Anda di halaman 1dari 14

HERNIA Definisi Hernia adalah protusi atau penonjolan isi suatu rongga melalui defek atau bahagian lemah

pada dinding rongga yang bersangkutan. Hernia terdiri atas : Isi hernia dapat berupa omentum, usus, bahagian dari usus, vesica urinaria, ovarium dan divertikulum meckel. Cincin/leher hernia Kantung

Klasifikasi Hernia bisa dibagi berdasarkan : a) Terjadinya - Hernia kongenital ( hernia bawaan sejak lahir ) - Hernia akuisita (didapat setelah tumbuh kembang setelah lahir) b) Letaknya Hernia ventral : nama umum untuk semua hernia di dinding perut bagian anterolateral, seperti henia sikatrik yaitu penonjolan peritoneum melalui bekas luka operasi yang lama maupun baru. Hernia epigastrik atau hernia linea alba : hernia yang keluar melalui defek di linea alba antara umbilicus dan prosesus xifoideus. Isi hernia terdiri dari penonjolan jaringan lemak preperitonial dengan atau tanpa kantong peritoneum. Hernia umbilical : merupakan penonjolan yang mengandung isi rongga perut yang masuk melalui cincin umbilicus akibat peninggian tekanan intraabdomen. Hernia ini merupakan hernia congenital yang hanya tertutup peritoneal dan kulit, biasanya terjadi ketika bayi menangis. Hernia inguinal : merupakan penonjolan yang diakibatkan sebagian usus masuk melalui lubang pada dinding perut kedalam kanalis inguinalis. Hernia femoral : merupakan penonjolan yang terjadi pada lipatan paha melalui annulus femoralis.

Hernia obturatorial : penonjolan yang terjadi pada foramen obturator pada tulang coxae. Hernia lumbal : penonjolan yang timbul didaerah lumbalis melalui dinding abdomen posterior.

c) Sifatnya hernia reponibel (isi hernia dapat keluar masuk kantung), hernia yang timbul pada posisi tertentu dan hilang kalau berubah posisi. hernia ireponibel (isi kantung tidak dapat direposisi kembali ke dalam rongga perut) hernia inkarserata ( hernia terjepit dan terperangkap dan dapat kembali ke rongga perut dengan gangguan pasase) hernia strangulata (hernia terjepit dan terperangkap dalam kantung ditambah teradi gangguan pasase dan vaskularisasi)

Figure 42-1 Types of abdominal wall hernias.

Epidemiologi Studi di United States menunjukkan 75 % dari hernia dinding abdomen adalah hernia inguinal degan proporsi 2:1 antara hernia indirek dengan direk ,diikuti oleh hernia femoral dan lain-lain. Ratio insiden pada pria berbanding wanita pula adalah 7:1 .Insiden hernia juga terkait rapat dengan usia dimana hernia congenital menigkat pada bayi dengan 2

berat badan lahir rendah(BBLR) dan terutama pada bahagian kanan. Pada lelaki dewasa, insiden hernia meningkat setara dengan bertambahnya usia dan 50% hernia inguinal terjadi pada lelaki berusia lebih dari 75 tahun. Etiologi : 1) Tekanan intraabdominal yang tinggi, misalnya sering mengedan, batuk dan menangis. 2) Konstitusi tubuh, misalnya orang kurus dan orang gemuk. 3) Banyaknya preperitonial fat 4) Distensi dinding perut 5) Sikatrik 6) Penyakit yang melemahkan otot-otot dinding perut, seperti kehamilan yang berulang. Gejala Gejala hernia tergantung besar, tekanan isi hernia dan keadaan isi hernia terjepit atau tidak. Misalnya hernia yang besar yang mengandung usus dan omentum yang bayak mungkin hanya dirasakan sebagai perasaan berat dan nyeri ringan. Hernia yang kecil tapi isinya sudah terpuntir dirasakan sebagai nyeri hebat apalagi kalau sudah strangulata. HERNIA INGUINAL Definisi Penonjolan yang diakibatkan sebahagian dari isi abdomen masuk melalui lubang pada dinding perut ke dalam kanalis inguinalis. Anatomi a. Annulus Inguinalis Eksternus ( cincin eksterna) Terletak 1,25 cm lateral tuberkulum pubicum diatas ligamentum inguinale. Merupakan serat dar apponeurosis m. oblique eksternus yang membelah membentuk segitiga. Secara normal tidak bisa dilewati oleh satu jari. Pada lakilaki adalah tempat lewatnya fasciculus spermatikus. Pada wanita adalah tempat lewatnya ligamentum rotundum.

b. Canalis Inguinalis Merupakan saluran lewatnya fasciculus spermatikus, vasa spermatika, nervus spermaticus, musculus cremaster dan prosesus vaginalis peritonii pada laki-laki. Pada wanita hanya dilalui ligamentum rotundum c. Annulus Inguinalis Terletak 1,25 cm di atas ligamentum inguinale, kira-kira pertenganhan antara sias dan tuberculum pubicum. Bentuknya seperti V shape yangmerupakan pemadatan dari fascia transversalis. Di atasnya ditutupi oleh m. obliqus internus dan sebelah medialnya ada vasa epigastrika inferior.

Klasifikasi 1) Hernia inguinalis indirek( lateralis) Hernia ini disebut lateralis karena menonjol dari perut dilateral pembuluh epigastrika inferior. Disebut indirek karena keluar melalui dua pintu dan saluran, yaitu anulus dan kanalis inguinalis.pada pemeriksaan fisik tampak benjolan berbentuk lonjong. Hernia ini mengikuti jalannya spermatic cord dikanalis inguinalis dan dapat melalui annulus inguinalis eksternus sampai diskrotum. Jika isi hernia ini sampai pada skrotum disebut hernia skrotalis. 2) Hernia inguinalis direk(medialis) Hernia inguinalis medial ini hampir selalu disebabkan oleh faktok peninggian tekanan intraabdominal dan kelemahan otot dinding ditrigonom hasselbach. Oleh karena itu hernia ini umumnya bilateral, khususnya pada lelaki tua. Disebut direk karena langsung menonjol melalui segitiga hasselbach. Pada pemeriksaan fisik berbentuk tonjolan bulat. 4

Etiologi Semua hernia inguinal indirek adalah congenital yang dibawa sejak lahir oleh pasien. Penyebab pasti hernia masih belum diketahui tetapi ada beberapa faktor (multifaktorial) yang mendukung terjadinya hernia , antaranya adalah: Peningkatan usia Batuk kronik Penyakit obstruksi paru kronik (PPOK) Obesitas Konstipasi Hipertrofi prostate Hamil Bayi berat lahir rendah (BBLR 1500g) Keluarga pernah menderita hernia Valsalvas maneuvers Asites Kongenital connective tissue disorder Gangguan sintesis collagen Riwayat insisi abdomen kuadran bawah Merokok Mengangkat beban terlalu berat

Patogenesis Canalis inguinalis adalh canal yang normal pada fetus, dimana pada bulan ke 8 kehamilan terjadi penurunan testis melewati canal tersebut. Penurunan testis ini menarik peritoneum kea rah scrotum sehingga terjadi penonjolan peritoneum yang disebut prosesus vaginalis peritonii. Sesudah lahir prosesus ini akn menutup/obliterasi, tapi dalam beberapa hal obliterasi ini tak sempurna. Karena testis kana lebih terlambat turun maka daerah ini paling sering teatp terbuka, atau yang kiri terbuka juga disertai yang kanan. Secara normal kanal ini menutup pada usia 2 bulan dan bila prosesus terbuka sebahagian akan terjadi hidrokel. Bila canalis ini tetap terbuka akan terjadi hernia congenital. Pada orang tua canal ini sudah menutup sempurna tetapi lokus minoris. Jika terjadi peninggian tekanan intaabdominalis akan terjadi hernia inguinalis. 5

Patofisiologi Secara umumnya hernia dapat terjadi jika 3 mekanisme yang mencegah terjadinya hernia tidak ada yaitu : Kanalis inguinalis berjalan miring Adanya struktur m.oblikus abdominis internus abdominis yang menutup annulus inguinalis internus ketika berkontraksi Adanya fasia tranversa yang kuat yang menutup trigonum hesselbach yang umumnya hampir tidak berotot. Jadi antara faktor yang dipandang sebagai kausa adalah prosesus vaginalis yang terbuka, peninggian tekanan di dalam rongga perut dan kelemahan otot dinding perut karena usia. Manifestasi Klinis Tergantung pada tipe hernia - munculnya benjolan pada titik-titik yang berpeluang besar mengalami hernia - benjolan tidak berwarna - benjolan tidak terasa nyeri tetapi cukup mengganggu - benjolan hilang apabila berdiri atau dalam keadaan rileks. - mual-muntah, susah makan dan bisa demam Diagnosis 1) Anamnesa Keluhan pembengkakan terutama kalu ada factor presipitasi seperti menangis kuat, batuk, angkat berat, mengedan dan lain-lain. Kadang terasa nyeri atau perasaan berat paad daerah inguinal. Penderita juga bisa datang dengan gejala ileus. 2) Pemerikasaan Fisik Pemeriksaan fisik adalah cara terbaik untuk menentukan adanya hernia inguinal. Dengan Inspeksi hernia eksterna dapat terlihat, sedangkan hernia interna memerlukan pemeriksaan tambahan. Pada inspeksi diperhatikan keadaan asimetris pada kedua sisi lipat paha, skrotum atau labia dalam posisi berdiri dan berbaring. Pasien disuruh mengedan atau batuk, sehingga keadaan asimetris dapat terlihat. Pemeriksaan transluminasi memberikan hasil negative. Palpasi dilakukan dalam keadaan ada benjolan 6

hernia. Dengan palpasi dapat ditentukan konsistensinya, dan apakah isi hernia dapat direposisi atau tidak dengan cara mendorong isi hernia. Palpasi juga dapat membantu menentukan jenis hernia. Pada hernia inguinalis lateral, pada saat jari telunjuk pemeriksa dimasukkan melalui annulus eksternus dan pasien disuruh mengedan, ujung jari akan menyentuh hernia, sedangkan pada hernia inguinalis medial, hernia akan menyentuh bagian jari pemeriksa. 3) Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan adalah ultrasonografi, MRI, dan CT Scan. Akan tampak gambaran hernia berupa suatu kantong abnormal pada diameter antero posterior kanalis inguinalis dan atau adanya penonjolan yang simultan dari usus atau lemak pada kanalis inguinal. Pada penelitian didapatkan sensitivitas dan spesifisitas sebesar 74,5 % dan 96,3 % untuk pemeriksaan fisik, 92,7 % dan 81,5 % pada ultrasonografi, 94,5 % dan 96,3 % pada pemeriksaan MRI. Diagnosis Banding 1. Hidrokel bersifat irreponible, mempunyai batas tegas dan transluminasinya positif. Testis pada pasien hidrokel tidak dapat diraba. 2. Limfadenopati inguinal. Infeksi pada tempat lain khususnya pada tungkai yang sesisi harus diperhatikan. 3. Testis Ektopik ( testis yang masih berada di kanalis inguinal ) 4. Lipoma atau herniasi lemak preperitoneal melalui cincin inguinal. 5. Varikokel. 6. Epididimitis. 7. Torsio testis. 8. Undescended testis. 9. Tumor testis. Penatalaksanaan 1. Konservatif Pengobatan konservatif hanya dilakukan pada hernia dengan gejala minimal atau hernia asimtomatik. Dilakukan dengan cara reposisi dan pemakaian penyangga atau penunjang untuk untuk mempertahankan isi hernia yang telah direposisi. Reposisi tidak dilakukan pada hernia inguinalis strangulata. Reposisi dilakukan secara manual dengan 7

menggunakan kedua tangan. Tangan kiri memegang isi hernia, sedangkan tangan kanan mendorong isi hernia ke arah cincin hernia dengan sedikit penekanan sampai terjadi reposisi. Reposisi spontan sering terjadi pada anak karena cincin hernianya lebih elastis. 2. Operatif Terapi defenitifnya adalah pembedahan. Operasi diindikasikan saat diagnosis ditegakkan, kecuali pada anak. Prinsip dasar operasi adalah herniotomi dan hernioplasti. Komplikasi Operasi Perdarahan infeksi luka operasi cedera usus cedera vesika urinaria cedera vasdeferen cedera testis,orchitis, atropi testis cedera saraf intra ingunal, ilia hipogastrik atau genota femoral

Perawatan Pasca Operasi Pasca bedah penderita dirawat dan diobservasi kemungkinan komplikasi berupa perdarahan dan hematoma pada daerah operasi. Follow-Up Pasien disarankan tidak berolah raga berat atau mengangkat benda berat selama 6 8 minggu untuk mencegah kekambuhan. Komplikasi 1. Terjadi perlengketan antara isi hernia dengan dinding kantong hernia. 2. Terjadi penekanan terhadap cincin hernia akibat makin banyaknya usus yang masuk. Jika terjadi gangguan pasase usus disebut hernia akreta dan jika sampai terjadi gangguan aliran darah disebut hernia strangulata. Prognosis Insiden kekambuhan hernia pasca operasi meningkat dengan adanya batuk kronis, kelainan prostat, konstipasi, usia lanjut, infeksi luka operasi pada pasien. Tekhnik operasi juga memegang peranan penting pada insiden ini. Kekambuhan lebih sering terjadi pada

hernia inguinal medial daripada hernia inguinal lateral. Insiden rekurensinya 0,6-3 % untuk hernia inguinal lateral dan 1-28 % untuk hernia inguinal medial. UNIVERSITAS ANDALAS FAKULTAS KEDOKTERAN KEPANITERAAN KLINIK ROTASI TAHAP II STATUS PASIEN 1. Identitas Pasien
a. Nama/Kelamin/Umur b. Pekerjaan/pendidikan c. Alamat

: Tn. JS/Pria/79 tahun : Pensiunan Departemen Koperasi/Tamat setara D1 : Jln. Bakau No. 80 C Lolong, Padang

2. Latar Belakang sosial-ekonomi-demografi-lingkungan keluarga a. Status Perkawinan b. Jumlah Anak

: Duda : 3 orang Mampu, penghasilan pensiunan Rp.

c. Status Ekonomi Keluarga :

1.500.000,-/bulan. Penghasilan anak dan menantu Rp. 4.000.000,d. KB e. Kondisi Rumah


-

: Tidak ada :

Tinggal dirumah anak nya, rumah permanen, perkarangan cukup luas Ventilasi cukup, penerangan cukup, sinar matahari cukup masuk ke dalam rumah.

Listrik ada Sumber air : PDAM Jamban ada 1 buah di dalam rumah, septitank ada. Sampah di buang ke TPA Kesan : higiene dan sanitasi baik 9

3. Kondisi Lingkungan Keluarga


-

Jumlah penghuni rumah 5 orang;

pasien, 1 anak pasien, 1 menantu

pasien, 1 cucu pasien dan 1 ibu menantu pasien.


-

Tinggal di daerah kota yang padat penduduk.

4. Aspek Psikologis di keluarga Hubungan dengan keluarga baik Faktor stress dalam keluarga (-)

5. Riwayat Penyakit dahulu / Penyakit Keluarga


-

Pasien tidak pernah menderita penyakit seperti ini sebelumnya. Tidak ada anggota keluarga yang menderita penyakit seperti ini.

6. Keluhan Utama Benjolan pada lipat paha kanan sejak 1 hari yang lalu.

7. Riwayat Penyakit Sekarang

Benjolan pada lipat paha kanan sejak 1 hari yang lalu. Awalnya benjolan muncul saat pasien menggangkat beban berat. Benjolan yang muncul sebesar telur puyuh. Benjolan berkurang saat pasien posisi tidur. Benjolan tersebut dapat dimasukkan kembali. Tidak terasa sangat nyeri pada benjolan. Pasien telah mengangkat beban berat (mengangkat air) 6 bulan terakhir. Keluhan ini belum pernah di obati dan tidak ada di urut.

Nyeri pada perut tidak ada. Riwayat demam (-), mual (-), muntah (-) Riwayat batuk lama tidak ada. Riwayat konstipasi dan kebiasaan sering mengedan tidak ada. 10

Riwayat pembesaran prostat tidak ada. Keluhan buang kecil tidak puas, tibatiba berhenti, sering terbangun malam hari untuk buang air kecil tidak ada.

Riwayat pembengkakan perut tidak ada. Riwayat operasi pada perut bawah tidak ada. Pasien tidak memiliki kebiasaan merokok Buang air besar tidak ada keluhan. Buang air kecil tidak ada keluhan.

8. Pemeriksaan Fisik Status Generalis Keadaan Umum Kesadaran Nadi Nafas TD Suhu BB TB : Baik : CMC : 78x/ menit : 19x/menit : 120/80 mmHg : 36,7 0C : 58 kg : 170 cm BMI: 20,67 (gizi baik)

Status Internus Mata Kulit Dada Paru : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik : Turgor kulit normal : : 11

Inspeksi Palpasi Perkusi Jantung Inspeksi Palpasi Perkusi

: simetris kiri = kanan : fremitus kiri = kanan : sonor

Auskultasi : suara nafas vesikuler, wheezing (-/-), ronkhi (-/-) : iktus tidak terlihat : iktus teraba 1 jari medial LMCS RIC V : Kiri : 1 jari medial LMCS RIC V Kanan : LSD Atas : RIC II Auskultasi : bunyi jantung murni, irama teratur, bising (-) Abdomen Inspeksi Palpasi : Perut tidak tampak membuncit : Darm contur (-), darm steifung (-), nyeri tekan (-), nyeri lepas (- ),Hati dan lien tidak teraba Perkusi Auskultasi : Timpani : BU (+) N

Anggota gerak : reflex fisiologis +/+, reflex patologis -/-, Oedem tungkai -/Status Lokalis Inguinal Dextra Inspeksi : tak tampak pembengkakan/benjolan Dengan test valsava/mengedan tampak benjolan sebesar telur puyuh di lipat paha kanan. Palpasi : saat disuruh mengedan teraba massa di ujung jari.

9. Laboratorium : -

12

10. Diagnosis Kerja 11. Diagnosis Banding

: Hernia Inguinalis Lateralis Dextra Reponibel :

12. Manajemen a. Preventif : Tidak mengangkat beban berat. Jika batuk obati segera Makan makanan berserat untuk menghindari konstipasi dan mengejan berlebihan. b. Promotif :
-

Menjelaskan faktor risiko, penyakit, kepada pasien dan komplikasinya dan menjelaskan bahwa penyakit ini dapat diturunkan

Edukasi pasien mengenai kepentingan operasi.

c. Kuratif -

Asam Mefenamat 3 x 1 Vitamin B komplek 3x1 Dianjurkan untuk di rujuk ke bagian Bedah.

d. Rehabilitatif : 13. Prognosis Quo ad sanam Quo ad vitam Quo ad functionam : bonam : bonam : bonam

13

Dinas Kesehatan Kodya Padang Puskesmas Ulak Karang Dokter Tanggal : Suba Indah : 8 Februari 2011 No. X $ No. X $

R/ Asam mefenamat tab S3dd tab I R/ Vitamin B kompleks tab S3dd tab I

Pro : Tn. JS Umur : 79 tahun Alamat : JL.Bakau No. 80 C Lolong Padang

14