Anda di halaman 1dari 62

Laporan Resmi Mikropaleontologi BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah. Mikro paleontolgi merupakan ilmu yang mempelajari sisa organism yang terawetkan di alam dengan mengunakan alat mikroskop ukuran fosil tersebut berukuran micron. Mikrolitologi membahas batuan sedimen mengunakan mikroskop

dinokular yang di bahas : warna,tekstur,pemilahan,struktur,ukuran kristal ,mineral,semen dll.pada umumnya fosil mikro yang berukuran lebih kebil dari 0,5mm,untuk mempelajainya kadang-kadang mengunakan sayatan tipis dari fosil tersebut. FOSIL berasal dari bahasa latin, yaitu Fossilis, yang berarti menggali dan/ sesuatu yang diambil dari dalam tanah/batuan. Sejarah Mikro Paleontology Sebelum zaman masehi,fosil-fosil mikro terutama ordo foraminifera sangat sedikit untuk di ketahui.medkipun demikian filosof-filosof Mesir banyak yang menuis tentang keanehan alam. Termasuk pada waktu menjumpai fosil. 1).HERODOTUS dan STRABO pada abad ke lima dan ke tujuh sebelum masehi menemukan benda-benda aneh di daerah piramida. Mereka mengatakan bahwa benda-benda tersebut adalah sisa-sisa makanan para pekerja yang telah menjadi keras, padahal benda tersebut sebetulnya adalah fosil-fosil numulites. Fosil fosil ini terdapat dalam batu gamping brumur Eosen yang di gunakan sebagai bahan bangunan piramida di Negara tersebut.
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 1

Laporan Resmi Mikropaleontologi 2)AGRICOLA pada tahun 1546mengambarkan benda-benda aneh tersebut sebagai Stone Lentils 3.)GESNER tahun 1565 menulis tentang sistematika paleontology. 4).VAN LEEWENHOEK (tahun 1660) menemukan miroskop, terhadap fosil mikro berkembang dengan pesat. 5).BECCARIUS (tahun 1739) pertama kali menulis tentang foraminifera yang dapat dilihat dengan mikrosop. 6).CARL VON LINEOUS adalah orang swedia yang

memperkenalkan tata nama baru (1758) dalam bukunya yang berjudul (System Naturae) tata nama baru ini penting, karena cara penamaan ini lebih sederhana dan sampai sekarang ini digunakan untuk penamaan binatang maupun tumbuhan pada umumnya. 1)DORBIGNY (1802-1857) menulis tentang foraminifera yang digolongkan dalam kelas Chepalopoda. Beliau juga menulis tentang fosil mikro seperti Ostracoda, Conodonta, beliau dikenal sebagai Bapak Mikropaleontologi. 2)EHRENBERG dalam penyelidikan organisme mikro menemukan berbagai jenis Ostracoda, Foraminifera dan Flagellata, penyelidikan tentang sejarah perkembangan foraminifera dilakukan oleh CARPENTER (1862) dan LISTER (1894). Selain itu mereka juga menemukan bentuk-bentuk mikrosfir dan megalosfir dari cangkang-cangkang foraminifera. 3).CHUSHMAN (1927) pertama kali menulis tentang fosil-fosil foraminifera dan menitikberatkan penelitianya pada study determinasi foraminifera, serta menyusun foraminifera. kunci untuk mengenal fosil-fosil

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi 4).JONES (1956) banyak membahas fosil mikro diantaranya Foraminifera, Gastropoda, Conodonta, Ostracoda, Spora dan Pollen serta kegunaan fosil-fosil tersebut, juga membahas mengenai ekologinya. Kegunaan Fosil Foraminifera Fosil foraminifera digunakan sebagai berikut: Fossil index ; secara akurat memberikan umur realtif suatu batuan Paleoclimatology ; mengetahui iklim purba (zaman lampau) Paleoceanography ; mengetahui tempat kehidupan masa lalu Biostratigraphy; mengetahu secara rinci zonasi/stratigrafi kehidupan Evolusi kehidupan (urut-urutan perkembangan kehidupan suatu spesies) Paleobathymetric ; mengetahui kedalaman suatu sedimentasi Paleoenvironment; mengetahui lingkungan kehidupan masa lampau Tectonic indication ; dapat mengetahui indikasi perubahan tektonisme selama sejarah kehidupan Oil Deposite Indicator ; indikasi terdapatnya potensi Minyak Bumi (HCL)

Makna Dan Tata Cara Penamaan Fosil CARL VAN LINNEOUS adalah orang swedia yang memperkenalkan tata nama baru (1758) dalam bukunya yang berjudul (Systema Naturae) mengusulkan Taxonomi, dan sampai sekarang digunakan orang banyak. Tata cara penamaan yang digunakan adalah bahasa latin Taxonomi adalah tata cara penamaan / sistematika penamaan tingkat kehidupan yang tertinggi sampai tingkat kehidupan yang terendah, yaitu : Kingdom Phylum Class Ordo Family : Jumlahnya tertentu dan pasti (yakni : Flora dan Fauna). : Tidak berubah dan pasti : : :

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi Genus : Jumlahnya masih dapat berubah/bertambah dengan

Penamaan genus baru. Species genus,species Varietas : Ulah masih dapat berubah/bertambah dengan penamaan atau pun varietas baru : Dimungkinkan dapat dibuat/direkayasa penemuan varietas

baru yang lebih unggul.

Sistematika Paleontologi Taksonomi CARL VAN LINNEOUS adalah orang swedia yang memperkenalkan tata nama baru (1758) dalam bukunya yang berjudul (Systema Naturae) mengusulkan Taxonomi, dan sampai sekarang digunakan orang banyak. Tata cara penamaan yang digunakan adalah bahasa latin Taxonomi adalah tata cara penamaan / sistematika penamaan tingkat kehidupan yang tertinggi sampai tingkat kehidupan yang terendah, yaitu : Kingdom Fauna). Phylum Class Ordo Family Genus : Tidak berubah dan pasti : : : : Jumlahnya masih dapat berubah/bertambah dengan Penamaan genus baru. Species : Ulah masih dapat berubah/bertambah dengan penamaan genus,species
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

: Jumlahnya tertentu dan pasti (yakni : Flora dan

atau pun varietas baru

Laporan Resmi Mikropaleontologi Varietas : Dimungkinkan dapat dibuat/direkayasa penemuan varietas baru yang lebih unggul. Penamaan Genus Species. Untuk tingkatan genus, hanya di beri nama satu suku kata dan di tulis dengan huruf tegak,di awali dengan huruf besar. Contoh : Globorotalia Untuk tingkat species,nama genus di tambah satu suku kata (2 suku kata) dan di tulis dengan huruf miring atau di garis bawahi untuk suku kata ke dua di tulis dengan huruf kecil Contoh: Globorotalia tumida Kingdom Protista Kingdom protista menurut HAECKEL (1866) binatang primitif bersel satu termasuk Kingdom Protista yang dapat di bagi lagi menjadi 12 Phylum di antaranya adalah Phylum Portozoa. Phylum Protozoa Class : 1. Flagellate/mastigophora 2. Sarcodina/rhizopoda 3. Sporozoa 4. Ciliate (infusoria) Class sarcodina terbagi menjadi 7 ordo, yaitu : Ordo : 1. Foramimifera mempunyai bagian yang keras 2. Proteomixa

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi 3. Mycetozoa 4. Amoebina---tidak mempunyai bagian yang keras 5. Testaccea 6. Heliozoa--- hanya dapat di lihat dengan mikoscop perbesaran tinggi dan mempunyai bagian yang keras 7. Radiolaria 1.2 Maksud Dan Tujuan Maksud dan tujuan dari praktikum Mikro Palentologi ini adalah agar mahasiswa (praktikan) dapat lebih memahami bagaimana menganalisis fosil mikro dengan menggunakan mikroskop untuk dapat mengidentifikasikan macammacam fosil yang ada di indonesia, juga agar praktikan lebih memahami mengenai fosil secara lebih mendetail. Dan dapat mengetahui kegunaan fosil. Contoh Kegunaan Fosil Foraminifera Fosil foraminifera digunakan sebagai berikut: Fossil index ; secara akurat memberikan umur realtif suatu batuan Paleoclimatology ; mengetahui iklim purba (zaman lampau) Paleoceanography ; mengetahui tempat kehidupan masa lalu Biostratigraphy; mengetahu secara rinci zonasi/stratigrafi kehidupan Evolusi kehidupan (urut-urutan perkembangan kehidupan suatu spesies) Paleobathymetric ; mengetahui kedalaman suatu sedimentasi Paleoenvironment; mengetahui lingkungan kehidupan masa lampau Tectonic indication ; dapat mengetahui indikasi perubahan tektonisme selama sejarah kehidupan Oil Deposite Indicator ; indikasi terdapatnya potensi Minyak Bumi (HCL)

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi 1.3 Metode Penulisan Berdasarkan dengan hasil analisis fosil dan materi-materi yang telah diajarkan oleh asdos kepada praktikan serta studi pustaka.

1.4 Alat dan Bahan Peralatan yang digunakan dalam pengambilan sampel, antara lain : Palu geologi Kompas geologi Plastik/tempat sampel Buku catatan lapangan Alat tulis HCl 0,1 N Peta lokasi pengambilan sampel

Sedangkan peralatan lain guna menyajikan fosil, antara lain : Wadah sampel Larutan H2O2 Mesin pengayak Ayakan menurut skala Mesh Tempat sampel yang telah dibersihkan Alat pengering / oven

Dan untuk memisahkan fosil, peralatan yang diperlukan antara lain : Cawan tempat contoh batuan Jarum Lem unuk merekatkan fosil Tempat fosil

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi BAB II DASAR TEORI

II.1

Mikropalentologi Mikro paleontolgi merupakan ilmu yang mempelajari sisa organism yang

terawetkan di alam dengan mengunakan alat mikroskop ukuran fosil tersebut berukuran micron. Mikrolitologi membahas batuan sedimen mengunakan mikroskop

dinokular yang di bahas : warna,tekstur,pemilahan,struktur,ukuran kristal ,mineral,semen dll.pada umumnya fosil mikro yang berukuran lebih kebil dari 0,5mm,untuk mempelajainya kadang-kadang mengunakan sayatan tipis dari fosil tersebut. Mikropaleontologi merupakan cabang paleontologi yang mempelajari mikrofosil, ilmu ini mempelajari masalah organisme yang hidup pada masa yang lampau yang berukuran sangat renik (mikroskopis),yang dalam pengamatannya harus menggunakan Mikroskop atau biasa disebut micro fossils (fosil mikro). Pembahasan mikropaleontologi ini sesungguhnya sangat heterogen, berasal baik dari hewan maupun tumbuhan ataupun bagian dari hewan atau tumbuahan. Pada ilmu Mikropaleontologi ini dikenal adanya Analisis Biostratigrafi. Dimana biostratigrafi tersebut memiliki hubungan yang sangat erat dalam penentuan umur relatif dan lingkungan pengendapan dari suatu Batuan berdasarkan kandungan fosil yang terkandung dalam Batuan tersebut. Oleh karena itu diadakanlah

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi praktikum Mikropaleontologi dengan acara Biostratigrafi, praktikum ini dilakukan agar memudahkan mahasiswa dalam membuat analisa masalah Biostratigrafi.

FOSIL berasal dari bahasa latin, yaitu Fossilis, yang berarti menggali dan/ sesuatu yang diambil dari dalam tanah/batuan. II.2 Foraminifera

Foraminifera di bagi menjadi dua yaitu foram besar dan foram kecil. Foram besar disebut juga fosil mikro karena untuk menanalisis atau mengamati fosil foram besar langka awalnya adala harus di sayat dulu, kemudian dianalisis pakai alat bantu yang di sebut mikroskop/ Foraminifera dari kata foramen yang berarti lubang kecil. Sangat jelas bila mengamati rumahnya / test / shell / cangkang penuh lubang yang kecil dan halus. Golongan ini merupakan binatang ber sel satu yang sederhana, didapatkan protoplasma dan didapatkan satu atau lebih inti (nucleous/oli)

Gambar 1 Foraminifera

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi Aperture adalah lubang utama pada test, sebagai tempat keluarnya protoplasma yang berfungsi sebagai pseudopodia atau kaki semu

Perkembangbiakan Foraminifera Pada golongan ini didapatkan dua cara perkembangbiakan yaitu secara sexual dan a sexsual, keduanya merupakan satu siklus perkembangan A-sexual Megalosfeer Protoconch besar, test kecil Sexual Mikrosfeer Protoconch kecil, test besar

Dimorfisme : satu macam individu membentuk dua macam bentuk berlainan

Gambar 2: perkembangbiakan foraminifera

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

10

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar 3: Siklus Perkembangbiakan Foraminifera

Gambar 4: Siklus Perkembangbiakan Foraminifera Klasifikasi Foraminifera Foraminifera dibedakan atas foram kecil dan foram besar. Foram kecil berdasarkan cara hidupnya dapat dibedakan menjadi foram planktonik dan benthonik.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

11

Laporan Resmi Mikropaleontologi Morfologi Foraminifera Bentuk luar foraminifera,jika di amati di bawah mikroskop dapat menunjukan beberapa kenampakan yang bermacam-macam dari cangkan foraminifera,meliputi : a. Dinding, lapisan terluar dari cangkan foraminifera yang berfungsi melindungi bagian tubuhnya.dapat terbuat dari zat-zat organik yang di hasilkan sendiri atau dari material asing yang di ambil dari sekelilingnya. b. Kamar, bagian dalam foraminifera di mana protoplasma berada c. Septa, sekat-sekat yang memisahkan antara kamar. d. Suture, suatu bidang yang memisahkan antara dua kamar yang berdekatan. e. Aperture, lubang utama dalam cangkan foraminifera yang berfungsi sebagai mulut atau juga jalan keluarnya protoplasma.

Gambar 5: bentuk luar foraminifera Ciri-ciri Morfologi Komposisi dinding test (bahan pembentuk test) Bentuk test, bentuk kamar. Susunan kamar dan jumlah kamar. Bentuk dan letak mulut, aperture utama dan aperture tambahan, jumlah aperture. Bentuk dan letak ormentasi / hiasan.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

12

Laporan Resmi Mikropaleontologi Radiolarian Radiolarian merupakan sala satu kelompok yang sangat menarik untuk dipelajari dari phylum protozoa.kehidupan radiolariaberada pada daerah pelagic atau laut dalam dan hidup dalam endoskeleton yang komplek. Tubuh radiolarian terbentuk dari silica dengan bentuk yang sering dijumpai berupa bentuk simetri membulat dan sangat indah. Pengambaran dari radiolarian yang terkenal telah dibuat oleh Ernest Haeckel (berkebangsaan jerman)dan di publikasikan dalam buku die radiolarian (Berlin,1962) serta koleksi-koleksi dari fosil ini oleh Ernest Haeckel dibuat dalam Report On The Radiolaria pada tahun 1973-1876.

Gambar6:.Morfologi dan bagian-bagian dari cangkang radiolarian. Radiolarian juga merupakan sala satu dari jenis planktonik dan pertama kali muncul sejak jaman pra-kambrian serta merupakan sala satu jenis organisme yang pertama kali muncul. Radiolaria termasuk dari organism jenis uniceluler dan memiliki cangkang dengan komposisi dari silica.Radiolaria hidup pada linkungan marine atau laut dan hidu dengan baik secara individual maupun secara koloni.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

13

Laporan Resmi Mikropaleontologi Secara fofmal radiolarian termasuk dari phylum protozoa subphylum sarcodina klas actinopoda subklas radiolarian.radiolaria terdiri dari dua ordo besar phaedaria dan polichistina. Phaedaria merupakan jenis radiolarian yang memiliki cangkang dari silica yang bercampur dengan material organic artinya tidak murni berkomposisi silica,sedangkan polycystina merupakan jenis radiolarian yang memiliki cangkang dari silica murni (umumnya opal) Jenis polysyctina ini yang sangat banyak terekam dalam batuan kerana komposisi cangkangnya yang berupa silica murni.polycystina terbagi dua sub orde yaitu spumellaria dan naselaria. Determinasi Radiolaria Seperti cara penyajian fosil mikro pada umumnya,radiolarian juga mengunakan cara-cara yang sama,hanya saja dalam proses penguraian batuannya mengunakan asam hidroflourik (10%).cara penyajian hingga determinasi dan penamaan juga sama seperti fosil mikro lainnya.contoh foraminifera. Berikut merupakan contoh-contoh fosil radiolaria yang umum dijumpai :

Gambar7: Auxoprunum stauraxonium

Gambar 8:Lamprocyclus maritalus

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

14

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar9: Euchitonia furcata 1. Fosil Planktonik

Gambar10: Dictyocoryne truncatum

Fosil Planktonik (mengambang), ciri-ciri : Susunan kamar trochospiral Bentuk test bulat Komposisi test Hyaline Ekologi Foraminifera Planktonik Foraminifera plankton lebih tahan terhadap pengaruh lingkungan jika dibandingkan dengan foraminifera benthos. Foraminifera plankton penting digunakan untuk memecahkan problem-problem geologi, antara lain : 1. Sebagai fosil penunjuk 2. Korelasi 3. Menentukan lingkungan pengendapan Foraminifera plankton tidak selalu hidup di permukaan air laut, tetapi pada kedalaman tertentu : 1. Hidup antara 30 50 meter 2. Hidup antara 50 100 meter 3. Hidup pada kedalaman 300 meter 4. Hidup pada kedalaman 1000 meter.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

15

Laporan Resmi Mikropaleontologi Metode determinasi fosil, dapat dilakukan dengan cara :

1. Membandingkan dengan koleksi fosil yang ada 2. Menyamakan fosil, yang belum dikenal dengan gambar-gambar yang ada dileteratur/publikasi 3. Langsung mendeterminasi fosil yang belum dikenal tersebut dengan mempelajari ciri-ciri morfologinya 4. Kombinasi 1,2 dan 3 5. Morfologi fosil yang dideterminasi masing-masing fosil berbeda, karena hal ini tergantung dari jenis fosil dan karakteristik morfologi tubuhnya baik fosil makro & mikro . Pengenalan Genus Dan Spesies Foraminfera Planktonik

Gambar11. Genus Spesies Foraminfera Planktonik Batasan mengenai foraminifera plangtonik Genus pada mesozoic Test trochospiral .Aperture utama pada umbilicus, didapatkan tegilla o Ada Keel : Globotruncana o Tanpa Keel : Rugoglobigerinita Aperture utama pada umbilicus extra umbilicus, ddapatakan aperture tambahan pada bagian suture o Ada Keel : Rotalipora o Tanpa Keel : Ticinella
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 16

Laporan Resmi Mikropaleontologi Aperture utama umbilicus - extra umbilicus, dibatasi oleh lip/flap o Ada Keel : Praeglobotruncana o .Tanpa Keel : a.Kama globular ovate : Hedbergella .Kamar clavate radial elongate : Clavihedbergella Genus Kenozoiikum .Test Trochospiral .Aperture Umbilical o Tanpa BULLA .Aperture dengan atau tanpa lip : Globigerina Aperture tertutup oleh flap atau umbilical tooth : Globoquadrina Aperture utama dengan / tanpa lip, aperture tambahan pada suture : Globigerinoides .Aperture sekundair pada suture : Condeina o Dengan BULLA Aperture utama tertutup oleh bulla dengan satu atau lebih infralaminal aperture : Catabsydrax .Aperture utama tertutup oleh tegilla dengan sejumlah infralaminal : Globigerinita .Aperture utama tertutup oleh bulla, didapatkan aperture biasanya tertutup oleh sutural bulla : Globigerinoita .Aperture extra umbilical umbilical o Tanpa bulla Tanpa aperture sekunder pada suture .Kamar ovate angular rhomboid / angular conical dengan tanpa keel : Globorotalia .Kamar radial elongate, clavete / cylindrical, tanpa keel : Hastigerinella .Dengan aperture sekunder sutural pada spiral side : Truncorotoloides

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

17

Laporan Resmi Mikropaleontologi Penamaan Genus Species Untuk tingkatan genus, hanya di beri nama satu auku kata dan di tulis dengan huruf tegak,di awali dengan huruf besar. Contoh : Globorotalia Untuk tingkat species,nama genus di tambah satu suku kata (2 suku kata) dan di tulis dengan huruf miring atau di garis bawahi untuk duku kata ke dua di tulis dengan huruf kecil. Contoh: Globorotalia tumida 2. Fosil Benthonik Fosil Benthonik (di dasar laut), ciri-ciri : Susunan kamar planispiral Bentuk test pipih Komposisi test adalah aglutine dan aranaceous Ekologi Foraminifera Benthos Foram kecil benthos sering dipakai untuk penentuan lingkungan pengendapan, sedangkan foraminifera besar dipakai untuk penentuan umur foram kecil benthos sudah sejak lama dipakai dan sangat berharga untuk mengetahui lingkungan pengendapan purba. Lingkungan laut di bagi menjadi : 1. Zona neritik : kedalaman 0-200m 2. Zona bathyal : kedalaman 200-300m 3. Zona abysal : kedalaman lebih 3000m Susunan Kamar Foraminfera Bentonik

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

18

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar 12: Susunan Kamar Foraminfera Bentonik Genus Pada Mesozoic Test Planspiral Aperture utama equatorial , dibatasi oleh lip o .Ada KEEL : Planomalina o Tanpa KEEL : a.Kamar globular ovate : Globigerinelloides o .Kamar radial elongate : Hastigerinoides Genus Kenozoiikum Test Planspiral .Aperture equatorial o Kamar spherical ovate : Hastigerina o .Kamar spherical pada permulaan kemudian radial elongate / clavete : Clavigerinella o .Kamar sub-globular / radial elongate dengan tubulo spine : Hankenina .Aperture utama equatorial dengan aperture sekunder, kamar sub-globular dengan tubulo spine : Cibrohankenina Apertur Foraminfera Bentonik Lubang utama pada test foraminifera , tempat keluarnya protoplasma, biasanya pada permukaan septa atau pada kamar terakhir
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

19

Laporan Resmi Mikropaleontologi Ada tiga macam aperture o .Primary aperture , lubang utama yang terleta pada kamar terakhir o .Secondary aperture, lubang tambahan yang terletak pada kamar utama o Accessory aperture, lubang yang nampak tidak langsung kamar utama tetapi pada aksesori struktur (bulla, tegilla) Mempelajari aperture sangat penting terutama dalam klasifikasi. Secara sistimatis kita tekankan mengetahui letak (position) dan bentuk (shape) aperture.

Gambar13 : macam-macam Apertur Foraminfera Bentonik Letak Aperture Terminal : aperture terletak pada kamar terakhir, terutama dijumpai pada test tidak terputar (uncoiled) yaitu, Uniserial, Biserial dan Triserial
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

20

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar 14: letak apertur Apertual face : pada permukaan septa kamar akhir, bisa terletak pada baian atas, tengah, bawah dan tersebar merata

Gambar 15: Apertual face .Umbilical : terletak pada bagian umbilicus. Misal pada Gobigerina, Globoquadrina

Gambar 16 ; Umbilical Umbilicus extra umbilicus : terletak pada umbilicus dan melebar sampai bagian tepi. Misal pada Globorotalia

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

21

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar 17: Umbilicus extra umbilicus .Pheripheral : terletak pada bagian tepi

Gambar 18: Pheripheral Sutural : terletak pada bagian suture

Gambar 19: Sutural . Interiomarginal (Equatorial) : terletak pada bagian dasar kamar akhir, terutama pada susunan kamar terputar

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

22

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar 20: Interiomarginal

Infralaminal : terletak sepanjang tepi accessory structure (bulla, tegilla)

Gambar 21: Infralaminal .Intralaminal : terletak menembus accessory structure (bulla, tegilla)

Gambar 22: Intralaminal Bentuk Aperture .Bulat

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

23

Laporan Resmi Mikropaleontologi Contoh pada Lagena, Frondicularia, Palmula, Astrorhizidae

Gambar 23: Bentuk Aperture Radiate : lubang buat kemudian didapatkan ridges yang radier. Misal pada Nodosaridae, Polymorphiridae, Robulus

Gambar 24: Radiate Phyaline : lubang terletak pada jun leher/neck. Misal pada Uvigerina, Lagenidae, Astrorhizidae, Siphonina

Gambar 25: Phyaline Slitlike : celah. Contoh pada Nonon, Pullenia, Nonionella, Textularia

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

24

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar 26; Slitlike Cressentic : bulan sabit (horse shoe shape)

Gambar 27: Cressentic .Virguline : koma Misa pada Vigulina, Bulimina

Gambar 28: Virguline Ectosolenian : aperture terletak dalam leher (auter neck). Misal pada Polymorphinidae, Lagenidae

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

25

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar 29: Ectosolenian .Entosolenian : mempunyai internal neck. Misal pada Entosolenia

Gambar 30: Entosolenian .Cribate : saringan Misal pada Cribostonum, Fabularia, Trematophere

Gambar 31: Cribate . Dendritik : seperti pohon dengan cabang-cabangnya Misal pada Dendritina

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

26

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Gambar 32: Dendritik Aperture bergigi : bifid tooth, mono tooth

Gambar 33: Aperture bergigi

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

27

Laporan Resmi Mikropaleontologi BAB III PREPARASI FOSIL

III.1

Pengambilan Contoh Batuan

Teknik Dokumentasi Berikut merupakan tahap-tahap dalam pengambilan sampel batuan yang mengandung fosil mikro, yaitu : 1 Sampling Sampling adalah pengambilan sampel batuan di lapangan untuk dianalisis kandungan mikrofaunanya. Fosil mikro yang terdapat dalam batuan mempunyai bahan pembentuk cangkang dan morfologi yang berbeda, namun hampir seluruh mikrofosil mempunyai satu sifat fisik yang sama, yaitu ukurannya yang sangat kecil dan kadang sangat mudah hancur, sehingga perlu perlakuan khusus dalam pengambilannya. Sangat diperlukan ketelitian serta perhatian dalam pengambilan sampel, memisahkan dari material lain, lalu menyimpannya di tempat yang aman dan terlindung dari kerusakan secara kimiawi dan fisika Beberapa prosedur sampling pada berbagai sekuen sedimentasi dapat dilakukan, seperti : a. Spot Sampling, dengan interval tertentu merupakan metode terbaik untuk

penampang yang tebal dengan jenis litologi yang seragam, seperti pada lapisan batugamping. Pada metode ini dapat ditambahkan channel sample (sampel paritan) sepanjang kurang lebih 30 cm pada setiap interval 1,5 meter. b. Channel sample, dapat dilakukan pada penampangg lintasan yang pendek

3 5 m, pada litologi yang seragam atau pada perselingan batuan dan dilakukan setiap perubahan unit litologi.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

28

Laporan Resmi Mikropaleontologi 2 Kualitas Sampel Pengambilan sampel batuan untuk analisis mikropaleontologi harus memenuhi kriteria sebagai berikut : -. Bersih, sebelum mengambil sampel harus dibersihkan dari semua kepingan pengotor -. Representatif dan Komplit, harus dipisahkan dengan jelas antara sampel batuan yang mewakili suatu sisipan atau suatu lapisan batuan. Ambil sekitar 300-500 gram (hand specimen) sampel batuan yang sudah dibersihkan. -. Pasti, apabila sampel terkemas dengan baik dalam suatu kemasan

kedap air yang ditandai dengan tulisan tahan air, yang mencakup segala hal keterangan tentang sampel tersebut seperti nomer sampel, lokasi, jenis batuan dan waktu pengambilan, maka hasil analisis sampel pasti akan bermanfaat. Ketidakhati-hatian kita dalam memperlakukan sampel batuan akan berakibat fatal dalam paleontologi maupun stratigrafi apabila tercampur baur, terkontaminasi ataupun hilang. 3 Jenis Sample Jenis sampel disini ada 2 macam, yaitu : -. Sampel permukaan, sampel yang diambil langsung dari pengamatan

singkapan di lapangan. Lokasi & posisi stratigrafinya dapat diplot pada peta. Sampel bawah permukaan, sampel yang diambil dari suatu pemboran. Dari cara pengambilannya, sampel bawah permukaan dapat dipisahkan menjadi : Inti bore (core), seluruh bagian lapisan pada kedalaman tertentu diambil secara utuh.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

29

Laporan Resmi Mikropaleontologi Sampel hancuran (ditch-cutting), lapisan pada kedalaman tertentu dihancurkan dan dipompa keluar, kemudian ditampung. Sampel sisi bor (side-well core), diambil dari sisi-sisi dinding bor dari lapisan pada kedalaman tertentu.

III.2 Penyajian Fosil Teknik Penyajian Fosil Fosil mikro dalam batuan sering terdapat bersamaan dengan batuan lain yang telah direkatkan oleh semen,oleh karena itu harus dipisahkan terlebih dahulu dari batuan penyusunnya sebelum melakukan penelitian. Karena dalam penelitian diperlukan fosil yang benar-benar bersih dari pengotor dan lepas dari iktan semennya,maka batuan sedien yang belum begiu kompak perlu diurai menjadi butir-butir yang lepas,sedangkan untuk batuan yang telah kompak dimana penguraian butirnya tidak memungkinkan,perlu dilakukan secara khusus,misalnya dengan sayatan tipis,kemudian diteliti dengan mikroskop. Teknik penguraian batuan Proses penguraian batuan sedimen dapat dikerjakan dengan dua cara, yaitu proses penguraian secara fisik dan penguraian secara kimia. Proses penguraian secara fisik Cara ini digunakan terutama untuk batuan sedimen yang belum begitu kompak dan dilakukan dengan beberapa tahap, yaitu : -. Batuan sedimen ditumbuk dengan palu karet sampai menjadi pecahanpecahan dengan diameter 3-6 mm -. Pecahan-pecahan batuan direndam dalam air

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

30

Laporan Resmi Mikropaleontologi -. Kemudian direas-remas dalam air -. Diaduk dengan mesin aduk atau alat pengaduk yang bersih -. Dipanaskan selama 5-10 menit -. Didinginkan Umumnya batuan sedimen yang belum begitu kompak, apabila mengalami proses-proses tersebut akan terurai. Proses penguraian secara kimia Bahan-bahan larutan kimia yang biasa digunakan dalam penguraian batuan sedimen antara lain : asam asetat, asam nitrat dan hydrogen piroksida. Penggunaan larutan kimia sangat tergantung dari macam butir pembentuk batuan dan jenis semen. Oleh sebab itu, sebelum dilakukan penguraian batuan tersebut perlu diteliti jenis butirannya, masa dasar dan semen. Hal ini dikerjakan dengan seksama agar fosil mikro yang terkandung didalamnya tidak rusak atau ikut larut bersama zat pelarut yang digunakan Contoh : -. Batulempung dan Lanau : penguraian batuan dilakukan dengan menggunakan larutan Hydrogen Pyroksida (H2O2). Teknik Proses Pengayakan Dasar proses pengayakan adalah bahwa fosil-fosil dan butiran lain hasil penguraian terbagi menjadi berbagai kelompok berdasarkan ukuran butirnya

masing-masing yang ditentukan oleh besar lubang. Namun, perlu diperhatikan bahwa tidak semua butiran mempunyai bentuk bulat, tetapi ada juga yang panjang yang hanya bisa lolos dalam kedudukan vertikal. Oleh karena itu, pengayakan harus digoyang sehingga dengan demikian berarti bahwa yang dimaksudkan dengan besar butir adalah diameter yang kecil / terkecil
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

31

Laporan Resmi Mikropaleontologi Pengayakan dapat dilakukan dengan cara basah dan cara kering : a Cara kering -. Keringkan seluruh contoh batuan yang telah terurai -. Masukkan kedalam ayakan paling atas dari unit -. Mesin kocok dijalankan selama + 10 menit -. Contoh batuan yang tertinggal di tiap-tiap ayakan ditimbang b Cara basah Cara ini pada prinsipnya sama dengan cara kering, tetapi pada umumnya menggunakan ayakan yang kecil. Pengayakan dilakukan dalam air. Teknik Pemisahan Fosil Fosil-fosil dipisahkan dari butiran lainnya dengan menggunakan jarum. Untuk menjaga agar fosil yang telah dipisahkan tidak hilang, maka fosil perlu disimpan di tempat yang aman. Setelah selesai pemisahan fosil, penelitian terhadap masing-masing fosil dilakukan. a. Saringan dengan 30 80 100 mesh b. Wadah pengamatan mikrofosil c. Jarum pengutik d. Slide karton Jerman 40 x 25 mm) e. Slide karton (model internasional, 75 x 25 mm) Gambar 34: Alat-alat pengajian

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

32

Laporan Resmi Mikropaleontologi BAB IV HASIL PENELITIAN

IV.1 Geologi Regional Daerah Penelitian Daerah penelitian secara administratif termasuk kecamatan kokap, kabupaten kulomprogo,daerah istimewa yogyakarta.sedangkan secara geografis terletak pada 07 4700 LS-07 51 30LS dan 11004,30 BT-11009,00BT dengan luas daerah penelitian 68,9km2 (8,3km x 8,3km).geomorfologi daerah penelitian di bagi menjadi empat satauan geomorfologi, yaitu: satuan bukit terisolir, satauan perbukitan vulkanik terdenudasi,sataun perbukitan homoklin,dan satauan endapan aluvial.pembagian tersebut mengacu pada klasifikasi R.A.Van Zuidam (1983).sedangkan pola aliran sungai yang berkembang adalah dendritik dan subparalel.pegunungan seluruhnya hampir terkikis oleh jumlah sunagai yang menbentuk serangkaian lembah yang memancar.lembah-lembah sungai yang umumnya menbentuk V,dengan tebing-tebing yang terjal,di beberap tempat terdapat air terjun yang mencapai 30 m.stadia erosi di pegunungan kulomprogo di pengaruhi oleh susunan litilogi, makin keras batauannya, makin tahan terhadap pelapukan,sehingga pada tempat akan memiliki tingkat erosi yang

berbeda.morfologi di komplek kulonprogo terbentuk pada awal plestosen bersama dengan pembentukan struktur sesar yang tersebar ke seluruh pegunungan ini (Van Bemmelen 1949). Berdasarkan kumpulan mineral ubahannya, daerah penelitian dapat di kelompokkan menjadi 4 zona ubahan hidrothermal, yaitu zona klorit-kalsit,epidotaktinolik, sebanding dengan zona ubahan propilitik : zona kuarsa-serisit-kloritkalsit sebangding dengan ubahan filik : zona kuarsa-ilit-kalsit sebanding dengan zona ubahan argilik : zona dickite-kaolinit sebanding dengan zona ubahan advanced argilic.dengna demikian,di perkirakan bahwa proses ubaha terjadi pada kisaran temperatur antara 120C-320C dengan kondisi Ph larutan 4-7.siatem
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 33

Laporan Resmi Mikropaleontologi ubahan hidrothermal di daerah penelitian termasuk dalam sistiemepithermal bersulfisa rendah. Menurut Van Bemmelen (1949),urutan stragrigrafi pada daerah kulomprogo dari lapisan tua ke daerah muda adalah sebagai berikut : 1.Formasi Nangulan Di daerah kulomprogo formasi nangulan merupakan formasi tertua yang tersingkap di daerah tersebut. formasi nangulan tersusu atas lapisan batu pasir, napal, lempung, dan lignit yang menyisip di antara napal dengan batu pasir. Berdasarkan kandungan faunanya, formasi nangulan di bagi menjadi 3 anggota yaitu : Axinea beds Mempunyai ketebalan 40 m dan di endapkan di daerah tepi laut. Formasi ini tersusun atas batu pasir kuarsa dan lempung pasiran yang di sisipi oleh napal dan serpih, tidak banyak di jumpai fosil foraminifera. Yogyakarta beds Mempunyai ketebalan 60 m,terdiri dari batu pasir karbonatan dan lempung banyak molluska. Discoclylina beds Ketebalan 200 m, tersusun atas batu pasir tuffan, andesit dan batu pasir halus, banyak sekali di jumpai fosil discocyclina. Menurut hartono (1969,vide darwin kadar,1975),diatas discocyclina beds terdapat zona globigerina marls 49 berumur eosen akhir.menurut harsono pringgopawiro dan purna masing-masing (1973 vide darwin kadar),berdasarkan kandungan fosil foraminifera plangtonik, maka di perkirakan formasi nangulan

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

34

Laporan Resmi Mikropaleontologi mempunyai kisaran umur antara eosen tengah sampai ologosen akhir.menurut mereka formasi nangulan di bagi menjadi 2 anggota yaitu: o Anggoata kalisonggo,pada lapisan bagian bawah o Anggota kaliseputih,pada lapisan bagian atas 2. Formasi Andesit Tua. Formasi andesit tua teretak diatas formasi nangulan,formasi ni tersusun atas breksi andesit, tuff, aglomerat dan lava andesit. Litologi yang menyusun formasi ini merupakan produk gunung api atau volkanik.menurut darwin kadar (1986), vide van bemmelen (1949) litologi seperti pada formasi andesit tua di jumpai di jawa, sumatra dan beberapa dan yang menpuerah lain. Menurut harsono pringgopawiro dan purnamaningsih (1973 vide darwin kadar,1973),menyatkan bahwa kisaran umur pada fosmasi andesit tua adalah miosen awal. Stratigrafi daerah penelitian yaitu terdiri dari : 1. Formasi jonggrangan dan formasi sentolo terletak di selaras dia atas formasi andesit tua yang mempunyai hubungan saling menjari. Penyusun formasi jonggrangan bagian bawah berupa breksi tuff, batu pasir yang mengandung moluska dengan lensa-lensa lignit. Bagian atas dari formasi jonggrangan tersusun atas batu gamping berlapis yang berkhir dengan batu gamping terumbu. Darwin kadar (1975) menyebutkan bahwa formasi sentolo bagian bawah tersusun oleh batu pasir konglomerat, batu gamping, dan semakin ke atas berkembang napal yang berseling dengan batu gamping,bagian atas di jumpai batu gamping berlapis yang berseling dengan lapisan tipis napal.berdsarkan kisaran umur dari fosil foraminifera sentolo berkisar antara miosen sampai pliosen.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

35

Laporan Resmi Mikropaleontologi 2. Endapan Aluvial terdiri dari kerakal,pasir dan rombakan gunung api yang menumpang tidak selaras di atas formasi jonggrangan dan formasi sentolo,endapan aluvial mempunyai kisaran umur holosen.

Tabel 1stigrafi lingkungan pengendapan AGE Holosen Pleistosen Upper Miocene Midlle Miocene Lower Miocene Ologocene Eocene Sentolo beds Jonggrangan beds Old andesit formation Upper eocence of nangulan STRATIGRAFI Aluvial Old merapi volcanic

I. 4. Waktu, Lokasi Pengambilan Sampel, dan Kesampaian Daerah Waktu

Waktu pelaksaan Fild Trip pada hari minggu, 2011 dari jam 08:30 15:30 WIB. Lokasi pengamatan sempel

Lokasi Daerah Pengamatan, yaitu di Daerah Kulung Progo meliputi daerah G.Perem,Sentolo..Termasuk Kab. Kulung Progo,kota Yogyakarta, kira-kira sebelah utara kota Yogyakarta. Kesampaian daerah kira-kira 35 km dari kota Yogyakarta. Berada di daerah wates.
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

36

Laporan Resmi Mikropaleontologi Kesampaian Daerah

Dalam kesampaian, para prktikan di bagi perkelompok, yaitu: TOP, BATTOM dan MIDDLE. Saat itu saya masuk kelompok A3, dan mendapat bagian BOTTOM, yaitu bagian paling bawah dari lokasi. Di lokasi pengamatam para praktikan mengamati, batuan sedimen yang terisi oleh fosil mikro. Kami mengukur bidang perlapisan yang ada pada lokasi pengamatan. Mendeskripsikan batuan sedimen berbutir halus. Setelah itu mengukur streke dan dip lokasi lokasi pengamatan. Setelah itu mengabil sempel batuan sedimen yang berbutir halus,untuk di lakukan proses preparasi fosil, proses preparasi fosil dilakukan di laboraturium IST,Akprind untuk di deskripsikan dengan mikroskop dan mengetahui jenis fosil mikro dari sempel batuan sedimen berbutir halus.

IV.2 Determinasi Fosil Beberapa cara mendeterminasi foraminifera untuk memberikan nama genusnya,antara lain dengan : 1. Membandingkan dengan fosil yang ada 2. Menyamakan foram, yang belum di kenal dengan gambar-gambar yang ada di leteratur 3. Langsung mendeterminasi fosil farom yang belum di kenal tersebut dengan pempelajari ciri-ciri morfologinya 4. Kombinasi 1,2,& 3 Berikut ini merupakan determinasi antara fosil planthonik dan fosil benthonik di Lokasi Daerah Pengamatan, yaitu di Daerah Kulung Progo meliputi daerah G.Perem,Sentolo. Termasuk Kab. Kulung Progo, kota Yogyakarta, Dari pengamatan lapangan untuk LP I, sampel yang dibawah untuk analisa mikro fosil adalah sebagai berikut:
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 37

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Deskipsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):3 o (dorsal):7 Jumlah putaran: o (ventral):1 o (dorsal) :1 Aperture :Accesory Aperture Hiasan pada : o -Permukaan : Racticulata o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil:Globorotalia inflate :-Mesh 40 TOP : Foraminifera Planthonik : trocospiral : membulat : Melengkung lemah : Hyaline

Deskripsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture :-Mesh 40 TOP : Foraminifera Benthonik : Planispiral : Membulat tanggung : Melengkung Lemah
38

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi Komposisi Jumlah kamar o (ventral):1 o (dorsal):7 Jumlah putaran: o (ventral):7 o (dorsal) :7 Aperture :corong Hiasan pada : o -Permukaan costae o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil: Nodogerina Parkari : aglutine

Deskipsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):3 o (dorsal):7 Jumlah putaran: o (ventral):1
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 39

:-Mesh 40 TOP : Foraminifera Planthonik : trocospiral : membulat : Melengkung lemah : Hyaline

Laporan Resmi Mikropaleontologi o (dorsal) :1 Aperture :Primary Aperture Hiasan pada : o -Permukaan : Smooth o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil:Globigerina bullides

Deskripsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):7 o (dorsal):7 Jumlah putaran: o (ventral):7 o (dorsal) :7 Aperture :virgaripe/bulimne Hiasan pada : o -Permukaan test: Smooth o Aperture:o Suture:o Umbical:Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 40

:-Mesh 40 TOP : Foraminifera Benthonik : Planispiral : Membulat tanggung : Melengkung Lemah : aglutine

Laporan Resmi Mikropaleontologi o Peri-peri: Nama fosil: Nodogerina Parkari

Deskipsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):1 o (dorsal):1 Jumlah putaran: o (ventral):1 o (dorsal) :1 Aperture :bulat Hiasan pada : o -Permukaan : o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil:Urbulena universal :-Mesh 40 TOP : Foraminifera Planthonik : trocospiral : membulat : Melengkung lemah : Hyaline

Deskripsi: No.Peraga Jenis Fosil :-Mesh 40 middle : Foraminifera Benthonik


41

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):6 o (dorsal):6 Jumlah putaran: o (ventral):6 o (dorsal) :6 Aperture :Primary apertur Hiasan pada : o -Permukaan : smooth o Aperture:Primary apertur o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil: Siponodasaria montereyana : Planispiral : Pipih : Melengkung Lemah : aglutine

Deskipsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):3 o (dorsal):3
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 42

:-Mesh 40 middle : Foraminifera Planthonik : trocospiral : membulat : Melengkung lemah : Hyaline

Laporan Resmi Mikropaleontologi Jumlah putaran: o (ventral):1 o (dorsal) :1 Aperture :Primary Aperture Hiasan pada : o -Permukaan : Racticulata o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil:Globorotalia inflate

Deskripsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):6 o (dorsal):3 Jumlah putaran: o (ventral):1 o (dorsal) :1 Aperture :Secendari Hiasan pada : o -Permukaan tes:o Aperture:Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 43

:-Mesh 40 Middle : Foraminifera plangtonik : trochospiral : Membulat tanggung : Melengkung Lemah : hialine

Laporan Resmi Mikropaleontologi o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil: Globorotalia bullades

Deskipsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):3 o (dorsal):3 Jumlah putaran: o (ventral):1 o (dorsal) :1 Aperture :Primary Aperture Hiasan pada : o -Permukaan : Racticulata o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil:Globigerinoides Salculifer :-Mesh 40 middle : Foraminifera Planthonik : trocospiral : membulat : Melengkung lemah : Hyaline

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

44

Laporan Resmi Mikropaleontologi Deskripsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):1 o (dorsal):11 Jumlah putaran: o (ventral):11 o (dorsal) :11 Aperture :Primary aperture Hiasan pada : o -Permukaan test : Umbilical plung o Aperture:Radiate o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil: Nodogerina Parkari :-Mesh 40 middle : Foraminifera Benthonik : Planispiral : Membulat tanggung : Melengkung Lemah : aglutine

Deskipsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture :-Mesh 40 bottom : Foraminifera Bentonik : Planispiral : Pipih : Melengkung lemah

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

45

Laporan Resmi Mikropaleontologi Komposisi Jumlah kamar o (ventral):1 o (dorsal):11 Jumlah putaran: o (ventral):11 o (dorsal) :11 Aperture :Primari Aperture Hiasan pada : o -Permukaan : Umbilical Plung o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil:Nodogenerina Parkari : Aglutine

Deskripsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):1 o (dorsal):3 Jumlah putaran: o (ventral):3 o (dorsal) :3
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 46

:-Mesh 40 bottom : Foraminifera Benthonik : Planispiral : Pipih : Melengkung Lemah : Hyaline

Laporan Resmi Mikropaleontologi Aperture :Radiate Hiasan pada : o -Permukaan test :smooth o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil: Dentalina lipesi

Deskipsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):2 o (dorsal):2 Jumlah putaran: o (ventral):2 o (dorsal) :2 Aperture :Primary Aperture Hiasan pada : o -Permukaan :raticulate o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil:Orbulina Bilobata
47

:-Mesh 40 Bottom : Foraminifera Planthonik : trocospiral : membulat : Melengkung lemah : Hyaline

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

Laporan Resmi Mikropaleontologi Deskripsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture Komposisi Jumlah kamar o (ventral):1 o (dorsal):5 Jumlah putaran: o (ventral):5 o (dorsal) :5 Aperture : Primary apertur Hiasan pada : o -Permukaan test: Umbilical plug o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil: Dentalian :-Mesh 40 Bottom : Foraminifera Benthonik : Planispiral : pipih : Melengkung Lemah : aglutine

Deskipsi: No.Peraga Jenis Fosil Susunan kamar Bentuk kamar Suture :-Mesh 40 Bottom : Foraminifera Planthonik : trocospiral : membulat : Melengkung lemah

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

48

Laporan Resmi Mikropaleontologi Komposisi Jumlah kamar o (ventral):5 o (dorsal):8 Jumlah putaran: o (ventral):1 o (dorsal) :1 Aperture :Primary apertur Hiasan pada : o Permukaan test : Reticulate o Aperture:o Suture:o Umbical:o Peri-peri: Nama fosil:Eoglobigerina operta : Hyaline

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

49

Laporan Resmi Mikropaleontologi BAB V APLIKASI FORAMINIFERA V.1 Penentuan Umur Relatif Dalam menentukan umur lelatif batuan, dapat mengetahui stratigrafi lingkungan pengendapan, yaitu meneliti unsur kandunang batuan yang terdapat fosil maka dapt di ketahui umur relatif. Dalam dunia perminyakan umur relatif dan jenis fosil sangatlah penting, guna mengetahui terdapatnya minyak bumi pada lapisan batuan sedimen untuk di lakukan eksprlorasi minyak bumi. Beberapa fosil yang di gunakan dalm menentukan umur relatif dengan menggunakan fosil foraminifera Makro dan foraminifera Mikro. V.2 Penentuan Linkungan Pengendapan Penentuan Umur Batuan Foraminifera Plantonik. Terdiri dari dua metode yaitu : Penentuan umur absolute

Umumnya di lakukan dengan menhitun waktu paruh dari unsur-unsur radioaktif yang terkandung dalam batuan tersebut. Penentuan umur relatif

Adalah menbandingkan umur batuan tersebut dengan batuan lain yang sudah di ketahui atau menpunyai hubungan posisi stratigrafi yang jelas.salah satu cara penenutan umur relatif ini adalah dengan menelit kandungan fosil yang ada dalam batuan tersebut. Penentuan umur batuan dengan mengunakan analisa fosil foraminiera telah banyak di lakukan. Analisa foraminifera di tunjang pula oleh kemajuan ilmu ini yang sangata pesat sehingga banyak perusahaan perminyakan yang selalu mengunakan analisis ini sebagai salah satu tahapan dalam eksplorasi yang mererka lakukan.penelitian foraminifera menhasilkan banyak bionesa
Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021 50

Laporan Resmi Mikropaleontologi foraminifera yang di pakai sebagai acuan dalam analisisnya.beberapa biozonasi foraminifera yang digunakan dan di kenal di indonesia sebagai berikut : Hal ini terlihat dari nilai Z yang lebih besar yaitu 1,58-2,01 untuk foraminifera plangtonik dan 5,26-5,75 pada foraminifera besar (Z score adalah perbangdingan tengang waktu tersier dalam juta tahun di bagi dengan jumlah biozona yang menyusunnya).seluruh biozonasi planktonik mengunakan datum pemuncuan awal dan aklhir spesies marker tertentu untuk manbatasi masingmasing zonanya. Prinsip zona selang banyak di gunakan dalam penarikan batasbatas zona setiap boizonasi.boizonasi foraminifera kecil (benthos), selain digunakan untuk penentuan lingkungan purba, beberapa spesies foraminifera kecil (bentonik) dapat di gunakan untuk penentuan umur. Tabel 2: Penentuan Umur Relatif Umur Oligosen Upper Foraminifera plantonik N 1 1. Orbulina universa 2. Globigerinoides rubery 3. Gs. Sacculifer 4. Gt. Rubery 5. Gt. Pseudabuloides 6. Urbulina universa N 2 N 3 N 4 N 5 N 6 N 7 --N14 ---N24 Lower Miosen middle upper

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

51

Laporan Resmi Mikropaleontologi 7. Gt. Tosaensis 8. Gt. Buloides 9. Gt. Mayeri 10. Gs. Duminitus 11. Gobolotalia 12. Globigerina cipenencis 13. Gs. Sacculifer 14. Gs. Saculifer 15. Gs. Rubery 16. Gt. Buloides 17. Gs. Saculifer 18. Gs. Ruber 19. Hedbergela 20. Gs.mayeri 21. Gs.sicanus 22. Gs.fistolosus 23. Gs.obesa 24. Gq.altispira 25. Gs.immaturus

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

52

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Penentuan Lingkungan Pengendapan Foraminifera Benthonik Fosil foraminifera benthonik sering dipakai untuk penentuan lingkungan pengendapan, sedangkan fosil foram benthonik besar dipakai untuk penentuan umur. Fosil benthonik ini sangat berharga untuk penentuan lingkungan purba. Foraminifera yang dapat dipakai sebagai lingkungan laut secara umum adalah : Pada kedalaman 0 5 m, dengan temperatur 0-27 derajat celcius, banyak dijumpai genus-genus Elphidium, Potalia, Quingueloculina, Eggerella, Ammobaculites dan bentuk-bentuk lain yang dinding cangkangnya dibuat dari pasiran. Pada kedalaman 15 90 m (3-16 C), dijumpai genus Cilicides, Proteonina, Ephidium, Cuttulina, Bulimina, Quingueloculina dan Triloculina. Pada kedalaman 90 300 m (9-13oC), dijumpai genus Gandryna, Robulus, Nonion, Virgulina, Cyroidina, Discorbis, Eponides dan Textularia. Pada kedalaman 300 1000 m (5-8 C), dijumpai Listellera, Bulimina, Nonion, Angulogerina, Uvigerina, Bolivina dan Valvulina

Tabel 3: Lingkungan pengendapan Lingkungan pengendapan Foraminifera bentonik

Litoral

Neritik

Batial

Tepi I 0-5 m 5-20 m

Tepi II 20-100 m

Tepi III 100-200 m

2002000m

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

53

Laporan Resmi Mikropaleontologi Tabel 5: Penentuan lingkungan pengendapan berdasarkan cimsdde dan mark heaven 1955. Ratio % 0 10 10 20 20 30 30 40 40 50 50 60 60 70 0 70 0 70 60 -120 120 600 120 600 550 700 650 825 Kedalaman (m)

== 0,95 Berdasarkan Cimsdde dan Mark Heaven (1955) dalam memakai rumus perhitungan ratio. Menghasilkan hasil mencapai 0,95, maka dari itu dapat mengambil kesimpulan bahwa linkungan pengendapannya adalah 0 70 meter yang menunjukan pada Zona Neritik Tipe II.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

54

Laporan Resmi Mikropaleontologi BAB VI PENUTUP VI.1. Kesimpulan Untuk melanjutkan pembelajaran atau perkuliaan semester berikutnya kuliah mikro paleontologi dan praktikumnya sebagai dasar bagi saya, karena mikropaleontologi adalah salah satu cabang dari ilmu geologi yang memiliki peranan penting bagi seorang geologisist sehingga sangatlah penting untuk mengikuti praktikum mikropaleontologi karena dengan praktikum

mikropaleontologi praktikan bisa mengetahui umur relatif suatu batuan, lingkungan pengendapan dan iklim purba. setelah selesainya praktikum ini praktikan mampu melakuka pekerjaan mikropaleontologi yang di mulai dari pengambilan sampel sampai analisis fosil, penentuan nama fosil foraminifera dengan mengunakan sistem taxonomi, penentuan umur relatif suatu batuan, dan lingkungan pengendapan. VI.2.Saran 1 Tingkatkan aturan yang telah di tegakan supaya tahun demi tahun harus ada perubahan. 2 Sebaiknya kita menghargai waktu untuk dalam praktikum dan tegas karena dalam teori juga, praktikan pelajari fosil foram besar beserta dengan cara menayat fosil foram besar tetapi dipraktikum tidak ada. 3 Sebaiknya modul praktikum di up-date setiap tahun agar lebih baik dan lengkap dan sebaiknaya di wajibkan bagi semua praktikan untuk memilikinya.pastikan setiap praktikan wajib memiliki modul asli tanpa kopi, maka akan menjadi investasi demi kemajuan lab. 4 Dalam mendiskripsi fosil sebaiknya asisten menggoreksi hasil yang telah deskripsi oleh praktikan supaya praktikan lebih mengerti lagi dalam penamaan suatu fosil.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

55

Laporan Resmi Mikropaleontologi 5 Cara menjelaskan tentang pendeskrisian tolong lebih mendetail lagi, supaya para praktikan mengerti apa yang di jelaskan oleh asisten dosen. 6 Lebih semangat dalam memberikan ilmu kepada para praktikan, karna ilmu apa yang asisiten berikan sangat berpengaruh di kemudian hari. Dan sekian saran yang saya ingin sampaikan semoga dapat meningkatkan kwalitas dalam pembelajaran di laboraturium. Mohon maaf jika ada beberapa kesalahan dalam penyusunan laporan dan kesalahan selama proses praktikum.

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

56

Laporan Resmi Mikropaleontologi DAFTAR PUSTAKA

www.hhtp. Fosilforaminifera.com Kholik Abdul,2005,foraminifera bentonik dari berbagai bahan dunia,PPPT MIGAS LEMIGAS,Jakarta Postuma JA,manual of planctonic foraminifera,elsevier publishing company amsterdam london,new york Sanjoto siwi,defri h,sri p.k,.2005,buku petunjuk praktekum mikropaliontologi ista yogyakarta Sanjoto siwi,suharsono,1994,petunjuk praktekum mikropaleontologi dasar, Ordo foraminifera,ista yogyakarta http/www.foraminifera ,com http/www.geolab.unc.edu http/www.lemigas.esdm.go.id http/www.paleontology.com http/www.radiolaria,org/ http/www.micropaleontology.com http/www.ucmp.berkeley.edu http://en.wikipedia.org/wiki/foraminifera

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

57

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

58

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

59

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

60

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

61

Laporan Resmi Mikropaleontologi

Nama : Yoni Setiawan Nim : 101.10.1021

62