Anda di halaman 1dari 37

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.

html

Pondasi Tiang Pancang

Dalam merencanakan pondasi untuk suatu konstruksi dapat digunakan beberapa macam tipe pondasi. Pemilihan tipe pondasi ini didasarkan atas :
1.

2. 3.

4.

Fungsi bangunan atas (upper structure) yang akan dipikul oleh pondasi tersebut. Besarnya beban dan berat dari bangunan atas. Kondisi tanah dimana bangunan tersebut akan didirikan. Biaya pondasi dibandingkan dengan bangunan atas.

Seperti yang kita ketahui bahwa tipe pondasi cukup banyak macamnya, dan tergantung dari fungsi serta kegunaannya. Nah.. salah satu di antara tipe pondasi yang dapat digunakan adalah pondasi tiang pancang. Konstruksi pondasi tersebut bisa terbuat dari kayu, baja, atau beton yang berfungsi untuk meneruskan bebanbeban dari struktur bangunan atas ke lapisan tanah pendukung (bearing layers) dibawahnya pada kedalaman tertentu

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

Mengapa harus Pondasi Tiang Pancang ? Tiang pancang saat ini banyak digunakan di Indonesia sebagai pondasi bangunan, seperti jembatan, gedung bertingkat, pabrik atau gedung-gedung industri, menara, dermaga, bangunan mesin-mesin berat, dll. Dimana semuanya merupakan konstruksi-konstruksi yang memiliki dan menerima beban yang relatif berat. Penggunaan tiang pancang untuk konstruksi biasanya bertitik tolak pada beberapa hal mendasar seperti anggapan adanya beban yang besar sehingga pondasi langsung jelas tidak dapat digunakan, kemudian jenis tanah pada lokasi yang bersangkutan relatif lunak (lembek) sehingga pondasi langsung tidak ekonomis lagi untuk dipergunakan. Dikarenakan begitu pentingnya tiang pancang tersebut, maka dibandingkan dengan pembuatan tiang pancang ini mempunyai sebagai berikut :
1.

peranan dari pondasi jika pembuatannya pondasi lain, pondasi beberapa keuntungan

2. 3.

4.

5.

Biaya pembuatannya kemungkinan besar (dengan melihat letak lokasi dan lainnya), lebih murah bila dikonversikan dengan kekuatan yang dapat dihasilkan. Pelaksanaannya lebih mudah. Di Indonesia, peralatan yang digunakan tidak sulit untuk didapatkan. Para pekerja di Indonesia sudah cukup terampil untuk melaksanakan bangunan yang mempergunakan pondasi tiang pancang. Waktu pelaksanaannya relatif lebih cepat.

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

Secara umum pemakaian pondasi tiang pancang dipergunakan apabila tanah dasar dibawah bangunan tersebut tidak mempunyai daya dukung (bearing capacity) yang cukup untuk memikul berat bangunan dan beban diatasnya, dan juga bila letak tanah keras yang memiliki daya dukung yang cukup untuk memikul berat dari beban bangunan diatasnya terletak pada posisi yang sangat dalam. Dari alasan itulah maka dalam mendesain Pondasi tiang pancang mutlak diperlukan informasi mengenai :
1. 2.

3.

Data tanah dimana bangunan akan didirikan. Daya dukung dari tiang pancang itu sendiri (baik single pile ataupun group pile). Analisa negative skin friction (karena mengakibatkan beban tambahan).

Gaya geser negatif (negative skin friction) adalah suatu gaya yang bekerja pada sisi tiang pancang dimana gaya tersebut justru bekerja kearah bawah sehingga malah memberikan penambahan beban secara vertikal selain beban luar yang bekerja. Negative skin friction berbeda dengan Positif skin friction, karena positif skin friction justru membantu memberikan gaya dukung pada tiang dalam melawan beban luar/vertikal yang bekerja dengan cara memberikan perlawanan geser disisi-sisi tiang, dengan arah kerja yang berlawanan dari

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

arah gaya luar yang bekerja ataupun gaya dari negative skin friction tersebut. Negatif skin friction terjadi ketika lapisan tanah yang diperkirakan mengalami penurunan yang cukup besar akibat proses konsolidasi, dimana akibat proses konsolidasi ini, tiang mengalami gaya geser dorong kearah bawah yang bekerja pada sisi sisi tiang (karena terbebani). keadaan ini disebut sebagai keadaan dimana tiang mengalami gaya geser negatif (negative skin friction). Nah....jika jumlah gaya gaya sebagai akibat dari beban luar dan gaya geser negatif ini melebihi gaya dukung tanah yang diizinkan, maka akan terjadilah penurunan tiang yang disertai dengan penurunan tanah disekitarnya. Keadaan ini bisa terjadi karena tanahnya yang lembek, pemancangan pondasi pada daerah timbunan baru, atau akibat penurunan air tanah pada tanah yang lembek, dimana kondisi tersebut memungkinkan terjadinya penurunan atau konsolidasi tanah yang cukup besar. Pondasi tiang pancang hendaknya direncanakan sedemikian rupa sehingga gaya luar yang bekerja pada kepala tiang tidak melebihi gaya dukung tiang yang diizinkan. Adapun yang dimaksud dengan gaya dukung tiang yang diizinkan adalah meliputi aspek gaya dukung tanah yang diizinkan, tegangan pada bahan tiang perpindahan kepala tiang yang diizinkan, dan gaya- gaya lain (seperti perbedaan tekanan tanah aktif dan pasif). Perhitungan serta pengevaluasian tersebut tidak saja dilaksanakan terhadap tiang secara individu (single pile) tetapi juga harus dilaksanakan terhadap tiang-tiang dalam
4

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

kelompok (group pile). Umumnya pondasi tiang pancang dapat ditinjau dari :
1.

2.

Jenis / bahan yang digunakan, meliputi : kayu, baja, beton, atau komposit (perpaduan dari beberapa bahan). Cara Penyaluran Beban.

Berdasarkan cara penyaluran beban dapat dibedakan atas : a. Tumpuan Ujung (End Bearing Pile) :

Penyaluran beban dimana sebagian besar daya dukungnya adalah akibat dari perlawanan tanah keras pada ujung tiang. Tiang yang dimasukan sampai lapisan tanah keras, secara teoritis dianggap bahwa seluruh beban tiang dipindahkan kelapisan keras melalui ujung tiang. Anggapan tanah keras yang dimaksudkan disini sebetulnya relatif dan tergantung dari beberapa faktor, antara lain seperti besar beban yang harus dipikul oleh
5

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

tiang. Sehingga bisa saja ada anggapan asalkan pada posisi dimana daya dukung tanahnya sudah mumpuni untuk mengimbangi besarnya beban yang dipikul tiang, maka disitu diasumsikan letak tanah keras berada. Anggapan ini tidak salah tapi juga tidak betul, namun supaya tidak terjadi perbedaan yang tajam dalam perspektif anggapan, maka untuk dianggap sebagai lapisan tanah pendukung yang baik, dapat digunakan ketentuan sebagai berikut :
1.

2.

Lapisan non kohesif (pasir, kerikil) mempunyai harga standard penetration test (SPT), N > 35. Lapisan kohesif mempunyai harga kuat tekan bebas (Unconfined compression strength) qu antara 3 s/d 4 kg/cm2 atau N > 15 s/d 20.

Dari hasil sondir dapat dipakai kira- kira harga perlawanan konis S 150 kg/cm2 untuk lapisan non kohesif, dan S 70 kg/cm2 untuk lapisan kohesif. b. Tumpuan Geser/Sisi (Friction Pile)

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

Penyaluran beban dimana sebagian besar daya dukungnya adalah akibat dari gesekan antara tanah dengan sisi- sisi tiang pancang, atau dengan kata lain kemampuan tiang pancang dalam menahan beban hanya mengandalkan gaya geseran antara tiang dengan tanah disekelilingnya. Hal ini bisa terjadi karena pada dasarnya kenyataan dilapangan mengenai data kondisi tanah tidak bisa diprediksi, sehingga sering kita menjumpai suatu keadaan dimana lapisan yang memenuhi syarat sebagai lapisan pendukung yang baik ditemui pada kedalaman yang dalam, sehingga untuk mendapatkan tumpuan ujungnya kita perlu merogoh kocek lebih dalam dikarenakan biayanya sangat mahal. Pada kenyataan seperti ini praktis daya dukung yang didapat adalah dari gesekan antara sisi tiang dengan tanah disekelilingnya namun bukan berarti perlawanan diujungnya kita anggap melempem atau tidak ada, tapi pada kenyataannya tumpuan diujung ini juga memiliki andil dalam memberikan sumbangan daya dukung walaupun itu kecil. Perbedaan dari kedua jenis tiang pancang ini, sematamata hanya dari segi kemudahan, karena pada umumnya tiang pancang berfungsi sebagai kombinasi antara friction pile (tumpuan sisi) dan end bearing pile (tumpuan ujung). Kecuali tiang pancang yang menembus tanah yang sangat lembek sampai lapisan tanah dasar yang padat. Berikut ini adalah beberapa contoh rangkaian pekerjaan pondasi tiang pancang di lapangan :

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

Gambar 1. Tampak Kepala Tiang Pancang Sebelum Dipecah

Gambar 2. Pemecahan Kepala Tiang Pancang

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

Gambar 3.Penyusunan Bata Hebel (sebagai pengganti bekisting), untuk Poer Pondasi

Gambar 4. Perakitan Tulangan Untuk Poer Pondasi

Gambar 5. Perakitan Tulangan Untuk Sloof ke Poer Pondasi

Gambar 6. Pondasi yang Telah di Cor Beton


9

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pondasi-tiang-pancang.html

Gambar 7. Tulangan Sisa dari Pondasi Untuk Disambung ke Kolom

Sumber : http://engineerwork.blogspot.com/2011/05/selukbeluk-pondasi-tiang-pancang.html

10

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/tahapan-proses-pemancangan-tiang.html

Tahapan Proses Pemancangan Tiang Pancang Precast Concrete


Adapun tahapan proses pemancangan tiang pancang adalah sebagai berikut : 1. Pengangakatan tiang pancang Tiang pancang di angkat menggunakan mobil crane menggunakan tali besi dengan dibantu minimal 2 orang pekerja untuk mengikat tiang pada tali dan memasukkan bantalan kayu sebagai peredam, kemudian berlahan-lahan dimasukkan kebawah hammer oleh operator.

Pekerja mengikat tali di tiang pancang 2. Penyesuaian dengan titik yang akan di pancangkan Mobil crane kemudian membawa tiang ke titik yang akan dipancang yang dibantu minimal 2 orang pekerja, dan 2 orang lagi untuk mengatur tegak lurus tiang menggunakan tali masing-masing membentuk sudut 90o.

Pekerja sedang mengatur posisi tiang pancang

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/tahapan-proses-pemancangan-tiang.html

Mengatur tegak lurus tiang pancang dengan tali 3. Pemancangan pada titik Operator tugasnya mengontrol hammer untuk pemancangan pada mobil crane, satu orang bertugas mengikat tali hammer pada mobil untuk menjatuhkan hammer, satu orang bertugas mengatur suspensi hammer, dan satu orang menghitung jumlah pukulan.

Pemancangan tiang pancang 4. Melepas tali ikatan tiang pancang Setelah tiang pancang tinggal sekitar 2 meter dari atas tanah, 2 orang pekerja melepas tali besi dari tiang pancang. Setelah melepas tali, pemancangan dilanjutkan kembali hingga mendekati posisi tinggi tiang ideal untuk penyambungan tiang.

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/tahapan-proses-pemancangan-tiang.html

5.

Penyambungan tiang pancang Setelah tiang pancang yang pertama terbenam, untuk menyambung pada tiang yang kedua sebaiknya menyisakan tiang pancang di atas permukaan tanah sepanjang 30 cm untuk memudahkan pengelasan tiang. Selanjutnya sama dengan langkah 1 dan 2 yaitu pengangkatan tiang pancang dan penyesuaian pada titik yang akan dipancangkan, sebagai tambahan, jika posisi tiang pancang kurang pas dengan tiang yang akn disambungkan, maka pekerja memukul tumpuan tiang dengan palu besar sampai berada pada posisi sambungan.

Penyambungan tiang pancang Setelah sesuai maka sambungan tiang dibersihkan dari lumpur yang melekat untuk memudahkan proses pengelasan. Selanjutnya sambungan tiang pancang dilas oleh tukang las, dengan cara pengelasan pada kepala tiang secara melingkar keseluruhan agar sambungan kuat. Biasanya proses pengelasan berlangsung selama 5 menit.

Pengelasan sambungan tiang pancang

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/tahapan-proses-pemancangan-tiang.html

Hasil pengelasan sambungan tiang pancang 6. Pemancangan sambungan tiang Untuk pemancangan sambungan lakukan kembali pekerjaan seperti tahap ke-3 dan ke-4 diatas. Jika perlu untuk melakukan sambungan kembali maka dilaksanaknlah seperti tahap ke-5 diatas. 7. Melakukan kalendering pada tiang pancang Saat tiang pancang hampir mendekati top pile yang disyaratkan maka dilaksanakanlah proses kalendering. 8. Penyelesaian pemancangan Setelah dilakukan kalendering, kemudian pemancangan dihentikan.

Sumber : Penyelidikan lapangan di Proyek Asrama Atlit Sport Centre Rumbai - Riau

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

PELAKSANAAN PEKERJAAN PONDASI TIANG BETON COR DI TEMPAT (Cast in Place) JENIS PONDASI TIANG FRANKY

Teknik Pondasi adalah suatu upaya teknis untuk mendapatkan jenis dan dimensi pondasi bangunan yang efisien, sehingga dapat menyangga beban yang bekerja dengan baik. Jenis pondasi yang digunakan dalam suatu perencanaan bangunan tergantung dari jenis tanah dan beban yang bekerja pada lokasi rencana proyek. Pondasi didesain agar memiliki kapasitas dukung dengan penurunan / settlement

tertentu, desain utamanya mempertimbangkan penurunan dan daya dukung tanah, dalam beberapa kasus semisal turap, defleksi / lendutan pondasi juga diikutkan dalam perteimbangan. Ketika berbicara penurunan, yang

diperhitungkan biasanya penurunan total(keseluruhan


1

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

bagian pondasi turun bersama-sama) dan penurunan diferensial(sebagian pondasi saja yang turun / miring). Ini dapat menimbulkan masalah bagi struktur yang didukungnya. Daya dukung pondasi merupakan kombinasi dari kekuatan gesekan tanah terhadap pondasi( tergantung pada jenis tanah, massa jenisnya, nilai kohesi adhesinya, kedalamannya, dsb), kekuatan tanah dimana ujung pondasi itu berdiri, dan juga pada bahan pondasi itu sendiri. Dalamnya tanah serta perubahan-perubahan yang terjadi di dalamnya amatlah sulit dipastikan, oleh karena itu beban yang bekerja dibatasi, biasanya sepertiga dari kekuatan desainnya. Beban yang bekerja pada suatu pondasi dapat

diproyeksikan menjadi:

Beban Horizontal/Beban Geser, contohnya beban akibat gaya tekan tanah, transfer beban akibat gaya angin pada dinding.

Beban Vertikal/Beban Tekan dan Beban Tarik, contohnya:

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

- Beban Mati, contoh berat sendiri bangunan - Beban Hidup, contoh beban penghuni, air hujan dan salju - Gaya Gempa - Gaya Angkat Air (Lifting Force) Pondasi tiang pancang (pile foundation) adalah bagian dari struktur yang digunakan untuk menerima dan mentransfer (menyalurkan) beban dari struktur atas ke tanah penunjang yang terletak pada kedalaman tertentu, tujuan dari pondasi tiang adalah : - untuk menyalurkan beban pondasi ke tanah keras - untuk menahan beban vertical, lateral, dan beban uplift Struktur yang menggunakan pondasi tiang pancang apabila tanah dasar tidak mempunyai kapasitas daya pikul yang memadai. Kalau hasil pemeriksaan tanah menunjukkan bahwa tanah dangkal tidak stabil & kurang keras atau apabila besarnya hasil estimasi penurunan tidak dapat diterima pondasi tiang pancang dapat menjadi bahan pertimbangan. Lebih jauh lagi, estimasi biaya dapat menjadi indicator bahwa pondasi tiang pancang biayanya lebih murah daripada jenis pondasi yang lain dibandingkan dengan biaya perbaikan tanah.

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Dalam kasus konstruksi berat, kapasitas daya pikul dari tanah dangkal tidak akan memuaskan,dan konstruski seharusnya di bangun diatas pondasi tiang. Tiang pancang juga digunakan untuk kondisi tanah yang normal untuk menahan beban horizontal. Tiang pancang merupakan metode yang tepat untuk pekerjaan diatas air, seperti jetty atau dermaga. Dalam tugas ini akan dibahas tentang pondasi tiang beton, khususnya pondasi tiang beton cor di tempat ( cast in situ ). Pondasi tiang beton cast in situ pada prinsipnya adalah lubang dibuat dalam tanah dan baru dilakukan pengecoran. Ada tiga tipe pondasi cast in situ, yaitu: 1. 2. 3. Tiang beton tanpa kulit baja Tiang beton dengan kulit baja Tiang ulir Dalam tugas ini akan membahas tipe tiang beton tanpa kulit baja. Penggunaan tiang beton tanpa kulit baja didasarkan pada dua keadaan tanah di lapangan, yaitu: a. Jenis tanah dasar fondasi tidak mudah runtuh Dengan kondisi tanah seperti ini biasanya digunakan pondasi tipe Strausz. Secara umum

pelaksanaan pondasi Strausz adalah, mula-mula dibuat lubang ke dalam tanah, kemudian tanah dikeluarkan dari
4

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

dalam lubang tersebut. Lalu tulangan dimasukkan dan selanjutnya dilakukan pengecoran. Untuk mengurangi volume beton, dimasukkan geotekstil ke dalam lubang bor untuk melapisi bidang kontak antara tiang dan tanah sebelum tiang dicor.

b.

Jenis tanah dasar fondasi mudah runtuh Jika kondisi tanah dasar pondasi seperti ini dapat digunakan pondasi jenis Franki. Secara umum

pelaksanaannya adalah, pipa baja yang terbuka ujungnya dan dipancang ke dalam tanah. Kemudian tanah di dalam pipa dikeluarkan lalu tulangan pondasi dimasukkan. Bersamaan dengan pelaksanaan pengecoran beton, pipa baja dicabut. Metode lain jika ukuran tiang kecil, dapat digunakan sepatu dibagian ujung tiang, sehingga tidak diperlukan usaha untuk mengeluarkan tanah dari dalam pipa. Pada waktu pelaksanaan pengecoran, pipa baja dicabut dan bagian sepatu tertinggal di dalam tanah. Pondasi tiang beton digunakan untuk bangunan tinggi (high rise building) dengan pelaksanaan sebagai berikut :
1.

Melakukan pemetaan dan test untuk menentukan kedalaman tanah keras dan klasifikasi panjang tiang
5

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

pancang

sesuai

pembebanan

yang

telah

diperhitungkan.
2.

Melakukan pengeboran.

pengeboran

tanah

dengan

mesin

3.

Melakukan perakitan tulangan pondasi yang sudah di desain.

4.

Melakukan pengecoran di lubang yang sudah terdapat tulangan pondasi.

Pekerjaan pondasi umumnya merupakan pekerjaan awal dari suatu proyek. Oleh karena itu yang penting adalah dilakukan pemetaan terlebih dahulu. Proses ini sebaiknya sebelum alat-alat proyek masuk, karena kalau sesudahnya susah untuk melakukan nembak titik lokasi pondasi. Dari pemetaan ini maka dapat diperoleh suatu patokan yang tepat antara koordinat pada gambar kerja dan kondisi lapangan. Pekerjaan pondasi tiang bor memerlukan alat-alat berat pada proyek tersebut. Disebut alat-alat berat memang karena bobotnya alat yang berat, oleh karena itu manajer proyek harus dapat memastikan perkerjaan persiapaan apa yang diperlukan agar alat yang berat tersebut dapat masuk ke areal dengan baik.

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Excavator mempersiapkan areal proyek agar alat-alat berat yang lain bisa masuk. Di suatu lokasi proyek dapat terjadi hal-hal yang diluar perkiraan mengenai kondisi tanah, untuk menghindari amblesnya alat-alat berat tadi maka diperlukan pelat baja. Pelat baja tersebut dimaksudkan agar alat-alat berat tidak ambles jika kekuatan tanahnya diragukan. Jika sampai ambles, untuk mengangkat alat saja biayanya lebih besar dibanding biaya yang diperlukan untuk mengadakan pelat-pelat tersebut.

Paralel

dengan

pekerjaan

persiapan,

maka

pembuatan penulangan tiang bor telah dapat dilakukan. Ini penting, karena jangan sampai jika sudah dibor ternyata tulangannya belum siap. Jika tertunda lama, tanah pada lubang bor bisa rusak (mungkin karena hujan atau lainnya). Jika hal itu terjadi perlu dilakukan pengerjaan bor lagi. Pemilihan tempat untuk merakit tulangan tidak boleh terlalu jauh, masih terjangkau oleh

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

alat-alat berat tetapi tidak boleh sampai mengganggu manuver alat-alat berat itu sendiri.

Pekerjaan penulangan pondasi tiang bor Jenis pondasi yang digunakan dalam pembahasan ini adalah pondasi Franki, tipe Franki dipilih karena tanah dasar pondasi mudah runtuh. Franki mempunyai khas dibagian bawahnya membesar. Diameter pondasi bisa mencapai 1 m lebih, kedalaman pondasi adalah sampai tanah keras ( SPT 50 ). Berikut adalah contoh desain pondasi Franki :

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Dalam melakukan pengeboran diperlukan crane atau excavator tersendiri, karena mesin bor-nya terpisah.

Proses

pengeboran

merupakan

proses

awal

dimulainya pengerjaan pondasi tiang bor, kedalaman dan


9

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

diameter tiang bor menjadi parameter utama dipilihnya alat-alat bor. Juga terdapatnya batuan atau material dibawah permukaan tanah. Ini perlu diantisipasi sehingga bisa disediakan metode, dan peralatan yang cocok.

Setelah pengeboran selesai dan mencapai suatu kedalaman yang mencukupi, untuk menghindari tanah di tepi lubang berguguran maka perlu di pasang casing, yaitu pipa yang mempunyai ukuran diameter dalam kurang lebih sama dengan diameter lubang bor.

10

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

pada prinsipnya cara pemasangan casing sama: diangkat dan dimasukkan pada lubang bor. Tentu saja kedalaman lubang belum sampai bawah, secukupnya. Kalau menunggu sampai kebawah, maka bisa-bisa tanah berguguran semua. Lubang tertutup lagi. Jadi

pemasangan casing penting. Setelah casing terpasang, maka pengeboran dapat dilanjutkan, mata auger diganti dengan Cleaning Bucket yaitu untuk membuang tanah atau lumpur di dasar lubang.

11

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

12

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Jika pekerjaan pengeboran dan pembersihan tanah hasil pengeboran dan akhirnya sudah menjadi kondisi tanah keras. Maka untuk sistem pondasi Franky Pile maka bagian bawah pondasi yang bekerja dengan mekanisme bearing dapat dilakukan pembesaran. Untuk itu dipakai mata bor khusus, Belling Tools.

13

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Cleaning Bucket dan Belling Tools setelah beberapa lama dan diperkirakan sudah mencapai kedalaman rencana maka perlu dipastikan terlebih dahulu apakah kedalaman lubang bor sudah mencukupi, yaitu melalui pemeriksaan manual.

14

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Perlu juga diperhatikan bahwa tanah hasil pemboran perlu juga dichek dengan data hasil penyelidikan terdahulu. Apakah jenis tanah adalah sama seperti yang diperkirakan dalam menentukan kedalaman tiang bor tersebut. Ini perlu karena sampel tanah sebelumnya umumnya diambil dari satu dua tempat yang dianggap mewakili. Tetapi dengan proses pengeboran ini maka secara otomatis dapat dilakukan prediksi kondisi tanah secara tepat, satu persatu pada titik yang dibor.Apabila kedalaman dan juga lubang bor telah siap, maka selanjutnya adalah penempatan tulangan rebar.
15

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Jika pemasangan tulangan telah selesai, maka lubang bor siap untuk di cor

16

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Setelah proses pemasangan tulangan baja maka proses selanjutnya adalah pengecoran beton. Ini

merupakan bagian yang paling kritis yang menentukan berfungsi tidaknya suatu pondasi. Meskipun proses pekerjaan sebelumnya sudah benar, tetapi pada tahapan ini gagal maka gagal pula pondasi tersebut secara keseluruhan. Pengecoran disebut gagal jika lubang pondasi tersebut tidak terisi benar dengan beton, misalnya ada yang bercampur dengan galian tanah atau segresi dengan air, tanah longsor sehingga beton mengisi bagian yang tidak tepat. Adanya air pada lobang bor menyebabkan pengecoran memerlukan alat bantu

khusus, yaitu pipa tremi. Pipa tersebut mempunyai

17

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

panjang yang sama atau lebih besar dengan kedalaman lubang yang dibor.

Ujung di bagian bawah agak khusus , tidak berlubang biasa tetapi ada detail khusus sehingga lumpur tidak masuk kedalam tetapi beton di dalam pipa bisa mendorong keluar. Setelah pipa tremi berhasil dimasukkan ke lubang bor. Perhatikan ujung atas yang ditahan sedemikian
18

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

sehingga posisinya terkontrol (dipegang) dan tidak jatuh. Corong beton dipasang. Pada kondisi pipa seperti ini maka pengecoran beton siap. Truk readymix siap mendekat

Karena pipa tremi tadi perlu dicabut lagi. Jadi kalau beton yang dituang terlalu banyak maka jelas mencabut pipa yang tertanam menjadi susah. Sedangkan jika terlalu dini mencabut pipa tremi, sedangkan beton pada bagian bawah belum terkonsolidasi dengan baik, maka bisa-bisa

19

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

terjadi segresi, tercampur dengan tanah. Oleh karena itu dalam proses ini diperlukan pengalaman yang benarbenar handal agar tidak terjadi kesalahan sedikitpun. Jika beton yang di cor sudah semakin ke atas (volumenya semakin banyak) maka pipa tremi harus mulai ditarik ke atas, karena pengecoran beton masih diteruskan maka diperlukan bucket karena beton tidak bisa langsung dituang ke corong pipa tremi tersebut.

20

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Adanya pipa tremi tersebut menyebabkan beton dapat disalurkan ke dasar lubang langsung dan tanpa
21

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

mengalami pencampuran dengan air atau lumpur. Karena BJ beton lebih besar dari BJ lumpur maka beton makin lama makin kuat untuk mendesak lumpur naik ke atas. Jadi pada tahapan ini tidak perlu takut dengan air atau lumpur. Gambar foto di bawah menunjukkan air / lumpur mulai terdorong ke atas, lubang mulai digantikan dengan beton segar tadi. Proses pengecoran ini memerlukan supply beton yang continous, jika sampai terjadi setting maka pipa treminya bisa tertanam dibawah dan tidak bisa dicabut. Sedangkan kalau dicabut terlalu dini maka tiang beton bisa tidak continue.

22

http://tomatbangun.blogspot.com/2012/06/pelaksanaan-pekerjaan-pondasi-tiang.html

Sumber : belajar-teknik-sipil.blogspot.com

23