Anda di halaman 1dari 3

Pahit Manis Kejujuran

Tokoh : 1. Eximenes Beno 2. Richardo 3. Fipaldus Filza Logasat 4. Ujang


Suasana pagi cerah di SMAN 1 Bengkayang mengiringi sebuah kisah keempat sekawan dengan karakter yang berbeda-beda. Namun perbedaan tersebut tidak menjadikan mereka berempat berselisih, tetapi menjadikan mereka mascot dalam persahabatan yang sejati. Beno, Ardo,Ujang, Filza, itulah nama mereka. Mereka selalu kompak. Jadi tidak heran jika mereka memiliki ribuan teman. Ke epat sekawan tersebut berbincang-bincang dikelas. Ardo : Hey sob, sebentar lagi kita UTS nich, pastinya waktu untuk kumpul-kumpul kita akan tersita buat belajar. Gimana nich? Filza : Iya bener juga, jadwal kita bakalan jungkir balik gara-gara persiapan UTS. Jadwal futsal, makan bareng, main bareng bakalan hancur nih Beno : Gak segitunya kalik, tergantung kita juga. Jika kita rajin menabung ilmu, maka kita tidak akan sibuk belajar. Filza : Ah kamu ini Ben, mentang-mentang anak pintar jadinya sok ceramah. Huh ....

Ardo : Sudah-sudah jangan berdebat, apa yang di omongin Beno itu benar. Coba deh kalian bayangin, jika kita belajar kita tidak perlu sibuk-sibuk mikirin UTS, itung-itung siap senjata dulu sebelum perang. Enjoy aja lagi, bener gak? Filza : Iya-iya Pak guru. Belum masuk kelas aja sudah dapat ceramah dari Pak Ardo dan Pak Beno, capek dech. Ujang : HahahaFilza Filza dari dulu penyakit marah mu gak sembuh-sembuh yah. (Dengan nada ngeledek) Beno : Maklumlah dia itukan ada keturunan tukang marah. Ardo : Beno ini sukanya kok ngledekin aku terus. Kalau ngefans sama dia bilang aja dech. Beno : Ihiww, gak banget dech. Bel masuk kelas berbunyi, merekapun masuk kelas untuk mengikuti pelajaran. Waktu cepat berlalu, tak terasa sudah saatnya pulang sekolah.

Keesokan hari nya disekolah terjadi perbincangan hangat diantara mereka berempat Filza : Aku ada dapat kunci jawaban buat Ulangan nanti, kalian mau nga ? Ujang : Wuih boleh tuh, kw dapat dari mana za ? terpercaya nga tuh ? Beno : Haduh haduh yang bedua ini, bukannya mau belajar dengan jujur, malah nyontek, aku ndak ikutan ah Ardo : Yoi .. aku setuju dengan Beno, apa sih untungnya kalau kita nyontek ? Ilmu kita hanya sebatas kertas contekan Filza : Tumben si Ardo ndak mau, biasa nya dia paling cepat kalau yang namanya contekan, hahaha Ardo : Ah si Filza tau aja, tapi kali ini aku serius loh ndak mau, nti BRB kalau ketahuan guru Beno : Bener do, walaupun aku benci mengakuinya, tapi kali ini kau benar, Haha Filza : Becincah kau Ben...Ben... dasar .... Beno : Dasar apa haa ? Filza : Dasar kau buaya buntung, Hahaha Beno : Itu sih lagu si Inul, memang anak dangdut kau nih ? Ujang : Udah udah, kita kembali ketopik pembicaraan, jadi mana kunci jawabannya za ? Filza : Ini ada ditasku,sebentar (sambil membuka tas) .. Nah ini dia (menunjukan sebuah kertas yang berisi kunci jawaban) Ardo : Sini coba aku liat (langsung merampas kertas dari Filza), wah boleh juga nih Filza : Tadi katanya ndak mau, ndak jelas kau nih do Beno : Memang lah si Ardo nih, ndg punya pendirian Ardo : Maksud mu apa Ben ? Kau kira kau dah sempurna kah ? Ujang : Iya nih si Beno, kamseupay Beno : Bukan gitu, maksud ku....... Ardo : (Langsung memotong pembicaraan) Ah sudah lah terserah kau, memang nya kau Tuhan apa ? Beno : Yaudah lah kalau begitu, yang penting aku sudah ngingatkan kalian, mau kalian percaya atau ngak terserah, lu lu gue gue Filza : Eh eh kalian nih koq jadi kelai ? Norak lalu ba

Beno : Udah lah ja aku dah malas kalau gini, kita kasi tau betul-betul tapi ndak didengar, gara-gara kau juga nih, tah betul tah ndak kunci jawaban yang kau kasi tuh Filza : Iya sorry-sorry, aku ndak bermaksud gitu, aku ndak tau kalau akhirnya kaya gini Beno : Yaudah lah gpp, terserah kalian aja, semoga Tuhan mengampuni dosa kalian teman-temanku. Aku pergi dulu Akhir nya UTS pun dimulai, Filza,Ujang,Ardo mengisi soal berdasarkan contekan yang ada, alhasil mereka kelabakan karena kunci jawaban nya banyak yang salah. Sedangkan Beno, dia tetap berpegang teguh pada nilai kejujuran. Saat pengambilan rapot, Ardo,Ujang,Filza mendapat peringkat 3 terbawah, sedangkan Beno, dia menjadi sang Juara !