Anda di halaman 1dari 9

PERAWATAN MALOKLUSI KELAS II KELETAL DENGAN KOMBINASI AKTIVATOR HEADGEAR

ABSTRAK Maloklusi Skeletal adalah penyimpangan hubungan rahang atas dan rahang bawah terhadap kranium. Etiologi Maloklusi kelas II Skeletal ada 3 kemungkinan yaitu pertama : hubungan maksila dengan kranium normal, pertumbuhan mandibula ke anterior mengalami hambatan (retrognati), ke dua : hubungan maksila dengan kranium tidak normal(prognati), hubungan mandibula dengan kranium normal, ketiga: kombinasi yaitu pertumbuhan maksila ke anterior berlebih (prognati), pertumbuhan mandibula ke anterior kurang (retrognati). Perawatan maloklusi kelas II skeletal tergantung pada usia. Perawatan maloklusi kelas II skeletal pada usia muda merupakan perawatan ortopedik yaitu perawatan dengan cara memodifikasi pertumbuhan, perawatannya juga berbeda-beda tergantung faktor etiologinya.Perawatan pada pasien dengan maloklusi kelas II skeletal masa pertumbuhan yang disebabkan oleh prognati maksila dan retrognati mandibula, maka diperlukan alat ortopedik yang bisa menghambat pertumbuhan maksila ke anterior dan merangsang pertumbuhan mandibula ke anterior yaitu dengan alat ortopedik kombinasi Aktivator-Headgear.

PENDAHULUAN Maloklusi kelas II skeletal dapat disebabkan karena hubungan maksila terhadap kranium prognati dan mandibula normal, hubungan maksila terhadap kranium normal dan mandibula retrognati, serta kombinasi keduanya yaitu hubungan maksila terhadap kranium prognati dan hubungan mandibula terhadap kranium retrognati (Moyers, 1988). Karena penyebab maloklusi kelas II skeletal berbeda-beda, maka perawatannya juga berbedabeda tergantung faktor penyebabnya. Beberapa macam alat yang sering digunakan pada kasus maloklusi kelas II skeletal yaitu aktivator, headgear dan kombinasi aktivator-headgear. Untuk perawatan pada pasien dengan maloklusi kelas II skeletal yang disebabkan oleh

prognati maksila dan retrognati mandibula, maka diperlukan alat ortopedik yang bisa menghambat pertumbuhan maksila ke anterior dan merangsang pertumbuhan mandibula ke anterior. Perawatan ortopedik adalah bertujuan untuk memperbaiki hubungan skeletal dan fungsional (pola aktivitas sistem otot orofasial) sehingga dapat digunakan untuk merawat suatu maloklusi akibat ketidakseimbangan skeletal dan fungsional. Kombinasi Aktivator-Headgear merupakan alat ortopedik yang berguna untuk menghambat pertumbuhan maksila ke anterior dan merangsang pertumbuhan mandibula ke anterior. Alat kombinasi Aktivator-Headgear sangat tepat digunakan untuk perawatan maloklusi kelas II skeletal yang disebabkan prognati maksila dan retrognati mandibula. Alat kombinasi Aktivator-Headgear ada bermacam-macam yaitu kombinasi dari Teuscher, kombinasi dari Van Beek, kombinasi dari Lehman dan kombinasi open aktivator-headgear.

Definisi dan Pengertian Maloklusi Skeletal Maloklusi merupakan kata yang paling sering digunakan untuk anomali di dalam ortodontik yang hanya memberitahukan bahwa oklusi dalam keadaan tidak benar, tidak membicarakan tentang oklusi yang sakit atau penyakit dari oklusi (Van der Linden, 1987). Maloklusi adalah keadaan gigi yang tidak harmonis secara estetik mempengaruhi penampilan seseorang dan mengganggu keseimbangan fungsi baik fungsi pengunyahan maupun bicara. Maloklusi umumnya bukan merupakan proses patologis tetapi proses penyimpangan dari

perkembangan normal (Proffit, et.al., 2007). Maoklusi Skeletal adalah penyimpangan hubungan rahang atas dan rahang bawah terhadap kranium yang disebabkan oleh disproporsi ukuran, bentuk atau posisi rahang.Istilah untuk maloklusi skeletal dalam arah sagital ada 2 istilah yaitu pertama ;Prognati=Proposisi=Protrusi (maksila atau mandibula) yaitu istilah yang menyatakan lebih maju ke anterior dibandingkan dengan normal dan ke dua : Retrognati=Retroposisi=Retrusi (maksila atau mandibula) yaitu istilah yang menyatakan lebih mundur ke posterior dibandingkan dengan normal. Istilah untuk maloklusi skeletal dalam arah transversal yaitu Crossbite dapat ke bukal atau lingual/palatinal, unilateral atau bilateral. Istilah untuk maloklusi skeletal dalam arah vertikal yaitu High Angle=Posterior Rotation=Divergen=Clockwise Rotation dan Low

Angle=Anterior Rotation=Konvergen=Anticlockwise Rotation (Moyers, 1988 ; 3 Proffit, et.al., 2007).

Teknik analisis maloklusi skeletal

menggunakan roentgen foto kepala (sefalogram)

kemudian dilakukan prosedur penapakan (tracing). Klasifikasi maloklusi skeletal dibagi 3 kelas yaitu pertama : kelas I skeletal adalah dimana relasi rahang atas dan rahang bawah terhadap kranium normal, ke dua : kelas II skeletal adalah dimana relasi rahang atas lebih ke anterior dari rahang bawah, ke tiga : kelas III skeletal adalah dimana relasi rahang bawah lebih ke anterior dari rahang atas (Moyers, 1988). Klasifikasi dan Etiologi Maloklusi Kelas II Skeletal Klasifikasi memegang peranan penting dalam ortodonti sebagai pedoman 5dalam

menentukan diagnosis dan prosedur rencana perawatan. Klasifikasi berguna untuk alasan praktis sehingga dapat menjelaskan anomali seperti apa yang ditemukan dan klasifikasi harus dapat dibedakan secara jelas dan tepat (Van der Linden, 1987).Klasifikasi maloklusi kelas II skeletal adalah hubungan rahang atas lebih ke anterior dari rahang bawah.

Etiologi maloklusi kelas II skeletal terdapat 3 kemungkinan yaitu : 1. Hubungan maksila terhadap kranium adalah Prognati, tetapi pertumbuhan mandibula ke anterior normal. 2. Hubungan maksila terhadap kranium adalah normal, tetapi pertumbuhan mandibula ke anterior kurang (Retrognati). 3. Hubungan maksila terhadap kranium adalah Prognati dan pertumbuhan mandibula ke anterior kurang (Retrognati). 4. Etiologi untuk alat kombinasi Aktivator-Headgear ini yaitu hubungan maksila terhadap kranium Prognati dan pertumbuhan mandibula ke anterior kurang (Retrognati).

Macam-macam alat perawatan maloklusi kelas II skeletal Alat yang sering digunakan pada perawatan kasus maloklusi kelas II skeletal, yaitu : 1. Aktivator

Aktivator merupakan suatu alat fungsional yang dapat menghasilkan daya ortodoti dan ortopedik. Daya ortodonti pengaruhnya pada gigi geligi yaitu daya untuk menggerakkan gigi geligi dalam arah sagital, vertikal dan transversal. Daya ortopedik adalah daya untuk mempengaruhi struktur kraniofasial dan pengaruhnya pada rahang yaitu merangsang pertumbuhan mandibula dan menghambat pertumbuhan maksila. Aktivator prinsip kerjanya adalah dengan merangsang aktivitas otot-otot pengunyahan dan kemudian menyalurkan, mengubah atau mengarahkan daya-daya alami ke daerah sekitarnya, seperti gigi geligi, jaringan periodontal, tulang alveolar dan sendi temporo mandibula. Secara umum pengaruh aktivator yaitu pengaruh pemakaian aktivator terhadap kranium, maksila, mandibula, otot pengunyahan dan gigi. Keuntungan dan kerugian penggunaan aktivator yaitu :

Keuntungan : 1. Efektif untuk perawatan maloklusi kelas II divisi 1 dengan retrognati mandibula dan pada masa geligi sulung atau geligi campuran. 2. Pemakaiannya tidak terlalu merusak jaringan lunak. 3. Karena hanya digunakan malam hari, maka baik untuk estetik dan kebersihan mulut. 4. Menolong memperbaiki kebiasaan buruk seperti cara penelanan yang salah, bernafas melalui mulut dan lain-lain.

Kerugian : 1. Dibutuhkan kooperatif pasien. 2. Pada kasus crowding, pemakaian aktivator kurang efektif. 3. Penggunaannya tidak efektif pada pasien dewasa. 4. Pengontrolan daya pada masing-masing gigi tidak seteliti alat ortodontik cekat. 2. Headgear Headgear merupakan suatu alat ekstra oral yang prinsip kerjanya adalah menghambat aposisi tulang pada sutura-sutura yang berperan pada pertumbuhan maksila, sehingga akan menghambat pertumbuhan maksila. Pengaruhnya pada gigi geligi adalah menggerakkan gigi geligi dalam arah vertikal, sagital dan transversal tergantung posisi daya headgear yang diberikan. Secara umum kegunaan headgear adalah mendorong gigi molar pertama ke posterior (distalisasi), menghambat pertumbuhan maksila ke anterior, intrusi/ekstrusi 8gigi

anterior atau posterior, sebagai penjangkar untuk gigi molar, tipping dari bidang palatal dan rotasi mandibula ke anterior atau posterior.

Ada beberapa macam jenis headgear antara lain adalah : 1. Headgear servikal. 2. Headgear parietal. 3. Headgear straight pull atau netral, bekerja dalam arah bidang oklusal.

3. Kombinasi Aktivator-Headgear Merupakan suatu alat yang prinsip kerjanya adalah gabungan dari teknik aktivator dengan headgear. Pengaruhnya pada maksila yaitu menghambat pertumbuhan maksila, sedangkan pada mandibula yaitu merangsang pertumbuhan mandibula.

KOMBINASI AKTIVATOR HEADGEAR

Klasifikasi Alat-alat Fungsional Menurut Proffit, et.al., (2007), secara umum alat-alat fungsional dapat dikelompokkan menjadi 3 kategori yaitu :

1. Alat-alat Tooth Borne Pasif Alat ini merupakan alat yang pasif karena alat ini tidak menghasilkandaya intrinsik, seperti yang dihasilkan oleh pegas atau sekrup ekspansi dan hanya tergantung pada regangan jaringan lunak dan aktivitas otot-otot pengunyahan yang akan menghasilkan efek perawatan. Alat yang termasuk kelompok ini adalah Aktivator, Bionator, alat Herbst dan alat Twin Block.

2. Alat-alat Tooth Borne Aktif Alat ini sebagian besar merupakan modifikasi dari Aktivator dan Bionator dengan menambahkan sekrup ekspansi atau pegas untuk menghasilkan daya-daya intrinsik pada alat, sehingga dapat menggerakkan gigi geligi ke arah transversal dan anteroposterior. Alat yang termasuk kelompok ini biasanya sesuai dengan nama yang mengembangkannya, seperti Expansion Aktivator, Orthopedic Corrector, Sagital Appliance, dll.

3. Alat-alat Tissue Borne Prinsip kerja alat ini adalah memperbaiki kelainan fungsional orofasial yang akan merangsang terjadinya perbaikan hubungan skeletal dengan cara mencegah tekanan dari lidah, pipi dan bibir agar tidak mengenai gigi geligi dan prosesus alveolaris sehingga dapat menimbulkan perubahan pertumbuhan pada strukturstruktur ini. Satusatunya alat yang hanya didukung oleh jaringan lunak, tetapi masih memiliki beberapa kontak dengan gigi geligi dan yang termasuk kelompok ini adalah Functional Regulator of Frankel atau disebut juga Function Regulator (Regulator fungsional) yang disingkat F.R., Ada F.R. 1, F.R. 2, F.R. 3 dll

Indikasi dan Kontraindikasi Perawatan Alat Fungsional

1. Indikasi Perawatan Alat Fungsional a. Kelainan skeletal dalam arah antero-posterior (kelas II dan kelas III skeletal). b. Pada pasien yang sedang dalam pertumbuhan aktif. c. Pasien sangat kooperatif.

2. Kontraindikasi Perawatan Alat Fungsional a. Tidak ada kelainan skeletal ataupun ringan. b. Pasien sangat tidak kooperatif. c. Masa pertumbuhan sudah selesai.

Definisi dan Pengertian Alat Kombinasi Aktivator Headgear

Merupakan suatu alat yang prinsip kerjanya gabungan dari teknik aktivator dengan headgear. Penggunaannya akan lebih efektif, karena selain waktu perawatannya menjadi lebih singkat, efek yang tidak diharapkan bila hanya menggunakan salah satu alat dapat dikurangi.

Pengaruhnya pada maksila yaitu menghambat pertumbuhan maksila, sedangkan pada mandibula yaitu merangsang pertumbuhan mandibula. Alat Aktivator-Headgear juga dapat mengatur erupsi gigi, sehingga dapat memperbaiki hubungan rahang dalam arah vertikal.

Macam-macam Alat Kombinasi Aktivator-Headgear

1. Kombinasi dari Teuscher Aktivator yang telah dilengkapi dengan tube untuk memasang Headgear.

Headgear yang digunakan dari jenis high-pull headgear. Penentuan posisi vektor daya headgear merupakan faktor terpenting dari seluruh perawatan. Konstruksi gigitan untuk aktivasi sagital mandibula tidak melebihi 6 mm, sedangkan ketinggiannya sedikit lebih besar dari freeway space.

Hasil perawatan pada maksila adalah menghambat pertumbuhan maksila serta mengontrol pertumbuhan tulang alveolar dan gigi geligi, sedangkan pada mandibula adalah mengontrol tinggi muka bawah dan merangsang pertumbuhan kondilus dan fossa glenoid, sehingga menyebabkan pergerakan mandibula.

2. Kombinasi dari Van Beek Aktivator yang telah dilengkapi dua buah lengan kawat luar untuk memasang headgear. Untuk menentukan posisi vektor daya headgear dengan cara mengaktivasi lengan kawat luar tersebut. Konstruksi gigitan untuk aktivasi sagital mandibula tidak melebihi 6 mm, sedangkan ketinggiannya 5-8 mm, lebih tinggi bila dibandingkan aktivator umumnya.Hasil perawatan yaitu perbaikan overjet dan perbaikan overbite.

3. Kombinasi dari Lehman Terdiri dari pelat akrilik maksila, pelat mandibula dan dua lengkung kawat luar untuk memasang headgear. Untuk menentukan posisi daya headgear dengan mengaktivasi lengkung kawat luar. Untuk memaksa mandibula bergerak ke anterior dengan cara mengaktifkan per berbentuk S. Per berbentuk S ini menghubungkan pelat maksila dengan pelat mandibula.

Hasil perawatan adalah mengurangi overbite, overjet dan kecembungan muka serta pergerakan mandibula ke anterior dan menambah sudut SNB.

4. Kombinasi Open Aktivator-Headgear Prinsip kerjanya sama seperti aktivator pada umumnya, hanya pada disain alat pelat akrilik tidak diperluas sampai ke anterior, sehingga lebih mempermudah pasien untuk berbicara selama pemakaian alat ini.

KESIMPULAN

Prinsip kerja dari alat kombinasi Aktivator-Headgear adalah merupakangabungan dari teknik Aktivator dengan Headgear. Alat kombinasi Aktivator-Headgear selain menghambat pertumbuhan maksila dan

merangsang pertumbuhan mandibula, juga dapat mempengaruhi pertumbuhan rahang dalam arah sagital dan mengatur erupsi gigi geligi serta pertumbuhan alveolar untuk memperbaiki hubungan rahang dalam arah vertikal. Penggunaan alat kombinasi Aktivator-Headgear lebih efektif, karena selain waktu perawatannya menjadi lebih singkat, efek yang tidak diharapkan bila hanya menggunakan salah satu alat dapat dikurangi. Perawatan yang paling baik dimulai pada awal periode geligi campuran yaitu pada usia pertumbuhan.

DAFTAR PUSTAKA

1. Adams, C.P. & Kerr, W.J. 1990. The Design, Construction and Use of Removable Orthodontic Appliances. 6th Edition . Thomson Litho Ltd. East Kilbride. Scotland. h. 102115. 2. Alexander, R.G. 2001. Teknik Alexander : Konsep dan Filosofi Kontemporer. Editor Ed.

3. Graber, T.M. & Vanarsdall, R.L. 1994. Orthodontics : Current Principles and Techniques. 2nd Edition. Mosby Year Book Inc., St. Louis, Missouri. 463, 467 469. 4. Moyers, R.E. 1988. Handbook of Orthodontics. 4th Edition. Year Book Publishers, Inc., Chicago, London, Boca Raton. h. 191, 535, 539 543. 5. Proffit, W.R. & Fields, H.W. 2000. Contemporary Orthodontics. 4 th Edition. Mosby Inc., St. Louis. h. 397 400, 506. 6. Rakosi, T.; Jonas, I. & Graber, T.M. 1993. Color Atlas of Dental Medicine : Orthodontic Diagnosis. Thieme Medical Publishers Inc., New York. h. 49. 7. Soemantri, E.S.S. 1999. Perawatan Orthodontik dan Orthopedik pada Pasien Usia Medical h.392

8. Van der Linden, Frans P.G.M. 1987. Diagnosis and Treatment Planning in Dentofacial Orthopedics. London. Quintentessense Publishing Co. Ltd. h. 163 164.

Anda mungkin juga menyukai