hal ini diperkirakan sebagai akibat dari : 1. Daun tanaman Varietas tidak tanaman memenuhi tidak standar atau kualitas, telah yang terjadi

kemungkinan diakibatkan oleh : unggul penyerbukan silang diantara varietas tanaman yang belum diketahui spesifikasi asalnya dengan jelas. Daya dukung ekologi/lahan yang tidak sesuai dengan kebutuhan tanaman Proses pemeliharaan budidaya Kesalahanan proses produksi pasca panen, yang salah satunya faktornya adalah dekomposisis kandungan minyak atsiri pada proses pengeringan. 2. Mekanisme proses destilasi yang terjadi dalam mesin / alat destilasi belum bekerja secara sempurna, akibat laju pemanasan tidak seragam dan proses penguapan yang kurang sempurna. Proses Penyulingan yang kurang sempurna ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain : Kualitas alat (bahan logam) dari sistem penyulingan yang digunakan kurang baik, sehingga masih terdapat kandungan logam-logam yang dapat Kebersihan seluruh terlarut dan bereaksi dengan yang digunakan, minyak nilam selama proses penyulingan. sistem peralatan sehingga terdapat kemungkinan masuknya kotoran yang bukan dari minyak atsiri ke dalam minyak hasil penyulingan. Bukti yang paling jelas adalah pada minyak atsiri yang dihasilkan terdapat sisa-sisa proses karbonisasi (berupa bau minyak terbakar). Tempat penyimpanan / tempat penampungan minyak tidak sesuai dengan standar (sebaiknya bahan kaca gelap / tidak tembus cahaya).

11

d. Solusi Dan Saran Perbaikan Berdasarkan hasil kajian data data diatas dapat disimpulkan : 1. Perlu dilakukan analisis total terhadap parameter sistem agribisnis yang ada, yang terdiri dari : a. Analisis daya dukung lingkungan (seperti kesesuaian unsur hara, pH, iklim, topografi, dll) b. Analisis tanaman (kepastian varietasnya) c. Analisis sistem penyulingan ( kadar logam terlarut, tempat penampungan minyak, termodinamika penyulingan, sistem perpindahan panas, dll) 2. Dari ketiga faktor diatas, salah satu cara yang paling cepat untuk dilakukan adalah penggunaan bibit nilam (secara in situ) dengan varietas yang jelas dan kualitas yang baik pada kebun percontohan untuk digunakan sebagai pembanding kualitas. Untuk mendapatkan bahan tanaman yang baik dapat dilakukan melalui pengambilan varietas tanaman langsung dari sumber asal, diuji coba tanamkan di lokasi percontohan Dengan yang dan pengamatan diharapkan beradaptasi pertumbuhan akan dengan terjadi baik secara varietas dengan intensif. tanaman demikian mampu

lingkungannya yang baru dengan kualitas dan kuantitas minyak yang baik. Untuk mendapatkan mutu minyak hasil destilasi perlu dilakukan penyetelan ulang mesin dan bila memungkinkan dilakukan modifikasi sistem penyulingan sehingga diperoleh cara pemanasan daun (sistem penguapan), yang seragam dengan derajat pemanasan yang terkendali. Sistem pemanasan juga dapat dilakukan dengan cara penguapan pada daun basah dan pada daun kering. Namun untuk itu diperlukan studi lebih lanjut. 3.2. Observasi Lapangan di Majalengka a. Aspek Budidaya Areal budidaya tanaman nilam untuk kabupaten Majalengka saat ini terpusat di dusun Calingcing kecamatan Argapura. Luas areal

12

budidaya yang ada saat ini sekitar 70 hektar tersebar di beberapa dusun dengan pola penanaman tumpang sari dengan tanaman tahunan di kaki gunung yang ada di sekitarnya. Dari hasil observasi lapangan dapat diketahui bahwa varietas tanaman yang dibudidayakan oleh petani sudah seragam (varietas Sidikalang) dimana proses awal budidaya dilakukan dengan menguji coba kesesuaian varietas tanaman tersebut bekerjasama dengan Balitro.

Gambar 9. Lokasi dan Varietas Nilam yang Dibudidayakan b. Pengamatan Visual dan Kinerja Unit Destilasi Pada awalnya unit destilasi yang ada di lokasi pabrik menggunakan cara destilasi daun basah, akan tetapi pada uji coba awal ada kelemahan pada sistem pemanasan sehingga pada akhirnya unit destilasi dimodifikasi kembali untuk penanganan bahan baku daun kering. Elemen pemanas yang digunakan saat ini adalah batu bara atau minyak tanah (dengan menggunakan kompor pemanas khusus sebagaimana terlihat pada gambar).

13

Tungku Batu bara

Tangki Destilasi

Tangki Penampung Minyak

Set Up Destilasi

Pengeringan Daun Nilam Gambar 10. Unit Peralatan Destilasi di Pabrik Pengolahan Minyak Nilam Majalengka

14

Hasil uji coba pada unit destilasi yang ada menunjukkan tingkat persentase pachouli alkohol (PA) yang dihasilkan telah memenuhi syarat minimal standar produksi nilam dimana PA yang diperoleh sekitar 34% (standar yang syaratkan harus lebih besar dari 30%). Rendemen minyak hasil destilasi dengan unit destilasi yang ada saat ini baru mencapai 2,6% dari berat kering daun yang diproses. Kinerja yang ada saat ini masih dapat ditingkatkan antara lain dengan memperbaiki sistem pemanasan dan cara pemotongan daun dan ranting yang akan didestilasi. 3.3. Observasi Lapangan di Kabupaten Garut a. Aspek Budidaya Sentra nilam di Kabupaten Garut pada saat ini baru dalam tahap awal pengembangan, yaitu di sekitar daerah Pakenjeng, Malangbong dan Cilawu. Fokus utama pada daerah tersebut adalah pengembangan bibit dan budidaya Salah varietas seorang unggul yang agar sesuai untuk pionir kondisi dalam setempat. merupakan

pengembangan tanaman nilam khususnya dalam hal pembibitan adalah Pa Djadja (staf Dinas Perkebunan & Kehutanan Kabupaten Garut). Beliau saat ini secara rutin telah dapat mengembangkan bibitbibit yang baik dan telah disebar pada beberapa lokasi budidaya di kabupaten Garut. Pembibitan yang dikelola oleh Pa Djadja saat ini dapat memenuhi kebutuhan bagi kelompok tani dengan rata-rata produksi bibit per periode tanaman sekitar 1 2 bulan antara 20.000 hingga 30.000 bibit.

15

Pa Djadja dengan Staf

Pengepakan Bibit

Areal Pembibitan

Pemilahan Bibit

Areal Kebun Bibit Pekarangan

Kebun Bibit Secara Masal

Gambar 11. Areal Kebun Pembibitan Nilam di Cilawu

16

b. Unit Destilasi Untuk sentra nilam di kabupaten Garut saat ini belum menggunakan unit destilasi yang modern. Kebanyakan kelompok tani masih menggunakan peralatan yang sederhana dengan menggunakan drum dan sumber pemanas dari kayu bakar. Sehingga minyak yang dihasilkan masih di bawah standar yang ditentukan. Saat ini beberapa kelompok tani tengah mengupayakan membangun unit destilasi modern dengan bahan stainless dan sumber pemanas kompor / burner yang lebih baik. 3.4. Observasi Lapangan di Kabupaten Bandung Pengamatan dilakukan pada salah satu pengusaha agribisnis yang tertarik untuk mengembangkan tanaman nilam, yaitu di desa Arjasari kecamatan Banjaran Kabupaten Bandung. Perusahaan yang dikelola oleh swasta ini baru sebatas uji coba unit destilasi sedangkan kebun untuk budidaya tanaman nilam belum memadai dan masih dalam tahap penyiapan. Untuk saat ini pemenuhan bahan baku penyulingan daun nilam diperoleh dari berbagai daerah, antara lain : Garut dan Tasikmalaya. Unit destilasi yang digunakan adalah sebagaimana disajikan pada gambar berikut.

Gambar 12. Unit Destilasi yang Digunakan

17

Gambar 13. Areal Kebun Percobaan Tanaman Nilam Di Arjasari Kecamatan Banjaran IV. REKOMENDASI UMUM Berdasarkan hasil pengamatan keseluruhan di beberapa lokasi observasi dapat direkomendasikan beberapa hal sebagai berikut : 1. Perlu dilakukan analisis kesesuaian lahan mulai dari jenis tanah, kesuburan paling baik. 2. Perlunya perbaikan budidaya tanaman nilam yang lebih baik untuk mendapatkan mutu minyak yang seragam. Setidaknya ada beberapa hal yang menyangkut budidaya tanaman yang perlu diperhatikan, antara lain sebagai berikut : Nilam dapat tumbuh baik pada tanah regosol, latosol dan aluvial. Bertekstur lempung berpasir atau lempung bedebu dengan pH tanah antara 6 7. dan tidak boleh tergenang air. Tanaman nilam dapat tumbuh dari mulai dataran rendah sampai ketinggian di atas 1000 m dpl, tapi akan tumbuh optimum pada ketinggian 100 m s/d 400 m dpl, suhu yang paling cocok untuk tanaman nilam adalah tanah, topografi, ketinggian tempat dan zona klimatisasinya agar diperoleh pertumbuhan tanaman nilam yang

18

sekitar 18oC s/d 27oC, dengan kelembaban 60 s/d 70%. Tanaman nilam membutuhkan curah hujan yang cukup tinggi antara 2300 s/d 3000 mm/tahun. Kriteria Bahan Stek Pemilihan Bibit untuk bahan untuk stek yang baik dengan persyarata sebagai berikut : a. Tanaman induk telah berumur 6 12 bulan dan bebas dari hama penyakit b. Pemotongan stek dilakukan pada pagi hari menggunakan pisau yang steril dengan panjang sekitar 20-30 cm serta mempunyai 3-4 mata tunas c. Cara pemotongan meruncing tepat di bawah atau di atas buku. d. Segera dilakukan penyemaian sebab tanaman nilam cepat layu e. Untuk kebutuha satu hektar diperlukan antara 40.000 s/d 50.000 stek Tempat Persemaian Tanah untuk keperluan bedengan diolah dan dicampur pasir dengan perbandingan tanah dan pasir 2 : 1, Ukuran bedengan : lebar 80-120 cm, tinggi 25-30 cm, dan panjang bergantung kondisi lapangan. Di atas bedengan diberi pupuk kandang atap atau kompos secara merata. dan Bedengan harus diberi pohon naungan atau di atas bedengan pada sore diberi hari. daunkelapa, alang-alang sebagainya. Penanaman stek bibit di bedengan dilakukan Untuk merangsang pertumbuhan perakaran dapat digunakan hormon tertentu. Persiapan Lahan/Pengolahan Lahan Pengolahan lahan dapat dimulai 1-2 bulan sebelum tanam, dengan pencangkulan tanah sedalam kira-kira 30 cm. Ukuran bedengan tinggi 20-30 cm, lebar 1-1,5 meter dan

19

panjang disesuaikan dengan lainnya berkisar 40-50 cm, untuk memudahkan perawatan tanaman. Satu minggu menjelang tanam buatlah lubang tanam dengan ukuran 15 x 15 x 15 cm. Cara Tanam setiap lubang tanam dapat diisi 1-2 stek, bibit yang mempunyai akar sangat rimbun harus dikurangi agar pertumbuhan nilam tidak bengkok. Penyulaman Tanaman Penyulaman dilakukan apabila didapati kondisi tanaman kurang segar layu atau bahkan mati, penyulaman dilakukan sekitar 3 minggu setelah tanam/ Penyiraman Tanaman Pemberian air harus disesuaikan dengan umur tanaman nilam. Pada fase-fase pertumbuhan akhir sudah harus dikurangi pemberian airnya. Menjelang panen sampai dengan pemetikan daun, tanah harus dikeringkan untuk mencegah turunnya mutu daun dan mempertingi daya simpan. Penyiangan Tanaman Gulma yang dibersihkan. bulan. Pemupukan Jenis pupuk yang digunakan adalah pupuk organik (alami) dan popok non organik (buatan). Pupuk nilam mencangkup : pupuk dasar, pupuk susulan dan bila perlu pupuk daun. a. Pupuk dasar, berupa pupuk kandang diberikan pada waktu membuat persemaian, dan pada bedengan tumbuh Waktu disekitar tanaman nilam penyiangan dilakukan harus sebelum Jarak tanam antara lubang satu dengan yang lainnya 50 x 50 cm.

pemupukan, yakni menjelang umur 1 bulan, 3 bulan dan 5

20

dikebun pada waktu 2 minggu menjeleng tanam. Pemberian pupuk kandang sekitar 10-20 ton/ha. b. Pupuk susulan. Disesuaikan dengan pertumbuhan dan perkembangan nilam sebagai berikut : Umur 1 bulan : 75 Kg Urea/ha, 50 Kg Za/ha dan 50 kg TSP dan 25 kg KCl. Umur 3 bulan : 50 kg Urea, 50 kg ZA/ha dan 25 Kg KCl/ha. Umur 5 bulan : 25 kg urea/ha, 25 kg ZA/ha dan 12,5 kg KCl/ha. c. Pupuk daun (Gandasil D, Atonik, Bayfolan dll). Umur 1 bulan 1 liter/ha, Umur 3 bulan 1liter/ha. Pembumbunan Tanah dicangkul tipis di sekeliling tanaman dengan jarak 20 cm. Setiap kali pembumbunan akan berbentuk guludan, dan sekaligus terbentuk pula saluran drainase yang berfungsi untuk menyalurkan kelebihan air. 3. Perlu dilakukan pemilihan atau seleksi bibit yang baik dan seragam mungkin. 4. Perlu diperhatikan model rancangan unit destilasi terutama pada bagian pemindah panas dan bahan tangki destilasinya agar tidak mengurangi mutu minyak yang dihasilkan. 5. Dari hasil pengamatan di lapangan diketahui adanya masalah pada limbah daun nilam sisa destilasi. Jumlah timbunan limbah yang makin menumpuk menyebabkan dampak negatif pada tanah, tanaman, air dan lingkungan di sekitarnya. Oleh karena itu perlu upaya penanganan limbah menjadi produk samping yang memiliki nilai tambah signifikan. Hasil kajian sementara di laboratorium. Limbah daun nilam sisa penyulingan ini dapat digunakan untuk berbagai produk potensial seperti : kemudian diadaptasikan secara intensif untuk memberikan hasil rendemen minyak nilam yang semaksimal

21

Arang briket Kompos Bahan campuran obat nyamuk dan racun tikus Bahan campuran serat untuk bahan bangunan

Hasil kajian laboratorium telah memberikan gambaran potensi pemanfaatan produk samping tersebut. Kajian lebih lanjut adalah bagaimana mengimplementasikannya menjadi produk komersial. Dengan demikian dari proses produksi nilam ini diupayakan dapat diperoleh industri hulu hingga hilir yang memiliki nilai ekonomi yang dapat diandalkan. Beberapa contoh produk hulu dan produk hilir yang telah dikaji dari agroindustri nilam ini adalah seperti yang disajikan pada Gambar 14. 6. Perlu adanya pelatihan dan penyuluhan intensif mulai dari cara budidaya, aspek teknologi destilasi dan manajemen mutu minyak menjelang di pasarkan.

22

Daun Nilam

Minyak Nilam

Limbah

Campuran Parfum Campuran Dekomposer

Bahan kompos

Bahan arang briket Gambar 14. Derifat Produk Hulu dan Hilir Agroindustri Nilam

23

Lampiran Hasil Analisis Laboratorium DATA HASIL PENGUJIAN DAUN KERING DAN DAN MINYAK NILAM KELOMPOK TANI INTI MITRA USAHA JAYA KECAMATAN PAGER AGEUNG - TASIKMALAYA

No 1

Parameter 2 Warna Berat Jenis, 25 0C Indeks Bias, 25 0C Putaran optik Kelarutan dalam Alkohol 90 % Bilangan Asam Bilangan ester Patchouli Alkohol (%, GC)

Nilam Aceh Var. Cisaroni 3 Kuning 0,9401 1,5033 - 47 0 1: 9 4,11 8,27 25,31

Nilam Aceh Var. Bengkulu 4 Kuning 0,9329 1,5053 - 48 0 1: 7,5 4,21 7,27 24.87

Data Hasil Pengujian Sampel Nilam Aceh Nilam Aceh Var. Sidikalang Var. Bengkulu 5 Kuning agak muda 0,9645 1,5061 - 46 0 1: 7,5 4,53 6,35 24,52 6 Kuning 0,9455 1,5066 - 49 0 1: 6 4,42 6,22 23,24

Nilam Aceh Var. Lokal 7 Kuning 0,9546 1,5031 - 48 0 1: 7 4,01 6,00 26,33

Minyak Nilam Var. 8 Kuning 0,9446 1,5023 - 44 0 1: 8,5 4,51 6,27 20,28

Sandar Mutu 9 Kuning MudaCoklat Tua 0,943 0,983 1,506 1,516 (-470) - (-660) Larut jernih 1:1-10 Max 5,0 Max 10,0

24