Anda di halaman 1dari 4

Presentasi

Episkleritis Akut onset. Mild nyeri / ketidaknyamanan, grittiness. Localised atau menyebar mata merah . Unilateral atau bilateral. Tidak ada gejala okular terkait selain penyiraman dan ringan sesekali fotofobia , penglihatan normal.

Scleritis Subakut: onset biasanya bertahap. Sakit mata yang parah membosankan, sering menjalar ke dahi, alis dan rahang. Buruk dengan gerakan mata dan pada malam hari (dapat membangunkan pasien) nyeri. Localised atau menyebar mata merah. Associated penyiraman, fotofobia dan bertahap penurunan visi diplopia (penyakit posterior). 50% dari kasus yang bilateral. Sesekali sistemik gejala terkait (demam, muntah, sakit kepala). Scleromalacia perforans mungkin hadir dengan minimal / tidak ada gejala. Scleritis posterior dapat hadir dengan gejala yang sangat parah, tetapi mata putih yang tenang. Jarang, hadiah scleritis posterior dengan penurunan ketajaman visual tanpa adanya rasa sakit. Episode berulang yang umum. Umumnya terkait dengan penyakit sistemik yang mungkin parah.

Sejarah masa lalu

Episode berulang yang umum. Mungkin berhubungan dengan penyakit sistemik tapi ini tidak biasa. Sektoral / menyebar kemerahan. Kapal episcleral membesar memperluas radial. Bintil putih tembus dapat hadir dalam area meradang. Penglihatan normal.

Tanda-tanda yang berhubungan dengan presentasi

Depan

Sektoral atau difus kemerahan. Kapal scleral, episcleral dan konjungtiva semua yang terlibat. Sclera dapat mengambil semburat biru-ish (terbaik dilihat pada pemeriksaan kasar di siang hari alami) mungkin tipis dan edema. Dunia adalah lembut. Scleromalacia perforans: dapat memperbesar dan penggabungan nodul nekrotik kuning penipisan scleral (perforasi yang sebenarnya jarang terjadi kecuali tekanan intraokular yang ditinggikan).

Belakang

Tutup edema. Proptosis . Disk optik pembengkakan. Mungkin sebuah detasemen retina.

Lainnya okular tanda-tanda

Keterlibatan Kornea adalah mungkin tapi jarang. Sampai dengan 10% dari kasus memiliki uveitis anterior terkait.

Berikut ini mungkin terjadi:


Kornea keterlibatan. Glaukoma. Uveitis. Retina detasemen. Katarak formasi. Cepat-onset bias perubahan.

Membedakan antara pembuluh episcleral dan scleral Kapal Episcleral dapat dipindahkan dengan cotton bud. Jika Anda terapkan fenilefrin 10%, mereka pucat (ingat bahwa ini juga akan melebarkan pupil). Kapal scleral terlihat lebih gelap, mengikuti pola radial, yang bergerak dan tidak pucat.

Obat Ringkasan
Tujuan dari farmakoterapi adalah untuk mengurangi morbiditas dan untuk mencegah komplikasi. [10]

Kortikosteroid
Kelas Ringkasan
Memiliki sifat anti-inflamasi dan menyebabkan efek metabolik yang mendalam dan bervariasi. Kortikosteroid memodifikasi respon kekebalan tubuh terhadap rangsangan yang beragam.
Lihat informasi obat penuh

Deksametason oftalmik (Ocu-Dex)


Menekan respon inflamasi terhadap berbagai agen dan mungkin penyembuhan penundaan. Digunakan untuk steroid kondisi inflamasi responsif dari konjungtiva palpebral dan bulbar, kornea, dan segmen anterior dari dunia, ketika bahaya yang melekat dari penggunaan steroid diterima, dan cedera kornea dari kimia atau luka bakar termal atau penetrasi benda asing telah terjadi. Lama pengobatan akan bervariasi dari beberapa hari sampai beberapa minggu, sesuai dengan respon terapi.

Prednisolon asetat 1% (Pred Forte)

Oftalmik suspensi steril yang merupakan agen anti-inflamasi topikal untuk mengobati peradangan responsif steroid dari konjungtiva palpebral dan bulbar serta kornea dan segmen anterior. Kocok sebelum digunakan. Jangan menghentikan terapi prematur.

Nonsteroidal anti-inflammatory Agen


Kelas Ringkasan
Mekanisme aksi mereka tidak diketahui tetapi mungkin menghambat aktivitas siklooksigenase dan sintesis prostaglandin. Mekanisme lain mungkin ada, seperti penghambatan sintesis leukotriene, pelepasan enzim lisosomal, aktivitas lipoxygenase, agregasi neutrofil, dan fungsi berbagai sel membran.

Flurbiprofen (Ansaid)
Dapat menghambat enzim siklooksigenase, yang, pada gilirannya, menghambat biosintesis prostaglandin. Efek ini dapat mengakibatkan analgesik, antipiretik, dan anti-inflamasi kegiatan. Tersedia dalam 50 - dan 100-mg dosis.

Indometasin (Indocin, Indochron ER)


Cepat diserap, metabolisme terjadi di hati oleh demethylation, deasetilasi, dan konjugasi glukuronat; menghambat sintesis prostaglandin. Untuk digunakan dengan episkleritis yang telah responsif terhadap pengobatan topikal.

PERBEDAAN EPISKLERITIS DAN KONJUNGTIVITIS Episkleritis Sakit Visus Merah Sekret Pupil Ditekan sangan sakit Normal Dalam di permukaan Tidak ada Normal/ kecil Konjungtivitis Perasaan panas Normal Dipermukaan Ada Normal