Anda di halaman 1dari 26

BAB II KONSEP DASAR

A. Hemoroid 1. Pengertian Hemoroid adalah pelebaran vena di dalam pleksus hemoroidalis yang tidak merupakan keadaan patologik ( Sjamsuhidajat & Jong, 2004 ). Sementara pengertian menurut Smeltzer (2000) adalah pelebaran pembuluh darah/ flexus vena. 2. Anatomi fisiologi Bagian utama usus besar yang terakhir dinamakan rektum dan terbentang dari kolon sigmoid sampai anus, kolon sigmoid mulai setinggi krista iliaka dan berbentuk lekukan huruf S. Lekukan bagian bawah membelok ke kiri waktu kolon sigmoid bersatu dengan rektum. Satu inci dari rectum dinamakan kanalis ani dan dilindungi oleh sfingter eksternus dan internus. Panjang rektum dan kanalis ani sekitar 15 cm. Usus besar secara klinis dibagi menjadi belahan kanan dan belahan kiri sesuai dengan suplai darah yang diterimanya. Arteri mesentrika superior memperdarahi belahan bagian kanan yaitu sekum, kolon asendens dan dua pertiga proksimal kolon tranversum, dan arteria mesentrika inferior memperdarahi belahan kiri yaitu sepertiga distal kolon transversum, kolon desendens dan sigmoid, dan bagian proksimal rektum. Suplai darah tambahan untuk rektum adalah melalui arteria

sakralis media dan arteria hemoroidalis inferior dan media yang dicabangkan dari arteria iliaka interna dan aorta abdominalis. Gambar 2.1 Letak hemoroid

.sumber : www. Gambar anatomi fisiologi hemoroid.com

Aliran balik vena dari kolon dan rektum superior melalui vena mesentrika superior dan inferior dan vena hemoroidalis superior, yaitu bagian dari sistem portal yang mengalirkan darah ke hati. Vena hemoroidalis media dan inferior mengalirkan darah ke vena iliaka dan merupakan bagian dari sirkulasi sistematik. Terdapat anastomosis antara vena hemoroidalis superior, media dan inferior, sehingga peningkatan tekanan portal dapat mengakibatkan aliran darah balik ke dalam vena-vena ini. Terdapat dua jenis peristaltik propulsif : (1) kontraksi lamban dan tidak teratur, berasal dari segmen proksimal dan bergerak ke

depan, menyumbat beberapa haustra; (2) peristaltik massa, merupakan kontraksi yang melibatkan segmen kolon. Gerakan peristaltik ini menggerakkan massa feses ke depan, akhirnya merangsang defekasi. Kejadian ini timbul dua sampai tiga kali sehari dan dirangsang oleh refleks gastrokolik setelah makan, khususnya setelah makanan pertama masuk pada hari itu. Propulasi feses ke rektum mengakibatkan distensi dinding rektum dan merangsang refleks defekasi. Defekasi dikendalikan oleh sfingter ani eksterna dan interna. Sfingter interna dikendalikan oleh sistem saraf otonom, dan sfingter eksterna berada di bawah kontrol voluntar. Refleks defekasi terintegrasi pada segmen sakralis kedua dan keempat dari medula spinalis. Serabut-serabut parasimpatis mencapai rektum melalui saraf splangnikus panggul dan bertanggung jawab atas kontraksi rektum dan relaksasi sfingter interna. Pada waktu rektum yang mengalami distensi berkontraksi, otot levator ani berelaksasi, sehingga menyebabkan sudut dan anulus anorektal menghilang. Otototot sfingter interna dan eksterna berelaksasi pada waktu anus tertarik atas melebihi tinggi massa feses. Defekasi dipercepat dengan adanya peningkatan tekanan intra-abdomen yang terjadi akibat kontraksi voluntar. Otot-otot dada dengan glotis ditutup, dan kontraksi secara terus menerus dari otot-otot abdomen (manuver atau peregangan valsava). Defekasi dapat dihambat oleh kontraksi voluntar otot-otot

sfingter eksterna dan levator ani. Dinding rektum secara bertahap akan relaks, dan keinginan untuk berdefekasi menghilang. Gambar 2.2 bentuk hemoroid

Sumber : www.gambar anatomi fisiologi hemoroid.com

3.

Etiologi Yang menjadi etiologi pada penyakit hemoroid adalah mengejan pada

waktu defekasi , kontipasi menahun ,batuk kronik , makanan ( pedas , diet rendah serat ), sembelit kronis, terlalu lama berdiri atau duduk, dan angkat berat ( Sjamsuhidajat & Jong, 2004; Reeves, 2001 ). Kehamilan diketahui mengawali atau memperberat adanya hemoroid ( Smeltzer , 2002 ). 4. Patofisiologi Menurut Price (2000),dan Smeltser (2002), patofisiologi haemoroid adalah akibat dari kongesti vena yang disebabkan oleh gangguan venous rectum dan vena haemoroidalis.

Ditensi vena awalnya merupakan struktur yang normal pada daerah anus, karena vena ini berfungsi sebagai katup yang dapat membantu menahan beban. Namun bila distensi terus menerus akan terjadi gangguan vena berupa pelebaran-pelebaran pembuluh darah vena. Distensi tersebut bisa disebabkan karena adanya sfingter anal akibat konstipasi, kehamilan, tumor rectum, pembesaran prostate. Penyakit hati kronik yang dihubungkan dengan hipertensi portal sering mengakibatkan haemorroid karena vena haemoroidalis superior mengalirkan darah kedalam sistem portal. Selain itu portal tidak memiliki katub sehingga mudah terjadi aliran balik. Fibroma uteri juga bisa menyebabkan tekanan intra abdominal sehingga tekanan vena portal dan vena sistemik meningkat kemudian ditransmisi daerah anarektal. Aliran balik dan peningkatan tekanan vena tersebut di atas yang berulang-ulang akan mendorong vena terpisah dari otot sekitarnya sehingga vena prolap dan menjadi haemorroid. Nyeri dan perdarahan adalah dua gejala utama dari haemorroid. Data yang perlu dikumpulkan meliputi hal-hal berikut : 1. Nyeri a. Terjadi : dengan defekasi, duduk atau berjalan.

b. Karakteristik : terus menerus atau berjangka waktu, tajam atau berdenyut. 2. Perdarahan : ada atau tidak, jumlah warna (merah segar atau merah tua).

10

3. Kotoran

: konsitansi (kerasnya), terdapat goresan darah atau nanah

Perdarahan biasanya berwarna merah segar karena tempat perdarahan yang dekat. Haemorroid internal seringkali berdarah waktu defekasi, sedangkan haemorroid external jarang berdarah. Perdarahan rektal tidak boleh keliru dengan perdarahan menstruasi pada wanita. Terjadinya perdarahan sewaktu defekasi mengakibatkan trombosis. Strangulasi prolapsus terjadi karena adanya bendungan pada vena yang mengakibatkan suplai darah terhalang. Hal itu dapat menjadi indikasi dilakukannya Haemorroidektomi. Karena operasinya sering dianggap sebagai operasi kecil mungkin terdapat kecenderungan untuk meminimalkan pembedahan anorektal. Pada kenyataannya, pembedahan ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang banyak seperti pada banyak pembedahan yang besar. Rasa nyeri yang merupakan akibat spasme rektal, dapat menghambat buang air kecil dan defekasi. Pasien menyatakan kekhawatirannya tentang pengeluaran feses pertama, yang dapat terasa tidak menyenangkan. Rasa nyeri dapat diminimalkan dengan penggunaan analgetik, sitbath, dan pelembek feses. Selama 12 jam pertama setelah pembedahan, perdarahan merupakan hal yang mungkin terjadi. Darah dapat terkumpul di dalam lubang anal dan tidak dikeluarkan, untuk itu, tanda-tanda lain dari perdarahan harus dimonitor (tanda-tanda vital, tidak dapat istirahat, haus). Pada periode ini sitbath

11

dihindarkan, karena penghangatan akan menambah perdarahan lebih lanjut dengan melebarkan pembuluh darah.

5.

Klasifikasi hemoroid Hemoroid terjadi karena adanya gangguaan aliran balik dari vena hemoroidalis,apabila pelebaran terjadi diplexus hemoroidalis superior. Hemoroid digolongkan menjadi hemoroid internal dan eksternal. Hemoroid interna : Gejala gejala dari hemoroid interna adalah pendarahan tanpa rasa sakit karena tidak hanya rasa sakit di daerah ini. Hemoroid interna dibagi menjadi 4 derajat : 1. Derajat I Timbul pendarahan varises, prolapsi atau tonjolan mukosa tidak melalui anus dan hanya dapat ditemukan dengan proktoskopi. 2. Derajat II Terdapat trombus di dalam varises sehingga varises selalu keluar pada saat defekasi, tapi setelah defekasi selesai tonjolan tersebut dapat masuk dengan sendirinya. 3. Derajat III Keadaan dimana varises yang keluar tidak dapat masuk lagi dengan sendirinya tetapi harus di dorong. 4. Derajat IV Telah terjadi inkarserasi

12

Hemoroid Eksterna Hemoroid eksterna biasanya perluasan hemoroid interna. Tapi hemoroid eksterna dapat di klasifikasikan menjadi 2 : 1. Akut Bentuk akut berupa pembengkakan bulat kebiruaan pada pinggir anus dan sebenarnya adalah hematom. Tanda dan gejala yang sering timbul adalah : a. Sering rasa sakit dan nyeri b. Rasa gatal pada daerah hemoroid Kedua tanda dan gejala tersebut disebabkan karena ujung-ujung saraf pada kulit merupakan reseptor sakit 2. Kronik Hemoroid eksterna kronik terdiri atas satu lipatan atau lebih dari kulit anus yang berupa jaringan penyambung dan sedikit pembuluh darah (Mansjoer,2000). 6. Manifestasi Klinis Tanda utama biasanya adalah perdarahan. Darah yang keluar berwarna merah segar, tidak bercampur dengan feses, dan jumlahnya bervariasi. Bila hemoroid bertambah besar maka dapat terjadi prolaps. Pada awalnya biasanya dapat tereduksi spontan. Pada tahap lanjut, pasien harus memasukkan sendiri setelah defekasi. Dan akhirnya sampai pada suatu keadaan dimana tidak dapat dimasukkan. Kotoran di pakaian dalam menjadi tanda hemoroid yang mengalami prolaps permanen. Kulit di daerah perianal

13

akan mengalami iritasi. Nyeri akan terjadi bila timbul trombosis luas dengan edema dan peradangan. Anamnesis harus dikaitkan dengan faktor obstipasi, defekasi yang, yang membutuhkan tekanan intraabdominal tinggi ( mengejan ),juga sering pasien harus duduk berjam-jam di WC, dan dapat disertai rasa nyeri yang merupakan gejala radang. Hemoroid eksterna dapat dilihat dengan inspeksi, apalagi bila telah terjadi trombosis. Bila hemoroid interna mengalami prolaps, maka tonjolan yang ditutupi epitel penghasil musin akan dapat dilihat pada satu atau beberapa kuadran. Pada pemeriksaan rectal secara digital mungkin tidak ditemukan apa-apa bila masih dalam stadium awal. Pemeriksaan anoskopi dilakukan untuk melihat hemoroid interna yang tidak mengalami penonjolan (Mansjoer , 2000 ). 7. Penatalaksanaan Gejala hemoroid dan ketidaknyamanan dapat dihilangkan dengan hygiene personal yang baik dan menghindari mengejan berlebihan selama defekasi. Diet yang tinggi serat mengandung buah dan sekam mungkin satusatunya tindakan yang diperlukan; bila tindakan ini gagal, laksatif yang berfungsi mengabsorbsi air saat melewati usus dapat membantu. Rendam duduk dengan salep dan supositoria yang mengandung anestesi, astrigen (witch hazel) dan tirah baring adalah tindakan yang memungkinkan pembesaran berkurang.

14

Terdapat berbagai tipe tindakan nonoperatif untuk hemoroid. Fotokoagulasi infra merah, diatermi bipolar, dan terapi laser adalah tehnik terbaru yang digunakan untuk melekatkan mukosa ke otot yang

mendasarinya. Injeksi larutan sklerosan juga efektif untuk hemoroid berukuran kecil dan berdarah. Tindakan bedah konservatif hemoroid internal adalah prosedur ligasi pita-karet. Hemoroid dilihat melalui anoskop dan bagian proksimal di atas garis mukokutan dipegang dengan alat. Hemoroidektomi kriosirurgi adalah metode untuk mengangkat

hemoroid dengan cara membekukan jaringan hemoroid selama waktu tertentu sampai timbul nekrosis. Hemoroidektomi atau eksisi bedah dapat dilakukan untuk mengangkat semua jaringan sisa yang masih ada. Selama pembedahan sfingter rectal biasanya didilatasi secara digital dan hemoroid diangkat dengan klem dan kauter atau dengan ligasi dan kemudiaan dieksisi. Setelah prosedur operatif selesai, selang kecil dimasukkan melalui sfingter untuk memungkinkan keluarnya flatus dan darah, gelfoan atau kasa oxygel diberikan diatas luka kanal. 8. Komplikasi Komplikasi penyakit ini adalah perdarahan hebat, abses, fistula para anal, dan inkarserasi. Hemoroid eksterna, pengobatannya selalu operatif dan dilakukan eksisi atau insisi trombus serta pengeluaran trombus.

15

Komplikasi jangka panjang adalah striktur ani karena eksisi yang berlebihan (mansjoer: 2000).

B. Hemoroidektomy 1. Pengkajiaan fokus Dalam melakukan pengkajian ini penulis menggunakan teori dengan II pola kesehatan fungsional menurut Gordon. a. Pola persepsi kesehatan dan management kesehatan. Menggambarkan pola pikir kesehatan pasien, keadaan sehat, dan bagaimana memelihara kondisi kesehatan. Termasuk persepsi individu tentang status dan riwayat kesehatan, hubungannya dengan aktivitas dan rencana yang akan datang serta usaha-usaha preventif yang dilakukan pasien untuk menjaga kesehatannya. b. Pola nutrisi dan metabolik. Menggunakan pola konsumsi makanan dan cairan untuk kebutuhan metabolik dan suplai nutrisi, kualitas makanan setiap harinya, kebiasaan makan dan makanan yang disukai maupun penggunaan vitamin tambahan, keadaan kulit, rambut, kuku, membran mukosa, gigi, suhu, berat badan, tinggi badan, juga kemampuan penyembuhan. c. Pola eliminasi. Yang menggunakan : 1) Pola defekasi (warna, kuantitas, dll). 2) Penggunaan alat-alat Bantu.

16

3) Penggunaan obat-obatan. d. Pola aktivitas. a. Pola aktivitas, latihan dan rekreasi. b. Pembatasan gerak. c. Alat Bantu yang dipakai, posisi tubuhnya. e. Pola istirahat-tidur. Yang menggunakan : 1) Pola tidur dan istirahat. 2) Persepsi, kualitas latihan dan rekreasi. 3) Penggunaan obat-obatan. f. Pola kognitif-perseptual 1) Penglihatan, pendengaran, rasa, bau, sentuhan. 2) Kemampuan bahasa. 3) Kemampuan membuat keputusan. 4) Ingatan. 5) Ketidaknyamanan dan kenyamanan. g. Pola persepsi dan konsep diri. Yang menggambarkan : 1) Body image. 2) Identitas diri. 3) Harga diri. 4) Peran diri. 5) Ideal diri.

17

h. Pola peran-hubungan sosial. Yang menggambarkan : 1) Pola hubungan keluarga dan masyarakat. 2) Masalah keluarga dan masyarakat. 3) Peran tanggung jawab. i. Pola koping toleransi stress. Yang menggambarkan : 1) Penyebab stress. 2) Kemampuan mengendalikan stress. 3) Pengetahuan tentang toleransi stress. 4) Tingkat toleransi stress. 5) Strategi menghadapi stress. j. Pola seksual dan reproduksi. Yang menggambarkan masalah seksual. k. Pola nilai dan kepercayaan. Yang menggambarkan : 1) Perkembangan moral, perilaku dan keyakinan. 2) Realisasi dalam kesehatan. Sedangkan menurut (Doenges, 2000) dasar kata pengkajian meliputi : a. Aktivitas. Kelemahan umum, keterbatasan beraktivitas karena nyeri operasi haemorroid.

18

b. Sirkulasi. Takhikardi, hipotensi, perdarahan, pucat. c. Eliminasi. Perubahan pola defekasi : sembelit, konstipasi. Terpasang dower kateter, infus. d. Nutrisi makanan dan cairan. Mual, muntah, anoreksia, penurunan berat badan, membran mukosa kering, kadar HB turun. e. Nyeri/ kenyamanan. Nyeri luka post operasi. f. Pernafasan Peningkat an frekuensi pernafasan, batuk. g. Istirahat tidur Perubahan pola tidur sekunder nyeri. h. Keamanan Kemungkinan demam sekunder luka operasi, alergi terhadap obat, riwayat transfusi, reaksi transfusi. i. Integritas kulit Trauma jaringan, luka pembedahan. j. Integritas ego Masalah tentang pekerjaan, konsep diri (identitas, harga diri), peningkatan ketegangan, perasaan cemas, takut.

19

2. Pathways

Konstipasi, Kehamilan, Tumor Rectum, Pembesaran Prostat Gangguan Venous Rectum dan Distensi terus menerus Gangguan vena sfingter Kongesti vena

Penyakit hati kronik

Hipertensi portal

Vena Haemorroidalis superior mengalirkan darah ke dalam sistem portal Aliran balik Tekanan intra abdominal Tekanan vena portal dan vena sistemik meningkat Vena Prolap

Haemorroid Pendarahan Trombosis Strangulasi prolapsus Suplai darah terhalang Haemoroidektomi Perubahan keseimbangan cairan Kekurangan volume cairan Resti Hipertermi Resti Ketidakseimbangan cairan Luka bedah di anus Kerusakan integritas kulit Invasi Bakteri Proses Inflamasi Resti Infeksi Nyeri anal Kelemahan fisik Perubahan pola istirahat tidur Spasme otot sfingter ani

Takut BAB Kurang perawatan diri Perubahan pola eliminasi (Konstipasi) Sumber : Price, 2000; dan Smeltzer, 2002

20

3. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada post operasi haemoroid (Carpenito, 2000) : a. Resiko ketidakseimbangan cairan berhubungan dengan kehilangan cairan sekunder akibat drainase, menurunnya motivasi untuk minum akibat keletihan. b. Nyeri anal berhubungan dengan trauma jaringan dan reflek spasme otot spingter ani sekunder akibat operasi. c. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan interupsi mekanis pada kulit atau jaringan anal. d. Resiko hipertermi berhubungan dengan sirkulasi sekunder akibat dehidrasi e. Resiko konstipasi berhubungan dengan nyeri saat defeksi f. Gangguan pola tidur berhubungan dengan pembedahan, adanya saluran invasif. g. Kurang perawatan diri berhubungan dengan keletihan pasca operasi dan nyeri. 4. Fokus Intervensi Fokus intervensi pada pasien pasca operasi haemorroid. a. Resiko ketidakseimbangan cairan berhubungan dengan kehilangan cairan sekunder akibat drainase, menurunnya motivasi untuk minum cairan sekunder akibat keletihan (Doenges, 2000). Dibuktikan dengan :

21

1) Ketidakcukupan masukan cairan oral 2) Penurunan berat badan 3) Kulit/ membran mukosa kering 4) Penurunan turgor kulit 5) Anorexia 6) Urine pekat/ sering berkemih Kriteria hasil : 1) Mendemonstrasikan keseimbangan cairan yang adekuat, ditunjukkan dengan tanda-tanda vital stabil (nadi berkualitas baik, turgor kulit normal, membran mukosa lembab dan pengeluaran urine individu yang sesuai). Rencana tindakan 1) Ukur dan catat intake dan out put dan tinjau ulang catatan intra operasi. Rasional : Dokumentasi yang akurat akan membantu dalam mengidentifikasi pengeluaran cairan/ kebutuhan

penggantian dan pilihan-pilihan yang mempengaruhi intervensi. 2) Pantau tanda-tanda vital Rasional : Hipertensi, takhikardi, peningkatan cairan pernafasan (dehidrasi/

mengidentifikasi hipovolemia).

kekurangan

22

3) Catat munculnya mual/ muntah Rasional : Mual selama 12-24 jam post operasi umumnya dihubungkan dengan anastesi. Mual berlebihan lebih 3 hari mungkin dihubungkan dengan pilihan narkotik pengontrol sakit/ therapy obat lain. . 4) Periksa pembalut, alat drein 5) Pantau suhu kulit, palpitasi denyut perifer 6) Beri cairan parental, produksi darah/ plasma sesuai petunjuk 7) Beri kembali pemasukan oral secara berangsur-angsur sesuai petunjuk 8) Pantau studi laboratorium Hb, Ht. 9) Bandingkan studi darah pra operasi dan pasca operasi. b. Nyeri anal berhubungan dengan trauma jaringan dan refleks spasme otot spingter ani sekunder akibat operasi (Carpenito, 2001). Dibuktikan dengan : 1) Komunikasi dideskripsikan 2) Perubahan pola tidur 3) Mobilitas fisik 4) Perubahan pada tonus otot, masker wajah rasa sakit Kriteria hasil : 1) Menyatakan bahwa rasa sakit telah terkontrol/ dihilangkan. 2) Feses lembek, tidak nyeri saat BAB. (verbal/ penggunaan kode) tentang nyeri yang

23

3) Tampak rileks, dapat istirahat tidur. 4) Ikut serta dalam aktivitas sesuai kebutuhan. Rencana tindakan 1) Kaji nyeri, perhatikan lokasi, intensitas (skala 0-10) Rasional : Mengetahui perkembangan hasil prosedur. 2) Bantu pasien untuk tidur dengan posisi yang nyaman : tidur miring. Rasional : posisi tidur miring tidak menekan bagian anal yang mengalami peregangan otot untuk meningkatkan rasa nyaman. 3) Gunakan ganjalan pengapung dibawah bokong saat duduk. Rasional : untuk meningkatkan mobilisasi tanpa menambah rasa nyeri. 4) Gunakan pemanasan basah setelah 12 jam pertama : kompres rektal hangat atau sit bath dilakukan 3-4x/ hari Rasional : meningkatkan perfusi jaringan dan perbaikan odema dan meningkatkan penyembuhan (pendekatan perineal) 5) Dorong penggunaan teknik relaksasi : latihan nafas dalam, visualisasi, pedoman, imajinasi. Rasional : menurunkan ketegangan otot, memfokuskan kembali perhatian dan meningkatkan kemampuan koping. 6) Beri obat-obatan analgetik seperti diresepkan 24 jam petama. Rasional : memberi kenyamanan, mengurangi rasa sakit. 7) Tingkatkan pemasukan cairan + 3000 m/ hari dan diit tinggi serat. Rasional : cairan cukup dan makan tinggi serat membantu melembekkan feces sehingga mengurangi rasa sakit saat BAB.

24

c. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan interupsi mekanis pada kulit/ jaringan anal. (Doenges, 2000) Dibuktikan dengan : 1) Gangguan pada permukaan/ lapisan kulit dan jaringan anal. Kriteria hasil : 2) mencapai penyembuhan luka. 3) mendemonstrasikan tingkah laku/ teknik untuk meningkatkan

kesembuhan dan mencegah komplikasi. Rencana tindakan : 1) Beri penggantian balutan sesuai indikasi dengan teknik aseptic kuat. Rasional : lindungi luka dari kontaminasi, mencegah akumulasi cairan yang dapat menyebabkan eksoriasi. 2) Periksa luka secara teratur, catat karakteristik dan integritas kulit. Rasional : pengenalan akan adanya kegagalan proses penyembuhan luka/ berkembangnya komplikasi secara dini dapat mencegah terjadinya kondisi yang lebih serius. 3) Kaji jumlah dan karakteristik cairan luka. Rasional : menurunnya cairan, menandakan adanya evolusi dan proses penyembuhan. 4) Ingatkan pasien untuk tidak menyentuh daerah luka. Rasional : mencegah kontaminasi luka. 5) Irigasi luka dengan debridement sesuai kebutuhan.

25

Rasional : membuang luka eksudat untuk meningkatkan penyembuhan. d. Resiko hipertermi berhubungan dengan sirkulasi sekunder akibat dehidrasi (Carpenito, 2001) Dibuktikan dengan : 1) Suhu lebih dari 37,8 0 C per oral, 38,8 0 C per rektal. 2) Kulit hangat, kemerahan. 3) Takhikardi, peningkatan pernafasan. 4) Berkeringat. 5) Keletihan. 6) Kehilangan nafsu makan. Kriteria hasil, individu akan : 1) Mengidentifikasi faktor-faktor risiko terhadap hipertermi. 2) Menghubungkan metode pencegahan hipertermi. 3) Mempertahankan suhu tubuh normal. Rencana tindakan : 1) Awasi suhu dan tanda-tanda vital tiap jam. 2) Beri cairan 3000 ml / 24 jam. Rasional : Dehidrasi mungkin akan timbul sampai dengan cairan diaprosis dan peningkatan ventilasi. 3) Observasi intake out put. Rasional : Untuk deteksi dini terhadap dehidrasi. 4) Ajarkan pentingnya peningkatan masukan cairan. Rasional : meningkatkan kooperatif pasien.

26

5) Menjaga kenyamanan lingkungan. Rasional : dapat mempertahankan/ menstabilkan suhu pasien. 6) Beri anti piuretik sesuai indikasi. Rasional : tindakan segera mencegah hipertermi. e. Konstipasi berhubungan dengan nyeri saat defekasi (Carpenito,2001) Dibuktikan dengan : 1) defekasi kurang dari 3x/ minggu 2) mengejang dan nyeri pada saat defekasi 3) perasaan pengosongan tidak adekuat 4) mengeluh perasaan tekanan pada rectum 5) penurunan bising usus. Kriteria hasil, individu akan : 1) menggambarkan program defekasi terapeutik 2) melaporkan atau menunjukkan eliminasi yang membaik (lunak, namun tidak berdarah defekasi lebih 3x dalam seminggu) 3) menjelaskan rasional intervensi Rencana tindakan : 1) Tetapkan pola toileting rutin bersama pasien 2) Ajarkan pasien/ keluarga tentang pentingnya segera berespon terhadap perasaan defekasi. Rasional : dengan distensi kronik feses akan lebih keras dalam rectum.

27

3) Rekomendasikan perubahan diit untuk meningkatkan bulk (tinggi serat 1x sehari) dan cairan 8-10 gelas/ hari. Rasional : meningkatkan penyerapan cairan dalam usus sehingga feses lembek. 4) Anjurkan mencoba supositora daripada oral dalam 1 jam setelah sarapan. Rasional : meningkatkan reflek gastro kolik bila lambung kosong 5) Meningkatkan tingkat aktivitas secara adekuat Rasional : latihan yang tidak adekuat merupakan faktor utama dalam perubahan konsistensi feses. 6) Hindari sarapan yang mengandung asam lemak Rasional : memperlambat rangsangan reflek dan memperlambat pencernaan 7) Tingkatkan penggunaan obat konstipasi 2x sehari bila diperlukan. f. Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri, konstipasi (carpenito, 2001) Dibuktikan dengan : 1) Kesukaran tidur atau tetap tidur 2) Tidur sejenak sepanjang hari 3) Keletihan waktu bangun atau sepanjang hari 4) Sering bangun waktu malam Rencana tindakan : 1) Batasi masukan yang mengandung kafein

28

Rasional

dapat

memperlambat

pasien

untuk

tidur

yang

mengakibatkan pasien tidak merasa segar saat bangun. 2) Dukung kebiasaan ritual sebelum tidur Rasional : meningkatkan relaksasi dan persiapan untuk tidur. 3) Jelaskan peran nyeri terhadap stress akan meningkatkan kelelahan Rasional : nyeri berkaitan dengan psikologis yang dapat mengganggu kenyamanan individu. 4) Kaji pola tidur dalam pengaruh nyeri terhadap tidur. Rasional : nyeri yang hebat akan mempengaruhi pola tidur. 5) Beri analgetik sesuai program dokter. Rasional : mengurangi nyeri. g. Resiko infeksi berhubungan dengan pembedahan, adanya saluran invasive (Doenges, 2000) Kriteria hasil : 1) Memperlihatkan pengetahuan tentang faktor resiko yang berkaitan dengan infeksi dan melakukan tindakan pencegahan yang tepat untuk mencegah infeksi. 2) Bebas dari proses infeksi nosokomial selama perawatan di rumah sakit. Rencana tindakan : 1) Kaji status nutrisi, kondisi penyakit yang mendasari. Rasional : mengidentifikasi individu terhadap infeksi nosokomial 2) Cuci tangan dengan cermat Rasional : kurangi organisme yang masuk ke dalam individu

29

3) Rawat luka dengan teknik aseptik/ antiseptik Rasional : kurangi organisme yang masuk ke dalam individu 4) Batasi pengunjung Rasional : melindungi individu yang mengalami defisit imun dan infeksi. 5) Batasi alat-alat invasive untuk benar-benar perlu saja Rasional : melindungi individu yang mengalami defisit imun dan infeksi. 6) Dorong dan pertahankan masukan TKTP Rasional : kurangi kerentanan individu terhadap infeksi 7) Beri therapy antibiotic rasional sesuai program dokter Rasional : mencegah segera terhadap infeksi 8) Observasi terhadap manifestasi klinis infeksi (demam, drainase, purulen) Rasional : deteksi dini proses infeksi. h. Kurangnya perawatan diri berhubungan dengan keletihan pasca operasi dan nyeri (Carpenito, 2001) Kriteria hasil : 1) Mendemonstrasikan keberhasilan optimal setelah bantuan dalam perawatan diberikan. 2) Berpartisipasi secara fisik dan atau verbal dalam aktivitas pemberian makanan mengenakan pakaian, ke WC, mandi.

30

Rencana tindakan : 1) Kaji tingkat kemandirian pasien Rasional : Berpartisipasi dalam perawatan diri sendiri dapat meringankan frustasi atas hilangnya kemandirian yang dimiliki. 2) Biarkan sedikit waktu untuk menyelesaikan aktivitas sendirian tanpa dibantu Rasional : Penurunan keterampilan motorik dapat menghambat kemampuan untuk menangani pekerjaan yang sederhana. 3) Berikan reward untuk setiap usaha yang dilakukan atau

keberhasilannya Rasional : Meningkatkan perasaan makna diri kemandirian dan mendorong pasien untuk berusaha secara kontinue. 4) Pertahankan dukungan sikap yang tegas, beri pasien waktu yang cukup untuk mengerjakan tugasnya Rasional : Pasien akan memerlukan empati tetapi perlu untuk mengetahui pemberi asuhan yang akan membantu pasien secara konsisten. 5) Hindari melakukan sesuatu untuk pasien yang dapat dilakukan oleh pasien sendiri Rasional : Pasien mungkin menjadi sangat tergantung.

31