Anda di halaman 1dari 35

BAB I STATUS PENDERITA 1.1 Pendahuluan Angka kematian perinatal sampai saat ini masih cukup tinggi.

Salah satu penyebab utamanya adalah berat bayi lahir rendah, baik pada bayi prematur maupun pada bayi dengan pertumbuhan intrauterine yang terhambat, infeksi dan hipoksia. Di Indonesia angka kejadian berat badan lahir rendah dan prematuritas masih cukup tinggi yakni sekitar 14%. Kematian perinatal untuk bayi ini adalah 56 kali daripada bayi dengan berat badan lahir yang cukup. Jumlah kematian perinatal ini dapat merupakan indicator keberhasilan ataupun kegagalan pelayanan obstetric terhadap wanita hamil, dan juga dapat merupakan cerminan kurangnya kesempatan memperoleh pelayanan kebidanan dan perinatologi. Walaupun telah terjadi banyak kemajuan dalam pengelolaan maupun strategi penanganan kasus partus prematurus namun kejadian prematuritas tidak banyak berubah dalam dekade terakhir ini. Penyebab partus prematurus masih misteri, dan apabila usaha hanya ditujukan pada penghentian dari kontraksi uterus saja maka biasanya tidak memberikan hasil yang memuaskan. Sehingga dewasa ini pengelolaan partus prematurus lebih luas lagi dalam mencari faktor-faktor predisposisi yang mungkin ada pada ibu hamil bahkan berupaya mengatasi semuanya jauh hari sebelum partus prematurus itu terjadi. 1.2 Identitas Penderita Nama Umur Jenis Kelamin Agama Alamat Suku Pendidikan Pekerjaan : Ny. H : 35 tahun : Perempuan : Islam : Jl. Tirto Utomo 04, kecamatan Dau : Jawa : SMA : Ibu Rumah Tangga

Nama Suami Umur Suku Pendidikan Pekerjaan Tanggal Periksa 1.3 Anamnesis

: Tn. S : 37 tahun : Jawa : SMK : Swasta : 18 Oktober 2012

1. Keluhan Utama : Sering kenceng-kenceng 2.

Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien mengeluhkan perut sering

kenceng-kenceng yang hilang timbul dan rasa mules. Tidak ada mual maupun muntah kecuali saat umur kehamilan 1-3 bulan. HPHT pada tanggal 12 Februari 2012, tanggal periksa awal ke bidan perkiraan mei 2012 didapat perkiraan lahir tanggal 19 November 2012. Saat ini usia kehamilan pasien 8 bulan. Ini adalah kehamilan ketiga, ANC rutin ke bidan 1 bulan 1 kali dan pada kehamilan 8-9 bulan ANC 1 bulan 2 kali. Melakukan USG sebanyak 2x pada 7 bulan dan pada saat akan melahirkan, posisi bayi benar yaitu persentasi kepala. 3. Riwayat Penyakit Dahulu : Infeksi Saluran Kemih : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal
Riwayat MRS

Riwayat penyakit jantung : disangkal

Riwayat sakit kejang


Riwayat alergi obat Riwayat alergi makanan

Riwayat penyakit lambung: disangkal


4.

Riwayat Penyakit dalam Keluarga :

Riwayat keluarga dengan penyakit serupa : disangkal Riwayat hipertensi : disangkal Riwayat sakit gula : disangkal Riwayat jantung : disangkal Riwayat asma Riwayat alergi : disangkal : disangkal

5. Riwayat Kebiasaan:

Riwayat merokok Riwayat olah raga

: disangkal : tidak pernah

Riwayat minum alcohol : disangkal Riwayat pengisian waktu luang : nonton TV, memasak

6. Riwayat Pengobatan: tidak minum obat apapun

7. Riwayat Sosial Ekonomi: Pasien adalah wanita berumur 35 tahun dengan pendidikan terakhir SMA dan tidak bekerja, hanya sebagai ibu rumah tangga. Sedangkan suaminya Tn. S berumur 37 tahun dengan pendidikan terakhir SMK bekerja sebagai wiraswasta. Penghasilan cukup untuk menanggung kehidupan suami, pasien dan satu orang anaknya. Kesan status ekonomi menengah kebawah.
8. Riwayat gizi:

Kesan gizi cukup, sehari-hari pasien makan 3x sehari: nasi, lauk pauk dan sayur, kadang-kadang makan buah juga terkadang minum susu ibu hamil pada umur kehamilan 3-7 bulan, dan pasien sangat suka mengkonsumsi sambal. 1.3.1
1.

Anamnesis Sistem Kulit: Gatal (-)


2. Kepala: Pusing belakang kepala (-), rambut kepala rontok (-), luka maupun

benjolan (-).
3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Mata: Pandangan mata normal (+/+), penglihatan kabur (-/-) Hidung: Tersumbat (-/-), mimisan (-/-), sekret (-/-) Telinga: Pendengaran baik (+/+), berdengung (-/-), cairan yang keluar (-/-). Mulut: Sariawan (-), lidah terasa pahit (-), mulut kering (-) Tenggorokan: Sakit menelan (-), serak (-) Pernafasan: Sesak (-), batuk (-), mengi (-) Kardiovaskuler: Nyeri dada (-), berdebar-debar (-)
10.

Gastrointestinal: Diare (-), nafsu makan menurun (-), nyeri perut

(+), mual (-), muntah (-)

3 3

11. Genitourinaria: BAK lancar, warna kuning keruh dan jumlah dalam batas

normal
12. 13.

Neurologik: Kejang (-), lumpuh (-), rasa tebal pada kaki (-) Muskuloskeletal: Kaku sendi (-), nyeri sendi pinggul (-), nyeri tangan dan kaki (-), nyeri otot (-) Ekstremitas : (-), telapak tangan pucat (-)
Atas kiri : bengkak (-), sakit (-), luka (-),ujung jari tangan dingin (-),

14.

Atas kanan : bengkak (-), sakit (-), luka (-), ujung jari tangan dingin

telapak tangan pucat (-)


Bawah kanan : bengkak (-), sakit (-), luka (-),ujung jari kaki dingin (-),

telapak kaki pucat (-)


Bawah kanan : bengkak (-), sakit (-), luka (-),ujung jari kaki dingin (-),

telapak kaki pucat (-) 1.4 Pemeriksaan Fisik 18 Oktober 2012


1. 2. 3.

Keadaan Umum Kesadaran Tanda Vital BB TB Tensi Nadi RR Suhu

: Cukup dan kesan gizi cukup. : Compos mentis, GCS: 4,5,6 : 70 kg :: 140/90 mmHg : 80x/menit : 19x/menit : 36 C

4. Kulit: Warna putih, ikterik (-), sianosis (-), pucat (-), petechie (-), turgor

baik, sclera putih


5. Kepala : Bentuk mesocephal, tidak ada luka, rambut tidak mudah dicabut,

makula (-), papula (-), nodula (-).


6. Mata: Conjunctiva anemis (-/-), sklera ikterik (-/-), pupil isokor

(3mm/3mm), reflek cahaya (+/+), warna kelopak (coklat

4 4

kehitaman), katarak (-/-), arcus senilis (-/-) radang/conjunctivitis/ uveitis (-/-).


7. Hidung: Nafas cuping hidung (-/-), sekret (-/-), epistaksis (-/-), deformitas

hidung (-/-), hiperpigmentasi (-/-), saddle nose (-).


8. Mulut: Bibir pucat (-), bibir kering (-), lidah kotor (-), papil lidah atrofi (-),

tepi lidah hiperemis (-), tremor (-).


9. Telinga: Nyeri tekan mastoid (-/-), sekret(-/-), pendengaran berkurang(-/-),

cuping telinga dalam batas normal.


10.

Tenggorokan: Tonsil membesar (-/-), pharing hiperemis (-).


11.

Leher: JVP (5+2) cmH20 tidak meningkat, trakea ditengah, kelenjar tiroid (-), pembesaran kelenjar limfe (-), lesi pada

pembesaran kulit (-).

12. Toraks: Simetris saat statis dan dinamis, retraksi suprasternal (-), bentuk

normochest, spider nevi (-), pembesaran kelenjar limfe (-) Cor: I : ictus cordis tidak tampak P : ictus cordis kuat angkat P : batas kiri atas : SIC II lateral LPSS batas kanan atas : SIC II LPSD batas kiri bawah : SIC V 1 cm medial LMCS batas kanan bawah : SIC IV LPSD Pinggang jantung : SIC III LPSS (batas jantung kesan tidak melebar) A : BJ III intensitas normal, regular, bising (-) , murmur (-), gallop (-) Pulmo : Statis (depan dan belakang) I : pengembangan dada kanan sama dengan kiri P : fremitus raba kanan sama dengan kiri P : sonor/sonor A: Vesikuler :
+ + + o +

wheezing :

o -

5 5

Ronki basah halus :


o

13.

Abdomen I : dinding perut sejajar dengan dinding dada, venektasi (-). Retraksi epigastrium (-). A : peristaltik (+) normal P : timpani seluruh lapang perut P : supel, nyeri tekan (-), hepar dan lien tak teraba

14.

Sistem Collumna Vertebralis I : deformitas (-), skoliosis (-), kiphosis (-), lordosis (-) P : nyeri tekan (-)

15.

Ektremitas atas dan bawah: palmar eritema :


-

akral dingin : -

oedem :

Ulkus :

16. 17.

Sistem genetalia: dalam batas normal Pemeriksaan Neurologik : Kesadaran : GCS E4V5M6 Fungsi Luhur : dalam batas normal Fungsi Vegetatif : dalam batas normal Fungsi Sensorik : Fungsi Motorik :
N N N N 5 5 5 5

kekuatan
6

18.

Status Obstetri LI : TFU 3 jari dibawah prosesus xypoideus, dan teraba bokong LII : tahanan punggung di sebelah kanan, bagian kecil di sebelah kiri, DJJ: 130x/menit LIII : bagian terbawah teraba keras, menandakan kepala LIV : belum masuk PAP 1.5 Differential Diagnosis Partus Prematurus Iminen Infeksi saluran kemih 1.6 Pemeriksaan laboratorium Tanggal 18 Oktober 2012 Pemeriksaan Darah Lengkap: Item periksa Hemoglobin Leukosit LED Trombosit PCV/HCT Eritrosit Hitung jenis eosinofil Hitung jenis basofil Hitung jenis N.Stab Hasil pemeriksaan 11,8 10.700 68 340.000 37,6 4,17 2 1 Nilai normal 12-16 4-10 2-20 150-400 37-48 4,0-5,5 1-3 0-1 2-6 50-70 20-40 2-8 satuan g/dl ribu/mm3 mm/jam ribu/mm3 % juta/mm3

Hitung jenis N.Segmen 70 Hitung jenis lymphosit 18 Hitung jenis monosit 9

Pemeriksaan Urin Lengkap : Item periksa Warna Hasil pemeriksaan Kuning Agak Keruh Nilai normal

Berat Jenis Albumin Reduksi Bilirubin Urobilin Keton Nitrit Eritrosit Leukosit Epitel Kristal Bakteri 1.7 Resume

6,5 / 1,015 Negatif Negatif Negatif Negatif Negatif Negatif 8-10 20-25 Banyak (+) Negatif 0-2 0-4 0-1 Negatif Negatif Negatif Negatif Negatif Negatif

Seorang wanita berusia 35 tahun datang dengan keluhan utama sering kenceng-kenceng. Dari riwayat penyakit sekarang didapatkan pasien mengeluhkan perut sering kenceng-kenceng yang hilang timbul dan rasa mules. Tidak ada mual maupun muntah kecuali saat umur kehamilan 1-3 bulan. HPHT pada tanggal 12 Februari 2012, tanggal periksa awal ke bidan perkiraan mei 2012 didapat perkiraan lahir tanggal 19 November 2012. Saat ini usia kehamilan pasien 8 bulan. Ini adalah kehamilan ketiga, ANC rutin ke bidan 1 bulan 1 kali dan pada kehamilan 8-9 bulan ANC 1 bulan 2 kali. Melakukan USG sebanyak 2x pada 7 bulan dan pada saat akan melahirkan, posisi bayi benar yaitu persentasi kepala. Pada pemeriksaan fisik didapatkan tekanan darah 140/90 mmHg pemeriksaan Leopold : LI : TFU 3 jari dibawah prosesus xypoideus, dan teraba bokong, LII : tahanan punggung di sebelah kanan, bagian kecil di sebelah kiri, DJJ: 130x/menit, LIII : bagian terbawah teraba keras, menandakan kepala, LIV : belum masuk PAP. Dari pemeriksaan penunjang pada DL didapatkan leukosit 10.700 (sedikit ), LED 68 (). Pada UL didapatkan warna kuning agak keruh, eritrosit 8-10 (), leukosit 20-25 (), epitel banyak (), bakteri (+).

1.8 Working Diagnosis G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi + ISK 1.9 Diagnosis Holistik Ny. S dengan usia 23 tahun dengan diagnose G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi, yang tinggal dalam nuclear family karena tinggal 1 rumah dengan suami dam anaknya. Interaksi pasien dalam keluarga cukup harmonis, komunikasi antar anggota keluarga lancar, dalam kehidupan sosial sebagai anggota masyarakat biasa. 1. Diagnosis dari segi biologis G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi + ISK 2. Diagnosis dari segi psikologis Kasih sayang dan perhatian yang diberikan suami dan anak sangat baik pada Ny. H. 3. Diagnosis dari segi sosial Penderita tidak memiliki kedudukan tertentu di lingkungannya, hanya sebagai masyarakat biasa. 1.10 Penatalaksanaan di Klinik Non Medika Mentosa : 1. KIE kepada keluarga tentang proses persalinan normal dan prematur, serta intervensi farmakologik dan non kehamilan 2. 3.
4.

farmakologik Makan 3 x sehari dengan diet tinggi kalori tinggi protein KIE kepada pasien tentang proses persalinan normal, sehingga Langsung konsulkan ke dokter spesialis obgyn jika sakit/keluhan

pasien lebih kooperatif semakin parah

5.

Bila keluar dari RS rajinrajinlah control

Medikamentosa : 1. 2. 3. 4. Infus RA : RD 5% = 1 : 1 Cefotaxime 2 x 1 gr Flagystatin 1 x 1 supp Kaltrofen 3 x 1 supp 1.11 Follow Up Tanggal 18 Oktober 2012 S : Pasien masih mengeluh kenceng-kenceng tapi sudah sedikit berkurang O: KU cukup, compos mentis, GCS 456, gizi cukup DJJ: 130x/menit VS: - TD : 150/90 mmHg - N : 84x/menit - S : 36 C A: G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi + ISK P: Terapi medikamentosa dan non medikamentosa dilanjutkan Tanggal 19 Oktober 2012 S : Pasien mengeluh perut terasa kaku, kenceng-kenceng berkurang tidak seperti kemarin O : KU cukup, compos mentis, GCS 456, kesan gizi cukup DJJ: 138x/menit, HIS berkurang VS : - T : 140/90 mmHg - N : 76x/menit - S : 36 C A: G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi + ISK P : Terapi medikamentosa dan non medikamentosa dilanjutkan Tanggal 20 Oktober 2012 S : Sudah tidak ada kenceng-kenceng

10

O: KU cukup, compos mentis, GCS 456, kesan gizi cukup DJJ: 128x.menit A: G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi + ISK P: Terapi medikamentosa dan non medikamentosa dilanjutkan, pasien boleh pulang, dilanjutkan home care. 1.12 FLOW SHEET Nama : Ny. H Diagnosis : G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi + ISK Tabel 1.1 No Tanggal 1. 18-10-12 Vital sign KU: baik, compos mentis, GCS 456, gizi cukup DJJ:130x/menit HIS: TD: 150/90 mmHg N: 84x.menit S: 36 C Keluhan Pasien mengeluh kencengkenceng Rencana Non Medika Mentosa : 1. KIE normal kepada dan keluarga kehamilan dan non tentang proses persalinan prematur, serta intervensi farmakologik farmakologik 2. Makan 3 x sehari dengan diet tinggi kalori tinggi protein 3. KIE kepada pasien tentang proses persalinan normal, sehingga kooperatif 4. Langsung konsulkan ke dokter spesialis obgyn jika sakit/keluhan parah 5. Bila keluar dari RS rajin semakin pasien lebih

11

rajinlah control Medikamentosa: Infus RA Cefotaxime 2x1 gr Flagystatin 1x1 supp 2. 19-10-12 KU: baik, compos mentis, gizi cukup DJJ:138x/menit TD: 140/90 N: 76x/menit S: 36 Pasien mengeluh terasa kaku, kencengkenceng berkurang tidak seperti kemarin 3. 20-10-12 KU: baik, compos mentis, gizi cukup DJJ:128x/menit Sudah tidak ada kencengNon Medikamentosa Medikamentosa: - Cefotaxime 2x1 gr Flagystatin 1x1 supp Kaltrofen 3x1 supp Home care Kaltrofen 3x1 supp Non Medikamentosa Medikamentosa: - Infus RD 5% Cefotaxime 2x1 gr Flagystatin 1x1 supp Kaltrofen 3x1 supp

GCS 456, kesan perut

GCS 456, kesan kenceng

12

BAB II IDENTIFIKASI FUNGSI-FUNGSI DALAM KELUARGA KARAKTERISTIK DEMOGRAFI KELUARGA


Daftar Anggota Keluarga yang Tinggal dalam Satu Rumah

No 1. 2.

Nama Ny. H Tn. S

Status Ibu Ayah

L/P P L

Umur Pendidikan Pekerjaan 35 th 37 th SMA SMK IRT Wiraswasta Pelajar

Pasien Klinik ya -

Ket pasien Ayah Anak 1

3. An. A Anak L 8 th Bentuk Keluarga : Nuclear Family 2.2 FUNGSI HOLISTIK 1. Fungsi biologis

Keluarga ini terdiri dari Ny. H dan Tn. S, dan satu orang anaknya sehingga termasuk dalam nuclear family. Pengetahuan dari Ny. H dan Tn. S tentang kesehatan cukup baik, dan selama kehamilan ini pasien melakukan Antenatal Care (ANC) secara rutin. 2. Fungsi psikologis Interaksi dalam keluarga sangat harmonis, sangat mendukung, saling memperhatikan, dan saling pengertian. Kebersamaan antara Ny. H, Tn. S dan anaknya sangat baik. 3. Fungsi sosial Keluarga ini tidak mempunyai kedudukan sosial tertentu di masyarakat, hanya sebagai anggota masyarakat biasa. Keluarga ini jarang mengikuti beberapa kegiatan di lingkungannya, kadang-kadang ikut. Hubungan dengan tetangga cukup baik dan rukun. Kesimpulan : Fungsi biologis, psikologis dan sosial keluarga Ny. H baik. FUNGSI FISIOLOGIS DENGAN ALAT APGAR SCORE Untuk menilai fungsi fisiologis digunakan APGAR score. APGAR score adalah skor yang digunakan untuk menilai fungsi keluarga ditinjau dari sudut
13

pandang setiap anggota keluarga terhadap hubungannya dengan anggota keluarga yang lain. APGAR score meliputi: 1. Adaptasi Kemampuan anggota keluarga tersebut beradaptasi dengan anggota keluarga yang lain, serta penerimaan, dukungan dan saran dari anggota keluarga yang lain. 2. Partnership Menggambarkan komunikasi, saling membagi, saling mengisi antara anggota keluarga dalam segala masalah yang dialami oleh keluarga tersebut. 3. Growth Menggambarkan dukungan keluarga terhadap hal-hal baru yang dilakukan anggota keluarga tersebut. 4. Affection Menggambarkan hubungan kasih sayang dan interaksi antar anggota keluarga. 5. Resolve Menggambarkan kepuasan anggota keluarga tentang kebersamaan dan waktu yang dihabiskan bersama anggota keluarga yang lain. Terdapat tiga kategori penilaian yaitu: nilai rata-rata 5 kurang, 6-7 cukup dan 810 adalah baik. APGAR score Ny. E
APGAR Terhadap Keluarga Saya puas bahwa saya dapat kembali ke keluarga saya bila saya menghadapi masalah Saya puas dengan cara keluarga saya membahas dan membagi masalah dengan saya Saya puas dengan cara keluarga saya menerima dan mendukung A keinginan saya untuk melakukan saya 2 kegiatan baru atau arah hidup yang baru Saya puas dengan cara keluarga Ny. H 2 2 1

A P G

mengekspresikan kasih sayangnya dan merespon R emosi saya seperti kemarahan, perhatian dll Saya puas dengan cara keluarga saya dan saya membagi waktu bersama-sama 9 2

14

APGAR Score : 9 Fungsi fisiologis keluarga Baik Keterangan


0 Jarang/Tidak 1 Kadang-kadang 2 Sering/Selalu

Untuk Ny. E APGAR score dapat dijelaskan sebagai berikut : Adaptation: Ny. H dalam menghadapi suatu masalah selalu mendapat dukungan, saran, dan bantuan dari keluarganya. Score: 2 Partnership: Ny. H selalu membicarakan masalah yang dihadapinya dengan keluarga. Score : 2 Growth: Ny. H kadang merasa tidak mendapatkan dukungan dari keluarga untuk melakukan kegiatan baru. Score : 1 Affection: Ny. H selalu bisa mengekspresikan perhatian terhadap suaminya secara langsung karena setiap hari mereka bekerja bersama. Score : 2 Resolv : Waktu yang tersedia bagi keluarga untuk berkumpul cukup karena tinggal serumah. Score : 2 APGAR score Tn. S
APGAR Terhadap Keluarga Saya puas bahwa saya dapat kembali ke keluarga saya bila saya menghadapi masalah Saya puas dengan cara keluarga saya membahas dan membagi masalah dengan saya Saya puas dengan cara keluarga saya menerima dan mendukung A keinginan saya untuk melakukan saya 2 kegiatan baru atau arah hidup yang baru Saya puas dengan cara keluarga Tn. S 2 2 2

A P G

mengekspresikan kasih sayangnya dan merespon R emosi saya seperti kemarahan, perhatian dll Saya puas dengan cara keluarga saya dan saya membagi waktu bersama-sama 10 2

15

APGAR Score : 10 Fungsi fisiologis keluarga Baik Keterangan


0 Jarang/Tidak 1 Kadang-kadang 2 Sering/Selalu

Untuk Tn. S APGAR score dapat dijelaskan sebagai berikut : Adaptation: Tn. S dalam menghadapi suatu masalah selalu mendapat dukungan, saran, dan bantuan dari keluarganya. Score: 2 Partnership: Tn. S selalu membicarakan masalah yang dihadapinya dengan keluarga. Score : 2 Growth: Tn. S selalu mendapatkan dukungan dari keluarga untuk melakukan kegiatan baru. Score : 2 Affection: Tn. S selalu bisa mengekspresikan perhatian terhadap suaminya secara langsung karena setiap hari mereka bekerja bersama. Score : 2 Resolv : Waktu yang tersedia bagi keluarga untuk berkumpul cukup karena tinggal serumah. Score : 2 2.4 FUNGSI PATOLOGIS Fungsi patologis dari keluarga Ny. H dinilai dengan menggunakan alat S.C.R.E.E.M sebagai berikut : Sumber Social Culture Patologis Sering berpartisipasi dalam kegiatan Keterangan di -

lingkungannya Selalu menggunakan adat - istiadat jawa dalam kehidupan sehari hari

16

Religious Economic Educational Medical

Anggota keluarga ini tidak pernah mengikuti kegiatan keagamaan dalam masyarakat Penghasilan keluarga yang relatif tidak stabil, dan tergolong dalam ekonomi menengah kebawah Keluarga ini memahami bahwa melakukan kontrol kehamilan secara rutin itu penting Keluarga Ny. H sering berobat ke puskesmas atau dokter umum terdekat jika sakit

+ + -

SCREEM score Fungsi Patologis keluarga Ny. H ditemukan adanya masalah di economic, dan religious. Kesimpulan : Dalam keluarga Ny. H ditemukan dua fungsi patologis yang meliputi: 1. Ekonomi Karena penghasilan keluarga perbulan relatif kurang stabil dan tergolong dalam ekonomi menengah kebawah 2. Religious Anggota keluarga ini tidak pernah mengikuti kegiatan keagamaan dalam masyarakat. 2.4 POLA INTERAKSI KELUARGA

Pasien

Tn. S

Anak 1

Keterangan : Hubungan baik Hubungan kurang baik


17

Hubungan antara anggota keluarga baik.

2.5 GENOGRAM KELUARGA Bentuk Keluarga : Nuclear Family

Ny. E

Tn. S

Anak I Anak I

Keterangan : : laki - laki


: perempuan : Pasien

18

BAB III IDENTIFIKASI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KESEHATAN 2.4 IDENTIFIKASI KELUARGA 1. Faktor perilaku keluarga a. Pengetahuan Keluarga memiliki pengetahuan cukup baik tentang kesehatan meskipun keluarga hanya lulusan SMA/SMK. Keluarga mengetahui bagaimana cara menciptakan kondisi untuk mencapai hidup yang sehat. b. Sikap Keluarga sangat peduli terhadap kesehatan penderita, dan selalu memberikan perhatian khusus pada penyakit yang diderita diderita dan pada kehamilan saat ini pasien selalu memeriksaan kehamilannya secara rutin ke bidan. c. Tindakan Keluarga selalu mengantarkan ke tempat pelayanan kesehatan bila sakit. 2. Faktor Non perilaku a. Lingkungan Rumah yang dihuni kurang memenuhi standart kesehatan, luas bangunan yang sempit (20 x 15m2) dihuni oleh 3 orang anggota keluarga, pencahayaan cukup, di tiap ruangan ada jendela cukup besar sehingga ventilasi cukup. Sumber air berasal dari sumur dan PDAM. Rumah tidak berdempetan dengan tetangganya. Listrik sudah ada. Kamar mandi dan jamban udah ada. Jarak sumur dengan septingtang berkisar 7 meter. b. Pelayanan kesehatan FAKTOR PERILAKU DAN NONPERILAKU

19

Pelayanan kesehatan seperti RS dan praktik dokter umum tergolong dekat dengan rumah pasien jadi dengan mudah keluarga Ny. H mendapatkan pelayanan kesehatan yang baik dan tepat. Keluarga biasa berobat ke puskesmas atau praktik dokter umum untuk mendapatkan pelayanan kesehatan. c. Keturunan Tidak terdapat faktor keturunan pada keluarga pasien Diagram 3.1 Faktor perilaku dan Non Perilaku
Pengetahuan : Keluarga memiliki pengetahuan yang cukup tentang kesehatan Sikap : Keluarga peduli dengan kesehatan penderita Lingkungan: cukup memenuhi syarat kesehatan

Ny.H G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus

Tindakan: Keluarga mengantarkan penderita untuk kontrol ke dokter

Keturunan: Tidak ada faktor keturunan

Pelayanan Kesehatan: Jika sakit Ny. E dan keluarga berobat ke puskesmas dan praktik dokter umum

Kesimpulan : Identifikasi faktor perilaku dan non perilaku keluarga Ny. H tidak mendukung kesehatan Ny. H.

20

BAB VI IDENTIFIKASI LINGKUNGAN RUMAH


4.1

GAMBARAN LINGKUNGAN LUAR RUMAH Penderita tinggal di sebuah rumah ukuran 20 x 15 m2 dengan 3 anggota

keluarga, tidak berdempetan, memiliki sedikit pekarangan, limbah sudah tersalur di got, pembuangan sampah di rumah diangkut oleh petugas kebersihan 2 hari sekali. 4.2 GAMBARAN LINGKUNGAN DALAM RUMAH Lantai rumah sudah kramik, rumah terdiri dari 7 ruangan, 1 ruang tamu, 1 ruang keluarga untuk nonton TV, 3 kamar tidur, 1 dapur, 1 kamar mandi. Memiliki dua pintu yaitu pintu samping dan pintu depan. Memiliki jendela kaca 1 tiap ruangan dengan ventilasi kecil diatas jendela sehingga pencahayaan dan aliran udara keluar masuk cukup. Sudah memiliki fasilitas MCK keluarga. Sumber air dari sumur, dan air minum juga dari sumur. 4.3 DENAH RUMAH Gambar 4.1 Denah Rumah
20 m

KT 1 Dapur
KM 15 m

KT 2
Ruang Keluarga untuk nonton TV Ruang tamu

21

KT 3

Keterangan: KT: Kamar Tidur KM: Kamar Mandi 4.4 DAFTAR MASALAH 1. Masalah Medis G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi. 2. Masalah Non Medis Perekonomian pasien menengah kebawah dan anggota keluarga ini tidak pernah mengikuti kegiatan keagamaan dalam masyarakat. 3. Diagram Permasalahan Pasien Ny. H

MASALAH MEDIS G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi + ISK

MASALAH NON MEDIS 1. Perekonomian pasien menengah ke bawah 2. Anggota keluarga ini tidak pernah mengikuti kegiatan keagamaan di masyarakat

22

BAB V PEMBAHASAN 5.1 PENGERTIAN PARTUS PREMATURUS IMINEN Pada haid yang teratur, persalinan preterm dapat di definisikan sebagai persalinan yang terjadi antara usia kehamilan 20-37 minggu dihitung dari hari pertama haid terakhir. Menurut Wibowo (1997) yang mengutip pendapat Herron,dkk., persalinan prematur adalah kontraksi uterus yang teratur setelah kehamilan 20 minggu dan sebelum 37 minggu , dengan interval kontraksi 5 hingga 8 menit atau kurang dan disertai dengan satu atau lebih tanda berikut: (1) perubahan serviks yang progresif (2) dilatasi serviks 2 sentimeter atau lebih (3) penipisan serviks 80 persen atau lebih. Firmansyah (2006) mengatakan partus prematur adalah kelahiran bayi pada saat masa kehamilan kurang dari 259 hari dihitung dari hari terakhir haid ibu. Menurut Mochtar (1998) partus prematurus yaitu persalinan pada kehamilan 28 sampai 37 minggu, berat badan lahir 1000 sampai 2500 gram. Partus prematurus adalah persalinan pada umur kehamilan kurang dari 37 minggu atau berat badan lahir antara 500 sampai 2499 gram (Sastrawinata, 2003). Menurut Manuaba (1998) partus prematurus adalah persalinan yang terjadi di bawah umur kehamilan 37 minggu dengan perkiraan berat janin kurang dari 2.500 gram. Dari beberapa pengertian partus prematurus diatas dapat disimpulkan bahwa partus prematurus iminen adalah adanya suatu ancaman pada kehamilan dimana akan timbul persalinan pada umur kehamilan yang belum aterm (28 sampai 37 minggu) atau berat badan lahir kurang dari 2500 gram. 5.2 ETIOLOGI DAN FAKTOR RESIKO Pada kebanyakan kasus, penyebab pasti persalinan preterm tidak diketahui. Namun menurut Rompas (2004) ada beberapa resiko yang dapat menyebabkan partus prematurus yaitu :

23

a. Faktor resiko mayor Kehamilan multiple, hidramnion, anomali uterus, serviks terbuka lebih dari 1 cm pada kehamilan 32 minggu, serviks mendatar/memendek kurang dari 1 cm pada kehamilan 32 minggu, riwayat abortus pada trimester II lebih dari 1 kali, riwayat persalinan pretem sebelumnya, operasi abdominal pada kehamilan preterm, riwayat operasi konisasi, dan iritabilitas uterus. b. Faktor resiko minor Penyakit yang disertai demam, perdarahan pervaginam setelah kehamilan 12 minggu, riwayat pielonefritis, merokok lebih dari 10 batang perhari, riwayat abortus pada trimester II, riwayat abortus pada trimester I lebih dari 2 kali. Sedangkan menurut Manuaba (1998), faktor predisposisi partus prematurus adalah sebagai berikut: a. Faktor ibu Gizi saat hamil kurang, umur kurang dari 20 tahun atau diatas 35 tahun, jarak hamil dan bersalin terlalu dekat, penyakit menahun ibu seperti; hipertensi, jantung, ganguan pembuluh darah (perokok), faktor pekerjaan yang terlalu berat. b. Faktor kehamilan Hamil dengan hidramnion, hamil ganda, perdarahan antepartum, komplikasi hamil seperti pre eklampsi dan eklampsi, ketuban pecah dini. c. Faktor janin Cacat bawaan, infeksi dalam rahim 5.3 PATOFISIOLOGI Beberapa pemeriksaan dan faktor risiko dapat memperkirakan terjadinya partus prematurus, antara lain ras kulit hitam, indeks masa tubuh yang rendah, perdarahan pervagina, kontraksi, infeksi pelvis, bakterial vaginosis, partus prematurus habitualis, tes serviko vaginal fetal fibronectin, dan ukuran servik yang pendek. Dua yang disebutkan terakhir merupakan prediktor paling kuat. Partus prematurus dapat diperkirakan dengan mencari faktor resiko mayor atau minor. Faktor resiko minor adalah penyakit yang disertai demam, perdarahan pervaginam pada kehamilan lebih dari 12 minggu, riwayat pielonefritis, merokok

24

lebih dari 10 batang per hari, riwayat abortus pada trimester II, riwayat abortus pada trimester I lebih dari 2 kali. Faktor resiko mayor adalah kahamilan multipel, hidramnion, anomali uterus, serviks terbuka lebih dari 1 cm pada kehamilan 32 minggu, riwayat abortus pada trimester II lebih dari 1 kali, riwayat persalinan preterm sebelumnya, operasi abdominal pada kehamilan preterm, riwayat operasi konisasi dan iritabilitas uterus. Pasien tergolong resiko tinggi bila dijumpai 1 atau lebih faktor resiko mayor atau bila ada 2 atau lebih faktor resiko minor atau bila ditemukan keduanya.

5.4 DIAGNOSIS a. Kriteria 1. Usia gestasi 22-36 2. HIS 1kali/10menit /selama 30detik 3. Dilatasi serviks 2cm atau perubahan dilatasi pada waktu satu jam

4. Pendataran serviks >50-80% b. Pemeriksaan Laboratorium 1. Darah rutin, Kimia darah, golongan ABO,faktor Rhesus 2. Urinalisis atau kultur Urin 3. Bakteriologi Vagina
25

4. Amniosentesis : Surfaktsn 5. Gas dan PH darah janin c. USG untuk mengetahui 1. Usia gestasi,Jumblah Janin,besar janin, kativitas Biofisik 2. Cacat Kongenital 3. Letak dan Maturasi Plasenta 4. Volume cairan tuba dan kelainan Uterus d. CTG guna menilai 1. Kesejahteraan Janin 2. Frekuensi dan kekuatan kontraksi 5.5 TANDA DAN GEJALA Partus prematurus iminen ditandai dengan : a. Kontraksi uterus dengan atau tanpa rasa sakit b. Rasa berat dipanggul c. Kejang uterus yang mirip dengan dismenorea d. Keluarnya cairan pervaginam e. Nyeri punggung Gejala diatas sangat mirip dengan kondisi normal yang sering lolos dari kewaspadaan tenaga medis. 5.6 KONTRAINDIKASI PRETERM a. Faktor Maternal 1) Penyakit hipertensi dalam kehamilan yang berat ( misal eksaserbasi akut hipertensi kronik eklampsia, preeklampsia berat ) 2) Penyakit jantung atau paru (mis. Edema paru , ARDS, penyakit katub jantung, takiaritmia) 3) Dilatasi servik sudah > 4 cm 4) Perdarahan pervaginam ( milsa. Solusio plasenta, plasenta previa , DIC ) b. Faktor Janin 1) Bayi mati atau anomali kongenital yang lethal MENGHENTIKAN PROSES PERSALINAN

26

2) Fetal distress 3) Infeksi intra uterine ( korioamnionitis ) 4) Gawat janin berkaitan dengan usaha mempertahankan kehamilan 5) TBJ > 2500 gram 6) Eritroblastosis fetalis 7) PJT berat 5.7 PENILAIAN KLINIK Menurut Saifuddin (2001), kriteria persalinan prematur antara lain kontraksi yang teratur dengan jarak 7-8 menit atau kurang dan adanya pengeluaraan lendir kemerahan atau cairan pervaginam dan diikuti salah satu berikut ini : a. Pada periksa dalam, pendataran 50-80 persen atau lebih, pembukaan 2 cm atau lebih. b. Mengukur panjang serviks dengan vaginal probe USG: panjang servik kurang dari 2 cm pasti akan terjadi persalinan prematur, tujuan utama adalah bagaimana mengetahui dan menghalangi terjadinya persalinan prematur, cara edukasi pasien bahkan dengan monitoring kegiatan di rumah tampaknya tidak memberi perubahan dalam insidensi kelahiran prematur. Menurut Mansjoer (2000) manifestasi klinik persalinan pretem adalah: a. Kontraksi uterus yang teratur sedikitnya 3 sampai 5 menit sekali selama 45 detik dalam waktu minimal 2 jam . b. Pada fase aktif, intensitas dan frekuensi kontraksi meningkat saat pasien melakukan aktivitas. c. Tanya dan cari gejala yang termasuk faktor risiko mayor dan minor d. Usia kehamilan antara 20 samapi 37 minggu e. Taksiran berat janin sesuai dengan usia kehamilan antara 20 sampai 37 minggu. f. Presentasi janin abnormal lebih sering ditemukan pada persalinan preterm 5.8 PENCEGAHAN a. Melakukan pengawasan hamil dengan seksama dan teratur

27

b. c.

Melakukan konsultasi terhadap penyakit yang dapat menyebabkan kehamilan dan persalinan preterm. Memberikan nasehat tentang gizi saat kehamilan, meningkatkan pengertian KB-interval, memperhatikan tentang berbagai kelainan yang timbul dan sgera melakukan konsultasi, menganjurkan untuk pemeriksaan tambahan sehingga secara dini penyakit ibu dapat diketahui dan diawasi / diobati.

d.

Meningkatakan keadaan sosial ekonomi keluarga dan kesehatan lingkungan (Manuaba, 1998).

Partus prematurus menurut Mochtar (1998) dapat dicegah dengan mengambil langkah-langkah berikut ini : a. Jangan kawin terlalu muda dan jangan pula terlalu tua (idealnya 20 sampai 30 tahun). b. Perbaiki keadaan sosial ekonomi c. Cegah infeksi saluran kencing d. Berikan makana ibu yang baik, cukup lemak , dan protein e. Cuti hamil f. Prenatal care yang baik dan teratur g. Pakailah kontrasepsi untuk menjarangkan anak 5.9 PENANGANAN UMUM Prinsip penanganan Persalinan preterm lakukan evakuasi keadaan umum ibu , upayakan melakukan konfirmasi umur kehamilan bayi. Adapun hal yang perlu diketahui dalam penanganan umum persalinan preterm adalah : a. Umur kehamilan, karena lebih bisa dipercaya untuk penentuan prognosis daripada berat janin. b. Demam atau tidak c. Kondisi janin (jumlahnya, letak / presentasi, taksiran berat janin, hidup/gawat janin/mati, kelainan kongenital dan sebagainya dengan USG) d. Letak plasenta perlu diketahui untuk mengantisipasi irisan sectio cesarea e. Fasilitas dari petugas yang mampu menangani calon bayi terutama adanya seorang neonatologis, bila perlu dirujuk (Saifuddin, 2002).

28

5.10 PENATALAKSANAAN a. Segera lakukan penilaian tentang 1) 2) 3) 4) 5) 1) 2) 3) Usia gestasi ( untuk prognosis) Demam ada/tidak Kondisi janin (jumlah, letak,TB) Hidup/gawat janin/mati,atau kelainan Kongenital dll Letak plasenta : perlukah SC Kesiapan Untuk Menangani bayi prematur Pertahankan Janin hingga kelahiran aterm Tunda persalinan 2-3 hari untuk memberikan obat pematangan paru janin Biarkan terjadi persalinan

b. Tentukan kemungkinan penanganan selanjutnya (ada 3)

Penataklaksanaan belum dalam persalinan a. Bedrest b. Deteksi dan management faktor Resiko c. Tokolitik Kemungkinan obat-obat tokolitik hanya berhasil sebentar tapi penting untuk dipakai memberikan kortikosteroid sebagi induksi maturasi paru bila usia gestosis kurang dari 34 minggu. Ibu masuk rumah sakit (rawat inap), lakukan evaluasi terhadap his dan pembukaan dan tindakan sebagai berikut: a. Berikan kortikosteroid untuk memperbaiki kematangan paru janin b. Berikan 2 dosis betamethason 12 mg IM selang 12 jam (atau berikan 4 dosis deksamethason 5 mg IM selang 6 jam) c. Steroid tidak boleh diberikan bila ada infeksi yang jelas. Pemberian obat-obatan tokolitik(salbutamol,MgSo4,Nifedipin, Nitrat) tidak lebih dari 48 jam.Monitor keadaan janin dan ibu (nadi, tekanan darah, tanda distres nafas, kontraksi uterus, pengeluaran cairan ketuban atau darah pervaginam, DJJ, balance cairan , gula darah) (Saifuddin, 2002). 5.11 CARA PERSALINAN Lakukan persalinan pervaginam bila janin presentasi kepala atau dilakukan episiotomi lebar dan lakukan perlindungan forceps terutama pada kehamilan 35

29

minggu. Lakukan persalinan dengan seksio sesarea bila janin letak sunggsang , gawat janin dengan syarat partus pervaginam tidak terpenuhi , janin letak lintang, placenta previa dan taksiran berat janin 1.500 gram (Mansjoer, 2002). Pimpinan partus prematurus bertujuan untuk menghindari trauma bagi anak yang masih lemah : a. Partus tidak boleh berlangsung terlalu lama tapi sebaliknya jangan pula terlalu cepat b. Jangan memecah ketuban sebelum pembukaan lengkap c. Buatlah episiotomi medialis d. Kalau persalinan perlu diselesaikan, pilihlah forceps diatas ekstraksi vakum e. Jangan menggunakan narcose f. Tali pusat secepat mungkin digunting untuk menghindarkan ikterus neonatorum yang berat (Sastrawinata , 1984). 5.12 PROGNOSIS Pada pusat pelayanan yang maju dengan fasilitas yang optimal, bayi yang lahir dengan berat 2.000 sampai 2.500 gram mempunyai harapan hidup lebih dari 97 persen. 1500 sampai 2.000 gram lebih dari 90 persen dan 1.000 sampai 1.500 gram sebesar 65-80 persen (Mansjoer, 2002). Prematurnya masa gestasi akan dapat mengakibatkan ketidakmatangan pada semua sistem organ. Baik itu pada sistem pernapasan (organ paru-paru), sistem peredaran darah (jantung), sistem pencernaan dan sistem saraf pusat (otak). Ketidakmatangan pada sistem-sistem organ itulah yang membuat bayi prematur cenderung mengalami kelainan dibandingkan bayi normal. Kelainan itu bisa berupa : a. Sindroma gangguan pernapasan. Kelainan ini terjadi karena kurang matangnya paru-paru, sehingga jumlah surfaktan (cairan pelapis paru-paru) kurang dari normal. Ini menyebabkan paru-paru tidak dapat berkembang sempurna. b. Perdarahan otak Biasanya terjadi pada minggu pertama kelahiran, terutama pada bayi prematur yang lahir kurang dari 34 minggu. Pendarahan otak ini menyebabkan bayi

30

prematur tumbuh menjadi anak yang relatif kurang cerdas, dibanding anak yang lahir normal. c. Kelainan jantung Yang sering terjadi adalah Patent Ductus Arteriosus, yaitu adanya hubungan antara aorta dengan pembuluh darah jantung yang menuju paru-paru. d. Kelainan usus Ini disebabkan akibat imaturitas atau kurang mampu dalam menerima nutrisi. e. Anemia dan infeksi Belum matangnya fungsi semua organ tubuh, membuat bayi prematur menghadapi berbagai masalah. Seperti mudah dingin, lupa napas, mudah infeksi karena sensor otaknya belum sempurna, pengosongan lambung terhambat (refluks), kuning dan kebutaan (Rinawati, 2007)
B.

INFEKSI SALURAN KEMIH Infeksi saluran kemih adalah infeksi yang terjadi di sepanjang jalan saluran

kemih, termasuk ginjal itu sendiri akibat proliferasi suatu mikroorganisme. Infeksi saluran kemih sering terjdi pada wanita. Salah satu penyebabnya adalah uretra wanita yang lebih pendek sehingga bakteri kontaminan lebih mudah melewati jalur ke kandung kemih. Faktor lain yang berperan adalah kecenderungan untuk menahan urin serta iritasi kulit lubang uretra sewaktu berhubungan kelamin. Uretra yang pendek meningkatkan kemungkinan mikroorganisme yang menempel dilubang uretra sewaktu berhubungan kelamin memiliki akses ke kandung kemih Bakteri yang sering menyebabkan infeksi saluran kemih adalah jenis bakteri aerob. Pada kondisi normal, saluran kemih tidak dihuni oleh bakteri atau mikroba lain, tetapi uretra bagian bawah terutama pada wanita dapat dihuni oleh bakteri yang jumlahnya makin berkurang pada bagian yang mendekati kandung kemih. Infeksi saluran kemih sebagian disebabkan oleh bakteri, namun tidak tertutup kemungkinan infeksi dapat terjadi karena jamur dan virus. Infeksi oleh bakteri gram positif lebih jarang terjadi jika dibandingkan dengan infeksi gram negatif. Lemahnya pertahanan tubuh menyebabkan bakteri dari vagina, perineum (daerah sekitar vagina), rektum (dubur) atau dari pasangan (akibat hubungan

31

seksual), masuk ke dalam saluran kemih. Bakteri itu kemudian berkembang biak di saluran kemih sampai ke kandung kemih, bahkan bisa sampai ke ginjal. Proses masuknya mikroorganisme ke dalam kandunh kemih belum diketahui dengan jelas. Beberapa faktor yang mempengaruhi masuknya mikroorganisme ke dalam kandung kemih adalah : 1) Faktor anatomi Kenyataan bahwa infeksi saluran kemih lebih banyak terjadi pada wanita daripada laki-laki disebabkan karena : - Uretra wanita lebih pendek dan terletak lebih dekat anus - Uretra laki-laki bermuara saluran kelenjar prostat dan sekret prostat merupakan antibakteri yang kuat 2) Faktor tekanan urin pada waktu miksi Mikroorganisme naik ke kandung kemih pada waktu miksi karena tekanan urin. Selama miksi terjadi refluks ke dalam kandung kemih setelah pengeluarann urin. 3) Faktor lain, misalnya Perubahan hormonal pada saat menstruasi Kebersihan alat kelamin bagian luar Adanya bahan antibakteri dalam urin Pemakaian obat kontrasepsi oral

32

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN


6.1 KESIMPULAN HOLISTIK Ny. S dengan usia 23 tahun dengan diagnose G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi, yang tinggal dalam nuclear family karena tinggal 1 rumah dengan suami dam anaknya. Interaksi pasien dalam keluarga cukup harmonis, komunikasi antar anggota keluarga lancar, dalam kehidupan sosial sebagai anggota masyarakat biasa. 1. Diagnosis dari segi biologis G3 P1001 Ab100 usia kehamilan 34-36 minggu dengan Partus Prematurus Iminen + Hipertensi + ISK. 2. Diagnosis dari segi psikologis Kasih sayang dan perhatian yang diberikan suami dan anak sangat baik pada Ny. H. 3. Diagnosis dari segi sosial Penderita tidak memiliki kedudukan tertentu di lingkungannya, hanya sebagai masyarakat biasa. 6.2 SARAN KOMPREHENSIF 1. Promotif Perlu diberikan edukasi pada pasien dan keluarga pasien mengenai partus prematurus iminen, tentang gejalanya, penyebabnya, penangannya, komplikasinya, dan prognosisnya pada janin. 2. Preventif
a. Melakukan pengawasan hamil dengan seksama dan teratur.

b. Melakukan konsultasi terhadap penyakit yang dapat menyebabkan kehamilan dan persalinan preterm. c. Memberikan nasehat tentang gizi saat kehamilan, meningkatkan pengertian KB-interval, memperhatikan tentang berbagai kelainan yang timbul dan segera melakukan konsultasi, menganjurkan untuk
33

pemeriksaan tambahan sehingga secara dini penyakit ibu dapat diketahui dan diawasi / diobati. d. Meningkatakan keadaan sosial-ekonomi keluarga dan kesehatan lingkungan. 3. Kuratif - Infus RA : RD 5% = 1 : 1 - Cefotaxime 2 x 1 gr - Flagystatin 1 x 1 supp - Kaltrofen 3 x 1 supp - Rajin kontrol dan teratur minum obat 4. Rehabilitatif Beri perhatian dan kasih sayang pada penderita, perhatikan kualitas makanan, gizi, bed rest, jangan terlalu banyak beraktifitas, dan tambah waktu luang bersama keluarga.

34

DAFTAR PUSTAKA Bagian Obstetri & Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung, 1984. Obstetri Patologi. Elstar Offset, Bandung. Krisnadi, SR. 2006. Dampak Infeksi Genital Terhadap Persalinan Kurang Bulan. Cermin Dunia Kedokteran, No. 151. Manuaba, Ida Bagus Gde. 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan. Jakarta : EGC. Masjoer, Arif dkk. 2001. Kapita Selekta Kedokteran. FKUI : Aesculapsius. Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri. Jakarta : EGC. Mufdillah, S.pd, S.SiT, M.Sc. Panduan Asuhan Kebidanan Ibu Hamil . Jogjakarta : Nuha Medika. Nuada I, dkk. 2004. Risiko Partus Prematurus Iminen pada Kehamilan dengan Infeksi Saluran Kemih. Bagian Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan FK Udayana RS Sanglah Denpasar. Cermin Dunia Kedokteran No. 145 Tahun 2004. Prawirohardjo, Sarwono. 2008. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Media

35