Anda di halaman 1dari 50

BAB II

ALIRAN FLUIDA DI MEDIA BERPORI

Konfigurasi lubang bor menembus formasi serta geometri dan karakteristik
reservoirnya menyebabkan pola aliran fluida yang terjadi berbeda-beda. Gambar 21
menunjukkan beberapa pola aliran tersebut.
Pola aliran radial paling lazim digunakan untuk menggambarkan aliran fluida di
media berpori. Ini diawali oleh solusi Van Everdingen & Hurst pada tahun 1949.
Kemudian berkembang model-model lainnya untuk lebih dapat mempresentasikan
kondisi reservoir yang sebenarnya seperti terlihat pada gambar 2.1 b sampai f. Dari pola-
pola aliran tersebut kemudian diturunkan persamaan-persamaan matematis yang dapat
digunakan untuk menganalisa transien tekanan di reservoir.
Berhubung aliran radial ini paling umum digunakan, maka pembahasan pada Bab
ini akan ditekankan pada pola aliran radial dan penyelesaian persamaannya, sedangkan
pola aliran lain akan dibahas di Bab-Bab selanjutnya yang berhubungan dengan prinsip
atau metoda analisa yang memakai pola-pola aliran tersebut.

IDEALISASI RESERVOIR DENGAN POLA ALIRAN RADIAL
Untuk memulai suatu analisa atau perencanaan, pertama-tama kita harus
membuat penyederhanaan atas pemodelan suatu reservoir. Pada reservoir dengan pola
aliran radial ini, persamaan diferensialnya diturunkan berdasarkan hal-hal sebagai
berikut ini :
Hukum Kekekalan Masa
Aliran mengikuti Hukum Darcy dan
Persamaan Keadaan.

Maka persamaan differensial untuk aliran fluida yang radial adalah:

t
P
k
C
r
P
r r
P
c
c
=
c
c
+
c
c
000264 . 0
1
2
2

(2.1)


1



Persamaan ini lebih dikenal dengan nama “diffusivity equation”, sedangkan
konstanta | µ C/0.000264 k dikenal sebagai “hydraulic diffusivity”. Bagaimana kita
sampai ke persamaan 2.1 dari hukum kekekalan massa, hukum Darcy dan persamaan
keadaan diterangkan pada Lampiran A.
Persamaan 2.1 ini ditulis untuk “Field units” dimana:
P = tekanan reservoir, psi
r = jari-jari atau jarak dari lubang bor, ft
| = porositas, fraksi
µ = viskositas fluida, cp
k = permeabilitas, md
t = jam
C = kompressibilitas, vol/vol per psi atau psi
-1

untuk gas yang bersifat tidak ideal, persamaannya adalah :

|
.
|

\
|
c
c
=
|
|
.
|

\
|
c
c
c
c
z
P
t k r
P
r
z
P
r r 000264 . 0
1 |
µ
(2.2)
dimana z adalah superkompressibilitas gas.
Apabila fluidanya multifasa yang terdiri dari minyak, gas, dan air maka
persamaannya adalah :

t
P C
r
P
r
r r
t
t
c
c
=
|
.
|

\
|
c
c
c
c
ì
|
000264 . 0
1
(2.3)
dimana C
t
menggambarkan kompressibilitas total,
C
t
= S
o
C
o
+ S
w
C
w
+ S
g
C
g
+ C
f
(2.4)
sedangkan
t
ì adalah mobilitas yaitu :


2




|
|
.
|

\
|
+ + =
w
w
g
g
o
o
t
k
k
k
µ µ µ
ì (2.5)
Persamaan-persamaan 2.2 dan 2.3 akan lebih diperinci lagi pada bab-bab yang
khusus membicarakan aliran gas dan aliran multifasa di reservoir.

VARIABEL-VARIABEL YANG TIDAK BERDIMENSI
Di dalam penyelesaian persamaan untuk analisa tekanan, akan lebih mudah dan
umum apabila solusinya dinyatakan dengan variabel-variabel yang tidak berdimensi.
Pada dasarnya, variabel yang sangat umum digunakan adalah :

( )
B q
P P Kh
P
wf i
D
µ 2 . 141
÷
= (2.6)

2
0002637 . 0
w t
D
r C
kt
t

=
dan
A C
kt
t
t
DA

0002637 . 0
=
(2.7)

w
D
r
r
r = (2.8)

( )
wf i
D
P P Kh
B q
Q
÷
=
00708 . 0
µ
(2.9)

2
2
615 . 5
w t
s
D
hr C
C
C
t|
= (2.10)
Sebagai contoh, apabila persamaan 2.1 ditransformasikan ke dalam parameter-
parameter yang tidak berdimensi tersebut akan menjadi :

D
D
D
D
D D
D
t
P
r
P
r r
P
c
c
=
c
c
+
c
c 1
2
2
(2.11)
Atau


3




D
D
D
D
D
D D
t
P
r
P
r
r r c
c
=
|
|
.
|

\
|
c
c
c
c 1
(2.12)

Contoh mentransformasikan persamaan 2.1 menjadi 2.11 dapat dilihat pada
lampiran B.

SOLUSI PERSAMAAN DIFFUSIVITAS UNTUK POLA ALIRAN RADIAL
Ada lima solusi persamaan 2.1 yang sangat berguna di dalam analisa transien
tekanan atau well testing yaitu :
Solusi untuk reservoir yang tidak terbatas (line source solution).
Solusi untuk reservoir yang terbatas.
Solusi untuk keadaan pseudo steady state.
Solusi untuk reservoir dengan tekanan tetap pada batasnya (Constant Pressure at
Outer Boundary)
Solusi dengan memadukan efek dari wellbore storage dan skin.

Sebelumnya, untuk mengingatkan kembali atas persamaan 2.1, asumsi-asumsi
yang digunakan adalah : reservoir bersifat homogen dan isotropik dengan ketebalan
yang seragam, sifat-sifat batuan dan fluidanya bukan merupakan fungsi dari tekanan,
gradien tekanan dianggap kecil, hukum Darcy dapat digunakan (kadang-kadang disebut
aliran laminer) dan gaya gravitasi dapat diabaikan.

Solusi untuk Reservoir Silindris yang Tidak Terbatas (Line Source Well)


4



Dibandingkan dengan radius reservoir yang tidak terhingga, maka ukuran lubang
bor dapat diabaikan atau mendekati radius sama dengan nol. Oleh sebab itu didalam
reservoir yang silindris tersebut lubang bor ini kelihatannya hanya berupa garis. Itulah
sebabnya hal ini dikenal sebagai line-source well.
Dengan anggapan bahwa sumur tersebut diproduksikan dengan laju produksi yang
konstan sebesar q
B
, radius sumur mendekati nol, tekanan awal di seluruh titik di
reservoir sama dengan P
i
dan sumur tersebut menguras area yang tak terhingga
besarnya, maka solusi persamaan 2.1 adalah :

|
|
.
|

\
| ÷
+ =
kt
r C
Ei
kh
B q
P P
t
i
2
948
6 . 70
|µ µ
(2.13)
dimana

( ) du
u
e
x Ei
u
}
·
· ÷
÷
÷ = ÷

(Ei = exponential integral)
Persamaan 2.13 diatas dikenal sebagai solusi disaat kondisi reservoir bersifat
”infinite acting”. Penurunannya dibuat di lampiran C.
Tabel 2.1 atau Gambar 2.2 dapat digunakan untuk mendapatkan fungsi Ei (-x) ini.
Untuk x , 0.02, Ei(-x) dapat didekati dengan ketelitian < 0.6 % oleh persamaan :
Ei(-x) = ln (1.781 x) (2.14)
Terlihat bahwa Tabel 2.1 dapat digunakan untuk 0.02 < x < 10.9, untuk x s 0.02
kita menggunakan persamaan 2.14 dan untuk x > 10.9 maka Ei(-x) dapat dikatakan
sudah sama dengan nol untuk tujuan-tujuan praktis.
Exponential Integral
Untuk kasus reservoir yang tidak terbatas (line source well), yang homogen, solusi
menjadi:


5




Aproksimasi untuk late time adalah:

General Log Approximation
Formula late time di atas akan digunakan di semua model kecuali apabila terjadi
damage atau stimulasi. Untuk kasus itu, akan digunakan faktor skin sehingga
persamaan menjadi:

Persamaan inilah yang menjadi fundamental dari well test interpretation.
Wellbore Storage
Wellbore storage menghambat pergerakan sandface flowrate mengikuti surface
flowrate. Nyatanya, aliran pada surface hanya diakibatkan oleh ekspansi fluida di
lubang sumur. Selang beberapa waktu, efek ekspansi habis (tidak bisa ekspansi lagi), dan
downhole flow mencapai surafce flowrate.



6



Kebalikannya terjadi ketika build up. Pada peristiwa ini, aliran downhole flow ”tidak
tahu” apa yang dilakukan oleh surface flow sehingga aliran dari reservoir tetap kontinyu
selama beberapa saat setelah sumur dimatikan. Ini disebut after flow dan nantinya akan
menjadi wellbore storage. Sampai efek wellbore storage ini habis, respon tekanan yang
diperoleh tidak akan memberikan informasi apa-apa.
Skin




Duration of Wellbore Storage:

C
V
p
=
A
C
C
c hr
D
t w
=
5 615
2
2
.
t|


7




t
C s
kh
=
+ 3385 60 3 5 ( . )
/ µ


8















Dapat dilihat bahwa ada gradien, m yaitu:

Untuk mencari skin:



9



Horner Plot

Horner mengunakan superposition time tekanan shut-in diplot terhadap
log[(tp+dt)/dt].

Perlu diperhatikan bahwa membaca kurva ini berawal dari paling kanan, sebab
(tp+dt/dt) bernilai besar sebab dt kecil.











10







Akibat praktek-praktek pemboran dan produksi, ternyata diketemukan bahwa pada
umumnya sumur-sumur akan mengalami penurunan permeabilitas sekeliling lubang
bor. Atau, sumur-sumur mengalami stimulasi dengan proses acidizing dan hydraulic
fracturing yang menyebabkan kebalikan dari hal diatas, yaitu perbaikan permeabilitas
disekeliling lubang bor. Hal ini dikenal sebagai ”skin effect".
Apabila suatu formasi produktif mengalami skin effect, maka persamaan 2.13
tidak dapat lagi digunakan secara baik karena seperti diketahui bahwa anggapan yang
dipakai di dalam menurunkan persamaan 2.13 adalah permeabilitas formasi yang
seragam di keseluruhan reservoir.
Hawkins di dalam hal ini membagi zona disekeliling lubang bor menjadi dua seperti
terlihat pada Gambar 2.3. zona yang pertama sejauh rs adalah zona skin dan di luar itu
adalah zona dengan permeabilitas formasi yang asli. Zona skin mempunyai
permeabilitas k
s
sedangkan formasi yang asli berpermeabilitas k. Perumusan tekanan
dengan adanya skin effect ini ( AP
s
) dapat didekati dengan persamaan aliran radial yang
steady state yaitu :

|
.
|

\
|
÷
|
.
|

\
|
= A
w
s
w
s
s
s
r
r
kh
B q
r
r
h k
B q
P ln 2 . 141 ln 2 . 141
µ µ

atau,

|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
|
÷ = A
w
s
s
s
r
r
k
k
kh
B q
P ln 1 2 . 141
µ
(2.15)
Apabila persamaan 2.15 dikombinasikan dengan persamaan 2.13 untuk mencari
penurunan tekanan total pada lubang bor maka,


11




s
t
wf
P
kt
r C
Ei
kh
B q
P P A +
|
|
.
|

\
| ÷
÷ = ÷
2
1
948
6 . 70
|µ µ


(
¸
(

¸

|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
|
÷ ÷
|
|
.
|

\
| ÷
÷ =
w
s
s
t
r
r
k
k
kt
r C
Ei
kh
B q
ln 1 2
948
6 . 70
2
|µ µ

untuk r = r
w
, argumen fungsi Ei sangat kecil setelah suatu jangka waktu yang pendek
sehingga dapat dipakai pendekatan logaritmik, jadi :

(
¸
(

¸

|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
|
÷ ÷
|
|
.
|

\
|
÷ = ÷
w
s
s
t
wf i
r
r
k
k
kt
r C
kh
B q
P P ln 1 2
688 , 1
ln 6 . 70
2
|µ µ

kemudian selanjutnya didefinisikan suatu faktor skin, S

|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
|
÷
=
w
s
s
r
r
k
k
S ln
1
(2.16)
maka :

(
¸
(

¸

÷
|
|
.
|

\
|
÷ = ÷ S
kt
r C
kh
B q
P P
t
wf i
2
688 , 1
ln 6 . 70
2
|µ µ
(2.17)
Apabila persmaan 2.16 kita kaji lebih lanjut, maka hal-hal berikut akan terlihat :

1. Apabila terjadi penurunan permeabilitas disekitar lubang bor yang sangat dikenal
dengan ”damage”, k
s
< k, maka S berharga positif. Semakin kontras perbedaan k
s

terhadap k dan semakin dalam zona skin ini, r
s
/r
w
semakin besar, maka harga S semakin
besar. Sebenarnya tidak ada harga batas untuk S ini. Beberapa sumur yang baru dibor
misalnya, tidak mengalirkan fluida sebelum dilakukan stimulasi. Jadi berarti disini k
s
~ 0
dan S · ÷ .
2. Apabila suatu sumur distimulasikan dan k
s
> k, maka S akan berharga negatif.
Semakin dalam efek stimulasi ini menembus formasi, semakin kecil harga S.


12



Tetapi patut dicatat bahwa jarang sekali harga S jatuh dibawah -8 kecuali untuk
sumur-sumur yang dipenetrasi sangat dalam atau sumur-sumur yang mempunyai
konduktivitas hydraulic fracture yang sangat tinggi.
3. Apabila k = ks, maka S = 0. ini kadang-kadang membingungkan didalam
pengambilan keputusan. Disini patut diingat bahwa persamaan 2.16 sebaiknya dikaji
secara kualitatif saja karena keadaan sumur yang sebenarnya sangatlah sukar untuk
direpresentasikan oleh suatu bentuk persamaan sederhana persamaan 2.16.

Contoh 2.1. Penggunaan fungsi Ei.
Suatu sumur minyak berproduksi dengan laju produksi 20 STB/D dari suatu lapisan
produktif yang mempunyai karakteristik sebagai berikut :
µ = 0.72 Cp
k = 0.1 md
Ct = 1.5 x 10
-5
psi
-1
Pi = 3000 psi
re = 3000 ft
rw = 0.5 ft

Bo = 1.475 RB/STB
h = 150 ft

|
= 0.23
S = 0
Hitunglah tekanan reservoir sejarak 1 ft setelah 3 jam, dan sejarak 10 dan 100 ft setelah
3 jam.


13



Jawab :
Untuk radius 1 ft setelah 3 jam.

|
|
.
|

\
| ÷
+ =
kt
r C
Ei
kh
B q
P P
t
i
2
948
6 . 70
|µ µ


( )( )( )
( )( )
( )( )( )( )
( )( )
|
|
.
|

\
|
÷
+ =
÷
3 1 . 0
1 10 5 . 1 72 . 0 23 . 0 948
150 1 . 0
72 . 0 475 . 1 20
6 . 70 000 , 3
2 5
x
Ei

= 3,000 + 100 Ei (-0.007849)
= 3,000 + 100 ln {(1.78) (0.007849)}
= 3,000 + (100) (-4.27)
= 2,573 psi
Untuk radius 10 ft setelah 3 jam.

|
|
.
|

\
| ÷
+ =
÷
) 3 )( 1 . 0 (
) 10 )( 10 5 . 1 )( 72 . 0 )( 23 . 0 ( 948
100 000 , 3
2 5
x
Ei P

= 3,000 + 100 Ei (-7849)
= 3,000 + (100) (-0.318)
= 2,968 psi

(Ei dibaca dari Tabel 2.1)
Untuk radius 100 ft setelah 3 jam.
P = 3,000 + 100 Ei
|
|
.
|

\
| ÷
÷
) 3 )( 1 . 0 (
) 100 )( 10 5 . 1 )( 72 . 0 )( 23 . 0 ( 948
2 5
x


= 3,000 + 100 Ei (-78.49)


14



Ei (-78.49) = 0
P = 3,000 psi (masih sama dengan tekanan awal reservoir).
Dari fakta ini dapat dikatakan bahwa selama selang waktu 100 jam, transien
tekanan belum mencapai radius 100 ft.

2.3.2. Solusi untuk Reservoir Silindris yang terbatas
Melihat bentuk persamaan differensial 2.1 atau 2.11, maka perlu dispesifikasi 2
buah syarat batas (boundary conditions) dan 1 syarat awal (an initial condition). Apabila
digunakan anggapan bahwa :
Laju produksi konstan sebesar q
B
, STB/D
Jari-jari sumur r
w
, terletak ditengah-tengah reservoir silindris terbatas yang berjari-jari r
e

Tekanan awal = P
i

Maka solusi persamaan aliran pada reservoir jenis ini adalah :

( )
( ) ( ) ( )
|
|
.
|

\
|
÷
+ ÷ + ÷ =
¿
·
÷
÷
1
2
1
2
1
2
2
1
2
2
2
4
3
ln
2
2 . 141
n n eD n n
eD n D
a
eD
eD
D
i wf
J r J
r J t e
r
r
t
kh
B q
P P
n
o o o
o µ
2.18
Dimana
n
o adalah akar-akar dari persamaan :

( ) ( ) ( ) ( ) 0
1 1 1 1
= ÷
eD n n n eD n
r Y J Y r J o o o o


J
1
dan Y
1
adalah fungsi-fungsi Bessel.
Horner melakukan pendekatan terhadap persamaan 2.18 yang hasilnya dapat
dilihat pada Gambar-gambar 2.3 sampai 2.5.

Solusi Persamaan Aliran Radial Silindris pada Kondisi Pseudo Steady State


15



Apabila waktu telah melewati t > 948| C
t
r
e
2
/k, fungsi exponensial dan fungsi-
fungsi Bessel di bawah tanda
¿
dipersamaan 2.18 menjadi,

|
|
.
|

\
|
÷ + ÷ =
4
3
ln
2
2 . 141
2
eD
eD
D
i wf
r
r
t
kh
B q
P P
µ
atau

|
|
.
|

\
|
÷ + ÷ =
4
3
ln
000527 . 0
2 . 141
2
eD
e t
i wf
r
r C
kt
kh
B q
P P

µ
(2.19)
Dengan mendefinisikan persamaan 2.19, akan didapat

2
0744 . 0
e t
wf
hr C
qB
t
P
|
÷
c
= c
(2.20)
Apabila diperkenalkan volume pori-pori yang terisi fluida (V
p
, Cuft),

| t h r Vp
e
2
=

Maka persamaan 2.20 dapat ditulis sebagai,

Vp C
qB
t
P
t
wf
234 . 0 ÷
c
= c
(2.21)

Jadi dapat dikatakan bahwa selama periode ini, laju penurunan tekanan
berbanding terbalik dengan V
p
. Inilah suatu alasan bahwa berdasarkan persamaan
tersebut dapat dilakukan ”reservoir limit testing”, yang bertujuan untuk menentukan
batas suatu reservoir dengan jalan mencari penurunan tekanan lubang sumur terhadap
waktu.
Salah satu bentuk lain yang berguna dari persamaan 2.19 adalah jika tekanan
awal, Pi, digantikan dengan tekanan rata-rata, P . Dengan menggunakan persamaan
kesetimbangan materi (material balance) :


16




( )
( ) | | t h r C
qBt
h r C
t qB
V C
V
P P
e t e t t
i
2 2
0744 . 0 24 / 615 . 5
= =
A
= ÷
(2.22)
dan kemudian disubstitusikan persamaan 2.19,

|
.
|

\
|
÷ ÷ ÷ + =
4
3
ln 2 . 141
0744 . 0 0744 . 0
2
1
2
1
w
e
e e
wf
r
r
kh
Bt q
hr C
Bt q
hr C
Bt q
P P
µ
|
µ
|
µ

dan disusun menjadi :

|
.
|

\
|
÷ = ÷
4
3
ln 2 . 141
w
e
wf
r
r
kh
B q
P P
µ

Apabila efek skin dimasukkan kedalam persamaan 2.19 dan 2.23, maka akan
didapatkan persamaan-persamaan :

s
w
e
wf
P
r
r
kh
B q
P P A +
|
.
|

\
|
÷ = ÷
4
3
ln 2 . 141
µ

dimana

S
kh
B q
P
s
µ
2 . 141 = A
, jadi

|
.
|

\
|
+ ÷ = ÷ S
r
r
kh
B q
P P
w
e
4
3
ln 2 . 141
µ

dan

|
|
.
|

\
|
+ ÷ + = ÷ S
r
r
r C
kt
kh
B q
P P
w
e
e t
wf i
4
3
ln
000527 . 0
2 . 141
2

µ
(2.25) Selanjutnya
kita dapat mendefinisikan harga permeabilitas rata-rata k
j
sehingga,

|
.
|

\
|
÷ = ÷
4
3
ln 2 . 141
w
e
j
wf
r
r
h k
B q
P P
µ


|
.
|

\
|
+ ÷ = ÷ S
r
r
h k
B q
P P
w
e
j
wf
4
3
ln 2 . 141
µ



17



dimana,

|
.
|

\
|
+ ÷
|
.
|

\
|
=
S
r
r
r
r
k k
w
e
w
e
j
4
3
ln
ln
(2.26)
Dapat dilihat bahwa apabila sumur tersebut mempunyai skin factor yang positif
maka k
j
akan lebih kecil dari permeabilitas reservoir yang sebenarnya. Pada
kenyataannya, kedua harga permeabilitas itu, k
j
dan k, akan sama hanya jika skin
factornya sama dengan nol.
Kadang-kadang, permeabilitas suatu formasi ditentukan dari Indeks Produksi (PI,
dengan simbol J, STB/psi) sebagai berikut :

|
|
.
|

\
|
÷
=
÷
=
4
3
ln 2 . 141
w
e
j
wf
r
r
B
h k
P P
q
J
µ
(2.27)
Comtoh 2.2.
Suatu sumur berproduksi dengan laju 100 STB/D minyak pada BHP = 1500 psi. Dari
pengukuran ternyata bahwa tekanan reservoir rata-rata adalah 2000 psi. Data log
menunjukkan bahwa ketebalan formasi = 10 ft. Radius pengurasan = 1000 ft dan jari-jari
lubang sumur = 0.25 ft. Dari sampel yang diambil, ternyata viskositas minyak = 0.5 cp
dan Faktor Volueme Formasi = 1.5 RB/STB.
1. Berapa PI sumur ini ?
2. Berapakah permeabilitas formasi dari data ini ?
3. Apabila diukur dari data core bahwa permeabilitas efektif terhadap minyak sebesar
50 md, apakah sumur ini “demage” atau “sitmulated”? Berapakah harga faktor skinnya?

Jawab :


18



1. Dari persamaan 2.27

D psi STB
P P
q
J
wf
÷ =
÷
=
÷
= / 2 . 0
) 1500 200 (
100

2. Disebabkan tidak tersedianya data yang cukup, maka permeabilitas dapat didekati
dengan persamaan 2.27 :

h
r
r
B J
k
w
e
j
|
.
|

\
|
÷
=
4
3
ln 2 . 141 µ


10
) 75 . 0
25 . 0
1000
)(ln 5 . 0 )( 15 . 1 )( 2 . 0 )( 2 . 141 ( ÷
=

= 16 md
3. Pengukuran permeabilitas efektif minyak dari data core biasanya lebih dapat
dipercaya dari pada permeabilitas yang dihitung dari hubungan PI, terutama untuk
sumur-sumur yang derajat “damage”-nya sangat besar. Melihat permeabilitas core = 50
md, dapat disimpulkan bahwa sumur ini adalah sumur yang demaged. Kemudian faktor
skin ini dapat dihitung dari persamaan 2.26.


|
|
.
|

\
|
÷
|
|
.
|

\
|
÷ =
4
3
ln 1
w
e
j
r
r
k
k
S



|
.
|

\
|
÷
|
.
|

\
|
÷ =
4
3
25 . 0
1000
ln 1
16
50



16 =




19



2.3.3.1. Persamaan Aliran di berbagai Geometri Reservoir
Seperti telah dijelaskan, persamaan 2.25 hanya dapat digunakan untuk reservoir
silindris yang terbatas. Pertanyaan yang timbul adalah, bagaimanakah persamaan aliran
untuk geometri reservoir yang lain. Untuk menjawab pertanyaan ini, Odeh menurunkan
suatu persamaan yang dapat digunakan untuk reservoir-reservoir yang non silindris
pada kondisi pseudo steady state yaitu,

|
|
.
|

\
|
+ ÷
|
|
.
|

\
|
= ÷ S
r C
A
kh
B q
P P
w A
wf
4
3
06 . 10
ln
2
1
2 . 141
2
µ
(2.28)
dimana,
A = Daerah pengurasan, ft
2

C
A
= Dietz Shape Factor
C
A
ini dikenal sebagai Dietz Shape Factor dan ini diberikan pada Tabel 2.2. Faktor
ini sangat penting untuk dipahami karena akan banyak digunakan pada pembicaraan-
pembicaraan di bab-bab selanjutnya.
Selanjutnya, Productivity Index, J, dapat dihubungkan dengan shape factor ini
untuk berbagai geometri reservoir sebagai berikut :
|
|
.
|

\
|
+ ÷
|
|
.
|

\
|
=
÷
=
S
r C
A
B
kh
P P
q
J
w A
wf
4
3
06 . 10
ln
2
1
00708 . 0
2
µ
(2.29)

2.3.3.2. Periode Transient, Transient Lanjut dan Pseudo Steady State
Untuk menjelaskan lebih terperinci penggunaan shape factor ini, Gambar-Gambar
2.6 dan 2.7 sangat menolong untuk mempelajari berbagai ”flow regime” yang terjadi
pada suatu selang waktu produksi.


20



Gambar 2.6 dan 2.7 adalah plot antara P
wf
versus waktu untuk suatu sumur yang
diproduksikan dengan laju produksi konstan. Hubungan ini diperlihatkan pada plot
semilog (Gambar 2.6) dan Cartesian (Gambar 2.7). Terlihat bahwa P
wf
vs waktu
mengalami 3 periode yaitu periode transien, periode transien lanjut (late transient) dan
periode pseudo steady state.
Pada periode transien sumur produksi seolah-olah menguras reservoir yang tidak
terbatas (infinite acting). Periode ini diwakili oleh persamaan 2.17, oleh sebab itu P
wf

merupakan fungsi linier dari log t. Tetapi pada periode pseudo steady state, efek batas
reservoir sudah terasa, ini dapat diwakili oleh persamaan 2.19 atau 2.24 untuk reservoir
silindris, atau persamaan 2.28 untuk reservoir yang non silindris tergantung dari bentuk
dan luasnya. Disini P
wf
merupakan fungsi linear dari waktu.
Selang waktu diantara akhir perioda transien dan awal periode pseudo-steady
state dikenal sebagai periode transien lanjut. Tidak ada persamaan yang dengan mudah
merepresentasikan perioda ini. Selang waktu pada perioda ini sangatlah kecil atau
kadang-kadang hampir tidak pernah terjadi. Pada reservoir yang berbentuk silindris atau
hexagonal, misalnya, perioda ini dapat dikatakan tidak terjadi (untuk tujuan-tujuan
praktis) seperti terlihat pada Tabel 2.2. Tetapi untuk geometri reservoir yang lain
misalnya (off-centered drainage radius), selang waktu periode ini cukup panjang yang
juga dapat dilihat pada Tabel 2.2. Perlu diketahui bahwa Muskat menganalisa perioda
transien lanjut ini dan metoda analisanya akan diterangkan pada bab mendatang.
Penentuan kapan waktu berakhirnya periode transien dan kapan dimulainya
periode pseudo-steady satate sangatlah subjektif. Misalnya, batas penggunaan
persamaan 2.13 dan 2.19 tidaklah tepat seperti yang tertera pada Tabel 2.1. Sebagai
contoh, Matthews dan Russell berpendapat bahwa saat penyimpangan dari persamaan
2.13 (akhir perioda transien) terjadi apabila

k
r C
t
e t
2
379|µ
>



21



juga disertai anggapan bahwa peroda transien lanjut terjadi termasuk untuk reservoir
silindris maupun hexagonal. Kemudian perioda pseudo-steady state akan dimulai
apabila

k
r C
t
e t
2
1336
~


Perbedaan pendapat diantara mereka itu bukanlah hal yang terlalu prinsip karena
pendekatan-pendekatan tersebut hanya berasal dari aproksimasi dari solusi persamaan
2.1 yang mungkin berbeda, karena ternyata bahwa hasil-hasil perhitungan tidak akan
terpaut terlalu jauh.

2.3.3.3. Penggunaan Diezt Shape Factor.
Pada Tabel 2.2, ada beberapa konstanta yang penting diketahui adalah :
1. Lamanya waktu suatu reservoir bertindak seolah-olah tanpa batas sehingga solusi
dengan fungsi Ei dapat digunakan. Untuk ini, digunakan kolom ”Uses Infinite-System
Solution With Less Than 1% Error for t
DA
” waktu yang dimaksud adalah :


k
t C
t
DA tA
000264 . 0

<


2. Waktu yang diperlukan untuk solusi pseudo-steady state memprediksi penurunan
tekanan dengan kesalahan ± 1%. Untuk itu digunakan kolom ”Less Than 1% Error for
t
DA
” dimana,

k
t C
t
DA tA
000264 . 0

>

3. Saat dimana solusi pseudo steady state dapat digunakan secara pasti, gunakan kolom
“Exact for t
DA
.”


22



Contoh 2.3. Aliran di berbagai Geometri Reservoir.

1. Untuk reservoir-reservoir berikut ini ( dan ),
1 2 3
Tentukanlah saat (di dalam jam) untuk kondisi-kondisi berikut ini terjadi :
a. Reservoir yang seolah-olah tak terbatas
b. Aliran pseudo steady state eksak
c. Aliran pseudo steady state dengan ketelitian ± 1%
Data yang diketahui :
A = 17.42 x 10
6
Sqf ft (40 Acres)
|
= 0.2
µ
= 1 cp
C
t
= 1 x 10
-5
psi
-1

K = 100 md

2. Untuk setiap kasus di atas, perkirakan PI dan laju produksi stabil (q) dibawah
wf
P P ÷
= 500 psia, jika
h = 10 ft
S = 3.0
r
w
= 0.3 ft
B = 1.2 RB/STB


23



3. Untuk geometri #3, tuliskan persamaan yang menghubungkan laju aliran yang
konstan dengan penurunan tekanan dilubang bor pada t = 30,200 dan 400 jam.
Jawab :
1. Mula-mula dihitung

320 , 1
) 100 )( 000264 . 0 (
) 10 42 . 17 )( 10 1 )( 1 )( 2 . 0 (
000264 . 0
6 5
= =
÷
x x
k
t C
DA tA


Kemudian tabel berikut dapat disiapkan (mengambil harga-harga dari Tabel 2.1)

Geometri Infinite Acting
P – Steady State
(Pendekatan)
P – Steady State
(Eksak)
tDA t tDA t tDA t
1. 0.1 132 0.06 79.2 0.1 132
2. 0.09 119 0.05 66.0 0.1 132
3. 0.025 33 0.3 396 0.6 792

Untuk geometri #3, terlihat bahwa jarak antara perioda infinite acting dan perioda
pseudo-steady state terlihat dengan jelas (3 jam dan 792 jam).

2. Untuk menghitung PI dan q gunakan persamaan ini :

|
|
.
|

\
|
+ ÷
|
|
.
|

\
|
=
S
r C
A
B
kh
J
w A
4
3
06 . 10
ln
2
1
00708 . 0
2
µ



24




( )( )
( )
( )
|
|
.
|

\
|
+ ÷
|
|
.
|

\
|
=
0 . 3
4
3
3 . 0
10 42 . 17 06 . 10
ln
2
1
2 . 1 1
00708 . 0
2
6
A
C
x
kh


|
.
|

\
|
+
=
Ca
J
ln
2
1
94 . 12
9 . 5
dan

( ) J P P J q
wf
500 = ÷ =

Kemudian Tabel ini dapat disiapkan
Geometri CA J Q
1. 31.62 0.526 263
2. 30.88 0.526 263
3. 4.513 0.484 242

3. a) Pada saat t = 30 jam, untuk Geometri #1, reservoir masih seolah-olah tak terbatas,
jadi persmaannya

(
¸
(

¸

÷
|
|
.
|

\
|
÷ = ÷ S
kt
r C
kh
B q
P P
w t
wf i
2
688 , 1
ln 6 . 70
2
|µ µ

b) Pada saat t = 200 jam, reservoir tidak lagi infinite acting, tetapi juga pseudo steady-
state (pendekatan) belum dicapai, jadi sukar merepresentasikan persamaan pada saat
ini.
c) Pada saat t = 400 jam, persamaan pseudo-steady state dapat digunakan dengan teliti,
jadi persamaannya adalah :


25




(
¸
(

¸

+ ÷
|
|
.
|

\
|
= ÷ S
r C
A
kh
B q
P P
w A
wf
4
3 06 . 10
ln
2
1
2 . 141
2
µ


2.4. SOLUSI UNTUK RESERVOIR SILINDRIS DENGAN TEKANAN TETAP PADA BATASNYA
(CONSTANT PRESSURE AT OUTER BOUNDARY)

Van Everdingen dan Hurst menurunkan persamaan aliran untuk reservoir
jenis ini. Secara grafis, Gambar 2.8 dapat digunakan untuk mendapatkan harga
penurunan tekanan di lubang bor sebagai fungsi waktu. Sistim ini akan mencapai steady
state murni pada saat

|
|
.
|

\
|
>
2
2
25 . 1
w
e
D
r
r
t


2
2
2
25 . 1
000264 . 0
w
e
w t
r
r
x
r C
kt
>

, jadi

kt
r C
t
e t
2
739 , 4 |µ
> , (2.30)
atau mencapai steady state murni pada saat
tDA > 0.40

, 40 . 0
000264 . 0
>
A C
kt
t

jadi


kt
A C
t
t
|µ 15 , 1
> (2.31)



26



setelah kedua waktu yang ditunjukkan oleh persamaan 2.30 atau 2.31 tersebut,
persamaannya adalah :

( )
w
s
SS D
r
r
P ln =

Bila dijabarkan lebih lanjut maka didapatkan :

( )
|
.
|

\
|
÷
=
w
e
w e
r
r
B
P P kh
q
ln
00708 . 0
µ
(2.32)
Persamaan 2.32 tidak lain adalah persamaan Darcy yang terkenal.

2.5. SOLUSI PERSAMAAN ALIRAN RADIAL SILINDRIS DIBAWAH PENGARUH WELLBORE
STORAGE DAN SKIN
Disini akan dibahas solusi persamaan difusivitas radial termasuk suatu fenomena
yang menyebabkan laju aliran bervariasi setelah suatu produksi dimulai. Fenomena ini
dikenal luas sebagai “Wellbore Storage” yang diperlihatkan pada Gambar 2.9.
Pandanglah suatu sumur (shut-in) minyak di suatu reservoir. Selama sumur ini
ditutup, tekanan reservoir akan menopang kolom fluida dilubanng bor sebatas mana
ditentukan oleh kesetimbangan antara tekanan formasi dan berart kolom fluida
tersebut. Kemudian jika sumur tersebut diproduksikan dengan membuka kerangan di
permukaan, mula-mula tentu saja minyak yang diproduksikannya hanya berasal dari apa
yang ada pada lubang bor ini. Jadi laju produksi mula-mula dari formasinya sendiri sama
dengan nol.

Dengan bertambahnya waktu aliran, pada suatu tekanan permukaan yang tetap,
laju aliran di dasar sumur akan berangsur-angsur sama dengan laju aliran di permukaan,


27



dan banyaknya fluida yang tersimpan di dalam lubang bor akan mencapai harga yang
tetap.
Dengan memahami hal tersebut diatas, sekarang kita dapat membuat hubungan
matematis antara laju aliran di muka formasinya (sand face flow rate) dan laju aliran
dipermukaan (surface flow rate). Misalnya ada suatu sumur dengan suatu kolom fluida
didalamnya (Gambar 2.9) dan anggaplah ada suatu mekanisme baik itu gas-lift atau
pompa yang mengangkat fluida tersebut ke permukaan. Juga anggaplah laju aliran
dipermukaan adalah q, sedangkan dimuka formasinya adalah q
fs
.
Berdasarkan persamaan kesetimbangan materi dilubang bor diantara q
fs
, B(RB/D),
q
B
(RB/D) dan laju akumulasi fluida pada lubang bor adalah,

dt
dz V V
dt
d
wb wb
615 . 5
24
615 . 5
24
= |
.
|

\
|

Kemudian dengan anggapan bahwa luas lubang bor yang tetap disetiap
kedalaman, A
wb1
, dan Faktor Volume Formasi juga konstan, maka dapat dituliskan suatu
kesetimbangan berikut ini :
( )B q q
dt
dz
A
sf wb
÷ =
615 . 5
24
(2.33)
Apabila tekanan dipermukaan sama dengan Pt, maka

gc
g z
P P
t w
144
µ
+ = (2.34)
dimana µ adalah densitas fluida didalam lubang bor (lbm cu ft) dan g/gc = lbf/lbm.
Seterusnya,
( )
dt
dz
gc
g z
P P
dt
d
t w
144
µ
÷ (2.35)

jadi,


28




( )( )
( ) ( )B q q P P
dt
d
A
gc
g
sf t w wb
÷ = ÷
615 . 5
144 24
(2.36)
Apabila didefinisikan konstanta Wellbore Storage, C
s
:


( )
gc
g A
C
wb
s
615 . 5
144
=
, maka

( )
( )
t W sf
P P
dt
d
B
q q ÷ + =
24

Apabila tekanan lubang bor dipermukaan berubah-rubah, maka menggunakan
variabel-variabel yang tidak berdimensi, P
D
dan t
D
, maka


D
D
w t D
D
dt
dP
r C
k
x
kh
qiB
dt
dP
2
000264 . 0
00708 . 0 |µ
µ
÷ =


D
D
w t
i
dt
dP
hr C
B q
= =
2
89 . 0

(2.38)
Jadi :

D
D
w t
s i
sf
dt
dP
hr C
C q
q q
2
894 . 0
|
÷ = (2.39)
Dari persamaan 2.39,
2
894 . 0
w t
s
hr C
C
|
tak lain dan tak bukan adalah dimensionless Wellbore
Storage C
D
seperti pada persamaan 2.10.
Jadi persamaan 2.39 akan menjadi,

(
¸
(

¸

÷ =
D
D
D
i
i sf
t
dP
C
q
q
q q (2.40)
dan untuk laju aliran yang konstan (q(t)=q
i
), persamaan 2.20 menjadi :


29




D
D
D sf
t
dP
C q ÷ =1 (2.41)

Persamaan 2.41 merupakan ”inner boundary condition” bagi persamaan
difusivitas radial dibawah pengaruh Wellbore Storage. Terlihat jelas apabila C
D
ini kecil
atau dP
D
/dt
D
kecil, maka q
sf
~ q, artinya efek dari Wellbore Storage dapat diabaikan.
Solusi analitis lengkap persamaan difusivitas radial dibawah pengaruh Wellbore
Storage dan Skin dikumukakan oleh Agarwal et al pada tahun 1970. Disini tidak akan
diperinci mengenai penurunannya, bagi pembaca yang berminat dapat melihatnya pada
SPEJ (September 1970, hal. 291-291) ; Trans Aime Vol. 249; atau Reprint Series #14, hal.
84-95. Solusi analitis ini diilustrasikan pada Gambar 2.10. Dari grafik ini harga P
D
atau P
w

dapat ditentukan dengan mengetahui harga t
D
, C
D
dan S.
Dari solusi ini ada dua hal yang penting untu diketahui dan penerapannya juga
akan sering dijumpai pada analisa pengujian sumur dibab-bab mendatang nanti.
Pertama adalah adanya ”unit slope” pada saat-saat awal dan kedua adalah kapan saat
berakhirnya efek dari Wellbore Storage.

2.5.1. Unit Slope Disaat Data Awal
Seperti terlihat pada Gambar 2.10, setiap harga C
D
dan S pada saat awal
membentuk garis dengan sudut 45
0
(unit slope, tangen sudutnya = 1). Garis ini akan
terjadi sepanjang produksi fluida berasal dari apa yang ada pada lubang bornya dan
tidak ada yang datang dari formasinya.
Persamaan 2.41 menerangkan gejala ini secara matematis seperti dibawah ini.
Untuk q
sf
/q=0, maka persamaan 2.41 akan berubah menjadi



30




0 1 = ÷
D
D
D
t
dP
C


atau,
dt
D
= C
D
dP
D
Apabila persamaan 2.42 diintegrasikan dari t
D
= 0 (P
D
= 0) hingga T
D
(P
D
), maka
C
D
dP
D
= t
D
(2.43)
Didalam bentuk logaritmik, persamaan 2.43 menjadi
Log C
D
+ log P
D
= log t
D
(2.44)
Jelas disini bahwa selama q
sf
= 0, maka log-log plot antara P
D
vs t
D
akan menjadi
tangen sudut sama dengan satu. Atau dapat pula dikatakan bahwa setiap titik (P
D
, t
D
)
pada garis dengan tangen = 1 ini akan memenuhi persamaan


1 =
D
D D
t
P C


Pengamatan akan hal-hal tersebut diatas merupakan suatu sumbangan yang besar
sekali untuk lebih dapat menganalisa transien tekanan secara memadai.

2.5.2 Saat Berakhirnya Efek dari Wellbore Storage
Ketika produksi fluida telah berasal dari formasinya, q
sf
~ q, maka efek dari
Wellbore Storage akan berakhir. Sejak saat itu tentu saja bahwa solusi persamaannya
akan sama dengan solusi persamaan aliran radial silindris tanpa Wellbore Storage (C
D
=
0). Terlihat dari Gambar 2-10 bahwa solusi untuk suatu harga C
D
dan untuk C
D
= 0 akan


31



sama setelah selang waktu tertentu. Secara empiris, waktu ini, yaitu saat berakhirnya
Wellbore Storage akan berakhir kurang lebih 1 sampai 12 log cycle diukur sari saat
penyimpangan dari ”Unit Slope”. Atau dapat pula diperkirakan, bahwa efek Wellbore
Storage akan berakhir pada :
T
D
= (60 + 3.5 s) C
D
(2.45)


2.6. KONSEP JARI-JARI PENGAMATAN (RADIUS OF INVESTIGATION)
Konsep ini, secara kwalitatif maupun kwantitatif, mempunyai arti yang sangat
penting baik didalam analisa maupun perencanaan suatu pengujian sumur. Jari-jari
pengamatan menggambarkan sejauh mana (jarak dari lubang bor yang diuji) pencapaian
transien tekanan kedalam formasi apabila diadakan gangguan keseimbangan tekanan
akibat suatu produksi atau penutupan sumur. Akan diperlihatkan disini bahwa jarak
yang ditempuh oleh transien tekanan tadi berhubungan dengan sifat-sifat fisik batuan
dan fluida formasinya dan juga tergantung kepada lamanya waktu pengujian.
Sebelum membicarakan hal ini secara kwalitatif, tinjaulah suatu contoh mengenai
distribusi tekanan disuatu reservoir yang ditunjukkan oleh
Gambar 2.11. Reservoir yang mempunyai batas (re = 3000 ft) ini diamati distribusi
tekanannya setelah 0.1, 1, 10 dan 100 jam produksi. Distribusi tekanan ini dihitung
dengan persmaan difusivitas (Ei) dengan data-data yang ditunjukkan pada Gambar 2.11.
Ada 2 hal yang penting dapat dilihat dari kenyataan Gambar 2.11 tersebut yaitu :
Tekanan pada lubang sumur (r = r
w
) terus menurun dengan bertambahnya waktu
produksi; demikian pula, tekanan pada titik-titik sejarak dari lubang sumur.
Transien tekanan yang diakibatkan oleh produksi minyak sebesar 177 STB/D terus
bergerak semakin dalam dengan bertambahnya waktu produksi. Untuk setiap waktu


32



produksi yang terlihat pada Gambar 2.11, selalu ada titik diatas mana penurunan
tekanan dari tekanan awal hampir dapat diabaikan, sehingga setelah titik tersebut P = P
i
.

Jadi ada suatu waktu t, disaat gangguan tekanan akan mencapai jarak r
i
(radius in
investigation). Hubungan antara t dan r
i
ini diberikan oleh persamaan


2
1
948
|
|
.
|

\
|
=
t
i
C
kt
r

(2.46)

r
i
yang diberikan oleh persamaan 2.46 ini menggambarkan suatu jarak dimana
gangguan tekanan (turun atau naik) cukup berarti akibat produksi atau injeksi fluida
dengan laju yang tetap.
Sebagai contoh, penggunaan persamaan 2.46 terhadap Gambar 2.11 memberikan
hasil sebagai berikut :


1 (jam)
ri (ft)
0.1
32
1.0
100
10.0
316
100.0
1000



33



Angka-angka r
i
diatas menunjukkan, jarak dimana (untuk setiap waktu produksi)
perubahan tekanan karena produksi dapat diabaikan (P ~ P
1
)
Konsep jari-jari pengamatan ini merupakan pemandu kita untuk merencanakan
suatu pengujian. Katakanlah kita hendak menguji suatu reservoir sejauh, paling tidak,
500 ft. dari sumur yang diuji. Berapa lama pengujian ini harus berlangsung? Apakah 10
jam sudah cukup, atau harus 24 jam ? Kita tidak dapat hanya menduga-duga atau
menguji dengan waktu sebarang, yang mungkin terlalu pendek atau bahkan terlalu
panjang. Ingat, biaya pengujian ini sangat mahal, apalagi untuk sumur-sumur lepas
pantai. Dengan konsep tadi dapat diperkirakan waktu pengujian tersebut.
Persmaan 2-46 juga dapat digunakan untuk memperkirakan waktu untuk
mencapai ”stabilized flow”, yaitu waktu yang diperlukan oleh transien tekanan untuk
mencapai batas reservoir yang sedang diuji. Sebagai contoh, jika sumur yang diuji
terletak di pusat reservoir yang berbentuk silinder yang terbatas r
e
, dengan menuliskan
r
i
= re, maka waktu yang diperlukan untuk stabilized flow tersebut adalah:

k r C t
e t s
/ 948
2
|µ = (2.47)

t
s
tersebut juga adalah saat dimulainya perioda pseudo steady-state dimana
persamaan 2.19 berlaku sebagai solusi yang eksak dari persamaan difusivitas. Patut
dicatat bahwa untuk bentuk-bentuk reservoir lainnya, selain silinder, waktu untuk
mencapai stabilized flow ini akan berlainan pula.
Untuk menggunakan konsep jari-jari pengamatan ini, kita harus menyadari
sepenuhnya bahwa konsep ini akan memberikan hasil yang sangat teliti jika dan hanya
jika formasi yang diselidiki mempunyai sifat-sifat homogen, isotropik dan berbentuk
silinder. Adanya keheterogenan suatu reservoir akan mengurangi ketelitian persamaan
2.46 dan 2.47.


34




Contoh 2.4. Penggunaan Konsep Jari-jari Pengamatan
Kita berniat merencanakan suatu ”flow test” pada suatu sumur explorasi untuk
menguji kepastian bahwa sumur tersebut akan menguras formasi dengan jari-jari sejauh
lebih dari 1000 ft.
Suatu studi pendahuluan memberikan data-data sebagai berikut:
K = 100 md, 0 = 0.2, Ct = 2 x 10
-5
, psi-1, yU = 0.5.
Berapa lamakah pengujian ini harus berlangsung?
Jawab :
Jarak minimum yang harus ditempuh oleh transien tekanan adalah 2000 ft (2xr
i

untuk lebih aman). Waktu yang dibutuhkan adalah :

k r C t
i t s
/ 948
2
|µ =


( )( )( )( )( )
100
2000 10 2 5 . 0 2 . 0 948
2 5 ÷
=
x

= 75.8 jam


Ada suatu hal yang sangat unik di sini bahwa t
s
ini tidak tergantung dari laju aliran.
Berapapun laju aliran yang diberikan akan meraih jarak yang sama pada suatu t
s
yang
sama. Didalam prakteknya, laju aliran yang harus dipilih sedemikian rupa sehingga
perubahan tekanan terjadi dapat direkam dengan ketelitian yang cukup untuk suatu
analisa. Tentu saja ini akan sangat bergantung kepada pencatat tekanan yang dipakai
selama pengujian ini berlangsung.



35

























36











37










38















39











40












41











42











43














44










45










46



















47












48









49