Anda di halaman 1dari 3

CERPEN BURUNG AJAIB

Encik, encik,suara iti didengari oleh Ikram secara tiba-tiba. Ikram menoleh. Boleh saya tumpang bertanya sedikit? tanya seorang pemuda berbadan tegak. boleh encik nak Tanya apa? jawab Ikram perlahan. Mana terletaknya jalan tunku Abdul Rahman? Tanya pemuda itu sambil matanya tajam merenung mata kecil Ikram. Saya memohon bebanyak-banyak maaf keranasaya sendiri orang asing di sini. Ikram berkata dengan perlahan sambil merenung mata pemuda itu. Kenapa ni? Ada apa-apa yang boleh saya Bantu encik berdua? Tanya seorang pemuda dalam lingkungan 20-an yang secara tiba-tiba berhenti dan bertanyakan mereka. Orang ramai terus berlalu kesana kemari. Di setiap kaki lima yang sentiasa dipenuhi mnusia. Ada seorang yang menawa kasut dan ada juga yang sedang mem buat tawar-menawar. Ada kalanya yang berlanggar ketika berjalan kerana saling sibuk dengan kerja masing-masing. Encik ni bertanya saya akan jalan tunku Abdul Rahman. Dan kebetulan saya juga ingin bertanya orang lain kerana sya juga akan kesana untuk berjumpa kawan lama saya yang sudah lama kami tak berjumpa. Jawab Ikram dengan lembut. Encik tahukah jalan itu? Boleh tunjukkan kepada kami? Tanya Ikram kepada pemuda dalam lingkungan 20-an itu. Encik ada urusan apa nak ke sana? Tanya pemuda itu kepada orang yang beratanya Ikram tadi dengan sungguh sungguh. Begini, saya ada membawa sesuatu untuk ditujukan kepada orang yang berada di jalan Tunku Abdul Rahman itu. Apa bendanya itu? pemuda itu bertanya lagi seakan ingin mengetahuinya. Ni orang itu menunjukkan kepada mereka seekor burung yang bulunya berwarna kekuning- kuningan dan kemerah-merahan pada ekornya. Burung apa ni. Tanya Ikram dengan hairan. Ni adalah burung ajaib. Katanya. Oo, burung ini, pemuda itu seakan-akan mengetahui mengenai burung itu Tak payahlah encik membawa burung ini ke sana, saya sudi membelinya, pemuda itu berkata kepada pemilik burung itu. Maaf lah encik saya tidak dapat menjual burung ini kerana burung ini pesanan orang.kata orang itu kepada memuda tersebut. Orang itu terus menjauhkan burungnya daripada pemuda itu. Ikram ingin melihat burung itu dungan lebih lama lagi. mari ikut saya ,ajak pemuda itu dan dibawanya pemuda itu ikram dan pemilik burung ajaib itu ke sebuah restoran kecil .Apabila sampai,pemuda itu membawa mereka ke tempat duduk yang terlindung dan jauh daripada orang. Oh ya,saya mansor ,kata pemuda itu memperkenalkan diri dan menghalurkan tangannya untuk bersalam dengan pemilik burung ajaib itu. Saya manaf ,katanya sambil bersalaman dengan pemuda itu. :Nak minum apa encik?Tanya seorang pelayan yang berdiri di antara mansor dan ikram. Nescafe ,jawab ikram. Sama ,kata manaf.

Sama juga,kata mansor. Berapa banyakkah encik manaf mempunyai burung seperti ini?Tanya mansor kpd manaf. Sebenarnya saya mempunyai empat ekor burung seperti ini dan tiga yang lain telah saya jualkan ,hanya ini yang terakhir.Kata manaf. Nescafe encik,kata pelayan sambil meletakkan cawan yang berisi air Nescafe ke atas meja mereka. Tunjukkanlah keajaiban burung itu ,saya ingin melihatnya .kata ikram kepada manaf sebaik sahaja pelayan itu beredar. Manaf mengambil burung ajaibnya yang berada dalam sangkar itu ke atas meja.Untuk kali kedua ikram melihat burung itu dengan penuh kagum.Tiba-tiba manaf menyeluk sakunya dan mengeluarkan sebiji telur yang bewarna kekuningkuningan dan manaf berkata ini ialah telur yang telah dikeluarkan oleh burung ini dan mempunyai pelbagai keajaiban. Saya sungguh gembira jikalau encik manaf menjual burung itu kepada saya.kata mansor sungguh-sungguh.Berapa encik manaf mahu jualkannya. Maaflah encik mansor ,saya tidak dapat menjualkannya kepada encik mansor kerana saya sudah berjanji dengan orang yang tinggal di jalan Tunku Abdul Rahman itu.manaf bersuara lembut. Berapakah harganya?Tanya ikram kepada manaf. Biasanya saya menjual kepada orang lain dengan harga yang mahal iaitu RM700.00.kata manaf. Ginilah encik manaf,saya sanggup membayar RM500.00 dan encik manaf tak akan bersusah payah mencari rumah orang yang encik katakan tinggal di Jalan Tungku Abdul Rahman tu,pujuk mansor. Setuju tak encik ?Tanya mansor. Manaf mendiamkan diri Saya akan pergi ke bank yang berhampiran untuk keluarkan duit dan encik tunggu saya disini,jangan pergi ke mana-mana,kata mansor sambil berdiri dan dia terus pergi. Encik, betulkah encik mahu menjual burung itu kepada dia itu tadi?Tanya ikram kpd manaf. Tidak,saya langsung tidak berminat untuk menjualkan burung saya itu kepada pemuda itu tadi kerana saya khuati dia akan salah gunakan keajaiban burung ini untuk kepentingan diri dia sendiri,kata manaf kepada ikram. Apakah keajaiban?Tanya ikram lagi. Encik belum tahu lagi rupanya.baiklah saya akan ceritakan kepada encik.Pertamanya kita akan dimurahkan rezeki oleh Allah dengan membaca manteranya kepada burung,tu.Keduanya,encik pasti akan mendapat kasih sayang dan pertolongan daripada masyarakat dan encik juga akan dihormati serta digeruni,Jelas manaf kepada ikram dengan bersungguh sungguh. Kegunaan ketiga inilah yang saya khuatiri takut-takut dia tersalah gunakan iaitu apabila orang wanita memakan telur ini dia pasti akan mencari encik dan akan mula jatuh cinta kpd encik.Dan saya khuatir takut-takut dia memberi wanita-wanita memakan telur ini dengan sesuka hati dia dan wanita-wanita itu pasti jatuh cinta padanya. Kalau encik ingin membeli burung saya ini,saya sanggup menjualkannya kpd encik dengan harga yang lebih murah iaitu RM450.00 atau jika encik rasa harga itu masih mahal saya akan menjualnya dengan harga RM350.00.tawar manaf kepada ikram.

Saya tidaklah mempunyai wang sebanyak itu sekarang,tetapi saya akan menalifon kawan saya yang saya berjanji akan berjumpa di jalan Tunkul Abdul rahman untuk datang ke restoran ini,okey?kata ikram kpd manaf. Helo,shamsul.Boleh kau datang ke restoran Abdul Aziz di jalan P,Ramlee sekejap.Aku ada urusan sedikit.Datang,ya. Apa urusannya,Tanya shamsul kpd ikram. Aku ingin meminjam sedikit duit kau kerana aku ingin membeli seeker burung ajaib,terang ikram. Burung ajaib,hahaha hahaha,ketawa shamsul terbahak-bahak. Kamu sudah gila ke ikram?Dalam dunia ini mana ada burung ajaib,kata shamsul kpd ikram. Kau ni tak percaya pulak.Okey,kalau kau tak percaya,kau datang sini dan tengok sendiri,kata ikram sungguh-sungguh. Okey lah,aku akan ke bank dahulu untuk ambil duit,kata shamsul kpd rakannya. mana kawan encik ikram?Dia datang ke x?Tanya manaf. Dia datang tapi dia ke bank dahulu untuk ambil duitnya. Baiklah sementara menunggu,mari saya ajarkan manteranya kpd encik ikram,kata manaf kpd ikram. Dengan berkat betara guru Dapat pulang membawa ilmu Degan berkat burung ajaibku Dapat menjadi dengan sekulu Itu saya?Tanya ikram. Manaf mengangejuk.Tiba-tiba shamsul sampai dengan seorang pemuda berbadan sasa dan menanyakan ikramBerapa yang saudara perlukan?.ikram senyap dan x menjawab.Tiba-tiba pemuda berbadan sasa itu memegang tangan manaf dan menggarinya kerana kesalahan menipu orang ramai. Kemana kau pergi tadi shamsul?Tanya ikram dengan pelik. Aku ke balai polis dan membawa inspector iskandar untuk menangkap penipu itu dan menghentikan penipuan ini.Terang shamsul. Aku tahu kau seorang yg mudah tertipu.Tambahnya lagi. Ikram mengakui kelemahan dirinya dan kebijaksanaan shamsul di dalam hatinya. DARIPDA:KHAIRI AZWAN 5 AMANAH

Beri Nilai